Anda di halaman 1dari 10

PEMAHAMAN PERKEMBANGAN SENSORIK MOTORIK PENDIDIKAN ANAK USIA DINI

RIRIN DWI SUSANTI11020013 KARTINI 11020024 LEVI PRIANTI 11020054

LANDASAN TEORI PENDIDIKAN ANAK USIA DINI

Mengembangkan kecerdasan anak sejak dini melalui pendidikan sangatlah penting. Sebab pendidikan bagi anak merupakan dasar bagi pembentukan kepribadian manusia secara utuh, yag di tandai dengan kepandaian,keterampilan,kejujuran da sebagainya. Hasil penelitian menyebutkan bahwa perkembangan otak anak mencapai 20-30%, lebih kecil dari ukuran normal
.

Dengan rumusan lain bahwa perkembangan intelektual anak pada usia 4 tahun telah mencapai 50%, pada usia 8 tahun mencapai 80% dan pada saat mencapai usia sekitar 18 tahun perkembangannya mencapai 100%. Perluasan akses pendidikan anak usia dini melalui TK, RA, kelompok bermain serta berbagai bentuk satuan PAUD, yang dapat mensadarkan masyarakat betapa pentingnya pendidikan anak sejak dini.

Lingkungan bermain yang bermutu untuk anak usia dini mendukung tiga jenis main yang dikenal dalam penelitian anak usia dini, yaitu : 1. Main sensorik motorik ( main fungsional) yag menekankan pada anak belajar melalui panca indranya dan melalui interaksi fisik dengan lingkungan. 2. Main peran (main simbolik) yang menggambarkan perkembangan kognisi, sosial, dan emosi. Main peran menjadi dasar dalama perkembagan kreativitas, tahapan ingatan, kerja sama dan lain sebagainya. 3. Main pembangunan, permaianan ini dapat membantu anak untuk mengembangkan keterampilannya dan mendukung kerja akademiknya di kemudian hari

PENGERTIAN ANAK USIA DINI

Menurut Undang-undang No.20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional menyatakan bahwa anak usia dini adalah anak yang sejak lahir sampai 6 tahun.

Karakteristik anak usia dini : 1. Anak itu bersifat egosentris 2. Anak memiliki rasa ingin tahu yang besar 3. Anak adalah makhluk sosial 4. Anak bersifat unik 5. Anak merupakan masa belajar yang paling pontensial

Perkembangan Kognitif Anak Usia Dini kognitif adalah daya menghubungkan kemampuan menilai dan kemampuan mempertimbangkan juga kemampuan mental atau intelegensi. Ciri-ciri kognitif anak usia dini : setiap individu akan mengalami empat periode perkembangan berpikir yang berlangsung mulai dari lahir sampai remaja. Pertama, individu akan mengalami periode sensorimotor sampai umur 2,0 tahun, kemudian periode pra operasional sampai umur 7,0 tahun, dilanjutkan pada periode operasional konkrit sampai umur 11,0 tahun dan terakhir operasional formal sampai umur 15 tahun

Tujuan pengembagan kognitif anak usia dini masa peka adalah sesuatu masa yang menuntut perkembangan anak dikembagkan secara optimal. Peneliti menunjukkan bahwa 80% perkembangan mental, kecerdasa anak berlangsung pada usia dini kenyataan di lapangan bahwa anak yang tinggal kelas, drop out khususnya pada kelas rendah disebabkan anak yang bersangkutan tidak melalui pendidikan di TK atau PAUD

TUJUAN DAN FUNGSI PENDIDIKAN ANAKA USIA DINI


Pendidikan pada anak usia dini pada dasarnya meliputi seluruh upaya dan tindakan yang dilakukan oleh pendidik dan orang tua dalam proses perawatan, pengasuh dan pendidikan pada anak dengan menciptakan aura dan lingkungan dimana anak dapat mengekplorasi pengalaman yang memberikan kesempata kepadanya untuk mengetahui dan memahami pengalaman belajar yang diperolehnya dari lingkungan. Melalui cara mengamati, meniru dan mengeksperimen yang berlangsung secara berulang-ulang dan melibatkan seluruh potensi dan kecerdasan anak.

SELESAI.......