Anda di halaman 1dari 19

Analisis terhadap Putusan KPPU Perkara Nomor: 39/KPPU-L/2008 berkaitan dengan

tender Pengadaan Alat Peraga, Buku Pengayaan/Referensi Dan Sarana Multi Media di
Dinas Pendidikan Kota Madiun Tahun Anggaran 2007

POSISI KASUS

Pada tanggal 20 November 2007, KPPU Mendapatkan laporan bahwa telah


terjadi pelanggaran terhadap UU No. 5 Tahun 1999 tentang Larangan Praktik Monopoli
dan Persaingan Usaha Tidak Sehat dalam lelang Pengadaan Alat Peraga, Buku
Pengayaan/Referensi Dan Sarana Multi Media oleh panitia lelang yang dibentuk oleh
Dinas Pendidikan Kota Madiun. Para pihak yang dilaporkan kepada KPPU yang
selanjutnya disebut sebagai terlapor adalah:
1. PT. Damata Sentra Niaga, Alamat Jalan Ngagel Jaya Selatan (Komplek RMI
Blok E-22) Surabaya, untuk selanjutnya disebut terlapor I;
2. CV. Fajar Jaya, Alamat Jalan Kertajaya IX-C No. 26 Surabaya, untuk
selanjutnya disebut terlapor II;
3. CV. Eka Jaya, Alamat Jalan Dharmawangsa VII No.30 Surabaya, untuk
selanjutnya disebut terlapor III;
4. Panitia Pengadaan Barang/Jasa Kegiatan Pembangunan Pada Dinas
Pendidikan dan Kebudayaan Kota Madiun Tahun Anggaran 2007, Alamat
Jalan Mastrip No.21 Madiun, untuk selanjutnya disebut terlapor IV.
Pada tanggal 18 September 2007 panitia pelelangan mengumumkan adanya
tender yang diumumkan di harian Media Indonesia, di papan pengumuman Dinas
Pendidikan Kota Madiun dan Kantor Pemerintah Kota Madiun. Pendaftaran dan
pengambilan dokumen lelang dilakukan pada tanggal 19 – 28 September 2007, pada
tahap ini pendaftar mencapai 27 perusahaan. Pada tanggal 24 September dilakukan
proses aanwijzing yang dihadiri oleh 12 peserta tender, dalam proses aanwijzing
tersebut panitia Tender menyampaikan Harga Perkiraan Sendiri sebesar
Rp.3.286.770.000,-. Didalam proses pemasukan dokumen penawaran dihadiri oleh 16
perusahaan termasuk terlapor I, II, dan III. Pada tanggal 25 Oktober 2007 panitia tender
mengumumkan calon pemenang yang terdiri dari terlapor I, II, dan III. Pada tanggal 27
Oktober 2007 pemimpin kegiatan mengumumkan terlapor I sebagai pemenang tender.
Antara terlapor I, II dan III Terdapat suatu hubungan, hubungan diantara terlapor
I, II, dan III tersebut adalah hubungan kekeluargaan yang dimiliki oleh satu keluarga,
yang terdiri dari Bapak, Istri dan anak. Untuk menjadikan terlapor III sebagai pemenang
tender, maka terlapor I, II, dan III membentuk suatu kerjasama yang ditandatangani
pada tanggal 20 September 2007. Namun pada tanggal 1 Oktober 2007 terlapor II
mengakhiri perjanjian tersebut, sehingga diantara terlapor I, II, dan III maju sendiri-
sendiri untuk mendapatkan tender. Ternyata dalam dokumen penawaran terlapor I, II,
dan III terjadi kemiripan dan kesamaan, yaitu kesalahan pengetikan pada bagian yang
sama, kesamaan nomor fax, kesamaan surat dukungan, kesamaan judul buku dan
kuantitas harga dalam dokumen penawaran, dan kemiripan harga penawaran.
Pelanggaran yang ditemukan ada dalam persyaratan, RKS yang dibuat oleh
panitia lelang mewajibkan persyaratan harus dipenuhi oleh peserta tender, yaitu
mewajibkan peserta tender memiliki pengalaman 5x pengalaman tertinggi selama kurun
waktu 7 tahun, dalam hal ini PT. Damanta Sentra Niaga belum pernah menjadi
pemenang lelang tender yang seharusnya tidak memenuhi syarat sebagai pemenang
lelang. Tetapi oleh panitia lelang PT. Damanta Sentra Niaga dipilh menjadi pemenang.
Didalam posisi kasus diatas telah terdapat beberapa indikasi pelanggaran UU No.5
Tahun 1999 khususnya mengenai persekongkolan tender. Untuk selanjutnya mengenai
analisis yuridis mengenai putusan Perkara Nomor: 39/KPPU-L/2008 dalam Lelang
Pengadaan Alat Peraga, Buku Pengayaan/Referensi Dan Sarana Multi Media oleh
panitia lelang yang dibentuk oleh Dinas Pendidikan Kota Madiun akan dibahas pada
bab Analisis Putusan.

