Anda di halaman 1dari 19

PERHATIAN!!!

RANGKUMAN DI BAWAH INI BOLEH DIBACA TAPI TIDAK PERLU DIINGAT-INGAT


KARENA MATERI INI TIDAK KELUAR DI SOAL SKB CPNS 2019, KEBANYAKAN SOAL
YANG KELUAR SESUAI KISI-KISI A-G, SEDANGKAN MATERI DI BAWAH INI TIDAK
KELUAR, JADI DIBACA SEKILAS AJA UNTUK SEKEDAR TAU, TIDAK PERLU
DIHAFALKAN NDAK MUMET.
FOKUS BELAJAR MATERI ANALIS AJA DAN KISI-KISI POIN B DAN D.
OIYA UNTUK STRUKTUR KEMENKES DAN NAWACITA DI RANGKUMAN INI MASIH
VERSI LAMA, JADI DIPERBAHARUI SENDIRI YA.. 
KISI-KISI SKB TIAP TAHUN BISA BERBEDA-BEDA JADI TETAP BELAJAR SESUAI
KISI-KISI SKB YANG TERBARU YA..

MOHON MAAF JIKA TERDAPAT BANYAK KESALAHAN


TERIMAKASIH 

GOOD LUCK, SEMOGA SUKSES, LANCAR, LOLOS CPNS TAHUN 2020!!!


BISMILLAH, PASTI BISA!!! SEMANGAAAATTTT!!!
 SELAMAT BELAJAR 

KISI-KISI SKB CPNS 2019

A. Struktur organisasi Kemenkes, Visi Misi Kemenkes, Tupoksi masing-masing Dirjen


B. Rencana strategis, Rencana jangka pendek, menengah, dan panjang Kemenkes
C. Millenium Development Goals (MDGs), Sustainable Development Goals (SDGs)
D. Nawacita (paling banyak keluar)
E. Materi Mikrobiologi (paling banyak keluar)
F. Materi Patologi Anatomi (Histologi dan Sitologi)
G. Materi Analis yang lainnya
RANGKUMAN MATERI
SIMBOL OBAT

1. Obat Bebas
Obat bebas adalah obat yang dijual bebas di pasaran dan dapat dibeli tanpa resep
dokter. Obat bebas umumnya berupa suplemen vitamin dan mineral, obat gosok, beberapa
analgetik-antipiretik, dan beberapa antasida. Obat golongan ini dapat dibeli bebas di Apotek, toko
obat, toko Kelontong atau warung. Contoh obat jenis ini adalah Parasetamol dan Multivitamin.

Logo Obat Bebas


2. Obat Bebas Terbatas
Obat bebas terbatas adalah obat yang sebenarnya termasuk obat keras tetapi masih dapat
dijual atau dibeli bebas tanpa resep dokter, dan disertai dengan tanda peringatan. Obat-obatan yang
umumnya masuk ke dalam golongan ini antara lain obat batuk, obat influenza, obat penghilang rasa
sakit dan penurun panas pada saat demam (analgetik-antipiretik), beberapa suplemen vitamin dan
mineral, dan obat-obatan antiseptika, obat tetes mata untuk iritasi ringan. Contoh obat jenis ini
adalah CTM, Antimo, Noza.

Logo Obat Bebas Terbatas


Padanan Khusus Obat Bebas Terbatas
Pada etiket atau wadah obat bebas terbatas ada enam tanda peringatan yang dipilih sesuai
dengan obatnya seperti yang tertera pada surat keputusan No 6355/Direktorat Tenderal/SK/69,
tanda peringatan tersebut berwarna hitam dengan ukuran 5cm dan lebar 2cm atau disesuaikan
dengan kemasannya.

3. Obat Keras dan Psikotropika


Obat keras adalah obat yang hanya dapat dibeli di apotek dengan resep dokter. Obat
psikotropika adalah obat keras baik alamiah maupun sintetis bukan narkotik, yang berkhasiat
psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang menyebabkan perubahan
khas pada aktivitas mental dan perilaku. Obat-obatan yang umumnya masuk ke dalam golongan
ini antara lain obat jantung, obat antihipertensi, obat antihipotensi, obat diabetes, hormon,
antibiotika, dan beberapa obat ulkus lambung. Contoh obat jenis ini adalah Asam Mefenamat,
Diazepam, Phenobarbital, Antibiotik (Amoksilin, Klorampenikol), Obat Hipertensi
(Hidroklortiazid, Kaptopril).

Logo Obat Keras dan Psikotropika


4. Obat Narkotika
Obat Narkotika adalah zat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman baik sintetis
maupun semisintetis yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa,
mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan, yang
dibedakan kedalam golonga-golongan sebagai mana terlampir dalam undang-undang ini atau yang
kemudian ditetapkan dengan keputusan Menteri Kesehatan. (UURI No.22 Tahun 1997 Tentang
Narkotika).
Obat Narkotika bersifat adiksi dan penggunaannya diawasi dengan ketat, sehingga obat
golongan narkotika hanya dapat diperoleh di Apotek dengan resep dokter yang asl (tidak dapat
menggunakan copy resep). Contohnya dari obat narkotika adalah : opium, coca, ganja, morfin,
heroin, dan lain-lain. Di dalam bidang kedokteran obat-obatan narkotika biasanya digunakan
sebagai anestesi atau obat bius dan analgetika/obat penghilang rasa sakit.

Logo Obat Narkotika

Obat tradisional dibagi menjadi 3 golongan (Keputusan Kepala BPOM Republik Indonesia Nomor:
HK.00.05.4.2411), yaitu:
5. Jamu
Jamu adalah ramuan atau obat alami yang digunakan dalam pengobatan untuk menjaga
kesehatan, khasiatnya berdasarkan warisan turun temurun. Pihak BPOM telah mengeluarkan
standar untuk produksi obat tradisional yang dikenal dengan Cara Pembuatan Obat Tradisional
yang Baik (CPOTB). Contoh obat jenis ini adalah Tolak Angin, Pil Binari, Curmaxan, Diacinn,
pilkita, laxing, keji beling, dan curcuma tablet.

Logo Jamu
6. Obat Herbal Terstandar (OHT)
Obat Herbal Terstandar (OHT) adalah sediaan obat herbal berbahan baku alami, bahan
bakunya telah ada pembuktian keamanan dan khasiatnya secara alamiah dengan uji praklinis dan
bahan bakunya telah di standarisasi. Ada lima macam uji praklinis yaitu uji eksperimental in vitro,
uji eksperimental in vivo, uji toksisitas akut, uji toksisitas subkronik, dan uji toksisitas khusus.
Contoh obat jenis ini adalah Fitolac dan Kiranti Sehat, Lelap, Diapet, tolak angin, antangin JRG, dll.

Obat Herbal Terstandar


7. Fitofarmaka
Fitofarmaka adalah obat tradisional dari bahan alami yang dapat disetarakan dengan obat
modern karena proses pembuatannya yang telah terstandar serta telah ditunjang dengan bukti
ilmiah sampai dengan uji klinik pada manusia dengan kriteria memenuhi syarat ilmiah. Contoh
obat jenis ini adalah Nodiar, Rheumaneer, Stimuno, Tensigard, X-Gra.

Logo Fitofarmaka
SIMBOL PETUNJUK P3K

KEMENTERIAN KESEHATAN

1. NAWACITA
Kementerian Kesehatan berperan serta dalam meningkatkan kualitas hidup masyarakat melalui
agenda prioritas Kabinet Kerja atau yang dikenal dengan Nawa Cita, sebagai berikut:
a. Menghadirkan kembali negara untuk melindungi segenap bangsa dan memberikan rasa
aman pada seluruh warga Negara.
b. Membuat pemerintah tidak absen dengan membangun tata kelola pemerintahan yang
bersih, efektif, demokratis dan terpercaya.
c. Membangun Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah-daerah dan desa
dalam kerangka negara kesatuan.
d. Menolak negara lemah dengan melakukan reformasi sistem dan penegakan hukum yang
bebas korupsi, bermartabat dan terpercaya.
e. Meningkatkan kualitas hidup manusia Indonesia.
f. Meningkatkan produktifitas rakyat dan daya saing di pasar Internasional.
g. Mewujudkan kemandirian ekonomi dengan menggerakkan sektor-sektor strategis
ekonomi domestik.
h. Melakukan revolusi karakter bangsa.
i. Memperteguh ke-Bhineka-an dan memperkuat restorasi sosial Indonesia.

