Anda di halaman 1dari 0

H

a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-1:2012
ICS 07.100.30 Badan Standardisasi Nasional

Standar Nasional Indonesia

















Mikrobiologi bahan pangan dan pakan Penyiapan
contoh uji, suspensi awal dan pengenceran desimal
untuk pengujian mikrobiologi Bagian 1: Aturan
umum untuk penyiapan suspensi awal dan
pengenceran desimal

(ISO 6887-1:1999, IDT)










H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n

































BSN 2012

Hak cipta dilindungi undang-undang. Dilarang menyalin atau menggandakan sebagian atau
seluruh isi dokumen ini dengan cara dan dalam bentuk apapun dan dilarang mendistribusikan
dokumen ini baik secara elektronik maupun tercetak tanpa izin tertulis dari BSN

BSN
Gd. Manggala Wanabakti
Blok IV, Lt. 3,4,7,10.
Telp. +6221-5747043
Fax. +6221-5747045
Email: dokinfo@bsn.go.id
www.bsn.go.id

Diterbitkan di Jakarta

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-1:2012
Daftar isi



Daftar isi.....................................................................................................................................i
Prakata.....................................................................................................................................ii
1 Ruang lingkup.................................................................................................................... 1
2 Acuan normatif................................................................................................................... 1
3 Istilah dan definisi .............................................................................................................. 1
4 Prinsip................................................................................................................................ 2
5 Pengencer ......................................................................................................................... 2
6 Peralatan dan alat gelas.................................................................................................... 3
7 Pengambilan contoh.......................................................................................................... 4
8 Penyiapan contoh uji ........................................................................................................ 4
9 Prosedur............................................................................................................................ 4

























BSN 2012 i

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-1:2012

Prakata



Standar Nasional Indonesia (SNI) ISO 6887-1:2012, Mikrobiologi bahan pangan dan pakan
Penyiapan contoh uji, suspensi awal dan pengenceran desimal untuk pengujian mikrobiologi
- Bagian 1: Aturan umum untuk penyiapan suspensi awal dan pengenceran desimal
merupakan hasil adopsi identik dengan metode terjemahan dari ISO 6887-1:1999,
Microbiology of food and animal feeding stuffs -- Preparation of test samples, initial
suspension and decimal dilutions for microbiological examination -- Part 1: General rules for
the preparation of the initial suspension and decimal dilutions

Standar ini disusun oleh Panitia Teknis (PT) 67-04 Makanan dan Minuman. Standar ini telah
dibahas dalam rapat teknis dan terakhir disepakati dalam rapat konsensus pada tanggal
8 Oktober 2011 di J akarta.

Untuk tujuan penggunaan standar ini, yang dimaksud dengan This International Standard
adalah This National Standar (SNI) dan diterjemahkan menjadi Standar Nasional atau
Standar ini. Apabila terdapat keraguan pada standar ini, maka mengacu pada standar
aslinya.

Standar ISO yang digunakan dalam acuan normatif telah diadopsi menjadi SNI, yaitu :

1. ISO 7218, Microbiology of food and animal feeding stuffs General rules for
microbiological examination telah diadopsi menjadi SNI ISO 7218:2012, Mikrobiologi
bahan pangan dan pakan Persyaratan umum dan pedoman untuk pengujian
mikrobiologi


ISO 6887 terdiri dari 5 bagian dengan judul secara umum, Mikrobiologi bahan pangan dan
pakan Penyiapan contoh uji, suspensi awal dan pengenceran desimal untuk pengujian
mikrobiologi yang terdiri dari:
- Bagian 1: Aturan umum untuk penyiapan suspensi awal dan pengenceran desimal
- Bagian 2: Aturan khusus untuk penyiapan daging dan produk daging
- Bagian 3: Aturan khusus untuk penyiapan ikan dan produk perikanan
- Bagian 4: Aturan khusus untuk produk selain susu dan produk susu, daging dan
produk daging, ikan dan produk perikanan
- Bagian 5: Aturan khusus untuk penyiapan susu dan produk susu













BSN 2012 ii

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-1:2012
Mikrobiologi bahan pangan dan pakan Penyiapan contoh uji, suspensi awal
dan pengenceran desimal untuk pengujian mikrobiologi -
Bagian 1: Aturan umum untuk penyiapan suspensi awal dan
pengenceran desimal



1 Ruang lingkup

Standar ini mendefinisikan aturan umum untuk penyiapan suspensi awal dan pengenceran
desimal secara aerobik untuk pengujian mikrobiologi terhadap produk produk yang
ditujukan untuk konsumsi manusia atau hewan.

