Anda di halaman 1dari 160

Perpustakaan Unika

LAPORAN TUGAS AKHIR

PERENCANAAN STRUKTUR
GEDUNG STIEPARI
SEMARANG

Diajukan Sebagai Syarat Untuk Menyelesaikan Pendidikan


Tingkat Sarjana Strata 1 ( S-1 ) Pada Program Studi Teknik Sipil
Fakultas Teknik
Universitas Katolik Soegijapranata

Disusun Oleh :

YUSAK KUNTARDI
NIM : 00.12.0080

AGUNG HERIYANTO
NIM : 00.12.0137

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS KATOLIK SOEGIJAPRANATA
SEMARANG
2008

Perpustakaan Unika

LEMBAR PENGESAHAN TUGAS AKHIR

PERENCANAAN STRUKTUR
GEDUNG STIEPARI
SEMARANG

Disusun Oleh :
YUSAK KUNTARDI
NIM : 00.12.0080

AGUNG HERIYANTO
NIM : 00.12.0137

Telah diperiksa dan di setujui untuk menjadi Tugas Akhir/ Skripsi.


Pembimbing I

Pembimbing II

(Dr. Rr. MI. Retno Susilorini, ST., MT.)

(Ir. Andang Widjaja, MT.)

Disahkan oleh,
Dekan Fakultas Teknik

(Dr. Rr. MI. Retno Susilorini, ST., MT.)

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS KATOLIK SOEGIJAPRANATA
SEMARANG
2008

ii

Perpustakaan Unika

LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING TUGAS AKHIR

PERENCANAAN STRUKTUR
GEDUNG STIEPARI
SEMARANG

Disusun Oleh :
YUSAK KUNTARDI
NIM : 00.12.0080

AGUNG HERIYANTO
NIM : 00.12.0137

Disetujui :

Pembimbing I

Pembimbing II

Dr. Rr. MI. Retno Susilorini, ST., MT.

Ir. Andang Widjaja, MT.

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS KATOLIK SOEGIJAPRANATA
SEMARANG
2008

iii

Perpustakaan Unika

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL...............................................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN...................................................................................ii
LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING TUGAS AKHIR.......................iii
LEMBAR ASISTENSI.........................................................................................iv
DAFTAR ISI..........................................................................................................vi
KATA PENGANTAR...........................................................................................ix
DAFTAR TABEL...................................................................................................x
DAFTAR GAMBAR.............................................................................................xi
DAFTAR LAMPIRAN........................................................................................xii
BAB I.

PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang................................................................................1
1.2. Tujuan Tugas Akhir........................................................................2
1.3. Pembatasan Masalah.......................................................................2
1.4. Sistematika Penulisan......................................................................3

BAB II.

TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Uraian umum.................................................................................4
2.2. Pedoman Perencanaan...................................................................4
2.3. Konsep Pemilihan Jenis Struktur..................................................5
2.3.1. Elemen-elemen Struktur Utama..........................................7
2.3.2. Konsep Desain/ Perencanaan Struktur................................8
2.4. Desain terhadap Beban Lateral.....................................................8
2.4.1. Metode Analisa Struktur terhadap beban Gempa...............8
2.4.2. Pemilihan cara Analisis.....................................................10
2.4.3. Konsep Pembebanan.........................................................11
2.4.3.1. Beban-beban pada Struktur......................................11
2.4.4. Asumsi-asumsi..................................................................15

BAB III. METODOLOGI


3.1. Tinjauan Umum..........................................................................20
3.2. Penyajian Laporan dan Format Penggambaran...........................20
3.3. Diagram Alir Perencanaan Struktur............................................20
2.3.1. Cara Analisis.......................................................... .. ........21
2.3.2. Diagram Alir Perhitungan Plat..........................................22
2.3.3. Diagram Alir Perhitungan Balok......................................23
2.3.4. Diagram Alir Perhitungan Kolom.....................................24
2.3.4. Diagram Alir Perhitungan Gempa....................................25
2.3.5. Diagram Alir Perhitungan Pondasi...................................26

vi

Perpustakaan Unika

BAB IV. PERENCANAAN STRUKTUR


4.1. Perhitungan plat...........................................................................27
4.1.1. Tinjauan Umum................................................................27
4.1.2. Langkah-langkah perencanaan plat...................................27
4.1.3 Penentuan tebal plat..........................................................28
4.1.4. Beban yang bekerja pada plat lantai..................................28
4.1.5. Perhitungan penulangan plat lantai...................................30
4.1.6 Perhitungan perencanaan plat atap..................................33
4.2.Perhitungan Tangga.......................................................................34
4.2.1. Tinjauan umum.................................................................34
4.2.2. Perencanaan Dimensi........................................................35
4.2.3. Pembebanan pada plat tangga, plat bordes.......................37
4.2.4. Penulangan Struktur Tangga.............................................37
4.5.4. Perhitungan Penulangan Balok Bordes.............................57
4.3. Perhitungan Gempa......................................................................38
4.3.1. Perhitungan Pembebanan setiap lantai..............................38
4.3.2. Faktor Keutamaan Struktur...............................................40
4.3.3. Faktor Reduksi Gempa (R)...............................................40
4.3.4. Penentuan Zona Gempa....................................................41
4.3.5. Penentuan Jenis Tanah......................................................42
4.3.6. Perhitungan Waktu Getar Bangunan (T)...........................43
4.3.7. Faktor Respon Gempa (C)................................................43
4.4. Perhitungan Struktur Balok Induk................................................44
4.4.1. Tinjauan Umum................................................................44
4.4.2. Perhitungan tulangan lentur..............................................45
4.4.3. Tulangan sengkang............................................................46
4.5. Perhitungan Portal.........................................................................47
4.5.1. urutan pembebanan portal pada SAP 2000.......................48
4.5.2. Pembebanan portal...........................................................48
4.5.3. Tulangan Lentur, Geser dan Torsi pada balok dan
kolom.................................................................................49
4.6 Tulangan Lentur dan Geser Balok................................................50
4.6.1. Tulangan Lentur dan Geser Pada Kolom..........................52
4.5.2. Pembebanan portal...........................................................48
4.5.3. Tulangan Lentur, Geser dan Torsi pada balok dan
kolom.................................................................................49
4.7. Perhituangan Pondasi
4.7.1. Perhitungan Kemampuan Tiang Pancang.........................59
4.7.1.1.Berdasarkan Kekuatan Bahan...................................59
4.7.1.2.Berdasarkan Data Sondir...........................................59
4.7.2. Menentukan Jumlah Tiang Pancang.................................61
4.7.3. Menghitung Efisiensi Kelompok Tiang............................62

vii

Perpustakaan Unika

4.7.4. Perhitungan Beban Maksimum untuk kelompok tiang yang


menerima beban eksentris .................................................66
4.7.5. Cek Gaya Horisontal dengan grafik Brooms....................68
4.7.6. Mencari Gaya Dukung Horisontal Tekanan Tanah..........69
4.7.7. Penulangan Tiang Pancang...............................................75
4.7.8. Perhitungan Geser Pons....................................................81
4.7.9. Penulangan Pile Cap.........................................................83
BAB V.

RENCANA ANGGARAN BIAYA


5.1. Rencana anggaran biaya pekerjaan Struktur.................................85

BAB VI. KESIMPULAN DAN SARAN


6.1. Kesimpulan...................................................................................92
6.2. Saran..............................................................................................93
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN

viii

Perpustakaan Unika

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1.
Tabel 2.2.
Tabel 4.1.
Tabel 4.2.
Tabel 4.3.

Beban Mati Pada Struktur..............................................................12


Beban Hidup Pada Lantai Bangunan.............................................13
Faktor Keutamaan Struktur......................................... ....... ..........40
Faktor Reduksi Gempa...................................................................41
Definisi Jenis Tanah.......................................................................42

Tabel 4.4.
Tabel 4.5.
Tabel 4.6.
Tabel 4.7.
Tabel 4.8

Perhitungan Kuat Geser Niralir Rata-rata............................. ........42


Gaya Geser Gempa..................................................... ...... ...........44
Hasil Perhitungan SAP 2000 Luas Tulangan Lentur
dan Geser Untuk Balok............................................... ...... ...........50
Penulangan Lentur dan Geser Pada kolom ...................................52
Daya Dukung Tiang............................................................ ..........60

Tabel 4.9.
Tabel 4.10.
Tabel 4.11.

Pmax untuk Pilecap tepi arah X........................................... .........66


Pmax untuk Pilecap tepi arah Y.................................. ...... ...........67
Pmax untuk Pilecap tepi arah tengah.............................................67

Perpustakaan Unika

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Pemodelan Struktur dan Model Lump Mass..................................10


Gambar 4.1. Tipe Ukuran Plat............................................................................27
Gambar 4.2. Blok Diagram Tegangan Regangan Balok.....................................31
Gambar 4.3. Model Struktur Tangga......................................................35
Gambar 4.4. Dimensi tangga...............................................................................36
Gambar 4.5. Wilayah Gempa Indonesia dengan percepatan puncak batuan dasar
dengan periode ulang 500 tahun....................................................41
Gambar 4.6. Spektrum Respon Gempa Zona 2..................................................43
Gambar 4.7. Pertemuan Balok-Kolom................................................................52
Gambar 4.8. Grafik Brooms untuk Tiang Panjang dengan tanah Kohesif..........68
Gambar 4.9. Diagram Tekanan Tanah Pasif dan Momen akibat Tekanan
Tanah..............................................................................................69
Gambar 4.10. Pengangkatan Tiang Pancang dengan 2 titik.................................76
Gambar 4.11. Pengangkatan Tiang Pancang dengan 1 titik..................................77

xi

Perpustakaan Unika

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1
Lampiran 2
Lampiran 3
Lampiran 4
Lampiran 5
Lampiran 6
Lampiran 7
Lampiran 8
Lampiran 9

Laporan Hasil Penyelidikan Tanah................................................L1


Daftar Harga Satuan Bahan Bangunan..........................................L2
Daftar Upah Pekerja......................................................................L3
Daftar Analisa Harga Satuan Pekerjaan........................................L4
Output Program SAP 2000............................................................L5
Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS).......................................L6
Network Planning..........................................................................L7
Kurva S..........................................................................................L8
Gambar dan Detail Konstruksi.......................................................L9

xii

Perpustakaan Unika

BAB I
PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang
Negara Indonesia adalah negara yang sangat kaya akan kekayaan alam,

dan ragam budayanya, karena begitu kayanya Indonesia maka banyak sekali
negara-negara lain yang ingin mengusai Indonesia, ini dapat dilihat dari sejarah
berdirinya Indonesia. Selain kekayaan alam berupa hasil buminya, Indonesia juga
terkenal dengan pemandangan alamnya sangat indah, ini terbukti dengan
banyaknya wisatawan baik dalam negeri maupun luar negeri yang berdatangan ke
tempat-tempat wisata di Indonesia. Karena begitu banyaknya

tempat-tempat

wisata yang ada di Indonesia maka dibutuhkan sarana dan prasarana serta
pengelolaan yang baik, untuk menciptakan atau mencetak pengelola pariwisata
perlu didirikan sebuah lembaga pendidikan yang mengajarkan tentang
pengelolaan pariwisata, berawal dari beberapa hal di atas maka STIEPARI
(Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Pariwisata Indonesia) ini didirikan.
Sebuah lembaga pendidikan atau sekolah tinggi tentu saja membutuhkan
sarana dan prasarana agar proses pendidikan bisa berjalan dengan baik, salah satu
sarana dan prasarana yang dibutuhkan yaitu sebuah gedung sebagai pusat
pelaksanaan pendidikan untuk mencetak pengelola pariwisata yang baik, agar
gedung yang akan dibangun nanti sesuai dengan apa yang dibutuhkan untuk
sarana pendidikan maka PERENCANAAN STRUKTUR GEDUNG STIEPARI
SEMARANG ini dibuat.

Perpustakaan Unika

1.2.

Tujuan Tugas Akhir

Dalam Tugas Akhir ini direncanakan gedung STIEPARI Semarang, dengan


spesifikasi :
a. Gedung 6 Lantai
b. Atap Dack
c. Struktur utama menggunakan konstuksi beton

1.3.

Pembatasan Masalah
Dalam laporan tugas akhir ini menitik beratkan peninjauan dari sudut Ilmu

Teknik Sipil yaitu perencanaan struktur yang disertai dengan perhitungan Rencana
Anggaran Biaya, Network planning, Time Schedule

serta dilengkapi dengan

gambar-gambar kerjanya.

1.4.

Sistematika Penulisan
Sistematika penulisan Tugas akhir disajikan sesuai format Pedoman

Pembuatan Laporan Tugas Akhir, yang diterbitkan oleh Program Studi Teknik
Sipil Fakultas Teknik Universitas Katolik Soegijapranata Semarang. Secara garis
besar sistematika penulisan ini sebagai berikut:
BAB I

PENDAHULUAN
Berisi judul Tugas Akhir, latar belakang, tujuan, pembatasan
masalah serta sitematika penulisan.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Perpustakaan Unika

Berisi

tentang

dasar

teori,

gambaran

dan

dasar-dasar

perencanaan suatu struktur bangunan gedung.


BAB III

METODOLOGI
Berisi tentang metode pengumpulan data, metode analisis dan
perhitungan.

BAB IV

PERENCANAAN STRUKTUR
Perhitungan struktur dari atas saMPai pada struktur bawah.

BAB V

RENCANA ANGGARAN BIAYA


Berisi estimasi biaya yang dikeluarkan dalam pembuatan
struktur tersebut.

BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN


Berisi kesimpulan dan saran dalam perencanaan proyek ini.

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN

Perpustakaan Unika

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1.

Uraian Umum
Perencanaan merupakan suatu kegiatan yang sangat penting sebelum

dilaksanakannya suatu proyek. Kesalahan pemasangan ataupun urutan proses


yang tidak benar dapat menyebabkan terjadinya kerugian. Perencanaan yang
matang sebelum dimulainya suatu pekerjaan tidak hanya menghemat biaya tetapi
juga dapat menghemat waktu dan tenaga.
Pada bab ini akan dijelaskan tentang tata cara dan langkah-langkah
perhitungan struktur mulai dari struktur atas yang meliputi plat atap, plat lantai,
balok, kolom, tangga saMPai dengan perhitungan struktur bawah seperti konstrksi
pondasi. Tinjauan pustaka dimaksudkan agar dapat memperoleh hasil perencanaan
yang optimal dan akurat.

2.2.

Pedoman Perencanaan
Dalam perencanaan struktur gedung STIEPARI Semarang, pedoman yang

digunakan sebagai acuan adalah :


a. Peraturan pembebanan Indonesia untuk Gedung (PPIUG 1983)
b. Tata Cara perhitungan Sruktur Beton untuk Bangunan Gedung (SKSNI T 15 1991) diterbitkan oleh Badan Standarisasi Nasional, Jakarta
c. Tata Cara Perhitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung (RSNI032002), diterbitkan oleh Badan Standarisasi Nasional, Jakarta.

Perpustakaan Unika

d. Standar Perencanaan Ketahanan Gempa Untuk Struktur Bangunan Gedung


(SNI-1726-2002), diterbitkan oleh Badan Penelitian dan Pengembangan
Permukiman dan Prasarana Wilayah, Departemen Permukiman dan
Prasarana Wilayah, Bandung.

2.3.

Konsep Pemilihan Jenis Struktur


Perencanaan merupakan perhitungan setelah dilakukan analisis struktur.

Lingkup perencanaan pada beton konvensional meliputi pemilihan dimensi


elemen dan perhitungan tulangan yang diperlukan agar penaMPang elemen
mempunyai kekuatan yang cukup untuk memikul beban-beban pada kondisi kerja
(service load) dan kondisi batas (ultimate load).
Pemlihan jenis struktur atas (upper structure) mempunyai hubungan yang
erat dengan system fungsional gedung. Dalam proses desain struktur perlu dicari
kedekatan antara jenis struktur dengan masalah-masalah seperti arsitektural,
efisiensi, serviceability, kemudahan pelaksanaan dan juga biaya yang diperlukan.
Adapun faktor yang menentukan dalam pemilihan jenis struktur sebagai berikut :
1. Aspek arsitektural
Pengolahan perencanaan denah, gambar taMPak, gambar potongan dan
perspektif, interior dan eksterior dan estetika.
2. Aspek fungsional
Perencanaan yang baik sangat memperhatikan fungsi daripada bangunan
tersebut. Dalam kaitannya dengan penggunaan ruang, aspek fungsional
sangat mempengaruhi besarnya dimensi bangunan yang direncanakan.

Perpustakaan Unika

3. Kekuatan dan kestabilan struktur


Kekuatan dan kestabilan struktur mempunyai kaitan yang erat dengan
kemampuan struktur untuk menerima beban-beban yang bekerja, baik
beban vertikal maupun beban lateral, dan kestabilan struktur baik arah
vertikal maupun lateral
4. Faktor ekonomi dan kemudahan pelaksanaan
Struktur harus mampu mendukung beban rancang secara aman tanpa
kelebihan tegangan ataupun deformasi. Pembangunan dan pemeliharaan
konstruksi tersebut diharapkan dapat diselenggarakan dengan biaya sekecil
mungkin, namun masih memungkinkan terjaminnya tingkat keamanan dan
kenyamanan.
5.

Aspek lingkungan
Aspek lingkungan merupakan salah satu aspek lain yang ikut menentukan
dalam perancangan dan pelaksanaan suatu proyek. Dengan adanya suatu
proyek

diharapkan

akan

memperbaiki

kondisi

lingkungan

dan

kemasyarakatan.

Untuk pemilihan jenis pondasi (sub structure) yang digunakan menurut Suyono
(1984) didasarkan kepada beberapa pertimbangan, yaitu :
1. Keadaaan tanah pondasi
Jenis tanah, daya dukung tanah, kedalaman tanah keras, dan beberapa hal
yang menyangkut keadaaan tanah erat kaitannya dengan jenis pondasi
yang dipilih.

Perpustakaan Unika

2. Batasan-batasan akibat konstruksi di atasnya


Keadaan konstruksi atas sangat mempengaruhi pemilihan jenis pondasi.
Hal ini meliputi kondisi beban (besar beban, arah beban, dan penyebaran
beban) dan sifat dinamis bangunan di atasnya (statis tertentu atau tak tentu,
kekakuan dsb.)
3. Batasan-batasan di lingkungan sekelilingnya
Hal ini menyangkut lokasi proyek, pekerjaan pondasi tidak boleh
mengganggu atau membahayakan bangunan dan lingkungan yang telah
ada disekitarnya.
4. Waktu dan biaya pelaksanaan
Suatu proyek pembangunan akan sangat memperhatikan aspek waktu dan
biaya pelaksanaan pekerjaan, karena hal ini sangat erat dengan
hubungannya dengan tujuan pencapaian kondisi ekonomis dalam
pembangunan.
2.3.1. Elemen-elemen Struktur Utama
Pada perencanaan struktur gedung ini digunakan balok dan kolom
sebagai elemen utama struktur. Balok dan kolom merupakan struktur yng
dibentuk dengan cara meletakkan elemen kaku horisontal di atas elemen
kaku vertikal. Balok memikul beban secara transversal dari panjangnya
dan mentransver beban tersebut ke kolom vertikal yang menumpunya.
Kolom tersebut dibebani secara aksial oleh balok dan mentransfer beban
terebut ke tanah/ pondasi.

Perpustakaan Unika

2.3.2. Konsep Perencanaan Struktur


Konsep

tersebut

merupakan

dasar

teori

perencanaan

dan

perhitungan struktur, yang meliputi desain terhadap beban lateral (gempa),


denah dan konfigurasi bangunan, pemilihan material, konsep pembebanan,
faktor reduksi terhadap kekuatan bahan, konsep perencanaan struktur atas
dan struktur bawah serta sistem pelaksanaan.

2.4.

Desain Terhadap Beban Lateral (Gempa)


Dalam mendesain struktur, kestabilan lateral adalah hal terpenting karena

gaya lateral mempengaruhi desain elemen-elemen vertikal dan horisontal struktur.


Beban lateral yang paling berpengaruh terhadap struktur adalah beban gempa
dimana efek dinamisnya menjadikan analisisnya lebih kompleks. Tinjauan ini
dilakukan untuk mengetahui metode analisis, pemilihan metode dan kriteria dasar
perancangannya.
2.4.1. Metode Analisa Sruktur Terhadap Beban Gempa
Metode analisis yang dapat digunakan untuk memperhitungkan
pengaruh beban gempa terhadap struktur adalah sebagai berikut :
a. Metode Analisis Statis
Merupakan analisis sederhana untuk menentukan pengaruh gempa
tetapi hanya digunakan pada bangunan sederhana dan simetris, penyebaran
kekakuan masa menerus, dan ketinggian tingkat kurang dari 40 meter
(SNI-1726-2002). Analisis statis prinsipnya menggantikan beban gempa
dengan gaya-gaya statis ekivalen bertujuan menyederhanakan dan

Perpustakaan Unika

mempermudah

perhitungan,

dan

disebut

Metode

Gaya

Ekivalen

(Equivaqlen Lateral Force Methode), yang mengasumsikan gaya gempa


besarnya berdasar hasil perkalian suatu konstanta/ massa dan elemen
struktur tersebut.
b. Metode Analisis Dinamis
Analisis dinamis dilakukan untuk evaluasi yang akurat dan
mengetahui perilaku struktur akibat pengaruh gempa yang sifatnya
berulang. Analisis dinamuk perlu dilakukan pada struktur-struktur
bangunan dengan karakteristik sebagai berikut :
1. Gedung-gedung dengan kofigurasi struktur yang sangat tidak
beraturan.
2. Gedung-gedung dengan loncatan-loncatan bidang muka yang besar
3. Gedung dengan kekakuan tingkat yang tidak merata.
4. Gedung-gedung dengan yang tingginya lebih dari 40 meter.
Metode ini ada dua jenis yaitu Analitis Respon Dinamik Riwayat
Waktu (Time History Analysis) yang memerlukan rekaman percepatan
gempa rencana dan analisis Ragam Spektrum Respon (Spectrum
Modal Analysis) dimana respon maksimum dan tiap ragam getar yang
terjadi didapat dan spektrum Respon Rencana (Desain Spectra).
2.4.2. Pemlihan Cara Analisis
Pemilihan metode analisis untuk perencanaan struktur ditentukan
berdasarkan konfigurasi struktur dan fungsi bangunan berkaitan dengan
tanah dasar dan wilayah kegempaan.

Perpustakaan Unika

Untuk analisis dinamis biasanya struktur dimodelkan sebagai suatu


sistem permodelan massa terpusat tiap-tiap lantai (Lumped Mass Model)
untuk mengurangi jumlah derajat kebebasan pada struktur.
Semua analisis tersebut pada dasarnya untuk memperoleh respon
maksimum yang terjadi akibat pengaruh percepatan gempa yang
dinyatakan dengan besaran perpindahan (displacement) sehingga besaran
gaya-gaya dalam yang terjadi pada struktur dapat ditentukan lebih lanjut
untuk keperluan perencanaan.

Gambar 2.1 Pemodelan Struktur dan Model Lump Mass

.
Untuk struktur-struktur bangunan dari beton bertulang, permodelan ini
cukup akurat karena pada umumnya sistem balok dan plat lantai struktur beton,
merupakan sistem struktur yang sangat kaku pada arah horizontal (lantai
diafragma kaku).
Massa terpusat dimodelkan oleh W1, W2, , Watap dimana W1
merupakan model terpusat beban-beban yang bekerja pada lantai 1, W2
merupakan model terpusat beban-beban yang bekerja pada lantai 2, dan
seterusnya dengan Watap merupakan model massa pada plat atap. Sedangakan S1
saMPai S5 merupakan kekakuan total kolom lantai 1 hingga 5.

10

Perpustakaan Unika

2.4.3. Konsep Pembebanan


Struktur bangunan harus dapat menerima berbagai macam kondisi
pembebanan yang mungkin terjadi. Kesalahan dalam analisa beban
merupakan salah satu faktor kegagalan struktur. Oleh sebab itu sebelum
melakukan analisis dan desain struktur, perlu adanya gambaran yang jelas
mengenai perilaku dasar dan besar beban yang bekerja pada struktur
beserta karakteristiknya.
2.4.3.1 Beban-beban pada Struktur
Dalam melakukan analisis desain suatu struktur, perlu ada
gambaran yang jelas mengenai perilaku dan besar beban yang bekerja pada
struktur. Hal penting yang mendasar adalah pemisahan antara beban-beban
yang bersifat statis dan dinamis
Gaya statis adalah gaya yang bekeja secara terus menerus pada
struktur dan yang diasosiasikan dengan gaya-gaya ini juga secara
perlahan-lahan timbul, dan juga mempunyai karakter steady state.
Gaya dinamis adalah gaya yang bekeja secara tiba-tiba pada
struktur. Pada umumnya tidak bersifat steady state dan mempunyai
karakteristik besar dan lokasinya berubah-ubah dengan cepat. Gaya
dinamis dapat menyebabkan terjadinya osilasi pada struktur hingga
deformasi puncak tidak terjadi bersamaan dengan terjadinya gaya terbesar.
a. Beban statis
jenis-jenis beban statis menurut PPIUG 1983 adalah sebagai
berikut:

11

Perpustakaan Unika

1. Beban Mati (Dead Load)


Beban mati adalah berat dari semua bagian gedung yang bersifat
tetap, termasuk segala unsur tambahan, penyelesaian-penyelesaian, mesinmesin, serta peralatan yang merupakan bagian yang tak terpisahkan dari
gedung itu. (pasal 1.0. ayat 1, PPIUG 1983). Beban mati yang
direncanakan (PPIUG-1983 Tabel 2.1.)
Tabel 2.1. Beban Mati pada struktur
No

Jenis bahan

Berat (kg/m3)

beton normal

2400

pasir

1800

spesi

20

pasangan bata merah tebal setengah batu

250

keramik

24

plafond dan penggantung

18

Mechanical engineering

30

Sumber : PPIUG-1983

2. Beban Hidup (Life Load)


Beban hidup adalah semua beban yang terjadi akibat
penghunian atau penggunaan suatu gedung, dan kedalamnya termasuk
beban-beban pada lantai, berasal dari beban-beban yang dapat berpindah.
Mesin-mesin serta peralatan yang tidak merupakan bagian tak terpisahkan
dari gedung, dapat diganti selama masa hidup dari gedung itu. Sehingga
mengakibatkan perubahan dalam pembebanan lantai dan lantai tersebut.
Khusus pada atap kedalam beban hidup dapat termasuk beban, yang

12

Perpustakaan Unika

berasal dari air hujan, baik akibat genangan maupun tekanan jatuh (energi
kinetik) butiran air. (pasal 1.0. ayat 2, PPIUG 1983).
Beban hidup yang direncanakan pada Tugas Akhir ini, diambil dari
Tabel 3.1. Peraturan Pembebanan Indonesia untuk Gedung 1983.
Tabel 2.2 Beban Hidup pada Lantai Bangunan.
No

Beban Hidup Lantai Bangunan

Besar beban
(kg/m2)

kantor dan sarana penunjang

250

balkon luar

300

lantai ruang mesin, dan bangsal

400

tangga dan bordes

300

lantai leufel

100

atap

100

Sumber : PPIUG-1983

3. Beban Angin (Wind Load)


Semua beban yang bekerja pada gedung atau bagian gedung
disebabkan oleh selisih dalam tekanan udara (pasal 1.0. ayat 3, PPIUG
1983). Beban angin ditentukan dengan menganggap adanya tekanan positif
dan negatif (isapan), yang bekerja tegak lurus pada bidang yang ditinjau.
Besarnya tekanan ditentukan dengan mengalikan tekanan tiup dan
koefisien angin (pasal 4.1, PPIUG 1983).
a. Tekanan tiup

: 25 kg/m2

b. Koefisien angin

: di pihak angin

< 65

(0,02 0,4)

di belakang angin untuk semua (0,4)

13

Perpustakaan Unika

4. Beban Gempa (Earthquake Load)


Beban gempa adalah semua beban statik ekuivalen, yang bekerja pada
gedung atau bagian gedung, yang menirukan pengaruh dari gerakan tanah
akibat gempa

(pasal 1.0. ayat 4, PPIUG 1983). Beban gempa dasar

gedung yaitu beban horisontal lateral yang bekerja dari gedung terhadap
pondasi (SNI-1726-2002 : 28) dihitung dengan rumus :

C1 I
Wt
R

V=
dimana :
V

= beban geser dasar nominal (Beban Gempa Rencana) (ton)

C1

= faktor respon gempa

= faktor keutamaan gedung

= faktor reduksi gempa

Wt

= berat total gedung (ton)

Pada Tugas Akhir ini pengaruh gempa diperhitungkan atas dasar analisa
statis, mengingat tinggi struktur utamanya kurang dari 40 m (SNI-17262002:12). Gaya gempa yang bekerja pada sistem struktur diasumsikan
sebagai gaya frontal (lateral horisontal), yang bekerja pada setiap lantai
gedung (SNI-1726-2002:28) dengan ketentuan rumus:

Fi =

Wi .zi

W .z
i =1

dimana :
Fi

= beban gempa pada lantai tingkat ke-i (ton)

zi

= ketinggian lantai tingkat ke-i (m)

Wi

= berat lantai tngkat ke-i (ton)

= beban geser dasar nominal (ton)

14

Perpustakaan Unika

5. Beban Khusus (K)


Beban khusus adalah semua beban yang bekerja pada gedung atau
bagian gedung, yang terjadi akibat selisih suhu, pengangkatan dan
pemasangan, penurunan fondasi, susut, gaya-gaya tambahan, yang berasal
dari beban hidup seperti gaya rem yang berasal dari keran, gaya sentrifugal
dan gaya dinamis yang berasal dari mesin-mesin, serta pengaruh-pengaruh
khusus lainnya (pasal 1.0. ayat 5, PPIUG 1983). Dalam perencanaan Tugas
Akhir ini, beban khusus yang diperhitungkan adalah beban dari ruang
mesin dan beban lift.

2.4.4

Asumsi - asumsi

Asumsi-asumsi yang digunakan dalam perencanaan gedung ini, dengan


struktur utama di buat dari konstruksi beton bertulang adalah sebagai berikut :
a. Mutu beton yang digunakan untuk semua elemen struktur adalah 25 MPa,
dengan modulus elastisitas EC = 23500 MPa.
b. Mutu baja yang digunakan ada 2 macam :
i

Baja untuk struktur baja

: BJ 37

ii Baja tulangan polos dengan <12 mm

: U-24 (fy = 240 MPa)

Baja tulangan ulir dengan D 13 mm

: U-39 (fy = 390 MPa)

dengan modulus elastisitas ES = 2,1105 MPa


c. Faktor-faktor reduksi kekuatan beton
i

Lentur

ii Geser dan torsi

: 0,8
: 0,75

15

Perpustakaan Unika

iii Aksial tarik dengan lentur

: 0,8

iv Aksial tekan dengan lentur

: 0,7

d. Struktur atap
Pada perencanaan ini kami mengunakan atap beton, karena dengan alasan
tersebut, maka kami tidak memperhitungkan adanya kuda-kuda.
e. Plat lantai beton
Tebal plat lantai beton ada 2 macam yaitu :
i

tebal 15 cm untuk plat utama

ii tebal 12 cm untuk kanopi


Besi tulangan polos yang digunakan adalah 10-200
Luas tulangan plat diambil minimum 0,25 % dari luas beton.
f. Balok
Balok yang direncanakan pada Tugas Akhir ini, menggunakan balok dengan
dimensi 40 x 70 untuk balok induk.
g. Kolom direncankan memiliki tumpuan jepit dengan bentuk segieMPat, dengan
ukuran

kolom utama 85 cm x 85 cm dan makin ke-atas dimensi kolom

disesuaikan dengan kebutuhannya.


h. Beban merata (q) yang berasal dari beban plat ekuivalen maupun berat sendiri
balok, dan plat akan diterima oleh balok anak, atau balok induk. Sistem
pembebanan didasarkan pada anggapan, bahwa balok anak dan balok induk
merupakan konstruksi yang menerima beban secara bersamaan. Beban-beban
tersebut akan didistribusikan ke kolom oleh balok induk, yang kemudian
diteruskan ke pondasi.

