Anda di halaman 1dari 52

Rencana Aksi Energi Terbarukan Provinsi Nusa Tenggara Barat Tahun 2010-2025

Laporan D-25 TIM CASINDO NUSA TENGGARA BARAT Agustus 2011

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT karena atas ijin dan karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan kegiatan penyusunan dokumen Rencana Aksi Energi Terbarukan Provinsi Nusa Tenggara Barat. Penyusunan dokumen ini merupakan kerjasama antara Fakultas Teknik Universitas Mataram dengan Energy research Center of the Netherlands yang bernaung dibawah Proyek CASINDO. Dokumen ini diharapkan menjadi acuan bagi instansi pemerintah dan swasta dalam pengembangan energi terbarukan di Provinsi Nusa Tenggara Barat, tidak hanya pengembangan energi terbarukan untuk pembangkitan listrik, melainkan juga untuk kebutuhan lainnya seperti industri dan bahan bakar memasak skala rumah tangga. Rencana Aksi Energi Terbarukan Provinsi Nusa Tenggara Barat merupakan tindak lanjut dari diberlakukannya Peraturan Presiden Nomor 5 Tahun 2006 tentang Kebijakan Energi Nasional, dimana Pemerintah Pusat telah menetapkan target pemanfaatan energi terbarukan pada tahun 2025 sebesar 17 %. Lebih lanjut, dokumen ini memuat data dan informasi mengenai pemanfaatan energi terbarukan saat ini, potensi energi terbarukan dan peluang pengembangannya, target pengembangan energi terbarukan serta rencana aksi yang diperlukan untuk mencapai target yang telah ditentukan. Tersusunnya dokumen ini tidak terlepas dari dukungan dan kerja sama semua stakeholder terkait, untuk itu tidak lupa kami sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyelesaiannya, dan semoga kerja sama yang baik dapat lebih ditingkatkan lagi di masa yang akan datang. Akhir kata semoga dokumen ini dapat bermanfaat bagai pengembangan energi nasional, dan lebih khususnya bagi pengembangan energi daerah Nusa Tenggara Barat. Mataram, Agustus 2011 Tim Casindo Provinsi NTB

DAFTAR ISI
Halaman

KATA PENGANTAR ......................................


DAFTAR ISI ........................................ DAFTAR TABEL .......................................... DAFTAR GAMBAR ........................................ 1 PENDAHULUAN ........................................ 1.1 Latar Belakang ...................................... 2 PEMANFAATAN ENERGI TERBARUKAN SAAT INI ...................................... 2.1 Kebijakan Energi Saat Ini ...................................... 2.1.1 Kebijakan Energi Nasional (KEN) ...................................... 2.1.1.1 Peraturan Presiden Nomor 5 Tahun 2006 ................ 2.1.1.2 Peraturan Presiden Nomor 4 Tahun 2010 ................ 2.1.1.3 Kebijakan Pengembangan Energi Baru Terbarukan Skala Kecil ...................................... 2.1.1.4 Kebijakan Pengembangan Panas Bumi ..................... 2.1.2 Kebijakan Energi Daerah (KED) ............................................... 2.1.2.1 Keputusan Gubernur Nomor 110 Tahun 2007 .......... 2.1.2.2 Bumi Sejuta Sapi (BSS) .............................................. 2.2.2.3 Desa Mandiri Energi (DME) ...................................... 2.2 Pemanfaatan Energi Terbarukan Saat Ini ...................................... 2.2.1 PLTMH ...................................... 2.2.2 PLTS ......................................... 2.2.3 Biogas ...................................... 3 PELUANG PENGEMBANGAN ENERGI TERBARUKAN ...................................... 3.1 Potensi Energi Terbarukan ........................................ 3.2 Peluang Pengembangan ...................................... 3.2.1 Tenaga Air ....................................... 3.2.2 Tenaga Surya ...................................... ii

i ii iv vi 1 1 2 2 2 2 4

5 6 7 7 8 9 11 12 13 15 20 20 21 21 22

3.2.3 Biogas ...................................... 3.2.4 Geothermal ...................................... 3.2.5 Biofuel ...................................... 3.2.6 Biomassa ...................................... 3.2.7 Tenaga Angin ...................................... 3.3 Supply Demand Analysis ...................................... 3.3.1 Supply Demand Micro Analysis ...................................... 3.3.2 Supply Demand Macro Analysis ...................................... 4 RENCANA AKSI PENGEMBANGAN ENERGI TERBARUKAN ...................................... 4.1 Target Pengembangan Energi Terbarukan ............................................ 4.2 Rencana Aksi .......................................................................................... 4.3 Strategi Implementasi ............................................................................ 4.3.1 Kelembagaan Pelaksana ................................................. 4.3.2 Skema Pendanaan .......................................................... 4.3.3 Sumber Daya Manusia dan Teknologi ................................. 4.3.4 Rencana Detail Implementasi ......................................... Daftar Pustaka ...................................................................................................

22 22 23 23 24 25 25 30 31 31 31 35 35 37 39 39 43

iii

DAFTAR TABEL
Tabel 1 2 3 4 5 6 7 Halaman Target Pertumbuhan Populasi Sapi .................................................................. Daftar Pengembangan Desa Mandiri Energi .................................................... Pembangunan Energi Terbarukan (sampai dengan 31 Desember 2010) ......... Produksi Energi Listrik PLTMH Tahun 2010 ...................................................... Produksi Energi Listrik PLTS Tahun 2010 .......................................................... Biaya Konstruksi Digester Biogas .................................................................. Produksi Energi Biogas Tahun 2010 ................................................................ 9 10 12 13 14 15 16

iv

8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36

Data Konsumsi Energi Per Jenis Bahan Bakar ................................................... Konsumsi Energi dalam SBM Tahun 2010 ........................................................ Potensi Energi Terbarukan dan Pemanfaatannya Saat Ini ............................... Peluang Pengembangan Energi Terbarukan .................................................... Peluang Pengembangan Potensi Tenaga Air .................................................... Populasi Ternak Sapi di Provinsi Nusa Tenggara Barat ..................................... Peluang Pengembangan Sumberdaya Geothermal .......................................... Luas Penanaman Jarak Pagar ........................................................................... Potensi Limbah Perkebunan untuk Biomassa .................................................. Data Kecepatan Angin ............................................................................... Contoh Kasus PLTMH untuk Supply Demand Micro Analysis ........................... Jumlah Kandang Kolektif di Provinsi Nusa Tenggara Barat .............................. Peluang Pengembangan Biogas ..................................................................... Peluang Pengembangan ............................................................... Peluang Pengembangan ................................................... Biofuel/Jarak Geothermal Pagar

17 18 20 21 21 22 23 23 24 24 25 27 27 28 28 29 29 30 31 32 32 33 33 34 34 35 35 37 38

Peluang Pengembangan Biofuel/Jarak Pagar (dalam SBM) ............................. Peluang Pengembangan Biogas untuk Pembangkitan Listrik ........................... Proyeksi Pemanfaatan Energi Terbarukan (dalam SBM) .................................. Target Pengembangan Energi Terbarukan (dalam SBM) ................................. Rencana Pembangunan PLTM .......................................................................... Rencana Pembangunan PLTMH .................................................................. Rencana Pembangunan Solar Home System (SHS) 50 Wp ............................... Rencana Pembangunan PLTS Terpusat ............................................................ Rencana Pembangunan Biogas ........................................................................ Rencana Pembangunan PLTP ...................................................................... Rencana Pembangunan PLT Biomassa ............................................................. Rencana Pembangunan SKEA ....................................................................... Skema Sharing Pendanaan Pemerintah dan Swasta ....................................... Sumber Pendanaan Pengembangan Energi Terbarukan ..................................

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 2 Halaman 3

Target Energy Mix KEN ....................................................................................

POTENSI MIKROHIDRO DAN PENGEMBANGANNYA DI DUSUN MURPEJI, DESA DASAN GERIA, KEC. LINGSAR, KAB. LOMBOK BARAT ...........................................................
Potensi Energi Panas Bumi di Sembalun, Kab. Lombok Timur ........................ Target Energy Mix KED untuk Pembangkitan Listrik ........................................ PLTMH Lantan di Desa Lantan, Kec. Batukliang Utara, Kab. Lombok Tengah (on grid) .......................................................................................................

5 6 8

3 4 5

12 14

6 7

PLTS Komunal (on grid) di Pulau Gili Terawangan .......................................... Biogas Skala Rumah Tangga di Desa Gapura, Kec. Pujut, Kab. Lombok Tengah ......................................................................................................

15 18 19

8 9

Penggunaan Energi Saat Ini .............................................................. ............. Energi Mix untuk Pembangkitan Listrik Kondisi Saat Ini ..................................

vi

vii

Bab 1 Pendahuluan
1.1 Latar Belakang Sumberdaya energi adalah kekayaan alam yang bernilai strategis dan sangat penting untuk mendukung keberlanjutan kegiatan ekonomi. Mengingat peran strategis sumberdaya energi, pengelolaan energi yang meliputi penyediaan, pemanfaatan dan pengusahaannya harus dilakukan secara berkeadilan, berkelanjutan, dan optimal agar dapat memberikan nilai tambah yang sebesar besarnya bagi kesejahteraan rakyat. Sebagai acuan pengelolaan energi, Pemerintah pusat menetapkan Peraturan Presiden Nomor 5 Tahun 2006 tentang Kebijakan Energi Nasional (KEN). Dalam KEN, dicantumkan target energy mix yang menjadi acuan pengembangan energi nasional. Sebagai tindak lanjut, Pemerintah daerah perlu menetapkan rencana aksi dalam rangka mencapai target energy mix nasional. Rencana aksi tersebut menjadi pedoman baik bagi institusi pemerintah dan swasta di daerah untuk mengembangkan energi terbarukan. Hal ini sejalan dengan ikhtiar Pemerintah pusat dan daerah yang ingin mengurangi peran energi konvensional dan menggantinya dengan energi terbarukan yang tersedia lokal serta lebih ramah lingkungan. Dalam penyusunan rencana aksi, dilakukan kajian mengenai status pemanfaatan energi terbarukan saat ini, pemetaan peluang pengembangan potensi energi terbarukan yang tersedia kemudian penentuan target pengembangan selanjutnya. Sebagai langkah pendukung, dibentuk tim yang beranggotakan stakeholder terkait, yang melaksanakan tugasnya berdasarkan rencana detail implementasi pengembangan energi terbarukan.

