Anda di halaman 1dari 25

EKMA4116

MANAJEMEN

Dadang Supriyatna Andi Sylvana

4 sks / modul 1-12: ill.; 21 cm / Edisi 1 ISBN : 9790112459 DDC : 658 Copyright (BMP) © Jakarta: Universitas Terbuka, 2007

Mata kuliah ini membicarakan topik-topik yang bertalian dengan upaya manajemen suatu organisasi dalam kegiatannya agar tujuan organisasi tercapai dengan efisien dan efektif. Materi yang dibahas antara lain mengenai: planning, organizing, actuating, dan controlling. Selain itu dibahas pula bahasan tentang pengelolaan perubahan, globalisasi, good corporate governance, dan etika bisnis.

TINJAUAN MATA KULIAH

Manajemen merupakan konsep yang paling sering diperbincangkan, baik dalam kancah akademik maupun praktik. Hal ini dapat dimengerti karena keberhasilan suatu organisasi sangat bergantung pada efektivitas manajemen organisasi tersebut. Salah satu kunci sukses pengembangan dan prestasi manajemen adalah para manajer, mereka dituntut untuk mampu menguasai keilmuan, kepekaan dan mampu menganalisis lingkungan serta menjalankan fungsi-fungsi manajemen seperti: perencanaan, pengorganisasi-an, pengarahan dan pengawasan. Oleh karena itulah, dalam buku ini kami mencoba membahas materi-materi tersebut.

Dengan mempelajari buku materi pokok ini, diharapkan mahasiswa mampu menjelaskan konsep dasar manajemen dan sejarah perkembangannya, lingkungan yang mempengaruhi organisasi, proses perencanaan manajemen, pengorganisasian, pengarahan dan pengkoordinasian, pengawasan, pem- belajaran organisasi dan budaya organisasi, manajemen global/internasional, manajemen perubahan, etika manajemen, komunikasi dalam organisasi serta good corporate governance.

Untuk mencapai kemampuan tersebut, maka materi dalam buku ini disusun dalam 12 modul dengan topik sebagai berikut:

1.

Konsep Dasar dan Sejarah Manajemen.

2.

Lingkungan Organisasi.

3.

Perencanaan dan Pengambilan Keputusan.

4.

Pengorganisasian.

5.

Pendelegasian dan Pemberdayaan.

6.

Pengawasan.

7.

Strategi Bersaing, Organisasi Belajar dan Budaya Organisasi.

8.

Globalisasi.

9.

Manajemen Perubahan.

10.

Pemahaman Dasar-dasar Etika manajemen.

11.

Komunikasi dan Motivasi dalam Organisasi.

12.

Good Governance dan Good Corporate Governance.

MODUL 1 KONSEP DASAR DAN SEJARAH MANAJEMEN

Kegiatan Belajar 1: Sejarah Manajemen Rangkuman

Secara sederhana manajemen berorientasi kepada dua hal yang sederhana, yaitu mengawasi orang bekerja

dan mengurus uang sehingga manajemen dapat didefinisikan sebagai mengawasi/mengatur orang bekerja dan mengurus/mengatur administrasi keuangan dengan baik. Makna manajemen dapat dipahami melalui dua hal, yaitu teori dan praktik manajemen. Hal yang bersifat teoretis berpijak pada pandangan tentang aspek tertentu dari organisasi, antara lain tentang efektivitas, pencapaian tujuan, pengambilan keputusan, efisiensi, ekuilibrium (keseimbangan), interaksi antara organisasi dan lingkungan sekitarnya, dan sebagainya. Di lain pihak praktik manajemen memandang organisasi sebagai sebuah sistem terbuka.

Manajemen merupakan ilmu dan juga seni. Suatu organisasi akan berhasil apabila dikelola melalui proses yang sistematis dan mampu mengendalikan individu yang terlibat di dalamnya sehingga mereka dapat bekerja secara maksimal untuk mencapai tujuan.

Kemampuan manajerial adalah kemampuan untuk mengatur, mengkoordinasikan dan menggerakkan para bawahan ke arah pencapaian tujuan yang telah ditentukan organisasi. Kemampuan ini lahir dari suatu proses yang panjang yang terjadi secara perlahan-lahan melalui proses pengamatan dan belajar.

Penilaian keberhasilan kinerja seorang manajer sangat tergantung dari kinerja bawahannya karena seorang manajer tidak dapat bekerja sendiri. Oleh karena itu seorang manajer harus mampu memimpin bawahannya berprestasi dalam pekerjaannya.

Dalam era globalisasi, perusahaan harus memiliki staf dan karyawan yang mampu melayani pasar global sekaligus pasar lokal yang ingin dilayani dengan cara yang sama. Fungsi manajer pun perlu diredefinisi. Manajer yang semula berperan ”memerintah dan mengawasi” saat ini harus berperan menjadi ”pelatih” agar setiap karyawan mampu diberdayakan untuk dapat memenuhi kebutuhan pasar. Selain itu manajer juga harus menyesuaikan strategi perekrutan, penyeleksian, pemberian kompensasi, pengembangan karier, teknik memotivasi, serta teknik mengawasi karyawan agar semuanya secara terintegrasi mampu memenuhi kebutuhan perusahaan.

Manajer yang diharapkan dalam era global adalah manajer yang mempunyai karakteristik fleksibel, yaitu memiliki kemampuan beradaptasi yang tinggi terhadap lingkungan dan mampu memanfaatkan sumber daya yang efisien. Di samping itu juga mereka harus memiliki wawasan global serta menguasai proses decision making, interpersonal relation, dan goal setting. Itu berarti seorang manajer saat ini harus memiliki peran sebagai interpersonal roles (kepemimpinan, komunikasi), informational roles (pengawas, pengendali, penyerap, dan penyebar informasi), dan decisional roles (entrepreneur, menangani perubahan, alokasi sumber daya, negosiator). Manajer era globalisasi harus mampu memanfaatkan perkembangan teknologi informasi dan menjadikannya sebagai solusi daya saing bagi bisnisnya karena sudah terbukti bahwa bisnis yang dikelola dengan memanfaatkan teknologi informasi akan memiliki daya saing yang handal.

Kegiatan Belajar 2: Konsep Dasar Manajemen Rangkuman

Sejarah manajemen telah tercatat dalam berbagai kegiatan politik, kenegaraan, sosial, dan budaya kehidupan masa lalu. Memang, kita tidak menemukan catatan lengkap tentang aktivitas mereka apalagi tentang keilmuan manajemen namun kita dapat melakukan interpretasi dan menarik kesimpulan dari aktivitas para nenek moyang manusia tersebut. Misalnya, salah satu hasil interpretasi para ahli manajemen adalah tulisan peninggalan zaman Mesir kuno pada tahun 1300 sebelum Masehi. Interpretasi tersebut menyebutkan bahwa negara-negara birokratis di zaman kuno mengakui betapa pentingnya organisasi dan administrasi untuk kelangsungan hidup negara.

Dalam sejarah manusia lainnya, institusi keagamaan dan militer juga telah menggunakan prinsip-prinsip penting manajemen. Gereja Roma katolik adalah organisasi formal keagamaan yang paling efektif dalam sejarah peradaban barat. Organisasi ini dapat bertahan lama karena tujuan organisasi, dan keefektifan menggunakan teknik organisasi dan manajemennya. Begitu juga dengan organisasi kemiliteran yang memiliki pengalaman tersendiri dalam menerapkan sejumlah prinsip dan praktek bidang manajemen. Bentuk organisasi yang dipilihnya telah membuat institusi militer tetap kuat hingga kini. Mereka mampu mencetak para pemimpin bermoral dengan teknik-teknik kepemimpinan mereka.

Bila kita banding-bandingkan sesungguhnya terdapat persamaan-persamaan antara praktik manajemen

zaman dahulu dengan praktik manajemen zaman modern. Di samping persamaan-persamaan tersebut kita juga dapat menemukan perbedaan dalam pelaksanaannya, yaitu bahwa para pemimpin proyek masa lalu menggunakan paksaan, menerapkan perintah layaknya antara budak dengan majikan, menggunakan kebijakan dan peraturan yang membuat takut penduduk, dan memanfaatkan maklumat penguasa sebagai perintah yang tidak boleh ditolak.

Revolusi industri telah mengakibatkan munculnya para kapitalis. Mereka mengeksploitasi para pekerja untuk memperkaya diri sendiri. Terjadinya pertumbuhan ekonomi yang cukup baik mendorong para pemikir menemukan cara yang lebih baik dalam meningkatkan produktivitas. Mereka ingin melakukan perubahan, yang semula berdasarkan pemaksaan terhadap pekerja menjadi manajemen yang berdasarkan kepada pendekatan ilmiah. Keinginan akan adanya perubahan mulai nampak ketika James Watt Jr. (1769-1848), Robert Owen (1771-1858), dan Charles Babbage (1792-1871), memulai masa pencarian dan pemetaan tentang berbagai cara baru untuk mengelola suatu perusahaan.

Jika Babbage dikenal sebagai bapak komputer maka Taylor dikenal sebagai ”Bapak Manajemen Ilmiah”. Pendekatan baru yang diperkenalkannya sangat mempengaruhi praktik manajemen. Setelah itu banyak para ahli yang mengemukakan teori-teorinya dalam bidang manajemen dan organisasi perusahaan.

Perkembangan berikutnya, aspek-aspek manajemen dipelajari, dianalisis, dan dipraktikkan secara khusus. Saat ini sudah ratusan lembaga, baik dalam bentuk lembaga laba maupun nirlaba, yang mengembangkan berbagai aspek khusus dalam manajemen, seperti pengendalian kualitas, teknik industri, perawatan pabrik, pemasaran, periklanan, pengemasan, pekerjaan kantor, komputerisasi, sibernatika, hubungan industrial, dan masih banyak yang lainnya lagi. Organisasi-organisasi ini telah menyumbangkan sekumpulan pengetahuan yang semakin tumbuh dan sangat membantu pekerjaan para manajer.

DAFTAR PUSTAKA

Daft, L. Richard. (2006). Manajemen. Jakarta: Salemba Empat.dan sangat membantu pekerjaan para manajer. DAFTAR PUSTAKA Hanafi, Mamduh. (2003). Manajemen. Yogyakarta: UPP AMP YKPN.

Hanafi, Mamduh. (2003). Manajemen. Yogyakarta: UPP AMP YKPN.Daft, L. Richard. (2006). Manajemen. Jakarta: Salemba Empat. Handoko, T. Hani. (1996). Manajemen. Yogyakarta: BPFE.

Handoko, T. Hani. (1996). Manajemen. Yogyakarta: BPFE.Hanafi, Mamduh. (2003). Manajemen. Yogyakarta: UPP AMP YKPN. Robbins, Stephen P. (2006). Perilaku Organisasi. Jakarta:

Robbins, Stephen P. (2006). Perilaku Organisasi. Jakarta: Indeks.YKPN. Handoko, T. Hani. (1996). Manajemen. Yogyakarta: BPFE. Robbins, Stephen P. dan Mary Coulter. (2005). Management.

Robbins, Stephen P. dan Mary Coulter. (2005). Management. Jakarta: Indeks.Stephen P. (2006). Perilaku Organisasi. Jakarta: Indeks. Stoner, James A.F., R. Edward Freeman dan Daniel R.

Stoner, James A.F., R. Edward Freeman dan Daniel R. Gilbert, Jr. (1995). Management. Englewood Cliffs: Prentice Hall.P. dan Mary Coulter. (2005). Management. Jakarta: Indeks. Williams, Chuch. (2001). Manajemen. Jakarta: Salemba Empat.

Williams, Chuch. (2001). Manajemen. Jakarta: Salemba Empat.Jr. (1995). Management. Englewood Cliffs: Prentice Hall. MODUL 2 LINGKUNGAN ORGANISASI Kegiatan Belajar 1: Lingkungan

MODUL 2 LINGKUNGAN ORGANISASI

Kegiatan Belajar 1: Lingkungan Organisasi Rangkuman

1. Lingkungan dapat diartikan sebagai seluruh elemen yang terdapat di luar batas-batas organisasi yang mempunyai potensi untuk mempengaruhi sebagian atau keseluruhan organisasi.

