Anda di halaman 1dari 35

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

SEDIAAN GEL CHLORPHENIRAMINE MALEAT

Disusun Untuk Memenuhi Tugas Praktikum Farmasetika Sediaan Semi Solida

KELOMPOK : 5 (Lima)
KELAS : A

1. Rizqi Laila Maulida (201410410311008)


2. Deslifa Norqoirani (201410410311024)
3. Pinky K.W. (201410410311035)
4. Raudhatul Jannah (201410410311047)
5. Rahmat Akbar (201410410311155)
6. Ravi Arda Feruskhan (201410410311180)
7. Ririantika Dwi Jiansari (201410410311218)
8. Yulinda Setyaningsih (201410410311243)

DOSEN PEMBIMBING :
Bety Sukmaning Tyas, S.Farm.,Apt

PROGRAM STUDI FARMASI


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2017
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang maha Esa karena dengan rahmat,
karunia, serta taufik dan hidayah-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan tugas makalah
tentang gel ini, dan kami juga berterimakasih kepada Ibu dosen yang telah membimbing
kami.
Kami sangat berharap makalah ini sangat berguna dan dapat dimengerti. Kami juga
menyadari sepenuhnya bahwa di dalam makalah ini masih terdapat kekurangan-kekurangan.
Untuk itu, kami berharap adanya kritik, saran, dan usulan dari perbaikan di tugas selanjutnya,
mengingat tidak ada sesuatu yang sempurna tanpa sarana yang membangun.
Semoga makalah sederhana ini dapat dipahami bagi siapapun yang membaca nya dan
juga bermanfaat, Sebelum nya kami mohon maaf apabila terdapat kesalahan kata-kata yang
kurang berkenan dan terimakasih.

Malang, 13 Mei 2017

Penyusun

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................ i


DAFTAR ISI..............................................................................................................................ii
BAB 1 ........................................................................................................................................ 1
PENDAHULUAN ..................................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ................................................................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ........................................................................................................... 2
1.3 Tujuan Praktikum ............................................................................................................. 2
BAB 2 ........................................................................................................................................ 3
TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................................................ 3
2.1 Tinjauan Gel ..................................................................................................................... 3
2.1.1 Pengertian gel ............................................................................................................ 3
2.1.2 Dasar gel .................................................................................................................... 3
2.1.3 Jenis-jenis gel ............................................................................................................ 4
2.1.4 Keuntungan dan kekurangan sediaan gel .................................................................. 5
2.1.5 Sifat atau karakteristik Gel ........................................................................................ 5
2.1.6 Persyaratan umum bentuk sediaan gel ....................................................................... 6
2.2.Tinjauan Bahan Aktif ....................................................................................................... 7
2.2.1 Pemilihan Bahan Aktif .............................................................................................. 7
2.3 Bahan Tambahan (Eksipien) Sediaan Gel ........................................................................ 9
2.3.1 Bahan tambahan terpilih .......................................................................................... 11
BAB III .................................................................................................................................... 13
METODE PELAKSANAAN PRAKTIKUM.......................................................................... 13
3.1 Spesifikasi Sediaan ......................................................................................................... 13
3.2 Permasalahan Sediaan Gel ............................................................................................. 13
3.3 Rancangan Formulasi ..................................................................................................... 14
3.3.1 Formula 1 ................................................................................................................. 14
3.3.2 Formula 2 ................................................................................................................. 15
3.3.3 Formula 3 ................................................................................................................. 16
3.3.4 Formula scale up ...................................................................................................... 17
3.4 Alat dan Bahan ............................................................................................................... 18
3.5 Metode Pembuatan ......................................................................................................... 18
3.5.1 Formula 1 ................................................................................................................. 18

ii
3.5.2 Formula 2 ................................................................................................................. 19
3.5.3 Formula 3 ................................................................................................................. 19
3.5.4 Formula scale up ...................................................................................................... 20
3.6 Rancangan Etiket/ Label dan Leaflet/ Brosur ................................................................ 21
3.7 Wadah Sekunder ............................................................................................................ 22
BAB IV .................................................................................................................................... 23
DATA HASIL EVALUASI..................................................................................................... 23
4.1 Hasil Evaluasi Scale Up ................................................................................................. 23
4.2 Hasil Evaluasi Seluruh Kelompok ................................................................................. 25
BAB V ..................................................................................................................................... 26
PEMBAHASAN DAN KESIMPULAN ................................................................................. 26
5.1 Pembahasan ............................................................................................................... 26
5.2 Kesimpulan................................................................................................................ 28
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 29
LAMPIRAN ............................................................................................................................. 30

iii
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Secara umum obat dapat didefenisikan sebagai suatu bahan yang digunakan dalam
pengobatan dari hasil diagnosis, mengurangi rasa sakit, mengobati atau mencegah,
menyembuhkan penyakit atau gejala penyakit, pada manusia atau hewan. Suatu senyawa
dapat bersifat sebagai obat dan juga dapat bersifat sebagai racun. Senyawa tersebut akan
bersifat sebagai obat apabila tepat digunakan dalam pengobatan suatu penyakit dengan dosis
dan waktu yang tepat tetapi , bila digunakan dalam dosis yang berlebihan dapat menimbulkan
keracunan bahkan kematian. Bila dosisnya lebih kecil maka tidak akan menghasilkan efek
terapi yang diinginkan.
Seiring dengan semakin berkembangnya sains dan tekhnologi, perkembangan di dunia
farmasi pun tak ketinggalan. Semakin hari semakin banyak jenis dan ragam penyakit yang
muncul. Perkembangan pengobatan pun terus di kembangkan. Berbagai macam bentuk
sediaan obat, baik itu liquid, solid dan semisolid telah dikembangkan oleh ahli farmasi dan
industri.
Ahli farmasi mengembangkan obat untuk pemenuhan kebutuhan masyarakat, yang
bertujuan untuk memberikan efek terapi obat, dosis yang sesuai untuk di konsumsi oleh
masyarakat. Selain itu, sediaan semisolid digunakan untuk pemakaian luar seperti krim,
salep, gel, pasta dan suppositoria yang digunakan melalui rektum. Kelebihan dari sediaan
semisolid ini yaitu praktis, mudah dibawa, mudah dipakai, mudah pada pengabsorbsiannya.
Juga untuk memberikan perlindungan pengobatan terhadap kulit.
Berbagai macam bentuk sediaan semisolid memiliki kekurangan, salah satu
diantaranya yaitu mudah di tumbuhi mikroba. Untuk meminimalisir kekurangan tersebut,
para ahli farmasis harus bisa memformulasikan dan memproduksi sediaan secara tepat.
Dengan demikian, farmasis harus mengetahui langkah-langkah yang tepat untuk
meminimalisir kejadian yang tidak diinginkan. Dengan cara melakukan, menentukan
formulasi dengan benar dan memperhatikan konsentrasi serta karakteristik bahan yang
digunakan dan dikombinasikan dengan baik dan benar.
Gel umumnya merupakan suatu sediaan semipadat yang jernih, tembus cahaya
dan mengandung zat aktif, merupakan dispersi koloid mempunyai kekuatan yang disebabkan
oleh jaringan yang saling berikatan pada fase terdispersi (Ansel, 1989). Gel adalah sediaan
bermassa lembek, berupa suspensi yang dibuat dari zarah kecil.