Bab 2 Pemanfaatan Energi Terbarukan Saat Ini


Dalam Kebijakan Energi Nasional, salah satu kebijakan utama pengembangan energi nasional adalah meningkatkan diversifikasi energi melalui upaya pemanfaatan energi terbarukan seperti panas bumi, tenaga air, energi surya, energi angin dan biomassa minimal sebesar 17 % dari total energy mix pada tahun 2025. Dengan memanfaatkan energi terbarukan ketergantungan penggunaan bahan bakar fosil pada sistem penyediaan energi nasional dapat menurun. Selain itu, isu pemanasan global yang dikaitkan dengan konsumsi bahan bakar fosil menjadi salah satu alasan untuk mengurangi tingkat penggunaan bahan bakar fosil. Mengingat peran energi terbarukan yang sangat penting dalam sistem penyediaan energi nasional, diperlukan kebijakan yang mendukung keberlanjutan pelaksanaannya.

2.1 Kebijakan Energi Saat Ini 2.1.1 Kebijakan Energi Nasional (KEN)

2.1.1.1. Peraturan Presiden Nomor 5 Tahun 2006 Mengingat masih besarnya potensi energi terbarukan yang belum dimanfaatkan di Indonesia, namun kontribusinya dalam target energy mix nasional semakin menurun, di lain pihak akibat melambungnya harga minyak dunia sementara ketersediaan cadangannya di dalam negeri semakin habis, Pemerintah kemudian menetapkan Peraturan Presiden Nomor 5 Tahun 2006 tentang Kebijakan Energi Nasional. Kebijakan Energi Nasional bertujuan untuk mengarahkan upaya-upaya dalam mewujudkan keamanan pasokan energi dalam negeri termasuk dalam hal penyediaan dan pemanfaatannya, dengan sasaran sebagai berikut. a. b. Tercapainya elastisitas energi lebih kecil dari satu pada tahun 2025. Terwujudnya target energy mix pada tahun 2025, sebagaimana ditunjukkan gambar 1.

Gambar 1. Target Energy Mix KEN Minyak bumi menjadi kurang dari 20%; Gas Bumi menjadi lebih dari 30%; Batubara menjadi lebih dari 33%; Bahan bakar nabati menjadi lebih dari 5%; Panas bumi menjadi lebih dari 5%; Biomassa, nuklir, mikrohidro, tenaga surya, dan tenaga angin menjadi 5%; Batubara yang dicairkan menjadi lebih dari 2%. Sasaran tersebut di atas dicapai melalui penerapan kebijakan utama dan kebijakan pendukung sebagai berikut. a. Kebijakan Utama Penyediaan energi; Pemanfaatan energi; Kebijakan harga energi; Pelestarian lingkungan. b. Kebijakan Pendukung Pengembangan infrastruktur energi; Kemitraan pemerintah dan dunia usaha; Pemberdayaan masyarakat; Penelitian dan pengembangan. Peraturan Presiden (Perpres) ini mengamanatkan kepada Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral untuk menetapkan Blueprint Pengelolaan

Energi Nasional sebagai dasar bagi penyusunan pola pengembangan dan pemanfaatan masing-masing jenis energi. Blueprint Pengelolaan Energi antara lain memuat hal-hal sebagai berikut. a. Kebijakan mengenai jaminan keamanan pasokan energi dalam negeri; b. Kebijakan mengenai kewajiban pelayanan publik (public service obligation); c. Pengelolaan sumberdaya energi dan pemanfaatannya. Bagian akhir Perpres mengatur mengenai kebijakan harga energi yang disesuaikan secara bertahap sampai batas waktu tertentu sampai menuju harga keekonomiannya. Namun dengan syarat, pentahapan dalam penyesuaian harga energi tersebut harus memberikan dampak optimum terhadap diversifikasi energi. Untuk memfokuskan dan mencapai target pengembangan energi terbarukan yang telah ditetapkan, pada tahun 2010, Pemerintah membentuk unit eselon satu di bawah Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, yaitu Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (Dirjen EBT KE). Saat ini Pemerintah dalam hal ini Dewan Energi Nasional sedang menyusun Kebijakan Energi Nasional (KEN) baru yang akan ditetapkan setelah mendapatkan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat. Berdasarkan bahan presentasi Dirjen EBT KE tahun 2010, target energy mix dalam KEN baru direvisi menjadi 25 % pada tahun 2025, dari target sebelumnya 17 % pada tahun 2025.

2.1.1.2. Peraturan Presiden Nomor 4 Tahun 2010 Dalam rangka mempercepat diversifikasi energi khususnya dalam pembangkitan tenaga listrik, pemerintah menetapkan Peraturan Presiden Nomor 4 Tahun 2010 yang menugaskan PT. PLN (Persero) untuk melakukan percepatan pembangunan pembangkit tenaga listrik yang menggunakan energi terbarukan seperti air dan panas bumi sebagai sumber energinya. Di Provinsi Nusa Tenggara Barat, proyek pembangkit listrik yang termasuk dalam Perpres Nomor 4 Tahun 2010 adalah Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Sembalun 2 x 10 MW dan PLTP Huu 2 x 10 MW beserta pembangunan transmisi 70 kV.

2.1.1.3. Kebijakan Pengembangan Energi Baru Terbarukan Skala Kecil Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH) bertujuan untuk elektrifikasi daerah-daerah terpencil yang belum terjangkau oleh jaringan listrik PLN. Namun pada perkembangannya, banyak potensi energi air baik skala mikro/minihidro yang terletak di daerah pelayanan PLN. Oleh karena itu, saat ini PLTMH tidak hanya berfungsi sebagai pembangkit listrik mandiri yang memenuhi kebutuhan listrik masyarakat daerah terpencil (stand alone/off grid), namun juga diimplementasikan sebagai PLTMH on grid yang terinterkoneksi dengan jaringan distribusi PLN sehingga listrik yang dibangkitkan langsung dibeli oleh PLN.

Gambar 2. Potensi Mikrohidro dan Pengembangannya di Dusun Murpeji, Desa Dasan Geria, Kecamatan Lingsar, Kabupaten Lombok Barat Untuk menarik minat swasta agar tertarik berinvestasi di bidang kelistrikan, khususnya pembangkitan listrik yang memanfaatkan sumber energi terbarukan yang ramah lingkungan, Pemerintah menetapkan Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 31 Tahun 2009 yang mengatur harga pembelian tenaga listrik oleh PT. PLN (Persero) dari pembangkit listrik yang menggunakan energi terbarukan dengan kapasitas di bawah 10 MW. Harga pembelian tenaga listrik ditetapkan sebagai berikut. a. Rp. 656/kWh x F, jika terinterkoneksi pada Tegangan Menengah; b. Rp. 1.004/kWh x F, jika terinterkoneksi pada Tegangan Rendah. Dimana F adalah faktor insentif sesuai dengan lokasi, dengan besaran untuk wilayah Provinsi Nusa Tenggara Barat yaitu 1,3. Mengingat kondisi kelistrikan di Provinsi Nusa Tenggara Barat saat ini dalam kondisi siaga, di mana jika terjadi gangguan atau sedang dilakukan pemeliharaan pada salah satu mesin pembangkit akan mengakibatkan pemadaman bergilir. Oleh karena itu, Pemerintah Daerah dan PT. PLN
5

(Persero) Wilayah NTB berkepentingan mendorong partisipasi badan usaha swasta, koperasi dan swadaya masyarakat untuk berperan dalam meningkatkan kemampuan penyediaan tenaga listrik khususnya yang memanfaatkan sumber energi terbarukan yang ramah lingkungan di daerah.

2.1.1.4. Kebijakan Pengembangan Panas Bumi Target pemanfaatan panas bumi dalam Kebijakan Energi Nasional ditetapkan sebesar lebih dari 5 % dari keseluruhan target energy mix pada tahun 2025. Kebijakan Pemerintah Republik Indonesia tentang pengembangan panas bumi secara umum tertuang dalam Undangundang Nomor 27 Tahun 2003 tentang Panas Bumi. Untuk mengoptimalkan pemanfaatan panas bumi, kegiatan pengusahaan panas bumi pada sisi hulu yang merupakan kegiatan yang padat modal dan padat teknologi diatur dalam undang-undang ini. Sedangkan kegiatan pada sisi hilir yang berkaitan dengan pemanfaatannya diatur tersendiri atau mengikuti peraturan peundang-undangan di bidang ketenagalistrikan yang berlaku.

Gambar 3. Potensi Energi Panas Bumi di Sembalun, Kabupaten Lombok Timur Untuk memenuhi kebutuhan tenaga listrik di dalam wilayah usahanya dan sebagai upaya untuk mewujudkan pemanfaatan panas bumi sebesar lebih dari 5 % dalam target bauran energi pada tahun 2025, Pemerintah menetapkan Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 32 Tahun 2009 yang mengatur tentang pembelian tenaga listrik pada pembangkit listrik tenaga panas bumi di dalam wilayah kerja pertambangan panas bumi yang berasal dari : a. Pemenang lelang wilayah kerja pertambangan panas bumi; b. Pemegang wilayah kerja pertambangan panas bumi yang telah ada, berdasarkan peraturan perundang-undangan sebelum diundangkannya Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2003 tentang Panas Bumi.

Harga patokan tertinggi yang diberlakukan di sisi tegangan tinggi adalah sebesar 9,70 sen US$/kWh untuk pembelian tenaga listrik oleh PT. PLN (Persero). Potensi panas bumi di Provinsi Nusa Tenggara Barat yang telah menjadi Wilayah Kuasa Pertambangan dan telah dilelang terletak di Huu, Kabupaten Dompu. Rencana pengembangan potensi ini menjadi PLTP dengan kapasitas terbangkit 3 x 20 MW telah tercantum dalam Rencana Umum Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) PT. PLN (Persero).

2.1.2 Kebijakan Energi Daerah (KED) 2.1.2.1 Keputusan Gubernur Nomor 110 Tahun 2007 Peraturan daerah di bidang energi yang diberlakukan di Provinsi Nusa Tenggara Barat yaitu Keputusan Gubernur Nomor 110 Tahun 2007 tentang Kebijakan Sektor Ketenagalistrikan Daerah Provinsi Nusa Tenggara Barat. Kebijakan Sektor Ketenagalistrikan Daerah Nusa Tenggara Barat bertujuan untuk mengarahkan upaya-upaya dalam mewujudkan penyediaan tenaga listrik untuk memenuhi kebutuhan masyarakat, serta sebagai pedoman dalam pembangunan dan pengembangan ketenagalistrikan guna mendorong pertumbuhan ekonomi dan meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat di Provinsi Nusa Tenggara Barat. Sasaran Kebijakan Sektor Ketenagalistrikan Daerah Nusa Tenggara Barat adalah sebagai berikut. 1. 2. Terwujudnya keseimbangan antara penyediaan dengan kebutuhan tenaga listrik ; Tersedia infrastruktur tenaga listrik yang mampu memaksimalkan akses masyarakat perdesaan sehingga pada tahun 2020 seluruh desa sudah berlistrik dengan rasio elektrifikasi sebesar 90%; Terwujudnya bauran energi (energy mix) yang seimbang pada tahun 2020 yaitu peranan masing-masing sumber energi primer terhadap penyediaan tenaga listrik, serta menekan penggunaan bahan bakar minyak sebagai energi primer, sebagaimana yang ditunjukkan gambar 4.

