Anda di halaman 1dari 11

Diabetes mellitus

Diabetes tipe 2 adalah penyebab utama kematian ketujuh di antara lansia, mempengaruhi 20% dari
populasi lansia dan memiliki prevalensi yang sangat tinggi di antara orang kulit hitam dan orang yang
berusia 65 hingga 74 tahun. Konsekuensinya, perawat harus diberi informasi yang memadai tentang
bagaimana deteksi dan pengelolaan diabetes pada lansia berbeda dari pada kelompok usia lainnya.

Intoleransi glukosa adalah kejadian umum di antara lansia; beberapa penjelasan ditawarkan untuk ini.
Pada suatu waktu dianggap bahwa penurunan fisiologis toleransi glukosa terjadi dengan bertambahnya
usia; Namun, meningkatnya prevalensi intoleransi glukosa dengan usia sekarang dikaitkan dengan
peningkatan jumlah jaringan lemak pada lansia yang obesitas dan tidak aktif. Ini mungkin menjadi faktor
dalam tingginya insiden diabetes di seluruh populasi umum. Juga, teknik diagnostik telah ditingkatkan,
memungkinkan lebih banyak orang dengan kondisi terdeteksi. Terlepas dari alasannya, disepakati bahwa
standar yang berbeda harus diterapkan dalam mengevaluasi toleransi glukosa pada lansia

Diagnosa

Gejala klasik diabetes mungkin tidak ada,

Beberapa indikasi diabetes pada lansia

1. hipotensi ortostatik
2. penyakit periodontal
3. stroke
4. hipotensi lambung
5. impotensi
6. neuropati
7. kebingungan
8. glaucoma
9. kontraktur Dupuytren
10. infeksi

Karena ambang ginjal untuk glukosa meningkat dengan bertambahnya usia, lansia dapat menjadi
hiperglikemik tanpa bukti glikosuria, sehingga membatasi validitas pengujian urin untuk glukosa.

Di antara semua tindakan diagnostik, tes toleransi glukosa adalah yang paling efektif. Untuk
menghindari diagnosis positif palsu, lebih dari satu tes harus dilakukan. The American Diabetes
Association merekomendasikan bahwa minimal 150 gram karbohidrat dicerna setiap hari selama
beberapa hari sebelum tes; individu lansia, kurang gizi dapat diresepkan 300 g. Penyakit yang membuat
stres, dan asupan makanan yang tidak memadai harus dikomunikasikan kepada dokter karena situasi ini
dapat menyebabkan intoleransi glukosa. Dalam keadaan seperti ini, hasil yang lebih akurat dapat
diperoleh jika tes ditunda selama satu bulan setelah episode. Asam nikotinat, asam etakrilat, estrogen,
furosemide, dan diuretik dapat menurunkan toleransi glukosa dan tidak boleh diberikan sebelum
pengujian. Inhibitor monoamine oksidase, propranolol, dan salisilat dosis tinggi dapat menurunkan
kadar gula darah dan juga mengganggu pengujian.

Tindakan keperawatan standar diterapkan selama pengujian toleransi glukosa pada lansia. Jika gejala
yang tidak biasa seperti kebingungan berkembang selama tes, penting untuk memberi tahu dokter.
Diagnosis diabetes biasanya ditegakkan jika salah satu dari tiga kriteria ada:

1. Gejala diabetes dan konsentrasi glukosa darah acak> 200 mg / dL (11,1 mmol / L).

2. Konsentrasi glukosa darah puasa> 126 mg / dL (7,0 mmol / L).

3. Konsentrasi glukosa darah 2 jam setelah asupan glukosa oral> 200 mg / dL (11,1 mmol / L) selama tes
toleransi glukosa oral (OGTT). Tes harus dilakukan seperti yang dijelaskan oleh Organisasi Kesehatan
Dunia, menggunakan beban glukosa yang mengandung setara dengan 75-an glukosa anhidrat yang
dilarutkan dalam air.