2. VISI DAN MISI


Visi misi Kementerian Kesehatan mengikuti visi misi Presiden Republik Indonesia yaitu
Terwujudnya Indonesia yang Berdaulat, Mandiri dan Berkepribadian Berlandaskan Gotong-royong.
Visi tersebut diwujudkan dengan 7 (tujuh) misi pembangunan yaitu:
a. Terwujudnya keamanan nasional yang mampu menjaga kedaulatan wilayah, menopang
kemandirian ekonomi dengan mengamankan sumber daya maritim dan mencerminkan
kepribadian Indonesia sebagai negara kepulauan.
b. Mewujudkan masyarakat maju, berkesinambungan dan demokratis berlandaskan negara
hukum.
c. Mewujudkan politik luar negeri bebas dan aktif serta memperkuat jati diri sebagai
negara maritim.
d. Mewujudkan kualitas hidup manusia lndonesia yang tinggi, maju dan sejahtera.
e. Mewujudkan bangsa yang berdaya saing.
f. Mewujudkan Indonesia menjadi negara maritim yang mandiri, maju, kuat dan
berbasiskan kepentingan nasional, serta
g. Mewujudkan masyarakat yang berkepribadian dalam kebudayaan.

3. NILAI-NILAI
a. Pro Rakyat
Dalam penyelenggaraan pembangunan kesehatan, Kementerian Kesehatan selalu mendahulukan
kepentingan rakyat dan harus menghasilkan yang terbaik untuk rakyat. Diperolehnya derajat
kesehatan yang setinggi-tingginya bagi setiap orang adalah salah satu hak asasi manusia tanpa
membedakan suku, golongan, agama dan status sosial ekonomi.
b. Inklusif
Semua program pembangunan kesehatan harus melibatkan semua pihak, karena pembangunan
kesehatan tidak mungkin hanya dilaksanakan oleh Kementerian Kesehatan saja. Dengan
demikian, seluruh komponen masyarakat harus berpartisipasi aktif, yang meliputi lintas sektor,
organisasi profesi, organisasi masyarakat pengusaha, masyarakat madani dan masyarakat akar
rumput.
c. Responsif
Program kesehatan harus sesuai dengan kebutuhan dan keinginan rakyat, serta tanggap dalam
mengatasi permasalahan di daerah, situasi kondisi setempat, sosial budaya dan kondisi geografis.
Faktor-faktor ini menjadi dasar dalam mengatasi permasalahan kesehatan yang berbeda-beda,
sehingga diperlukan penangnganan yang berbeda pula.
d. Efektif
Program kesehatan harus mencapai hasil yang signifikan sesuai target yang telah ditetapkan dan
bersifat efisien.
e. Bersih
Penyelenggaraan pembangunan kesehatan harus bebas dari korupsi, kolusi dan nepotisme
(KKN), transparan, dan akuntabel.

4. TUGAS DAN FUNGSI


Kementerian Kesehatan RI mempunyai tugas membantu Presiden dalam menyelenggarakan
sebagian urusan pemerintahan di bidang kesehatan. Berdasarkan Permenkes 64 Tahun 2016, pasal 3
dalam melaksanakan tugas, Kementerian Kesehatan RI menyelenggarakan fungsi :
a. perumusan, penetapan, dan pelaksanaan kebijakan di bidang kesehatan masyarakat,
pencegahan dan pengendalian penyakit, pelayanan kesehatan, dan kefarmasian dan alat
kesehatan;
b. koordinasi pelaksanaan tugas, pembinaan, dan pemberian dukungan administrasi
kepada seluruh unsur organsisasi di lingkungan Kementerian Kesehatan;
c. pengelolaan barang milik negara yang menjadi tanggung jawab Kementerian
Kesehatan;
d. pelaksanaan penelitian dan pengembangan di bidang kesehatan;
e. pelaksanaan pengembangan dan pemberdayaan sumber daya manusia di bidang
kesehatan serta pengelolaan tenaga kesehatan;
f. pelaksanaan bimbingan teknis dan supervisi atas pelaksanaan urusan Kementerian
Kesehatan di daerah;
g. pengawasan atas pelaksanaan tugas di lingkungan Kementerian Kesehatan;
h. pelaksanaan dukungan substansif kepada seluruh unsur organisasi di lingkungan
Kementerian Kesehatan;

5. TUGAS DAN FUNGSI


a. Sekretariat Jenderal
Sekretariat Jenderal mempunyai tugas melaksanakan koordinasi pelaksanaan tugas, pembinaan,
dan pemberian dukungan administrasi kepada seluruh unit organisasi di lingkungan Kementerian
Kesehatan. Berdasarkan Permenkes 64 Tahun 2015, pasal 7 dalam melaksanakan tugas
sebagaimana dimaksud diatas, Sekretariat Jenderal menyelenggarakan fungsi :
1) koordinasi kegiatan Kementerian Kesehatan;
2) koordinasi dan penyusunan rencana, program, dan anggaran Kementerian Kesehatan;
3) pembinaan dan pemberian dukungan administrasi yang meliputi ketatausahaan,
kepegawaian, keuangan, kerumahtanggaan, kerja sama, hubungan masyarakat, arsip, dan
dokumentasi Kementerian Kesehatan;
4) pembinaan dan penataan organisasi dan tata laksana;
5) koordinasi dan penyusunan peraturan perundang-undangan serta pelaksanaan advokasi
hukum;
6) penyelenggaraan pengelolaan barang milik negara dan layanan pengadaan barang/jasa;
7) pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Menteri.

b. Direktorat Jenderal Kesehatan Masyarakat


Direktorat Jenderal Kesehatan Masyarakat mempunyai tugas merumuskan serta melaksanakan
kebijakan di bidang kesehatan masyarakat sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan. Berdasarkan Permenkes 64 Tahun 2015, pasal 136 dalam melaksanakan tugas
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 135, Direktorat Jenderal Kesehatan Masyarakat
menyelenggarakan fungsi :
1) perumusan kebijakan di bidang peningkatan kesehatan keluarga, kesehatan lingkungan,
kesehatan kerja dan olahraga, gizi masyarakat, serta promosi kesehatan dan pemberdayaan
masyarakat;
2) pelaksanaan kebijakan di bidang peningkatan kesehatan keluarga , kesehatan
lingkungan, kesehatan kerja dan olahraga, gizi masyarakat, serta promosi kesehatan dan
pemberdayaan masyarakat;
3) penyusunan norma, standar, prosedur, dan kriteria di bidang peningkatan kesehatan
keluarga, kesehatan lingkungan, kesehatan kerja dan olahraga, gizi masyarakat, serta promosi
kesehatan dan pemberdayaan masyarakat;
4) pemberian bimbingan teknis dan supervisi di bidang peningkatan kesehatan keluarga ,
kesehatan lingkungan, kesehatan kerja dan olahraga, gizi masyarakat, serta promosi kesehatan
dan pemberdayaan masyarakat;
5) pelaksanaan evaluasi dan pelaporan di bidang peningkatan kesehatan keluarga ,
kesehatan lingkungan, kesehatan kerja dan olahraga, gizi masyarakat, serta promosi kesehatan
dan pemberdayaan masyarakat;
6) pelaksanaan administrasi Direktorat Jenderal Kesehatan Masyarakat; dan
7) pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Menteri.

c. Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Pengendalian Penyakit


Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit mempunyai tugas merumuskan serta
melaksanakan kebijakan di bidang pencegahan dan pengendalian penyakit sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan. Berdasarkan Permenkes 64 Tahun 2015, pasal 263
dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 262, Direktorat Jenderal
Pencegahan dan Pengendalian Penyakit menyelenggarakan fungsi:
1) perumusan kebijakan di bidang surveilans epidemiologi dan karantina, pencegahan dan
pengendalian penyakit menular, penyakit tular vektor, penyakit zoonotik, dan penyakit tidak
menular, serta upaya kesehatan jiwa dan Narkotika, Psikotropika, dan Zat adiktif lainnya
(NAPZA);
2) pelaksanaan kebijakan di bidang surveilans epidemiologi dan karantina, pencegahan
dan pengendalian penyakit menular, penyakit tular vektor, penyakit zoonotik, dan penyakit
tidak menular, serta upaya kesehatan jiwa dan Narkotika, Psikotropika, dan Zat adiktif lainnya
(NAPZA);
3) penyusunan norma, standar, prosedur dan kriteria di bidang surveilans epidemiologi dan
karantina, pencegahan dan pengendalian penyakit menular, penyakit tular vektor, penyakit
zoonotik, dan penyakit tidak menular, serta upaya kesehatan jiwa dan Narkotika,
Psikotropika, dan Zat adiktif lainnya (NAPZA);
4) pelaksanaan administrasi Direktorat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit; dan
5) pelaksanaan fungsi lain yang diberikan Menteri.