KAJIAN PUSTAKA
Persekongkolan mempunyai karakteristik tersendiri, karena dalam
persekongkolan (conspiracy/konspirasi) terdapat kerjasama yang melibatkan dua atau
lebih pelaku usaha yang secara bersama-sama melakukan tindakan melawan hukum.
Istilah persekongkolan (conspiracy) pertama kali ditemukan pada Antitrust Law di USA
yang didapat melalui Yurisprudensi Mahkamah Tertinggi Amerika Serikat, berkaitan
dengan ketentuan Pasal 1 The Sherman Act 1890, dimana dalam pasal tersebut
dinyatakan ; “….. persekongkolan untuk menghambat perdagangan ….. (….conspiracy
in restraint of trade…..) ”. Mahkamah Tertinggi USA juga menciptakan istilah “concerted
action” untuk mendefinisikan istilah persekongkolan dalam hal menghambat
perdagangan, dan kegiatan saling menyesuaikan berlandaskan pada persekongkolan
guna menghambat perdagangan serta pembuktiannya dapat disimpulkan dari kondisi
yang ada. Berdasarkan pengertian di USA itulah, maka persekongkolan merupakan
suatu perjanjian yang konsekuensinya adalah perilaku yang saling menyesuaikan
(conspiracy is an agreement which has consequence of concerted action).
Namun demikian ada juga yang menyamakan istilah persekongkolan
(conspiracy/konspirasi) dengan istilah Collusion (kolusi), yakni sebagai : “A secret
agreement between two or more people for deceiful or produlent purpose “. Artinya,
bahwa dalam kolusi tersebut ada suatu perjanjian rahasia yang dibuat oleh 2 (dua)
orang atau lebih dengan tujuan penipuan atau penggelapan yang sama artinya dengan
konspirasi dan cenderung berkonotasi negatif/buruk. Secara yuridis pengertian
persekongkolan usaha atau conspiracy ini diatur dalam Pasal 1 angka 8 UU No. 5
Tahun 1999, yakni “sebagai bentuk kerjasama yang dilakukan oleh pelaku usaha
dengan pelaku usaha lain dengan maksud untuk menguasai pasar bersangkutan bagi
kepentingan pelaku usaha yang bersekongkol“. Bentuk kegiatan persekongkolan ini
tidak harus dibuktikan dengan adanya perjanjian, tetapi bisa dalam bentuk kegiatan lain
yang tidak mungkin diwujudkan dalam suatu perjanjian.1
Salah satu bentuk tindakan yang dapat mengakibatkan persaingan tidak sehat
adalah persekongkolan dalam tender, yang merupakan salah satu bentuk kegiatan
yang dilarang oleh UU No. 5/1999. Prinsip-prinsip umum yang perlu diperhatikan dalam
tender adalah transparansi, penghargaan atas uang, kompetisi yang efektif dan
terbuka, negosiasi yang adil, akuntabilitas dan proses penilaian, dan non-diskriminatif.
Sejalan dengan hal tersebut, UU No. 5/1999 juga mengatur tentang larangan
persekongkolan dalam tender sebagaimana digariskan pada Pasal 22.2
Penjelasan Pasal 22 UU No. 5 Tahun 1999 menyatakan, bahwa tender
merupakan tawaran untuk mengajukan harga, untuk memborong suatu pekerjaan,

1
Hukum Persaingan Usaha Antara Teks dan Konteks
2
Pedoman pasal 22 UU No. 5 tahun 1999 tentang “Larangan Persekongkolan dalam Tender” Komisi Pengawas
Persaingan Usaha.
untuk mengadakan barang-barang atau untuk menyediakan jasa. Kegiatan
bersekongkol menentukan pemenang tender jelas merupakan perbuatan curang,
karena pada dasarnya tender dan pemenangnya tidak diatur dan bersifat rahasia.3
Persekongkolan dalam tender tersebut dapat terjadi melalui kesepakatan-kesepakatan,
baik tertulis maupun tidak tertulis. Persekongkolan ini mencakup jangkauan perilaku
yang luas, antara lain usaha produksi dan atau distribusi, kegiatan asosiasi
perdagangan, penetapan harga, dan manipulasi lelang atau kolusi dalam tender
(collusive tender) yang dapat terjadi melalui kesepakatan antar pelaku usaha, antar
pemilik pekerjaan maupun antar kedua pihak tersebut. Kolusi atau persekongkolan
dalam tender ini bertujuan untuk membatasi pesaing lain yang potensial untuk berusaha
dalam pasar bersangkutan dengan cara menentukan pemenang tender.
Persekongkolan tersebut dapat terjadi di setiap tahapan proses tender, mulai dari
perencanaan dan pembuatan persyaratan oleh pelaksana atau panitia tender,
penyesuaian dokumen tender antara peserta tender, hingga pengumuman tender.
Berdasarkan kamus hukum, persekongkolan adalah suatu kerjasama antara dua
pihak atau lebih yang secara bersama-sama melakukan tindakan yang melanggar
hukum. Pengertian tentang persekongkolan dalam tender menurut beberapa negara
adalah suatu perjanjian antara beberapa pihak untuk memenangkan pesaing dalam
suatu tender. Sejalan pengertian-pengertian tersebut, persekongkolan dalam tender
sebagaimana dimaksudkan dalam Pasal 22 UU No. 5 Tahun 1999 adalah kerjasama
antara dua pihak atau lebih dalam rangka memenangkan peserta tender tertentu.
Persekongkolan dalam tender dapat dilakukan secara terang-terangan maupun diam-
diam melalui tindakan penyesuaian, penawaran sebelum dimasukkan, atau
menciptakan persaingan semu, atau menyetujui dan atau memfasilitasi, atau pemberian
kesempatan ekslusif, atau tidak menolak melakukan suatu tindakan meskipun
mengetahui bahwa tindakan tersebut dilakukan untuk mengatur dalam rangka
memenangkan peserta tender tertentu. Persekongkolan dalam tender dapat dibedakan
pada tiga jenis, yaitu persekongkolan horizontal, persekongkolan vertikal, dan
gabungan persekongkolan vertikal dan horizontal.