3.

Sumber : Keputusan Gubernur Nomor 110 Tahun 2007

Gambar 4. Target Energy Mix KED untuk Pembangkitan Listrik a. b. c. d. Bahan bakar minyak menjadi kurang dari 23 %; Penggunaan bahan bakar nabati (biofuel) lebih dari 9%; Batubara menjadi lebih dari 28 %; Energi terbarukan khususnya tenaga air dan panas bumi mencapai 38%; e. Energi terbarukan lainnya yang meliputi angin, surya, dan biomassa 2%. Saat ini pemanfaatan energi di Provinsi Nusa Tenggara Barat masih sangat bergantung pada bahan bakar fosil yang didatangkan dari luar daerah. Di sisi lain, potensi energi terbarukan seperti panas bumi dan air baik skala mikro atau pun minihidro banyak tersedia namun pemanfaatannya masih belum optimal. Untuk mencapai target energi bauran dalam Kebijakan Energi Daerah, diperlukan kebijakan pendukung yang mengatur strategi dan rencana aksi yang diperlukan. Di Provinsi Nusa Tenggara Barat, meskipun target energy mix daerah telah ditetapkan dalam Kebijakan Sektor Ketenagalistrikan Daerah, namun angkaangka tersebut perlu untuk dievaluasi kembali karena tidak mencerminkan kondisi energi daerah yang sesungguhnya.

2.1.2.2 Bumi Sejuta Sapi (BSS) Program NTB BSS adalah program percepatan (akselerasi) pengembangan peternakan sapi dengan lebih mengutamakan pemberdayaan sumberdaya
8

lokal dengan tujuan agar sesegera mungkin dapat tercapai populasi optimal sesuai dengan daya dukung wilayah sehingga peternakan sapi di NTB dapat memberikan kontribusi yang besar terhadap pendapatan masyarakat pedesaan, memenuhi kebutuhan daging nasional, memenuhi permintaan bibit sapi bagi daerah-daerah lain, dan memenuhi kebutuhan konsumsi daging dalam daerah. Dengan demikian, secara tidak langsung peternakan sapi diharapkan dapat menjadi lokomotif penggerak atau pengungkit sektor ekonomi lainnya dalam rangka meningkatkan perekonomian, kesehatan, kecerdasan dan kesejahteraan masyarakat. Target pertumbuhan populasi sapi program Bumi Sejuta Sapi disajikan pada tabel 1. Tabel 1. Target Pertumbuhan Populasi Sapi Tahun 2008 2009 2010 2011 2012 2013 Populasi Pro Regular (ekor) 546.114 587.247 631.511 679.111 730.299 785.346 Populasi Pro Percepatan (ekor) 546.114 602.333 683.347 780.724 897.832 1.032.507

Sumber : Blue Print Program Bumi Sejuta Sapi, 2009

Namun target pertumbuhan populasi di atas, tidak diintegrasikan dengan kebijakan pengembangan energi terbarukan, yaitu target pembangunan biogas. Padahal peningkatan jumlah populasi sapi, juga meningkatkan produksi kotoran ternak yang jika tidak ditangani dengan baik berpotensi menimbulkan pencemaran lingkungan dan masalah sosial. Untuk mengatasinya, diperlukan integrasi antara program Bumi Sejuta Sapi dan target pembangunan biogas, serta koordinasi yang intensif dari pihak terkait seperti Dinas Peternakan, Dinas Pertambangan dan Energi dan Hivos (pengembang biogas), sehingga tidak saja peningkatan populasi sapi yang dicapai melainkan juga terpenuhinya kebutuhan energi untuk rumah tangga dan penanggulangan masalah lingkungan.

2.1.2.3 Desa Mandiri Energi (DME) Di samping pembangunan instalasi energi terbarukan, Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah Provinsi Nusa Tenggara Barat mendorong terwujudnya program Desa Mandiri Energi (DME) yang bertujuan untuk menjaga pasokan energi bagi masyarakat, meragamkan sumber energi masyarakat, meningkatkan produktivitas kegiatan ekonomi masyarakat desa,
9

meningkatkan kesempatan kerja, dan meningkatkan kesejahteraan pada umumnya melalui penyediaan energi terbarukan yang terjangkau dan berkelanjutan. Program Desa Mandiri Energi (DME) adalah program terobosan atau program unggulan yang dilaksanakan oleh Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi NTB tahun 2009 2013. Di Nusa Tenggara Barat, pengembangan DME diarahkan pada pemanfaatan potensi setempat baik berbasis nabati maupun non nabati yang arahnya mengikuti kebijakan Pemerintah Pusat. Sasaran utama DME adalah terwujudnya pemenuhan energi dari sumber daya lokal serta penciptaan lapangan kerja dan peningkatan pendapatan di desa miskin, desa daerah tertinggal, desa transmigrasi, desa pesisir, desa pulau kecil dan desa daerah perbatasan. Daftar pengembangan Desa Mandiri Energi di Provinsi Nusa Tenggara Barat disampaikan pada tabel 2. Tabel 2. Daftar Pengembangan Desa Mandiri Energi No 1. 2. 3. Kabupaten Lombok Barat Lombok Utara Lombok Tengah Kecamatan Sekotong Narmada Bayan Desa Dme Berbasis PLTS PLTMH PLTS PLTS PLTS Jarak Pagar Pemanfaatan Awal Penerangan Penerangan Penerangan Penerangan Penerangan Penerangan dan Memasak Penerangan Penerangan Penerangan dan Memasak Penerangan Penerangan Penerangan Penerangan Memasak Penerangan dan Memasak Penerangan Penerangan Penerangan Penerangan Penerangan

Buwun Mas Sedau Akar-Akar Mumbul Sari Praya Timur Mujur Praya Barat Daya Kabul Batu Jangkih Prabu Lantan

Pujut Batukliang Utara Pringgarata Sakra Timur Jerowaru Suela Aikmel

4.

Lombok Timur

5.

Sumbawa

Maronge Batulanteh Sekongkang

6.

Sumbawa Barat

PLTS Jarak Pagar PLTMH dan Biogas Pemepek PLTMH Lepak PLTS Pemongkong PLTS Perigi PLTS Kalijaga Selatan Biogas Kalijaga Timur PLTMH dan Jarak Pagar Maronge PLTS Tepal PLTS dan PLTMH Baturotok PLTS dan PLTMH Talonang PLTS Aik Kangkung PLTS

10

No 7.

Kabupaten Dompu

Kecamatan Kilo Manggelewa Langgudu Tambora Donggo

Desa Taropo Soriutu Kerampi Dumu Oi Marai Bumi Pajo

Dme Berbasis PLTS Jarak Pagar PLTS PLTS PLTMH PLTS

Pemanfaatan Awal Penerangan Penerangan dan Memasak Penerangan Penerangan Penerangan Penerangan

8.

Bima

Sumber : Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi NTB, 2010

Selain itu, 4 (empat) dihasilkan melainkan berikut.

pada tahun 2009, diberikan bantuan 4 (empat) unit alat produktif di desa lokasi pembangunan PLTMH, dengan tujuan agar listrik yang PLTMH tidak semata-mata digunakan untuk kebutuhan konsumtif juga untuk usaha produktif. Lokasi-lokasi tersebut adalah sebagai

1 paket pengolahan pakan ternak di PLTMH Lantan, Desa Lantan, Kecamatan Batukliang Utara, Kabupaten Lombok Tengah; 1 paket mesin peralatan pertukangan kayu di PLTMH Selenaik, Desa Sedau, Kecamatan Narmada, Kabupaten Lombok Barat; 1 paket mesin pengolah biji kopi di PLTMH Baturotok, Desa Baturotok, Kecamatan Batu Lanteh, Kabupaten Sumbawa; 1 paket pengolah biji kopi di PLTMH Tepal, Desa Tepal, Kecamatan Batu Lanteh, Kabupaten Sumbawa.

2.2 Pemanfaatan Energi Terbarukan Saat Ini Provinsi Nusa Tenggara Barat memiliki potensi energi terbarukan yang cukup melimpah, di antaranya energi air, panas bumi, angin, biomassa, biogas dan surya. Meskipun memiliki potensi energi terbarukan yang melimpah namun pemanfaatannya baru dilakukan secara terbatas karena pertimbangan biaya dan teknologi yang terbatas. Jenis energi terbarukan yang dikembangkan sejauh ini adalah energi air skala kecil melalui pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH) dan Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro (PLTM), energi surya untuk penerangan rumah tangga perdesaan serta pemanfaatan biogas dan biomassa untuk bahan bakar memasak skala rumah tangga. Lebih rincinya disajikan pada tabel 3.

11

Tabel 3. Pembangunan Energi Terbarukan (sampai dengan 31 Desember 2010) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Kabupaten/Kota Kota Mataram Lombok Utara Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Barat Sumbawa Dompu Bima Kota Bima Total Pembangunan Energi Terbarukan (Unit) PLTMH PLTS Biodisel Biogas SKEA 3 5 3 1 2 1 2 17 407 1206 948 1241 609 1014 908 934 9.476 1 1 2 1 9 45 12 2 4 9 2 84 1 1 2

Sumber : Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi NTB, 2010

2.2.1 PLTMH Pembangunan PLTMH off grid untuk daerah-daerah terpencil yang belum terjangkau listrik PLN dilakukan oleh Pemerintah, dengan sumber pembiayaan baik dari anggaran daerah ataupun anggaran Pemerintah Pusat. Setiap tahun Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat melalui Dinas Pertambangan dan Energi melakukan studi pendahuluan yang jika dinilai layak ditingkatkan menjadi Detail Design Engineering. Setelah masa konstruksi selesai, pengelolaan PLTMH diserahkan kepada swadaya masyarakat setempat atau Badan Usaha Milik Desa (BUMDES) atau koperasi di level desa. Penetapan tarif dan susunan pengurus kelembagaan dibina oleh Dinas Energi dan Sumber daya Mineral di tingkat kabupaten bersamasama dengan Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi Nusa Tenggara Barat.

