Anda di halaman 1dari 37

DAFTAR ISI

PENGAMATAN BURUNG (Birdwatching) ....................................................................................3


BAB I ......................................................................................................................................3
PENDAHULUAN ..................................................................................................................3
A. Latar Belakang ............................................................................................................3
B. Rumusan Masalah .......................................................................................................3
C. Tujuan .........................................................................................................................3
BAB II ....................................................................................................................................4
TINJAUAN PUSTAKA .........................................................................................................4
BAB III ...................................................................................................................................6
METODE ................................................................................................................................6
A. Waktu dan Tempat ......................................................................................................6
B. Alat dan Bahan............................................................................................................6
C. Prosedur / Cara Kerja ..................................................................................................6
BAB IV ...................................................................................................................................8
HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN ..................................................................8
A. Hasil Pengamatan .......................................................................................................8
C. Pembahasan ..............................................................................................................11
BAB V ..................................................................................................................................13
PENUTUP ............................................................................................................................13
A. Kesimpulan ...............................................................................................................13
DAFTAR PUSTAKA ...............................................................................................................14
ESTIMASI POPULASI MAMALIA ARBOREAL (Metode Garis Transek) ..........................15
BAB I ....................................................................................................................................15
PENDAHULUAN ................................................................................................................15
A. Latar Belakang ..........................................................................................................15
B. Rumusan Masalah .....................................................................................................15
C. Tujuan .......................................................................................................................15
BAB II ..................................................................................................................................16
TINJAUAN PUSTAKA .......................................................................................................16
BAB III .................................................................................................................................19
METODE ..............................................................................................................................19
A. Waktu dan Tempat ....................................................................................................19
B. Alat Bahan ................................................................................................................19

1
C. Langkah Kerja...........................................................................................................19
BAB IV .................................................................................................................................21
HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................................................21
A. Hasil Pengamatan .....................................................................................................21
B. Pembahasan ..............................................................................................................21
BAB V ..................................................................................................................................23
PENUTUP ............................................................................................................................23
A. Kesimpulan ...............................................................................................................23
B. Saran .........................................................................................................................23
DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................................24
LAMPIRAN .........................................................................................................................25
CUPLIKAN DAN PERANGKAP JEBAK ..............................................................................26
BAB 1 ...................................................................................................................................26
PENDAHULUAN ................................................................................................................26
A. Latar Belakang ..........................................................................................................26
B. Rumusan Masalah .....................................................................................................27
C. Tujuan .......................................................................................................................27
BAB II ..................................................................................................................................28
TINJAUAN PUSTAKA .......................................................................................................28
BAB III .................................................................................................................................31
METODE ..............................................................................................................................31
A. Waktu dan Tempat ....................................................................................................31
B. Alat dan Bahan..........................................................................................................31
C. Cara Kerja .................................................................................................................31
BAB IV .................................................................................................................................33
HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN ................................................................33
A. Hasil Pengamatan .....................................................................................................33
B. Analisis Data Kuantitatif ..........................................................................................34
C. Pembahasan ..............................................................................................................35
BAB V ..................................................................................................................................36
KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................................................36
1. Kesimpulan ...............................................................................................................36
2. Saran .........................................................................................................................36
DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................................37

2
PENGAMATAN BURUNG (Birdwatching)
BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Pengamatan Burung atau birdwatching atau birding adalah sebuah


jenis rekreasi dengan bentuk kegiatan mengamati burung. Kegiatan ini dapat
dilakukan dengan mengamati burung di alam bebas melalui mata telanjang,
menggunakan alat bantu seperti teleskop atau teropong binokular, atau sekadar
mendengarkan suara ciutan burung.
Pengamatan burung sering kali melibatkan komponen pendengaran yang
signifikan, karena banyak spesies burung yang lebih mudah dideteksi dan
diidentifikasi oleh telinga daripada mata. Kebanyakan para pengamat burung
mengejar kegiatan ini untuk alasan rekreasi atau sosial semata. Lain halnya dengan
seorang ornitolog yang melakukan kegiatan ini menggunakan metode ilmiah resmi
untuk tujuan sendiri.

B. Rumusan Masalah
1. Bagaimana Indeks Keanekaragaman Shannon-Wiener di suatu lokasi Kebun
Raya Kuningan ?
2. Faktor apa saja yang mempengaruhi Indeks Keanekaragaman di suatu lokasi
Kebun Raya Kuningan ?

C. Tujuan
Untuk mengetahui keragaman avifauna yang terdapat di Suatu Lingkungan
(Hutan) Kebun Raya Kuningan.

3
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Burung termasuk dalam kelas Aves, sub-Phylum Vertebrata dan masuk ke dalam
Phylum Chordata, yang diturunkan dari hewan berkaki dua. Burung dibagi menjadi 29
ordo yang terdiri dari 158 famili, merupakan salah satu diantara kelas hewan bertulang
belakang. Burung berdarah panas dan berkembang biak melalui telur. Tubuhnya
tertutup bulu dan memiliki bermacam-macam adaptasi untuk terbang. Burung
memiliki pertukaran zat yang cepat kerena terbang memerlukan banyak energi.

Burung atau avifauna merupakan anggota satwa liar yang memiliki


kemampuan hidup hampir di semua tipe habitat, dari kutub sampai gurun, dari hutan
konifer sampai hutan tropis, dari sungai, rawa-rawa sampai lautan. Di samping
memiliki mobilitas yang tinggi, burung juga memiliki kemampuan untuk beradaptasi
di berbagai tipe habitat yang luas (Welty, 1982 dalam Arini dan Prasetyo, 2013).
Walaupun memiliki kemampuan hidup di semua tipe habitat, namun komposisi jenis
pada masing-masing habitat menunjukkan adanya perbedaan (Arini dan Prasetyo,
2013). Alikodra (2002) menyatakan bahwa persebaran suatu jenis burung disesuaikan
dengan kemampuan pergerakannya atau kondisi lingkungan seperti pengaruh luas
kawasan, ketinggian tempat, dan letak geografis. Oleh karena itu, burung merupakan
kelompok satwa liar yang paling merata persebarannya.
Kekayaan spesies adalah ukuran dari berbagai spesies yang dapat dinyatakan
dalam jumlah spesies, sementara keanekaragaman spesies lebih mengacu pada
hubungan antara spesies dengan jumlah individu (Spellerbergh, 2003).
Keanekaragaman berhubungan dengan keseimbangan jenis dalam komunitas sehingga
jika nilai keanekaragaman tinggi, maka bisa dikatakan keseimbangan dalam
komunitas tersebut juga tinggi, begitu juga sebaliknya. Keanekaragaman juga
berkaitan dengan banyaknya jenis dan jumlah individu tiap jenis sebagai penyusun
komunitas (Van Helvort, 1981). Keanekaragaman atau diversitas suatu makhluk hidup
dapat ditentukan melalui indeks keanekaragaman Shannon-Wiener (Heip, 1974).
Rumus indeks keanekaragaman dari Shannon dan Wiener (1949) dalam Odum (1993)
adalah:
H’ = -∑ Phi ln Phi
H’ = -∑ (ni/N) ln (ni/N)

