Anda di halaman 1dari 8

Pencurian sepatu Ivha, vivin, alit, caca geng baik rizky, wahyu, della, mayang geng brandal/jahat karina,

a, choirul orangtua ivha wanda guru bk ika guru apink anak tukang loak ais papa mayang shofi mama mayang afrizal tukang loak Vivin: weh main yuk (pake sepatu baru) caca: main apa? vivin: apa ajadeh, yg penting asik alit: eh liat si ivha nggak? vivin caca: nggak alit: dia kemana ya? (masuk ke ruang main) caca : sudah ayuk masuk lit, mungkin dia ada kegiatan lain. --main trs dtg geng jahat -rizky: woy woy woy caca: apaan?ganggu aja mayang: lo yg ngeganggu woy della: ini lahan kita, mending pergi sekarang vivin : yg punya juga bkn km, ngapain kita pergi? alit: udalah vin, kita pergi aja caca: udah2, ayo pergi vivin : eh, tunggu dulu. Sepatu sya mana? alit : kmu taruh di mana? vivin : tadi taruh di sini kok. caca : lagian kamu main pake sepatu. vivin : bukan gitu, itu sepatu baru tau. Hadiah papa aku kemarin, dari luar negeri. Jadi aku pingin aja pake ke mana- mana. --geng jahat datang sambil ketawa2-Vivin: kalian ya yg ngambil sepatuku? Iya kan? wahyu: ngapain ngambil sepatu orang, kita juga punya mayang: paling harga sepatu lo gak seberapa caca: enak aja ngomong, kayak udah pernah liat sepatunya aja. Itu sepatu baru tau. Sya aja belom pernah liat. Gak merhatiin tadi.

della: terus kalian punya bukti apa? Maen nuduh aja vivin: kalo bukan kalian, siapa lagi? rizky: kami bukan pencuri alit: udah jgn nyalahin mereka, kali aja kamu lupa vin naruhnya dimana vivin : gimana lupa, jelas-jelas taruh di sini. alit : yaudah, sekarang gmana kamu pulangnya. vivin : ya, kalo gak ketemu terpaksa deh nyeker. mayang : kasian banget tu temen lo nyeker. (semua geng jahat ketawa) --geng jahat pulang duluan caca : eh itu bukannya iva? Ngapain dia sendirian di sana. Samperin yuk. alit : va, knapa gak ikut main tadi. iva : (terkejut) iya tadi aku lagi mau ke sana kok. caca : yah tapi sekarang kita sudah mau pulang va. iva : yasudah klo gitu beok kapan-kapan dah mainnya. vin sendalmu ke mana? vivin : iya ni va, sepatu sy di curi, padahal baru kemarin di beli. alit : yasudah teman-teman saya duluan. Dahhhh (pulang semuanya). --keesokan paginya disekolah-Vivin: heh kalian ngaku aja kalok ngambil sepatuku. Iya kan? rizky: udah berapa kali dibilang, kita nggak pernah ngambil wahyu: kita bukan pencuri caca: kalo bukan kalian, siapa lagi? della: ya mana kita tau alit: lo udh cari emang ca? caca: udah rizky: sampe kapan mau nuduh kita? --guru dateng-Guru: ada apa ini rebut sekali? caca : itu bu, kemarin sepatu vivin hilang. Mereka tu yg ngambil. wahyu: kita nggak pernah ngambil bu guru: vivin apa benar sepatu km hilang? vivin: iya bu guru: apa mereka yg ngambil? vivin: nggak tau bu, tp saya curiga sm mereka della: yee jgn asal nuduh dong --mayang datang pake sepatu baru--

mayang : maaf buk saya telat, tadi papa sya baru pulang dari luar negeri buk. vivin : hey, itu kan sepatu sya. iva : iya itu kan sepatunya vivin. mayang : tau darimana lo va ini sepatu vivin. Jangan asal nuduh dong. Sepatu kayak vivin tu banyak bukan satu di dunia ini. guru : sudah. Semua ikut ibuk ke ruang bk, kita selesaikan baik-baik di sana. --diruang bk-Guru bk: ada apa ini rame-rame? guru: permisi buk Guru bk: ohiya silahkan bu. Ada apa ya? guru: begini bu, sepatu vivin hilang. Anak2 semua mengatakan kalo yg ngambil itu mereka ini guru bk: hilang kapan nak sepatunyanya? vivin: hilang kemarin bu pas lagi main gitu. guru bk: sudah dicari lagi? vivin: sudah bu guru bk: hilangnya kan di luar ling. Sekolah jadi apa permasalahannya? iva : begini buk sepatu yang hilang itu tiba-tiba dipakai sekarang sama mayang. guru bk: sudah ada bukti itu sepatumu? Atau jangan-jangan hanya mirip saja. vivin : yah, tapi sya yakin itu sepatu saya. rizky: mayang nggak mungkin ngambil bu, mereka asal nuduh mayang : iya bener tu. Masak saya maling sepatu? Saya masih mampu beli kali. iva : tapi sepatunya kan ada di kamu. guru: sudah tenang dulu guru bk: begini ya, kalian boleh curiga sm mereka. Tapi jgn menuduh mereka dulu, kalian harus mencari bukti yg kuat. Kalian mengerti? semua: ngerti bu wahyu: tu denger, jgn asal tuduh guru: sudah wahyu. Semua skrg kembali kekelas ya semua: baik bu --sepulang sekolah mereka semua kerumah ivha-Vivin: permisi ivha: oh kalian, ayo silahkan masuk alit: kita mau ngajak kamu main va, soalnya kemarin kan kmunya gak sempat main sama kita. ivha: sebenernya sekarang aku gak bisa, ibuku sakit. alit: ha sakit apa? ivha: biasa kumat lit vivin: boleh kita tengok ibu km? ivha: oh boleh kok, ayo