3
Hukum Persaingan Usaha Antara Teks dan Konteks
Praktek persekongkolan dalam tender ini dilarang karena dapat menimbulkan
persaingan tidak sehat dan bertentangan dengan tujuan dilaksanakannya tender
tersebut, yaitu untuk memberikan kesempatan yang sama kepada pelaku usaha agar
dapat ikut menawarkan harga dan kualitas yang bersaing. Sehingga pada akhirnya
dalam pelaksanaan proses tender tersebut akan didapatkan harga yang termurah
dengan kualitas yang terbaik. Melihat beragamnya praktek persekongkolan dalam
tender yang terjadi di lapangan dan dapat menghalangi terciptanya persaingan usaha
yang sehat, maka diperlukan adanya suatu Pedoman yang mampu memberikan
pemahaman yang lebih baik mengenai larangan persekongkolan dalam tender
sebagaimana dimaksud dalam UU No. 5/1999.
Undang-Undang No. 5 Tahun 1999 melarang perbuatan pelaku usaha yang
bertujuan menghambat atau bertentangan dengan prinsip persaingan usaha yang
sehat, antara lain seperti pembatasan akses pasar, kolusi, dan tindakan lain yang
bertujuan untuk menghilangkan persaingan. Tindakan lain yang dapat berakibat kepada
terjadinya persaingan usaha tidak sehat adalah tindakan persekongkolan untuk
mengatur dan atau menentukan pemenang tender sebagaimana diatur oleh Pasal 22
UU No. 5/1999. Pengaturan pemenang tender tersebut banyak ditemukan pada
pelaksanaan pengadaan barang dan atau jasa yang dilaksanakan oleh pemerintah
pusat atau pemerintah daerah (government procurement), BUMN, dan perusahaan
swasta. Untuk itu Pasal 22 UU No. 5/1999 tidak hanya mencakup kegiatan pengadaan
yang dilakukan oleh Pemerintah, tetapi juga kegiatan pengadaan yang dilakukan oleh
perusahaan negara (BUMN/BUMD) dan perusahaan swasta. Berdasarkan Penjelasan
Pasal 22 UU No. 5/1999, tender adalah tawaran mengajukan harga untuk memborong
suatu pekerjaan, untuk mengadakan barang-barang atau untuk menyediakan jasa.
Dalam hal ini tidak disebut jumlah yang mengajukan penawaran (oleh beberapa atau
oleh satu pelaku usaha dalam hal penunjukan/pemilihan langsung). Pengertian tender
tersebut mencakup tawaran mengajukan harga untuk:
1. Memborong atau melaksanakan suatu pekerjaan.
2. Mengadakan barang dan atau jasa.
3. Membeli suatu barang dan atau jasa.
4. Menjual suatu barang dan atau jasa.
Unsur Bersekongkol
Bersekongkol adalah:
“Kerjasama yang dilakukan oleh pelaku usaha dengan pihak lain atas inisiatif
siapapun dan dengan cara apapun dalam upaya memenangkan peserta tender
tertentu.“
Unsur bersekongkol antara lain dapat berupa:
a. kerjasama antara dua pihak atau lebih;
b. secara terang-terangan maupun diam-diam melakukan tindakan penyesuaian
dokumen dengan peserta lainnya;
c. membandingkan dokumen tender sebelum penyerahan;
d. menciptakan persaingan semu;
e. menyetujui dan atau memfasilitasi terjadinya persekongkolan;
f. tidak menolak melakukan suatu tindakan meskipun mengetahui atau sepatutnya
mengetahui bahwa tindakan tersebut dilakukan untuk mengatur dalam rangka
memenangkan peserta tender tertentu;
g. pemberian kesempatan eksklusif oleh penyelenggara tender atau pihak terkait
secara langsung maupun tidak langsung kepada pelaku usaha yang mengikuti
tender, dengan cara melawan hukum.

Indikasi Persekongkolan Dalam Tender


Tender yang berpotensi menciptakan persaingan usaha tidak sehat atau
menghambat persaingan usaha adalah:
1. Tender yang bersifat tertutup atau tidak transparan dan tidak diumumkan secara
luas, sehingga mengakibatkan para pelaku usaha yang berminat dan memenuhi
kualifikasi tidak dapat mengikutinya;
2. Tender bersifat diskriminatif dan tidak dapat diikuti oleh semua pelaku usaha
dengan kompetensi yang sama;
3. Tender dengan persyaratan dan spesifikasi teknis atau merek yang mengarah
kepada pelaku usaha tertentu sehingga menghambat pelaku usaha lain untuk
ikut.

