Anda di halaman 1dari 28

LAPORAN PENDAHULUAN

ASKEP PADA KLIEN POST PARTUM NORMAL

1. Definisi
Post Natal adalah Masa 6 minggu

sejak bayi lahir sampai organ-organ

reproduksi kembali ke keadaan normal sebelum hamil. Periode ini kadang-kadang


disebut Puer Perium atau trimester ke-4 kehamilan. (Bobak, 2005)
Post partum adalah periode waktu atau masa dimana organ-organ reproduksi
kembali kepada keadaan tidak hamil. Masa ini membutuhkan waktu sekitar 6 minggu.
(Helen Farrer, 2001)
Post partum normal adalah dimulai setelah kehamilan plasenta dan berakhir
kalau alat-alat kandungan kembali seperti keaadan sebelum hamil. Masa nifas
berlangsung selama kira-kira 6 minggu. (Abdul Gan Saifuddin, 2000)
Periode pasca partum adalah masa peralihan selama dan segera setelah
kelahiran, masa ini juga meliputi minggu berikutnya pada waktu saluran reproduktif
kembali ke keadaan normal. (Curingham, 1995)
2. Penyebab Dan Tanda Gejala
2.1 Penyebab
Sebagai tanda untuk dimulainya persalinan pada janin yang sudah cukup usia
kadar-kadar kortisor plasma janin meningkat. Hal ini akan menekan reproduksi
progesterone plasemia sekresi estrogen meningkat demikian pula prostaglandin
meningkat dan persalinan akan dimulai. Terjadinya persalinan belum diketahui
dengan pasti, menimbulkan beberapa teori yang berkaitan dengan proses
persalinan.
-

Teori kerenggangan
Otot rahim mempunyai kerenggangan dalam batas tertentu, setelah melewati
tersebut terjadi kontraksi sehingga persalinan dapat dimulai.

Teori penurunan progesterone


Produksi progesterone mengalami penurunan sehinggga otot rahim lebih
sensitif terhadap oksitosin akibatnya otot rahim mulai berkontraksi setelah
tercapai tingkat progesterone tertentu.

Teori oksitosin internal


Oksitosin dikeluarkan oleh hipofisis pars posterior. Perubahan keseimbangan
estrogen dan progesterone dapat mengubah sensitivitas otot rahim,
menurunnya konsentrasi progesterone akibat usia tua kehamilan maka
oksitosin dapat meningkatkan aktivitas, sehingga persalinan dapat dimulai.

Teori prostaglandin

Teori hipothalamus-pituitari dan glandula suprarenalis

Penyebab proses pada masa nifas:


a. Kongesti sementara vena dan pembuluh limfatik
b. Involusi uterus
c. Penurunan kapasitas kandung kemih
2.2 Tanda dan gejala
a. Tekanan darah stabil
b. Suhu 370C bila lebih selama 2 hari berturut dalam 10 hari dicurigai adanya
infeksi (suhu tubuh diperiksa 15 menit selam 1 jam, selama jam pertama
pemulihan. Jika para meter telah stabil dalam batas normal pemeriksaan
diulang 2 kali dengan selang waktu 30 menit).
c. Pembengkakaan payudara (engorgemen).
d. Tinggi fundus uteri 4 cm di bawah umbilikus
e. Lochea lubra (1-3 hari pertama melahirkan)
f. Diastasis rekti abdominis
g. Distensi kandung kemih
h. Kolostrum (+)
i. Luka episiotomi masih basah
j. Varises pada sekitar kaki dan sekitar anus
k. Susah BAK 2 hari post partum
l. Denyut nadi 60-70x/menit
m. Gangguan kenyamanan perineum
n. Ada lochea:
-

Lubra: hari ke1-3 berwarna merah

Sanginolenta: 3-7 hari (putih bercampur merah)

Serosa: 7-14 hari berwarna kekuningan

Lochea alva: setelah hari ke-14 berwarna putih (Prof.Ida B.Gde Manuaba,
1990)

3. Tujuan Pengawasan Post Partum


Tujuan Pengawasan Adaptasi Fisiologi dan Psikologi Post partum
a. Meningkatkan pemulihan fungsi tubuh
b. Meningkatkan istirahat dan kenyamanan
c. Meningkatkan hubungan bagi orang tua
d. Memberikan kesempatan bagi orang tua untuk memelihara bayinya
e. Klien dapat merawat diri sendiri dan bayinya secara efektif
4. Tahapan Post Partum
a.

Periode immediate post partum atau kala IV dalam 1


jam sampai denga 1 hari post partum

b.

Periode early psot partum pada minggu pertama

c.

Periode Late Post partum minggu ke-2 post partum

5. Adaptasi Anatomi dan Fisilogi Post Partum


a. Tanda-tanda Vital

Suhu
Suhu per oral pada 24 jam pertama setelah melahirkan kurang dari 38 C. bila
setelah hari pertama suhu lebih dari 38 C selama 2 hari berturut-turut dalam 10
hari pertama setelah melahirkan harus dicurigai adanya sepsis puerpuralis, infeksi
saluran kemih, endometritis, mastitis atau infeksi lainnya.
Suhu dapat meningkat pada keletihan dan dehidrasi atau pada hari kedua sampai
ketiga bila terjadi pembengkakan payudara dapat menyebabkan kenaikan suhu
(milk fever) walaupun tidak selalu, biasanya kenaikan suhu akan lebih dari 24
jam. Pengukuran suhu diukur secara peroral.

Tekanan darah
Tekanan darah tetap stabil. Terjadi penurunan tekanan sistolik 20 mmHg atau
lebih pada saat klien berubah posisi dari terlentang ke posisi duduk. Hal ini
menggambarkan hipotensi ortostatik dan merupakan gangguan sementara pada
kompensasi kardiovaskuler terhadap penurunan tekanan vaskuler pada panggul.

Kenaikan tekanan sisitolik 30 mmHg atau diatolik 15 mmHg terutama bila disertai
sakit kepala atau perubahan penglihatan harus dicurigai sebagai preeklampsia post
partum.