1
Senyawa anorganik atau makromolekul senyawa organik, masing-masing terbungkus
dan saling terserap oleh cairan (Formularium Nasional, hal 315). Gel adalah sediaan
bermassa lembek, berupa suspensi yang dibuat dari zarah kecil senyawa anorganik atau
makromolekul senyawa organik, masing-masing terbungkus dan saling terserap oleh cairan
(Formularium Nasional, hal 315).
Pada percobaan kali ini kami membuat sediaan gel yang mengandung bahan aktif
Chlorpheniramine Maleas (CTM). Tujuan dari pembuatan sedian gel yang mengandung CTM
ini adalah untuk pengobatan simpatomatik berbagai penyakit alergi, meredakan gejala alergi
dan sebagai obat gatal (Farmakologi dan Terapi UI). Kami disini ingin membuat bahan aktif
CTM tersebut mudah untuk digunakan oleh pasien dalam mengobati alergi atau gatal-gatal
sehingga disini kami membuat dalam bentuk sediaan gel yang mengandung bahan aktif
CTM.

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang di atas, maka dapat dirumuskan masalah sebagai berikut :
1. Apa itu sediaan gel ?
2. Apa saja keuntungan dan kerugian sediaan gel ?
3. Bagaimana persyaratan bentuk sediaan gel yang baik ?
4. Bagaimana formulasi sediaan gel CTM sebagai antialergi ?
5. Bagaimana hasil evaluasi sediaan gel yang telah dibuat ?

1.3 Tujuan Praktikum


1. Untuk mengetahui apa itu sediaan gel
2. Untuk mengetahui keuntungan dan kerugian sediaan gel
3. Untuk mengetahui persyaratan bentuk sediaan gel yang baik
4. Untuk mengetahui formulasi sediaan gel CTM sebagai antialergi
5. Untuk mengetahui bagaimana hasil evaluasi sediaan gel yang telah dibuat

2
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Gel


2.1.1 Pengertian gel
Sediaan Gel merupakan sistem semipadat terdiri dari suspensi yang dibuat dari partikel
anorganik yang kecil atau molekul organik yang besar yang terpenetrasi oleh suatu cairan.
Jika masa gel terdiri dari jaringan partikel kecil yang terpisah, gel digunakan sebagai sistem
dua fase (FI IV, 1995).
Gel umumnya merupakan suatu sediaan semipadat yang jernih, tembus cahaya dan
mengandung zat aktif, merupakan dispersi koloid mempunyai kekuatan yang disebabkan oleh
jaringan yang saling berikatan pada fase terdispersi (Ansel, 1989). Zat-zat pembentuk gel
digunakan sebagai pengikat dalam granulasi, koloid pelindung dalam suspensi, pengental
untuk sediaan oral dan sebagai basis supositoria. Secara luas sediaan gel banyak digunakan
pada produk obat-obatan, kosmetik dan makanan juga pada beberapa proses industri. Pada
kosmetik yaitu sebagai sediaan untuk perawatan kulit, sampo, sediaan pewangi dan pasta gigi
(Herdiana, 2007).
Makromolekul pada sediaan gel disebarkan keseluruh cairan sampai tidak terlihat ada
batas diantaranya, disebut dengan gel satu fase. Jika masa gel terdiri dari kelompok-
kelompok partikel kecil yang berbeda, maka gel ini dikelompokkan dalam sistem dua fase
(Ansel, 1989). Polimer-polimer yang biasa digunakan untuk membuat gel-gel farmasetik
meliputi gom alam tragakan, pektin, karagen, agar, asam alginat, serta bahan-bahan sintetis
dan semisintetis seperti metil selulosa, hidroksietilselulosa, karboksimetilselulosa, dan
karbopol yang merupakan polimer vinil sintetis dengan gugus karboksil yang terionisasi. Gel
dibuat dengan proses peleburan, atau diperlukan suatu prosedur khusus berkenaan dengan
sifat mengembang dari gel (Lachman., dkk, 1994).

2.1.2 Dasar gel


Dasar gel yang umum digunakan adalah gel hidrofobik dan gel hidrofilik.
1) Dasar gel hidrofobik
Dasar gel hidrofobik umumnya terdiri dari partikel-partikel anorganik, bila ditambahkan
ke dalam fase pendispersi, hanya sedikit sekali interaksi antara kedua fase. Berbeda
dengan bahan hidrofilik, bahan hidrofobik tidak secara spontan menyebar, tetapi harus
dirangsang dengan prosedur yang khusus (Ansel, 1989).

3
2) Dasar gel hidrofilik
Dasar gel hidrofilik umumnya terdiri dari molekul-molekul organik yang besar dan dapat
dilarutkan atau disatukan dengan molekul dari fase pendispersi. Istilah hidrofilik berarti
suka pada pelarut. Umumnya daya tarik menarik pada pelarut dari bahan-bahan hidrofilik
kebalikan dari tidak adanya daya tarik menarik dari bahan hidrofobik. Sistem koloid
hidrofilik biasanya lebih mudah untuk dibuat dan memiliki stabilitas yang lebih besar
(Ansel, 1989). Gel hidrofilik umummnya mengandung komponen bahan pengembang,
air, humektan dan bahan pengawet (Voigt, 1994).

2.1.3 Jenis-jenis gel


Berdasarkan sifat pelarut terdiri dari hidrogel, organogel, dan xerogel.
1. Hydrogel (sering disebut juga aquagel) merupakan bentuk jaringan tiga dimensi dari
rantai polimer hidrofilik yang tidak larut dalam air tapi dapat mengembang didalam air.
Karena sifat hidrofil dari rantai polimer, hidrogel dapat menahan air dalam jumlah
banyak di dalam struktur gelnya (superabsorbent).
2. Organogel merupakan bahan padatan non kristalin dan thermoplastic yang terdapat
dalam fase cairan organic yang tertahan dalam jaringan cross-linked tiga dimensi.
Cairan dapat berupa pelarut organic, minyak mineral, atau minyak sayur.
3. Xerogel berbentuk gel padat yang dikeringkan dengan cara penyusutan. Xerogel
biasanya mempertahankan porositas yang tinggi (25%),luas permukaan yang besar
(150-900 m2/g), dan ukuran porinya kecil (1-10 nm). Saat pelarutnya dihilangkan di
bawah kondisi superkritikal, jaringannya tidak menyusut dan porous, dan terbentuk
aerogel.
Penggunaan gelling agent dengan konsentrasi yang tinggi mengakibatkan viskositas
dari gel meningkat pula sehingga bisa mengakibatkan gel akan sulit dikeluarkan dari
wadahnya. Temperature yang tinggi pada saat penyimpanan akan mengakibatkan konsistensi
dari basis berubah, misalnya pada hydrogel yang sebagian besar solvennya berupa air maka
temperature yang tinggi akan mengakibatkan sebagian dari solvennya akan menguap
sehingga akan mengakibatkan perubahan pada struktur gel. Basis gel sebagian besar berupa
polimer – polimer.
Gel merupakan crosslinked system dimana aliran tidak akan terjadi apabila berada
dalam keadaan steady state. Sebagian besar bahan merupakn liquid tetapi gel memiliki sifat
seperti padatan karena adanya ikatan 3 dimensi didalam larutan. Ikatan ini mengakibatkan