16

Perpustakaan Unika

i. Tebal dinding direncanakan pasangan batu bata setengah batu, dengan tebal
15 cm termasuk plesteran dan acian
j. Perhitungan mekanika menggunakan aplikasi Software program SAP
(Structural Analysis Program) NonLinear 2000 versi 10, untuk perhitungan
portal utama.
k. Pondasi merupakan struktur bagian bawah yang terpenting, karena pondasi
berfungsi sebagai media atau perantara untuk meneruskan seluruh beban dari
atas kepada tanah pendukung. Untuk gedung ini direncanakan menggunakan
pondasi tiang, dengan pertimbangan kemampuan untuk mendukung beban di
atasnya. Beberapa rumus perhitungan tiang pancang yang digunakan antara
lain :
a. Perhitungan Daya Dukung Pondasi dengan Rumus Briaud
End Bearing (Qp) :
Qp = qp x Ap
qp = 19,7 x r x (N60)0,36

N 60 =

N1 + N 2
2

keterangan :
Qp

= daya dukung ujung tiang (ton)

qp

= tahanan ujung tiang (kN/m2)

N60

= nilai Nspt rata-rata pada kedalaman penanaman

N1

= nilai Nspt pada kedalaman 1D di atas penanaman

N2

= nilai Nspt pada kedalaman 2D di bawah penanaman

= tegangan referensi = 100 kPa

Ap

= luas penaMPang ujung tiang (m2)

17

Perpustakaan Unika

Skin Friction (Qs) :


Qs

= fs x As

fs

= 0,224 x r x (N60)0,29

keterangan :
Qs

= daya dukung selimut tiang (ton)

fs

= tahanan selimut tiang (kN/m2)

N60

= nilai Nspt rata-rata sepanjang tiang

= tegangan referensi = 100 kPa

As

= luas selimut tiang (m2)

b. Menentukan Jarak antar Tiang Pancang


Jarak antar tiang pancang diambil berdasarkan perhitungan daya dukung
tiang pancang, oleh Badan Direktorat Bina Marga Departemen Pekerjaan
Umum, sebagai berikut :
S 2,5 x D
S<3xD

keterangan :
S = jarak antar tiang (cm)
D = ukuran pondasi (cm)

c. Perhitungan Efisiensi Kelompok Tiang Pancang


Menurut rumus dari Converse Labbarre adalah sebagai berikut :
Eff = 1

(n 1).m + (m 1).n
x

90
m.n

keterangan :

= arc tan (D/S)

= ukuran pondasi (cm)

18

Perpustakaan Unika

= jarak antar tiang pancang (cm)

= banyaknya tiang pancang tiap baris

M = banyaknya baris

l. Data Mekanika Tanah


Data penyelidikan tanah untuk Tugas Akhir ini, diambil dari data tanah di
daerah sekitar proyek di jalan bendhan ngisor. Penyelidikan tanah dilakukan
oleh pihak laboratorium Universitas Diponegoro. Hasil penyelidikan tanah
yang telah dilakukan pada tanah dasar pondasi adalah pengujian Sondir atau
Cone Penetration Test (CPT), yang menunjukkan nilai CPT sekitar 70 pada

kedalaman 24 m di bawah permukaan tanah. Usulan pondasi yang digunakan


adalah pondasi tiang pancang, yang ditanam pada kedalaman 24.00 m di
bawah permukaan tanah.

19

Perpustakaan Unika

BAB III
METODOLOGI

3.1.

Tinjauan Umum

dalam pelaksanaan dan penyusunan laporan tugas akhir menggunakan dua


jenis data yang dijadikan bahan acuan yaitu:
a. Data primer
b. Data Sekunder
Data yang digunakan dalam penyusunan laporan tugas akhir ini
menggunakan data sekunder. Data sekunder merupakan data pendukung yang
dipakai dalam proses pembuatan dan penyusunan laporan Tugas Akhir ini. Data
sekunder yang digunakan antara lain adalah pustaka/ referensi penunjang, grafik,
tabel dan peta yang berkaitan dengan proses perencanaan struktur gedung
STIEPARI Semarang.
3.2.

Penyajian Laporan dan Format Penggambaran

Penyajian laporan tugas akhir ini disesuaikan dengan pedoman


pembuatan laporan Tugas Akhir yang terbitkan oleh Program Studi Teknik Sipil
Fakultas Teknik Univrsitas Katolik Soegijapranata Semarang, yang terdiri dari
sistematika penulisan, penggunaan bahasa dan bentuk laporan.
3.3.

Diagram Alir Perencanaan Struktur

Untuk

memudahkan

pengerjaan

perencanaan

maka

dibuat

flowchart (diagram alir) tentang urutan hal-hal yang harus dikerjakan sehingga

diharapkan pengerjaan perencanaan dapat berurutan dan sistematis.

20

Perpustakaan Unika

3.3.1. Cara Analisis


Mulai

Pengumpulan Data
- Gambar Arsitektur
- Data-data Tanah

Penetapan
-Denah Struktur (kolom, balok, atap)
- Spesifikasi Struktur
- Taksiran dimensi balok dan kolom

Pembebanan

Perhitungan Mekanika Struktur : Momen


geser, gaya normal
- Cek Dimensi Struktur

Tidak

Aman
?
Ya

Perhitungan Struktur Atas dan Struktur Bawah

- Gambar Kerja
- RKS dan RAB
- Time Schedule

Selesai

21

Perpustakaan Unika

3.3.2. Diagram Alir Perhitungan Plat.

Mulai

Menentukan syarat- syarat batas

Menentukan panjang bentang

Menentukan tebal plat

Menghitung beban- beban

Menghitung momen yang


paling menentukan

min maks

Menghitung luas
tulangan

< min

Memilih tulangan

Selesai

22

Perpustakaan Unika

3.3.3. Diagram Alir Perhitungan Balok.

Mulai

Menentukan syarat- syarat batas

Menentukan ukuran balok

Menentukan pembebanan balok

Menghitung dengan SAP 2000 versi 10

Output: Momen, gaya geser,


normal, torsi

min maks

Menghitung
Tulangan
Balok

< min

Memilih tulangan

Selesai

23

Perpustakaan Unika

3.3.4. Diagram Alir Perhitungan Kolom.

Mulai

Menentukan syarat- syarat batas

Menentukan ukuran kolom

Menentukan pembebanan
kolom

Menghitung dengan SAP 2000 versi 10

Output: Momen, gaya geser,


normal, torsi

min maks

Menghitung tulangan kolom

< min

Memilih tulangan

Selesai

24

Perpustakaan Unika

3.3.5. Diagram Alir Perhitungan Gempa.

Mulai

Menentukan koordinat joint

Menghitung massa tiap lantai

Menentukan beban gempa arah


x dan arah y

Memasukkan data pembebanan


tiap lantai arah x dan arah y

Menghitung gempa dengan


program SAP 2000 versi 10.

Menghitung:
- Gaya lateral gempa
- Perpindahan
- Momen, geser, torsi

Selesai

25

Perpustakaan Unika

3.3.6. Diagram Alir Perhitungan Pondasi.

Mulai

Data tanah
Beban rencana
Merencanakan
dimensi pondasi

Merencanakan daya
dukung tiang

Tidak

Aman

?
Ya
Perhitungan tulangan dan
Cek tegangan

Selesai

26

Perpustakaan Unika

BAB IV
PERENCANAAN STRUKTUR

4.1.

Perhitungan Plat

4.1.1.

Tinjauan Umum

Struktur plat seluruhnya menggunakan beton konvensional dengan


matreial bahan menggunakan beton fc = 25 MPa, dan baja untuk tulangan utama
menggunakan fy = 240 MPa. Asumsi perhitungan dilakukan dengan menganggap
bahwa setiap plat ditumpu oleh balok, baik balok anak maupun balok induk.
Adapun tipe dan ukuran plat yang digunakan dalam perencanaan
ini adalah 400cm x 400cm

400cm

400cm
Gambar 4.1 Tipe dan Ukuran Plat

4.1.2.

Langkah-langkah Perencanaan Plat

1.

Menentukan syarat-syarat batas,

2.

Menentukan panjang bentang,

3.

Menentukan tebal plat lantai (berdasarkan rumus SKSNI T-151991-03),

4.

Memperhitungkan beban-beban yang bekerja pada plat lantai (qu),


yang terdiri dari beban mati (DL) dan beban hidup (LL),

5.

Mencari gaya-gaya dalam dengan SAP 2000 versi 10,

6.

Memilih tulangan.

27

Perpustakaan Unika

4.1.3.

Penentuan Tebal Plat

Penentuan tebal plat yang akan digunakan mengacu pada SKSNI T - 15 1991 - 03 Ayat 3.2.5 butir 3 sub butir 3, disebutkan bahwa ketebalan harus
memenuhi persamaan-persamaan berikut:

hmax

ln 0,8 + y
1500

36

hmin

0,8 + y
1500

36 + 9

keterangan :
h

= ketebalan plat

ln

= panjang terpanjang bentang (mm)

fy

= mutu baja tulangan (MPa)

ly
lx

fy

240

ln 0,8 +
4000 0,8 +

1500
1500

= hmax
= 106,67 mm
36
36

hmax

hmin

(rasio bentang bersih, arah memanjang terhadap arah pendek)

fy
fy

ln 0,8 +
4000 0,8 +
1500
1500
=h

= 85,33mm

min
36 + 9
36 + (9 x1)

Jadi tebal plat diambil 120 mm


4.1.4.

Beban yang bekerja pada Plat Lantai


Lantai 2 (perpustakaan)

1. Beban hidup (LL)

= 400 kg/m2

2. Beban mati ( DL)

Berat sendiri plat (0,12 x 2400 kg/ m3)

= 288 kg/m2

Penutup lantai (keramik)

= 24 kg/m2

Spesi (t = 10 mm)

= 21 kg/m2

Panggantung + plafon

= 18 kg/m2 +

28

Perpustakaan Unika

Total ( DL)

= 351 kg/m2

Beban Merata yang bekerja pada plat berdasarkan SKSNI T - 15 - 1991 03 hal 13 adalah,
Wu

= 1,2 DL +1,6 LL
= 1,2 (351 kg/m2) + 1,6 (400 kg/m2)
= 1061,2 kg/m2
= 10, 612 kN/m2

Lantai 3,4,5,6 (R. kuliah)

= 250 kg/m2

1. Beban hidup (LL)


2. Beban mati ( DL)

Berat sendiri plat (0,12 x 2400 kg/ m3)

= 288 kg/m2

Penutup lantai (keramik)

= 24 kg/m2

Spesi (t = 10 mm)

= 21 kg/m2

Panggantung + plafon

= 18 kg/m2 +
Total ( DL)

= 351 kg/m2

Beban Merata yang bekerja pada plat berdasarkan SKSNI T - 15 - 1991 03 hal 13 adalah,
Wu

= 1,2 DL +1,6 LL
= 1,2 (351 kg/m2) + 1,6 (250 kg/m2)
= 821,2 kg/m2
= 8, 212 kN/m2

Lantai Atap

= 100 kg/m2

1. Beban hidup (LL)


2. Beban mati ( DL)

Berat sendiri plat (0,12 x 2400 kg/ m3)

= 288 kg/m2

Spesi (t = 10 mm)

= 21 kg/m2

Beban air hujan 5 cm (0.05 x 1000)

= 50 kg/m2

Panggantung + plafon

= 18 kg/m2 +
Total ( DL)

= 377 kg/m2

29

Perpustakaan Unika

Beban Merata yang bekerja pada plat berdasarkan SKSNI T - 15 - 1991 03 hal 13 adalah,
Wu

= 1,2 DL +1,6 LL
= 1,2 (377 kg/m2) + 1,6 (100 kg/m2)
= 612,4 kg/m2
= 6,124 kN/m2

4.1.5.

Perhitungan Penulangan Plat Lantai

Berdasarkan CUR I, pada plat yang menahan dua arah yang terjepit
keeMPat sisinya bekerja eMPat macam momen yaitu.
1. Momen lapangan arah x (Mlx)
2. Momen lapangan arah y (Mly)
3. Momen tumpuan arah x (Mtx)
4. Momen tumpuan arah y (Mty)

Contoh perhitungan momen yang bekerja pada plat lantai 2

1. Momen lapangan arah x dan y (Mlx = Mly)


Mlx = Mly = 0,001 x Wu x Lx2 x x
= 0,001 x 10,612 x 42 x 25
= 4,245 kNm
2. Momen tumpuan arah x dan y (Mtx = Mty)
Mtx = Mty = 0,001 x Wu x lx2 x x
= 0,001 x 10,612 x 42 x 51
= 8,659 kNm
Contoh perhitungan momen yang bekerja pada plat lantai 3,4,5 dan 6.

1. Momen lapangan arah x dan y (Mlx = Mly)


Mlx = Mly = 0,001 x Wu x Lx2 x x
= 0,001 x 8,212 x 42 x 25
= 3,285 kNm
2. Momen tumpuan arah x dan y (Mtx = Mty)
Mtx = Mty = 0,001 x Wu x lx2 x x

30

Perpustakaan Unika

= 0,001 x 8,212 x 42 x 51
= 6,701 kNm
Contoh perhitungan momen yang bekerja pada plat lantai atap

1. Momen lapangan arah x dan y (Mlx = Mly)


Mlx = Mly = 0,001 x Wu x Lx2 x x
= 0,001 x 6,124 x 42 x 25
= 2,450 kNm
2. Momen tumpuan arah x dan y (Mtx = Mty)
Mtx = Mty = 0,001 x Wu x lx2 x x
= 0,001 x 6,124 x 42 x 51
= 4,997 kNm

e = 0.003

e > e

Gambar 4.2 Blok Diagram tegangan - regangan balok

Dari gambar didapat :


Cc = 0,85 f , c.a.b

Ts = As.f y

a = .c
Keterangan:

= 0,85.( f 'c 30)

(SK SNI T 15 1991 03 PS 3.3.2 7.3)

Dengan nilai minimal = 0.65

31

Perpustakaan Unika

Stress Block (Cc)

= 0,85 . fc. a . b

Ts

= As . fy

dengan : Ts = Tension Steel

Cc = Compresion Concrete
Untuk f'c = 25 MPa maka = 0,85

Dengan kesetimbangan H = 0 didapatkan :


Cc=Ts=
0,85. f ' c .a.b = As. f y

dengan : a = .c

0,85. f 'c . .c.b = As. f y dengan : As = .b.d

= 0,85
0,7225. f 'c .c.b = .b.d . f y
dari diagram tegangan didapat:

c=

c=

Keterangan

'cu

'cu +

0,003
.d
240
0,003 +
210000

fy
Es

= 0,72414. d

fy

= Tegangan leleh baja tulangan

240 MPa

'cu

= Regangan leleh beton

0.003

Es

= Modulus Elastisitas baja

210000

0,7225. f 'c .c.b

= .b.d . f y

0,7225. f 'c .c.0,722414.d

Sehingga :

dengan

'cu
.d
'cu + y

.d. f y

fc = 25 MPa
fy = 240 MPa

32

Perpustakaan Unika

Jadi balance yang didapatkan = 0.0545


min = 0,0025 ( tablel 7 cur I mutu baja 240 untuk plat)
max = 0,75 b = 0,75 x 0,0545 = 0,0409
4.1.6

Perhitungan Perencanaan Plat Atap

Untuk plat atap direncanakan, selimut beton = 20 mm


Untuk plat lantai direncanakan, selimut beton = 20mm
Tulangan arah x dan y = 16 mm
Tinggi efektif untuk plat atap
Arah X dx = h p -

= 120 20 -

1
x 16
2

= 92 mm
arah Y dy = h p - -

= 120 20 16 -

1
x 16
2

= 76 mm

Contoh Perhitungan Penulangan Plat Atap

Perhitungan tulangan lapangan arah x plat lantai atap


Mu = 2,450 kNm
Mn =

Mu

2,450
= 3,0625kNm
0,8

RI = 1 . f , c = 0,85 x 25 = 21,25MPa( N
Fmax =
K=

1 x 450
600 + f y

mm 2

) = 21250kNm

0,85 x 450
= 0,455
600 + 240

Mn
3,0625
=
= 0,0170
2
bxdx xRI 1x0,092 2 x 21250

33

Perpustakaan Unika

F = 1 1 2 K = 1 1 2 x0,0170 = 0,0171 < Fmax = 0,455 (OK)

As =

FxbxdxxRI 0,0170 x1000 x92 x 21.25


=
= 138,513mm 2
fy
240

Diketahui bahwa.
min = 0,0025
max = 0,0409

FxRI 0,0170 x 21,25


=
= 0,00151 < min = 0,0025 (dipakai min)
240
fy

Asmin = min x b x dx = 0,0025 x 1000 x 92 = 230 mm2


Asterpasang = 251,2 mm2
Diambil tulangan 8 200
kontrol.
Kapasitas penaMPang F =

As xf y
bxdxRI

251,2 x 240
1000 x92 x 21.25

= 0,0308 < Fmax = 0,455 (OK)


Rasio penulangan =

As
251,2
=
= 0,0027
bxdx 1000 x92

Syarat : min < < max


0,0025 < 0,0027 < 0,0409 (OK)
4.2.

Perhitungan Tangga

4.2.1. Tinjauan Umum

Tangga berfungsi untuk menghubungkan satu lantai dengan lantai lainya


yang mempunyai ketinggian berbeda. Struktur bangunan gedung bertingkat ini
menggunakan tangga untuk transportasi vertikalnya, perencanaan tangga harus
memenuhi syarat-syarat sebagai berikut.
1. Tangga dengan lebar ukuran min 1,10 m dapat dinaiki 1 orang.
2. Tangga dengan lebar ukuran min 1,30 dapat dinaiki untuk 2 orangsecara
bersamaan secara berdampingan,

34

Perpustakaan Unika

3. Tangga dengan ukuran min 1,9 m dapat dinaiki cukup untuk 3 orang.
4.2.2

Perencanaan Dimensi

Gambar 4.3. Model Struktur Tangga

O 2.0
=
= 0.71
A 2.8
= 35.54 o
Sehingga O = 0.71 x A
Dimana O = Optrade
A = Antrede
tg =

Menurut Supriyono (1984) rumusan jumlah anak tangga adalah sebagai berikut :
2.O + A = 61 ~ 65

Dengan O = 0.571 A Disubsitusikan ke dalam rumus di atas, maka :


2. O + A

= 61 ~ 65

2 (0.71 xA ) +

= 64

2.42

= 64

= 26.45 30 Cm

= 0.71x30
= 17.130 18 Cm

35

Perpustakaan Unika

Sehingga dengan metode pendekatan akan didapatkan :

Jumlah Antrade (A) =

400
= 13.33 14 buah
30

Jumlah Optrade (O) =

200
= 11.11 14 buah
18

Ditetapkan untuk Tangga

Tinggi antar lantai,

Lebar tangga

= 1.5 m

Tinggi Optrade

= 18 cm

Lebar Antrede

= 30 cm

Panjang Bordes

= 1.5 m

Lebar bordes

=4 m

Tebal bordes

= 18 cm

Tebal selimut beton

= 20 mm

Tebal plat tangga (h)


L
=
- hmin =
27

t = 2.0 m

(4

+ 2 2 ) 447,21
=
= 16.55 cm
27
27

- Diambil tebal plat tangga = 20 cm

h' =

Op
2

cos =

17
cos 29.745 o = 7.38 cm
2

Gambar 4.4. Dimensi Tangga

36

Perpustakaan Unika

4.2.3
a.

Pembebanan Pada Plat Tangga, Plat Bordes


Plat Tangga
= 300 kg/m2

1. Beban hidup (WL)

2. Beban mati (WD)

Berat anak tangga (0,3x0,18x1,5x2400)

= 194,4 kg/m2

Penutup lantai (keramik)

= 24

kg/m2

Spesi (t = 10 mm)

= 21

kg/m2

Berat Plat Tangga (0,2 x 2400 kg/ m3)

= 480

kg/m2 +

Total ( WD)

= 719,40 kg/m2

Beban Perencanaan (Wu) = 1,2 (WD) +1,6 (WL)


b. Plat Bordes
= 300 kg/ m2

Beban Hidup (WL)

1. Beban mati (WD)

Penutup lantai (keramik)

= 24

kg/ m2

Plat Bordes (0,2x 2400)

= 480

kg/ m2

Spesi (t = 10mm)

= 21

kg/ m2 +

= 525

kg/ m2

Total (WD)
Beban Perencanaan (Wu) = 1,2 (WD) +1,6 (WL)
4.2.4. Penulangan Struktur Tangga

Pada perhitungan penulangan tangga ini meliputi plat tangga dan


perhitungan penulangan plat bordes.
Berikut ini akan diuraikan terlebih dahulu perhitungan penulangan plat
tangga.
Diketahui :
Mutu beton (fc)

= 25 MPa

Mutu tulangan (fy)

= 240 MPa

Re = 0,85 fc = 0,85 x 25 = 21,25 MPa

1 = 0,85 (untuk fc < 30 MPa

37

Perpustakaan Unika

Fmax =

max

1 450
600 + f y

1 450
600 + f y

0,85 x 450
= 0,455
600 + 240

Re 0,85 x 450 21,25


=
x
= 0,0403
f y 600 + 240 240

min = 0,0025
Fmin = 1,4/ Re = 1,4/ 21,25 = 0,0658
H plat tangga = 20 cm (dari perhitungan diatas)

Tulangan = 12 mm
Tinggi efektif penaMPang = d = h- p -

1
.
2

1
= 20-22-( x1,2) = 17,4 cm
2
d = p +

4.3.

1
1
x = 2 + x1,2 = 2,6cm
2
2

PERHITUNGAN GEMPA

Analisa pembebanan gempa yang digunakan adalah analisa statis


yaitu memodelkan beban pada tiap lantai untuk mempermudah
perhitungan. Berdasarkan SNI 031726-2002 Tata Cara Perencanaan
Ketahanan

Gempa

untuk

Bangunan

Gedung,

faktor-faktor

yang

mempengaruhi besarnya beban gempa antara lain:


1. Faktor keutamaan struktur (I = 1)
2. Faktor respon gempa (C) yang ditentukan berdasarkan zona gempa dan
jenis tanah.
3. Beban vertikal struktur atau massa dari beban sendiri dan beban dari
luar(Wt).
4.3.1. Perhitungan Pembebanan setiap Lantai
Lantai 1 ketinggian lantai 4,5m
Beban Mati (DL)
a.
Kolom (K1) 80/80
0,8m x 0,8m x 4,5m x 37 bh = 106,56 m3 x 2400

= 255 744 kg

38

Perpustakaan Unika

b.
Balok (B1) 60/80
0,6m x 0,8m x 240m

= 115,2 m3 x 2400

c.
Pasangan Batu bata
4,5m x 144m

= 648

d.
Plesteran dinding tebal 2 cm
648m2 x 2 sisi
= 296

= 276 480 kg

m2 x 250

= 162 000 kg

m2 x 42

= 54 432 kg

e.
Pasangan keramik
384m2 x 36

= 13 824 kg

f.
Penggantung dan plafon
2
384m x 18

6 912 kg

DL = 769 392 kg
Beban hidup (LL)
250/ m2 x 384

= 96 000 kg
Wlt1 = 865 392 kg

Lantai 2,3,4,5,6 ketinggian lantai 4m

Beban Mati (DL)


a.
Kolom (K1) 80/80
0,8m x 0,8m x 4m x 37 bh

= 94,72 m3 x 2400

= 227 328 kg

b.
Balok (B1) 60/80
0,6m x 0,8m x 240m

= 115,2 m3 x 2400

= 276 480 kg

c.
Pasangan Batu bata
4m x 144m

= 576

m2 x 250

= 144 000 kg

d.
Plesteran dinding tebal 2 cm
2
576m x 2 sisi
= 1152

m2 x 42

= 48 384 kg

Pasangan keramik
e.
384m2 x 36

= 13 824 kg

f.
Penggantung dan plafon
2
384m x 18

g.
Plat lantai
2
384m x 0,15 x 2400

= 138 240 kg

6 912 kg

DL = 855 168 kg

39

Perpustakaan Unika

Beban hidup (LL)


250/ m2 x 384

= 96 000 kg
Wlt2,3,4,5,6 = 951 168 kg

Rekapitulasi berat tiap lantai


LT
H
1
4,5 m
2
4m
3
4m
4
4m
5
4m
6
4m
Atap ( 384 x 0,12 x 2400) + (100 x 384)

W
865 392 kg
951 168 kg
951 168 kg
951 168 kg
951 168 kg
951 168 kg
110 592 kg

4.3.2 Faktor Keutamaan Struktur (I)

Faktor keutamaan struktur (I) dari gedung umum, seperti gedung


stiepari jalan bendan ngisor saMPangan semarang.
Tabel 4.1 Faktor Keutamaan Struktur
Jenis Struktur Bangunan/Gedung

Gedung umum seperti untuk penghunian, perniagaan, dan perkantoran.

Monumen dan bangunan monumental

Gedung

penting

bersih,pembangkit

pasca
tenaga

gempa

seperti

listrik,pusat

rumah

sakit,

penyelamatan

instansi

dalam

air

keadaan

1,5

Gedung untuk menyiMPan bahan berbahaya seperti gas,produk minyak

1,5

bumi,asam,bahan beracun.

1,25

darurat,fasilitas radio dan televisi.

Cerobong,tangki di atas menara

4.3.3. Faktor Reduksi Gempa (R)

Gedung STIEPARI dalam Tugas Akhir ini yaitu sistem rangka


pemikul momen dimana sistem struktur memiliki rangka ruang pemikul
beban gravitasi secara lengkap dan beban lateral dipikul rangka pemikul
momen terutama melalui mekanisme lentur. Sistem pemikul beban
gempanya adalah struktur rangka pemikul momen biasa (SPRMB) beton

40

Perpustakaan Unika

bertulang. Nilai faktor reduksi gempa (Rm) dari sistem tersebut di atas
adalah sebesar 3,5.
Tabel 4.2. Faktor Reduksi Gempa
Sistem dan subsistem
struktur

Uraian system pemikul beban gempa

bangunan

Rm

gedung
Sistem rangka pemikul

1.Rangka pemikul momen khusus

momen (Sistem struktur

a. Baja

yang

b. Beton bertulang

pada

dasarnya

memiliki rangka ruang

2.Rangka

pemikul

8,5
8,5

momen

menengah

pemikul beban gravitasi

(SRPMM)(tidak untuk wilayah 5 dan 6)

secara lengkap. Beban

3. Rangka pemikul momen biasa (SRPMB)

lateral dipikul rangka


pemikul

momen

terutama

melalui

mekanisme lentur)

beton

a. Baja
b. Beton bertulang
4.Rangka batang baja pemikul momen khusus

5,5

4,5
3,5
6,5

(SRBPMK)

4.3.4

Penentuan Zona Gempa

Penentuan zona gempa menurut lokasi pembangunan gedung yaitu


di Semarang, dimana berdasar SNI -1726-2002 Gambar 2 Wilayah gempa
Indonesia dengan percepatan puncak batuan dasar dengan perioda ulang
500 tahun, untuk kota semarang masuk dalam wilayah zona 2.

Gambar 4.3. Wilayah Gempa Indonesia dengan percepatan puncak batuan dasar
dengan perioda ulang 500 tahun

41

Perpustakaan Unika

4.3.5. Penentuan Jenis Tanah

Jenis tanah ditetapkan sebagai tanah keras, tanah sedang dan tanah
lunak apabila untuk lapisan setebal maksimum 30 meter paling atas
dipenuhi
Tabel 4.3. Definisi Jenis Tanah
Jenis
Tanah
Tanah
Keras
Tanah
Sedang
Tanah
lunak
Tanah
khusus

Kecepatan rambat gelombang


geser rerata (vs) (m/det)
vs 350

Nilai hasil test penetrasi


standart rerata ()
50

Kuat geser niralir


rerata u (kPa)
u 100

175 vs <350

15 <50

50 u<100

vs< 175

<15

u<50

atau,semua jenis tanah lempung lunak dengan tebal total lebih dari 3 meter
dengan PI>20,wn40% dan u<25 kPa
Diperlukan evaluasi khusus di setiap lokasi

Perhitungan kuat geser niralir rata-rata:


Rumusan Umum :
Si = = c + .t . tan
S rata rata =

(S1 + S 2 + S 3 + ... + S n )

n
Konversi satuan : 1 kg/cm = 10 t/m = 100 KPa
2

Tabel 4.4. Perhitungan Kuat Geser Niralir Rata-rata


No

Titik

Tebal
lapisan(t)

(cm)

(kg/cm)

(kg/cm)

tan

*t*tan

Si

Sratarata

Si*ti

(kg/cm)

(kg/cm)

B.I
-1

100

0.002248

0.10

13

0.2309

0.0518992

0.1518992

15.18992

-2

100

0.002235

0.10

16

0.2867

0.0640876

0.1640876

16.40876

-3

100

0.002258

0.10

18

0.3249

0.0733669

0.1733669

17.33669

-4

100

0.002240

0.10

20

0.3639

0.0815293

0.1815293

18.15293

5
6

-5
-6

100
100

0.002251
0.002251

0.10
0.10

20
20

0.3639
0.3639

0.0819297
0.0819297

0.1819297
0.1819297

18.19297
18.19297

0.170563

Kondisi jenis tanah :


a.

Kedalaman lapisan keras 20 m

b.

Srata-rata = 0,1684 kg/cm2

Srata-rata = 16,84 KPa < 50 KPa , maka tanah ini merupakan Tanah Keras
4.3.6. Perhitungan Waktu Getar Bangunan (T)

42

Perpustakaan Unika

Dengan rumus empiris: Tx = Ty = .H3/4


Wilayah Gempa dan jenis struktur

Sedang dan ringan; rangka baja

0,119

Sedang dan ringan; rangka beton dan RBE

0,102

Sedang dan ringan;bangunan lainnya

0,068

Berat; rangka baja

0,111

Berat; rangka beton dan RBE

0,095

Berat; bangunan lainya

0,063

Tx = Ty = 0,068 H3/4
Tx= Ty = 0.068 (24,5)3/4
= 0.643detik
n

W d

T1 = 6,3

i =1

2
i

g Fi d i
i =1

4.3.7. Faktor Respon Gempa (C)

Besarnya faktor respon gempa didapat dari diagram spektrum


respon gempa. Pemilihan dan penggunaan diagram spektrum respon
gempa didasarkan pada zona gempa dan jenis tanah.
Wilayah Gempa 2

0.50

C= 0.50/T (Tanah Lunak)


0.38

C= 0.23/T (Tanah Sedang)


C

0.30

C= 0.15/T (Tanah Keras)

0.20
0.15
0.12

0.2

0.5 0.6 1.0

2.0

Gambar 4.5. Spektrum Respon Gempa Zona 2

Jadi nilai C adalah:

43

Perpustakaan Unika

T= 0,643 detik, maka C = 0,78


Beban vertikal struktur atau massa dari beban sendiri dan beban

dari luar. Besarnya Beban Gempa Nominal pada arah horisontal yang
diakibatkan oleh gempa, menurut SKSNI1726-2002, dinyatakan sebagai
berikut :
V=

CI
Wt
R

Keterangan :
W =Kombinasi dari beban mati dan beban hidup vertikal yang direduksi.
C =Nilai faktor Respon Gempa Rencana, yang besarnya tergantung dari jenis tanah dasar
dan waktu getar struktur T
I = Faktor keutamaan stuktur.
R = Faktor reduksi gempa.

koefisien reduksi beban hidup untuk gempa sebesar 0,3 sedang untuk
portal dan balok induk sebesar 0,60.

Lt

Tabel 4.5. Gaya Geser Gempa


Wi X hi
Wi
V

hi

FX

24.5

951,168

23,303,616

21,990.99

8,579.52

20.5

951,168

19,498,944

21,990.99

7,463.93

16.5

951,168

15,694,272

21,990.99

6,034.66

12.5

951,168

11,889,600

21,990.99

4,605.40

8.5

951,168

8,084,928

21,990.99

3,176.14

4.5

865,392

3,894,264

21,990.99

710.86

TOTAL

82,365,624

4.4.

Perhitungan Struktur Balok Induk

4.4.1

Tinjauan Umum

Untuk perhitunagn balok induk, perlu di ketahui besarnya gaya dalam


yaitu berupa momen lentu. Gaya dalam tersebut di peroleh dari hasil perhitungan
SAP 2000.

