Anda di halaman 1dari 17

Bertindaklah Sekarang !!

Indonesia 1963 vs 2009

Tahun 2009

Jadilah Vegetarian!
Bertindaklah Hijau! K
Selamatkan Bumi!
Dengan menjadi Vegetarian, Bisa mengurangi 80%
GLOBAL WARMING

Pemanasan global
Anomali temperatur permukaan rata-rata selama periode 1995 sampai 2004 dengan
dibandingkan pada temperatur rata-rata dari 1940 sampai 1980

Pemanasan global atau Global Warming adalah adanya proses peningkatan suhu rata-
rata atmosfer, laut, dan daratan Bumi.

Suhu rata-rata global pada permukaan Bumi telah meningkat 0.74 ± 0.18 °C (1.33 ±
0.32 °F) selama seratus tahun terakhir. Intergovernmental Panel on Climate Change
(IPCC) menyimpulkan bahwa, "sebagian besar peningkatan suhu rata-rata global sejak
pertengahan abad ke-20 kemungkinan besar disebabkan oleh meningkatnya konsentrasi
gas-gas rumah kaca akibat aktivitas manusia"[1] melalui efek rumah kaca. Kesimpulan
dasar ini telah dikemukakan oleh setidaknya 30 badan ilmiah dan akademik, termasuk
semua akademi sains nasional dari negara-negara G8. Akan tetapi, masih terdapat
beberapa ilmuwan yang tidak setuju dengan beberapa kesimpulan yang dikemukakan
IPCC tersebut.

Model iklim yang dijadikan acuan oleh projek IPCC menunjukkan suhu permukaan
global akan meningkat 1.1 hingga 6.4 °C (2.0 hingga 11.5 °F) antara tahun 1990 dan
2100.[1] Perbedaan angka perkiraan itu disebabkan oleh penggunaan skenario-skenario
berbeda mengenai emisi gas-gas rumah kaca di masa mendatang, serta model-model
sensitivitas iklim yang berbeda. Walaupun sebagian besar penelitian terfokus pada
periode hingga 2100, pemanasan dan kenaikan muka air laut diperkirakan akan terus
berlanjut selama lebih dari seribu tahun walaupun tingkat emisi gas rumah kaca telah
stabil.[1] Ini mencerminkan besarnya kapasitas panas dari lautan.
Meningkatnya suhu global diperkirakan akan menyebabkan perubahan-perubahan yang
lain seperti naiknya permukaan air laut, meningkatnya intensitas fenomena cuaca yang
ekstrim,[2] serta perubahan jumlah dan pola presipitasi. Akibat-akibat pemanasan global
yang lain adalah terpengaruhnya hasil pertanian, hilangnya gletser, dan punahnya
berbagai jenis hewan.

Beberapa hal-hal yang masih diragukan para ilmuwan adalah mengenai jumlah
pemanasan yang diperkirakan akan terjadi di masa depan, dan bagaimana pemanasan
serta perubahan-perubahan yang terjadi tersebut akan bervariasi dari satu daerah ke
daerah yang lain. Hingga saat ini masih terjadi perdebatan politik dan publik di dunia
mengenai apa, jika ada, tindakan yang harus dilakukan untuk mengurangi atau
membalikkan pemanasan lebih lanjut atau untuk beradaptasi terhadap konsekuensi-
konsekuensi yang ada. Sebagian besar pemerintahan negara-negara di dunia telah
menandatangani dan meratifikasi Protokol Kyoto, yang mengarah pada pengurangan
emisi gas-gas rumah kaca.

