Anda di halaman 1dari 80

PERHITUNGAN DAN ADMINISTRASI PAJAK

PENGHASILAN (PPh) PASAL 25 PADA PT NIAGA


LESTARI

TUGAS AKHIR

Disusun untuk memenuhi syarat kelulusan Program Diploma III

Oleh:

FAZDARIA EKA PUSPITA SARI


3111001032

PROGRAM STUDI AKUNTANSI


JURUSAN MANAJEMEN BISNIS
POLITEKNIK NEGERI BATAM
2013
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kehadirat Allah SWT karena atas segala rahmat, hidayah, dan

karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan tugas akhir ini

setelah melaksanakan praktek kerja lapangan selama 3 bulan di CV Agustri

Sukses Konsultindo.

Penulisan tugas akhir ini dalam rangka untuk memenuhi salah satu syarat

mencapai gelar Ahli Madya pada program studi Akuntansi di Politeknik Negeri

Batam.

Penulis dapat menyelesaikan penulisan tugas akhir ini tentunya mendapat

bimbingan serta bantuan dari dosen pembimbing dan pembimbing praktek kerja

lapangan yang telah bersedia memberikan ilmunya dan waktunya kepada penulis,

penulis menyadari tanpa adanya bantuan, bimbingan serta dorongan dari berbagai

pihak tidak akan mampu menyelesaikan penulisan tugas akhir ini, maka dari itu

penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada :

1. Kedua orang tua yang penulis sayangi dan cintai, terima kasih untuk dukungan

dan do’a yang tiada henti kepada penulis.

2. Bapak Priyono Eko Sanyoto selaku Direktur Politeknik Negeri Batam

3. Ibu Arniati selaku dosen pembimbing tugas akhir penulis. Terima kasih ibu

atas bimbingan serta arahan yang telah diberikan dalam penyelesaian tugas

akhir ini.

4. Ibu Sinarti selaku dosen wali yang selalu memberikan penulis arahan dari

sejak awal memasuki perkuliahan sampai penyelesaian tugas akhir ini.

iv
ABSTRAK

Nama : Fazdaria Eka Puspita Sari

Program Studi : Akuntansi

Judul : Perhitungan dan Administrasi Pajak PPh Pasal 25 pada

PT Niaga Lestari

Penelitian ini dilakukan di CV Agustri Sukses Konsultindo dengan metode


penelitian yaitu dengan metode deskriptif dengan menggunakan teknik
pengumpulan data melalui observasi atau pengamatan. Perhitungan PPh pasal 25
ini dapat memberikan informasi tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui
bagaimana perhitungan, pembayaran, dan pencatatan PPh pasal 25 pada PT Niaga
Lestari penelitian ini menggunakan metode deskriptif. Kesimpulan yang diperoleh
adalah perhitungan angsuran PPh pasal 25 PT Niaga Lestari tahun 2012
berdasarkan PPh pasal 25 terutang tahun 2011 yang dihitung dari laporan
keuangan setelah koreksi fiskal dilakukan. Dalam penggunaan tarif PPh pasal 25
perusahaan menggunakan tarif 28% seharusnya 25%. PT Niaga Lestari belum
pernah melakukan pembayaran PPh pasal 25 sama sekali sehingga tidak ada
pencatatan. Diharapkan hasil dari penelitian ini dapat menjadi acuan untuk
perusahaan agar dapat berkembang dengan lebih baik lagi dan seharusnya
melakukan pembayaran pajak secara teratur apabila ada kesalahan sebaiknya
melakukan pembetulan.

Kata kunci:
Laporan laba/rugi, rekonsiliasi fiskal, PPh pasal 25

vii
DAFTAR ISI

Halaman Judul ................................................................................................ i


Lembar Pernyataan Orisinalitas ..................................................................... ii
Lembar Pengesahaan .................................................................................... iii
Kata Pengantar .............................................................................................. iv
Lembar Persetujuan Publikasi Karya Ilmiah ................................................ vi
Abstrak ......................................................................................................... vii
Daftar Isi ..................................................................................................... viii
Daftar Gambar ............................................................................................. ixi
Daftar Grafik ................................................................................................. xi

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................... 1


1.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah .................................................................................... 2
1.3 Batasan Masalah ...................................................................................... 3
1.4 Tujuan Penelitian ..................................................................................... 3
1.5 Manfaat dan Kegunaan Penelitian .......................................................... 3
1.6 Sistematika Penulisan ............................................................................ 4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................ 6


2.2 Pengertian Pajak ...................................................................................... 6
2.2 Fungsi Pajak ........................................................................................... 6
2.3 Pajak Penghasilan ................................................................................... 7
2.4 Koreksi Fiskal ......................................................................................... 8
2.5 Pajak Penghasilan Pasal 25 ................................................................... 10
2.5.1 Perhitungan PPh Badan ...................................................................... 11
2.5.2 Perhitungan PPh Pasal 25 Secara Umum ........................................... 11
2.5.3 Hal-hal tertentu untuk perhitungan besarnya angsuran PPh Pasal
25.........................................................................................................12
2.6 Pembayaran dan Pencatatan Akuntansi PPh Pasal 25 ........................... 13

BAB III METODOLOGI PENELITIAN DAN GAMBARAN UMUM


PERUSAHAAN ............................................................................ 14
3.1 Metodologi Penelitian............................................................................ 14
3.1.1 Objek Penelitian.................................................................................. 14
3.1.2 Teknik Pengumpulan Data ................................................................. 14
3.1.3 Metode Analisis Data ......................................................................... 14
3.2 Gambaran Umum Perusahaan ............................................................ 14
3.2.1 Sejarah Umum Perusahaan ................................................................. 14

viii
3.2.2 Visi dan Misi ...................................................................................... 15
3.2.3 Volume Penjualan Perusahaan Dua Tahun Terakhir ......................... 16
3.2.4 Struktur Organisasi ............................................................................. 17
3.2.5 Job Deskripsi ...................................................................................... 17

BAB IV PEMBAHASAN .......................................................................... 19


4.1 Laporan Laba Rugi PT Niaga Lestari .................................................... 19
4.2 Rekonsiliasi Fiskal ................................................................................. 20
4.3 Perhitungan pajak penghasilan PPh pasal 25......................................... 26
4.4 Pembayaran Pajak Penghasilan PPh Pasal 25 ....................................... 30
4.5 Pencatatan Pajak Penghasilan PPh Pasal 25 .......................................... 36

BAB V PENUTUP ..................................................................................... 37


5.1 Kesimpulan ............................................................................................ 37
5.2 Saran ...................................................................................................... 37

DAFTAR PUSTAKA ………………….. ................................................. 38


LAMPIRAN

viiii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 4.1 Laporan laba rugi ..................................................................... 19


Gambar 4.2 Laporan laba rugi fiskal ........................................................... 21
Gambar 4.3 Laporan biaya operasional ....................................................... 22
Gambar 4.4 Laporan biaya operasional setelah di analisis .......................... 25
Gambar 4.5 Laba rugi fiskal setelah dilakukan koreksi .............................. 26
Gambar 4.6 Perhitungan angsuran PPh pasal 25 badan .............................. 27
Gambar 4.7 Perhitungan PPh badan yang seharusnya ................................. 28
Gambar 4.8 Perhitungan angsuran PPh pasal 25 ......................................... 29
Gambar 4.9 SSP PT Niaga Lestari .............................................................. 31
Gambar 4.10 Kolom NPWP, Nama WP, dan Alamat WP .......................... 32
Gambar 4.11 Kode akun pajak dan kode jenis setoran ................................ 32
Gambar 4.12 Uraian pembayaran untuk SSP .............................................. 33
Gambar 4.13 Masa pajak ............................................................................. 33
Gambar 4.14 Tahun pajak............................................................................ 33
Gambar 4.15 Nomor ketetapan .................................................................... 34
Gambar 4.16 Jumlah pembayaran ............................................................... 34
Gambar 4.17 Diterima oleh kantor penerima pembayaran .......................... 35
Gambar 4.18 Wajib pajak/penyetor ............................................................. 35
Gambar 4.19 Ruang validasi kantor penerima pembayaran ........................ 36

ixi
DAFTAR GRAFIK

Gambar 3.1 Grafik Penjualan dua tahun terakhir PT Niaga Lestari ............ 16

xi
BAB I

PENDAHULUAN

1. Latar Belakang

Bisnis dengan melibatkan valuta asing sudah semakin marak di dalam negeri,

seperti salah satunya yaitu money changer. Money changer adalah perdagangan

mata uang tradisional dengan membeli sejumlah mata uang asing di bank devisa

lalu membuka toko di wilayah strategis seperti daerah wisata, daerah perbelanjaan

yang banyak dikunjungi orang asing, atau bandar udara. Pedagang mata uang

asing ini mengambil keuntungan dari kegiatan jual beli valuta asingnya dengan

menyesuaikan nilai tukar. Seperti yang kita ketahui, nilai tukar atau kurs ada dua

jenis yakni kurs jual dan kurs beli. Pada kedua jenis ini selalu terdapat perbedaan

tipis. Perbedaan inilah yang dimanfaatkan oleh para pedagang mata uang asing.

PT Niaga Lestari adalah perusahaan yang bertempat di Batam pada bulan

Februari tahun 2009, dan bergerak di bidang perdagangan valuta asing bukan

Bank atau yang kita kenal selama ini dengan perusahaan money changer.

Perusahaan ini melaksanakan jual beli mata uang kertas asing (bank notes),

pembelian traveller’s cheques (TC), dan penyampaian tentang informasi mata

uang.

Dalam kegiatannya PT Niaga Lestari juga memiliki kewajiban membayar

pajak penghasilan sebagaimana mestinya yaitu pemotongan, pembayaran dan

pelaporan dalam satu periode tertentu biasanya setelah satu tahun takwim, yang

dikenal dengan SPT Tahunan. Penghitungan PPh tahunan badan ini dilakukan

setahun sekali, maka penghitungan baru dapat dilakukan setelah satu tahun

1
2

tersebut berakhir, hal ini agar semua data penghasilan perusahaan dalam satu

tahun tersebut dapat diketahui. PT Niaga Lestari tentu saja harus menunggu

laporan keuangan selesai dibuat untuk data penghasilan ini. Setelah itu barulah

PPh terutang yang wajib dibayar baru dapat diketahui ketika suatu tahun pajak

telah berakhir. Apabila pembayaran pajak dilakukan secara sekaligus tentunya

akan memberatkan, maka dari itu sesuai dengan perundang-undangan yang

berlaku, PT Niaga Lestari melakukan pembayaran pajak secara dicicil setiap

bulannya. Pembayaran angsuran pajak atau cicilan ini dinamakan dengan PPh

Pasal 25.

Berdasarkan latar belakang yang dijelaskan, maka Penulis tertarik untuk

melakukan penelitian dengan judul ”Perhitungan dan Administrasi Pajak PPh

Pasal 25 pada PT Niaga Lestari”.

2. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang yang telah penulis uraikan tersebut, masalah dari

penelitian ini adalah:

a. Bagaimana perhitungan PPh Pasal 25 PT Niaga Lestari tahun 2012

b. Bagaimana pembayaran PPh Pasal 25 PT Niaga Lestari tahun 2012

c. Bagaimana pencatatan Akuntansi PPh Pasal 25 PT Niaga Lestari tahun 2012


3

3. Batasan Masalah

Penulis membatasi laporan tugas akhir ini dengan tiga batasan masalah, yaitu:

a. Batasan Data

Data yang digunakan oleh penulis adalah laporan laba/rugi komersil dan fiskal

PT Niaga Lestari tahun 2011, pelaporan PPh Pasal 25 (SSP) tahun 2012.

b. Batasan Lapangan

Penelitian ini dilakukan di CV Agustri Sukses Konsultindo dengan

menggunakan data aktifitas keuangan PT Niaga Lestari yang merupakan salah

satu klien dari CV Agustri Sukses Konsultindo.

c. Batasan Aspek

Batasan aspek yang akan digunakan oleh penulis adalah PPh Pasal 25 pada PT

Niaga Lestari.

4. Tujuan Penelitian

Adapun tujuan dari penelitian ini adalah:

a. Mengetahui perhitungan PPh Pasal 25 pada PT Niaga Lestari pada tahun

2012

b. Mengetahui pembayaran PPh Pasal 25 pada PT Niaga Lestari tahun 2012

c. Mengetahui pencatatan Akuntansi PPh Pasal 25 pada PT Niaga Lestari

tahun 2012

5. Manfaat penelitian

Dengan adanya penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat untuk semua

pihak yang berkepentingan. Manfaat dari penelitian ini adalah:


4

a. Manfaat bagi penulis

Untuk mengetahui bagaimana cara perhitungan dan administrasi PPh Pasal 25

pada PT Niaga Lestari yang bergerak di bidang perdagangan valuta asing

bukan Bank.

b. Manfaat bagi masyarakat

Agar penelitian yang dilakukan oleh penulis dapat dijadikan referensi untuk

penelitian di masa yang akan datang.

6. Sistematika Penulisan

Rencana sistematika penulisan laporan akhir per bab. Setiap Bab dituliskan judul

dan diuraikan sub-sub judul yang ada pada setiap bab, yaitu:

BAB I : PENDAHULUAN

Memuat uraian tentang latar belakang, rumusan masalah, batasan

masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, dan sistematika

penulisan.

