Anda di halaman 1dari 11

Ada berapa macam teori terjadinya galaksi, bintang, dan matahari ? jelaskan !

Sumber :

Minggu, 09 Mei 2010


Embrio Bintang yang Melebihi Matahari
Beberapa hari terakhir ini sedang ramai pemberitaan tentang temuan oleh teleskop Herschel
tentang Embrio bintang yang di perkirakan melebihi Matahari, beritanya seperti dibawah ini :
Sebuah calon bintang raksasa dengan massa jauh lebih besar
dibanding Matahari di tata surya ini sedang tumbuh dalam sebuah
gelembung gas. Gambar embrio bintang tersebut terekam oleh teleskop
Herschel milik Badan Luar Angkasa Eropa (ESA).
Menurut laman stasiun televisi BBC, 6 Mei 2010, citra gelembung gas yang
disebut RCW 120 itu dirilis beberapa hari menjelang peringatan satu tahun
peluncuran teleskop Herschel ke orbit. ESA meluncurkan teleskop Herschel
pada 14 Mei 2009.

Gelembung galaktik RCW 120 (European Space Agency)

Detektor inframerah milik Herschel mampu melihat materi bersuhu rendah


yang bisa melahirkan bintang. Citra seperti RCW 120 akan membantu
menjelaskan bagaimana proses sebuah bintang raksasa terbentuk.
Calon bintang raksasa dalam citra teleskop tersebut tampak seperti sebuah
gumpalan putih di tepi bawah gelembung. Embrio itu diperkirakan bisa
tumbuh menjadi salah satu bintang terbesar dan yang paling cerah di galaksi
dalam ratusan ribu tahun mendatang.
Calon bintang raksasa tersebut sudah memiliki massa sekitar delapan hingga
sepuluh kali lebih besar dibanding massa Matahari, dan dikelilingi begitu
banyak material.

Bila lebih banyak gas dan debu berjatuhan di bintang tersebut, objek itu
berpotensi menjadi salah satu objek raksasa dalam Galaksi Bima Sakti, dan
akan berpengaruh bagi lingkungan sekitarnya.
Ini merupakan bintang besar yang mengontrol evolusi kimia dan
kedinamisan galaksi, terang ilmuwan Herschel, Dr. Annie Zavagno, dari
Laboratoire dAstrophysique de Marseille.
Ini merupakan bintang besar yang menciptakan elemen berat seperti besi
dan elemen-elemen tersebut akan berada di ruang antar bintang. Dan
karena bintang-bintang besar mengakhiri hidup mereka dengan ledakan
supernova, mereka juga menyuntikkan energi besar ke galaksi, lanjut
Zavagno.
Teleskop Herschel memiliki kemampuan unik yakni mampu melihat proses
fisik yang tidak bisa dilakukan teleskop lain. Teleskop Hubble misalnya, tidak
bisa melihat secara detail seperti yang dihasilkan Hersch
Lalu, baca juga yang dibawah ini :
Teori terbentuknya Embrio Matahari Kita
Sekitar 4,6 x 109 tahun yang lalu, di salah satu kaki galaksi Bimasakti, terdapatlah partikelpartikel bermuatan seperti proton dan elektron, atom-atom ringan seperti hidrogen dan helium,
serta atom-atom berat seperti besi dan magnesium.
Awalnya mereka saling berjauhan, berwujud gas, kemudian gravitasi menyatukan mereka
membentuk plasma raksasa yang disebut kabut Nebula.
Mereka bergerak saling mendekat, tidak untuk bersatu tetapi saling memutari satu dan yang
lainnya. Dari jauh kabut Nebula terlihat seperti cakram yang berpusing tepat di titik pusatnya.
Lama-kelamaan, bagian tengahnya membesar, membentuk seperti bola, sedangkan bagian
tepinya pipih seperti pinggiran piring.
Tekanan gravitasi bertambah besar sehingga mampu memaksa atom hidrogen yang ringan
bersatu dengan atom hidrogen yang lain membentuk atom yang lebih berat, atau kita kenal
dengan reaksi fusi. Reaksi fusi ini menghasilkan ledakan yang dahsyat yang kita kenal dengan
ledakan nuklir. Bersama ledakan, dihasilkan energi berupa cahaya dan panas.
Ledakan demi ledakan terjadi, membuat bagian tengah berpijar seperti lampu petromak. Atomatom hidrogen ditarik ke bagian tengah, seperti minyak petromaks yang ditarik ke atas oleh
sumbunya untuk siap dibakar. Bagian tengah yang berpijar itulah embrio Matahari kita.
Sementara atom-atom yang berat terpinggirkan ke bagian tepi, berbenturan satu dengan yang lain
membentuk materi yang lebih besar yang kemudian menjadi embrio planet-planet.
Pada saat Matahari muda telah memiliki bahan bakar hidrogen yang lebih dari cukup, reaksi fusi
terjadi serempak di sekujur kulitnya, menghasilkan ledakan yang jutaan kali lebih dahsyat dari
sebelumnya dan melontarkan materi-materi yang ada di pinggiran cakram kabut Nebula tadi.
Materi-materi tersebut terlontar sembari terus tetap mempertahankan gerak putaran awalnya,
yaitu berlawanan arah jarum jam kalau kita lihat dari atas. Ikut bersama materi-materi tersebut
gumpalan gas-gas yang tidak ditarik atau belum sempat tertarik oleh Matahari muda. Gas-gas ini
membungkus materi tersebut.
Sebagian materi-materi tersebut akhirnya membentuk planet, dan gas yang membungkusnya
menjadi atmosfer untuk setiap planet. Sementara sebagian yang lain menjadi meteor, asteroid,