Standar ini dapat digunakan untuk kasus umum, kecuali untuk produk yang disebutkan
dalam ISO 6887-2.


2 Acuan normatif

Dokumen normatif berikut berisi ketentuan, yang diacu dalam teks, merupakan ketentuan
dari ISO 6887 bagian ini. Untuk acuan bertanggal, perubahan berikutnya, atau revisi, dari
setiap publikasi ini tidak berlaku. Namun demikian, pihak yang memiliki kesepakatan
berdasarkan ISO 6887 bagian ini dianjurkan untuk memeriksa kemungkinan penerapan edisi
terbaru dari dokumen normatif yang ditunjukkan di bawah. Untuk acuan tidak bertanggal,
edisi terbaru dari dokumen normatif dimaksud berlaku.

ISO 7218, Microbiology of food and animal feeding stuffs -- General requirements and
guidance for microbiological examinations.


3 Istilah dan definisi

Untuk penggunaan pada ISO 6887 bagian ini, digunakan istilah dan definisi sebagai berikut

3.1
suspensi awal (pengenceran primer)
suspensi, larutan atau emulsi yang diperoleh dari produk (atau contoh uji) setelah dicampur
dengan larutan pengencer sembilan kali dari jumlah contoh uji, dan jika ada partikel besar
dibiarkan mengendap

CATATAN Lihat Pasal 5 dan CATATAN 1 dan 2 dari 9.1.

3.2
pengenceran desimal lanjutan
suspensi atau larutan yang diperoleh dengan mencampur volume suspensi awal yang diukur
(3.3) dengan sembilan kali volume pengencer dan dilakukan pengulangan sampai diperoleh
seri pengenceran desimal yang sesuai untuk inokulasi media biakan

3.3
standar spesifik
standar atau pedoman yang menjelaskan pengujian dari produk tertentu (atau kelompok
produk) untuk mendeteksi atau enumerasi mikroba spesifik (atau kelompok mikroba)



BSN 2012 1 dari 5

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-1:2012
4 Prinsip

Penyiapan suspensi awal (3.1) dilakukan sedemikian rupa sehingga diperoleh distribusi
mikroba yang homogen di dalam porsi uji (test portion).

Penyiapan pengenceran desimal (3.2), jika diperlukan, dilakukan untuk mengurangi jumlah
mikroba per satuan volume untuk memungkinkan pengamatan, setelah inkubasi, terhadap
ada atau tidaknya pertumbuhan mikroba (pada tabung atau botol) atau penghitungan koloni
(pada cawan), sebagaimana yang ditetapkan di setiap standar spesifik.

CATATAN Untuk membatasi kisaran enumerasi sampai dengan interval tertentu, atau jika diduga
terdapat jumlah mikroba yang tinggi, dimungkinkan untuk menginokulasi pengenceran desimal
(sekurang-kurangnya dua pengenceran berurutan) yang diperlukan untuk mendapatkan enumerasi
sesuai perhitungan pada ISO 7218.


5 Pengencer

5.1 Bahan dasar

Untuk meningkatkan reprodusibilitas (reproducitibility) hasil uji, disarankan menggunakan
pengencer komponen media basal dehidrasi (dehydrated basic component) atau media
lengkap dehidrasi (dehydrated complete preparation). Penyiapan media harus mengikuti
petunjuk pabrik pembuat media.

Bahan kimia harus mempunyai kualitas analitis dan sesuai untuk analisis mikrobiologi.

Air yang digunakan harus air suling atau air yang memiliki kualitas setara (lihat ISO 7218).

5.2 Pengencer untuk penggunaan umum

5.2.1 Larutan garam pepton

5.2.1.1 Komposisi

Enzymatic digest of casein 1,0 g
Natrium klorida 8,5 g
Air 1 000 mL

5.2.1.2 Penyiapan

Larutkan semua bahan dengan air, panaskan jika perlu.