Nadi
Mungkin terjadi bradikardi sekitar 50-70 x/menit dan kembali pada keadaan
normal dalam satu jam.

b. Komponen darah
Pada 72 jam pertama akan terjadi penurunan volume darah. Tiga sampai tujuh
kemudian plasma menurun sehingga terjadi hemokonsentrasi disebabkan oleh karena
diuresis. Haemoglobin, hematokrit dan eritrosit mendekati keadaan sebelum
melahirkan. Lymposit menurun, leukosit sedikit meningkat dari 15.000 30.000/mm3
Mekanisme pembekuan darah akan aktif pada periode immediate post partum sampai
beberapa saat melahirkan sehinngga meningkatkan thromboemboli.
6. Adaptasi Fisiologi Post Partum
A. Sistem Reproduksi
Uterus secara berangsur-angsur menjadi kecil (involusi) sehingga akhirnya kembali
seperti sebelum hamil
Kontraksi: Meningkat secara bermakna selama segera setelah bayi lahir
Afterpains: (Mulas) disebabkan kontraksi rahim, biasanya berlangsung 2-4 hari pasca
persalinan. Bila terlalu mengganggu dapat diberikan obat antisakit atau antimulas.
Tinggi Fundus uterus dan berat uterus menurut masa involusi
Involusi
Bayi lahir
Uri lahir
1 minggu
2 minggu
6 minggu
8 minggu

Tinggi Fundus Uterus


Setinggi Pusat
2 jari bawah pusat
Pertengahan pusat simpisis
Tidak teraba diatas simpisis
Bertambah kecil
sebesar normal

Berat Uterus
1000 gr
750 gr
500 gr
350 gr
50 gr
30 gr

Kontraksi
Intensitas kontraksi uterus meningkat secara bermakna segera setelah bayi
lahir, diduga terjadi sebagai respon terhadap penurunan volume intrauterin yang

sangat besar. Hemostasis pasca partum dicapai terutama akibat kompresi pembuluh
darah intramiometrium. Hormon oksitosin yang dilepas dari kelenjar hipofisis
memperkuat dan mengatur kontraksi uterus, mengompresi pembuluh darah dan
membantu hemostasis. Selama 1-2 jam pertama pasca partum intensitas kontraksi
uterus bisa berkurang dan menjadi tidak teratur. Untuk mempertahankan kontraksi
uterus biasanya suntikan oksitosin (pitosin) secara intravena atau intramuscular
diberikan segera setelah plasenta lahir.
Bekas implantasi urine, Placental bed mengecil karena kontraksi dan menonjol
ke vakum uteri dengan diameter 7,5 cm. Sesudah 2 minggu menjadi 3,5 cm, pada
minggu keenam 2,4 cm dan akhirnya pulih.
Luka-luka , pada jalan lahir bila tidak disertai infeksi akan sembuh dalam 6-7 hari.
Lochea adalah: cairan sekret yang berasal dari vakum uteri dan vagina dalam masa
nifas.
Lochea dibagi atas:
a. Lochea rubra: Lochea Rubra, hari ke 1-3 darah deciduas, tropobilas berwarna
merah
b. Lochia serosa: berwarna pink atau cokelat konsistensi srosanguinous, sedikit
berbau amis hari ke 4-9
c. Lochia Alba: Warna kuning keputihan, sedikit berbau amis, biasanya keluar pada
hari ke 10.
d. Lochia purulenta: Terjadi infeksi, keluar cairan seperti nanah berbau busuk.
e. Lochia statis: Lochia tidak lancar keluarnya.
Serviks: Menjadi lunak segera setelah ibu melahirakn. 18 jam post partum
servik memendek dan konsistensinya menjadi lebih padat dan kembali kebentuk
semula. Servik setinggi segmen bawah uterus tetap edematosa, tipis dan rapuh selama
beberapa hari setelah ibu melahirkan. Muara servik, yang berdilatasi sepuluh cm
sewaktu melahirkan, menutup secara bertahap.
Vagina dan perineum:
Estrogen pasca partum yang menurun berperan dalam penipisan mukosa
vagina dan rugae< dan minggu ke 4 ada. Perubaahn progesteron dapat menyebabkan
menurunya lubrikasi vagina dan mukosa vagina menipis. Episiotomi 2-3 minggu
tanda infeksi, tanpa atau dengan episperenium edema dan agak memar. Vagina yang
semula teregang akan kembali secara bertahap keukuran sebelum hamil, 6-8 minggu
setelah bayi lahir, bentuk berubah dan dalam 2 minggu seperti mulut ikan.

B. Sistem Endokrin
a. Hormon plasenta selama periode pasca partum terjadi perubahan hormon yang
besar. Pengeluaran plasenta menyebabkan penurunan signifikan hormon-hormon
yang diproduksi oleh organ tersebut. Penurunan hormon Human plasental
tactogen (hpl), Estrogen dan kortisol serta plasental enzyme insulinase membalik
efek diabetogenik kehamilan sehingga kadar gula darah menurun secara bermakna
pada masa puerperium.
Kadar estrogen dan progesteron menurun secara mencolok setealh plasenta keluar,
kadar terendahnya dicapai kira-kira satu minggu pasca partum. Penurunan kadar
estrogen berkaitan dengan pembengkakan payudara dan diuresis cairan ekstra
seluler berlebih yang terakumulasi selama masa hamil.
b. Hormon hipofisis dan fungsi ovarium
Waktu dimulainya ovulasi dan mensturasi pada wanita menyusui dan tidak
menyusui berbeda. Kadar prolaktin serum berbeda pada wanita menyusui kadar
prolaktin serum yang tinggi tampaknya berperan dalam menekan ovulasi karena
kadar FSH terbukti sama pada wanita menyusui dan tidak menyusui disimpulkan
ovarium tidak berespon terhadap stimulasi FSH ketika kadar prolaktin meningkat.
C. Sistem Urinarius
Perubahan hormonal pada masa hamil(kadar steroid yang tinggi) turut
menyebabkan peningkatan fungsi ginjasl sedangkan poenurunan kadar steroid
setelkah wanita melahirkan sebagian menjelaskan sebab penurunan fungsi ginjal
selama post partum.
Fungsi ginjal kembali normal dalam waktu 1 bulan setelah wanita melahirkan.
Diperlukan kuira0kira 2-8 minggu supaya hipotonia pada kehamilan dan dilatasi
ureter serta pelvis ginjal kembali kekeadaan sebelum hamil.
a. Komponen urine:
Glikosuria ginjal yang diinduksi oleh kehamilan menghilang. Laktosuria
positif pad ibu menyusui merupakan hal normal. BUN meningkat selama masa
pasca partum merupakan akibat otolisis uterus yang berinvolusi. Pemecahan
kelebihan protein didalam sel otot uterus juga menyebabkan proteinuria ringan
(+1) selama 1-2 hari setelah wanita melahirkan.
b. Diuresis pasca partum