A. Penyebab Utama Pemanasan Global


Efek rumah kaca
Segala sumber energi yang terdapat di Bumi berasal dari Matahari. Sebagian besar energi
tersebut berbentuk radiasi gelombang pendek, termasuk cahaya tampak. Ketika energi ini
tiba permukaan Bumi, ia berubah dari cahaya menjadi panas yang menghangatkan Bumi.
Permukaan Bumi, akan menyerap sebagian panas dan memantulkan kembali sisanya.
Sebagian dari panas ini berwujud radiasi infra merahgelombang panjang ke angkasa luar.
Namun sebagian panas tetap terperangkap di atmosfer bumi akibat menumpuknya
jumlah gas rumah kaca antara lain uap air, karbon dioksida, dan metana yang menjadi
perangkap gelombang radiasi ini. Gas-gas ini menyerap dan memantulkan kembali
radiasi gelombang yang dipancarkan Bumi dan akibatnya panas tersebut akan tersimpan
di permukaan Bumi. Keadaan ini terjadi terus menerus sehingga mengakibatkan suhu
rata-rata tahunan bumi terus meningkat.
Gas-gas tersebut berfungsi sebagaimana gas dalam rumah kaca. Dengan semakin
meningkatnya konsentrasi gas-gas ini di atmosfer, semakin banyak panas yang
terperangkap di bawahnya.

Efek rumah kaca ini sangat dibutuhkan oleh segala makhluk hidup yang ada di bumi,
karena tanpanya, planet ini akan menjadi sangat dingin. Dengan temperatur rata-rata
sebesar 15 °C (59 °F), bumi sebenarnya telah lebih panas 33 °C (59 °F)dari
temperaturnya semula, jika tidak ada efek rumah kaca suhu bumi hanya -18 °C sehingga
es akan menutupi seluruh permukaan Bumi. Akan tetapi sebaliknya, apabila gas-gas
tersebut telah berlebihan di atmosfer, akan mengakibatkan pemanasan global.

Efek umpan balik

Anasir penyebab pemanasan global juga dipengaruhi oleh berbagai proses umpan balik
yang dihasilkannya. Sebagai contoh adalah pada penguapan air. Pada kasus pemanasan
akibat bertambahnya gas-gas rumah kaca seperti CO2, pemanasan pada awalnya akan
menyebabkan lebih banyaknya air yang menguap ke atmosfer. Karena uap air sendiri
merupakan gas rumah kaca, pemanasan akan terus berlanjut dan menambah jumlah uap
air di udara sampai tercapainya suatu kesetimbangan konsentrasi uap air. Efek rumah
kaca yang dihasilkannya lebih besar bila dibandingkan oleh akibat gas CO2 sendiri.
(Walaupun umpan balik ini meningkatkan kandungan air absolut di udara, kelembaban
relatif udara hampir konstan atau bahkan agak menurun karena udara menjadi
menghangat). Umpan balik ini hanya berdampak secara perlahan-lahan karena
CO2 memiliki usia yang panjang di atmosfer.

Efek umpan balik karena pengaruh awan sedang menjadi objek penelitian saat ini. Bila
dilihat dari bawah, awan akan memantulkan kembali radiasi infra merah ke permukaan,
sehingga akan meningkatkan efek pemanasan. Sebaliknya bila dilihat dari atas, awan
tersebut akan memantulkan sinar Matahari dan radiasi infra merah ke angkasa, sehingga
meningkatkan efek pendinginan. Apakah efek netto-nya menghasilkan pemanasan atau
pendinginan tergantung pada beberapa detail-detail tertentu seperti tipe dan ketinggian
awan tersebut. Detail-detail ini sulit direpresentasikan dalam model iklim, antara lain
karena awan sangat kecil bila dibandingkan dengan jarak antara batas-batas
komputasional dalam model iklim (sekitar 125 hingga 500 km untuk model yang
digunakan dalam Laporan Pandangan IPCC ke Empat). Walaupun demikian, umpan balik
awan berada pada peringkat dua bila dibandingkan dengan umpan balik uap air dan
dianggap positif (menambah pemanasan) dalam semua model yang digunakan dalam
Laporan Pandangan IPCC ke Empat.

Umpan balik penting lainnya adalah hilangnya kemampuan memantulkan cahaya


(albedo) oleh es. Ketika temperatur global meningkat, es yang berada di dekat kutub
mencair dengan kecepatan yang terus meningkat. Bersamaan dengan melelehnya es
tersebut, daratan atau air dibawahnya akan terbuka. Baik daratan maupun air memiliki
kemampuan memantulkan cahaya lebih sedikit bila dibandingkan dengan es, dan
akibatnya akan menyerap lebih banyak radiasi Matahari. Hal ini akan menambah
pemanasan dan menimbulkan lebih banyak lagi es yang mencair, menjadi suatu siklus
yang berkelanjutan.