4
adanya sifat swelling dan elastic. Untuk melihat kerusakan dari struktur gel dapat dilihat dari
kekakuan/rigidness dari gel tersebut. Temperature tinggi dapat mengakibatkan kekakuan dari
gel meningkat oleh karena itu proses penyimpanan dari sediaan bentuk gel harus
diperhatikan.

2.1.4 Keuntungan dan kekurangan sediaan gel


 Keuntungan sediaan gel
a) Kemampuan penyebarannya baik pada kulit
b) Efek dingin, yang dijelaskan melalui penguapan lambat dari kulit
c) Tidak ada penghambatan fungsi rambut secara fisiologis
d) Kemudahan pencuciannya dengan air yang baik
e) Pelepasan obatnya baik (Voigt, 1994).

 Kekurangan sediaan gel :


a) Untuk hidrogel : harus menggunakan zat aktif yang larut di dalam air sehingga
diperlukan penggunaan peningkat kelarutan seperti surfaktan agar gel tetap jernih
pada berbagai perubahan temperatur, tetapi gel tersebut sangat mudah dicuci atau
hilang ketika berkeringat, kandungan surfaktan yang tinggi dapat menyebabkan iritasi
dan harga lebih mahal.Penggunaan emolien golongan ester harus diminimalkan atau
dihilangkan untuk mencapai kejernihan yang tinggi.
b) Untuk hidroalkoholik : gel dengan kandungan alkohol yang tinggi dapat
menyebabkan pedih pada wajah dan mata, penampilan yang buruk pada kulit bila
terkena pemaparan cahaya matahari, alkohol akan menguap dengan cepat dan
meninggalkan film yang berpori atau pecah-pecah sehingga tidak semua area tertutupi
atau kontak dengan zat aktif.

2.1.5 Sifat atau karakteristik Gel


a) Swelling : gel dapat mengembang karena komponen pembentuk gel dapat
mengabsorpsi larutan sehingga terjadi pertambahan volume. Pelarut akan berpenetrasi
diantara matriks gel dan terjadi interaksi antara pelarut dengan gel. Pengembangan gel
kurang sempurna bila terjadi ikatan silang antara polimer didalam matriks gel yang
dapat menyebabkan kelarutan komponen gel berkurang.
b) Sineresis : suatu proses yang terjadi akibat adanya kontraksi didalam massa gel.
Cairan yang terjerat akan keluar dan berada diatas permukaan gel. Pada waktu

5
pembentukan gel terjadi tekanan yang elastis, sehingga terbentuk massa gel yang
tegar. Mekanisme terjadinya kontraksi berhubungan dengan fase relaksasi akibat
adanya tekanan elastis pada saat terbentuknya gel. Adanya perubahan pada ketegaran
gel akan mengakibatkan jarak antara matriks berubah, sehingga memungkinkan cairan
bergerak menuju permukaan. Sineresis dapat terjadi pada hydrogel maupun
organogel.
c) Efek suhu : mempengaruhi struktur gel. Gel dapat terbentuk melalui penurunan
temperatur tapi dapat juga pembentukan gel terjadi setelah pemanasan hingga suhu
tertentu. Polimer seperti MC, HPMC, terlarut hanya pada air dingin yang membentuk
larutan kental. Pada peningkatan suhu larutan tersebut membentuk gel. Fenomena
pembentukan gel atau pemisahan fase yang disebabkan oleh pemanasan disebut
thermogelation.
d) Efek elektrolit : konsentrasi elektrolit yang sangat tinggi akan berpengaruh pada gel
hidrofilik dimana ion berkompetisi secara efektif dengan koloid terhadap pelarut yang
ada dan koloid digaramkan (melarut). Gel yang tidak terlalu hidrofilik dengan
konsentrasi elektrolit kecil akanmeningkatkan rigiditas gel dan mengurangi waktu
untuk menyusun diri sesudah pemberian tekanan geser.
e) Elastisitas dan rigiditas : sifat ini merupakan karakteristik dari gel gelatin agar dan
nitroselulosa, selama transformasi dari bentuk sol menjadi gel terjadi peningkatan
elastisitas dengan peningkatan konsentrasi pembentuk gel. Bentuk struktur gel
resisten terhadap perubahan atau deformasi dan mempunyai aliran viskoelastik.
Struktur gel dapat bermacam-macam tergantung dari komponen pembentuk gel.
f) Rheologi :Larutan pembentuk gel (gelling agent) dan dispersi padatan yang
terflokulasi memberikan sifat aliran pseudoplastis yang khas, dan menunjukkan jalan
aliran non – Newton (menggunakan alat brookfield) yang dikarakterisasi oleh
penurunan viskositas dan peningkatan laju aliran (Lachman, halaman 496-499).

2.1.6 Persyaratan umum bentuk sediaan gel


Syarat-syarat sediaan gel :
1. Memiliki viskositas dan daya lekat tinggi, tidak mudah mengalir pada permukaan kulit
2. Memiliki sifat tiksotropi, mudah merata bila dioleskan
3. Memiliki derajat kejernihan tinggi (efek estetika)
4. Tidak meninggalkan bekas atau hanya berupa lapisan tipis seperti film saat pemakaian

6
5. Mudah tercucikan dengan air
6. Daya lubrikasi tinggi
7. Memberikan rasa lembut dan sensasi dingin saat digunakan
(Formularium Nasional, hal 315).

2.2.Tinjauan Bahan Aktif


 Farmakologi bahan aktif
Setelah pemberian oral atau parenteral, antihistamine diabsorpsi secara baik. Efeknya
timbul 15-30 menit setalah pemberian oral dan maksimal setelah 1-2 jam. Lama kerja
antihistamine setelah pemberian dosis tunggal kira-kira 4-6 jam. Kadar tertinggi terdapat pada
paru-paru sedangkan pada limpa, ginjal, otak, otot, dan kulit kadarnya lebih rendah. Tempat
utama biotransformasi antihistamine adalah hati tetapi terdapat juga pada paru-paru dan ginjal
(Farmakologi dan Terapi UI).