Dalam 12 jam setelah melahirkan, ibu mulai membuang kelebihan cairan


yang tertimbun disaringan selama ia hamil. Salah satu mekanisme untuk
mengurangi cairan retensi selama masa hamil adalah diaforesis luas, terutama
pada malam hari selama 2-3 hari pertama pasca persalinan. Diuresis pasca partum
yang disebabkan oleh penurunan kadar estrogen, hilangnya peningkatan tekanan
pada vena pada tungkai bawah, dan hilangnya peningkatan volume darah akibat
kehamilan, merupakan mekanisme lain tubuh untuk mengatasi kelebihan cairan.
c. Uretra dan kandung kemih
Trauma bisa terjadi pad uretra dan kandung kemih selama proses
melahirkan, yakni sewaktu bayi melewati jalan lahir. Dinding kandung kemih
dapat mengalami hiperemis dan edema, seringkali disertai daerah-daerah kecil
hemoragik. Pengambilan urine melalui kateter sering menunjukkan adanya trauma
pada kandung kemih. Uretra dan meatus urinarius bisa juga mengalami udema.
Kombinasi trauma akibat kelahiran, peningkatan kapasitas kandung kemih
setelah bayi lahir dan efek konduksi anastesi menyebabkan keinginan untuk
berkemih menurun. Selain itu, rasa nyeri pada panggul yang timbul akibat
dorongan saat melahirkan, laserasi vagina, atau episiotomi menurunkan atau
mengubah reflek berkemih. Distensi kandung kemih yang muncul segera setelah
wanita melahirkan dapat menyebabkan perdarahan berlebih karena keadaan ini
bisa menghambat uterus berkontraksi dengan baik.
D. Sistem cerna
a. Nafsu makan
Ibu biasanya lapar segera setelah melahirkan, sehingga ia boleh mengkonsumsi
makanan ringan. Setelah benar-benar pulih dari efek analgesik, anastesia dan
keletihan, kebanyakan ibu merasa sangat lapar.
b. Motilitas
Secara khas, penurunan tonus dan motilitas otot traktus cerna menetap selama
waktu yang singkat setelah bayi lahir. Kelebihan analgesia dan anastesia bisa
memperlambat pengembalian tonus dan motilitas kekeadaan normal.
c. Defekasi
BAB secara spontan bisa tertunda selama 2-3 hari setelah ibu melahirkan.
Keadaan ini bisa disebabkan karena tonus otot usus menurun selama proses

persalinan dan pada awal masa pasca partum, Diare sebelum persalinan, enema
sebelum melahirkan, kurang makan, atau dehidrasi. Kebiasaan BAB yang teratur
perlu dicapai kembali seteh tonus usus kembali ke normal.
E. Sistem Kardiovaskuler
a. Volume darah
Perubahan volume darah tergantung pada beberapa faktor, misalnya kehilangan
darah selama melahirkan dan mobilisasi serta pengeluaran cairan ekstra vaskuler. Pada
minggu ketiga dan keempat setelah bayi lahir, volume darah menurun dengan lambat
sampai mencapai sebelum hamil. Banyak ibu kehilangan 300-400 ml darah sewaktu
melahirkan bayi tunggal pervaginam atau sekitar 2 kali lipat jumlah ini pada saat
operasi sesaria.
b. Curah Jantung
Denyut jantung, volume sekuncup dan curah jantung meningkat sepanjang masa
hamil segera setealh wanita melahierkan, keadaan ini akan meningkat bahkan lebih
tinggi selam 30 -60 menit karena darah yang biasanya melintasi sirkuit utero plasenta
tiba-tiba kembali ke sirkulasi umum.
c. Tanda-tanda vital
Peningkatan tekanan darah sistol maupun diastol dapat timbul dan berlangsung
selama sekitar 4 hari setelah wanita melahirkan. Fungsi pernapasan kembvali ke fungsi
saat waniuta tidak hamil pada bulan keenam setelah wanita melahirkan. Setelah rahim
kosong, diafgrahma menurun, aksis jantung kembali normal.
d. Komponen darah
Komponen darah meliputi:
-

Hematokrit dan hemoglobin


Selama 72 jam pertama setelah bayi lahir, volime plasma yang hilang lebih besar
dari pada sel darah yang hilang. Penurunan volume plasma dan peningkatan sel
darah merah dikaitkan dengan peningkatan hematokrit pada hari ke-3 ke-7 pasca
partum.