--dikamar ibunya-Ivha: ibu ayah, ini ada temen2 ivha mau nengokin ibu ayah: oh mari silahkan masuk caca: terimakasih om alit: gimana tante, udah ke dokter? ibu: gak perlu ke dokter lagi pula kan ini sakit biasa suka kambuh-kambuhan iva : sebenarnya ibu udah di kasi resep dulu. Tapi obatnya mahal. ibu : ah bukan gitu, ibu rasa obatnya percuma, toh tetep kambuh juga. iva : teman-teman ibuku mau istirahat dulu. alit : oh yasudah deh va, om, tante, kita pamit pulang. vivin : iya va kita pulang dulu. Tante cepet sembuh ya. caca : mari om, tante. Sore. ayah : makasi ya nak. Hati-hati di jalan. --dirumah ivha-Ayah: vha gimana ini? Kondisi ibu semakin parah kalau tidak di beri obat nanti makin parah lagi sakitnya. ibu: sudah jangan pak, nanti ibu juga sembuh sendiri ayah: nggak bisa gitu bu ivha: udah nanti ivha pake uang tabungan iva buat beliin ibu obat ibu: iya nak, jangan saja. Ibu ndak kenapa-napa kok ivha: tenang aja bu, iva ada kok uang. --dirumah mayang-Mayang : paaa, papa beli sepatu kok sama persis sih sama temenku?. Malu tau paa. mama: kok pulang-pulang langsung marah? mayang : aku di tuduh maling, gara-gara sepatuku sama kayak spatu temenku yang ilang. mama : astaga kok bisa gitu?. Mama gak tega anak mama di tuduh maling. Paaaa, sini. papa : ada apa sih ribut-ribut? Coba manggilnya yang lebut sedikit gitu. Oh ya mayang gimana kamu suka sepatunya? mayang : sepatu itu masalahnya pa. mama : gini lo pa. Mayang sepatunya kembar sama emennya, jadi dia gak jadi mamer sepatu baru malah diejek satu kelas. papa : oh ya? Heboh dong jadinya. mayang : bukan diejek tapi di tuduh maling. papa : haaaa? Maling. Astaga ya sudah kapan-kapan papa jelasin ke teman-temanmu. Masak anak papa di bilang maling. --di lain tempat-Ivha: ah alhamdulillah, sy bisa membelikan ibu obat sekarang. Semoga ibu sehat setelah minum obat ini.

--dirumah-Ivha: ibu bapak, ini ivha sudah beli obatnya ibu: kamu dapat uang darimana nak? ivha: kan iva sudah bilang iva punya tabungan ayah: ah terimakasih ya nak iva : iya. Ibu cepet sembuh ya. ibu : iya doakan ibu ya. --keesokannya disekolah-caca: heh gimana soal sepatumu vin ? vivin : sudahlah ca, gak usah diungkit lagi. alit : yang sabar ya vin iva : iya vin, sabar ya. --geng jahat dateng-Rizky: kalian masih ngomongin sepatu? caca : diem aja kamu. mayang: kalian masih mau nuduh sya pencuri? ivha: kamu masih pake sepatu itu mayang. wahyu : mau-mau mayang sih, itu kan sepatu dari papanya, bukan hasil maling ya. della: iya bener tu. Mayang mana mungkin maling. Sepatu kayak gitu aja dipemasalahkan. Terlalu berlebihan tau gak kalian. mayang: kalo kalian masih curiga, sana kalian tanyak papa aku yang beli. rizky: tu denger mayang. Tanyak sama papanya. alit: oke ntar kita ke rumahmu mayang. iva : tapi aku mau jagain ibuku. rizky : gak ada tapi-tapian. Pokoknya ntar semua dateng ke rumah mayang. Supaya kita tahu siapa malingnya. vivin : iya, saya setuju. mayang : oke, ntar sya tunggu kalian semua. Guru bk : bagaimana buk? Kasus anak muridnya sudah ketahuan? guru : gak tau dah buk. Anak sekarang sangat perlu ditanamkan nilai kejujuran buk. guru bk : iya menurut saya juga begitu. Semua : bu guru dateng, masuk-masuk. --sepulang sekolah-Ivha: sy pulang duluan ya, daaaa alit : hati-hati va. Ntar ke rumah mayang ya. Saya jemput.