Umpan balik positif akibat terlepasnya CO2 dan CH4 dari melunaknya tanah
beku (permafrost) adalah mekanisme lainnya yang berkontribusi terhadap pemanasan.
Selain itu, es yang meleleh juga akan melepas CH4 yang juga menimbulkan umpan balik
positif.

Kemampuan lautan untuk menyerap karbon juga akan berkurang bila ia menghangat, hal
ini diakibatkan oleh menurunya tingkat nutrien pada zona mesopelagic sehingga
membatasi pertumbuhan diatom daripada fitoplankton yang merupakan penyerap karbon
yang rendah.

Variasi Matahari
Variasi Matahari selama 30 tahun terakhir.

Terdapat hipotesa yang menyatakan bahwa variasi dari Matahari, dengan kemungkinan
diperkuat oleh umpan balik dari awan, dapat memberi kontribusi dalam pemanasan saat
ini.Perbedaan antara mekanisme ini dengan pemanasan akibat efek rumah kaca adalah
meningkatnya aktivitas Matahari akan memanaskan stratosfer sebaliknya efek rumah
kaca akan mendinginkan stratosfer. Pendinginan stratosfer bagian bawah paling tidak
telah diamati sejak tahun 1960,yang tidak akan terjadi bila aktivitas Matahari menjadi
kontributor utama pemanasan saat ini. (Penipisan lapisan ozon juga dapat memberikan
efek pendinginan tersebut tetapi penipisan tersebut terjadi mulai akhir tahun 1970-an.)
Fenomena variasi Matahari dikombinasikan dengan aktivitas gunung berapi mungkin
telah memberikan efek pemanasan dari masa pra-industri hingga tahun 1950, serta efek
pendinginan sejak tahun 1950.

Ada beberapa hasil penelitian yang menyatakan bahwa kontribusi Matahari mungkin
telah diabaikan dalam pemanasan global. Dua ilmuan dariDuke
University mengestimasikan bahwa Matahari mungkin telah berkontribusi terhadap 45-
50% peningkatan temperatur rata-rata global selama periode 1900-2000, dan sekitar 25-
35% antara tahun 1980 dan 2000.Stott dan rekannya mengemukakan bahwa model iklim
yang dijadikan pedoman saat ini membuat estimasi berlebihan terhadap efek gas-gas
rumah kaca dibandingkan dengan pengaruh Matahari; mereka juga mengemukakan
bahwa efek pendinginan dari debu vulkanik dan aerosol sulfat juga telah dipandang
remeh. Walaupun demikian, mereka menyimpulkan bahwa bahkan dengan meningkatkan
sensitivitas iklim terhadap pengaruh Matahari sekalipun, sebagian besar pemanasan yang
terjadi pada dekade-dekade terakhir ini disebabkan oleh gas-gas rumah kaca.

Pada tahun 2006, sebuah tim ilmuan dari Amerika Serikat, Jerman dan Swiss menyatakan
bahwa mereka tidak menemukan adanya peningkatan tingkat "keterangan" dari Matahari
pada seribu tahun terakhir ini. Siklus Matahari hanya memberi peningkatan kecil sekitar
0,07% dalam tingkat "keterangannya" selama 30 tahun terakhir. Efek ini terlalu kecil
untuk berkontribusi terhadap pemansan global. Sebuah penelitian oleh Lockwood dan
Fröhlich menemukan bahwa tidak ada hubungan antara pemanasan global dengan variasi
Matahari sejak tahun 1985, baik melalui variasi dari output Matahari maupun variasi
dalam sinar kosmis.