BAB II : TINJAUAN PUSTAKA

Sesuai dengan judul penelitian yang akan dibahas maka landasan

penelitian berisi tentang pengertian pajak, fungsi pajak, pajak

penghasilan, koreksi fiskal, dan perhitungan pajak penghasilan 25.

BAB III : METODE PENELITIAN

Berisi tentang objek penelitian, teknik pengumpulan data, metode

yang digunakan, gambaran umum perusahaan, dan stuktur

organisasi perusahaan.
5

BAB IV : PEMBAHASAN

Berisi tentang hasil analisis data atau uraian hasil penelitian yang

dilakukan penulis tentang perhitungan, pembayaran, dan

pencatatan PPh Pasal 25 tahun 2012.

BAB V : PENUTUP

Berisi tentang hasil kesimpulan yang didasarkan pada analisis

penelitian mengenai laporan penelitian yang penulis lakukan serta

berisi saran untuk pihak yang terkait dengan penelitian ini.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Pajak

Berdasarkan Undang-Undang Ketentuan Umum Perpajakan No. 28 Tahun 2007

Pajak adalah kontribusi wajib kepada Negara yang terutang oleh orang pribadi

atau badan yang bersifat memaksa. Dalam hal ini pajak yang dibayarkan tidak

mendapatkan imbalan secara langsung dan digunakan untuk keperluan Negara

bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.

Menurut Djajadiningrat dalam buku Resmi (2011) pajak sebagai suatu

kewajiban menyerahkan sebagian daripada kekayaan kepada Negara disebabkan

suatu keadaan, kejadian dan perbuatan yang memberikan kedudukan tertentu,

tetapi bukan sebagai hukuman, menurut peraturan-peraturan yang ditetapkan

pemerintah serta dapat dipaksakan, tetapi tidak ada jasa balik dari Negara secara

langsung, untuk memelihara kesejahteraan umum.

Negara satu-satunya yang berhak memungut atas iuran pajak. Iuran tersebut

tentunya berupa uang dan bukan barang, dan pajak dipungut harus berdasarkan

undang-undang serta aturan pelaksanaannya. Pajak digunakan untuk membiayai

rumah tangga negara, yang bermanfaat bagi masyarakat luas di negara itu sendiri.

2.2 Fungsi Pajak

Menurut Resmi (2011) sebagaimana telah diketahui dari ciri-ciri yang melekat

pada pengertian pajak dari berbagai definisi, terlihat adanya dua fungsi pajak yaitu

sebagai berikut:

6
7

a. Fungsi Penerimaan (Budgeter)

Disini dijelaskan bahwasannya pajak itu berfungsi sebagai sumber dana yang

diperuntukkan bagi pembiayaan pengeluaran-pengeluaran yang dilakukan

pemerintah. Sebagai contoh: dimasukkannya pajak dalam APBN sebagai

penerimaan dalam negeri.

b. Fungsi Mengatur (Reguler)

menurut fungsi ini pajak berfungsi sebagai alat untuk mengatur atau

melaksanakan kebijakan sosial dan ekonomi. Sebagai contoh: untuk minuman

keras pajaknya dikenakan lebih tinggi, dan dapat ditekan. Demikian pula

terhadap barang-barang yang mewah.

2.3 Pajak Penghasilan

Undang-Undang No. 7 Tahun 1984 tentang pajak penghasilan (PPh) berlaku sejak

1 Januari 1984. Undang-Undang ini telah beberapa kali mengalami perubahan dan

terakhir kali diubah dengan Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2008. Undang-

Undang Pajak Penghasilan (PPh) mengatur pengenaan pajak penghasilan terhadap

subjek pajak yang berkenaan dengan penghasilan yang diterima atau diperolehnya

dalam tahun pajak. Subjek pajak tersebut akan dikenai pajak apabila menerima

atau memperoleh penghasilannya, dalam Undang-Undang PPh hal ini disebut

dengan wajib pajak.

Wajib pajak akan dikenai pajak atas penghasilan yang diterima atau

diperolehnya selama satu tahun pajak atau dapat pula dikenai pajak untuk

penghasilan dalam bagian tahun pajak apabila kewajiban pajak subjektifnya

dimulai atau berakhir dalam tahun pajak.


8

Undang-Undang PPh menganut asas materiil, artinya penentuan mengenai pajak

yang terutang tidak tergantung kepada surat ketetapan pajak.

2.4 Koreksi Fiskal

Koreksi fiskal dilakukan oleh wajib pajak karena adanya perbedaan penghitungan

laba menurut akuntansi komersial (Berdasarkan SAK) dengan akuntansi fiskal

(Menurut UU PPh). Maka dari itu sebelum melakukan penghitungan pajak

penghasilan yang terutang kita harus terlebih dahulu melakukan koreksi-koreksi

fiskal sesuai dengan UU PPh. Dengan demikian wajib pajak tidak perlu lagi

membuat pembukuan ganda, cukup dengan membuat satu saja pembukuan

berdasarkan Standard Akuntansi Keuangan (SAK), dan pada waktu mengisi SPT

Tahunan PPh terlebih dahulu harus dilakukan koreksi-koreksi fiskal.

Jenis koreksi fiskal menurut Gunadi (2010) disini merupakan jenis-jenis

perbedaan antara akuntansi komersial dengan ketentuan fiskal (UU PPh), yaitu

terdiri atas:

a. Beda Tetap

1. Menurut akuntansi komersial merupakan penghasilan sedangkan menurut

ketentuan PPh bukan penghasilan.

2. Menurut akuntansi komersial merupakan penghasilan, sedangkan menurut

ketentuan PPh telah dikenakan PPh telah dikenakan PPh bersifat final.

3. Menurut akuntansi komersial merupakan beban (biaya) sedangkan

menurut ketentuan PPh tidak dapat dibebankan Pasal 9 ayat (1) UU PPh.

b. Beda Waktu

Beda waktu merupakan perbedaan metode yang digunakan antara akuntansi

komersial dengan ketentuan fiskal, misalnya: Metode penyusutan, metode


9

penilaian persediaan, penyisihan piutang tak tertagih, rugi-laba selisih kurs,

dan sebagainya.

Kertas kerja koreksi fiskal dapat dibuat sesuai format pada gambar.2.1

Gambar 2.1 Rekonsiliasi fiskal


Sumber: Resmi (2011)

Koreksi positif dilakukan apabila pendapatannya menurut fiskal itu lebih besar

dari pada menurut akuntansi dan biaya/pengeluarannya menurut fiskal lebih kecil

daripada menurut akuntansi. Koreksi negatif apabila pendapatan menurut fiskal

lebih kecil dari pada menurut akuntansi dan biaya/pengeluarannya menurut fiskal

lebih besar daripada menurut akuntansi. Serta suatu pendapatan telah dikenakan

pajak penghasilan bersifat final. Kertas kerja koreksi fiskal dapat dibuat sesuai

format pada gambar 2.2


10

Gambar 2.2 Rekonsiliasi Fiskal


Sumber: Resmi (2011)

2.5 Pajak Penghasilan Pasal 25

Menurut Resmi (2011) Pajak penghasilan yang kita ketahui dikenakan kepada

wajib pajak dalam satu periode tertentu yang dinamakan dengan tahun pajak, dari

hal ini maka perhitungan PPh dilakukan setahun sekali yang dituangkan dalam

SPT tahunan. Untuk melakukan perhitungan ini harus dilakukan setelah tahun

tersebut berakhir, agar semua data penghasilan dalam satu tahun dapat diketahui.

Bagi suatu perusahaan dalam memperoleh data penghasilan tentunya harus

menunggu laporan keuangan selesai dibuat, dengan cara seperti itu jumlah PPh

terutangnya baru dapat dketahui ketika suatu tahun pajak berakhir, agar

pembayaran pajak tidak dilakukan sekaligus yang tentunya akan memberatkan,

maka dibuatlah tata cara pembayaran pajak dimuka atau pembayaran cicilan pajak

setiap bulan. Pembayaran angsuran atau cicilan pajak ini dinamakan dengan pajak

penghasilan Pasal 25 (PPh Pasal 25).


11

2.5.1 Perhitungan PPh Badan

Sesuai Undang-Undang No.36 Tahun 2008 Pasal 1 ayat (1) huruf (b) disini

dijelaskan bahwa Badan adalah sekumpulan orang atau modal yang merupakan

kesatuan baik yang melakukan usaha maupun yang tidak. Selanjutnya berdasarkan

Undang-Undang No. 36 Tahun 2008 Pasal 17 ayat (1) huruf (b) dijelaskan bahwa

wajib pajak badan dalam negeri dan bentuk usaha tetap adalah sebesar 28%, lalu

ada tarif tertinggi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf (b) menjadi 25%

yang mulai berlaku sejak tahun pajak 2010.

Berdasarkan Undang-Undang No. 36 Tahun 2008 Pasal 31E ayat (1)

bahwa wajib pajak badan dalam negeri dengan peredaran bruto sampai dengan

Rp50.000.000.000,- mendapat fasilitas berupa pengurangan tarif sebesar 50% dari

tarif sebagaimana dimaksud dalam pasal 17 ayat (1) huruf b dan ayat (2a) yang

dikenakan atas penghasilan kena pajak dari bagian peredaran bruto sampai dengan

Rp4.800.000.000,-

2.5.2 Perhitungan PPh Pasal 25 Secara Umum

Menurut Gunadi (2010) besarnya angsuran pajak dalam tahun berjalan yang harus

dibayarkan sendiri oleh wajib pajak seperti dimaksud dalam Pasal 25 UU PPh.

Besarnya angsuran PPh Pasal 25 dalam tahun berjalan sama dengan PPh yang

terutang menurut SPT tahunan PPh tahub pajak lalu dikurangi dengan PPh yang

telah dipotong/dipungut pihak lain (PPh Pasal 21, PPh Pasal 22, dan PPh Pasal

23) dan PPh terutang atau dibayar di Luar Negeri yang boleh dikreditkan (PPh

Pasal 24) dibagi 12 atau banyaknya bulan dalam bagian tahun pajak, contoh:
12

Pajak Penghasilan terutang berdasarkan berdasarkan SPT


Tahunan PPh tahun 2009 Rp 50.000.000,00
Dikurangi dengan:
PPh yang dipotong pemberi kerja (PPh Pasal 21) Rp 15.000.000,00
PPh Pasal 22 Rp 10.000.000,00
PPh Pasal 23 Rp 2.500.000,00
Kredit pajak Luar Negeri (PPh Pasal 24) Rp 7.500.000,00
Jumlah Rp 35.000.000,00
Dasar perhitungan PPh pasal 25 Rp 15.000.000,00
besarnya angsuran PPh yang harus dibayar sendiri setiap bulan dalam tahun
2010 adalah: Rp 15.000.000,00 : 12 = Rp 1.250.000,00

2.5.3 Hal-hal Tertentu Untuk Penghitungan Besarnya Angsuran PPh Pasal

25

Direktur Jenderal Pajak (Waluyo, 2011) diberi wewenang untuk menyesuaikan

besarnya angsuran pajak yang harus dibayar sendiri oleh wajib pajak dalam tahun

berjalan apabila:

a. Wajib pajak berhak atas kompensasi kerugian.

b. Wajib pajak memperoleh penghasilan tidak teratur.

c. SPT Tahunan PPh tahun yang lalu disampaikan setelah lewat batas waktu

yang ditentukan.

d. Wajib Pajak diberikan perpanjangan waktu penyampaian SPT Tahunan PPh.

e. Wajib Pajak membetulkan sendiri SPT Tahunan PPh yang mengakibatkan

angsuran bulanan lebih besar dari angsuran bulanan sebelum pembetulan.


13

2.6 Pembayaran dan Pencatatan Akuntansi PPh Pasal 25

PPh Pasal 25 harus dibayarkan dan disetorkan selambat-lambatnya pada tanggal

15 bulan takwim berikutnya setelah masa pajak berakhir. Selanjutnya wajib pajak

diwajibkan untuk menyampaikan SPT Masa selambat-lambatnya 20 hari setelah

masa pajak tersebut berakhir. Bagi wajib pajak pengusaha tertentu, berlaku juga

ketentuan sebagai berikut:

a. Jika wajib pajak memiliki beberapa tempat usaha dalam satu wilayah kerja

kantor pelayanan pajak, mereka harus mendaftarkan masing-masing tempat

usahanya di kantor pelayanan pajak yang bersangkutan.

b. Jika wajib pajak memiliki tempat usaha lebih dari satu tempat kantor

pelayanan pajak, mereka harus mendaftarkan setiap tempat usahanya di kantor

pelayanan pajak masing-masing tempat usaha wajib pajak berkedudukan.

c. SPT tahunan PPh harus disampaikan di kantor pelayanan pajak tempat

domisili wajib pajak terdaftar dengan batas waktu seperti yang ada pada

ketentuan butir 2.

Berikut contoh pencatatan jurnal pembayaran PPh 25 adalah sebagai berikut:

Piutang PPh Pasal 25 Rp 1.250.000,00

Kas Rp 1.250.000,00
BAB III

METODOLOGI PENELITIAN DAN GAMBARAN UMUM

PERUSAHAAN

3.1 Metode Penelitian

3.1.1 Objek Penelitian

Objek penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah pajak penghasilan

(PPh) pasal 25 di PT Niaga Lestari pada tahun 2012.

3.1.2 Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah dokumentasi berupa bukti

pembelian dan penjualan uang kertas asing (UKA), rekening koran tahun 2011,

laporan Laba/rugi PT Niaga Lestari tahun 2011.

