Anda di halaman 1dari 9

RETORIKA DAN SENI BERBICARA

ENI SUGIARTI (1208056036)


A. PENDAHULUAN
Retorika adalah suatu gaya/seni berbicara baik yang dicapai berdasarkan bakat
alami (talenta) dan keterampilan teknis. Dewasa ini retorika diartikan sebagai kesenian
untuk berbicara baik, yang dipergunakan dalam proses komunikasi antar manusia.
Kesenian berbicara ini bukan hanya berarti berbicara secara lancar tampa jalan pikiran
yang jelas dan tanpa isi, melainkan suatu kemampuan untuk berbicara dan berpidato secara
singkat, jelas, padat dan mengesankan.
Retorika modern mencakup ingatan yang kuat, daya kreasi dan fantasi yang tinggi,
teknik pengungkapan yang tepat dan daya pembuktian serta penilaian yang tepat. Ber-
retorika juga harus dapat dipertanggungjawabkan disertai pemilihan kata dan nada bicara
yang sesuai dengan tujuan, ruang, waktu, situasi, dan siapa lawan bicara yang dihadapi.
Titik tolak retorika adalah berbicara. Berbicara berarti mengucapkan kata atau kalimat
kepada seseorang atau sekelompok orang, untuk mencapai suatu tujuan tertentu (misalnya
memberikan informasi atau memberi informasi). Berbicara adalah salah satu kemampuan
khusus pada manusia. Bahasa dan pembicaraan ini muncul, ketika manusia mengucapkan
dan menyampaikan pikirannya kepada manusia lain.
Retorika modern adalah gabungan yang serasi antara pengetahuan, pikiran ,
kesenian dan kesanggupan berbicara. Dalam bahasa percakapan atau bahasa populer,
retorika berarti pada tempat yang tepat, pada waktu yang tepat, atas cara yang lebih efektif,
mengucapkan kata – kata yang tepat, benar dan mengesankan. Ini berarti orang harus dapat
berbicara jelas, singkat dan efektif. jelas supaya mudah dimengerti; singkat untuk
mengefektifkan waktu dan sebagai tanda kepintaran ; dan efektif karena apa gunanya
berbicara kalau tidak membawa efek ? dalam konteks ini sebuah pepatah cina mengatakan
,”orang yang menembak banyak, belum tentu seorang penembak yang baik. Orang yang
berbicara banyak tidak selalu berarti seorang yang pandai bicara.
Keterampilan dan kesanggupan untuk menguasai seni berbicara ini dapat dicapai
dengan mencontoh para rektor atau tokoh-tokoh yang terkenal dengan mempelajari dan
mempergunakan hukum – hukum retorika dan dengan melakukan latihan yang teratur.
Dalam seni berbicara dituntut juga penguasaan bahan dan pengungkapan yang tepat
melalui bahasa.
B. Pentingnya Seni Berbicara (Retorika)
Retorika dan Berbicara Terkadang kita sering tidak sadar seberapa pentingkah
berbicara dalam kehidupan kita. Banyak orang berbicara semaunya, seenaknya tanpa
memikirkan apa isi dari pembicaraan mereka tersebut. Sebenarnya berbicara mempunyai
artian mengucapkan kata atau kalimat kepada seseorang atau sekelompok orang, untuk
mencapai tujuan tertentu (misalnya memberikan informasi atau memberi motivasi). Tapi
sering kali kita mengalami kesulitan dalam mengungkapakan maksud dan isi pikiran kita
kepada orang lain. Bahkan sering pula maksud yang kita sampaikan berbeda dengan yang
ditangkap oleh pendengar.
Oleh karena itu, berbicara sangatlah penting karena yang membedakan manusia
dari hewan maupun makhluk lainnya adalah kesanggupan berbicara. Manusia adalah
makhluk yang sanggup berkomunikasi lewat bahasa dan berbicara. Tetapi yang lebih
mencirikan hakikat manusia sebagai manusia penuh adalah kepandaian dan keterampilan
dalam berbicara. Pengetahuan bahasa saja belum cukup. Kebesaran dan kehebatan
seseorang sebagai manusia juga ditentukan oleh kepandaiannya dalam berbahasa, oleh
keterampilannya dalam mengungkapkan pikiran secara tepat dan meyakinkan. Seni
keterampilan berbicara sering disebut dengan Retorika.