dan bulan. Oleh sebab itu, sebagian astronom mengatakan bahwa planet-planet dan segala yang
mengitari Matahari adalah anak-anak Matahari.
Jadi?, Maksud Sijangkung apa sih??
Ha ha ha ha....Artinya jika itu memang embrio bintang yang sedang terbentuk dan bisa tumbuh
menjadi salah satu bintang terbesar dan yang paling cerah di galaksi dalam ratusan ribu tahun
mendatang (melebihi matahari) pastinya sebelum menjadi seperti itu, akan terjadi ledakanledakan (proses terbentuknya lebih dahsyat dari proses pembentukan matahari) yang mampu
menyapu galaksi kita ini terlebih dahulu.lalu membentuk susunan-susunan baru. dengan kata lain
galaksi baru akan terbentuk, dan galaksi kita yang sekarang ini akan menjadi bagian dari galaksi
yang baru tersebut, tentunya dengan kondisi yang berbeda atau terjadi kehancuran terlebih
dahulu
di
galaksi
ini,
wow...(orang
awam)

http://sijangkungview.blogspot.com/2010/05/embrio-bintang-yang-melebihi-matahari.html

A. Proses Perkembangan Ilmiah dan Terjadinya Alam Semesta


a.Konsepsi Tentang Alam Semesta
Bagaimana konsepsi para ilmuwan tentang peciptaan jagad raya dan pemikiran apa yang
melandasinya ? konsepsi itu berubah-ubah sepanjang sejarah, bergantung pada tingkat
kecanggihan alat-alat observasinya, dan bergantung pada tingkat kemajuan fisika itu sendiri.
Konsepsi yang mereka kemukakan bahwa jagad raya ini tidak terbatas dan besarnya tidak
terhingga, konsepsi ini berasal dari Newton. Konsepsi mereka yang lain adalah bahwa alam ini
tidak berubah keadaannya sejak waktu tak terhingga lamanya Sampai masa yang akan datang.