4
Keterangan:
Phi = ni/N
H’ = indeks keanekaragaman Shannon-Wiener
ni = jumlah masing-masing spesies i
N = jumlah total individu seluruh jenis dalam lokasi
Kegiatan pengamatan burung memiliki tujuan umum yaitu untuk mengetahui
jenis-jenis burung di lokasi tertentu sehingga data dapat ditabulasikan sehingga dapat
menentukan kualitas suatu habitat. Tujuan lain adalah untuk mengetahui aspek
aktivitas harian suatu jenis burung. Etika dan cara mengamati burung di alam antara
lain: (1) berjalan mengendap-endap, (2) mencari tempat yang baik untuk bersembunyi,
(3) menggunakan atribut/pakaian yang tidak mencolok, (4) tidak melakukan kegiatan
yang dapat mengganggu burung, (5) tidak melepaskan binokuler sampai deskripsi
jenis burung dapat tergambarkan ketika melakukan identifikasi, (6) membuat sketsa
burung yang terlihat dan mendeskripsikan ciri-cirinya (Karyanto, dkk, 2016).
Praktikum ini bertujuan untuk mengetahui komposisi avifauna di lingkungan bawah
Kebun Raya Kuningan.

5
BAB III

METODE

A. Waktu dan Tempat


Hari / Tanggal : Sabtu – Minggu, 22 – 23 Desember 2018
Tempat : Kebun Raya Kuningan
B. Alat dan Bahan

Alat dan bahan yang digunakan dalam kegiatan praktikum ini, antara lain
binokuler, kamera, patok kayu, pengukur waktu, tali caunter, alat tulis, teropong,
dan tabel pengmatan.

C. Prosedur / Cara Kerja


1. Penentuan wilayah pengamatan burung di Kebun Raya Kuningan
2. Menentukan beberaapa stasiun pengamatan (titik pengamatan) dengan jarak
yang sama atau mendekati sama.
3. Stasiun dinamakan dengan stasiun A yaitu A1, A2 dan A3
4. Pada masing-masing satsiun ini dilakukan pencatatan hewan selama 20
menit, apakah suaranya ataupun hewan yang tampak langsung di stasiun
tersebut.
5. Apabila telah 20 menit telah dilakukan pada satu stasiun maka pindah ke
stasiun A berikutnya.
6. Mencatat spesies burung yang teramati pada tabel pengamatan.
7. Menghitung keanekaragaman spesies dari komunitas ini, dengan
menggunakan rumus :
8. Dihitung harga indeks keaneragaman (H) menggunakan rumus
H’ = -phi In phi
H’ = -(ni/N) in (ni/N)

Dimana : H’ = Indeks Shannon-Wiener


ni = Jumlah Spesies (i)
N = Total Jumlah Individu
Kriteria yang digunakan untuk menginterpretasikan keanekaragaman Shannon-
Wiener yaitun:

 H’ < 1,5 : Keanekaragaman rendah

6
 H’ 1,5-3,5 : keanekargaman sedang
 H’ > 3,5 : Keanekaragaman tinggi
9. Bagaimana hasil yang diperoleh apabila kita mengukur dalam waktu 1 jam.
Dihitung frekuensi kehadiran masing-masing spesies di masing-masing
stasiun. Dibuat kesimpulan yang diperoleh.
10. Teknik pengumpulan data. Data ini di ambil dengan teknik pengamatan
langsung. Bahan yang telah tersedia dilakukan sesuai dengan prosedur yang
telah ada lalu diamati dan dibuat laporan

7
BAB IV

HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Pengamatan
Tabel 1. Pengamatan Burung
Jumlah Individu dalam tiap stasiun A
No Nama Spesies Total
1 2 3
Spesies
P. aurigaster
1 2 5 6 13
Kutilang
N. bartelsi
2 1 0 0 1
Elang jawa
L. leucogastroides
3 2 0 0 2
Pipit jawa
D. macrocercus
4 0 2 0 2
Sri Gunting
L. schach
5 0 0 1 1
Pentet
S. chinensis
6 0 1 0 1
Tekukur
C. esculenta
7 0 0 4 4
Walet Sapi
Jumlah 5 8 11 24

B. Analisis Kuantitatif
Analisis kuantitatif dengan indeks keanekaragaman Shannon-Wiener.
H’ = -∑ Phi ln Phi
H’ = -∑ (ni/N) ln (ni/N)
Keterangan:
Phi = ni/N
H’ = indeks keanekaragaman Shannon-Wiener
ni = jumlah masing-masing spesies i
N = jumlah total individu seluruh jenis dalam lokasi

8
1. Tabel 2. Indeks Keragaman Lokasi A1
No Ordo Familia Spesies Jumlah Pi InPi Pi.InPi
- -
1 passeriformes Pycnonotidae P. Aurigaster 2 0,37
0,4 0,92

- -
2 accipitriformes Accipitridae N. Bartelsi 1 0,322
0,2 1,61

L. - -
3 passeriformes Estrildidae 2 0,37
Leucogastroides 0,4 0,92

4 passeriformes Dicruridae D. macrocercus 0 0 0 0

5 passeriformes Laniidae L. schach 0 0 0 0

6 columbiformes Columbidae S. chinensis 0 0 0 0

7 Apodiformes Apodidae C. esculenta 0 0 0 0

Indeks keanekaragaman Shannon-Wiener Lokasi A1 :

H’ = ∑ (ni/N) ln (ni/N)
H’ = 0,37 + 0.322 + 0,37 + 0 + 0 + 0 + 0
H’ = 1,062

2. Tabel 3. Indeks Keragaman Lokasi A2

No Ordo Familia Spesies Jumlah Pi InPi Pi.InPi

- -
1 passeriformes pycnonotidae P. Aurigaster 5 0,29
0,625 0,47

2 accipitriformes Accipitridae N. Bartelsi 0 0 0 0

L.
3 passeriformes Estrildidae 0 0 0 0
Leucogastroides

9
-
4 passeriformes Dicruridae D. macrocercus 2 -0,25 0,35
1,39

5 passeriformes Laniidae L. schach 0 0 0 0

- -
6 columbiformes Columbidae S. chinensis 1 0,26
0,125 2,08

7 Apodiformes Apodidae C. esculenta 0 0 0 0

Indeks keanekaragaman Shannon-Wiener Lokasi A2 :

