Anda di halaman 1dari 7

Pengantar

Pada tahun 1958, Cremer et al. [1] menunjukkan bahwa bilirubin serum konsentrasi jatuh
lebih cepat pada bayi prematur terkena sinar matahari atau neon biru lampu. Namun,
fototerapi tidak umum digunakan sampai tahun 1968, ketika Lucey et al. [2] melakukan
besar pertama uji klinis menggunakan daylight tabung fluorescent untuk pengobatan
penyakit kuning. Hari ini, umumnya diterapkan di sebagian besar pembibitan di seluruh
dunia untuk mencegah kernikterus. Faktor risiko untuk pengembangan penyakit kuning
yang parah dan kernikterus termasuk asfiksia, sepsis, asidosis, hypoalbuminemia dan
hemolisis [3]. Tujuan dari fototerapi adalah untuk menghindari pertukaran transfusi.
Setiap bayi ditempatkan di bawah fototerapi membutuhkan sejarah dan pemeriksaan fisik,
serta pemeriksaan laboratorium untuk penyakit kuning patologis. Bilirubin adalah salah
satu dari beberapa zat dalam tubuh yang menyerap cahaya. Di bawah lampu, bilirubin
normal (4Z, 15Z-bilirubin) mengalami photoisomerisasi melalui kulit untuk membentuk
bilirubin foto dan lumirubin. produk foto ini larut dalam air, melewati sistem konjugasi
hati ini, dan cepat diekskresikan dalam urin dan empedu. Pemeliharaan hidrasi yang
memadai dan output urine yang baik meningkatkan khasiat fototerapi.
Penyakit kuning neonatal
Penyakit kuning adalah munculnya kuning terlihat dari kulit yang terjadi dengan
hiperbilirubinemia kimia. Hal ini terjadi pada orang dewasa dengan serum bilirubin lebih
besar dari 2mg / dl, dan pada neonatus dengan serum bilirubin lebih dari 5 mg / dl.
Bilirubin dibentuk oleh pemecahan heme. Bayi yang baru lahir memiliki perbedaan
dalam bilirubin produksi dan eliminasi menyebabkan peningkatan kadar bilirubin disebut
hiperbilirubinemia fisiologis yang hadir dalam sebanyak 60% dari semua neonatus
normal dalam beberapa hari pertama setelah kelahiran. Patologis hiperbilirubinemia baru
lahir dapat disebabkan oleh peningkatan produksi bilirubin seperti hemolisis atau
menurun bilirubin izin seperti prematuritas. pengobatan yang efektif untuk konsentrasi
bilirubin tinggi pada bayi meliputi intravena gamma-globulin [3] fototerapi dan transfusi
tukar. Itu sebenarnya total level serum bilirubin, di mana fototerapi harus mulai
tergantung pada beberapa faktor risiko termasuk prematuritas, usia dari bayi dan faktor
risiko lain [4]
Indikasi
Untuk membantu dokter anak dalam keputusan mereka pada saat untuk memulai
fototerapi, American Academy of Pediatrics, pada tahun 2011 menerbitkan pedoman
pengelolaan hiperbilirubinemia pada bayi baru lahir 35 minggu atau lebih kehamilan [5].
Maisels et al. [6] di 2012 tersedia pendekatan (Tabel 1) untuk menggunakan fototerapi
dan transfusi tukar pada bayi prematur kurang dari 35 minggu kehamilan. Komite AAP
memberikan rekomendasi pengelolaan hiperbilirubinemia pada janin dan bayi baru lahir
yang berbasis bukti-tapi Maisels et al. [6] . Bayi dengan erythropoietic kongenital
porfiriamerupakan kontraindikasi untuk penggunaan fototerapi.

Jenis Phototherapy
Unit fototerapi tradisional menggunakan tabung fluorescent berisi standar biru
(Westinghouse F20T 12B), daylight (F20 T12D) dan cool white (F20T12CW) lampu.
Yang paling efektif adalah mereka dengan output energi tinggi di dekat maksimal puncak
penyerapan bilirubin (450-460 nm) [7]. Lampu biru khusus (Phillips TL 52 / 20W,
Westinghouse 20 watt F20 T12BB) adalah yang paling efisien untuk fototerapi neonatal
karena mereka memiliki lebih dari dua kali output energi pada 450 mm dari lampu biru
standar. Peneliti menggunakan lampu biru khusus ini dan melaporkan mereka telah
mencapai pengurangan yang lebih cepat dari serum bilirubin daripada dengan lampu
daylight atau lampu biru standar [8]. Namun, lampu biru khusus telah ditemukan
menyebabkan mual dan pusing. Sebuah kombinasi dari empat lampu biru khusus
ditempatkan di pusat unit fototerapi dengan dua lampu daylight di kedua sisi telah
ditemukan dapat memberikan efek yang sangat baik dengan radiasi tanpa menghasilkan
ketidaknyamanan yang signifikan. lampu halogen non-fluorescent (lampu sorot)
menghasilkan cahaya lebih intens di atas permukaan yang lebih kecil tetapi lebih mahal
dari lampu fluorescent. Jika mereka ditempatkan lebih dekat dari 50 cm, halogen lampu
seperti lampu neon menanggung risiko luka bakar untuk bayi.
Light-Emitting Diode (LED) lampu komersial zaman sekarang, tersedia untuk digunakan