Quintilianus, seorang bapak ilmu retorika berkebangsaan Romawi mengatakan,
“Hanya orang yang pandai bicara adalah sungguh-sungguh manusia.” Di dalam dunia
musik ada lelucon yang berbunyi, “Bermain piano itu tidak sulit.Orang hanya
menempatkan jari yang tepat, pada saat yang tepat, di atas tangga nada yang tepat.”
Lelucon dari dunia musik diatas juga dapat dikenakan ke dalam ilmu retorika : ”Berbicara
itu sama sekali tidak sulit. Orang hanya harus mengucapkan kata-kata yang tepat, pada saat
yang tepat, kepada pendengar yang tepat.Memang untuk terampil dalam berbicara tidaklah
semudah itu.Untuk menjadi seorang yang pandai bicara, dibutuhkan latihan yang sistematis
dan tekun. Sejarah sudah membuktikannya. Orang-orang kenamaan seperti : Demosthenes,
Cicero, Napoleon Bonaparte, winston Churchill, Adolf Hitler, J.F Kennedy, Marthin
Luther King adalah orang-orang yang menjadi retoris terkenal lewat latihan yang teratur,
sistematis dan tekun.Lalu mengapa kita perlu mempelajari retorika? Sering orang
mengatakan, ”Dia tahu banyak, hanya tidak dapat mengungkapkan dengan baik. Dia tidak
dapat mengungkapkan pikirannya secara meyakinkan.” Sangatlah menyedihkan, apabila
orang memiliki pengetahuan yang berguna, tetapi tidak dapat mengkomunikasikannya
secara mengesankan dan meyakinkan kepada orang lain. Hal tersebut merupakan salah satu
contoh mengapa retorika itu perlu.Jadi apakah sebenarnya retorika itu ? Retorika berarti
kesenian untuk berbicara baik yang dicapai berdasarkan bakat alam (talenta) dan
keterampilan teknis Sekarang ini retorika diartikan sebagai kesenian untuk berbicara baik ,
yang dipergunakan dalam proses komunikasi antarmanusia. Kesenian berbicara ini bukan
hanya berarti berbicara lancar tanpa jalan pikiran yang jelas dan tanpa isi, melainkan suatu
kemapuan untuk berbicara dan berpidato secara singkat, jelas, padat dan mengesankan.
Retorika modern mencakup ingatan yang kuat, daya kreasi dan fantasi yang tinggi,
teknik pengungkapan yang tepat dan daya pembuktian serta penilaian yang tepat. Retorika
modern adalah gabungan yang serasi antara pengetahuan, pikiran, kesenian, dan
kesanggupan berbicara.
Dalam bahasa percakapan atau bahasa populer, retorika berarti pada tempat yang
tepat, pada waktu yang tepat, atas cara yang lebih efektif, mengucapkan kata-kata yang
tepat, benar dan mengesankan. Itu berarti kita harus dapat berbicara jelas, singkat dan
efektif. Jelas supaya mudah dimengerti; singkat untuk mengefektifksn waktu dan sebagai
tanda kepintaran; dan efektif karena apa gunanya kalau berbicara tidak membawa
efek?Dalam konteks ini sebuah pepatah Cina mengatakan, ”Orang yang menembak banyak
belum tentu seorang penembak yang baik, dan Orang yang berbicara banyak tidak selalu
berarti seorang yang pandai bicara.”