H’ = ∑ (ni/N) ln (ni/N)
H’ = 0,29 + 0 + 0 + 0,35 + 0 + 0,26 + 0
H’ = 0,9

3. Tabel 4. Indeks Keragaman Lokasi A3

Jumla Pi.InP
No Ordo Familia Spesies Pi InPi
h i

1 passeriformes pycnonotidae P. Aurigaster 6 -0,55 -0,60 0,326

accipitriforme
2 Accipitridae N. Bartelsi 0 0 0 0
s
L.
3 passeriformes Estrildidae 0 0 0 0
Leucogastroides

4 passeriformes Dicruridae D. macrocercus 0 0 0 0

5 passeriformes Laniidae L. schach 1 -0,091 -2,4 0,218

columbiforme
6 Columbidae S. chinensis 0 0 0 0
s

7 Apodiformes Apodidae C. esculenta 4 -0,364 -1,01 0,367

10
Indeks keanekaragaman Shannon-Wiener Lokasi A3 :

H’ = ∑ (ni/N) ln (ni/N)
H’ = 0,326 + 0 + 0 + 0 + 0,218 + 0 + 0,367
H’ = 0,911

C. Pembahasan

Birdwatching merupakan salah satu kegiatan pengamatan burung di alam.


Kegiatan mengamati burung (birdwatching) dapat meminimalisir efek negatif
terhadap lingkungan hidup. Hal ini karena hilangnya keunikan, kealamian dan
keanekaragaman burung, akan mengancam keberlanjutan ekowisata birdwatching
(Ahyadi, et al. 2014).
Pengamatan burung meliputi pengamatan terhadap morfologi, perilaku dan suara
burung. Morfologi meliputi bentuk bagian-bagian luar tubuh burung, misalnya bentuk
tubuh, paruh, mata, warna bulu, ekor, sayap, kaki, pola warna bulu. Perilaku meliputi
cara terbang, cara makan, aktivitas bertengger. Sedangkan suara jenis burung
memiliki ciri khas tersendiri pada suaranya. Selain itu, dalam pengamatan burung
perlu diperhatikan juga tentang tipe habitat dan struktur vegetasinya (Karyanto, dkk,
2016).
Secara umum, burung memanfaatkan habitat sebagai tempat mencari makan,
beraktivitas, berkembang biak, dan berlindung. Keanekaragaman jenis burung telah
diterima secara luas sebagai indikator kualitas lingkungan. Hal ini disebabkan burung
merupakan jenis satwa yang terdapat hampir di seluruh habitat di permukaan bumi
dan sangat sensitif terhadap kerusakan lingkungan. Penggunaan burung sebagai
indikator nilai keanekaragaman hayati merupakan jalan tengah terbaik antara
kebutuhan informasi ilmiah yang akurat dengan keterbatasan waktu yang ada bagi
aksi konservasi (Indrawan et al., 2007).
Berdasarkan data hasil analisis kuantitatif, nilai indeks keanekaragaman Shannon-
Wiener untuk masing-masing lokasi praktikum dapat dilihat pada tabel 3.
Tabel 5. Indeks Keanekaragaman Shannon-Wiener lokasi A1 – A3
Lokasi Indeks keanekaragaman Shannon-Wiener (H’)
A1 1,062
A2 0,9

11
A3 0,911

Berdasarkan teori Shannon Wiener kriteria yang digunakan untuk


menginterpretasikan keanekaragaman yaitu :

H’ < 1,5 : Keanekaragaman Rendah


H’ 1,5 – 3,5 : Keanekaragaman Sedang
H’ > 3,5 : Keanekaragaman Tinggi

Tabel 6. Keanekaragaman Spesies Burung di Lokasi A1 – A2


Lokasi H’ Tingkat Keanekaragaman Spesies
A1 1,062 Rendah
A2 0,9 Rendah
A3 0,911 Rendah
Berdasarkan hasil indeks keanekaragaman, setiap lokasi menunjukkan indeks
keanekaragaman yang berbeda–beda. Perbedaan ini bisa terjadi karena adanya faktor-
faktor seperti ketersediaan pangan, aktivitas, waktu pengamatan, jumlah spesies dan
kondisi habitat. Dari hasil Tingkat Keanekaragaman Spesies dari lokasi A1 sampai A3
semuanya “Rendah” hal ini karena di pengaruhi oleh beberapa faktor yaitu :

1. Ukuran luas habitat (Fachrul, 2007).


2. Struktur dan tipe vegetasi, dimana daerah dengan keanekaragaman jenis
tumbuhannya tinggi maka jenis hewannya, termasuk burung, memiliki
keanekaragaman yang tinggi pula (Ewusie, 1990).
3. Keanekaragaman dan tingkat kualitas habitat secara umum di suatu lokasi.
Semakin majemuk habitatnya cenderung semakin tinggi keanekaragaman jenis
burungnya (Gonzales, 1993).
4. Pengendali ekosistem yang dominan. Keanekaragaman jenis burung cenderung
rendah dalam ekosistem yang terkendali secara fisik dan cenderung tinggi
dalam ekosistem yang diatur secara biologi (Fachrul, 2007).
Dari beberapa faktor diatas yang paling mampengaruhi tingkat keanekaragaman
spesies di lokasi A1 sampai A2 yaitu pada saat melakukan pengamatan cuaca yang
tidak mendukung hal ini menyebabkan banyak burung yang tidak beraktivitas pada
saat pengamatan sehingga data yang di dapatkan pula hanya dari beberapa burung saja
yang dapat diketahui.

12
BAB V

PENUTUP
A. Kesimpulan

Birdwatching merupakan salah satu kegiatan pengamatan burung di alam.


Pengamatan burung meliputi pengamatan terhadap morfologi, perilaku dan suara
burung. Pada pengamatan burung perlu diperhatikan juga tentang tipe habitat dan
struktur vegetasinya.
Faktor-faktor yang mempengaruhi persebaran jenis burung meliputi:
ketersediaan pakan, perilaku makan dan perilaku hidup, makanan, air, pelindung,
dan ruang lingkup.
Faktor-faktor yang mempengaruhi keanekaragaman jenis burung di suatu wilayah
antara lain: ukuran luas habitat, struktur dan tipe vegetasi, keanekaragaman dan
tingkat kualitas habitat secara umum di suatu lokasi, pengendali ekosistem yang
dominan.
Terdapat 7 spesies pada lokasi A1 – A3 yaitu P. Aurigaster, N. Bartelsi, L.
Leucogastroides, D. Macrocercus, L. Schach, S. Chinensis, dan C. Esculenta.
Semuanya di temukan pada 3 lokasi yang berbeda A1, A2, dan A3, dengan Indeks
keanekaragaman Shannon-Wiener (H’) pada lokasi A1 sebesar 1,062 , lokasi A2
sebesar 0,9, lokasi A3, dan sebesar 0,911. Dengan indeks keanekaragaman Shannon-
Winner (H’) semuanya rendah.