4.4.2

Perhitungan Tulangan Lentur

44

Perpustakaan Unika

Data Perencanaan

Panjang Balok Induk (L)

= 4 m = 400cm

Tebal Plat Lantai (t)

= 12 cm

Tegangan leleh profil baja (fy)

= 240 MPa

Kuat tekan karakteristik beton (fc) = 25 MPa

Modulus elastisitas baja (Es)

= 200000MPa

Mpdulus elastisitas beton (Ec)

= 4700 x

f ' c = 23500 MPa

Contoh Perhitungan penulangan balok


a. Tulangan Tumpuan
Luas tulangan yang didapat dari perhitungan SAP 2000 versi 10 adalah
527.30 mm2 Digunakan tulangan utama dengan diameter 19 mm Luas tulangan 1
buah tulangan adalah
1
. .D
4

=
=

Jumlah tulangan yang digunakan adalah


Jadi

tulangan

yang

digunakan

1
. .19 2
4
283.529 mm 2

527.30
= 1.860 2 buah
283.529
2D19

dengan

As

terpasang

= 3 .283.529 = 567.058 mm 2
b. Tulangan Lapangan
Luas tulangan yang didapat dari perhitungan SAP 2000 adalah 734.54 mm2
Digunakan tulangan utama dengan diameter 16 mm luas tulangan 1 buah tulangan
adalah 283.529 mm2
Jumlah tulangan yang digunakan adalah
Jadi

tulangan

yang

digunakan

734.54
= 2.591 3 buah
283.529
3D19

dengan

As

terpasang

= 3 . 283.529 = 850.587 mm 2

4.4.3

Tulangan Sengkang

45

Perpustakaan Unika

a. Tulangan Tumpuan
Luas tulangan yang didapat dari perhitungan SAP 2000 adalah 352. mm2/m luas
Tulangan bagian atas = bagian bawah =

352
= 176 mm
2

Digunakan tulangan utama dengan diameter 8 mm


Luas tulangan 1 buah tulangan adalah
1
. . D2
4

=
=

1
. . 82
4
50.265 mm 2

jumlah tulangan sengkang (n) =


Jarak sengkang (S) =

176
= 3.501 4 buah
50.265

1000
= 250
4

Jarak sengkang maximum (Smax) =

d (400 40)
=
= 180 mm
2
2

Karena S > Smax digunkan sengkang 8 180 untuk kemudahan dilapangan


digunakan sengkang 8 150
a. Lapangan
Luas tulangan yang didapat dari perhitungan SAP 2000 adalah 458. mm2/m luas
maka digunakan sengkang paraktis 8 250
b. Tumpuan
Luas tulangan yang didapat dari perhitungan SAP 2000 adalah 458. mm2/m luas
Tulangan bagian atas = bagian bawah =

458
= 229 mm
2

Digunakan tulangan utama dengan diameter 8 mm luas tulangan 1 buah tulangan


adalah = 50.265 mm 2
jumlah tulangan sengkang (n) =
Jarak sengkang (S) =

229
= 4.556 5 buah
50.265

1000
= 160 150 mm
5

Jarak sengkang maximum (Smax) =

d (400 40)
=
= 180 mm
2
2

46

Perpustakaan Unika

Karena S < Smax digunkan sengkang 8 150


Cek Geser Akibat Momen Torsi

Tu

= 1.198 x 10-1 ton m =1198000 N mm

Vu

= 9.069 x 10-1 Ton

= 9069 N

Alternatif 1

Alternatif 2

Alternatif 1

(x 2 y ) = (250 2.400) + (180 2.540)

= 42496000 mm 2

Alternatif 2

(x 2 y ) = (250 2.200) + (180 2.790)

= 38096000 mm 2

( )

Diambil yang terbesar yaitu : x 2 y = 42496000 mm 2


Ct

250.(400 40 8 1 .16)
bw.d
2
=
=
= 0.00202
42496000
x2 y

Tn

Tc

( )

1198000
= 1996666.67 N mm
0.6
0.6.

f 'c

15

( )

. x 2 y

0.4.Vu
1+

Ct.Tu

0.6. 25

15

.42496000

0.4.9069

1+

0.0020.1198000

= 4716615 N mm

Tn < Tc
1996666.67 < 4716615........................dipakai tul 213 (As = 265 mm)
4.5.

PERHITUNGAN PORTAL

Perhitungan portal utama meliputi perhitungan balok utama (balok induk


dan kolom). Pada perhitungan mekanika untuk portal menggunakan analisa 3
dimensi dengan program SAP 2000.
4.5.1.

URUTAN PEMBEBANAN PORTAL PADA SAP 2000

1.

Input Beban Mati (BM)

47

Perpustakaan Unika

Beban reaksi tumpuan konstruksi balok induk

Beban lantai dan plafond

Beban tangga

2.

Input Beban Hidup merata tiap Lantai

3.

Input Beban Gempa pada titik pusat tiap lantai

Kombinasi Pembebanan pada SAP2000

BM = Beban Mati
BH = Beban Hidup
EX = Beban Gempa pada arah X
EY = Beban Gempa pada arah Y
1.

Kombinasi 1 COMB1 = 1.2 (BM) + 1.6 (BH)

2.

Kombinasi 2 COMB 2 = 1.05 (BM) + 1.05 (BH) + 1.05 (EX)

3.

Kombinasi 3 COMB 3 = 1.05 (BM) + 1.05 (BH) + 1.05 (EY)

4.5.2.

PEMBEBANAN PORTAL

a.

Beban hidup merata

b.

c.

Lantai 2 6

qU = 250 kg/m

Plat Atap

qU = 250 kg/m

Beban hidup merata

R1 = 6200 kg

R2 = 4100 kg

Beban Mati

beton = 2400 kg / m

Beban Plapond + Penggantung

qD = 18

kg/m2

Beban Keramik (1 cm) = 24 kg/m2

qD = 24

kg/m2

Beban Spesi (1 cm)

= 21 kg/m2 qD = 21

kg/m2

Beban Plat : Lantai 1 5

qD = 288

kg/m2

qD = 288

kg/m2

d.

Plat Atap

Beban Gempa

48

Perpustakaan Unika

Analisa Pembebanan Gempa yang dipergunakan adalah analisa


dinamik mempergunakan SAP 2000. Beban-beban tiap lantai dimasukan sebagai
beban terpusat ke titik pusat dari lantai.
Kemudian struktur tiap lantai disatukan dengan menggunakan
Constraint diafragma yang menyebabkan semua joint bergerak bersama sebagai
satu kesatuan
Jenis Constraint

: Diaphagm (diafragma)

Sumbu Constraint

: Z Axes (Sumbu Z)

Nama Constraint

: Lantai 2

Diaph 1

Lantai 6

Lantai 3

Diaph 2

Plat Atap

Lantai 4

Diaph 3

Diaph 4
Diaph 6
4.5.3. TULANGAN LENTUR, GESER, DAN TORSI PADA BALOK DAN
KOLOM

Tulangan lentur dan tulangan geser dari balok dan kolom dicari dengan
bantuan program SAP 2000, dengan cara ;
Hasil analisis pertama dari program SAP 2000 didapat luas tulangan lentur

dan momen torsi untuk balok dan luas tulangan lentur dan geser untuk
kolom
Untuk balok, setelah luas tulangan lentur terpakai pada balok didapat dan

dimasukan dalam input SAP 2000, Didapat luas tulangan geser untuk
balok
Untuk kolom, luas tulangan geser didapat dari hasil run yang pertama kali.

49

Perpustakaan Unika

4.6. TULANGAN LENTUR DAN GESER BALOK


Tabel 4.7 Hasil Perhitungan SAP 2000 luas tulangan lentur dan geser untuk balok
Data
Daerah
Lantai Balok
Tulangan
Tump
BAX
Lap
Tump
BAY
Lap
Lantai 2
Tump
BIX
Lap
Tump
BIY
Lap
Tump
BAX
Lap
Tump
BAY
Lap
Lantai 3
Tump
BIX
Lap
Tump
BIY
Lap
Tump
BAX
Lap
Tump
BAY
Lap
Lantai 4
Tump
BIX
Lap
Tump
BIY
Lap

(h/b)
(mm/mm)

Bentang
(mm)

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

As (Tarik)
2

(mm )
1515.76
690.41
1368.12
629.95
1826.29
861.28
2589.24
1218.54
1547.45
703.16
1357.82
625.66
1769.22
836.09
2394.03
1132.52
1389.89
638.97
1352.95
623.64
1774.30
838.34
2406.42
1138.00

Tul tarik
4D22
2D22
4D22
2D22
5D22
3D22
7D22
4D22
5D22
2D22
4D22
2D22
5D22
3D22
7D22
3D22
4D22
2D22
4D22
2D22
5D22
3D22
7D22
3D22

Tulangan Utama
As terpasang As' (tekan)
2

(mm )
1521.00
760.00
1521.00
760.00
1901.00
1140.00
2661.00
1521.00
1901.00
760.00
1521.00
760.00
1901.00
1140.00
2661.00
1140.00
1521.00
760.00
1521.00
760.00
1901.00
1140.00
2661.00
1140.00

(mm )
543.12
206.41
485.12
289.43
987.68
611.93
689.24
99.91
543.12
206.41
485.12
289.43
987.68
611.93
689.24
99.91
543.12
206.41
485.12
289.43
987.68
611.93
689.24
99.91

50

Tul tekan
2D22
2D22
2D22
2D22
3D22
2D22
2D22
2D22
2D22
2D22
2D22
2D22
3D22
2D22
2D22
2D22
2D22
2D22
2D22
2D22
3D22
2D22
2D22
2D22

As

(m

Perpustakaan Unika

BAX
BAY
Lantai 5
BIX
BIY
BAX
BAY
Lantai 6
BIX
BIY
BAX
BAY
Atap
BIX
BIY

Tump
Lap
Tump
Lap
Tump
Lap
Tump
Lap
Tump
Lap
Tump
Lap
Tump
Lap
Tump
Lap
Tump
Lap
Tump
Lap
Tump
Lap
Tump
Lap

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

400/400

4000

1384.07
636.56
1345.44
620.51
1776.73
839.41
2395.73
1133.29
1384.07
636.56
1345.44
620.51
1776.73
839.41
2395.73
1133.29
1669.77
751.65
1800.93
802.28
1453.52
694.61
2965.47
1381.33

4D22
2D22
4D22
2D22
5D22
3D22
7D22
3D22
4D22
2D22
4D22
2D22
5D22
3D22
7D22
3D22
5D22
2D22
5D22
3D22
4D22
2D22
8D22
4D22

1521.00
760.00
1521.00
760.00
1901.00
1140.00
2661.00
1140.00
1521.00
760.00
1521.00
760.00
1901.00
1140.00
2661.00
1140.00
1901.00
760.00
1901.00
1140.00
1521.00
760.00
3041.00
1521.00

543.12
206.41
485.12
289.43
987.68
611.93
689.24
99.91
543.12
206.41
485.12
289.43
987.68
611.93
689.24
99.91
543.12
206.41
485.12
289.43
987.68
611.93
689.24
99.91

51

2D22
2D22
2D22
2D22
3D22
2D22
2D22
2D22
2D22
2D22
2D22
2D22
3D22
2D22
2D22
2D22
2D22
2D22
2D22
2D22
3D22
2D22
2D22
2D22

Perpustakaan Unika

4.6.1. TULANGAN LENTUR DAN GESER PADA KOLOM


Tabel 4.8 Penulangan lentur dan geser pada kolom

lantai
lantai 1
lantai 2
lantai 3
lantai 4
lantai 5
lantai 6

TULANGAN LENTUR
As terpasang
As
Tul
2
b = h Stasion
(mm )
(mm2)
600
550
3600 8D25
3927
600
450
3600 8D25
3927
600
450
3600 8D25
3927
600
450
3600 8D25
3927
600
450
3600 8D25
3927
600
450
3600 8D25
3927

4.7.

TULANGAN GESER
As
Av
S

As
2

(mm )
0.819
0.76
0.76
1.458
1.458
1.458

(mm )
409.50
380.00
380.00
729.00
729.00
729.00

(tul/m)
5
5
5
9
9
9

Smax
2

(mm )
(mm )
191.79
280
206.68
280
206.68
280
107.74
280
107.74
280
107.74
280

PERTEMUAN BALOK DAN KOLOM (BEAM COLUMN JOINT)

4.7.1. Pertemuan Balok Kolom

Gambar 4.6 Pertemuan Balok-Kolom

Pertemuan kolom 80/ 80 cm2 dengan balok 60/ 80 cm2

Pertemuan balok-kolom tengah berdasarkan pertemuan (joint yang menerima


kombinasi gaya aksial dan momen terbesar
Perhitungan Mnak,ka

Input : fc (kg/cm2) = 250

52

Tul
terpasang

10-175
10-200
10-200
10-100
10-100
10-100

Perpustakaan Unika

fy (kg/cm2) = 4000
b (cm)

= 60

h (cm)

= 80

Selimut beton (cv)

= 4 cm

Diameter Sengkang

= 12 mm

Tul As terpasang = 6 D 22 (tarik)


Jml baris tul terpasang = 2
Jarak antar baris tulangan = 2.5 cm
Jarak antar tulangan dalam satu baris min = 2.5 cm

dia.tul

. jml baris + 2.5.( jml baris 1)

dia.Sk 10

= h cv

10
2

22

.2.5 + 2.5.(2 1)
12
10

= 65 4

10
2

= 55.8 cm

Tul As terpasang = 4 D 22 (tekan)


Jml baris tul terpasang = 1
Jarak antar baris tulangan = 2.5 cm
Jarak antar tulangan dalam satu baris min = 2.5 cm

dia.tul

. jml baris + 2.5.( jml baris 1)


dia.Sk 10

= cv +
+

10
2

22

.2.5 + 2.5.(1 1)
12
10

= 4+ +

10
2

53

Perpustakaan Unika

= 7.95 cm
As terpasang (cm2) = 22.81
As terpasang (cm2) =11.40
Ratio

As'
As

= 0.5

Cara untuk mencari 1


Jika fc 300 kg/cm2, maka 1 = 0.85
Jika fc > 300 kg/cm2, maka 1 = 0.85-0.0008. (fc-300)
Jika nilai 1 < 0.65, maka nilai 1 = 0.85
sehingga untuk fc = 250 kg/cm2, didapat 1 = 0.85
max = 1. 4500/(6000+fy). 0.85. fc/fy = 0.0203
min =14/fy = 0.0035
= As terpasang / (b.d) = 0.0117
= As terpasang / (b.d) = 0.0058
< max berarti penaMPang mencukupi sehingga
= 0.0058
1.0.85. fc/fy. d/d. 6000/(6000-fy) = 0.039
karena < 1. 0.85.fc/fy.d/d. 6000/(6000-fy)
< max,

maka

F = . fy/(0.85. fc) = 0.2202


K = F.(1-F/2) = 0.1960
Mn = K.b.d2.0.85.fc = 4539908.710 kg cm
Mu

= 0.8.Mn = 3631126.968 kg cm

Perhitungan Mnak,ki

Tul As terpasang = 3 D 22 (tarik)


Jml baris tul terpasang = 1

54

Perpustakaan Unika

Jarak antar baris tulangan = 2.5 cm


Jarak antar tulangan dalam satu baris min = 2.5 cm

dia.tul

. jml baris + 2.5.( jml baris 1)


dia.Sk 10

= h cv

10
2

22

.2.5 + 2.5.(1 1)
12
10

= 65 4

10
2

= 57.05 cm

Tul As terpasang = 6 D 22 (tekan)


Jml baris tul terpasang = 1
Jarak antar baris tulangan = 2.5 cm
Jarak antar tulangan dalam satu baris min = 2.5 cm

dia.tul

. jml baris + 2.5.( jml baris 1)


dia.Sk 10

= cv +
+

10
2

22

.2.5 + 2.5.(2 1)
12
10

= 4+ +

10
2

= 55.8 cm

As terpasang (cm2) = 11.40


As terpasang (cm2) =22.81
Ratio

As'
As

=2

Cara untuk mencari 1

55

Perpustakaan Unika

Jika fc 300 kg/cm2, maka 1 = 0.85


Jika fc > 300 kg/cm2, maka 1 = 0.85-0.0008.(fc-300
Jika nilai 1 < 0.65, maka nilai 1 = 0.85
sehingga untuk fc = 250 kg/cm2, didapat 1 = 0.85
max = 1.4500/(6000+fy).0.85.fc/fy = 0.0203
min =14/fy = 0.0035
= As terpasang / (b.d) = 0.0058
= As terpasang / (b.d) = 0.0117
< max berarti penaMPang mencukupi sehingga
1.0.85.fc/fy.d/d.6000/(6000-fy) = 0.039
karena < 1.0.85.fc/fy.d/d.6000/(6000-fy)
< max,

maka

F = .fy/(0.85.fc) = 0.1092
K = F.(1-F/2) = 0.1032
Mn = K.b.d2.0.85.fc = 2498146.903 kg cm
Mu

1.

= 0.8.Mn = 1998517.523 kg cm

Perhitungan Gaya gaya dalam


Mnak,ka

= 3631126.968 kg cm

Mkap,bka = 1.25.3631126.968

= 4538908.710 kg cm = 453890871

N mm
Mnak,ki

= 1998517.523 kg cm

Mkap,bki = 1.25.1998517.523

= 2498146.903 kg cm = 249814690.3

N mm

Vkolom

I
I
0.7. ki .Mkap, bki + ka .Mkap, bka
I ka'

I ki'
=
1
(h k,a + h k,b )
2

dengan :
Iki dan Ika

= bentang as kiri dan kanan joint

Iki dan Ika

= bentang bersih balok kiri dan kanan joint

hk,a dan hk,b

= bentang as ke as kolom atas dan bawah joint

56

Perpustakaan Unika

Vkolom

8000
8000

0.7.
.249814690.3 +
.453890871
7400
7400

=
1
(5000 + 4000)
2

Vkolom = 118340.9N

2.

As.fy
6.0.25.22 2.3.14.400
=
= 122.7 mm
0.85 .f' c.b
0.85.25.350

= 650 40 12 0.5.22 = 587 mm

Zka

= 587 - (0.5.122.7) = 525.7 mm

Tka

= 0.7.Mkap,bk / Zki = 0.7.453890871/ 525.7= 604382 N

As.fy
3. 0.25 . 22 2. 3.14 . 400
=
= 61.3 mm
=
0.85 .f' c.b
0.85 . 25 . 350

= 650 40 12 0.5 . 22 = 587 mm

Zki

= 587 - (0.5 . 61.3) = 556.35 mm

Cki

= 0.7 . Mkap,bki / Zki = 0.7 . 249814690.3/ 556.35= 314317 N

Vj,h

= Cki + Tki - Vkolom = 604382 + 314317 + 118340.0 = 1037039 N

Vj,v

d
587
.Vj, h =
.1037039 = 1014569.8 N
600
hc

Kontrol tegangan horizontal minimal


Vkontrol =

Vj, v
bj. hc

< 1.5 f' c

Dengan lebar efektif pertemuan (bj)diambil sebagai berikut :


a. Bila bc (kolom) > bb (balok), maka diambil nilai terkecil antara bj
= bc atau bj = bb+ 0.5hc
b. Bila bc (kolom) < bb(balok), maka diambil nilai terkecil antara bj
= bb atau bb = bc + 0.5hc
dengan bc = 600 mm dan bb = 350 mm, berarti bc > bb, maka :
bj = bc = 600 mm
bj = bb +0.5hc = 350 + 0.5. 600 = 650 mm
diambil bj = 600m m

57

Perpustakaan Unika

Vkontrol =

Vkontrol =

Vj, v
bj . hc

< 1.5 f' c

1014569.8
< 7.5 N/mm 2
600 . 600

Vkontrol = 2.8N/mm2 <7.5 N/mm2 . OK !


3.

Penulangan Tegangan geser Horizontal Minimal


Dari Hasil SAP 2000 didapat nilai
Nu = 322.13 T = 3221.3 kN
Nu
3221.3
=
= 8948.1 kN/m 2 = 8.9481 Mpa > 0.1 . f' c = 0.1 . 25 = 2.5 Mpa OK!
Ag 0.6 . 0.6
Nu,k = 322.13 T = 3221.3 kN = 3221300 N
Vs,h = V j ,h

2
3

=1037039 -

N u ,k

0.1. f ' c .bj.hc


Ag

2 3221300

0.1.25 .600.600

3 600.600

= 427607 N
A s.h =

427607
= 1781.695 mm
240

digunakan sengkang 12 mm
luas yang tersedia 226.194
jumlah lapis sengkang
4.

1781.695
= 7.8768 10 lapis
226.194

Penulangan Geser Vertikal


Vc,v =
=

As '.V j ,h
N u ,k

. 0.6 +
As
Ag . f ' c

1140.1037039
3221300
. 0.6 +

2281
600.600.25

= 496472.078 N

58

Perpustakaan Unika

Vs,v = Vj,v Vc,v = ( 1014569.8 -496472.078) = 518097.722 N


Aj,h =

518097.722
= 2158.7405 mm
240

digunakan sengkang 12 mm
luas yang tersedia 226.194 mm
jumlah lapis sengkang

2158.740
= 9.544 10 lapis
226.194

4.7

PERHITUNGAN PONDASI

4.7.1

Perhitungan Kemampuan Tiang Pancang


a. Berdasarkan Kekuatan Bahan

Menurut Peraturan Beton Indonesia (PBI), Tegangan tekan beton yang


diijinkan yaitu
b = 0.33 * f ' c

: f ' c = kekua tan karakteristik beton

b = 0.33 * 250 = 82.5 kg / cm 2


Ptiang = b * A tiang
dim ana :

Ptiang

= Kekua tan pikul tiang yang diijinkan

= Tegangan tekan tiang terhadap penumbukan

A tiang

= Luas penampang tiang pancang

Maka Ptiang adalah : Ptiang = 82.5 * (40 x 40) = 132000 kg = 132 ton

b.Berdasarkan data sondir

Perhitungan Pall untuk tiang bor diambil dari rumus Pall tiang
pancang dengan reduksi sebesar 30% karena kehilangan keseimbangan
tekanan tanah sewakti dilakukan pengeboran yang mengakibatkan
berkurangnya daya dukung. Pada perhitungan akan ditinjau dalam tiga
rumus perhitungan daya dukung tanah
Perhitungan tiang pancang didasarkan pada tahan ujung dan hambatan
pelekat, persamaan daya dukung yang dijinkan adalah :
Q tiang =

A tiang * p
3

O*C
5

59

Perpustakaan Unika

Tabel 4.9 Daya dukung tiang

Titik Sondir
S1
S2
S3

Kedalaman Conus Resistance Total Fiction


(m)
qc (kg/cm2)
fc (kg/cm2)
23.20
200
1397.33
23.20
44
1400.00
23.20
44
1346.67

Qtiang
(kg)
151381.23
68266.67
66560.11

dari hasil data sondir s.3 untuk kedalam -23,00 diperoleh :

qc = 200 kg / cm 2
fc = 1397.33 kg / cm 2
data diambil dari hasil sondir S1 karena kombinasi qc dan fc-nya
mengahasilkan daya dukung terbesar dibanding data sondir lain.
Q tiang = 151381.23 kg

2. Tahanan ujung (End Bearing)


fk1 = 3
qc = Conus resis tan ce = 200 kg / cm 2 (kedalaman 23.00 m)
Qtiang 1 =

qc * A
fk1

200 *1600
3
= 106666.67 kg
=

2. Friction file

fk 2 = 5
fc = Total friction = 1886 kg / cm 2 (kedalaman 23.00 m)
Q tiang 1 =

fc * Keliling
fk 2

1397.33 *160
5
= 44714.56 kg
=

daya dukung total


Q tiang

= Q tiang 1 + Q tiang 2
= 106666.67 + 44714.56
= 151381.23kg = 151.38 ton

60

Perpustakaan Unika

4.7.2. Menentukan Jumlah Tiang Pancang

a. Tipe Poer (pile cap) 1 kolom tepi gedung kiri


Nu = 174.31 ton
Kebutuhan tiang =

174.31
= 1.151 2 tiang
151.38

Digunakan pile cap ukuran 2.0 m x 1.0 m dengan jarak antar tiangtiang = 100 cm dan jarak tiang ke tepi 50 cm
Berat poer = 2.0 *1.0 * 0.8 * 2.4 = 3.84 ton

Pv = 174.31 + 3.84 = 178.54 ton

b. Tipe Poer (pile cap) 1 kolom tengah gedung kiri


Nu = 245.66 ton
Kebutuhan tiang =

245.66
= 1.623 4 tiang
151.68

Digunakan pile cap ukuran 2.0 m x 2.0 m dengan jarak antar tiangtiang = 100 cm dan jarak tiang ke tepi 50 cm
Berat poer = 2.0 * 2.0 * 0.8 * 2.4 = 7.68 ton
Pv = 245.66 + 7.68 = 253.34 ton
c. Tipe Poer (pile cap) 1 kolom tepi gedung kiri
Nu = 172.76 ton
Kebutuhan tiang =

172.76
= 1.139 2 tiang
151.38

Digunakan pile cap ukuran 2.0 m x 1.0 m dengan jarak antar tiangtiang = 100 cm dan jarak tiang ke tepi 50 cm
Berat poer = 2.0 *1.0 * 0.8 * 2.4 = 3.84 ton
Pv = 172.76 + 3.84 = 176.60 ton
d. Tipe Poer (pile cap) 1 kolom tepi gedung kiri
Nu = 244.76 ton
Kebutuhan tiang =

244.76
= 1.617 2 tiang
151.38

61

Perpustakaan Unika

Digunakan pile cap ukuran 2.0 m x 2.0 m dengan jarak antar tiangtiang = 100 cm dan jarak tiang ke tepi 50 cm
Berat poer = 2.0 * 2.0 * 0.8 * 2.4 = 7.68 ton
Pv = 244.76 + 7.68 = 252.44 ton

4.7.3. Menghitung Efisiensi Kelompok Tiang

- AASTHO
Eff = 1

(n 1)m + (m 1n )n

90

dim ana :

m*n

: jumlah baris

: jumlah tiang

: arc tan (d / s ), dalam derajat

: diameter tiang

: jarak antar tiang

Syarat jarak tiang as as :


2,5 D S 3D atau S

1.57 * d * m * n
m+n2

Syarat jarak tiang ke tepi :


S 1.25 D

a. Tipe Poer (pile cap) 1 kolom tepi gedung kiri


Diameter tiang = d = 40cm
Jumlah tiang = 2 buah
2,5 D S 3D
100 S 120
m = 1; n = 2 ; D = 40 ;

s = 100

Efisensi tiang

62

Perpustakaan Unika

= 1

(n 1)m + (m 1n )n

90
m*n

dim ana :

= jumlah baris = 1

= jumlah tiang = 2

= arc tan

D
40
= arc tan
= 21.801
S
100

21.801 (2 1)1 + (1 1 * 2)2


*
= 1
= 0.8789 = 87.89 %
1* 2

90

Daya Dukung Tiang Pancang


Pult

= * Q tiang
= 0.8789 * 151.38
= 133.048 ton

daya dukung kelompok tiang pancang


= 2 * Pult
= 2 *133.048
= 266.10 ton > 187.54....... OK!!!!
b. Tipe Poer (pile cap) 1 kolom tengah gedung kiri
Diameter tiang = d = 40cm
Jumlah tiang = 4 buah
2,5 D S 3D
100 S 120
m = 2;

n = 2 ; D = 40 ;

s = 100

Efisensi tiang
= 1

(n 1)m + (m 1n )n

90
m*n

dim ana :

= jumlah baris = 2

= jumlah tiang = 2

= arc tan

D
40
= arc tan
= 21.801
S
100

21.801 (2 1)1 + (1 1 * 2)2


= 1
*
= 0.7577 = 75.77 %
1* 2

90

63

Perpustakaan Unika

Daya Dukung Tiang Pancang


Pult

= * Q tiang
= 0.7577 *151.38
= 114.70 ton

daya dukung kelompok tiang pancang


= 2 * Pult
= 2 *114.70
= 458.803 ton > 253.34......... OK!!!!

c. Tipe Poer (pile cap) 1 kolom tepi gedung kanan


Diameter tiang = d = 40cm
Jumlah tiang = 2 buah
2,5 D S 3D
100 S 120

m = 1; n = 2 ; D = 40 ;

s = 100

Efisensi tiang
= 1

(n 1)m + (m 1n )n

90
m*n

dim ana :

= jumlah baris = 1

= jumlah tiang = 2

= arc tan

D
40
= arc tan
= 21.801
S
100

21.801 (2 1)1 + (1 1 * 2)2


*
= 1
= 0.8789 = 87.89 %
1* 2

90

Daya Dukung Tiang Pancang


Pult

= * Q tiang
= 0.8789 * 151.38
= 133.05 ton

64

Perpustakaan Unika

daya dukung kelompok tiang pancang


= 2 * Pult
= 2 *133.05
= 266.10 ton > 176.60......... OK!!!!
d. Tipe Poer (pile cap) 1 kolom tengah gedung kanan
Diameter tiang = d = 40cm
Jumlah tiang = 4 buah
2,5 D S 3D
100 S 120
m = 2;

n = 2;

D = 40 ;

s = 100

Efisensi tiang

= 1

(n 1)m + (m 1n )n

90
m*n

dim ana :

= jumlah baris = 2

= jumlah tiang = 2

= arc tan

D
40
= arc tan
= 21.801
S
100

21.801 (2 1)1 + (1 1 * 2 )2
= 1
*
= 0.7577 = 75.77 %
1* 2

90

Daya Dukung Tiang Pancang


Pult

= * Q tiang
= 0.7577 *151.38
= 114.701 ton

daya dukung kelompok tiang pancang


= 2 * Pult
= 2 *114.701
= 458.803 ton > 252.44......... OK!!!!

65

Perpustakaan Unika

4.7.4. Perhitungan Beban Maximum Kelompok Tiang penerima Beban


Eksentris (Beban Normal Sentris dan Momen)

Pmax =

Pv Mx * Y max My * X max

n
n Y y 2
n x x 2

Dimana :
Pmax

: beban max yang diterima 1 tiang pancang

Pv

: jumlah beban vertikal

: banyaknya tiang pancang

Mx

: momen arah X

My

: momen arah Y

X max

: absis max ( jarak terjauh ) tiang ke pusat berat kelompok tiang

Y max : ordinat max ( jarak terjauh) tiang ke pusat berat kelompok tiang
NX

: banyak tiang dalam satu baris arah x

NY

: banyak tiang dalam satu baris arah y

y 2

: jumlah kuadrat jarak arah Y (absis absis ) tiang

x 2

: jumlah kuadrat jarak arah X (ordinat ordinat ) tiang

Pmax di dapat dari hasil output SAP 2000, dibandingkan Peff


a. Tipe Poer (pile cap) 1 pile cap tepi
1. Beban maximum yang diterima tiang pada arah x
n

=2

nX

=1

Ymax

=0

n X * x 2

= 2.88

X max

= 0.7 ;

n Y * y 2

=0

Pmax =

Pv Mx * Y max My * X max

n
n Y y 2
n x x 2

nY

=2

Tabel 4.9 Pmax untuk pile cap tepi arah x


JOINT

LOAD

32 COMB1
31 COMB2
3 COMB2

F3
(ton)
101.079
89.6072
110.214

Pv
M1
Mx*Ymax
M2
2
n
nY*Y
(ton)
(Kg m)
(Kg)
(Kg m)
53.180 1675.0284
0.000 -488.2726
47.444 13546.2769
0.000 15271.357
57.747 10803.8566
0.000 19350.299

My*Xmax
nX*X2
(Kg)
-101.723
3181.533
4031.312

Pmax = 61778.312 kg = 61.778 ton

66

Pmax
(Kg)
53077.877
50625.133
61778.312

Perpustakaan Unika

61.778 ton < 132. ton Pmax < Ptiang ..............OK!!!