GAMBARAN UMUM

Definisi dan deskripsi diabetes mellitus

Anatomi dasar dan fisiologi

Metabolisme dasar nutrisi

Dampak usia lanjut pada metabolisme glukosa, presentasi gejala, komplikasi

NUTRISI

Kelompok makanan, sistem pertukaran makanan

Persyaratan diet

Pola asupan makanan yang konsisten

Paket menu

Memahami label makanan

Fleksibilitas diet

AKTIVITAS DAN LATIHAN

Koordinasi dan penetapan tujuan dengan penyedia layanan kesehatan

Merencanakan latihan sehubungan dengan kadar glukosa

Tindakan pencegahan

Memantau glukosa, tanda-tanda vital

Mengenali komplikasi

Pentingnya asupan cairan yang baik

OBAT

Tindakan
Dosis

Administrasi yang tepat

Tindakan pencegahan

Dampak buruk

Interaksi

PEMANTAUAN

Tujuan, sasaran

Jenis

Prosedur

MENGAKUI HYPOGLYCEMIA

DAN HYPERGLYCEMIA

Deskripsi dan definisi hipoglikemia dan hiperglikemia

Pencegahan

PENGAKUAN GEJALA

Tindakan yang harus diambil untuk masing-masing

Tanda-tanda yang menjamin menghubungi penyedia layanan kesehatan

PENCEGAHAN KOMPLIKASI

Perawatan kaki

Pemeriksaan mata

Penyesuaian untuk perawatan diabetes selama sakit

Pengakuan komplikasi (mis., Infeksi, neuropati)

Hasil ini biasanya dikonfirmasi oleh pengujian berulang pada hari yang berbeda

Manajemen Penyakit

Karena terapi obat untuk mengendalikan hiperglikemia digunakan pada sebagian besar orang tua
dengan diabetes, perhatian yang cermat terhadap pendidikan pasien, kepatuhan terhadap rencana yang
ditentukan, dan pemantauan sangat penting.

Pendidikan Pasien Setelah diagnosis dipastikan, perawat harus membuat rencana pengajaran (Kotak 27-
1). Diabetes dikenal sebagai masalah serius dan kronis bagi kebanyakan orang awam, dan didiagnosis
dengan penyakit ini bisa menakutkan. Ketakutan dan kecemasan dapat mengganggu proses
pembelajaran bagi lansia dengan diabetes yang baru didiagnosis, yang mungkin telah menyaksikan efek
diabetes yang melumpuhkan atau fatal pada orang lain dan mengantisipasi kejadian seperti itu pada diri
mereka sendiri. Setelah menjalani periode di mana diabetes tidak berhasil dikelola dan sering
melumpuhkan atau fatal, lansia mungkin tidak menyadari kemajuan dalam manajemen diabetes

Lansia mungkin tertekan atau marah karena penyakit ini mengancam untuk mengurangi kualitas sisa
hidup mereka; mereka mungkin mempertanyakan nilai pertukaran gaya hidup tanpa batas dengan gaya
hidup yang lebih lama namun terbatas. Kekhawatiran mungkin muncul tentang bagaimana diet khusus
dan obat-obatan akan diberikan dengan anggaran yang sudah terbatas. Keterasingan sosial dapat
berkembang dari ketakutan menjadi sakit di depan umum atau menghadapi pembatasan yang membuat
mereka berbeda dari teman sebayanya. Mereka mungkin mempertanyakan kemampuan mereka untuk
mengelola diabetes mereka secara mandiri dan khawatir bahwa pelembagaan akan diperlukan.
Kekhawatiran seperti itu harus diakui dan ditangani oleh perawat untuk mengurangi risiko keterbatasan
lain dan mempromosikan kapasitas perawatan diri individu (Diagnosa Keperawatan Tabel 27-1).
Kepastian, dukungan, dan informasi dapat mengurangi hambatan untuk belajar tentang dan mengelola
diabetes. Informasi dalam Kotak 27-2, membantu dalam situasi pendidikan pasien apa pun,
menawarkan panduan dalam mengajar pasien lansia dengan diabetes.