13
DAFTAR PUSTAKA

Tami, W. 2016. Laporan Birdwatching. Sumber :

https://www.academia.edu/28662011/LAPORANBIRDWATCHING.docx

Anonim. Pengamatan burung. Sumber :

https://id.m.wikepedia.org/wiki/Pengamatan _burung

14
ESTIMASI POPULASI MAMALIA ARBOREAL (Metode Garis Transek)
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Metode garis transek (Transect line method) atau juga disebut metode strip
transect adalah salah satu metode yang dapat digunakan untuk mengestimasi
populasi hewan. Pada metode ini kita menghitung jumlah hewan target yang
tampak dalam area disepanjang garis transek. Luas area survei tergantung pada
panjang garis transek dan jarak hewan terhadap garis transek. Dalam pemilihan
hewan target atau hewan yang akan di estimasi populasinya, kita harus
mempertimbangkan kesanggupan mendeteksi (detectability) hewan. Kemampuan
kita mendeteksi hewan dapat dipengaruhi oleh karakteristik hewan (ukuran tubuh,
warna dan tingkah laku), kondisi vegetasi, faktor gangguan selama pengamatan,
faktor temporal (pembagian waktu dan musim), pengalaman pengamat dan
kecepatan berjalan di jalur jalur transek. Pada kesempatan ini kita akan mencoba
mengestimasi populasi hewan arboreal di hutan, diantaranya: bajing (Callosciurus
sp), tupai (Tupaias sp.), Joja (Presbytis potenziani), Bokoi (Macaca siberu) dan
Bilou (Hylobates klossii). Pengamatan dapat dilakukan untuk satu atau beberapa
jenis hewan sekaligus disepanjang jalur transek yang sama.

B. Rumusan Masalah
Bagaimana menerapkan metode transek pada populasi hewan mamalia
arboreal di Kebun Raya Kuningan?

C. Tujuan
Praktikum ini bertujuan untuk mampu memahami dan menerapkan salah
satu metode untuk mengestimasi populasi hewan arboreal dengan
menggunakan metode transek di Kebun Raya Kuningan.

15
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Mamalia merupakan kelompok tertinggi derajatnya dalam dunia hewan


(termasukdalam kelas ini adalah: tikus, kelelawar, kucing kera, ikan paus, kuda,
kijang,manusia dan lain-lain). Hampir semua tubuhnya tertutup dengan kulit yang
berambut banyak atau sedikit dan berdarah panas (homoiotherm).Sebutan mamalia
berdasarkan adanya kelenjar mamae pada hewan betina untuk menyusui anaknya yang
masihmuda.Tubuhnya diisolasi oleh pembungkus (bulu/rambut dan sub cutan
yang berlemak).Warna rambut tergantung pada butir -
butir pigmen yang terdapat dalamcortex (hitam, coklat, merah, dan kuning).
Rustaman (1994), menyatakan bahwa ciri khas dari kelas mamalia adalahmenyusui
anaknya dan mempunyai rambut. Kebanyakan hewan menyusui adalah hewan darat,
walaupun ada pula yang hampir sepanjang hidupnya terdapat dalam air.
Pemanfaatan waktu aktivitas, hewan pada kelas mamalia juga dibagi menjadi
mamalia diurnal dan mamalia nokturnal. Mamalia diurnal merupakan jenis-
jenismamalia yang melakukan aktivitasnya pada pagi dan sore hari, seperti
orangutan,rusa, dan beberapa jenis bajing. Mamalia nokturnal merupakan jenis-jenis
mamaliayang melakukan aktivitasnya mulai menjelang malam hari hingga menjelang
pagihari, seperti kelelawar, tenggalung malaya, serta musang. Selain itu, terdapat
juga jenis-jenis yang beraktivitas sepanjang hari seperti babi hutan (Van, 1979).
Jumlah satwa liar pada habitatnya di alam bebas (hutan), merupakan salah satu
bentuk dan keanekaragaman (biodiversity) sumber daya alam hayati, karena itu perlu
dilakukan perlindungan. Untuk dapat melakukan perlindungan perlu diketahui jumlah
dan sebarannya pada habitat satwa liar. Penentuan
jumlah satwa liar tersebut dapat dilakukan dengan berbagai metode sensus
yang memudahkan kita untuk melakukan estimasi populasinya.
Walaupun belum dapat diketahui
jumlahnya secara pasti, namun metode ini merupakan cara untuk mendatapo
pulasi mendekati jumlah sebenarnya di habitat hidup satwa liar (Umar, 2014).
Metode yang dapat dilakukan di antaranya dengan metode transek, yang
merupakan salah satu metode sensus satwa liar dengan cara pengamatan
satwa pada jalur yang telah ditentukan dengan lebar jarak

16
pengamatan dari garis tengah jalur selebar 25 m. Selain metode transek
digunakan pula metode point count, yaitu pengamatan satwa liar pada plot
sampel berbentuk lingkaran dengan jari-jari lingkatan 25 m (Umar, 2014).
Metode Line Transect (Transek Garis) hampir sama dengan metode transek
jalur, langkah yang dilakukan pun juga sama dengan metode transek jalur. Namun,
perbedaan yang paling mendasar adalah: tidak ditentukan jarak ke kanan dan ke kiri,
jarak antara satwa liar dan pengamat ditentukan, dan sudut kontak antara satwa yang
terdeteksi dengan jalur pengamatan harus dicatat. Line transects adalah metode yang
umum digunakan untuk sensus primata, burung, dan herbivora besar. Garis transek
merupakan suatu petak contoh, dimana seorang pengamat/pencatat berjalan sepanjang
garis transek dan mencatat setiap jenis satwa liar yang dilihat; baik jumlah maupun
jaraknya dari pencatat. Metode transek ini dapat dipergunakan untuk mencatat data
dari beberapa jenis satwa secara bersamaan.
Asumsi-asumsi yang dipergunakan dalam metode ini (Umar, 2014) adalah:
a. Satwa dan garis transek terletak secara random
b. Satwa tidak bergerak/pindah sebelum terdeteksi
c. Tidak ada satwa yang terhitung dua kali (double account)
d. Seekor satwa atau kelompok satwa berbeda satu sama lainnya.
e. Seekor satwa yang terbang tidak mempengaruhi kegiatan satwa yang lainnya.
f. Respon tingkah laku satwa terhadap kedatangan pengamat tidak berubah selama
dilakukan sensus
g. Habitat homogen, bila tidak homogen dapat dipergunakan stratifikasi.