Hitung sel darah putih

Leukositosis normal pada kehamilan rata rat sekitar 12.000/mm 3 , selama 10-12 hari
pertama setelah bayi lahir, nilai leukosit antara 20.000 dan 25.000/ mm3 , merupakan
hal yang umum.
e. Faktor koagulasi
Faktor-faktor dan fibrinogen biasanya meningkat selama masa hamil dan tetap
meningkat pada awal purperium. Keadaan hiperkoagulasi, yang bisa diiringi
kerusakan pembuluh darah dan immobilisasi, mengakibatkan peningkatan resiko
tromboembolisme, terutama setelah wanita mealhirkan secara sesaria. Aktivitas
fibrinolitik juga meningkat beberapa hari pertama setelah bayi lahir. Faktor
pembekuan darah I,II,VIII .IX dan 10 menurun dalam beberapa hari untuk mencapai
kadar sebelum hamil. Produk pemecahan fibrin, yang kemungkinan dilepaskan dari
bekas tempat plasenta juga dapat ditemukan dalam darah maternal.
F. Sistem Neurologi
Perubahan neurologis selama puerperium ,merupakan kebalikan adaptasi
neurologis yang terjadi saat wanita hamil dan disebabkan trauma yang dialami wanita
saat bersalin dan melahirkan. Rasa tidak nyaman neurologis yang diinduksi kehamilan
akan menghilang setelah wanita melahirkan.Nyeri kepala pasca partum bisa
disebabkan berbagai keadaan termasuk hipertensi akibat kehamilan, stress .
G. Sistem Muskuloskletal
Adaptasi sistem muskuloskletal ibu yang terjadi selama masa hamil
berlangsung secara terbalik pada masa post partum. Adaptasi ini mencakup hal-hal
yang membantu relaksasi dan hipermobilitas sendi dan perubahan pusat berat ibu
akibat pembesaran uterus. Stabilisasi lengkap sendi pad minggu keenam dan ke
delapan setelah wanit melahirkan.
H. Sistem Integumen
Kloasma yang muncul pada masa hamil biasanya menghilang saat kehamilan
berakhir.

Hiperpigmentasi

di

aerola

dan

linea

nigra

tidak

menghilang

seluruhnyasetelah bayi lahir. Pada beberapa wanita, pigmentasi pada daerah tersebut
akan menetap.Kulit yang meregang pada payudara, abdomen, paha, dan panggul
mungkin memudar, tetapi tidak hilang seluruhnya. Kelainan pembuluh darah seperti

spider angioma, eritema palmar, dan epulis biasanya berkurang sebagai respons
terhadap penurunan kadar estrogen setelah kehamilan berakhir.
7. Perubahan psikologis post partum
Perubahan psikologis post partum menurut Rubin (1977) dibagi menjadi tiga tahapan
yaitu:
a. Fase Taking In
Fase ini merupakan fase ketergantungan di mana pada fase ini perhatian klien hanya
terfokus pada dirinya sendiri. Pada fase ini klien cenderung pasif dan tergantung pada
bantuan perawat dalam menjalankan aktivitas hariannya. Fase ini berlangsung satu
sampai dua hari. Dalam fase ini klien belum menginginkan kontak dengan bayinya
tapi hanya terbatas pada informasi mengenai keadaan bayinya. Pada fase ini kllien
lebih senang mengenang mengenai persalinan yang baru saja dilaluinya. Untuk
pemulihan diperlukan istirahat dan nutrisi yang cukup.
b. Fase Taking Hold
Fase taking hold ini adalah periode antara tingkah laku mandiri dan ketergantungan.
Pada fase ini klien mulai berinisiatif dan berusaha untuk mandiri baik dalam
memenuhi kebutuhan dirinya maupun dalam merawat bayinya. Pada fase ini kllien
perhatian lebih kepada kemampuan mengatasi fungsi tubuhnya misalnya kelancaran
BAK, BAB, melakukan berbagai aktivitas seperti duduk dan berjalan. Namun pada
fase ini kepercayaan diri klien masih kurang sehingga klien seringkali mengatakan
tidak mau atu tidak bisa. Fase ini berlangsung kurang lebih 10 hari.
c. Fase Letting Go
Fase ini merupakan periode kemandirian dalam peran baru. Pada fase ini klien mulai
merasakan bahwa dirinya dan bayi terikat satu sama lain dan tidak terpisahkan. Klien
mulai menyadari adanya peran dan tanggung jawab baru. Dalam periode ini terjadi
peningkatan kemandirian dalam perawatan diri maupun bayinya. Klien mulai
melakukan adaptasi terhadap peran barunya.
Dalam melewati setiap fase, respon masing-masing individu berbeda tergantung
kepada kesiapan individu itu sendiri dalam menerima kelahiran sang bayi. Pada
beberapa individu ada yang mengalami kekecewaan setelah melahirkan di mana
individu tersebut menjadi mudah tersinggung dan terluka sehingga nafsu makan dan
pola dirinya pun menjadi terganggu. Keadaan tersebut dikenal dengan istilah post
partum blues . Penyebab dari terjadinya post partum blues bias dari pengaruh

hormonal atau karena adanya peran trasisi. Menyusui, mengganti popok, dan menjaga
bayi merupakan pekerjaan baru bagi klien yang dapat membuat klien tertekan.
Tekanan yang dirasakan klien ini dapat berkurang dengan cara mengekspresikan apa
yang dirasakan oleh klien misalnya dengan jalan menangis. Manifestasi klinis lainnya
adalah klien merasa kehabisan tenaga. Bila klien sebagai keluarga kurang mengerti
kekurangan ini maka akan timbul perasaan bersalah yang akan mengakibatakan
depresi post partum. Karakteristik dari depresi adalah sebagai berikut:
-

Terjadi antara 2-3 minggu

Dimulai dari minggu atau bulan pertama sejak kelahiran bayi

Klien mengalami lebih dari perasaan cemas, di mana dia merasa bahwa apapun
yang dia lakukan salah sehingga klien mulai menjaga jarak dengan bayinya.
Manifestasi klinis dari post partum blue antara lain:
a. Kecewa
b. Mudah tersinggung dan terluka
c. Gangguan nafsu makan
d. Gangguan pola tidur

8. Aspek Psikologi dan Spiritual


1. Pola pikir dan presepsi
Apakah ibu tahu mengenai cara pemberian ASI, memberikan makanan tambahan pada
bayi, merencanakan pemberian ASI sampai usia berapa, jenis kelamin yang
diharapkan, siapa yang membantu perawatan bayi di rumah, apakah ibu tahu nutrisi
menyusui, apakah hasil ini diharapkan, rencana imunisasi, apakah ibu tahu cara
memandikan bayi dan merawat tali pusat
2. Pesepsi diri
Hal yang amat diperkirakan, diharapkan setelah menjalankan perawatan, perubahan
yang dirasakan setelah melahirkan.
3. Kosep diri
Meliputi: body image, peran diri, ideal diri, identifikasi diri dan harga diri
4. Hubungan dan komunikasi
Meliputi: bicara klien, bahasa yang dipergunakan, orang tinggal serumah, adat istiadat
yang dianut yang memegang dalam peranan keluarga, motivasi dari suami dan
keluarga.