Gambar 5. PLTMH Lantan di Desa Lantan, Kecamatan Batukliang Utara, Kabupaten Lombok Tengah (on grid)
12

Untuk menghitung produksi energi listrik yang dihasilkan PLTMH digunakan asumsi sebagai berikut. 1. Karena sebagian besar PLTMH yang dibangun di Provinsi Nusa Tenggara Barat adalah PLTMH off grid, maka pola operasi setiap hari adalah rata-rata 17 - 20 jam, kecuali PLTMH Lantan dan PLTMH Pengga yang memiliki perjanjian interkoneksi (jual beli) listrik dengan PLN; 2. Lama bulan basah di Pulau Lombok adalah 6 (enam) bulan dimulai dari Bulan November, Desember, Januari, Februari, Maret dan April; 3. Lama bulan basah di Pulau Sumbawa adalah 4 (empat) bulan dimulai dari Bulan Desember, Januari, Februari dan Maret; 4. Lifetime PLTMH dengan perawatan yang baik dapat mencapai 25 tahun dengan faktor kapasitas 50% - 80%. Faktor kapasitas PLTMH dengan umur operasi di bawah 5 (lima) tahun adalah 90% sedangkan PLTMH dengan umur operasi di atas 5 (tahun) adalah 50%-70%. Tabel 4. Produksi Energi Listrik PLTMH Tahun 2010 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 PLTMH Yang Beroperasi PLTMH Teres Genit PLTMH Santong I PLTMH Santong 2 PLTMH Murpeji PLTMH Selenaik Atas PLTMH Selenaik PLTMH Aik Berik PLTMH Lantan PLTMH Bunut Jambul PLTMH Tepal PLTMH Oi Marai PLTMH Pengga Total Setara Kapasitas (kW) 30 40 25 50 25 22 22 100 30 30 200 400 924 Produksi Energi (kWh) 97.740 98.464 69.233 162.900 69.233 60.925 60.925 390.960 97.740 64.796 435.600 868.800 2.477.314 kWh 3.948,09 SBM

2.2.2 PLTS PLTS tersebar adalah jenis PLTS yang paling banyak digunakan di Provinsi Nusa Tenggara Barat dengan skala kebutuhan untuk rumah tangga (Solar Home System/PLTS). Sistem PLTS dirancang sedemikian rupa sehingga mudah untuk dirakit dan dioperasikan oleh masyarakat desa yang awam. Namun kemudahan dalam hal ini sekaligus menjadi titik lemah PLTS dalam program listrik
13

perdesaan. Banyak PLTS yang dibagikan dalam bentuk bantuan diperjualbelikan oleh penerima bantuan. Karakteristik PLTS yang diinstal secara individual di masing-masing rumah, mengakibatkan lemahnya pengawasan dan berkurangnya fungsi lembaga pengelola yang telah dibentuk.

Gambar 6. PLTS Komunal (on grid) di Pulau Gili Terawangan Untuk menghitung produksi energi listrik PLTS tersebar dan PLTS komunal (terpusat), digunakan asumsi sebagai berikut. 1. Pola operasi harian PLTS tersebar/PLTS komunal adalah 8 jam per hari; 2. Efisiensi PLTS adalah 80%; 3. PLTS tersebar/PLTS komunal dengan tahun pemasangan di bawah 2006 diasumsikan sudah tidak berfungsi/beroperasi lagi. Tabel 5. Produksi Energi Listrik PLTS Tahun 2010 Unit yang Beroperasi SHS 405 1203 944 1235 608 1013 908 934 7.250 PLTS Komunal 2 3 4 6 1 1 17 Produksi Energi (kWh) 50.341 155.227 160.016 173.682 82.694 129.998 106.054 109.091 967.104 kWh 592,83 SBM

No 1 2 3 4 5 6 7 8

Kabupaten Lombok Utara Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Barat Sumbawa Dompu Bima Total Setara

14

2.2.3 Biogas Pemanfaatan biogas di Provinsi Nusa Tenggara Barat masih terbatas pada pemenuhan kebutuhan bahan bakar memasak untuk rumah tangga. Pembangunan biogas antara lain dilaksanakan melalui skema percontohan oleh Pemerintah Daerah dan program BIRU (Program Biogas Rumah) yang dikelola oleh HIVOS (Institut Humanis untuk Kerjasama Pembangunan) dengan dukungan teknis dari SNV (Organisasi Pembangunan Belanda). Program ini didanai sepenuhnya oleh Kedutaan Besar Kerajaan Belanda di Jakarta dan didukung oleh Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia.

Gambar 7. Biogas Skala Rumah Tangga di Desa Gapura, Kecamatan Pujut, Kabupaten Lombok Tengah Di Provinsi Nusa Tenggara Barat Program BIRU telah berjalan sejak Bulan Juli 2010 dengan melibatkan 5 (lima) mitra lokal di Kabupaten Lombok Barat, Kabupaten Lombok Tengah dan Kabupaten Lombok Timur. Masing-masing mitra lokal memiliki pekerja konstruksi yang telah dilatih oleh HIVOS dan beberapa supervisor. Adapun biaya konstruksi bergantung dari ukuran digester biogas ditunjukkan pada tabel 6. Tabel 6. Biaya Konstruksi Digester Biogas
Ukuran (m3) Biaya Konstruksi Subsidi Biaya yang Ditanggung Konsumen
Sumber : Hivos, 2011

4 Rp. 5,3 Juta Rp. 2 Juta Rp. 3,3 Juta

6 Rp. 6 Juta Rp. 2 Juta Rp. 4 Juta

8 Rp. 6,7 Juta Rp. 2 Juta Rp. 4,7 Juta

10 Rp. 7,6 Juta Rp. 2 Juta Rp. 5,6 Juta

12 Rp. 8,5 Juta Rp. 2 Juta Rp. 6,5 Juta

15

Untuk menghitung konsumsi energi biogas di Provinsi Nusa Tenggara Barat, digunakan asumsi sebagai berikut. 1. Ukuran digester yang digunakan adalah 4 m3 (untuk 3 ekor sapi); 2. Gas yang dihasilkan sebanyak 1 m3 dan dapat digunakan untuk kebutuhan memasak selama 4 (empat) jam; 3. Biogas yang dibangun dibawah tahun 2009 sudah tidak berfungsi lagi. Tabel 7. Produksi Energi Biogas Tahun 2010 No 1 2 3 4 5 6 Kabupaten Lombok Utara Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Dompu Total Setara Jumlah Biogas yang Beroperasi (Unit) 1 9 61 19 1 7 98 Produksi Gas Dalam Setahun (m3) 292 23.652 1.086.532 105.412 292 14,308 1.230.488 M3 1.300,60 SBM

Dari Profil Energi Daerah Provinsi Nusa Tenggara Barat diperoleh konsumsi energi per jenis bahan bakar periode tahun 2001 sampai dengan 2005. Data periode tahun 2001 sampai dengan 2005 kemudian diekstrapolasikan sehingga diperoleh data konsumsi energi per jenis bahan bakar hingga tahun 2010 seperti yang ditunjukkan pada tabel 8.

16

Tabel 8. Data Konsumsi Energi Per Jenis Bahan Bakar


Jenis Energi Avtur (KL) Premium (KL) Minyak Tanah (KL) Solar untuk Listrik (KL) Solar untuk Transportasi (KL) LPG (Ton) Batubara Tahun 2001 6.331,00 131.866,00 176.172,00 87.698,41 102.448,00 491.412,83 2002 8.324,00 138.777,00 164.506,00 89.732,90 102.957,00 493.874,81 2003 8.002,00 148.470,00 177.810,00 91.851,50 98.764,00 1.839,10 496.349,12 2004 10.995,00 169.912,10 134.930,00 98.575,68 103.301,40 2.980,13 498.835,83 2005 10.420,00 181.710,43 130.181,87 131.092,56 92.932,23 2.767,32 501.363,71 2006 12.069,10 193.394,29 120.253,10 128.479,54 94.474,38 3.457,07 503.826,09 2007 12.934,48 209.195,27 104.696,01 142.966,74 91.646,70 3.921,18 506.325,06 2008 14.165,83 224.016,24 85.302,73 158.233,50 89.305,26 4.385,29 508.822,61 2009 14.773,73 236.353,60 77.650,62 171.226,55 85.548,65 4.691,45 511.315,13 2010 16.113,88 250.906,45 61.613,01 179.406,36 84.800,56 5.277,41 513.800,33

Sumber : Profil Energi Daerah Provinsi Nusa Tenggara Barat, 2005

17

Data konsumsi energi per jenis bahan bakar tahun 2010 hasil ekstrapolasi kemudian diseragamkan satuannya dalam SBM (setara barel minyak), untuk selanjutnya dibandingkan dengan data konsumsi energi yang berasal dari energi terbarukan PLTMH, PLTS dan biogas. Tabel 9. Konsumsi Energi dalam SBM Tahun 2010 Jenis Energi Avtur Premium Minyak Tanah Solar untuk Listrik Solar untuk Transportasi LPG Batubara Energi Terbarukan (PLTMH, PLTS dan biogas) Konsumsi Energi dalam SBM 94.922,06 1.462.157,36 365.204,95 1.163.826,98 550.109,73 44.987,79 2.563.503,97 5.832,58

Gambar 8. Penggunaan Energi Saat ini Dari perhitungan di atas diketahui bahwa pemanfaatan energi terbarukan di Provinsi Nusa Tenggara Barat baru sebesar 0,12 %. Sementara target yang ditetapkan dalam KED adalah sebesar 40 %. Konsumsi bahan bakar minyak masih mendominasi sebesar 73,09 % yang terdiri dari avtur 1,91 %, solar (transportasi dan listrik) 34,45 %, minyak tanah 7,34 % dan premium 29,39 %. Sedangkan target pengurangan yang ditetapkan pada Kebijakan Energi Daerah yaitu kurang dari 23 % pada tahun 2025.
18

Gambar 9. Energy Mix untuk Pembangkitan Listrik Kondisi Saat ini Sedangkan untuk pembangkitan listrik, pemakaian batubara yang berasal dari pembangkitan listrik milik PT. Newmont Nusa Tenggara masih mendominasi sebesar 50,97 %, disusul oleh solar sebesar 48,92 %. Kontribusi energi terbarukan masih sangat kecil masing-masing yaitu PLTMH sebesar 0,25 % dan PLTS sebesar 0,12 %.