Dampak Persekongkolan Dalam Tender


Dilihat dari sisi konsumen atau pemberi kerja, persekongkolan dalam tender
dapat merugikan dalam bentuk antara lain;
1. Konsumen atau pemberi kerja membayar harga yang lebih mahal dari pada yang
sesungguhnya.
2. Barang atau jasa yang diperoleh (baik dari sisi mutu, jumlah, waktu, maupun
nilai) seringkali lebih rendah dari yang akan diperoleh apabila tender dilakukan
secara jujur.
3. Terjadi hambatan pasar bagi peserta potensial yang tidak memperoleh
kesempatan untuk mengikuti dan memenangkan tender.
4. Nilai proyek (untuk tender pengadaan jasa) menjadi lebih tinggi akibat mark-up
yang dilakukan oleh pihak-pihak yang bersekongkol. Apabila hal tersebut
dilakukan dalam proyek Pemerintah yang pembiayaannya melalui Anggaran
Pendapatan dan Belanja Negara, maka persekongkolan tersebut berpotensi
menimbulkan ekonomi biaya tinggi.4

ANALISA KASUS

Perbuatan yang dilakukan Terlapor (PT. Damata Sentra Niaga sebagai terlapor
1, CV. Fajar Jaya sebagai terlapor 2, CV. Eka Jaya sebagai terlapor 3, Panitia
Pengadaan Alat Peraga, Buku Pengayaan/Referensi Dan Sarana Multi Media Di
Dinas Pendidikan Kota Madiun Tahun Anggaran 2007 sebagai terlapor 4 )
dinyatakan oleh KPPU telah melanggar pasal 22 UU No. 5/1999 tentang larangan
praktek monopoli dan persaingan usaha tidak sehat melalui Putusan KPPU Perkara
Nomor: 39/KPPU-L/2008 dimana perbuatan tersebut dilarang karena ada indikasi

4
Pedoman pasal 22 UU No. 5 tahun 1999 tentang “Larangan Persekongkolan dalam Tender” Komisi Pengawas
Persaingan Usaha.
melakukan persengkokolan tender baik secara horizontal maupun vertikal. Menurut
pasal 22 UU No.5/1999 yaitu : “Pelaku usaha dilarang bersekongkol dengan pihak lain
untuk mengatur dan atau menentukan pemenang tender sehingga dapat
mengakibatkan terjadinya persaingan usaha tidak sehat”. Dalam pasal 22 UU
No.5/1999 terdapat lima unsur yaitu unsur pelaku usaha, unsur bersekongkol, unsur
pihak lain, unsur mengatur dan menentukan pemenang tender, dan terakhir unsur
persaingan usaha tidak sehat5.

Unsur Pelaku usaha dalam kasus ini terdiri dari :

- PT. Damata Sentra Niaga

- CV. Fajar Jaya

- CV. Eka Jaya

- Panitia Pengadaan Alat Peraga, Buku Pengayaan/Referensi Dan Sarana Multi


Media Di Dinas Pendidikan Kota Madiun Tahun Anggaran 2007.

Unsur bersekongkol dalam kasus ini terdiri dari persekongkolan horizontal dan
vertikal.
Persekongkolan Horizontal Merupakan persekongkolan yang terjadi antara
pelaku usaha atau penyedia barang dan jasa dengan sesama pelaku usaha atau
penyedia barang dan jasa pesaingnya6. Persekongkolan ini dapat dikategorikan
sebagai persekongkolan dengan menciptakan persaingan semu di antara peserta
tender. Dalam kasus ini persekongkolan horizontal terjadi dengan indikasi sebagai
berikut yaitu :

• Adanya hubungan keluarga diantara pemilik dan direksi PT. Damata Sentra
Niaga, CV. Fajar Jaya dan CV. Eka Jaya, menunjukkan masih adanya komunikasi
dalam rangka mengatur dan menentukan pemenang lelang yaitu PT. Damata Sentra

5
Pedoman pasal 22 UU No. 5 tahun 1999 tentang “Larangan Persekongkolan dalam Tender” Komisi Pengawas
Persaingan Usaha.
6
Pedoman pasal 22 UU No. 5 tahun 1999 tentang “Larangan Persekongkolan dalam Tender” Komisi Pengawas
Persaingan Usaha.
Niaga. hubungan kekeluargaan di antara pemilik PT. Damata Sentra Niaga, CV. Fajar
Jaya dan CV. Eka Jaya yaitu Saudara Sugeng merupakan orang tua dari Direktur CV.
Fajar Jaya dan Direktur Utama PT. Damata Sentra Niaga. Sedangkan Direktur CV. Eka
Jaya merupakan istri dari Saudara Sugeng.

SUGENG ISTRI SUGENG ORANG TUA

ALFIE RAHMAN ANAK

Dari bagan di atas jelas terlihat adanya hubungan keluarga yang erat antara
orangtua dan anak. Dengan adanya hubungan keluarga sebagai pemilik atau direksi
memudahkan dalam persengkongkolan tender karena mempunyai satu tujuan dan rasa
saling percaya yang tinggi di antara keluarga yang sama yaitu memenangkan salah
satu badan usaha milik keluarga dalam lelang.

• Adanya hubungan kepemilikan antara PT. Damata Sentra Niaga, CV. Fajar Jaya
dan CV. Eka Jaya dimana :

- Alfie Rahman sebagai Komisaris di PT. Damata Sentra Niaga dan Direktur CV.
Fajar Jaya,

- Sugeng sebagai Komisaris di PT. Damata Sentra Niaga, Wakil Direktur CV. Fajar
Jaya Komanditer di CV. Eka Jaya.
PT DAMATA SENTRA CV. FAJAR JAYA CV. EKA JAYA

NIAGA

ALFIE RAHMAN : KOMISARIS ALFIE RAHMAN : DIREKTUR ISTRI SUGENG : DIREKTUR

SUGENG : KOMISARIS SUGENG : WAKIL DIREKTUR


SUGENG: KOMANDITER

Dari hal ini terdapat kesamaan nama kepemilikan dimana semua usaha yang
dimiliki merupakan subyek dalam tender Pengadaan Alat Peraga, Buku
Pengayaan/Referensi dan Sarana Multi Media di Dinas Pendidikan Kota Madiun yang
dimiliki oleh satu keluarga.

