Anda di halaman 1dari 7

TEKNIK PENSKORAN DAN PEMERINGKATAN

AKREDITASI SMA/MA

I.

TEKNIK PENSKORAN AKREDITASI SMA/MA

A.

Bobot Komponen dan Bobot Butir Instrumen Akreditasi SMA/MA

Instrumen Akreditasi SMA/MA disusun berdasarkan delapan komponen yang mengacu


pada Standar Nasional Pendidikan. Instrumen Akreditasi ini terdiri dari 165 butir
pernyataan tertutup yang terdiri dari lima opsi jawaban. Bobot Komponen dan Bobot
Butir Instrumen Akreditasi SMA/MA diperlihatkan pada Tabel 1 berikut ini.
Tabel 1. Bobot Komponen dan Bobot Butir Instrumen Akreditasi SMA/MA

No

Komponen Akreditasi

Nomor
Butir

Jumlah
Butir

Bobot
Komponen

Bobot
Butir
(*)

1 - 15

15

15

1,00

Standar Isi

Standar Proses

16 - 25

10

10

1,00

Standar Kompetensi Lulusan

26 - 50

25

10

0,40

Standar Pendidik dan Tendik

51 - 70

20

15

0,75

Standar Sarana dan Prasarana

71 - 100

30

15

0,50

Standar Pengelolaan

101 - 120

20

10

0,50

Standar Pembiayaan

121 - 145

25

15

0,60

Standar Penilaian

146 - 165

20

10

0,50

Keterangan:
(*) Bobot Butir = Bobot Komponen : Jumlah Butir
B.

Penentuan Skor Butir dan Skor Tertimbang Maksimum

Seluruh butir pernyataan Instrumen Akreditasi SMA/MA merupakan pernyataan tertutup


yang terdiri dari lima opsi jawaban yaitu A, B, C, D, atau E.

Setiap pernyataan yang

dijawab A memperoleh skor = 4, B memperoleh skor = 3, C memperoleh skor = 2, D


memperoleh skor = 1, dan E memperoleh skor = 0. Jika perolehan skor maksimum
setiap butir sama dengan 4, maka Skor Tertimbang Maksimum dapat dihitung dengan
rumus:
Skor Tertimbang Maksimum = Jumlah Butir x Skor Butir Maksimum x Bobot Butir
Skor Tertimbang Maksimum pada setiap komponen akreditasi seperti nampak pada Tabel
2 Kolom 5 berikut ini. Dari tabel tersebut terlihat bahwa Jumlah Skor Tertimbang
Maksimum sama dengan 400.

Teknik Penskoran dan Pemeringkatan Akreditasi SMA/MA

hal. 1/7

Tabel 2. Skor Tertimbang Maksimum Akreditasi SMA/MA

No

Komponen Akreditasi

Jumlah
Butir

Skor
Butir
Maks

Bobot
Butir

Skor
Tertimbang
Maks (*)

Standar Isi

15

1,00

60

Standar Proses

10

1,00

40

Standar Kompetensi Lulusan

25

0,40

40

Standar Pendidik dan Tendik

20

0,75

60

Standar Sarana dan Prasarana

30

0,50

60

Standar Pengelolaan

20

0,50

40

Standar Pembiayaan

25

0,60

60

Standar Penilaian

20

0,50

40

Jumlah Skor Tertimbang Maksimum

400

Keterangan:
(*) Skor Tertimbang Maksimum =Jumlah Butir x Skor Butir Maksimum x Bobot Butir
C.

Penentuan Nilai Akhir Akreditasi

Langkah-langkah penentuan Nilai Akhir Akreditasi adalah sebagai berikut.


1.

Menghitung Jumlah Skor Butir yang dijawab A, B, C, D, atau E pada komponen 1


(Standar Isi). Sebagai contoh, jawaban butir pernyataan instrumen pada standar isi
seperti Tabel 3 berikut.