Keterangan:

17
O = Pengamat;
A = Hewan target;
r = Jarak dari pengamat ke hewan yang teramati;
Y = Jarak tegak lurus antara hewan yang teramati terhadap garis transek;
α = Sudut pengamatan yang terbentuk antara garis transek, pengamat dan
hewan target

18
BAB III

METODE

A. Waktu dan Tempat


Pengamatan untuk mengestimasi jumlah populasi hewan mamalia arboreal
menggunakan metode transek yang dilaksanakan pada hari Minggu, 23 Desember
2018 bertempat di Kebun Raya Kuningan, Desa Padabeunghar, Kecamatan
Pasawahan, Kabupaten Kuningan Jawa Barat.

B. Alat Bahan
Alat yang digunakan saat pengamatan antara lain teropong binokuler, kamera HP,
alat tulis, dan lembar kerja. Lalu untuk bahan yang digunakan adalah hewan
mamalia arboreal yang terdapat di Kebun Raya Kuningan, Desa Padabeunghar,
Kecamatan Pasawahan, Kabupaten Kuningan Jawa Barat.

C. Langkah Kerja
1. Menentukan lokasi habitat dan hewan target yang akan disurvei
2. Buat garis lurus dengan tanda-tanda alami menggunakan kompas. Panjang
garis transek (L) ditentukan dengan petimbangan luas habitat dan perkiraan
jelajah hewan yang akan diestimasi populasinya
3. Pengamat berjalan dengan tenang di sepanjang garis transek yang dibuat.
Kecepatan berjalan disesuaikan dengan kemampuan pengamatan dan mobilitas
hewan target misalnya 0,5 – 1 Km/Jam
4. Hitung jumlah individu (N) dan jumlah kelompok hewan target (G) yang
teramati disepanjang sisi kiri dan kanan garis transek.
5. Ukur jarak dari pengamat keindividu yang teramati (r). Jika hewan
berkelompok, ukur jarak dari pengamat keposisi pusat kelompok. Untuk
hewan arboreal pengukuran jarak cukup dilakukan dari permukaan tanah,
bukan dari posisi hewan diatas pohon.
6. Ukur susdut pengamatan (α) yan berbentuk antara garis transek, pengamat dan
hewan target. Pengukuran sudut α bertujuan untuk menghitung jarak tegak
lurus antara hewan yang termatai dengan garis transek (Υ).

19
7. Data pengamatan dicatat dalam lembar data seperti dibawah ini. Lanjutkan
pengamatan sampai keujung garis transek. Ulangan dapat dilakukan sampai
beberapa kali pada hari yang berbeda.
8. Sebagai data tambahan perlu di catat kondisicuaca dan faktor fisis lingkungan.

20
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Pengamatan

Titik Pengamatan Waktu Jenis Hewan N G r Keterangan


Jejak
4 16.03 Babi - -
kotoran
Jejak
3 15.56 Babi - -
kubangan
2 15.55 Kerbau - - Jejak kaki
Jejak
1 15.39 Tikus - -
kotoran

B. Pembahasan
Dalam menghitung kepadatan populasi hewan mamalia arboreal dihitung
dengan menggunakan rumus sebagai berikut :

KETERANGAN :

D = Kepadatan populasi
N = Jumlah total individu yang teramati di kiri dan kanan garis transek
G = Jumlah total kelompok yang teramati di kiri dan kanan garis transek
L = Panjang garis transek (meter)
Y = Panjang garis tegak lurus dari garis transek ke hewan yang teramati.
Ŷ = rata-rata Y, 2 Ŷ = lebar strip efektif (effective strip width)

21
r = Jarak dari pengamat ke hewan yang teramati

Hasil data pengamatan di atas mengenai populasi hewan mamalia didapatkan


hanya saat pengamatan pada sore hari saja sekitar pukul 15.00 WIB di Kebun Raya
Kuningan. Data yang didapat yaitu pada titik pengamatan 1 pukul 15.39 terdapat jejak
kotoran tikus yang ditemukan di tangga jalur pengamatan. Pada titik pengamatan ke 2
pukul 15.55 ditemukan jejak kaki kerbau di tanah. Titik pengamatan ke 3 dengan
waktu 15.56 ditemukan pula bekas jejak kubangan babi, yang menurut pemandu jejak
kubangan tersebut sangat baru dan diperkirakan babi baru saja meninggalkan jejak
tersebut saat kami menuju jalur tersebut. Dan yang terakhir pada titik pengamatan 4
pukul 16.03 ditemukan lagi jejak babi yang lain yaitu berupa jejak kotoran yang
berada di tanah.

Pada pengamatan pertama yang dilakukan sore hari tersebut kami hanya
menemukan jejak kotoran, jejak kaki, dan jejak kubangan saja dari hewan babi,
kerbau, dan tikus. Setelah dilanjutkan ke pengamatan hari kedua pada pagi harinya
sekitar pukul 06.30 WIB pun sama, kami sama sekali tidak menemukan hewan
mamalia tersebut secara langsung maupun berupa jejak kotoran, jejak kubangan, dan
jejak kaki. Hal yang menyebabkan sama sekali tidak ada hewan mamalia yang muncul
pagi hari ini adalah karena faktor lingkungan. Sekitar pukul 05.00 WIB terjadi hujan
di sekitar kawasan Kebun Raya Kuningan. Sehingga hewan-hewan disana berlindung
di habitatnya masing-masing ataupun bersembunyi. Mengingat kawasan kebun raya
yang padat tumbuhan sehingga ketika hujan suhu menjadi semakin dingin dan hewan
lebih banyak yang tetap berada di tempat yang hangat yaitu habitatnya masing-
masing.
Oleh karena itu disini kami tidak menemukan hewan mamalia tersebut secara
langsung untuk diamati. Sehingga kami tidak dapat menghitung jumlah total
individunya yang teramati di kiri dan kanan garis transek (N), Jumlah total kelompok
yang teramati di kiri dan kanan garis transek (G), panjang garis tegak lurus dari garis
transek ke hewan yang diamati (Y), dan jarak dari pengamat ke hewan yang teramati
(r), sehingga otomatis data yang didapatkan tidak dapat memenuhi data yang harusnya
digunakan untuk menghitung kepadatan populasi hewan mamalia tersebut (D). Dan
akhirnya kami tidak dapat mengestimasi jumlah populasi mamalia arboreal di Kebun
Raya Kuningan maupun menggambarkan skema garis transeknya.