B. Efek / Akibat Global Warming


1. Great Barrier Reef Lenyap dalam 20 Tahun

Naiknya air laut akibat pemanasan global dalam 20 tahun akan menenggelamkan
gugusan karang ajaib ini. Charlie, mantan kepala peneliti di Australian Institute of Marine
Science mengatakan pada The Times: "Tidak ada harapan, Great Barrier akan lenyap 20
tahun lagi atau lebih. Sekali
karbon dioksida (CO2)
menyentuh level seperti yang
diprediksi antara tahun 2030
dan 2060, seluruh karang akan
lenyap. Hal ini didukung para
peneliti karang dan juga semua organisasi terkait lainnya. Ini sudah kritis dan beginilah
kenyataanya."

2. Hutan Amazon Akan Berubah Menjadi Gurun

Memiliki jutaan spesies dan cadangan 1/5 air bersih dunia,


hutan Amazon merupakan hutan hujan tropis terbesar di dunia.
Tapi pemanasan global dan penggundulan hutan membalikkan
fungsi hutan sebagai penyerap karbon dan merubah 30-60
persen hutan menjadi padang rumput kering. Proyeksi-proyeksi
menunjukkan hutan ini bisa lenyap menjelang tahun 2050.
3. Gurun Sahara Akan Menghijau

Para ilmuwan melihat tanda-tanda


bahwa gurun sahara dan wilayah di
sekitarnya menghijau akibat makin
meningkatnya curah hujan. Hujan ini
mampu merevitalisasi wilayah
gersangnya sehingga menarik komunitas
petani. Kecenderungan menyusutnya
gurun ini dijelaskan oleh model-model
iklim, yang memprediksi kembalinya ke
kondisi yang merubah Sahara menjadi padang rumput subur seperti sekitar 12 ribu tahun
yang lalu.

4. Angin Topan Akan Bertiup Lebih Dahsyat


Belum bisa dijelaskan apakah global warming bertanggung jawab atas terjadinya badai
Katrina. Tapi ada indikasi-indikasi bahwa global warming akan menciptakan badai-badai
berkategori 5 - badai Katrina sendiri berkategori 4 saat menghantam Lousiana. Kekuatan
badai dimulai dari adanya air hangat dan model-model ramalan menunjukkan badai di
masa depan akan menjadi lebih dahsyat seiring dengan naiknya temperatur lautan. Global
warming juga membuat badai-badai itu lebih destruktif dengan naiknya permukaan laut
yang memicu banjir yang lebih besar di wilayah pesisir.

5. London Tenggelam Tahun 2100


Tidak hanya karang dan pulau-pulau landai yang terancam global warming. Faktanya
sebuah ancaman besar juga menghantui wilayah kota besar di wilayah pantai yang
beresiko tenggelam di bawah air akibat naiknya permukaan laut. Lusinan kota-kota dunia
termasuk London dan New York bisa saja lenyap tenggelam menjelang akhir abad ini,
menurut penelitian yang menyebutkan global warming akan mengakibatkan naiknya
permukaan air laut lebih cepat dari yang diprediksi sebelumnya. London termasuk kota
besar yang beresiko tinggi seperti digambarkan dalam
sebuah film tahun 2007 berjudul "Flood". Menurut para
ahli kota ini akan tenggelam tidak sampai 100 tahun lagi.

6. Hewan-hewan yang Menyusut

Studi baru menyebutkan bahwa bahwa spesies-spesies hewan mengalami penyusutan


rata-rata hingga 50 persen dari massa tubuhnya dalm 30 tahun terakhir. Penelitian awal
terhadap domba menduga bahwa musim dingin yang lebih pendek dan ringan membuat
domba-domba itu tidak menambah berat badannya untuk bertahan hidup pada tahun
pertama hidupnya. Faktor seperti ini dapat juga mempengaruhi populasi ikan. Para
peneliti menyebutkan perubahan iklim ini bisa mengganggu rantai-rantai makanan,
dimana predator di puncak rantai makanan yang paling terpengaruhi karena menyusutnya
mangsa.
7. Kepulauan Indonesia Kehilangan Ribuan Pulaunya

Akibat global warming, sedikitnya 2000 pulau kecil di kepulauan


Indonesia mungkin akan hilang sebelum yahun 2030 danhal ini
diperparah sebagai konsekuensi penambangan liar dan aktivitas lain
yang merusak lingkungan. Indonesia hingga saat ini telah
kehilangan sedikitnya 24 dari 17.500 pulau-pulau di wilayahnya.