b.Teori Terbentuknya Alam Semesta


Alam semesta yang kita ketahui sekarang ini awal mulanya berasal dari gas yang berserakan
secara teratur diangkasa kemudian menjadi kabut (menjadi kumpulan kosmos-kosmos ).Dalam
pengertian alam semesta mengcakup tentang Mikro kosmos dan makrokosmos.
Mikro kosmos yaitu benda-benda yang berukuran kecil seperti, atom, sel, elektron dan
benda-benda kecil lainnya. Adapun makro kosmos yaitu benda-benda yang berukuran besar,
seperti bintang, planet, dan matahari.
Teori yang dihasilkan oleh para ilmuwan dan pakar, tentang bagaimana terbentuknya
alam semesta ada dua, yaitu :
1. Teori Keadaan Tetap.
Yaitu teori yang menyatakan bahwa alam ini ada tanpa awal dan ada selama-lamanya.
2. Teori Dentuman Besar.
Yaitu teori yang menyatakan bahwa alam ini ada dari suatu ketiadaan.
Dan akan berakhir dengan ketiadaan pula. Dan teori menyatakan bahwasanya alam pada
awalnya semua objek dialam semesta adalah satu dan kemudian terpisah karena suatu ledakan
yang sangat dahsyat.
Sebagaimana tercantum dalam Al-Quran bahwasanya langit dan bumi keduanya dahulu
adalah suatu yang padu dan kemudian dipisahkan :



Artinya: Dan apakah orang-orang kafir tidak mengetahui bahwasanya langit dan bumi itu
keduanya dahulu adalah suatu yang padu, kemudian kami pisahkan antara keduanya,
dan dari air kami jadikan segala sesuatu yang hidup, maka mengapa mereka juga tidak
beriman ? (QS.Al Anbiya : 30 )

Proses penciptaan langit dan bumi menurut Al-Quran tidak semata dapat disusun dari
ayat-ayat yang menyatakan penciptaan langit dan bumi, tetapi juga dapat dilihat dari kisah-kisah
cerita kemusnahannya nanti, misalnya surat Al-Anbiya ayat 104 dan surat yassin ayat 29.

B. Teori Terbentuknya Galaksi dan Tatasurya


1.Teori Nebulata .
Yaitu teori yang menyatakan bahwasanya tatasurya terbentuk dari awan panas atau kabut gas
yang panas. Teori ini dikemukakan oleh Immanuel Kant (1755) dan Pierre Simon (1796).
Menurut Kant kabut tersebut berputar lambat dn memadat karena adanya gaya tarik-menarik dan
tolak-menolak, dari bagian-bagiannya terbentuklah pada pusatnya sebuah inti besar matahari dan
sekelilingnya inti-inti kecil dari planet-planet.
Adapun menurut Laplace, susunan matahari berasal dari kabut pijar dan merupakan bagian besar
yang berputar makin cepat, dan karena proses pendinginan, mak kabut bagian luar terpisah
membentuk petang gelap kabut yang akhirnya membentuk planet-planet dengan benda-benda
yang mengelilinginya berupa satelit.
2.Hipotesis Planettesimal.
Teori ini sama dengan hipotesis nebular, hanya saja pembentukan planet-planet tidak
harus dari satu sumber, tapi dari sumber lain ( bintang ) lain yang kebetulan lewat dekat
tatasurya, yang mana tatasurya kita merupakan bagian didalamnya.
3.Teori Tidal
Menurut teori ini planet merupakan percikan matahari dan percikan ini disebut tidal.
Karena pada masa lalu matahari mempunyai pasangan sebuah bintang yang kemudian
meledak dan sejumlah partikelnya terlempar keluar angkasa, dari ledakan tersebut awan
gas tertinggal oleh gaya tarik-menarik matahari, awan gas itu ditarik mendekati
kepadanya dan kemudian berubah menjadi planet-planet.

C. Hipotesis Kejadian Bumi


1. Hipotesis Kabut dari Kant dan Laplace
Dalam hipotesisnya Imanuel Kant mengatakan bahwa asal segalanya adalah gas yang
bermacam-macam. Yang tarik-menarik membentuk kabut besar dan masing-masing
berbenturan lalu menimbulkan panas dan berpijar lalu menghasilkan matahari dan dari
matahari timbul en-pragmen yang mendingin lalu menjadi planet-planet.