C. Retorika Dalam keseharian
Berbicara atau bertutur merupakan kegiatan yang paling sering dilakukan orang
dalam kehidupan bermasyarakat. Sebelum dikenal adanya tulisan, bertutur sudah
digunakan sebagai alat komunikasi. Seiring perkembangan zaman, kegiatan bertutur
memiliki peranan penting bagi kehidupan bermasyarakat dan berbudaya. Sering kita temui
daerah dengan kebudayaan yang baik memiliki kebiasaan bertutur yang baik pula, sesuai
dengan ungkapan ”bahasa menggambarkan budaya setempat”.
Berbicara menjadi suatu hal yang penting dalam keseharian. Berbicara
dipergunakan untuk berkomunikasi, menyampaikan informasi, menyampaikan maksud,
sampai digunakan untuk berdebat. Kecakapan dalam berbicara untuk menyampaikan suatu
ide merupakan kecerdasan linguistik, bagian dari delapan kecerdasan yang disampaikan
oleh Howard Gardner pada tahun 1983 dalam bukunya Frames of Mind. Kecerdasan ini
pada dasarnya dimiliki oleh setiap manusia dengan kadar kemampuannya yang berbeda-
beda. Untuk memiliki kemampuan ini ternyata bukanlah hal yang mudah. Banyak orang
yang mampu merumuskan sebuah gagasan dengan baik, namun kesulitan dalam hal
penyampaiannya. Dalam penyampaiannya pun harus jelas dan sistematis agar mudah
dipahami oleh pendengar.
Dahulu kemampuan berbicara yang baik hanya dimiliki oleh orang yang
mempunyai status atau fungsi tertentu seperti kepala suku saat upacara adat, pemakaman,
kelahiran, dan sebagainya. Penguasaan mantra, kata-kata bijak, dan nasehat yang diberikan
kepada masyarakat menjadi kelebihan yang mereka miliki jika dibandingkan dengan orang
lain. Kemampuan berbicara inilah yang membuat para kepala suku dihormati dan disegani
oleh masyarakatnya.
Kemampuan berbicara ini juga berkembang di Yunani dan Roma dengan tokohnya
seperti Socrates dan Aristoteles. Mereka menyebut kemampuan berbicara ini dengan
retorika yang berasal dari bahasa Latin rhetorica yang berarti ’ilmu berbicara/bertutur’.
Awalnya mereka menganggap ilmu ini untuk memenangkan suatu kasus. Namun,
penggunaan retorika kini sudah bergeser pada ilmu yang mengajarkan tindak dan usaha
bertutur untuk membina saling pengertian. Sesuai yang dikatakan oleh I Gusti Ngurah
Oka.: “Retorika adalah ilmu yang mengajarkan tindak dan usaha yang efektif dalam
persiapan, penataan dan penampilan tutur untuk membina saling pengertian dan kerja sama
serta kedamaian dalam kehidupan bermasyarakat.”
D. Penerapan Retorika dalam keseharian
Dalam pembelajaran kemampuan berbahasa, kemampuan berbicara sering
terabaikan karena yang ditekankan dan mendapat perhatian lebih ialah kemampuan
menulis. Padahal tujuan utama pembelajaran bahasa ialah untuk berkomunikasi. Bukan
hanya tulisan tetapi juga lisan. Oleh karena itu, diperlukan perhatian yang khusus untuk
kemampuan berbicara. Diperlukan keseriusan dalam hal ini. Diperlukan strategi dan
metode yang tepat agar tujuan pembelajaran dapat tercapai.
Pada kurikulum kurikulum mata pelajaran Bahasa Indonesia pada tingkat Sekolah
Menengah Pertama (SMP) / MadrasyahTsanawiyah (MTs), salah satu Standar Kompetensi
berbicara yaitu pidato, merupakan kemampuan yang harus dikuasai oleh siswa.
Kompetensi Dasar yang harus dimiliki setelah proses pembelajaran adalah siswa mampu
berpidato tanpa teks dengan menggunakan pelafalan, intonasi, nada, dan sikap yang tepat.