2. Beban maximum yang diterima tiang pada arah y
n

=2

nX

=1

Ymax

=0

n X * x 2

=0

X max

= 0.7 ;

n Y * y 2

= 2.88

Pmax =

Pv Mx * Y max My * X max

n
n Y y 2
n x x 2

=2

nY

Tabel 4.10 Pmax untuk pile cap tepi arah y


JOINT

LOAD

13 COMB1
17 COMB2
1 COMB2

F3

Pv
M1
n
(ton)
(ton)
(Kg m)
174.309 89.795
7.5753
147.619 76.450 15845.899
70.8217 38.051 12144.556

Mx*Ymax
M2
nY*Y2
(Kg)
(Kg m)
1.578 1870.4529
3301.229 15909.519
2530.116 17008.72

My*Xmax
Pmax
nX*X2
(Kg)
(Kg)
0.000 89796.228
0.000 79750.879
0.000 40580.966

Pmax = 89796.228 kg = 89.796 ton


89.796 ton < 132. ton Pmax < Ptiang ..............OK!!!
b. Tipe Poer (pile cap) 1 pile cap tengah

Beban Maximum yang diterima tiang


n

=4

Ymax

= 0 .7

n X * x 2

= 2.88

X max

= 0 .7

n Y * y 2

= 2.88

Pmax

nX

=2

; nY

=2

Pv Mx * Y max My * X max

n
n Y y 2
n x x 2

Tabel 4.11 Pmax untuk pile cap tengah


JOINT

LOAD

14 COMB1
18 COMB2
7 COMB2

F3

Pv
n
(ton)
(ton)
245.658 62.735
187.739 48.255
121.228 31.627

M1

Mx*Ymax
nY*Y2
(Kg m)
(Kg)
19.7227
4.109
16067.357 3347.366
14005.406 2917.793

M2

My*Xmax
Pmax
nX*X2
(Kg m)
(Kg)
(Kg)
-934.643 -194.717 62543.967
15444.133 3217.528 54819.719
18988.667 3955.972 38500.815

Pmax = 62543.967 kg =62.543 ton


62.543 ton < 132. ton Pmax < Ptiang ..............OK!!!

67

Perpustakaan Unika

4.7.5. Cek Gaya Horizontal dengan Grafik Brooms

Faktor Kekakuan tiang (T) = 5

EI
nh

Dimana :
E = Modulus elastisitas penaMPang
= 4700

f ' c = 4700

25 = 23500 kg / cm

I = Momen Inersia PenaMPang


=

1
1
D 4 = * * 40 4 = 125663.6 cm 4
64
64

nh = untuk tanah keras yang terendam (menurut Terzaghi) diambil 12


MN/m3
T =5

23500 * 125663.6
= 30.07594 cm
120

4T = 120.3038 cm
L tiang (27) > 4T jadi tiang termasuk tiang panjang elastis dengan fixed headed
Mu Pile didapat dari analisa penaMPang adalah = 12.743 Tm = 1274300 kg.cm

= 1.8822 ton / m3

M
1274300
=
= 7 .8
3
cu B
2.5 * 403

Gambar 4.8 Grafik Brooms untuk tiang panjang dengan


tanah kohesip

68

Perpustakaan Unika

Sehingga dari Grafik brooms didapat nilai :


Hu
c u B2

= 4.5

Hu

= 4.5 * 2.5 * 50 * 50 = 18000 kg

Hmax yang Terjadi (out put SAP 2000)

< Hu

4.7.6. Mencari Daya Dukung Horisontal Akibat Tekanan Tanah


Data Tanah
= 1.8822 t / m 3

c = 0.01 kg / cm 2

= 10 0

M.A.t = 2.00 m
11

Kp = tan 2 45 + = tan 2 45 + = 1.420


2
2

11

Ka = tan 2 45 = tan 2 45 = 0.704


2
2

panjang Jepi tan


Lp 27
=
= 9m
3
3
LH = La + Ld = 1.0 + 9 = 11 m
Ld =

Perhitungan Diagram Tekanan Tanah

Gambar 4.9 Diagram tekanan tanah pasif dan


momen akibat tekanan tanah

69

Perpustakaan Unika

a. Perhitungan Tekanan Tanah Pasif

CG
DH

= (Kp * * La )B1

= 1.420 *1.8822 *1 * 2

= 5.345 t / m

= CG + {[( * 1) + ( sub * (CD 1))]* Kp}B 2

= 2.673 + [(1.8822 *1) + (0.8822 * (2.25 1))]1.420 *1.6

= 6.782 t / m

EI

= DH + (Kp * sub * 2.25)B 2

= 6.099 + (1.420 *1.8822 * 2.25) *1.6

= 11.292 t / m

FJ

= EI + (Kp * sub * 2.25)B 2

= 12.913 + (1.420 *1.8822 * 2.25) *1.6

= 15.801 t / m

OK

= FJ + (Kp * sub * 2.25)B 2

= 12.913 + (1.420 *1.8822 * 2.25) *1.6

= 20.311 t / m

Tekanan Tanah Pasif Yang Bekerja


CG

= 5.345 t / m

DL

= 0.75 * DH

= 0.75 * 6.099 = 5.086 t / m

EM

= 0.5 * EI

= 0.5 * 12.913 = 5.646 t / m

FN

= 0.25 * FJ

= 0.25 * 16.32 = 3.950 t / m

Di Titik O = 0

P1

= 0.5 * La * CG

= 0.5 * 1 * 2.673

P2

= 0.5 * Ls * (CG + DL)

= 0.5 * 2.25 * (2.673 + 4.574) = 11.736 t

P3

= 0.5 * Ls * (DL + EM )

= 0.5 * 2.25 * (4.574 + 6.457) = 12.074 t

P4

= 0.5 * Ls * (EM + FN)

= 0.5 * 2.25 * (6.457 + 4.080) = 10.796 t

P5

= 0.5 * Ls * (FN)

= 0.5 * 2.25 * 4.080

= P1 + P2 + P3 + P4 + P5

= 41.722 t

Lz

= 2.673 t

= 4.444 t

P1 *9.33 + P2 * 7.585 + P3 * 5.615 + P4 * 3.335 + P5 * 1.500


Z
1.337 * 9.33 + 11.340 * 7.585 + 15.168 * 5.615 + 14.497 * 3.335 + 5.618 * 1.500
=
41.722
= 5.379 m

Gaya Horisontal Sementara yang diijinkan

70

Perpustakaan Unika

Ms = 0
H(La + Ld + Lz = Z * 2Lz
H=

Z * 2Lz
= 29.186 ton
La + Ld + Lz

Perhitungan Bidang Momen


M1

= I1 * H = 0.667 * 29.186

= 19.457 t m

M2

= ((I1 + I2) * H) (I2P1 )

= (2.415 * 29.186) (1.748 * 2.673) = 65.801 t m

M3

= ((I1 + I2 + I3) * H) ((I2 + I3) * P1 ) I3P2

= [4.385 * 29.186] [3.719 * 2.673] (1.971 *11.736)


= 94.925 t m
= ((I1 + I2 + I3 + I4) * H) ((I2 + I3 + I4) * P1 ) ((I3 + I4)P2 ) (I4 * P3 )

M4

= (6.665 * 29.186) (5.998 * 2.673) (4.250 *11.736 ) (2.279 *12.074 )


= 101.088 t m
= ((I1 + I2 + I3 + I4 + I5) * H) ((I2 + I3 + I4 + I5) * P1 ) ((I3 + I4 + I5)P2 ) ((I4 + I5) * P3 )

M5

I5 * P4

= (8.5 * 29.186) (7.833 * 2.673) (6.085 * 11.736) (4.115 * 12.074) (1.835 *10.796 )
= 86.237 t m
M6

= ((I1 + I2 + I3 + I4 + I5 + I6) * H) ((I2 + I3 + I4 + I5 + I6) * P1 ) ((I3 + I4 + I5 + I6)P2 )


((I4 + I5 + I6) * P3 ) ((I5 + I6) * P4 ) I6 * P5

= (10.000 * 29.186 ) (9.333 * 2.673) (7.585 *11.736) (5.615 *12.074) (3.335 *10.796 ) (1.500 * 4.444)
= 67.433 t m
M max p

= 101.088 t m

b. Perhitungan Tekanan Tanah Aktif

71

Perpustakaan Unika

CG
DH

= ( Ka * * La ) B1

= 0.704 * 1.8822 * 1 * 2

= CG + {[( * 1) + ( sub * (CD 1))] * Ka}B2

= 2.650 t / m

EI

= 2.673 + [(1.8822 * 1) + (0.8822 * (2.25 1))]0.704 * 1.6


= 3.362 t / m
= DH + ( Ka * sub * 2.25) B2 = 6.099 + (0.704 * 1.8822 * 2.25) * 1.6 = 5.598 t / m

FJ

= EI + ( Ka * sub * 2.25) B2

= 12.913 + (0.704 * 1.8822 * 2.25) * 1.6 = 7.834 t / m

OK

= FJ + ( Ka * sub * 2.25) B2

= 12.913 + (0.704 * 1.8822 * 2.25) * 1.6 = 10.070 t / m

Tekanan Tanah aktif Yang Bekerja

CG

= 2.650 t / m

DL

= 0.75 * DH

= 0.75 * 3.362 = 2.522 t / m

EM

= 0.5 * EI

= 0.5 * 5.598 = 2.799 t / m

FN

= 0.25 * FJ

= 0.25 * 7.834 = 1.958 t / m

Di Titik O = 0

= 1.325 t

P1

= 0.5 * La * CG

= 0.5 * 1 * 2.650

P2

= 0.5 * Ls * (CG + DL)

= 0.5 * 2.25 * (2.650 + 2.522) = 5.818 t

P3

= 0.5 * Ls * (DL + EM )

= 0.5 * 2.25 * (2.522 + 2.799) = 5.986 t

P4

= 0.5 * Ls * (EM + FN)

= 0.5 * 2.25 * (2.799 + 1.958) = 5.352 t

P5

= 0.5 * Ls * (FN)

= 0.5 * 2.25 * 1.958

= P1 + P2 + P3 + P4 + P5

= 20.685 t

Lz

= 2.203 t

P1 *9.33 + P2 * 7.585 + P3 * 5.615 + P4 * 3.335 + P5 * 1.500


Z
1.325 * 9.33 + 5.818 * 7.585 + 5.986 * 5.615 + 5.352 * 3.335 + 2.203 * 1.500
=
20.685
= 5.379 m

Gaya Horisontal Sementara yang diijinkan

Ms = 0
H(La + Ld + Lz = Z * 2Lz
H=

Z * 2Lz
= 14.470 ton
La + Ld + Lz

Perhitungan Bidang Momen

72

Perpustakaan Unika

M1

= I1 * H = 0.667 * 14.470

= 9.646 t m

M2

= ((I1 + I2) * H) (I2P1 )

= (2.415 * 14.470) (1.748 * 1.325) = 32.622 t m

M3

= ((I1 + I2 + I3) * H) ((I2 + I3) * P1 ) I3P2

= [4.385 *14.470] [3.719 *1.325] (1.971 * 5.818)


= 32.622 t m
= ((I1 + I2 + I3 + I4) * H) ((I2 + I3 + I4) * P1 ) ((I3 + I4)P2 ) (I4 * P3 )

M4

= (6.665 *14.470) (5.998 *1.325) (4.250 * 5.818) (2.279 * 5.986)


= 50.117 t m

= ((I1 + I2 + I3 + I4 + I5) * H) ((I2 + I3 + I4 + I5) * P1 ) ((I3 + I4 + I5)P2 ) ((I4 + I5) * P3 )

M5

I5 * P4

= (8.5 *14.470) (7.833 * 1.325) (6.085 * 5.818) (4.115 * 5.986) (1.835 * 5.352)
= 42.754 t m
M6

= ((I1 + I2 + I3 + I4 + I5 + I6) * H) ((I2 + I3 + I4 + I5 + I6) * P1 ) ((I3 + I4 + I5 + I6)P2 )


((I4 + I5 + I6) * P3 ) ((I5 + I6) * P4 ) I6 * P5

= (10.000 *14.470) (9.333 *1.325) (7.585 * 5.818) (5.615 * 5.986) (3.335 * 5.352) (1.500 * 2.2030)
= 33.431 t m
= 50.117 t m

M max p

Md

= M max p M max a
= 101.088 50.117
= 50.971. t m

M max/ tiang = 12.743 t m


P

M max
B
101.088
=
= 50.544 ton
2
=

Ada 2 buah tiang pancang dalam satu baris,


Maka unutk tiap tiang

73

Perpustakaan Unika

P
n
50.544
=
= 25.272 ton
2

Pt

A tiang

= 1600 cm 2

Gaya yang dibutuhkan tiang


Ptiang

= b * A tiang
= 82.5 *1600 = 132000 kg = 132 ton

Pt < Ptiang ..............OK!!!!


Gaya Horizontal yang Dapat Didukung Tiang
B

= 40 cm

Ld

= 27.00 m

Ld

= 1.2Lo

Lo

= Ld / 1.2

Kp

11

= tan 2 45 + = tan 2 45 + = 1.420


2
2

Ka

11

= tan 2 45 = tan 2 45 = 0.704


2
2

Ea

= 0.5 * Lo 2 * * Ka * b

= 22.5 m

= 0.5 * 22.5 2 * 0.8822 * 0.704 * 0.4


= 62.883 t

Ep

2



2
3

= 0.5 * Lo * * Kp 1 +
* Lo b
0.4





2



2
3

= 0.5 * 22.5 * 0.8822 * 1.420 1 +


* 22.5 0.4
0 .4





= 5073.532 t

Lengan ke O

74

Perpustakaan Unika

1
22.5
= * Lo =
= 7.5 m
3
3
MO = 0
Lk

H * Lo + Ea * Lk Ep * Lk = 0
H

=
=

Ep * Lk Ea * Lk
Lo

((5073.532 * 7.5) (62.833 * 7.5))


22.5

= 1670.233 ton
H 1670.233
=
= 334.047
SF
5

H ijin

Hu

= gaya horizontal luar yang bekerja pada tiang

Hu < H ijin .............OK!!!

4.7.7.

Penulangan Tiang Pancang

Data yang digunakan dalam perencanaan penulangan tiang pancang


Dimensi tiang pancang

: 40 cm x 40 cm

Berat isi beton bertulang

: beton = 2,4 ton / m 3

Data teknis:
fc

= 25 Mpa

fy

= 400 Mpa

Ec

= 4700 f' c = 4700 25 = 23500 Mpa

= 400 mm

= 70 mm

D tul

= 25 mm

sengk .

= 10mm

Lu

= 10000mm

= h p sengk . 0.5D tul = 400 70 10 12.5 = 307.5 mm

d'

= p + sengk . + 0.5D tul

= 70 10 125 = 92.5 mm

Penulangan didasarkan pada keamanan waktu pengangkatan

75

Perpustakaan Unika

a.

Cara I (Pengangkatan Lurus)

Gambar 4.10. Pengangkatan Tiang Pancang dengan 2 Titik

M1

1
q * a2
2

M2

1
1

2
* q(l 2a ) q * a 2
8
2

M1

= M2

1
1
1

2
q. * a 2 = * q(l 2a ) q * a 2
2
8
2

4a 2 + 4aL L2 = 0
a

= 1.864 m

= 0.4 * 0.4 * 2400 = 384 kg / m

M1

= M2 =

b.

1
1
* q * a 2 = * 384 * 1.864 2 = 667.103 kgm
2
2

Cara II (Pengangkatan miring)

76

Perpustakaan Unika

Gambar.4.11 Pengangkatan Tiang Pancang dengan 1 Titik

M1

1
= *q *a
2

R1

1 2

L 2aL qL2 2q * a * L
1
=

= q (L a ) 2
2
2(L a )
(L a )

1
= R1 * x * q * x 2
2
dMx
M max
=0
dx
R 1 qx = 0
Mx

M max

R1
L2 2aL
=
q 2(L a )
L2 2aL 1 L2 2aL
q *

= M 2 = R
(
)
(
)

2
L
a
2
2
L
a

1 q L2 2aL
= *
2
2(L a )

77

Perpustakaan Unika

M1

= M2

1
1 q L2 2aL
* qa 2 = *
2
2
2(L a )

2a 2 4aL + L2 = 0
a

= 2.636 m

M1

= M2 =

1
1
* qa 2 = * 384 * 2.636 2 = 1334.11 kg / m
2
2

Tulangan Memanjang
Mu dipilih Momen terbesar yaitu Mu = 1334.72 kgm (berdasarkan pengangkatan miring)
= 1.33472x10 7 Nmm
RL

= 0.85 f' c = 0.85 * 25 = 21.25 Mpa = 21.25 N/mm 2

Mn

Mu

1.33472x10 7
= 1.668x10 7 N/mm 2
0.8

Mn
bd 2 R L

1.668x10 7
= 0.0208
400 * 307.5 2 * 21.25

= 1 1 2K = 1 1 2 * 0.021 = 0.0210

F max =
As

450 * 1
600 + fy

= F * bd *

450 * 0.85
650 + 450

= 0.3825

RL
21.25
= 0.0210 * 400 * 307.5 *
= 137 mm
fy
400

dipakai tulangan 8D25 3926.99 mm 2


Kontrol :

max

= F max

min

(3D25 1472 mm )
2

RL
21.25
= 0.3825 *
= 0.0203
fy
400

1 .4 1 .4
=
= 0.0035
fy 400

terpasamng =

As terpasamng
bd

1472
0.012
400 * 307.5

min < < max

Cek terhadap Tekuk

78

Perpustakaan Unika

Dianggap kedua ujung sendi, maka berdasrkan nomogram (Gambar 61 hlm.9.8


Buku Menghitung Beton Bertulang Berdasarkan ACI, SNI oleh Ir Udiyanto)
didapat
harga k = 1
r = 0.3 * h = 120 mm
K

k * Lu
r

0.5 * 9000
= 75
120

(K

>22

maka

kelangsingan

diperhitungkan)
=

1
* b * h3
12

1
* 400 * 4003 = 2133333333 mm 4
12

Ec * Ig * 0.4
(1 + Bd )

23500 * 2133333333* 0.4


= 1.337X1013 NMmm
1 + 0.5

Pcr

2 * EI
2 *1.337 X1013
=
= 1629093.961 N
(k * Lu )2 (0.5 * 9000)2

Cm

=1

Pu

Cs

Mn

= Cs * Mu

Ig

EI

tan 450 * 384 * 9 * 4.5


= 2.443 t = 24.43 kN
(9 2.636)

Cm

Pu
1 (Pcr )

1
= 1.0236
24.43

1 0.65 * 1629093

= 1.0236 * 1.33472x107 = 13662193.92 Nmm

79

Perpustakaan Unika

Mn
Pu

ea

= ea + h d'
2

13662193.92
= 5592.238 mm
24430

400
= 559.238 +
92.5 = 666.738 mm
2

digunakan tulangan simetris As = As


cb

600 * d
600 + fy

600 * 307.5
600 + 400

= 184.5 mm

Pu
0.85 * f ' c * b

24430
0.85 * 25 * 400

= 2.874 mm

ab

= 0.85cb

= 0.85 *184.5 < 156.825 mm

a <ab, dipakai rumus

Pu
24430

24430 666.736 307.5 +


Pu e d +

2 * RL * b
2 * 21.25 * 400

As = As' =
=
400(307.5 92.5)
fy(d d')
= 102.456 mm 2
Dipakai tulangan 3D25 (As =1472 mm2)
Penulangan Geser
Vu

= q (L a )

Vc

= 384 (9 2.636 ) = 2443.776 kg = 2.443776 ton

Vc

1
1
f' c * b * d =
25 * 400 * 340 = 101368.415 kg
6
6
= 0.6 * 101368.415 = 60821.049 N = 6.08 ton

Vu

< Vc dipakai tulangan geser minimum

As

b * y 400 * 1000
=
= 555.55 mm 2
3 * fy
3 * 240

= Dipakai tulangan 10 125 628 mm 2

Tegangan yang terjadi pada saat pengangkatan

80

Perpustakaan Unika

F' e

= 4D25

= 1472 mm 2

Es

= 2100000 kg / cm 2

Ec

= 4700 f ' c
= 4700 25
= 235000 kg / cm 2

Es
Ec

2n * F' e 2n
b
+
F' e 2 +
* F' e * h
b
b
2n

2 * 9 * 14.72 2 * 9
40
+
* 14.72 * 40
14.72 2 +
40
40
2*9

2100000
= 8. 9 9
235000

= 14.145 cm
=

lx

1
1
* b * x 3 = * 40 * 14.1453
12
12

= 9433.82 cm 4

n * f ' e (x 4 ) = 9 * 14.72 * (14.145 4) 2

= 13634.97 cm 4

n * f ' e (h 4 ) = 9 * 14.71 * (40 14.145) 2

= 104339.67 cm 4

lx tot

= 127408.461 cm 4

Tegangan yang terjadi


Beton
WD

lx tot 127408.461
=
= 9007.314 cm3
x
14.145
Mu
1614.72
=
=
= 17.927 < ijin beton
WD
9007.314
=

Baja
WE

lx tot
(h x )n

127408.461
= 547.534 cm3
(40 14.145) * 9

Mu
WE

1614.72
= 294.539
547.534

ijin y

= 1.5 * ijin

< ijin y...................OK!!!

= 1.5 * 1600 = 2400 kg / cm 2

81

Perpustakaan Unika

4.8.8. Perhitungan Geser Pons

Tegangan Geser pons pada plat dapat terjadi di sekitar beban terpusat yaitu di
sekitar reaksi tumpuan terpusat, ditentukan antara lain oleh tahanan tarik beton di
bidang kritis yang akan berusaha lepas menembus plat. Bidang kritis untuk
perhitungan geser pons dapat dianggap tegak lurus bidang plat yang terletak pada
jarak d

dari keliling beban reaksi terpusat tersebut, dimana d adalah tinggi

efektif plat.
Kontrol Terhadap Tegangan Geser Pons

= h p sengkang 1 D tulangan
2
= 50 7 1 1.25
= 40.75 cm

bo

= (b x + d ) * 4

= (60 + 70.75) * 4
= 523 cm
bk
hk
Vu

60
=1
60
= Pu = 252490 kg
= BC BC =

= 0.6

Vc

2
f 'c

= 1 +
* b 0 * d * 0.6
*
6
BC
25
2
= 1 + *
* 5230 * 40.75 * 0.6
1 6
= 319.684 t

Vu

< Vc
-

Tidak memerlukan Tulangan Geser Pons

Tebal poer cukup

82

Perpustakaan Unika

4.7.9. Penulangan Pile Cap


Tipe poer 1 dan 2
Penulangan didasarkan pada :
Ptiang

= Pmax

=0

Penulangan arah x = Penulangan arah y


Mu

= 2 * Ptiang * x
= 2 * 98.539 * 0.4
= 78.831 ton m

Tulangan Utama
d

= h p sengkang D tulangan
= 100 70 1 0.95 = 91.75

Mn

Mu
78.831
=
= 98.539 ton m = 985.390 KN m

0.8

Mn
bd 2 * R L

= 1 1 2K = 1 1 2 * 0.027395 = 0.02793

As

= F*b*d *

As per meter =

985.390
= 0.02754
2 * 0.9175 2 * 21.25 * 1000

RL
21.25
= 0.02793 * 2000 * 917.5 *
= 2722.729 mm 2
fy
400

2722.729
= 1361.369 mm 2
2

dipilih tulangan : D19 75 (As = 3780 mm 2 )


Kontrol :

max

= F max

min

21.25
RL
= 0.3825 *
= 0.02
400
fy

1 .4 1 .4
=
= 0.0035
fy 400

terpasamng =

As terpasamng
bd

3780
= 0.00405
1000 * 917.5

min < < max

83

Perpustakaan Unika

Tipe poer 3 dan 4


Penulangan didasarkan pada :

Ptiang

= Pmax

=0

Penulangan arah x = Penulangan arah


Mu

= 2 * Ptiang * x
= 2 * 69.994 * 0.4
= 55995kg m

Tulangan Utama
d

= h p sengkang D tulangan
= 100 7 1 0.95 = 91.75 cm

Mn

Mu
55995
=
= 69994kg m = 699.94 KN m

0.8

Mn
bd 2 * R L

= 1 1 2K = 1 1 2 * 0.02000 = 0.02020

As

= F*b*d *

699.94
= 0.02000
2 * 0.9075 2 * 21.25 *1000

RL
21.25
= 0.02020 * 2000 * 917.5 *
= 1969.184 mm 2
fy
400

1969.184
= 984.592 mm 2
2
dipilih tulangan : D19 75 (As = 3780 mm)
As per meter =

Kontrol :

max

= F max

min

21.25
RL
= 0.3825 *
= 0.0203
400
fy

1 .4 1 .4
=
= 0.0035
fy 400

terpasamng =

As terpasamng
bd

3780
= 0.00412
917.5 * 1000

min < < max

84

Perpustakaan Unika

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN

6.1. Kesimpulan
Beberapa hal yang dapat disimpulkan adalah:
1. Gedung bangunan umum bertingkat 6 dalam Tugas Akhir ini difungsikan
sebagai kantor, atau tergolong bangunan umum. Perencanaannya dan tatacara
perhitungan disesuaikan fungsi bangunan.
2. Gedung ini terdiri dari struktur beton bertulang, plat, balok, kolom, dan
tangga, serta pondasi tiang.
3. Faktor gempa diimplementasikan dalam perencanaan gedung sesuai dengan
SKSNI 1726 - 2002.
4. Analisis struktur mempergunakan program bantu SAP 2000 versi 10, yang
memberikan kemudahan merencanakan elemen struktur beton bertulang.
5. Pemilihan pondasi tiang pancang didasarkan pada data penyelidikan tanah,
kemudahan pengerjaan, dan faktor ekonomis, pondasi menggunakan tiang
pancang dan ditanam sampai kedalaman 24 m.
6. Anggaran biaya gedung disusun hanya untuk mengetahui nilai bangunan
berdasarkan standar harga Dinas Pekerjaan Umum Semarang, dan
dipergunakan untuk merencanakan Time Schedulle.

92

Perpustakaan Unika

6.2. Saran
1. Bentuk bangunan yang simetris sangat cocok dengan persyaratan bangunan
tahan gempa, tetapi jarang diterapkan dalam perencanaan.
2. Perhitungan dengan program bantu lainnya sebaiknya dilakukan untuk
mendapatkan pembanding, yang memungkinkan pencapaian pengurangan
biaya.
3. Perencanaan dengan rangka atap yang lebih ringan dapat diaplikasikan dalam
analisis struktur untuk mendapatkan dimensi rangka struktur yang lebih kecil,
berkaitan dengan rumusan gaya gempa yang bekerja.
4. Pemakaian dinding partisi atau elemen finishing interior gedung yang lebih
ringan perlu dikaji, agar bangunan lebih ringan.
5. Aplikasi precast plat lantai sangat baik dikaji dalam mempercepat rencana
waktu pelaksanaan, dan mengurangi massa plat lantai, akhirnya gaya gempa
lebih kecil.
6. Perhitungan anggaran biaya dengan standar lain dapat direncanakan juga
untuk membandingkan nilai bangunan.

93

Perpustakaan Unika

DAFTAR PUSTAKA

Badan Standardisasi Nasional. 1991. Rancangan Standar Nasional Indonesia Tata


Cara Perencanaan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung.
Badan Standardisasi Nasional. 2002. Rancangan Standar Nasional Indonesia Tata
Cara Perencanaan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung.
Badan Standardisasi Nasional. 2002. Standar Nasional Indonesia Tata Cara
Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Bangunan Gedung SNI03-17262002.
Departemen Pekerjaan Umum. 1991. Tata Cara Perhitungan Struktur Beton untuk
Bangunan Gedung SKSNI T-15-1991-03. Bandung:Yayasan Lembaga
Penyelidikan Masalah Bangunan.
Vis,W.C dan Kusuma,Gideon H. 1993. Grafik dan Tabel Perhitungan Beton
Bertulang. Jakarta: Penerbit Erlangga
Vis,W.C dan Kusuma,Gideon H. 1994. Dasar-dasar Perencanaan Beton
Bertulang. Jakarta: Penerbit Erlangga
Yayasan Lembaga Penyelidikan Masalah Bangunan.1983.Peraturan Pembebanan
Indonesia

Untuk

Gedung

1983.Bandung:

Yayasan

Lembaga

Penyelidikan Masalah Bangunan


.

xii

Perpustakaan Unika

RENCANA KERJA
DAN SYARAT-SYARAT (RKS)

SYARAT-SYARAT ADMINISTRASI
A. PETUNJUK BAGI PENAWAR
Penawar harus membaca dengan seksama, petunjuk-petunjuk yang tertulis
ini dan tidak ada gugatan yang dapat dipertimbangkan untuk alasan karena tidak
membaca atau memenuhi petunjuk-petunjuk ini atau adanya kesalahpahaman
mengenai artinya.
1. PENINJAUAN TEMPAT PEKERJAAN
Penawar harus melihat dan meninjau Tempat Pekerjaan atas resiko dan
biaya sendiri serta memperoleh segala keterangan yang diperlukan
mengenai lapangan kerja, keadaan setempat dan sekitarnya dimana
pekerjaan akan dilaksanakan, jalan-jalan untuk mencapai tempat kerja,
penyediaan air, tempat-tempat untuk gudang, los kerja, kantor, saranasarana yang sudah ada serta hal-hal lainnya yang akan mempengaruhi
Penawaran.
2. DOKUMEN
2.1. Isi dokumen terdiri dari satu set yang lengkap meliputi :
-

Petunjuk bagi penawaran

Contoh Surat Penawaran

Contoh Jaminan Penawaran

Contoh Surat Pernyataan Tunduk

Rencana Surat Perjanjian Pemborongan

Syarat-syarat Kontrak

Ketentuan-ketentuan Umum dan Spesifikasi Teknik

Gambar-gambar

Addenda / berita Acara Penjelasan Pekerjaan

Perpustakaan Unika

2.2.Addenda : adalah dokumen-dokumen yang dikeluarkan sebelum


pelaksanaan Kontrak yang merubah atau menjelaskan Dokumen
Penawaran, termasuk Gambar-gambar dan Spesifikasi Teknik
dengan

cara

penambahan,

penghapusan,

penjelasan

atau

pembetulan. Addenda menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari


Dokumen Kontrak Pemborongan apabila Kontrak dilaksanakan.
2.3. Adalah tanggung jawab Penawar untuk mempelajari seluruh
Dokumen Penawaran ini dengan seksama, memahami dengan
benar dan sesungguhnya maupun bagian-bagian dari makna
dokumen ini. Tidak ada gugatan yang dapat diterima dengan
alasan Penawar tidak melihat salah satu dari isi Dokumen
Penawaran.
3. KETERANGAN DAN PROSEDUR PENAWARAN
3.1. Adalah tanggung jawab Penawar untuk mendapat segala
keterangan yang diperlukan untuk mencapai Harga Penawaran.
Dan

tidak

ada

gugatan

(claim)

untuk

ini

yang

akan

dipertimbangkan dengan alasan karena tidak mencapai keterangan


yang seksama atau pernyataan apapun tentang salah pengertian,
salah penerangan, atau petunjuk kesanggupan Pemberi Tugas baik
secara lisan maupun tulis, yang terdapat dalam Dokumen
Penawaran.
3.2. Semua Penawaran harus dibuat sesuai Penawaran yang telah
ditentukan dan harus diserahkan sesuai dengan petunjuk bagi
Penawaran.
3.3. Suatu penawaran dinyatakan tidak sah jika diserahkan di tempat
yang telah ditentukan itu melewati batas waktu dan tanggal
penerimaan Penawaran yang ditetapkan dalam Surat Undangan
Lelang, atau Addenda.
3.4. Suatu Penawaran tetap berlaku selama jangka waktu 90 hari sejak
batas waktu penyerahan yang ditetapkan dalam Undangan Lelang
atau Addenda. Dalam jangka waktu itu tidak diperkenankan

Perpustakaan Unika

dilakukan perubahan apapun, pengunduran diri atau pembatalan

Surat

Penawaran yang telah diserahkan dan apabila hal tersebut terjadi,


maka Pemilik berhak menyita Jaminan Penawaran dari Penawar
bersangkutan.
3.5. Sebelum penyerahan Penawaran, kepada mereka atau Perusahaanperusahaan yang menurut catatan Pemberi Tugas telah menerima
Dokumen Penawaran akan diberikan Berita Acara Penjelasan
Pekerjaan yang dapat diambil pada Panitia Pelelangan pada waktu
yang ditentukan

pada Rapat Penjelasan. Berita Acara

Penjelasan Pekerjaan disusun oleh

Konsultan Perencana

ditandatangani oleh Pemberi Tugas dan Perencana serta diparaf


oleh 2 (dua) wakil Peserta.
3.6. Pelelangan dapat dibatalkan atau mengalami kegagalan apabila :
a) Harga-harga yang ditawarkan dianggap tidak wajar.
b) Berhubung

dengan

pelbagai

hal

tidak

memungkinkan

mengadakan penetapan.
3.7. Bilamana ada keragu-raguan atau sesuatu yang tidak jelas tentang
arti dari salah satu dari Dokumen Penawaran, atau tentang apa-apa
yang harus dilakukan atau apa saja yang berhubungan dengan
Kontrak Pemborong, Penawar harus memberitahukan kepada
Pemberi Tugas tentang keragu-raguan tersebut, untuk diberi
penjelasan

dan

pemberitahuan

mengenai

soal-soal

yang

bersangkutan, selama diadakan Rapat Penjelasan (Aanwijzing),


atau permohonan secara tertulis diserahkan sebelum Rapat
Penjelasan dialamatkan kepada :
TEAM PEMBANGUNAN GEDUNG STIEPARI
JL. BENDAN NGISOR SAMPANGAN, SEMARANG
3.8. Suatu Rapat Penjelasan (Aanwijzing) akan diadakan pada waktu,
tanggal dan tempat yang tercantum dalam Undangan Lelang.
Pemilik / Panitia Pelelangan bersama dengan Konsultan

Perpustakaan Unika

Perancang akan hadir untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang diajukan


oleh para Penawar. Semua Penawar diundang untuk hadir pada
pertemuan tersebut, kehadiran itu bersifat wajib. Kepada semua
Penawar akan dikirimkan Berita Acara Penjelasan Pekerjaan yang
memuat risalah yang mencakup segala penjelasan, perbaikan
penambahan dan pengurangan yang ditentukan dalam rapat (rapatrapat) tersebut.
4. KUALITAS PEKERJAAN DAN HARGA SATUAN
Penawar harus memasukkan Daftar Harga Satuan Pekerjaan dan Harga
Satuan Upah, Bahan dan Alat.
Tiap Harga Satuan harus meliputi segala biaya umum yang dikenakan
untuk pekerjaan satuan semacam itu, sedangkan keuntungan
Pemborong dan pajak dibuat terpisah. Harga Satuan yang tercantum
akan dipakai sebagai dasar untuk

menentukan nilai pekerjaan

tambah atau pekerjaan kurang yang mungkin ditentukan oleh Pemilik


yang akan dinyatakan dengan Surat Perintah Perubahan Pekerjaan.
5. PRODUK DAN BAHAN YANG SETARA
5.1. Apabila dalam Spesifikasi Teknis disebutkan suatu merek dagang
ataupun produsen tertentu, maka tidak berarti bahwa merek
dagang atau hasil produsen lain tidak akan diterima. Penyebutan
nama-nama ini dibuat untuk menunjukkan kualitas yang
diinginkan agar memudahkan peserta lelang dalam membuat
Penawaran.
5.2. Perubahan bahan dapat dilakukan dengan persetujuan terlebih
dahulu oleh Pemilik. Dan pengusul harus dapat membuktikan
bahwa bahan yang diusulkan tersebut benar-benar setara dengan
bahan yang diganti. Dalam hal ini Perencana dan Direksi
Lapangan adalah wakil yang berhak menilai bahwa bahan yang
diusulkan tersebut benar-benar setara dengan bahan yang diganti.