2. Lingkungan dapat dikelompokkan dalam lingkungan eksternal dan lingkungan internal.

3. Sedangkan lingkungan eksternal dapat dikelompokkan menjadi elemen aksi langsung (direct-action elements) dan elemen aksi tidak langsung (indirect-action elements)

4. Elemen aksi langsung (stakeholder) di antaranya terdiri dari pemegang saham, serikat pekerja, pemasok dan lain-lain yang secara langsung mempengaruhi organisasi

5. Lingkungan internal di mana para pimpinan perusahaan bekerja meliputi karyawan, pemegang saham dan dewan direksi.

6. Variabel sosial terdiri dari aspek demografi, gaya hidup dan nilai-nilai sosial.

7. Penulis lain membagi elemen lingkungan ke dalam lingkungan umum vs

9.

Sedangkan lingkungan khusus adalah elemen lingkungan yang secara langsung relevan bagi organisasi dalam mencapai tujuannya.

Kegiatan Belajar 2: Hubungan Organisasi Dengan Lingkungan Rangkuman

1. Ketidakpastian lingkungan menunjukkan suatu kondisi di mana pimpinan perusahaan tidak mempunyai informasi yang cukup mengenai kondisi lingkungannya

2. Suatu lingkungan dinyatakan stabil jika elemen-elemennya sangat jarang mengalami perubahan atau relatif tetap selama bertahun-tahun

3. Tekstur lingkungan organisasi terdiri dari empat tipe, yaitu: Lingkungan Tenang-Acak, Lingkungan Tenang-Mengelompok, Lingkungan Terganggu-Bereaksi, dan Lingkungan Kacau.

4. Ada berbagai strategi yang dapat dilakukan perusahaan dalam menciptakan hubungan yang baik antara organisasi dengan elemen-elemen utama yang mempengaruhinya, antara lain: (1) Integrasi dengan perusahaan, lain; (2) Kontrak Jangka Panjang atau Join Ventur

5. Ada beberapa strategi dalam mengendalikan lingkungan agar tidak berbahaya dan dapat menguntungkan organisasi, yaitu (1) Merubah bidang usaha; (2) Bergabung dengan asosiasi perusahaan sejenis; (3) Aktivitas politik.

Kegiatan Belajar 3: Lingkungan Global Rangkuman

Untuk memasuki bisnis global, suatu perusahaan biasanya melalui empat tahapan, yaitu:

1. Tahap Domestik.

2. Tahap Internasional.

3. Tahap Multinasional.

4. Tahap Global.

Strategi yang dapat digunakan perusahaan untuk memasuki pasar-pasar luar negeri antara lain:

1. Outsourcing.

2. Kegiatan Ekspor.

3. Lisensi.

4. Investasi Langsung.

DAFTAR PUSTAKA

Berhard N. James G. Hunt & Lawrence K. Jauch. (1980). Organization Theory: An Integrated Approach. New York: John Willey and Sons.Ekspor. 3. Lisensi. 4. Investasi Langsung. DAFTAR PUSTAKA Donald C. Mosley, Leon C. Megginson, Paul H.

Donald C. Mosley, Leon C. Megginson, Paul H. Pietri. (1985). Supervisory Management; The Art of Working with and Through People. Cincinnati: South Western Publishing Co.An Integrated Approach. New York: John Willey and Sons. Gary Dessler. (2001). Management: Leading People and

Gary Dessler. (2001). Management: Leading People and Organization in the 21st Century. New Jersey: Prentice Hall inc.and Through People. Cincinnati: South Western Publishing Co. Gibson, Rowan. (I997). Rethinking the Future. Harvard

Gibson, Rowan. (I997). Rethinking the Future. Harvard Business School.in the 21st Century. New Jersey: Prentice Hall inc. Harold Koontz, Cyril O'Donnel, Heinz Weichrich. (1984).

Harold Koontz, Cyril O'Donnel, Heinz Weichrich. (1984). Management. London: Mc Graw - Hill International Book Company.(I997). Rethinking the Future. Harvard Business School. Helene S. Donelly & Jeanne M. Servais, Connie Vick

Helene S. Donelly & Jeanne M. Servais, Connie Vick Dianne Gibson. (1987). Fundamental Manager- rents. Texas: Business Publication Inc.London: Mc Graw - Hill International Book Company. Lubis, Hari, S.B., Huseini, Martani. (1987). Teori

Lubis, Hari, S.B., Huseini, Martani. (1987). Teori Organisasi (Suatu Pendekatan Makro). Jakarta. Pusat Antar Universitas Ilmu-ilmu Sosial Universitas Indonesia.Fundamental Manager- rents. Texas: Business Publication Inc. Richard L. Daft. (2006). Management. Jakarta: Penerbit

Richard L. Daft. (2006). Management. Jakarta: Penerbit Salemba Empat.Antar Universitas Ilmu-ilmu Sosial Universitas Indonesia. Robbins, Stephen P and Mary Coulter. (2002). Management. New

Robbins, Stephen P and Mary Coulter. (2002). Management. New Jersey: Prentice Hall.Daft. (2006). Management. Jakarta: Penerbit Salemba Empat. Robins, Stephen P. (1990). Organization Threory: Structure,

Robins, Stephen P. (1990). Organization Threory: Structure, Design, and Applications. New York:Mary Coulter. (2002). Management. New Jersey: Prentice Hall. Englewood Cliffs. Stoner. James A.F. Freeman. R, Edward.

Englewood Cliffs.

Stoner. James A.F. Freeman. R, Edward. Gilbert, Jr. Daniel. (1995). Management. New Jersey:P. (1990). Organization Threory: Structure, Design, and Applications. New York: Englewood Cliffs. Englewood Cliffs.

Englewood Cliffs.

MODUL 3 PERENCANAAN DAN PENGAMBILAN KEPUTUSAN

Kegiatan Belajar 1: Perencanaan Rangkuman

Perencanaan dapat didefinisikan secara sederhana sebagai suatu upaya untuk menentukan tujuan serta sasaran yang ingin diraih serta mengambil sejumlah langkah strategis untuk mencapai tujuan tersebut. Melalui perencanaan yang baik seorang manajer akan mampu mengetahui apa saja yang harus dilaksanakan dan bagaimana cara melakukannya. Misalnya saja menentukan tingkat penjualan dalam kurun waktu tiga bulan ke depan, kebutuhan modal tambahan untuk menambah kuantitas produksi, pengurangan persediaan sebagai akibat menurunnya permintaan, prediksi kebutuhan karyawan sebagai dampak perluasan kapasitas produksi dan sebagainya.

Organisasi tanpa perencanaan ibarat orang yang melakukan terjun payung tanpa menggunakan parasut. Atau seperti seorang eksekutif berkata bahwa apa yang tidak direncanakan hari ini tidak akan terlaksana besok. Apabila ada orang yang menyatakan “bagaimana besok saja” maka jangan berharap orang atau organisasi tersebut mencapai kesuksesan. Mereka yang hanya menggantungkan diri kepada harapan dan tindakan improvisasi di saat mereka menghadapi situasi di lapangan maka mereka sebenarnya adalah orang dan organisasi yang tidak mampu memaknai kehidupan secara lebih luas. Jadi, untuk mencapai kesuksesan maka mereka harus membuat perencanaan dari yang global sampai rinci, sehingga mudah untuk memvisualisasikan pencapaian target di masa depan. Pembuatan rencana menjadi kompleks karena rencana kerja dan interaksi yang melibatkan antar anggota tim perlu diatur sedemikian rupa sehingga bisa saling mendukung untuk mencapai target.

Kegiatan Belajar 2: Pengambilan Keputusan Rangkuman

Pembuatan keputusan adalah fungsi mendasar dari manajemen, seperti halnya dengan kepemimpinan dan komunikasi. Pembuatan keputusan adalah salah satu kemampuan utama yang harus dikuasai setiap manajer. Hal ini disebabkan pembuatan keputusan sangat diperlukan pada semua tahap kegiatan administrasi dan manajemen. Misalnya saja di saat proses perencanaan berlangsung, berbagai proses pembuatan keputusan dilakukan untuk memilih alternatif dan prioritasnya. Pembuatan keputusan tersebut mencakup kegiatan mengidentifikasi dan menganalisis masalah, mengidentifikasi kriteria keputusan, mempertimbangkan kriteria, mengembangkan alternatif, membandingkan dan mengevaluasi semua alternatif pemecahan, menilai risikonya, memilih alternatif terbaik dan mengimplementasikan keputusan. Untuk memperlancar proses pengambil keputusan tersebut kita harus mengetahui kunci pokok keberhasilan implementasi keputusan. Kunci kesuksesan tersebut adalah komitmen, penyampaian hasil keputusan berupa pengumuman, jumlah dan kualitas personalia yang akan melaksanakan keputusan, fasilitas yang mendukung pelaksanaan keputusan, waktu pelaksanaan, dan pertanggungjawaban pelaksanaan keputusan.

Saat ini telah banyak berkembang berbagai teknik pembuatan keputusan. Teknik Curah Pendapat Temu Muka, Teknik Kelompok Nominal, Teknik Delphi, Teknik Curah Pendapat Elektronik adalah empat teknik yang biasa dimanfaatkan pada pengambilan keputusan dalam kelompok. Setiap teknik memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

DAFTAR PUSTAKA

Amirullah, Budiyono, Harts. (2004). Pengantar Manajemen. Yogyakarta: Graha Ilmu.kelebihan dan kekurangannya masing-masing. DAFTAR PUSTAKA Drummond, Helga. (1991). Effective Decision Making. London:

Drummond, Helga. (1991). Effective Decision Making. London: Kogan Page.Harts. (2004). Pengantar Manajemen. Yogyakarta: Graha Ilmu. Kasim, Azhar. (1995). Teori Pembuatan Keputusan. Jakarta:

Kasim, Azhar. (1995). Teori Pembuatan Keputusan. Jakarta: Lembaga Penerbit FEUI.(1991). Effective Decision Making. London: Kogan Page. Adair, John. (1996). Pembuatan Keputusan Manajemen

Adair, John. (1996). Pembuatan Keputusan Manajemen (terjemahan). Jakarta: Binarupa Aksara.Teori Pembuatan Keputusan. Jakarta: Lembaga Penerbit FEUI. Jones, R. Gareth, George, M. Jennifer, Hill, Charles W.L.

Jones, R. Gareth, George, M. Jennifer, Hill, Charles W.L. (1998). Contemporary Management. Irwin McGraw-Hill.Jakarta: Lembaga Penerbit FEUI. Adair, John. (1996). Pembuatan Keputusan Manajemen (terjemahan). Jakarta: Binarupa Aksara.

Koontz, Harold dan Heinz Weirich. (1988). Management. Singapore: Me Grow Hilal.

Koontz, Harold, O’Donnell, Cyril, Weihrich, Heinz. (1984). Management, alih bahasa Alfonsus Sirait. Jakarta, Erlangga.Heinz Weirich. (1988). Management. Singapore: Me Grow Hilal. Nawawi, Hadari. (2000). Manajemen Stratejik. Yoyakarta:

Nawawi, Hadari. (2000). Manajemen Stratejik. Yoyakarta: Gajah Mada University Press.Management, alih bahasa Alfonsus Sirait. Jakarta, Erlangga. Robbins, P. Stephen. (2004). Manajemen (terjemahan).