J ika diperlukan, atur pH sehingga setelah sterilisasi menjadi 7,0 0,2 pada 25 C.










BSN 2012 2 dari 5

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-1:2012
5.2.2 Buffered peptone water (BPW)

5.2.2.1 Komposisi

Enzymatic digest of animal tissues 10,0 g
Natrium klorida 5,0 g
Dinatrium hidrogen fosfat dodekahidrat
(Na
2
HPO
4
.12 H
2
O)

9,0 g
Kalium dihidrogen fosfat (KH
2
PO
4
) 1,5 g
Air 1 000 mL

5.2.2.2 Penyiapan

Larutkan semua bahan dengan air, jika diperlukan dapat dengan pemanasan.

Atur pH, jika diperlukan sehingga setelah sterilisasi menjadi 7,0 0,2 pada 25 C

5.3 Pengencer untuk tujuan khusus

Lihat standar spesifik sesuai dengan produk yang bersangkutan.

CATATAN ISO 6887-2 akan diberikan aturan khusus.

5.4 Distribusi dan sterilisasi pengencer

Bagikan pengencer (5.2 atau 5.3) dalam volume yang diperlukan untuk penyiapan
pengenceran awal ke dalam labu (6.4) dengan kapasitas yang sesuai.

Bagikan pengencer (5.2 atau 5.3) dalam volume yang diperlukan untuk penyiapan
pengenceran desimal ke dalam tabung reaksi (6.5) atau labu (6.4) dalam jumlah sedemikian
rupa sehingga setelah sterilisasi setiap tabung atau labu berisi 9,0 mL. Ketidakpastian
pengukuran volume akhir ini, setelah sterilisasi, harus tidak melampaui 2 %.

CATATAN J ika ditujukan untuk menghitung beberapa kelompok mikroba menggunakan media
biakan yang berbeda, diperlukan distribusi semua pengencer (atau beberapa) dalam jumlah lebih
besar dari 9,0 mL; ukuran labu (6.4) dan tabung reaksi (6.5) sesuai dengan yang ditentukan.

Sumbat tabung atau labu.

Sterilkan dalam otoklaf pada 121 C selama 15 menit.


6 Peralatan dan alat gelas

Peralatan umum laboratorium mikrobiologi (Lihat ISO 7218), khususnya sebagai berikut.

6.1 Peralatan untuk sterilisasi kering (oven) dan sterilisasi basah (otoklaf)

Lihat ISO 7218.

6.2 Alat pencampur (blending equipment)

Lihat ISO 7218.

BSN 2012 3 dari 5

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-1:2012
6.3 Pengaduk mekanis (mechanical stirrer)

Lihat ISO 7218.

6.4 Labu atau botol bertutup ulir, sesuai ukuran.

6.5 Tabung reaksi, sesuai ukuran.

6.6 Pipet berskala habis tuang (total-delivery graduated pippetes) ukuran 1 mL dengan
skala 0,1 mL dan pipet 10 mL dengan skala 0,5 mL.

6.7 pH meter, yang mampu membaca sampai mendekati 0,01 unit pH pada 25 C, dengan
ketelitian pengukuran 0,1 unit pH.

6.8 Timbangan, yang mampu menimbang sampai mendekati 0,01 g.


7 Pengambilan contoh

Lakukan pengambilan contoh sesuai dengan standar spesifik untuk produk terkait. J ika tidak
tersedia standar spesifik yang terkait, direkomendasikan untuk mendapat kesepakatan dari
pihak-pihak terkait.


8 Penyiapan contoh uji

Lihat standar spesifik yang sesuai dengan produk terkait. J ika standar spesifik tidak tersedia,
direkomendasikan untuk mendapatkan kesepakatan dari pihak-pihak terkait.


9 Prosedur

9.1 Porsi uji dan suspensi awal (pengenceran primer)

Timbang ke dalam mangkuk steril atau kantong plastik steril dengan ketidakpastian
pengukuran 5 %, m g massa, atau ukur dengan ketidakpastian 5 %, volume V mL
(minimal 10 g atau 10 mL, kecuali dinyatakan lain) mewakili dari contoh uji (lihat Pasal 8).