ASSESS SIAP UNTUK BELAJAR

Ketidaknyamanan, kecemasan, dan depresi dapat menghalangi pembelajaran dan retensi pengetahuan.
Mengurangi gejala-gejala ini, dan memberikan waktu bagi pasien untuk berkembang ke titik di mana
mereka menginginkan dan dapat mengatasi informasi, mungkin diperlukan.

KAPASITAS DAN BATASAN PEMBELAJARAN ASSES

Pertimbangkan tingkat pendidikan pasien, masalah bahasa, melek huruf, pengetahuan saat ini, kemauan
untuk belajar, latar belakang budaya, pengalaman sebelumnya dengan penyakit, ingatan, penglihatan,
pendengaran, bicara, dan status mental.

ISI PRESENTASI GARIS BESAR

Garis besar Anda tidak hanya harus spesifik dan jelas tetapi juga harus mempertimbangkan prioritas
pembelajaran. Perawat terkadang merasa berkewajiban untuk mengajarkan setiap detail tentang suatu
penyakit, memadatkan banyak fakta dan prosedur baru ke dalam kerangka waktu yang singkat.
Kebanyakan orang memerlukan waktu untuk menerima, menyerap, menyortir, dan menerjemahkan
informasi baru ke dalam perubahan perilaku; lansia tidak berbeda. Fungsi otak yang berubah atau
respons yang lebih lambat dapat lebih lanjut mengganggu pembelajaran pada usia lanjut. Pasien dan
keluarga mereka harus memiliki peran dalam menetapkan prioritas pengajaran; informasi yang paling
vital harus diberikan terlebih dahulu, diikuti oleh materi lain yang relevan. Perawat mengunjungi dan
sumber daya lainnya harus digunakan setelah pulang dari rumah sakit untuk melanjutkan rencana
pengajaran jika garis besar yang diusulkan tidak selesai selama rawat inap.

Ubah RENCANA PENGAJARAN DALAM LIHAT KAPASITAS DAN BATASAN

Perawat mungkin merasa bahwa penjelasan tentang efek fisiologis diabetes penting bagi penderita
diabetes baru. Namun, orang yang lebih tua yang cenderung bingung atau memiliki ingatan yang buruk
mungkin tidak memiliki manfaat jangka panjang dari jenis informasi ini. Mungkin lebih baik
menggunakan waktu itu untuk memperkuat informasi diet atau memastikan informasi paling penting
yang diperlukan untuk perawatan diri dipertahankan.

SIAPKAN PASIEN UNTUK SESI BELAJAR YANG MENGAJAR

Pasien harus memahami bahwa pendidikan adalah bagian integral dari perawatan. Bila memungkinkan,
atur waktu tertentu terlebih dahulu untuk menghindari konflik dengan kegiatan lain dan untuk
memungkinkan keluarga hadir jika diinginkan.

MEMBERIKAN KONDUCIF LINGKUNGAN UNTUK PEMBELAJARAN

Area yang tenang, bersih, santai, dan bebas dari bau dan gangguan akan membantu menciptakan
suasana belajar yang baik. Gangguan harus minimal, terutama mengingat berkurangnya kapasitas usia
untuk mengelola rangsangan multipel.

GUNAKAN PENDEKATAN BEBERAPA UNTUK BADAN PENGETAHUAN YANG SAMA

Semakin besar jumlah eksposur yang berbeda terhadap materi baru, semakin tinggi probabilitas bahwa
materi tersebut akan dipelajari. Gabungkan penjelasan verbal dengan bagan, diagram, pamflet,
demonstrasi, diskusi dengan pasien lain, dan sumber audiovisual.

TINGGALKAN MATERI DENGAN PASIEN UNTUK TINJAUAN KEMBALI

Seringkali, akan bermanfaat untuk merangkum sesi pengajaran secara tertulis, menggunakan bahasa
yang akrab bagi pasien. Ini memberikan materi konkret yang dapat ditinjau oleh pasien secara mandiri
nanti dan dibagikan kepada keluarga.