di Amerika Serikat [9]. Sistem LED Neoblue menggabungkan teknologi LED biru yang
optimal dan diproduksi oleh Natus Medis Inc, San Carlos, CA, USA. LED Neoblue
memancarkan cahaya biru dalam spektrum 450-470 nm. Mereka adalah yang paling
aman
dari berbagai macam perangkat fototerapi yang tersedia karena mereka tidak
memancarkan cahaya ultraviolet dan berbagai radiasi inframerah. Ketiadaan panas virtual
saat dipancarkan kearah kepala fototerapi Neoblue cenderung kurang menyebabkan
kehilangan air insensible [10]. Sistem serat optik fototerapi pertama kali muncul di pasar
pada tahun 1989. Mereka secara luas dianggap sama banyak efektifnya seperti lampu di
atas kepala. Cahaya disampaikan dari bola halogen (lama bola hidup = 450 jam) melalui
kabel serat optik yang dipancarkan dan disaring dari sisi dan berakhir dalam serat plastik
selimut yang dilindungi oleh penutup. Bayi berbaring di selimut atau diposisikan dengan
selimut melilit tubuh mereka, dan kebutuhan untuk penutup mata yang tidak diperlukan
seperti di neonatal fototerapi dapat dihilangkan.
Teknologi yang tersedia saat ini, mencakup tiga mode pengiriman fototerapi yang
berbeda: serat optik, fototerapi intensitas rendah, dan fototerapi intensitas tinggi . Untuk
fototerapi intensitas rendah, lampu diatas kepala biasanya ditetapkan pada jarak 50 cm
dari pasien. fototerapi intensitas tinggi telah didefinisikan oleh American Academy of
Pediatrics sebagai radiasi spektral minimal 30 MW per meter persegi per nanometer.
Intensitas tinggi fototerapi dicapai dengan menggunakan unit dengan delapan lampu biru
khusus atau Neoblue LED system 25 cm di atas bayi telanjang yang ada di selimut serat
optik, sambil mengenakan masker bedah sebagai popok. Metode ini memungkinkan kulit
menerima paparan maksimum dan mencapai sebuah radiasi setinggi 50uw / cm2 / nm.
Namun, karena lampu diturunkan dekat dengan bayi, ada peningkatan heterogenitas
iradiasi, dengan jauh lebih besar meningkat pada pusat daripada di pinggiran. Melapisi
keranjang bayi dengan kain putih menghasilkan homogenitas radiasi yang lebih besar dan
peningkatan jumlah radiasi tidak langsung yang terpantul. Fototerapi dalam rumah [11]
harus dibatasi pada bayi sehat dengan usia yang lebih tua dari 48 jam dengan kadar
bilirubin antara dan 15 dan 20 mg / dl dan tidak ada hemolisis. Orang tua harus dapat
memantau suhu dan status hidrasi bayi. Kunjungan rumah oleh perawat berpengalaman
dalam mengevaluasi bayi baru lahir harus dilakukan, dengan pemantauan kadar bilirubin
yang tersedia.
Pemantauan Intensitas Cahaya
Output energi dalam kisaran 425-475 mm disampaikan kepada pasien dengan sumber
cahaya harus dipantau setiap delapan jam dan dicatat sebagai radiasi spektral dalam
mikro-watt / cm2 / nm. Pengukuran dari semua neon, LED dan lampu fototerapi halogen
harus dilakukan pada tingkat kulit perut bayi yang baru lahir. Sebuah sensor yang berbeda
harus digunakan dengan serat optik fototerapi, dan pengukuran dilakukan langsung di
permukaan selimut. Kewaspadaan harus diperhatikan dalam menafsirkan pengukuran dari
fotometer atau spectroradiometer, sebagai instrumen yang berbeda memberikan hasil
bacaan di unit yang bervariasi. Menurut pengetahuan saat ini, ada hubungan dosisrespons antara degradasi bilirubin dan intensitas fototerapi hingga pembacaan sekitar 40
uw / cm2 / nm.

