Anda di halaman 1dari 95

LAPORAN HASIL PENINJAUAN MANAJEMEN PROGRAM

PUSKESMAS SALAMAN I DI KECAMATAN SALAMAN KABUPATEN


MAGELANG
PERIODE JANUARI FEBRUARI 2012
Disusun untuk memenuhi salah satu syarat Kepaniteraan Klinik Bagian
Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Diponegoro

Disusun Oleh:
Agnes Nathania

030.06.015

Esther Boas

030.06.082

Galuh Maharani

030.06. 099

Maya Dwi Utami

030.06.159

Riza Soraya

030.06.223

Teravica Sahani

030.06.256

Tyas Cempaka Sari

030.06.009

Erika Pratami

030.07.083

Muh.Dina Tursina Chekmat

030.07.172

Nandang Sudrajat

030.07.178

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI


BAGIAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT FAKULTAS
KEDOKTERAN
UNIVERSITAS TRISAKTI JAKARTA
PERIODE 12 MARET-5 MEI 2012

KATA PENGANTAR
Segala puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa
karena atas rahmat-Nya kami dapat menyelesaikan penyusunan laporan yang
berjudul Hasil Peninjauan Manajemen dan Mutu Pelayanan Puskesmas Salaman I
Kecamatan Salaman Kabupaten Magelang periode Januari Februari 2012.
Laporan ini dibuat guna memenuhi salah satu syarat tugas kepaniteraan klinik
di bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat di Puskesmas Salaman I. Tentunya kami
berharap pembuatan laporan ini tidak hanya berfungsi sebagai apa yang telah
disebutkan diatas. Namun, besar harapan kami agar laporan ini juga dapat
dimanfaatkan oleh pihak puskesmas Salaman I, dalam rangka menyempurnakan
kinerjanya sehingga dapat menjadi puskesmas unggulan di wilayah Magelang.
Dalam usaha penyelesaian tugas laporan ini, kami banyak memperoleh
bimbingan dan dorongan dari berbagai pihak, baik secara langsung maupun tidak.
Untuk itu, dalam kesempatan ini kami ingin menyampaikan terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada :
1. dr. Heri Sumantyo, selaku pembimbing dan kepala Puskesmas dalam
penulisan laporan selama berada di puskesmas Salaman I.
2. dr. Hartoyo, M.Kes, selaku pembimbing.selama berada di puskesmas
Salaman I.
3. Ibu ibu dan bapak - bapak perawat beserta seluruh karyawan Puskesmas
Salaman I yang selalu menemani selami menjalani kepaniteraan klinik di
puskesmas Salaman.
4. Orang tua kami yang telah banyak memberikan dukungan baik moril
maupun materil.
5. Seluruh teman teman kepaniteraan klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat,
semoga kita semua mendapatkan hasil yang maksimal atas usaha kita.
Kami menyadari bahwa didalam penulisan ini masih banyak kekurangan oleh
karena itu dengan segala kerendahan hati kami menerima semua saran dan
kritikan yang membangun guna penyempurnaan tugas laporan ini.
Salaman, April 2012.

LEMBAR PENGESAHAN
Laporan hasil peninjauan Manajemen dan mutu Puskesmas Salaman I
Kecamatan Salaman Kabupaten Magelang ini telah disajikan di depan
pembimbing mahasiswa pada tanggal 5 April 2012 guna memenuhi syarat
kepaniteraan klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas
Trisakti Jakarta.
Salaman, April 2012
Disahkan oleh:
Pembimbing I

Pembimbing II

dr. Heri Sumantyo

dr. Hartoyo, M.Kes

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR......................................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN............................................................................ii
DAFTAR ISI....................................................................................................iii
DAFTAR TABEL............................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR.......................................................................................ix
BAB I. PENDAHULUAN
I.1. Latar Belakang..........................................................................................1
I.2. Perumusan Masalah...................................................................................6
I.3. Tujuan Penulisan........................................................................................6
I.4. Manfaat Kegiatan.......................................................................................7
I.5. Metodologi Penelitian................................................................................8
BAB II. DATA UMUM PUSKESMAS SALAMAN 1
II.1. Keadaan Geografi dan Lingkungan..........................................................9
II.1.1. Data Wilayah..................................................................................9
II.1.2. Keadaan Penduduk (Tahun 2010)..................................................10
II.1.3

Sosial Budaya................................................................................11

II.1.4

Sosial Ekonomi..............................................................................13

II.1.5

Kesehatan Lingkungan..................................................................14

II.2. Sumber Daya Puskesmas..........................................................................14


II.2.1

Data Ketenegaan Puskesmas Salaman I........................................14

II.2.2

Sarana Fisik....................................................................................16

II.2.3

Sarana Medis..................................................................................18

II.2.4

Sumber Dana..................................................................................19

II.2.5

Sarana Pelayanan Puskesmas.........................................................20

II.2.6

Jaringan Pelayanan Puskesmas I....................................................20

II.2.7

Jenis Pelayanan dalam Gedung......................................................21

II.3. Data 10 Besar Penyakit Terbesar di Puskesmas Salaman I.......................21


II.4. Derajat Kesehatan.....................................................................................23
II.5. Visi, Misi, dan Strategi Puskesmas Salaman I..........................................23
II.5.1 Visi Puskesmas Salaman I....................................................................23

II.5.2

Misi Puskesmas Salaman I............................................................24

II.5.3

Filosofi Puskesmas Salaman I.......................................................24

II.5.4

Dimensi Mutu Puskesmas Salaman I.............................................24

II.5.5

Definisi Mutu Puskesmas Salaman I.............................................25

II.6. Manajemen Puskesmas.............................................................................25


II.7. Deskripsi Kerja.........................................................................................31
BAB III. DATA KHUSUS PUSKESMAS SALAMAN I
III.1. Program Pokok Puskesmas......................................................................38
III.2. Upaya Kesehatan Wajib Puskesmas........................................................38
III.2.1 Kesehatan Ibu dan Anak serta KB.................................................39
III.2.2 Gizi.................................................................................................42
III.2.3 Kesehatan Lingkungan..................................................................43
III.2.4 Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit..........................45
III.2.5 Promosi Kesehatan........................................................................48
III.2.6 Upaya Pengobatan.........................................................................50
BAB IV. ANALISA MASALAH
IV.1.Cakupan Program Puskesmas yang Bermasalah......................................54
IV.2 Teknik Prioritas Masalah...........................................................................55
IV.2.1 Metode Hanlon Kuantitatif............................................................55
IV.2.2 Kriteria A : Besar Masalah.............................................................55
IV.2.3 Kriteria B : Kegawatan Masalah....................................................59
IV.2.4 Kriteria C : Kemudahan dalam Penanggulangan...........................61
IV.2.5 Kriteria D: PEARL Faktor.............................................................62
IV.2.6 Penilaian Prioritas Masalah...........................................................63
IV.3. Urutan Prioritas Masalah.........................................................................64
BAB V. ANALISIS PEMECAHAN MASALAH
V.1. Kegiatan/Indikator Kegiatan yang Bermasalah.........................................66
V.2. Kerangka Pikir Masalah ...........................................................................66
V.3 Analisis Penyebab Masalah.......................................................................68

V.4 Inventarisasi Penyebab Masalah..............................................................69


V.5 Penentuan Prioritas Alternatif Pemecahan Masalah.................................80
V.6 Strategi Pemecahan Masalah....................................................................82
BAB VI. PENUTUP
VI.1. Kesimpulan..............................................................................................87
VI.2 Saran .......................................................................................................88
DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................89
LAMPIRAN....................................................................................................90

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Komposisi Penduduk di Wilayah Kerja Puskesmas Salaman I Tahun
2010..................................................................................................(11)
Tabel 2. Data Pemeluk Agama di Wilayah Kerja Puskesmas Salaman I.......(11)
Tabel 3. Data Tingkat Pendidikan di Wilayah Kerja Puskesmas Salaman I. (12)
Tabel 4. Data Mata Pencaharian Penduduk di Wilayah Kerja Puskesmas
Salaman I (10 tahun keatas).............................................................(13)
Tabel 5. Data Ketenagaan Puskesmas Salaman I...........................................(14)
Tabel 6. Nama Ruang Perawatan, Kelas, dan Jumlah Tempat Tidur.............(16)
Tabel 7. Besar Penyakit Rawat Jalan di Puskesmas Salaman I Kabupaten
Magelang, Bulan Januari Februari 2012 (Diagnosis Berdasarkan
ICD-X).............................................................................................(21)
Tabel 8. Pola 20 Besar Penyakit Pasien Rawat Inap Puskesmas Salaman I Bulan
Januari Februari 2012....................................................................(22)
Tabel 9. Satus Gizi di Wilayah Kerja Puskesmas Salaman I.........................(23)
Tabel 10. Hasil Kegiatan Pelayanan KIA Puskesmas Salaman I Bulan Januari
Februari 2012...................................................................................(40)
Tabel 11. Hasil Kegiatan Pelayanan Kesehatan Anak Pra Sekolah dan Usia
Sekolah di Puskesmas Salaman I Bulan Januari Februari 2012....(41)
Tabel 12. Hasil Kegiatan Pelayanan KB Puskesmas Salaman I Bulan
Januari Februari 2012....................................................................(41)
Tabel 13. Hasil Kegiatan Pelayanan Usila Puskesmas Salaman I Bulan
Januari Februari 2012....................................................................(41)
Tabel 14. Hasil Kegiatan Pemantauan dan Petumbuhan Balita Puskesmas
Salaman I Bulan Januari- Februari 2012..........................................(42)
Tabel 15. Hasil kegiatan Pelayanan Gizi Puskesmas Salaman I Bulan
Januari- Februari 2012...................................................................(43)
Tabel 16. Hasil Kegiatan Pelayanan Kesehatan Lingkungan Puskesmas Salaman I
Bulan Januari Februari 2012.........................................................(44)
Tabel 17. Hasil kegiatan Pelayanan Higienis dan Sanitasi Puskesmas Salaman I
Bulan Januari Februari 2012 ........................................................(44)

Tabel 18. Hasil Kegiatan P2 Malaria Puskesmas Salaman I Bulan


Januari Februari 2012....................................................................(45)
Tabel 19. Hasil Kegiatan P2 TB Paru Puskesmas Salaman I Bulan
Januari Februari 2012....................................................................(46)
Tabel 20. Hasil Kegiatan P2 ISPA Puskesmas Salaman I Bulan
Januari Februari 2012....................................................................(46)
Tabel 21. Hasil Kegiatan P2 Diare Puskesmas Salaman I
Bulan Januari Februari 2012 ........................................................(46)
Tabel 22. Hasil kegiatan P2P Imunisasi Puskesmas Salaman I Bulan
Januari Februari 2012 ..................................................................(47)
Tabel 23. Hasil Kegiatan Penyuluhan Kelompok dan Umum di Dalam Luar
Gedung Puskesmas Salaman I Bulan Januari Februari 2012....... (48)
Tabel 24. Hasil kegiatan Promosi Kesehatan Puskesmas Salaman I Bulan
Januari Februari 2012....................................................................(49)
Tabel 25. Hasil Kegiatan Perkembangan Sekolah Sehat Puskesmas Salaman I
Bulan Januari Februari 2012 ........................................................(50)
Tabel 26. Hasil Kegiatan Pengobatan Rawat Jalan Puskesmas Salaman I
Bulan Januari Februari 2012.........................................................(50)
Tabel 27. Hasil Kegiatan Upaya Kesehatan Gigi Puskesmas Salaman I
Bulan Januari Februari 2012.........................................................(51)
Tabel 28. Hasil Kegiatan Upaya Kesehatan Jiwa Puskesmas Salaman I
Bulan Januari Februari 2012.........................................................(52)
Tabel 29. Hasil Kegiatan Puskesmas yang Bermasalah...................................(54)
Tabel 30. Program-Program yang Belum Mencapai Target.............................(56)
Tabel 31. Pembagian Interval Kelas.................................................................(57)
Tabel 32. Nilai Masalah Sesuai Kelas..............................................................(58)
Tabel 33. Daftar Masalah Puskesmas Salaman I Berdasarkan Kriteria B.......(60)
Tabel 34. Daftar Masalah Puskesmas Salaman I Berdasarkan Kriteria C........(61)
Tabel 35. Daftar Masalah Puskesmas Salaman I Berdasarkan Kriteria D........(62)
Tabel 36. Urutan Prioritas Berdasarkan Perhitungan Hanlon Kuantitatif........(63)
Table 37. Beberapa kemungkinan penyebab masalah......................................(70)
Table 38. Alternatif pemecahan masalah.........................................................(78)

Table 39. Penentuan Prioritas Alternatif Pemecahan Masalah.........................(81)


Tabel 40. Strategi Pemecahan Masalah............................................................(82)
Table 41. Plan Of Action(POA) Cakupan penemuan kasus TB BTA (+) (Case
Detection Rate).................................................................................................(84)
Tabel 42. Gann Chart.......................................................................................(85)

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Konsep Sehat Menurut Gordon & Le Richt .................................(5)
Gambar 2. Konsep Sehat Menurut H.L. Bloem .............................................(6)
Gambar 3. Peta Kecamatan Salaman Kabupaten Dati II Magelang...............(9)
Gambar 4. Peta Wilayah Kerja Puskesmas Salaman I....................................(10)
Gambar 5. Struktur Organisasi Puskesmas Salaman I....................................(29)
Gambar 6. Peta Jabatan Puskesmas Salaman I..................................................(30)
Gambar 7. Kerangka Pemikiran Pendekatan Sistem.........................................(53)
Gambar 8. Siklus Pemecahan Masalah...........................................................(67)
Gambar 9. Diagram Fish Bone........................................................................(69)
Gambar 10.Diagram Fish Bone Cakupan Pelayanan Pra Usila dan Usila........(77)
Gambar 11. Penggabungan alternatif pemecahan masalah...............................(79)

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Millenium Development Goals (MDGs) atau tujuan pembangunan
millenium adalah upaya untuk memenuhi hak-hak dasar kebutuhan manusia
melalui komitmen bersama antara 189 negara anggota PBB untuk
melaksanakan 8 (delapan) tujuan pembangunan, yaitu menanggulangi
kemiskinan dan kelaparan, mencapai pendidikan dasar untuk semua,
mendorong kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan, menurunkan
angka kematian anak, meningkatkan kesehatan ibu, memerangi penyebaran
HIV/AIDS, malaria dan penyakit menular lainnya, kelestarian lingkungan
hidup, serta membangun kemitraan global dalam pembangunan.
Sebagai salah satu anggota PBB, Indonesia memiliki dan ikut
melaksanakan komitmen tersebut dalam upaya untuk mensejahterakan
masyarakat. Jawa Tengah sebagai bagian dari negara kesatuan Republik
Indonesia juga ikut serta mendukung komitmen pemerintah tersebut, dengan
melaksanakan program dan kegiatan yang bertujuan untuk mencapai target
MDGs.
Kemiskinan di Jawa Tengah telah menurun dari 6,9 juta jiwa pada tahun
2003 menjadi 5,9 juta jiwa pada tahun 2006 (Susenas).
Memperhatikan sasaran Millenium Development Goals (MDGs) dan
Kesepakatan Dakkar untuk Pendidikan Untuk Semua (PUS); Kesetaraan dan
Keadilan

Gender

(KKG)

dan

pemberdayaan

perempuan

melalui

pembentukan dan penguatan kelembagaan seperti Forum Komunikasi


Pengarusutamaan Gender dan Forum Kajian Gender; penurunan Angka
kematian anak dengan menekan terjadinya gizi buruk pada balita,
meningkatnya angka kesehatan ibu dengan menekan angka kematian ibu
melahirkan; meningkatnya angka kesakitan HIV/AIDS dan penyakit menular
lainnya; Cakupan pelayanan air bersih perkotaan dan perdesaan serta cakupan
sanitasi dan persampahan sebanding dengan rata-rata nasional dan target
Millenium Development Goals (MDGs);

dan

kerjasama

sinergitas

pengelolaan

potensi

sebagai

tantangan

pembangunan perwilayahan ke depan telah dirancang dan dilaksanakan


dengan berbagai bentuk dan pola kerjasama.
Angka kematian bayi mendapat perhatian secara khusus melalui berbagai
program dan kegiatan untuk menekan terjadinya gizi buruk pada balita,
beberapa indikator keberhasilan bidang kesehatan ditunjukkan dengan
indikator mortalitas yaitu Angka Kematian Bayi (AKB) di Jawa Tengah
cenderung menurun dari 34 per 1.000 kelahiran hidup pada tahun 2000
menjadi 14 per 1.000 kelahiran hidup tahun 2005. Sedangkan meningkatnya
angka kesehatan ibu ditandai dengan semakin turunnya angka kematian ibu
karena proses persalinan serta masih tetap dilaksanakannya program keluarga
berencana, hal tersebut tercermin dengan menurunnya Angka Kematian Ibu
(AKI) sebesar 152 pada tahun 2000 menjadi 115 per 100.000 kelahiran tahun
2003.
Sedangkan prevalensi gizi kurang pada anak balita menurun dari 14,08%
pada tahun 2003 menjadi 10,51 % tahun 2006 (hasil pemantauan status gizi).
Berbagai upaya untuk memerangi merebaknya HIV/AIDS dan penyakit
menular lainnya terus dilaksanakan antara lain dengan mengoptimalkan peran
dan fungsi Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) dengan mengintegrasikan
lintas sektor dan LSM Peduli AIDS, mengurangi stigma dan diskriminasi
terhadap orang dengan HIV/AIDS (ODHA), mempercepat pencegahan dan
penanggulangan HIV/AIDS pada kelompok resiko tertular, ibu dan anak,
memudahkan ODHA untuk memperoleh obat Anti Retroviral (ARV) melalui
pelayanan di Klinik Voluntary Counseling and Testing (VCT) dan perawatan,
dukungan serta pengobatan (Care, Support and Treatment) baik di rumah
sakit maupun di komunitas.
Cakupan pelayanan air bersih perkotaan lebih kurang 39,86 persen dan
perdesaan 12,6 persen. Cakupan sanitasi lebih kurang 7,2 persen dan
persampahan lebih kurang 71 persen sampah terangkut. Kondisi tersebut
sebanding dengan rata-rata nasional dan target Milenium Development Goals
(MDGs).