Dalam penerapannya, pembelajaran berpidato pada tingkat SMP ternyata belum
memberikan hasil yang memuaskan. Siswa cenderung menjadi pribadi yang sulit berbicara
di depan umum. Hal utama yang menjadi penyebab biasanya adalah faktor keragu-raguan
atau keberanian dari siswa. Siswa khawatir berkata salah ketika berpidato. Bahan
pembicaraan yang sudah dipersiapkan menjadi hilang ketika berada di depan orang banyak
untuk berpidato. Dari sekian banyak siswa tentunya ada beberapa siswa yang mampu
tampil dengan berani dan percaya diri. Hal ini karena adanya pembiasaan yang dilakukan
karena siswa tersebut mempunyai pengalaman dalam berorganisasi yang menuntut mereka
untuk sering berinteraksi dengan banyak orang. Keberanian dan percaya diri memang
merupakan modal utama dalam berpidato, namun tidak cukup hanya kedua hal itu saja.
Dalam berpidato, siswa dituntut mampu memilih kata dan menyusun kalimat dengan baik
serta memahami faktor-faktor lain seperti pelafalan yang baik, intonasi, dan sikap yang
tepat.
Metode yang paling sering digunakan guru dalam pembelajaran berpidato adalah
guru menjelaskan faktor-faktor yang dinilai dalam berpidato. Kemudian siswa diminta
untuk berpidato. Setelah itu, performa siswa tersebut dievaluasi secara bersama-sama.
Metode ini memang baik untuk memberikan pemahaman tentang faktor-faktor yang harus
diperhatikan dalam berpidato. Namun, dalam hal praktik tentunya siswa menampilkan
hanya sebatas pengetahuannya saja. Kecuali bila siswa memiliki pengalaman lomba
berpidato atau memiliki jabatan ketua pada suatu organisasi yang sering diminta untuk
berpidato. Bagi siswa yang belum memiliki pengalaman yang cukup mengenai pidato
maka sangatlah perlu siswa tersebut melihat sebuah contoh dalam berpidato. Dalam hal
inilah seorang guru harus memberikan sebuah model yang dapat dipelajari oleh siswa.
Model itu dapat dilakukan oleh guru ataupun selain guru.
Seperti pendapat Albert Bandura dalam teori sosial learning yang menyatakan
bahwa proses belajar dimulai dari meniru, maka dalam belajar berpidato alangkah baiknya
bila siswa mencontoh pemidato yang baik. Dengan contoh ini siswa akan mendapatkan
gambaran mengenai cara berpidato yang baik. Contoh ini dapat dijadikan model dalam
pembelajaran berpidato.
Media merupakan alat komunikasi dalam pendidikan. Media pendidikan menjadi
alat bantu untuk menyampaikan pesan yang diberikan oleh guru kepada siswa. Penggunaan
media tidaklah asal saja tetapi harus dengan pertimbangan bahwa penggunaan media
tersebut sesuai dengan tujuan yang akan dicapai. Jangan sampai media yang telah
dipersiapkan tidak sesuai dengan kebutuhan yang diperlukan.
Dengan bantuan media, proses dan hasil pembelajaran diharapkan menjadi lebih
baik jika dibandingkan tanpa menggunakan media. “Media tidak terbatas hanya pada alat
saja secara luas media bisa termasuk manusia, benda ataupun peristiwa yang
memungkinkan anak didik memperoleh pengetahuan dan keterampilan.” Menurut Syaiful
Bahri dan Aswan Zain, “sumber belajar adalah segala sesuatu yang dapat dipergunakan
sebagai tempat bahan pengajaran terdapat atau asal untuk belajar seseorang” , media inilah
yang dapat membantu memperkaya wawasan siswa dalam belajar.
Dalam proses pembelajaran, model merupakan media yang dapat dijadikan sumber
untuk belajar. Model ini dapat dicontoh dan dikembangkan oleh siswa. Oleh karena itu,
media bisa pula guru atau model yang diberikan di luar pihak guru, seperti model dalam
berpidato yang telah disebutkan sebelumnya.
Mengenai model mana yang harus dipilih kita harus melihat kualitas model itu
sendiri. Sesuatu yang akan dijadikan model diusahakanlah yang terbaik karena akan
dicontoh dan mungkin dikembangkan oleh siswa setelah mengamati model tersebut.
