Anda di halaman 1dari 12

PHARMACONJurnal Ilmiah Farmasi UNSRAT

Vol. 4 No. 1 Februari 2015 ISSN 2302 - 2493

Analysis of Coliform Bacteria Contamination and Escherichia coli soy


milk sold in Supermarkets of Manado city
Rumaidasari Habullah1), Fatimawali1), Novel Kojong1)
1)

Program Studi Farmasi, FMIPA UNSRAT, MANADO

ABSTRACT
Soy milk is processed beverage extracted from soy. Soy milk can be used as a refinement of
foods. Contamination of microorganisms in soy milk occursbecause the handling and processing
of milk that is not right. The aim of this research to analyze bacterial contamination on soy milk
sold in supermarkets with the random sampling method of the five supermarkets in Manado city.
The research includes inspection of total plate count (TPC), Coliform bacteriaand Escherichia
coliidentification. Based on result showed that tested of the five samples soy milk contain
microbial contamination in the range 1,9 x 1,106 to 1,8 x 107 colonies/ml. All samples contained
Coliform bacteria so it is not fulfill the specified requirements of ISO No.3788:2009 that is 30
MPN/ml sample. The identification of Escherichia coli bacteria so it is not specified requirements
in Indonesian National Standards (SNI 01-3830-1995)

Keywords: Soy Milk, Manado, Total Plate Count, Most Probable Number, Coliform, Escherichia
coli.

ABSTRAK
RUMAIDASARI HASBULLAH. Analisis Cemaran Bakteri Coliform dan Identifikasi
Escherichia coli Pada Susu Kedelai yang di jual di Supermarket Kota Manado. Di bawah
bimbingan FATIMAWALI sebagai ketua, dan NOVEL KOJONG sebagai anggota.
Susu kedelai merupakan minuman olahan hasil ekstraksi dari kedelai, susu kedelai dapat
dipakai sebagai penyempurnaan makanan. Cemaran mikroorganisme dalam susu terjadi
karena penanganan dan pengolahan susu yang tidak tepat. Penelitian ini bertujuan untuk
menganalisis cemaran bakteri pada susu kedelai yang di jual di Supermarket dengan
metode pengambilan sampel secara acak dari 5 Supermarket di Kota Manado. Penelitian
meliputi pemeriksaan Angka Lempeng Total (ALT), bakteri Coliform dan identifikasi
Escherichia coli. Berdasarkan hasil menunjukan bahwa ke 5 sampel susu kedelai yang di
uji mengandung cemaran mikroba yang berkisar antara 1,9 x 106sampai 1,8 x
107koloni/ml. Semua sampel mengandung bakteri Coliform sehingga tidak memenuhi
syarat yang di tetapkan SNI no.3788:2009 yaitu 30 APM/mL sampel. Pada identifikasi
Escherichia coli semua sampel positif mengandung bakteri Escherichia coli sehingga
tidak memenuhi syarat yang di tetapkan dalam Standar Nasional Indonesia (SNI 01-38301995).
Kata Kunci :Susu kedelai, AngkaLempeng Total, Angka Paling Mungkin, Coliform,
Escherichia coli.

20

PHARMACONJurnal Ilmiah Farmasi UNSRAT

Vol. 4 No. 1 Februari 2015 ISSN 2302 - 2493

PENDAHULUAN

Susu kedelai ialah minuman

materi fekal. Artinya, jika pada suatu

olahan yang merupakan hasil ekstraksi

subtrat atau benda misalnya air minum

dari

didapatkan bakteri ini secara langsung

kedelai.

Kandungan

mineral,

vitamin, protein dan lemak nabati yang

ataupun tidak langsung, maka

cukup

minum tersebut telah tercemari materi

tinggi

dalam

susu

kedelai

memberikan manfaat yang baik bagi


tubuh

(Adisarwanto,

2005).

air

fekal (Suriawiria, 2003).