3.1.3 Metode Analisis Data

Metode analisis data yang digunakan penulis adalah metode deskriptif dengan

cara menggambarkan kegiatan yang dilakukan peneliti sehubungan dalam

memecahkan masalah yang diteliti.

3.2 Gambaran Umum Perusahaan

3.2.1 Sejarah Umum Perusahaan

Seiring dengan perkembangan pariwisata dan perdagangan di kota batam dengan

ditandai semakin banyaknya wisatawan asing serta semakin tumbuh kembang

perusahaan eksport komoditi lokal batam, saat itulah PT Niaga Lestari lahir

14
15

sebagai badan usaha di bidang perdagangan valuta asing untuk menangkap

peluang dalam perkembangannya dunia wisata dan perdagangan di batam. PT

Niaga Lestari didirikan dengan Akta tertanggal 19 Mei 2007 Nomor: 42 (empat

puluh dua), kemudian dirubah lagi dengan Akta Perubahan Anggaran Dasar

Perseroan Terbatas tertanggal 6 Desember 2007 Nomor: 9 (sembilan) Dan

terakhir pada rapat umum pemegang saham luar biasa perseroan terbatas PT

Niaga Lestari yaitu tanggal 16 Februari 2009 dengan Nomor.34 (tiga puluh

empat).

Anggaran dasar dan perubahan telah mendapat pengesahan dari menteri

hukum dan hak asasi manusia Republik Indonesia dengan surat keputusan

tertanggal 3 Januari 2008 Nomor: AHU-00434.AH.01.01.Tahun 2008, yang

dibuat oleh Notaris Anly Cenggana. SH. PT Niaga Lestari beralamat di Gedung

Harbour Bay Mall Lower Ground No. Unit 14 kel. sungai jodoh, Batam.

3.2.2 Visi dan Misi

a. Visi

Menjadi Money Changer pilihan terbaik yang unggul dalam layanan

menawarkan layanan terbaik dengan harga kompetitif kepada segmen pasar

korporasi, komersial, dan konsumen.

b. Misi

Memberikan pelayanan terbaik dalam bertransaksi valuta asing dengan harga

yang kompetitif dan menarik.


16

3.2.3 Volume Penjualan Perusahaan Dua Tahun Terakhir

Dapat dilihat dua tahun terakhir PT Niaga Lestari yang bergerak di bidang usaha

money changer untuk penjualan UKA (uang kertas asing) pada tahun 2010 senilai

Rp2.897.158.820,00 dan di tahun 2011 mengalami peningkatan penjualan UKA

menjadi Rp46.875.382.377. Grafik penjualan perusahaan untuk dua tahun terakhir

dapat dilihat pada gambar 3.1.

Volume penjualan
Rp50,000,000,000

Rp45,000,000,000

Rp40,000,000,000

Rp35,000,000,000

Rp30,000,000,000

Rp25,000,000,000

Rp20,000,000,000

Rp15,000,000,000

Rp10,000,000,000

Rp5,000,000,000

Rp-
2010 2011
Volume penjualan Rp2,987,158,820 Rp46,875,382,377

Gambar 3.1 Grafik Penjualan dua tahun terakhir PT Niaga Lestari


Sumber: PT Niaga Lestari
17

3.2.4 Struktur Organisasi

Struktur organisasi PT Niaga Lestari dapat dilihat pada gambar 3.2.

KOMISARIS

DIREKTUR

KEUANGAN KASIR

Gambar 3.2 Struktur Organisasi PT Niaga Lestari


Sumber: PT Niaga Lestari

3.2.5 Deskripsi Tugas

Deskripsi tugas menggambarkan tugas dan tanggung jawab dari masing-masing

bagian. Berikut penulis jelaskan:

a. Komisaris

- komisaris setiap waktu dalam jam kerja kantor berhak memasuki

bangunan dan halaman atau tempat lain yang dipergunakan atau yang

dikuasai oleh Perseroan.

- Berhak memeriksa semua pembukuan, surat dan alat bukti lainnya.

- Memeriksa dan mencocokkan keadaan uang kas dan lain-lain.


18

b. Direktur

- Memimpin rapat umum, dalam hal: untuk memastikan pelaksanaan tata

tertib, menjelaskan dan menyimpulkan tindakan dan kebijakan.

- Mengendalikan uang pendapatan.

- Mengkoordinasi dan mengendalikan kegiatan-kegiatan di perusahaan.

c. Keuangan

- Meminta bukti penjualan dan pembelian UKA per hari pada kasir.

- Merekap dan menyimpan bukti-bukti dari hasil penjualan dan pembelian.

- Membuat laporan atau jurnal keuangan (neraca dan laporan rugi laba)

setiap bulan.

d. Kasir

Adapun tugas dan wewenang dari Kasir pada PT.Niaga Lestari adalah

melayani konsumen yang akan melakukan transaksi jual beli valuta asing

serta mencatat penjualan dan pembelian UKA per hari dalam bentuk bukti

pembelian dan penjualan, kemudian menyerahkan bukti tersebut kepada

divisi keuangan.
BAB IV

PEMBAHASAN

4.1 Laporan Laba Rugi PT Niaga Lestari Tahun 2011

Setiap perusahaan tentunya memiliki laporan laba rugi karena dari laporan laba

rugi kita dapat melihat perkembangan perusahaan dari tahun ke tahun. Berikut

penulis paparkan bagaimana kondisi laporan laba rugi PT Niaga Lestari untuk

periode tahun 2011 dapat dilihat pada gambar 4.1.

LAPORAN LABA/RUGI
PT NIAGA LESTARI
PERIODE DESEMBER 2011
Komersial
Pendapatan
Penjualan UKA & TC 46,875,382,377
Pendapatan Bersih 46,875,382,377
Harga Pokok Produksi
Saldo Awal UKA & TC 294,316,519
Pembelian UKA & TC 47,877,573,124
Saldo Akhir UKA & TC 1,515,106,870
Jumlah Harga Pokok Produksi 46,656,782,773
Laba Kotor 218,599,604
Beban Operasional 208.730.562
Laba Operasional 9.869.042
Pendapatan (Beban) lain-lain
Pendapatan lain-lain -
Laba Selisih Kurs 21,218,865
Jumlah Pendapatan (Beban) Lain-lain 21,218,865
Laba Bersih Sebelum Pajak 31.087.907
Gambar 4.1 Laporan Laba Rugi
Sumber: PT Niaga Lestari

19
20

Dari hasil laporan laba/rugi PT Niaga Lestari Tahun 2011 dapat diketahui

bahwa pendapatan PT Niaga Lestari tahun 2011 adalah sebesar Rp46.875.382.377

dan berdasarkan laporan laba/rugi telah diketahui laba bersih sebelum pajak

penghasilan adalah sebesar Rp31.087.907.

4.2 Rekonsiliasi Fiskal

Pada akhir tahun 2011 PT Niaga Lestari dilakukan koreksi fiskal sesuai ketentuan

perundang-undangan yang ada dan penulis juga menguraikan beberapa penjelasan

mengenai pos yang membedakan laba usaha kena pajak menurut konsep akuntansi

dan fiskal. Rekonsiliasi dilakukan dengan cara koreksi positif dan negatif.

Laporan laba rugi beserta koreksi fiskal pendapatan dan biaya pada PT Niaga

Lestari dapat dilihat pada gambar 4.2.


21

PT NIAGA LESTARI
LAPORAN KOREKSI FISKAL
PER 31 DESEMBER 2011
Komersial Koreksi Fiskal
Pendapatan

Penjualan UKA & TC 46,875,382,377 - 46,875,382,377

Pendapatan Bersih 46,875,382,377 - 46,875,382,377


Harga Pokok Produksi

Saldo Awal UKA & TC 294,316,519 294,316,519

Pembelian UKA & TC 47,877,573,124 - 47,877,573,124

Saldo Akhir UKA & TC 1,515,106,870 - 1,515,106,870


Jumlah Harga Pokok Produksi 46,656,782,773 - 46,656,782,773

Laba Kotor 218,599,604 - 218,599,604


Beban Operasional 208.730.562 208,730,562

Laba Operasional 9.869.042 - 9,869,042


Pendapatan (Beban) lain-lain

Laba Selisih Kurs 21,218,865 - 21,218,865

Jumlah Pendapatan (Beban) Lain-lain 21,218,865 - 21,218,865


Laba Bersih Sebelum Pajak 31.087.907 - 31,087,907
Gambar 4.1 Laporan Laba Rugi
Sumber: PT Niaga Lestari

Dari tabel 4.2 laporan laba rugi fiskal, penulis akan menguraikan beberapa

penjelasan tentang akun-akun koreksi fiskal:

a. Pendapatan Penjualan UKA & TC

Penjualan UKA & TC tidak dikenakan koreksi fiskal karena merupakan hasil

kegiatan usaha PT Niaga Lestari yang merupakan penghasilan dan bukan

merupakan objek PPh final sehingga secara fiskal tidak dilakukan koreksi

sebagaimana dijelaskan dalam Undang-Undang No.36 tahun 2008 pasal 4 ayat

(1) huruf (d) poin 5 bahwa keuntungan karena penjualan merupakan objek

pajak sehingga tidak dikenakan koreksi.


22

b. Harga Pokok Penjualan

Pada harga pokok penjualan pada PT Niaga Lestari terdiri dari saldo awal,

pembelian, serta saldo akhir UKA & TC telah sesuai dengan laporan BI

sehingga tidak dikoreksi.

Selanjutnya penulis akan menjelaskan mengenai pos beban operasional,

berikut laporan biaya operasional dapat dilihat pada gambar 4.3.

PT NIAGA LESTARI
LAPORA BIAYA OPERASIONAL
PERIODE 31 DESEMBER 2011
Dalam Rupiah

Komersil Koreksi Fiskal


Gaji, Upah, dan Tunjangan 82,700,000 - 82,700,000
Sewa Gedung 32,166,933 - 32,166,933
Iklan dan Promosi 5,131,496 - 5,131,496
Air, Listrik, dan Telephone 42,072,000 - 42,072,000
Penyusutan Aktiva Tetap 11,245,000 - 11,245,000
Keamanan 6,136,667 - 6,136,667
TV Kabel 5,785,000 - 5,785,000
Kebersihan 5,866,666 - 5,866,666
Koran 5,106,667 - 5,106,667
ATK & Percetakan 7,343,467 - 7,343,467
TOTAL 208,730,562 - 208,730,562
Gambar 4.3 Laporan Biaya Operasional
Sumber: PT Niaga Lestari

Beban Operasional

a. Gaji, Upah dan Tunjangan

Sesuai dengan Undang-Undang PPh No. 36 Tahun 2008 pasal 6 ayat (1)

huruf (a) poin 2 menjelaskan bahwa gaji diakui sebagai biaya yang diakui

menurut fiskal sehingga dapat dikurangkan dari penghasilan bruto karena

berhubungan langsung dengan kegiatan usaha untuk mendapatkan,

menagih, dan memelihara.


23

b. Sewa Gedung

Dijelaskan dalam Undang-Undang No. 36 Tahun 2008 pasal 6 ayat (1)

huruf (a) poin 3 bahwa sewa merupakan biaya yang secara langsung

berkaitan dengan kegiatan usaha dan dapat menjadi pengurang

penghasilan bruto. Biaya sewa ini tidak dikurangi karena pembayarannya

tidak ada unsur biaya dibayar dimuka.

c. Iklan dan promosi

Menurut Undang-Undang No. 36 Tahun 2008 pasal 6 ayat (1) huruf (a)

poin 7 iklan dan promosi merupakan biaya yang berhubungan dengan

kegiatan usaha, sehingga biaya tersebut diakui secara fiskal dan tidak

dikoreksi serta terdapat bukti-bukti pendukung yang valid.

d. Air, listrik, dan telepon

Biaya air, listrik, dan telepon merupakan biaya yang dapat menjadi

pengurang dari penghasilan bruto, artinya biaya tersebut diakui menurut

fiskal. Sebagaimana dijelaskan didalam Undang-Undang No. 36 Tahun

2008 pasal 6 ayat (1) huruf (a) poin (2) bahwa biaya yang berkenaan

dengan pekerjaan dapat dikurangkan dari penghasilan bruto, dan biaya-

biaya ini murni biaya usaha atau tidak digabung dengan tempat tinggal

direktur.

e. Penyusutan aktiva tetap

Penyusutan aktiva tetap tidak dilakukan koreksi karena metode penyusutan

aktiva menurut kebijakan perusahaan sama dengan metode penyusutan

menurut fiskal yaitu menggunakan metode garis lurus dan tergolong


24

kedalam kelompok I dengan tarif sesuai dengan Undang-Undang No. 36

pasal 11 ayat (6) yaitu 25%.

f. Keamanan

Keamanan tidak dikoreksi karena keamanan termasuk biaya yang

merupakan iuran yang dikenakan demi menjaga asset perusahaan serta

terdapat bukti yang valid, dan dijelaskan dalam Undang-Undang PPh No.