Perpustakaan Unika

5.3.

Para Penawar dapat mengusulkan bahan-bahan pengganti


dengan contoh-contohnya sebelum pelelangan, agar dapat
diberikan persetujuan terlebih dahulu dan dicantumkan dalam
Addenda.

6. MATERIAL PENGGANTI
Jika dalam Spesifikasi Teknis disebutkan adanya material pengganti
pengertiannya adalah sebagai berikut : Apabila dipandang perlu bagi
segi anggaran maupun peningkatan kualitas, maka beberapa material
yang disebutkan dalam Gambar-gambar dan Spesifikasi Teknis akan
diganti dengan material pengganti. Para Penawar wajib membuat
Penawaran untuk material-material pengganti sesuai dengan Gambargambar Khusus dan Spesifikasi Teknik mengenai itu.
Pemilik dalam lelang berhak mensubtitusikan harga-harga material
pengganti ke dalam bagian-bagian yang sejenis dalam Surat
Penawaran yang sama apabila dipandang perlu untuk menyesuaikan
anggaran. Penawar tidak dibenarkan melakukan klaim apapun atas
subtitusi harga-harga ini dan akan menerima perubahan total biaya
yang timbul karenanya.
7. PENAWARAN YANG DITOLAK
Pemilik mempunyai hak penuh untuk menolak suatu Surat Penawaran
yang tidak memenuhi syarat-syarat prosedur, tidak sempurna isi dan
lampiran-lampirannya, kekurangan jaminan lelang atau tidak sempurna
syarat-syarat formalitasnya.
Pemilik berhak menahan Jaminan Penawaran sampai selambatlambatnya 90 hari setelah batas waktu pemasukan Penawaran untuk
menjamin berhasilnya pembuatan Surat Perjanjian Pemborongan.
Sesudah Surat Perjanjian Pemborongan ditandatangani, maka semua
Jaminan Penawaran Peserta yang tidak berhasil akan dikembalikan.
8. JAMINAN PENAWARAN DAN JAMINAN PELAKSANAAN
8.1. Bersama penyerahan Penawaran , Penawar harus menyediakan
Jaminan Penawaran berupa Jaminan Bank / Bank Garansi dari

Perpustakaan Unika

Bank Pemerintah atau lembaga keuangan lain yang berhak, yang ditujukan
Kepada :
TEAM PEMBANGUNAN GEDUNG STIEPARI
JL. BENDAN NGISOR, SAMPANGAN, SEMARANG
8.2. Jaminan Penawaran ditentukan sebesar Rp. 100.000.000,- (seratus
juta rupiah) dan berjangka waktu selama 90 (sembilan puluh) hari
kalender.
8.3. Jaminan

Penawaran

dimaksudkan

agar

Penawar,

apabila

dinyatakan menang pada waktu 10 hari setelah menerima Surat


Penunjukan

Pemenang,

melakukan

penandatanganan

Surat

Perjanjian Pemborongan seperti contoh terlampir, dengan harga


borongan sebesar Harga Penawaran dalam Surat Penawarannya.
Apabila dalam jangka waktu 10 hari tersebut Pemenang Lelang
yang ditunjuk gagal melakukan penandatanganan Surat Perjanjian
Pemborongan oleh karena sebab-sebab :

Apabila Penawar membatalkan penawarannya.

Apabila Penawar tidak mematuhi ketentuan-ketentuan dan


dalam petunjuk bagi Penawar.

Apabila Penawar menolak untuk menandatangani Surat


Perjanjian Pemborongan sesuai dengan Syarat-syarat
Kontrak.

Apabila Penawar menolak untuk membuat Jaminan


Pelaksanaan untuk pekerjaan yang dikontrakkan sesuai
dengan Syarat-syarat Kontrak. Mempunyai konsekuensi
disitanya Jaminan Penawaran.

8.4. Semua Jaminan Penawaran Peserta yang tidak berhasil,


akan

dikembalikan

begitu

Surat

Perjanjian

Pemborongan

ditandatangani oleh Pemenang Lelang.


8.5. Bagi Penawar yang ditunjuk sebagai Pemenang dalam 10
(sepuluh) hari

setelah menerima Surat Penunjukan Pemenang

Perpustakaan Unika

harus sudah mengganti Jaminan Penawaran dengan Jaminan Pelaksanaan


yang berjangka waktu selama masa pelaksanaan sesuai dengan
Kontrak dalam Surat Perjanjian Pemborongan.
8.6. Jaminan Pelaksanaan akan dikembalikan setelah pekerjaan telah
diselesaikan dengan sempurna dan diserahkan pada serah terima
pekerjaan ke satu.
8.7. Besarnya Jaminan Pelaksanaan akan ditentukan oleh Pemilik
sebesar 5% (lima persen) dari nilai Kontrak sesuai dengan
ketentuan Keppres No. 29 tahun 1984, berupa Jaminan Bank dari
Bank Pemerintah atau Lembaga Keuangan yang berhak, berlaku
selama masa pelaksanaan sesuai Surat Perjanjian Borongan.
9. ISI DAN LAMPIRAN-LAMPIRAN SURAT PENAWARAN
9.1. Surat Penawaran dibuat menurut contoh Surat Penawaran
terlampir.
9.2. Bill of Quantity diberikan hanya sebagai pedoman saja dan tidak
mengikat, para Penawar harus menghitung kembali sesuai dengan
gambar dan keterangan lain yang diberikan pada waktu penjelasan
pekerjaan. Bila terdapat ketidaksesuaian antara perhitungan
Peserta dan volume pekerjaan serta jenis pekerjaan yang
tercantum dalam RKS, maka kekurangan atau kelebihan jenis
pekerjaan dan volume yang dimaksud akan dihitung bersama dan
ditetapkan sebagai volume yang pasti dan mengikat. Volume
pekerjaan tersebut akan ditetapkan bersama pada waktu, tanggal
dan tempat yang tercantum dalam Undangan Lelang.
9.3. Surat Penawaran ditulis di atas kertas surat dengan kop
perusahaan, terdiri dari 1 (satu) asli, dengan 3 (tiga) carbon copy
asli ditandatangani, bertanggal dan dibubuhi cap perusahaan,
semuanya melintasi meterai Rp. 6000,- (enam rupiah) carbon
copy juga ditandatangani, bertanggal dan dibubuhi cap perusahaan
dan lampiran-lampirannya.

Perpustakaan Unika

9.4. Tiap Surat Penawaran (asli maupun carbon copy), dilampiri


dengan lampiran-lampirannya. Susunan surat dan lampiranlampirannya :
a) Syarat-syarat Administrasi :
1. Foto copy Tanda Daftar Rekanan (TDR) yang masih
berlaku.
2. Foto copy NPWP.
3. Foto copy Surat Ijin Usaha Jasa Konstruksi (SIUJK) yang
masih berlaku.
4. Referansi Bank.
5. Foto copy Jaminan Penawaran.
6. Surat Pernyataan Tunduk.
b) Syarat-syarat Teknis :
1. Daftar Personil Pelaksanaan / Tenaga Ahli yang akan
dipakai

pada

pelaksanaan

pekerjaan

dengan

mencantumkan pendidikan tinggi dan pengalaman kerja.


2. Daftar peralatan yang akan dipakai pada pelaksanaan
pekerjaan.
3. Rencana kerja, berupa Bar Chart.
4. Usulan metode pelaksanaan pekerjaan (Construction).
5. Data pengalaman perusahaan yang sama 5 tahun terakhir
(boleh referensi).
6. Neraca perusahaan terakhir yang diaudit (tahun 2002)
c) Penawaran Harga
1. Surat Penawaran Harga (SPH).
2. Perincian harga, termasuk keuntungan Pemborong dan
PPN jumlah akhir dibulatkan ke bawah dalam ribuan
rupiah.
3. Analisa Satuan Harga Pekerjaan.
4. Daftar Harga Satuan dan Upah.

Perpustakaan Unika

9.5.

Berkas-berkas

Syarat-syarat

Administrasi,

Syarat-syarat

Teknis dan Penawaran Harga di atas disatukan, dijilid dan pada


tiap sampul diberi tulisan: SYARAT-SYARAT ADMINISTRASI
atau SYARAT-SYARAT atau PENAWARAN HARGA, sesuai
dengan isinya. Khusus untuk set Penawaran Harga, pada set yang
berisi berkas asli, diberi cap : ASLI dan set yang diberi cap :
SALINAN dan ke 4 set Penawaran Harga ini dimasukkan ke
dalam amplop tertutup, dilem, dilak 5 tempat.

10.

PENYERAHAN SURAT PENAWARAN


10.1. Surat Penawaran beserta lampiran-lampirannya seperti tersebut
dalam butir 9.4. dan 9.5. dimasukkan ke dalam amplop tertutup,
dibuat dari kertas tebal warna coklat ukuran 30 x 40 cm yang
disediakan

sendiri

oleh

Penawar, dibubuhi lak pada 5 tempat. Pada sampul tersebut tidak


boleh ada tulisan atau tanda lain kecuali alamat sebagai berikut :
TEAM PEMBANGUNAN GEDUNG SHOW ROOM
JL. KEDUNG MUNDU, SEMARANG
10.2. Sebelum Amplop berisi Surat Penawaran diserahkan, harus
menyerahkan terlebih dahulu pada Panitia Pelelangan :
-

Copy Surat NPWP, TDR dan SIUJK yang telah dicap


legalisasi oleh instansi yang berwenang untuk itu atau dengan
memperlihatkan surat NPWP, TDR dan SIUJK yang asli.

Jaminan Penawaran, berupa Surat jaminan Bank yang asli


dimasukkan dalam sebuah map jepit dan diserahkan kepada
Panitia Pelelangan yang akan memberikan tanda bukti
penerimaan. Jika menurut penelitian Panitia Pelelangan
ternyata salah satu dari surat tersebut tidak sah maka Panitia

Perpustakaan Unika

Pelelangan berhak untuk menolak Surat Penawaran


bersangkutan.
10.3. Sampul Surat Penawaran diserahkan pada waktu dan tempat
yang telah ditentukan dalam Undangan Lelang.
11. PEMBUKAAN PENAWARAN
11.1. Pertemuan pembukaan sampul penawaran akan dilakukan secara
terbuka dan semua peserta diundang hadir pada :
Hari / tanggal

: 26 Mei 2008

Waktu

: 10.00 WIB
(paling lambat) s/d selesai

Tempat

: Aula

11.2. Surat Penawaran yang diterima sah akan dibuka dan angka
penawarannya akan dibacakan dan dituliskan yang akan
disaksikan bersama oleh para Peserta.

12. PENILAIAN PENAWARAN


12.1. Penawaran harus dibuat berdasarkan harga pasaran yang berlaku
saat itu, Penawaran di bawah harga pasaran umum dengan dalih
apapun tidak akan diterima.
12.2. Penilaian Penawaran dilakukan berdasarkan Penawaran terendah
dan pada

dasarnya semua Penawaran dianggap telah dibuat

dengan bertanggung jawab. Namun Panitia Lelang tetap berhak


memutuskan lain apabila ternyata menurut penelitian Panitia
terdapat

kesalahan-kesalahan

besar

dalam

perhitungan

Penawaran terendah.
12.3. Dalam penilaian Penawaran tidak diadakan komunikasi antara
Panitia Lelang dan Peserta Lelang kecuali apabila Panitia
memutuskan lain dalam rapatnya
12.4. Pemilik tetap mempunyai hak untuk melakukan pengurangan
ataupun penambahan pekerjaan untuk menyesuaikan dengan
anggaran apabila dianggap perlu. Perhitungan pengurangan dan /

Perpustakaan Unika

atau penambahan dilakukan berdasarkan harga yang tercantum dalam


Penawaran. Dalam hal terjadi pengurangan pekerjaan tidak akan
diberikan sesuatu kompensasi biaya apapun.
13. PENGUMUMAN PENTING
Pengumuman Pemenang lelang akan disampaikan kepada semua
Peserta Lelang dengan surat melalui pos, khusus untuk Pemenang akan
disampaikan surat melalui ekspedisi.
14. BIAYA METERAI DAN PEMBUATAN KONTRAK (3 Set)
Bea meterai dan biaya-biaya pembuatan Kontrak beserta lampiranlampirannya harus dibayar oleh Pemborong dan dianggap telah masuk
dalam Harga Penawaran.

B. SYARAT-SYARAT KHUSUS
1. UMUM
Syarat-syarat khusus ini berisi perincian-perincian yang memperjelas hal-hal
yang tercantum dalam Syarat-syarat Kontrak.
2. PEMILIK
Pemilik disini adalah Gedung Showroom Jl. Kedungmundu, Semarang atau
wakil-wakilnya yang ditunjuk secara tertulis.
3. KONSULTAN PERENCANA
Konsultan

Perencana

untuk

Proyek

ini

adalah

.. atau wakil-wakilnya yang ditunjuk secara


tertulis.
4. KONSULTAN PENGAWAS / DIREKSI LAPANGAN
Konsultan

Pengawas

untuk

proyek

ini

adalah

.. atau wakil-wakilnya yang ditunjuk secara


tertulis.
5. GAMBAR-GAMBAR DAN SPESIFIKASI TEKNIS
Gambar-gambar dan Spesifikasi Teknis untuk Proyek ini adalah dibuat dan
dipersiapkan oleh
6. BIDANG LINGKUP PEKERJAAN

Perpustakaan Unika

6.1. Pekerjaan harus termasuk pengadaan bahan peralatan, penggunaan


tenaga kerja, pengangkutan, peralatan bantu dan kerja, penyediaan sumber air
dan daya listrik untuk bekerja selama pembangunan dan pelayanan lainnya
yang dibutuhkan untuk menyelesaikan Pekerjaan Proyek Pembangunan
Gedung Showroom Jl. Kedungmundu, Semarang meliputi :
a) Pekerjaan-pekerjaan utama struktur dan ME :
1. Galian dan urugan tanah
2. Pancang
3. Pile Cap
4. Sloof
5. Dinding penahan tanah
6. Kolom
7. Balok
8. Pelat
9. Lantai
10. Dinding dan tangga
11. Pekerjaan ME
b) Kerjasama dengan Pemborong-pemborong lain yang ditunjuk Pemberi
Tugas.
c) Pekerjaan-pekerjaan lain yang tercantum dalam Gambar Kerja dan
Spesifikasi Teknis yang belum disebutkan di sini.
7. JANGKA

WAKTU

PELAKSANAAN

DAN

DENDA

KETERLAMBATAN
7.1. Jangka waktu pembangunan yang diminta adalah 58(lima puluh delapan)
minggu seperti yang disebutkan dalam Surat Perjanjian Pemborong.
7.2. Denda untuk setiap hari keterlambatan dalam jangka waktu penyelesaian
(termasuk tambahan waktu yang disetujui) adalah sebesar 2 / 1000 (dua
perseribu) dari harga borongan dan Surat Perjanjian Pemborong dengan
denda maksimum 5% (lima persen) dari harga borongan.
7.3. Seluruh biaya yang dikeluarkan oleh Direksi Lapangan dan Pengawas Harian
untuk menyelenggarakan Pengawasan Tambahan atas pekerjaan sampai

Perpustakaan Unika

dengan terlaksananya serah terima kesatu menjadi tanggung jawab


Pemborong.
8. MASA PEMELIHARAAN
8.1. Masa pemeliharaan atas pekerjaan menurut Kontrak ini berlangsung selama
90 (sembilan puluh) hari kalender terhitung mulai tanggal serah terima ke
satu, dan kekurangan-kekurangan yang terjadi sesudahnya akibat pekerjaan
Pemborong, sampai dengan sempurna.
9. CARA PEMBAYARAN
Pembayaran Kontrak dilakukan dengan cara termin per 3 ( tiga ) bulan,
Pemborong menerima pembayaran melalui transfer bank yang biayanya
ditanggung Pemborong.
10. PRESTASI PEKERJAAN
Yang dapat dihitung sebagai prestasi pekerjaan adalah pekerjaan yang selesai
dilaksanakan sesuai dengan persyaratan-persyaratan.
11. PENYERAHAN PEKERJAAN
11.1. Penyerahan Pekerjaan dilakukan dua kali yaitu :
1. Serah terima kesatu dilakukan setelah seluruh pekerjaan diselesaikan
sesuai Dokumen Kontrak dan telah mendapat persetujuan Direksi
Lapangan bahwa pekerjaan telah selesai seluruhnya dengan sempurna,
termasuk hasil-hasil :

testing dan commisioning untuk tiap jenis pekerjaan seperti yang


ditentukan pada Syarat-syarat Teknis.

Pemberesan dan pembersihan proyek.

2. Serah terima kedua dilakukan setelah Pemborong selesai menunaikan


kewajiban-kewajibannya dalam masa pemeliharaan dan telah mendapat
persetujuan

Direksi

Lapangan

kewajiban-kewajiban

tersebut

dilaksanakan dengan sempurna, termasuk penggambaran kembali semua


sistem yang dilaksanakan terdiri dari :

Penggambaran kembali (as built drawing) semua instalasi sistem


yang dilaksanakan terdiri dari gambar-gambar.

Perletakan / instalasi tiap jenis pekerjaan dalam skala 1 : 100

Perpustakaan Unika

Detail-detail pemasangan alat-alat tertentu yang diperlukan

untuk perawatan (maintenance). Gambar-gambar tersebut di atas


dibuat dengan ketelitian yang cukup agar memudahkan pekerjaan
pemeliharaan.

Penyerahan manual operasi dan

maintenace, seperti yang

ditentukan pada Syarat-syarat Teknis tiap jenis pekerjaan.

Latihan (training) pengoperasian peralatan kepada personil yang


ditugaskan.

Setiap pengajuan termin harus menyerahkan as built drawing


rangkap 3 (tiga).

12. PENGGUNAAN DAERAH DALAM BATAS TAPAK PROYEK


Pemborong akan bertanggung jawab atas ketertiban pegawai serta kendaraankendaraannya, serta bersedia memelihara dan memperbaiki kembali segala
kerusakan-kerusakan

dalam

Tapak

Proyek

yang

diakibatkan

oleh

pekerjaannya sehingga kembali seperti semula.


13. PENGUKURAN KEMBALI TAPAK PROYEK
13.1. Segera setelah Surat Perjanjian Pemborongan ditandatangani, Pemborong
dengan disaksikan oleh Konsultan Perencana akan melakukan pengukuran
kembali Tapak Proyek dengan teliti untuk mengetahui batas-batas Tapak
Proyek, dengan menggunakan alat ukur optik dan peralatan lain yang
diperlukan.
13.2. Dalam hal ada perbedaan antara gambar rencana pelaksanaan dengan
keadaan lapangan sebenarnya, maka Direksi Lapangan akan mengeluarkan
keputusannya tentang hal tersebut, sekaligus menentukan tanda patokan
dasar untuk pengukuran selanjutnya.
14. PEMBUATAN FOTO DOKUMENTASI PROYEK.
14.1. Dimaksudkan di sini adalah foto-foto berwarna yang menjelaskan kemajuan
tahapan pekerjaan, detail-detail bagian pekerjaan yang akan ditutupi serta
bagian-bagian lainnya sesuai permintaan Direksi Lapangan.

Perpustakaan Unika

14.2. Foto-foto dibuat oleh Pemborong dan diserahkan kepada Direksi


Lapangan sebanyak 2 (dua) set setiap jangka waktu 4 (empat) minggu setiap
set minimal terdiri dari 6 gambar ukuran kartu pos.
15. JADWAL RENCANA KERJA PEMBORONG
15.1. Pemborong harus membuat Jadwal Rencana Kerja meliputi :
1. Jadwal waktu pelaksanaan, dalam bentuk Bar Chart / Kurva S dan Net
Work Planning, yang memuat sekurang-kurangnya :
a) Uraian jenis pekerjaan selengkapnya.
b) Volume pekerjaan.
c) Nilai bobot (dalam %) pekerjaan terhadap seluruh pekerjaan, yang
angkanya diperoleh dengan membagi harga masing-masing jenis
pekerjaan terhadap harga biaya langsung.
2. Jadwal pemasangan peralatan.
3. Jadwal pemakaian bahan.
4. Jadwal pemakaian tenaga kerja.
15.2. Jadwal harus diserahkan oleh Pemborong kepada Direksi Lapangan
selambat-lambatnya sebelum pekerjaan fisik dimulai. Setelah jadwal
disetujui oleh Direksi Lapangan, Pemborong diwajibkan menyerahkan 2
(dua) exemplar kepada Direksi Lapangan dan 2 (dua) exemplar kepada
Pemilik berupa lichtdruk.
15.3. a) Rencana Kerja yang dibuat Pemborong juga merinci :
1. Tanggal yang diusulkan untuk memulai dan menyelesaikan tiap jenis
pekerjaan.
2. Tanggal yang diusulkan untuk memperoleh bahan.
3. Jam kerja yang diusulkan untuk bekerja.
4. Dan lain-lain yang harus dirinci.
b) Dalam pelaksanaan kemajuan pekerjaan yang belum sesuai dengan
Rencana Kerja, maka Direksi Lapangan akan memberi saran / petunjuk
secara tertulis untuk mempercepat pelaksanaannya.
c) Apabila terjadi penyimpangan (baik mengenai lokasi, jenis pekerjaan,
kualitas dan kuantitas maupun jadwal) terhadap Rencana Kerja, maka

Perpustakaan Unika

segera pada saat diketahui adanya penyimpangan, Direksi Lapangan


memberi teguran / peringatan.
d) Teguran / peringatan tersebut pada butir c) di atas oleh Direksi Lapangan
kepada Pemborong dilakukan dengan lisan dan tertulis secara bertahap
tersebut adalah sebagai berikut :
1. Teguran Lisan : segera pada saat diketahui adanya penyimpangan.
2. Teguran I :
Dikeluarkan 1 (satu) hari setelah Teguran Lisan dan menyebutkan
dengan jelas lokasi, jenis pekerjaan, kualitas dan kuantitas maupun
jadwal yang dianggap tidak sesuai dengan Rencana Kerja, Syarat dan
Gambar Kerja.
3. Teguran II :
Dikeluarkan bila Pemborong ternyata tidak melaksanakan isi Surat
Teguran I.
4. Peringatan I :
Dikeluarkan selambat-lambatnya dalam waktu 3 (tiga) hari kerja
setelah Surat Teguran II disampaikan Pemborong.
5. Peringatan II :

Selambat-lambatnya setelah 3 hari kerja Pemborong masih


belum melaksanakan isi dari Surat Peringatan I, maka
dikeluarkan Surat Peringatan II yang merupakan surat
peringatan terakhir.

Bila batas waktu yang ditetapkan dalam Surat Peringatan II


diabaikan maka Pemborong akan dikenakan sangsi denda
kelalaian oleh Pemilik Proyek.

e) Setelah Pemborong menerima Surat-surat Teguran I, Teguran II,


Peringatan I, Peringatan II, Pemborong wajib melaksanakan isi suratsurat tersebut selambat-lambatnya 3 (tiga) hari kerja.
f) Surat-surat teguran dan / atau peringatan yang telah dikeluarkan tidak
dapat dicabut kembali.

Perpustakaan Unika

15.4. a) Sehubungan dengan 15.3.d.5. dan RKS ini maka bila batas waktu
yang ditetapkan dalam Surat Peringatan II diabaikan, maka Pemborong
akan dikenakan sangsi denda kelalaian sebesar Rp. .
(.rupiah) perhari dengan maksimum 5% (lima perseratus) dari
Harga Kontrak.
b) Pemborong diwajibkan memperbaiki pekerjaan yang dilalaikan sesuai
dimaksud dalam Surat Peringatan II.
c) Denda kelalaian tersebut diperhitungkan dengan kewajiban pembayaran
Pemilik Proyek kepada Pemborong.
16. LAPORAN PEMBORONG
16.1. Pemborong diharuskan membuat Laporan Harian yang kemudian akan
diperiksa dan ditandatangani oleh pengawas harian dan sekurang-kurangnya
memuat :
1. Jumlah tenaga menurut jenis dan jabatannya.
2. Jumlah dan jenis bahan yang diterima.
3. Pekerjaan yang diselenggarakan dengan keterangan terperinci.
4. Kaitan dengan pekerjaan lain.
5. Pengunjung.
6. Kejadian istimewa.
Laporan Harian ini dibuat rangkap 4 (empat), asli dan satu tembusan
diserahkan kepada Direksi Lapangan, 1 tembusan untuk Pemborong.
16.2. Pemborong diharuskan pula membuat Laporan Mingguan yang memuat
kesempatan-kesempatan dari Laporan Harian dan kemajuan pekerjaan pada
akhir setiap minggu.

5.2. SYARAT-SYARAT KONTRAK


1. DOKUMEN KONTRAK
1.1. Definisi dan Pokok Pengertian
1.1.1. Dokumen Kontrak terdiri dari Undangan Lelang, Petunjuk bagi Penawar,
Surat Penawaran, Surat Perjanjian Pemborong, Syarat-syarat Umum,
Syarat-syarat

Khusus,

Gambar-gambar,

Gambar-gambar

Addenda,

Perpustakaan Unika

Spesifikasi Teknis, Berita Acara Rapat Penjelasan Pekerjaan, Berita


Acara Klarifikasi dan Addenda yang diterbitkan setelah pelaksanaan
Kontrak. Addenda Kontrak adalah dokumen tertulis mengenai perubahan
atas Kontrak yang telah ditandatangani oleh kedua belah pihak.
1.1.2. Kontrak : semua Dokumen Kontrak tersebut merupakan kesatuan Kontrak.
Kontrak adalah satu-satunya Pedoman Hubungan Kerja yang sah untuk
kedua belah pihak dan segala sesuatu perjanjian atau kesepakatan yang
lain, yang tidak tercantum dalam Dokumen Kontrak hanya boleh dirubah
melalui cara-cara yang tersebut dalam ayat 1.1.1.
1.1.3. Pekerjaan : diartikan di sini meliputi pengadaan bahan-bahan dan tenaga,
pengadaan dan pengunaan alat-alat / perlengkapan serta pemasangan
bahan menjadi bangunan yang tersebut dalam Dokumen Kontrak serta
pemberesan segala bekas / sisa bahan dari seluruh Tapak Proyek.
1.1.4. Proyek : diartikan di sini meliputi seluruh bangunan beserta seluruh
kelengkapannya seperti tercantum pada pasal 5 SYARAT-SYARAT
KHUSUS.
1.1.5. Pengertian-pengertian : disetujui, dipilih, setara, beres, dan
sebagainya apabila tidak diterangkan lain berarti adalah sepenuhnya
merupakan wewenang penuh dari Pemilik dan Direksi untuk mengartikan.
1.1.6. Pemilik adalah orang atau badan yang menandatangani Surat Perjanjian
Pemborongan sebagai Pihak kesatu, atau wakilnya yang ditunjuk secara
tertulis, dan karena itu terikat untuk menunaikan kewajibannya seperti
tersebut dalam Dokumen Kontrak.
1.1.7. Direksi Lapangan adalah Konsultan Perencana dan Pengawas yang
ditunjuk khusus oleh Pemilik untuk melaksanakan pengawasan atas
jalannya pelaksanaan isi Dokumen Kontrak, atau wakilnya yang ditunjuk
secara tertulis.
1.1.8. Pemborong adalah perusahaan yang menandatangani Surat Perjanjian
Pemborong sebagai PIHAK KEDUA dan karenanya terikat untuk
menunaikan kewajibannya seperti tersebut dalam Dokumen Kontrak.
1.2. Pelaksanaan dan Interpretasi

Perpustakaan Unika

1.2.1. Dokumen Kontrak akan ditandatangani oleh Pemilik dan Pemborong


dalam jumlah rangkap yang ditentukan dalam Surat Perjanjian
pemborongan.
1.2.2. Dengan menandatangani Dokumen Kontrak dianggap Pemborong telah
meninjau tapak proyek serta keadaan lingkungannya sehingga telah paham
benar akan segala kemungkinan pelaksanaan Proyek.
1.2.3. Interpretasi resmi yang perlu untuk pelaksanaan dalam bentuk gambargambar atau tertulis akan disediakan oleh Direksi Lapangan secara hitam
di atas putih dengan segera atas permintaan Pemilik ataupun Pemborong.
Interpretasi ini harus konsisten dan tidak bertentangan dengan Dokumen
Kontrak.
2. PEMILIK
2.1. Definisi
2.1.1. Pemilik adalah orang atau badan yang tersebut dalam Surat Perjanjian
Pemborongan dan dapat dikuasakan kepada orang lain secara tertulis dan
disampaikan kepada Direksi Lapangan dan Pemborong.
2.2. Informasi dan Kerjasama yang Diperlukan dari Pemilik
2.2.1. Informasi dan bantuan kerjasama yang diperlukan Pemborong akan
diberikan segera oleh Pemilik sepanjang batas-batas wewenang dan
kewajiban Pemilik.
2.2.2. Pemilik

akan

memberikan

semua

instruksi-instruksinya

kepada

Pemborong melalui Direksi Lapangan.


