Anda di halaman 1dari 3

560

silicotic nodul langka. Kursus klinis dari peristiwa ini lebih cepat dar pada di silicosis biasa, dan oleh karena itu proses ini telah sering disebut sebagai silicoproteinosis ( Buechner dan Ansari, 1969 ). Secara khusus individu - individu ini terserang superimposed mycotic atau tuberculosis. Ketika nodul silicotic menggumpal, mereka biasanya ditemukan di atas lobus dan bahkan mungkin mengalami kavitasi. Tanda-tanda rontgen silicosis diringkas sebagai berikut: Bayangan Multiple nodular memiliki diameter 1-10 mm, cukup baik dibatasi dan memiliki kepadatan seragam. Pengapuran mungkin hadir dalam beberapa dari nodul ini ( Fig. 8 69 ). Pola raticular yang mungkin terdapat dalam paru-paru Gumpalan gumpalan bayangan nodular dapat terjadi dengan opacities yang besar. Pseudopodia mungkin meluas dari Nodu kedalaml paru-paru

berdampingan ( Greening and Heslep. 1967 ). Paru-paru sekitarnya mungkin muncul hyperinflated atau emphysematous. Gumpalan gumpalan lesi dapat berupa kavitasi (rongga) Hilus atau mediastinum kelenjar getah bening dapat menunjukkan pengapuran kulit telur (see Fig. 8 68). Pengapuran kulit telur tidak hanya melibatkan hilus kelenjar getah bening, tapi jarang untuk anterior dan posterior

mediastinum, dinding toraks, dan daerah intrapertoneal dan retroperitoneal. Dalam sandblasters, lesi nodular Caplan's sindrom mungkin terlapisi bagian atasnya ( see Fig. 8 67). Manifestasi ini terdiri dari adanya nodul yang besar pada latar belakang silicosis yang sederhana, yang dapat menjadi necromatic, dan penyakit paru-paru rematik sugestif. Silicosiderosis. Silicosiderosis adalah pneumoconiosis campuran debu ditemukan khususnya di bijih besi pekerja pengecoran. Pada individu ini besi bercampur mirip dengan coalworkers pneumoconiosis. Namun, ketika silika dalam kandungan yang tinggi, gambar radiografi identik dengan yang silicosis. Insiden bronchogenic

karsinoma lebih tinggi pada populasi ini (McLaughlin and Harding, 1961; Seaton, 1975). Berylliosis (Fig. 8 70). Berilium digunakan terutama dalam industri dirgantara dan pembuatan giroskop dan reaktor nuklir (Hasan dan Kazemi, 1974). Tidak seperti pneumoconioses lainnya, berilium akan terhapus dari paru-paru, diekskresikan dalam urin, dan dapat disimpan dalam tulang dan hati. Berylliosis bisa berupa akut dan kronis. Jenis fulminan berylliosis yang akut menunjukkan bukti radiografi yang

menyerupai edema paru yang parah, yang mungkin secara cepat menjadi fatal.

Terdapat jenis berbahaya dari berylliosis yang mungkin terjadi selama beberapa minggu atau bulan setelah paparan. Pasien-pasien ini menunjukkan bukti dari pneumonitis pengorganisasian yang parah, menyerupai pneumonitis "uremik" (lihat Bab 7). Kliring

Roentgenographic dapat terjadi dalam 2 sampai 3 bulan (American College of Chest Physicians Report, 1965). Berylliosis kronis terjadi terutama pada para pekerja yang terpapar paduan berilium yang digunakan sebagai lampu neon berfosfor (lihat Gambar. 8-70). Secara radiografi,terdapat penampilan halus dari granular paru-paru dengan kecenderungan untuk menghindari apeks dan basis. Nodulasi ukuran sedang tersebar di seluruh paru-paru dengan pembesaran kelenjar getah bening terkait. Beberapa kalsifikasi nodul mungkin dapat terjadi. Meskipun pola biasanya adalah nodular, terkadang pola reticular juga muncul. Pneumotoraks spontan dapat terjadi, mungkin pada 10 persen dari kasus. Terlepas dari sejarah paparan kerja, tes patch kulit dapat mengungkapkan hipersensitivitas terhadap berilium (Norris dan Peard, 1963;. Reeves 1976). Nodulasi pada parenkim paru diakibatan Debu Organik. Setiap partikel besar, seperti serbuk sari, jamur, dan polutan atmosfer yang mirip, mungkin memulai produksi nodul di parenkim paru. Hipersensitivitas aspergillosts dan Bisinosis memiliki tampilan ini. Bisinosis terjadi terutama pada pekerja yang terlibat dalam pengolahan kapas, pembusukkan rami, dan serat rami (Brouhuvs, 1966). Mekanisme yang tepat tidak diketahui (Weill, 1981). Debu kapas yang mengalir di udara pabrik tekstil telah dibuktikan menimbulkan bronkitis kronis tetapi tidak menimbulkan emfisema (Pratt, 1981).

Miscellaneous Hipersensitivitas Pneumonitis Farmers lung (Fig. 8-71). Mushroom Workers Lung. Bagassosis. Farmers Lung terjadi terutama ketika jerami disimpan untuk digunakan dalam silo untuk memberi makan ternak. Ada gambar variabel dalam kaitannya dengan paparan jerami berjamur dan tingkat sensitivitas subjek. Mungkin terdapat nodulasi difus yang samar . (lanjut ke 562)