d. Direktorat Jenderal Pelayanan Kesehatan


Direktorat Jenderal Pelayanan Kesehatan mempunyai tugas merumuskan serta melaksanakan
kebijakan di bidang pelayanan kesehatan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan. Berdasarkan Permenkes 64 Tahun 2015, pasal 394 dalam melaksanakan tugas
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 393, Direktorat Jenderal Pelayanan Kesehatan
menyelenggarakan fungsi :
1) perumusan kebijakan di bidang peningkatan pelayanan, fasilitas, dan mutu pelayanan
kesehatan primer, rujukan, tradisional, dan komplementer;
2) pelaksanaan kebijakan di bidang peningkatan pelayanan, fasilitas, dan mutu pelayanan
kesehatan primer rujukan, tradisional, dan komplementer;
3) penyusunan norma, standar, prosedur, dan kriteria di bidang peningkatan pelayanan,
fasilitas, dan mutu pelayanan kesehatan primer rujukan, tradisional, dan komplementer;
4) pemberian bimbingan teknis dan supervisi di bidang peningkatan pelayanan, fasilitas,
dan mutu pelayanan kesehatan primer rujukan, tradisional, dan komplementer;
5) pelaksanaan evaluasi, dan pelaporan di bidang peningkatan pelayanan, fasilitas, dan
mutu pelayanan kesehatan primer rujukan, tradisional, dan komplementer;
6) pelaksanaan administrasi Direktorat Jenderal Pelayanan Kesehatan; dan
7) pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Menteri.

e. Direktorat Jenderal Kefarmasian dan Alat Kesehatan


Direktorat Jenderal Kefarmasian dan Alat Kesehatan mempunyai tugas merumuskan serta
melaksanakan di bidang kefarmasian dan alat kesehatan sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan. Berdasarkan Permenkes 64 Tahun 2015, pasal 505 dalam melaksanakan
tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 504, Direktorat Jenderal Kefarmasian dan Alat
Kesehatan menyelenggarakan fungsi :
1) perumusan kebijakan di bidang produksi dan distribusi sediaan farmasi, alat kesehatan dan
perbekalan kesehatan rumah tangga, pengawasan alat kesehatan dan perbekalan rumah
tangga, tata kelola perbekalan kesehatan, dan pelayanan kefarmasian;
2) pelaksanaan kebijakan di bidang produksi dan distribusi sediaan farmasi, alat kesehatan dan
perbekalan kesehatan rumah tangga, pengawasan alat kesehatan dan perbekalan rumah
tangga, tata kelola perbekalan kesehatan, dan pelayanan kefarmasian;
3) penyusunan norma, standar, prosedur, dan kriteria di bidang produksi dan distribusi sediaan
farmasi, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan rumah tangga, pengawasan alat kesehatan
dan perbekalan rumah tangga, tata kelola perbekalan kesehatan, dan pelayanan kefarmasian
4) pemberian bimbingan teknis dan supervisi di bidang produksi dan distribusi sediaan farmasi,
alat kesehatan dan perbekalan kesehatan rumah tangga, pengawasan alat kesehatan dan
perbekalan rumah tangga, tata kelola perbekalan kesehatan, dan pelayanan kefarmasian;
5) pelaksanaan evaluasi dan pelaporan di bidang produksi dan distribusi sediaan farmasi, alat
kesehatan dan perbekalan kesehatan rumah tangga, pengawasan alat kesehatan dan perbekalan
rumah tangga, tata kelola perbekalan kesehatan, dan pelayanan kefarmasian;
6) pelaksanaan administrasi Direktorat Jenderal Kefarmasian dan Alat Kesehatan; dan
7) pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Menteri.

f. Inspektorat Jenderal
Inspektorat Jenderal mempunyai tugas melaksanakan pengawasan intern di Kementerian
Kesehatan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Berdasarkan Permenkes 64
Tahun 2015, pasal 624 dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 623,
Inspektorat Jenderal menyelenggarakan fungsi :
1) penyusunan kebijakan teknis pengawasan intern di lingkungan Kementerian Kesehatan;
2) pelaksanaan pengawasan intern di lingkungan Kementerian Kesehatan terhadap kinerja
dan keuangan melalui audit, reviu, evaluasi, pemantauan, dan kegiatan pengawasan lainnya;
3) pelaksanaan pengawasan untuk tujuan tertentu atas penugasan Menteri;
4) penyusunan laporan hasil pegawasan di lingkungan Kementerian Kesehatan;
5) pelaksanaan administrasi Inspektorat Jenderal; dan
6) pelaksanaan fungsi lain yang di berikan oleh Menteri.

g. Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan


Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan mempunyai tugas melaksanakan penelitian dan
pengembangan kesehatan. Berdasarkan Permenkes 64 Tahun 2015, pasal 668 dalam
melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 667, Badan Penelitian dan
Pengembangan Kesehatan menyelenggarakan fungsi :
1) penyusunan kebijakan teknis penelitian dan pengembangan di bidang biomedik dan
epidemiologi klinik, upaya kesehatan masyarakat, pelayanan kesehatan, kefarmasian dan alat
kesehatan, sumber daya manusia, dan humaniora kesehatan;
2) pelaksanaan penelitian dan pengembangan di bidang biomedik dan epidemiologi klinik,
upaya kesehatan masyarakat, pelayanan kesehatan, kefarmasian dan alat kesehatan, sumber
daya manusia, dan humaniora kesehatan;
3) pemantauan, evaluasi, dan pelaporan penelitian dan pengembangan di bidang biomedik
dan epidemiologi klinik, upaya kesehatan masyarakat, pelayanan kesehatan, kefarmasian dan
alat kesehatan, sumber daya manusia, dan humaniora kesehatan;
4) pelaksanaan administrasi Badan; dan
5) pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Menteri

h. Badan Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Kesehatan


Badan Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Kesehatan mempunyai tugas
melaksanakan pengembangan dan pemberdayaan sumber daya manusia di bidang kesehatan.
Berdasarkan Permenkes 64 Tahun 2015, pasal 751 dalam melaksanakan tugas sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 750, Badan Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia
Kesehatan menyelenggarakan fungsi :
1) penyusunan kebijakan teknis pengembangan dan pemberdayaan sumber daya manusia
kesehatan di bidang perencanaan, pendayagunaan, peningkatan kompetensi, dan pembinaan
mutu sumber daya manusia kesehatan;
2) pelaksanaan pengembangan dan pemberdayaan sumber daya manusia kesehatan di
bidang perencanaan, pendayagunaan, peningkatan kompetensi, dan pembinaan mutu sumber
daya manusia kesehatan;
3) pemantauan, evaluasi, dan pelaporan pengembangan dan pemberdayaan sumber daya
manusia kesehatan di bidang perencanaan, pendayagunaan, peningkatan kompetensi, dan
pembinaan mutu sumber daya manusia kesehatan;
4) pelaksanaan administrasi Badan; dan
5) pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Menteri.

i. Staf Ahli
Staf Ahli berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Menteri,dan secara administratif
dikoordinasikan oleh Sekretaris Jenderal. Berdasarkan Permenkes 64 Tahun 2015, pasal 838 Staf
Ahli terdiri atas :
1) Staf Ahli Bidang Ekonomi KesehatanStaf Ahli Bidang Ekonomi Kesehatan mempunyai
tugas memberikan rekomendasi terhadap isu-isu strategis kepada Menteri, terkait bidang
ekonomi kesehatan.
2) Staf Ahli Bidang Teknologi Kesehatan dan Globalisasi
3) Staf Ahli Bidang Teknologi Kesehatan dan Globalisasi mempunyai tugas memberikan
rekomendasi terhadap isu-isu strategis terhadap Menteri, terkait bidang teknologi kesehatan
dan globalisasi.
4) Staf Ahli Bidang Desentralisasi KesehatanStaf Ahli Bidang Desentralisasi Kesehatan
mempunyai tugas memberikan rekomendasi terhadap isu-isu strategis terhadap Menteri,
terkait bidang desentalisasi kesehatan.
5) Staf Ahli Bidang Hukum KesehatanStaf Ahli Bidang Hukum Kesehatan mempunyai
tugas memberikan rekomendasi terhadap isu-isu strategis terhadap Menteri, terkait bidang
hukum kesehatan.

