Anda di halaman 1dari 22

Oleh:

jaenudin
PENGANTAR

 Suction adalah salah satu cara untuk


membersihkan jalan nafas yang mengalami
hambatan karena sputum, mukus atau skret
sehingga jalan nafas menjadi bersih dan
kebutuhan gas dapat terpenuhi.
 Suction harus dilakukan secara tepat, benar
dan aman sehingga dilakukan dengan proses
dan dianalisa tepat dilakukan suction.
TUJUAN:

 Mempertahankan jalan nafas yang bebas


(hegienis).
 Untuk membersihkan sekret pada pasien yang
tidak mampu batuk.
INDIKASI

1. Pasien tidak mampu batuk :


neonatus, tracheatomi, indotracheal tube
2. Pasien tidak mampu batuk efektif: Retensi
skret, neonatus, gagal nafas.
3. Membersihkan berfungsi tube.
KOMPLIKASI

Parengeal suction akan merangsang syaraf


sympatis (N. vagus) menimbulkan aktif
sympatik dan menyebabkan bradicardi, henti
jantung dan henti nafas ( vagal reflek).
PERHATIAN
1. Sekret yang menggangu jalan nafas harus
segera dikeluarkan krn dapat menyebabkan
gagal nafas.
2. Digunakan tehnik aseptik dan alat steril.
3. Penghisapan sekret harus dilakukan dengan
prosedur yang tepat untuk mencegah infeksi,
luka, spasme, udema serta perdarahan jalan
nafas.
PERHATIAN
4. Lama penghisapan lendir tidak boleh lebih dari: 5-
10 dt untuk bayi dan anak.
10-15 dt untuk dewasa,
5. Vacum presure:
8-13,6 kPa (60-100 mmHg) untuk bayi.
13 – 20 (100-120 mmHg) untuk anak .
20- 27 kPa ( 120-200 mmHg untuk dewasa.
6. Botol penampung sekret harus diisi dengan
cairan aseptik kira-kira ¼ bagian dicatat
selama 24 jam dan diganti.
PERHATIAN
7. Untuk menjegah bradikardi selama suction harus
dilakukan pencegahan dengan pre suction
pemberian oksigen pada pasien, Gunakan kateter
suction seperti indotrache cube.
8. Suction dapat menstimulasi batuk bila tidak ada
gangguann Vagus dengan disertai batuk maka
mobilisasi scret lebih mudah.
SUCTION PADA BAYI DAN ANAK

