Anda di halaman 1dari 3

Mata Kuliah

Bobot
Pertemuan
Dosen Penanggung Jawab

: Pertumbuhan Ekonomi Wilayah dan Kota


: 2 SKS
: ke 1
: Faizah Mastutie, ST.MT

EKONOMI WILAYAH DAN KOTA


Ilmu ekonomi sebagai suatu disiplin ilmu telah berusia sekitar seperempat abad yang
lalu. Adam Smith telah menulis bukunya yang berjudul The Wealth of Nation pada tahun
1776. Tahun itu dianggap munculnya ilmu ekonomi yang kebetulan bertepatan dengan
lahirnya/proklamasi kemerdekaan Amerika Serikat. Proklamasi merupakan kemerdekan
politis menjadi erat hubungannya dengan aspirasi harga dan upah dari campur tangan
pemerintah. Adam Smith dianggap sebagai Bapak Ilmu Ekonomi.

PENGERTIAN
Sebelum berbicara lebih jauh tentang disiplin ilmu pengantar ekonomi wilayah dan kota,
hendaknya kita paham tentang pengertian disiplin ilmu tersebut secara harfiah.
Pengertian tersebut dapat dijabarkan sebagai berikut :
PERTUMBUHAN : Perkembangan ke arah yang lebih baik (kemajuan)
EKONOMI

WILAYAH

KOTA

: Ilmu Ekonomi adalah imu atau seni yang memanfaatkan sumber daya
yang ada (sumber daya alam, sumber daya manusia, ataupun modal)
untuk menciptakan/meningkatkan nilai tambah.
: Ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap unsur
terkait padanya yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan
aspek administratif dan atau fungsional.
Wilayah yang mempuyai fungsi atau asek fungsional tertentu disebut
kawasan, misalnya ; kawasan pariwisata, kawasan pertanian, kawasan
industri dan sebagainya.
: Sesuatu tempat yang memimiliki fasilitas yang lebih dan penduduk
yang Majemuk.

jika ditinjau dari pengertian bahasa maka disiplin ilmu pengantar ekonomi wilayah dan
kota adalah ilmu yang mengantarkan kepada pemahaman awal tentang bagaimana
memanfaatkan sumber daya yang ada (sumber daya alam, sumber daya manusia, ataupun
modal) berkenaan dengan aspek keruangan yang batas dan sistemnya ditentukan
berdasarkan aspek administratif dan atau fungsional untuk menciptakan/meningkatkan
nilai tambah.

Latar Belakang Ilmu Ekonomi Wilayah dan Kota


Pendekatan sektoral mendekati pembangunan nasional melalui kegiatan usaha demi
kegiatan usaha, yang dikelompokkan dalam sektor dan sub sektor. Pendekatan regional
bertolak pada kenyataan bahwa setiap kegiatan usaha terkait pada wilayah, selalu
memanfaatkan dan menempati ruang wilayah. Di samping itu, dimensi lokasi atau
lokalitas harus diperhitungkan dalam pendekatan pembangunan.
Pembangunan adalah suatu proses yang dinamis untuk mencapai kesejahteraan
masyarakat pada , tingkat yang lebih tinggi dan serba sejahtera. Suatu kinerja
pembangunan yang sangat baikpun mungkin saja menciptakan berbagai masalah sosial
ekonomi baru yang tidak diharapkan. Kompleksitas permasalahnnya bertambah besar
karena ruang lingkup permasalahannya bertambah luas. Pendekatan terhadap
permasalahan pembangunan dan cara pemecahannyapun telah mengalami
perkembangan pula.
Pendekatan regional seharusnya bertolak pada kenyataan bahwa setiap usaha selalu
terkait pada wilayah, setiap kegiatan usaha selalu memanfaatkan ruang wilayah, setiap
kegiatan usaha selalu menempati atau bergerak dalam ruang wilayah tertentu. Aspek
ruang dalam pemanfaatan wilayah mencakup aspek lokasi dan dimensi wilayah. Aspek
lokasi dan wilayah adalah saling berkaitan, di satu pihak dengan fungsi lindung, dan di lain
pihak dengan masalah pilihan loksai bagi a).tempat pemukiman ataupun kegiatan usaha,
yakni dalam rangka memperoleh tingkat kemudahan yang diinginkan atau sebaliknya, b).
Kegiatan usaha dalam rangka mempertinggi tingkat kemudahan bagi masyarakat di
wilayah tertentu.
Pernyataan Klasik mengenai : what to produce, why to produce dan how to produce
dianggap tidak lengkap, sehingga harus dilengkapi dengan pertanyaan where to produce
(dimana pembangunan suatu industry atau pabrik diletakkan pada lokasi yang tepat).
Pendekatan sektor telah dilengkapi dengan pendekatan wilayah dan tata ruang, yang
berarti : Pemanfaatan ruang wilayah adalah pemenfaatan wiayah dengan memperlihatkan
aspek ruang. Dimensi wilayah (regional) dan tata ruang (spasial) telah menjadi penting
dan diperhitungkan sebagai variable tambahan dalam perencanaan pembangunan. Studistudi wilayah telah berkembang setelah tahun 1930-an, seperti ekonomi wilayah,
Kebijakan
Jadi dalam hal ini dapat dipahami bahwa : Ekonomi Wilayah adalah Disiplin Ilmu yang
objeknya mempelajari perilaku ekonomi manusia pada tata ruang.

PENGERTIAN RUANG
Sebelum berbicara lebih jauh tentang konsep tata ruang, penting artinya mengetahui
pengertian ruang dan azas pemanfatannya. Pengertian ruang dapat dijabarkan sebagai
berikut :

Ruang adalah wadah yang meliputi ruang daratan, lautan dan udara termasuk di
dalamnya lahan/tanah, air, udara dan benda-benda serta sumber daya lainnya
sebagai suatu kesatuan wilah tempat manusia dan mahluk hidup lainnya hidup dan
melakukan kegiatannya dan memelihara kelangsungan hidup.
Tata ruang (kata benda) adalah wujud struktural dan pola pemanfaatan adanya
hirarki dan keterkaitan pemanfaatan ruang.
Penataan ruang (kata kerja) adalah proses perencanaan tata ruang berupa
rencana-rencana kebijakan pemanfatan tata ruang secara terpadu untuk berbagai
kegiatan
Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis baserta segenap unsur
terkait padanya pada batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek
administratif dan atau fungsional.
Kawasan adalah suatu wilayah yang memiliki fungsi dan atau aspek fungsional
tertentu.