5. Sistem nilai dan kepercayaan


Apakah ada gangguan diri klien, keyakinan dan kepercayaan klien terhadap
kesembuhan penyakitnya, agama yang dianut, apakah agama penting untuk keluar
kegiatan keagamaan yang dilakukan dirumah dan kegiatan keagamaan yang dilakukan
di rumah sakit
6. Kebiasaan seksual
Apakah ada gangguan dalam hubungan seksual dan pemahaman klien tentang fungsi
seksual post partum.
9. Post Partum Blues
a) Definisi
Post partum blues adalah suatu keadaan dimana individu ibu post partum menjadi
mudah tersinggung dan terluka sehingga nafsu makan dan pola tidurnya terganggu
b) Tanda dan gejala
- mudah tesinggung dan terluka
- nafsu makan dan pola tidur terganggu
- merasa tidak nyaman, kecewa
- sangat kelelahan, kehabisan tenaga
- perasaan kesepian, gelisah dan merasa di tolak
c) Penyebab
- pengaruh hormonal
- perubahan atau transisi peran
-

rutinitas baru: menyusui, mengganti popok, menjaga bayi membuat klien tertekan
dan menangis.

- Stress
d) Intevensi keperawatan
- menjadi pendengar yang baik
- menunjukan realita
- memberi support untuk mengekspresikan perasaan
- meningkatkan kenyamanan, tidur, exercise dan nutrisi

10. Depresi Post Partum


a) Definisi
Depresi post partum adalah perasaan bersalah yang disebabkan oleh adanya
kekecewaan, kelelahan post partum yang tidak dimengerti oleh klien yang dapat
menyebabkan depresi.
b) Tanda dan gejala :
- Perasaan bersalah
- Merasa cemas
- Menjaga jarak dengan bayinya
- Mudah tersinggung dan terluka
- Gangguan nafsu makan dan pola tidur
- Merasa segala yang dilakukan salah
- Depresi bila kehamilan tidak diinginkan
Penyebab
faktor predisposisi bisa berhubungan dengan hormonal, stress.
Intervensi keperawatan:
-

Jika depresi mayor berlanjut, pasien perlu dirawat

Dukungan dari keluarga diperlukan

Terapi individual

Pemberian obat : Anti depresan.

11. Adaptasi keluarga


A. Peran transisi.
Proses menjadi orang tua
Tugas, tangung jawab dan sikap yang membentuk peran menjadi orang tua
dirumuskan oleh Steeled an Pollack (1968) sebagai fungsi menjadi ibu. Ini merupakan
peruses orang dewasa (pribadi yang matang, penyayang, mampu dan mandiri) mulai
mengasuh seorang bayi menjadi orang tua merupakan suatu proses yang terdiri dari
dua komponen, untuk pekembangan dan keberadaan bayi, dua komponentersebut
adalah:
-

Keterampilan kognitif motorik


Komponen pertama dalam proses menjadi orang tua melibatkan aktivitas
perawatan anak, seperti memberi makan, menggendong mengenakan pakaian dan
membersihkan bayi, menjaganya dari bahaya dan memungkinkannya untuk bisa

bergerak. Aktivitas yang berorientasi pada tugas ini atau keterampilan kognitif
motorik tidak telihat secara ototmatis setelah bayi lahir.kemampuan orang tua
dalam hal ini dipengaruhi oleh pengalaman pribadinya dan budayanya.
-

Keterampilan kognitif- afektif


Komponen psikologis dalam menjadi orang tua,sifat keibuan, kebapak kan
tampaknya berakar dari pengalaman orang tua dimasa kecil saat mengalami dan
menerima kasih sayang dari ibunya. Keterampilan kognitif afektif menjadi orang
tua ini meliputi : sikap yang lembut, waspada, dan memberi perhatian terhadap
kebutuhan dan keinginan anak suatu hubungan orang tua dengan anak yang positif
ialah saling memberi satu sama lain.

B. Penerimaan peran
Selama periode pasca partum, tugas dan tanggungjawab baru muncul dan
kebiasaan lama perlu diubah atau dtambah dengan yang baru. Ibu dan ayah memberi
respon terhadap perubahan peran orang tua melalui perjalan waktu.
Tugas dan tanggungjawab orang tua :
a. Orang tua harus menerima keadaan anak yang sebenarnya dan tidak terus
terbawa dengan khayalan dan impian yang dimilikinya tentang figur anak
idealnya
b. Orang tua perlu menyakini bahwa bayinya yang baru lahir adalah seorang pribadi
yang terpisah dari diri mereka
c. Orang tua harus bisa menguasai cara merawat bayinya
d. Orang tua harus menetapkan kriteria evaluasi yang baik dan dapat dipakai untuk
menilai kesuksesan atau kegagalan hal-hal yang dilakukan pada bayinya
e. Orang tua harus menetapkan suatu tempat bagi bayi baru lahir didalam keluarga
f. Orang tua pelu menetapkan keunggulan hubungan dewasa mereka untuk
mempertahankan keluarga sebagai suatu kelompok
12. Discharge planning
Rencana pengajaran sebelum ibu pulang ke rumah harus didasarkan pengkajian
sistematis kebutuhan ibu untuk belajar dan bukan terhadap persepsi perawat tentang apa
yang dianggap sebagai informasi yang penting (blackburn, dkk, 1999).
Discharge planning dapat meliputi:
-

Cara perawatan bayi di rumah

Cara menyusui, memberi susu botol

Cara memandikan bayi

Mengganti popok bayi

Selain itu dapat juga: tanda bahaya post partum (fisik)