36 Pasal 6 untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan

sehingga tidak dikoreksi.

g. TV Kabel

TV Kabel tidak dikoreksi karena termasuk pada biaya yang berkenaan

dengan kegiatan usaha karena di PT Niaga Lestari membutuhkan info

untuk mengakses informasi mata uang dan tidak termasuk fasilitas

sehingga tidak dikoreksi hal ini merupakan kebijakan dari perusahaan,

sedangkan setelah diteliti sesuai peraturan perpajakan seharusnya ini

dikoreksi.

h. kebersihan

Kebersihan tidak dikoreksi karena kebersihan termasuk biaya yang

berkenaan dengan pekerjaan dan dijelaskan dalam Undang-Undang PPh

No. 36 Pasal 6 untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara

penghasilan.

i. Koran

Koran menurut kebijakan perusahaan adalah biaya yang berhubungan

dengan kegiatan usaha sehingga biaya tersebut dianggap diakui menurut


25

fiskal sehingga tidak dikoreksi, sementara setelah di teliti sesuai peraturan

perpajakan seharusnya ini merupakan fasilitas dan semestinya dikoreksi.

j. ATK & Percetakan

ATK dan percetakan merupakan biaya yang berhubungan dengan kegiatan

usaha sehingga biaya tersebut diakui menurut fiskal dan tidak dikoreksi,

karena biaya tersebut berhubungan dengan kegiatan usaha, sesuai dalam

Undang-Undang No.36 Tahun 2008 pasal 6 ayat (1) huruf (a) poin 1.

Setelah dianalisis maka seharusnya koreksi fiskal menjadi seperti pada

gambar 4.4.

PT NIAGA LESTARI
LAPORA BIAYA OPERASIONAL
PERIODE 31 DESEMBER 2011
Dalam Rupiah

Komersil Koreksi Fiskal


Gaji, Upah, dan Tunjangan 82,700,000 - 82,700,000
Sewa Gedung 32,166,933 - 32,166,933
Iklan dan Promosi 5,131,496 - 5,131,496
Air, Listrik, dan Telephone 42,072,000 - 42,072,000
Penyusutan Aktiva Tetap 11,245,000 - 11,245,000
Keamanan 6,136,667 - 6,136,667
TV Kabel 5,785,000 5,785,000 -
Kebersihan 5,866,666 - 5,866,666
Koran 5,106,667 5,106,667 -
ATK & Percetakan 7,343,467 - 7,343,467
TOTAL 208,730,562 10,891,667 197,838,895
Gambar 4.4 Laporan Biaya Operasional setelah dianalisis
Sumber: Data diolah sendiri

Setelah dilakukan koreksi dan ada biaya yang seharusnya dilakukan

koreksi seperti biaya koran dan biaya TV kabel sehingga total laba bersih sebelum

pajak berubah dari Rp 31.087.865 menjadi Rp 41.979.667, dan dapat dilihat pada

gambar 4.5.
26

PT NIAGA LESTARI
LAPORAN KOREKSI FISKAL
PER 31 DESEMBER 2011
Komersial Koreksi Fiskal
Pendapatan

Penjualan UKA & TC 46,875,382,377 - 46,875,382,377

Pendapatan Bersih 46,875,382,377 - 46,875,382,377


Harga Pokok Produksi

Saldo Awal UKA & TC 294,316,519 294,316,519

Pembelian UKA & TC 47,877,573,124 - 47,877,573,124

Saldo Akhir UKA & TC 1,515,106,870 - 1,515,106,870


Jumlah Harga Pokok Produksi 46,656,782,773 - 46,656,782,773

Laba Kotor 218,599,604 - 218,599,604


Beban Operasional 208.730.562 10,891,667 197,838,895

Laba Operasional 9.869.042 - 9,869,042


Pendapatan (Beban) lain-lain

Laba Selisih Kurs 21,218,865 - 21,218,865

Jumlah Pendapatan (Beban) Lain-lain 21,218,865 - 21,218,865


Laba Bersih Sebelum Pajak 31.087.907 10,891,667 41,979,574
Gambar 4.5 laba rugi fiskal setelah dilakukan koreksi
Sumber: data diolah sendiri

4.3 Perhitungan Pajak Penghasilan PPh Pasal 25

Dalam perhitungan perpajakan PPh Pasal 25 PT Niaga Lestari dituntut mengikuti

peraturan Undang-Undang yang berlaku, dan data yang digunakan oleh PT Niaga

Lestari yaitu laporan laba/rugi tahun 2011, sedangkan untuk tarif yang digunakan

dalam perhitungan PPh pasal 25 adalah tarif 28% dengan mendapat fasilitas

pemotongan tarif 50% dikarenakan peredaran brutonya lebih dari 4.800.000.000.

sebelum melakukan penghitungan PPh pasal 25 terlebih dahulu perusahaan


27

melakukan perhitungan angsuran PPh 25 badan, untuk perhitungan angsuran PPh

pasal 25 badan dapat dilihat pada gambar 4.6.

perhitungan angsuran PPh Pasal 25 Badan terutang


Peredaran Bruto 46.875.382.377
Penghasilan neto fiskal 31.087.907
Kompensasi rugi tahun sebelumnya -------------------
Penghasilan Kena Pajak (PKP) 31.087.907
Penghasilan Kena Pajak dari bagian yang mempunyai fasilitas
4.800.000.000 X 31.087.907 = 3.183.376
46.875.382.377

Jumlah penghasilan kena pajak dari bagian peredaran bruto yang tidak mempunyai
fasilitas
31.087.907 - 3.183.376 = 27.904.531

Tarif PPh pasal 17 (Fasilitas menurut pasal 31 E UU PPh No.36 Th 2008


3.183.376 50% X 28% = 445.673
27.904.531 X 28% = 7.813.269
PPh Terutang 8.258.941
Gambar 4.6 Perhitungan angsuran PPh pasal 25 badan
Sumber: PT Niaga Lestari

Perhitungan di atas merupakan perhitungan yang dilakukan oleh

perusahaan dan tarif yang digunakan ternyata tidak sesuai dengan yang

seharusnya, sedangkan sesuai UU No. 36 Tahun 2008 Pasal 17 ayat (1) huruf b

tarif pajak yang diterapkan atas penghasilan kena pajak bagi wajib pajak badan

dalam negeri dan bentuk usaha tetap adalah sebesar 28% (dua puluh delapan

persen). Pada ayat (1) huruf b menjadi 25% (dua puluh lima persen) yang mulai

berlaku sejak tahun pajak 2010. Perhitungan dengan tarif 25% dan untuk

penghasilan neto fiskal mengalami perubahan karena adanya koreksi menjadi

41.079.574 dan dapat dilihat pada gambar 4.7.


28

perhitungan angsuran PPh Pasal 25 Badan


Peredaran Bruto 46.875.382.377
Penghasilan neto fiskal 41.979.574
Kompensasi rugi tahun sebelumnya --------------------
Penghasilan Kena Pajak (PKP) 41.979.574
Penghasilan Kena Pajak dari bagian yang mempunyai fasilitas
4.800.000.000 X 41.979.574 = 4.298.673
46.875.382.377

Jumlah penghasilan kena pajak dari bagian peredaran bruto yang tidak mempunyai
fasilitas
41.979.574 - 4.298.673 = 37.680.901

Tarif PPh pasal 17 (Fasilitas menurut pasal 31 E UU PPh No.36 Th 2008


4.298.673 50% X 25% = 537.334
37.680.901 X 25% = 9.420.225
PPh 25 9.957.559
Gambar 4.7 perhitungan PPh badan yang seharusnya
Sumber: data diolah sendiri

Perhitungan pajak penghasilan adalah peredaran bruto PT Niaga Lestari

tahun pajak 2011 sebesar Rp46.875.382.377 dengan penghasilan kena pajak

sebesar Rp41.979.574:

a. Jumlah penghasilan kena pajak dari bagian peredaran bruto yang memperoleh

fasilitas:

(Rp4.800.000.000 : Rp46.875.382.377) x Rp41.979.574 = Rp4.298.673

b. Jumlah penghasilan kena pajak dari bagian peredaran bruto yang tidak

memperoleh fasilitas: Rp41.979.574 – Rp4.298.673 = Rp37.680.901

Pajak penghasilan:

(50% x 25%) x Rp4.298.673 = Rp537.334

25% x Rp37.680.901 = Rp9.420.225 +

Rp9.957.559
29

Jadi total PPh Pasal 25 dalam tahun berjalan dengan tarif 25% untuk tahun

2012 adalah Rp 9.957.559. Sehingga terdapat selisih untuk besar PPh 25 dalam

tahun berjalan oleh perusahaan dan perhitungan yang seharusnya Rp 8.258.941 –

Rp 9.957.559 = Rp 1.698.618 merupakan kurang bayar dengan kondisi ini

sehingga perusahaan melakukan pembetulan ke kantor pajak.

Setelah mengetahui jumlah PPh Pasal 25 dalam tahun berjalan maka

penulis akan melanjutkan untuk menghitung angsuran pajak penghasilan PPh

pasal 25 dalam hal ini penulis menghitung PPh pasal 25 menurut PT Niaga Lestari

dengan ketentuan perpajakan dengan tarif yang berlaku dapat dilihat pada gambar

4.8.

PPh Terutang Rp 9.957.559

Kredit Pajak
PPh Pasal 22 Rp -
PPh Pasal 23 Rp -
Jumlah Kredit Pajak -

PPh Pasal 25 Dibayar Sendiri Rp 9.957.559


Uang Muka PPh Pasal 25 Rp 7,172,943
PPh Pasal 29 Kurang Bayar 2.784.616
Angsuran PPh Pasal 25 Badan Tahun 2012

Rp 9.957.559 Rp 829.796
12
Gambar 4.8 Perhitungan angsuran PPh Pasal 25
Sumber: PT Niaga Lestari

Dari keterangan gambar di atas maka penulis akan menjelaskan bagaimana

perincian perhitungan angsuran PPh pasal 25 tersebut tentang penjelasan

perhitungan pajak penghasilan PPh 25 badan telah diketahui berapa jumlah PPh

pasal 25 dalam tahun berjalan yaitu sebesar Rp9.957.559, hasil tersebut

dikurangkan dengan besar total kredit pajak yaitu Rp0, kredit pajak PT Niaga

Lestari Rp0 dikarenakan perusahaan ini memang tidak memiliki kredit pajak,
30

sehingga dapat diketahui bahwa besarnya angsuran pajak PPh pasal 25 yang harus

dibayar sendiri oleh PT Niaga Lestari perbulan dalam setahun Rp9.957.559 : 12

bulan = Rp829.796.

4.4 Pembayaran Pajak Penghasilan PPh Pasal 25

PT Niaga Lestari untuk tahun 2012 belum melakukan pembayaran pajak

penghasilan PPh pasal 25, seharusnya PT Niaga Lestari melakukan pembayaran

PPh pasal 25 ke kantor pajak dapat melalui kantor pos, dengan mengisi SSP dan

PT Niaga Lestari tidak wajib melaporkan pasal 25 setelah melakukan pembayaran

tersebut, karena sesuai peraturan dirjen pajak nomor PER-22/PJ/2008 yang

menegaskan bahwa wajib pajak yang telah melakukan pembayaran PPh pasal 25

melalui bank persepsi atau bank devisa persepsi atau kantor pos persepsi dengan

sistem pembayaran secara online dengan menggunakan surat setoran pajak (SSP)

dan secara otomatis telah terlapor.

Pembayaran PPh pasal 25 penulis membuatkan SSP untuk tahun 2012 dan

ini merupakan contoh pengisian SSP apabila perusahaan secara rutin membayar

angsuran PPh pasal 25 dapat dilihat pada gambar 4.9.


31

DEPARTEMEN KEUANGAN R.I


DIREKTORAT JENDERAL
SURAT SETORAN PAJAK
LEMBAR 5
PAJAK
(SSP) Untuk Arsip Wajib Pungut
atau pihak lain

NPWP : 0 2 . 6 5 0 . 5 7 4 . 3 - 2 1 5 . 0 0 0
Diisi sesuai dengan Nomor Pokok Wajib Pajak yang dimiliki

NAMA WP : PT NIAGA LESTARI


ALAMAT : KOMP. LUCKY PLAZA BLOK D
BATAM

NOP :
Diisi sesuai dengan Nomor Objek Pajak

Alamat OP :

Kode Akun Pajak Kode Jenis Setoran Uraian Pembayaran : Masa PPh pasal 25 badan

4 1 1 1 2 6 1 0 0

Masa Pajak Tahun Pajak


Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nop Des
X 2 0 1 2
Beri tanda silang ( X ) pada kolom bulan, sesuai dengan pembayaran untuk masa yang berkenaan Diisi Tahun terutangnya Pajak

Nomor Ketetapan :

Diisi sesuai Nomor Ketetapan : STP, SKPKB atau SKPKBT

h Jumlah Pembayaran : Rp. 829.796 Diisi dengan rupiah penuh


Terbilang :
# delapan ratus dua puluh sembilan ribu tujuh ratus sembilan puluh enam rupiah #

Diterima oleh Kantor Penerima Pembayaran Wajib Pajak / Penyetor


Tanggal ……………………… Batam , Tanggal 02 mei 2012
Cap dan tanda tangan Cap dan tanda tangan

Nama Jelas : Nama Jelas : Joko Muliyoto

"Terima Kasih Telah Membayar Pajak - Pajak Untuk Pembangunan Bangsa"


Ruang Validasi Kantor Penerima Pembayaran

F.2.0.32.01

Gambar 4.9 SSP PT Niaga Lestari


Sumber : diolah sendiri
32

Berikut penulis berikan penjelasan cara pengisian SSP dari masing-masing

gambar di bawah ini:

Untuk kolom NPWP, Nama dan Alamat diisi dengan NPWP, nama, dan

alamat PT Niaga Lestari, dapat dilihat pada gambar 4.10.