Dalam model untuk berpidato beberapa hal pokok yang wajib menjadi kriteria, yaitu
kemampuan linguistik, kemampuan mempersuasi, dan kemampuan memotivasi. Ketiga hal
tersebut terangkum dalam ilmu retorika.
E. Manfaat Retorika dalam keseharian
Motivator bisnis merupakan salah satu profesi yang menggunakan ilmu retorika.
Kemampuan retorika sangat berguna dan membantu untuk menunjang profesi ini. Tugas
utama sebagai motivator bisnis ialah mampu mempersuasi para pendengar agar termotivasi
untuk melakukan saran-saran yang diberikan olehnya. Layaknya seorang orator dalam
sebuah kampanye, seorang motivator bisnis harus tampil dengan percaya diri dan mampu
meyakinkan pendengarnya dengan sikap dan kata-kata yang diungkapkannya. Dengan
kriteria ini seorang motivator bisnis merupakan model yang layak untuk pembelajaran
berpidato karena dengan predikatnya sebagai seorang ”motivator” maka tentunya ia harus
memiliki kriteria-kriteria tersebut.
Pemodelan retorika motivator bisnis ini berlaku sebagai media pada saat
pembelajaran berpidato. Pemberian model yang baik akan mempermudah siswa dalam
belajar. Dengan media, pemodelan retorika motivator bisnis ini diharapkan memberikan
wawasan yang lebih baik kepada siswa untuk berpidato serta siswa dapat mengembangkan
kemampuannya dalam berpidato sehingga dapat meyakinkan pendengarnya.
Bicara merupakan bentuk komunikasi manusia yang paling mendasar, yang
membedakan kita sebagai suatu spesies. Meskipun setiap hari kita berbicara, dan
sepantasnya kita berlatih agar dapat bicara lebih baik. Alasannya sederhana, jalan menuju
sukses, baik di bidang sosial maupun prefesional, biasanya dapat dilalui dengan bicara.
Bicara merupakan salah kenikmatan hidup terbesar, satu hal yang terpenting adalah mau
berbicara. Banyangkan saja dalam sehari kita dapat berapa banyak mengucapkan ribuan
kata. Mengapa kita tidak mengembangkan keterampilan bicara dan menjadi pembicara
terbaik.
Bicara itu seperti bermain golf, mengendarai mobil, atau seperti mengelola bisnis
toko. Semakin sering melakukannya maka semakin mahir dan semakin merasakan senang.
Tetapi kita harus mengetahui dasar-dasarnya, demikian juga dengan berbicara yaitu dasar-
dasar percakapan yang berhasil antara lain: kejujuran, sikap yang benar, minat terhadap
orang lain, dan keterbukaan terhadap diri sendiri dan orang lain.
Untuk sebagian orang seperti penyiar radio, penyiar tv, motivator, dll, merupakan
pembicara yang bekerja dengan mengembangkan keterampilan berbicara. Sehingga
berbicara bisa jadi sebagai sumber penghasilan.
F. Kesimpulan
Retorika sebuah teknik pembujuk-rayuan secara persuasi untuk menghasilkan
bujukan dengan melalui karakter pembicara, emosional atau argumen. Berbicara pada
dasarnya harus dimiliki oleh semua orang yang didalam kegiatannya membutuhkan
komunikasi, baik yang sifatnya satu arah maupun yang timbal balik ataupun keduanya.
Seseorang yang memiliki keterampilan berbicara yang baik, akan memiliki kemudahan
didalam pergaulan, baik di rumah, di kantor, maupun di tempat lain. Dengan
keterampilannya segala pesan yang disampaikannya akan mudah dicerna, sehingga
komunikasi dapat berjalan lancar dengan siapa saja.
Pada saat pembelajaran berpidato.diperlukan pemodelan retorika motivator
bisnisdapat sebagai mediaDengan media, pemodelan retorika motivator bisnis ini
diharapkan memberikan wawasan yang lebih baik kepada siswa untuk berpidato serta
siswa dapat mengembangkan kemampuannya dalam berpidato sehingga dapat meyakinkan
pendengarnya.