Semua lampu neon akan memudar bersamaan dengan penggunaannya, dan hal ini tidak
harus dibiarkan sampai mereka terbakar atau padam. Jika lampu ini disimpan dengan
memadai dalam kondisi dingin, radiasi mereka akan turun sekitar 10 persen pada seratus
jam pertama penggunaan dan 20 persen setelah 3.600 jam. Kontras dengan lampu
halogen yang digunakan pada perangkat serat optik atau lampu sorot di atas kepala,
mengalami pengurangan radiasi kurang dari beberapa persen seumur hidup . Oleh karena
itu, tidak perlu mengukur output mereka karena lampu ini dapat padam atau terbakar
sebelum perlu penggantian. Hal ini juga harus dicatat bahwa pigmentasi kulit tidak
mengurangi efektivitas fototerapi
Isu keamanan dan Kemungkinan Komplikasi
literatur saat penggunaan fototerapi memberikan berbagai pertimbangan keselamatan
bagi dokter. Sebuah perisai Plexiglass harus selalu berada di posisi dibawah lampu neon.
perisai ini bertindak sebagai filter untuk radiasi ultraviolet erythemogenic (di bawah 320
mm) dan melindungi dalam hal kerusakan pada lampu. Semua lampu fototerapi
menghasilkan panas, mungkin mengakibatkan overheating inkubator jika lampu terlalu
dekat ke atas (dua inci ruang udara yang direkomendasikan). Karena potensi kerusakan
mata [12], kedua mata bayi harus ditutup dengan penutup mata dengan ukuran yang
benar. Penutup mata ini bisa menyebabkan obstruksi, menghalangi nares dan
menyebabkan apnea, sehingga perhatian terus-menerus diperlukan untuk menghindari
bahaya tersebut. penutup mata dapat menyebabkan penurunan drainase air mata, abrasi
kornea dan infeksi mata. penutup mata harus dilepas pada waktu makan dan diganti
setidaknya setiap hari. Mata bayi harus diperiksa setiap delapan jam, dan jika debris
purulen mata didapat, usapan harus digunakan untuk kultur bakteri.
Kerusakan gonad [13] selama fototerapi tidak mungkin karena periode paparan relatif
singkat dan gonad yang terlindung oleh kulit di atas jaringan subkutan. Suhu bayi harus
dipantau setiap dua sampai tiga jam. penilaian klinis dari warna kulit untuk penyakit
kuning atau sianosis tidak akurat setelah fototerapi telah dimulai. kadar bilirubin serum
harus sering dipantau selama fototerapi pada setidaknya 24 jam setelah lenyapnya, dalam
rangka untuk menyingkirkan terjadinya rebound yang signifikan. Selain itu, probe
saturasi oksigen harus dilindungi dari lampu fototerapi karena cahaya fototerapi
mengganggu keakuratan pengukuran oksimetri [14]. unit fototerapi harus dimatikan
selama proses mengeluarkan darah untuk pemeriksaan kadar bilirubin. Jika tidak paparan
darah ke cahaya bisa mengurangi tingkat kadar bilirubin. Fototerapi tidak boleh
digunakan untuk bayi dengan ikterus obstruktif karena pada bayi ini mungkin dapat
terjadi perubahan warna abu-abu-coklat gelap dari kulit, serum dan urine yang reversibel,
disebut "Bronze-baby syndrome [15].
Bila menggunakan lampu non-LED berat badan harian dan pemantauan ketat asupan dan
output dapat mengindikasikan kebutuhan untuk kebutuhan cairan tambahan. Untuk
mengimbangi usus dan kerugian insensible [16], persentase asupan cairan harus
ditingkatkan dalam rasio terbalik dengan ukuran bayi (20 hingga 60 persen di atas
pemeliharaan). Penelitian telah menunjukkan tidak ada perbedaan dalam kehilangan
cairan antara serat optik dan fototerapi konvensional. Selama dilakukan fototerapi dengan

lampu non-LED, ada peningkatan kehilangan air, suhu kulit, detak jantung, dan tingkat
pernapasan. Efek ini dapat dikurangi sebagian oleh pemantauan secara waspada dari
tanda-tanda vital setiap dua sampai tiga jam dan dengan menutup probe servo dengan
perangkat panas. Fototerapi dapat menghasilkan ruam dan tinja hijau yang bersifat
sementara, kelemahan, dan distensi abdomen. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa
fototerapi dikaitkan dengan asma bronkial [17] dan merupakan faktor risiko untuk
diabetes insulin-dependent [18].
Kesimpulan
Fototerapi aman [19,20] murah, efisien, dan mudah digunakan. Dengan fototerapi
intensitas tinggi, hiperbilirubinemia hemolitik berat bahkan dapat dikendalikan secara
memadai [21].