Robbins, P. Stephen. (2004). Manajemen (terjemahan). Jakarta: Indeks Gramedia.Manajemen Stratejik. Yoyakarta: Gajah Mada University Press. Robbins, P. Stephen. (1996). Perilaku Organisasi

Robbins, P. Stephen. (1996). Perilaku Organisasi (terjemahan). Jakarta: Prenhallindo.(2004). Manajemen (terjemahan). Jakarta: Indeks Gramedia. Sukirno, Sadono. (2004). Pengantar Bisnis. Jakarta: Prenada

Sukirno, Sadono. (2004). Pengantar Bisnis. Jakarta: Prenada Media.Perilaku Organisasi (terjemahan). Jakarta: Prenhallindo. Williams, Chuck. (2001). Manajemen (terjemahan). Jakarta:

Williams, Chuck. (2001). Manajemen (terjemahan). Jakarta: Salemba Empat.Sadono. (2004). Pengantar Bisnis. Jakarta: Prenada Media. Handoko, T. Hani. (1996). Manajemen. Yogyakarta: BPFE. Daft.

Handoko, T. Hani. (1996). Manajemen. Yogyakarta: BPFE.(2001). Manajemen (terjemahan). Jakarta: Salemba Empat. Daft. Richard. L. (2006). Manajemen. Edisi Enam. Jakarta:

Daft. Richard. L. (2006). Manajemen. Edisi Enam. Jakarta: Salemba Empat.Handoko, T. Hani. (1996). Manajemen. Yogyakarta: BPFE. Wilson, Graham. (1993). The fast Track MBA Series-Pemecahan

Wilson, Graham. (1993). The fast Track MBA Series-Pemecahan Masalah dan Pembuatan Keputusan (terjemahan). Jakatrta: Elex Media Komputindo.L. (2006). Manajemen. Edisi Enam. Jakarta: Salemba Empat. MODUL 4 ENGORGANISASIAN Kegiatan Belajar 1: Struktur

MODUL 4 ENGORGANISASIAN

Kegiatan Belajar 1: Struktur Organisasi Rangkuman

Pengorganisasian merupakan fungsi perencanaan manajerial. yang dilaksanakan baik dalam lingkungan internal maupun eksternal organisasi. Pengorganisasian sebagai salah satu fungsi manajemen dapat diartikan sebagai suatu sistem kerja sama sekelompok orang yang dilakukan dengan pembidangan dan pembagian seluruh pekerjaan atau tugas, dengan membentuk sejumlah satuan kerja yang menghimpun pekerjaan sejenis dalam satu unit kerja.

Untuk mengimplementasikan dan mengembangkan kerja sama antarkaryawan, organisasi membutuhkan aktualisasi dasar-dasar pengorganisasian yaitu: Asas kejelasan tujuan, pembagian kerja, kesatuan perintah, asas fleksibilitas organisasi, dan asas fungsional.

Terbentuknya sebuah organisasi disebabkan oleh berbagai hal yang berbeda-beda. Macam organisasi dapat terbentuk berdasarkan proses pembentukannya, keterkaitan hubungan dengan pemerintah, berdasarkan ukuran organisasi, tujuan, bagan organisasi.

Struktur organisasi adalah suatu sistem jaringan kerja terhadap tugas-tugas, sistem pelaporan, dan komunikasi yang menghubungkan secara bersama pekerjaan individual dan kelompok. Unsur-unsur struktur organisasi terdiri dari spesialisasi kerja, standarisasi kegiatan, koordinasi kegiatan, sentralisasi dan desentralisasi sertaukuran satuan kerja.

Struktur organisasi ada dua macam, struktur organisasi formal dan struktur organisasi informal yang masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan. Struktur organisasipun mempunyai tipe-tipe seperti organisasi lini, organisasi lini dan staf, organisasi fungsional, organisasi lini staf dan fungsional, organisasi proyek dan matriks.

Kegiatan Belajar 2: Pengorganisasian Rangkuman

Koordinasi merupakan suatu proses yang menghubungkan atau mengintegrasikan berbagai bagian dalam suatu organisasi agar tujuannya bisa tercapai dengan efektif. Tingkat ketergantungan antar bagian tersebut dan kebutuhan komunikasi dalam melaksanakan pekerjaan akan menentukan sejauh mana membutuhkan koordinasi.

Rentang kendali atau rentang manajemen merupakan posisi jumlah bawahan yang berada dalam pengawasan seorang manajer. Konsep ini merujuk pada seberapa banyak bawahan yang mungkin masih bisa di bawah kendali atasan secara efektif dan efisien.

DAFTAR PUSTAKA

Hasibuan, Malayu, SP. (2006). Manajemen: Dasar, Pengertian, dan Masalah (edisi revisi). Jakarta:DAFTAR PUSTAKA Bumi Akasara. Sukirno, Sadono, et,al. (2004). Pengantar Bisnis, Edisi Pertama. Jakarta: Prenada Media.

Bumi Akasara.

Sukirno, Sadono, et,al. (2004). Pengantar Bisnis, Edisi Pertama. Jakarta: Prenada Media.dan Masalah (edisi revisi). Jakarta: Bumi Akasara. Amstrong, Michael. (1990). How ro an Evan Better Manager

Amstrong, Michael. (1990). How ro an Evan Better Manager (terjemahan). Jakarta: Binarupa Aksara.Pengantar Bisnis, Edisi Pertama. Jakarta: Prenada Media. Amirullah, Budiyono, Haris. (2004). Pengantar Manajemen.

Amirullah, Budiyono, Haris. (2004). Pengantar Manajemen. Yogyakarta: Graha Ilmu.Evan Better Manager (terjemahan). Jakarta: Binarupa Aksara. Daft, L. Richard. (2006). Manajemen (terjemahan). Jakarta:

Daft, L. Richard. (2006). Manajemen (terjemahan). Jakarta: Salemba Empat.Haris. (2004). Pengantar Manajemen. Yogyakarta: Graha Ilmu. Robbins, P. Stephen. (2005). Perilaku Organisasi

Robbins, P. Stephen. (2005). Perilaku Organisasi (terjemahan). Jakarta: Prenhallindo.(2006). Manajemen (terjemahan). Jakarta: Salemba Empat. MODUL 5 PENDELEGASIAN DAN PEMBERDAYAAN Kegiatan Belajar 1:

MODUL 5 PENDELEGASIAN DAN PEMBERDAYAAN

Kegiatan Belajar 1: Pendelegasian Rangkuman

Pendelegasian adalah suatu analisis menyeluruh atas salah satu tugas yang paling penting bagi seorang atasan, yaitu mendelegasi tugas. Sebagai seorang atasan, sebagian besar waktunya seharusnya dihabiskan untuk melakukan perencanaan, pengorganisasian, penempatan karyawan, pengendalian, inovasi, dan mewakili perusahaannya. Atasan tidak boleh menghabiskan waktunya untuk pekerjaan rutin saja seperti menjawab setiap telepon dan surat yang masuk, mengikuti rapat yang berprioritas rendah, atau sering mencari arsip surat yang harus segera dijawab. Peraturan,umum untuk melaksanakan delegasi adalah: (a) jika suatu pekerjaan tidak perlu, maka buanglah, (b) jika perlu namun masih bisa dikerjakan orang lain, maka delegasikanlah, (c) jika tidak bisa didelegasikan dan sangat perlu untuk pencapaian sasaran organisasi, maka kerjakanlah sendiri seefektif mungkin.

Kegiatan Belajar 2: Pemberdayaan Karyawan Rangkuman

Pemberdayaan karyawan berangkat dari keinginan untuk menggali seluruh potensi yang terdapat dalam diri seluruh karyawan untuk diarahkan dalam rangka memajukan organisasi. Oleh karena ini pemberdayaan hanya bisa dilakukan melalui pengembangan kompetensi karyawan, pembangunan lingkungan kerja berkualitas, dan penyediaan sumber daya yang dibutuhkan guna mewujudkan kompetensi mereka.

Pemberdayaan karyawan merupakan pendekatan pengelolaan terhadap sumber daya manusia yang sesuai dengan karakteristik pekerjaan dan orang yang melakukan pekerjaan tersebut. Tujuan utama pemberdayaan karyawan adalah untuk penyediaan produk dan jasa yang mampu menghasilkan value bagi customer dengan memanfaatkan teknologi secara optimal. Dengan kata lain, pemberdayaan karyawan pada intinya adalah suatu usaha untuk menjadikan karyawan produktif dan berkomitmen.

Pemberdayaan karyawan akan berhasil dengan baik apabila organisasi berhasil menanamkan kesadaran dalam diri setiap manajernya bahwa (a) karyawan adalah sesama manusia, b) manusia pada dasarnya baik, (c) birokrasi membunuh inisiatif, (d) manajer adalah orang yang menyediakan pelatihan, teknologi, dan dukungan bagi karyawan, (e) nilai-nilai kejujuran dan kerendahan hatian harus dijunjung tinggi. Di sisi lainnya, dalam diri karyawan juga harus diyakinkan bahwa (a) pemberdayaan karyawan hanya dapat diwujudkan berdasarkan kepercayaan yang tumbuh dari dalam diri manajer terhadap karyawan, (b) kepercayaan manajer tumbuh oleh karena kompetensi yang dimiliki karyawan, dan (c) di samping ini kepercayaan manajer tumbuh karena karyawan memiliki nilai-nilai kejujuran, keberanian, integritas, kesabaran, dan mental yang kuat.

DAFTAR PUSTAKA

Armstrong, Michael. (1995). How to be an Even Better manager (terjemahan). Jakarta: Binarupa Aksara.integritas, kesabaran, dan mental yang kuat. DAFTAR PUSTAKA Baker, Alan. (2000). Managing People (terjemahan). Jakarta:

Baker, Alan. (2000). Managing People (terjemahan). Jakarta: Gramedia.kuat. DAFTAR PUSTAKA Armstrong, Michael. (1995). How to be an Even Better manager (terjemahan). Jakarta: Binarupa

Black, Jtmes Menzies. (1994). Manajemen dan Supervisor (terjemahan). Jakarta: Pustaka Binaman Pressindo.Freemantle, David. (1992). Superbos: Mencapai Sukses melalui Karyawan Anda. Jakarta: Pustaka Binaman Pressindo.

Freemantle, David. (1992). Superbos: Mencapai Sukses melalui Karyawan Anda. Jakarta: Pustaka Binaman Pressindo.Supervisor (terjemahan). Jakarta: Pustaka Binaman Pressindo. Gondokusumo, AA. (1995). Komunikasi Penugasan. Jakarta: Toko

Gondokusumo, AA. (1995). Komunikasi Penugasan. Jakarta: Toko Gunung Agung.melalui Karyawan Anda. Jakarta: Pustaka Binaman Pressindo. Heller, Robert. (2004). How to Delegate (terjemahan).

Heller, Robert. (2004). How to Delegate (terjemahan). Jakarta: Dian Rakyat.(1995). Komunikasi Penugasan. Jakarta: Toko Gunung Agung. Huppe, Frank F. (1994). Successful Delegation. Singapore:

Huppe, Frank F. (1994). Successful Delegation. Singapore: National Press Publications.(2004). How to Delegate (terjemahan). Jakarta: Dian Rakyat. Ladew, Donald P. (2003). How to Supervise People:Techniques

Ladew, Donald P. (2003). How to Supervise People:Techniques for Getting Results Through Others (terjemahan). Jakarta: Pustaka Tangga.Delegation. Singapore: National Press Publications. Mulyadi, Setiawan, Johny. (2001). Sistem Perencanaan dan

Mulyadi, Setiawan, Johny. (2001). Sistem Perencanaan dan Pengendalian Manajemen. Edisi 2. Jakarta: Salemba Empat.Through Others (terjemahan). Jakarta: Pustaka Tangga. Taylor, Harold L. (1989). Delegasi, Kunci Sukses Praktek

Taylor, Harold L. (1989). Delegasi, Kunci Sukses Praktek Manajemen. Jakarta: Pustaka Binaman Presindo.dan Pengendalian Manajemen. Edisi 2. Jakarta: Salemba Empat. Uris, Auren. (1993). Kiat Bisnis Eksekutif. Pendelegasian

Uris, Auren. (1993). Kiat Bisnis Eksekutif. Pendelegasian (terjemahaan). Jakarta: BPK Gunung Mulia.Sukses Praktek Manajemen. Jakarta: Pustaka Binaman Presindo. Wingfield, Barb and Berry Janice. (2002). Retaining your

Wingfield, Barb and Berry Janice. (2002). Retaining your Employees (terjemahan). Jakarta: PPM.Pendelegasian (terjemahaan). Jakarta: BPK Gunung Mulia. MODUL 6 PENGAWASAN Kegiatan Belajar 1: Dasar-dasar

MODUL 6 PENGAWASAN

Kegiatan Belajar 1: Dasar-dasar Pengawasan Rangkuman

Pengawasan adalah satu fungsi dalam manajemen yang dilakukan dengan cara menetapkan standar kinerja tertentu dengan tujuan merencanakan, mendesain sistem umpan balik informasi untuk membandingkan kinerja yang sesungguhnya dengan standar yang telah ditentukan, untuk menentukan apakah terjadi penyimpangan dan mengukur apakah penyimpangan itu berarti (signifikan), dan melakukan perbaikan yang diperlukan untuk memastikan bahwa semua sumber daya perusahaan digunakan dengan cara yang paling efektif dan efisien untuk mencapai tujuan organisasi atau perusahaan.