Susu

Semakin

tinggi

tingkat

kedelai juga diyakini mempunyai gizi

kontaminasi bakteri coliform, maka

yang sempurna dan lengkap yang

semakin tinggi pula risiko kehadiran

diperlukan

Dengan

bakteri-bakteri patogen lain yang biasa

kandungan gizi yang ada, maka susu

hidup dalam kotoran manusia dan

kedelai

hewan.

untuk

tubuh.

dapat

dipakai

sebagai

penyempurnaan

makanan

(Dwidjoseputra, 1990).

Salah

satu

contoh

bakteri

patogen yang mungkin terdapat dalam


minuman yang terkontaminasi kotoran

Pengolahan susu kedelai yang

manusia atau hewan berdarah panas

kurang baik akan menyebabkan susu

ialah bakteri Escherchia coli, yaitu

kedelai mengandung mikroorganisme

mikroba penyebab gejala diare, demam,

yang

kram

justru

penyakit,

dapat

terutama

menyebabkan
adanya

bakteri

coliform (Koswara, 1992).


Bakteri

dan

muntah-muntah

(Entjang, 2003).
Berdasarkan

hasil

penelitian

dicurigai

Sitrait (2009) bahwa susu kedelai yang

berasal dari tinja, kehadiran bakteri ini

dijual pedagang kaki lima di Kota

dapat terjadi di berbagai tempat mulai

Medan dari 10 sampel susu kedelai

dari air minum, bahan makanan ataupun

yang diperiksa, terdapat 6 sampel yang

bahan-bahan

keperluan

memenuhi syarat kesehatan, yaitu tidak

bakteri

mengandung bakteri Escherichia coli

coliform maka bakteri ini merupakan

dan terdapat 4 sampel yang tidak

indikator

memenuhi syarat kesehatan, sampel

manusia.

coliform

perut,

lain

Dengan

alami

untuk
adanya

sebagai

kehadiran

21

PHARMACONJurnal Ilmiah Farmasi UNSRAT


tersebut

mengandung

bakteri

Escherichia coli dalam 100 ml.


Dari
diketahui
kontaminasi

uraian

di

Penelitian ini bertujuan untuk


menguji cemaran mikroba pada susu

atas

tingginya

Vol. 4 No. 1 Februari 2015 ISSN 2302 - 2493

dapat

kemungkinan

mikroorganisme

pada

kedelai yang dijual di Supermarket


kota

Manado

yang

dihitung

berdasarkan Angka Lempeng Total

susu kedelai, maka pengujian kualitas

(ALT),

menguji

adanya

cemaran

susu kedelai yang diproduksi dari

bakteri coliform pada susu kedelai

supermarket harus dilakukan secara

yang dijual di Supermarket di Kota

berkala untuk menjamin ketersediaan

Manado dan mengidentifikasi adanya

susu kedelai yang sehat dan aman

bakteri Escherichia coli pada susu

untuk dikonsumsi masyarakat.

kedelai yang dijual di Supermarket


Kota Manado.

METODOLOGI PENELITIAN

Alfanaftol 1% dan Larutan Kalium

Bahan dan Alat


Plate

(PCA)

Hidroksida (KOH) 40%. Autoclave

Merck, Pepton Dilution Fluid (PDF),

All American No.75X, Laminar Air

Triphenyl

Chloride

Flow OMRON H3BA, Memmert

(TTC), BD Briliant Green Lactose

Modell 200 incubator, Microscoph

Bile

Eosin

Olympus CX21, Adam Pgw 1502i

(EMBA)

Precision Balance, Cimarec Hotplate,

2%

Count

Alkohol 95% OneMed, Safranin,

Agar

Tetrazolium

(BGLB)

Broth,

Methylene

Blue

Agar

HIMEDIA,

Nutrient

Agar

(NA)

Brand

Micropipette,

Lemari

Merck, Mac Conkey Broth (MCB)

Pendingin, Jarum Ose, Spritus, Kaca

Merck, MRVP medium (Glucose

Preparat Sail Brand, Kaca penutup

Phosphate Broth) HIMEDIA, BD

Sailing Boat dan alat-alat gelas Pyrex.