Kerjasama

sinergitas

pengelolaan

potensi

merupakan

tantangan

pembangunan perwilayahan ke depan yang secara konsisten terus


dilaksanakan, hal tersebut mengingat semakin terbatasnya sumber daya alam
dan adanya arus perdagangan bebas yang semakin kuat sehingga kawasan
strategis perlu didorong dan diperkuat eksistensinya.
Tujuan pembangunan Millenium yang ditargetkan untuk dapat dicapai
pada tahun 2015 dapat dijadikan sebagai salah satu pemacu dan semangat
untuk dapat melakukan upaya yang lebih baik dalam penanganan
permasalahan yang terkait dengan pemenuhan kebutuhan dasar manusia. (1)
WHO sebagai organisasi kesehatan dunia mencanangkan Millenium
Development Goals (MDGs) sebagai langkah nyata pembangunan kesehatan.
Terdapat 3 poin dari MDGs yang menerangkan pentingnya kesehatan
pada pembangunan sumber daya manusia, yaitu pada poin 4, 5 dan 6 : (2)
1. Memberantas Kemiskinan dan Kelaparan
2. Mencapai Pendidikan Dasar untuk semua
3. Mendorong Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan
4. Menurunkan Kematian Anak
5. Meningkatkan Kesehatan Ibu
6. Mengendalikan HIV dan AIDS, Malaria Dan (TB)
7. Menjamin Kelestarian Lingkungan Hidup
8. Mengembangkan Kemitraan Pembangunan Di Tingkat Global
Upaya mencapai kesehatan masyarakat memerlukan pendekatan yang
bersifat pembinaan yang dalam jangka panjang akan mampu mendorong
masyarakat untuk bersikap mandiri dalam pemeliharaan kesehatan melalui
peningkatan kesadaran mengenai pentingnya menjaga kesehatan.
Upaya kesehatan yang semula lebih terfokus pada kuratif dan
rehabilitatif, secara berangsur berkembang ke arah promotif dan preventif,
sehingga puskesmas merupakan ujung tombak untuk mencapai MDGs.

Pusat

Kesehatan

Masyarakat

(Puskesmas)

di

Indonesia

mulai

dikembangkan sejak dicanangkannya pembangunan jangka panjang yang


pertama tahun 1971. Didahului dengan beberapa proyek rintisan Puskesmas
di beberapa provinsi. Tujuan dasar pemerintah mendirikan Puskesmas adalah
untuk mendekatkan pelayanan kesehatan kepada masyarakat yang sebagian
besar masih tinggal di pedesaan. (Muninjaya, 2004)
Pelayanan upaya kesehatan di Puskesmas dilaksanakan melalui 6 kegiatan
pokok secara terpadu dan menyeluruh, meliputi KIA/KB, Usaha Peningkatan
Gizi, Kesehatan Lingkungan, Pemberantasan Penyakit Menular (P2M),
Pengobatan dan Penyuluhan Kesehatan Masyarakat (PKM) serta ditambah
lagi dengan program kesehatan pengembangan yaitu : Usaha Kesehatan
Sekolah (UKS) dan Perkesmas, sehingga dapat mewujudkan misi
puskesmas.Secara operasional, Puskesmas berarti harus ada upaya yang
berkelanjutan, menyeluruh, terpadu, sistematis dan objektif yang bertujuan
meningkatkan mutu pelayanan kesehatan.
Untuk mengembangkan reformasi Puskesmas, ada 3 pendekatan yang
dapat diterapkan yakni:
1. Penentuan prioritas program puskesmas
2. Pengembangan program menjaga mutu
3. Pengembangan swadana
Ketiga pendekatan itu sebaiknya dilaksanakan bertahap dan berkelanjutan
karena saling terkait satu sama lain. Dengan melakukan reformasi Puskesmas,
diharapkan dapat mengatasi berbagai masalah kesehatan terutama yang
potensial berkembang di wilayah kerja Puskesmas.
Pada tahun 1999, pemerintah menetapkan sebuah paradigma baru dalam
kesehatan yang dikenal dengan PARADIGMA SEHAT. Paradigma sehat
tersebut merupakan penyempurnaan dari paradigma sebelumnya yang lebih
bersifat mengobati pada orang yang sakit saja tanpa melakukan intervensi
pada orang yang sehat agar terhindar dari suatu penyakit.
Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa paradigma sehat adalah :

Suatu konsep atau cara pandang


Dalam menyelenggarakan suatu pembangunan kesehatan

Dalam pelaksanaannya sepenuhnya menerapkan pengertian dan


atau prinsip prinsip pokok kesehatan.

Dengan kata lain, dalam paradigma sehat berarti : (Hartoyo, 2010)

Mencegah lebih baik daripada mengobati


Pemberdayaan pada masyarakat agar dapat berperilaku hidup sehat,
hidup dalam lingkungan yang sehat.

Untuk dapat mewujudkan suatu Paradigma Sehat, diperlukan intervensi


kesehatan yang tidak hanya terbatas pada manusia saja. Sesuai dengan konsep
sehat menurut Gordon & Le Richt (1950), timbul atau tidaknya penyakit pada
manusia dipengaruhi oleh 3 faktor utama, yaitu:
1. Host (Pejamu)
2. Agent (Bibit penyakit)
3. Environment (Lingkungan)

Gambar 1. Konsep Sehat Menurut Gordon & Le Richt


Pemanfaatan konsep tersebut adalah untuk dapat melakukan pencegahan
penyakit, penularan penyakit, pemberantasan penyakit, pengobatan penyakit
yaitu dengan cara mengintervensi ketiga faktor tersebut. Sedangkan menurut
H.L. Bloem, status kesehatan dari seseorang dipengaruhi oleh 4 faktor, yaitu :
(Hartoyo, 2010)
1. Lingkungan
2. Perilaku
3. Pelayanan kesehatan

4. Biologik / keturunan

Gambar 2. Konsep Sehat Menurut H.L. Bloem


Pemanfaatan konsep tersebut adalah untuk meningkatkan status kesehatan
masyarakat, melalui pelayanan kesehatan yang bermutu dan memenuhi standar
pelayanan minimal yaitu dengan memperhatikan keempat faktor yang
mempengaruhi tersebut.
Secara arti luas, bahwa untuk menghilangkan atau mengurangi kesakitan
atau kematian, harus meningkatkan derajat atau status kesehatan masyarakat,
perlu kerjasama banyak pihak, perlu pendekatan kemasyarakatan, peningkatan
peran serta masyarakat dan sektor terkait di bidang kesehatan.
1.2. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas, dapat dirumuskan permasalahan yang
ada dari hasil prioritas masalah, yaitu bagaimana hasil pencapaian upaya kegiatan
pokok, di Puskesmas Salaman I berdasarkan Standar Pelayanan Minimal (SPM)
yang berlaku periode Januari Februari 2012.
1.3. Tujuan Penulisan
1.3.1 Tujuan umum
Mengetahui, menganalisa dan mendeskripisikan pelaksanaan
manajemen program dan mutu pelayanan di Puskesmas Salaman I pada
bulan Januari-Februari 2012 dalam rangka upaya perbaikan kinerja
puskesmas.

1.3.2. Tujuan khusus


6

1. Mengetahui proses P1, P2, dan P3 pada Puskesmas Salaman I.


2. Mengetahui hasil pencapaian upaya kesehatan dasar dan
pengembangan pada Puskesmas Salaman I pada bulan Januari s/d
Februari 2012.
3. Mengidentifikasi masalah manajemen pelayanan yang terjadi di
Puskesmas Salaman I pada bulan Januari s/d Februari 2012.
4. Menganalisa berbagai faktor yang menyebabkan masalah
pencapaian upaya kesehatan Puskesmas Salaman I.
5. Menentukan prioritas masalah yang ada pada Puskesmas Salaman
I.
6. Menentukan alternatif pemecahan masalah dari prioritas masalah
yang terpilih dipuskesmas Salaman I.
7. Menbuat rencana kegiatan dari pemecahan masalah terpilih

di

Puskesmas Salaman I
1.4. Manfaat Kegiatan
1.4.1Bagi Mahasiswa :
1. Sebagai syarat untuk mengikuti ujian kepaniteraan klinik Ilmu
kesehatan Masyarakat.
2. Mengetahui sistem manajemen puskesmas secara keseluruhan.
3. Mengetahui upaya upaya pokok maupun tambahan yang di
puskesmas.
4. Melatih kemampuan analisis dan pemecahan terhadap masalah
yang ditemukan didalam program puskesmas.
1.4.2 Bagi Puskesmas :
1. Mengetahui masalah atau upaya puskesmas yang belum
memenuhi target standar pelayanan minimal (SPM).
2. Membantu puskesmas dalam mengidentifikasi penyebab dari
upaya puskesmas yang belum memenuhi target standar
3.

pelayanan minimal (SPM).


Membantu puskesmas

dalam

memberikan

alternatif

penyelesaian terhadap masalah tersebut.


1.5. Metodologi Penelitian
Data yang dikumpulkan berupa data primer dan data sekunder
yang didapatkan pada tanggal 15 Maret 31 Maret 2012 di Puskesmas
Salaman I. Data primer berupa pelaksanaan proses manajemen

(P1/Perencanaan, P2/ Penggerakkan dan Pelaksanaan, P3/Pengawasan,


Pengendalian, dan Penilaian ) diperoleh dari wawancara dengan petugas
atau pegawai puskesmas serta pengamatan langsung tentang pelaksanaan
manajemen. Data sekunder diperoleh dari SIMPUS (Sistem Informasi
Puskesmas) dan laporan hasil kegiatan setiap bulannya untuk memperoleh
dimensi mutu Puskesmas.
Data yang sudah diperoleh dari pemegang program kemudian
diolah dengan Standar Pelayanan Minimal (SPM) . Kemudian dilakukan
evaluasi program dengan menerapkan problem solving cycle dan
penerapan sistem dengan langkah-langkah, identifikasi dari masalah yang
ada sehingga akan didapatkan skor pencapaian. Data dari skor pencapaian
yang kurang dari 100% dan kurang dari target merupakan masalah yang
ada. Setelah itu, ditentukan prioritas masalah dengan menggunakan
metode Hanlon Kuantitatif.
Kemudian, dilakukan analisa penyebab masalah dengan mencari
kemungkinan penyebabnya dengan pendekatan sistem dan jaminan mutu
dan untuk membantu menentukan kemungkinan penyebab masalah dapat
dipergunakan diagram fish bone. Kemudian kemungkinan penyebab
masalah dikonfirmasi untuk mencari penyebab masalah yang paling
mungkin. Dengan demikian dapat ditentukan alternatif pemecahan
masalah secara sistematis dan ditentukan prioritas pemecahan masalah
dengan kriteria matriks dengan rumus m x I x v / C. Setelah di dapatkan
pemecahan masalah lalu dibuat rencana kegiatan berdasarkan pemecahan
masalah yang terpilih.

BAB II
DATA UMUM PUSKESMAS SALAMAN I
II.1. KEADAAN GEOGRAFI DAN LINGKUNGAN
II.1.1. Data Wilayah
a. Batas-batas wilayah Puskesmas Salaman I adalah :

Utara

: Kecamatan Tempuran, Kabupaten Magelang.

Selatan : Kecamatan

Bener,

Kabupaten

Purworejo,

dan

Kecamatan Samigaluh, Daerah Istimewa Yogyakarta.


Barat

: Wilayah kerja Puskesmas Salaman II

Timur

: Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang

Gambar 3. Peta Kecamatan Salaman Kabupaten Dati II


Magelang
b. Luas Wilayah Kerja
Luas wilayah kerja Puskesmas Salaman I adalah 38,89 km2
c. Pembagian Wilayah
Wilayah kerja Puskesmas Salaman I terdiri dari 10 desa (Salaman,
Kalisalak, Menoreh, Kalirejo, Paripurno, Ngargoretno, Ngadirejo,
Sidomulyo, Kebonrejo, Banjarharjo) dengan 65 dusun.

d. Kondisi Geografis
Daerah dataran

: 60%

terdiri dari 5
Desa Pegunungan

: 30%

terdiri dari 3 desa


Daerah bergelombang : 10% terdiri
dari 2 desa

Gambar 4. Peta Wilayah Kerja


Puskesmas Salaman
e. Transportasi
Jarak puskesmas - RSU Tidar

: 15 km

Jarak puskesmas - Kantor Dinas Kabupaten: 20 km


Jarak puskesmas - RSU Muntilan

: 20 km

Jarak puskesmas - desa terjauh

: 10 km

Semua desa / balai desa dapat terjangkau dengan kendaraan


bermotor roda dua. Angkutan umum berupa ojek, andong,
angkudes, pick-up, dan bus umum.
f. Komunikasi
Sarana komunikasi dari puskesmas ke luar : telepon, radio medis.
II.1.2. Keadaan Penduduk (Tahun 2010)
Jumlah penduduk

: 42.020 jiwa

Laki-laki

: 20.413 jiwa (49,57%)

Perempuan
Jumlah Rumah Tangga
Kepadatan penduduk
Jumlah pasangan usia subur

: 20.422 jiwa (50,43%)


: 11.195 KK
: 1.050 jiwa/km2
: 7.925 pasangan

Data penduduk berdasarkan umur tampak pada tabel sebagai berikut:


Tabel 1. Komposisi Penduduk di Wilayah Kerja Puskesmas
Salaman I Tahun 2010
Umur
Jumlah
Persentase
0-4
3.551
8,70 %
5-14
8.324
20,38 %
15-44
19.886
48,70 %
45-64
7.188
17,60 %

10

> 65
Total

1.886
4,62 %
40.835
100 %
Sumber : Data Statistik Kecamatan Salaman tahun 2010

Dapat dilihat jumlah penduduk dengan umur 15-44


merupakan yang terbanyak, sedangkan penduduk berumur > 65
tahun merupakan jumlah yang paling sedikit.
Komposisi penduduk menurut produktivitas (data Kecamatan
Salaman bulan Desember tahun 2011) :
0-14 tahun

: 12.214 jiwa

15-59 tahun

: 26.559 jiwa

> 60 tahun

: 3.283 jiwa

II.1.3. Sosial Budaya


a. Pemeluk Agama
Tabel 2. Data Pemeluk Agama di Wilayah Kerja Puskesmas
Salaman I
Agama
Jumlah
Persentase
Islam
99,0 %
40.433
Kristen protestan

207

0,52 %

Katolik

195

0,48 %

0%

Budha

0
Hindu
0%
40.835
100 %
Total
Sumber : Data statistik Kecamatan Salaman tahun 2010

Penduduk di wilayah kerja Puskesmas Salaman I


mayoritas beragama Islam.
b. Sarana Peribadatan :
Berdasarkan data statistik Kecamatan Salaman tahun 2010
terdapat 87 rumah peribadatan di wilayah kerja Puskesmas
Salaman I.
c. Tingkat Pendidikan
Tabel 3.

Data Tingkat Pendidikan di Wilayah Kerja


Puskesmas Salaman I
Tingkat Pendidikan
Jumlah
Persentase

11

Tidak/belum pernah sekolah

432

1,25 %

4.544

13,13 %

16.507

47,7 %

Tamat SLTP/sederajat

6.993

20,21 %

Tamat SLTA/sederajat

5.469

15,80%

661

1,91 %

34.606

100 %

Tidak/belum tamat SD
Tamat SD/sederajat

Tamat akademi/PT
Total

Sumber : Data statistik Kecamatan Salaman tahun 2010


Tingkat pendidikan penduduk di wilayah kerja Puskesmas
Salaman I didominasi oleh penduduk yang tamat SD/sederajat,
dan penduduk yang tidak/belum pernah sekolah berjumlah paling
sedikit.
d. Sarana Pendidikan :
TK

: 29

SD / MI

: 28

SLTP / Mts : 9
SLTA / MA : 5
(Sumber : Puskesmas Salaman I tahun 2012)
II.1.4. Sosial Ekonomi
a. Mata Pencaharian
Tabel 4. Data Mata Pencaharian Penduduk di Wilayah Kerja
Puskesmas Salaman I(10 tahun ke atas)

12

Mata Pencaharian
Buruh tani

Jumlah
7.837

Persentase
21,7 %

Tani

9.006

25,58 %

Buruh

4.604

8,78 %

PNS / ABRI

1.073

2,82 %

Sopir angkutan

1.252

2,86 %

Pedagang

2,497

4.76 %

561

1,16 %

1.537

3,03 %

Pensiunan PNS /ABRI


Pengusaha
Lain-lain
Total

4.647
29,25 %
33014
100 %
Sumber : Data statistik kecamatan salaman tahun 2010

b. Sarana Perekonomian
KUD

: 1 buah

Bank

: 4 buah

Pasar umum

: 3 buah

Industri rumah

: 24 buah

Warung makan

: 37 buah

Terminal

: 1 buah

Salon Kecantikan

: 8 buah

Penggilingan padi

: 14 buah

Total

: 92 buah
Dapat dilihat mata pencaharian penduduk tertinggi adalah

di bidang pertanian dan yang terendah adalah pensiunan


PNS/ABRI. Selain itu, sarana perekonomian di wilayah kerja
Salaman I sebanyak 92 buah.
II.1.5. Kesehatan Lingkungan
a. Sarana Penyediaan Air Bersih
Jenis dan jumlah sarana air bersih :
Sumur gali

: 13.870 pemakai

13

Perlindungan mata air

: 10.275 pemakai

Perpipaan

: 1.720 pemakai

PAM

: 4.128 pemakai
Sarana penyediaan air bersih di wilayah kerja Puskesmas

Salaman I yang terbanyak adalah penggunaan sumur gali


sebanyak 13.870 pemakai.
b. Sarana jamban
Jenis dan jumlah sarana jamban keluarga :
Cemplung leher angsa

: 4.488 buah

Cemplung non leher angsa

Septic tank

: 8.852 buah

420 buah

Jenis sarana jamban keluarga yang terbanyak adalah


penggunaan septic tank yang berjumlah 8.852 buah.
c. Sarana Pembuangan Air Limbah
Jumlah sarana pembuangan air limbah
Jumlah rumah : 8.220 rumah
Jumlah rumah dengan sarana pembuangan air limbah : 1.853
rumah
Dari

8.220

rumah,

1.853

rumah

(22,54%)

sudah

mempunyai saluran pembuangan air limbah.


II.2. SUMBER DAYA PUSKESMAS
II.2.1. Data Ketenagaan Puskesmas Salaman I
No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.

Tabel 5. Data Ketenagaan Puskesmas Salaman I


Kategori Tenaga
Kepala Puskesmas
Kasubag TU
Dokter Spesialis Dalam/Anak/Bedah/Obsgyn
Dokter umum
Dokter gigi
Bidan desa PNS / PTT
Bidan Puskesmas / bersalin
Perawat PNS / THL
Pelaksana Keperawatan
Perawat Gigi
Administrasi Kesehatan
Promosi Kesehatan

Jumlah
1
1
1/1/-/1
1/4
2
7/3
2/4
17 / 8
5
2
2
1
14

13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
32.

Perekam Medis
Nutrisionis
Sanitarian
Pranata Labkes
Apoteker / Ass.Apoteker
Radiografi / Pelaksana
Teknisi Elektromedis
Pengadministrasian Umum
Pengadministrasi Pelayanan Umum

1
1
1
3
1/1
1/1
1
1/1/2

(KIA/Obat/loket)
Verifikator Keuangan
3
Pengadministrasi Kepegawaian
1
Pengadministrasi Perlengkapan
1
Petugas Kebersihan
2
Pramu Kantor
Penjaga Kantor (PNS / THL)
4/2
Pengemudi (PNS / THL)
1/1
Tenaga Dapur/THL/Kontrak
1/5
Tukang Kebun PNS/Kontrak/Wiyata Bakti
2/ 1/ 1
Petugas Cuci THL
1
Cleaning Service
4
Total
108
Sumber : Tenaga Kerja di Puskesmas Salaman I tahun 2012
Dari tabel di atas terlihat bahwa pekerja terbanyak di
Puskesmas Salaman I adalah perawat kesehatan.