Pada dasarnya ada tiga dasar pengawasan, yaitu pengawasan pendahuluan (feedforward control atau steering control), pengawasan concurrent (Yes/No), pengawasan umpan balik dan pengawasan multiple atau multiple control system.

Proses pengawasan biasanya terdiri atas empat tahap atau aktivitas. Keempat aktivitas tersebut secara umum bertujuan untuk membawa perusahaan mendekati tujuannya dengan cara yang paling efektif dan efisien. Aktivitas-aktivitas tersebut dapat adalah menetapkan standar dan metode pengukuran, melakukan pengukuran kinerja, membandingkan apakah kinerja yang dicapai sesuai dengan standar dan proses terakhir adalah melakukan perbaikan-perbaikan yang diperlukan.

Kegiatan Belajar 2: Jenis dan Metode Pengawasan Rangkuman

1. Secara garis besar terdapat dua metode pengawasan, yaitu Metode Non-kuantitatif dan Metode Kuantitatif

2. Metode Pengawasan Non-kuantitatif merupakan metode yang digunakan para manajer dalam melaksanakan fungsi pengawasan

3. Ada berbagai teknik yang digunakan dalam melakukan pengawasan non-kuantitatif ini, antara lain:

melakukan observasi, mengadakan inspeksi secara langsung dan rutin, mengkaji laporan, baik secara lisan atau tertulis, melakukan brainstorming dengan bawahan

4. Metode Pengawasan Kuantitatif biasanya memerlukan data-data khusus dan menggunakan pendekatan kuantitatif untuk mengolah data tersebut sehingga dapat digunakan sebagai alat bantu dalam pengawasan

5. Metode pengawasan yang lain adalah dengan menggunakan Balance Scorecard (BSC)

DAFTAR PUSTAKA

Berhard N. James G. Hunt & Lawrence K. Jauch. (1980). Organization Theory : An Integrated Approach. New York: John Willey and Sons.Donald C. Mosley, Leon C. Megginson, Paul H. Pietri. (1985). Supervisory Management; The Art of

Donald C. Mosley, Leon C. Megginson, Paul H. Pietri. (1985). Supervisory Management; The Art of Working with and Throgh People. Cincinnati : South Western Publishing Co.: An Integrated Approach. New York: John Willey and Sons. Gary Dessler. (2001). Management : Leading

Gary Dessler. (2001). Management : Leading People and Organization in the 21 st Century. New Jersey: Prentice Hall inc.and Throgh People. Cincinnati : South Western Publishing Co. Gauges,Cynthia A. Montgomery & Michael L. Poter.

Gauges,Cynthia A. Montgomery & Michael L. Poter. (1991). Strategy: Seeking and Securing Competitive Advantage. Boston: Harvard Business Review.in the 21 st Century. New Jersey: Prentice Hall inc. Hanafi, M. Mamduh. (2003). Manajemen. Yogyakarta:

Hanafi, M. Mamduh. (2003). Manajemen. Yogyakarta: UPP AMP YKPN.Competitive Advantage. Boston: Harvard Business Review. Handoko, T. Hani. (1996). Manajemen. Yogyakarta: BPFE.

Handoko, T. Hani. (1996). Manajemen. Yogyakarta: BPFE.M. Mamduh. (2003). Manajemen. Yogyakarta: UPP AMP YKPN. Harold Koontz, Cyril O’ Donnel, Heinz Weichrich. (1984).

Harold Koontz, Cyril O’ Donnel, Heinz Weichrich. (1984). Management. London: Mc Graw - Hill International Book Company.YKPN. Handoko, T. Hani. (1996). Manajemen. Yogyakarta: BPFE. Heather Pierce. (2005). Persuasive Proposal and

Heather Pierce. (2005). Persuasive Proposal and Presentations. Jakarta: Buana Ilmu Populer.London: Mc Graw - Hill International Book Company. Helene S. Donelly & Jeanne M. Servais, Connie

Helene S. Donelly & Jeanne M. Servais, Connie Vick Dianne Gibson. (1987). Fundamental Managements. Texas: Business Publication Inc.Proposal and Presentations. Jakarta: Buana Ilmu Populer. Joe Tidd, Joe Bessant, Keith Pavitt. (1997). Managing

Joe Tidd, Joe Bessant, Keith Pavitt. (1997). Managing Innovation. New York: John Willey and Sons.Fundamental Managements. Texas: Business Publication Inc. Kaplan, R.S. & Norton, D.P. (1996). The Balanced

Kaplan, R.S. & Norton, D.P. (1996). The Balanced Scorecard: Translating Strategy into Action. Boston:(1997). Managing Innovation. New York: John Willey and Sons. MA Harvard Business School Press. Lubis,Hari,S.B., Huseini,

MA Harvard Business School Press.

Lubis,Hari,S.B., Huseini, Martani. (1987). Teori Organisasi (Suatu Pendekatan Makro). Jakarta: Pusat Antar Universitas Ilmu-ilmu Sosial Universitas Indonesia.into Action. Boston: MA Harvard Business School Press. Daft, L. Richard. (2002). Management. New York: the

Daft, L. Richard. (2002). Management. New York: the Dryden Press.Antar Universitas Ilmu-ilmu Sosial Universitas Indonesia. Robins, Stephen. (1990). Organization Theory: Structure,

Robins, Stephen. (1990). Organization Theory: Structure, Design, and Applications. New York:L. Richard. (2002). Management. New York: the Dryden Press. Englewood Cliffs. Robins, P. Stephen, dan Coulter,

Englewood Cliffs.

Robins, P. Stephen, dan Coulter, Mary. (2005). Manajemen. Jakarta: Indeks Gramedia.Design, and Applications. New York: Englewood Cliffs. Stoner, James A.F. Freeman, R, Edward, Gilbert, Jr. Daniel.

Stoner, James A.F. Freeman, R, Edward, Gilbert, Jr. Daniel. (1995). Management. New Jersey:Coulter, Mary. (2005). Manajemen. Jakarta: Indeks Gramedia. Englewood Cliffs. Susili,Willy. (2003). Audit Mutu Internal.

Englewood Cliffs.

Susili,Willy. (2003). Audit Mutu Internal. Jakarta: Vorqistatama Binamega.Daniel. (1995). Management. New Jersey: Englewood Cliffs. MODUL 7 STRATEGI BERSAING, ORGANISASI BELAJAR DAN BUDAYA

MODUL 7 STRATEGI BERSAING, ORGANISASI BELAJAR DAN BUDAYA ORGANISASI

Kegiatan Belajar 1: Strategi Bersaing, Inovasi, dan Organisasi Belajar Rangkuman

1. Untuk memenangkan bisnis saat ini harus didukung kegiatan inovasi

2. Untuk terwujudnya berbagai inovasi, maka syarat mutlak yang harus dipenuhi adalah sumber daya manusia yang terus-menerus ’belajar’

3. Menurut Peter Senge, pengertian organisasi belajar adalah organisasi yang secara terus-menerus mengembangkan kemampuannya untuk menciptakan masa depan yang lebih baik

4. Ada beberapa ciri organisasi belajar

5. Ada beberapa faktor yang sangat berperan dalam mendukung terwujudnya organisasi belajar, antara lain: penguasaan individu, pembelajaran dalam kelompok, visi bersama, budaya pembelajaran dalam organisasi dan struktur dan sistem yang mendukung.

Kegiatan Belajar 2: Budaya Perusahaan Rangkuman

1. Budaya perusahaan adalah suatu filosofi, norma, kepercayaan dan nilai-nilai yang menjadi pedoman seluruh jajaran anggota organisasi dalam menghadapi masalah eksternal dan internal sehingga semua jajaran anggota organisasi menerima dan memahami filos

2. Menurut Schein, ada tiga tingkatan budaya, yaitu: artifak (artifact), nilai-nilai yang didukung (espoused values), dan asumsi yang mendasari (underlying assumptions).

3. Budaya perusahaan mengimplikasikan adanya karakteristik tertentu di perusahaan tersebut

terjadinya krisis yang dramatik, penggabungan perusahaan, pergantian pimpinan, kondisi internal yang tidak kondusif, memasuki industri yang berbeda, budaya per

5. Untuk menggerakkan suatu perubahan, pimpinan perusahaan dapat mengkomunikasikan perubahan pada unsur-unsur budaya tersebut

Kegiatan Belajar 3: Manajemen Multibudaya Rangkuman

1. Dengan semakin intens-nya globalisasi, maka akan semakin intens pula hubungan kita dengan masyarakat multibudaya, multi ras

2. Sulit bagi kita untuk memahami masyarakat lain jika sangat etnosentrik

3. Bentuk pandangan-pandangan etnosentrik antara lain stereotip, yaitu generalisasi terhadap sekelompok orang atau objek yang secara luas dianut suatu budaya.

4. Menurut Bhawuk dan Triandis (1995), ada beberapa pemikiran yang melatarbelakangi munculnya konsep multibudaya ini, yaitu (1) beragamnya orang-orang yang berada dalam lingkungan organisasi di satu negara, (2) derasnya pengaruh globalisas

5. Untuk menghindari kecenderungan seorang manajer berpikir etnosentris, maka mereka harus menjadi manajer berwawasan multibudaya

DAFTAR PUSTAKA

Bhawuk, D.P.S, and Triandis, H.C. (1995). Diversity in the Workplace: Emerging Corporate Strategies. The Labor Market and the Changing Workforce.harus menjadi manajer berwawasan multibudaya DAFTAR PUSTAKA D’Aveni,Richard A. (1995). Hypercompetition:Managing The

D’Aveni,Richard A. (1995). Hypercompetition:Managing The Dynamics of Strategic Maneuvering. Toronto, Mcmillan: The Free Press.Strategies. The Labor Market and the Changing Workforce. Deal, Terrence E, Allen A.Kennedy. (1982). Corporate

Deal, Terrence E, Allen A.Kennedy. (1982). Corporate Culture:The Rites and Rituals of Corporate Culture Life. Massachusetts: Addison-Wesley Publishing Company, Inc.of Strategic Maneuvering. Toronto, Mcmillan: The Free Press. Elashmawi, Farid, R. Harris, Philip. (1993). Multicultural

Elashmawi, Farid, R. Harris, Philip. (1993). Multicultural Management: New Skills for Global Success. Houton, Texas: Gulf Publishing Company.Life. Massachusetts: Addison-Wesley Publishing Company, Inc. Kasali, Rhenald, Change. (2005). Jakarta: Gramedia Pustaka

Kasali, Rhenald, Change. (2005). Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.for Global Success. Houton, Texas: Gulf Publishing Company. Kotter, P. John, Heskett L. James, Corporate Culture

Kotter, P. John, Heskett L. James, Corporate Culture and Performance. New York: The Free Press.Rhenald, Change. (2005). Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Marquardt,Michael and Reynold, Hangus. (1994). The Global

Marquardt,Michael and Reynold, Hangus. (1994). The Global Learning Organization:Gaining Competitive Advantage through Contionuous Improvement. Burr Ridge II:Irwin InnCorporate Culture and Performance. New York: The Free Press. Mulyana, Deddy, Rakhmat, Jalaluddin. (1998). Komunikasi

Mulyana, Deddy, Rakhmat, Jalaluddin. (1998). Komunikasi Antar Budata:Panduan Berkomunikasi dengan Orang-orang berbeda Budaya. Edisi Kedua. Bandung: Remaja Rosdakarya.through Contionuous Improvement. Burr Ridge II:Irwin Inn Nonaka, Ikujiro, Takeuchi, Hirotaka. (1995). The Knowledge

Nonaka, Ikujiro, Takeuchi, Hirotaka. (1995). The Knowledge Creating Company:How Japanese Create The Dynamic of Innovation. New York: Oxford University Press.berbeda Budaya. Edisi Kedua. Bandung: Remaja Rosdakarya. Richard L. Daft. (2002). Management. New York: the Dryden

Richard L. Daft. (2002). Management. New York: the Dryden Press.Dynamic of Innovation. New York: Oxford University Press. Robins, Stephen. (1990). Organization Theory: Structure,

Robins, Stephen. (1990). Organization Theory: Structure, Design, and Applications. New York:L. Daft. (2002). Management. New York: the Dryden Press. Englewood Cliffs. Senge, Peter M. (1990). The

Englewood Cliffs.