REINFORCE POINTS KUNCI

Penguatan harus teratur dan konsisten, dengan semua anggota staf mendukung rencana pengajaran.
Misalnya, jika tujuan perawat merawat pasien adalah untuk meningkatkan kompetensi injeksi insulin
secara mandiri, maka orang yang diganti pada hari libur perawat harus mematuhi tujuan yang telah
ditetapkan daripada memberikan insulin untuk individu tersebut. Penguatan informasi secara informal
selama kegiatan sehari-hari lainnya juga harus direncanakan.

OBTAIN FEEDBACK
Mengevaluasi apakah pasien dan keluarga telah menerima dan memahami secara akurat informasi yang
dikomunikasikan. Ini dapat dilakukan dengan mengamati demonstrasi kembali, mengajukan pertanyaan,
dan mendengarkan diskusi di antara pasien.

REEVALUASI SECARA PERIODIK

Untuk memastikan retensi dan keefektifan sesi pengajaran, evaluasi ulang secara informal di lain waktu.
Ingatlah bahwa penyimpanan informasi mungkin sangat sulit bagi orang yang lebih tua.

DOKUMEN

Terapi Obat untuk mengendalikan hiperglikemia.

1. Obat sulfonilurea, seperti glibenclamide, merangsang sekresi insulin dengan memblokir saluran
kalium peka-adenosin trifosfat (ATP) pada sel beta pankreas. Namun, penggunaan glibenclamide
pada lansia membawa risiko hipoglikemia berat, yang diyakini terkait dengan keterlambatan
pembersihan metabolit aktif dari obat ini. Juga, penelitian menunjukkan bahwa glibenclamide
dikaitkan dengan mortalitas tahunan yang secara signifikan lebih tinggi bila dikombinasikan
dengan metformin daripada obat sekresi insulin lainnya (Monami et al., 2007).
Karena risiko-risiko ini, glipizide dan gliclazide, yang memiliki waktu paruh lebih pendek dan
sedikit atau tidak ada metabolit aktif, lebih disukai agen sulfonylurea pada orang yang lebih tua
dengan diabetes. Sulfonilurea generasi terbaru, glimepiride, tampaknya lebih selektif daripada
agen sebelumnya dan membawa risiko lebih rendah untuk menyebabkan vasokonstriksi
pembuluh darah kecil. Selain menunjukkan lebih sedikit hipoglikemia dibandingkan dengan
glibenclamide, obat ini tampaknya lebih spesifik untuk saluran kalium sel islet dan cenderung
menghasilkan vasokonstriksi arteri koroner. Tablet Sulfonylurea harus diminum setengah jam
sebelum makan. Dianjurkan agar obat dimulai dengan dosis rendah, sekitar setengah dari dosis
orang dewasa yang biasa, dan secara bertahap meningkat jika diperlukan.
2. Lansia yang kelebihan berat badan dan obesitas dengan diabetes yang tidak memiliki kelainan
fungsi ginjal, jantung, atau pernapasan, biguanides (mis., Metformin) dapat digunakan jika diet
saja tidak cukup atau sebagai terapi tambahan dengan sulfonylureas. Ketika digunakan sendiri,
mereka tidak menghasilkan hipoglikemia. Metformin tidak boleh digunakan ketika terdapat
insufisiensi ginjal, penyakit hati, alkoholisme, gagal jantung kongestif berat, penyakit pembuluh
darah perifer berat, dan penyakit paru obstruktif kronis yang parah. Metformin harus diberikan
segera setelah makan untuk menghindari gangguan gastrointestinal; dimulai dengan dosis yang
lebih kecil dapat mengurangi efek samping ini.
3. Acarbose, inhibitor a-glukosidase, mengurangi hiperglikemia postprandial dengan efek yang
lebih rendah pada kadar glukosa puasa dan aman untuk lansia. Gangguan gastrointestinal,
terutama perut kembung, adalah efek samping utama dari acarbose, yang dapat diminimalkan
dengan memulai dengan dosis yang lebih kecil dan secara bertahap meningkatkan dosis jika
diperlukan. Repaglinide adalah agen antidiabetes insulinotropik kerja pendek yang memiliki
efektifitas dan keamanan yang sama pada lansia dan dewasa muda. Ini bertindak terutama
dengan menambah sekresi insulin endogen dari pankreas sebagai respons terhadap makanan.
Obat ini bisa dikonsumsi bersamaan dengan makan
4. Rosiglitazone dan pioglitazone adalah thiazolidinediones yang dapat digunakan sendiri atau
dalam kombinasi dengan sulfonylureas, metformin, atau insulin untuk pengelolaan diabetes
mellitus tipe 2. Mereka bertindak terutama dengan meningkatkan sensitivitas insulin dalam
jaringan target, serta mengurangi glukoneogenesis hati; mereka melakukan ini tanpa
merangsang pelepasan insulin dari sel beta pankreas, sehingga mengurangi risiko hipoglikemia.
Berkurangnya risiko hipoglikemia membuat mereka cocok untuk digunakan pada lansia. Fungsi
jantung harus dinilai pada semua pasien sebelum memulai obat ini karena mereka dapat
memicu gagal jantung pada pasien dengan disfungsi jantung. Perhatian diperlukan pada pasien
dengan penyakit hati; Enzim hati harus dipantau secara ketat untuk semua pasien yang
menggunakan obat ini.