2.2.1 Pemilihan Bahan Aktif


A. Tabel Khasiat dan Efek Samping Green Tea
Senyawa Aktif Efek/Khasiat Efek Samping
Chlorpheniramini Chlorpheniramini maleas Pada dosis terapi, semua antihistamine
maleas berguna untuk pengobatan menimbulkan efek samping walaupun
(CTM) simtomatik berbagai penyakit jarang bersifat serius. Efek samping
alergi dan mencegah/mengobati yang paling sering adalah sedasi,
mabuk perjalanan, meredakan vertigo, tinitus, lelah, penat,
gejala alergi dan sebagai obat inkoordinasi, penglihatan kabur, tremor.
gatal (Farmakologi dan Terapi Antihistamine dapat menimbulkan alergi
UI). pada permberian oral, tetapi lebih sering
terjadi akibat penggunaan local berupa
dermatitis alergik (Farmakologi dan
Terapi UI).

B. Tabel Karakteristik Bahan Aktif

Nama Bahan Obat Chlorampheniramini Maleas (FI IV hal:210)


Sinonim Klorfeniramin Maleat

7
Struktur

Pemerian Bentuk kristal, hablur kristal putih,tidak


berbau,putih, pahit.
Kemurnian Klorfeniramin maleat mengandung tidak
kurang dari 98,0% dan tidak lebih dari
100,5% C16H19CN2.C4H4O4 dihitung
terhadap zat yang telah dikeringkan (FI IV
hal:210)
Kelarutan Mudah larut dalam air, larut dalam etanol, dan
dalam kloroform, sukar larut dalam eter dan
dalam benzene (FI IV hal:210)
Karakteristik Fisika Kimia 1. BJ 1.293

2. BM 390.87

3. pH 4.0-5.0 (pada suhu 25oC)

4. TD/TL TL = 130oC-135oC (FI IV hal


210)
5. pKa 9.2

 Bahan Aktif Terpilih : CTM (Chlorpheniramin maleat)


Alasan : Pada pemakaian topikal Chlorampheniramini maleas digunakan
untuk meredakan gejala alergi dan obat gatal. Selain itu CTM
mudah larut dalam air dan memiliki pH optimum 4-5.

 Bentuk sediaan terpilih : Gel


Alasan : Chlorpheniramin maleat (CTM) merupakan salah satu
antihistamini yang memiliki efek sedative (menimbulkan
rasa kantuk). CTM dibuat dalam sediaan gel untuk
menghindari efek sedative yang dihasilkannya sehingga
pada saat pemakaian tidak menyebabkan kantuk.

8
2.3 Bahan Tambahan (Eksipien) Sediaan Gel
1. Gelling Agent
Bahan Kegunaan Karakteristik Fisika Karakteristik Kimia
Carbomer Emulsifying agent Pemerian: warna putih Stabilitas suhu: 104 C
(HPE 6th) 0,1-0,5% lembut serbuk selama 2 jam tidak
Gelling agent 0,5- higroskopis dengan bau berpegaruh terhadap
1,0% lemah khas efficiency
Suspending 0,5- Kelarutan: dapat Cahaya: dapat
1,0% mengembang dalam air menurunkan viskositas,
dan gliserin setelah di maka perlu ditambahkan
ninalisasi dalam etanol air.
(95%) karbomer tidak Soluble UV abs 0,05-
melarut tapi 0,1%
mengembang Inkompatibel dengan:
Fenol, asam kuat,
elektrolit dengan kadar
besar
CMC Na Emulsifying agent Pemerian: putih/hampir Inkompatiel: asam kuat,
(HPE 6th) 0,25-1,0% putih tidak berbau, larutan dari garam Fe,
Gel forming agent tidak berasa, serbuk dan berupa logam,
3,0-6,0% granul, higroskopis xanthan gum,
setelah dikeringkan membentuk kompleks
Kelarutan: tidak larut warna dengan gelatin
dalam aseton, etanol dan pectin
(95%), eter dan toluene,
mudah larut dalam air
membentuk larutan
jernih, koloidal

2. Enhancer dan Humektan


Bahan Kegunaan Karakteristik Fisika Karakteristik Kimia
Prpilenglikol Humektan: 15% Pemerian: Cairan jernih Inkompatibel dengan:
(HPE 6th) Presentative: 15- tidak berwarna, praktis potassium permanganate
30% tidak berbau, berwarna

9
Solven/cosolven sedikit seperti gliserin
topical: 5-80% Kelarutan: larut dalam
Enhancer: 1-10% eter (1:6) dapat
melarutkan essential oil
Glyserin Humektan <30% Pemerian: Cairan Inkompatibel dengan:
(HPE 6th) jernih, tidak oxidicing agent dapat
higroskopis, manis. meledak, black
Kelarutan: larut dalam discoloration dengan
air, praktis tidak larut adanya cahaya, zinc
dalam minyak, benzene, oxide atau bismuth
dan kloroform, agak nitrat
larut dalam aseton

3. Pengawet
Bahan Kegunaan Karakteristik Fisika Karakteristik Kimia
Na Benzoat Pengawet: 0,1- Pemerian: berbentuk Inkompatibilitas: tidak
(HPE 6th) 0,5% granul putih atau kompatibel dengan
kristalin, sedikit gelatin, garam feri,
higroskopis, tidak garam kalsium dan
berbau, dengan bau dari metal berat, termasuk
benzoin tercium samar perak dan merkuri.
dan punya rasa manis Kaolin menurunkan
yang tidak enak dan sifat pengawet dari na
rasa garam benzoate, begitu juga
Kelarutan: Etanol 95% surfaktan nonionik
= 1:75
Etanol 90% = 1:50
Air = 1:1,8
1:1,4(100C)
Nipagin Topikal Pemerian: Kristal Inkompatibel dengan:
(HPE 6th) preperations : berwarna, Kristal putih magnesium trisilikat,
0,02-0,3% tidak berbau dan oksida besi kuning
memiliki rasa panas. menyerap nipasol,
Kelarutan: etanol 95% sehingga mengurangi

10
= 2:3 efektivitas pengawet.
minyak mineral praktis
tidak larut
Propileglikol = 1:5
Air = 1:400

4. Pembawa
Bahan Kegunaan Karakteristik Fisika Karakteristik Kimia
Aqua dest Up to 100% Pemerian: cairan jernih,
(Farmakope tidak berwarna, tidak
Indonesia berbau, tidak
Ed 3rd) mempunyai rasa