Senge, Peter M. (1990). The Fifth Discipline: The Art and Practice of The Learning Organization. New York: Doubleday.Design, and Applications. New York: Englewood Cliffs. Schein, E. (1981). An Organizational Culture. Research

Schein, E. (1981). An Organizational Culture. Research Paper, MIT Sloan School Management.Practice of The Learning Organization. New York: Doubleday. Stoner, James A.F. Freeman, R, Edward, Gilbert, Jr.

Stoner, James A.F. Freeman, R, Edward, Gilbert, Jr. Daniel. (1995). Management. New Jersey:Culture. Research Paper, MIT Sloan School Management. Englewood Cliffs. MODUL 8 GLOBALISASI Kegiatan Belajar 1:

Englewood Cliffs.

MODUL 8

GLOBALISASI

Kegiatan Belajar 1: Pengertian dan Sejarah Globalisasi Rangkuman

Bagi sebagian kalangan, globalisasi adalah perpanjangan ekspansi imperialisme terhadap negara berkembang dan miskin. Berbagai pihak lain menganggap sebagai masa depan yang penuh harapan; sebagian lagi cenderung meramalkan sebagai masa depan yang penuh ketidakpastian dan bahkan sering

dikatakan bahwa yang pasti itu adalah ketidakpastian itu sendiri. Terlepas dari perbedaan pandangan tentang globalisasi, kita menganggap globalisasi adalah suatu proses dalam pengorganisasian sosial, politik dan ekonomi, seperti industrialisasi, ekonomi pasar, rule of law dan liberalisme. Kita berusaha melihat globalisasi sebagai fenomena tanpa preseden dan pihak yang melihatnya semata sebagai modernisasi, imperialisme, atau kapitalisme global dengan wajah baru.

Globalisasi membawa konsekuensi tertentu dalam kehidupan manusia, termasuk aktivitas bisnis. Salah satu konsekuensi globalisasi dalam dunia bisnis adalah terciptanya pasar global. Dalam pasar global setiap negara akan bertarung menawarkan keunggulannya. Ini adalah suatu fenomena yang akan semakin menampakkan proses pengintegrasian pasar barang, jasa, investasi, serta jaringan dan organisasi berbasis ilmu pengetahuan (knowledge network and competency of organisation), baik inter, intro-firms maupun across the nations. Barang dan jasa itu dirancang, dibuat dan dipasarkan ke seluruh penjuru dunia dengan melalui tatanan mata rantai produksi yang dinamis dan mampu melampaui batas negara (cross-border dynamic value-chain) serta lintas industri menuju era ekonorni informasi dan dari era manufaktur menuju era mentofacture (Marquardt, 1994). Implikasi perubahan ini jelas sampai pada sendi-sendi kehidupan manusia dalam berbangsa.

Sekedar mengingatkan seluruh komponen bangsa maka hendaknya kita semua jangan main-main dengan terminologi ekonomi pasar, liberalisasi, ataupun globalisasi. Jika mantan Presiden Perancis Charles de Gaulle dan penulis besar Prancis Jean-Jacques Servan-Schreiber saja pernah menyerukan pada bangsanya agar membendung serbuan modal asing pada dekade 1960-an padahal nota-bene Perancis adalah dedengkot imperialisme dan kolonialisme, maka sungguh kita jangan terlalu gembira memasuki era pasar bebas. Hati- hati pula dengan terminologi nasionalisme ekonomi, ekonomi kerakyatan. atau kemandirian ekonomi. Sejarah telah mencatat, terminologi indah ini tak kalah ganasnya dalam mengeksploitasi penderitaan rakyat sebagai akibat manipulasi elite-politik dan kapitalis-semu dalam memanfaatkan sentimen anti asing yang berlebihan. Kebijakan Mobil Nasional Timor dan Industri Pesawat Terbang Nusantara adalah salah satu contohnya. Jika bangsa kita tidak ingin tersandung untuk yang kesekian kalinya, sudah menjadi kewajiban bagi kita semua untuk merenung dan mawas diri apakah kebijakan ekonomi nasional saat ini sudah sejalan dengan cita-cita kemerdekaan.

Kegiatan Belajar 2: Arti Penting Pasar Global dan Cara menjadi Mitranya Rangkuman

Beberapa contoh sebagai pemicu (trigger) Anda sebagai mahasiswa untuk mengupas lebih jauh sektor yang bisa membantu negara kita menjadi semakin maju dan sejahtera antara lain:

1. Peningkatan kualitas sektor dan teknologi pertanian - negara kita mempunyai potensi terbesar di bidang pertanian, maka kebijakan teknologi harus berbasis pada tangguhnya sektor pertanian.

2. Peningkatan daya saing di bidang agri bisnis - sektor agro bisnis hingga saat ini masih merupakan bagian andalan ekonomi negara

3. Kemitraan korporasi kunci peningkatan daya saing produk kemitraan korporasi dengan usaha kecil menengah merupakan kunci utama untuk meningkatkan daya saing produk di pasar global.

4. Pengembangan potensi lokal - secara teoritis, globalisasi menjanjikan integrasi pasar domestik dengan pasar internasional, sehingga komoditas (omi maupun budaya) lokal diharapkan dapat terserap oleh pasar internasional.

5. Restrukturisasi ruang lingkup organisasi industri - resiko mengikuti arus globalisasi menjadikan Pemerintah harus membuat susunan dan ruang lingkup organisasi industri secara internasional menjadi lebih kompleks, sehingga menjadikan persaingan internasi

6. Peningkatan kualitas Sumber Daya Manusia - merupakan hal yang penting bagi Indonesia untuk meningkatkan kualitas SDM dalam penguasaan, pengembangan dan pemanfaatan IPTEK.

7. Peran strategi manajemen SDM dalam pergulatan di kancah Globalisasi - perubahan-perubahan yang mendasar dalam lingkungan bisnis telah menyebabkan pergeseran dalam urutan pentingnya manajemen sumber daya manusia dan fungsi sumber daya manusia.

8. Peningkatan profesionalisme - penerapan konsep profesionalisme pada usaha swasta maupun pemerintah merupakan fenomena mutakhir yang tidak terhindarkan, dan hal ini berdampak kepada kualitas, tenaga pelaksana profesional mulai dari tingkat klerikal sampa

adalah ketidakseimbangan komposisi jumlah perusahaan besar, menengah, kecil.

10. Peningkatan penggunaan teknologi dan IPTEK - Pemerintah dan dunia usaha perlu lebih memperhatikan penerapan IPTEK dalam meningkatkan daya saing ekspor produk Indonesia di pasar internasional.

11. Pengembangan Industri berbasis lokal - pertumbuhan bisnis, industri dan perdagangan berjalan begitu cepat, sehingga memaksa kita untuk dapat menyesuaikan diri terhadap perubahan tersebut.

12. Pemantapan desentralisasi dan otonomi - pemberian otonomi daerah diharapkan dapat memberikan keleluasaan kepada daerah dalam pembangunan daerah melalui usaha-usaha yang sejauh mungkin mampu meningkatkan partisipasi aktif masyarakat.

13. Pembentukan masyarakat informasi - dalam masyarakat informasi, kemampuan mengakses dan kepandaian memanfaatkan informasi sebagai faktor produksi yang strategis menentukan kegagalan atau sukses dalam persaingan.

14. Peningkatan efisiensi dan produktivitas kerja pemerintah daerah - untuk mendukung perubahan struktural dari ekonomi tradisional yang subsistem menuju ekonomi modern diperlukan pengalokasian sumber daya, penguatan kelembagaan

15. Peningkatan kemampuan dan kinerja individu melalui organisasi belajar - organisasi belajar/OB bisa diandalkan untuk menjawab atas semakin meningkatnya dinamika dan ketidakpastian di lingkungan bisnis.

16. Privatisasi BUMN - perlu melakukan langkah transformasi BUMN ke dalam prinsip korporatisasi dan profitisasi BUMN.

Cara memasuki pasar internasional

1.

Aktifkan intelijen Bisnis, intelijen pemasaran dan riset bisnis 2

2.

Riset bisnis

3.

Mengenal dan menganalisis potensi pasar suatu negara.

4.

Optimalisasi kontak melalui hubungan pribadi

5.

Mengembangkan keharmonisan hubungan pengusaha kecil, menengah, besar.

6.

Membangun pranata bisnis untuk UKM.

7.

Membangun kemitraan strategis.

8.

Menggiatkan promosi dan teknik penjualan.

9.

Pameran dagang internasional

10.

Peningkatan upaya diplomasi Pemerintah dan swasta dalam hidang industri dana perdagangan internasional serta struktur industri Indonesia.

11.

Pemanfaatan HAM kadaluwarsa.

12.

Analisis pasar.

13.

Mencetak SDM berkualitas.

14.

Pemanfaatan Business Technology Center (BTC).

15.

Perbaikan profesionalisme pimpinan perusahaan.

16.

Penciptaan wira usaha yang tangguh.

Kegiatan Belajar 3: Kesepakatan-kesepakatan International Rangkuman

Efektivitas dan efisiensi akan sangat penting, artinya dalam meningkatkan daya sainGlobalisasi dunia ditandai oleh derasnya arus komunikasi yang mampu menerobos dan melintasi dinding pemisah antar daerah, pulau, dan bahkan antar negara. Pada era ini, jarak yang membatasi posisi antar negara di belahan dunia bukan lagi merupakan kendala atau hambatan yang sulit untuk ditembus dalam proses komunikasi. Dunia yang begitu luas ini dapat ditransformasikan seolah-olah menjadi sebuah desa atau perkampungan kecil yang dapat dijangkau dengan cepat dari segala arah, sehingga setiap peristiwa yang terjadi pada suatu daerah atau negara dapat didengar atau dilihat dengan mudah oleh negara lain seketika itu juga. Jagat raya ibarat sebuah globe yang berupa peta dunia berbentuk seperti bola yang berada di atas sebuah meja, sehingga dengan hanya memutar posisi bola tersebut, suatu daerah atau negara-negara lain dapat dilihat berkali-kali dengan mudah. Kondisi ini dapat terjadi karena adanya perkembangan teknologi komunikasi yang cukup pesat dan cenderung spektakuler.

Implikasi dari era globalisasi ini adalah terjadinya era perdagangan bebas antar negara atau kawasan.