Gambar 4.10 Kolom NPWP, Nama WP, dan Alamat WP


Sumber: data diolah sendiri

Kode akun pajak dan kode jenis setoran diisi dengan 411126 yaitu untuk

jenis pajak PPh pasal 25/29 badan sesuai dengan peraturan direktur jenderal pajak

nomor per- 38/PJ/2009, tentang bentuk formulir surat setoran pajak. 100 yaitu

jenis setoran masa PPh pasal 25 badan untuk pembayaran masa PPh pasal 25

badan yang terutang sesuai dengan peraturan direktur jenderal pajak nomor per-

38/PJ/2009, tentang bentuk formulir surat setoran pajak, dapat dilihat pada

gambar 4.11.

Gambar 4.11 Kode Akun Pajak dan Kode Jenis Setoran


Sumber: data diolah sendiri
33

Kolom uraian pembayaran diisi sesuai dengan uraian dalam kolom “Jenis

Setoran” yang berkenaan dengan Kode MAP dan Kode Jenis Setoran. Pada PT

Niaga Lestari diisi dengan uraian pembayaran Masa PPh Pasal 25 badan untuk

setoran bulan April, dapat dilihat pada gambar 4.12.

Gambar 4.12 Uraian Pembayaran untuk SSP Standard


Sumber: data diolah sendiri

Pada kolom masa pajak diisi dengan memberi tanda silang pada salah satu

kolom bulan untuk masa pajak yang dibayar atau disetor. Pembayaran atau

setoran untuk lebih dari satu masa pajak dilakukan dengan menggunakan satu SSP

untuk setiap masa pajak, dapat dilihat pada gambar 4.13.

Masa Pajak
Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nop Des
x
Beri tanda silang ( X ) pada kolom bulan, sesuai dengan pembayaran untuk masa yang berkenaan

Gambar 4.13 Masa Pajak


Sumber: data diolah sendiri

Pada kolom tahun pajak diisi dengan tahun terutangnya pajak PT Niaga

Lestari pada saat itu, dapat dilihat pada gambar 4.14.

Gambar 4.14 Tahun Pajak


Sumber: data diolah sendiri
34

Pada kolom ketetapan diisi nomor ketetapan yang tercantum pada surat

ketetapan pajak (SKPKB, SKPKBT) atau Surat Tagihan Pajak (STP) hanya

apabila SSP digunakan untuk membayar atau menyetor pajak yang kurang

dibayar/disetor berdasarkan surat ketetapan pajak atau STP, dapat dilihat pada

gambar 4.15.

Gambar 4.15 Nomor Ketetapan


Sumber: data diolah sendiri

Pada kolom jumlah pembayaran diisi dengan angka jumlah pajak yang

dibayar atau disetor PT NIaga Lestari dalam rupiah penuh, dapat dilihat pada

gambar 4.16.

Gambar 4.16 Jumlah pembayaran


Sumber: data diolah sendiri

Kolom paling bawah pada SSP yaitu penerimaan pembayaran diisi dengan

tanggal penerimaan pembayaran atau setoran oleh Kantor Penerima Pembayaran

(Bank Persepsi/Devisa Persepsi atau PT. Pos Indonesia), tanda tangan, dan nama

jelas petugas penerima pembayaran atau setoran, serta cap/stempel Kantor

Penerima Pembayaran, dapat dilihat pada gambar 4.17.


35

Gambar 4.17 Diterima oleh kantor penerima pembayaran


Sumber: data diolah sendiri

Pada kolom cap dan tanda tangan berikut diisi tempat dan tanggal

pembayaran atau penyetoran, tanda tangan, dan nama jelas direktur serta stempel

perusahaan yaitu PT Niaga Lestari, dapat dilihat pada gambar 4.18.

Gambar 4.18 Wajib pajak/Penyetor


Sumber: data diolah sendiri

Pada kolom ruang validasi diisi Nomor Transaksi Pembayaran Pajak

(NTPP) dan atau Nomor Transaksi Bank (NTB) atau Nomor Transaksi Pos (NTP)

hanya oleh Kantor Penerima Pembayaran yang telah mengadakan kerja sama

Modul Penerimaan Negara (MPN) dengan Direktorat Jenderal Pajak, dapat dilhat

pada gambar 4.19.


36

Gambar 4.19 Ruang Validasi kantor Penerima pembayaran


Sumber: data diolah sendiri

4.5 Pencatatan Pajak Penghasilan PPh Pasal 25

PPh Pasal 25 merupakan uang muka PPh yang akan diperhitungkan atas PPh 25

dalam tahun berjalan di akhir tahun. Besarnya PPh pasal 25 yang akan dibayar

oleh PT Niaga Lestari setiap bulannya akan diketahui sebagai piutang PPh pasal

25 karena perusahaan tidak melakukan pembayaran PPh pasal 25 untuk tahun

2012 sehingga tidak ada pencatatan seharusnya jika perusahaan membayar PPh

pasal 25 maka jurnalnya adalah:

Piutang PPh Pasal 25 Rp829.796,00

Kas/Bank Rp829.796,00

PPh pasal 25 diakui sebagai uang muka/piutang PPh karena akan diperhitungkan

sebagai kredit pajak pada saat SPT tahunan badan.


BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan yang telah dikemukakan dalam bab IV

serta dikaitkan dengan tujuan penelitian ini, maka dapat dikemukakan beberapa

kesimpulan sebagai berikut:

a. Perhitungan PPh pasal 25 pada PT Niaga Lestari menggunakan tarif lama

yaitu 28%, seharusnya menggunakan tarif 25% dan terdapat biaya yang

seharusnya dikoreksi tapi tidak dikoreksi yaitu biaya koran dan TV kabel.

b. Untuk pembayaran PPh Pasal 25 PT Niaga Lestari belum melakukan

pembayaran sama sekali.

c. Pencatatan PPh Pasal 25 pada PT Niaga Lestari tidak pernah dilakukan

karena PPh pasal 25 tahun 2012 belum pernah dibayar, seharusnya jika

perusahaan membayar PPh pasal 25 maka jurnalnya adalah piutang PPh

pasal 25 pada debit dan Kas/Bank pada kredit.

5.2 Saran

Berdasarkan kesimpulan di atas, maka penulis memberikan beberapa saran terkait

dengan perhitungan, pembayaran dan pencatatan Pajak Penghasilan Pasal 25 pada

PT Niaga Lestari yaitu sebagai berikut:

a. Seharusnya perusahaan melakukan pembayaran PPh pasal 25 secara teratur.

b. Untuk tarif pajak seharusnya sesuai dengan peraturan terbaru dan jika

terdapat kesalahan sebaiknya dilakukan pembetulan.

37
DAFTAR PUSTAKA

BPUSKP. 2010. Rangkuman Undang-Undang Perpajakan. Jakarta: IKPI.

Gunadi. 2010. Panduan Komprehensif Pajak Penghasilan. Jakarta: Multi Utama


Consultindo.

Muljono, Djoko. dan Wicaksono, Baruni. 2009. Akuntansi Pajak Lanjutan.


Yogyakarta: Andi Offset.

Prasetyono, Dwi Sunar. 2009. Panduan Lengkap Tata Cara & Perhitungan Pajak
Penghasilan + Petunjuk Pengisian SPT. Yogyakarta: Laksana.

Republik Indonesia, Undang-Undang Nomor 36 tahun 2008 tentang Pajak


Penghasilan (PPh).

-------------------------, Undang-Undang Nomor 7 tentang Pajak Penghasilan.

Resmi, Siti. 2011. Perpajakan Teori dan Kasus. Edisi Keenam. Jakarta: Salemba
Empat.

Suprianto, Edy. 2011. Perpajakan di Indonesia. Yogyakarta: Graha Ilmu.

Waluyo. 2010. Perpajakan Indonesia. Jakarta: Salemba Empat.

38
LAMPIRAN
NAMA WAJIB PAJAK : PT. NIAGA LESTARI
NPWP : 02.650.574.3.215.000
ALAMAT : LUBUK BAJA
BATAM

Perhitungan Angsuran PPh Pasal 25 Badan Tahun 2011 ( PB < 4,8 M,PB<50 M )

Peredaran Bruto 46,875,382,377

Penghasilan Kena Pajak (PKP) Tahun 2011 41,979,574

1 Penghasilan Kena Pajak dari bagian yang mempunyai fasilitas

4,800,000,000
X 41,979,574 = 4,298,673
46,875,382,377

2. Jumlah Penghasilan Kena Pajak dari bagian Peredaran Bruto yg tidak mempunyai Fasilitas

Rp 41,979,574 - Rp 4,298,673 37,680,901

Tarif PPh Pasal 17 (Fasilitas Menurut Pasal 31 E UU PPh No.36 Th 2008)

Rp 4,298,673 50% x 25% = Rp 537,334


Rp 37,680,901 x 25% = Rp 9,420,225

PPh Terutang 9,957,559

Kredit Pajak
PPh Pasal 21 Rp -
PPh Pasal 22 Rp -
PPh Pasal 23 Rp -
Jumlah Kredit Pajak -

PPh Pasal 25 Dibayar Sendiri Rp 9,957,559

Uang Muka PPh Pasal 25 Rp 7,172,943

PPh Pasal 29 Kurang Bayar 2,784,616

Angsuran PPH Pasal 25 Badan Tahun 2012

Rp 9,957,559 = Rp 829,797
12
SPT TAHUNAN TAHUN PAJAK
FORMULIR
1771 PAJAK PENGHASILAN WAJIB PAJAK BADAN
h SEBELUM MENGISI BACA DAHULU BUKU PETUNJUK PENGISIAN
2 0 1 1
h ISI DENGAN HURUF CETAK/DIKETIK DENGAN TINTA HITAM
PERHATIAN

h BERI TANDA "X" PADA


KEMENTERIAN KEUANGAN RI
DIREKTORAT JENDERAL PAJAK (KOTAK PILIHAN) YANG SESUAI SPT PEMBETULAN
KE-

NPWP : 0 2 6 5 0 5 7 4 3 2 1 5 0 0 0
IDENTITAS

NAMA WAJIB PAJAK : P T . N I A G A L E S T A R I


JENIS USAHA : J A S A P E N U K A R A N U A N G KLU : 6 7 1 9 1
NO. TELEPON : 0 7 7 8 5 1 5 6 2 1 4 NO. FAKS :
PERIODE PEMBUKUAN : 0 1 1 1 s.d. 1 2 1 1
NEGARA DOMISILI KANTOR PUSAT (khusus BUT) :

PEMBUKUAN / LAPORAN KEUANGAN : DIAUDIT OPINI AKUNTAN X TIDAK DIAUDIT

NAMA KANTOR AKUNTAN PUBLIK :


N P W P KANTOR AKUNTAN PUBLIK :
NAMA AKUNTAN PUBLIK :
N P W P AKUNTAN PUBLIK :
NAMA KANTOR KONSULTAN PAJAK :
N P W P KANTOR KONSULTAN PAJAK :
NAMA KONSULTAN PAJAK :
N P W P KONSULTAN PAJAK :
*) Pengisian kolom-kolom yang berisi nilai rupiah harus tanpa nilai desimal (contoh penulisan lihat buku petunjuk hal. 4) RUPIAH *)
(1) (2) (3)
A. PENGHASILAN

1. PENGHASILAN NETO FISKAL


1
(Diisi dari Formulir 1771-I Nomor 8 Kolom 3) …………………………………….. 31,087,718
KENA PAJAK

2. KOMPENSASI KERUGIAN FISKAL


2
(Diisi dari Lampiran Khusus 2A Jumlah Kolom 8) …………………………

3. 3
PENGHASILAN KENA PAJAK (1 - 2) ……………………………………………………… 31,087,718

4. PPh TERUTANG (Pilih salah satu sesuai dengan kriteria Wajib Pajak. Untuk lebih jelasnya, lihat Buku Petunjuk Pengisian SPT)

Tarif PPh Ps 17 ayat (1) Huruf b X Angka 3 …………………


B. PPh TERUTANG

a.
b. Tarif PPh Ps 17 ayat (2b) X Angka 3 ………………… 4 9,957,559
c. x Tarif PPh Ps 31E ayat (1)
5. PENGEMBALIAN / PENGURANGAN KREDIT PAJAK LUAR NEBERI
5
(PPh Ps. 24) YANG TELAH DIPERHITUNGKAN TAHUN LALU ………………………

6. 6
JUMLAH PPh TERUTANG (4 + 5) ………………………………………………………… 9,957,559

7. PPh DITANGGUNG PEMERINTAH (Proyek Bantuan Luar Negeri) ……………7 -


8. a. KREDIT PAJAK DALAM NEGERI
(Diisi dari Formulir 1771-III Jumlah Kolom 6) …………………………..
8a -
b. KREDIT PAJAK LUAR NEGERI
8b
(Diisi dari Lampiran Khusus 7A Jumlah Kolom 8) ………………………
C. KREDIT PAJAK

c. 8c
JUMLAH (8a + 8b) ………………………………………………………………. -
9. a. X PPh YANG HARUS DIBAYAR SENDIRI
b. PPh YANG LEBIH DIPOTONG / DIPUNGUT
(6 - 7 - 8c) 9 9,957,559
10. PPh YANG DIBAYAR SENDIRI
10a
a. PPh Ps. 25 BULANAN …………………………………………………………… 7,172,943

b. 10b
STP PPh Ps. 25 (Hanya Pokok Pajak) …………………………………………… -

c. JUMLAH (10a + 10b) ……………………………….. 10c 7,172,943


D. PPh KURANG/LEBIH BAYAR

11. a. X PPh YANG KURANG DIBAYAR (PPh Ps. 29)


(9 - 10c) 11 2,784,616
b. PPh YANG LEBIH DIBAYAR (PPh Ps. 28A)

12. PPh YANG KURANG DIBAYAR PADA ANGKA 11.a DISETOR TANGGAL ……… 0 4 2 0 1 2
TGL BLN THN
13. PPh YANG LEBIH DIBAYAR PADA ANGKA 11.b MOHON :

a. DIRESTITUSIKAN b. DIPERHITUNGKAN DENGAN UTANG PAJAK

Khusus Restitusi untuk Wajib Pajak dengan Kriteria Tertentu : Pengembalian Pendahuluan (Pasal 17C atau Pasal 17D UU KUP)

F.1.1.32.14
FORMULIR 1771 Halaman 2
RUPIAH
(1) (2) (3)
E. ANGSURAN PPh PASAL 25 TAHUN BERJALAN 14. a. PENGHASILAN YANG MENJADI DASAR
14a
PENGHITUNGAN ANGSURAN ……………………………………………………..
31,087,718
b. KOMPENSASI KERUGIAN FISKAL
14b
(Diisi dari Lampiran Khusus 2A Jumlah Kolom 9) ……………………………..

c. PENGHASILAN KENA PAJAK (14a - 14b) ……………………………………………


14c 31,087,718
d. PPh YANG TERUTANG
14d
(Tarif PPh dari Bagian B Nomor 4 X 14c) …………………………………………..
9,957,559
e. KREDIT PAJAK TAHUN PAJAK YANG LALU ATAS
PENGHASILAN YANG TERMASUK DALAM ANGKA 14a
14e
YANG DIPOTONG / DIPUNGUT OLEH PIHAK LAIN ……………………….
-

f. PPh YANG HARUS DIBAYAR SENDIRI (14d - 14e) ……………………….