2.3.1 Bahan tambahan terpilih


Fungsi Nama Bahan Alasan
Gel Forming Agent CMC Na  Karena tidak berwarna, tidak
berbau, tidak berasa, dan dapat
membentuk gel yang diinginkan
 Kompatibel dengan bahan lain
yang digunakan
Enhancer Propilenglikol  Karena tidak berwarna, tidak
berbau, dan konsistensinya yang
kental sehingga membuat gel
tidak terlalu encer
 Kompatibel dengan bahan lain
yang digunakan
 Bisa dicuci dengan air
Pengawet Na benzoate  Larut dalam (1:1,8)
 Kompatibel dengan bahan yang
lain
 Tidak berbau
Humektan Gliserin  Karena tidak berwarna, bening
 Konsistensi kental sehingga gel

11
tidak terlalu encer
 Bisa dicuci dengan air
 Kompatibel dengan bahan lain

12
BAB III
METODE PELAKSANAAN PRAKTIKUM

3.1 Spesifikasi Sediaan


Kategori Spesifikasi
Kadar bahan aktif CTM 1%
Kemasan 10g ; 20g ; 40g
Bau Tidak berbau
Warna Putih bening
Tekstur Lembut, halus
Kemudahan pengolesan Mudah dioleskan
Viskositas Tidak terlalu kental
Daya sebar Mudah menyebar
Tipe aliran Non Newtonian
Tujuan sediaan Mengobati/mengurangi alergi

3.2 Permasalahan Sediaan Gel

Bahan Aktif Terpilih


Chlorpheniramin Maleas
sebagai Antihistamin

Bahan Aktif Larut dalam Bahan Obat atau Sediaan


Terdapat media air dalam
Air ditujukan ntuk pemakaian
sediaan
topikal pada kulit

dibuat sediaan Gel + Pengawet :


+ Enhancher :
- Na Benzoat
- Propilenglikol
- Nipagin
- PEG 400
+ Gelling agent : - Nipasol
- Lauril Alkohol
- CMC Na
- Gelatin
Pengawet Terpilih:
- Carbomer Enhancher terpilih :
Na benzoat
Propilenglikol
Gelling agent
Terpilih:
CMC-Na

13
3.3 Rancangan Formulasi
3.3.1 Formula 1
Rentang % Penimbangan Penimbangan
Nama Bahan Fungsi
Pemakaian Pemakaian (20gr) (200gr)
CTM Bahan aktif 1-5% 1% 0,2 g 2g

CMC-Na Gelling
3,0%-6,0% 3% 0,6 g 6g
agent

Propilenglikol Humektan ≈15% 15% 3g 30 g

enhancer 1%-10% 1% 0,2 g 2g

Na-Benzoat Pengawet 0,1%-0,5% 0,1% 0,02 g 0,2 g

Aquadest Solvent - 79,9% 15,98 ml 159,8 ml

Perhitungan bahan :
1
1. CTM → 1% → 100 𝑥 20 𝑔 = 0,2 𝑔

Kebutuhan air → 0,2 g x 4 ml = 0,8 ml air


3
2. CMC –Na → 3% → 100 𝑥 20 𝑔 = 0,6 𝑔

Kebutuhan air → 0,6 g x 20 ml = 12 ml air


15
3. Propilenglikol → Humektan : 15% → 100 𝑥 20 𝑔 = 3 𝑔
1
Enhancer : 1% → 100 𝑥 20 𝑔 = 0,2 𝑔
0,1
4. Na benzoate → 0,1% → 100 𝑥 20 𝑔 = 0,02 𝑔

Kebutuhan air → 0,02 g x 1,8 ml = 0,036 ml air


79,9
5. Aquadest → 79,9% → 𝑥 20 𝑔 = 15.98 𝑔 = 15,98 𝑚𝑙
100

Kebutuhan total air = 12,836 ml


Sisa air = 15,98 ml – 12,836 ml
= 3,144 ml

14
3.3.2 Formula 2

Rentang % Penimbangan Penimbangan


Nama Bahan Fungsi
Pemakaian Pemakaian (20gr) (200gr)
CTM Bahan aktif 1-5% 1% 0,2 g 2g

CMC-Na Gelling
3,0%-6,0% 3,5% 0,7 g 7g
agent

Glyserin Humektan ≤30% 18% 3,6 g 36 g

Na-Benzoat Pengawet 0,1%-0,5% 0,1% 0,02 g 0,2 g

Propilenglikol Enhancer 1%-10% 2% 0,4 g 4g

Aquadest Solvent - 75,4% 15,08 ml 150,8 ml

Perhitungan bahan :
1
1. CTM → 1% → 100 𝑥 20 𝑔 = 0,2 𝑔

Kebutuhan air → 0,2 g x 4 ml = 0,8 ml air


3,5
2. CMC–Na → 3,5% → 100 𝑥 20 𝑔 = 0,7 𝑔

Kebutuhan air → 0,7 g x 20 ml = 14 ml air


18
3. Glicerin → 18% → 100 𝑥 20 𝑔 = 3,6 𝑔
0,1
4. Na benzoate → 0,1% → 100 𝑥 20 𝑔 = 0,02 𝑔

Kebutuhan air → 0,02 g x 1,8 ml = 0,036 ml air


2
5. Propilenglikol → 2% → 100 𝑥 20 𝑔 = 0,4 𝑔
75,4
6. Aquadest → 75,4% → 𝑥 20 𝑔 = 15.08 𝑔 = 15,08 𝑚𝑙
100

Kebutuhan total air = 14,836 ml


Sisa air = 15,08 ml – 14,836 ml
= 0,244 ml

15
3.3.3 Formula 3

Rentang % Penimbangan Penimbangan


Nama Bahan Fungsi
Pemakaian Pemakaian (20gr) (200gr)
CTM Bahan aktif 1-5% 1% 0,2 g 2g

CMC-Na Gelling
3,0%-6,0% 4% 0,8 g 8g
agent

Glyserin Humektan ≤30% 5% 1g 10 g

Nipagin Pengawet 0,02%-0,3% 0,05% 0,01 g 0,1 g

Propilenglikol enhancer 1%-10% 5% 1g 10 g

Aquadest Solvent - 84,95% 16,99 ml 169,9 ml

Perhitungan bahan :
1
1. CTM → 1% → 100 𝑥 20 𝑔 = 0,2 𝑔

Kebutuhan air → 0,2 g x 4 ml = 0,8 ml air


4
2. CMC –Na → 4% → 100 𝑥 20 𝑔 = 0,8 𝑔

Kebutuhan air → 0,8 g x 20 ml = 16 ml air


5
3. Glicerin → 5% → 100 𝑥 20 𝑔 = 1 𝑔
0,05
4. Nipagin → 0,05% → 𝑥 20 𝑔 = 0,01 𝑔
100
5
5. Propilenglikol → 5% → 100 𝑥 20 𝑔 = 1 𝑔
84,95
6. Aquadest → 84,95% → 𝑥 20 𝑔 = 16,99 𝑔 = 16,99 𝑚𝑙
100