2.3. Hak Pemilik untuk Menghentikan Pekerjaan
Apabila Pemborong tidak sanggup atau tidak mampu memperbaiki pekerjaan
yang kurang sempurna atau Pemborong terus menerus gagal mengadakan
bahan-bahan dan alat-alat sesuai dengan Dokumen Kontrak, maka Pemilik
berhak menghentikan pekerjaan sebagian atau seluruhnya sampai hambatan
yang bersangkutan teratasi.
2.4. Apabila Pemborong gagal atau mengabaikan perintah perbaikan pekerjaan
yang salah menurut Dokumen Kontrak, maka Pemilik berhak namun tidak
wajib, sesudah 7 (tujuh) hari sebelumnya memberikan pemberitahuan tertulis

Perpustakaan Unika

kepada Pemborong, melakukan perbaikan pekerjaan itu sendiri tanpa


memperhatikan pengaruh-pengaruh yang diakibatkan oleh karenanya. Dalam
hal ini akan dibuat Berita Perubahan yang mencantumkan pembatalan
pekerjaan tersebut oleh Pemborong dan pengurangan biaya-biaya otomatis
sebesar biaya perbaikan itu ditambah biaya-biaya tambahan yang dikeluarkan
oleh Pemilik sehubungan dengan hal itu. Direksi Lapangan wajib dimintai
persetujuan mengenai tindakan dan biaya tersebut. Apabila jumlah biaya
tersebut melebihi jumlah yang masih harus dibayarkan kepada Pemborong di
kemudian hari, maka Pemborong wajib membayar selisih tersebut.
3. KONSULTAN PERENCANA
3.1. Definisi
3.1.1. Konsultan Perencana adalah Konsultan yang ditunjuk oleh Pemilik untuk
melaksanakan pekerjaan perencanaan, penyusunan Dokumen Pelelangan
dan melaksanakan peninjauan berkala atas pelaksanaan isi Dokumen
Kontrak.
3.1.2. Konsultan Perencana adalah wakil Pemilik yang berhak menyatakan
bahwa pekerjaan, seperti yang tercantum pada Dokumen Kontrak, telah
dilaksanakan sesuai dengan ketentuan-ketentuan teknis untuk pekerjaan
yang dimaksud.
3.2. Dimana disebutkan pada Syarat-syarat Teknis, Pemborong harus membuat
shop drawing, maka Perencana harus menerima 1 (satu) copy gambar-gambar
tersebut untuk diperiksa. Pemborong tidak diperkenankan melaksanakan
pekerjaan yang dimaksud sebelum shop drawing disetujui Perencana.
3.3. Dimana

disebutkan

pada

Syarat-syarat

Teknis,

Pemborong

harus

memperlihatkan contoh bahan yang memerlukan persetujuan Perencana, atau


pada pelaksanaan pekerjaan Perencana menganggap perlu memeriksa contoh
bahan, Pemborong harus menyerahkan contoh bahan yang dimaksud kepada
Perencana.
3.4. Jika diperlukan penggantian dari bahan yang telah ditentukan pada Gambar
dan Syarat-syarat Teknis, maka bahan pengganti tersebut tidak diperkenankan
dipasang sebelum mendapat persetujuan tertulis dari Perencana.

Perpustakaan Unika

3.5. Peninjauan Berkala


Sesuai dengan tugasnya, secara berkala Perencana akan melakukan
peninjauan ke lapangan untuk memeriksa kesesuaian pelaksanaan dengan
Gambar

Kerja,

RKS

dan

perubahan-perubahannya.

Jika

terjadi

ketidaksesuaian pelaksanaan dengan dokumen-dokumen di atas, Perencana


memberitahukan hal ini, untuk kemudian Direksi Lapangan akan
memerintahkan kepada Pemborong untuk memperbaiki ketidaksesuaian
tersebut.
3.6. Jika terdapat keragu-raguan dalam menginterpretasikan Gambar Kerja dan
RKS atau jika terdapat ketidaksesuaian antar bagian dalam gambar dan RKS,
maka wakil Pemilik yang berhak menginterpretasikan atau menyelesaikan
ketidaksesuaian di atas adalah Perencana.
4. KONSULTAN PENGAWAS / DIREKSI LAPANGAN
4.1. Definisi
4.1.1. Konsultan Pengawas / Direksi Lapangan adalah Konsultan yang ditunjuk
khusus oleh Pemilik untuk melaksanakan pengawasan atas jalannya
pelaksanaan Dokumen Kontrak ini, atau wakilnya yang ditunjuk secara
tertulis.
4.1.2. Antara Direksi Lapangan dan Pemborong tidak tejadi hubungan
Kontaktual sebagai akibat Dokumen Kontrak.
4.2. Administrasi Pelaksanaan Kontrak
4.2.1. Direksi Lapangan menyelenggarakan administrasi umum mengenai
pelaksanaan Kontrak dan menjalankan fungsi-fungsi tersebut di bawah ini.
4.2.2. Direksi Lapangan adalah wakil dari Pemilik selama masa pelaksanaan
Kontrak sampai pembayaran terakhir dilaksanakan. Direksi Lapangan
berhak melakukan tindakan-tindakan atas nama Pemilik sejauh sesuai
dengan Dokumen Kontrak, kecuali Pemilik membuat ketentuan tertulis
lain yang disampaikan kepada Pemborong. Direksi Lapangan memberikan
saran-saran dan pertimbangan-pertimbangan kepada Pemilik dan segala
instruksi Pemilik kepada Pemborong hanya dilakukan melalui Direksi
Lapangan.

Perpustakaan Unika

4.2.3. Direksi Lapangan berhak setiap saat untuk memeriksa seluruh Proyek
dan tempat produksi di tempat lain selama masa pelaksanaan Kontrak,
tanpa mengganggu jalannya pekerjaan. Pemborong wajib menyediakan
sarana-sarana yang memungkinkan Direksi Lapangan menjalankan tugastugasnya di Tapak Proyek sesuai bunyi Dokumen Kontrak.
4.2.4. Direksi Lapangan akan melakukan pengawasan secara periodik untuk
melihat kemajuan-kemajuan dan kualitas pekerjaan di lapangan.
Berdasarkan pemeriksaan tersebut, Direksi Lapangan melaporkan jalannya
pekerjaan kepada Pemilik dan menjaga kepentingan-kepentingan Pemilik
akan kemungkinan-kemungkinan yang merugikan akibat kesalahankesalahan, atau ketidaksempurnaan pelaksanaan. Direksi Lapangan
walaupun tidak terus menerus berada di Tapak Proyek , namun akan
menugaskan wakilnya untuk melakukan pengawasan secara kontinyu pada
jam kerja. Direksi Lapangan bertanggung jawab mengenai cara-cara,
metode-metode, teknik-teknik, urutan-urutan Proyek.
4.2.5. Berdasarkan

hasil

pengawasan

lapangan

dan

Surat

Permintaan

Pembayaran dari Pemborong maka Direksi Lapangan menerbitkan Berita


Acara Pembayaran yang menyebutkan jumlah yang berhak diterima
Pemborong.
4.2.6. Dalam hal terdapat keragu-raguan mengenai kejelasan interpretasi
Dokumen Kontrak, baik bagi Pemilik maupun Pemborong, maka Direksi
Lapanganlah yang berhak memberikan interpretasi. Dalam hal ini Direksi
Lapangan wajib menyerahkan interpretasi tertulis secepatnya sehingga
tidak mengganggu kelancaran dan kesempurnaan pelaksanaan Kontrak.
4.2.7. Segala klaim, perselisihan atau persoalan lain mengenai jalannya
pelaksanaan

menurut

Dokumen

Kontrak

akan

diselenggarakan

penyelesaiannya oleh dan melalui Direksi Lapangan.


4.2.8. Segala interpretasi dan keputusan Direksi Lapangan harus konsisten
dengan isi dan maksud Dokumen Kontrak. Oleh karenanya, Direksi
Lapangan wajib berlaku adil dan jujur terhadap kepentingan semua pihak
dan tidak boleh berat sebelah.

Perpustakaan Unika

4.2.9. Segala keputusan Direksi Lapangan yang menyangkut keindahan


adalah bersifat mengikat dan sekaligus final sepanjang sesuai dengan
Dokumen Kontrak.
4.2.10. Atas segala penyelesaian perselisihan yang dibuat Direksi Lapangan
kecuali yang mengenai keindahan, salah satu pihak yang tidak menerima
dapat mengajukan permintaan arbitrase secara tertulis.

Permintaan

arbitrase tidak dapat diajukan sebelum:


a) Saat Direksi Lapangan menyerahkan keputusan tertulisnya atau ;
b) Sepuluh

hari

setelah

kedua

pihak

menyerahkan

bukti-bukti

persoalannya kepada Direksi Lapangan kesempatan yang wajar untuk


mengumpulkan keterangan mengenai hal itu, namun Direksi Lapangan
belum memberikan keputusan tertulis sampai saat itu.
4.2.11. Apabila keputusan tertulis Direksi Lapangan menyatakan bahwa
keputusan adalah final namun dapat dimintakan himbauan, maka
permintaan arbitrase tidak dapat diajukan setelah sepuluh hari sesudah
kedua pihak mengetahui keputusan tersebut.
4.2.12. Direksi Lapangan berhak menolak pekerjaan yang dinilainya tidak sesuai
dengan Dokumen Kontrak. Bila perlu Direksi Lapangan berhak melakukan
pemeriksaan khusus atau test-test seperlunya dengan mengabaikan bahwa
pekerjaan sudah dibuat, dipasang atau belum. Apabila Direksi Lapangan
menggunakan haknya berdasarkan ayat ini maka walau bagaimanapun
tidak dapat menimbulkan kewajiban-kewajiban atau tanggung jawab
apapun

dari

Direksi

Lapangan

terhadap

Pemborong

atau

Sub

Pemborongnya.
4.2.13. Direksi Lapangan memeriksa Gambar-gambar Pelaksanaan dan Contohcontoh dan akan memberikan Gambar-gambar Penjelasan yang dibutuhkan
oleh Pemborong seperti tersebut dalam ayat 4.2.1.
4.2.14. Direksi Lapangan berhak melakukan perubahan-perubahan yang perlu atas
pekerjaan dan menerbitkan Berita Acara Perubahan untuk itu.
4.2.15. Direksi Lapangan berhak melakukan pemeriksaan dan menentukan saat
Serah Terima Ke satu Pekerjaan dapat dilakukan, menerima Surat-surat

Perpustakaan Unika

Jaminan garansi dari Pemborong sesuai dengan yang ditentukan


dalam Dokumen Kontrak dan menerbitkan Berita Acara Pembayaran.
4.2.16. Direksi Lapangan menempatkan seseorang atau lebih Pengawas Lapangan
yang bertugas tetap di lapangan dalam jam kerja resmi.
4.2.17. Kewajiban, tanggung jawab dan batasan-batasan wewenang Direksi
Lapangan sebagai wakil Pemilik selama masa pelaksanaaan seperti
tersebut dalam Syarat-syarat Umum ini tidak dapat dirubah tanpa
persetujuan tertulis dari Pemilik.
5. PEMBORONG
5.1. Definisi
5.1.1. Pemborong adalah Perusahaan yang menandatangani Surat Perjanjian
Pemborongan sebagai Pihak Kedua dan karenanya terikat untuk
menunaikan kewajibannya seperti tercantum dalam Dokumen Kontrak.
5.2. Penelaahan Dokumen Kontrak
5.2.1. Pemborong melakukan penelaahan atas segala Dokumen Kontrak secara
teliti dan dengan segera memberitahukan Direksi Lapangan tentang
kesalahan, ketidaksamaan atau kekurangan-kekurangan yang ditemukan
sebelum dilaksanakan termasuk perbedaan ukuran antara gambar dengan
keadaan lapangan. Pemborong bertanggung jawab kepada Pemilik melalui
Direksi Lapangan atas akibat-akibat yang mungkin terjadi karena
kesalahan-kesalahan yang timbul atas kekurangan-kekurangan tersebut
tetap menjadi tanggung jawab Pemborong. Pemborong hanya bekerja
berdasarkan Gambar-gambar, Spesifikasi Teknis dan Addenda yang sah.
5.3. Pengawasan dan Prosedur Pelaksanaan
5.3.1. Pemborong akan mengawasi dan memimpin jalannya pelaksanaan dengan
segala perhatian dan keahliannya. Pemborong bertanggung jawab
sepenuhnya atas cara-cara, metode, teknik, tahap dan prosedur-prosedur
pekerjaan seperti tersebut dalam Dokumen Kontrak.
5.4. Tenaga dan Bahan-bahan
5.4.1. Kecuali disebutkan lain maka Pemborong menyediakan segala bahan,
tenaga,

alat-alat

perlengkapan,

air,

listrik,

saluran

pembuangan,

Perpustakaan Unika

transportasi, keamanan dan segala sesuatunya yang diperlukan untuk


melakukan pekerjaan secara sempurna.
5.4.2. Bahan yang disediakan oleh Pemberi Tugas : semua bahan bangunan yang
disediakan Pemberi Tugas harus diterima oleh Pemborong untuk
dilaksanakan sebagai bukti pembayaran yang akan diperhitungkan
kemudian, sesuai dengan Analisa Harga Bahan dan Satuan Bangunan.
5.4.3. Pemborong harus selalu menjaga disiplin dan ketertiban pegawainya dan
tidak mempekerjakan orang-orang yang tidak mampu atau kurang cakap
untuk tugasnya. Pemborong tidak akan mempekerjakan Sub-Pemborong
yang pekerja atau pekerjaannya tidak memuaskan menurut Dokumen
Kontrak. Direksi Lapangan tetap berhak tidak menyetujui dan menolak
pemilihan Pelaksana, mandor atau tukang-tukang penting yang dipandang
tidak akan mampu melaksanakan tugasnya dengan baik.
5.5. Jaminan Mutu
5.5.1. Pemborong menjamin pada Pemilik dan Direksi Lapangan bahwa semua
bahan dan perlengkapan untuk pekerjaan adalah baru sama sekali kecuali
ditentukan lain dan bahwa semua pekerjaan dilaksanakan dengan baik,
bebas dari cacat teknis maupun estetis dan sesuai dengan Dokumen
Kontrak. Sesuatu pekerjaan yang tidak sesuai dengan standar ini adalah
memenuhi syarat. Apabila diminta, Pemborong sanggup memberikan
bukti-bukti mengenai hal-hal tersebut dalam ayat ini.
5.5.2. Sebelum mendapat persetujuan dari Direksi Lapangan bahwa pekerjaan
telah diselesaikan dengan sempurna, semua pekerjaan tetap menjadi
tanggung jawab sepenuhnya Pemborong.
5.6. Pajak-pajak
5.6.1. Pemborong akan membayar segala pajak, bea atau pungutan-pungutan
apapun yang dikenakan undang-undang padanya, sehubungan dengan
pekerjaan ini menurut undang-undang yang berlaku. Apabila diminta,
bukti-bukti pembayaran pelunasan pajak-pajak tersebut akan diserahkan
kepada Pemilik.
5.7. Tanggung jawab atas Pekerjaan dan Keselamatan Pekerja

Perpustakaan Unika

5.7.1. Pemborong bertanggung jawab sepenuhnya atas segala pekerjaan,


perbuatan dan kelalaian pegawai, pekerja ataupun orang-orang yang
mempunyai hubungan kerja dengannya. Para pekerja harus keluar dari
lokasi di luar jam kerja normal, kecuali bila ada pekerjaan di luar jam kerja
normal dan disetujui oleh Direksi Lapangan.
5.7.2. Pemborong akan menyediakan peralatan seperti diharuskan oleh hukum,
yang diperlukan untuk keselamatan pegawai dan masyarakat. Pemborong
bertanggung jawab atas pembersihan kembali perlengkapan keselamatan
tanpa harus diberi perintah untuk itu.
5.8. Rencana Kerja dan Laporan Harian
5.8.1. Segera setelah penandatanganan Surat Perjanjian Pemborong, Pemborong
akan menyerahkan Rencana Kerja berikut jadwal waktunya kepada
Direksi Lapangan. Rencana dan jadwal tersebut akan meliputi seluruh
pekerjaan dalam Dokumen Kontrak dengan mencantumkan saat mulai dan
selesainya tiap-tiap tahap pekerjaan yang di kemudian hari hanya dapat
dirubah sesuai dengan keadaan dengan sepengetahuan Direksi Lapangan.
5.8.2. Disamping yang telah disebutkan dalam sub-ayat 4.8.1. di atas,
Pemborong secara periodik akan menyerahkan kepada Direksi Lapangan,
Rencana Kerja dan jadwal waktunya untuk jangka waktu dua mingguan.
5.8.3. Pemborong berkewajiban membuat Laporan atau Agenda Harian yang
kemudian akan diperiksa kebenarannya oleh Direksi Lapangan, sekurangkurangnya memuat jumlah tenaga menurut jenis keahliannya / jabatannya,
jumlah dan jenis bahan yang masuk ke proyek, jumlah dan jenis bahan
yang disetujui atau dengan keterangan terperinci, keadaan cuaca / hujan
serta kejadian lainnya yang dianggap penting.
5.8.4. Laporan atau Agenda Harian ini dibuat dalam rangkap tiga, asli diserahkan
kepada Direksi Lapangan, salinan untuk Pemborong.
5.9. Dokumen-dokumen di Tempat Pekerjaan
5.9.1. Pemborong selalu menyediakan dengan lengkap masing-masing dua
salinan, segala Gambar-gambar, Spesifikasi Teknis, Addenda Berita Acara
Perubahan dan Gambar-gambar Pelaksanaan yang telah disetujui di tempat

Perpustakaan Unika

pekerjaan dalam keadaan terawat baik dan tersusun dan diberi tanda
dimana terjadinya perubahan rencana selama pelaksanaan. Dokumendokumen ini harus dapat dilihat Direksi Lapangan setiap saat sampai
dengan Serah Terima Kesatu, untuk dijadikan dokumen Pemilik.
5.10. Gambar-gambar Pelaksanaan dan Contoh-contoh
5.10.1. Gambar-gambar Pelaksanaan (shop drawing) adalah gambar-gambar,
brosur atau Sub Pemborong supplier atau produsen yang menjelaskan
bahan-bahan atau sebagian pekerjaan.
5.10.2. Contoh-contoh adalah benda-benda yang disediakan Pemborong untuk
menunjukkan bahan, kelengkapan dan kualitas kerja yang akan dipakai
Direksi Lapangan untuk menilai pekerjaan setelah disetujui terlebih
dahulu.
5.10.3. Pemborong akan memeriksa, menandatangani setuju dan menyerahkan
dengan segera semua Gambar-gambar Pelaksanaan dari Contoh-contoh
yang diisyaratkan dalam Dokumen Kontrak atau oleh Direksi Lapangan.
Gambar-gambar Pelaksanaan dan Contoh-contoh harus diberi tanda-tanda
sebagaimana ditentukan Direksi Lapangan. Pemborong harus melampirkan
keterangan tertulis mengenai setiap pembedaan dengan Dokumen Kontrak
kalau ada hal-hal demikian.
5.10.4. Dengan menyetujui dan menyerahkan Gambar-gambar Pelaksanaan atau
Contoh-contoh dianggap Pemborong telah meneliti dan menyesuaikan
setiap Gambar atau Contoh tersebut dengan Dokumen Kontrak.
5.10.5. Direksi Lapangan akan memeriksa dan menolak atau menyetujui Gambargambar Pelaksanaan atau Contoh-contoh dalam waktu sesingkatsingkatnya sehingga tidak mengganggu jalannya pekerjaan dengan
mempertimbangkan syarat-syarat dalam Dokumen Kontrak dan syaratsyarat keindahan.
5.10.6. Pemborong akan melakukan perbaikan-perbaikan yang diminta Direksi
Lapangan dan menyerahkan kembali segala Gambar-gambar Pelaksanaan
dan Contoh-contoh sampai disetujui.

Perpustakaan Unika

5.10.7. Persetujuan Direksi Lapangan terhadap Gambar-gambar Pelaksanaan


dan Contoh-contoh, tidak membebaskan Pemborong dari tanggung
jawabnya atas perbedaan dengan Dokumen Kontrak, apabila perbedaan
tersebut tidak diberitahukan secara tertulis kepada Direksi Lapangan.
5.10.8. Semua pekerjaan yang memerlukan Gambar-gambar Pelaksanaan atau
Contoh-contoh yang harus disetujui Direksi Lapangan tidak boleh
dilaksanakan sebelumnya.
5.10.9. Gambar-gambar Pelaksanaan atau Contoh-contoh harus diajukan oleh
Pemborong kepada Direksi Lapangan dalam dua salinan, Direksi
Lapangan akan memeriksa dan mencantumkan tanda-tanda :telah
diperiksa tanpa perubahan atau telah diperiksa dengan perubahan atau
ditolak satu salinan ditahan oleh Direksi Lapangan untuk arsip,
sedangkan yang kedua dikembalikan pada Pemborong untuk dibagikan
atau diperlihatkan kepada Sub Pemborong atau yang bersangkutan lainnya.
5.10.10. Sebutan katalog atau barang cetakan, hanya boleh disertakan apabila
menurut Direksi Lapangan hal-hal yang sudah ditentukan dalam katalog
atau barang cetakan tersebut sudah jelas dan tidak perlu diubah. Barang
cetakan ini juga harus diserahkan dalam dua rangkap untuk masingmasing jenis dan diperlukan sama seperti ayat 5.10.9.
5.10.11. Contoh-contoh yang disebut dalam Spesifikasi Teknis harus dikirimkan
kepada Direksi Lapangan.
5.10.12. Ongkos-ongkos pengiriman Gambar-gambar Pelaksanaan, Contohcontoh, Katalog-katalog kepada Direksi Lapangan menjadi tanggung
jawab Pemborong.
5.11. Penggunaan Tapak Proyek
5.11.1. Pemborong hanya boleh menggunakan daerah-daerah yang telah
ditentukan untuk bekerja. Untuk penggunaan di luar daerah itu harus
dengan persetujuan tertulis Pemilik dan menjadi tanggung jawab
Pemborong.
5.12. Pembersihan

Perpustakaan Unika

5.12.1. Pemborong selalu menjaga keadaan Tapak Proyek bebas dari


timbunan sampah-sampah, barang-barang bekas dan barang-barang tidak
berguna yang dapat mengganggu pekerjaan, lingkungan, keamanan atau
kesehatan. Pada waktu Serah Terima kesatu seluruh Tapak Proyek harus
sudah bersih dari bahan-bahan bekas atau sisa-sisa sampah-sampah, alatalat perlengkapan atau mesin-mesin.
5.12.2. Apabila Pemborong melalaikan ini, maka Pemilik berhak melakukannya
sendiri dan biayanya dibebankan kepada Pemborong.
5.13. Komunikasi
5.13.1. Pemborong akan selalu berkomunikasi dengan Pemilik baik langsung
maupun melalui Direksi Lapangan.
6. SUB PEMBORONG
6.1. Definisi
6.1.1. Sub Pemborong adalah orang atau badan yang mempunyai hubungan kerja
langsung dengan Pemborong untuk suatu bagian tertentu dari pekerjaan
atau orang yang dikuasakan secara tertulis olehnya.
6.1.2. Adapun yang tercantum dalam Kontrak antara Pemborong dan Sub
Pemborong tidak dapat menimbulkan ikatan kontraktual antara Sub
Pemborong dengan Pemilik atau Direksi Lapangan.
6.2. Pelimpahan Kontrak kepada Sub Pemborong
6.2.1. Setiap pelimpahan Kontrak kepada Sub Pemborong harus sepengetahuan
dan mendapat ijin dari Pemilik melalui Direksi Lapangan berhak menolak
pelimpahan Kontrak kepada suatu Sub Pemborong dengan alasan-alasan
tertentu.
6.2.2. Pemborong dilarang melimpahkan Kontrak kepada Sub Pemborong yang
telah ditolak oleh Pemilik melalui Direksi Lapangan.
6.2.3. Penggantian Sub Pemborong hanya diijinkan dengan persetujuan Pemilik
melalui Direksi Lapangan.
6.3. Hubungan Sub Kontraktor
6.3.1. Semua pekerjaan yang dilaksanakan oleh Sub Pemborong untuk
Pemborong harus dinyatakan dalam suatu perjanjian tertulis antara

Perpustakaan Unika

Pemborong dan Sub Pemborong yang mana harus tertulis syaratsyarat : menjamin dan melindungi hak Pemilik dan Direksi Lapangan
sesuai dengan Kontrak Pelaksanaan pekerjaan-pekerjaan yang di sub
kontrakkan tidak mengabaikan hal tersebut di atas. Tunduk untuk
mengikuti ketentuan-ketentuan yang tercantum dalam buku Rencana Kerja
dan Syarat-syarat (RKS), Gambar-gambar, Gambar-gambar Addenda,
Berita Acara Penjelasan Pekerjaan.
7. KONTRAK TERPISAH
7.1. Hak Pemilik Menetapkan Kontrak Terpisah
7.1.1. Pemilik

mempunyai

hak

menetapkan

Kontrak

terpisah

dalam

hubungannya dengan bagian lain dari Proyek menurut kondisi Kontrak


atau sesuai dengan ini, yang akan dilaksanakan oleh Pemborong Khusus.
7.1.2. Jika Kontrak terpisah ditetapkan untuk bagian lain yang berbeda dari
Proyek ini, Pemborong yang disebutkan dalam Dokumen Kontrak untuk
masing-masing pekerjaan haruslah Pemborong yang menandatangani
masing-masing Surat Perjanjian Pemborong.
7.1.3. Bagian-bagian pekerjaan yang termasuk ke dalam Kontrak Terpisah, diberi
tanda T.M.K (Tidak Masuk Kontrak) yang diterakan pada Gambar-gambar
dan Spesifikasi Teknis.
7.2. Tanggung jawab Bersama Para Pemborong
Jika tidak ditentukan lain dalam Dokumen Kontrak ini, maka :
7.2.1. Pemborong harus memberi kesempatan yang wajar kepada Pemborong
Khusus untuk menggunakan dan menyimpan bahan-bahan, alat-alat
perlengkapan dan menyelenggarakan pekerjaan dan mengatur kerja sama
antara pekerjaannya sendiri dengan pekerjaan mereka.
7.2.2. Apabila penyelenggaraan suatu bagian pekerjaan Pemborong tergantung
pada hasil pekerjaan Pemborong Khusus, maka Pemborong harus segera
melaporkan kepada Direksi Lapangan setiap kekurangan dan ketidak
sempurnaan hasil pekerjaan.
7.2.3. Apabila Pemborong menyebabkan kerusakan pada pekerjaan Pemborong
Khusus, berdasarkan pemberitahuan tertulis untuk itu, Pemborong harus

Perpustakaan Unika

menyelesaikan hal ini dengan bantuan Direksi Lapangan jika


dikehendaki. Bila dalam hal ini Pemborong khusus menuntut Pemilik,
Pemilik harus memberitahukan Pemborong yang akan menghadapi
tuntutan ini dan apabila ternyata segala tuntutan kepada Pemilik tersebut
terbukti benar-benar disebabkan kesalahan Pemborong, maka Pemborong
harus membayar ganti rugi perbaikan kerusakan, biaya pengacara, biaya
sidang dan biaya arbitrase yang diderita Pemilik.
7.3. Pengurangan dan Penambahan dan Kontrak Terpisah
7.3.1. Pemborong Khusus terus bertanggung jawab atas setiap pengurangan, dan
penyesuaian yang diperlukan dalam melaksanakan pekerjaan kecuali
ditentukan lain dalam Dokumen Kontrak ini. Masing-maasing Pemborong
tidak boleh merugikan pekerjaan Pemborong lainya kecuali dengan
persetujuan Direksi Lapangan.
7.3.2. Setiap biaya yang disebabkan kesalahan pelaksanaan atau ketidaktepatan
waktu pelaksanaan harus ditanggung oleh masing-masing Pemborong
yang bersangkutan.
7.4. Hak Pemilik untuk Melakukan Pembersihan
7.4.1. Apabila timbul sengketa antara Pemborong tentang tanggung jawab
membersihkan bekas pekerjaan, Pemilik diperbolehkan melakukan
pembersihan dan semua biaya pembersihan dibebankan kepada para
Pemborong. Besarnya biaya ini ditentukan oleh Direksi Lapangan.
8. KETENTUAN-KETENTUAN LAIN
8.1. Peraturan-peraturan yang Berlaku
Kontrak harus ditentukan atas dasar hukum dan peraturan yang berlaku sah di
tempat pekerjaan akan dilaksanakan, antar lain :
1. Algemene voorwarden (A.V.) 28 Mei 1941
2. NI-2, Peraturan Beton Berulang Indonesia(PBI) 1971
3. NI-3, Peraturan Umum untuk Badan Bangunan Indonesia (PUBI) tahun
1970
4. NI-4, Peraturan Cat Indonesia
5. NI-6, Peraturan Umum Instalasi Listrik Indonesia (PULI) tahun 1987

Perpustakaan Unika

6. NI-8, Peraturan Semen Portland, tahun 1964


7. NI-10, Peraturan Bata Merah sebagai Bahan Bangunan
8. NI-18, Peraturan Muatan Indonesia, tahun 1970
9. NI-20, Peraturan Trass dan Semen Merah Indonesia
10. Peraturan Perusahaan Air Minum Negara tentang Instalasi Air
11. Pedoman Peraturan Plumbing Indonesia (Dir. Teknik Penyehatan Ditjen
Cipta Karya Dept. PU) tahun 1984
12. Undang-Undang No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja
13. Larangan Penggunaan Tenaga Kerja di bawah umur
14. Peraturan-peraturan lain yang masih berlaku
8.2. Penggantian dan Penunjukan
Pemilik dan Pemborong saling mengikat dalam ketentuan, persetujuan dan
kewajiban yang disebut dalam Dokumen Kontrak. Demikian pula wakil-wakil
yang ditunjuk secara tertulis. Pemborong tidak boleh memindahkan arau
menyerahkan Kontrak kepada pihak lain tanpa persetujuan dari Pemilik.
Demikian pula halnya pemindahan tagihan kepada Pemilik atas namanya
tanpa persetujuan tertulis sebelumnya dari Pemilik.
8.3. Pemberitahuan Tertulis
Pemberitahuan tertulis dianggap benar dan sah apabila disampaikan sendiri
oleh yang berkepentingan kepada seorang atau anggota perusahaan atau
kepada pegawai perusahaan yang dimaksud, atau bila dikirim melalui pos
surat tercatat kepada alamat terakhir yang diketahui si pengririm.
8.4. Klaim Atas Kerusakan
Bila masing-masing pihak tersebut dalam Kontrak menderita kerugian dan
kerusakan disebabkan oleh kelalaian suatu pihak atau pegawainya, klaim
harus diajukan secara tertulis kepada pihak lainnya dalam jangka waktu yang
cukup setelah mengetahui adanya kerusakan.
8.5. Arbitrase
8.5.1. Semua klaim, sengketa dan hal-hal lain yang timbul dalam hubungannya
dengan Kontrak, kecuali yang berhubungan dengan keputusan Direksi
Lapangan mengenai keindahan, harus ditentukan oleh Pengadilan sesuai

Perpustakaan Unika

dengan

aturan-aturan

lain

prosedur-prosedur

Dewan

Teknik

Pembangunan Indonesia, kecuali bila kedua belah pihak lainnya samasama setuju dengan cara lain. Persetujuan untuk mendapatkan persesuaian
ini dipakai hukum arbitrase yang berlaku sah. Keputusan arbitrase adalah
final dan mengikat.
8.5.2. Pemberitahuan pemintaan arbitrase ini harus diajukan tertulis kepada
pihak lain dan Dewan Teknik Pembangunan Indonesia, dan tembusan
kepada Direksi Lapangan. Permintaan arbitrase ini harus dilakukan dalam
jangka waktu yang telah disebutkan dalam sub pasal 2.2. 10 dan 2.2. 11.
8.5.3. Pemborong harus meneruskan pelaksanaan pekerjaan dan selalu menjaga
kemajuan pekerjaan seperti ditentukan menurut Kontrak selama proses
arbitrase ini, kecuali ditentukan lain.
9. WAKTU
9.1. Definisi
9.1.1. Waktu adalah jumlah hari kalender yang diperlukan untuk menyelesaikan
seluruh pekerjaan dengan sempurna dan diterima oleh Pemilik sudah
termasuk hari besar / libur resmi.
9.1.2. Tanggal permulaan pekerjaan, adalah tanggal yang dipastikan dalam
pemberitahuan untuk memulai pekerjaan. Bila tidak ada pemberitahuan
untuk memulai pekerjaan, maka berlaku tanggal yang disebut dalam Surat
Perjanjian Pemborongan.
9.1.3. Tanggal penyelesaian pekerjaan, adalah tanggal yang dinyatakan tertulis
oleh Direksi Lapangan bila pekerjaan telah selesai sesuai dengan
Dokumen Kontrak.
9.1.4. Hari : yang dimaksud dalam Dokumen Kontrak adalah hari menurut
kalender.
9.2. Pengunduran dan Penyelesaian
9.2.1. Semasa batas waktu yang disebutkan dalam Dokumen Kontrak merupakan
inti dari Kontrak.
9.2.2. Pemborong harus memulai pekerjaan pada tanggal permulaan pekerjaan
sebagaimana ditetapkan dalam sub. pasal 9.1.2. Pemborong harus