22
BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan
Dikarenakan kami hanya menemukan jejak kaki kerbau, jejak kotoran tikus
dan babi, dan jejak kubangan babi tanpa mengamati secara langsung hewan
tersebut karena faktor lingkungan yaitu hujan. Sehingga kami tidak dapat
menemukan data yang mencukupi untuk menghitung kepadatan populasi hewan
mamalia tersebut (D). Dan akhirnya kami tidak dapat mengestimasi jumlah
populasi mamalia arboreal di Kebun Raya Kuningan maupun menggambarkan
skema garis transeknya.

B. Saran
Sebaiknya untuk pengamatan hewan mamalia arboreal maupun hewan lainnya
agar dapat diamati secara akurat perlu diutamakan faktor lingkungan yang
memadai. Hal itu dikarenakan berbagai faktor lingkungan yang ada
mempengaruhi kegiatan atau perilaku dari hewan yang bersangkutan.

23
DAFTAR PUSTAKA

Izmiarti, dkk . Penuntun Praktikum Ekologi Hewan. [Online].


http://biologi.fmipa.unand.ac.id/images/Download/Diktat%20Praktikum/Pilihan/Penuntun%2
0Praktikum%20EKOLOGI%20HEWAN.pdf
Magfirah, N. 2014. LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI UMUM PENDUGAAN
POPULASI SATWA LIAR DAN ANALISIS HABITAT. [Online]
http://bioslogika.blogspot.com/2014/10/laporan-praktikum-ekologi-umum_79.html
Rahma, K T. 2017. ESTIMASI KEPADATAN POPULASI MAMALIA DI KAWASAN
ASAMPULAU, LUBUK ALUNG, SUMATRA BARAT . [Online]
https://www.scribd.com/document/393338767/Laporan-Estimasi-Mamalia-2

24
LAMPIRAN

25
CUPLIKAN DAN PERANGKAP JEBAK

BAB 1

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Keberadaan dan kepadatan suatu populasi suatu jenis hewan tanah di suatu
daerah sangat tergantung dari faktor lingkungan. Faktor lingkungan ada dua yaitu
lingkungan abiotik dan lingkungan biotik. Kehidupan hewan tanah sangat tergantung
pada habitatnya, karena keberadaan dan kep adatan populasi suatu jenis hewan tanah
di suatu daerah sangat ditentukan keadaan daerah itu (Odum, 1998). Menurut Heddy
(1989), faktor lingkungan abiotik secara besarnya dapat dibagi atas faktor fisika dan
faktor kimia. Faktor fisika antara lain ialah suhu, kadar air, porositas dan tekstur
tanah. Faktor kimia antara lain adalah salinitas, pH, kadar organik tanah dan unsur-
unsur mineral tanah. Faktor lingkungan abiotik sangat menentukan struktur komunitas
hewan-hewan yang terdapat di suatu habitat. Faktor lingkungan biotik bagi hewan
tanah adalah organisme lain yang juga terdapat di habitatnya seperti mikroflora,
tumbuh-tumbuhan dan golongan hewan lainya. Bahan organik diurai menjadi
senyawa anorganik oleh dekomposer akan menghasilkan atau suplai unsur hara,
cacing tanah memegang peranan penting ini.
Cacing tanah selain berperan dalam penyediaan unsur hara tanah juga berperan
dalam proses aerasi dan drainase dari tanah, hal ini penting dalam perkembangan
tanah. Faktor lingkungan mempengaruhi populasi suatu organisme. Reptil,
ampibi, ikan, serangga dan seluruh invertebrat lain mempunyai sedikit atau
tidak mempunyai pusat pengatur suhu tubuh. Dasar dari proses kimia dalam
metabolisme organisme tersebut, karenanya pertumbuhan dan aktivitasnya
dipengaruhi oleh temperature lingkungan secara langsung (Suin, 1997).
Hewan tanah adalah hewan yang hidup di tanah, baik yang hidup di
permukaan tanah maupun yang hidup di dalam tanah. Tanah itu sendiri adalah suatu
bentangan alam yang tersusun dari bahan-bahan mineral yang merupakan hasil
proses pelapukan batu-batuan dan bahan organik yang terdiri dari organisme
tanah dan hasil pelapukan sisa tumbuhan dan hewan lainnya. Jelaslah bahwa hewan
tanah merupakan bagian dari ekosistem tanah. Dengan demikian, kehidupan hewan

26
tanah sangat di tentukan oleh faktor fisika-kimia tanah, karena itu dalam mempelajari
ekologi hewan tanah faktor fisika-kimia tanah selalu diukur.
Hewan tanah diklasifikasikan menurut ukuran tubuhnya, yaitu dibagi dalam dua
golongan besar hewan makro tanah dan mikro tanah. Hewan makro tanah yang
penting adalah preparat dan pemakan serangga; Mirriapoda (kaki seribu); Bubuk
(Trachelipus); Tungau (Oribata sp.); siput darat; Sentipoda (kaki seratus); laba-laba
dan cacing tanah. Dari semua hewan tersebut cacing tanah merupakan hewan makro
tanah yang penting. Jenis umum cacing tanah yang ditemukan adalah jenis-jenis
Lumbricus terrestris yang berwarna kemerahan dan jenis Allobophora ciliginosa
yang berwarna merah muda pucat (Suin, 1997).

B. Rumusan Masalah
1. Bagaimanakah kerapatan cacing tanah di Obyek Wisata Kebun Raya
Kuningan Jawa Barat ?
2. Bagaimanakah populasi hewan yang aktif di permukaan tanah di padang
rumput Kebun Raya Kuningan?

C. Tujuan
1. Mengetahui kerapatan cacing tanah di Kebun Raya kuningan
2. Menaksir populasi hewan yang aktif di permukaan tanah

27
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Suin (1997) menyatakan bahwa dalam studi ekologi hewan tanah,