14f 9,957,559

g. PPh PASAL 25 : (1/12 x 14f) ……………………………………………………….


14g 829,797
PENGHASILAN BUKAN
F. PPh FINAL DAN

15. a. PPh FINAL :


15a -
OBJEK PAJAK

(Diisi dari Formulir 1771-IV Jumlah Bagian A Kolom 5) ……………………………

b. PENGHASILAN YANG TIDAK TERMASUK OBJEK PAJAK :


PENGHASILAN BRUTO
15b
(Diisi dari Formulir 1771-IV Jumlah Bagian B Kolom 3) ……………………………….
-
HUBUNGAN ISTIMEWA
TRANSAKSI DALAM
G. PERNYATAAN

16. a. Ada Transaksi Dalam Hubungan Istimewa dan/atau Transaksi dengan Pihak yang Merupakan Penduduk Negara Tax Haven Country
(Wajib melampirkan Lampiran Khusus 3A, 3A-1, dan 3A-2 Buku Petunjuk Pengisian SPT)*

b. x TidakAda Transaksi Dalam Hubungan Istimewa dan/atau Transaksi dengan Pihak yang Merupakan Penduduk Negara
Tax Haven Country

17. SELAIN LAMPIRAN-LAMPIRAN 1771-I, 1771-II, 1771-III, 1771-IV, 1771-V, DAN 1771-VI
BERSAMA INI DILAMPIRKAN PULA :

a. X SURAT SETORAN PAJAK LEMBAR KE-3 PPh PASAL 29

b. X LAPORAN KEUANGAN

c. X TRANSKRIP KUTIPAN ELEMEN-ELEMEN DARI LAPORAN KEUANGAN (Lampiran Khusus 8A-1 / 8A-2 / 8A-3 / 8A-4 / 8A-5 / 8A-6 / 8A-7 / 8A-8)

d. x DAFTAR PENYUSUTAN DAN AMORTISASI FISKAL (Lampiran Khusus 1A pada Buku Petunjuk Pengisian SPT)*

e. PERHITUNGAN KOMPENSASI KERUGIAN FISKAL (Lampiran Khusus 2A Buku Petunjuk Pengisian SPT)*
H. LAMPIRAN

f. DAFTAR FASILITAS PENANAMAN MODAL (Lampiran Khusus 4A Buku Petunjuk Pengisian SPT)*

g. DAFTAR CABANG UTAMA PERUSAHAAN (Lampiran Khusus 5A Buku Petunjuk Pengisian SPT)*

h. SURAT SETORAN PAJAK LEMBAR KE-3 PPh PASAL 26 AYAT (4) (Khusus bagi BUT)

i. PERHITUNGAN PPh PASAL 26 AYAT (4) (Khusus BUT) (Lampiran Khusus 6A Buku Petunjuk Pengisian SPT)*

j. KREDIT PAJAK LUAR NEGERI (Lampiran Khusus 7A Buku Petunjuk Pengisian SPT)*

k. SURAT KUASA KHUSUS (Bila dikuasakan)

l. ……………………………………………………………………………………………………………………..

m. ………………………………………………………………………………………………………………………

n. ………………………………………………………………………………………………………………………
PERNYATAAN
Dengan menyadari sepenuhnya akan segala akibatnya termasuk sanksi-sanksi sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku,
saya menyatakan bahwa apa yang telah saya beritahukan di atas beserta lampiran-lampirannya adalah benar, lengkap dan jelas.

a. x WAJIB PAJAK b. KUASA c. BATAM d. 3 0 0 4 2 0 1 2


(tempat) tgl bln thn

TANDA TANGAN DAN CAP PERUSAHAAN :

NAMA LENGKAP
PENGURUS / KUASA : e. J O K O M U L I Y O T O
NPWP : f. 0 8 2 0 9 0 6 0 6 2 1 5 0 0 0
F.1.1.32.14
LAMPIRAN - I

TAHUN PAJAK
1771 - I
FORMULIR
SPT TAHUNAN PAJAK PENGHASILAN WAJIB PAJAK BADAN
KEMENTERIAN KEUANGAN RI
2 0 1 1
DIREKTORAT JENDERAL PAJAK PENGHITUNGAN PENGHASILAN NETO FISKAL
IDENTITAS

NPWP : 0 2 6 5 0 5 7 4 3 2 1 5 0 0 0
NAMA WAJIB PAJAK : P T . N I A G A L E S T A R I
PERIODE PEMBUKUAN : 0 1 1 1 s.d. 1 2 1 1
NO URAIAN RUPIAH
(1) (2) (3)
1. PENGHASILAN NETO DALAM NEGERI :

a. PEREDARAN USAHA ………………………………………………………………………………….


. 1a 46,875,382,377

b. HARGA POKOK PENJUALAN ……………………………………………………………………………………


. 1b 46,656,782,773

c. BIAYA USAHA LAINNYA ………………………………………………………………………………………………..


.
1c 208,730,562

d.
1d
PENGHASILAN NETO DARI USAHA (1a - 1b - 1c) …………………………………………………………………..
. 9,869,042

e. PENGHASILAN DARI LUAR USAHA ……………………………………………………………………………


. 1e 21,218,865

f. BIAYA DARI LUAR USAHA ………………………………………………………………………………………….


. 1f -

g. PENGHASILAN NETO DARI LUAR USAHA (1e - 1f) ……………………………………………………………


. 1g 21,218,865

h. JUMLAH (1d + 1g) ………………………………………………………………………………………………..


. 1h 31,087,907
2. PENGHASILAN NETO KOMERSIAL LUAR NEGERI 2 -
(Diisi dari Lampiran Khusus 7A Kolom 5) …………………………………………………………………………
.

3. JUMLAH PENGHASILAN NETO KOMERSIAL (1h + 2) ………………………………………


. 3 31,087,907

4. PENGHASILAN YANG DIKENAKAN PPh FINAL


4
DAN YANG TIDAK TERMASUK OBJEK PAJAK ……………………………………………………
. -
5. PENYESUAIAN FISKAL POSITIF :
a. BIAYA YANG DIBEBANKAN / DIKELUARKAN UNTUK KEPENTINGAN
5a
PEMEGANG SAHAM, SEKUTU, ATAU ANGGOTA... ………………………………………..
. -
5b
b. PEMBENTUKAN ATAU PEMUPUKAN DANA CADANGAN ………………………... -
c. PENGGANTIAN ATAU IMBALAN PEKERJAAN ATAU
5c
JASA DALAM BENTUK NATURA DAN KENIKMATAN …………………………………… . -
d. JUMLAH YANG MELEBIHI KEWAJARAN YANG DIBAYARKAN KEPADA
PEMEGANG SAHAM / PIHAK YANG MEMPUNYAI HUBUNGAN ISTIMEWA
5d
SEHUBUNGAN DENGAN PEKERJAAN ……………………………………………….. . -
5e
e. HARTA YANG DIHIBAHKAN, BANTUAN, ATAU SUMBANGAN …………………………………………
.
5f
f. PAJAK PENGHASILAN …………………………………………………………………………… .
g. GAJI YANG DIBAYARKAN KEPADA ANGGOTA PERSEKUTUAN, FIRMA
5g
ATAU CV YANG MODALNYA TIDAK TERBAGI ATAS SAHAM ………………………………………..
. -
5h
h. SANKSI ADMINISTRASI …………………………………………………………………………………………….
. -
5i
i. SELISIH PENYUSUTAN KOMERSIAL DI ATAS PENYUSUTAN FISKAL ………………………………..
. -
5j
j. SELISIH AMORTISASI KOMERSIAL DI ATAS AMORTISASI FISKAL ………………………………..
. -
5k
k. BIAYA YANG DITANGGUHKAN PENGAKUANNYA ………………………………………………………………..
. -
5l
l. PENYESUAIAN FISKAL POSITIF LAINNYA …………………………………………………..
.
5m
m. JUMLAH 5a s.d. 5l …………………………………………………………………………………
. -
6. PENYESUAIAN FISKAL NEGATIF :
6a
a. . -
SELISIH PENYUSUTAN KOMERSIAL DI BAWAH PENYUSUTAN FISKAL ………………………………………………………………………………….
6b
b. SELISIH AMORTISASI KOMERSIAL DI BAWAH AMORTISASI FISKAL ………………………………..
. -
6c
c. PENGHASILAN YANG DITANGGUHKAN PENGAKUANNYA ………………………………………………………………………………………………..
. -
6d
d. PENYESUAIAN FISKAL NEGATIF LAINNYA …………………………………………………..
.
6e
e. JUMLAH 6a s.d. 6d ……………………………………………………………………………
. -

7. FASILITAS PENANAMAN MODAL BERUPA PENGURANGAN PENGHASILAN NETO :


7b
TAHUN KE- 7a (Diisi dari Lampiran Khusus 4A Angka 5b) ………………………..
. -

8
8. PENGHASILAN NETO FISKAL (3 - 4 + 5m - 6e - 7b) ………………………………………….
. 31,087,907
CATATAN : Pindahkan jumlah Angka 8 ke Formulir 1771 Huruf A Angka 1.
D.1.1.32.31
LAMPIRAN - II

TAHUN PAJAK
1771 - II
FORMULIR

SPT TAHUNAN PAJAK PENGHASILAN WAJIB PAJAK BADAN


KEMENTERIAN KEUANGAN RI
2 0 1 1
DIREKTORAT JENDERAL PAJAK PERINCIAN HARGA POKOK PENJUALAN, BIAYA USAHA LAINNYA DAN BIAYA DARI LUAR USAHA SECARA KOMERSIAL
IDENTITAS

NPWP : 0 2 6 5 0 5 7 4 3 2 1 5 0 0 0 NAMA WAJIB PAJAK : P T . N I A G A L E S T A R I

PERIODE PEMBUKUAN : 0 1 1 1 s.d. 1 2 1 1

HARGA POKOK PENJUALAN BIAYA USAHA LAINNYA BIAYA DARI LUAR USAHA JUMLAH
NO PERINCIAN
(Rupiah) (Rupiah) (Rupiah) (Rupiah)
(1) (2) (3) (4) (5) (6) = (3) + (4) + (5)

1. PEMBELIAN BAHAN/BARANG DAGANGAN


47,877,573,124 - - 47,877,573,124
GAJI, UPAH, BONUS, GRATIFIKASI,
2.
HONORARIUM, THR, DSB
82,700,000 - 82,700,000
3. BIAYA TRANSPORTASI - - - -
4. BIAYA PENYUSUTAN DAN AMORTISASI - 11,245,000 - 11,245,000
5. BIAYA SEWA - 32,166,933 - 32,166,933
6. BIAYA BUNGA PINJAMAN - - - -
7. BIAYA SEHUBUNGAN DENGAN JASA - - - -
8. BIAYA PIUTANG TAK TERTAGIH - - - -
9. BIAYA ROYALTI - - - -
10. BIAYA PEMASARAN/PROMOSI - 5,131,496 - 5,131,496
11. BIAYA LAINNYA - 77,487,133 - 77,487,133
12. PERSEDIAAN AWAL 294,316,519 - - 294,316,519
13. PERSEDIAAN AKHIR (-/-) 1,515,106,870 - - 1,515,106,870
14. JUMLAH 1 S.D. 12 DIKURANGI 13 46,656,782,773 208,730,562 - 46,865,513,335
Catatan :
h Nomor 1 untuk Perusahaan Dagang diisi pembelian barang dagangan, untuk perusahaan industri diisi pembelian bahan baku, bahan penolong dan barang jadi.
h Nomor 7 termasuk management fee, technical assistance fee, dan jasa lainnya.
h Nomor 11 diisi dengan total biaya yang tidak tertampung dalam perincian 1 s.d. 10.
h Nomor 12 dan 13 untuk perusahaan dagang diisi total persediaan awal dan akhir barang dagangan, untuk perusahaan industri diisi total persediaan
awal/akhir bahan baku/bahan penolong ditambah barang setengah jadi ditambah barang jadi.