II.2.2. Sarana Fisik


Puskesmas Salaman I merupakan Puskesmas Rawat Inap, per
tama kali didirikan sebagai Rumah Sakit Pembantu (RSP), dan
semenjak adanya Puskesmas sekitar tahun 70-an, diberlakukan
sebagai puskesmas dengan rawat inap.
Luas tanah

: 14.200 m2

Luas gedung

: 1.600 m2

Jumlah tempat tidur

: 50 buah

Tabel 6. Nama Ruang Perawatan, Kelas, dan Jumlah Tempat Tidur


No
Bangsal /
Jumlah Tempat Tidur (TT)
Ruang

Status
Kelas

TT

Tahun

Status

Perolehan

Kelas

TT

Tahun
Perolehan

15

Tempat Tidur

Tempat Tidur

Teratai

II

2007

III

Bed Lama

Putra
Flamboyan

II

2006

III

Bed Lama

Putri
Dahlia

II

Bed Lama

Putri
Melati

III

Bed Lama

5
6
7
8

Anak
Anggrek
Mawar
Bersalin
Boks Bayi

II
I
II

2
7
4
2
33

2004
2006
2007

III

Bed Lama

17

Total TT

50 TT
Dari tabel di atas terlihat bahwa ruang perawatan dengan

status kelas III adalah Ruang Flamboyan untuk pasien perempuan


sebanyak 7 tempat tidur, Ruang Teratai untuk pasien laki-laki
sebanyak 7 tempat tidur, Ruang Melati untuk pasien anak sebanyak 7
tempat tidur, dan ruang bersalin sebanyak 2 buah. Ruang perawatan
dengan status kelas II adalah Ruang Flamboyan dan Dahlia untuk
pasien perempuan sebanyak 7 buah, Ruang Teratai untuk pasien lakilaki sebanyak 4 tempat tidur, Ruang Anggrek sebanyak 2 tempat
tidur, ruang bersalin sebanyak 4 tempat tidur.
Ruang perawatan dengan status kelas I adalah Ruang Mawar
sebanyak 7 tempat tidur. Dan terdapat tambahan boks bayi sebanyak
2 buah.
Ruangan pelayanan yang tersedia :
1. Ruang UGD
2. Ruang pendaftaran

: 1 ruang
: 2 ruang

3. Ruang radiologi

: 1 ruang

4. Kamar operasi minor

: 1 ruang

5. BP umum
6. BP Gigi

: 2 ruang
: 1 ruang

16

7. Ruang poli Penyakit Dalam

: 1 ruang

8. Ruang poli Kebidanan dan Kandungan : 1 ruang


9. Ruang KIA/KB

: 4 ruang

10. Ruang Laboratorium

: 1 ruang

11. Ruang Pelayanan Obat

: 1 ruang

12. Gudang Obat

: 1 ruang

13. Ruang Dapur

: 1 ruang

14. Ruang Gizi

: 1 ruang

Sarana/upaya kesehatan lain :


a. Puskesmas pembantu 4 buah (Ngargoretno, Kalisalak, Ngadirejo,
Kalirejo), dengan jumlah tenaga medis yang terbatas.
b. Polindes 1 buah (Ngadirejo)
c. Poliklinik Kesehatan Desa 5 buah (Kalirejo, Sidomulyo,
Paripurno, Kebonrejo, Banjarharjo)
d. Dukun bayi 23 orang dengan dukun terlatih 20 orang
e. Posyandu 67 tempat
Kader Posyandu :
- Terlatih 305 orang (rata-rata 5 kader per posyandu)
- Yang aktif 305 orang (rata-rata 4-5 kader per posyandu)

II.2.3 Sarana Medis


a. Penunjang medis
1. Dental unit dan dental chair : dalam keadaan lengkap
2. Perlengkapan medik umum :
a. KIA set dan KB
b. Poliklinik set
c. IUD set
d. Peralatan surgical
e. Perlengkapan laboratorium
f. Alat UGD obstetri dan neonatal
g. Radiologi
h. EKG
b. Sarana Obat
1. Obat yang tersedia dalam jumlah cukup, jenis terbatas dan
dalam keadaan baik.
2. Obat-obatan berasal dari obat DAU Kabupaten, DAU Propinsi,
Askes.
17

3. Di samping itu ada dana obat dari APBD Kabupaten untuk


suplemen.
c. Sarana Penunjang Lain :
1. Mobil ambulans

2 buah

2. Mobil Pusling

1 buah

3. Sepeda motor

5 buah

4. Lemari es dan freezer

: 5 buah

5. Alat komunikasi radio medis, telepon, komputer dan alat-alat


penyuluhan
II.2.4. Sumber Dana
Sumber pendanaan Puskesmas Salaman I berasal dari :
a. Pendapatan Puskesmas
1. Retribusi dan Biaya Pelayanan/Tindakan Medis
2. Lain-lain : parkir
b. Penerimaan
Dana puskesmas diperoleh dari :
1. Dana dari APBD Kabupaten untuk operasional meliputi gaji,
sarana dan prasarana aparatur serta sarana dan prasarana publik
2. Dana dari APBD Kabupaten melalui Dinas Kesehatan untuk
pemeliharaan kendaraan roda dua dan roda empat
3. Tahun 2006 terdapat dana dari (Dana Alokasi Khusus) melalui
Dinas Kesehatan untuk rehabilitasi/perbaikan kamar mandi,
ruang jaga bangsal putri, ruang jaga bangsal putri, ruang jaga
bangsal bersalin sebesar Rp. 90.000.000,00
4. Tahun 2006 terdapat dana dari APBD kabupaten dan INGUB
(Instruksi Gubernur) sebesar Rp. 909.000.000,00 (APBD Rp.
300.000.000,00 dan INGUB Rp. 618.250.000,00) untuk
rehabilitasi dan perbaikan beberapa ruangan dan penambahan
ruangan baru
5. Dana dari JAMKESMAS
6. Dana dari pihak ketiga PT. Askes
7. Bantuan Operasional Kesehatan

18

Merupakan bantuan pemerintah kepada pemerintah daerah


dalam melaksanakan SPM Bidang Kesehatan untuk pencapaian
MDGs tahun 2015 melalui peningkatan kinerja Puskesmas dalam
menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang bersifat promotif
dan preventif.

II.2.5. Sarana Pelayanan Puskesmas


Enam program Kesehatan Dasar Puskesmas (Upaya Kesehatan
Wajib) Salaman I, yaitu :
a. KIA dan KB
b. Gizi
c. Kesehatan Lingkungan
d. P2M
e. Promosi Kesehatan
f. Pengobatan
Tiga Program Kesehatan Pengembangan Puskesmas Salaman I,
yaitu:
a. Perawatan Kesehatan Masyarakat.
b. Usaha Kesehatan Sekolah
c. Kesehatan Jiwa
II.2.6. Jaringan Pelayanan Puskesmas Salaman I
Dalam memenuhi tugas pokok tersebut, Puskesmas induk
memiliki jaringan sarana pelayanan yaitu :
a. Pustu (Puskesmas Pembantu) dan hari buka pustu berjumlah 4
yaitu :
1. Ngargoretno : Rabu
2. Kalisalak

: Senin, Kamis

3. Ngadirejo

: Selasa , Kamis, Sabtu

4. Kalirejo

: Senin, Kamis

b. Dukun bayi 23 orang, dan dukun terbina 18 orang


c. Polindes (Pondok bersalin desa), berjumlah satu yaitu di Ngadirejo
d. PKD (Poliklinik Kesehatan Desa), berjumlah 5 yaitu :
19

1. Kalirejo
2. Sidomulyo
3. Paripurno
4. Kebonrejo
5. Banjarharjo
e. Posyandu 67 Tempat, yaitu :
1.

Madya : 3

2.

Purnama

: 24

3.

Mandiri

: 40

f. UKS dan UKGS (24 sekolah)


g. Posyandu Lansia (48)
h. Kader TB terlatih 20 orang, setiap desa memiliki 2 kader
II.2.7. Jenis Pelayanan Dalam Gedung
Jenis pelayanan di dalam gedung yang ada di Puskesmas Salaman I
adalah:
a. BP (Balai Pengobatan)
b. KIA (Kesehatan Ibu dan Anak)
c. Pengobatan gigi
d. Klinik Gizi
e. UGD
f. Klinik sanitasi
g. Laboratorium
II.3.

DATA 20 BESAR PENYAKIT TERBESAR DI PUSKESMAS


SALAMAN I

Tabel 7. Data 20 Besar Penyakit Rawat Jalan di Puskesmas Salaman I


Kabupaten Magelang, Bulan Januari-Februari 2012 (Diagnosis Berdasarkan
ICD-X)
NO Diagnosis penyakit
jumlah kunjungan Persentase
1.
infeksi akut saluran pernafasan atas
1595
49.05%
2.
penyakit gusi dan jaringan periodontal
352
10.82%
3.
hipertensi primer
413
12.70%
20

4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.

diare dan gastroenteritis non spesifik


tipe 2 NIDDM
Faringitis
Konjungtivitis
gangguan gigi dan struktur penyangga
lain seperti stain dan trauma
influenza virus tidak teridentifikasi
Scabies
TB anak
Gangguanpertumbuhangigidanerupsi
Otitis media
Bronkhitisakut
Tipesperut
Hemoroid
Rhematoidatrhitis
Otitis eksterna
Varicela
nasofaringitisakut (common cold)
Total

215
142
64
62

6.61%
4.37%
1.97%
1.91%

49
57
32
63
48
26
35
25
11
11
8
9
35
3252

1.51%
1.75%
0.98%
1.94%
1.48%
0.80%
1.08%
0.77%
0.34%
0.34%
0.25%
0.28%
1.08%
100%

(Sumber: SIMPUS Puskesmas Salaman I)


Berdasarkan data di atas, infeksi akut pada saluran napas bagian atas mempunyai
frekuensi tertinggi sebesar 1595 penderita (49,05%) dari 3252 kasus.
Tabel 8.Pola 20 Besar Penyakit Pasien Rawat Inap Puskesmas Salaman I
Bulan Januari-Februari 2012
N
O
Diagnosis penyakit
jumlahkunjungan Persentase
1.
Thypoid
82
16.84%
2.
Febris
65
13.35%
3.
Gastroenteritis
64
13.14%
4.
Hipertensi
43
8.83%
5.
Infeksisaluranpernafasanatas
45
9.24%
6.
Brokopenumoni / Bronkitis
25
5.13%
7.
Dispepsia
37
7.60%
8.
Diabetes Mellitus
25
5.13%
9.
Common cold
14
2.87%
10. Vomitus
7
1.44%
11. Gastritis
12
2.46%
12. Asthma bronchial
12
2.46%
13. Anemia
9
1.85%
14. Abdominal pain
5
1.03%
15. Kejangdemam
5
1.03%

21

16.
17.
18.
19.
20.

DBD
7
1.44%
HG
9
1.85%
Stroke
9
1.85%
ISK
5
1.03%
Cephalgia
7
1.44%
Total
487
100%
(Sumber: Rawat Inap Puskesmas Salaman IJanuari-Februari tahun 2012)

Berdasarkan tabel di atas, kasus yang terbanyak pada pasien rawat inap di
Puskesmas Salaman I pada bulan Januari sampai Februari 2012 adalah Thyfoid
yaitu 82 pasien (16,84%) dari 487 kasus.
II.4. DERAJAT KESEHATAN
Derajat kesehatan dapat dilihat dari jumlah kematian ibu dan anak. Pada
bulan Januari-Februari 2012, di Puskesmas Salaman I terdapat jumlah kematian
ibu Sebanyak 1 orang dan jumlah kematian bayi sebanyak 1 bayi, sedangkan
jumlah bayi lahir hidup adalah 114 .
Untuk target kegiatan, kesehatan ibu dan anak Puskesmas Salaman I
sebagian besar telah mencapai target bahkan ada yang melebihi target, namun
terdapat beberapa kegiatan yang belum mencapai target.
Keadaan gizi di wilayah kerja Puskesmas salaman I dapat dilihat pada tabel
9 berikut, dengan jumlah anak yang berusia 1-6 tahun sebanyak 3192. (Puskesmas
Salaman I, Januari-Februari 2012).
Tabel 9. Satus Gizi di Wilayah Kerja Puskesmas Salaman I
No Status Gizi Balita
Jumlah
Persentase
1.
Gizi Baik
2349
73.59%
2.

Gizi Kurang

821

25.72%

3.

Gizi Buruk
22
0.69%
Sumber : Profil Kesehatan Puskesmas Salaman 1 Janurari-Februari tahun 2012
Gambaran di atas menunjukkan sebagian besar status gizi balita dan anak usia
hingga 6 tahun adalah baik, yaitu sebanyak 73,59%. Gizi kurang sejumlah 25,72%
dan gizi buruk 0,69%.
II.5. VISI, MISI, DAN STRATEGI PUSKESMAS SALAMAN I
II.5.1. Visi Puskesmas Salaman I

22

Visi merupakan gambaran yang ingin dicapai di masa depan


oleh

segenap

komponen

masyarakat,

melalui

pembangunan

kesehatan, visi puskesmas Salaman I adalah Menjadi pusat


pelayanan kesehatan yang bermutu terjangkau dan dipercaya
sehingga terwujud masyarakat Salaman sehat tahun 2015.
Melalui visi ini pada tahun 2015 diharapkan masyarakat
kecamatan Salaman telah mencapai tingkat kesehatan tertentu yang
ditandai oleh penduduknya yang hidup dalam lingkungan yang sehat,
mempraktekan perilaku hidup bersih dan sehat , baik jasmani,
rohani, maupun sosial.
Memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan
yang bermutu secara adil dan merata, serta mempunyai derajat
kesehatan yang setinggi-tingginya.
II.5.2. Misi Puskesmas Salaman I
a. Meningkatkan mutu pelayanan
b. Menjalin kemitraan dengan pelanggan dalam memelihara dan
meningkatkan kesehatan
c. Meningkatkan mutu dan profesionalisme SDM
d. Meningkatkan kesejahteraan karyawan
e. Meningkatkan kebersihan dan keindahan lingkungan Puskesmas
f. Memelihara

agar

orang

tetap

sehat

dengan

membentuk

lingkungan yang sehat, dengan mengikutkan peran serta


masyarakat dan mendorong kemandirian untuk hidup sehat
g. Memberikan pelayanan rawat inap yang berkualitas pada
masyarakat setaraf dengan Rumah Sakit tipe D
II.5.3. Filosofi Puskesmas Salaman I
a. Memperlakukan

pelanggan

sebagaimana

diri

kita

ingin

diperlakukan
b. Mencegah lebih baik dari pada mengobati
c. Kepuasan pelanggan adalah hal utama
II.5.4. Dimensi Mutu Puskesmas Salaman I
a. Cepat, tepat dan akurat

23

b. Efektif dan efisien


c. Disiplin dan setia kawan
d. Jujur dan transparan
e. Biaya terjangkau
f. Bersih, indah, aman dan nyaman
g. Ramah tamah dan peduli

II.5.5. Definisi Mutu Puskesmas Salaman I


Pelayanan kesehatan yang cepat, tepat dan akurat, efektif dan
efisien dengan biaya terjangkau, dalam lingkungan kerja yang
bersih, indah, aman dan nyaman yang dilandasi dengan sikap
karyawan yang jujur, disiplin dan setia kawan dengan memberikan
pelayanan sesuai dengan prosedur dan standar, sehingga memberikan
hasil yang memuaskan.
II.6. MANAJEMEN PUSKESMAS
Manajemen puskesmas adalah rangkaian kegiatan yang berkerja
secara sistematik untuk menghasilkan luaran puskesmas yang efektif dan
efisien (KepMenkes RI No.128/MENKES/SK/2004).
Rangkaian kegiatan sistematis yang dilaksanakan oleh puskesmas
membentuk fungsi-fungsi manajemen. Ada tiga fungsi manajemen
puskesmas yang dikenal yakni :
A. Perencanaan (P1)
1. Mengetahui kebijaksanaan pusat (SKN,GBHN, dan lain-lain)
2. Mengetahui kebijaksanaan Kan.Wil Dep.Kes Dan Dinkes Dati I
setempat.
3. Mengetahui kebijaksanaan kandep dan Dinkes Dati II
4. Menentukan tujuan dan sasaran setiap kegiatan pokok secara terpadu
dan menyeluruh, meliputi KIA/KB, Usaha Peningkatan Gizi,
Kesehatan Lingkungan, Pemberantasan Penyakit Menular (P2M), dan
Promose Kesehatan(Promkes)

24

5. Melakukan analisa situasi setiap kegiatan pokok seperti yang


disebutkan di samping program kesehatan pengembangan
6. Menemukan masalah dan menentukan prioritas masalah
7. Menyusun rencana operasional
8. Pengaturan Sumber Daya

B. Penggerakan pelaksanaan (P2)


Kegiatan yang telah disusun menjadi rencana kerja perlu dilaksanakan
agar dapat mencapai tujuan / sasaran yang telah ditetapkan dengan
cara terarah, berhasil guna dan berdaya guna.
Kegiatan dalam fase ini adalah :
1. Pengorganisasian
Surat keputusan Mendagri No.23 tahun 1994 tentang pedoman
organisasi dan tata kerja puskesmas, menetapkan susunan
organisasinya sebagai berikut :
a. Kepala Puskesmas
Bertugas memimpin, mengawasi , mengkoordinasikan
pelaksanaan pelayanan kesehatan secara paripurna kepada
masyarakat dalam wilayah kerjanya
b. Urusan tata usaha
Mempunyai tugas melaksanakan pengelolaan urusan
kepegawaian keuangan, perlengkapan , surat menyurat,
humas dan urusan umum, perencanaan serta pelaporan
c. Unit-unit
Merupakan kelompok jabatan fungsional yang mempunyai
tugas melaksanakan tugas khusus sesuai bidang keahlian
dan kebutuhan, serta terdiri dari :
-

Unit Pencegahan Dan Pemberantasan Penyakit

25

Unit Peningkatan Kesehatan dan Kesehatan Keluarga

Unit pemulihan Kesehatan dan Rujukan

Unit Kesehatan Lingkungan, Penyuluhan dan Peran


serta masyarakat

Unit Perawatan

Unit Penunjang

Unit Pelaksana khusus

d. Puskesmas Pembantu / Bidan desa


Puskesmas merupakan unit pelaksana teknis Dinas Kesehatan
daerah Tingkat II
2. Pengurusan staf
Menentukan dengan jelas wewenang , tugas pokok dan kegiatan
tertentu bagi petugas kesehatan yang telah menduduki suatu posisi di
puskesmas ,pembinaan motivasi dan karir petugas kesehatan agar
selalu timbul gairah kerja dalam kegiatan sehari-hari di puskesmas
3. Kerjasama lintas program dan lintas sektoral
Didalam menciptakan suatu kerjasama yang baik perlu dipahami
beberapa hal sebagai berikut :
a. Kemampuan membina kerja sama yang intim dan harmonis dalam
melaksanakan tugas adalah menjadi tanggung jawab masingmasing
b. Kesediaan

untuk

membawakan

kepentingan

pribadi

dan

kelompok kepada kepentingan yang lebih luas


c. Kesediaan untuk menyerahkan kepada organisasi yang dibarengi
oleh kesediaan untuk menerima kewajiban yang lebih besar
d. Adanya kepercayaan dan saling menghormati dan kesetiaan demi
untuk mengadakan perubahan dan pengembangan organisasi
e. Adanya kemauan dan kemampuan serta menyempatkan diri untuk
saling bekerja sama dalam rangka mencapai tujuan yang telah
ditentukan bersama