1. Demam atau dengan tanpa menggigil
2. Bau rabas vagina yang tidak enak atau mengiritasi
3. Lochea atau rabas vagina keluaar secara berlebihan
4. Lochea kembali berwarna merah terang setelah sebelumnya berwarna merah karat
5. Daerah tungkai bawah membengkak, nyeri kemerahan atau panas jika disentuh
6. Pembengkakan yang terlokalisasi atau rasa nyeri, panas dipayudara
7. Suatu sensasi terbakar selama berkemih atau tidak bisa berkemih
8. Nyeri di pelvis atau perineum
13. Home Care
Perawatan di rumah: kriteris hasil akhir pemulihan fisiologis, involusi dan
pemulihan pada ibu.
a. Menulis tanda-tanda masalah yang harus segera dilaporkan kepada dokter
b. Menyebutkan pemahaman tentang temuan normal
c. Memastikan rasa nyeri semakin berkurang dikontrol dengan upaya pemberian rasa
nyaman yang diprogramkan
d. Memastikan pola yang mencerminkan istirahat yang adekuat
e. Kontrol ulang post partum: Periksa BB, TD,vagina perineum dan rahim
f. Pada minggu keenam dilihat perkembangan kesehatan ibu dan keluhan, lochea,
menstruasi, sakit pad pinggul, hemoroid, keluhan BAB dan BAK, pemeriksaan
kesehatan yang lain seperti ; Hb, urine, edema kaki, payudara, muskulus rektus
abdominis.
14. IMD (INISIASI MENYUSUI DINI)
Adalah proses membiarkan bayi dengan nalurinya sendiri dapat menyusu segera dalam
satu jam pertama setelah lahir, bersamaan dengan kontak kulit antara bayi dengan kulit
ibu.
ASI EKSKLUSIF adalah ASI yang diberikan pada bayi sampai usia 6 bulan tanpa disertai
pemberian makanan/minuman selain ASI.

Gambar 1.

Gambar 2.

Gambar 3.

KEUNTUNGAN:
1. Pemberian ASI adalah menyenangkan, karena tersedia di mana saja, kapan saja, tidak
butuh persiapan, alat dan perhitungan takaran.
2. ASI bersih, aman dan sulit untuk tercemar. ASI selalu segar dengan bau,rasa dan
susunan yang tidak mungkin ditiru.
3. ASI ibu anak pasti cocok.
4. ASI punya toleransi yang baik,mudah dicerna, suhu optimal sehingga anak tidak
mudah diare.
5. ASI dapat menghindarkan bayi dari penyakit karena colostrum punya zat-zat untuk
daya penangkis/ pertahanan tubuh yang tinggi.
6. ASI dapat memberikan rasa kedekatan dan kasih sayang antara ibu dan anak yang
permanen.
7. ASI memiliki susunan bahan makanan yang sangat ideal dan tidak dapat ditiru.
8. Menyusui (ASI) mempunyai daya kontrasepsi dan mencegah kehamilan 1525%
9. ASI sangat murah karena protein berkhasiat tinggi yang murah.

KANDUNGAN ASI
1. Protein lactalbumin 60%,casein 40%,protein lain : lysozym dan lactoferrin sebagai
anti infeksi,ASI juga punya kadar immunoglobulin tinggi yang beri perlindungan
terhadap infeksi coli dan virus.
2. Lemak jumlah lemak ASI sekitar 3,5 % (berubah sesuai dengan diit ibu), kaya
akan lipase,enzym menyerap lemak untuk dijadikan sebagai Asam Amino.
3. Karbohidrat yang paling banyak Lactose (6,57%) membantu pertumbuhan
lactobasillus dan sebagai absorsi kalsium pada bayi.
4. Air Jumlah air yang dikandung sekitar 87-87,5% dg berat jenis 1.030 1.032.
5. Garam Mineral Jumlahnya hanya 0,2% mengandung sodium,kalsium,besi yang
jumlahnya lebih sedikit dari susu sapi.
6. Vitamin tergantung pada kadar vitamin yang dimakan oleh ibu,tetap ASI tetapi
mengandung semua vitamin,kadar vit A yang tinggi dan vit D yang rendah.
7. Bakteri umumnya ASI bebas dari bakteri, kecuali pada keadaan-keadaan seperti
mastitis,tuberkolosis,tifus dan lain-lain septikemia pada ibu.
FAKTOR KEKEBALAN YANG TERDAPAT PADA ASI
1. Faktor pertumbuhan Lactobasillus bifidus tumbuh cepat dan berkembang biak
pada saluran makan bayi yang dapat ASI mengubah laktosa menjadi asam. Asetat
dan asam. Laktat suasana asam menghambat pertumbuhan E.coli (sebabkan bayi
diare).
2. Faktor anti Staphylokok semacam asam. Linoleat yang merupakan asam lemak
tidak jenuh.
3. Antibodi terhadap penyakit batuk rejan,difteri, radang paru,penyakit. saluran
pencernaan, macam-macam penyakit Virus (radang otak,gondongan, influensa dan
cacar).
4. Komplemen berguna untuk mrusak bakteri sehingga kuman dapat mudah dimakan
oleh sel darah putih, juga sebagai penawar alergi.
5. Lisosim berkhasiat memecah dinding sel bakteri, jumlahnya 300x lebih banyak
dari susu sapi, zat ini juga tahan terhadap keasaman lambung.
6. Laktoperoksidase Sebagai enzim yang bersama dengan zat lain akan berdaya
pembunuh staeptokokus.

7. Laktoferin Sebagai ikatan besi dan protein yang berdaya anti staphylokokus dan
E.coli.
KEUNTUNGAN PEMBERIAN ASI DINI:
1. Setelah bayi lahir kelenjar mamae ibu mengeluarkan colostrum
2. Jadi colostrum adalah :
Dikeluarkan dr hari pertama hari ke-3/ke-4
Lebih banyak mengandung protein dan zat penangkis infeksi
Lebih tinggi mineral trutama K, Na dan Cl untuk peristaltik usus.
3. Vitamin yang larut dalam lemak lebih banyak.
4. Terdapat zat yang menghalangi hidrolisasi protein protein tidak mudah rusak.
5. Mengurangi gangguan pencernaan dan penyakit lain dan bahkan bisa menurunkan
angka kematian dan infeksi usus tertentu mendapat ASI sedini mungkin.