• Adanya kesepakatan kerjasama dalam mengikuti Lelang Pengadaan Alat


Peraga, Buku Pengayaan/Referensi dan Sarana Multi Media di Dinas Pendidikan Kota
Madiun Tahun Anggaran 2007 mengindikasikan adanya kerjasama antara PT. Damata
Sentra Niaga, CV. Fajar Jaya dan CV. Eka Jaya dalam menyusun dokumen penawaran
dan pengaturan untuk menentukan pemenang. Dalam Putusan KPPU Perkara Nomor:
39/KPPU-L/2008 dituliskan kesepakatan kerjasama antara PT. Damata Sentra Niaga,
CV. Fajar Jaya dan CV. Eka Jaya yang dilakukan pada 20 September 2007 ini terdapat
pembagian tugas sebelum dimulainya tender yaitu CV. Fajar Jaya bertugas
mempersiapkan seluruh dokumen lelang CV. Eka Jaya, sedangkan PT. Damata Sentra
Niaga mengatur harga penawaran agar CV. Eka Jaya sebagai pemenang. Kewajiban
CV. Eka Jaya adalah memberikan uang kompensasi kepada CV. Fajar Jaya dan PT.
Damata Sentra Niaga sebesar Rp.150.000.000,- (seratus lima puluh juta rupiah).
Uang kompensasi tersebut wajib diserahkan selambat-lambatnya tanggal 1
Oktober 2007 atau sebelum pemasukan dokumen penawaran. Tetapi sampai tanggal 1
Oktober 2007 CV. Eka Jaya tidak memenuhi kewajibannya membayar kompensasi
kepada PT. Damata Sentra Niaga dan CV. Fajar Jaya. Dan ketiga badan usaha ini
berjalan sendiri-sendiri dalam pengajuan penawaran lelang/tender. Jika dilihat dari
keterangan di atas seolah-olah ada ketidakwajaran yaitu wanprestasi karena tindakan
tidak membayar kompensasi dari CV. Eka Jaya kepada PT. Damata Sentra Niaga dan
CV. Fajar Jaya dan tidak ada hubungan antara ketiga badan usaha, baik hubungan
kepemilikan dalam direksi maupun hubungan keluarga. Meskipun adanya kesepakatan
kerjasama tetapi sebenarnya ketiga badan usaha ini mempunyai kesamaan
kepemilikan dan ada hubungan keluarga di antara pemilik dan direksi. Hal ini dilakukan
sebagai rencana supaya PT. Damata Sentra Niaga memenangkan tender dan CV. Eka
Jaya dan CV. Fajar Jaya sebagai penghalang badan usaha lain dalam peringkat lelang.
• Buktinya adalah adanya kesamaan penyusunan dokumen penawaran untuk PT.
Damata Sentra Niaga, CV. Fajar Jaya dan CV. Eka Jaya saat pengajuan secara
sendiri-sendiri sehingga terdapat persesuaian dokumen yang meliputi kesamaan format
penulisan, nomor fax, surat dukungan dan kesalahan pengetikan pada dokumen
penawaran, dimana hal ini mengindikasikan masih ada kerjasama dalam proses lelang
tersebut. Lebih lengkapnya dapat dilihat di bawah ini :
- Dokumen Surat Penawaran, Daftar Kuantitas dan harga, formulir isian
penilaian kualifikasi, surat pernyataan tidak masuk dalam daftar sanksi/ daftar
hitam, surat pernyataan tidak melanggar HAKI, Surat Pernyataan buku yang
ditawarkan/diserahkan tidak mengandung SARA
- Kesamaan kesalahan dalam pengetikan yang terdapat dalam dokumen
penawaran yaitu “(dua0”.
- Kesamaan nomor fax antara PT. Damata Sentra Niaga, CV.Fajar Jaya dan CV.
Eka Jaya yaitu (031) 5030383.
- Kesamaan surat dukungan dari distributor dan nomor yang berurutan terhadap
PT. Damata Sentra Niaga, CV. Fajar Jaya dan CV. Eka Jaya.
- Kemiripan harga penawaran yaitu :
 PT. Damata Sentra Niaga Rp 3.283.335.000,-
 CV. Fajar Jaya Rp 3.285.480.000,-
 CV . Eka Jaya Rp 3.286.470.000,-
- Kesamaan judul buku pada daftar kuantitas dan harga dalam dokumen
penawaran milik PT. Damata Sentra Niaga, CV. Eka Jaya, CV. Fajar Jaya.
Kesamaan atau kemiripan dari data-data di atas membuktikan bahwa adanya
kerjasama dan hubungan antara ketiga badan usaha tersebut dalam mencapai tujuan
memenangkan tender. Karena tidak mungkin jika tidak ada hubungan yang khusus
(keluarga) dan rasa kepercayaan yang tinggi dalam merencanakan sesuatu antara
ketiga badan usaha tersebut terjadi kesamaan atau kemiripan lebih dari satu.
• Walaupun sudah ada pembatalan kesepakatan kerja bersama antara PT.
Damata Sentra Niaga, CV. Eka Jaya dan CV. Fajar Jaya dalam Putusan KPPU Perkara
Nomor: 39/KPPU-L/2008 yang menjadi pemenang lelang pengadaan Alat Peraga, Buku
Pengayaan/Referensi dan Sarana Multi Media di Dinas Pendidikan Kota Madiun Tahun
Anggaran 2007 adalah PT. Damata Sentra Niaga yang merupakan salah satu pihak
yang membuat kesepakatan. Tidak ada bukti yang mendukung adanya perubahan
harga sebelum dan sesudah pembatalan kesepakatan kerja bersama. Hal ini
menunjukkan masih adanya kerjasama diantara para peserta lelang.
Kemudian Persekongkolan Vertikal Merupakan persekongkolan yang terjadi
antara salah satu atau beberapa pelaku usaha atau penyedia barang dan jasa dengan
panitia tender atau panitia lelang atau pengguna barang dan jasa atau pemilik atau
pemberi pekerjaan7. Persekongkolan ini dapat terjadi dalam bentuk dimana panitia
tender atau panitia lelang atau pengguna barang dan jasa atau pemilik atau pemberi
pekerjaan bekerjasama dengan salah satu atau beberapa peserta tender. Berikut
bagan persekongkolan tersebut. Persekongkolan tender dalam kasus ini dilihat dari
bukti-bukti kenyataan yang ada yaitu :
• Panitia telah meloloskan PT. Damata Sentra Niaga sebagai pemenang lelang
meskipun Kemampuan Dasarnya belum mencukupi sebagaimana
dipersyaratkan dalam RKS (Rencana Kerja dan Syarat). Panitia telah
memberikan perlakuan istimewa kepada PT. Damata Sentra Niaga sehingga
lolos menjadi pemenang lelang.
7
Pedoman pasal 22 UU No. 5 tahun 1999 tentang “Larangan Persekongkolan dalam Tender” Komisi Pengawas
Persaingan Usaha.
• Panitia telah menfasilitasi PT. Damata Sentra Niaga yang tidak memenuhi
persyaratan evaluasi administrasi sehingga lolos menjadi pemenang lelang.
Unsur Pihak Lain
Pihak Lain adalah: “para pihak (vertikal dan horizontal) yang terlibat dalam
proses tender yang melakukan persekongkolan tender baik pelaku usaha sebagai
peserta tender dan atau subjek hukum lainnya yang terkait dengan tender tersebut”8.
Dalam Putusan KPPU Perkara Nomor: 39/KPPU-L/2008 terdapat pihak lain yang
menyanggah penetapan hasil lelang tender Pengadaan Alat Peraga, Buku
Pengayaan/Referensi Dan Sarana Multi Media di Dinas Pendidikan Kota Madiun Tahun
Anggaran 2007 oleh pemimpin kegiatan yaitu :
- UD. Dwi Tunggal,
- CV. Sentra Informatika,
- PT. Bengawan Ilmu.