D.1.1.32.54
LAMPIRAN - V

TAHUN PAJAK
1771 - V
FORMULIR
SPT TAHUNAN PAJAK PENGHASILAN WAJIB PAJAK BADAN
h DAFTAR PEMEGANG SAHAM/PEMILIK MODAL DAN JUMLAH DIVIDEN YANG DIBAGIKAN
2 0 1 1
DIREKTORAT JENDERAL PAJAK h DAFTAR SUSUNAN PENGURUS DAN KOMISARIS
KEMENTERIAN KEUANGAN RI

0 2 6 5 0 5 7 4 3 2 1 5 0 0 0
IDENTITAS

NPWP :
NAMA WAJIB PAJAK : P T . N I A G A L E S T A R I
PERIODE PEMBUKUAN : 0 1 1 1 s.d. 1 2 1 1

BAGIAN A : DAFTAR PEMEGANG SAHAM / PEMILIK MODAL DAN JUMLAH DIVIDEN YANG DIBAGIKAN
JUMLAH MODAL DISETOR DIVIDEN
NO NAMA ALAMAT NPWP
(Rupiah) % (Rupiah)
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)

1. JOKO MULIYOTO BATAM 08.209.060.6.215.000 50,000,000 10 -

2. KUI LIM BATAM 06.792.299.7.215.000 450,000,000 90 -

3. -

4. -

-
5.

6. -

7. -

8. -

9. -

10.
dst -

JUMLAH JBA 500,000,000 100

BAGIAN B : DAFTAR SUSUNAN PENGURUS DAN KOMISARIS

NO NAMA DAN ALAMAT ALAMAT NPWP JABATAN

(1) (2) (3) (4) (5)

1. JOKO MULIYOTO BATAM 08.209.060.6.215.000 DIREKTUR

2. KUI LIM BATAM 06.792.299.7.215.000 KOMISARIS

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.
dst

JIKA FORMULIR INI TIDAK MENCUKUPI, DAPAT DIBUAT SENDIRI SESUAI DENGAN BENTUK INI Halaman ke- dari halaman Lampiran V

D.1.1.32.35
PT NIAGA LESTARI
NERACA
PER 31 DESEMBER 2011

AKTIVA KEWAJIBAN DAN EKUITAS

Kas dan Bank dalam Rupiah KEWAJIBAN


Kas Rp 188,665,246.20 Pinjaman yang diterima
Bank Rp 259,616,478.91 Dalam Rupiah Rp -
Rp 448,281,725.11 Dalam Valas Rp -
Rp -

Kas dan Bank dalam Valas Kewajiban Lain-Lain Rp 1,478,528,834.56


Kas dalam UKA Rp 1,255,133,235.72 Rp 1,478,528,834.56
Bank Rp 311,039,887.78
Rp 1,566,173,123.50 EKUITAS
Modal Disetor Rp 500,000,000.00
Piutang TC Rp - Laba ditahan / (akumulasi rugi) - net 29,815,538.72
- Laba Rp 31,087,907
- Rugi Rp -
Aktiva Tetap Lain-lain (net) -
Harga Perolehan Rp 44,980,000 - Menambah ekuitas Rp -
Akumulasi Penyusutan Rp 27,175,416 - Mengurangi ekuitas Rp -
Rp 17,804,584 Rp 560,903,445.68

Aktiva Lain - Lain Rp 7,172,848


Jumlah Aktiva 2,039,432,280.24 Jumlah Kewajiban dan Ekuitas Rp 2,039,432,280.24

PT Niaga Lestari

Joko Muliyoto
Direktur
PT. NIAGA LESTARI
LAPORAN LABA RUGI
PERIODE 31 DESEMBER 2011
(Dalam Rupiah)

Buku Koreksi Fiskal


Pendapatan
Penjualan UKA & TC 46,875,382,377 - 46,875,382,377
Pendapatan Bersih 46,875,382,377 - 46,875,382,377

Harga Pokok Produksi


Saldo Awal UKA & TC 294,316,519 294,316,519
Pembelian UKA & TC 47,877,573,124 - 47,877,573,124
Saldo Akhir UKA & TC 1,515,106,870 - 1,515,106,870
Jumlah Harga Pokok Produksi 46,656,782,773 - 46,656,782,773
- -
Laba Kotor 218,599,604 - 218,599,604

Beban Opreasional 208,730,562 - 208,730,562

Laba Operasional 9,869,042 - 9,869,042


- -
Pendapatan (Beban) lain-lain - -
Pendapatan lain-lain - - -
Laba Selisih Kurs 21,218,865 - 21,218,865
Jumlah Pendapatan (Beban) Lain-lain 21,218,865 - 21,218,865
- -
Laba Bersih Sebelum Pajak 31,087,907 - 31,087,907

Penghasilan Kena Pajak 31,087,718

PPh Terutang 9,957,559

Kredit Pajak
PPh Pasal 22 -
PPh Pasal 23 -
Jumlah Kredit Pajak -

PPh yang Harus Dibayar Sendiri 9,957,559

Uang Muka PPh 25 7,172,943

PPh Pasal 29 Kurang Bayar 2,784,616

Angsuran PPh Pasal 25 Tahun Berikutnya 829,797

Laba Bersih Setelah Pajak 28,303,291

PT. NIAGA LESTARI

Joko Muliyoto
Direktur
PT. NIAGA LESTARI
LAPORA BIAYA OPERASIONAL
PERIODE 31 DESEMBER 2011
Dalam Rupiah

Komersil Koreksi Fiskal


Gaji, Upah, dan Tunjangan 82,700,000 - 82,700,000
Sewa 32,166,933 - 32,166,933
Iklan dan Promosi 5,131,496 - 5,131,496
Air, Listrik, dan Telephone 42,072,000 - 42,072,000
Transportasi & Perjalanan - - -
Penusutan Aktiva Tetap 11,245,000 - 11,245,000
Keamanan 6,136,667 - 6,136,667
Parkir 5,176,667 - 5,176,667
TV Kabel 5,785,000 - 5,785,000
Kebersihan 5,866,666 - 5,866,666
Koran 5,106,667 - 5,106,667
ATK & Percetakan 7,343,467 - 7,343,467
Lain-Lain - - -
TOTAL 208,730,562 - 208,730,562

PT Niaga Lestari

Joko Muliyoto
Direktur
NAMA WAJIB PAJAK : PT. NIAGA LESTARI
NPWP : 02.650.574.3.215.000
ALAMAT : LUBUK BAJA
BATAM

Perhitungan Angsuran PPh Pasal 25 Badan Tahun 2011 ( PB < 4,8 M,PB<50 M )

Peredaran Bruto 46,875,382,377

Penghasilan Kena Pajak (PKP) Tahun 2011 41,979,574

1 Penghasilan Kena Pajak dari bagian yang mempunyai fasilitas

4,800,000,000
X 41,979,574 = 4,298,673
46,875,382,377

2. Jumlah Penghasilan Kena Pajak dari bagian Peredaran Bruto yg tidak mempunyai Fasilitas

Rp 41,979,574 - Rp 4,298,673 37,680,901

Tarif PPh Pasal 17 (Fasilitas Menurut Pasal 31 E UU PPh No.36 Th 2008)

Rp 4,298,673 50% x 25% = Rp 537,334


Rp 37,680,901 x 25% = Rp 9,420,225

PPh Terutang 9,957,559

Kredit Pajak
PPh Pasal 21 Rp -
PPh Pasal 22 Rp -
PPh Pasal 23 Rp -
Jumlah Kredit Pajak -

PPh Pasal 25 Dibayar Sendiri Rp 9,957,559

Uang Muka PPh Pasal 25 Rp 7,172,943

PPh Pasal 29 Kurang Bayar 2,784,616

Angsuran PPH Pasal 25 Badan Tahun 2012

Rp 9,957,559 = Rp 829,797
12
LAPORAN MAGANG

A. Uraian Kegiatan

Penulis melakukan magang di CV Agustri Sukses Konsultindo yang berlokasi di

Batam Center selama tiga bulan. Mulai dari tanggal 4 Februari sampai 3 Mei.

Adapun uraian kegiatan magang yang penulis lakukan selama kegiatan magang

berlangsung di CV Agustri Sukses Konsultindo tepatnya sebagai berikut:

a. Merekap rekening Koran klien ke dalam Ms. Excel.

b. Merekap voucher pembelian dan penjualan PT Niaga Lestari tahun 2012.

c. Mengisi SPT klien dari CV Agustri Sukses Konsultindo

d. membayar pajak klien melalui kantor pos

e. menyusun laporan keuangan klien sebelum membuat SPT nya

B. Sistem dan Prosedur

Adapun sistem dan prosedur yang berlaku di perusahaan selama penulis

melakukan kegiatan magang industri adalah sebagai berikut:

a. Rekening Koran

untuk memulai proses penyusunan laporan keuangan perusahaan, penulis

terlebih dahulu merekap rekening koran dan voucher-voucher pembelian dan

penjualan UKA (Uang Kertas Asing) kemudian barulah dapat melanjutkan

penyusunan laporan keuangannya.

b. Biaya-biaya

Setelah melakukan kegiatan merekap data rekening koran penulis melakukan rekap

data biaya-biaya selama 1 periode pada perusahaan yang penulis teliti, kemudian

penulis barulah dapat menyusun laporan keuangan.


c. Voucher UKA

Penulis juga merekap data melalui voucher penjualan dan pembelian untuk

dapat melakukan penyusunan laporan selanjutnya.

d. Laporan keuangan fiskal

Sebelum melakukan penyusunan laporan keuangan fiskal tentunya perusahaan harus

melakukan rekonsiliasi fiskal terlebih dahulu pada laporan laba/rugi untuk

mengetahui laba/rugi yang diakui secara fiskal agar dapat menghitung PPh badan.

Setelah dilakukan perhitungan laba rugi fiskal, dapat diketahui laporan laba

rugi secara fiskal atau laporan keuangan fiskalnya. Dari laporan keuangan

fiskal dapat diketahui peredaran bruto sehingga memudahkan dalam proses

perhitungan Pajak Penghasilan (PPh) badan.

e. SSP dan Uang

Perusahaan mengisi SSP dan menyiapkan uang dengan jumlah angsuran yang

sesuai.

f. Bayar ke kantor pos

Kemudian perusahaan membayar pajak melalui kantor pos.


C. Flowchart Sistem dan Prosedur

L/K Intern Koreksi Fiskal L/K Fiskal

Laporan
Keuangan Fiskal

Laporan Pengisian
Koreksi
Keuangan Intern SPT, SSP
Fiskal
Tahunan

Forum SPT dan


L/K Fiskal

SSP

Uang

Bayar ke Pos/
Bank

SSP, SPT, L/K/


bukti KKP
diarsip

Finish

Gambar
D. Media, Dokumen, Peralatan, dan Data yang Diperlukan

Selama penulis melakukan pekerjaan di CV Agustri Sukses Konsultindo,

dokumen, peralatan dan data yang digunakan akan dijelaskan di bawah ini.

1. Media dan Peralatan

Media dan peralatan yang diperlukan penulis untuk melaksanakan pekerjaan

magang sebagai berikut:

NO NAMA MEDIA/ALAT FUNGSI

1 Laptop Untuk memasukkan data dokumen melalui

Ms.Word dan Ms. Excel

2 Printer Untuk mencetak data yang telah di input

3 Punch Hole Untuk melubangi arsip yang akan disimpan di

map folder

4 Flashdisk Untuk menyimpan data yang telah diinput dalam

bentuk soft copy

5 Pena Untuk menulis rekapan data sementara

6 Map folder Untuk menyimpan arsip yang telah diperiksa

7 Kertas HVS Untuk mencetak data output

8 Staples Untuk menyatukan SPT masa badan dan orang

pribadi

9 Telephone Untuk menghubungI klien

10 Stempel perusahaan Untuk mencap invoice yang akan dikirim kepada

klien

13 Kalkulator Untuk menghitung


2. Dokumen dan Data

Dokumen dan data yang digunakan penulis untuk melaksanakan pekerjaan

magang adalah: rekening koran, voucher penjualan dan pembelian UKA, laporan

keuangan PT Niaga Lestari.

E. Identifikasi Permasalahaan Magang

1. Masalah/kendala yang dihadapi penulis dalam menyelesaikan pekerjaan di CV

Agustri Sukses Konsultindo adalah:

 Kesalahan penulis dalam menginput rekening koran.

 Proses penginputan rekapan data yang penulis kerjakan cenderung mengulur

waktu sehingga memperlambat penyelesaian tugas/kerja untuk ke tahapan

selanjutnya.

• Kesalahan penulisan angka sehingga harus mengulang dari awal.

 Melihat karyawan yang sibuk dengan pekerjaan masing-masing maka penulis

segan untuk bertanya lebih banyak mengenai tugas akhir yang penulis ambil.

Sehingga terkadang tertunda dalam pembuatan tugas akhir.

 Data yang diterima terkadang tidak lengkap sehingga pekerjaan yang penulis

tangani menjadi terhambat.