Difco Motility Indol Ornithine (MIO)


Medium, BD BBL

Pengambilan sampel
Sampel susu kedelai diambil

Simmons Citrate Agar (SCA),

sebanyak 5 sampel masing-masing

Nutrient Agar (NA) Merck, Larutan

dari 5 Supermarket yang ada di kota

Kovac Merck, Kristal Violet, Lugol,

Manado dan dibawa ke laboratorium

22

PHARMACONJurnal Ilmiah Farmasi UNSRAT

Vol. 4 No. 1 Februari 2015 ISSN 2302 -

2493

untuk dilakukan penelitian tidak lebih

mengandung

dari 24 jam setelah pengambilan.

pengencer Pepton Dilution Fluid

Pengujian Angka Lempeng Total

(PDF)

Pada

yang

tidak

dan

larutan

mengandung

angka

sampel sebagai kontrol uji (blanko).

sesuai

Setelah media membeku, inkubasi

dengan prosedur cara uji cemaran

cawan petri pada suhu 37C selama

mikroba Standar Nasional Indonesia

24 - 48 jam dengan posisi terbalik.

SNI 01-2897-1992. Sampel dikocok

Dihitung koloni yang tumbuh pada

homogen dan dipipet sebanyak 25 mL

setiap cawan petri.

ke dalam labu steril yang telah berisi

bakteri dalam 1 mL sampel adalah

225 mL larutan pengencer Pepton

dengan mengalikan jumlah ratarata

Dilution Fluid (PDF) dan dikocok

koloni pada cawan petri dengan

sampai homogen sehingga didapatkan

faktor pengenceran yang digunakan.

lempeng

pengujian

media

total

pengenceran

dilakukan

10-1.

Selanjutnya

dilakukan pengenceran secara serial

Angka total

Pengujian Bakteri Coliform


Coliform

adalah

golongan

sehingga didapatkan pengenceran 10-

bakteri yang merupakan campuran

2 dan seterusnya sampai 10-7. Dari

antara bakteri fekal dan bakteri non

masing-masing

fekal. Prinsip penentuan angka bakteri

hasil

pengenceran

sampel dipipet 1 mL ke dalam cawan

coliform

Petri steril, kemudian dituangkan 15-

pertumbuhan bakteri coliform yang

20 mL media Plate Count Agar

ditandai dengan terbentuknya gas pada

(PCA), yang telah dicairkan dan

tabung Durham, setelah diinkubasikan

didinginkan

pada media yang sesuai (Harmita dan

45C.

hingga

Digunakan

khusus

Tri

temperaturnya
juga

Phenyl

pereaksi
Tetrazalim

adalah

Radji M, 2008).
dilakukan

dengan

bahwa

adanya

Pada pengujian ini


metode

Angka

Chlotide (TTC). Cawan Petri segera

Paling Mungkin (APM). Pengujian

digoyang dan diputar sampai media

APM dilakukan dengan dua tahap

tersebar

yaitu, Uji Praduga (Presumtif Test) dan

merata

dan

homogen.

Percobaan dilakukan secara duplo dan


disertakan

cawan

petri

Uji Konfirmasi (Confirmative Test).

yang

23

PHARMACONJurnal Ilmiah Farmasi UNSRAT

Vol. 4 No. 1 Februari 2015 ISSN 2302 -

2493

Brilliant Green Lactose Bile (BGLB)

Uji Praduga (Presumtif Test)


Pada

uji

dilakukan

2%. Diinkubasikan semua tabung

pengenceran sampel dalam larutan

pada suhu 37C selama 24 - 48 jam.

pengencer Pepton Dilution Fluid

Adanya gas pada tabung Durham

(PDF)

hasil

dalam media BGLB 2% memperkuat

10-2.