Unsur Mengatur dan atau Menentukan Pemenang Tender


• Mengatur dan atau menentukan pemenang tender adalah: “suatu perbuatan para
pihak yang terlibat dalam proses tender secara bersekongkol yang bertujuan untuk
menyingkirkan pelaku usaha lain sebagai pesaingnya dan/atau untuk memenangkan
peserta tender tertentu dengan berbagai cara”. Pengaturan dan atau penentuan
pemenang tender tersebut antara lain dilakukan dalam hal penetapan kriteria
pemenang, persyaratan teknik, keuangan, spesifikasi, proses tender, dan sebagainya.9
Hal ini terlihat jelas ketiga badan usaha yaitu PT. Damata Sentra Niaga, CV. Eka Jaya,
CV. Fajar Jaya melakukan persekongkolan dalam penawaran lelang dengan bertujuan
memenangkan PT. Damata Sentra Niaga sebagai pemenang lelang atau tender tetapi
dalam Putusan KPPU Perkara Nomor: 39/KPPU-L/2008 diterangkan bahwa
kesepakatan kerjasama antara PT. Damata Sentra Niaga, CV. Fajar Jaya dan CV. Eka
Jaya yang dilakukan pada 20 September 2007 dan terdapat pembagian tugas sebelum
dimulainya tender/lelang yaitu CV. Fajar Jaya bertugas mempersiapkan seluruh

8
Pedoman pasal 22 UU No. 5 tahun 1999 tentang “Larangan Persekongkolan dalam Tender” Komisi Pengawas
Persaingan Usaha.
9
Pedoman pasal 22 UU No. 5 tahun 1999 tentang “Larangan Persekongkolan dalam Tender” Komisi Pengawas
Persaingan Usaha.
dokumen lelang CV. Eka Jaya, sedangkan PT. Damata Sentra Niaga mengatur harga
penawaran agar CV. Eka Jaya sebagai pemenang. Kewajiban CV. Eka Jaya adalah
memberikan uang kompensasi kepada CV. Fajar Jaya dan PT. Damata Sentra Niaga
sebesar Rp.150.000.000,- (seratus lima puluh juta rupiah). Uang kompensasi tersebut
wajib diserahkan selambat-lambatnya tanggal 1 Oktober 2007 atau sebelum
pemasukan dokumen penawaran.
Namun sampai tanggal 1 Oktober 2007 CV. Eka Jaya tidak memenuhi
kewajibannya membayar kompensasi kepada PT. Damata Sentra Niaga dan CV. Fajar
Jaya. Dan ketiga badan usaha ini berjalan sendiri-sendiri dalam pengajuan penawaran
lelang/tender. Meskipun pada akhirnya melakukan pengajuan secara sendiri-sendiri
tetapi dari keterangan di atas, terdapat ketidakwajaran karena ketiga badan usaha ini
adalah milik satu keluarga namun di buat seolah-olah ada wanprestasi karena tindakan
tidak membayar kompensasi dari CV. Eka Jaya kepada PT. Damata Sentra Niaga dan
CV. Fajar Jaya dan tidak ada hubungan, baik kepemilikan dalam direksi maupun
hubungan keluarga. Akan tetapi, sebenarnya ketiga badan usaha ini mempunyai
kesamaan kepemilikan dan ada hubungan keluarga di antara pemilik dan direksi (dapat
dilihat dalam bukti diatas/dalam putusan KPPU no. 39/2008). Hal ini dilakukan sebagai
rencana supaya PT. Damata Sentra Niaga memenangkan tender dan CV. Eka jaya dan
CV. Fajar Jaya sebagai penghalang badan usaha lain dalam peringkat lelang. Yang
akhirnya pada tanggal 25 Oktober 2007 Panitia mengusulkan calon pemenang kepada
Pemimpin Kegiatan yaitu :
1. PT. Damata Sentra Niaga sebagai Calon pemenang Pertama dengan nilai
895199,4573.
2. CV. Fajar Jaya sebagai Calon pemenang Kedua dengan nilai 895072,0169.
3. CV. Eka Jaya sebagai Calon pemenang Kedua dengan nilai 895013,2543.
Kemudian pada tanggal 26 Oktober 2007 Bahwa pada tanggal 26 Oktober 2007
Pimpinan Kegiatan menetapkan PT Damata Sentra Niaga menjadi pemenang.