Perpustakaan Unika

menyelenggarakan pekerjaan dengan tenaga-tenaga yang sesuai


sehingga pekerjaan dapat diselesaikan dalam waktu yang ditetapkan dalam
Surat Perjanjian Pemborong.
9.2.3. Jika tanggal atau waktu penyelesaian dicantumkan dalam Surat Perjanjian
Pemborong maka berarti tanggal penyelesaian yang dimaksud dalam sub.
pasal 9.1.3., kecuali ditentukan lain, termasuk pengunduran-pengunduran
yang telah disetujui.
9.3. Keterlambatan dan Pengunduran Waktu
9.3.1. Bila Pemborong terlambat dalam menyelesaikan pekerjaan disebabkan
kelalaian Pemilik atau Direksi Lapangan atau pegawainya atau Pemborong
Khusus yang dipekerjakan oleh Pemilik, atau oleh perubahan-perubahan
yang diperintahkan dalam berita perubahan, atau oleh sengketa
perburuhan, kebakaran atau hambatan-hambatan lain yang biasa tidak
terjadi, kerugian atau sebab-sebab lain bukan kesalahan Pemborong, atau
keterlambatan yang diperkenankan oleh Pemilik menunggu arbitrase, atau
oleh sebab lain yang menurut Direksi Lapangan adalah wajar, maka waktu
Kontrak dapat diundurkan dengan Addenda Kontrak untuk waktu yang
layak sebagaimana ditentukan oleh Direksi Lapangan.
9.3.2. Semua klaim pengunduran waktu harus diajukan tertulis kepada Pemilik
melalui Direksi Lapangan tidak lebih dari 20 (dua puluh) hari sesudah
terjadinya hal yang menyebabkan kelambatan. Apabila tidak demikian
klaim tersebut tidak diperhatikan dan dalam sebab keterlambatan hanya
diperkenankan diajukan satu klaim.
10. PEMBAYARAN
10.1. Harga Borongan
Harga borongan ditetapkan dalam persetujuan dan merupakan jumlah yang
dibayarkan kepada Pemborong oleh Pemilik untuk pelaksanaan pekerjaan
berdasarkan Dokumen Kontrak.
10.2. Daftar Harga
Sebelum permintaan pembayaran yang pertama, Pemborong harus
menyerahkan kepada Direksi Lapangan daftar harga dari bagian-bagian

Perpustakaan Unika

pekerjaan termasuk kuantitasnya bila dikehendaki oleh Direksi Lapangan,


dibagi-bagi

sedemikian

rupa

sehingga

memudahkan

pembayaran-

pembayaran kepada Sub-Pemborong sesuai dengan sub. pasal 5.4.


dipersiapkan secara khusus atau menurut cara yang disetujui Direksi
Lapangan dan Pemborong, dan dilengkapi dengan data-data untuk
memperkuat ketelitiannya bila diminta. Tiap bagian dalam daftar harga telah
termasuk biaya umum dan keuntungan yang layak yang dibuat secara
terpisah. Apabila daftar ini disetujui oleh Direksi Lapangan, akan digunakan
sebagai dasar bagi Pemborong untuk mengajukan permintaan pembayaran.
10.3. Waktu Pembayaran
Sekurang-kurangnya sepuluh hari sebelum waktu pembayaran tiba,
Pemborong harus menyerahkan kepada Direksi Lapangan permintaan
pembayaran secara terperinci beserta data yang memperkuat hak Pemborong
atas pembayaran sebagaimana dikehendaki oleh Pemilik dan Direksi
Lapangan disertai lampiran-lampiran As Built Drawing yang sesuai dengan
prestasi pekerjaan.
10.4. Berita Acara Pembayaran
10.4.1. Apabila Pemborong telah mengajukan permintaan pembayaran seperti
tersebut di atas, Direksi Lapangan dengan segera mengeluarkan Berita
Acara Pembayaran kepada Pemilik dengan sebuah salinan kepada
Pemborong, untuk satu jumlah yang menurut pendapatnya benar, atau
menyatakan tertulis alasannya untuk tidak mengeluarkan Berita Acara
Pembayaran sebagaimana ditentukan dalam pasal 10.5.1.
10.4.2. Dikeluarkan Berita Acara Pembayaran akan berarti bahwa Direksi
Lapangan mewakili Pemilik, berdasarkan pengamatan di tempat sesuai
dengan sub. pasal 4.2.4. serta data mengenai permintaan pembayaran,
bahwa pekerjaan sudah selesai sampai dengan tahap yang dimaksud,
bahwa menurut anggapannya kualitas dari pekerjaan sesuai dengan
Dokumen Kontrak, dan bahwa Pemborong berhak menerima pembayaran
menurut jumlah yang ditetapkan dalam Berita Acara Pembayaran. Sebagai
tambahan Berita Acara Pembayaran menurut terakhir yang dikeluarkan

Perpustakaan Unika

oleh Direksi Lapangan merupakan kelanjutan perwakilan bahwa


kondisi yang merupakan dasar bahwa kepada Pemborong berhak atas
pembayaran terakhir sebagaimana dimaksudkan dalam sub. pasal 10.6.2.
telah terpenuhi. Namun dengan mengeluarkan Berita Acara Pembayaran,
Direksi Lapangan tidak dianggap telah melakukan penelitian di tempat
terus menerus untuk memeriksa kembali kualitas dan kuantitas pekerjaan
atau bahwa Direksi Lapangan telah mengadakan penelitian kembali atas
alat-alat, metoda, teknik dan prosedur konstruksi atau bahwa Direksi
Lapangan telah memeriksa untuk maksud apa Pemborong menggunakan
uang yang telah dibayarkan sebelum atas dasar jumlah yang ditetapkan
dalam Surat perjanjian Pemborong.
10.4.3. Setelah Direksi Lapangan mengeluarkan Berita Acara Pembayaran,
Pemilik wajib membantu Pemborong untuk menerima pembayaran seperti
disebut dalam syarat-syarat khusus mengenai cara pembayaran.
10.4.4. Baik Berita Acara Pembayaran maupun penggunaan sebagian atau seluruh
proyek oleh Pemilik tidak mengandung arti bahwa hal itu merupakan
permintaan pekerjaan yang tidak sesuai dengan Dokumen Kontrak.
10.5. Penahanan dan Penundaan Pembayaran
10.5.1. Pemilik berhak menolak permintaan pembayaran dan dapat menunda
seperlunya Berita Acara Pembayaran, seluruhnya atau sebagian, apabila
menurut Direksi Lapangan atau didapatkan bukti dalam pemeriksaan
selanjutnya terdapat hal-hal yang tidak benar dan merugikan Pemilik yang
disebabkan oleh :
a. Pekerjaan yang rusak tidak diperbaiki.
b. Tuntutan-tuntutan dari pihak ketiga atau adanya kemungkinan tuntutan
yang demikian.
c. Kegagalan Pemborong melakukan pembayaran yang seharusnya
kepada Sub Pemborong atau kepada buruh, material dan perlengkapan.
d. Keragu-raguan bahwa pekerjaan bisa diselesaikan untuk bagian yang
belum dibayar menurut harga borongan.
e. Merugikan Pemborong lain.

Perpustakaan Unika

f. Ada tanda-tanda bahwa pekerjaan tidak dapat terselesaikan sesuai


dengan waktu yang ditetapkan.
g. Hasil-hasil pekerjaan Pemborong tidak memuaskan.
h. Belum menyerahkan As Built Drawing dari bagian-bagian pekerjaan
yang telah selesai dilaksanakan. Jenis As Built Drawing yang harus
diserahkan akan ditentukan kemudian oleh Direksi Lapangan. As Built
Drawing diserahkan dalam rangkap 2 (dua) sebagai informasi bila ada
perubahan untuk menunjang jalannya pekerjaan selanjutnya. As Built
Drawing tersebut di atas, bukan merupakan bagian dari As Built
Drawing yang akan diserahkan pada akhir pekerjaan.
10.5.2. Bila hal-hal tersebut dalam sub. pasal 10.5.1. dapat diatasi maka
pembayaran yang tertahan dapat dilakukan kembali.
10.5.3. Dalam keadaan dimana didapatkan bukti bahwa pekerjaan terhambat
disebabkan oleh kelalaian Pemborong memenuhi kewajiban membayar
kepada Sub Pemborong seperti disebut dalam pasal 6 maka apabila
Pemilik memandang perlu demi kelancaran pekerjaan, Pemilik akan
membayarkan kepada Sub Pemborong bagian yang berhak diterimanya,
dengan tanda terima dari Pemborong.
10.6. Penyelesaian Pekerjaan dan pembayaran Terakhir
10.6.1. Jika Pemborong menganggap bahwa pekerjaan atau bagian pekerjaan yang
diterima oleh Pemilik pada dasarnya selesai, Pemborong dapat
menyiapkan

dan

mengajukan

kepada

Direksi

Lapangan,

daftar

perinciannya untuk diperiksa. Direksi Lapangan berdasarkan pemeriksaan


atas pekerjaan akan menetapkan tanggal penyerahan pekerjaan dan akan
mengatur tanggung jawab Pemilik dan Pemborong untuk menerima
tanggung jawab mereka seperti dimaksud dalam Berita Acara tersebut.
Penyelesaian dasar harus mencakup penyerahan di tempat sebagaimana
ditentukan Pemilik.
10.6.2. Setiap menerima pemberitahuan tetulis bahwa pekerjaan sudah siap untuk
diadakan pemeriksaan untuk penyerahan, dan telah menerima permintaan
pembayaran, maka Direksi Lapangan segera melakukan pemeriksaan ini,

Perpustakaan Unika

jika ia mendapat kesan bahwa pekerjaan bisa diterima atas dasar


Dokumen Kontrak, bahwa Kontrak telah terlaksana seluruhnya, ia segera
mengeluarkan Berita Acara Pembayaran terakhir dengan menyatakan
bahwa menurut keterangan dan pendapatnya atas dasar pengamatan dan
penelitian pekerjaan telah diselesaikan sesuai dengan Dokumen Kontrak
dan kekurangan pembayaran oleh karena itu dapat dibayarkan.
10.6.3. Baik pembayaran terakhir maupun sisa yang ditahan akan menjadi hak
Pemborong sesudah Pemborong menyerahkan kepada Direksi Lapangan :

Surat pernyataan bahwa semua upah buruh, tagihan-tagihan untuk


bahan-bahan dengan perlengkapannya dan lain-lain hutang yang
ada hubungannya dengan pekerjaan dalam hal mana Pemborong
harus bertanggung jawab, telah dilunasi atau diselesaikan dengan
pihak lain.

As Built Drawing untuk semua pekerjaan yang belum terdapat


gambar-gambar karena adanya penyimpangan-penyimpangan, baik
penyimpangan itu atas perintah Pemberi Tugas (Pihak Kesatu) atau
tidak Pemborong harus membuat gambar-gambar yang sesuai
dengan apa yang telah dilaksanakan (As Built Drawing) dan
gambar tersebut harus jelas memperlihatkan perbedaan antara
gambar-gambar kontrak dan pekerjaan yang dilaksanakan.
Gambar-gambar tersebut harus diserahkan dalam bentuk asli kalkir
film dan cetakan rangkap empat, dan semua biaya pencetakan
ditanggung oleh Pemborong.

10.6.4. Pembayaran terakhir mengandung arti peniadaan semua tuntutan dari


Pemilik, kecuali yang timbul dari :
a. Beban yang tidak terselesaikan dan tuntutan pihak ketiga.
b. Pekerjaan yang salah yang diketahui setelah penyeleaian pekerjaan.
c. Kegagalan pekerjaan untuk memenuhi persyaratan dari Dokumen
Kontrak, atau
d. Ketentuan-ketentuan jaminan khusus yang dikehendaki oleh Dokumen
Kontrak.

Perpustakaan Unika

10.6.5. Penerimaan pembayaran terakhir mengandung arti peniadaan semua


tuntutan oleh Pemborong kecuali hal-hal yang ditentukan secara tertulis
sebelumnya dan masih belum diselesaikan.
11. PERLINDUNGAN TERHADAP ORANG DAN HARTA BENDA
11.1. Langkah Pengamanan
11.1.1. Pemborong bertanggung jawab atas pelaksanaan, perlindungan terhadap
pihak ketiga dan pengawasan keamanan dalam hubungannya dengan
pekerjaan.
11.2. Keamanan Manusia dan Harta Benda
11.2.1. Pemborong akan menyediakan perlindungan seperlunya untuk mencegah
terjadinya kerusakan atau kehilangan dari :
a. Semua pekerjaan dan orang yang mungkin berkepentingan dalam
pekerjaan.
b. Semua pekerjaan dan bahan-bahan serta alat perlengkapan yang harus
ditempatkan dengan aman di bawah pengawasan Pemborong atau
salah satu Sub Pemborong.
c. Harta benda di tapak pekerjaan atau yang berbatasan dengan
pekerjaan.
d. Semua harta benda milik orang lain atau pihak ketiga di sekitar lokasi
pekerjaan.
11.2.2. Pemborong harus mematuhi semua hukum, peraturan dan melindungi dari
kerusakan, cidera atau kehilangan.
11.2.3. Pemborong diharuskan memperbaiki dan mengganti kerugian, apabila
ternyata lalai terhadap kewajiban yang disebut di atas.
12. ASURANSI
12.1. Atas nama Pemilik, Pemborong diwajibkan mengasuransikan pekerjaan
terhadap semua resiko (Contractors all risk) termasuk Third Party Liability
/ TPL yaitu kehilangan dan kerusakan akibat kebakaran, petir, ledakan,
taufan, banjir, pecahnya tangki air atau pipa-pipa, gempa bumi, kejatuhan
benda terbang, huru-hara serta kecelakaan-kecelakaan rubuhnya bangunan
akibat teknis. Besarnya nilai yang ditanggung adalah sebesar nilai borongan

Perpustakaan Unika

pekerjaan meliputi semua pekerjaan yang telah dilaksanakan, bahanbahan bangunan dan perlengkapan bangunan yang belum terpasang yang
direncanakan untuk pekerjaan tersebut, tetapi tidak termasuk peralatanperalatan milik Pemborong atau Sub Pemborong. Besarnya nilai
pertanggungan Third Party Liability (TPL) senilai Rp.
(..). Pengasuransian itu harus oleh Perusahaan
Asuransi yang disetujui Pemilik. Polis asuransi diserahkan kepada Pemilik
dan berlaku selama berlakunya Surat Perjanjian Pemborong termasuk
perpanjangan waktu yang mungkin diberikan.
12.2. Atas penggantian dari klaim yang tergantung asuransi, Pemborong harus
segera memperbaiki pekerjaan yang rusak, mengganti, atau mempebaiki
semua pekerjaan yang rusak atau hilang, membersihkan segala puing yang
ada dan menyelesaikan pekerjaan sampai selesai menurut Surat Perjanjian
Pemborong. Dalam hal demikian Pemborong hanya berhak menerima
penggantian biaya sejumlah yang diganti oleh asuransi 12.3. Pemborong
diwajibkan untuk mengasuransikan personil lapangan termasuk personil Sub
Pemborong terahadap bahaya kecelakaan yang mungkin terjadi selama
waktu pelaksanaan. Asuransi untuk personil Pemborong harus dapat
digabungkan dalam satu paket polis asuransi (Asuransi Tenaga Kerja /
ASTEK).
12.3. Pemborong diwajibkan pula untuk mengasuransikan personil dari Pemilik
dan Direksi Lapangan sejumlah orang :

Pemilik : . orang

Konsultan Pengawas / Direksi Lapangan : orang terhadap


kecelakaan dari (personal accident) selama masa pelaksanan dengan
jumlah

santunan

maksimum

masing-masing

sebesar

Rp.

.. (.) Asuransi mana termasuk juga


untuk perawatan di rumah sakit.
13. PERUBAHAN DALAM PEKERJAAN
13.1. Berita Perubahan

Perpustakaan Unika

13.1.1. Pemilik tanpa mengurangi arti dari Kontrak, dapat memerintahkan


perubahan-perubahan dalam pekerjaan, yang terdiri atas penambahan,
pemindahan dan perubahan lain Harga Kontrak dan waktu. Semua
perubahan pekerjaan harus dikuatkan dengan Berita Perubahan yang harus
dilakukan menurut kondisi-kondisi dalam Dokumen Kontrak.
13.1.2. Berita perubahan adalah perintah

tertulis kepada Pemborong yang

ditandatangani oleh Pemilik dan Direksi Lapangan, mengenai perubahan


pekerjaan atau penyesuaian Harga Kontrak dan waktu. Berita Perubahan
cukup ditandatangani oleh Direksi Lapangan, apabila Direksi Lapangan
memiliki perintah tertulis dari Pemilik tentang perubahan pekerjaan. Harga
Kontrak dan waktu penyelesaian pekerjaan hanya dapat dirubah dengan
Berita Perubahan.
13.1.3. Biaya akibat Berita Perubahan harus ditetapkan menurut salah satu cara
dan cara berikut :
a. Oleh biaya bahan dan upah yang telah disetujui bersama baik tetap
maupun menurut prosentasi atau ;
b. Saling menerima harga keseluruhan yang disertai dengan perincian
atau ;
c. Oleh harga satuan yang tertera dalam dokumen yang disetujui
bersama.
13.1.4. Kalau ada cara yang disebutkan dalam sub. pasal 13.1.3. yang dapat
disetujui bersama, maka segera setelah menerima Berita Perubahan,
Pemborong harus melaksanakan pekerjaan yang disebutkan dalam Berita
Perubahan dan Biaya Pekerjaan yang demikian akan ditentukan oleh
Direksi Lapangan berdasarkan pengeluaran yang layak oleh Pemborong.
13.2. Klaim Atas Biaya Tambahan
Apabila Pemborong ingin mengajukan klaim karena adanya pekerjaan
tambahan, maka sebelum melaksanakan pekerjaan, Pemborong harus
menyiapkan pemberitahuan tertulis kepada Direksi Lapangan dalam jangka
waktu 10 (sepuluh) hari setelah terjadinya perubahan. Setiap perubahan

Perpustakaan Unika

dalam Harga Kontrak sebagai akibat dari klaim yang demikian harus
dikuatkan dengan Berita perubahan dan dibuatkan Addenda Kontrak.
14. PERBAIKAN PEKERJAAN
14.1. Perbaikan Pekerjaan
14.1.1. Pemborong harus dengan segera memperbaiki semua pekerjaan yang
ditolak Direksi Lapangan karena tidak sesuai dengan Dokumen Kontrak.
Apabila hal ini diketahui sebelum atau sesudah Serah Terima Kesatu,
disengaja atau tidak, Pemborong diharuskan menanggung semua biaya
yang ditimbulkan oleh perbaikan ini termasuk biaya tambahan pekerjaan
Direksi Lapangan.
14.1.2. Bila masih dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari kalender setelah tanggal
Serah Terima Kesatu atau dalam jangka waktu yang ditentukan lain dalam
Dokumen Kontrak, terdapat kerusakan dan ketidaksesuaian dengan
Dokumen Kontrak, maka Pemborong harus segera melakukan perbaikan
pekerjaan dan harus diperbaiki agar sesuai dengan apa yang disebutkan
dalam Dokumen kontrak.
14.1.3. Semua pekerjaan yang salah atau tidak sesuai dengan sub. pasal 14.1.1.
dan 14.1.2. harus dikeluarkan dari tempat pekerjaan dan harus diperbaiki
agar sesuai dengan apa yang disebutkan dalam Dokumen Kontrak.
14.1.4. Apabila Pemborong tidak mengindahkan pekerjaan dan salah satu tidak
sesuai dengan Dokumen Kontrak dalam waktu yang ditetapkan dalam
pemberitahuan tertulis, Pemilik dapat memindahkan dan menyimpan
bahan-bahan, perlengkapan atas biaya Pemborong. Bila Pemborong tidak
membayar pemindahan dan penyimpanan dalam waktu 10 (sepuluh) hari
sesudah itu, Pemilik setelah menyampaikan secara tertulis perpanjangan
waktu 10 (sepuluh) hari lagi, berhak untuk menjual pekerjaan dalam lelang
atau di bawah tangan dan mengadakan perhitungan dari penjualan
pekerjaan ini, setelah dipotong semua biaya yang menjadi tanggungan
Pemborong termasuk biaya-biaya tambahan untuk pekerjaan Direksi
Lapangan. Bila hasil penjualan pekerjaan tidak dapat menutup semua

Perpustakaan Unika

biaya

yang

diperlukan

selisihnya

harus

dimintakan

kepada

Pemborong dan Berita perubahan harus dikeluarkan.


14.1.5. Bila Pemborong gagal dalam memperbaiki pekerjaan yang salah atau yang
tidak cocok dengan Dokumen Kontrak, Pemilik berhak mengadakan
perbaikan sesuai dengan sub. pasal 2.4.
15. PEMUTUSAN KONTRAK
15.1. Apabila Pemborong bangkrut atau bila ia melimpahkan Kontrak untuk
kepentingan

krediturnya,

atau

bila

selalu

menolak

dan

gagal

menyelenggarakan pekerjaan perbaikan, atau bila penyelesaian pekerjaan


terlambat lebih dari 20 (dua puluh) hari, kecuali dalam hal untuk mana
perpanjangan waktu diberikan, atau gagal menyediakan pekerja-pekerja
yang terlatih baik atau gagal dalam melakukan pembayaran kepada Sub
Pemborong atau untuk bahan-bahan atau untuk buruh, atau selalu tidak
mengindahkan hukum, peraturan atau perintah dari pengusaha yang
berwenang atau terbukti salah dan melanggar ketentuan-ketentuan yang
disebutkan dalam Dokumen Kontrak, maka Pemilik atas dasar Berita Acara
dari Direksi Lapangan yang menyatakan bahwa terdapat bukti-bukti yang
cukup untuk mengambil alih tempat serta semua bahan, perlengkapan
konstruksi dan mesin-mesin yang dimiliki Pemborong dan menyelesaikan
pekerjaan menurut cara yang dianggap Pemilik paling tepat. Dalam hal
demikian Pemborong tidak mempunyai hak untuk menerima pembayaran
hingga pekerjaan selesai.
15.2. Jika sisa pembayaran menurut Harga Kontrak yang belum dibayarkan
melebihi biaya-biaya yang dikeluarkan untuk menyelesaikan pekerjaan
termasuk ganti rugi tambahan bagi jasa Direksi Lapangan, maka selisih
kelebihan tersebut harus diserahkan kepada Pemborong. Bila ternyata sisa
pembayaran lebih kecil dari biaya yang diperlukan untuk menyelesaikan
pekerjaan, selisih ini harus dibayarkan oleh Pemborong. Biaya-biaya yang
terpaksa dikeluarkan oleh Pemilik diperkuat dengan sertifikat dari Direksi
Lapangan.

Perpustakaan Unika

5.3. SYARAT-SYARAT TEKNIS PEKERJAAN STRUKTUR


1. PEKERJAAN PERSIAPAN
1.1. Pembersihan
Pembersihan, penebasan / pembabatan dan persiapan daerah yang akan
dibangun.
a. Pada umumnya, tempat-tempat untuk bangunan dibersihkan. Penebasan /
pembabatan harus dilaksanakan terhadap semua belukar, sampah yang
tertanam dan material lain yang tidak diinginkan berada dalam daerah
yang akan dikerjakan, harus dihilangkan dan kemudian dibakar atau
dibuang dengan cara-cara yang disetujui oleh Direksi Lapangan.
b. Semua

sisa-sisa

tanaman

seperti

akar-akar,

rumput-rumput

dan

sebagainya harus dihilangkan sampai kedalaman 20 cm dari permukaan


tanah yang ada.
1.2. Pengukuran Kembali
a. Pemborong diwajibkan mengadakan pengukuran dan penggambaran
kembali lokasi pembangunan dengan dilengkapi keterangan-keterangan
mengenai peil ketinggian tanah, letak pohon, letak batas-batas tanah
dengan alat-alat yang sudah ditera kebenarannya.
b. Ketidakcocokan yang terjadi antara gambar dan keadaan lapangan yang
sebenarnya harus segera dilaporkan kepada Direksi Lapangan untuk
dimintakan keputusannya.
c. Penentuan titik ketinggian dan sudut-sudut hanya boleh dilakukan dengan
alat

waterpass

theodolith

yang

ketepatannya

dapat

dipertanggungjawabkan.
d. Pemborong harus menyediakan alat-alat / waterpass beserta operatornya
untuk kepentingan pemeriksaan Direksi Lapangan selama pelaksanaan
proyek.
e. Pengukuran sudut siku dengan prisma atau benang secara azas phytagoras
hanya diperkenankan untuk bagian-bagian kecil yang disetujui oleh
Direksi Lapangan.

Perpustakaan Unika

f. Berdasarkan pengukuran tersebut dipasang tugu patokan dasar yang


letak / jumlahnya ditentukan oleh Direksi Lapangan.
g. Tugu patokan dasar dibuat dari beton berpenampang sekurang-kurangnya
20 x 20 cm, tertancap kuat dalam tanah sedalam 1 m dengan bagian yang
menonjol dari atas muka tanah sekurang-kurangnya setinggi 40 cm di atas
tanah.
h. Tugu patokan dasar dibuat permanen, tidak bisa diubah, diberi tanda yang
jelas dan dijaga keutuhannya sampai ada instruksi tertulis dari Direksi
Lapangan untuk membongkarnya.
i. Pada waktu pematokan (penentuan) peil dan setiap sudut-sudut tapak
(perpindahan) Pemborong wajib membuat shop drawing dahulu sesuai
keadaan lapangan.
1.3. Papan Dasar Pelaksanaan (Bouwplank)
a. Papan dasar pelaksanaan tersebut dipasang pada balok kayu semutu
meranti merah dengan ukuran tebal 3 cm lebar 20 cm lurus dan diserut
rata pada sebelah atasnya (waterpass).
b. Papan dasar pelaksanaan tersebut dipasang pada balok kayu bermutu
meranti merah ukuran kaso (5/7 cm), yang tertancap dalam tanah sehingga
tidak bisa digerak-gerakkan atau diubah-ubah, berjarak maksimum 2 m
satu sama lain.
c. Tinggi sisi atas papan harus waterpass, kecuali dikehendaki lain oleh
Direksi Lapangan.
d. Papan dasar pelaksanaan dipasang sejauh 2 m dari sisi luar galian tanah
pondasi.
e. Papan dasar pelaksanaan (bouwplank) harus dibuat tanda-tanda yang
menyatakan as-as dan atau level / peil-peil dengan warna yang jelas dan
tidak mudah luntur.
f. Setelah selesai pemasangan papan dasar pelaksanaan Pemborong harus
melaporkan kepada Direksi Lapangan.
2. PEKERJAAN TANAH
2.1. Lingkup Pekerjaan

Perpustakaan Unika

Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan, alat-alat dan


pengangkutan yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan galian,
urugan, pemadatan, dinding penahan tanah dan pekerjaan jalan seperti tertera
pada gambar rencana.
2.2. Pekerjaan Galian
a. Semua galian harus sesuai dengan gambar dan metode kerja yang
disetujui Direksi Lapangan.
b. Pemborong harus menjaga supaya tanah dasar di bawah elevasi rencana
tidak terganggu. Jika terganggu, Pemborong harus mengembalikan seperti
semula.
c. Dasar dari semua galian harus sesuai gambar, bilamana pada dasar galian
masih terdapat akar-akar tanaman atau bagian-bagian gembur, maka ini
harus digali keluar sedang lubang-lubang tadi diisi kembali dengan pasir
dan dipadatkan.
d. Terhadap kemungkinan adanya air di dasar galian, baik pada waktu
penggalian maupun pada waktu pekerjaan pondasi harus disediakan
pompa air atau pompa lumpur yang jika diperlukan dapat bekerja terus
menerus, untuk menghindari tergenangnya air pada dasar galian.
Sehubungan dengan hal itu di dasar galian harus dibuat sistem saluran
buang sesuai dengan gambar dan persetujuan Direksi Lapangan.
e. Pemborong harus memperhatikan pengamanan terhadap dinding tepi
galian agar tidak longsor dengan memberikan suatu dinding penahan atau
penunjang sementara atau lereng yang cukup dan juga Pemborong
diwajibkan mengambil langkah-langkah pengamanan terhadap bangunan
lain yang berada dekat lubang galian yaitu dengan memberikan penunjang
sementara pada bangunan tersebut sehingga dapat dijamin bangunan
tersebut tidak akan mengalami kerusakan.
f. Semua tanah kelebihan yang berasal dari pekerjaan galian, setelah
mencapai jumlah tertentu harus segera disingkirkan dari halaman
pekerjaan pada setiap saat yang dianggap perlu dan atas petuntuk Direksi
Lapangan.

Perpustakaan Unika

g. Pemborong harus menjamin agar elemen struktur yang ada di dalam


tanah tidak rusak karena pekerjaan galian.
h. Pemborong bertanggung jawab sepenuhnya atas kondisi lingkungan yang
dipengaruhi oleh pengangkutan tanah buangan dan air.
2.3. Pekerjaan Urugan dan Pemadatan
a. Pekerjaan galian ini meliputi seluruh detail yang disebutkan / ditunjukkan
dalam atau sesuai petunjuk Direksi Lapangan.
b. Seluruh sisa penggalian yang tidak terpakai untuk penimbunan dan
penimbunan kembali, juga seluruh sisa-sisa puing-puing, sampah-sampah
harus disingkirkan dari lapangan pekerjaan, seluruh biaya itu adalah
tanggung jawab Pemborong.
c. Lapisan tanah urug dilakukan lapis demi lapis, setiap lapis maksimum
tebal 20 cm, disiram / dibasahi diratakan dan dipadatkan sehingga
mencapai peil urugan yang diisyaratkan.
d. Bahan yang digunakan untuk urugan dari jenis tanah clay silt yang bersih
tanpa potongan-potongan bahan-bahan yang bisa lapuk serta bahan batuan
yang dipecah-pecah di mana diameter dari batu pecah tersebut tidak boleh
lebih besar dari 15 cm.
e. Semua bahan urugan hanya terdiri dari material yang baik yang disetujui
oleh Direksi Lapangan.
f. Semua bagian / daerah urugan dan timbunan harus diatur berlapis-lapis
seperti yang telah diisyaratkan. Tiap lapis harus dipadatkan sampai
mencapai kepadatan relatif 90 % (standart proctor), sebelum lapisan
berikutnya diurugkan memenuhi percobaan AASHTO T-99 atau T-180.
g. Daerah urugan harus dipadatkan dengan alat pemadat / Compactor
Vibrator Type yang disetujui Direksi Lapangan.
h. Pengeringan / pengaliran air harus diperlihatkan selama pekerjaan tanah
supaya daerah yang dikerjakan tidak tergenang.
i. Apabila material urugan mengandung batu-batu, tidak dibenarkan batubatu yang besar bersarang menjadi satu, dan semua pori-pori harus diisi
dengan batu-batu kecil dan tanah yang dipadatkan.