adanya bakteri coliform. Hasil angka

Disiapkan 9 tabung yang berisi 9 mL

bakteri coliform didapatkan dari tabel

medium Mac Conkey Broth (MCB)

APM yang memberikan nilai duga

yang di dalamnya terdapat tabung

terdekat dengan kombinasi tabung

Durham terbalik. Dipipet 1 mL

yang positif dan tabung yang negatif

sampel Susu kedelai ke dalam 3 seri

pada uji konfirmasi.

sehingga

pengenceran

ini

didapatkan

10-1

dan

tabung pertama, 1 mL larutan hasil

Identifikasi bakteri Escherichia coli

pengenceran 10-1 ke dalam 3 seri

Masing-masing biakan positif

tabung kedua, dan 1 mL larutan hasil

pada uji konfirmasi bakteri coliform,

pengenceran 10-2 ke dalam 3 seri

diambil satu ose dan diinokulasikan

tabung

tabung

pada media Eosin Methylene Blue

diinkubasi pada suhu 37C selama 24

Agar (EMBA), dan diinkubasi pada

- 48 jam. Setelah 24 jam dicatat

suhu 37C selama 24 jam. Dipilih

jumlah tabung yang membentuk gas

koloni warna hijau dengan kilap logam

pada masing-masing pengenceran dan

dan bintik biru kehijauan dari media

inkubasi kembali tabung yang tidak

EMBA dan digoreskan pada media

membentuk gas selama 24 jam,

Nutrient

kemudian dicatat jumlah tabung yang

diinkubasi pada suhu 37C selama 24

membentuk gas.

jam dilakukan pewarnaan Gram dan

Uji Konfirmasi (Confirmative Test)

uji IMViC yang meliputi Uji Indol, Uji

ketiga.

Untuk

Seluruh

uji

konfirmasi

dilakukan dengan cara memindahkan

Agar

(NA).

Setelah

Metil merah, Uji Voges Praskauer dan


Uji Sitrat (Radji M, 2006).

sebanyak 1 ose dari tiap tabung yang


membentuk gas pada media MCB ke
dalam tabung yang berisi 10 mL

24

PHARMACONJurnal Ilmiah Farmasi UNSRAT

Vol. 4 No. 1 Februari 2015 ISSN 2302 -

2493

HASIL DAN PEMBAHASAN

sampel memenuhi syarat menurut

Pengujian Angka Lempeng Total

Standar Nasional Indonesia (SNI) No.

Pada perhitungan koloni, berdasarkan

01-3830 tahun 1995 yaitu 3,0 x 106

data dari setiap sampel hanya dihitung

koloni/ml. Sampel dengan jumlah

pengenceran dengan jumlah koloni

cemaran mikroba terendah adalah

antara 30-300. Hal ini bertujuan untuk

sampel 5 dengan jumlah koloni 1,9 x

memperkecil kemungkinan kesalahan

106 koloni/ml.

Sedangkan sampel

dalam perhitungan. Karena percobaan

dengan

cemaran

dilakukan dua kali (duplo) maka harus

tertinggi adalah sampel 1 dengan

menggunakan

jumlah koloni 1,8 x 107 koloni/ml.

data

dari

kedua

jumlah

mikroba

pengulangan dengan cara mengambil

Tingginya nilai Angka Lempeng Total

rata-rata dari kedua data, dihitung dan

menunjukan banyaknya bakteri dalam

dibandingkan

suatu

dengan

standar

uji

cemaran mikroba umtuk susu kedelai.

sampel.