19

Bab 3 Peluang Pengembangan Energi Terbarukan


3.1 Potensi Energi Terbarukan Potensi energi terbarukan dapat dikelompokkan menjadi: a. Energi setempat (local energy/isolated), yaitu potensi energi yang hanya dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan energi setempat (lokal); b. Energi yang diperjualbelikan (tradable energy/on grid), yaitu potensi energi yang pemanfaatannya untuk memenuhi kebutuhan energi setempat dan apabila ada kelebihan energi (excess power) dapat dijual ke pihak lain melalui interkoneksi. Pengelompokan tersebut dapat berubah dengan terjadinya perubahan kondisi. Misalkan PLTMH yang tadinya hanya dapat dimanfaatkan untuk melistriki perkampungan di sekitarnya (energi setempat) berubah menjadi energi yang diperjualbelikan setelah adanya jaringan transmisi listrik. Berdasarkan informasi dan survey yang dilakukan oleh Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi Nusa Tenggara Barat, potensi energi terbarukan yang ada dapat dikelompokkan menjadi energi setempat (local energy) dan energi yang diperjualbelikan (tradable energy). Pengelompokkan ini ditabelkan sebagai berikut. Tabel 10. Potensi Energi Terbarukan dan Pemanfaatannya Saat Ini Jenis Energi Minihydro Microhydro Geothermal Biofuel - Crude Jatropha Oil - Cake Biomass Biogas Angin Surya Arus laut Potensi 198,75 MW 13,73 MW 145 MWe 115.186 SBM 125.424 SBM 667.479 SBM Listrik 61.198.712 m3/Tahun Kapasitas Terpasang 0,979 MW 98 m3 0,448 MW Pemanfaatan 1.274,02 SBM/Tahun 1.300,60 SBM/Tahun 640,81 SBM/Tahun -

20

3.2 Peluang Pengembangan Berdasarkan data potensi energi terbarukan, peluang pengembangan potensi energi terbarukan di Nusa Tenggara Barat adalah sebagai berikut. Tabel 11. Peluang Pengembangan Energi Terbarukan Jenis Energi PLTM PLTMH PLTP Biofuel - Crude Jatropha Oil - Cake PLT Biomassa Biogas SKEA PLTS PLT Arus laut 3.2.1 Tenaga Air Pengelompokkan potensi energi air ke dalam kelompok energi setempat (local energy) dan energi yang diperjualbelikan (tradable energy) berdasarkan daya terbangkit. Potensi dengan daya terbangkit di bawah 1 MW (< 1 MW) tergolong dalam kelompok energi setempat (local energy), sedangkan potensi dengan daya terbangkit di atas 1 MW (> 1 MW) termasuk dalam kelompok energi yang diperjualbelikan (tradable energy). Tabel 12. Peluang Pengembangan Potensi Tenaga Air Peluang Pengembangan Local Tradable (MW) (MW) 1,99 1,19 1,08 0,42 0,30 4,82 0,61 3,33 13,73 12,50 1,40 25,36 40,00 119,50 198,75 Peluang Pengembangan Connect to grid (tradeable) Rural electrification (local) Connect to grid (tradeable) Commercial Household use Electricity Household use Electricity Electricity Electricity Kapasitas Maksimum 198,75 MW 12,57 MW 145 MWe 115.186 SBM 125.424 SBM 667.479 SBM Listrik 10.220.185 m3/Tahun -

No 1 2 3 4 5 6 7 8

Kab/Kota Lombok Lombok Lombok Lombok Utara Barat Tengah Timur

Sumbawa Barat Sumbawa Dompu Bima Total

Sumber : Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi NTB 2010, diolah

21

3.2.2 Tenaga Surya Intensitas penyinaran matahari di Provinsi Nusa Tenggara Barat rata-rata sebesar 4,51 Watt/m2/Jam. Pemanfaatan energi surya untuk pembangkitan tenaga listrik selain dilaksanakan oleh Pemerintah melalui Program Listrik Perdesaan, juga berkembang dari inisiatif masyarakat dan partisipasi pihak lain melalui dana Cooperate Social Responsibility (CSR), misal program LIMAR (Listrik Mandiri Rakyat) PLN. Namun karena daya listrik yang dibangkitkan terbatas untuk memenuhi kebutuhan listrik rumah tangga sederhana, maka potensi energi surya dikelompokkan dalam energi setempat (local energy).

3.2.3 Biogas Potensi sumberdaya ternak sapi dapat dilihat dari perkembangan populasinya di seluruh kabupaten/kota se-NTB seperti tercantum pada tabel 13. Tabel 13. Populasi Ternak Sapi di Provinsi Nusa Tenggara Barat
No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Kab/Kota Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Barat Sumbawa Dompu Bima Kota Bima Jumlah 2004 938 102.460 72.159 60.896 15.449 68.690 43.164 57.087 5.191 426.034 2005 952 106.695 72.519 60.135 17.941 75.650 49.947 59.012 8.314 451.165 2006 996 112.648 73.891 60.677 20.224 88.964 52.339 61.874 9.763 481.376 2007 1.292 110.462 74.843 64.947 21.737 102.095 58.897 62.398 11.165 507.836 2008 714 121.582 75.744 64.414 29.337 114.595 61.120 65.988 12.616 546.114 r (%) - 2,69 4,46 1,22 1,47 17,83 13,68 9,20 3,71 26,24 6,41

Sumber : Blue Print Program Bumi Sejuta Sapi , 2009

Pengembangan biogas lebih diarahkan di Pulau Lombok, mengingat sistem pemeliharaan menggunakan kandang yang diterapkan. Kandang kolektif dipandang lebih potensial untuk pengembangan biogas yang menghasilkan listrik.

3.2.4 Geothermal (panas bumi) Sumberdaya geothermal terdapat di 3 (tiga) lokasi yaitu di Sembalun, Kabupaten Lombok Timur sebesar 70 MWe, di Maronge, Kabupaten Sumbawa sebesar 6 MWe dan di Huu, Kabupaten Dompu sebesar 69 MWe.

22

Tabel 14. Peluang Pengembangan Sumberdaya Geothermal Potensi Geothermal (MWe) Local Tradable 70 6 69 0 145

No 1 2 3

Kab/Kota Lombok Timur Sumbawa Dompu Total

Lokasi Sembalun Maronge Hu'u

Sumber : Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi NTB 2010 , diolah

3.2.5 Biofuel Penanaman jarak pagar (Jatropha curcas) di Provinsi Nusa Tenggara Barat sebagian besar diusahakan oleh swasta dan sebagian kecil adalah perkebunan percontohan milik instansi pemerintah. Luas penanamannya adalah sebagai berikut . Tabel 15. Luas Penanaman Jarak Pagar No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Kabupaten/Kota Lombok Utara Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Barat Sumbawa Dompu Bima Kota Bima Total Luas Penanaman (Ha) 21,50 245,50 1.769,18 1.699,70 873,00 992,50 612,89 1.213,00 8,00 7.435,27

Sumber : Nusa Tenggara Barat Dalam Angka 2010

3.2.6 Biomassa Biomassa dapat berupa kayu dan berbagai jenis limbah pertanian seperti sekam, sabut dan tempurung kelapa. Penggunaan biomassa untuk energi dapat dikelompokkan menjadi: gasifikasi, pirolisa, dan pembakaran langsung. Gasifikasi menghasilkan gas metan untuk pembakaran, pembangkitan listrik, dan menggerakkan turbin. Pirolisa menghasilkan arang untuk pembakaran, misalkan untuk memasak. Pembakaran langsung adalah seperti yang banyak
23

dilakukan di pedesaan untuk memasak, atau dapat juga untuk pemanasan boiler untuk pembangkitan listrik (banyak dilakukan di perkebunan). Tabel 16. Potensi Limbah Perkebunan untuk Biomassa Sekam (Ton) 6.401 55.901 107.852 87.324 17.106 107.422 45.179 86.360 10.272 523.817 Bonggol Jagung (Ton) 8 18.983 6.656 48.776 6.414 60.504 14.638 27.158 2.181 185.318 Kulit Kacang (Ton) 3 2.176 1.112 263 46 342 64 1.625 162 5.792 Tempurung Kelapa (Ton) 7.868 15 6.429 5.961 4.820 527 1.481 241 633 116 28.090 Sabut Kelapa (Ton) 5.193 10 4.243 3.934 3.181 348 978 159 418 76 18.539 Batang Ketela (Ton) 23.938 11.422 11.571 94 4.653 1.420 6.254 8.696 68.049 Tebu (Ton) 1 9 101 9 120

No Kabupaten/Kota 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Lombok Utara Kota Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Barat Sumbawa Dompu Bima Kota Bima Total

Sumber : Nusa Tenggara Barat Dalam Angka 2010, diolah

3.2.7 Tenaga Angin Data kecepatan angin di Provinsi Nusa Tenggara Barat yaitu : Tabel 17. Data Kecepatan Angin Kecepatan Rata-rata (m/s) 4,1 5,3 3,4 4,1 4,0 4,0 3,6 3,5 Data Lapan Data Lapan Percontohan oleh Lapan 7 kW, skrg rusak Data Lapan Data Lapan Data Lapan Data Lapan Survey Pendahuluan Distamben NTB Data Lapan
24

No 1 2 3

Lokasi Kab. Lobar Giligede Kab. Loteng Kute Kab. Lotim Dusun Selayar , Desa Gelanggang Sambelia Tembere Sajang Kab. Dompu Doropeti Soriutu, Manggelewa Nangadoro

Ket

No 5

Lokasi Kab. Bima Bajopulau Pai, Sape

Kecepatan Rata-rata (m/s) 3,9 3,3 Data Lapan Data Lapan

Ket

Sumber : Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi NTB, 2010

3.3 Supply Demand Analysis Analisa supply dan demand dibagi menjadi dua yaitu : 3.3.1. Supply Demand Micro Analysis a. PLTM/PLTMH Supply Demand Micro Analysis dibuat berdasarkan pengamatan di lapangan. Analisis ini menjadi pertimbangan karena sifat dan peluang pemanfaatan energi terbarukan yang sangat site spesific. Misalnya tujuan pembangunan PLTMH pada awalnya adalah untuk memenuhi kebutuhan energi setempat dengan mempertimbangkan jumlah dana pembangunan yang tersedia. Namun pada perkembangan selanjutnya, karena pemakaian listrik oleh masyarakat setempat lebih kecil daripada daya yang dibangkitkan, maka terdapat excess power yang dapat dijual ke PLN. Untuk lebih jelasnya diambil beberapa contoh kasus sebagai berikut . Tabel 18. Contoh Kasus PLTMH untuk Supply Demand Micro Analysis KK Jumlah Listrik/KK Berlistrik KK (W) PLTMH 1.494 298 100 Total Supply (MW) 0,030 Total Pemanfaatan Potensi (%) (MW) 0,030 99,33

No 1

Lokasi PLTMH Teres Genit, Desa Bayan, Kec. Bayan, Kab. Lombok Utara PLTMH Lantan, Desa Lantan, Kec. Batukliang Utara, Kab. Lombok Tengah PLTMH Bunut Jambul, Desa Tete Batu, Kec. Sikur, Kab. Lombok Timur

1.669

850

100

0,085

0,100

85,00

1.531

297

100

0,030

0,030

99,00

25

No 4

Lokasi PLTMH Tepal, Desa Tepal, Kec. Batulanteh, Kab. Sumbawa PLTMH Oi Marai, Desa Oi Marai, Kec. Tambora, Kab. Bima