caca : iya ntar kita berangkat samaan ya. vivin : oke deh sip. Wahyu : menurut sya sih yang nyuri tu bukan mayang lah. della : iya. kalo diliat dari segi ekonomi, mayang kan mampu. Dari geng mereka tu yang perlu di curigai. mayang rizky : pulang yuk wee.. --didepan rumah iva-Alit : iva.. iva : eh kalian. Udah lama? caca : baru kok va. iva : gak masuk dulu? vivin : gak usah dah va. Lagian mereka ntar marah lagi nunggu kita kelamaan dateng. iva : mereka siapa? vivin : ya, mereka mayang, wahyu, rizky, della. iva : oh iya. Ayuk dah berangkat. --di rumah mayang-geng baik : mayang. Permisi. mama : ayo silakan masuk. Mayang nunggu di dalam. geng baik : makasi tante. mayang : lama sekali kalian. papa : sudah datang semua mayang temanmu? mayang : iya pa udah dateng semua. papa : gini om jelaskan. sebenarnya sepatu yang mayang pakai ini om yang beli sendiri, tapiii om belinya di tukang loak. mayang : papa! vivin : terus om? papa : ya terus om liat sepatu masih bagus ya om beli aja. vivin : berarti kita harus cari tukang loaknya. om masih inget tukang loaknya? papa : itu lo pak maman yang ngejual. alit : oh pak maman itu deket rumah saya rumahnya. caca : ayo dah kita ke sana. mayang : ya sudah kalo udah terbukti aku bukan pencurinya, kalian pergi dah ber-4 sana. della, wahyu : iya, males ikut kalian. rizky : mending maen. vivin : yaudah, tapi kita bawa sepatumu buat bukti. Misi om tante, kita pergi dulu. papa mama : iya hati-hati ya. --di tengah jalan ketemu tukang loak Geng baik : permisi apink : iya ada apa ?

alit : kamu anaknya pak maman kan? apink : iya. Kenapa? caca : pak maman mana? apink : itu bapak lagi nyari barang bekas di sana. pak maman : ada apa ini? alit : sebelumnya maaf ganggu pak. Kebetulan kita ketemu bapak di sini. Apa bapak ingat pernah menjual sepatu ini? apink : oh itu sepatu yang anak perempuan 2 hari jual pak. iva : duh matii alit : siapa mati? ivha: nggak ada kok vivin : oh, jadi bagaimana? Cobak ceritakan. pak maman : jadi begini ceritanya (flahback). Ada anak lari tergesa-gesa buat jual sepatunya. Sepatunya bagus, ya langsung aja bapak beli. Terus anak itu kabur cepet-cepet. Kalau gak salah anak itu mirip kayak teman kalian ini. FLASHBACK iva : pak tolong beliin sepatu ini dong. Berapun deh bayarnya asal lebih dari 20.000 pak pak maman : ya kalo bagus gini jelas lebih dari 20.000 lah neng. Ni uangnya. iva : maksi pak (langsung kabur) vivin : hah iva? Gak mungkin iva. caca : iya bapak salah inget mungkin. iva : (menyesal) iya teman-teman aku yang nyuri sepatunya vivin pas kalian lagi main, aku cepat-cepat ambil sepatu itu, sebelumnya aku gak tau kalo itu sepatu kamu vin. Makanya aku gak ikut main sama kalian pas itu. alit : alasan kamu maling apa? Kamu gak mungkin kan ngelakuin ini kalau tidak terpaksa. iva : aku ngelakuin ini karena aku ingin membelikan ibuku obat. Dan untuk membeli obat itu sangat mahal bagiku. Aku terpaksa mencuri agar ibu sehat. Maafkan aku vin. Maafkan aku teman-teman. vivin : yasudah kalu begitu aku mengerti. Tapi kenapa kamu gak jujur aja sama kita. iva : aku bingung saat itu. caca : kalau begitu terima kasih pak, apink udah membantu. apink pak maman : iya sama-sama. Kami duluan ya. vivin : kita ke rumah mayang yuk. alit : mau gapain lagi? vivin : aku mau minta maaf dan ngembaliin sepatu ini. Bagaimanapun papanya mayang kan udah beli sepatu ini. iva : kamu gak marah kan vin? vivin : enggak. Ayuk kita ke rumah mayang. --rumah mayang Geng baik : mayang.. mayang : masuk aja gak di kunci.

vivin : mayang aku minta maaf ya udah nuduh kamu. Ini terima kasih sepatumu. wahyu : jadi malingnya sapa? iva : saya malingnya. Maaf selama ini saya tidak jujur sama kalian. alit : yasudah sekarang kita gak usah bohong-bohong lagi. Jujur kan lebih baik. mama : ya sudah kalian ikut main sini gih. geng baik : makasi tante.