References
1. Cremer RJ, Parryman PW, Richards DH (1958) Influence of light on the
hyperbilirubinemia of infants. Lancet 1: 1094-1097.
2. Lucey J, Ferreiro M, Hewitt J (1968) Prevention of hyperbilirubinemia of prematurity
by phototherapy. Pediatrics 41(6): 1047-1054.
3. Alpay F, Sarici SU, Okutan V, Endem G, Ozcan O, et al. (1999) Highdose intravenous
immunoglobin therapy in neonatal immune jaundice. Acta Paediatr 88(2): 216-219.
4. Johnson L, Bhutani VK, Karp K, Sivieri EM, Shapiro SM (2009) Clinical report from
the pilot USA Kernicterus Registry (1992 to 2004). J Perinatal 29(suppl 1): S25-S45.
5. Bhutani VK, Committee on Fetus and Newborn, American Academy of Pediatrics
(2011) Phototherapy to Prevent Severe Neonatal Hyperbilirubinemia in the Newborn
Infant 35 or More Weeks of Gestation. Pediatrics 128(4): e1046-e1052.
6. Maisels MJ, Watchko JF, Bhutani VK, Stevenson DK (2012) An approach to the
management of Hyperbilirubinemia in the preterm infant less than 35 weeks of gestation.
J Perinatology 32(9): 660-664.
7. Weiss EM, Zimmerman SS (2013) A tale of two hospitals: The evolution of
phototherapy treatment for Neonatal Jaundice. Pediatrics 131(6): 1032-1034.
8. Ennever JF, McDonagh AF, Speck WT (1983) Phototherapy for neonatal jaundice:
optimal wavelengths of light. J Pediatr 103(2):295-299.
9. Maisels MJ, McDonagh AF (2008) Phototherapy for neonatal jaundice. N Engl J Med
358(9): 920-928.
10. Seidman DS, Moise J, Ergaz Z, Laor A, Vreman HJ, et al. (2000) A new blue lightemitting phototherapy device: A prospective randomized controlled study. J Pediatr
136(6): 771-774.
11. Maisels MJ, Kring EA, DeRidder J (2007) Randomized controlled trial of light
emitting diode phototherapy. J Perinatol 27(9): 565-567.

12. Eggert LD, Pollary RA, Folland DS, Jung AL (1985) Home Phototherapy of Neonatal
Jaundice. Pediatrics 76(4): 579-584.
13. Fok TF, Wong W, Cheung KL (1997) Eye protection for newborns under
phototherapy: comparison between a modified headbox and the conventional eye patches.
Ann Trop Paediatr 17(4): 349-354.
14. Koc H, Altunhan H, Dilsiz A, Kaymaki A, Duman S, et al. (1999) Testicular changes
in newborn rats exposed to phototherapy. Pediatr Dev Pathol 2(4): 333-336.
15. Fouza SS, Priftis KN, Anthracoupoulos MB (2011) Pulse oximetry in Pediatric
Practice. Pediatrics 128(4): 740-752.
16. Kopelman AE, Brown RS, Odell GB (1972) The Bronze Baby Syndrome: A
Complication of Phototherapy. J Pediatr 81(3): 466-472.
17. Maayan-Metzger A, Yosipovitch G, Haddad E, Sirota L (2001) Transepidermal Water
Loss and Skin Hydration in Preterm Infants During Phototherapy. Am J Perinatol 18(7):
393-396.
18. Aspberg S, Dahlquist G, Kahan T, Kallen B (2007) Is neonatal phototherapy
associated with an increased risk for hospitalized childhood bronchial asthma? Pediatr
Allergy Immunol 18(4): 313-319.
19. Dahlquist G, Kallen B (2003) Indications that phototherapy is a risk factor for insulindependent diabetes. Diabetes Care 26(1): 247-248.
20. Bauer J, Buttner P, Luther H, Wiecker TS, Mohrle M, et al. (2004) Blue light
phototherapy of neonatal jaundice does not increase the risk for melanocytic nevus
development. Arch Dermatol 140(4): 493-494.
21. Olah J, Toth-Molnar E, Kemeny L, Csoma Z (2013) Long-term hazards of neonatal
blue-light Phototherapy. Br J Dermatol 169(2): 243-249.