KK Jumlah Listrik/KK Berlistrik KK (W) PLTMH 450 290 100

Total Supply (MW) 0,029

Total Pemanfaatan Potensi (%) (MW) 0,035 82,86

535

200

100

0,020

0,200

10,00

Dari contoh kasus di atas, diketahui bahwa pemanfaatan potensi energi air di 4 (empat) contoh kasus yaitu PLTMH Teres Genit, PLTMH Lantan, PLTMH Bunut Jambul dan PLTMH Tepal rata-rata sebesar 91,55 % dari daya yang dibangkitkan. Sedangkan PLTMH Oi Marai karena dibangun di dekat lokasi pemukiman transmigrasi dengan jumlah penduduk kecil sehingga pemanfaatannya masih rendah sebesar 10% dari daya yang dibangkitkan. Di samping jumlah penduduk, faktor lain yang mempengaruhi adalah pola pemanfaatan listrik oleh masyarakat. Di PLTMH Teres Genit, PLTMH Lantan dan PLTMH Tepal selain digunakan untuk penerangan, listrik PLTMH digunakan untuk menggerakkan kegiatan produktif. Misalnya cottage/pariwisata di PLTMH Teres Genit, pengolahan pakan ternak di PLTMH Lantan dan pengolahan kopi di PLTMH Tepal. Sedangkan PLTMH Oi Marai, listrik yang dihasilkan murni digunakan untuk kebutuhan penerangan sehingga persentase daya yang termanfaatkan dari seluruh daya terbangkit kecil. Karena pembangunan PLTMH diarahkan pada pengembangan usaha produktif, nilai 91,55% digunakan untuk mengeneralisasi pemanfaatan potensi energi air setempat (local) di lokasi lain, dengan catatan pemanfaatan potensi tetap mempertimbangkan ketersediaan dana. Potensi energi air yang diperjualbelikan (tradable) pemanfaatannya maksimal atau 100%.

b. PLTS Pengembangan PLTS baik tersebar dan komunal disesuaikan dengan kebutuhan dan pola pemukiman daerah tersebut. Misalnya PLTS komunal lebih tepat diimplementasikan di daerah dengan pola pemukiman mengumpul (cluster), sedangkan PLTS tersebar lebih cocok untuk daerah dengan pola pemukiman yang terpencar. c. Biogas Berdasarkan data dari dokumen Blue Print Bumi Sejuta Sapi Dinas Peternakan Provinsi Nusa Tenggara Barat, serta asumsi setiap peternak anggota memiliki
26

sapi masing-masing 2 (dua) ekor, maka potensi biogas di Provinsi Nusa Tenggara Barat adalah : Tabel 19. Jumlah Kandang Kolektif di Provinsi Nusa Tenggara Barat Jumlah Kandang Kolektif 324 226 228 259 Peternak Anggota (KK) 7.890 4.580 5.728 18.198

No 1 2 3

Kab/Kota Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Total

Populasi Sapi 67.229 80.574 70.240 218.043

Daya Tampung Kandang (Ekor) 15.780 9.160 11.456 36.396

Berdasarkan perhitungan di atas, potensi sapi untuk pengembangan biogas adalah 16,7 % dari seluruh potensi yang ada. Sehingga asumsi yang digunakan untuk menghitung jumlah sapi yang potensial untuk pengembangan biogas adalah : Potensi sapi untuk pengembangan biogas adalah 16,7 % dari seluruh potensi yang ada; Mempertimbangkan sistem pemeliharaan intensif menggunakan kandang yang diterapkan, pengembangan biogas hanya dilakukan di Pulau Lombok; Tren pertumbuhan populasi sapi mengikuti skenario program Bumi Sejuta Sapi. Tabel 20. Peluang Pengembangan Biogas Jumlah Sapi (Ekor) 10.706 12.687 15.205 13.255 51.853 ekor Produksi Biogas (m3/tahun) 2.110.132 2.500.565 2.996.929 2.612.559 10.220.185

No 1 2 3 4

Kab/Kota Lombok Utara Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Total

d. PLTP (Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi) Asumsi yang digunakan yaitu : Karena tergolong energi yang diperjualbelikan (tradable energy), sumberdaya panasbumi diasumsikan dapat dimanfaatkan maksimal sebesar cadangan yang tersedia; Tahapan rencana pembangunan mengikuti Rencana Umum Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) PT. PLN (Persero) Wilayah Nusa Tenggara Barat.
27

Tabel 21. Peluang Pengembangan Geothermal No 1 2 3 Kab/Kota Sembalun, Kab. Lombok Timur Maronge, Kab. Sumbawa Huu, Kab. Dompu Total Pengembangan Geothermal (MWe) 70 6 69 145

e. Biofuel Terdapat 2 (dua) komponen yang dapat dimanfaatkan dari biji jarak pagar (Jatropha curcas) yaitu minyak dan cake (ampas biji yang masih mengandung minyak). Asumsi yang digunakan dalam perhitungan adalah : Faktor rendemen/expelling ratio adalah 30 %; Setiap 1 Ha tanaman jarak pagar menghasilkan 2.100 kg Crude Jatropha Oil atau 2.307 liter; Setiap 1 Ha tanaman jarak pagar menghasilkan 4.900 kg cake. Tabel 22. Peluang Pengembangan Biofuel/Jarak Pagar No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Kab/Kota Lombok Utara Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Barat Sumbawa Dompu Bima Kota Bima Total CJO(kg) Cake (kg)

45.150 105.350 515.550 1.202.950 3.715.278 8.668.982 3.569.370 8.328.530 1.833.300 4.277.700 2.084.250 4.863.250 1.287.069 3.003.161 2.547.300 5.943.700 16.800 39.200 15.614.067 36.432.823

Nilai di atas kemudian dikonversi dalam Satuan Barel Minyak (SBM), yaitu :

28

Tabel 23. Peluang Pengembangan Biofuel/Jarak Pagar (dalam SBM) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Kab/Kota Lombok Utara Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Barat Sumbawa Dompu Bima Kota Bima Total CJO(SBM) 333 3.803 27.408 26.331 13.524 15.376 9.495 18.792 124 115.186 Cake (SBM) 363 4.141 29.844 28.672 14.727 16.742 10.339 20.462 135 125.424

f. PLT Biomassa Pemanfaatan biomassa secara langsung seperti kayu bakar dan arang untuk keperluan memasak rumah tangga tidak termasuk dalam pemanfaatan energi terbarukan. Adapun yang termasuk dalam pemanfaatan energi terbarukan adalah untuk pembangkitan listrik melalui proses gasifikasi biomassa. Peluang pengembangannya ditabelkan sebagai berikut. Tabel 24. Peluang Pengembangan Biogas untuk Pembangkitan Listrik No Kabupaten/Kota 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Lombok Utara Kota Mataram Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Barat Sumbawa Dompu Bima Kota Bima Total Limbah Biomassa (Ton) 13.061 6.436 111.670 136.937 155.936 24.545 175.481 61.701 122.456 21.503 829.726 Dalam SBM 22.503 12.425 212.335 260.361 322.413 51.074 372.510 127.136 250.163 37.777 1.668.698 Dalam SBM Listrik 9.001 4.970 84.934 104.145 128.965 20.430 149.004 50.854 100.065 15.111 667.479

g. Sistem Konversi Energi Angin (SKEA) Pengembangan energi angin di Provinsi Nusa Tenggara Barat mengacu pada dokumen Master Plan Pembangunan Ketenagalistrikan Tahun 2010 sampai
29

dengan 2014, yang diterbitkan oleh Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral.

3.3.2. Supply Demand Macro Analysis Supply demand macro dimaksudkan untuk menghitung pemakaian energi terbarukan di dalam target bauran energi primer. Data supply dan pemakaian energi terbarukan diperoleh dari kajian supply demand micro, sedangkan data pemakaian energi total diperoleh dari data Profil Energi Daerah Tahun 2005 yang diinterpolasikan. Tabel 25. Proyeksi Pemanfaatan Energi Terbarukan (dalam SBM) No 1 2 3 4 5 6 7 8 Jenis Energi PLTM PLTMH PLTS Biogas PLTP Biofuel PLT Biomassa SKEA Pemanfaatan Grid Local Local Local Grid Commercial
Industry

2010 1.274 641 1.301 -

2015 96.942 1.449 927 9.648 289.974 255.019 707.451 1.342

2020 99.338 1.953 1.142 9.847 579.947 270.291 749.817 1.342

2025 99.338 1.953 1.357 10.046 608.944 286.477 794.719 1.342

Local

Catatan. Angka adalah akumulasi dari tahun sebelumnya

30

Bab 4 Rencana Aksi Pengembangan Energi Terbarukan


4.1 Target Pengembangan Energi Terbarukan Berdasarkan proyeksi pemanfaatan energi terbarukan pada sub bab 3.2.2, target pengembangan energi terbarukan Provinsi Nusa Tenggara Barat adalah : Tabel 26. Target Pengembangan Energi Terbarukan (dalam SBM) Jenis Energi PLTM PLTMH PLTS Biogas PLTP Biofuel PLT Biomassa SKEA 2010 1.274 641 1.301 2025 100.000 2.000 1.500 10.000 600.000 300.000 800.000 1.500

4.2 Rencana Aksi Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) adalah pembangkit listrik yang menggunakan tenaga air sebagai penggeraknya, dengan memanfaatkan tinggi terjunnya (head, dalam meter) dan jumlah debit airnya (m3/detik). PLTA skala besar umumnya menggunakan bendungan yang tinggi dan genangannya luas. Berbeda dengan Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH) yang umumnya menggunakan sistem run off river sehingga lebih diterima oleh semua pihak. Berdasarkan skala daya listrik yang dibangkitkan, pembangkitan listrik dengan memanfaatkan tenaga air dapat diklasifikasikan sebagai berikut : < 10 kW 10 1 MW 1 MW 10 MW > 10 MW : pikohidro : mikrohidro : minihidro : PLTA

Target pengembangan energi terbarukan di atas dapat dirinci per jenis energi sebagai berikut.