Beberapa individu hanya memerlukan agen hipoglikemik oral untuk mengendalikan diabetesnya.
Mereka yang menggunakan terapi insulin yang mengalami penurunan berat badan atau belum
ketoasidotik mungkin akan digantikan oleh agen hipoglikemik oral. Yang lain akan membutuhkan
perubahan berkala dalam dosis insulin mereka untuk memenuhi tuntutan yang berubah. Faktor-faktor
ini, dikombinasikan dengan kesulitan manajemen lainnya pada lansia dengan diabetes, mengharuskan
seringnya evaluasi ulang status pasien. Kelanjutan dari pengawasan kesehatan adalah bagian penting
dari manajemen diabetes.

Perawatan dan Pemantauan Diri lansia, Jika seorang lansia dengan diabetes harus menyuntikkan insulin
sendiri, salah satu faktor yang harus dipertimbangkan adalah kemampuan lansia untuk menangani
jarum suntik dan botol insulin. Beberapa demonstrasi berulang keterampilan ini harus dilakukan selama
rawat inap, terutama pada hari-hari ketika ketidaknyamanan radang sendi hadir. Juga, karena sebagian
besar lansia memiliki beberapa derajat gangguan penglihatan, perawat harus mengevaluasi kemampuan
mereka untuk membaca kalibrasi pada jarum suntik insulin. Beberapa pena insulin baru yang tersedia
dapat membantu lansia dalam memberikan jumlah insulin yang benar dengan mudah.

lansia dapat terjadi hiperglikemia tanpa menjadi glikosurik. Di sisi lain, kadar glukosa darah yang lebih
tinggi sering terjadi pada lansia, dan glikosuria minimal atau ringan biasanya tidak diobati dengan
insulin. Meskipun perawat tidak bertanggung jawab untuk meresepkan cakupan insulin, mereka perlu
menyadari bahwa persyaratan insulin dari lansia bersifat individual. Respons terhadap berbagai level
insulin harus diperhatikan dan dikomunikasikan dengan cermat kepada dokter.

Metode pemeriksaan

1. Banyak lansia diabetes harus melakukan tes kadar glukosa darah menggunakan metode tusukan
jari. Lansia harus diinstruksikan dalam teknik ini dan menunjukkan kompetensi dalam
kinerjanya. Teknik tusukan jari kemungkinan besar akan diganti dalam waktu dekat oleh
perangkat inframerah yang menentukan kadar glukosa darah dengan mengukur bagaimana
cahaya diserap oleh tubuh. Lansia memasukkan jari ke meter kecil yang menyinari sinar infra
merah melalui kulit. Metode inframerah harus membuat pengujian glukosa lebih nyaman dan
bebas rasa sakit untuk penderita diabetes.
2. Tes hemoglobin A1c (juga disebut HbA1c, tes hemoglobin terglikasi, atau glikohemoglobin)
mengukur jumlah hemoglobin terglikosilasi dalam darah dan digunakan untuk memantau
efektivitas pengendalian penyakit. Glycosylated hemoglobin adalah molekul dalam sel darah
merah yang menempel pada glukosa. Hemoglobin A1c memberikan rata-rata kontrol glukosa
darah pasien selama periode enam hingga 12 minggu; kisaran normal adalah antara 4% dan 6%.
Untuk penderita diabetes, tujuannya adalah HbA1c di bawah 7%. Tes ini biasanya dilakukan
setiap tiga bulan.
3. Pemantauan trigliserida juga penting. Penderita diabetes berisiko mengalami sindrom
metabolik, ditandai dengan kombinasi trigliserida tinggi, lipoprotein densitas tinggi (HDL), dan
obesitas sentral. Risiko kematian dini akibat penyakit kardiovaskular meningkat pada orang
dengan faktor-faktor ini. The American Diabetes Association merekomendasikan bahwa orang
dengan diabetes mempertahankan kadar trigliserida mereka di bawah 150 mg / dL.