pengukuran factor lingkungan abiotic penting dilakukan karena besarnya pengaruh
faktor abiotik itu terhadap keberadaan dan kepadatan populasi kelompok hewan ini.
Dengan dilakukannya pengukuran faktor lingkungan abiotik, maka akan dapat
diketahui faktor yang besar pengaruhnya terhadap keberadaan dan kepadatan
populasi hewan yang di teliti. Pada studi tentang cacing tanah, misalnya
pengukuran pH tanah dapat memberikan gambaran penyebaran suatu jenis cacing
tanah. Cacing tanah yang tidak toleran terhadap asam, misalnya, tidak akan ditemui
atau sangat rendah kepadatan populasinya pada tanah yang asam. Pengukuran faktor
fisika-kimia tanah dapat di lakukan langsung di lapangan dan ada pula yang hanya
dapat diukur di laboratorium.
Pengukuran faktor fisika- kimia tanah di laboratorium maka di lakukan
pengambilan contoh tanah dan dibawa ke laboratorium. Hewan tanah dapat pula di
kelompokkan atas dasar ukuran tubuhnya, kehadirannya di tanah, habitat yang
dipilihnya, dan kegiatan makannya.
Berdasarkan ukuran tubuhnya hewan-hewan tersebut dikelompokkan atas
mikrofauna, mesofauna, dan makrofauna. Ukuran mikrofauna berkisar antara 20
mikron sampai dengan 200 mikron, mesofauna antara 200 mikron sampai dengan 1
cm, dan makrofauna > 1 cm ukurannya (Suin, 1997). Cacing tanah merupakan
kelompok fauna tanah yang mempunyai peranan penting dalam memperbaiki
produktivitas tanah melalui perbaikan sifat fisik, kimia, dan biologi tanah (Lee,
1985 dalam Kosman, 2010). Adanya lubang-lubang cacing tanah dapat meningkatkan
laju infiltrasi dan perkolasi air dan menjadi tempat menembus akar tanaman,
sehingga dapat meningkatkan jelajah akar tanaman dan mengurangi aliran
permukaan dan erosi. Cacing tanah geofagus dengan kemampuan mencerna
tanah dan melepaskan kembali dalam bentuk kascing memiliki stabilitas agregat
tinggi, selain dapat mengembalikan kandungan liat dari lapisan bawah ke lapisan atas
juga dapat menahan kehilangan hara oleh pencucian. Kascing merupakan
makroagregat yang stabil dan dapat bertahan lebih dari satu tahun (Blanchart et al.,
1991 dalam Kosman, 2010). Menurut Parmelee et al. (1990) dalam Anwar (2009)
cacing tanah juga berperan dalam menurunkan rasio C/N bahan organik, dan

28
mengubah nitrogen tidak tersedia menjadi nitrogen tersedia setelah
dikeluarkan berupa kotoran (kascing). Terdapat interaksi antara pemberian bahan
organik dan cacing tanah terhadap status hara tanah terutama N dan K, dan pemberian
inokulan cacing tanah juga berpengaruh sangat nyata terhadap peningkatan P tersedia
pada tanah Ultisols (Anwar, 2009). Selain itu cacing tanah meningkatkan dengan
nyata kelimpahan total bakteri dan Rhyzopus pada tanah steril (Anwar, 2009).
Menurut Waiver dan Demeats (1980) bahwa metode kuadran adalah metode
analisa yang menggunakan daerah persegi panjang sebagai sampel uniknya.
Kerapatan, ditentukan berdasarkan jumlah individu suatu populasi jenis hewan di
dalam area kuadran. Kesulitan pada beberapa keadaan, untuk menentukan batasan
individu hewan kerapatan dapat ditentukan dengan cara pengelompokan
berdasarkan kriteria tertentu (kelas kerapatan). Frekuensi ditentukan berdasarkan
kerapatan dari jenis hewan dijumpai dalam sejumlah area cuplikan (n), dibandingkan
dengan seluruh atau seluruh cuplikan yang dibuat (N), biasanya dalam %. Nilai
penting harga ini didapatka berdasarkan penjumlahan dari relative dari sejumlah
variable yang telah diukur. Harga relatif ini dapat dicari dengan perbandingan antar
harga suatu variable yang didapat dari suatu jenis terhadap nilai total dari variable
untuk seluruh jenis yang didapat, dikalikan 100%.

Metode pitfall trap merupakan suatu metode yang digunakan untuk


mengetahui kerapatan atau kemelimpahan makrofauna tanah. Pitfall trap merupakan
metode yang paling baik untuk menjebak serangga aktif di atas permukaan tanah
(Darma, 2013). Rumus indeks keanekaragaman dari Shannon dan Wiener (1949)
dalam Odum (1993) adalah:
H’ = -∑ Phi ln Phi
H’ = -∑ (ni/N) ln (ni/N)
Keterangan:
Phi = ni/N
H’ = indeks keanekaragaman Shannon-Wiener
ni = jumlah masing-masing spesies i
N = jumlah total individu seluruh jenis dalam lokasi
Praktikum ini bertujuan untuk: (1) mengoleksi makrofauna tanah dengan
menggunakan metode pitfall trap (perangkap jebakan sumur), (2) mengetahui

29
pengaruh faktor lingkungan fisik terhadap makrofauna tanah, dan (3) menghitung
keanekaragaman makrofauna tanah.

30
BAB III
METODE

A. Waktu dan Tempat


Hari/Tanggal : Sabtu – Minggu, 22 – 23 Desember 2018
Tempat : Kebun Raya Kuningan

B. Alat dan Bahan


 Cuplikan Kuadrat
Alat dan bahan yang digunakan dalam kegiatan praktikum ini, antara lain parang,
golok, plastic transparan, plastic kresek warna putih, thermometer, PHmeter,
hygrometer.
 Perangkap Jebak
Alat dan bahan yang digunakan dalam kegiatan praktikum ini, antara lain:
Alcohol 70 %, wadah plastic bekas kue 1, parang/ alat galian 1 buah.

C. Cara Kerja
 Metode Cuplikan Kuadrat
A. Pencuplikan cacing tanah
1. Lakukan pencuplikan cacing tanah pada lokasi yang ditetapkan
2. Pencuplikan menggunakan metode sortir tangan
3. Cacing tanah diambil pada sebidang tanah tersebut, selanjutnya digali sampai
kedalaman 20 cm
4. Setiap tanah hasil galian dipindahkan ketempat lain yang telah diberi alas
plastic . selanjutnya dilakukan sortir dengan menggunakan tangan
5. Setiap cacing tanah ditemukan , dimasukkan kedalam kantong plastic yang
telah disediakan. Hasil sortir selanjutnya dibawa kelaboratorium untuk di
anaslisi
6. Pada setiap lokasi pengamatan dilakukan minimal 5 kali pencuplikan tanah

B. Pengukuran Suhu
Suhu tanah diukur dengan cara menancapkan thermometer pada setiap tanah
yang dilakukan pencuplikan (bagian tengah) pada setiap lokasi pengamatan.

31
C. Pengukuran pH dan Kelembaban Tanah
Untuk mengukur pH tanah dengan menggunakan pH meter, sedangkan
kelembaban tanah dengan hygrometer. Pengukuran dilakukan pada setiap
lokasi pencuplikan.