Unsur Persaingan Usaha Tidak Sehat


Persaingan usaha tidak sehat adalah: “persaingan antarpelaku usaha dalam
menjalankan kegiatan produksi dan atau pemasaran barang dan atau jasa yang
dilakukan dengan cara tidak jujur atau melawan hukum atau menghambat persaingan
usaha”10. Dalam Putusan KPPU Perkara Nomor: 39/KPPU-L/2008 terdapat unsur-unsur
persaingan usaha tidak sehat yaitu PT. Damata Sentra Niaga, CV. Eka Jaya, CV. Fajar
Jaya melakukan persekongkolan dengan melakukan kesepakatan kerjasama dimana
ketiga badan usaha ini dimiliki oleh satu keluarga untuk memenangkan tender atas
Pengadaan Alat Peraga, Buku Pengayaan/Referensi Dan Sarana Multi Media di Dinas
Pendidikan Kota Madiun Tahun Anggaran 2007. Hal ini dapat dibuktikan dari adanya
kesamaan penyusunan dokumen penawaran untuk PT. Damata Sentra Niaga, CV.
Fajar Jaya dan CV. Eka Jaya seperti yang dijelaskan di atas dan adanya hubungan
kepemilikan baik dalam badan usaha maupun hubungan keluarga.
Dampak dari timbulnya persekongkolan tender Pengadaan Alat Peraga, Buku
Pengayaan/Referensi Dan Sarana Multi Media di Dinas Pendidikan Kota Madiun Tahun
Anggaran 2007 yaitu Ada beberapa dampak yang ditimbulkan oleh persekongkolkan
tender Dilihat dari sisi konsumen atau pemberi kerja, antara lain;
1. Konsumen atau pemberi kerja membayar harga yang lebih mahal dari pada yang
sesungguhnya.
2. Barang atau jasa yang diperoleh (baik dari sisi mutu, jumlah, waktu, maupun
nilai) seringkali lebih rendah dari yang akan diperoleh apabila tender dilakukan
secara jujur.
3. Terjadi hambatan pasar bagi peserta potensial yang tidak memperoleh
kesempatan untuk mengikuti dan memenangkan tender.
4. Nilai proyek (untuk tender pengadaan jasa) menjadi lebih tinggi akibat mark-up
yang dilakukan oleh pihak-pihak yang bersekongkol. Apabila hal tersebut
dilakukan dalam proyek Pemerintah yang pembiayaannya melalui Anggaran
Pendapatan dan Belanja Negara, maka persekongkolan tersebut berpotensi
menimbulkan ekonomi biaya tinggi.
Dari hal-hal diatas dan melihat tentang putusan kasus ini maka dapat dilihat dengan
jelas dampak yang nyata dari persekongkolan tender seperti yang tertulis diatas karena
pihak-pihak yang ada bersepakat untuk memenangkan CV. Eka Jaya sehingga CV.

10
Pedoman pasal 22 UU No. 5 tahun 1999 tentang “Larangan Persekongkolan dalam Tender” Komisi Pengawas
Persaingan Usaha.
tersebut bisa memenangkan tender tetapi dari kronologi kasus PT. Damata Sentra
Niaga lah yang memenangkan permainan tender tersebut namun dapat dilihat bahwa
ada hubungan antara keluarga antara pemilik PT dan CV tersebut dimana ketika PT
dan CV mendapatkan keuntungan maka sama saja akan masuk kedalam harta
keluarga yaitu harta bersama sehingga dampaknya akan terjadi sama seperti yang
tercantum diatas dan pihak-pihak yang bersekongkol akan diuntungkan dalam hal ini.

KESIMPULAN

Dari analisa tersebut dapat diambil kesimpulan bahwa pihak terlapor I,II, dan III
telah melanggar pasal 22 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1999 tentang Larangan
Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat. Karena lima unsur dari pasal 22
tersebut telah terpenuhi, yaitu unsur pelaku usaha, unsur bersekongkol, unsur pihak
lain, unsur mengatur dan menentukan pemenang tender, dan terakhir unsur persaingan
usaha tidak sehat. Dari unsure pelaku dapat kita lihat yang menjadi pelakunya ialah :

- PT. Damata Sentra Niaga

- CV. Fajar Jaya

- CV. Eka Jaya

- Panitia Pengadaan Alat Peraga, Buku Pengayaan/Referensi Dan Sarana Multi


Media Di Dinas Pendidikan Kota Madiun Tahun Anggaran 2007.