26

4. Bina peran serta masyarakat


Peran serta masyarakat didapat melalui pendekatan pembangunan
kesehatan masyarakat desa (PKMD)
C. Pengawasan, Pengendalian, dan Penilaian (P3).
1. Pengawasan adalah mengamati seluruh proses upaya kesehatan agar
dapat berjalan sesuai dengan rencana.Bila terjadi penyimpangan dapat
memberi saran tindakan , koreksi yang perlu dilakukan.
2. Pengendalian merupakan pengaturan dan pengarahan pelaksanaan agar
dapat tercapai tujuan secara berhasil guna dan berdaya guna, ada
kewenangan melakukan tindakan koreksi
3. Penilaian adalah meningkatkan hasil guna serta daya guna perencanaan
dan pelaksanaan program dan memberikan petunjuk dalam pengelolaan
tenaga , dana dan fasilitas untuk program yang ada sekarang dan yang
akan datang.
Proses ini pada dasarnya terdiri dari :
-

Menetapkan standar performa / indikator

Mengukur performa yang sesungguhnya

Membandingkan performa yang sesungguhnya dengan


standar yang diharapkan

Mencari alasan-alasan terjadinya penyimpangan

Menetapkan

cara-cara

untuk

memperbaiki

penyimpangan tersebut
-

Melaksanakan cara-cara perbaikan tersebut

27

Gambar 5. Struktur Organisasi Puskesmas Salaman I


Kepala Puskesmas
Dr. Hery Sumantyo

Kepala Sub Bagian TU


Sri Wigati, SE
Verifikator Keuangan
Titik , El Nur, Santoso
Kelompok Jabatan Fungsional

Unit Pelayanan Kesehatan

Unit Penggerak Pembangunan Kesehatan

Unit Pemberdayaan Masyarakat dan Keluarga

Rawat Jalan
Poli Umum : dr. Satoto
UGD :dr. Siti Aimatus
Spesialis: dr. Primahati, Sp.PD
Poli Gigi: drg. Budi H
KIA/KB:dr Nuria/Sri Riyandari/

Sumaryati

Sanitarian: Woro W.
P2M: Andang B
UKS: drg. Saptaya
Perkesmas: Sri Kustinah

PromKes: Ahmad Humam


Jamkesmas: Tri Setyowati Elnur
Kesehatan Kel : Kasiyem, Sri Riyandari, Bidan Desa
Peningkatan Gizi: Wahyu Sri Lestari

Rawat Inap
Rawat inap : dr. Fitri
Dapur/Gizi: Wahyu Sri L

Penunjang
Laboratorium : Sarkoyir
Rontgen : Heri Wibowo

Puskesmas Pembantu
Kalisalak: Eny Pujiati
Kali rejo: Jamiatul B
Ngargoretno: Andang B
Ngadirejo
: Sri Kustinah
28

Peta Jabatan Puskesmas Salaman I


Kepala Puskesmas
1

Dokter Spesialis

Administrasi Kesehatan
2

Penyakit Dalam
1

1. Andang B, A.Md.Kep
2. B Febriana E, A.Md.Kep
3. Emsi Setyati, A.Md.Kep
4. Himatul Kh, S.Kep.Ns
5. Jamiatul B, S.Kep
6. Magdalena, A.Md.Kep
7. Minuk T B A, A.Md.Kep
8. Nunik D, A.Md.Kep
9. Nurul F, A.Md.Kep
10.Putri M. , A.Md.Kep
11.R. Suci H. , A.Md.Kep
12.Siti Aminah
13.Sri Kustinah, S.Kep
14.Surini, A.Md.Kep
15.Tugi Harini
16.Warsiyati, A.Md.Kep

25

Bedah
-

ObsGyn
dr. Heriono, Sp.OG

Dokter Umum
1.dr. Siamsasi Roharni
2.dr. Fitri Indriani
3.dr. Nuria
4.dr. Siti Aimmatus S.
5.dr. M. Satoto

Endaryanti W, S.Farm.Apt

Asisten Apoteker

Perawat

dr. Salih, Sp.A

1
1

Apoteker
1.

dr. Primahati RR, Sp.PD

Anak
1

1.Nika Maya A., SKM


2.Nur Fauziah, SKM

dr. Hery Sumantyo

1.Iwik M. Labibah

Perekam Medis
2

1.

Han Wicaksono, A.Md

Bidan Desa
Ngargoretno
1

Paripurno
1

Himatul Khoiriyah

Triomi Lidhamayanti

Kalirejo

Dokter Gigi
2

1.drg. Budi Handoyo


2.drg. Saptaya

Uswatun khasanah

Menoreh
Peny. Kes.
Masyarakat
1. A. Humam, A.Md.TL

Wiji Pangesti

Ngadirejo
1 Dewi Eta Sari, A.Md.Keb

Bidan Puskesmas
6

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Kasiyem, A.Md.Keb
Sri R., A.Md.Keb
Emmy R, A.Md.Keb
Endang W, A.Md.Keb
Erma N, A.Md.Keb
Tutik Andriyani

Sanitarian
2

1. Woro Wiharyati, ST

Sidomulyo
1

1.-

Kebonrejo
Nutrisionis
2

1. Wahyu Sri L., A.Md

1.Kamidjo, SKM
2.Titik Isyati

Puji Astuti T

Salaman
1

Perawat Gigi
Fisiotherapis

Pranata Labkes

Kasiyem, A.Md.Keb

Siti Munitah Amd

Kalisalak
1

Radiografer
2

1. Heri Wibowo, A.Md

Eny Pujiati, A.Md

Banjarharjo
1

1.Lilik Murniyati
2.Retno S., A.Md
3.Sarkoyir

Nur Latifah Amd

29
Teknisi Elektromedis
1

1. Imam Turmudi, A.Md

II.7. DESKRIPSI KERJA


a. Dokter/Kepala Puskesmas
KaSubBag TU

Tugas pokok : Mengusahakan agar fungsi puskesmas terselenggara dengan baik.

1.Sri Wigati, SE

Fungsi :
1. Sebagai manager :
a. Melaksanakan fungsi-fungsi manajemen di Puskesmas
b. Melaksanakan kerjasama lintas program dan lintas sektoral
horizontal
c. Menerima konsultasi dari semua kegiatan di Puskesmas.

Pengadministrasi
Pelaksana Keperawatan
Umum

1.Budi H1.2.Siti Koiriyah


Pengadministrasi
5
3.Sri Pelayanan
Susilowati Um
secara vertikal dan4.Sudaryono
1.Gressi
Tri Cahyani
5.Sumandari
Sri L
2.Luki Ariyani
4 Pelaksana Gizi
3.Nurul Makrifah
1
1.4.Nurzimah

2. Sebagai seorang dokter :


a.Melakukan pemeriksaan dan pengobatan penderita
b.Merujuk kasus yang tidak bisa diatasi
c.Melakukan penyuluhan kesehatan kepada penderita dan masyarakat
b. Dokter Umum

Verifikator
Pelaksana Keuangan
Kebidanan
3

1 1.Titik Kadarsih,
1.- S.Sos
2.Tri Setyowati E. S.E
Pelaksana
3.SantosaRadiografi
1
1.Joko Sujono

Pengadministrasi Kepegawaia
Penata Boga

1.Suratmi,
41
1.- S.Sos
Tugas pokok : Mengusahakan agar pelayanan pengobatan di wilayah kerja Puskesmas

dapat berjalan dengan baik.

Pengadministrasi Perlengkapa
1

Fungsi :
1. Mengawasi pelaksanaan pelayanan obat di Puskesmas

1.Siti Aminah

Petugas Kebersihan
2

1.Rudi Prindarto
2.Solikin

2. Memberikan pelayanan pengobatan di wilayah kerja Puskesmas baik di Puskesmas,


Pustu atau Pusling

Pramu Kantor

1.-

3. Memberikan bimbingan, edukasi dan motivasi kepada penderita dan masyarakat Penjaga Kantor
4. Membantu membina kerjasama lintas sektoral dalam pengembangan peran
4

masyarakat
5. Melakukan pencatatan dan pelaporan
c. Dokter Gigi

Pengemudi
1

1.Moch Tholib

Tugas Pokok : Mengusahakan agar pelayanan kesehatan gigi dan mulut di wilayah
kerja Puskesmas agar dapat berjalan dengan baik.
Fungsi :
1. Mengawasi pelaksanaan kesehatan gigi di Puskesmas
2. Memberikan pelayanan kesehatan gigi dan mulut di dalam

1.Maryanto
2.Muh. Tasor
3.Prihanto
4.Waluyo

wilayah kerja

Puskesmas secara teratur


3. Supervisi dan bimbingan teknis pada program gigi di Puskesmas

30

4. Memberikan penyuluhan kesehatan gigi pada penderita dan masyarakat di wilayah


kerja Puskesmas
5. Membantu dan membina kerjasama lintas sektoral dalam pengembangan peran serta
masyarakat
6. Memberikan penyuluhan kesehatan
7. Melaksanakan pencatatan dan pelaporan
d. Perawat Gigi
Tugas Pokok : Melaksanakan pelayanan kesehatan gigi di puskesmas.
Fungsi :
1. Membantu dokter gigi dalam pelayanan kesehatan di puskesmas
2. Memeriksa, menambal, membersihkan karang gigi dan mengobati gigi yang sakit
3. Merujuk kasus yang perlu ditindak lanjuti dari seorang dokter gigi
4. Melaksanakan UKS (Usaha Kesehatan Sekolah) dan UKGS (Usaha Kesehatan Gigi
Sekolah)
5. Melaksanakan kunjungan kesehatan gigi
e. Tata Usaha
Tugas pokok :
1. Menghimpun dan menyusun semua laporan kegiatan Puskesmas
2. Menghimpun, mengatur dan menyimpan semua surat masuk
Fungsi :
1. Mengumpulkan, membuat surat yang masuk/keluar yang didisposisi
2. Mengumpulkan laporan berkala setiap tugas Puskesmas
3. Penyiapan dan pengaturan tata usaha kepegawaian Puskesmas
4. Melakukan laporan berkala ketatausahaan
f. Petugas Perkesmas
Tugas Pokok : Melaksanakan dan mengkoordinir pelaksanaan kegiatan Perkesmas di
wilayah kerja Puskesmas agar berjalan dengan baik.
Fungsi :
1. Melaksanakan kegiatan Perkesmas baik di dalam maupun luar gedung
2. Menyiapkan blanko-blanko dan pencatatan untuk kegiatan Perkesmas
3. Melaksanakan pencatatan dan pelaporan
31

4. Memantau masyarakat/kasus-kasus rawan kesehatan di wilayah kerja Puskesmas


5. Melakukan pendataan sasaran secara periodik
g. Petugas Pengobatan
Tugas pokok :
1.

Melaksanakan pengobatan rawat jalan di wilayah Puskesmas.

2.

Memeriksa dan mengobati penyakit menular secara pasif atas delegasi dari
dokter

3.

Melaksanakan penyuluhan kesehatan

4.

Melakukan rujukan kasus bila tidak mampu mengatasi

5.

Melakukan pencatatan dan pelaporan

6.

Melakukan kegiatan Puskesmas

7.

Ikut dalam kegiatan Puskesling dan Pustu

h. Petugas P2M
Tugas pokok : Melaksanakan dan mengkoordinir kegiatan pencegahan dan
pemberantasan penyakit menular di wilayah kerja Puskesmas.
Fungsi :
a. Melaksanakan pengamatan penyakit di wilayah kerja Puskesmas
b. Melaksanakan tindakan pemberantasan penyakit menular
c. Melaksanakan penyuluhan kesehatan tentang penyakit menular
d. Melakukan penyuluhan, pencatatan dan pelaporan
e. Melakukan pengobatan terhadap penderita penyakit menular atas delegasi dari dokter
f. Melakukan kunjungan rumah
g. Ikut dalam kegiatan Puskesling dan kegiatan terpadu lain yang terkait P2P
h. Memberikan penyuluhan kesehatan
i. Melakukan pencatatan dan pelaporan
i. Petugas KIA
Tugas Pokok : Melaksanakan kegiatan pelayanan KIA di wilayah kerja Puskesmas agar
dapat berjalan dengan baik.
Fungsi :
a. Melaksanakan pemeriksaan secara berkala ibu hamil, ibu menyusui, bayi, dan anak
b. Mengatur dan menjaga tempat kerja dengan rapi
32

c. Memberikan jelang imunisasi pada bayi dan ibu hamil


d. Melakukan pembinaan dukun bayi
e. Melakukan pembinaan kepada bidan desa
f. Melaksanakan kegiatan Posyandu dan kegiatan terpadu lain yang terkait dengan KIA
g. Melakukan penyuluhan kesehatan
h. Melakukan pencatatan dan pelaporan
i. Melakukan rujukan kasus bila tidak mampu mengatasi
j. Petugas Gizi
Tugas pokok : Melaksanakan kegiatan dan mengkoordinir perbaikan gizi di wilayah
kerja Puskesmas.
Fungsi :
1. Melaksanakan pemberian makanan tambahan
2. Memantau keadaan gizi di masyarakat khususnya kasus-kasus kurang gizi
3. Membantu meningkatkan kerja sama lintas sektoral terkait dengan gizi
4. Memberikan penyuluhan gizi, melatih kader gizi
5. Melakukan pencatatan dan pelaporan
6. Melakukan pembagian vitamin A secara periodik
7. Melakukan monitoring garam beryodium secara periodik
8. Melakukan pembinaan Posyandu
9. Melakukan rujukan kasus gizi
k. Petugas Sanitarian
Tugas pokok :

Merubah, mengendalikan atau menghilangkan semua unsur fisik dan


lingkungan yang memberikan pengaruh buruk terhadap kesehatan
masyarakat.

Fungsi :
1. Penyuluhan terhadap masyarakat tentang penggunaan air bersih, jamban keluarga,
rumah sehat, kebersihan lingkungan dan pekarangan
2. Membantu

masyarakat

dalam

pembuatan

sumur,

perlindungan

mata

air,

penampungan air hujan dan sarana air bersih lainnya


3. Pengawasan higiene, perusahaan dan tempat tempat umum
4. Melakukan pencatatan dan pelaporan
33

5. Aktif memperkuat kerjasama lintas sektoral


6. Ikut serta dalam Puskesling dan kegiatan terpadu yang terkait dengan H.S.
7. Memberikan penyuluhan kesehatan
8. Pengawasan, penyehatan perumahan
9. Pengawasan pembuangan sampah
10.Pengawasan makanan dan minuman
11.Pembuatan SPAL (Sistem Pembuangan Air Limbah)
l. Pelayanan Imunisasi
Tugas pokok : Melaksanakan dan mengkoordinir imunisasi di wilayah kerja
Puskesmas.
Fungsi :
1. Melaksanakan kegiatan imunisasi di lapangan dan Puskesmas
2. Melakukan penyuluhan kepada pasien tentang imunisasi
3. Melakukan pencatatan dan pelaporan
4. Menyelenggarakan dan memonitor Cold Chain dari imunisasi
5. Menyediakan persediaan vaksin secara teratur
6. Melakukan sweeping untuk daerah - daerah yang cakupannya kurang
7. Memberikan penyuluhan kesehatan
m. Petugas Unit Gawat Darurat
Tugas Pokok :

Melaksanakan kegiatan untuk pelayanan kasus gawat darurat di


Puskesmas.

Fungsi :
1. Menyiapkan ruang gawat darurat dalam keadaan siap untuk pelayanan
2. Melakukan pencatatan dan pelaporan
3. Melakukan rujukan kasus gawat darurat bila tidak mampu ke Puskesmas yang lebih
mampu atau ke Rumah Sakit.
4. Melakukan penanganan kasus gawat darurat sesuai standar dan prosedur

34

n. Petugas Apotek
Tugas pokok : Menerima resep, memeriksa, meracik dan membungkus dan
memberikan obat.
Fungsi :
1. Melaksanakan sebagian kegiatan pengelolaan obat yang meliputi peresepan,
pembungkusan dan pemberian obat pada pasien.
2. Membantu pelaksanaan kegiatan petugas gudang obat
3. Membantu dalam penyimpanan obat dan administrasi dari obat di apotek
4. Membantu distribusi obat ke Puskesling, Pustu, dan PKD
5. Melakukan pencatatan dan pelaporan obat
6. Mengatur kebersihan dan kerapihan kamar obat
o. Petugas Laboratorium
Tugas Pokok : Melakukan pelayanan pemeriksaan laboratorium.
Fungsi :
1. Membantu menegakkan diagnosa penyakit
2. Melaksanakan pemeriksaan spesimen
3. Membantu rujukan spesimen
4. Ikut membantu kegiatan lain yang berhubungan dengan kegiatan laboratorium
5. Memberikan penyuluhan kesehatan
6. Melakukan pencatatan dan pelaporan
p. Petugas Pendaftaran
Tugas Pokok : Melakukan proses pelayanan di loket pendaftaran pada semua
pengunjung Puskesmas.
Fungsi :
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Melakukan pelayanan pendaftaran secara berurutan


Memberikan penjelasan kepada pasien tentang proses pendaftaran
Memberikan gambar status/catatan medis untuk setiap pasien
Mencatat semua kunjungan pasien pada buku
Menata kembali dengan rapi status yang sudah dipergunakan hari tersebut
Melakukan pencatatan dan pelaporan

q. Petugas Gudang Obat


Tugas Pokok : Mengelola obat-obat yang ada di puskesmas
Fungsi :
1. Membantu dokter atau kepala puskesmas dalam pengelolaan obat di puskesmas

35

2. Mempersiapkan pengadaan obat di puskesmas


3. Mengatur penyimpanan obat
4. Mengatur administrasi obat dan mengatur distribusi obat
5. Menyediakan obat untuk Puskesling, Pustu, dan Poliklinik Kesehatan Desa (PKD)
6. Mengatur dan menjaga kerapihan, kebersihan dan pencahayaan dalam obat

BAB III
DATA KHUSUS PUSKESMAS SALAMAN I

36

III.1. Program Pokok Puskesmas


1. Upaya Kesehatan Wajib Puskesmas
Upaya kesehatan wajib puskesmas adalah upaya yang ditetapkan berdasarkan
komitmen nasional, regional, dan global, serta yang mempunyai daya tingkat tinggi
untuk peningkatan derajat kesehatan masyarakat. Upaya kesehatan wajib ini harus
diselenggarakan oleh setiap puskesmas yang ada di wilayah Indonesia. Upaya
kesehatan wajib tersebut adalah :
a. Upaya Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) serta Keluarga Berencana (KB)
b. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat
c. Upaya Kesehatan Lingkungan
d. Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit (P2P)
e. Promosi Kesehatan
f. Upaya Pengobatan
2.