Banyaknya

jumlah

bakteri pada susu kedelai dipengaruhi


oleh proses pengolahan pembuatan

Tabel 1. Hasil Pengujian Angka


Lempeng Total
Angka Lempeng
Sampel Total
(koloni/mL)
1,8 x 107
1
1,1 x 107
2
2,0 x 106
3
1,7 x 107
4
5
1,9 x 106

susu kedelai. Untuk memperoleh susu


kedelai yang yang baik dan layak

Standar
(koloni/mL)

Keterangan

3,0 x 106
3,0 x 106
3,0 x 106
3,0 x 106
3,0 x 106

TMS
dari bau dan rasa langu kedelai, dan
TMS
MSmempunyai kestabilan yang mantap
TMS
(tidak mengendap dan menggumpal).
MS

Standar menurut SNI No. 01-3830 tahun


1995
Keterangan:
TMS (Tidak Memenuhi Syarat)
MS (Memenuhi Syarat)

dikonsumsi, diperlukan syarat bebas

Pengujian Bakteri Coliform

Dalam pemeriksaan bakteri coliform


dengan

terlihat

pada

Tabel 1, diantara ke 5 (lima) sampel


yang diuji, tiga sampel melebihi batas
cemaran

mikroba

sedangkan

dua

APM,

dilakukan

melalui uji praduga (presumptive test)


dan

Sebagaimana

metode

uji

konfirmasi/penegasan

(confirmative test). Media pada tabung


yang digunakan untuk uji praduga
adalah Mac Conkey Broth (MCB) dan
ditambah tabung durham. Media ini

25

PHARMACONJurnal Ilmiah Farmasi UNSRAT

Vol. 4 No. 1 Februari 2015 ISSN 2302 -

2493

mengandung

laktosa

empedu (bile salt)

dan

garam

yang mampu

menghambat pertumbuhan bakteri non

coliform.
Tabel 3. Hasil pada Uji Konfirmasi
Pengenceran

Jumlah Tabung Positif


S.1

S.2

S.3

S.4

S.5

enterik sebagai dasar kemampuannya

10

-1

untuk memfermentasi laktosa menjadi

10-2

10-3

enterik dan menumbuhkan bakteri

asam dan gas. Hasil positif pada uji ini


dapat dilihat dari pembentukan gas

Keterangan: S(Sampel)

yang terdapat pada tabung durham,


Nilai APM ditentukan dengan

dan terbentuknya asam yang ditandai

kombinasi jumlah tabung positif (asam

dengan perubahan warna pada media

dan gas) tiap serinya setelah diinkubasi


dan hasil dilihat dari tabel APM/MPN

Tabel 2. Hasil pada Uji Praduga


Jumlah Tabung Positif

Coliform. Pengujian bakteri coliform

S.1

S.2

S.3 S.4 S.5

menggunakan metode Most Probable

10-1

Number mendapatkan hasil seperti

10

-2

pada Tabel 4.

10

-3

Pengenceran

Keterangan: S (Sampel)

Dalam

uji

konfirmasi

digunakan media selektif yaitu media

Tabel 4. Hasil Angka Paling Mungkin


(APM) Coliform
Standar
Coliform
Sampel
Coliform
Keterangan
(APM/1mL)
(APM/mL)

Brilliant Green Lactose Bile (BGLB)

150

30

TMS

2% yang mengandung garam empedu

21

30

MS

yang dapat menghambat pertumbuhan

240

30

TMS

bakteri yang tidak hidup dalam saluran

14

30

MS

36

30

TMS

pencernaan manusia dan mengandung


hijau brilian yang dapat menghambat
pertumbuhan bakteri Gram positif dan
bakteri Gram negatif tertentu selain

Standar menurut SNI no.3788:2009


Keterangan :
TMS (Tidak Memenuhi Syarat)
APM (Angka Paling Mungkin)
atau MPN (Most Probable Number)

26

PHARMACONJurnal Ilmiah Farmasi UNSRAT

Vol. 4 No. 1 Februari 2015 ISSN 2302 -

2493

Berdasarkan

Tabel

dapat

24 jam hingga terdapat pertumbuhan

diketahui bahwa dari 5 (lima) yang

koloni di atas permukaan media

diuji semuanya tidak memenuhi syarat

miring. Selanjutnya biakan dari media

batas maksimal total bakteri Coliform

miring Nutrien Agar (NA) digunakan

yang

untuk

ditetapkan

no.3788:2009

4.