Perpustakaan Unika

3. PEKERJAAN PONDASI TIANG PANCANG


3.1. Persyaratan Bahan
a. Pondasi yang dikerjakan adalah jenis pondasi tiang pancang yang dibuat di
pabrik yang disetujui Direksi Lapangan.
b. Tiang pancang pondasi ini harus menggunakan mutu beton fc = 25 Mpa
dan mutu tulangan fy = 400 Mpa.
c. Untuk pekerjaan pondasi tiang pancang ini Pemborong harus menyediakan
tenaga ahli yang disetujui Direksi Lapangan agar pelaksanaan dapat
berjalan lancar.
3.2. Pelaksanaan Loading Test
a. Sebelum dilakukan pekerjaan pemancangan untuk seluruh tiang maka
terlebih dahulu dilakukan loading test statis sebanyak 8 (delapan) tiang
pada 8 (delapan) lokasi yang telah ditetapkan. Beban yang digunakan
untuk loading test yaitu 50 ton, 100 ton, 200 ton, 240 ton.
b. Loading test diperhitungkan terhadap kekuatan tiang, apabila tercapai
beban maksimum loading test yaitu 240 ton dan tiang mengalami failure
maka daya dukung tiang digunakan adalah dari harga beban maksimum
sebelumnya, yaitu sebesar 100 ton.
c. Lama (durasi) loading test adalah selama 24 jam untuk tiap bebannya.
d. Prosedur loading test yang dilakukan merupakan vertical loading test
(statis) sesuai dengan syarat-syarat dalam ASTM D 1143-89.
e. Segala sesuatu yang berhubungan dengan pelaksanaan pekerjaan pondasi
tiang pancang ini menjadi tanggung jawab Pemborong.
4. PEKERJAAN BETON BERTULANG COR DI TEMPAT
4.1. Standar
Semua ketentuan baik mengenai material maupun metode pemasangan dan
pelaksanaan pekerjaan beton harus mengikuti semua ketentuan dalam
Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBI-1971 NI 8) dan SKSNI T-151991-03 terkecuali bila dinyatakan atau diinstruksikan lain oleh Direksi
Lapangan. Bila terdapat hal-hal yang tidak tercakup dalam peraturan tadi,

Perpustakaan Unika

maka ketentuan-ketentuan lain dapat dipakai dengan terlebih dahulu


memberitahu dan meminta ijin dari Direksi Lapangan.
4.2. Lingkup Pekerjaan
Termasuk dalam pekerjaan ini adalah :
a. Poer / pile cap
b. Tie beam / sloof
c. Kolom, balok dan pelat
d. Tangga
4.3. Syarat Umum Bahan
4.3.1. Semen
a. Portland cement harus memenuhi Standart Portland yang digariskan
oleh Asosiasi Semen Indonesia. Semen harus merupakan produk dari
suatu pabrik yang telah mendapat persetujuan terlebih dahulu.
b. Kontraktor wajib menunjukkan sertifikat dari produsen untuk setiap
pengiriman semen yang menunjukkan bahwa produk tadi telah
memenuhi tes standar yang lazim digunakan.
c. Semen harus disimpan di dalam tempat yang tertutup, bebas dari
kemungkinan kebocoran air dan dilindungi dari kelembaban sampai
waktu penggunaan. Lantai tempat penyimpanan harus kuat dan
berjarak minimal 30 cm dari permukaan tanah. Segala sesuatu yang
menyebabkan rusaknya semen seperti menjadi padat, menggumpal
atau rusaknya kantong-kantong semen, maka semen-semen tersebut
tidak dapat diterima dan tidak boleh dipergunakan lagi.
d. Direksi Lapangan berhak untuk memeriksa semen yang disimpan
dalam gudang pada setiap waktu sebelum dipergunakan dan dapat
menyatakan untuk menerima atau tidak semen-semen tersebut. Semua
semen yang ditolak atau tidak boleh dipergunakan harus dikeluarkan
dari lokasi proyek dengan segera atas biaya Pemborong, tanpa adanya
alasan apapun.
e. Bila diminta oleh Direksi Lapangan, Kontraktor wajib melakukan tes
untuk semen, dimana biaya pelaksanaan ditanggung oleh Kontraktor

Perpustakaan Unika

dengan pengawasan dari Direksi Lapangan. Pengetesan harus


dilakukan dari material yang diambil dari tempat penyimpanannya.
Pengujian harus mengikuti ketentuan dalam PBI 1971, terutama untuk
menentukan tingkat pengikatannya yang mana dapat diikuti tes dari
ASTM C 227 dengan tidak memperlihatkan sesuatu yang merugikan
beton dalam kurun waktu sedikitnya 3 (tiga) bulan.
f. Semen dalam kantung-kantung semen tidak boleh ditumpuk lebih
tinggi dari dua meter. Tiap-tiap penerimaan semen harus disimpan
sedemikian rupa sehingga dapat dibedakan dari penerimaanpenerimaan sebelumnya. Pengeluaran semen harus diatur secara
kronologi sesuai dengan penerimaan (first in first out).
4.3.2. Agregat
a. Pasir harus terdiri dari butir-butir yang bersih, tajam dan bebas dari
bahan-bahan organis, lumpur, tanah lempung dan sebagainya. Kadar
lumpur dari pasir beton tidak boleh melebihi dari 4% berat. Berat
substansi yang merusak tidak boleh lebih dari 5%.
b. Pasir untuk beton dan adukan harus merupakan pasir alam, pasir hasil
pemecahan batu dapat pula digunakan untuk mencampur agar didapat
gradasi pasir yang baik. Pasir yang dipakai harus mempunyai kadar air
yang merata dan stabil dan harus terdiri dari butiran yang keras, padat,
tidak berselaput oleh material lain.
c. Agregat kasar harus berupa batu pecah yang mempunyai susunan
gradasi yang baik, cukup syarat kekerasannya dan padat (tidak porous).
d. Pemborong diwajibkan memperhatikan pengaturan komposisi material
untuk adukan, baik dengan menimbang ataupun volume, agar dapat
dicapai mutu beton yang direncanakan, memberikan kepadatan
maksimum, baik workability-nya dan memberikan kondisi water
cement ratio yang optimum.
e. Kualitas agregat halus dan kasar harus memenuhi syarat-syarat PBI1971. Apabila jenis agregat yang akan dipergunakan sudah disetujui
oleh Direksi Lapangan, Pemborong wajib menjaga seluruh pengiriman

Perpustakaan Unika

pada masing-masing bahan yang telah disetujui dengan maksud


untuk mempertahankan kualitas yang sama dari bahan hasil kerja
keseluruhannya.
f. Untuk pasir (batuan halus) dan split (batuan kasar) harus diletakkan /
ditempatkan pada tempat yang benar-benar terpisah, agar tidak terjadi
tercampurnya kedua bahan tersebut. Bak yang terbuat dari kayu dapat
dibuat di atas lantai kerja untuk menempatkan / menimbun bahanbahan tersebut sehingga tidak akan tercampur dengan kotoran-kotoran
lain dan tetap terjaga kebersihannya.
4.3.3. Bahan-bahan Tambahan (Admixture)
Bahan-bahan tambahan apapun yang akan dicampurkan pada adukan
beton harus dengan persetujuan tertulis dari Direksi Lapangan untuk setiap
macam bahan tambahan dan dalam pekerjaan tertentu pula.
4.3.4. Air
a. Pemborong harus merencanakan untuk pengiriman / pengadaan air
kerja dalam jumlah yang cukup untuk segala macam keperluan
pekerjaan dan air ini harus sesuai dengan persyaratan kualitas pada
PBI-1971
b. Air yang digunakan untuk bahan adukan beton, bahan pencuci agregat
dan untuk curing beton, harus air tawar yang bersih dari bahan-bahan
yang berbahaya dari penggunaannya seperti minyak, alkali, sulfat,
bahan organik, garam silt (lanau).Kadar silt (lanau) yang terkandung
dalam air tidak boleh lebih dari 2% dalam perbandingan beratnya.
Kadar sulfat maksimum yang diperkenankan adalah 0,5% atau 5 gr/lt,
sedangkan kadar khlor maksimum 1,5% atau 15 gr/lt.
c. Pemborong tidak diperkenankan menggunakan air dari rawa, sumber
air yang berlumpur. Tempat pemgambilan harus dapat menjaga
kemungkinan terbawanya material-material yang tidak diinginkan tadi.
Sedikitnya harus ada jarak vertikal 0,5 meter dari permukaan atas air
ke sisi tempat pengambilan tadi.

Perpustakaan Unika

d. Apabila diadakan perbandingan tes beton antara beton yang


diaduk dengan aquadest dibandingkan dengan beton yang diaduk
dengan air dari suatu sumber, dan hasilnya menunjukkan indikasi
ketidakpastian dalam mutu beton walaupun telah digunakan semen
yang sama, maka air tes tadi menunjukkan harga-harga yang berbeda
lebih kecil dari 15%. Tes dapat dibandingkan dari mutu kekuatan dan
juga dari waktu pengerasannya.
4.3.5. Cetakan
Acuan yang digunakan dapat dalam bentuk beton, baja, pasangan bata
diplester atau kayu. Lain-lain jenis bahan yang akan dipergunakan harus
mendapat persetujuan Direksi Lapangan terlebih dahulu.
4.3.6. Besi Tulangan
a. Semua besi beton harus bebas dan bersih dari karat, oli, gemuk, cat dan
lain sebagainya atau hal lain yang dapat menyebabkan berkurangnya
daya ikat besi beton tersebut terhadap beton. Apabila diperlukan, besi
harus disikat sebelum dipergunakan dengan sikat kawat untuk
membersihkannya. Sama sekali tidak diperkenankan mengadakan
pengecoran beton sebelum besi beton yang terpasang diperiksa dan
disetujui oleh Konsultan.
b. Toleransi ukuran untuk besi tulangan :
-

Diameter lebih besar dari 10 mm sebesar 0,4 mm

Diameter kurang dari 10 mm sebesar 0,1 mm

c. Baja tulangan untuk komponen beton bertulang menggunakan


tulangan dengan fy = 400 Mpa (tegangan leleh karakteristik 4000
kg/cm2).
d. Untuk mendapatkan jaminan akan kualitas besi yang diminta, maka
disamping adanya sertifikat dari pabrik, juga harus ada / dimintakan
sertifikat dari laboratorium baik pada saat pemesanan maupun secara
periodik masing-masing 2 (dua) contoh percobaan (stress strain) untuk
setiap 5 ton besi. Pengetesan dilakukan pada laboratorium yang
disetujui oleh Direksi Lapangan.

Perpustakaan Unika

e. Besi beton yang ada di lapangan harus disimpan atau ditaruh di


bawah penututp yang kedap air (water proof) dan harus terangkat dari
permukaan tanah atau genangan air tanah yang ada serta harus
dilindungi dari segala hal yang menyebabkan rusaknya besi beton serta
terjadinya karat.
4.4. Syarat Umum Pelaksanaan
4.4.1. Mutu Beton
a. Test mutu beton harus dilakukan Pemborong dengan diawasi Direksi
Lapangan. Pemborong harus menyiapkan segalanya agar semua proses
pengawasan dan pengambilan sampel dapat diawasi dengan baik dan
mudah didekati selama periode Proyek. Pengambilan sampel harus
sesuai dan mengikuti ketentuan-ketentuan dalam PBI 1971. Mutu
beton yang dipakai untuk semua pekerjaan beton adalah fc = 25
Mpa.
b. Evaluasi penentuan tegangan karakteristik beton sesuai dengan
SKSNI-03-1991.
c. Pemborong harus membuat atau mengusulkan mix design dan
membuktikannya dengan hasil test pada laboratorium yang disetujui
oleh Direksi Lapangan.
d. Selama pelaksanaan harus dibuat benda-benda uji menurut ketentuanketentuan yang disebutkan dalam pasal 4.7. dan 4.9. dari PBI-1971.
e. Pengambilan benda uji harus di tempat yang dapat mewakili kondisi
beton yang terpakai dan harus dihadiri Direksi Lapangan. Jumlah
benda uji pada tiap kali pengambilan minimum tiga buah.
f. Perawatan silinder percobaan tersebut adalah dalam pasir basah tapi
tidak tergenang air, selama 7 (tujuh) hari dan selanjutnya dalam udara
terbuka.
g. Pengujian silinder beton dilakukan pada benda uji yang berumur 7 hari
dan 28 hari, kecuali bila ditentukan lain oleh Direksi Lapangan.

Perpustakaan Unika

h. Selama pelaksanaan harus ada pengujian slump pada beton yang


baru keluar dari pengaduk. Batasan nilai slump antara 5 cm dan 12 cm
sesuai ketentuan Direksi Lapangan.
i. Pengujian silinder percobaan harus dilakukan di laboratorium yang
disetujui oleh Direksi Lapangan.
j. Pemborong harus membuat laporan tertulis atas data-data kualitas
beton yang dibuat dengan disahkan oleh Direksi Lapangan dan laporan
tersebut harus dilengkapi dengan nilai karakteristiknya.
k. Jika hasil kuat benda-benda uji tidak memberikan angka kekuatan yang
diminta, maka berlaku seperti yang ditetapkan dalam PBI-1971 dengan
biaya sepenuhnya menjadi tanggung jawab Pemborong.
l. Pada penggunaan adukan beton ready mix, Pemborong harus mendapat
ijin terlebih dahulu dari Direksi Lapangan, dengan terlebih dahulu
mengajukan calon nama dan alamat supplier untuk beton ready mix
tersebut. Pemborong bertanggung jawab bahwa adukan yang disuplai
benar-benar memenuhi syarat-syarat di dalam spesifikasi serta
menjamin homogenitas dan kualitas yang kontinu pada setiap
pengiriman. Segala tes silinder yang dilakukan di lapangan harus tetap
dijalankan oleh supplier beton ready mix dan diawasi oleh Direksi
Lapangan.
4.4.2. Pengadukan
a. Pemborong harus menyediakan, memelihara dan menggunakan alat
pengaduk mekanis (beton mollen) yang harus selalu berada dalam
kondisi baik, sehingga dapat dihasilkan mutu adukan yang homogen.
Jumlah tiap bagian dari komposisi adukan beton harus diukur dengan
teliti sebelum dimasukkan ke dalam alat pengaduk dan diukur
berdasarkan berat dan volume.
b. Pengadukan beton harus dilakukan dengan alat pengaduk yang
mempunyai kapasitas 0,2 m3 dengan waktu tidak kurang dari 1,5 menit
setelah semua bahan adukan beton dimasukkan dengan segera, kecuali
air yang dapat dimasukkan sebagian terlebih dahulu.

Perpustakaan Unika

c. Air untuk pencampur adukan beton dapat diberikan sebelum dan


sewaktu pengadukan dengan kemungkinan penambahan sedikit air
pada waktu proses pengeluaran dari adukan yang dapat dilakukan
berangsur-angsur. Penambahan air yang berlebihan yang dimaksudkan
untuk menjaga kekentalan yang diisyaratkan tidak dibenarkan.
4.4.3. Cetakan dan Perancah
a. Semua bekisting atau acuan / cetakan pembentuk beton harus
direncanakan dan dilaksanakan sebaik mungkin dan sesuai dengan
ketentuan dari Direksi Lapangan. Pemborong harus memberikan
contoh terlebih dahulu untuk mendapatkan persetujuan Direksi
Lapangan dalam jangka waktu yang cukup longgar sebelum
melaksanakan pekerjaan pengecoran.
b. Semua bagian dari bekisting, atau cetakan pembentukan beton harus
benar-benar kuat dan kukuh serta harus dilengkapi pula dengan ikatanikatan silang dan penguat-penguat lainnya. Hal tersebut dimaksudkan
agar supaya tidak terjadi adanya perubahan bentuk sewaktu dilakukan
pengerjaan pengecoran, pemadatan dan penggetaran beton. Bekisting
yang dibuat dari kayu atau plywood harus benar-benar cukup terikat
dan rapat untuk menghindari adanya kebocoran beton.
c. Untuk menghindari melekatnya beton terhadap bekisting, maka lapisan
minyak yang tipis sekali atau bahan lainnya yang telah disetujui oleh
Direksi Lapangan dapat dipergunakan untuk disapukan pada
permukaan bagian dalam dari bekisting sebelum bekisting tersebut
dipasang dan dilakukan pekerjaan pengecoran.
d. Beton deking (spaler) minimum harus mempunyai mutu yang sama
dengan mutu beton yang akan digunakan. Tebal deking disesuaikan
dengan kebutuhan dan harus memenuhi ketentuan dalam PBI-1971.
4.4.4. Lantai Kerja
a. Lantai kerja dibuat dari beton ringan / beton tumbuk
b. Permukaan lantai kerja harus bersih dan tidak tergenang air.
4.4.5. Pembesian

Perpustakaan Unika

a. Pembentukan dan pemasangan besi beton harus memenuhi syarat


PBI-1971 dan ketentuan Direksi Lapangan.
b. Besi tulangan harus dipasang sesuai dengan gambar rencana atau
seperti yang diinstruksikan Direksi Lapangan. Pengukuran pada
pemasangan besi tulangan harus dilakukan terhadap as dari besi
tulangan. Besi tulangan yang terpasang harus sesuai ukuran, bentuk,
panjang, posisi dan banyaknya akan diperiksa setelah kondisi
terpasang.
c. Besi tulangan harus dipasang dengan teliti agar sesuai dengan gambar
rencana dan harus diikat kuat menggunakan kawat pengikat dan
didudukkan pada support dari beton, besi ataupun dengan hanger agar
posisinya tidak berubah selama proses pemasangan dan pengecoran.
Ujung-ujung dari kawat pengikat harus ditekuk ke arah dalam beton
dan tidak diperkenankan mengarah keluar.
d. Dalam hal penyambungan, maka panjang penyaluran besi tulangan
harus sesuai dengan PBI-1971 dan Pedoman Perencanaan untuk
Struktur Beton Bertulang Biasa dan Struktur Tembok Bertulang untuk
gedung tahun 1983.
e. Jarak tulangan lentur harus diatur sehingga memudahkan pengecoran.
f. Harus dihindarkan penyambungan seluruh berkas tulangan pada satu
tempat.
4.4.6. Pengecoran
a. Pengecoran beton hanya boleh dilaksanakan bila sudah ada
pemeriksaan dan persetujuan tertulis dari Direksi Lapangan.
b. Untuk campuran beton yang diaduk di lapangan, semua campuran /
adukan beton harus sudah dicor di tempatnya paling lambat 30 menit
setelah adukan selesai.
c. Adukan beton tidak boleh dituangkan jatuh bebas dari ketinggian lebih
dari 2 meter, tetapi dalam posisi tertentu yang dibutuhkan.

Perpustakaan Unika

d. Beton harus dipadatkan dengan mesin penggetar / pemadatan


yang dijalankan atau dilakukan oleh pekerja yang telah terlatih dan
berpengalaman dalam hal tersebut.
e. Mesin penggetar tidak boleh digetarkan langsung mengenai besi
tulangan beton dan tidak boleh terlalu lama untuk menghindarkan
terjadinya segresi.
f. Jumlah mesin penggetar yang digunakan harus cukup. Pemborong
harus mempersiapkan minimum satu cadangan mesin penggetar.
g. Hasil akhir pekerjaan yang harus dipadatkan adalah kepadatan beton
yang merata, bebas dari rongga-rongga, pemisahan unsur-unsur beton.
h. Beton bekisting atau penulangan yang ada tidak boleh diganggu
dengan cara apapun, kurang lebih selama 48 jam setelah pengecoran
dilakukan tanpa ijin dari Direksi Lapangan.
i. Catatan lengkap, terperinci mengenai tanggal, jam keadaan daripada
pengecoran setiap bagian pekerjaan harus dibuat dan dilaporkan ke
Direksi Lapangan paling lambat 1 hari setelah pengecoran.
j. Permukaan beton yang masih basah harus dijaga dan dilindungi benarbenar dari air hujan atau hal-hal lainnya yang dapat menyebabkan
terbukanya permukaan lunak tersebut sampai dengan permukaan
tersebut menjadi keras.
k. Semua permukaan beton yang baru harus dijaga dan dilindungi dari
sinar matahari selama minimum 7 hari setelah pengecoran. Penjagaan
tersebut dapat dilakukan dengan karung basah.
l. Siar-siar pelaksanaan harus direncanakan sesuai dengan ketentuan
PBI-1971 dan dengan persetujuan Direksi Lapangan.
m. Bila Beton umurnya kurang dari 3 hari, permukaan siar harus
dibersihkan dengan sikat baja / kawat, tetapi bila beton telah berumur
lebih dari 3 hari atau sudah terlalu keras, maka permukaan siar harus
dikerik atau dibobok, supaya agregatnya terlihat.

Perpustakaan Unika

n. Sebelum beton dicor, permukaan beton lama harus diberi perekat


beton seperti ecosal, calbon atau sejenisnya dengan persetujuan Direksi
Lapangan.
o. Penambahan pada daerah yang tidak sempurna, keropos dengan
campuran adukan semen ditambah bahan perekat dan anti susut setelah
pembukaan

acuan,

hanya

boleh

dilakukan

setelah

mendapat

persetujuan dan sepengetahuan Direksi Lapangan.


p. Jika ketidaksempurnaan itu tidak dapat diperbaiki untuk menghasilkan
permukaan yang baik, maka bagian tersebut harus dibongkar dan dicor
kembali atas beban biaya Pemborong.
4.4.7. Pemadatan Adukan Beton
a. Adukan beton harus dipadatkan sehingga mencapai kepadatan yang
maksimum sehingga didapat beton yang terhindar dari rongga-rongga
yang timbul antara celah-celah koral, gelembung udara dan adukan
tadi harus benar-benar memenuhi ruang yang dicor dan menyelimuti
seluruh benda yang seharusnya terbenam dalam beton.
b. Selama proses pengecoran, adukan beton harus dipadatkan dengan
menggunakan

vibrator

yang

mencukupi

keperluan

pekerjaan

pengecoran yang dilakukan. kekentalan adukan beton dan lama proses


pemadatan harus diatur sedemikian rupa agar dicapai beton yang bebas
dari rongga dan pemisah unsur-unsur pembentuk beton.
4.4.8. Pembongkaran Acuan (Bekisting)
a. Pembongkaran harus mendapat persetujuan tertulis dari Direksi
Lapangan.
b. Pembongkaran bekisting dapat dilakukan setelah kekuatan beton
mencapai 60% dari yang direncanakan, untuk hal ini perlu dibuktikan
dengan tes kubus pada bagian yang akan dibongkar.
c. Untuk bekisting pelat / balok lantai, urutan pembongkaran bekisting
dilakukan sebagai berikut :
1. Bekisting sisi balok
2. Perancah dan bekisting bawah balok

Perpustakaan Unika

3. Perancah dan bekisting pelat


4.4.9. Pemeliharaan Beton
a. Beton yang telah dicor dihindarkan dari benturan benda keras selama 3
x 24 jam setelah pengecoran.
b. Bagian beton setelah dicor selama dalam pengerasan harus selalu
dibasahi oleh air terus menerus selama 1 (satu) minggu atau lebih
sesuai ketentuan dalam SKSNI T-15-1991-03.
c. Beton dilindungi dari kemungkinan cacat yang diakibatkan oleh
pekerjaan-pekerjaan lain.
5. PEKERJAAN DINDING
5.1. Lingkup Pekerjaan
a. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan
dan alat-alat bantu yang dibutuhkan dalam pelaksanaan pekerjaan ini
untuk mendapatkan hasil yang baik.
b. Pekerjaan dinding ini bukan merupakan pekerjaan inti namun dapat
berupa pekerjaan penunjang dari pekerjaan inti, meliputi seluruh detail
yang ditunjukkan dalam gambar.
5.2. Persyaratan Bahan
a. Batu bata harus memenuhi NI-10.
b. Semen, pasir dan air sama dengan pasal 4.3.
5.3. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Pasangan batu bata, adukan menggunakan campuran 1 PC : 2 PS.
b. Untuk semua dinding luar, semua dinding lantai dasar mulai dari
permukaan sloof sampai ketinggian 30 cm di atas permukaan lantai dasar,
dinding di daerah basah setinggi 160 cm dari permukaan lantai, serta
semua dinding yang ada pada gambar menggunakan simbol adukan
trassram / kedap air digunakan adukan rapat air dengan campuran 2 PC :
3 PS.
c. Batu bata yang digunakan adalah batu bata merah ex-lokal dengan
kualitas terbaik yang disetujui Direksi Lapangan.

Perpustakaan Unika

d. Pasangan batu bata sebelum diplester harus dibasahi dengan air


terlebih dahulu.
e. Bidang dinding batu bata yang luasnya lebih besar dari 12 m2 ditambah
kolom praktis.
f. Pelaksanaan pasangan harus cermat, rapi dan benar-benar tegak lurus.
6. PEKERJAAN PLESTERAN
6.1. Persyaratan Bahan
a. Semen, pasir dan air sama dengan pasal 4.3.
b. Adukan 2 PC : 3 PS dipakai untuk plesteran rapat air dengan ditambah
cairan additive sebagai bonding agent.
c. Adukan 1 PC : 2 PS dipakai untuk plesteran seluruh dinding lainnya
dengan ditambah cairan additive sebagai bonding agent.
6.2. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Plesteran dilaksanakan sesuai dengan standar spesifikasi dari bahan yang
digunakan sesuai dengan petunjuk dan persetujuan Direksi Lapangan dan
persyaratan tertulis dalam uraian dan syarat pekerjaan.
b. Pekerjaan plesteran dapat dilaksanakan bilamana pekerjaan bidang lantai
beton atau pasangan dinding batu bata telah disetujui oleh Direksi
Lapangan.
c. Pekerjaan plesteran dinding hanya diperkenankan setelah selesai
pemasangan instalasi listrik dan plumbing untuk seluruh bangunan.
d. Untuk beton sebelum diplester permukaannya harus dibersihkan dari sisasisa bekisting dan semua lubang pada permukaan beton harus ditutup
adukan plester.
e. Tebal plesteran minimal 2,5 cm, jika ketebalannya melebihi 2,5 cm harus
diberi kawat anyam untuk membantu dan memperkuat daya lekat dari
plesterannya.
f. Jika terjadi keretakan sebagai akibat pengeringan yang tidak baik,
plesteran harus dibongkar kembali dan diperbaiki sampai dinyatakan
diterima oleh Direksi Lapangan dengan biaya atas tanggung jawab
Pemborong.

Perpustakaan Unika

g. Selama 7 (tujuh) hari pengacian selesai, Pemborong harus selalu


menyiram dengan air sampai jenuh sekurang-kurangnnya 2 kali sehari.
7. PEKERJAAN CAT
7.1. Pekerjaan Cat Kayu
a

Hal hal yang tercakup dalam pekerjaan ini adalah pengecatan sampai
didapat hasil yang baik untuk seluruh kayu yang terlihat, bagian lis tepi
dan sebagainya.

Sebelum dilakukan pengecatan, bidang permukaan yang akan dicat


sebelumnya diamplas terlebih dahulu hingga rata dan halus.

7.2. Pekerjaan Cat Tembok


a

Hal hal yang tercakup dalam pekerjaan cat dinding tembok, kolom
kolom, balok dan lain lain.

Pengecatan dilakukan sampai didapat hasil yang baik, rata dan


memuaskan minimal dengan tiga kali kuas. Untuk pengecatan bagian luar
digunakan cat weather shield dan bagian dalam dengan jenis emulsion.

8. PEKERJAAN KERAMIK
8.1. Persyaratan Bahan
a

Untuk lantai digunakan ubin keramik ukuran 40 x 40 cm2

Ubin keramik yang dipasang adalahyang telah melalui proses seleksi


dengan bentuk dan ukuran yang sama, tidak ada bagian yang retak dan
pecah, dan mendapat persetujuan tertulis dari direksi lapangan.

8.2. Syarat syarat pelaksanaan


a

Ubin keramik yang dipasang dengan menggunakan adukan campuran 1


PC : 2 PS minimal setebal 2 cm di atas pelat beton.

Jarak antara masing masing unit harus samadan membentuk garis lurus.
Bidang permukaan lantai keramikharus rata dan ridak ada bagian yang
bergelombang.

Tiga hari setelah pemasangan ubin keramik selesai dengan rapi,


dilaporkan

kepada

direksi

lapangan

untuk

pemeriksaan

dan

persetujuannya, kemudian dilakukan pengecoran lubang / nad dengan


menggunakan semen yang sesuai dengan warna keramiknya.

Perpustakaan Unika

Seluruh bidang permukaan lantai harus dibersihkan, sehingga bidang

permukaan keramik bebas dari noda noda semen.


9. PEKERJAAN PENGUNCI DAN PENGGANTUNG
9.1. Persyaratan Bahan
a. Untuk kusen pintu, jendela dan lain lain digunakan bahan dari
aluminium ex. Indalex atau setara.
b. Untuk kaca digunakan kaca dengan tebal 12 mm untuk kaca mati.
Penggunaan masing masing sesuai dengan gambar kerja.
9.2. Syarat syarat pelaksanaan
a

Setelah kusen terpasang, bidang permukaan kusen harus dibersihkan.

Pekerjaan pengunci dilakukan setelah pekerjaan kosen dan penggantung


selesai, meliputi kunci dan gredel.

10. PEKERJAAN PLUMBING


a. Meliputi pekerjaan instalasi air bersih dan air kotor. Pekerjaan harus
dilaksanakan sesuai dengan gambar rencana dan petunjuk dari Direksi
Lapangan.
b. Pekerjaan diperhitungkan terhadap jumlah penghuni gedung sehingga
dapat dimanfaatkan secara optimal.
c. Mengingat lokasi pekerjaan yang sulit untuk dilakukan pembongkaran
kembali, maka Pemborong harus melaporkan terlebih dahulu setiap bahan
yang akan digunakan kepada Direksi Lapangan.
d. Untuk hal-hal yang belum tecantum dalam gambar rencana seperti bahan
finishing dan lain-lain harus mendapatkan persetujuan tertulis dari Direksi
Lapangan.
11. PEKERJAAN SANITAIR
a

Meliputi pekerjaan kamar mandi dan kloset. Pekerjaan harus dilaksanakan


sesuai dengan gambar rencana dan petunjuk dari Direksi Lapangan.

Untuk hal hal yang belum tercantum dalam Gambar Rencana seperti
bahan finishing dan lain lain harus mendapatkan persetujuan tertulis dari
Direksi Lapangan.

12. PEKERJAAN LISTRIK

Perpustakaan Unika

a. Pekerjaan harus sesuai dengan gambar rencana dan petunjuk dari


Direksi Lapangan.
b. Pekerjaan dilakukan oleh Pemborong Khusus untuk pekerjaan instalasi
listrik. Pemborong harus terlebih dahulu mengajukan nama dan alamat
Pemborong Khusus untuk pekerjaan instalasi listrik kepada Direksi
Lapangan untuk mendapatkan persetujuan.
c. Pemborong bertanggung jawab untuk kualitas dari pekerjaan termasuk di
dalamnya segala resiko yang dapat merugikan selama pekerjaan
berlangsung.
13. PEKERJAAN TALANG DAN SALURAN
a

Talang air hujan dibuat dari pipa talang PVC dengan diameter 6 ,
dipasang sesuai dengan gambar rencana dan petunjuk dari Direksi
Lapangan.

Saluran air hujan dibuat dari buis beton dengan diameter 50 cm, yang
dipasang pada tepi bangunanatau sesuai dengan Gambar Rencana..

14. PEKERJAAN LAIN-LAIN


14.1.

Penangkal Petir
a. Penangkal petir dikerjakan oleh Pemborong Khusus / Sub Pemborong
yang disetujui oleh Direksi Lapangan.
b. Pemborong bertanggung jawab terhadap hasil pekerjaan dengan ikut
mengawasi saat pekerjaan dilaksanakan oleh Pemborong Khusus / Sub
Pemborong.

14.2.

Lift
a. Lift yang dipakai pada konstruksi adalah lift yang telah disetujui oleh
Direksi Lapangan dengan jumlah 2 (dua) buah.
b. Pemasangan lift sesuai dengan gambar rencana yang telah ditentukan.
c. Untuk penutup ruang lift harus dalam keadaan kedap air.

14.3.

Paving Block
a

Jalan masuk dan keluar dari dan ke lokasi gedung hotel harus
dikerjakan sesuai dengan Gambar Rencana.

Perpustakaan Unika

Permukaan jalan ditutup dengan Paving Block yang bermutu baik.

Penentuan merk dan warna yang digunakan dilakukan dengan


persetujuan tertulis dari Direksi Lapangan.
14.4.

Tamanisasi
a

Setelah selesai dengan pelaksanaan pembangunan gedung dan


kelengkapannya, pemborong berkewajiban membersihkan halaman /
lapangan dari sisa sisa alat, bahan dan bangunan sementara.

Setelah bersih, tanah harus diratakan sesuai dengan Peil pada Gambar
Kerja.

Untuk bagian bagian tertentu dari halaman gedung yang tidak


dipakai untuk parkir dan lalu lintas kendaraan, harus ditanami
dengantumbuh tumbuhan secukupnya.

Rencana untuk tamanisasi harus diajukan terlebih dahulu kepada


direksi Lapangan untuk mendapatkan persetujuan.