Kebutuhan total air = 16,8 ml


Sisa air = 16,99 ml – 16,8 ml
= 0,19 ml

16
3.3.4 Formula scale up

Rentang % Penimbangan
Nama Bahan Fungsi
Pemakaian Pemakaian (200gr)
CTM Bahan aktif 1-5% 1% 2g

CMC-Na Gelling agent 3,0%-6,0% 4% 8g

Glyserin Humektan ≤30% 5% 10 g

Nipagin Pengawet 0,02%-0,3% 0,05% 0,1 g

Propilenglikol Enhancer 1%-10% 5% 10 g

Aquadest Solvent - 84,95% 169,9 ml

Perhitungan bahan :
1
1. CTM → 1% → 100 𝑥 200 𝑔 = 2 𝑔

Kebutuhan air → 2 g x 4 ml = 8 ml air


4
2. CMC –Na → 4% → 100 𝑥 200 𝑔 = 8 𝑔

Kebutuhan air → 8 g x 20 ml = 160 ml air


5
3. Glicerin → 5% → 100 𝑥 200 𝑔 = 10 𝑔
0,05
4. Nipagin → 0,05% → 100
𝑥 200 𝑔 = 0,1 𝑔
5
5. Propilenglikol → 5% → 100 𝑥 200 𝑔 = 10 𝑔
84,95
6. Aquadest → 84,95% → 𝑥 200 𝑔 = 169,9 𝑔 = 169,9 𝑚𝑙
100

Kebutuhan total air = 168 ml


Sisa air = 169,9 ml – 168 ml
= 1,9 ml

17
3.4 Alat dan Bahan
ALAT BAHAN

 Timbangan  Chlorpheniramin Maleas


 Mortir  CMC-Na
 Cawan  Propilenglikol
 Beaker glass  Na Benzoat
 Stamper  Gliserin
 Batang pengaduk  Aquadest
 Pot krim
 Sudip
 Kertas perkamen
 Pipet tetes
 Viskometer Hoeppler
 Gelas ukur

3.5 Metode Pembuatan


3.5.1 Formula 1
 Prosedur
1. Ditimbang Semua Bahan
2. Larutkan CTM dan Na Benzoat dalam air untuk mengembangkan CMC-Na
3. Taburkan secara merata CMC-Na diatas Larutan point ke-2
4. Biarkan ad mengembang sempurna
5. Setelah mengembang sempurna, Tambahkan Propilenglikol + sisa air sedikit demi
sedikit kedalam basis
6. Aduk ad Homogen dan menjadi massa gel yang baik

 Bagan Alir
Larutkan CTM dan Na Benzoat dalam air untuk mengembangkan CMC-Na (Campuran
1)

Taburkan CMC-Na pada Campuran 1

Biarkan ad mengembang sempurna

+ Propilenglikol dan Sisa air kedalam basis sedikit demi sedikit

Aduk ad Homogen dan menjadi masa gel yang baik

18
3.5.2 Formula 2
 Prosedur
1. Ditimbang Semua Bahan
2. Larutkan CTM dan Na Benzoat dalam air kira-kira 2 ml atau sisa air dalam Formula
(Campuran 1)
3. Taburkan secara merata CMC-Na dalam air 20x nya, Biarkan ad mengembang
sempurna
4. Setelah mengembang sempurna, Tambahkan Larutan Campuran 1 + Propilenglikol
dan Gliserin sedikit demi sedikit kedalam basis
5. Aduk ad Homogen dan menjadi massa gel yang baik

 Bagan Alir

Larutkan CTM dan Na Benzoat dalam sisa air dalam Formula (Campuran 1)

Taburkan CMC-Na dalam air 20xnya, Biarkan ad mengembang sempurna

+ Campuran 1 + Propilenglikol dan gliserin kedalam basis sedikit demi sedikit

Aduk ad Homogen dan menjadi masa gel yang baik

3.5.3 Formula 3
 Prosedur
1. Ditimbang Semua Bahan
2. Larutkan CTM dalam air untuk mengembangkan CMC-Na
3. Taburkan secara merata CMC-Na diatas Larutan point ke-2
4. Biarkan ad mengembang sempurna
5. Larutkan Nipagin dalam Propilenglikol ( Campuran 2 )
6. Setelah basis mengembang sempurna, Tambahkan Campuran 2 + Gliserin dan sisa air
sedikit demi sedikit kedalam basis
7. Aduk ad Homogen dan menjadi massa gel yang baik

19
 Bagan Alir

Larutkan CTM dalam air untuk mengembangkan CMC-Na ( Campuran 1 )

Taburkan CMC-Na pada Campuran 1, Biarkan ad mengembang sempurna

Larutkan Nipagin dalam Propilenglikol (Campuran 2 )

+ Campuran 2 + Gliserin dan sisa air dalam Basis sedikit demi sedikit

Aduk ad Homogen dan menjadi Massa gel yang baik

3.5.4 Formula scale up


 Prosedur Kerja
1. Ditimbang Semua Bahan
2. Larutkan CTM dalam air untuk mengembangkan CMC-Na
3. Taburkan secara merata CMC-Na diatas Larutan point ke-2
4. Biarkan ad mengembang sempurna
5. Larutkan Nipagin dalam Propilenglikol ( Campuran 2 )
6. Setelah basis mengembang sempurna, Tambahkan Campuran 2 + Gliserin dan sisa
air sedikit demi sedikit kedalam basis
7. Aduk ad Homogen dan menjadi massa gel yang baik
 Bagan Alir

Larutkan CTM dalam air untuk mengembangkan CMC-Na ( Campuran 1 )

Taburkan CMC-Na pada Campuran 1, Biarkan ad mengembang sempurna

Larutkan Nipagin dalam Propilenglikol (Campuran 2 )

+ Campuran 2 + Gliserin dan sisa air dalam Basis sedikit demi sedikit

Aduk ad Homogen dan menjadi Massa gelyang baik

20
3.6 Rancangan Etiket/ Label dan Leaflet/ Brosur
a. Etiket/ label
• Nama obat jadi
• Bobot netto/ volume
• Komposisi obat
• Nama industri farmasi
• Alamat industri farmasi
• Nomor pendaftaran
• Nomor batch
• Tanggal kadaluarsa
• Cara penyimpanan
• Tanda peringatan obat
• Harus dengan resep dokter (obat keras)
• Lingkaran tanda khusus obat keras

b. Brosur
• Nama obat jadi
• Bobot netto/ volume
• Komposisi obat
• Nama industri farmasi
• Nomor pendaftaran
• Dosis
• Cara penggunaan
• Cara kerja/ farmakologi
• Indikasi
• Efek samping
• Interaksi obat
• Peringatan/ perhatian
• Cara penyimpanan
• Tanda peringatan obat
• Harus dengan resep dokter (obat keras)
• kontraindikasi