Upaya Kesehatan Pengembangan


Upaya kesehatan pengembangan puskesmas adalah upaya yang ditetapkan
berdasarkan permasalahan kesehatan yang ditemukan di masyarakat serta yang
disesuaikan dengan kemmapuan puskesmas. Upaya kesehatan pengembangan dipilih
dari daftar upaya kesehatan pokok puskesmas yang telah ada yakni :
a. Upaya Kesehatan Sekolah
b. Upaya Kesehatan Jiwa
c. Upaya Perawatan Kesehatan masyarakat
d. Upaya Kesehatan Usia Lanjut
e. Upaya Pembinaan Pengobatan tradisional
f. Upaya Kesehatan Olah Raga
g. Upaya Kesehatan Gigi dan Mulut

3. Upaya Kesehatan Inovasi


a.

Rawat Inap

b.

Laboratorium

c.

EKG
37

d.

Apotek

e.

Radiologi

f. Klinik Gizi
g.

Klinik sanitasi

h.

Pelayanan Kebersihan Gedung dan Lingkungan

III.2. Upaya Kesehatan Wajib Puskesmas


III.2.1. Kesehatan Ibu dan Anak serta KB
a. KIA
Pelayanan kesehatan Ibu dan Anak merupakan upaya di bidang
kesehatan yang menyangkut pelayanan dan pemeliharaan ibu hamil, ibu
bersalin, ibu menyusui, bayi dan anak balita serta anak pra sekolah. Tujuan dari
program kesehatan ibu dan anak adalah tercapainya kemampuan hidup sehat
melalui peningkatan derajat kesehatan yang optimal bagi ibu menuju NKKBS
(Norma Keluarga Kecil Bahagia dan Sejahtera) serta meningkatkan derajat
kesehatan anak untuk menjamin proses tumbuh kembang optimal yang
merupakan landasan bagi peningkatan kualitas manusia seutuhnya.
b. KB
Keluarga Berencana (KB) merupakan perencanaan kehamilan, jarak
antara kehamilan diperpanjang dan kelahiran selanjutnya dapat dicegah apabila
jumlah anak telah mencapai yang dikehendaki. Tujuan KB dapat dibagi 2,
yaitu:
1) Tujuan umum
Untuk lebih meningkatkan derajat kesehatan ibu dan anak serta
meningkatkan kesejahteraan ibu dan anak dalam rangka mewujudkan
keluarga kecil yang bahagia dan sejahtera (NKKBS).
2) Tujuan khusus
a) Agar dapat menurunkan angka mortalitas dan morbiditas ibu dan anak
b) Untuk meningkatkan pengetahuan dan kesadaran ibu akan pentingnya
memelihara kesehatan ibu dan bayi selama kehamilan
38

Jenis Kegiatan KIA dan KB antara lain :


a. Pelayanan Kesehatan ibu dan bayi
Tabel 10. Hasil Kegiatan Pelayanan KIA Puskesmas SalamanIBulan Januari Februari 2012
Target Sasaran
Cakupan
Pencapaian
(%)
Bulan
(%)
Indikator
Berjala Kegiatan Persen (%)
n
Cakupan kunjungan bumil K1
100
112.5
117
104%
104%
Cakupan kunjungan bumil K4
95
112.5
76
68%
Deteksi kasus resiko tinggi ibu hamil
100
22.5
51
227%
227%
Ibuhamilresikotinggi yang ditangani
100
(PONED)
Ibuhamildengankomplikasi yang
100
ditangani (PONED)
Cakupan pertolongan persalinan oleh
95
tenaga kesehatan
108
114
105.6%
111%
Cakupan Kn1 (lahir - 48 jam)
100
102.5
113
110%
110%
Cakupan kunjungan neonatus (Kn2)
95
(48 jam - 7 hari)
102.5
113
110%
116%
Cakupan kunjungan neonatus (Kn3) (8
95
hari - 23 hari)
102.5
113
110%
116%
Cakupan kunjungan bayi
90
102.5
96
94%
104%
BBLR yang ditangani
100
5
5
100%
100%
Neonatal resti yang ada/ditemukan
100
5
5
100%
100%
Neonatal resti ataukomplikasi yang
100
ditangani (PONED)
Jumlah dukun bayi yang terbina
100
22
17
77%
77%
Frekuensi pembinaan dukun
100
1.55
2
129%
80%

b. Pelayanan Kesehatan Anak Pra sekolah dan Usia Sekolah


Tabel 11. Hasil Kegiatan Pelayanan Kesehatan Anak Pra Sekolah dan Usia Sekolah di
Puskesmas Salaman I Bulan Januari Februari 2012
Indikator
Target Sasaran
Pencapaian
Cakupan
Kegiatan Persen (%)
(%)
Bulan
(%)
Berjala
39

n
Deteksi dini tumbuh kembang
anak balita dan pra sekolah
Cakupan pemeriksaan
kesehatan siswa SD &
setingkat oleh tenkes atau
terlatih/guru UKS/dokter kecil
Cakupan pemeriksaan
kesehatan siswa TK
Cakupan pelayanan kesehatan
remaja (penjaringan kelas 1
SLTP, SLTA atau sederajat)
Jumlah TK yang dibina

95

3105

100

80

1360

80

723

100

37

35

95%

95%

c. Pelayanan keluarga berencana


Tabel 12. Hasil Kegiatan Pelayanan KB Puskesmas Salaman I Bulan Januari Februari
2012
Cakupan

Indikator

Target
(%)

Sasaran
Bulan
Berjalan

Kegiatan

Persen (%)

Pencapaian
(%)

Jumlah seluruh peserta aktif


KB

80

7467

5491

74%

92%

d. Pelayanan Usila
Tabel 13. Hasil Kegiatan Pelayanan Usila Puskesmas Salaman I Bulan Januari Februari
2012
Sasaran
Cakupan
Target
Pencapaian
Indikator
Bulan
Kegiatan Persen (%)
(%)
(%)
Berjalan
Jumlah posyandu pra usila dan
100
10
49
490%
490%
usila yang ada
Cakupan pelayanan pra usila
9853
70
2772
28.13%
40%
dan usila
III.2.2. Gizi
Tujuan dari program perbaikan gizi adalah untuk menurunkan angka
penyakit akibat kurang gizi yang umumnya diderita oleh masyarakat
berpenghasilan rendah, terutama balita dan wanita. Kegiatan gizi terdiri dari
40

konseling gizi, monitoring garam di pasar atau masayarakat, pemberian


vitaminamin A dosis tinggi pada balita dan ibu hamil, pemberian kapsul yodium
pada ibu nifas dan anak, kunjungan rumah BGM dan gizi buruk.
Jenis kegiatan :
a. PemantauandanPertumbuhanBalita
Indikator :
1) Balita yang datangdanditimbang (D/S)
2) Balita yang naik berat badannya (N/D)
3) Balita BGM
Tabel 14.
HasilKegiatanPemantauandanPetumbuhanBalitaPuskesmasSalaman
IBulanJanuari Februari 2012
Sasaran
Cakupan
Target
Pencapaian
Indikator
Bulan
Kegiatan Persen (%)
(%)
(%)
Berjalan
Balita yang datang dan
80
6314
2610
41%
52%
ditimbang (D/S)
Balita yang naik berat
80
5207
2126
41%
51%
badannya (N/D)
Balita BGM
< 1,5
867.8
30
3%
50%

b. Pelayanangizi
Indikator :
1) Cakupanbayi (6-11 bulan) yang diberikapsul vitamin A dosistinggi 1 kali per
tahun
2) Cakupan anak balita (12-59 bulan) yang diberi kapsul vitamin A 2 kali per
tahun
3) Cakupan ibu hamil yang diberi 90 tablet Fe
4) Cakupan bufas mendapat kapsul vitamin A
5) Balita gizi buruk mendapat perawatan

Tabel 15. Hasil kegiatan Pelayanan Gizi Puskesmas Salaman I Bulan Januari Februari
2012
Sasaran
Cakupan
Target
Pencapaian
Kegiata
Indikator
Bulan
Persen (%)
(%)
(%)
n
Berjalan
41

Cakupan bayi (6-11 bulan)


yang diberi kapsul vitamin A
dosis tinggi 1 kali per tahun
Cakupan anak balita (12-59
bulan) yang diberi kapsul
vitamin A 2 kali per tahun
Cakupan ibu hamil yang diberi
90 tablet Fe
Balita gizi buruk mendapat
perawatan
Cakupan bufas mendapat
kapsul vitamin A

95

337

337

100%

105%

95

2843

2843

100%

105%

90

98.3

77

78%

87%

100

14

14

100%

100%

53

100%

112%

89

53

III.2.3. Kesehatan Lingkungan


Upaya kesehatan lingkungan ini bertujuan agar berubahnya, terkendalinya
atau hilangnya semua unsur fisik dan lingkungan yang terdapat di masyarakat
dimana dapat memberikan pengaruh jelek terhadap kesehatan.
Jenis kegiatan:
a. Pelayanan kesehatan lingkungan
Indikatornya:
a) Institusi yang dibina
b) Rumah sehat
c) Penduduk yang memanfaatkan jamban
d) Rumah yang mempunyai SPAL

Tabel 16. Hasil Kegiatan Pelayanan Kesehatan Lingkungan Puskesmas Salaman I Bulan
Januari Februari 2012
Sasaran
Cakupan
Target
Pencapaian
Indikator
Bulan
Kegiatan Persen (%)
(%)
(%)
Berjalan
Institusi yang dibina
70
712
6
50%
71%
Rumah sehat
70
48
48
100%
143%
Penduduk yang memanfaatkan
75
114
54
47%
63%
jamban
Rumah yang mempunyai
65
121
50
41%
64%
SPAL

42

b. Pelayanan higienis dan sanitasi di tempat umum


Indikatornya:
a) TTU yang diperiksa
b) TTU yang memenuhi syarat sanitasi
c) TP2M yang diperiksa
d) TP2M yang memenuhi syarat sanitasi
e) Rumah/bangunan bebas jentik Aedes
Tabel 17. Hasil kegiatan Pelayanan Higienis dan Sanitasi Puskesmas Salaman I Bulan
Januari Februari 2012
Sasaran
Cakupan
Target
Pencapaian
Indikator
Bulan
Kegiatan Persen (%)
(%)
(%)
Berjalan
Jumlah Tempat Tempat Umum
100
16
15
94%
94%
(TTU) yang diperiksa
Tempat-tempat umum(TTU)
80
15
10
67%
83%
yang memenuhi syarat sanitasi
Tempat Pengolahan Makanan
90
10
17
167%
186%
& Penjualan(TP2M) diperiksa
TP2M yang memenuhi syarat
75
17
10
59%
78%
sanitasi
Rumah/bangunan bebas jentik
100
Aedes

III.2.4. Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit (P2P)


Tujuan program ini adalah menurunkan angka kesakitan dan kematian
serta mencegah akibat buruk lebih lanjut dari penyakit.
Jenis Kegiatan :
a. P2 Malaria
Indikator :
1) Jumlah penderita yang di periksa
o Slide ACD
o Slide PCD
2) API (annual parasite incidence)
3) Jumlah slide ACD dan PCD positif (dalam wilayah)
43

4) Penderita Malaria di obati


Tabel 18. Hasil Kegiatan P2 Malaria Puskesmas Salaman I Bulan Januari Februari 2012
Sasaran
Cakupan
Target
Pencapaian
Indikator
Bulan
Kegiatan Persen (%)
(%)
(%)
Berjalan
Jumlah penderita yang di
5
1823
163
8,94%
179%
periksa Slide ACD
Jumlah penderita yang di
2
7065
460
6,51%
326%
periksa Slide PCD
API (Annual Parasite
<1/mil
7003
1
0,1
0,1
Incidence)
Penderita malaria di obati
100
1
1
100%
100%

b. P2 TB Paru
Indikator :
1) Cakupan suspek TB paru
2) Penemuan kasus TB BTA (+) (Case Detection Rate)
3) Angka konversi (conversion rate)
4) Angka kesembuhan (cure rate)

Tabel 19. Hasil Kegiatan P2 TB Paru Puskesmas Salaman I Bulan Januari Februari 2012
Sasaran
Cakupan
Target
Pencapaian
Indikator
Bulan
Kegiatan Persen (%)
(%)
(%)
Berjalan
Cakupan suspek TB paru
80
75
25
33,3%
41,6%
Penemuan kasus TB BTA (+)
70
7
1
14,3%
20,4%
(Case Detection Rate)
Angka konversi
80
1
1
100%
125%
Angka kesembuhan (cure rate)
85
0
0
0
0

c. P2 ISPA
Indikator :
1) Cakupan balita dengan pneumoni yang ditemukan/ditangani (sesuai standar)
(100%)
44

Tabel 20. Hasil Kegiatan P2 ISPA Puskesmas Salaman I Bulan Januari Februari 2012
Sasaran
Cakupan
Targe
Bulan
Pencapaia
Kegiata
Indikator
Persen (%)
t (%) Berjala
n (%)
n
n
Cakupan balita dengan
pneumoni yang
100
36
0
0
0
ditemukan/ditangani (sesuai
standar)
- Tidak ada data berdasarkan pembagian umur
c. P2 Diare
Indikator :
1) Balita dengan diare yang ditangani sesuai standar
Tabel 21. Hasil Kegiatan P2 Diare Puskesmas Salaman I Bulan Januari Februari 2012
Sasaran
Pencapaia
Cakupan
Target
Indikator
Bulan
n
Kegiatan Persen (%)
(%)
Berjalan
(%)
Balita dengan diare yang
100
21
97
460,15%
460,15%
ditangani

d. Imunisasi
Indikator :
1) Jumlah bumil yang mendapat TT1
2) Jumlah bumil yang mendapat TT2
3) BCG
4) DPT1
5) DPT3
6) Polio 1
7) Polio 4
8) Campak
9) Hepatitis B1 (0-7 Hr)
10) Hepatitis B1 total
11) Hepatitis B2
12) Hepatitis B3*

45

Tabel 22. Hasil kegiatan P2P Imunisasi Puskesmas Salaman I Bulan Januari - Februari
2012
Sasaran
Cakupan
Target
Bulan
Pencapaian
Indikator
(%)
Berjala Kegiatan Persen (%)
(%)
n
Jumlah bumil yang mendapat
98
113
116
103%
105
TT1*
Jumlah bumil yang mendapat
95
113
104
92%
97
TT2*
BCG*
95
102
96
94%
99%
DPT 1*
95
102
99
97%
102%
DPT 3*
95
102
120
118%
124%
Polio 1*
95
102
92
90%
95%
Polio 4*
95
102
116
114%
120%
Campak*
95
102
96
94%
99%
Hepatitis B1 (0-7 Hr)*
95
102
101
99%
104%
Hepatitis B1 total*
95
102
99
97%
102%
Hepatitis B2*
95
102
90
88%
93%
Hepatitis B3*
95
102
120
118%
124%

III.2.5. Promosi Kesehatan


Pelayanan promosi kesehatan merupakan upaya di bidang kesehatan yang
menitikberatkan pada peningkatan kesehatan taraf hidup masyarakat melalui
upayaupaya pembinaan dan pengembangan peran aktif masyarakat melalui
media penyuluhan. Tujuan dari program promosi kesehatan adalah untuk
meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang kesehatan.
Jenis kegiatan:
a. Penyuluhan kelompok dan umum didalam dan luar gedung puskesmas
Indikator:
Rumah tangga sehat
Bayi yang dapat ASI eksklusif
Desa dengan garam beryodium
Keluarga sadar gizi (kadarzi)
Posyandu purnama
Posyandu mandiri
Jumlah kunjungan posyandu seluruhnya (y)
o Frekuensi pembinaan (y/x) (12x/tahun)
o Jumlah kader terlatih (1 posyandu 5 kader)
46

o Jumlah kader aktif


Tabel 23. Hasil Kegiatan Penyuluhan Kelompok dan Umum di Dalam dan Luar Gedung
Puskesmas Salaman I Bulan Januari Februari 2012
Sasaran
Cakupan
Target
Pencapaian
Indikator
Bulan
Kegiatan Persen (%)
(%)
(%)
Berjalan
Rumah Tangga Sehat
65
7277
5303,5
73%
112%
Bayi yang dapat ASI
80
113,8
66
58%
72%
eksklusif
Desa dengan garam
90
beryodium
Keluarga sadar gizi (Kadarzi)
80
Posyandu Purnama
40
67
24
35,8%
89,6%
Posyandu Mandiri
6
67
40
59,7%
995%
Jumlah kunjungan ke
100
804
804
100%
100%
posyandu seluruhnya
Frekuensi Pembinaan
12x/th
670
804
120%
120%
Jumlah kader terlatih
100%
335
335
100%
100%
Jumlah kader aktif
80%
268
268
100%
125%

b. Penyuluhan, pencegahan dan penanggulangan penyalahgunaan NAPZA

Penyuluhan P3NAPZA di sekolah


Penyuluhan HIV/AIDS di sekolah
Penyuluhan NAPZA dan HIV/AIDS oleh petugas kesehatan

Tabel 24.
Hasil kegiatan Promosi Kesehatan Puskesmas Salaman I Bulan Januari Februari 2012
Sasaran
Cakupan
Target
Pencapaian
Indikator
Bulan
Kegiatan
Persen
(%)
(%)
(%)
Berjalan
Penyuluhan P3 NAPZA* di
100
2,3
3
129%
129%
Sekolah
Penyuluhan HIV/AIDS* di
100
2,3
3
129%
129%
Sekolah
Penyluhan NAPZA dan
HIV/AIDS oleh petugas
24
15,8
9
57%
237%
kesehatan
Klien yang mendapatkan
47

penanganan HIV/AIDS
Kasus infeksi menular
seksual yang diobati

c. Perkembangan Sekolah Sehat

Pembentukan dokter kecil


Pembinaan dokter kecil
PSN di sekolah

Tabel 25.. Hasil Kegiatan Perkembangan Sekolah Sehat Puskesmas Salaman I Bulan Januari
Februari 2012
Sasaran
Cakupan
Target
Pencapaian
Indikator
Bulan
(%)
(%)
Kegiatan Persen (%)
Berjalan
Pembentukan dokter kecil
100
79
145
183%
183%
Pembinaan dokter kecil
100
4,8
6
124%
124%
PSN di sekolah
90
6,3
3
47%
53%
III.2.6. Upaya Pengobatan
Upaya pengobatan adalah upaya untuk menghilangkan penyakit dan
gejalanya, yang dilakukan oleh tenaga kesehatan dengan cara dan yang khusus
untuk keperluan tersebut.
Pada program pengobatan, keberhasilan program dapat dilihat dengan
menilai jumlah kasus yang ada. Kunjungan ini dapat dibagi menjadi 3 kriteria
yang merupakan indikator kinerja kerja pada program pengobatan, yaitu:
1. Kasus baru: pernyataan diagnosa pertama kali oleh dokter / paramedis bahwa
seseorang menderita penyakit tertentu.
2. Kasus lama: kunjungan ketiga dan seterusnya suatu kasus (lama) penyakit
yang masih dalam periode penyakit yang bersangkutan.
3. Kunjungan kasus lama: kunjungan ketiga dan seterusnya suatu kasus (lama)
penyakit yang masih dalam periode penyakit yang bersangkutan. Untuk
penyakit menahun adalah kunjungan kedua dan seterusnya pada tahun