Olahraga dan Nutrisi Olahraga teratur penting untuk pasien diabetes yang lebih tua dan memberikan
banyak manfaat kesehatan, termasuk peningkatan toleransi glukosa, peningkatan kekuatan otot,
penurunan lemak tubuh, peningkatan konsumsi oksigen maksimal, dan peningkatan profil lipid (Gbr. 27-
1).

1. Aktivitas fisik dapat meningkatkan respons pasien terhadap insulin selama periode di mana
rejimen latihan dilakukan, jika latihan cukup untuk menurunkan denyut jantung istirahat. Pada
individu diabetes, bagaimanapun, program latihan yang kuat atau perubahan dalam program
latihan harus ditinjau dengan dokter untuk mencegah konsekuensi yang merugikan. Misalnya,
olahraga sedang-berat meningkatkan penyerapan insulin dan mempertinggi penggunaan
glukosa oleh otot-otot yang berolahraga, berpotensi menyebabkan hipoglikemia.
2. Upaya harus dilakukan untuk mempertahankan asupan makanan harian yang konsisten karena
dosis insulin diresepkan untuk menutupi jumlah makanan tertentu. Ini mungkin sulit jika lansia
memiliki asupan makanan minimal selama seminggu ketika sendirian tetapi peningkatan asupan
ketika mengunjungi keluarga di akhir pekan atau jika lansia berhemat saat makan ketika sumber
daya keuangan rendah. Lanisa juga mungkin terbatas dalam kemampuan mereka untuk
membeli dan menyiapkan makanan yang memadai karena keterbatasan keuangan, energi, atau
sosial. Ini dapat mengganggu manajemen penyakit. Makanan di atas Roda, kupon makanan,
bantuan tetangga, dan sumber daya lain yang sesuai harus digunakan untuk membantu individu
tersebut. Faktor psikososial dapat mempengaruhi asupan makanan yang konsisten sebanyak
faktor fisik. Perawat dan dokter harus hati-hati menilai, merencanakan, dan mengelola
kebutuhan insulin mengingat masalah dan gaya hidup individu yang unik. Lansia di rumah sakit
atau rumah perawatan membutuhkan perhatian khusus untuk memastikan bahwa asupan
makanan teratur dan memadai.
Pola makan tinggi karbohidrat kompleks dan serat mengontrol pelepasan glukosa ke dalam
aliran darah dan dapat mengurangi kebutuhan insulin. Suplemen nutrisi dapat mengurangi risiko
komplikasi; suplemen tersebut termasuk vitamin B6, asam folat, riboflavin (B2), magnesium,
seng, dan kromium. Herbal dengan sifat hipoglikemik termasuk bilberry, fenugreek, bawang
putih, ginseng, dan daun mulberry.