oleh

yaitu

30

SNI
Mpn/mL

sampel. Sampel dengan total bakteri

pewarnaan

Gram

dan

Uji

IMViC.
Pewarnaan Gram

Coliform paling sedikit adalah sampel

Dari Gambar 1 menunjukan

4 dengan 14 APM/mL. Sedangkan

bahwa bakteri yang terlihat dari hasil

sampel dengan total bakteri Coliform

pengamatan

paling banyak adalah sampel 1 dengan

adalah bakteri berbatang pendek dan

150

berwarna

APM/mL.

Adanya

bakteri

di

bawah

merah

mikroskop

setelah

proses

coliform di dalam makanan/minuman

pewarnaan. Hal ini disebabkan karena

menunjukan

adanya

konsentrasi lipid dan ketebalan lapisan

mikroba yang bersifat enteropatogenik

peptidoglikan pada dinding sel bakteri.

kemungkinan

dan toksigenik yang berbahaya bagi


kesehatan.
Identifikasi Escherichia Coli
Masing-masing biakan positif
pada uji konfirmasi bakteri coliform,
diambil satu se dan diinokulasikan
pada media Eosin Methylene Blue
Agar (EMBA), dan diinkubasi pada

Gambar 1. Hasil Pengamatan pada


Mikroskop

suhu 37C selama 24 jam. Koloni


warna hijau dengan kilap logam dan

Pada sel Gram-negatif, alcohol

bintik biru kehijauan dari media

meningkatkan porositas dinding sel

EMBA yang menandakan keberadaan

dengan melarutkan lipid lapisan luar.

bakteri Escherichia coli digoreskan

Jadi, kompleks KV-I dapat lebih

pada media miring Nutrien Agar (NA)

mudah

dan diinkubasi pada suhu 37C selama

peptidoglikan yang tidak tertaut silang

dihilangkan

dari

lapisan

27

PHARMACONJurnal Ilmiah Farmasi UNSRAT

Vol. 4 No. 1 Februari 2015 ISSN 2302 -

2493

dengan kuat. Oleh sebab itu, efek

Uji metil merah akan berwarna merah

pencucian

pada pH 4,4 dan berwarna kuning pada

alcohol

memfasilitasi

pelepasan kompleks KV-I yang tidak

pH

terikat, yang membuat sel-sel menjadi

mendapatkan

kehilangan warna atau tidak berwarna.

terjadi

Karena hanya sel-sel Gramnegatif

merah setelah ditambahkan indikator

yang mengalami kehilangan warna

metal merah. Artinya, bakteri ini

sehingga sel-selnya menyerap pewarna

mengahasilkan

tandingan. Sedangkan Gram-positif

(metilen glikon) dari proses fermentasi

mempertahankan warna ungu dari

glukosa

pewarna primer.

medium MR-VP. Terbentuknya asam

Uji IMViC

campuran

Uji Indol, terbentuk lapisan (cincin)

menurunkan pH sampai 5,0 atau lebih

berwarna

rendah, oleh karena itu bila indikator

merah

muda

pada

6,2.

Pada

uji

hasil

perubahan

yang

metil

merah

positif

karena

warna

asam

menjadi

campuran

terkandung

pada

metil

reagen kovaks. Artinya bakteri ini

tersebut dengan pH serendah itu maka

membentuk

tryptopan

indikator tersebut menjadi merah. Uji

sebagai sumber karbon. Asam amino

VP Hasilnya negatif, karena tidak

triptofan merupakan komponen asam

terbentuk warna merah pada medium

amino yang lazim terdapat pada

setelah ditambahkan alfanaftol dan

protein sehingga asam amino ini

KOH, hal ini disebabkan karena

dengan mudah dapat digunakan oleh

bakteri tidak menghasilkan produk

mikroorganisme

netral seperti asetil metil karbinol

dari

akibat

penguraian

biakan

protein. Ini menunjukan hasil positif

(asetoin)

dari

dan menguatkan kemungkinan adanya

glukosa

melainkan

bakteri

karena

asam. Adanya kandungan asetoin pada

Escherichia coli merupakan bakteri

biakan akan menyebabkan perubahan

yang dapat membentuk indol dari

warna

tryptopan sebagai sumber karbonnya.