48

berikutnya. Frekuensi kunjungan adalah rata-rata jumlah kunjungan setiap


kasus ke puskesmas dan jaringannya sampai sembuh.
Jenis kegiatan :
a. Jangkauan Pengobatan Rawat Jalan
Tabel 26. Hasil Kegiatan Pengobatan Rawat Jalan Puskesmas Salaman I Bulan Januari
Februari 2012
Indikator
Jumlah kasus baru (x)
Frekuensikunjungan =
Jumlahkasus B+L+KK/B
Frekuensikunjungan =
(x+y+z)/x
BOR (Bed Occupancy
Rate)
LOS (Length Of Stay)
Deteksikasusbarudan lama
P2PTM
Hipertensi
Jantungischemic
Stroke
Gg mental 5-14 th
Gg mental > 15 th
Kebutaan
KecelakaanLaluLintas
Diabetes Melitus
Neoplasma

Target (%)

Sasaran
Bulan
Berjalan

Cakupan

Pencapaian
(%)

60

3319,422

Kegiatan
5574

1,21

929

6015

6,47%

19%

60

3000

1768

59%

98%

431

1768

4,10%

103%

18

7003

156

22,28%

185%

7003
7003

13
0

1,86%
0

1%
-

7003

7003

7003

7003

17

242,74%

0,24%

7003

48

6,85%

1,1%

7003

83/1000
pddk
3/1000 pddk
2/1000 pddk
104/1000
pddk
140/1000
pddk
0.0147
4.1/100.000
pddk
1.6/1000
pddk
0.5/1000
pddk

Hasil (%)
168%

280%

a. UpayaKesehatan Gigi
Tabel 27.HasilKegiatan UpayaKesehatan Gigi PuskesmasSalaman IBulanJanuari Februari
2012
49

Indikator
UKGS tahap 3
Jumlahkunjungangilut di
rawatjalan
(dalamdanluargedung)

50

Sasaran
BulanBerjala
n
22

7003,33

Target
(%)

Cakupan
Kegiata
Persen
n
(%)
0
0
370

5%

Pencapaia
n
(%)
0
106%

b. Kesehatan Jiwa
Tabel 28. Hasil Kegiatan Upaya Kesehatan Jiwa Puskesmas Salaman I Bulan Januari
Februari 2012
Cakupan
Target
Pencapaian
Indikator
Sasaran
(%)
(%)
Kegiatan Persen (%)
Pelayanan gangguan jiwa
15
878
21
2,39%
15,95%
*Cakupan Program dan Data Pembanding (SPM): terlampir (lampiran 1)

50

BAB IV
ANALISIS MASALAH
Dari hasil cakupan Standar Pelayanan Minimal (SPM) kegiatan Puskesmas Salaman I
pada bulan Januari sampai dengan Februari 2012, yang masih menjadi masalah dan perlu
diupayakan pemecahannya dengan menggunakan kerangka pemikiran pendekatan sistem
adalah sebagai berikut :

Gambar 6. Kerangka Pemikiran Pendekatan Sistem


Cakupan masalah terdapat pada output dimana hasil kegiatan atau cakupan kegiatan tidak
sesuai dengan pelayanan standar minimal yang telah ditetapkan targetnya. Hal penting pada
upaya pemecahan masalah adalah bahwa kegiatan dalam rangka pemecahan masalah harus
sesuai dengan penyebab masalah tersebut dimana berdasarkan pendekatan sistem penyebab
masalah dapat terjadi pada input maupun proses.

51

IV.1. CAKUPAN PROGRAM PUSKESMAS YANG BERMASALAH


Dari hasil analisis data Standar Pelayanan Minimal Puskesmas Salaman I mulai
bulan Januari sampai dengan Februari 2012 didapatkan 20 masalah karena pencapaiannya
kurang dari 100 % yaitu:
Tabel 29. Hasil Kegiatan Puskesmas yang Bermasalah
No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.

Program
Cakupan kunjungan bumil k4
Jumlah dukun bayi yang terlatih
Frekuensi pembinaan dukun
Jumlah TK yang DiBina
Cakupan Pelayanan pra usila dan usila
Balita yang datang dan ditimbang (D/S)
Balita yg naik berat badannya (N/D)
Cakupan ibu hamil yang diberi 90 tablet fe
Balita BGM
Jumlah TTU yang diperiksa
Penduduk yang memanfaatkan jamban
RUmah yang mempunyai SPAL
Cakupan suspect TB paru
Penemuan kasus TB BTA +
Jumlah bayi yang diimunisasi HB 2
Bayi yang mendapat ASI ekslusif
Jumlah PSN di sekolah
Deteksi kasus baru dan lama P2 PTM (jantung

19.
20.

iskemik)
Deteksi kasus baru dan lama P2 PTM (KLL)
Deteksi kasus baru dan lama P2 PTM (DM)

Pencapaian (< 100%)


71%
77%
80%
95%
40%
52%
51%
87%
50%
94%
63%
64%
42%
19%
93%
72%
53%
1%
0,24%
1,1%

52

IV.2. TEKNIK PRIORITAS MASALAH


Dari tabel di atas didapatkan 20 masalah pada Standar Pelayanan Minimal
Puskesmas Salaman I bulan Januari Februari 2012. Dengan banyaknya masalah yang
ditemukan, maka perlu dilakukan pemilihan prioritas masalah dengan menggunakan
metode Hanlon Kuantitatif.
IV.2.1. Metode Hanlon Kuantitatif
Merupakan metode yang mudah dipakai untuk menentukan prioritas masalah,
dengan rumus :
(A + B) x C x D
Keterangan :
1. Kriteria A

: Besar Masalah (nilai 1-7)

2. Kriteria B

: Kegawatan Masalah (nilai 1-5)

3. Kriteria C

: Kemudahan Penanggulangan (nilai 1-5)

4. Kriteria D

: PEARL Factor (nilai 0 atau 1)

Adapun tujuan menggunakan metode Hanlon Kuantitatif dalam menentukan


prioritas masalah :
a. Identifikasi faktor-faktor luar yang dapat diikutsertakan dalam proses
penentuan masalah.
b. Mengelompokkan faktor-faktor yang ada dan memberikan skor terhadap
kelompok faktor tersebut.
c. Memungkinkan anggota untuk mengubah faktor dan nilai sesuai kebutuhannya.
IV.2.2. Kriteria A : Besar Masalah
Menetapkan faktor yang digunakan untuk menentukan besarnya masalah.
Data yang digunakan bersifat kuantitatif.
Untuk menetapkan besar masalah dapat dilihat dari populasi dan sasaran
Standar Pelayanan Minimal (SPM). Dalam menilai besar masalah maka hal yang
perlu diperhatikan adalah penetapan range untuk menentukan nilai besarnya
masalah.
53

Langkah 1: Menentukan besar masalah dengan cara menghitung selisih


presentasi pencapaian dengan target 100%.
Tabel 30. Program-Program yang Belum Mencapai Target
No Program
Pencapaian Besar Masalah
(< 100%)
(100% -Pencapaian)
1. Cakupan kunjungan bumil k4
71%
29%
2. Jumlah dukun bayi yang terlatih
77%
23%
3. Frekuensi pembinaan dukun
80%
20%
4. Jumlah TK yang DiBina
95%
5%
5. Cakupan Pelayanan pra usila dan
40%
usila
60%
6. Balita yang datang dan ditimbang
52%
(D/S)
48%
7. Balita yg naik berat badannya
51%
(N/D)
49%
8. Cakupan ibu hamil yang diberi 90
87%
tablet fe
13%
9. Balita BGM
50%
50%
10 Jumlah TTU yang diperiksa
94%
.
6%
11. Penduduk yang memanfaatkan
63%
jamban
37%
12 RUmah yang mempunyai SPAL
64%
.
36%
13 Cakupan suspect TB paru
42%
.
58%
14 Penemuan kasus TB BTA +
19%
.
81%
15 Jumlah bayi yang diimunisasi HB
93%
.
2
7%
16 Bayi yang mendapat ASI ekslusif
72%
.
28%
17 Jumlah PSN di sekolah
53%
.
47%
18 Deteksi kasus baru dan lama P2
1%
.
PTM (jantung iskemik)
99%
19 Deteksi kasus baru dan lama P2
0,24%
.
PTM (KLL)
99,76%
20 Deteksi kasus baru dan lama P2
1,10%
.
PTM (DM)
98,9%

54

Langkah 2 : Menentukan kelas dengan menggunakan rumus Sturgess


Keterangan:
n = jumlah masalah
k = jumlah kelas
k = 1 + 3,3 Log n
k = 1 + 3,3 Log 20
k = 1 + 3,3 (1,301)
k = 5,29 = 6 kelas
Langkah 3 : Menentukan interval dengan menghitung selisih persentase besar
masalah terbesar dengan besar masalah terkecil kemudian dibagi dengan nilai kelas.
Nilai besar masalah :

Maksimal

99,76%

Minimal

5%

Interval Kelas=
Interval Kelas=

R(nilai besar nilai kecil)


Jumlah Kelas

(99,76 5)
6

Interval Kelas=15,79

Tabel 31. Pembagian Interval Kelas


Kelas
Interval
1
5 20,78
2
20,79 36,57
3
36,58 52,36
4
52,37 68,15
5
68,16 83,94
6
83,95 99,76

Skor
1
2
3
4
5
6

55

Langkah 4 : Menentukan nilai tiap masalah sesuai dengan kelasnya


Tabel 32. Nilai Masalah Sesuai Kelas
Besarnya masalah terhadap presentase
pencapaian
No

Masalah

Nilai
5
20,78
(1)

1.

Cakupan kunjungan bumil

2.

k4
Jumlah dukun bayi yang

3.

terlatih
Frekuensi pembinaan

4.

dukun
Jumlah TK yang DiBina

5.

Cakupan Pelayanan pra

6.

usila dan usila


Balita yang datang dan

7.

ditimbang (D/S)
Balita yg naik berat
badannya (N/D)

8.

Cakupan ibu hamil yang

9.

diberi 90 tablet fe
Balita BGM

10. Jumlah TTU yang


diperiksa
11. Penduduk yang
memanfaatkan jamban
12. RUmah yang mempunyai
SPAL
13. Cakupan suspect TB paru
14. Penemuan kasus TB BTA

20,79

36,57
(2)

36,58

52,36
(3)

52,37

68,15
(4)

68,16

83,94
(5)

83,95

99,76
(6)
2

X
X

5
56

+
15. Jumlah bayi yang

diimunisasi HB 2
16. Bayi yang mendapat ASI

ekslusif
17. Jumlah PSN di sekolah

18. Deteksi kasus baru dan

lama P2 PTM (jantung

iskemik)
19. Deteksi kasus baru dan

lama P2 PTM (KLL)


20. Deteksi kasus baru dan

lama P2 PTM (DM)

6
6

IV.2.3. Kriteria B : Kegawatan Masalah


Kriteria ini dilakukan dengan cara menentukan kegawatan, tingkat
urgensi, dan kecenderungan penyebaran dengan sistem skoring dengan skor 1- 5.
Kegawatan dengan skor :
a. Sangat ganas

=5

b. Ganas

=4

c. Cukup ganas

=3

d. Kurang ganas

=2

e. Tidak ganas

=1

Tingkat urgensi dengan skor :


a. Sangat mendesak

=5

b. Mendesak

=4

c. Cukup mendesak

=3

d. Kurang mendesak = 2
e. Tidak mendesak

=1

Kecenderungan penyebaran dengan skor :


a. Sangat mudah menyebar

=5

b. Mudah menyebar

=4

c. Cukup mudah menyebar

=3
57

d. Kurang menyebar

=2

e. Sulit menyebar

=1

Tabel 33. Daftar Masalah Puskesmas Salaman I Berdasarkan Kriteria B


Tingkat
Tingkat
No
Masalah
Keganasan
Penyebara
Urgensi
n
1.
Cakupan kunjungan bumil
3
3
1
k4
2.
Jumlah dukun bayi yang
2
1
1
terlatih
3.
Frekuensi pembinaan dukun
2
3
1
4.

Jumlah TK yang Dibina

5.

Nilai
7
4
6

Cakupan Pelayanan pra


usila dan usila

6.

Balita yang datang dan


ditimbang (D/S)

7.

Balita yg naik berat


badannya (N/D)

8.

Cakupan ibu hamil yang


diberi 90 tablet fe

9.

Balita BGM

10

10.

Jumlah TTU yang diperiksa

11.

Penduduk yang
memanfaatkan jamban

10

12.

10

13.

Rumah yang mempunyai


SPAL
Cakupan suspect TB paru

13

14.

Penemuan kasus TB BTA +

13

15.

Jumlah bayi yang


diimunisasi HB 2
Bayi yang mendapat ASI
ekslusif
Jumlah PSN di sekolah

10

16.
17.

58

18.

Deteksi kasus baru dan lama


P2 PTM (jantung iskemik)

19.

Deteksi kasus baru dan lama


P2 PTM (KLL)

20.

Deteksi kasus baru dan lama


P2 PTM (DM)

IV.2.4. Kriteria C : Kemudahan dalam penanggulangan


Kemudahan dalam penanggulangan masalah diukur dengan sistem skoring
dengan nilai 1 5 dimana :
a

Sangat sulit

:1

Sulit

:2

Cukup mudah : 3

Mudah

Sangat mudah : 5

:4

Tabel 34. Daftar Masalah Puskesmas Salaman I Berdasarkan Kriteria C

59

No

Masalah

1.

Cakupan kunjungan bumil k4

2.

Jumlah dukun bayi yang terlatih

3.

Frekuensi pembinaan dukun

4.

Jumlah TK yang Dibina

5.

Cakupan Pelayanan pra usila dan usila

6.

Balita yang datang dan ditimbang (D/S)

7.

Balita yg naik berat badannya (N/D)

8.

Cakupan ibu hamil yang diberi 90 tablet fe

9.

Balita BGM

10.

Jumlah TTU yang diperiksa

11.

Penduduk yang memanfaatkan jamban

12.

Rumah yang mempunyai SPAL

13.

Cakupan suspect TB paru

14.

Penemuan kasus TB BTA +

15.

Jumlah bayi yang diimunisasi HB 2

16.

Bayi yang mendapat ASI ekslusif

17.

Jumlah PSN di sekolah

18.

Deteksi kasus baru dan lama P2 PTM (jantung iskemik)

19.

Deteksi kasus baru dan lama P2 PTM (KLL)

20.

Deteksi kasus baru dan lama P2 PTM (DM)

Nilai
3
3
3
2
2
3
2
2
1
2
2
2
1
2
2
3
2
1
1
2

60

IV.2.5. Kriteria D: PEARL Faktor


Kelompok kriteria D terdiri dari beberapa faktor yang saling menentukan
dapat atau tidaknya suatu program dilaksanakan dengan skor nilai 1 bila jawaban
ya dan 0 jika tidak. Faktor penentu tersebut adalah:
a. Propriate (kesesuaian dengan program nasional/kesepakatan dunia/program
daerah)
b. Economic (secara ekonomi murah, kegiatan tersebut untuk\ dilaksanakan)
c. Acceptability (dapat diterima oleh masyarakat,pemda)
d. Resources Availability (tersedianya sumber daya alam dalam mendukung
kegiatan)
e. Legality (dasar/landasan secara hukum/etika kedokteran/ kesehatan/ ada/
benar)
Tabel 35. Daftar Masalah Puskesmas Salaman I Berdasarkan Kriteria D
Masalah
P
E
A
R
L
1
1
1
1
1
1
2
0
1
1
1
1
3
1
1
1
1
1
4
1
1
1
1
1
5
1
1
1
1
1
6
1
1
1
1
1
7
1
1
1
1
1
8
1
1
1
1
1
9
1
1
1
1
1
10
1
1
1
1
1
11
1
1
1
1
1
12
1
1
1
1
1
13
1
1
1
1
1
14
1
1
1
1
1
15
1
1
1
1
1
16
1
1
1
1
1
17
1
1
1
1
1
18
1
1
1
1
1
19
1
1
1
1
1
20
1
1
1
1
1

Hasil kali
1
0
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1

IV.2.6. Penilaian Prioritas Masalah

61

Setelah nilai dari kriteria A, B, C, dan D didapat, hasil tersebut dimasukkan dalam
formula Nilai Prioritas Dasar (NPD) serta Nilai Prioritas Total (NPT) untuk menentukan
prioritas masalah yang dihadapi:
NPD = (A + B) x C
NPT = (A + B) x C x D
Tabel 36. Urutan Prioritas Berdasarkan Perhitungan Hanlon Kuantitatif
NP
No
Daftar masalah
A B C D NPD
T
1 Cakupan kunjungan bumil k4
27
27
2 7 3 1
2 Jumlah dukun bayi yang terlatih
18
0
2 4 3 0
3 Frekuensi pembinaan dukun
21
21
1 6 3 1
4 Jumlah TK yang DiBina
14
14
1 6 2 1
5 Cakupan Pelayanan pra usila dan
24
24
4 8 2 1
usila
6 Balita yang datang dan ditimbang
33
33
3 8 3 1
(D/S)
7 Balita yg naik berat badannya
22
22
3 8 2 1
(N/D)
8 Cakupan ibu hamil yang diberi 90
16
16
1 7 2 1
tablet fe
9 Balita BGM
13
13
3 10 1 1
10 Jumlah TTU yang diperiksa
16
16
1 7 2 1
11 Penduduk yang memanfaatkan
26
26
3 10 2 1
jamban
12 Rumah yang mempunyai SPAL
24
24
2 10 2 1
13 Cakupan suspect TB paru
17
17
4 13 1 1
14 Penemuan kasus TB BTA +
36
36
5 13 2 1
15 Jumlah bayi yang diimunisasi HB
20
20
1 9 2 1
2
16 Bayi yang mendapat ASI ekslusif
30
30
2 8 3 1
17 Jumlah PSN di sekolah
26
26
3 10 2 1
18 Deteksi kasus baru dan lama P2
13
13
6 7 1 1
PTM (jantung iskemik)
19
20

Deteksi kasus baru dan lama P2


PTM (KLL)
Deteksi kasus baru dan lama P2
PTM (DM)

Urutan
Prioritas
4
20
11
16
8
2
10
14
18
15
5
9
13
1
12
3
6
19

13

13

17

26

26

62

IV.3. URUTAN PRIORITAS MASALAH


Berdasarkan tabel urutan prioritas masalah, didapatkan urutan masalah di Puskesmas
Salaman sebagai berikut :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.