8. Global Warming Bisa Memicu Terorisme

Global warming bisa menciptakan kondisi ketidakstabilan di


negara-negara miskin,
sehingga memicu terjadinya migrasi dan
menjadi tempat subur berkembangnya terorisme. Kondisi negara yang tidak stabil akibat
iklim yang keras dan tidak menentu menyebabkan banyak orang meninggalkan
negaranya dan karena tekanan beberapa di antaranya bisa melakukan tindak terorisme.
Belum lagi masalah akibat penolakan dari negara yang didatangi para imigran ini.

9. Mencairnya Pegunungan Alpen


Tahun-tahun belakangan ini terlihat pengurangan intensitas salju di wilayah-wilayah
rendah, menyusutnya volume glacier (sungai es), dan juga meningkatnya cairnya wilayah
es beku. Hal ini berdampak langsung pada aktivitas turisme di musim dingin. Diprediksi
glacier-glacier itu akan hilang antara tahun 2030 dan 2050. Itali dan Swiss telah
memutuskan untuk menggambar ulang batas-batas wilayah mereka akibat berkurangnya
glacier-glacier di Alpine dan menyapu tanda batas-batas wilayah dua negara itu.

10. Tenggelamnya Kepulauan Maldiva

Wilayah kepulauan rendah dan flat yang


dikelilingi lautan diprediksi akan
ditenggelamkan oleh lautan yang
mengelilinginya itu. Hal ini merupakan berita
buruk bagi para penghuninya dan juga bagi
dunia pariwisata yang mengandalkan pantai-
pantai berpasir putih dengan air hangatnya.
Para peneliti memberi waktu tidak lebih dari
seratus tahun sebelum kepulauan ini bebar-benar lenyap ditelan samudera.