31

a. PLTM Tahapan pengembangan hingga tahun 2025 ditabelkan sebagai berikut. Tabel 27. Rencana Pembangunan PLTM
Nama PLTM Segara PLTM Kokok Putih PLTM Santong PLTM Kukusan PLTA Sumbawa PLTM Bintang Bano PLTM Rea PLTM Rhee PLTM Kokok Putih - 2 PLTM Sesaot Total Kebutuhan Dana (Rp.) Kabupaten Lombok Utara Lombok Timur Lombok Utara Lombok Timur Sumbawa Sumbawa Barat Sumbawa Barat Sumbawa Lombok Utara Lombok Barat 2010 2015 5,8 MW 3,8 MW 0,85 MW 0,2 MW 10 MW 8 MW 5,7 MW 4,3 MW 1,8 MW 40,45 MW 699.785.000.000 2020 1 MW 1 MW 30.488.511.119 2025 -

Keterangan. Suku bunga yang digunakan 12 % Angka adalah akumulasi setiap 5 (lima) tahun Biaya investasi USD 2.000/kW (tanpa jaringan transmisi/distribusi)

b. PLTMH Tahapan pengembangan hingga tahun 2025 ditabelkan sebagai berikut. Tabel 28. Rencana Pembangunan PLTMH
Nama PLTMH Murpeji PLTMH Kok Sabang PLTMH Sedau PLTMH Pemotoh PLTMH Kalijaga Timur PLTMH Kalijaga Selatan PLTMH Sesaot PLTMH Jelateng PLTMH Tepal - 2 PLTMH Baturotok - 2 PLTMH Rarak Ronges PLTMH Pekat Kabupaten Lombok Utara Lombok Utara Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Lombok Timur Lombok Barat Lombok Barat Sumbawa Sumbawa Sumbawa Barat Dompu 2010 0,05 2015 0,05 0,08 0,03 0,025 0,012 0,05 0,05 0,022 0,098 2020 0,441 0,05 0,025 32 2025 -

PLTMH Karang Sidemen Lombok Tengah

Total Kebutuhan Dana (Rp.)

0,05 MW 1.648.258.000

0,417 MW 10.425.000.000

0,516 MW 22.734.207.713

Keterangan. Suku bunga yang digunakan 12 % Angka adalah akumulasi setiap 5 (lima) tahun Biaya investasi USD 2.890/kW (tanpa jaringan transmisi/distribusi)

c. PLTS Terdiri dari rencana pembangunan Solar Home System (SHS) dan PLTS Terpusat . Tahapan pengembangan hingga tahun 2025 ditabelkan sebagai berikut. Tabel 29. Rencana Pembangunan Solar Home System (SHS) 50 Wp
Kabupaten/Kota Lombok Utara Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Barat Sumbawa Dompu Bima Total Kebutuhan Dana (Rp.) 2010 100 100 200 Unit 1.200.000.000 2015 300 400 400 400 200 300 200 300 2.500 Unit 15.000.000.000 2020 200 200 200 200 150 200 150 200 1.500 Unit 15.861.075.149 2025 200 200 200 200 150 200 150 200 1.500 Unit 27.952.633.875

Keterangan. Suku bunga yang digunakan 12 % Angka adalah akumulasi setiap 5 (lima) tahun Biaya investasi USD 694/unit (50 Wp)

Tabel 30. Rencana Pembangunan PLTS Terpusat


Kabupaten/Kota Lombok Utara Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Barat Sumbawa Dompu Bima Total Kebutuhan Dana (Rp.) 2010 0,005 0,005 MW 389.250.000 2015 0,01 0,01 0,01 0,015 0,005 0,005 0,01 0,01 0,075 MW 5.838.750.000 2020 0,01 0,01 0,01 0,015 0,005 0,005 0,01 0,01 0,075 MW 10.289.872.503 2025 0,01 0,01 0,01 0,015 0,005 0,005 0,01 0,01 0,075 MW 18.134.271.226

Keterangan. Suku bunga yang digunakan 12 % Angka adalah akumulasi setiap 5 (lima) tahun Biaya investasi USD 9.000/kW (tanpa jaringan transmisi/distribusi)

33

d. Biogas Biogas dihasilkan dari limbah kotoran ternak atau limbah industri makanan. Sejauh ini, pengembangan biogas di Provinsi Nusa Tenggara Barat baru memanfaatkan kotoran ternak (sapi) yang dipelihara dengan sistem kandang. Tahapan pengembangan hingga tahun 2025 ditabelkan sebagai berikut. Tabel 31. Rencana Pembangunan Biogas
Kabupaten/Kota Lombok Utara Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Sumbawa Dompu Total Kebutuhan Dana (Rp.) 2010 1 9 61 19 1 7 98 Unit 519.400.000 2015 130 154 184 161 629 Unit 3.333.700.000 2020 3 4 4 4 15 Unit 140.106.164 2025 3 4 4 4 15 Unit 246.914.933

Keterangan. Suku bunga yang digunakan 12 % Angka adalah akumulasi setiap 5 (lima) tahun 3 Biaya investasi USD 153/m

e. PLTP Tahapan pengembangan geothermal untuk pembangkitan listrik ditabelkan sebagai berikut. Tabel 32. Rencana Pembangunan PLTP
Kabupaten Lombok Timur Sumbawa Dompu Total Kebutuhan Dana (Rp.) 2010 2015 40 MW 20 MW 20 MW 60 MW 622.800.000.000 2020 20 MW 40 MW 40 MW 60 MW 1.097.586.400.297 2025 6 MW 6 MW 193.432.226.416

Keterangan. Suku bunga yang digunakan 12 % Angka adalah akumulasi setiap 5 (lima) tahun Biaya investasi USD 1.200/kW (tanpa jaringan transmisi/distribusi)

f. PLT Biomassa Tahapan pengembangan gasifikasi biomassa hingga tahun 2025 ditabelkan sebagai berikut.

34

Tabel 33. Rencana Pembangunan PLT Biomassa


Kabupaten Lombok Tengah Sumbawa Dompu Total Kebutuhan Dana (Rp.) 2010 2015 0,03 0,03 MW 389.250.000 2020 0,03 0,03 MW 685.991.500 2025 0,03 0,03 MW 1.208.951.415

Keterangan. Suku bunga yang digunakan 12 % Angka adalah akumulasi setiap 5 (lima) tahun Biaya investasi USD 1.500/kW (tanpa jaringan transmisi/distribusi)

g. SKEA (Sistem Konversi Energi Angin) Tahapan pengembangan SKEA hingga tahun 2025 ditabelkan sebagai berikut. Tabel 34. Rencana Pembangunan SKEA
Kabupaten/Kota Lombok Barat Lombok Tengah Lombok Timur Dompu Total Kebutuhan Dana (Rp.) 2010 2015 0,60 MW 0,60 MW 0,65 MW 0,65 MW 2,50 MW 108.125.000.000 2020 2025 -

Keterangan. Suku bunga yang digunakan 12 % Angka adalah akumulasi setiap 5 (lima) tahun Biaya investasi USD 5.000/kW (tanpa jaringan transmisi/distribusi)

4.3 Strategi Implementasi Untuk melaksanakan rencana aksi di atas, maka strategi implementasi yang diperlukan adalah : a. b. c. d. Membentuk dan menjalankan kelembagaan pelaksana; Menyusun dan menerapkan skema pendanaan; Menyiapkan sumber daya manusia dan teknologi; Menyusun rencana detail implementasi.

4.3.1. Kelembagaan Pelaksana Kelembagaan pelaksana adalah lembaga yang bertanggung jawab terhadap pengembangan energi terbarukan. Lembaga ini dapat merupakan unit yang berada di bawah payung Forum Ketenagalistrikan dan Energi Daerah (FORKENDA) yang telah lama terbentuk di Nusa Tenggara Barat.
35

Nama lembaga Pembina Ketua Umum Ketua Harian

: Tim Pengembangan Energi Terbarukan : Gubernur NTB : Bappeda Provinsi NTB : Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi NTB

Pengembangan PLTA/PLTM Koordinator : Dinas Pekerjaan Umum Provinsi NTB Anggota : - Balai Wilayah Sungai Nusa Tenggara I - Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi NTB - PT. PLN Wilayah NTB - Badan Lingkungan Hidup Provinsi NTB - Dinas Kehutanan Provinsi NTB Pengembangan PLTMH Koordinator : Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi NTB Anggota : - Dinas Pekerjaan Umum Provinsi NTB - Dinas Koperasi Usaha Kecil dan Menengah Provinsi NTB - Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi NTB Pengembangan PLTS Koordinator Anggota

: Dinas Pertambangan dan Energi : - PT. PLN (Persero) Wilayah NTB - Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi NTB - Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa Provinsi NTB

Pengembangan Biogas Koordinator Anggota

: Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi NTB : Dinas Peternakan Provinsi NTB

Pengembangan Geothermal Koordinator : Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi NTB Anggota : - PT. PLN Wilayah NTB - Badan Lingkungan Hidup Provinsi NTB - Dinas Kehutanan Provinsi NTB Pengembangan Biofuel (Biodiesel dan Bioethanol) Koordinator : Dinas Perkebunan Provinsi NTB Anggota : - Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi NTB - Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi NTB - Pertamina; - Asosiasi industri/pedagang.

36

Pengembangan Biomassa Koordinator : Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi NTB Anggota : - Dinas Pertanian Provinsi NTB - Dinas Perkebunan Provinsi NTB - Dinas Kehutanan Provinsi NTB - Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi NTB - Asosiasi Industri/pedagang Gagasan mengenai lembaga yang bertanggung jawab terhadap pengembangan energi terbarukan telah diimplementasikan oleh Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi Nusa Tenggara Barat, namun hanya untuk 2 (dua) jenis pengembangan energi yaitu PLTMH dan biofuel, yaitu : 1. Keputusan Gubernur Nusa Tenggara Barat Nomor 328 Tahun 2010 tentang Pembentukan Tim Koordinasi Teknis Pengembangan dan Pengelolaan PLTMH; 2. Keputusan Gubernur Nomor 468 Tahun 2009 tentang Pembentukan Tim Koordinasi dan Tim Teknis Program Aksi Penyediaan dan Pemanfaatan Energi Alternatif (Biofuel). Namun sejak tahun 2011, anggaran dinas/badan di lingkup Provinsi Nusa Tenggara Barat dibuat mengacu pada indikator kinerja masing-masing. Misalnya kinerja Dinas Pekerjaan Umum adalah di bidang pemukiman dan sarana wilayah sehingga tidak mungkin dibebani dengan tanggung jawab pengembangan PLTA/PLTM yang merupakan kinerja Dinas Pertambangan dan Energi.