2. Hipotesis Pasang Surut


Hipotesis ini dikemukakan oleh jeans dan Jeyfreys 1930. mereka berpendapat bahwa adanya
bintang besar yang mendekat kira-kira seperti bulan dan bumi, yaitu bulan yang
menyebabkab pasang surutnya lautan yang mana bulan tak cukup kuat untuk menarik air
menjulur jauh, akan tetapi matahari yang didekati bintang itu menjauh,lidah api dari
matahari asal itu putus dan pecah berkeping-keping seraya mengenbun dan membeku
menjai planet-planet dan planetoida.
<!--[if !supportLists]-->3. Hipotesis Planettesimal<!--[endif]-->
Hipotesis ini sesuai dengan hukum Newton, yang mana terjadinya tarik-menarik suatu
bintang besar yang sedang beredar kemudian terjadi peledakan yang melepaskan
sebagian materialnya dan dari material inilah terbentuk Planet dan Planetoida.

Teori Terbentuknya Galaksi


Hipotesis Fowler ( 1957 )
Menurut Fowler, 12000 juta tahun yang lalu galaksi kita tidaklah sepeti sekarang ini, bentuknya
berupa kabut gas hidrogen yang sangat besar yang bentuknya berada diluar angkasa. Ia bergerak
perlahan mengadakan rotasi sehingga keseluruhannya berbentuk bulat. Karena gaya beratnya ia
mengadakan kontraksi. Pada bagian yang berkisar lambat dan mempunyai berat jenis yang besar
terbentuklah bintang-bintang itupun semakin turun temperaturnya setelah berpuluh-puluh ribu
tahun. Ia mempunyai bentuk yang dikatakan tetap, seperti halnya matahari, hipotesis itu
diyakinkan oleh suatu observasi yang ditujukan pada pusat galaksi, tempat dilahirkannya bintang
baru, baik secara perlahan-lahan maupn secara eksplosif

Penciptaan Alam Semesta


Dari sudut Islam
teori-teori yang telah dikemukakan oleh para ilmuwan dan pakar diatas sama sekali tidak
bertentangan antara satu dengan yang lainnya walaupun kita lihat bahwa terjadi perbedaan yang
mencolok pada hipotesis mereka, dan Al-Quran pun mendukng hipotesis mereka sbgaimana
alaah berfirman :


(53 : ).
Kami akan perlihatkan kepada mereka tanda-tanda( kekuasaan) kami di segenap penjuru dan
pada diri mereka sendiri, sehingga jelaslah pada diri mereka bahwa Al-Quran itu adalah benar,

dan apakah tuhanmu tidak cukup ( bagi kamu ) bahwa sesungguhnya Dia menyaksikan segala
sesuatu. ( QS Al-Fhussilat 53 ).
Di dalam Al-Quran juga dijelaskan tentang penciptaan alam semesta yang tercantum dalam
surat Al-Anbiya dan Al-Fhussilat ayat 11 yang berbunyi :


(11: )
Artinya:
Kemudian dia menuju dari penciptaan langit, dan langit masih merupakan asap, lalu dia
berkata kepadanya dan kepada bumi : Datanglah kamu keduanya menurut perintahku dengan
suka hati atau terpaksa Keduanya menjawab Kami datang dengan suka hati. ( Al-Fhussilat :
11 ).
Dari ayat-ayat Al-Quran diatas disimpulkan bahwa alam semesta itu ada karena
diciptakan oleh Allah, dan bukanlah suatu kebetulan seperti yang dikatakan oleh orang-orang
materialisme.

Dari Sudut Modern


Terdapat dua pendapat pada penciptaan alam semesta dari sudut ilmu pengetahuan
modern. Pertama : bahwasanya alam semesta tidak diciptakan, artinya alam semesta ini terjadi
karena suatu yang kebetulan yairu merupakan sekumpulan zat yang konstant, stabil dan tidak
berubah. Kedua : Bahwasanya alam semesta ini di ciptakan . setelah dilakukan observasi dan
pengambilan experiment-experiment dan juga melalui perhitungan fisika, terbukti bahwa alam
semesta memiliki suatu awal dari ledakan dahsyat (Big Bang) dan semua itu tidak lain hanyalah
karena adanya Allah SWT.
http://sukmanila.multiply.com/journal/item/9

Mengapa Pluto dilepas dari tata surya kita ?


