Anda di halaman 1dari 2

ZAKAT SAHAM DAN OBLIGASI

A. Pengertian Saham Dan Obligasi Saham adalah hak pemilikan tertentu atas kekayaan suatu perseroan terbatas (PT) atau atas penunjukan atas saham tertentu. Tiap saham merupakan bagian yang sama atas kekayaan itu. 1) Saham adalah hak pemilikan tertentu atas kekayaan suatu perseroan terbatas (PT) atau atas penunjukan atas saham tertentu. Tiap saham merupakan bagian yang sama atas kekayaan itu. 2) Obligasi adalah kertas berharga (semacam cek) yang berisi pengakuan bahwa bank, perusahaan, atau pemerintah berhutang kepada pembawanya sejumlah tertentu dengan bunga tertentu pula 3) Saham dan Obligasi adalah kertas berharga yang berlaku dalam transaksi-transaksi perdagangan khusus yang disebut BURSA EFEK. 4) Cara menghitung zakat Saham dan Obligasi adalah 2.5 % atas jumlah terendah dari semua saham/obligasi yang dimiliki selama setahun, setelah dikurangi atau dikeluarkan pinjaman untuk membeli saham (jika ada). B. Cara mengeluarkan zakat saham dan obligasi Mengutip pendapat Yusuf Qardawi, bagaimana cara mengeluarkan zakat saham perusahaan yang berbagai macam itu?, beliau menawarkan 2 (dua) pendekatan; Pendapat pertama memandang saham dan obligasi berdasarkan jenis perusahaan yang mengluarkannya; apakah itu perusahaan industri, atau perdagangan, atau campuran keduanya. Saham dapat dinilai setelah perusahaan yang mencerminkan sebagian kekayaan itu diketahui. Berdasarakan itu ditetapkan apakah perusahaan wajib zakat atau tidak. Bila perusahaan itu merupakan perusahaan industri murni, artinya tidak melakukan kegiatan dagang. Misalnya perusahaan- perusahaan cuci, pendinginan, hotel, biro iklan, angkutan laut dan darat, kereta api, dan penerbangan, maka saham-sahamnya tidaklah wajib zakat. Oleh karena hargaharga saham itu terletak pada alat-alat, perlengkapanperlengkapan, gedung-gedung, dan lainnya yang berfungsi seperti

BMH Balikpapan 2010

itu. Tetapi keuntungan disatukan kedalam kekayaan pemilikpemilik saham itu dengan kekayaan lain bermasa setahun dan cukup nisab. Namun, jika merupakan perusahaan dagang murni yang membeli dan menjual barang-barang tanpa melakukan kegiatan pengolahan, misalnya perusahaan yang menjual hasil-hasil industri, perusahaan dagang internasional, perusahaan ekspor inpor, atau perusahaan industri dan dagang, seperti perusahaan-perusahaan yang membeli dan mengimpor bahan-bahan mentah kemudian mengolahnya dan kemudian menjualnya, seperti perusahaan minyak, perusahaan pemintalan kapas dan sutra, perusahaan besi dan baja, dan perusahaan kimia, maka saham-saham perusahaanperusahaan itu wajib zakat. Lebih lanjut, sebagaimana dikutip oleh Yusuf Qardawi dari kitab alMuamalat al-haditha wa ahkamuha karya Syekh Abdul Rahman Isa, kreteria wajib zakat atas saham-saham perusahaan adalah bahwa perusahaan- perusahaan itu harus melakukan kegiatan dagang baik juga melakukan kegiatan industri atau tidak. Saham itu dihitung berdasarkan harga sekarang dengan pemotongan (khashm) harga geduang-gedung, alat-alat dan peralatan yang dimiliki oleh perusahaan itu. Pendapat kedua, Ulama-ulama besar seperti Abu Zahra, Abdur Rahman Hasan, dan Khalaf, berpendapat bahwa saham dan obligasi adalah kekayaan yang dijual belikan, karena pemiliknya menjual-belikan dengan menjual dan membelinya dan dari pekerjaannya itu pemilik memperoleh keuntungan persis seperti pedagang dengan barang dangangannya.

BMH Balikpapan 2010