11. PENYAKIT BATU GINJAL


Dehidrasi akan meningkat karena temperatur naik, sementara kualitas air dan
kuantitasnya pun menurun. Apa yang anda minum berpengaruh pada ginjal anda,
dan ternyata, ya. Kualitas air yang menurun karena global warming berpotensi
menyebabkan persentase terjangkit batu ginjal yang lebih tinggi.
12. MENINGKATNYA SERANGAN IKAN HIU
Meningkatnya temperatur air laut telah membuat ikan hiu masuk ke daerah yang
lebih rendah, dan menaikkan jumlah serangan ikan hiu. Sebagai contoh, pada
2008 ada 4 serangan ikan hiu di Florida. 2009, 12 serangan. 300% per 1 tahun.
Naiknya populasi ikan hiu di daerah yang lebih dangkal (dapat
direnangi/diselami) adalah bukti.
13. HABISNYA STOK PEMUKUL BOLA BASEBALL
Pohon ash yang selama ini digunakan untuk memproduksi pemukul bola bisbol
makin berkurang jumlahnya, menurut global warming.
Selama ini produsen pemukul bola bisbol menggunakan kayu pohon ash sebagai
alternatif dari alumunium, karena fleksibilitas dan beratnya dan kekuatannya yang
tidak tergantikan alumunium. Terimakasih kepada iklim yang berganti, sebuah
spesies kumbang telah bermigrasi ke Amerika Utara, yang menyebabkan pohon
ash banyak yang berkurang kualitasnya dan banyak yang mati.
14. HANCURNYA LAS VEGAS
Las Vegas adalah sebuah kota yang berdiri di tengah gurun. Ketika gurunnya
bertambah panas, Las Vegas akan kering karena Danau Mead yang selama ini
memasok air ke kota tersebut akan kering dan volume airnya turun sebanyak 17
kaki, membuatnya berada di bawah pipa penyedotan.
Pemkot Las Vegas telah menghabiskan $800 juta untuk menurunkan pipa-pipa itu
ke level yang lebih rendah; sayangnya, Danau Mead akan tetap habis pada 2021 --
jika Las Vegas terus mengambil air dari situ dan temperatur terus naik.
15. HEROIN YANG LEBIH KUAT
Menurut USDA (BNN versi Amrik), level CO2 yang semakin tinggi membuat
opium lebih kuat. Opium yang diproduksi sekarang jauh lebih kuat daripada pada
tahun 1950.
Prediksinya adalah bahwa kekuatannya akan 3x lipat pada 2050 dan 4.5x pada
2090.
16. KUALITAS ALKOHOL MENURUN
Masalah untuk membuat bir adalah menfermentasikan daun barley. Karena udara
semakin panas di beberapa daerah, ini dapat menyebabkan masalah di produksi
bir karena kebun mereka harus pindah ke tempat yang lebih bersahabat dengan
barley. Atau, para pembuat bir harus menumbuhkan daun barley dengan kualitas
yang lebih rendah.
Wine juga terpengaruh dengan global warming, karena anggur semakin sulit
dirawat. Pada 2050, Italia, Australia, California dan Prancis tidak akan mampu
lagi menumbuhkan anggur. Dua tempat terakhir adalah pabrik wine terbaik.
17. NAIKNYA AIR LAUT AKIBAT GLOAL WARMING
Naiknya air laut akibat pemanasan global dalam 20 tahun akan menenggelamkan
gugusan karang ajaib ini. Charlie, mantan kepala peneliti di Australian Institute of
Marine Science mengatakan pada The Times: "Tidak ada harapan, Great Barrier
akan lenyap 20 tahun lagi atau lebih. Sekali karbon dioksida (CO2) menyentuh
level seperti yang diprediksi antara tahun 2030 dan 2060, seluruh karang akan
lenyap. Hal ini didukung para peneliti karang dan juga semua organisasi terkait
lainnya. Ini sudah kritis dan beginilah kenyataanya."
18. HEWAN HEWAN AKAN MENYUSUT
Studi baru menyebutkan bahwa bahwa spesies-spesies hewan mengalami
penyusutan rata-rata hingga 50 persen dari massa tubuhnya dalm 30 tahun
terakhir. Penelitian awal terhadap domba menduga bahwa musim dingin yang
lebih pendek dan ringan membuat domba-domba itu tidak menambah berat
badannya untuk bertahan hidup pada tahun pertama hidupnya. Faktor seperti ini
dapat juga mempengaruhi populasi ikan. Para peneliti menyebutkan perubahan
iklim ini bisa mengganggu rantai-rantai makanan, dimana predator di puncak
rantai makanan yang paling terpengaruhi karena menyusutnya mangsa.
19. GLOBAL WARMING BISA MEMICU TERORISME
Global warming bisa menciptakan kondisi ketidakstabilan di negara-negara
miskin, sehingga memicu terjadinya migrasi dan menjadi tempat subur
berkembangnya terorisme. Kondisi negara yang tidak stabil akibat iklim yang
keras dan tidak menentu menyebabkan banyak orang meninggalkan negaranya
dan karena tekanan beberapa di antaranya bisa melakukan tindak terorisme.
Belum lagi masalah akibat penolakan dari negara yang didatangi para imigran ini
Dan fakta – fakta lainnya :

1. Bumi adalah rumah kaca alami dan tetap hangat oleh uap air, karbon dioksida (CO2),
dan gas lainnya di atmosfer, yang menyerap energi matahari dan memancarkan kembali
ke bumi. Jenis pemanasan ini disebut "efek rumah kaca alami." "Peningkatan efek rumah
kaca," di sisi lain, menyebabkan perubahan iklim global akibat kadar CO2 yang
berlebihan di atmosphere.

2. Tanpa atmosfer untuk menciptakan efek rumah kaca-jenis, suhu rata-rata di Bumi akan
menjadi hanya 5 ° Fahrenheit (F).

3. Tingkat CO2 di atmosfer telah berubah-ubah sepanjang sejarah antara 180 dan 300
bagian per juta (ppm). Tingkat CO2 hari ini berkisar sekitar 380 ppm, yang mewakili
25% kenaikan tertinggi tercatat.