Penemuan kasus TB BTA +


Balita yang datang dan ditimbang (D/S)
Bayi yang mendapat ASI ekslusif
Cakupan kunjungan bumil k4
Penduduk yang memanfaatkan jamban
Jumlah PSN di sekolah
Deteksi kasus baru dan lama P2 PTM (DM)
Cakupan Pelayanan pra usila dan usila
Rumah yang mempunyai SPAL
Balita yg naik berat badannya (N/D)
Frekuensi pembinaan dukun
Jumlah bayi yang diimunisasi HB 2
Cakupan suspect TB paru
Cakupan ibu hamil yang diberi 90 tablet fe
Jumlah TTU yang diperiksa
Jumlah TK yang dibina
Balita BGM
Deteksi kasus baru dan lama P2 PTM (KLL)
Deteksi kasus baru dan lama P2 PTM (jantung iskemik)
Jumlah dukun bayi yang terlatih

63

BAB V
ANALISIS PEMECAHAN MASALAH
V.1. KEGIATAN/INDIKATOR KEGIATAN YANG BERMASALAH
Berdasarkan prioritas masalah yang sudah dibahas pada bab sebelumnya, maka
ditemukan masalah dengan urutan prioritas utama adalah cakupan Penemuan kasus TB
BTA(+). Berdasarkan kesepakatan bersama dengan Puskesmas Salaman I Kami akan
membahas masalah yang berhubungan dengan Cakupan Penemuan kasus TB BTA(+).
Berdasarkan perhitungan yang Kami lakukan dalam menyusun SPM Puskesmas Salaman
I pada bulan Januari hingga Februari 2012, Kami mendapatkan hasil Penemuan kasus
Cakupan Penemuan kasus TB BTA(+) sebesar 19%. Sedangkan target yang ditetapkan
oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang tahun 2010 adalah sebesar 70%. Dengan
demikian, dapat disimpulkan bahwa Cakupan Penemuan kasus TB BTA(+) pada bulan
Januari hingga Februari 2012 belum mencapai target yang telah ditentukan oleh Dinas
Kesehatan Kabupaten Magelang tahun 2010.
V.2. KERANGKA PIKIR MASALAH
Masalah adalah suatu kesenjangan antara keadaan yang diharapkan dengan keadaan
yang dihasilkan atau didapatkan, sehingga menimbulkan rasa tidak puas dan keinginan
untuk memecahkannya.
Suatu masalah mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:
1.

Menyatakan hubungan dua atau lebih variabel

2.

Dapat diukur

3.

Dapat diatasi
Dengan demikian untuk memutuskan adanya masalah diperlukan tiga syarat yang

harus terpenuhi, yaitu:


1. Adanya kesenjangan
2. Adanya rasa tidak puas
3. Adanya rasa tanggung jawab untuk menanggulangi masalah tersebut

Pemecahan masalah sebaiknya dilakukan berurutan sesuai dengan siklus berikut ini :
64

Gambar 7. Siklus Pemecahan Masalah

1. Identifikasi/ Inventarisasi masalah

7. Penentuan renc

Menetapkan keadaan spesifik yang diharapkan dan yang ingin dicapai, kemudian
menetapkan indikator tertentu sebagai dasar pengukuran kinerja. Untuk hal ini digunakan
format atau blanko SPM.Setelah itu membandingkan antara hasil kegiatan pelaksanaan
pelayanan kesehatan dengan sasaran dan target yang sudah ditentukan.
2. Penentuan prioritas masalah
Untuk mengetahui permasalahan, dapat dilakukan berbagai cara. Diantaranya
melakukan penelitian, mempelajari laporan, dan berdiskusi dengan para ahli.Metode yang
kami gunakan adalah metode Hanlon.
3. Penentuan penyebab masalah
Analisis penyebab masalah merupakan kegiatan untuk mengaitkan masalah dengan
faktor-faktor penyebabnya. Beberapa metode untuk menganalisis penyebab masalah antara
lain fish bone analysis system (diagram tulang ikan), analisis sistem, pendekatan H.L.Blum,

65

6. Pene

analisis epidemiologi, dan pohon masalah. Dalam hal ini, Kami menggunakan metode fish
bone analysis.
4. Memilih penyebab yang paling mungkin
Bertujuan untuk mengurangi faktor-faktor penyebab yang ada, antara lain dengan
cara:
a. menetapkan tujuan dan sasaran
b. mencari alternatif pemecahan masalah
Penyebab masalah yang paling mungkin harus dipilih dari sebab-sebab yang didukung
oleh data atau konfirmasi.
5. Menentukan alternatif pemecahan masalah
Seringkali pemecahan masalah dapat dilakukan dengan mudah dari penyebab yang
sudah diidentifikasi. Jika penyebab sudah jelas maka dapat langsung pada alternatif
pemecahan.
6. Penetapan pemecahan masalah terpilih
Setelah alternatif pemecahan masalah ditentukan, maka dilakukan pemilihan
pemecahan terpilih. Apabila diketemukan beberapa alternatif maka digunakan Hanlon
kualitatif untuk menentukan atau memilih pemecahan terbaik.
7. Penyusunan rencana penerapan
Rencana penerapan pemecahan masalah dibuat dalam bentuk POA (Plan of Action
atau Rencana Kegiatan).
8. Monitoring dan evaluasi
Ada dua segi pemantauan yaitu apakah kegiatan penerapan pemecahan masalah yang
sedang dilaksanakan sudah diterapkan dengan baik dan menyangkut masalah itu sendiri,
apakah permasalahan sudah dapat dipecahkan.

V.3. ANALISIS PENYEBAB MASALAH


Penentuan penyebab masalah digali berdasarkan data atau kepustakaan dengan curah
pendapat. Untuk membantu menentukan kemungkinan penyebab masalah dapat
dipergunakan diagram fish bone. Metode ini berdasarkan pada kerangka pendekatan
sistem, seperti yang tampak pada gambar di bawah ini :
66

INPUT

MAN
MONEY
METHOD
E
MACHINE

MATERIAL
MASALAH

P1
P3
P2
LINGKUNGAN
PROSES
Gambar 8. Diagram Fish Bone
V.4.INVENTARISASI PENYEBAB MASALAH
Terdapat beberapa hal yang mendasari timbulnya kesenjangan antara target hasil
yang ditetapkan dengan hasil nyata yang dicapai dapat disebabkan oleh berbagai faktor.
Salah satu metode yang digunakan untuk menentukan penyebab masalah adalah dengan
membuat diagram fish bone dengan menggunakan data yang telah diolah selama satu tahun
terakhir. Cara menganalisis penyebab masalah digunakan pendekatan sistem yang meliputi
input, proses, output, outcome, serta environment. Sehingga dapat ditemukan dan
disimpulkan hal-hal yang menyebabkan munculnya permasalahan.

67

Tabel 37. Beberapa kemungkinan penyebab masalah:


INPUT
Man

KELEBIHAN
Tersedianya tenaga kesehatan

KEKURANGAN
Kurang optimalnya

(dokter, bidan, perawat dan

pemberdayaan bidan desa dan

petugas laboratorium) dan

kader kesehatan desa dalam

koordinator program yang

memberikan penyuluhan

kompeten untuk mendeteksi

tentang TB paru
Belum adanya kader khusus

TB
Kurang terampilnya petugas

penderita TB paru
Tenaga kesehatan yang kompeten
dalam melakukan pendeteksian
TB paru tersebar merata, tidak

laboratorium dalam

hanya di puskesmas, tetapi juga di

melakukan pemeriksaan BTA

Posyandu, Pustu.
Money

Method

Tersedianya dana dari Dinas

Kurangnya dana khusus untuk

Kesehatan Kabupaten Magelang

transportasi petugas kesehatan

untuk kasus TB Paru, mulai dari

dalam rangka kunjungan

penemuan kasus, pemeriksaan

rumah

sputum BTA, dan pengobatan


Tersedianya anggaran untuk

pelatihan kader.
Terdapat alur diagnosis TB paru
dalam penjaringan suspek TB

paru
Adanya kegiatan aktif dari

Cara pengumpulan dahak

yang kurang tepat.


Petugas laboratorium sudah
lama tidak mengikuti

petugas kesehatan untuk

Pelatihan pemeriksaan

melakukan kegiatan kunjungan

mikroskopis dahak (tidak

rumah dalam kegiatan

mengikuti perkembangan

pemeriksaan kontak 1 keluarga

ilmu dan teknologi terbaru)


Kurangnya kerjasama dengan

Adanya kegiatan pasif yang

dilakukan oleh puskesmas dengan

pihak swasta (dokter praktik

melakukan pelayanan di tempat

swasta, poliklinik swasta, dan


bidan praktek swasta) dalam
68

(penjaringan dan monitoring


Material

penjaringan TB Paru

selama dan pasca pengobatan)


Tersedianya posyandu, pustu, dan

Kurang tersedia tempat khusus

Puskesmas yang merujuk pasien

untuk kegiatan penyuluhan.

suspek TB paru ke puskesmas

Tersedianya laboratorium sebagai


sarana untuk pemeriksaan dahak

Machine

pasien suspek TB paru


Tersedianya alat untuk melakukan

pemeriksaan fisik (stetoskop)


Tersedianya alat alat
laboratorium untuk melakukan

Kurangnya pemeliharaan alat


alat di laboratorium untuk

pemeriksaan BTA.
Kurangnya poster dan leaflet

pemeriksaan sampel dahak (pot

di tempat tempat umum

dahak, objek glass, pipet, reagen

untuk sosialisasi penyakit TB

pewarna, lampu spiritus,

paru.

mikroskop, dll)
Tersedianya form laboratorium
untuk pencatatan hasil

PROSES
P1

pemeriksaan laboratorium
Tersedianya buku register

pemeriksaan BTA.
Tersedianya pamflet mengenai TB

paru di laboratorium.
Tersedianya sarana rontgen
KELEBIHAN
Terdapatnya target penjaringan

KEKURANGAN
Kurangnya peran aktif kader

jumlah pasien suspek TB di

untuk membantu petugas

Puskesmas dan Pustu

kesehatan dalam penemuan

Tersedianya alat untuk

aktif suspek TB.


Tidak ada kerjasama antara

pemeriksaan fisik untuk

puskesmas dengan lembaga

pemeriksaan pasien di Puskesmas,


pustu.

Balai pengobatan umum di

kesehatan lain.
Jumlah penyuluhan TB paru
masih kurang.
69

puskesmas buka dari Senin Sabtu, kecuali hari libur.

Pemeriksaan BTA di laboratorium


puskesmas Salaman I selama jam
kerja dari hari Senin - Sabtu dari
jam 08.00 - 12.00.

P2

Penyuluhan mengenai TBC

Kunjungan rumah ke pasien TB

dengan BTA positif.


Petugas kesehatan (bidan, dokter

paru pada kader kader

melakukan anamnesis dan

kesehatan di desa desa.


Kurangnya penggalian

tersangka TB dan melakukan

informasi yang lebih dalam

rujukan ke laboratorium untuk

mengenai riwayat penyakit

melakukan pemeriksaan dahak.


Petugas kesehatan di pustu,

dan riwayat pengobatan, pada

posyandu memberikan anjuran


untuk melakukan pemeriksaan

pasien suspek TB yang

suspek TB yang ditemukan.


Pasien mendapatkan pot dahak

Kurangnya penjelasan kepada


pasien sehingga kemungkinan

dan pengarahan cara

pasien tidak kembali lagi

mengeluarkan dahak dari petugas

menjadi besar.

laboratorium dan obat GG dari

diperiksa di Pustu.
Jumlah penyuluhan TB paru
masih kurang.

dahak ke puskesmas pada pasien

Kurangnya pengetahuan TB

dan perawat) di BP umum


pemeriksaan fisik kepada pasien

dokter jika dahak sulit keluar.


Alat, bahan dan pemeriksa sudah
cukup kompeten.

Seringkali prosedur
pemeriksaan untuk penderita
TB paru kurang dilaksanakan,
membuat pasien yang
seharusnya didiagnosis TB
paru bisa menjadi tidak
terdeteksi.
70

Analis di laboratorium
terkadang menunda
memeriksa BTA, sehingga
sampel yang seharusnya
segera diperiksa dapat

P3

Terdapatnya laporan mengenai

menjadi rusak.
Tidak adanya pencatatan dan

jumlah pasien suspek TB di

pendataan terhadap pasien suspek

puskesmas, didapatkan dari

TB paru yang memeriksakan diri

pendataan pasien suspek TB dari

ke pelayanan kesehatan swasta

BP umum dan pasien suspek TB

(bidan, dokter praktek swasta,

yang dilakukan pemeriksaan BTA

poliklinik)

di laboratorium.
Adanya pemetaan / pencatatan
pasien suspek TB berdasarkan

desa asal tempat tinggal.


Terdapat pengawasan dari Dinkes
Kabupaten setiap 3 bulan,
terhadap preparat dahak yang
dikerjakan di Laboratorium
Puskesmas Salaman 1. Preparat
tersebut sekaligus juga dikirim ke
Dinkes Provinsi oleh Dinkes

Kabupaten.
Laporan program P2M TB paru
dilaporkan ke dinas kesehatan
kabupaten tiap 3 bulan sekali,
disertai dengan data pencapaian

Lingkungan

program.
Evaluasi program 6 bulan 1

tahun sekali.
Terjangkaunya sarana pelayanan

Kurangnya pengetahuan

71

kesehatan dari wilayah tempat

tinggal masyarakat.
Masyarakat jika sakit memilih

masyarakat mengenai

penyakit TB paru
Kurangnya kesadaran

berobat ke tenaga kesehatan

masyarakat untuk

terdekat dari pada ke dukun.


Antar tetangga saling mengenal

memeriksakan keluhan

dan tahu keadaan tetangganya.

dahaknya ke laboratorium.
Pasien tersangka TB tidak

batuknya dan memeriksakan

dapat mengeluarkan dahak,


karena kurang pengetahuan
tentang cara pengeluaran

dahak.
Masyarakat banyak tidak

mengetahui obat TB gratis


Masyarakat menganggap TB
tidak berbahaya

Daftar Kemungkinan Penyebab Masalah


1. Kurang optimalnya pemberdayaan bidan desa dan kader kesehatan desa dalam
memberikan penyuluhan tentang TB paru serta dalam menjaring pasien suspek TB paru
2. Belum adanya kader khusus TB
3. Kurang terampilnya petugas laboratorium dalam melakukan pemeriksaan BTA
4. Kurangnya dana khusus untuk transportasi petugas kesehatan dalam rangka kunjungan
rumah
5. Cara pengumpulan dahak yang kurang tepat.
6. Petugas laboratorium sudah lama tidak mengikuti Pelatihan pemeriksaan mikroskopis
dahak (tidak mengikuti perkembangan ilmu dan teknologi terbaru).
7. Kurangnya kerjasama dengan pihak swasta (dokter praktik swasta, poliklinik swasta, dan
bidan praktek swasta) dalam penjaringan TB Paru.
8. Kurang tersedia tempat khusus untuk kegiatan penyuluhan.
9. Kurangnya pemeliharaan alat alat di laboratorium untuk pemeriksaan BTA.
72

10. Kurangnya poster dan leaflet di tempat tempat umum untuk sosialisasi penyakit TB
paru.
11. Kurangnya peran aktif kader untuk membantu petugas kesehatan dalam penemuan aktif
suspek TB
12. Tidak ada kerjasama antara puskesmas dengan lembaga kesehatan lain.
13. Jumlah penyuluhan TB paru masih kurang.
14. Kurangnya pengetahuan TB paru pada kader kader kesehatan di desa desa.
15. Kurangnya penggalian informasi yang lebih dalam mengenai riwayat penyakit dan
riwayat pengobatan, pada pasien suspek TB yang diperiksa di Pustu.
16. Jumlah penyuluhan TB paru masih kurang.
17. Kurangnya penjelasan kepada pasien sehingga kemungkinan pasien tidak kembali lagi
menjadi besar.
18. Seringkali prosedur pemeriksaan untuk penderita TB paru kurang dilaksanakan,
membuat pasien yang seharusnya didiagnosis TB paru bisa menjadi tidak terdeteksi.
19. Analis di laboratorium terkadang menunda memeriksa BTA, sehingga sampel yang
seharusnya segera diperiksa dapat menjadi rusak.
20. Tidak adanya pencatatan dan pendataan terhadap pasien suspek TB paru yang
memeriksakan diri ke pelayanan kesehatan swasta (bidan, dokter praktek swasta,
poliklinik)
21. Kurangnya pengetahuan masyarakat mengenai penyakit TB paru
22. Kurangnya kesadaran masyarakat untuk memeriksakan keluhan batuknya dan
memeriksakan dahaknya ke laboratorium.
23. Pasien tersangka TB tidak dapat mengeluarkan dahak, karena kurang pengetahuan
tentang cara pengeluaran dahak.
24. Masyarakat banyak tidak mengetahui obat TB gratis
25. Masyarakat menganggap TB tidak berbahaya

73

METHOD

INPUT

Cara pengumpulan dahak yang kurang tepat.


Petugas laboratorium sudah lama tidak mengikuti Pelatihan pemeriksaan mikroskopis dahak.

Kurangnya kerjasama dengan pihak swasta.

MAN

MATERIAL

Kurang tersedia tempat khusus


untuk kegiatan penyuluhan.

MACHINE

Kurangnya
pemeliharaan
alat-alat
di
laboratorium untuk pemeriksaan BTA.
Kurangnya poster dan leaflet di tempat-tempat
umum untuk sosialisasi penyakit TB paru.

P1

Kurangnya peran aktif


kader
Tidak ada kerjasama
antara puskesmas dengan
lembaga kesehatan lain.
Jumlah penyuluhan TB
paru masih kurang.

PROSES

Kurang optimalnya pemberdayaan bidan desa dan kader kesehatan desa dalam memberikan
penyuluhan tentang TB paru serta dalam menjaring pasien suspek TB paru
Belum adanya kader khusus TB

Kurang terampilnya petugas laboratorium dalam melakukan pemeriksaan BTA

MONEY

DIAGRAM FISH BONE

Kurangnya dana khusus untuk transportasi petugas kesehatan dalam


rangka kunjungan rumah

Cakupan penemuan kasus TB BTA(+)


(Case Detection Rate) di puskesmas
salaman I sebesar 19% dari target
dinkes sebesar 70%

P2
Kurangnya pengetahuan TB paru pada kader
kader.
Kurangnya penggalian informasi yang lebih
dalam mengenai riwayat penyakit dan riwayat
pengobatan, pada pasien suspek TB yang
diperiksa di Pustu.
Jumlah penyuluhan TB paru masih kurang.