j. Pusat Data dan Informasi


Pusat Data dan Informasi mempunyai tugas melaksanakan melaksanakan penyusunan kebijakan
teknis, pelaksanaan, dan pemantauan, evaluasi, dan pelaporan di bidang pengelolaan data dan
informasi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Berdasarkan Permenkes 64
Tahun 2015, pasal 841 alam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 840, Pusat
Data dan Informasi menyelenggarakan fungsi :
1) penyusunan kebijakan teknis di bidang pengembangan sistem informasi, pengelolaan
teknologi informasi, dan pengelolaan data dan informasi
2) pelaksanaan di bidang pengembangan sistem informasi, pengelolaan teknologi, dan
pengelolaan data dan informasi
3) pemantauan, evaluasi, dan pelaporan di bidang informasi, dan pengelolaan data dan
informasi dan
4) pelaksanaan administrasi pusat

k. Pusat Krisis Kesehatan


Pusat Krisis Kesehatan mempunyai tugas melaksanakan penyusunan kebijakan teknis,
pelaksanaan, dan pemantauan, evaluasi, dan pelaporan di bidang penanggulangan krisis
kesehatan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Berdasarkan Permenkes 64
Tahun 2015 pasal 897 dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 896, Pusat
Krisis Kesehatan menyelenggarakan fungsi :
1) penyusunan kebijakan teknis di bidang pencegahan, mitigasi, dan kesiapsiagaan,
fasilitas penanggulangan krisis kesehatan, serta evaluasi dan informasi krisis kesehatan
2) pelaksanaan di bidang pencegahan, mitigasi, dan kesiapsiagaan, fasilitasi
penanggulangan krisis kesehatan, serta evaluasi dan informasi krisis kesehatan
3) pemantauan, pengelolaan informasi, evaluasi dan pelaporan di bidang pencegahan,
mitigasi, dan kesiapsiagaan, serta fasilitasi penanggulangan krisis kesehatan dan
4) pelaksanaan administrasi Pusat.

l. Pusat Pembiayaan dan Jaminan Kesehatan


Pusat Pembiayaan dan Jaminan Kesehatan mempunyai tugas melaksanakan penyusunan
kebijakan teknis, pelaksanaan dan pemantauan, evaluasi, dan pelaporan di bidang analisis
pembiayaan dan jaminan kesehatan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Berdasarkan Permenkes 64 Tahun 2015 pasal 877 dalam melaksanakan tugas sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 876, Pusat Pembiayaan dan Jaminan Kesehatan menyelenggarakan fungsi
1) penyusunan kebijakan teknis di bidang pembiayaan dan jaminan kesehatan serta
evaluasi ekonomi pembiayaan kesehatan
2) pelaksanaan di bidang pembiayaan dan jaminan kesehatan
3) pemantauan, evaluasi dan pelaporan di bidang pembiyaan dan jaminan kesehatan serta
evaluasi ekonomi pembiayaan kesehatan dan
4) pelaksanaan administrasi Pusat.

m. Pusat Analisis Determinan Kesehatan


Pusat Analisis Determinan Kesehatan mempunyai tugas melaksanakan penyusunan teknis,
pelaksanaan dan pemantauan, evaluasi, dan pelaporan di bidang analisis determinan kesehatan
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Berdasarkan Permenkes 64 Tahun 2015
pasal 861 dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 860, Pusat Analisis
Determinan Kesehatan menyelenggarakan fungsi:
1) penyusunan kebijakan teknis di bidang analisis lingkungan strategis, analisis perilaku,
dan kesehatan intelegensia
2) pelaksanaan di bidang analisis lingkungan strategis, analisis perilaku, dan kesehatan
intelegensia
3) pemantauan, evaluasi, dan pelaporan di bidang analisis lingkungan strategis, analisis
perilaku, dan kesehatan intelegensia dan
4) pelaksanaan administrasi Pusat.

n. Pusat Kesehatan Haji


Pusat Kesehatan Haji mempunyai tugas melaksanakan penyusunan kebijakan teknis,
pelaksanaan, dan pemantauan, evaluasi, dan pelaporan di bidang pelayanan kesehatan haji sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Berdasarkan Permenkes 64 Tahun 2015 pasal
917 dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 916, Pusat Kesehatan Haji
menyelenggarakan fungsi :
1) penyusunan kebijakan teknis di bidang pembimbingan dan pengendalian faktor risiko,
pemberdayagunaan sumber daya, fasilitasi pelayanan kesehatan haji
2) pelaksanaan di bidang pembimbingan dan pengendalian faktor risiko, pendayagunaan
sumber daya, dan fasilitasi pelayanan kesehatan haji
3) pemantauan, evaluasi, dan pelaporan di bidang pembimbingan dan pengendalian faktor
risiko, pendayagunaan sumber daya, dan fasilitasi pelayanan kesehatan haji
4) pelaksanaan administrasi Pusat.
o. Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat
Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat mempunyai tugas melaksanakan pengelolaan
komunikasi dan pelayanan masyarakat serta dokumentasi sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan. Berdasarkan Permenkes 64 Tahun 2015 pasal 101 dalam pelaksanaan
tugas sebagaimana yang dimaksud dalam pasal 100, Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat
menyelenggarakan fungsi :
1) pengelolaan opini publik, produksi komunikasi, dan peliputan
2) pelaksanaan hubungan media dan lembaga
3) pelaksanaan urusan pelayanan masyarakat dan
4) pelaksanaan urusan tata usaha dan rumah tangga Biro

p. Biro Kerja Sama Luar Negeri


Biro Kerja Sama Luar negeri mempunyai tugas melaksanakan pembinaan dan pemberian
dukungan administrasi kerja sama kesehatan luar negeri sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan. Berdasarkan Permenkes 64 Tahun 2016 pasal 86, dalam melaksanakan
tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 85, Biro Kerja Sama Luar Negeri menyelenggarakan
fungsi :
1) penyiapan koordinasi pelaksanaan kerja sama luar negeri ilateral, regional, dan
multilateral di bidang kesehatan
2) penyiapan koordinasi dan fasilitasi hubungan luar negeri bilateral, regional, dan
multilateral di bidang kesehatan dan
3) pelaksanaan urusan tata usaha dan rumah tangga Biro

q. Biro Kepegawaian
Biro Kepegawaian mempunyai tugas melaksanakan pengelolaan urusan kepegawaian di
lingkungan Kementerian Kesehatan sesuai dengan ketentuan peraturan dan perundang-undangan.
Berdasarkan Permenkes 64 Tahun 2015 pasal 67 dalam melaksanakan tugas dimaksud dalam
Pasal 66, Biro Kepegawaian meneyelenggarakan fungsi :
1) pengelolaan urusan pengadaan pegawai
2) pengelolaan urusan mutasi dan penilaian kinerja pegawai
3) pengelolaan urusan pengembangan pegawai
4) penyaiapan pelaksanaan urusan disiplin dan kesejahteraan pegawai dan
5) pelaksanaan urusan tata usaha dan rumah tangga Biro

r. Biro Hukum dan Organisasi


Biro Hukum dan Organisasi mempunyai tugas melaksanakan koordinasi dan penyusunan
peraturan perundang-undangan, advokasi hukum, dan penataan organisasi dan tata laksana sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Berdasarkan Permenkes 64 tahun 2015 pasal
48 dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 47, Biro Hukum dan
Organisasi menyelenggarakan fungsi :
1) penyiapan koordinasi dan penyusunan peraturan perundang-undangan
2) pelaksanaan advokasi hukum
3) penataan organisasi dan tata laksanan
4) fasilitas pelaksanaan reformasi birokrasi
5) pelaksanaan urusan tata usaha dan rumah tangga Biro