Teknik Penskoran dan Pemeringkatan Akreditasi SMA/MA

hal. 2/7

Tabel 3. Contoh Jawaban Butir Pernyataan Instrumen pada


Komponen 1 (Standar Isi)
No.
Butir

Jawaban

Skor
Butir

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15

A
B
B
A
B
D
C
B
A
E
A
C
B
A
A

4
3
3
4
3
1
2
3
4
0
4
2
3
4
4

Jml Skor Butir

44

Nampak bahwa Jumlah Skor Butir pada komponen 1 (Standar Isi) adalah 44.
Selanjutnya masukkan Jumlah Skor Butir ini ke dalam Tabel 4, Kolom 3, Nomor 1.
2.

Mengulang langkah C.1 di atas untuk komponen 2 (Standar Proses) sampai dengan
komponen 8 (Standar Penilaian). Sebagai contoh hasilnya seperti pada Tabel 4
Kolom 3, dari Nomor 2 sampai 8.

3.

Menghitung Skor Tertimbang untuk setiap komponen dengan rumus:


Skor Tertimbang setiap Komponen = Jumlah Skor Butir x Bobot Butir.
Sebagai contoh:
Skor Tertimbang untuk Standar Isi = 44 x 1,00 = 44,00.
Selanjutnya masukkan Skor Tertimbang untuk Standar Isi tersebut ke dalam Tabel
4, Kolom 5, Nomor 1.

4.

Mengulang langkah C.3 di atas untuk komponen 2 (Standar Proses) sampai dengan
komponen 8 (Standar Penilaian). Sebagai contoh hasilnya seperti pada Tabel 4
Kolom 5, dari Nomor 2 sampai 8.

5.

Menjumlahkan Skor Tertimbang untuk setiap komponen mulai dari komponen 1


sampai komponen 8. Sebagai contoh: Jumlah Skor Tertimbang dari seluruh
komponen akreditasi sama dengan 336,15 (lihat Tabel 4, Kolom 5 Nomor 9).

Teknik Penskoran dan Pemeringkatan Akreditasi SMA/MA

hal. 3/7

6.

Menentukan Nilai Akhir Akreditasi dalam skala ratusan (0100) dengan rumus:
Nilai Akhir Akreditasi =

Jumlah Skor Terti mbang


Jumlah Skor Terti mbang Maksimum

Jumlah Skor Terti mbang

400

x 100

x 100

selanjutnya, Jumlah Skor Tertimbang sebesar 336,15 dimasukkan ke dalam


rumus di atas, diperoleh Nilai Akhir sebagai berikut.
Nilai Akhir Akreditasi =

336,15
400

x100 =

84,04

Selanjutnya memasukkan Nilai Akhir Akreditasi tersebut ke dalam Tabel 4, Kolom 5,


Nomor 10.

Tabel 4. Perhitungan Nilai Akhir Akreditasi SMA/MA

No

Komponen Akreditasi

Jumlah
Skor Butir

Bobot
Butir

Skor
Tertimbang (*)

Standar Isi

44

1,00

44,00

Standar Proses

30

1,00

30,00

Standar Kompetensi Lulusan

87

0,40

34,80

Standar Pendidik dan Tendik

71

0,75

53,25

Standar Sarana dan Prasarana

106

0,50

53,00

Standar Pengelolaan

67

0,50

33,50

Standar Pembiayaan

81

0,60

48,60

Standar Penilaian

78

0,50

39,00

Jumlah Skor Tertimbang


Nilai Akhir =

10
=

336,15

Jumlah Skor Terti mbang


Jumlah skor tertimbang maksimum

336,15
400

x100 =

x 100

84,04

84,04

Keterangan:
(*) Skor Tertimbang = Jumlah Skor Butir x Bobot Butir

D.

Penentuan Nilai Akreditasi Komponen

Teknik Penskoran dan Pemeringkatan Akreditasi SMA/MA

hal. 4/7

Nilai Akreditasi Komponen merupakan nilai persentase capaian untuk setiap komponen
akreditasi. Langkah-langkah untuk menentukan Nilai Akreditasi Komponen adalah
sebagai berikut.
1.

Menghitung Nilai Akreditasi Komponen dalam skala ratusan (0100), dengan


rumus:
Skor Terti mbang

Nilai Akreditasi Komponen = Skor

Terti mbang Maks

x 100

sebagai contoh,
Nilai Akreditasi Komponen untuk Standar Isi =

44

x 100 73,33

60

Selanjutnya masukkan Nilai Akreditasi Komponen untuk Standar Isi tersebut ke


dalam Tabel 5, Kolom 5, Nomor 1.
2.