Komplikasi
1. Hipoglikemia tampaknya menjadi ancaman yang lebih besar bagi lansia daripada ketoasidosis
terutama bermasalah karena kemungkinan presentasi dari serangkaian gejala yang berbeda.
Gejala klasik seperti takikardia, gelisah, keringat, dan kecemasan mungkin sama sekali tidak ada
pada lansia dengan hipoglikemia. Sebaliknya, salah satu dari yang berikut ini mungkin
merupakan indikasi: gangguan perilaku, kejang-kejang, mengantuk, kebingungan, disorientasi,
pola tidur yang buruk, sakit kepala nokturnal, bicara cadel, dan tidak sadar. Hipoglikemia yang
tidak terkoreksi dapat menyebabkan takikardia, aritmia, infark miokard, kecelakaan
serebrovaskular, dan kematian.
2. Penyakit pembuluh darah perifer adalah komplikasi umum pada individu yang lebih tua yang
menderita diabetes dan dipengaruhi oleh sirkulasi yang lebih buruk dan aterosklerosis yang
sering dikaitkan dengan bertambahnya usia. Gejala dapat berkisar dari mati rasa dan denyut
nadi lemah hingga infeksi dan gangren. Perawat harus mengidentifikasi dan segera
berkomunikasi dengan dokter gejala penyakit pembuluh darah perifer. Mendidik pasien dalam
perawatan kaki yang tepat dan deteksi dini masalah kaki dapat membantu mengurangi risiko
masalah ini; rujukan ke ahli penyakit kaki juga bisa terbukti bermanfaat.
3. Masalah vaskular lain yang signifikan pada lansia dengan diabetes adalah retinopati dengan
akibat kebutaan. Individu yang hipertensi atau yang memiliki diabetes dalam waktu yang lama
memiliki risiko lebih besar terkena komplikasi ini. Perdarahan, gangguan pigmen, edema, dan
gangguan visual dimanifestasikan dengan masalah ini.
4. Lansia yang menggunakan sulfonilurea mengalami hipoglikemia. Ada banyak faktor terkait usia
yang meningkatkan risiko hipoglikemia, termasuk perubahan terkait usia pada fungsi hati dan
ginjal yang mengubah metabolisme dan ekskresi obat. Penuaan juga dikaitkan dengan gangguan
pada sistem saraf otonom dan penurunan fungsi reseptor adrenergik, menunjukkan penurunan
respons terhadap hipoglikemia pada orang dewasa yang lebih tua. Ini bisa berbahaya karena
orang tua mungkin tidak menunjukkan gejala peringatan seperti tremor, berkeringat, atau
jantung berdebar; sebelum diketahui, hipoglikemia mereka dapat berkembang menjadi kejang
atau koma.
5. Interaksi obat dapat menjadi sumber komplikasi utama bagi lansia diabetes. Lansia pengguna
obat sering meningkatkan risiko hipoglikemia, termasuk betablocker, salisilat, warfarin,
sulfonamid, anti-depresan trisiklik, dan alkohol. Perawat harus meninjau semua obat yang
digunakan lansia untuk mengidentifikasi obat-obatan yang dapat berinteraksi dengan obat
antidiabetes. Perawat juga harus mempertimbangkan untuk bertanya tentang penggunaan obat
herbal yang dapat mempengaruhi kadar glukosa darah.
6. Gangguan kognitif lansia dapat menyebabkan neuropati, ditunjukkan melalui sensasi kesemutan
yang berkembang menjadi rasa sakit menyengat atau menusuk; sindrom terowongan karpal;
parestesia; diare nokturnal; takikardia; dan hipotensi postural. Mereka memiliki dua kali tingkat
kematian akibat penyakit arteri koroner dan arteriosklerosis serebral dan insiden infeksi saluran
kemih yang lebih tinggi. Mereka juga memiliki risiko lebih tinggi masalah yang berkembang di
hampir setiap sistem tubuh. Deteksi dini komplikasi sangat penting dan dapat difasilitasi oleh
intervensi keperawatan dan pendidikan pasien. Manajemen yang kompeten lansia dengan
diabetes adalah kegiatan vital yang membutuhkan keterampilan yang cukup besar dan
menimbulkan tantangan dan tanggung jawab besar terhadap praktik keperawatan. Pengenalan
perbedaan dalam simptomatologi, diagnosis, manajemen, dan komplikasi sangat penting.
2 Teori Penuaan 13