s. Biro Keuangan dan Barang Milik Negara


Biro Keuangan dan Barang Milik Negara mempunyai tugas melaksanakan pengelolaan
keuangan, barang milik negara, dan layanan pengadaan barang/jasa di lingkungan Kementerian
Kesehatan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Berdasarkan Permenkes 64
Tahun 2015 pasal 29 dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 28, Biro
Keuangan dan Barang Milik Negara menyelenggarakan fungsi :
1) koordinasi dan pengelolaan tata laksana keuangan dan urusan perbendaharaan
2) koordinasi dan pengelolaan akutansi dan pelaporan keuangan
3) koordinasi dan pengelolaan layanan pengadaan barang/jasa
4) koordinasi dan pengelolaan barang milik negara dan
5) pelaksanaan urusan tata usaha dan rumah tangga Biro

t. Biro Perencanaan dan Anggaran


Biro Perencanaan dan Anggaran mempunyai tugas melaksanakan koordinasi dan penyusunan
rencana, program, dan anggaran Kementerian Kesehatan sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan. Berdasarkan Permenkes 64 Tahun 2015, pasal 10 dalam melaksanakan
tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9, Biro Perencanaan dan Anggaran menyelenggarakan
fungsi :
1) penyiapan koordinasi dan penyusunan rencana strategis dan program transfer daerah
2) penyiapan koordinasi dan penyusunan dan evaluasi rencana, program dan anggaran
pendapatan dan belanja negara
3) penyiapan koordinasi dan penyusunan, pemantauan, dan evaluasi pengelolaan sistem
akuntabilitas kinerja instansi pemerintah dan standar pelayanan minimal bidang kesehatan
4) pelaksanaan urusan tata usaha dan rumah tangga Biro.

u. Biro Umum
Biro Umum mempunyai tugas melaksanakan urusan ketatausahaan, kerumahtanggan, arsip dan
dokumentasi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Berdasarkan Permenkes
64 Tahun 2015 pasal 116 dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 115,
Biro Umum menyelenggarakan fungsi :
1) pelaksanaan urusan tata usaha pimpinan dan protokol
2) pelaksanaan urusan kerumahtanggan
3) pelaksanaan urusan arsip dan dokumentasi
4) pengelolaan urusan gaji dan
5) pelaksanaan urusan tata usaha dan rumah tangga Biro

6. UNIT KERJA DAN PEJABAT


a. Eselon I
b. Sekretariat Jenderal
c. Pelayanan Kesehatan
d. Pencegahan dan Pengendalian Penyakit
e. Kesehatan Masyarakat
f. Kefarmasian dan Alkes
g. Inspektorat Jenderal
h. Litbang
i. PPSDMK

No Jabatan Nama Pejabat Foto


.
1. Menteri Kesehatan RI Kabinet Prof. Dr. dr. Nila Farid Moeloek, Sp.M (K)
Kerja

2. Sekretaris Jenderal drg. Oscar Primadi, MPH

3. Direktur Jenderal Pelayanan dr. Bambang Wibowo, Sp.OG(K), MARS


Kesehatan

4. Direktur Jenderal Kesehatan dr. Kirana Pritasari, MQIH


Masyarakat

5. Direktur Jenderal Kefarmasian Dra. Engko Sosialine Magdalene, Apt,


Dan Alat Kesehatan M.Biomed
6. Direktur Jenderal Pencegahan dr. Anung Sugihantono, M.Kes
Dan Pengendalian Penyakit

7. Kepala Badan Penelitian Dan dr. Siswanto, MPH, DTM


Pengembangan Kesehatan

8. Kepala Badan Pengembangan drg. Usman Sumantri, M.Sc


Dan Pemberdayaan Sumber
Daya Manusia Kesehatan

9. Staf Ahli Bidang Teknologi dr. Slamet, MHP


Kesehatan Dan Globalisasi

10. Staf Ahli Bidang Hukum Barlian SH, M.Kes


Kesehatan

11. Staf Ahli Bidang Desentralisasi dr. Pattiselanno Roberth Johan, MARS
Kesehatan

12. Staf Ahli Bidang Ekonomi dr. H. M. Subuh, MPPM


Kesehatan

NUSANTARA SEHAT
 
1. LATAR BELAKANG
Fokus kebijakan Kementerian Kesehatan RI (Kemenkes) untuk periode 2015 – 2019 adalah
penguatan Pelayanan Kesehatan (Yankes) Primer. Prioritas ini didasari oleh permasalahan
kesehatan yang mendesak seperti angka kematian ibu dan bayi yang masih tinggi, angka gizi buruk,
serta angka harapan hidup yang sangat ditentukan oleh kualitas pelayanan primer. Penguatan yankes
primer mencakup tiga hal: Fisik (pembenahan infrastruktur), Sarana (pembenahan fasilitas), dan
Sumber Daya Manusia (penguatan tenaga kesehatan).  
Program Nusantara Sehat merupakan salah satu bentuk kegiatan yang dicanangkan oleh
Kemenkes dalam upaya mewujudkan fokus kebijakan tersebut. Program ini dirancang untuk
mendukung pelaksanaan program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) dan Kartu Indonesia Sehat
(KIS) yang diutamakan oleh Pemerintah guna menciptakan masyarakat sehat yang mandiri dan
berkeadilan. Penguatan Pelayanan Kesehatan Primer adalah garda terdepan dalam pelayanan
kesehatan masyarakat yang berfungsi memberikan pelayanan kesehatan dan melakukan upaya
preventif melalui pendidikan kesehatan, konseling serta skrining (penapisan). 
 
2. TUJUAN
Program Nusantara Sehat bertujuan untuk menguatkan layanan kesehatan primer melalui
peningkatan  akses dan kualitas pelayanan kesehatan dasar di DTPK dan DBK juga mempunyai 
tujuan menjaga keberlangsungan pelayanan kesehatan, menggerakan pemberdayaan masyarakat dan
dapat memberikan pelayanan kesehatan yang terintegrasi serta meningkatkan retensi tenaga
kesehatan yang bertugas di DTPK. Program ini merupakan program lintas unit utama di Kemenkes
yang fokus tidak hanya pada kegiatan kuratif tetapi juga promotif dan preventif untuk
mengamankan kesehatan masyarakat (public health) dari daerah yang paling membutuhkan sesuai
dengan Nawa Cita.
 
3. SEKILAS PROGRAM
Program Nusantara Sehat melalui penempatan tenaga kesehatan berbasis tim,  dilakukan
berdasarkan hasil kajian terhadap distribusi tenaga kesehatan  yang dilaksanakan oleh Kementerian
Kesehatan pada tahun 2012.  Salah satu rekomendasi kajian menunjukkan bahwa penempatan
tenaga  kesehatan untuk daerah tertentu lebih baik jika dilakukan berbasis tim. Kajian tersebut
ditindaklanjuti dengan uji coba penempatan tenaga kesehatan berbasis tim pada tahun 2014 di 4
Puskesmas pada 4 kabupaten di 4 Propinsi (Prop. Sumatra Utara, Kalimantan Barat, Maluku dan
Papua) dan berhasil meningkatkan  kunjungan Puskesmas serta Upaya Kesehatan Masyarakat. Dari
segi tenaga kesehatan mereka merasa lebih nyaman karena ditempatkan dan bekerja dalam satu tim.
Pada tahun 2015 telah ditempatkan Tim Nusantara Sehat Periode I sebanyak 142 orang di 20
puskesmas pada bulan Mei 2015 dan Tim Nusantara Sehat Periode II sebanyak 552 orang  di 100
puskesmas pada bulan Desember 2015.
 
4. PENDEKATAN
Pendekatan yang dilakukan program Nusantara Sehat bersifat komprehensif dengan
melibatkan anggota tim dengan berbagai jenis tenaga kesehatan yang terdiri dari dokter, dokter gigi,
perawat, bidan, tenaga kesehatan masyarakat, tenaga kesehatan lingkungan, tenaga ahli teknologi
laboratorium medik, tenaga gizi, dan tenaga kefarmasian. 