11. PATOFISIOLOGI

Post Partum

Luka episiotomi, edema, memar jalan lahir


Perdarahan/in
volusi uteri

Merangsang ujung-ujung saraf bebas

Sisa Plasenta

Kontraksi uterus tidak adekuat

Resiko Perdarahan

Korteks cerebri

Lochea/vagina/vul
va kotor

Nyeri dipersepsikan

Gangguan rasa nyaman nyeri

Port dentry
mikroorganisme

keterbatasan gerak

Gangguan mobilitas fisik, ambulasi terganggu

Merupakan hal yang baru

Kurang informasi

Kurang pengetahuan tentang perawatan post partum

Kecemasan

Resti
infeksi

ASUHAN KEPERAWATAN
POST PARTUM
A. PENGKAJIAN
Wawancara
1. Biodata klien
Nama, umur, pekerjaan, tanggal pengkajian, nomor medikal record, alamat,
suku/bangsa, agama.
2. Biodata penanggung jawab
Nama, umur, pendidikan, pekerjaan, suku/bangsa, agama, alamat, hubungan dengan
klien.
3. Keluhan Utama
4. Riwayat kesehatan sekarang dan sebelumnya yang berhubungan dengan ANC
5. Riwayat persalinan/kelahiran: spontan, induksi, partus lama, BBLR, dan BBLB
6. Riwayat post partum terdahulu: perdarahan, hipertensi akibat kehamilan
7. Riwayat penyakit yang diderita: pernapasan, kardiovaskuler, diabetes melitus
8. Riwayat kesehatan keluarga: hipertensi, DM.
9. Riwayat post partum sekarang:
- Masa post partum: imediate, early, late.
- Keluhan: perdarahan, infeksi, after pain, hipertensi
- Adaptasi fisiologi: fase taking in, taking hold, letting go
- Konsep diri (gambaran diri): post partum blues, depresi.
- Status emosional: interaksi dengan keluarga, bayi, perawat.
- Reaksi sibling dan keluarga
- Tingkat pengetahuan ibu atau keluarga
Pemeriksaan Fisik
a. Penampilan umum
- Warna dan kehangatan kulit, status respirasi
- Kaji respon klien (tingkat kesadaran, pusing, hipotensi ortostatik), menggigil
- Tanda-tanda vital: bradikardi minggu pertama, suhu hipertermi dalam 24 jam
pertama (dalam 10 hari post partum, indikasi adanya infeksi).

b. Pemeriksaan head to toe


-

Dada
Payudara, luka, pembengkakan, laktasi, kebersihan, puting susu lecet, keluaran dari
puting, puting datar atau tenggelam.

Abdomen
TFU, kontraksi, insisi SC, linea/striae, diastasis rectus abdominalis.

Vagina dan vulva


Varises, oedem, perlukaan episiotomi (REDA: Red (kemerahan) Edema Discharge
Aproxymately), Lochea. Perineum: Anus, hemoroid.

Ekstremitas
Varises, edema, homans sign, reflek patela

Data penunjang
2. Pemeriksaan hematologi: Hb, Ht, Leukosit, Trombosit
Leukositosis normal pada kehamilan rata-rata sekitar 12000/mm3. selama 10-12 hari
pertama setelah bayi baru lahir, nilai leukosit antara 20000 dan 25000 /mm3
merupakan hal yang umum.
3. EKG
B. ANALISA DATA
No
Data
1. DS: klien mengatakan nyeri pada
luka episiotomi
DO: - klien meringis menahan
nyeri
- skala nyeri >2
- tampak enggan bergerak

Etiologi
Post Partum

Masalah
Nyeri

Luka episiotomi, edema,


memar jalan lahir

Korteks cerebri

Nyeri dipersepsikan

2.

DS: klien mengatakan sakit untuk


bergerak pada luka episiotomi
DO: - aktivitas dibantu oleh

Gangguan rasa nyaman nyeri


Post Partum

Luka episiotomi, edema,

Mobilitas fisik
terganggu

perawat dan keluarga


- klien terlihat diam saja di
tempat tidur
- saat bergerak klien terlihat
kesakitan
- Luka episiotomi masih basah

memar jalan lahir

Korteks cerebri

Nyeri dipersepsikan

Gangguan rasa nyaman nyeri

keterbatasan gerak

gangguan mobilitas fisik


ambulasi terganggu

3.

DS: klien mengatakan takut

Post Partum

DO: - klien terlihat khawatir

- klien selalu bertanya tentang


kondisi dirinya dan anaknya
- klien selalu bertanya tentang
perawatan anaknya

Kecemasan

merupakan hal yang baru

kurang informasi

kurang pengetahuan tentang


perawatan post partum

stres bagi ibu

Cemas

4.

DS: klien mengatakan lemas

Post Partum

DO: - klien tampak pucat dan

gelisah

sisa plasenta

kontraksi uterus tidak


adekuat

resiko perdarahan

Resiko
perdarahan

5.