Tambahkan pengencer sejumlah yang sama dengan 9 x m g atau 9 x V mL, J umlah ini
sebaiknya dapat diukur dengan massa atau volume yang mempunyai ketidakpastian
pengukuran 5 %

CATATAN 1 Pada kasus tertentu, khususnya untuk produk dengan suspensi awal 1 +9 yang terlalu
kental atau terlalu pekat, mungkin diperlukan penambahan pengencer. Hal Ini sebaiknya
diperhitungkan pada tahap berikutnya dan atau pada pernyataan hasil.

CATATAN 2 Pengenceran primer ini berkontribusi pada nilai batasan enumerasi yang lebih rendah,
yang juga tergantung pada teknik yang digunakan (misalnya, teknik cawan tuang (pour-plate) dengan
1 mL inokulum dari suspensi 1/10, dimana batas deteksinya adalah 10 mikroba per gram. J ika
diperlukan, untuk beberapa pengujian produk tertentu, supaya berada di bawah batasan ini
dimungkinkan untuk menggunakan pengencer dengan volume yang lebih kecil
1)
. Harus dicatat
bahwa inokulasi dari suspensi awal ini dapat menghasilkan kesulitan karena ketidakseimbangan rasio
inokulum/media (penghambatan pertumbuhan mikroba karena peningkatan konsentrasi komponen
pangan).


1)
dalam hal ini volume pengencer yang digunakan harus dilaporkan pada laporan hasil uji
BSN 2012 4 dari 5

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-1:2012
Untuk menghindari kerusakan mikroba karena perubahan suhu yang tiba-tiba, suhu
pengencer selama pelaksanaan pengujian harus kira-kira sama dengan suhu ruang,
kecuali pada produk tertentu (lihat standar spesifik).

Homogenkan campuran berdasarkan rekomendasi ISO 7218.

Biarkan partikel besar untuk settle, jika perlu, sampai dengan 15 menit. Sistem filtrasi yang
memberikan hasil yang setara dapat digunakan.

Pada kasus enumerasi spora, perlakuan panas terhadap suspensi awal, misalnya 10 menit
pada 80 C harus dilakukan segera sesudah penyiapan, dilanjutkan dengan pendinginan
cepat.

9.2 Pengenceran desimal lanjutan

Pindahkan dengan menggunakan pipet, 1 mL suspensi awal dengan ketidakpastian
pengukuran
2)
5 %, ke dalam tabung berisi 9 mL pengencer steril pada suhu yang sesuai.

CATATAN J ika diperlukan volume yang lebih besar, dimungkinkan untuk menambah volume yang
ditetapkan (lebih dari 1 mL) dari suspensi awal, dengan ketidakpastian pengukuran 5 %, ke dalam
tabung berisi pengencer steril 1:9.

Untuk presisi yang optimal, jangan memasukan pipet lebih dari 1 cm ke dalam suspensi
awal.

Hindari kontak antara pipet yang berisi inokulum dengan pengencer steril.

Campur secara merata, sebaiknya menggunakan pengaduk mekanis (6.3) selama 5 detik
sampai 10 detik, untuk mendapatkan pengenceran 10
-2
.

J ika diperlukan, ulang tahapan ini menggunakan pengenceran 10
-2
dan pengenceran
selanjutnya dengan menggunakan pipet steril yang baru untuk setiap pengenceran untuk
memperoleh 10
-3
, 10
-4
, dan seterusnya, pengenceran dilakukan, sampai diperoleh jumlah
mikroba yang sesuai. (lihat Pasal 4 ).

9.3 Lama pengerjaan

Selang waktu antara akhir dari penyiapan suspensi awal dan saat inokulum kontak dengan
media biakan harus tidak melampaui 45 menit, sedangkan selang waktu antar penyiapan
suspensi awal (9.1) dan permulaan penyiapan pengenceran desimal selanjutnya tidak
melampaui 30 menit, kecuali dinyatakan khusus dalam standar spesifik.

CATATAN J ika suhu ruang laboratorium terlalu tinggi, kedua batas maksimum tersebut sebaiknya
dikurangi.

2)
Ketidakpastian pengukuran yang dipertahankan 5 % memperhitungkan batas skala pipet yang
digunakan.
BSN 2012 5 dari 5