 Sebelum memberikan suction sebaiknya


diberikan Oksigenasi untuk memperbaiki
Hypoksia, Inspirasi oksigen pada gangguan
nafas hanya meningkat k/l 10% pada bayi,
hypoksia jangka pendek dapat menyebabkan
Retinopathy (bayi prematur) (Robutan 1997)
INTERVENSI
 Vacum presure diberikan tidak terlalu tinggi tetapi
cukup kuat untuk menarik mukus ke luar dengan
intensitas antara 8-20 kPa (60-150 mmHg).
 Kateter yg digunakan antara 6-8(french gange) FG.
Ukuran 5 FG atau dibawahnya tidak efektif, ukuran
<10 untuk anak dan dewasa >10Th
 Diameter kateter tidak digunakan 50% dari diameter
jalan nafas.
PROSEDUR
1. Terangkan prosedur yang akan dilakukan pada
keluarga.
2. Letakkan alat-alat disamping tempat tidur pasien.
3. Jika mungkin buat posisi semi fowler.
4. Cuci tangan aseptik.
5. Hidupkan sumber penghisap dengan tekanan
sesuai kebutuhan.
6. Ukur kateter sepanjang ujung hidung sampai telinga.
MEMBERSIHKAN MELALUI MULUT.
 Hubungkan sumber penghisap dinding dengan
penghisap logam.
 Masukkan penghisap logam kedalam mulut tanpa
memberi tekanan penghisap, kemudian lakukan
penghisapan sekret dengan hati-hati.
 Hindarkan mata pasien dari percikan sekret jalan
nafas.
 Bersihkan kateter logam dengan larutan steril.
 Berikan oksigen pada pasien dan lakukan
penghisapan lagi bila perlu.
MEMBERSIHKAN MEMALUI HIDUNG.
 Hubungkan sumber penghisap dengan kateter
penghisap.
 Berikan pelicin pada ujung kateter penghisap.
 Masukkan kateter penghisap melalui lubang hidung
atau dapat juga melalui mulut dengan hati-hati
tanpa memberikan tekanan pada penghisap,
kemudian lubang penghisap ditutup dan sekret
dihisap sambil kateter ditarik perlahan-lahan.
 Bersihkan kateter penghisap dengan larutan steril.
 Berikan oksigen pada pasien dan lakukan
pengisapan lagi bila perlu.
UNTUK PASIEN DENGAN PIPA
ENTRATRAKEA TERPASANG
 Perlu 2 orang untuk penghisapan bila mungkin,
terutama pada anak yang aktif.
 Satu memberikan oksigenasi.
 Tekan tombal alrm ventilator jika perlu.
 Lepaskan hubungan dengan sirkuit ventilator atau
pipa humidifer jika pasien mempergunakan alat
tersebut.
 Gunakan ballon pemompa dan beri oksigen 3-5 kali
inflasi dengan konsentrasi F1O2:
= 10% lebih besar dari konsentrasi O2 yang
digunakan untuk neonatus dengan berat
badan kurang dari 3 kg.
Selama prosedur, jaga agar gerakan dada
tetap adekuat dan jika diberikan
ventilator jaga agar tetap dalam tekanan
positif, Hindari tekanan yang berlebihan.
Bila berat badan bayi kurang dari 2kg harus
dipasang pengukur tekanan pada sirkuit.
ORANG KE DUA.
MELAKUKAN PENGHISAPAN
 Hidupkan penghisap dinding dengan tekanan
sesuai kebutuhan.
 Pasang sarung tangan dan letakkan pengalas
diatas dada pasien.
 Hubungkan penghisap dengan kateter
penghisap dengan tangan kanan.
 Jaga agar kateter tetap steril.
 Masukkan kateter kedalam lumen pipa trakea
dengan cepat sejauh mungkin tanpa dipaksa,
dengan lubang kateter terbuka dalam keadaan
tidak menghisap.
 Lakukan penghisapan sekret dengan menutup
lubang penghisap yang ada disamping.
 Kateter penghisap ditarik perlahan-lahan untuk
beberapa cm pertama, kemudian ditarik secara
cepat sambil diputar (rotasi).
 Bila kateter sulit ditarik mungkin menempel pada
dinding bronkus, buka lubang penghisap dan ulangi
penghisapan dengan tekanan lebih rendah.
 Selama penghisapan pipa endotrakea dipegang
dengan tangan kiri untuk mempertahankan posisi.
 Hubungkan pipa endotrakea dengan balon
pemompa dan berikan oksigen.
 Ulangi seluruh prosedur dengan tehnik yang sama
sampai jalan nafas relatif bersih dari sekret.
 Selama penghisapan perhatikan warna kulit dan denyut
nadi pasien. Bila terjadi kelainan hentikan penghisapan
dan berikan ventilasi dengan segera.
 Kembalikan pasien ke sirkuit ventilator.
 Matikan sumber penghisap, slang dalam keadaan
bersih
 Peralatan dikembalikan dalam keadaan bersih dan
pasien dalam posisi semula.
FREKUENSI PENGHISAPAN
 Dilakukan tiap 2 jam bila perlu.
 Atau setelah dilakukan chest fisioterapi.
 Segera laporkan bila terdapat:
1. Kesulitan memasukkan kateter penghisap.
2. Bila sekret sudah tidak bisa dihisap.
3. Sekret yang pekat dan banyak.
4. Sekret campur darah, berbusa dan atau berbau.
5. Penderita sianotik, keadaan menurun, apnoe dll
HAL-HAL YG PERLU DICATAT

1. Waktu penghisapan.
2. Keadaan skret: jumlah, warna, bau dan
konsentrasi
3. Hal-hal yang terjadi selama penghisapan:
Posisi, keadaan selama penghisapan:
Hipoksia, bradikardi
NASAL CANNULA FLOW RATES

 1 liters/min. =24%
 2 liters/min. = 28%

 3 liters/min. = 32%

 4 liters/min. = 36%

 5 liters/min. = 40%

 6 liters/min. = 44%