G. Saran
Retorika itu sangat penting dalam kehidupan sehari – hari, dapat membuat kita
mudah dalam berkomunikasi di depan umum atau antar personal. Untuk menjadi seorang
yang pandai bicara, dibutuhkan latihan yang sistematis dan tekun.
Pengertian Kalimat Retorik
 Kalimat Retorik adalah kalimat yang memiliki makna dan tidak memerlukan
jawaban.
 Kalimat Retorik mengarah pada bentuk pernyataan pemberi semangat,
kritik ataupun gagasan.
 Kalimat ini merupakan kalimat tanya tetapi tidak memerlukan jawaban
karena jawabannya telah diketahui dan merupakan kalimat lengkap.
Penerapan Kalimat Retorik
Kalimat retorik biasanya sangat banyak digunakan saat penyampaian orasi demo,
pidato, nasihat, slogan, dan sebagainya.
Baca juga materi Pengertian Sampah Organik dan Sampah Anorganik
Ciri-ciri Kalimat Retorik
 Tidak butuh jawaban.
 Berbentuk pertanyaan dan juga penegasan.
 Kadang-kadang menggunakan kata tanya.
 Orang yang ditanya dan bertanya, keduanya mengetahui jawabanya.
Contoh Kalimat Retorik
 Apakah kamu tega melihat anaknya menderita?
 Apakah kamu senang orang lain menderita?
 Apakah kamu suka menghina orang?
 Apakah kamu siap untuk mati?
 Mau kamu dipecat?
 Apakah kamu bisa hidup tanpa makan?
 Apakah kamu bisa hidup tanpa pakaian?
 Apakah hidup harus butuh uang?
Dan masih banyak lagi contoh lainnya yang bisa teman-teman buat sendiri.
Demikianlah pembahasan yang bisa saya berikan tentang Pengertian Retorik,
Ciri-Ciri dan Contoh Kalimatnya. Semoga teman-teman mudah untuk
memahaminya.
Jangan lupa baca artikel lainnya ya.
Kalimat tanya tak bertanya merupakan kalimat tanya yang sebenarnya
mengandung sebuah makna pernyataan dan tidak memerlukan jawaban. Kalimat
ini merupakan kalimat tanya tetapi tidak memerlukan jawaban karena jawabannya
telah diketahui dan merupakan kalimat lengkap.
Kalimat ini disebut juga kalimat tanya retorik. Kalimat tanya retorik ini
biasanya mengarah pada bentuk pernyataan pemberi semangat, kritik ataupun
gagasan. Biasanya kalimat tanya retorik ini banyak dipakai ketika pidato dan juga
orasi.
Setelah mengetahui pengertian kalimat tanya retorik selanjutnya ciri-ciri
kalimat retorik :
 Tidak memerlukan jawaban.
 Berbentuk pertanyaan dan juga penegasan.
 Kadang-kadang menggunakan kata tanya, dan
 Orang yang ditanya dan bertanya, keduanya mengetahui jawabanya.
Contoh kalimat tanya retorik :
 Apalagi yang dapat kita kerjakan kecuali hanya memohon pertolongan Tuhan?
 Apakah kita diam saja ketika rusak lingkungan?
 Di mana kita saat mereka membutuhkan pertolongan?
 Apakah ada orang mati bisa hidup kembali?
 Apakah nasib kita akan berubah tanpa ada usaha?
 Apa kita bisa hidup tanpa makan?
 Apakah kita tega membiarkan mereka kelaparan?
 Siapa yang tidak jengkel melihat tingkahnya ?
 Aku sendiri heran, mengapa dia masih tetap begitu ?
 Siapa yang tidak susah jika memiliki adik sepertimu.
 Aku tak tahu mengapa hal ini harus terjadi.
 Aku sendiri tak mengerti mengapa sekarang dia jadi begitu