Perdagangan bebas antar kawasan Asia (Asia Free Trade Area) akan diberlakukan pada tahun 2003, sedangkan NAFTA (North Afrika Free Trade Area) akan diberlakukan sekitar tahun 2020. Pada sistem perdagangan bebas tersebut, suatu negara dapat menunjukkan dan sekaligus mempromosikan segala kehebatannya kepada negara lain secara leluasa. Produk-produk dari pengembangan ilmu, pengetahuan, teknologi, dan seni, masing-masing negara akan saling berkompetisi demi merebut dan menguasai pangsa pasar lokal maupun global. Dengan demikian, akan terjadi persaingan produk dari segi fisik maupun finansial.

Sebagai salah satu dari negara yang ikut terlibat dalam sistem perdagangan bebas, Indonesia harus memiliki strategi untuk menghadapi era yang sarat dengan kompetisi tersebut. Strategi tersebut tentunya disusun dan dibuat berdasarkan pada kemampuan bangsa Indonesia dengan memanfaatkan segala sumber daya yang dimiliki, baik sumber daya alam maupun sumber daya manusianya. Kita tidak hanya memperkuat dan berfokus pada sektor pertanian sebagai unsur industri primer (pertanian, kehutanan, dan perikanan) saja melainkan juga pada industri sekunder (pertambangan, konstruksi, dan manufaktur) serta industri tersier yang meliputi listrik, gas, air dan uap, transportasi, komunikasi, perdagangan besar dan eceran, keuangan, asuransi, perumahan, jasa, pemerintah, dan lain-lainnya. Semua sektor bila bersinergi dengan baik maka akan mampu menjawab tantangan globalisasi.

Dalam era globalisasi itu pula masalah daya saing dan keunggulan bersaing menjadi fokus kunci dan sekaligus sebagai tantangan yang sangat berat. Apabila negara kita beserta aparatnya dan para pelaku bisnis tidak dibekali kemampuan dan keunggulan saing yang tinggi niscaya produk Indonesia tidak akan mampu menembus pasar internasional, bahkan posisi pasar domestiknya pun akan menjadi incaran produk impor. Dengan kata lain, daya saing atau keunggulan kompetitif merupakan faktor yang menentukan dalam upaya meningkatkan volume perdagangan dan menarik minat investasi. Dengan demikian, usaha untuk meningkatkan daya saing dan kerja keras membangun keunggulan

Kompetitif tidak dapat ditunda-tunda lagi dan sudah selayaknya menjadi perhatian berbagai pihak, bukan saja bagi para pelaku bisnis tetapi juga bagi aparat birokrasi dan organisasi atau anggota masyarakat lainnya yang merupakan lingkungan kerja institusi bisnis.

Bagi para pelaku bisnis, faktor produktivitas, efisiensi, kualitas produk dan layanan prima merupakan ujung tombak dalam menghadapi persaingan. Faktor produktivitas dan efisiensi menjadi komponen dasar dalam membangun harga produk yang bersaing. Tetapi harga murah bukan komponen satu-satunya dalam menghadapi persaingan. Kualitas produk dan layanan prima kepada pelanggan merupakan faktor dominan dalam menciptakan customer satisfaction dan memenuhi consumers' need.

Di luar lembaga bisnis, lingkungan usaha yang kompetitif harus juga diciptakan. Makna penting dari daya saing, kemampuan saing dan lingkungan persaingan yang kondusif perlu ditransformasikan secara terus- menerus kepada masyarakat luar dan aparatur pemerintah. Kesamaan persepsi bahwa persaingan akan memberikan keuntungan kepada masyarakat, yaitu dengan tersedianya berbagai alternatif pilihan jenis dan kualitas produk serta harga murah perlu dibangun. Dengan cara ini diharapkan berbagai kelembagaan yang ada dan anggota masyarakat akan ikut memiliki tanggung jawab moral dalam memberikan dukungannya terhadap terciptanya lingkungan persaingan yang sehat.

Lingkungan pasar sudah banyak dan terus mengalami perubahan. Globalisasi secara konsisten mengarah menjadi salah satu kekuatan yang memberikan pengaruh terhadap bangsa, masyarakat, kehidupan manusia, kegiatan bisnis dan lingkungan kerja. Kekuatan ekonomi global menyebabkan dunia usaha perlu melakukan reorientasi terhadap struktur dan strategi usaha dengan melandaskan strategi manajemen pada basis entrepreneurship dan cost efficiency. Reorientasi ini harus diikuti dengan perubahan-manajemen (management of change), yaitu manajemen yang mengarah pada konsep 5 'f', yakni membuat usaha menjadi lebih "focus" (jelas sasarannya), "fast" moving (bergerak lebih cepat), "flexible" (lebih lincah), "friendly" (lebih ramah terhadap mitra), dan "free" (lebih bebas dari pengaruh birokrasi) dan 3 "c": concept, competence dan connection. Walaupun sebagian organisasi berbeda pendapat dengan konsep tersebut namun dengan lingkungan pasar yang berubah, mau-tidak-mau harus meninggalkan pola lama dan menerapkan konsep 5"f" dan 3 "c" ini. Di samping aplikasi dari konsep 5 "f" dan 3"c" tersebut, semua pihak juga perlu melaksanakan reorientasi: (i) praktek manajemen dari "kepemimpinan pemilik" ke "manajer profesional" yang mampu menjalankan perusahaan ibarat mesin, dapat dikendalikan dan diramalkan, (ii)

praktek manajemen yang diwarnai pada kerancuan sasaran menuju pada kejelasan target, pengukuran keberhasilan, penerapan pola reward dan punishment yang efektif dalam meningkatkan produktivitas kerja, dan mobilisasi sumber daya secara efisien dan komunikatif atau transparan, (iii) praktek manajemen yang berwawasan pada wewenang karena jabatan menjadi wewenang karena eksistensi. dan (iv) praktek yang berlandaskan pada disiplin korporat menjadi spint korporat. Perubahan praktek dan perilaku manajemen tersebut akan berakibat pada perubahan visi dan strategi usaha.

Perbaikan ekonomi secara keseluruhan dalam produktig Indonesia. Meningkatnya pemintaan buruh serta reformasi ekonomi yang sangat agresif di negara berkembang lainnya dapat mengikis daya saing Indonesia dalam produk yang padat karya, sehingga perhatian yang lebih besar harus diberikan untuk memperbaiki penggunaan teknologi yang menghasilkan nilai tambah produksi yang lebih tinggi. Kompetensi profesional merupakan kunci daya saing dalam era percepatan kemajuan teknologi secara eksponensial seperti yang menjadi kecenderungan akhir-akhir ini.

DAFTAR PUSTAKA

Aly, Bachtiar, Nopember. (2003). Tantangan dan Kiat Indonesia Mengoptimalkan Kompetensi Profesi dan Pemberdayaan SDM Indonesia Luar Negeri. Orasi Ilmiah IASI Open House di KJRI Hamburg, Jerman.yang menjadi kecenderungan akhir-akhir ini. DAFTAR PUSTAKA Ananta, Aris. Analisis. Demografis Perekonomian Indonesia.

Ananta, Aris. Analisis. Demografis Perekonomian Indonesia. Jawa Pos Cyber Media, 27 Agustus 1996.Orasi Ilmiah IASI Open House di KJRI Hamburg, Jerman. Bagis, Hasan. (2003). Mengenal Pasar Jepang. Bidang

Bagis, Hasan. (2003). Mengenal Pasar Jepang. Bidang Perindustrian dan Perdagangan KBRI Tokyo.Indonesia. Jawa Pos Cyber Media, 27 Agustus 1996. Basri, Faisal. (1997). Perekonomian Indonesia Menjelang Abad

Basri, Faisal. (1997). Perekonomian Indonesia Menjelang Abad XII. Jakarta: Penerbit Erlangga.Jepang. Bidang Perindustrian dan Perdagangan KBRI Tokyo. Basri, Faisal. (1999). Krisis Ekonomi Indonesia Di Tengah

Basri, Faisal. (1999). Krisis Ekonomi Indonesia Di Tengah Gelombang Globalisasi. UI-Jakarta. (Disarikan dari makalah Ir Coen Husain Pontoh yang disampaikan dalam Diskusi Nasional dengan tema "Globalisasi: Peluang Atau Ancaman" yang diselenggarakan Ikatan Solidaritas Mahasiswa Kristen (ISMK) Fakultas Ekonomi Universitas Medan Area, pada tanggal 24 Juni 2003.Indonesia Menjelang Abad XII. Jakarta: Penerbit Erlangga. BBC lndonesia.com, 30 November, 2004. Bello, Walden, 27 Juni

BBC lndonesia.com, 30 November, 2004.Ekonomi Universitas Medan Area, pada tanggal 24 Juni 2003. Bello, Walden, 27 Juni 2002. Krisis Proyek

Bello, Walden, 27 Juni 2002. Krisis Proyek Globalis dan Ekonomi Baru George W. Bush. Mc Planet Conference, Berlin.tanggal 24 Juni 2003. BBC lndonesia.com, 30 November, 2004. Widyahartono, Bob. (1999). Strategi Pemasaran Dalam Krisis

Widyahartono, Bob. (1999). Strategi Pemasaran Dalam Krisis Moneter: Faktor Sukses Utama Memasuki Pasar Global. Asia Pacific Management Forum and Orient Pacific Century.Ekonomi Baru George W. Bush. Mc Planet Conference, Berlin. Bob Goudzwaard dan Harry de Lange. (1998).

Bob Goudzwaard dan Harry de Lange. (1998). Dibalik Kemiskinan dan Kemakmuran. Cetakan 1. Yogyakarta: Kanisius.Asia Pacific Management Forum and Orient Pacific Century. Widyahartono, Bob. (1999). Strategi Pemasaran Dalam Krisis

Widyahartono, Bob. (1999). Strategi Pemasaran Dalam Krisis Moneter: Faktor Sukses Utama Memasuki Pasar Global. Asia Pacific Management Forum and Orient Pacific Century.Kemiskinan dan Kemakmuran. Cetakan 1. Yogyakarta: Kanisius. Bulletin Resrni Vol. LXXIIII, 2000 ,Seri A No. 3

Bulletin Resrni Vol. LXXIIII, 2000 ,Seri A No. 3 DEKLARASI TRIPARTIT TENTANG PRINSIP-PRINSIP MENGENAI PERUSAHAAN MULTINASIONAL DAN KEBIJAKSANAAN SOSIAL, Organisasi Perburuhan Internasional (ILO)(Jenena, November 2000)Asia Pacific Management Forum and Orient Pacific Century. Darmadi. Z. Bambang. Menuju SDM Berkualitas dan Miliki

Darmadi. Z. Bambang. Menuju SDM Berkualitas dan Miliki Keunggulan. Pikiran Rakyat Cyber Media, Jumat, 27 Mei 2005.Perburuhan Internasional (ILO)(Jenena, November 2000) Djunaedi, AS, Juni. (2002). Birokrasi yang Amanah. Pemeriksa

Djunaedi, AS, Juni. (2002). Birokrasi yang Amanah. Pemeriksa No. 85.Keunggulan. Pikiran Rakyat Cyber Media, Jumat, 27 Mei 2005. Ekonomi Kerakyatan Cuma Retorika?, 7 Oktober 2001.

Ekonomi Kerakyatan Cuma Retorika?, 7 Oktober 2001. Kompas Cyber Media.AS, Juni. (2002). Birokrasi yang Amanah. Pemeriksa No. 85. Fakih Mansor. (2003). Menegakkan Keadilan dan Kemanusiaan.