5. TARGET PROGRAM TAHUN 2016


Periode I tahun 2016:
Unit capaian : Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas)
Jumlah capaian : 70 Puskesmas
Jumlah tenaga kesehatan : 630 orang
Rencana penempatan : Bulan Mei 2016
Periode II tahun 2016:
Unit capaian : Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas)
Jumlah capaian : 60 Puskesmas
Jumlah tenaga kesehatan : 540 orang
Rencana penempatan : Bulan Oktober  2016
 
6. PESERTA
Peserta program adalah para tenaga profesional kesehatan  yang terdiri dari dokter, dokter
gigi, perawat, bidan, tenaga kesehatan masyarakat, tenaga kesehatan lingkungan, tenaga ahli
teknologi laboratorium medik, tenaga gizi, dan tenaga kefarmasian, dengan persyaratan usia
maksimal 35 tahun untuk dokter dan dokter gigi dan 30 tahun untuk tenaga kesehatan lainnya serta
bersedia mengabdikan dirinya untuk memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat sesuai
kebutuhan Kementerian Kesehatan.  
Peserta Tim Nusantara Sehat melalui proses seleksi administrasi dan seleksi psikologi (test
psikologi, FGD, dan wawancara). Peserta yang lolos seleksi adalah peserta yang memperlihatkan
kemampuan sosialisasi dan berkomunikasi yang baik, memperlihatkan inisiatif dan pengambilan
keputusan yang baik, serta berkomitmen terhadap tanggung jawab dalam melaksanakan tugas.
Kemenkes senantiasa mendorong seluruh tenaga kesehatan profesional untuk ikut serta dalam
program Nusantara Sehat dengan mendaftarkan diri baik secara online melalui situs resmi
Nusantara Sehat :  www.nusantarasehat.kemkes.go.id   

7. PROSES IMPLEMENTASI
Penempatan  1170 orang tenaga kesehatan akan dilakukan secara berkesinambungan ke 130
Puskesmas dan mereka akan bertugas di masing-masing Puskesmas selama 2 (dua) tahun. Seluruh
peserta diberikan pembekalan materi bela negara, keahlian medis dan non-medis serta pengetahuan
tentang program – program kesehatan yang dilaksanakan oleh Kementerian Kesehatan . Mereka
juga diberikan pemahaman terhadap budaya-budaya lokal sehingga diharapkan mereka dapat
berinteraksi dengan petugas kesehatan setempat dan masyarakat sekitar di daerah penempatan.

UPAYA KESEHATAN BERSUMBERDAYA MASYARAKAT


(UKBM)

UKBM (Upaya Kesehatan Bersumberdaya Manusia) adalah salah satu wujud nyata peran serta
masyarakat dalam pembangunan kesehatan. Kondisi ini ternyata mampu memacu munculnya berbagai
bentuk UKBM lainya seperti Polindes, POD (pos obat desa), Pos UKK (pos upaya kesehatan
kerja),TOGA (taman obat keluarga), dana sehat, dll.
UKBM dibentuk dengan tujuan:
1. Meningkatnya jumlah dan mutu UKBM
2. Meningkatnya kemampuan pemimpin/Toma dalam merintis dan mengembangkan UKBM
3. Meningkatnya kemampuan masyarakat dan organisasi masyarakat dalam penyelenggaraan
UKBM.
4. Meningkatnya kemampuan masyarakat dan organisasi masyarakat dalam menggali,
menghimpun dan mengelola pendanaan masyarakat utk menumbuhkembangkan UKBM
Sasaran terbentuknya UKBM adalah :
1. Individu/Toma berpengaruh
2. Keluarga dan perpuluhan keluarga
3. Kelompok masyarakat : generasi muda, kelompok wanita, angkatan kerja, dll
4. Organisasi masyarakat: organisasi profesi, LSM, dll
5. Masyarakat umum: desa, kota, dan pemukiman khusus

1. Pos Pelayanan Terpadu ( Posyandu )


Posyandu merupakan jenis UKBM yang paling memasyarakatkan saat ini. Posyandu yang
meliputi lima program prioritas yaitu: KB, KIA, Imunisasi,dan penanggulangan Diare.terbukti
mempunyai daya ungkit besar terhadap penurunan angka kematian bayi. sebagai salah satu tempat
pelayanan kesehatan masyarakat yang langsung bersentuhan dengan masyarakat level bawah,
sebaiknya posyandu digiatkan kembali seperti pada masa orde baru karena terbukti ampuh
mendeteksikan permasalahan gizi dan kesehatan di berbagai daerah.permasalahan gizi buruk anak
balita, kekurangan gizi, busung lapar dan masalah kesehatan lainnya menyangkut kesehatan ibu dan
anak akan mudah dihindari jika posyandu kembali diprogramkan secara menyeluruh.
Kegiatan posyandu lebih di kenal dengan sistem lima meja yang, meliputi : Meja 1 :
Pendaftaran; Meja 2 : Penimbangan; Meja 3 : Pengisian Kartu Menuju Sehat; Meja 4 : Penyuluhan
Kesehatan pembarian oralit Vitamin A ,dan tablet besi, dan; Meja 5 : Pelayanan kesehatan yang
meliputi imunisasi, pemeriksaan kesehatan dan pengobatan, serta pelayanan keluarga berencana.

2. Pondok Bersalin Desa ( Polindes )


Pondok bersalin desa merupakan wujud peran serta masyarakat dalam pemeliharaan
kesehatan ibu dan anak. UKBM ini dimaksudkan untuk menutupi empat kesenjangan dalam KIA,
yaitu kesenjangan geografis, kesejangan informasi, kesenjangan ekonomi dan kesenjangan sosial
budaya. Keberadaan bidan di tiap desa diharapkan mampu mengatasi kesenjangan geografis,
sementara kontak setiap saat dengan dengan penduduk setempat diharapkan mampu mengurangi
kesenjangan informasi. Polindes dioperasionalkan melalui kerja sama antara bidan dengan dukun
bayi, sehingga tidak menimbulkan kesenjangan sosial budaya, sememtara tarif pemeriksaan ibu,
anak dan melahirkan yang ditentukan dalam musyawarah LKMD diharapkan mampu mengurangi
kesenjangan ekonomi.

3. Pos Obat Desa ( POD )


Pos obat desa merupakan wujud peran serta masyarakat dalam hal pengobatan sederhana.
Kegiatan ini dapat dipandang sebagai perluasan kuratif sederhana, melengkapi kegiatan preventif
dan promotif yang telah di laksanakan di posyandu. Dalam implementasinya POD dikembangkan
melalui beberapa pola di sesuaikan dengan stuasi dan kondisi setempat . Beberapa pengembangan
POD itu antara lain :
POD murni, tidak terkait dengan UKBM lainnya.
1. POD yang di integrasikan dengan Dana Sehat ;
2. POD yang merupakan bentuk peningkatan posyandu;.
3. POD yang dikaitkan dengan pokdes/ polindes ;
4. Pos Obat Pondok Pesantren ( POP ) yang dikembangkan di beberapa pondok pesantren ;
POD jumlahnya belum memadai sehingga bila ingin digunakan di unit-unit desa, maka seluruh,
diluar kota yang jauh dari sarana kesehatan sebaiknya mengembangkan Pos Obat Desa masing-
masing.

4. Dana Sehat
Dana sehat merupakan bentuk jaminan pemeliharaan kesehatan bagi anggota masyarakat yang
belum dijangkau oleh asuransi kesehatan seperti BPJS Kesehatan, BPJS Ketenagakerjaan, dan
asuransi kesehatan lainnya. Dana sehat berpotensi sebagai wahana memandirikan masyarakat, yang
pada gilirannya mampu melestarikan kegiatan UKBM setempat. Oleh karena itu, dana sehat harus
dikembangkan ke seluruh wilayah kelompok sehingga semua penduduk terliput oleh dana sehat.

5. Upaya Kesehatan Tradisional (Tanaman Obat Keluarga)


Tanaman obat keluarga (TOGA) adalah sebidang tanah dihalaman atau ladang yang
dimanfaatkan untuk menanam yang berkhasiat sebagai obat. Dikaitkan dengan peran serta
masyarakat, TOGA merupakan wujud partisipasi mereka dalam bidang peningkatan kesehatan dan
pengobatan sederhana dengan memanfaatkan obat tradisinal. Fungsi utama dari TOGA adalah
menghasilkan tanaman yang dapat dipergunakan antara lain untuk menjaga dan meningkatan
kesehatan dan mengobati gejala (keluhan) dari beberapa penyakit yang ringan. Selain itu, TOGA
juga berfungsi ganda mengingat dapat digunakan untuk memperbaiki gizi masyarakat, upaya
pelestarikan alam dan memperindah tanam dan pemandangan.