Selama berabad-abad, orang telah tergugah oleh misteri penuaan dan berusaha memahaminya,
beberapa dengan harapan mencapai pemuda abadi, yang lain mencari kunci keabadian. Sepanjang
sejarah ada banyak pencarian air mancur pemuda, yang paling terkenal adalah Ponce de León.
Peninggalan Mesir dan Tiongkok kuno menunjukkan bukti ramuan yang dirancang untuk
memperpanjang hidup atau mencapai keabadian, dan berbagai budaya lain telah mengusulkan rejimen
diet khusus, campuran herbal, dan ritual untuk tujuan serupa. Ekspander kehidupan kuno, seperti
ekstrak yang dibuat dari testis harimau, mungkin tampak menggelikan sampai mereka dibandingkan
dengan langkah-langkah yang lebih modern seperti suntikan jaringan embrionik dan Botox. Bahkan
orang-orang yang tidak memaafkan praktik aneh seperti itu dapat menikmati suplemen gizi, krim
kosmetik, dan spa eksotis yang menjanjikan untuk mempertahankan keremajaan dan menunda onset
atau penampilan usia tua.

Tidak ada faktor tunggal yang diketahui yang menyebabkan atau mencegah penuaan; oleh karena itu,
tidak realistis untuk berpikir bahwa satu teori dapat menjelaskan kompleksitas proses ini. Penjelajahan
ke dalam penuaan biologis, psikologis, dan sosial terus berlanjut, dan meskipun beberapa dari minat ini
berfokus pada pencapaian pemuda abadi, sebagian besar upaya penelitian yang baik bertujuan menuju
pemahaman yang lebih baik tentang proses penuaan sehingga orang dapat menua dengan cara yang
lebih sehat dan menunda beberapa cara. konsekuensi negatif yang terkait dengan bertambahnya usia.
Bahkan, penelitian terbaru telah berkonsentrasi pada belajar tentang menjaga orang sehat dan aktif
untuk jangka waktu yang lebih lama, daripada memperpanjang hidup mereka dalam keadaan cacat
jangka panjang (Hubert, Bloch, Oehlert, & Fries, 2002). Menyadari bahwa teori penuaan menawarkan
berbagai tingkat universalitas, validitas, dan reliabilitas, perawat dapat menggunakan informasi ini untuk
lebih memahami faktor-faktor yang dapat secara positif dan negatif mempengaruhi kesehatan dan
kesejahteraan orang-orang dari segala usia.

Teori Penuaan Biologis 14

Proses penuaan biologis berbeda tidak hanya dari satu spesies ke spesies tetapi juga dari satu manusia
ke manusia lainnya. Beberapa pernyataan umum dapat dibuat mengenai perubahan organ yang
diantisipasi, seperti yang dijelaskan dalam Bab 5; namun, tidak ada dua individu yang berusia secara
identik (Gbr. 2-1). Berbagai tingkat perubahan fisiologis, kapasitas, dan keterbatasan akan ditemukan di
antara teman sebaya dari kelompok umur tertentu. Selanjutnya, tingkat penuaan di antara sistem tubuh
yang berbeda dalam satu individu dapat bervariasi, dengan satu sistem menunjukkan penurunan tajam
sementara yang lain tidak menunjukkan perubahan signifikan.

Untuk menjelaskan penuaan biologis, ahli teori telah mengeksplorasi banyak faktor, baik internal
maupun eksternal bagi tubuh manusia.

Teori Genetik 15

Teori Lintas-Link 15

Teori Evolusi 15

Teori Radikal dan Lipofuscin Gratis 16


Reaksi Autoimun 16

Teori Wear and Tear 16

Stres 16

Biogerontologi 17

Neuroendokrin dan Neurokimia

Teori 17

Teori Radiasi 17

Teori Gizi 17

Teori Lingkungan 17

Implikasi Teori Biologis untuk Keperawatan 17

Teori Psikososial Usia Lanjut 17

Teori Pelepasan 18

Teori Aktivitas 18

Teori Kontinuitas 18

Tugas Pengembangan 19

Gerotransendensi 19

Implikasi Teori Psikososial untuk Keperawatan 19

Menerapkan Teori Penuaan untuk Praktik Keperawatan 20