Fakih Mansor. (2003). Menegakkan Keadilan dan Kemanusiaan. Insist Press, Yogyakarta. Fatmawati, Indah. Karir Mancjerial Abad 21, Usahawan NO. 07 TH XXVIII Juli, 1999.Cuma Retorika?, 7 Oktober 2001. Kompas Cyber Media. Feith, Herb. (1999). Globalisasi Politik Dunia dan Keharusan

Feith, Herb. (1999). Globalisasi Politik Dunia dan Keharusan Reformasi PBB. Melbourne: Monash University.Mancjerial Abad 21, Usahawan NO. 07 TH XXVIII Juli, 1999. George, Susan. (2001). Republik Pasar Bebas:

George, Susan. (2001). Republik Pasar Bebas: Menjual Kekuasaan Negara, Demokrasi dan Civil Society kepada Kapitalisme Global. Jakarta: International NGO Forum on Indonesia Development.dan Keharusan Reformasi PBB. Melbourne: Monash University. Gunaryadi. (2004). Dunia Pendidikan Indonesia di Tengah Arus

Gunaryadi. (2004). Dunia Pendidikan Indonesia di Tengah Arus Globalisasi: Tantangan, Harapan dan Ketidakpastian. Nederlands: Alterra Building, Wageningen University.Jakarta: International NGO Forum on Indonesia Development. Halim,Gunawan, Universitas Indonesia, Depok, e-gagas.com.

Halim,Gunawan, Universitas Indonesia, Depok, e-gagas.com.Nederlands: Alterra Building, Wageningen University. Harsono, Adi. Globalisasi: Tidak Seburuk Mereka Duga. Ikatan

Harsono, Adi. Globalisasi: Tidak Seburuk Mereka Duga. Ikatan Ahli Teknik Perminyakan Indonesia.Halim,Gunawan, Universitas Indonesia, Depok, e-gagas.com. Harun, Cut Zahri. (2001). Peningkatan Kualitas Sumber Daya

Harun, Cut Zahri. (2001). Peningkatan Kualitas Sumber Daya Manusia Melalui Pendidikan Merupakan Kunci Keberhasilan Suatu Lembaga di Era Globalisasi dan Otonomi Daerah. Pusat Data dan Informasi Pendidikan, Balitbang - Depdiknas.Mereka Duga. Ikatan Ahli Teknik Perminyakan Indonesia. Harold Kooutz/Cyril O. Donnell/Hain Weihrich,

Harold Kooutz/Cyril O. Donnell/Hain Weihrich, "Manajemen" Edisi Kedelapan.Pusat Data dan Informasi Pendidikan, Balitbang - Depdiknas. Hashern, Mujtahid. (2004). Masyarakat Religius dan

Hashern, Mujtahid. (2004). Masyarakat Religius dan Globalisasi; Posisi, Respons dan Proyeksi.Pendidikan, Balitbang - Depdiknas. Harold Kooutz/Cyril O. Donnell/Hain Weihrich, "Manajemen" Edisi Kedelapan.

Jurnalislam.com,

Hutasoit, Erix S. (2005). Globalisasi dan Pemilu, Sebuah Kajian Korelasi, Independent Media Center.Jurnalislam.com, Hutasoit, Erix S. (2005). Mendefinisikan Ulang Globalisasi, Makalah yang dibawakan pada diskusi ilmiah,

Hutasoit, Erix S. (2005). Mendefinisikan Ulang Globalisasi, Makalah yang dibawakan pada diskusi ilmiah, "Peran Mahasiswa dalam Era Globalisasi'; dalam rangka kunjungan Universiti Institut Teknologi Mara (UiTM) Negeri Kelantan - Malaysa ke Fakultas Ekonomi Universitas Medan Area, Sabtu 12 Juni 2004, Independent Media Center.Pemilu, Sebuah Kajian Korelasi, Independent Media Center. http://www. skyrme.coin/insights/21 gke.htm. Iwantono,

http://www. skyrme.coin/insights/21 gke.htm.Medan Area, Sabtu 12 Juni 2004, Independent Media Center. Iwantono, Sutrisno. (1996). Politik Kemitraan. Majalah

Iwantono, Sutrisno. (1996). Politik Kemitraan. Majalah Berita Mingguan GATRA, 13 Januari (No.9/II).Media Center. http://www. skyrme.coin/insights/21 gke.htm. Masalah Kependudukan di Era Pasar Bebas. Kompas Cyber Media,

Masalah Kependudukan di Era Pasar Bebas. Kompas Cyber Media, Selasa, 28 Nopember 1995 Indonesia Tak Ramah terhadap Investor. Kompas Cyber Media, Kamis, 19 April 2001.Majalah Berita Mingguan GATRA, 13 Januari (No.9/II). James A.F.Stoner "Management" Edisi 3. Kartasasmita,

James A.F.Stoner "Management" Edisi 3.terhadap Investor. Kompas Cyber Media, Kamis, 19 April 2001. Kartasasmita, Ginandjar. Strategi Pengembangan Usaha Kecil.

Kartasasmita, Ginandjar. Strategi Pengembangan Usaha Kecil. Kesempatan dan Tantangan dalam Proses Transformasi Global dan Nasional. Disampaikan pada Seminar Nasional dalam rangka HUT ke - 20 HIPPI, Jakarta, 26 September 1996.April 2001. James A.F.Stoner "Management" Edisi 3. Kebijakan Industri Baru Nasional: Siapkah Industri Nasional

Kebijakan Industri Baru Nasional: Siapkah Industri Nasional Hadapi Globalisasi?, Kompas Cyber Media, Senin. 21 Agustus 2000.dalam rangka HUT ke - 20 HIPPI, Jakarta, 26 September 1996. Kiat Masuk Pasar Jepang. KADIN

Kiat Masuk Pasar Jepang. KADIN Surabaya 19 Oktober 2005.Globalisasi?, Kompas Cyber Media, Senin. 21 Agustus 2000. Kompas Cyber Media, 18 Maret 2003 Kompas Cyber

Kompas Cyber Media, 18 Maret 2003Kiat Masuk Pasar Jepang. KADIN Surabaya 19 Oktober 2005. Kompas Cyber Media, 13 Oktober 2003 Kompetensi

Kompas Cyber Media, 13 Oktober 2003Surabaya 19 Oktober 2005. Kompas Cyber Media, 18 Maret 2003 Kompetensi dan Integritas Sarjana Ekonomi Jurnal

Kompetensi dan Integritas Sarjana Ekonomi Jurnal Ekonomi Rakyat, Artikel - Th. I - No. 12 FebruariMedia, 18 Maret 2003 Kompas Cyber Media, 13 Oktober 2003 2003. Krisnamurthi, Bayu. Kecenderungan Proses Pembaruan

2003.

Krisnamurthi, Bayu. Kecenderungan Proses Pembaruan Pembangunan Ekonomi di Indonesia. Jurnal Ekonomi Rakyat, Artikel - Th. I - No. 8 - Oktober 2002Ekonomi Rakyat, Artikel - Th. I - No. 12 Februari 2003. Lontoh, Lucky. A Quo Vadis

Lontoh, Lucky. A Quo Vadis Diknas dalam Liberalisasi Perdagangan Jasa GATS? Suara Pembaruan Cybeer Media, 11 Agustus 2003.Ekonomi Rakyat, Artikel - Th. I - No. 8 - Oktober 2002 Majalah Gatra.com 24 Oktober

Majalah Gatra.com 24 Oktober 2000.Jasa GATS? Suara Pembaruan Cybeer Media, 11 Agustus 2003. Majalah Gatra.com. 2002-04. Maszudi, Eddy. G-8. Paradoks

Majalah Gatra.com. 2002-04.Media, 11 Agustus 2003. Majalah Gatra.com 24 Oktober 2000. Maszudi, Eddy. G-8. Paradoks Globalisasi & Dunia

Maszudi, Eddy. G-8. Paradoks Globalisasi & Dunia Ketiga. Suara Merdeka Cyber Media, Jumat, 20 JuliGatra.com 24 Oktober 2000. Majalah Gatra.com. 2002-04. 2001. Mardiasmo. Otonomi Daerah Sebagai Upaya Memperkokoh

2001.

Mardiasmo. Otonomi Daerah Sebagai Upaya Memperkokoh Basis Perekonomian Daerah. Jurnal Ekonomi Rakyat Artikel - Th. I - No. 4 - Juni 2002.Ketiga. Suara Merdeka Cyber Media, Jumat, 20 Juli 2001. Mas'oed, Mohtar. Perpolitikan untuk Mendukung Ekonomi

Mas'oed, Mohtar. Perpolitikan untuk Mendukung Ekonomi Alternatif. Jurnal Ekonomi Rakyat, Artikel - Th. I - No. 8 - Oktober 2002.Jurnal Ekonomi Rakyat Artikel - Th. I - No. 4 - Juni 2002. Mengapa Diperlukan Pengamanan

Mengapa Diperlukan Pengamanan Perdagangan? (2003). Komite Anti Dumping Indonesia.Ekonomi Rakyat, Artikel - Th. I - No. 8 - Oktober 2002. Millman, J. (1999) Wall

Millman, J. (1999) Wall Street Journal, October 29.Perdagangan? (2003). Komite Anti Dumping Indonesia. Mubyarto, Prof Dr. Membangkitkan Ekonomi Kerakyatan melalui

Mubyarto, Prof Dr. Membangkitkan Ekonomi Kerakyatan melalui Gerakan Koperasi: Peran Perguruan Tinggi, Makalah untuk Seminar Hari Koperasi dan 100 Tahun Bung Hatta, Kosudgama Yogyakarta, 18 Juli 2002.Jurnal Ekonomi Rakyat, Artikel - Th. I - No. 6 - Agustus 2002.Millman, J. (1999) Wall Street Journal, October 29. Mubyarto. Prof. Dr. Ekonomi Rakyat dan WTO. Jurnal

Mubyarto. Prof. Dr. Ekonomi Rakyat dan WTO. Jurnal Ekonomi Rakyat, Yogyakarta, Editorial Edisi Januari 2004.Ekonomi Rakyat, Artikel - Th. I - No. 6 - Agustus 2002. Mubyarto, Prof. Dr. Ekonomi

Mubyarto, Prof. Dr. Ekonomi Rakyat dan UKM. Jurnal Ekonomi Rakyat, Yogyakarta, Editorial Edisi Maret 2003.Ekonomi Rakyat, Yogyakarta, Editorial Edisi Januari 2004. Mubyarto, Prof. Dr. Ekonomi Rakyat dalam Era Globalisasi,\.

Mubyarto, Prof. Dr. Ekonomi Rakyat dalam Era Globalisasi,\. Jurnal Ekonomi Rakyat, Yogyakarta, Editorial Edisi September 2002.Ekonomi Rakyat, Yogyakarta, Editorial Edisi Maret 2003. Mubyarto, Prof. Dr. Liberalisasi dan Globalisasi Melemahkan

Mubyarto, Prof. Dr. Liberalisasi dan Globalisasi Melemahkan Daya Juang Ekonomi Rakyat. Jurnal Ekonomi Rakyat, Yogyakarta, Editorial Edisi November 2003.Ekonomi Rakyat, Yogyakarta, Editorial Edisi September 2002. Nugroho, Hery. Penjalanan Panjang Ekonomi Indonesia: dari

Nugroho, Hery. Penjalanan Panjang Ekonomi Indonesia: dari Isu Globalisasi Hingga Krisis Ekonomi. Jurnal Ekonomi Rakyat, Yogyakarta, Artikel - Th. I - No. 3 - Mei 2002.Ekonomi Rakyat, Yogyakarta, Editorial Edisi November 2003. Petras, James. (2003). Di Ambang Revolusi. C-Books, Jakarta.