6. Upaya Kesehatan Kerja


Upaya kesehatan kerja menjadi semakin penting pada industrilisasi sekarang ini. Pertumbuhan
industri yang pesat membuat tenaga kerja formal semakin banyak, yang biasanya tetap diiringi oleh
meraknya tenaga tenaga kerja imformal. Salah satu wujud upaya kesehatan kerja adalah
dibentuknya Pos Upaya kesehatan kerja (Pos UKK) di sektor informal dan pelaksanaan keselamatan
dan kesehatan kerja (K3) di sektor formal. Pos Upaya Kesehatan Kerja (Pos UKK) untuk
operasional PKMD di lingkungan pekerja merupakan wadah dari serangkaian upaya pemeliharaan
kesehatan pekerja yang terencana, teratur dan berkesinambungan yang di selenggarakan oleh
masyarakat pekerja atau kelompok pekerja yang memiliki jenis kegiatan usaha yang sama dan
bertujuan untuk maningkatkan produktivitas kerja. Dengan demikian, implamentasi selalu
mencakup tiga pilar PKMD, yaitu adanya kerjasama lintas sektor, adanya pelayanan dasar
kesehatan kerja, dan adanya peran serta masyarakat.

UKBM yang selayaknya ada di setiap desa adalah :


A. UKBM dalam pemeliharaan kesehatan:
1. Pos Kesehatan Desa (Poskesdes)
2. Pos UKK
3. Pos Kesehatan Pesantren
4. Dana Desat
5. Tabulin, jambulin, Dasolin
6. Ambulan Desa, suami siaga
7. Kelompok donor darah
8. Kader
9. Dokter Kecil
B. UKBM di bidang kesehatan ibu & anak :
1. Polindes
2. BKB (Bina Kesehatan Balita)
3. KP-KIA (Kelompok Peminat Kesehatan Ibu dan Anak
4. PAUD (Pembinaan AnakUsia Dini)
5. GSI
C. UKBM di Bidang pengendalian penyakit dan kesehatan lingkungan:
1. Pokmair (Kelompok Pemakai Air)
2. DPKL (Desa Percontohan Kesehatan Lingkungan)
3. Jumantik
4. Kader Kesling
5. Kelompok siaga bencana
6. Kelompok pengelola sampah dan limbah
7. Kelompok pengamat (surveilan) dan pelaporan dll.
D. UKBM di Bidang Gizi dan farmasi:
1. Posyandu
2. Posyandu Usila
3. Warung sekolah
4. POD/WOD
5. Taman Obat Keluarga (TOGA)
6. Kader: Posyandu, Usila, POD
Bentuk upaya kesehatan bersumber daya masyarakat yang lain adalah sebagai berikut
1. Suatu karya bhakti Hasuda (SBH) merupakan bentuk partisipasi generasi muda khususnya
pramuka dalam bidang kesehatan.
2. Upaya Kesehatan Gizi Masyarakat Desa (UKGMD), merupaka wujud peran serat masyarakat
dalam bidang kesehatan gigi dan mulut.
3. Pemberantasan Penyakit Menular melalui pendekatan pembangunan kesehatan masyarakat desa
(P2M-PKMD) merupakan bentuk peran serta masyarakat dalam penangulangan penyakit
menular yang banyk di derita penduduk setempat.
4. Desa percontohan kesehatan lingkungan (DPKL), merupakan wujud peran serta masyarakat
dalam program menyediakan air bersih dan perbaikan lingkungan pemukiman. Melalui
kegiatan ini diharapkan cukupan penyediaan air bersih dan rumah sehat menjadi semakin
tinggi.
5. Pos kesehatan pondok pesantren (Poskestren), merupakan wujud partisipasi masyarkat pondok
pesantren dalam bidang kesehatan. Biasanya dalam poskestren ini muncul kegiatan, antara lain
pos obat pondok pesantren (POP), santri hasada (kader kesehatan di kalangan santri), pusat
informasi kesehatan di pondok pesantren, dan upaya kesehatan lingkungan di sekitar pesantren.
6. Karang Werda, merupakan wujud peran serta masyarakat dalam upayakesehatan usia lanjut,
misalnya pos pembina terpadu lansia (posbindu lansia atau posyandu usila).
7. Dan masih banyak lagi bentuk UKBM yang lain.

SAKA BAKTI HUSADA (SBH)

Wadah pendidikan dan pembinaan guna menyalurkan minat, mengembangkan


bakat dan menambah pengalaman para Pramuka Penegak dan Pandega dalam
berbagai bidang ilmu pengetahuan dan teknologi serta keterampilan adalah Satuan
Karya Pramuka yang disingkat dengan Saka. Saka ini dapat  memotivasi para
pramuka Penegak dan Pandega untuk melaksanakan kegiatan nyata dan produktif
sehingga dapat memberi bekal bagi kehidupannya dalam melaksanakan
pengabdiannya kepada masyarakat, bangsa dan negara sesuai dengan aspirasi pemuda Indonesia dan
tuntutan perkembangan pembangunan serta peningkatan ketahanan nasional.
Salah satu jenis Satuan Karya Pramuka yang merupakan wadah kegiatan untuk meningkatkan
pengetahuan dan keterampilan praktis dalam bidang kesehatan yang dapat diterapkan pada diri,
keluarga, lingkungan dan mengembangkan lapangan pekerjaan di bidang kewirausahaan adalah Satuan
Karya Pramuka Bakti Husada (Saka Bakti Husada). Tujuan dibentuknya Saka Bakti Husada (SBH)
adalah untuk memberi wadah pendidikan dan pembinaan bagi para Pramuka Penegak dan Pramuka
Pandega untuk menyalurkan minat, mengembangkan bakat, kemampuan, dan pengalaman dalam
bidang pengetahuan dan teknologi serta keterampilan bidang kesehatan yang dapat menjadi bekal bagi
kehidupan dan penghidupannya untuk mengabdi pada masyarakat, bangsa dan negara Indonesia.

Sasaran dibentuknya SBH adalah agar para anggota Gerakan Pramuka yang telah mengikuti kegiatan
tersebut dapat :
1. Memiliki pengetahuan, keterampilan dan pengalaman dalam bidang kesehatan, khususnya
tentang :
a. Lingkungan Sehat
b. Keluarga Sehat
c. Penanggulangan penyakit
d. Gizi
e. Obat
f. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
2. Mampu memberikan pengetahuan dan keterampilan tentang kesehatan kepada para anggota
Pramuka di gudep masing-masing.
3. Memiliki sikap dan perilaku hidup sehat serta menjadi contoh bagi teman sebaya, keluarga dan
masyarakat di lingkungannya.
4. Mau dan mampu menyebarluaskan informasi kesehatan kepada masyarakat.

Saka Bakti Husada bersifat terbuka bagi Pramuka Penegak dan Pramuka Pandega, baik putra maupun
putri berasal dari gudep manapun. Adapun fungsi SBH sebagai :
1. Wadah pendidikan dan pembinaan, pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta
keterampilan di bidang kesehatan.
2. Sarana untuk melaksanakan kegiatan nyata dan produktif.
3. Sarana untuk melaksanakan bakti kepada masyarakat, bangsa dan negara.
4. Sarana untuk mencapai tujuan pendidikan dan pengembangan Gerakan Pramuka.

Saka Bakti Husada dibentuk dari beberapa Gudep di kwartir ranting atau kwartir cabang yang
terdiri dari Pramuka Penegak dan Pramuka Pandega yang memiliki minat dan bakat di bidang
kesehatan. SBH dibentuk oleh dan berada dibawah wewenang, pengelolaan pengendalian dan
pembinaan kwartir ranting yang dibina secara teknis kesehatan oleh Puskesmas setempat sebagai
Instruktur bersama Pamong Saka. Pengesahannya dilakukan oleh kwartir cabang. Apabila kwartir
ranting belum mampu membentuk SBH maka pembentukan SBH dapat dilakukan oleh kwartir cabang
yang dibina oleh Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota.

Saka Bakti Husada terdiri dari 6 (enam) krida. Krida merupakan satuan terkecil dari saka sebagai
wadah kegiatan keterampilan, pengetahuan dan teknologi tertentu. Adapun krida-krida tersebut:
1. Krida Bina Lingkungan Sehat
2. Krida Bina Keluarga Sehat
3. Krida Pengendalian Penyakit
4. Krida Bina Gizi
5. Krida Bina Obat
6. Krida Bina Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)

Setiap Krida beranggotakan 5 s/d 10 orang, sehingga dalam satu SBH dimungkinkan adanya
beberapa krida yang sama. Pelaksanaan Krida disesuaikan dengan kebutuhan dan berbasis
permasalahan kesehatan setempat serta ketersediaan instruktur. Jika satu jenis krida peminatnya lebih
dari 10 orang, maka nama krida itu diberi tambahan angka dibelakangnya, misal : Krida Bina Obat 1,
Krida Bina Obat 2, dst. Tiap Krida dipimpin oleh seorang Pemimpin krida dibantu oleh seorang Wakil
Pemimpin Krida.