21
3.7 Wadah Sekunder
• Nama obat jadi
• Bobot netto/ volume
• Komposisi obat
• Nama industri farmasi
• Alat industri farmasi
• Nomor pendaftaran
• Nomor batch
• Tanggal kadaluarsa
• Cara penyimpanan
• Tanda peringatan obat
• Harus dengan resep dokter (obat keras)
• Lingkaran tanda khusus obat keras

22
BAB IV
DATA HASIL EVALUASI

4.1 Hasil Evaluasi Scale Up


Uji Alat Prosedur Di inginkan Hasil
O
R
G
A
1. Mengamati Bau : Tidak Berba
N
Bau,Warna dan u Bau : Tidak berbau
O
Pancaindra Tekstur Warna : putih Warna : bening/jernih
L
Menggunakan bening Tekstur : Lembut
E
pancaindra. Tekstur : Lembut
P
T
I
S
1. Cuci alat dengan
alcohol 95% dan Kecepatan : 6
keringkan Faktor : 1000
V
2. Masukkan zat uji Di alat 87,5
I
kedalam viscometer viskositasnya 87500
S
sebanyak 100 ml Cp
K
3. Masukkan lempeng
O 10.000 Cp –
Viskometer besi kedalam larutan
S 70.000 Cp
zat uji yang telah
I
dipindahkan pada
T
wadah yang terdapat
A
pada alat viscometer.
S
Nyalakan mesin,dan
baca angka pada alat
viscometer.
1. Diambil sedikit 1 gram
krim, Letakkan
hati0hati diatas kertas
grafik yang telah di
D
lapisi kaca transparan,
A
tutup dengan kaca
Y R = 0,9820
kembali, biarkan sesat
A Kaca B = 0,03
(15detik)
Transparan Daya sebar = Konstan
2. Hitung luas daerah
S dan Kertas 8,5 cm
sebar.....(Sebaran 1)
E Grafik Sediaan = 5 gram
3. Tutup dengan kaca
B Beban = 76 gram
transparan
A
4. Tambahkan beban 5-
R
15gram’biarkan
selama 60
detik...(sebaran 2)
5. Hitung pertambahan

23
sebar daya uji krim
pH 5

1. Oleskan sediaan
larutan di Ph indicator
Persyaratan =
P lalu lihat apakah
pH Indikator 4,5 – 6,5
H warna sudah sesuai
dengan pH yang
diinginkan

H Homogen
O
M
1. Diambil sediaan
O
Kurang lebih 0,2
G Mikroskop
gram,
E dan Object Homogen
2. Diletakan di Object
N Glass
glass
I
3. diamati di mikroskop
T
A
S
1. Disiapkan Beaker
I Glass 100ml
N 2. Diukur air sebanyak
D 50ml dimasukan ke
E beaker glass Diket :
K 3. Ditimbang gel Wo = 10 g
S sebanyak 10 gram, W1 = 14 g
dimasukan ke dalam
Beaker Glass Beaker Glass yang
S 𝑊1 − 𝑊0
dan Aquadest berisi air, Biarkan 15 = 𝑥100%
W 𝑊𝑜
E menit 14 − 10
L 4. Timbang Berat akhir = 𝑥100%
10
L Gel yang telah di uji = 40%
I 5. Hitung Persen Index
N Swellingnya dengan
G Rumus
𝑊1−𝑊0
𝑥100% =
𝑊𝑜
A
S
E
P 1. di buat kuisioner
T pada 10 ACC
I mahasiswa
B
I
L

24
I
T
A
S

4.2 Hasil Evaluasi Seluruh Kelompok


NO. Uji Kelompok Kelompo Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok
1 k2 3 4 5 6
Warna : Warna : Warna : Warna : Warna : Warna :
bening bening bening bening bening Bening
Bau : Bau : khas Bau : Khas Bau : Ol Bau : Bau :
Organolepti
1 lembut Rossae Tidak Menthol
s
berbau
Tekstur : Tekstur : Tekstur : Tekstur : Tekstur : Tekstur :
khas lembut lembut Lembut lembut Lembut

2 Viskositas 150.000 Cp 19.250 Cp 156.000 Cp 92.000 Cp 87.500 cps 120000 Cp


Daya Sebar B=0,18 B = 0,1 B= B= B=0,03 B=0,04
3
9,5 cm 9,9 cm 8,5cm 10,3cm
4 pH 5 5 5 5 6 5
Homogenit Homogen Homogen Homogen Homogen Homogen Homogen
5
as
Indeks 30% 10% 20% 15% 40% 10%
6
Swelling
Acceptabili Acceptable Acceptabl Acceptable Acceptable Acceptable Acceptable
7
tas e

25
BAB V
PEMBAHASAN DAN KESIMPULAN

5.1 Pembahasan
Gel adalah suatu sediaan semipadat yang teridiri dari suspensi yang dibuat dari
partikel anorganik yang kecil atau molekul organik yang besar terpenetrasi oleh cairan.
Dalam pembuatan gel yang merupakan sediaan topikan perlu penambahan bahan tambahan
yaitu Gelling agent, Humektan, Enhancher, Pengawet dan Pelarut yang sesuai dan memenuhi
persyaratan.
Pada praktikum kali ini bahan aktif terpilih adalah Chlorpheniramin maleas yang
berupa serbuk, berwarna putih, tidak berbau digunakan untuk antihistamin topikal. Adapun
alasan dibuat dalam sediaan gel adalah:
1. Penggunaan oral CTM dapat memberikan efek sedatif yang lumayan tinggi untuk
mengatasi efek sampingtersebut CTM digunakansecaratopikal.
2. CTM mudahlarutdalam air makadipilihsediaanhydrogel karena banyak mengandung
air.
3. Bentuksediaan gel lebih acceptable karena mempunyai efek dingin saat digunakan
karena kandungan airnya yang lebih banyak dan juga memili tampilan jernih.
Gelling agent yang terpilih adalah CMC-Na karena dapat memberikan bentuk sediaan gel
yang transparan dan zat aktifnya homogen. Penggunaan CMC-Na lebih efisien dalam hal
pembuatan dan waktunya singkat. Selain itu, CMC-Na dalam konsentrasi kecil sudah dapat
memberikan viskositas yang baik untuk sediaan gel ini. Sedangkan untuk menjaga stabilitas
sediaan gel, ditambahkan pegawet Nipagin dan Na benzoat untuk mencegah kontaminasi
mikroba serta ditambah aquadest sebagai pelarut sediaan gel ini. Selain penambahan
antimikroba penambahan propilenglikol dan gliserin sebagai humektan juga perlu karena
dapat menjaga kestabilan sediaan gel dengan cara mengabsorbsi lembab dari lingkungan dan
mengurangi penguapan air dari sediaan. Selain menjaga kestabilan sediaan humektan secara
tidak langsung juga dapat mempertahankan kelembapan kulit sehingga kulit tidak kering.
Dalam pebuatan sediaan gel ini propilenglikol tidak hanya digunakan sebagai humektan
tetapi juga sebagai enhancher dimana pada sediaan topikal ini penambahan Enhancher untuk
meningkatkan daya penetrasi dari obat dan meningkatkan permeabilitas kulit terhadap obat.