Mengulang langkah D.1 di atas untuk komponen 2 (Standar Proses) sampai dengan
komponen 8 (Standar Penilaian). Sebagai contoh hasilnya seperti pada Tabel 5
Kolom 5, dari Nomor 2 sampai 8.
Tabel 5. Perhitungan Nilai Akreditasi Komponen SMA/MA
Nilai Akreditasi
Komponen
(0100)*

No

KOMPONEN AKREDITASI

Skor
Tertimbang
Maks

Skor
Tertimbang

Standar Isi

60

44,00

73,33

Standar Proses

40

30,00

75,00

Standar Kompetensi Lulusan

40

34,80

87,00

Standar Pendidik dan Tendik

60

53,25

88,75

Standar Sarana dan Prasarana

60

53,00

88,33

Standar Pengelolaan

40

33,50

83,75

Standar Pembiayaan

60

48,60

81,00

Standar Penilaian

40

39,00

97,50

Keterangan:
Skor Terti mbang

* Nilai Akreditasi Komponen (0-100) = Skor

Terti mbang Maks

x 100

* Nilai Akreditasi Komponen dalam skala ratusan, sebagaiman tercantum pada Tabel
5 Kolom 5
II.

KRITERIA STATUS DAN PEMERINGKATAN HASIL AKREDITASI

A.

Kriteria Status Akreditasi

Teknik Penskoran dan Pemeringkatan Akreditasi SMA/MA

hal. 5/7

Sekolah/Madrasah dinyatakan terakreditasi jika memperoleh Nilai Akhir kumulatif


untuk seluruh komponen akreditasi sekurang-kurangnya 56, dengan ketentuan tidak
lebih dari 2 (dua) standar yang memiliki nilai akreditasi komponen (skala ratusan)
kurang dari 56.

B.

Kriteria Pemeringkatan Hasil Akreditasi

Sekolah/Madrasah memperoleh:
1.

Peringkat akreditasi A (Amat baik), jika memperoleh Nilai Akhir (NA) lebih besar
dari 85 sampai dengan 100 (85 < NA < 100).

2.

Peringkat akreditasi B (Baik), jika memperoleh Nilai Akhir lebih besar dari 70
sampai dengan 85 (70 < NA < 85).

3.

Peringkat akreditasi C (Cukup Baik), jika memperoleh Nilai Akhir lebih besar dari
atau sama dengan 56 sampai dengan 70 (56 < NA < 70).

Status Tidak Terakreditasi (TT), jika Nilai Akhir lebih kecil dari 56 (NA < 56), atau
meskipun Nilai Akhir yang diperoleh sama atau lebih besar dari 56 (NA 56) tetapi
ada tiga komponen atau lebih yang memiliki Nilai Akreditasi Komponen (skala
ratusan) masing-masing kurang dari 56.

Dari contoh di atas, diperoleh bahwa Nilai Akhir Akreditasi sama dengan 84,04 (Tabel 4
Kolom 5 Nomor 10) dan Nilai dari delapan komponen akreditasi masing-masing lebih
besar dari 56 (Tabel 5 Kolom 5), maka sekolah/madrasah tersebut dinyatakan
TERAKREDITASI dengan peringkat B (Baik).

Hasil perhitungan nilai komponen, nilai akhir dan peringkat akreditasi dapat dilihat pada
Tabel 6 berikut.

Tabel 6. Hasil Perhitungan Nilai Komponen, Nilai Akhir,


dan Peringkat Akreditasi SMA/MA
Teknik Penskoran dan Pemeringkatan Akreditasi SMA/MA

hal. 6/7

No

KOMPONEN AKREDITASI

NILAI KOMPONEN

Standar Isi

73,33

Standar Proses

75,00

Standar Kompetensi Lulusan

87,00

Standar Pendidik dan Tendik

88,75

Standar Sarana dan Prasarana

88,33

Standar Pengelolaan

83,75

Standar Pembiayaan

81,00

Standar Penilaian

97,50

Nilai Akhir Akreditasi

84,04

Peringkat Akreditasi

Teknik Penskoran dan Pemeringkatan Akreditasi SMA/MA

hal. 7/7