2. Manfaat kegiatan magang industri

Selama magang di CV Agustri Sukses Konsultindo penulis menarik kesimpulan

bahwa ilmu yang penulis peroleh selama di perkuliahan dapat dijadikan referensi

dan bermanfaat dalam membantu penulis melakukan pekerjaan selama magang

industri sehingga mempelancar kinerja. Adapun manfaat magang industri bagi

penulis antara lain:


• Dapat belajar bertanggung jawab terhadap suatu pekerjaan dan dapat

mengetahui tugas konsultan perpajakan, tata cara didalam dunia kerja termasuk

sopan santun dan tata cara kerja tim yang baik. Dapat bersosialisasi dengan

lingkungan baru.

• Mendapat pengalaman serta pengetahuan mengenai dunia kerja yang sebenarnya

dan dapat menambah wawasan mengenai perpajakan.


HAL.
No.B0.8.4.3.1-V0
1/1

KPS DIR Borang PBM:


16 Februari 2011 Pelaksanaan Magang
Laporan Magang Industri Minggu ke 1
Tgl 04 Februari 2013 s/d Tgl 08 Februari 2013

Identitas Mahasiswa
Nama Mahasiswa : Fazdaria Eka Puspita sari
NIM : 3111001032
No. Tlp/Hp : 081261113676
Identitas Perusahaan dan Pembimbing di Perusahaan
Nama Perusahaan : CV Agustri sukses Konsultindo
Alamat : First City Complek Blok B1 No.15, Batam Centre
Pembimbing : Agustri Sumardhy, SE,.SH,.BKP
Jabatan : Direktur
No. Tlp / Hp : 08126162834
Rincian Kegiatan Magang
1. Perkenalan dengan para staff .
2. Pengenalan terhadap pekerjaan selama magang di CVAgustri Sukses
Konslutindo
3. Pengenalan menegenai profil PT Niaga Lestari yang menjadi objek
penelitian selama praktek magang berlangsung.
4. Merekap rekening Koran PT Niaga Lestari bulan Januari-Desember
tahun 2011.

Batam, 08 February 2013


HAL.
No.B0.8.4.3.1-V0
1/1

KPS DIR Borang PBM:


16 Februari 2011 Pelaksanaan Magang
Laporan Magang Industri Minggu ke 2
Tgl 11 Februari 2013 s/d Tgl 15 Februari 2013

Identitas Mahasiswa
Nama Mahasiswa : Fazdaria Eka Puspita Sari
NIM : 3111001032
No. Tlp/Hp : 081261113676
Identitas Perusahaan dan Pembimbing di Perusahaan
Nama Perusahaan : CV Agustri sukses Konsultindo
Alamat : First City Complek Blok B1 No.15, Batam Centre
Pembimbing : Agustri Sumardhy, SE,.SH,.BKP
Jabatan : Direktur
No. Tlp / Hp : 08126162834
Rincian Kegiatan Magang
1. Merekap Rekening Koran PT Niaga Lestari bulan Januari-Desember 2011.

2. Menyusun arsip klien CV Agustri Sukses Konsultindo.

Batam, 15 February 2013


HAL.
No.B0.8.4.3.1-V0
1/1

KPS DIR Borang PBM:


16 Februari 2011 Pelaksanaan Magang
Laporan Magang Industri Minggu ke 3
Tgl 18 Februari 2013 s/d Tgl 22 Februari 2013

Identitas Mahasiswa
Nama Mahasiswa : Fazdaria Eka Puspita Sari
NIM : 3111001032
No. Tlp/Hp : 081261113676
Identitas Perusahaan dan Pembimbing di Perusahaan
Nama Perusahaan : CV Agustri Sukses Konsultindo
Alamat : First City Complek Blok B1 No.15, Batam Centre
Pembimbing : Agustri Sumardhy, SE,.SH,.BKP
Jabatan : Direktur
No. Tlp / Hp : 08126162834
Rincian Kegiatan Magang
1. Merekap voucher pembelian dan penjualan UKA PT Niaga Lestari tahun 2011.

2. Membayar pajak salah satu klien CV Agustri Sukses Konsultindo ke kantor

pos.

Batam, 22 February 2013


HAL.
No.B0.8.4.3.1-V0
1/1

KPS DIR Borang PBM:


16 Februari 2011 Pelaksanaan Magang
Laporan Magang Industri Minggu ke 4
Tgl 25 Februari 2013 s/d Tgl 1 Maret 2013

Identitas Mahasiswa
Nama Mahasiswa : Fazdaria Eka Puspita Sari
NIM : 3111001032
No. Tlp/Hp : 081261113676
Identitas Perusahaan dan Pembimbing di Perusahaan
Nama Perusahaan : CV Agustri Sukses Konsultindo
Alamat : First City Complek Blok B1 No.15, Batam Centre
Pembimbing : Agustri Sumardhy, SE,.SH,.BKP
Jabatan : Direktur
No. Tlp / Hp : 08126162834
Rincian Kegiatan Magang
1. 1. Merekap voucher pembelian dan penjualan UKA PT Niaga Lestari tahun 2011

2. 2. Fotokopi SPT untuk di arsipkan

Batam, 1 Maret 2013


HAL.
No.B0.8.4.3.1-V0
1/1

KPS DIR Borang PBM:


16 Februari 2011 Pelaksanaan Magang
Laporan Magang Industri Minggu ke 5
Tgl 04 Maret 2013 s/d Tgl 08 maret 2013

Identitas Mahasiswa
Nama Mahasiswa : Fazdaria Eka Puspita Sari
NIM : 3111001032
No. Tlp/Hp : 081261113676
Identitas Perusahaan dan Pembimbing di Perusahaan
Nama Perusahaan : CV Agustri Sukses Konsultindo
Alamat : First City Complek Blok B1 No.15, Batam Centre
Pembimbing : Agustri Sumardhy, SE,.SH,.BKP
Jabatan : Direktur
No. Tlp / Hp : 08126162384
Rincian Kegiatan Magang
1. merekap voucher pembelian dan penjualan UKA PT Niaga Lestari tahun 2011

2. 2. Merekap voucher pembelian dan penjualan PT Duta Valasindo tahun 2012

Batam, 08 Maret 2013


HAL.
No.B0.8.4.3.1-V0
1/1

KPS DIR Borang PBM:


16 Februari 2011 Pelaksanaan Magang
Laporan Magang Industri Minggu ke 6
Tgl 11 Maret 2013 s/d Tgl 15 Maret 2013

Identitas Mahasiswa
Nama Mahasiswa : Fazdaria Eka Puspita Sari
NIM : 3111001032
No. Tlp/Hp : 081261113676
Identitas Perusahaan dan Pembimbing di Perusahaan
Nama Perusahaan : CV Agustri Sukses Konsultindo
Alamat : First City Complek Blok B1 No.15, Batam Centre
Pembimbing : Agustri Sumardhy, SE,.SH,.BKP
Jabatan : Direktur
No. Tlp / Hp : 08126162384
Rincian Kegiatan Magang
1. Menyusun SPT PT Niaga Lestari

2. Merekap voucher pembelian dan penjualan UKA PT Duta Valasindo tahun

2012

Batam, 15 Maret 2013


HAL.
No.B0.8.4.3.1-V0
1/1

KPS DIR Borang PBM:


16 Februari 2011 Pelaksanaan Magang
Laporan Magang Industri Minggu ke 7
Tgl 18 Maret 2013 s/d Tgl 22 Maret 2013

Identitas Mahasiswa
Nama Mahasiswa : Fazdaria Eka Puspita Sari
NIM : 3111001032
No. Tlp/Hp : 081261113676
Identitas Perusahaan dan Pembimbing di Perusahaan
Nama Perusahaan : CV Agustri Sukses Konsultindo
Alamat : First City Complek Blok B1 No.15, Batam Centre
Pembimbing : Agustri Sumardhy, SE,.SH,.BKP
Jabatan : Direktur
No. Tlp / Hp : 08126162384
Rincian Kegiatan Magang
1. 1. Membayar pajak salah satu klien CV Agustri Sukses Kosultindo

2. membuat SPT tahunan salah satu klien CV Agustri Sukses Konsultindo

3. 3. Membayar pajak

Batam, 22 Maret 2013


HAL.
No.B0.8.4.3.1-V0
1/1

KPS DIR Borang PBM:


16 Februari 2011 Pelaksanaan Magang
Laporan Magang Industri Minggu ke 8
Tgl 25 Maret 2013 s/d Tgl 28 Maret 2013

Identitas Mahasiswa
Nama Mahasiswa : Fazdaria Eka Puspita Sari
NIM : 3111001032
No. Tlp/Hp : 081261113676
Identitas Perusahaan dan Pembimbing di Perusahaan
Nama Perusahaan : CV Agustri Sukses Konsultindo
Alamat : First City Complek Blok B1 No.15, Batam Centre
Pembimbing : Agustri Sumardhy, SE,.SH,.BKP
Jabatan : Direktur
No. Tlp / Hp : 08126162384
Rincian Kegiatan Magang
1 1. Membayar pajak salah sau klien CV Agustri Sukses Kosnultindo

2. fotokopi berkas salah satu klien

3. Merapikan file-fie klien CV Agustri Sukses Konslutindo.

Batam, 28 Maret 2013


HAL.
No.B0.8.4.3.1-V0
1/1

KPS DIR Borang PBM:


16 Februari 2011 Pelaksanaan Magang
Laporan Magang Industri Minggu ke 9
Tgl 01 April 2013 s/d Tgl 05 April 2013

Identitas Mahasiswa
Nama Mahasiswa : Fazdaria Eka Puspita Sari
NIM : 3111001032
No. Tlp/Hp : 081261113676
Identitas Perusahaan dan Pembimbing di Perusahaan
Nama Perusahaan : CV Agustri Sukses Konsultindo
Alamat : First City Complek Blok B1 No.15, Batam Centre
Pembimbing : Agustri Sumardhy, SE,.SH,.BKP
Jabatan : Direktur
No. Tlp / Hp : 08126162384
Rincian Kegiatan Magang
1. merekap data

2. fotokopi berkas klien

3. merekap data klien

Batam, 5 April 2013


HAL.
No.B0.8.4.3.1-V0
1/1

KPS DIR Borang PBM:


16 Februari 2011 Pelaksanaan Magang
Laporan Magang Industri Minggu ke 10
Tgl 08 April 2013 s/d Tgl 12 April 2013

Identitas Mahasiswa
Nama Mahasiswa : Fazdaria Eka Puspita Sari
NIM : 3111001032
No. Tlp/Hp : 081261113676
Identitas Perusahaan dan Pembimbing di Perusahaan
Nama Perusahaan : CV Agustri Sukses Konsultindo
Alamat :
Telp :
Pembimbing : Agustri Sumardhy, SE,.SH,.BKP
Jabatan : Direktur
No. Tlp / Hp : 08126162384
Rincian Kegiatan Magang
1. mengarsipkan SPT

2. membayar pajak klien

3. memisahkan bukti potong

Batam, 12 April 2013


HAL.
No.B0.8.4.3.1-V0
1/1

KPS DIR Borang PBM:


16 Februari 2011 Pelaksanaan Magang
Laporan Magang Industri Minggu ke 11
Tgl 15 April 2013 s/d Tgl 19 April 2013

Identitas Mahasiswa
Nama Mahasiswa : Fazdaria Eka Puspita Sari
NIM : 3111001032
No. Tlp/Hp : 081261113676
Identitas Perusahaan dan Pembimbing di Perusahaan
Nama Perusahaan : CV Agustri Sukses Konsultindo
Alamat : First City Complek Blok B1 No.15, Batam Centre
Pembimbing : Agustri Sumardhy, SE,.SH,.BKP
Jabatan : Direktur
No. Tlp / Hp : 08126162384
Rincian Kegiatan Magang
1. merekap salah satu data klien CV Agustri Sukses Konsultindo

2. menyusun file yang telah di buat

Batam, 19 April 2013


HAL.
No.B0.8.4.3.1-V0
1/1

KPS DIR Borang PBM:


16 Februari 2011 Pelaksanaan Magang
Laporan Magang Industri Minggu ke 12
Tgl 22 April 2013 s/d Tgl 26 April 2013

Identitas Mahasiswa
Nama Mahasiswa : Fazdaria Eka Puspita Sari
NIM : 3111001032
No. Tlp/Hp : 081261113676
Identitas Perusahaan dan Pembimbing di Perusahaan
Nama Perusahaan : CVAgustri sukses Konsultindo
Alamat : First City Complek Blok B1 No.15, Batam Centre
Pembimbing : Agustri Sumardhy, SE,.SH,.BKP
Jabatan : Direktur
No. Tlp / Hp : 08126162384
Rincian Kegiatan Magang
1. membayar pajak salah satu klien CV Agustri Sukses konsultindo

2. merekap data salah satu klien

Batam, 26 April 2013


HAL.
No.B0.8.4.3.1-V0
1/1

KPS DIR Borang PBM:


16 Februari 2011 Pelaksanaan Magang
Laporan Magang Industri Minggu ke 13
Tgl 29 April 2013 s/d Tgl 3 Mei 2013

Identitas Mahasiswa
Nama Mahasiswa : Fazdaria Eka Puspita Sari
NIM : 3111001032
No. Tlp/Hp : 081261113676
Identitas Perusahaan dan Pembimbing di Perusahaan
Nama Perusahaan : CV Agustri Sukses konsultindo
Alamat : First City Complek Blok B1 No.15, Batam Centre
Pembimbing : Agustri Sumardhy, SE,.SH,.BKP
Jabatan : Direktur
No. Tlp / Hp : 08126162384
Rincian Kegiatan Magang
1. menyusun file-file klien CV Agustri sukses konsultindo

2. fotokopi berkas

3. membayar pajak klien

Batam, 3 Mei 2013