alfanaftol dan KOH 40%. Uji

Escherichia

coli

merah

hasil

pada

akan

permukaan biakan setelah penambahan

indol

ditambahkan

media

dalam

ketika

metabolisme
menghasilkan

ditambahkan

28

PHARMACONJurnal Ilmiah Farmasi UNSRAT

Vol. 4 No. 1 Februari 2015 ISSN 2302 -

2493
Tabel 5. Hasil Uji IMViC untuk
Escherichia Coli pada Susu Kedelai
Jumlah
Tabung
Positif

ini negatif untuk Escherichia coli


karena

Escherichia

memfermentasikan
menjadi

produk

coli
karbohidrat

asam

dan

Pengenceran Escherichia coli

tidak

S.1

S.2

S.3 S.4

S.5

menghasilkan produk netral seperti

10-1

asetoin. Uji Sitrat, uji ini dilihat

10-2

-3

kemampuan

bakteri

menggunakan

sitrat

sebagai

untuk
satu-

satunya sumber karbon. Jika bakteri


mampu menggunakan sitrat sebagai
sumber

karbonnya

maka

akan

menaikan pH dan mengubah warna


medium biakan dari hijau menjadi
biru. Uji ini negatif untuk Escherichia
coli karena Escherichia coli tidak
dapat menggunakan sitrat sebagai
sumber karbon Pernyataan hasil dari
uji deteksi Escherichia coli yang
merupakan

bakteri

gram

negatif

berbentuk batang pendek dan pada


reaksi

IMViC

memberikan

sebagai berikut:

10

hasil

Keterangan: S (Sampel)

Pada Tabel 5 menunjukan,


semua sampel

mengandung bakteri

Escherichia coli dan tidak memenuhi


memenuhi

syarat

Escherichia

coli

total
yang

bakteri
ditetapkan

dalam Standar Nasional Indonesia


(SNI 01-3830-1995) batas maksimum
cemaran mikroba dalam susu 10/mL
tidak boleh terdapat kandungan bakteri
Escherichia

coli.

Adanya

bakteri

Escherichia coli pada minuman susu


kedelai menunjukan buruknya kualitas
susu tersebut. Bakteri Escherichia coli
merupakan bakteri yang menjadi salah

Indol

: positif

Merah metil

: positif

Voges-proskauer

: negatif

Citrate

: negatif

satu mikroba indikator sanitasi dan


juga bersifat patogen yang sering
menyebabkan berbagai penyakit.
Escherichia coli dihubungkan
dengan tipe penyakit usus (diare) pada
manusia. Enteropatogenic Escherichia
coli menyebabkan diare, terutama pada
bayi dan anak-anak (Staf pengajar
29

PHARMACONJurnal Ilmiah Farmasi UNSRAT

Vol. 4 No. 1 Februari 2015 ISSN 2302 -

2493

FKUI, 1993). Patogenitas dari kuman

1,9 x 106 koloni/mL, sedangkan

Escherichia

coli

sampel

menyebabkan

sepsis.

juga

dapat

Ketika

dengan

jumlah

cemaran

host

mikroba tertinggi adalah sampel 1

dalam keadaan normal, Escherichia

dengan jumlah koloni 1,8 x 107

coli dapat mencapai aliran darah dan

koloni/mL.

menyebabkan sepsis. Bayi yang baru

2. Sampel susu kedelai yang diuji

lahir rentan sekali terhadap sepsis

dengan pengujian Angka Paling

Escherichia

mereka

Mungkin (APM), semuanya positif

Sepsis

mengandung bakteri Coliform dan

kekurangan

coli

karena

antibody IgM.

dapat terjadi setelah infeksi saluran

tidak

memenuhi

syarat

batas

kencing (Jawert dkk, 2005).

maksimal total bakteri Coliform


yang ditetapkan SNI no.3788:2009
yaitu 30 Apm/ ML sampel.