DS: klien mengatakan masih ada


perdarahan

Post Partum

DO: - lochea (+)

perdarahan/involusi uteri

- warna normal

- ibu PP spontan

lochea/vagina/vulva kotor

- keluaran lochea/softex penuh

Resti Infeksi

port dentry mikroorganisme

Resti infeksi

C. Diagnosa Keperawatan
1. Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan luka episiotomi.
2. Gangguan mobilitas fisik berhubungan dengan nyeri.
3. Gangguan rasa aman cemas berhubungan dengan kurangnya pengetahuan tentang
perawatan post partum dan perawatan bayi baru lahir.
4. Resiko perdarahan berhubungan dengan kontraksi uterus tidak adekuat.
5. Resti infeksi berhubungan dengan perdarahan atau lochea pervagina

D. Rencana Asuhan Keperawatan


No Diagnosa
1
Gangguan rasa

Tujuan
Tupan :

nyaman : Nyeri b.d

Nyeri berkurang atau teratasi

luka episiotomi

Tupen :

Intervensi
- Atur posisi klien dengan senyaman
mungkin sesuai kebutuhan klien
- Beri kesempatan klien mengungkapkan

Setelah dilakukan intervensi

pengalaman yang lalu dan nyeri

keperawatan selama 3x24 jam nyeri

persalinan, beri ucapan selamat atas

berkurang atau teratasi, dengan

kelahiran bayinya

kriteria :
-

Klien tidak mengeluh nyeri

Nyeri hilang atau berkurang

Skala nyeri menurun 0 1

Klien bebas untuk bergerak atau

- Beri perawatan rutin selama post


partum

Klien tampak tidak menahan

- Ajarkan teknik relaksasi dan napas


dalam

Gangguan mobilitas Tupan :


fisik b.d nyeri

Mobilitas terpenuhi

- Sarana distraksi dari


pengaruh nyeri

- Kecemasan karena kurang


informasi dapat
- Menngkatkan rasa control
dan menurunkan
ketidaknyamanan after pain

- Ciptakan lngkungan yang tenang

nyeri
2.

nyeri

meningkatkan rasa nyeri

beraktivitas
-

Rasional
- Membantu mengurangi rasa

- Mengurangi stimulasi dan


meningkatkan ketegangan

- Kaji kemampuan klien dalam


pemenuhan ADL nya

persepsi nyeri
- Mengidentifikasi sehingga
bantuan yang diberkan

Tupen :

dapat disesuaikan dengan

Setelah dilakukan intervensi

kemampuan klien

keperawatan selama 8 jam mobilitas

- Bantu ADL klien sesuai

- ADL tetap terpenuhi

terpenuhi, engan kriteria :


- Kebutuhan ADL terpenhi
- Personal hygiene terpenuhi

kemampuannya
- Dekatkan alat-alat untuk memenuhi
ADL agar mudah dijangkau

- ADL klien terpenuhi


dengan bantuan minimal
dan melatih klien untuk
ambulasi

- Lakukan perawatan perineum setiap


hari

- Mempercepat penyembuhan
luka episiotomi sehingga
klien cepat mandiri

Tupan :

aman : cemas b.d

Cemas berkurang / teratasi

kurangnya

Tupen :

intervensi dapat ditentukan

pengetahuan tentang

Setelah dilakukan intervensi

dengan tepat

perawatan post

keperawatan selama 1 2 kurang,

partum dan

dengan kriteria :

perawatan bayi

- Klien tidak merasa cemas, takut

post partum dan bayi baru

- Klien terlihat tenang

lahir, sehingga dapat

- Ekspresi wajah klien segar

menurunkan kecemasan

- TTV dalam batas normal


4

Resiko

perdarahan Tupan :

b.d kontraksi uterus Perdarahan tidak terjadi

- Kaji tingkat pengetahuan klien tentang

melakukan ADL
- Mengetahui tingkat

Gangguan rasa

perawatan post partum dan bayi

- Health Education tentang perawatan


post partum dan bayi baru lahir

pengetahuan klien sehingga

- Meningkatkan pengetahuan
klien tentang perawatan

- Anjurkan keluarga untuk memberi

- Meningkatkan koping,

dukungan pada klien


- Observasi tanda tanda vital

cemas dapat dikurangi


Merupaka
n indicator terjadinya resiko

yang tidak adekuat

Tupen :
Setelah dilakukan intervensi

perdarahan
- Monitor HB dan leukosit

keperawatan dalam waktu 3 4 jam


perdarahan tidak terjadi, dengan
kriteria :

5.

ui indikasi terjadinya
- Kolaborasi dengan dokter untuk
pemberian cairan infus

anemia
-

Menggant

- Perdarahan di uterus tidak ada

i kekurangan volume darah

- Klien tidak tampak pucat

dan cairan elektrolit dalam

- TD nolmal
Resiko tinggi infeksi Tupan :

- Berikan perawatan perineum setiap hari

b.d perdarahan atau Infeksi tidak terjadi


lochea pervaginam

Mengetah

Tupen :
Setelah dilakukan intervensi

sehingga terhindar dari


- Anjurkan ibu untuk membersihkan

- Tanda tanda infeksi tidak ada


- Bau lochea normal

infeksi

vagina dengan benar setelah BAB/BAK - Menjaga kebersihan klien

keperawatan selama 7 jam infeksi


tidak terjadi, dengan kriteria :

tubuh
- Menjaga kebersihan

sehingga infeksi dapat


- Bantu adanya tanda tanda infeksi saat
melakukan perawatan perineum

dihindari
- Deteksi dini terhadap
adanya infeksi perinum

DAFTAR PUSTAKA
Bobak. 2005. Buku Ajar Keperawatan Maternitas.Edisi : 4. Jakarta: EGC
Cunningham, Lynda Juall. 2000. Diagnosa Keperawatan Buku Saku Edisi 8. Jakarta: EGC.
Alih bahasa: Monica Ester.
Depkes RI. 1993. Asuhan Kebidanan Pada Ibu Hamil Dalam Konteks Keuarga. Jakarta:
Pusat Pendidikan Tenaga Kesehatan DEPKES RI.
Ibrahim,C. 1981. Perawatan Kebidanan. Jakarta: PT Brahtara Karya Aksara
Manuaba, Ida Bagus. 1998. Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan, Dan Keluarga Berencana
Untuk Pendidikan Bidan. Jakarta: EGC
Manuaba, Ida Bagus. 2003. Buku Saku Ilmu Kebidanan. Jakarta: Hipokrates.
SastraWinata, Sulaiman. 1983. Obstetri Fisiologi. Jakarta: Elemen
Varney dkk. 2002. Buku Saku Bidan . Jakarta: EGC