PELAYANAN KESEHATAN PADA USIA PRODUKTIF

Situasi saat ini terjadi pergeseran pola penyakit dari penyakit menular ke Penyakit Tidak
Menular. Penyakit Tidak Menular yang selanjutnya disingkat PTM adalah penyakit yang tidak bisa
ditularkan dari orang ke orang, yang perkembangannya berjalan perlahan dalam jangka waktu yang
panjang (kronis).
Menurut Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2013 prevalensi merokok 36,3%, dimana
prevalensi perokok laki-laki 68,8% dan perempuan 6,9%, kurang aktivitas fisik 6,1%, kurang
konsumsi sayur dan buah 93,6%, asupan makanan yang berisiko PTM seperti makanan manis 53,1%,
makanan asin 26,2%, makanan tinggi lemak 40,7%, makanan berpenyedap 77,3% serta gangguan
mental emosional 6%, obesitas umum 15,4% dan obesitas sentral 26,6%. PTM dapat dicegah dengan
mengendalikan faktor risikonya yaitu merokok, diet yang tidak sehat, kurang aktifitas fisik dan
konsumsi minuman beralkohol. Mencegah dan mengendalikan faktor risiko relatif lebih murah bila
dibandingkan dengan biaya pengobatan PTM.
Pengendalian faktor risiko PTM merupakan upaya mencegah PTM, bagi masyarakat sehat, yang
mempunyai faktor risiko dan bagi penyandang PTM, dengan tujuan bagi yang belum memiliki faktor
risiko agar tidak timbul faktor risiko PTM, kemudian bagi yang mempunyai faktor risiko diuapayakan
agar kondisi faktor risiko PTM menjadi normal kembali atau mencegah terjadinya PTM, dan bagi yang
sudah menyandang PTM, untuk mencegah komplikasi, kecacatan dan kematian dini serta
meningkatkan kualitas hidup. Salah satu strategi pengendalian PTM yang efisien dan efektif adalah
pemberdayaan dan peningkatan peran serta masyarakat melalui Upaya Kesehatan Berbasis Masyarakat
(UKBM) dengan membentuk dan mengembangkan Pos Pembinaan Terpadu (Posbindu) PTM.
Pelayanan kesehatan pada usia produktif sasarannya untuk penanggulangan
PTM. Penanggulangan PTM adalah upaya kesehatan yang mengutamakan aspek promotif dan
preventif tanpa mengabaikan aspek kuratif dan rehabilitatif serta paliatif yang ditujukan untuk
menurunkan angka kesakitan, kecacatan, dan kematian yang dilaksanakan secara komprehensif,
efektif, efisien, dan berkelanjutan. Setiap warga negara Indonesia usia 15–59 tahun wajib mendapatkan
skrining kesehatan sesuai standar. Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota wajib memberikan skrining
kesehatan sesuai standar pada warga negara usia 15–59 tahun di wilayah kerjanya dalam kurun waktu
satu tahun. Pelayanan skrining kesehatan usia 15–59 tahun sesuai standar adalah :
1. Pelayanan skrining kesehatan usia 15–59 tahun diberikan sesuai kewenangannya oleh : dokter,
bidan, perawat, Nutrisionis/Tenaga Gizi, dan Petugas Pelaksana Posbindu PTM terlatih.
2. Pelayanan skrining kesehatan usia 15–59 tahun dilakukan di Puskesmas dan jaringannya
(Posbindu PTM) serta fasilitas pelayanan kesehatan lainnya yang bekerja sama dengan pemerintah
daerah.
3. Pelayanan  skrining  kesehatan  usia15–59  tahun  minimal dilakukan satu tahun sekali.
4. Pelayanan skrining kesehatan usia 15–59 tahun meliputi :
a. Deteksi kemungkinan obesitas dilakukan dengan memeriksa tinggi badan dan berat
badan serta lingkar perut.
b. Deteksi hipertensi dengan memeriksa tekanan darah sebagai pencegahan primer.
c. Deteksi kemungkinan diabetes melitus menggunakan tes cepat gula darah.
d. Deteksi gangguan mental emosional dan perilaku.
e. Pemeriksaan ketajaman penglihatan.
f. Pemeriksaan ketajaman pendengaran.
g. Deteksi dini kanker dilakukan melalui pemeriksaan payudara klinis dan pemeriksaan
IVA khusus untuk wanita usia 30–59 tahun.

Pengunjung yang ditemukan menderita kelainan wajib ditangani atau dirujuk ke fasilitas
pelayanan kesehatan yang mampu menanganinya. Fasilitas pelayanan kesehatan tersebut bisa
dilakukan pada puskesmas/Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) yang memiliki peralatan
kesehatan Kit PTM dan laboratorium yang menjangkau pemeriksaan faktor risiko PTM.
Capaian kinerja Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota dalam memberikan pelayanan skrining
kesehatan warga negara berusia usia 15–59 tahun dinilai dari persentase pengunjung usia 15–59 tahun
yang mendapat pelayanan skrining kesehatan sesuai standar di wilayah kerjanya dalam kurun waktu
satu tahun. Sedangkan target capaian kinerja Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota dalam pelayanan 
skrining  kesehatan  sesuai  standar  pada  warga  negara yang berusia 15–59 tahun yang membutuhkan
pelayanan skrining di wilayah kerja adalah 100 persen.

Rumus penghitungan kinerja Pelayanan Kesehatan pada Usia Produktif

Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota harus mempunyai strategi untuk menjangkau seluruh warga
negara usia 15-59 tahun agar seluruhnya dapat memperoleh pelayanan skrining sesuai standar setahun
sekali.

Langkah-langkah Kegiatan :
1. Skrining faktor risiko PTM dan gangguan mental emosional dan perilaku.
2. Konseling tentang faktor risiko PTM dan gangguan mental emosional dan perilaku.
3. Pelatihan teknis petugas skrining kesehatan bagi tenaga kesehatan dan petugas pelaksana
(kader) Posbindu PTM.
4. Penyediaan sarana dan prasarana skrining (Kit Posbindu PTM).
5. Pelatihan surveilans faktor risiko PTM berbasis web.
6. Pelayanan rujukan kasus ke Faskes Tingkat Pertama.
7. Pencatatan dan pelaporan faktor risiko PTM.
8. Monitoring dan evaluasi.
Untuk monitoring dan evaluasi kegiatan adalah :
1. Laporan fasilitas pelayanan kesehatan.
2. Rapor Kesehatanku untuk peserta didik SD/MI dan Rapor Kesehatanku untuk peserta didik
SMP/MTs, SMA/MA/SMK.
3. Laporan monitoring faktor risiko PTM berbasis Posbindu.
4. Laporan monitoring faktor risiko PTM berbasis FKTP (PANDU).
5. Portal web PTM.
Sumber daya manusia yang terlibat adalah :
1. Dokter
2. Bidan
3. Perawat
4. Nutrisionis/Tenaga Gizi
5. Petugas Pelaksana Posbindu PTM terlatih

Demi penanggulangan penyakit PTM dilakukan penyelenggaraan penanggulangan PTM melalui


Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM) dengan upaya pencegahan dan pengendalian. Upaya pencegahan
dilakukan dalam kegiatan promosi kesehatan, deteksi dini faktor risiko, dan perlindungan khusus,
sementara upaya pengendalian dilakukan melalui kegiatan penemuan dini kasus dan tata laksana dini.
Promosi kesehatan sebagaimana dimaksud di atas bertujuan untuk mewujudkan PHBS dengan
menciptakan dan mentradisikan perilaku CERDIK masyarakat, yaitu; Cek kesehatan secara berkala,
Enyahkan asap rokok, Rajin aktivitas  fisik, Diet sehat dan gizi seimbang, Istirahat yang cukup, dan
Kelola stress.
Promosi kesehatan dilakukan dengan strategi advokasi, pemberdayaan masyarakat, dan
kemitraan yang dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Promosi
kesehatan dilakukan oleh tenaga kesehatan yang memiliki kompetensi di bidang promosi kesehatan
dan/atau Penanggulangan PTM dan dapat mendayagunakan kader kesehatan.