Sumber :

1. Teori Terbentuknya Galaksi dan Tatasurya


1.Teori Nebulata .
Yaitu teori yang menyatakan bahwasanya tatasurya terbentuk dari awan panas atau kabut gas
yang panas. Teori ini dikemukakan oleh Immanuel Kant (1755) dan Pierre Simon (1796).
Menurut Kant kabut tersebut berputar lambat dn memadat karena adanya gaya tarik-menarik dan
tolak-menolak, dari bagian-bagiannya terbentuklah pada pusatnya sebuah inti besar matahari dan
sekelilingnya inti-inti kecil dari planet-planet.
Adapun menurut Laplace, susunan matahari berasal dari kabut pijar dan merupakan bagian besar
yang berputar makin cepat, dan karena proses pendinginan, mak kabut bagian luar terpisah
membentuk petang gelap kabut yang akhirnya membentuk planet-planet dengan benda-benda
yang mengelilinginya berupa satelit.
2.Hipotesis Planettesimal.
Teori ini sama dengan hipotesis nebular, hanya saja pembentukan planet-planet tidak
harus dari satu sumber, tapi dari sumber lain ( bintang ) lain yang kebetulan lewat dekat
tatasurya, yang mana tatasurya kita merupakan bagian didalamnya.

3.Teori Tidal
Menurut teori ini planet merupakan percikan matahari dan percikan ini disebut tidal.
Karena pada masa lalu matahari mempunyai pasangan sebuah bintang yang kemudian
meledak dan sejumlah partikelnya terlempar keluar angkasa, dari ledakan tersebut awan
gas tertinggal oleh gaya tarik-menarik matahari, awan gas itu ditarik mendekati
kepadanya dan kemudian berubah menjadi planet-planet.
Sumber : http://sukmanila.multiply.com/journal/item/9

1.Teori
Kabut
Kant-Laplace
teori kabut (nebula) dikemukakan oleh Immanuel Kant (1755) dan Piere de Laplace (1796).
Dalam teori ini dikemukakan bahwa di jagat raya terdapat gas yang kemudian berkumpul
menjadi kabut (nebula). Gaya tarik-menarik antar gas ini membentuk kumpulan kabut yang
sangat besar dan berputar semakin cepat. Dalam proses perputaran yang sangat cepat ini, materi
kabut bagian khatulistiwa terlempar memisah dan memadat (karena pendinginan). Bagian yang
terlempar inilah yang kemudian menjadi planet-planet dalam tata surya.
2.
Teori
Planetesimal
Seabad sesudah teori kabut tersebut, muncul Teori Planetesimal yang dikemukakan oleh
Chamberlin dan Moulton. Teori ini mengungkapkan bahwa pada mulanya telah terdapat
matahari asal. Pada suatu ketika, matahari asal ini didekati oleh sebuah bintang besar, yang
menyebabkan terjadinya penarikan pada bagian matahari. Akibat tenaga penarikan matahari asal
tadi, terjadilah ledakan-ledakan yang hebat. Gas yang meledak ini keluar dari atmosfer
matahari, kemudian mengembun dan membeku sebagai benda-benda yang padat, dan disebut
planetesimal. Planetesimal ini dalam perkembangannya menjadi planet-planet, dan salah satunya
adalah planet Bumi kita.
Pada dasarnya, proses-proses teoritis terjadinya planet-planet dan bumi, dimulai daribenda
berbentuk gas yang bersuhu sangat panas. Kemudian karena proses waktu dan perputaran
(pusingan) cepat, maka terjadi pendinginan yang menyebabkan pemadatan (pada bagian luar).
Adapaun tubuh Bumi bagian dalam masih bersuhu tinggi.
3.

Teori

Pasang

Surut

Gas

Teori Pasang Surut Gas ini dikemukakan leh jeans dan Jeffreys, yakni
bahwa sebuah bintang besar mendekati matahari dalam jarak pendek, sehingga menyebabkan
terjadinya pasang surut pada tubuh matahari, saat matahari itu masih berada dalam keadaan gas.
Terjadinya pasang surut air laut yang kita kenal di Bumi, ukuranya sangat kecil. Penyebabnya
adalah kecilnya massa bulan dan jauhnya jarak bulan ke Bumi (60 kali radius orbit Bumi).
Tetapi, jika sebuah bintang yang bermassa hampir sama besar dengan matahari mendekati