Seringkali prosedur pemeriksaan untuk


penderita TB paru kurang dilaksanakan,
membuat pasien
P3 yang seharusnya didiagnosis
TB paru bisa menjadi tidak terdeteksi.
Tidak adanya pencatatan dan pendataan terhadap pasien suspek
TB paru yang memeriksakan diri ke pelayanan kesehatan swasta
(bidan, dokter praktek swasta, poliklinik)

LINGKUNGAN

Kurangnya pengetahuan masyarakat mengenai


penyakit TB paru
Pasien tersangka TB tidak dapat mengeluarkan
dahak, karena kurang pengetahuan tentang cara
pengeluaran dahak.
Masyarakat banyak tidak mengetahui obat TB gratis

Masyarakat menganggap TB tidak berbahaya

Gambar 9. Diagram FishBone Cakupan Penemuan BTA(+)

74

Konfirmasi penyebab masalah paling mungkin


Setelah dilakukan konfirmasi kepada Koordinator P2M TB Paru, Kepala Puskesmas, dan
bidan desa maka didapatkan penyebab masalah yang paling mungkin yaitu:
1. Kurang optimalnya pemberdayaan bidan desa dan kader kesehatan desa dalam
memberikan penyuluhan tentang TB paru serta dalam menjaring pasien suspek TB
paru.
2. Kurangnya penggalian informasi yang lebih dalam mengenai riwayat penyakit dan
3.
4.
5.
6.

riwayat pengobatan, pada pasien suspek TB yang diperiksa di Pustu.


Jumlah penyuluhan TB paru masih kurang.
Kurangnya pengetahuan masyarakat mengenai penyakit TB paru.
Cara pengumpulan dahak yang kurang tepat.
Kurangnya kerjasama dengan pihak swasta (dokter praktik swasta, poliklinik swasta,
dan bidan praktek swasta) dalam penjaringan TB Paru.

Alternatif Pemecahan Masalah


Setelah melakukan analisis penyebab paling mungkin dari masalah cakupan penemuan
kasus TB BTA(+) (Case Detection Rate) di wilayah kerja puskesmas Salaman I, maka langkah

selanjutnya yaitu menyusun alternatif pemecahan masalah tersebut.


Table 38. Alternatif pemecahan masalah
No.

1.

2.

Penyebab Masalah

Alternatif Pemecahan Masalah

Kurang optimalnya pemberdayaan bidan

Pelatihan bidan desa, tenaga kesehatan

dan kader kesehatan desa dalam

serta kader yang mengenai penjaringan

penjaringan pasien suspek TB.

suspek TB paru secara aktif

Kurangnya penggalian informasi yang

Pelatihan bidan desa, tenaga kesehatan

lebih dalam mengenai riwayat penyakit

serta kader mengenai penjaringan suspek

dan riwayat pengobatan, pada pasien

TB paru secara aktif.

3.

suspek TB yang diperiksa di Pustu.


Jumlah penyuluhan TB paru masih

Penyuluhan di balai desa, sekolah atau

4.

kurang.
Kurangnya pengetahuan masyarakat

tempat umum lainnya.


Penyuluhan di balai desa, sekolah

mengenai penyakit TB paru.

atau tempat umum lainnya.


Mengusahakan dan meningkatkan
kerjasama antara P2M TB Paru dan
bagian promkes, kesling, antara lain
dengan bersama-sama melakukan
75

inspeksi sanitasi lingkungan,


kunjungan rumah pada keluarga

5.

Cara pengumpulan dahak yang kurang

dengan kontak TB (+).


Sosialisasi tentang penyakit TB paru

dalam bentuk poster dan leaflet.


Pelatihan bidan desa, tenaga

tepat.

kesehatan serta kader mengenai


penjaringan suspek TB paru secara

6.

aktif.
Penyuluhan di balai desa, sekolah

Kurangnya kerjasama dengan petugas

atau tempat umum lainnya.


Membangun kerjasama dengan pihak

kesehatan lain (selain petugas

swasta (dokter praktik swasta, poliklinik

puskesmas) dalam penjaringan TB Paru

swasta, dan bidan praktek swasta)

76

Penggabungan Alternatif Pemecahan Masalah


Penyebab Masalah
Kurang optimalnya pemberdayaan
bidan dan kader kesehatan desa dalam
penjaringan pasien suspek TB. (1)
Kurangnya penggalian informasi yang
lebih dalam mengenai riwayat penyakit
dan riwayat pengobatan, pada pasien
suspek TB yang diperiksa di Pustu. (2)

Jumlah penyuluhan TB paru masih


kurang. (3)

Kurangnya pengetahuan masyarakat


mengenai penyakit TB paru. (4)

Cara pengumpulan dahak yang kurang


tepat. (5)

Kurangnya kerjasama dengan petugas


kesehatan
lain
(selain
petugas
puskesmas) dalam penjaringan TB Paru
.(6)

Alternatif Pemecahan Masalah


Pelatihan bidan desa, tenaga kesehatan serta
kader mengenai penjaringan suspek TB
paru secara aktif. (1)

Membangun kerjasama dengan pihak


swasta (dokter praktik swasta, poliklinik
swasta, dan bidan praktek swasta) dalam
penjaringan TB paru(2)
Penyuluhan di balai desa, sekolah atau
tempat umum lainnya.
(3)

Mengusahakan dan meningkatkan kerjasama


antara P2M TB Paru dan bagian promkes,
kesling, antara lain dengan bersama-sama
melakukan inspeksi sanitasi lingkungan,
kunjungan rumah pada keluarga dengan
kontak TB (+).
(4)

Sosialisasi tentang penyakit TB paru dalam


bentuk poster dan leaflet. (5)

Gambar 10. Penggabungan Alternatif Pemecahan Masalah

77

Daftar Alternatif Pemecahan Masalah


1. Pelatihan bidan desa, tenaga kesehatan serta kader yang mengenai penjaringan suspek
TB paru secara aktif.
2. Membangun kerjasama dengan pihak swasta (dokter praktik swasta, poliklinik swasta,

dan bidan praktek swasta).


3. Penyuluhan di balai desa, sekolah atau tempat umum lainnya.
4. Mengusahakan dan meningkatkan kerjasama antara P2M TB Paru dan bagian
promkes, kesling, antara lain dengan bersama-sama melakukan inspeksi sanitasi
lingkungan, kunjungan rumah pada keluarga dengan kontak TB (+).
5. Sosialisasi tentang penyakit TB paru dalam bentuk poster dan leaflet.
V.5 Penentuan Prioritas Alternatif Pemecahan Masalah
Setelah menemukan alternatif pemecahan masalah, maka selanjutnya dilakukan
penetuan prioritas alternatif pemecahan masalah. Penentuan prioritas alternatif pemecahan
masalah dapat dilakukan dengan menggunakan metode Matriks:
MxIxV
C
Keterangan:

Magnitude (m)
Artinya besarnya penyebab masalah yang dapat diselesaikan, semakin besar atau banyak

penyebab masalah dapat diselesaikan maka akan semakin efektif.


Importancy (i)
Artinya pentingnya penyelesaian masalah, semakin penting cara penyelesaian dalam

mengatasi penyebab masalah maka akan semakin efektif.


Vunerability (v)
Artinya sensitifitas cara penyelesaian masalah, semakin sensitif maka akan semakin
efektif.
Skor untuk (magnitude, importancy dan vunerability):
1. Sangat kurang efektif
2. Kurang efektif
3. Cukup efektif
4. Efektif
5. Sangat efektif

Cost (c)
Artinya biaya.
Skor untuk (cost):
1. Bila biaya atau sumber daya yang digunakan semakin kecil.
2. Bila biaya atau sumber daya yang digunakan kurang besar
78

3. Bila biaya atau sumber daya yang digunakan cukup besar


4. Bila biaya atau sumber daya yang digunakan besar
5. Bila biaya atau sumber daya yang digunakan semakin atau sangat besar.
Table 39. Penentuan Prioritas Alternatif Pemecahan Masalah

NO

Nilai
Kriteria

Penyelesaian masalah

Hasil
Akhir

Urutan

M I V C (M.I.V)/C
1

Pelatihan bidan desa, tenaga kesehatan


serta kader yang mengenai penjaringan
suspek TB paru secara aktif.

12

II

IV

18

Mengusahakan dan meningkatkan


kerjasama antara P2M TB paru dan
bagian Promkes serta Kesling, antara lain
dengan bersama - sama melakukan
inspeksi sanitasi lingkungan, kunjungan
rumah pada keluarga dengan kontak TB
(+).

III

Sosialisasi tentang penyakit TB paru


dalam bentuk poster dan leaflet.

0,67

Membangun kerjasama dengan pihak


swasta (dokter praktik swasta, poliklinik
swasta, dan bidan praktek swasta) dalam
penjaringan TB paru.
Penyuluhan di balai desa, sekolah atau
tempat umum lainnya untuk
meningkatkan pengetahuan masyarakat
tentang penyakit TB paru.

Dari hasil metode (m.i.v)/c yang dilakukan, didapatkan urutan prioritas penyelesaian
masalah yang paling efektif dan efisien yaitu :
1. Penyuluhan di balai desa, sekolah atau tempat umum lainnya untuk meningkatkan
pengetahuan masyarakat tentang penyakit TB paru.
2. Pelatihan bidan desa, tenaga kesehatan serta kader yang mengenai penjaringan suspek
TB paru secara aktif.
3. Mengusahakan dan meningkatkan kerjasama antara P2M TB paru dan bagian
Promkes serta Kesling, antara lain dengan bersama-sama melakukan inspeksi sanitasi
lingkungan, kunjungan rumah pada keluarga dengan kontak TB (+).
4. Membangun kerjasama dengan pihak swasta (dokter praktik swasta, poliklinik swasta,
dan bidan praktek swasta) dalam penjaringan TB paru.
5. Sosialisasi tentang penyakit TB paru dalam bentuk poster dan leaflet.
79

V.6. Strategi Pemecahan Masalah


Berdasarkan skor kriteria matriks yang dilakukan, diambil 3 urutan prioritas
pemecahan masalah yang paling efektif dan efisien sebagai berikut:
Tabel 40. Strategi Pemecahan Masalah
No.
1.

Strategi Pemecahan Masalah

Penyuluhan di balai desa, sekolah atau

Kegiatan

Penetapan target frekuensi

tempat umum lainnya untuk meningkatkan

penyuluhan yang harus

pengetahuan masyarakat tentang penyakit

dilakukan setiap bulan

TB paru.

Perencanaan jadwal
penyuluhan, yang disesuaikan
dengan acara pertemuan di
dusun setempat.

Pembuatan jadwal tertulis


mengenai topik penyuluhan
yang harus diberikan

Pelaksanaan penyuluhan sesuai


jadwal.

2.

3.

Pelatihan bidan desa, tenaga kesehatan serta

Evaluasi pencapaian program.


Penetapan target pelatihan.

kader yang mengenai penjaringan suspek

Perencanaan jadwal pelatihan.

TB paru secara aktif.

Pelaksanaan pelatihan

Evaluasi pencapaian pelatihan.


Rapat koordinasi antara P2M

Mengusahakan dan meningkatkan


kerjasama antara P2M TB paru dan bagian
Promkes serta Kesling, antara lain dengan

TB paru, Promkes dan Kesling.

bersama - sama melakukan inspeksi sanitasi

Penentuan rencana kegiatan


beserta sasarannya.

lingkungan, kunjungan rumah pada

Penentuan jadwal kegiatan.

keluarga dengan kontak TB (+) .

Pelaksanaan kegiatan.

Evaluasi pencapaian program


tiap awal tahun.

80

Table 41. Plan Of Action(POA) Cakupan penemuan kasus TB BTA (+) (Case Detection Rate)
No.
1.

Kegiatan

Tujuan

Sasaran

Lokasi

Pelaksana

Waktu

Dana

Metode

Tolok ukur

Penyuluhan di

Meningkatkan

Seluruh

balai desa, sekolah,

Dokter,

Setiap satu

Dana operasional

Penyuluhan,

Proses
Terlaksananya

Hasil
Bertambahnya pengetahuan

balai desa,

pengetahuan

masyara

tempat ibadah dan

Bidan desa

bulan,

puskesmas

edukasi, diskusi

penyuluhan setiap

dan kesadaran masyarakat

sekolah atau

masyarakat

kat

tempat-tempat

disesuaikan

dan tanya

satu bulan

tentang pentingnya

tempat umum

tentang penyakit

pertemuan warga

dengan waktu

jawab

lainnya untuk

TB paru.

pemeriksaan kesehatan dan

kegiatan pada

skrining awal TB paru

meningkatkan

masing-

-Jumlah cakupan penemuan

pengetahuan

masing lokasi

kasus TB paru BTA (+)

masyarakat

sasaran

meningkat

tentang penyakit
2.

TB paru.
Pelatihan bidan

Meningkatkan

Bidan

desa, tenaga

kemampuan dan

kesehatan serta

pengetahuan

kader yang

tentang

kesehata

dengan perkembangan

mengenai

penjaringan TB

n dan

teknologi terbaru

Kepala

Setiap enam

Dana operasional

Seminar dan

Terlaksananya

-Bertambahnya kemampuan

desa,

puskesmas,

bulan

puskesmas

workshop

pelatihan setiap

dan pengetahuan mengenai

tenaga

dokter

enam bulan

penjaringan TB sesuai

penjaringan

kader

suspek TB paru

yang

secara aktif.

terlibat

Puskesmas

dalam
penjarin
3.

Mengusahakan

Meningkatkan

gan
Seluruh

dan

penemuan kasus

masyara

P2M TB

meningkatkan

TB dengan BTA

kat

paru,

kerjasama antara

(+)

Rumah penduduk

Petugas

Setiap bulan

Dana operasional

Inspeksi

-Inspeksi sanitasi

-Bertambahnya jumlah

puskesmas

sanitasi

lingkungan setiap

cakupan penemuan kasus

lingkungan,

satu bulan

TB paru BTA (+)

Petugas

kunjungan

- kunjungan rumah

P2M TB paru

promkes,

rumah pada

pada keluarga

dan bagian

petugas

keluarga

dengan kontak TB

Promkes serta

kesling

dengan kontak

(+) setiap bulan

Kesling, antara

TB (+)

lain dengan

81

bersama - sama
melakukan
inspeksi sanitasi
lingkungan,
kunjungan rumah
pada keluarga
dengan kontak
TB (+) .

Tabel 42. Gann Chart


No.
1.

Kegiatan

April
2
3

Mei
3

Juni
2
3

Juli
2
3

Agustus
2
3

Penyuluhan di balai desa, sekolah atau tempat


umum lainnya untuk meningkatkan pengetahuan

2.

masyarakat tentang penyakit TB paru.


Pelatihan bidan desa, tenaga kesehatan serta kader
yang mengenai penjaringan suspek TB paru secara
aktif.

3.

Mengusahakan dan meningkatkan kerjasama antara


P2M TB paru dan bagian Promkes serta Kesling,
antara lain dengan bersama - sama melakukan
inspeksi sanitasi lingkungan, kunjungan rumah
pada keluarga dengan kontak TB (+).

No.

Kegiatan

September
2
3
4

Oktober
2
3

November
2
3
4

Desember
2
3
4
82

1.

Penyuluhan di balai desa, sekolah atau tempat


umum lainnya untuk meningkatkan pengetahuan

2.

masyarakat tentang penyakit TB paru.


Pelatihan bidan desa, tenaga kesehatan serta kader
yang mengenai penjaringan suspek TB paru secara

3.

aktif.
Mengusahakan dan meningkatkan kerjasama antara
P2M TB paru dan bagian Promkes serta Kesling,
antara lain dengan bersama - sama melakukan
inspeksi sanitasi lingkungan, kunjungan rumah
pada keluarga dengan kontak TB (+).

83

BAB VI
PENUTUP
VI.1 KESIMPULAN
Berdasarkan data tertulis Program Puskesmas Salaman, cakupan penemuan kasus TB
BTA(+) (Case Detection Rate) pada bulan Januari Februari 2012 didapatkan 19% dari target

Dinas Kesehatan Kabupaten Magelang sebesar 70%. Terdapat beberapa penyebab masalah
yang paling mungkin, yaitu : kurang optimalnya pemberdayaan bidan dan kader kesehatan
desa dalam penjaringan pasien suspek TB, kurangnya penggalian informasi yang lebih dalam
mengenai riwayat penyakit dan riwayat pengobatan, pada pasien suspek TB yang diperiksa di
Pustu, Jumlah penyuluhan TB paru masih kurang, Kurangnya pengetahuan masyarakat
mengenai penyakit TB paru, cara pengumpulan dahak yang kurang tepat, kurangnya
kerjasama dengan petugas kesehatan lain (selain petugas puskesmas) dalam penjaringan TB
Paru.
Masalah-masalah tersebut dapat diatasi dengan melaksanakan strategi pemecahan
masalah sebagai berikut. Pelatihan bidan desa serta kader mengenai penjaringan suspek TB
paru secara aktif. Membangun kerjasama dengan pihak swasta (dokter praktik swasta,
poliklinik swasta, dan bidan praktek swasta) dalam penjaringan TB paru. Penyuluhan di balai
desa, sekolah atau tempat umum lainnya. Mengusahakan dan meningkatkan kerjasama antara
P2M TB Paru dan bagian promkes, kesling, antara lain dengan bersama-sama melakukan
inspeksi sanitasi lingkungan, kunjungan rumah pada keluarga dengan kontak TB (+).
Sosialisasi tentang penyakit TB paru dalam bentuk poster dan leaflet.
VI.2. SARAN
Sehubungan untuk meningkatkan angka cakupan penemuan kasus TB BTA (+) (Case
Detection Rate) di wilayah kerja Puskesmas Salaman I, disarankan agar petugas terkait
menindaklanjuti rencana-rencana sesuai POA (plan of action).
Kepada Kepala Puskesmas Salaman I beserta staf-staf terkait diharapkan untuk
meningkatkan komitmen dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat, terutama dalam
hal penemuan kasus TB Paru. Harapannya adalah untuk mengurangi angka kematian,
penderitaan dan penularan TB Paru. Sehingga pada pencapaian akhirnya mampu menciptakan
masyarakat yang sehat dan sejahtera.

84

DAFTAR PUSTAKA
1. Millenium Development Goals. Diunduh tanggal 31Maret 2012 dari :
http://p3b.bappenas.go.id
2. Millenium Develompment Goals. 2008. Diunduh pada tanggal 31 Maret 2012 dari:
http://bimacenter.com/index2.php?option=com_content&do_pdf=1&id=161
3. Fishbone Diagram. Diunduh tanggal 31 Maret 2012 dari:
www.improhealth.org/fileadmin/Documents/Improvement_Tools/Fishbone_diagram.p
df
4. Soeharyo H, Nizar M, Agus S. Epidemiologi Manajerial. Teori dan Aplikasi. Badan
Penerbit Univeritas Diponegoro Semarang, 2011
5. Yuniar, 2011. Handout : Upaya Kesehatan Puskesmas dan Indikator. Magelang
6. Hartoyo. 2012. Handout Konsep Puskesmas: Magelang.
7. Badan Pusat Statistik Kabupaten Magelang. Kecamatan Salaman Dalam Angka
2010/2011.

85