Sedangkan unsur bersekongkol dalam kasus ini terdiri dari persekongkolan


horizontal dan vertikal. Dapat dilihat bahwa untuk persengkongkolan horizontalnya yaitu
dilakukan antara pelaku usaha atau penyedia barang dan jasa dengan sesama pelaku
usaha atau penyedia barang dan jasa pesaingnya yang dalam hal ini adalah PT.
Damata Sentra Niaga, CV. Fajar Jaya, dan CV. Eka Jaya. Sedangkan
persengkongkolan vertikalnya yaitu panitia tender atau panitia lelang atau pengguna
barang dan jasa atau pemilik atau pemberi pekerjaan bekerjasama dengan salah satu
atau beberapa peserta tender yang dalam hal ini adalah ketiga pemenang tender
dengan Panitia Pengadaan Alat Peraga, Buku Pengayaan/Referensi Dan Sarana Multi
Media Di Dinas Pendidikan Kota Madiun Tahun Anggaran 2007.

Kemudian unsur Pihak Lain disini yaitu Dalam Putusan KPPU Perkara Nomor:
39/KPPU-L/2008 terdapat pihak lain yang menyanggah penetapan hasil lelang tender
Pengadaan Alat Peraga, Buku Pengayaan/Referensi Dan Sarana Multi Media di Dinas
Pendidikan Kota Madiun Tahun Anggaran 2007 oleh pemimpin kegiatan yaitu :

- UD. Dwi Tunggal,


- CV. Sentra Informatika,
- PT. Bengawan Ilmu.

Setelah itu, adalah unsur mengatur dan menentukan pemenang tender yaitu PT.
Damata Sentra Niaga, CV. Eka Jaya, CV. Fajar Jaya melakukan persekongkolan dalam
penawaran lelang dengan bertujuan memenangkan PT. Damata Sentra Niaga sebagai
pemenang lelang atau tender tetapi dalam Putusan KPPU Perkara Nomor: 39/KPPU-
L/2008 diterangkan bahwa kesepakatan kerjasama antara PT. Damata Sentra Niaga,
CV. Fajar Jaya dan CV. Eka Jaya yang dilakukan pada 20 September 2007 dan
terdapat pembagian tugas sebelum dimulainya tender/lelang yaitu CV. Fajar Jaya
bertugas mempersiapkan seluruh dokumen lelang CV. Eka Jaya, sedangkan PT.
Damata Sentra Niaga mengatur harga penawaran agar CV. Eka Jaya sebagai
pemenang.

Terakhir ialah unsur persaingan usaha tidak sehat yaitu PT. Damata Sentra
Niaga, CV. Eka Jaya, CV. Fajar Jaya melakukan persekongkolan dengan melakukan
kesepakatan kerjasama dimana ketiga badan usaha ini dimiliki oleh satu keluarga untuk
memenangkan tender atas Pengadaan Alat Peraga, Buku Pengayaan/Referensi Dan
Sarana Multi Media di Dinas Pendidikan Kota Madiun Tahun Anggaran 2007. Sehingga
menimbulkan dampak yang nyata dari persekongkolan tender seperti yang tertulis
diatas karena pihak-pihak yang ada bersepakat untuk memenangkan CV. Eka Jaya
sehingga CV. tersebut bisa memenangkan tender tetapi dari kronologi kasus PT.
Damata Sentra Niaga lah yang memenangkan permainan tender tersebut namun dapat
dilihat bahwa ada hubungan antara keluarga antara pemilik PT dan CV tersebut dimana
ketika PT dan CV mendapatkan keuntungan maka sama saja akan masuk kedalam
harta keluarga yaitu harta bersama sehingga dampaknya akan terjadi sama seperti
yang tercantum diatas dan pihak-pihak yang bersekongkol akan diuntungkan dalam hal
ini.

Saran

- Dimasukkan syarat-sayrat yang menyatakan bahwa perusahaan tidak pernah


melakukan perbuatan melawan hukum

- Sanksi kurang berat seharusnya tidak sekedar Menyatakan Terlapor I, Terlapor


II, Terlapor III dan Terlapor IV terbukti secara sah dan meyakinkan melanggar
Pasal 22 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1999 tentang Larangan Praktek
Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat dan Melarang Terlapor I, Terlapor
II dan Terlapor III untuk mengikuti tender diseluruh instansi Pemerintah Daerah
Kota Madiun selama 2 (dua) tahun sejak Putusan ini memiliki kekuatan hukum
tetap akan tetapi diberikan sanksi ganti rugi atau kompensasi kepada
perusahaan yang dirugikan akibat adanya persekongkolan tender

DAFTAR PUSTAKA

Kasus diambil dan download dari : Buku Penjelasan PUTUSAN KATALOG


KPPU Periode 2000 – September 2009 dan Salinan Putusan Nomor : 39/KPPU-L/2008.
Undang-Undang No. 5 Tahun 1999 Tentang Larangan Praktek Monopoli dan
Persaingan Usaha Tidak Sehat.
Pedoman pasal 22 UU No. 5 tahun 1999 tentang “Larangan Persekongkolan
dalam Tender” Komisi Pengawas Persaingan Usaha.
Hukum Persaingan Usaha Antara Teks dan Konteks.