matahari, maka akan terbentuk semacam gunung-gunung gelombang raksasa pada tubuh
matahari, yang disebabkan oleh gaya tarik bintang tadi. Gunung-guung tersebut akan mencapai
tinggi yang luar biasa dan membentuk semacam lidah pijar yang besar sekali, menjulur dari
massa matahari tadi dan merentang kea rah bintang besar itu.
Dalam lidah yang panas ini terjadi perapatan gas-gas dan akhirnya kolom-kolom ini akan pecah,
lalu berpisah menjadi benda-benda tersendiri, yaitu planet-planet. Bintang besar yang
menyebabkan penarikan pada bagian-bagian tubuh matahari tadi, melanjutkan perjalanan di jagat
raya, sehingga lambat laun akan hilang pengaruhnya terhadap-planet yang berbentuk tadi.
Planet-planet itu akan berputar mengelilingi matahari dan mengalami proses pendinginan. Proses
pendinginan ini berjalan dengan lambat pada planet-planet besar, seperti Yupiter dan Saturnus,
sedangkan pada planet-planet kecil seperti Bumi kita, pendinginan berjalan relatif lebih cepat.
Sementara pendinginan berlangsung, planet-planet itu masih mengelilingi matahari pada orbit
berbentuk elips, sehingga besar kemungkinan pada suatu ketika meraka akan mendekati matahari
dalam jarak yang pendek. Akibat kekuatan penarikan matahari, maka akan terjadi pasang surut
pada tubuh-tubuh planet yang baru lahir itu. Matahari akan menarik kolom-kolom materi dari
planet-planet, sehingga lahirlah bulan-bulan (satelit-satelit) yang berputar mengelilingi planetplanet. peranan yang dipegang matahari dalam membentuk bulan-bulan ini pada prinsipnya sama
dengan peranan bintang besar dalam membentuk planet-planet, seperti telah dibicarakan di atas.
4.

Teori

Bintang

Kembar

Teori Bintang Kembar ini dikemukakan oleh seorang ahli Astronomi R.A
Lyttleton. Menurut teori ini, galaksi berasal dari kombinasi bintang kembar. Salah satu bintang
meledak sehingga banyak material yang terlempar. Karena bintang yang tidak meledak
mempunyai gaya gravitasi yang masih kuat, maka sebaran pecahan ledakan bintang tersebut
mengelilingi bintang yang tidak meledak. Bintang yang tidak meledak itu adalah matahari,
sedangkan pecahan bintang yang lain adalah planet-planet yang mengelilinginya.
5.
Teori
Dentuman
besar
(Big
Bang
Theory)
Teori ini berdasarkan jenis asumsi adanya massa yang sangat besar dan mempunyai massa jenis
sangat besar. Adanya reaksi inti menyebabkan amssa tersebut meledak hebat. Massa tersebut

kemudian mengembang dengan sangat cepat, menjauhi pusat ledakan. Karena adanya gravitasi,
maka
bintang
yang
paling
kuat
gravitasinya
akan
menjadi
pusatnya.
Dari berbagai teori yang dikemukakan para ahli, kebanyakan ilmuwan mendukung teori
dentuman besar. Menurut mereka, ledakan besar tersebut merupakan awal terbentuknya alam
semesta.

2. sebuah benda langit bisa disebut planet apabila memenuhi


tiga syarat :
1. yakni mengorbit Matahari,
2. berukuran cukup besar sehingga mampu mempertahankan bentuk
bulat,
3. memiliki jalur orbit yang jelas dan "bersih" (tidak ada benda langit
lain di orbit tersebut).
Definisi tersebut adalah definisi universal pertama tentang planet sejak
istilah planet dikenal di kalangan astronom, bahkan sebelum era Nicolaus
Copernicus yang tahun 1543 membuktikan Bumi adalah salah satu planet
yang berputar mengelilingi Matahari.
Dengan definisi baru tersebut, Pluto tidak berhak menyandang nama
planet karena tidak memenuhi syarat yang ketiga. Orbit Pluto memotong
orbit planet Neptunus sehingga dalam perjalanannya mengelilingi
Matahari, Pluto kadang berada lebih dekat dengan Matahari dibandingkan
Neptunus.