Pada praktikum ini dalam pembuatan skala kecil dibuat tiga formulasi. Perbedan 3
Formulasi terdapat pada Persen penggunaan Gelling agent (CMC-Na), persen penggunaan
dan penambahan Humektan (propilenglikol dan Gliserin), Persen Penggunaan dan

26
penambahan Antimikroba (Na Benzoat dan Nipagin), dan Persen penggunaan Enhancher
(Propilenglikol). Pada formula 1 digunakan CMC-Na (3%), PG (15% Humektan) (1%
Enhancher), Na Benzoat (0,1%). Pada Formula 2 digunakan CMC-Na (3,5%), PG (2%
Enhancher), Na Benzoat (0,1%), Gliserin (18% Humektan). Pada Formula 3 CMC-Na (4%),
PG (5% Enhancher), Nipagin (0,5%), Gliserin (5% Humektan). Setelah dibiarkan selama
seminggu ketiga formula memiliki Organoleptis yang meliputi warna, bau, tekstur yang
masih baik (tidak terjadi perubahan) tetapi Formula 3 memiliki tingkat kekentalan yang
sesuai tidak terlalu encer ataupun terlalu padat dibandingkan dengan Formula 1 dan 2. Hal
tersebut dipengaruhi oleh Persen penambahan Gelling agent pada Formula 3 paling tinggi
dibandingkan kedua fromula yang lain. Selain itu persen penambahan PG dan Gliserin juga
mempengaruhi tingkat kekentalan sediaan karena semakin banyak persen penambahan dari
PG dan Gliserin akan menurunkan Viskositas/kekentalannya. Jadi, pada Formulasi Scale up
digunakan Formula 3 dibuat dalam 300 gram.

 Uji Organoleptis
Uji organoleptis yang dilakukan yaitu dilihat dari warna, bau dan tekstur. Untuk warna,
seluruh kelompok rata-rata mendapatkan sediaan yang berwarna bening. Untuk bau, pada
setiap kelompok dihasilkan bau yang khas,hanya kelopok 6 yang memiliki bau menthol.
Hal tersebut sesuai dengan rancangan sediaan masing-masing kelompok. Untuk tekstur
pada seluruh kelompok memperoleh tekstur yang lembut.
 Uji Viskositas
Pada uji viskositas, didapatkan hasil yang berbeda-beda pada setiap kelompok. Untuk
kelompok 1,3 dan 6 memiliki viskositas lebih dari 100.000 cp. Sedangkan untuk
kelompok 2 memiliki viskositas yang paling rendah = 19.250 cp. Dan ntuk kelompok 4
dan 5 memiliki viskositas 92.00 cp dan 87.500 cp yang mana masuk dalam rentang
persayaratan viskositas sedian gel yaitu 70.000 c -100.000 cp. Tingginya nilai viskositas
dapat disebabkan oleh besarnya porsentase dari gelling agent yang digunakan sehingga
sediaan menjadi lebih kental.
 Daya Sebar
Pada uji daya sebar, semakin besar nilai daya sebar maka sediaan semakin mudah
dioleskan. Dari perbandingan 6 kelompok, didapatkan hasil daya sebar tertinggi yaitu
kelompok 6=10.3 ; kelompok 4= 9 ; kelompok 5= 8.5 ; kelompok 3 = 8 cm; kelompok 1=
0.18 dan yang terkecil kelompok 2=0,10. Hal ini menunjukkan bahwa sediaan gel yang

27
dibuat masing-masing kelompok memiliki kemampuan menyebar pada kulit yang
berbeda-beda jika dioleskan pada kulit.

 pH
Uji pH dilakukan dengan cara mengoleskan sediaan pada indicator. Pada uji pH
kelompok 1-6 didapatkan pH=5, pH tersebut sesuai untuk pH kulit.

 Homogenitas
Uji homogenitas dilakukan dengan cara diamati pada mikroskop. Dilihat apakah ukuran
partikel krim sudah homogenya atau belum. Diperoleh hasil pengamatan yaitu pada
kelompok 1-6 gel yang dimati sudah homogen.

 Aseptabilitas
Dilakukan uji pada 10 orang dengan diberikan kuisioner. Subjek uji diminta untuk
mencoba sediaan dengan cara dioleskan pada kulit, yang kemudian nanti diminta untuk
menilai sediaan yang kami berikan dengan mencentang keterangan tidak baik; cukup
baik; baik; dan sangan baik pada setiap parameter . Untuk semua kelompok didapatkan
hasil yang acceptable.

5.2 Kesimpulan
Sediaan dari rancangan formula yang kami buat sudah memenuhi standard dan spesifikasi
yang kami inginkan. Untuk semua kelompok juga rancangan sediaan dan formulanya dapat
dinyatakan layak dan lulus uji. Tetapi untuk lolos dan layak sampai ke pasar masih belum bisa
disimpulkan karena sediaan belum melalui uji kadar sediaan dan juga uji mikroba.

28
DAFTAR PUSTAKA

Ansel, H.C. (1989). Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi. Edisi Keempat. Jakarta: UI Press.
Depkes RI, 2014, Farmakope Indonesia. Edisi V. Jakarta, Departemen Kesehatan Republik
Indonesia.
Ditjen POM. (1995). Farmakope Indonesia. Edisi Keempat. Jakarta: Departemen Kesehatan
RI.
Lachman, L., Lieberman, H.A., Kanig, J.L. (1994). Teori dan Praktek Farmasi Industri. Edisi
Ketiga. Jakarta: UI Press.
Rowe Raymond C, Paul J Sheskey, and Marian E Quinn.2009. Handbook of Pharmaceutical
Excipient. UK : Pharmaceutical Press.
Voigt, R., (1995). Buku Pelajaran Teknologi Farmasi. Edisi Kelima. Yogyakarta: Gadjah
Mada University Press.
Wilmana, F.P. (1995). Farmakologi dan Terapi. Edisi Keempat. Jakarta : Gaya Baru.

29
LAMPIRAN

Kemasan Produk :

Carbomer dalam air = sifat asam

Mengembang dalam netral, menggunakan basa

Basa = TEA

Pembuatan:

1. carbomer + air = sampe bening + TEA ad netral (sisihkan)


2. larutkan bahan lain

30
Cari rentang HPMC

CMCNa + air panas

HPMC

Menggunakan dietilamin diklofenak 1,16%

Buat emulsi lalu buat gel,

31