PENUTUP

3.Semua sampel mengandung bakteri

Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian yang

Escherichia coli dan tidak memenuhi

dilakukan pada sampel susu kedelai

syarat total bakteri Escherichia coli

maka diperoleh kesimpulan sebagai

yang

berikut:

Nasional Indonesia (SNI 01-3830-

1.Cemaran mikroba pada tiga sampel

1995) batas jumlah Escherichia coli

susu kedelai tidak memenuhi standar

ditetapkan

dalam

Standar

adalah 10/mL.

setelah melalui pengujian Angka


Lempeng

Total

(ALT)

karena

melebihi batas cemaran mikroba

5.2.

Saran

1.Perlu

pengawasan

dari

instansi

sedangkan dua sampel susu kedelai

terkait terhadap cemaran mikroba

memenuhi standar mikroba, Menurut

pada susu kedelai di Supermarket

Standar Nasional Indonesia (SNI)

dengan

No. 01-3830 tahun 1995 yaitu 3,0 x

secara berkala.

106

koloni/mL. Sampel dengan

jumlah cemaran mikroba terendah

2.

melakukan

pemeriksaan

Perlu dilakukan penyuluhan

untuk para penjual susu kedelai agar

ialah sampel 5 dengan jumlah koloni

30

PHARMACONJurnal Ilmiah Farmasi UNSRAT

Vol. 4 No. 1 Februari 2015 ISSN 2302 -

2493

selalu

memperhatikan

kebersihan

dari minuman yang dijual.


3.Masyarakat harus lebih waspada
untuk memilih minuman kemasan
yang akan dikonsumsi agar terhindar
dari berbagai penyakit.

DAFTAR PUSTAKA
BPOM.

RI
2008.
Pengujian
Mikrobiologi Pangan. Pusat
Pengujian
Obat
Dan
Makanan Badan Pengawasan
Obat Dan Makanan Republik
Indonesia

BPOM RI. 2006. Metode Analisis


Mikrobiologi Suplemen 2000.
Pusat Pengujian Obat Dan
Makanan Badan Pengawasan
Obat Dan Makanan Republik
Indonesia : Jakarta.

Jawetz, E. Melnick., Adelbergs. 1996.


Mikrobiologi
Edisi
16.
Penerbit Buku Kedokteran
Jakarta.
Koswara, Sutrisno. 1992. Teknologi
Pengolahan
Kedelai
Menjadikannya
Makanan
Bermutu.
Pustaka
Sinar
Harapan. Jakarta.
Radji M. 2006, Penuntun Praktikum
Mikrobiologi Farmasi, Edisi
2,
Departemen
Farmasi
FMIPAUI, Depok.
Staf pengajar Fakultas Kedokteran
Universitas
Indonesia.
Mikrobiologi
Kedokteran.
Binarupa Aksara.
Suriawiria, Unus 2003. Mikrobilogi
Air. Bandung : P.T. Alumni.

[BSN] Badan Standardisasi Nasional.


2009.
Batas
Maksimum
Cemaran
Mikroba
dalam
Pangan.
SNI
3788:2009.
Dwijoseputra, D. 1990. Dasar-dasar
Mikrobiologi.
Penerbit
Djambatan.
Entjang.

2003. Mikrobiologi dan


Parasitologi. Citra Aditya
Bakti. Bandung.

Jawetz, E. Melnick J. L., Adelberg E.


A.
1986.MIKROBIOLOGI
Untuk Profesi Kesehatan
edisi 16. Jakarta: Penerbit
Buku Kedokteran EGC.

31