4.3.2. Skema Pendanaan Mengingat biaya teknologi pemanfaatan energi terbarukan yang masih tinggi, diperlukan sharing pendanaan antara Pemerintah/Pemerintah Daerah melalui dana Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) dan pihak swasta/IPP, skema sharing pendanaan adalah sebagai berikut. Tabel 35. Skema Sharing Pendanaan Pemerintah dan Swasta Bantuan Pemerintah Sharing 25 % Sharing 50 % Sharing 75 % Biaya Investasi Rp. Tahun 2015 1.099.272.525.000 732.848.350.000 366.424.175.000 Tahun 2020 883.339.623.334 588.893.082.223 294.446.541.111 Tahun 2025 180.731.248.399 120.487.498.932 60.243.749.466

As umsi : s uku bunga ya ng berlaku 12 %

37

Pembiayaan kegiatan pengembangan energi terbarukan selain berasal dari anggaran negara antara lain APBN dan APBD juga dapat berasal dari sumber pendanaan lain yang beragam, yaitu : Tabel 36. Sumber Pendanaan Pengembangan Energi Terbarukan
Lembaga Pemerintah Dirjen EBT dan KE 1. Peranan dalam Pengembangan Energi Terbarukan (EBT)

Penyiapan rumusan kebijakan dan standarisasi energi terbarukan seperti : PLTS, PLTMH, Biogas dan Bahan Bakar Nabati (BBN) Kementrian Koperasi dan Implementasi dalam rangka pengembangan usaha UKM perdesaan: PLTMH Kementerian Implementasi dalam rangka pengembangan daerah Pembangunan Daerah tertinggal: PLTMH, PLTS, BBN Tertinggal Departemen Perindustrian Implementasi dalam rangka pengembangan industri dan Perdagangan perdesaan: BBN Departemen Pertanian Implementasi dalam rangka peningkatan kesejahteraan petani: BBN Lembaga Donor GTZ Perintisan pengembangan teknologi dan pengelolaan EBT: PLTMH GEF SGP Pendanaan implementasi EBT dalam rangka konservasi lingkungan: PLTMH JICA Implementasi EBT untuk pengembangan usaha di perdesaan: PLTMH Kedubes Jepang Implementasi EBT dalam rangka pembangunan berbasis masyarakat: PLTMH Kedubes Jerman Aplikasi EBT dengan pendekatan partisipatif untuk pelestarian hutan: PLTMH Lembaga Swadaya Masyarakat dan Asosiasi YBUL Fasilitasi penyediaan EBT bekerjasama dengan GEF: PLTMH IBEKA Pengembangan EBT untuk pemberdayaan masyarakat: PLTMH Khaula Karya Pengembangan EBT melalui usaha waralaba layanan energi perdesaan PPLH Pengelolaan EBT dalam rangka pendidikan lingkungan bagi masyarakat: PLTMH METI Forum komunikasi dan pertukaran informasi dalam pengembangan EBT Asosiasi Hidro Bandung Pengembangan teknologi dan implementasi EBT: PLTMH Hivos Implementasi EBT dalam rangka pembangunan berbasis masyarakat: Biogas untuk penerangan dan memasak Lembaga Keuangan, Swasta dan BUMN Bank Syariah Mandiri Pembiayaan pengembangan EBT: biogas 38

ADB World Bank PLN Pertamina

Pembiayaan proyek berwawasan lingkungan: PLTMH Pendanaan program listrik perdesaan bekerjasama dengan DJLPE (sekarang Dirjen EBT dan KE) Implementasi dan dukungan pengembangan EBT: PLTA, PLTP, PLTB, PLTS, biofuel Implementasi dan dukungan pengembangan EBT: biofel

Selain yang tersebut di atas, pembiayaan dapat berasal dari dana Coorporate Social Responsibility (CSR) perusahaan dan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) lainnya seperti rencana pembangunan PLTMH Kalijaga Timur oleh PT. Newmont Nusa Tenggara dan program Listrik Mandiri Rakyat (LIMAR) oleh PT. PLN (Persero).

4.3.3 Sumber Daya Manusia dan Teknologi Dalam rangka mengidentifikasi dan menyediakan sumber daya manusia dan teknologi yang dibutuhkan untuk mencapai target pengembangan energi terbarukan, langkah-langkah yang ditempuh adalah : a. Meningkatkan kompetensi SDM daerah di bidang energi terbarukan melalui pendidikan dan latihan teknis yang diselenggarakan oleh lembagalembaga pendidikan dan latihan yang sesuai dan terakreditasi; b. Menyediakan dana Comdev di bidang energi terbarukan untuk mendidik SDM daerah di wilayah proyek energi yang bersangkutan; c. Meningkatkan kualitas SDM dilakukan secara berkesinambungan sehingga dapat mengikuti perkembangan teknologi khususnya bidang energi terbarukan; d. Melaksanakan penelitian dan pengembangan teknologi energi terbarukan untuk menjamin keberlanjutan ketersediaan energi; e. Melaksanakan penelitian energi yang ditekankan pada penelitian terapan sebagai tindak lanjut dari penelitian yang ada dengan cara bekerja sama antara lembaga penelitian baik dalam dan luar negeri seperti ITB (Institut Teknologi Bandung), BPPT (Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi), Pusair (Puslitbang Air Kementerian Pekerjaan Umum) dan P3TKEBT (Pusat Penelitian dan Pengembangan Ketenagalistrikan dan Energi Baru Terbarukan).

4.3.4 Rencana Detail Implementasi a. PLTM 1) Mendorong implementasi Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) atau minihydro untuk memperbaiki tingkat bauran energi yang dikelola oleh PLN;
39

2) Meningkatkan unsur Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) pada keseluruhan komponen pembangkit; 3) Pihak swasta yang terlibat dalam pembangunan PLTA/minihydro berkewajiban untuk melaksanakan program Coorporate Social Responsibility (CSR) bagi masyarakat lokal yang tinggal di sekitar pembangkit; 4) Menciptakan iklim investasi yang sehat dan aman; 5) Dukungan pemerintah dalam bentuk pendanaan dapat diberikan dalam bentuk kebijakan feed in tariff, kredit investasi dan pembebasan pajak impor. b. PLTMH 1) Melakukan inventarisasi dan identifikasi pemanfaatan energi air skala kecil, mikro dan mini hidro khususnya bagi masyarakat pedesaan dan daerah terpencil; Meningkatkan kegiatan studi kelayakan/detail engineering design di lokasi-lokasi yang potensial untuk pembangunan mikrohidro; Mendorong pembangunan mikrohidro off grid di daerah-daerah yang belum terjangkau listrik PLN untuk meningkatkan rasio elekrifikasi; Mendorong penelitian dan pengembangan serta pabrikasi lokal komponen pembangkit microhydro; Pemberdayaan komunitas lokal untuk kegiatan produktif yang berpeluang meningkatkan taraf penghasilan yang melibatkan peran dari berbagai pihak/instansi terkait; Menciptakan iklim investasi yang sehat dan aman; Dukungan pemerintah dalam bentuk pendanaan dapat diberikan dalam bentuk kebijakan feed in tariff dan kredit investasi.

2) 3) 4) 5)

6) 7)

c. PLTS 1) Pemberian bantuan SHS dan PLTS terpusat dilakukan di daerah-daerah yang tidak memiliki potensi energi setempat lain untuk dikembangkan; 2) Menciptakan iklim investasi yang sehat dan aman; 3) Dukungan pemerintah dalam bentuk pendanaan dapat diberikan dalam bentuk kebijakan feed in tariff, kredit investasi dan pembebasan pajak impor. d. PLTP 1) Melakukan inventarisasi dan evaluasi potensi melalui eksplorasi secara intensif untuk merubah status potensi sumberdaya spekulatif dan hipotetik menjadi cadangan terduga, mungkin dan terbukti; Pengembangan potensi panas bumi baik untuk pemanfaatan langsung (pengeringan hasil pertanian dan lain-lain) dan tidak langsung (pembangkitan listrik);
40

2)

3)

4)

5) 6)

Pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) skala kecil yang pembiayaannya dapat berasal dari pemerintah, IPP dan koperasi lokal; Pemerintah berkontribusi secara tidak langsung melalui pemberian subsidi tarif dan kredit investasi yang ditetapkan melalui kebijakan feed in tariff dan subsidi pendanaan; Meningkatkan unsur Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) pada keseluruhan komponen pembangkit; Menciptakan kondisi yang kondusif bagi investor pengembangan energi panas bumi.

e. Biogas 1) 2) 3) 4) Melakukan indentifikasi desa/dusun yang siap untuk pembangunan biogas; Berkoordinasi secara intensif dengan pihak pengembang biogas seperti Hivos; Menciptakan iklim investasi yang sehat dan aman; Dukungan pemerintah dalam bentuk pendanaan dapat diberikan dalam bentuk subsidi pembangunan, kredit investasi dan pembebasan pajak impor.

f. Biofuel 1) 2) Membuat regulasi mengenai tata niaga dan pasar biofuel oleh pemerintah; Meningkatkan pengembangan pemanfaatan tanaman jarak (Jatropha Curcas) sebagai bahan bakar lain untuk pembangkit tenaga listrik dan bahan bakar memasak rumah tangga; Mendorong kegiatan penelitian dan pengembangan di bidang upgrading kualitas biofuel, pengkajian dan penerapan blending dan sistem budidaya bahan baku jarak pagar; Implementasi program terpadu dimulai dari sistem budidaya jarak pagar yang baik hingga pemanfaatan biofuel di sisi hilir untuk menjamin kontinuitas bahan baku; Menciptakan iklim investasi yang sehat dan aman; Dukungan pemerintah dalam bentuk pendanaan dapat diberikan dalam bentuk subsidi tarif, kredit investasi dan pembebasan pajak impor.

3)

4)

5) 6)

g. PLT Biomassa 1) Pemanfaatan biomassa dengan bahan bakar kayu hasil hutan wajib memperhatikan konsep pemberdayaan hutan produksi yang berkelanjutan; 2) Mensosialisasikan secara intensif kepada masyarakat mengenai penggunaan limbah pertanian seperti tempurung kelapa dan sekam padi sebagai bahan bakar untuk membangkitkan listrik;
41

3) Menciptakan iklim investasi yang sehat dan aman; 4) Implementasi program Hutan Cadangan Energi Daerah. h. Energi terbarukan lainnya 1) Merintis pengembangan teknologi-teknologi baru seperti energi gelombang energi arus dan Ocean Thermal Energy Conversion (OTEC), dan lain-lain; 2) Menciptakan iklim investasi yang sehat dan aman; 3) Dukungan pemerintah dalam bentuk pendanaan dapat diberikan dalam bentuk subsidi tarif, kredit investasi dan pembebasan pajak impor.

42

Daftar Pustaka

Carepi, Team. 2005. Profil Energi Daerah. Mataram, Carepi Project Anonim. 2010. Nusa Tenggara Barat dalam Angka. Mataram, Badan Pusat Statistik Provinsi Nusa Tenggara Barat Anonim. 2010. Laporan Tahunan Bidang Energi. Mataram, Dinas Pertambangan dan Energi Provinsi Nusa Tenggara Barat Anonim. 2009. Blue Print Bumi Sejuta Sapi. Mataram, Dinas Peternakan Provinsi Nusa Tenggara Barat http://www.fao.org/docrep/u2246e/u2246e02.htm http://www.jatrofuels.com/174-0-Energetic+Value+of+Jatropha.html

43