 METODE PERANGKAP JEBAK (PIT FALL TRAP)


1. Tentukan habitat yang akan ditaksir kepadatan populasi hewannya, lalu buat
lubang tempat meletakkan bejana sebagai perangkap.tanamkan bejana sampai
permukaannya sejajar dengan permukaan tanah. Jarak antar bejana lebih
kurang 5 meter
2. Masukkan kurang lebih 200 ml alcohol 70% atau formalin 4% sebagai larutan
pembunuh dan pengawet dalam bejana yang telah ditanam. Jika pemasangan
perangkap dilakukan pada musim hujan , maka perangkap dipayungi dengan
seng setinggi kurang lebih 20 cm dari permukaan tanah.
3. Pasanglah perangkap ini selama 24 jam , setelah itu ambillah perangkap dan
hewan yang terperangkap pindahkan kebotol koleksi dan selanjutnya dibawa
kelaboratorium. Identifikasikan dan kelompokkan hewan tanah tersebut
menurut taksannya dan hitunglah jumlahnya . catatlah suhu tanah, pH tanah ,
kadar air tanah dan keadaan vegetasi disekitar lokasi tempat pemasangan
perangkap.
4. Dari hasil identifikasi dan penghitungan jumlah individu, hitunglah kepadatan
dan frekuensi kehadiran

32
BAB IV
HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN
A. Hasil Pengamatan
Metode Kuadrat
Habitat : Padang Rumput
Pencuplikan : 1-5 di Padang rumput KRK
Cuaca : Mendung
Pukul : 06:10
Koordinat :-
Tabel 1. Pengamatan : Hasil Pengamatan pencuplikan cacing tanah
Suhu Ket
Pencuplikan pH Kelembaban
Cuaca Cacing Tanah
No tanah Tanah
(˚C)
Jumlah Berat
Individu
1. 6,4 25,8 80 0 - Tidak ditemukan
2. 6,2 24,7 70 1 0,5 gr Cacing kecil
3. 6,7 25,1 72 2 0.5 gr Cacing kecil
4. 6,1 26,3 70 1 0,4 gr Cacing kecil
5. 6,5 26,6 54 1 0, 6 gr Cacing kecil
Jumlah Total 5

no Spesies/ genus jumlah keterangan

1 Laba-laba (Arachnida) 1 Berwarna abu-abu,


berukuran +-
panjang kepala-
ujung tubuh 1 cm
Jumlah total 1

33
B. Analisis Data Kuantitatif
1. Pencuplikan cacing tanah
a. Kepadatan = 1:5
= 0.2

b. Kepadatan Relatif = 0.2 : 0.2 x 100℅


=1
c. Frekuensi Kehadiran = 1 : 5 x 100℅
= 0.2
H’ = -∑ Phi ln Phi
H’ = -∑ (ni/N) ln (ni/N)
H’ = - (1/5) ln (1/5)
H’ = - (0.2) (-0.2)
H’ = 0.04

2. Perangkap Jebak
a. Kepadatan = 1:1
=1

b. Kepadatan Relatif = 1 : 1 x 100℅


=1
c. Frekuensi Kehadiran = 1 : 1 x 100℅
=1
H’ = -∑ Phi ln Phi
H’ = -∑ (ni/N) ln (ni/N)
H’ = - (1/1) ln (1/1)
H’ = - (1) (1)
H’ = 1

34
C. Pembahasan
1. Pencuplikan cacing tanah
Pencupulikan cacing tanah pada pengamatan yang dilakukan di lapangan
padang rumput di kebun raya kuningan, dilakukan dengan 5 kali pencuplikan
pada tempat yang berbeda-beda dengan jarak kurang lebih kekiri 5 meter, ke
kanan 5 meter ke depan 5 meter dan ke belakang 5 meter. Keadaan cuaca
mendung, dan setiap tempat pencuplikan didapatkan data PH tanah dan suhu
yang relative hamper sama, yaitu untuk Ph pada angka kisaran 6, dan untuk
suhu pada angka kisaran 25-260 C pada cuaca yang mendung. Pencuplikan
pertama tidak didaptkan sampel cacing. Pencuplikan kedua didapatkan sampel
1 cacing jenis Lumbricus dan pencuplikan ketiga didaptkan sampel 2 buah
jenis cacing sejenis, dan pencuplikan ke empat dan 5 didaptka 1 buah sampel
cacing tanah. Hasil analisis data di dapatkan nilai kepadatan yaitu dengan
membagi jumlah individu suatu jenis ( 5 jenis ) dibagi jumlah unit cotoh atau
sampling unit yaitu 1sehingga didapatkan hasil 0.2, kepadatan relative yaitu
kepadatan suatu jenis 0.2 dibagi kepadatan semua jenis yaitu 0.2 dikalikan
100% didaptkan hasil yaitu 1, dan frekuensi kehadiran yaitu dengan membagi
jumlah unit contoh ditemukan suatu jenis yaitu 1 dengan jumlah semua unit
contoh yaitu 1, didaptkan hasil 0.2%. berdasarkan frekuensi kehadiran, maka
dapat ditentukan konstansi hewan cacing tanah pada habitat yang diamati yaitu
Aksidental, karena Fk ( frekuensi Kehadiran ) termasuk kedalam 0-25%.
2. Perangkap jebak
Dari hasil analisis data yang dilakukan didaptkan jumlah sampel 1 buah
dari 1 prangkap jebak yaitu genus Arachnida . sehingga didaptkan nilai
kepadatan yaitu 1, kepadatan relative 1, dan frekuensi kehadiran 1.
berdasarkan frekuensi kehadiran, maka dapat ditentukan konstansi hewan yang
aktif dipermukaan tanah pada habitat yang diamati yaitu Aksidental, karena Fk
( frekuensi Kehadiran ) 0- 25%.

35
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
1. Kesimpulan
Dari hasil analisis data yang dilakukan dapat disimpulkan kepadatan
cacing tanah jenis Lumbricus di padang rumput KRK dengan metode
pencuplikan yang dilakukan yaitu 0.2% dan termasuk konstansi Aksidental
dan kepadatan rendah. Sedangkan populasi hewan yang aktif dipermukaan
tanah pada padang rumput KRK hanya 1% (konstansi hewan Aksidental) dan
hanya ditemukan jenis Arachnida.
2. Saran
Data ini adalah data yang didaptkan hanya dalam tempo 1 malam untuk
metode perangkap jebak, sehingga memumgkinkan data ini kurang
memuaskan, semoga untuk kedepannya kami dapat melakukan penelitian
dengan tempo waktu yang standar untuk melakukan penelitian kepadatan
populasi suatu jenis hewan.

36
DAFTAR PUSTAKA

Dewi, S. E. 2016. Cuplikan Kuadrat. (online ) tersedia:


https://dokumen.tips/documents/laporan-cuplikan-kuadrat-fix.html

Utami, W.S. 2016. Laporan Resmi Praktium ekologi Hewan. Universitas Sebelas
Maret (online ) tersedia :
https://s3.amazonaws.com/academia.edu.documents/49038840/LAPORAN_PITFALL_TRAP

37