4. Pada tahun 1997 saja, konsentrasi CO2 di atmosfer meningkat 2,87 ppm; peningkatan
ini lebih daripada tahun lain.

5. Tahun 2005 adalah yang terpanas tercatat, dan tahun-tahun 1998 dan 2007 adalah
terikat untuk terpanas kedua. Terpanas delapan tahun pada catatan memiliki semua terjadi
sejak 1998.

6. Para ilmuwan mengharapkan 3,5 ° F peningkatan rata-rata suhu global pada tahun
2100, mengakibatkan suhu terpanas di masa lalu juta tahun. Selama zaman Pliosen 1,8
juta tahun yang lalu, ketika suhu bumi yang kurang lebih sama dengan hari ini,
permukaan air laut adalah 12-18 kaki.

7. Geologists percaya permukaan laut dapat naik antara tujuh dan 23 inci pada akhir abad
ini jika saat ini tren pemanasan berlanjut.

8. Di seluruh dunia, seratus juta orang tinggal dalam jarak tiga meter dari permukaan laut,
dan sebagian besar populasi dunia yang berkumpul di pesisir.

9. Beruang kutub, sementara yang masih hidup dalam jumlah berkurang drastis, sudah
efektif punah dalam habitat alami-dan tidak ada perubahan yang dapat
menyelamatkannya. Para ilmuwan memperkirakan bahwa hanya 20.000 menjadi 25.000
beruang kutub masih bertahan di alam liar.

10. Yang pertama dipaksa relokasi karena dampak perubahan iklim terjadi pada 2007
ketika 100 warga Pulau Tegua di Samudera Pasifik dievakuasi akibat kenaikan
permukaan laut.

11. Bumi selalu mengalami serangan siklus perubahan iklim. Suhu sepanjang sejarah
tercatat menampilkan grafik puncak dan lembah dengan kadang-kadang periode ekstrim,
seperti Little Ice Age dari abad ketujuh belas dan kedelapan belas dan Masa Medieval
Warm century.

12. Menurut penelitian NASA, suhu rata-rata di seluruh dunia telah meningkat 1,4 ° F
sejak tahun 1880, dengan sebagian besar perubahan yang terjadi dalam beberapa dekade.

13. Selama abad kedua puluh, bumi mengalami dua tren pemanasan. Yang pertama
adalah peningkatan dalam suhu dari 1900-1930, dan yang kedua adalah peningkatan suhu
terus awal di 1970s.

14. Dua dekade terakhir abad kedua puluh merupakan dekade terpanas di lebih dari 400
tahun dan mungkin sudah puluhan tahun terpanas selama beberapa ribu years.

15. Para ilmuan memprediksi hilangnya es laut Kutub Utara lebih awal dan lebih cepat
daripada hilangnya tanah Antartika es jika tren pemanasan berlanjut.

16. Sejak tahun 1950-an, es laut Kutub Utara telah menurun sebesar 15%.
17. Seperti es Kutub Utara cepat menghilang, para ilmuwan percaya bahwa Kutub Utara
akan mengalami hal yang sama pada musim panas awal tahun 2040.

18. Rata-rata suhu iklim di Kutub Utara Alaska, Kanada, dan Rusia telah meningkat dua
kali lipat.

D.Untuk menghentikan global warming


1. Kurangi polusi asap pabrik (ini penyebab terbesar pencemaran udara)
2. Kurangi polusi asap kendaraan bermotor (ini yg kedua)
3. Hentikan penebangan liar dimana-mana (penyerapan air berkurang dan panas matahari
g tidak dapat diserap)
4. Hemat energi (mengurangi konsumsi BBM, listrik, dll)
5. Kurangi penggunaan material plastik (sampah yg sulit membusuk dan menyebabkan f f
f pencemaran dimana²)
6. Lakukan penghijauan disetiap tempat, bila perlu satu rumah satu pohon.

7. Jangan buang sampah sembarangan (menambah pencemaran udara dan air)


8. Kurangi pemakaian AC (air conditioner), yg malah menyebabkan suhu meningkat di
bagian outdoor
9. Hentikan pembangunan gedung yg menggunakan dinding kaca (sinar matahari akan
mantul dan meningkatkan suhu di luar gedung)