Petras, James. (2003). Di Ambang Revolusi. C-Books, Jakarta. Pikiran Rakyat Cyber Media, 05 November 2002Rakyat, Yogyakarta, Artikel - Th. I - No. 3 - Mei 2002. Pontoh, Coen. (2003). Akhir

Pontoh, Coen. (2003). Akhir Globalisasi; Dari Perdebatan Teori Menuju Gerakan Massa. Jakarta: C- Books.Jakarta. Pikiran Rakyat Cyber Media, 05 November 2002 Priyono, B Herry. Atlas Globalisasi, Kompas Cyber Media

Priyono, B Herry. Atlas Globalisasi, Kompas Cyber Media Selasa, 09 Maret 2004.Perdebatan Teori Menuju Gerakan Massa. Jakarta: C- Books. Soekartawi. WTO dan Globalisasi Pendidikan. Kompas Cyber

Soekartawi. WTO dan Globalisasi Pendidikan. Kompas Cyber Media, Selasa, 07 Januari 2003.Atlas Globalisasi, Kompas Cyber Media Selasa, 09 Maret 2004. Sugihardjanto, Ali. (2003). Globalisasi Perspektif Sosialis

Sugihardjanto, Ali. (2003). Globalisasi Perspektif Sosialis Jakarta: C- Boks.Pendidikan. Kompas Cyber Media, Selasa, 07 Januari 2003. Husodo, Siswono Yudho. Membangun Kemandirian di Bidang

Husodo, Siswono Yudho. Membangun Kemandirian di Bidang Pangan: Suatu Kebutuhan Bagi Indonesia. Jurnal Ekonomi Rakyat, Yogyakarta, Artikel Th. II - No. 6 - September 2003.Kompas Cyber Media, Selasa, 07 Januari 2003. Sugihardjanto, Ali. (2003). Globalisasi Perspektif Sosialis Jakarta: C- Boks.

Mubyarto, Prof. Dr. Kualitas Manusia Indonesia. Jurnal Ekonomi Rakyat, Yogyakarta, Editorial Edisi Agustus 2004.Mubyarto, Prof. Dr. Perubahan, Jurnal Ekonomi Rakyat, Yogyakarta, Editorial Oktober 2004. Muhandri, Tjahja. (2002).

Mubyarto, Prof. Dr. Perubahan, Jurnal Ekonomi Rakyat, Yogyakarta, Editorial Oktober 2004.Ekonomi Rakyat, Yogyakarta, Editorial Edisi Agustus 2004. Muhandri, Tjahja. (2002). Strategi Penciptaan Wirausaha

Muhandri, Tjahja. (2002). Strategi Penciptaan Wirausaha (Pengusaha) Kecil Menengah yang Tangguh.Jurnal Ekonomi Rakyat, Yogyakarta, Editorial Oktober 2004. Larangan Impor Udang, Senjata Makan Tuan. Kompas Cyber

Larangan Impor Udang, Senjata Makan Tuan. Kompas Cyber Media, Selasa, 01 Februari 2005.Wirausaha (Pengusaha) Kecil Menengah yang Tangguh. Lewis, D, Richard. (1996). Menjadi Manajer Era Global.

Lewis, D, Richard. (1996). Menjadi Manajer Era Global. Bandung: Remaja Rosdakarya.Makan Tuan. Kompas Cyber Media, Selasa, 01 Februari 2005. Nilai Ekspor Produk Rumah Tangga Naik 16

Nilai Ekspor Produk Rumah Tangga Naik 16 Persen. 2004, The Embassy Of The Republic Indonesia, Washington DC - USA.Menjadi Manajer Era Global. Bandung: Remaja Rosdakarya. Rasyid, Arwin, Transforinasi BUMN Tidak Harus dengan

Rasyid, Arwin, Transforinasi BUMN Tidak Harus dengan Privatisasi, Kompas Cyber Media, Rabu, 02 Februari 2005.The Embassy Of The Republic Indonesia, Washington DC - USA. Rhinesmith, H. Stephen. (2001). Panduan Bagi

Rhinesmith, H. Stephen. (2001). Panduan Bagi Manajer Menuju Globalisasi. Interaksara, Jakarta.Privatisasi, Kompas Cyber Media, Rabu, 02 Februari 2005. Rimbert Hemmer, Hans Prof. Dr. (2001). Globalisasi Akan

Rimbert Hemmer, Hans Prof. Dr. (2001). Globalisasi Akan Dapat Meningkatkan Kemakmuran. Tempo Interaktif.Bagi Manajer Menuju Globalisasi. Interaksara, Jakarta. Ruru, Bacelius. Reorientasi Pengelolaan BUMN dalam Upaya

Ruru, Bacelius. Reorientasi Pengelolaan BUMN dalam Upaya Mencari Format baru Pengelolaan yang Efisien dan Modern. disampaikan dalam seminar Nasional Sehari yang diselenggarakan oleh PAN ASIA Research & Communication Services, Jakarta, 23 Juli 1998.Akan Dapat Meningkatkan Kemakmuran. Tempo Interaktif. Suara Merdeka Cyber Media. (1996) Supriadi, Dedi, Prof. Dr.

Suara Merdeka Cyber Media. (1996)& Communication Services, Jakarta, 23 Juli 1998. Supriadi, Dedi, Prof. Dr. Perubahan Pendidikan Harus

Supriadi, Dedi, Prof. Dr. Perubahan Pendidikan Harus Bertahap. Pikiran Rakyat Cyber Media, Karnis, 19 Desember 2002.Jakarta, 23 Juli 1998. Suara Merdeka Cyber Media. (1996) Setiawan, Usep. (2003). Pertanian di Era Globalisasi,

Setiawan, Usep. (2003). Pertanian di Era Globalisasi, Sayap Imaji. Suara Pembaruan Daily 22/6/04Pikiran Rakyat Cyber Media, Karnis, 19 Desember 2002. Suhardjo, Susongko. (2002). Saatnya Daerah Bangkit: Panduan

Suhardjo, Susongko. (2002). Saatnya Daerah Bangkit: Panduan Praktis Pembangunan Ekonomi Daerah. CERDA dan The Asia Foundation, Jakarta.Era Globalisasi, Sayap Imaji. Suara Pembaruan Daily 22/6/04 Swasono Sri-Edi. Prof. Dr. (2003). Sebuah Alternatif

Swasono Sri-Edi. Prof. Dr. (2003). Sebuah Alternatif Organisasi Belajar. Pikiran Rakyat Cyber Media, Kamis, 16 Oktober 2003.Ekonomi Daerah. CERDA dan The Asia Foundation, Jakarta. Tanuhito, Janardono. (2000). Si Kecil SME dalam Era

Tanuhito, Janardono. (2000). Si Kecil SME dalam Era Liberalisasi dan Globalisasi Perdagangan: Pro dan Kontra Tentang Liberalisasi dan Globalisasi. Divisi Penelitian & Pengembangan, PT Bank Ekspor Indonesia (Persero).Belajar. Pikiran Rakyat Cyber Media, Kamis, 16 Oktober 2003. Townsend, K. (2004). Globalization & Global History.

Townsend, K. (2004). Globalization & Global History. University of South Florida.& Pengembangan, PT Bank Ekspor Indonesia (Persero). The History of Globalization. (2005). Yale Center for the

The History of Globalization. (2005). Yale Center for the Study of Globalization. YaleGlobal Online.& Global History. University of South Florida. Tumiwa, Fabby. (2002). Listik yang Menyengat Rakyat;

Tumiwa, Fabby. (2002). Listik yang Menyengat Rakyat; Menggugat Peranan Bank-Bank Pembangunan Multilateral. NGO Working Group on Power Sector Restructuring, Jakarta.Center for the Study of Globalization. YaleGlobal Online. UKM, Tulang Punggung Ekonomi Kerakyatan. Pikiran Rakyat

UKM, Tulang Punggung Ekonomi Kerakyatan. Pikiran Rakyat Cyber Media, Kamis, 20 Februari 2003.NGO Working Group on Power Sector Restructuring, Jakarta. Waratarna, Hadi Pengembangan SDM untuk Sektor Manufaktur

Waratarna, Hadi Pengembangan SDM untuk Sektor Manufaktur pada Era Pasar Bebas, (1998).Pikiran Rakyat Cyber Media, Kamis, 20 Februari 2003. Welch, Carol. (2001). Panduan Mengenai IMF. International

Welch, Carol. (2001). Panduan Mengenai IMF. International NGO Forum on Indonesia Development, Jakarta.SDM untuk Sektor Manufaktur pada Era Pasar Bebas, (1998). K. Townsend, March. (2004). Globalization & Global

K. Townsend, March. (2004). Globalization & Global History University of South Florida, St. Petersburg.International NGO Forum on Indonesia Development, Jakarta. Globalization. Encyclopxdia Britannica. (2004). Encyclopedia

Globalization. Encyclopxdia Britannica. (2004). Encyclopedia Britannica Online. 30 Mar. 2004.Global History University of South Florida, St. Petersburg. MODUL 9 MANAJEMEN PERUBAHAN Kegiatan Belajar 1: Perubahan

MODUL 9 MANAJEMEN PERUBAHAN

Kegiatan Belajar 1: Perubahan dan Manajemen Perubahan Rangkuman

Manajemen perubahan adalah suatu pendekatan sistematis yang berhubungan dengan perubahan dilihat dari perspektif organisasi dan tingkat individual. Artinya, kita tengah menghadapi berbagai tantangan perubahan yang sangat besar, baik, terhadap kehidupan pribadi dan keluarga dalam interaksinya dengan masyarakat di sekitar maupun terhadap organisasi dan karyawan dalam konteks persaingan bisnis. Dalam beberapa istilah yang berbeda, manajemen perubahan sedikitnya memiliki tiga aspek utama yang berbeda, yaitu mengadaptasi perubahan, mengendalikan perubahan, dan mempengaruhi perubahan.

Perubahan-perubahan itu dipicu oleh sejumlah “kekuatan penggerak” dalam berbagai arah dan dimensi. Misalnya saja, perkembangan teknologi telekomunikasi yang meningkat pesat telah mendekatkan dunia, seolah tak lagi berjarak. Komunikasi, kini, dapat dilakukan dengan berbagai perangkat, baik tetap (fixed

devices) maupun bergerak (mobile devices), dari mana dan kapan saja.

Organisasipun saat ini tak lagi hanya bertanggung jawab terhadap pemegang saham (stockholder), melainkan juga terhadap komunitas yang lebih besar (stakeholder). Akibatnya, muncul tuntutan bagi organisasi untuk menjadi lebih sensitif, fleksibel dan adaptable terhadap kebutuhan dan harapan stakeholder. Banyak organisasi, dewasa ini, mulai menyadari hal itu, dan kemudian mengambil langkah untuk tidak lagi menerapkan organisasi tradisional yang bersifat top-down, kaku dan strukturnya sangat hierarkis, tetapi lebih berbentuk “organik” dan mencair.

Para manajer masa ini harus terkait dengan perubahan-perubahan berkelanjutan dan berjalan sangat cepat. Mereka yang menghadapi pengambilan keputusan-keputusan besar dan penting tak dapat lagi mengacu pada perencanaan pengembangan yang telah dilakukan untuk memberi arah. Mengelola perubahan tidak berarti mengendalikannya, tetapi lebih memahami, mengadopsi di mana dibutuhkan dan mengarahkannya jika mungkin. Konsekuensinya, karena para manajer tidak mengetahui semua hal dan memahami semua situasi, maka ia harus lebih terbuka, menghargai dan mau mendengar karyawannya. Dari sinilah kemudian timbul tipe organisasi baru, yang lebih berorientasi ke karyawan: worker-centered, self-organizing, self-designing teams dan lain sebagainya.

Kegiatan Belajar 2: Mempersiapkan Perubahan Rangkuman

Manajemen perubahan sering bermakna penyesuaian. Yang sering dilakukan dengan sengaja/berencana - namun sering juga secara tidak terasa dilakukan. Dalam menghadapi perubahan kita lalu perlu bekerja dengan mengerahkan segala kemampuan dan pengetahuan yang kita miliki. Diperlukan banyak dialog, diskusi dan berembuk untuk mencari solusi terbaik atau menghindari hal-hal yang dapat membuat pamor dan citra organisasi menjadi merosot tajam bahkan ambruk.

Terjadinya perubahan yang begitu cepat dan turbulence mengharuskan setiap organisasi di era global harus mampu menggerakkan manajemen dalam perubahan. Dalam hal perubahan itu mengandung nilai krisis, maka setiap organisasi juga harus mampu menyelenggarakan manajemen krisis. Berbagai krisis yang selama ini terjadi hanya dihadapi dengan pola tindak rutin saja. Sehingga pola tindak sering meleset dari solusi yang diharapkan.

Banyak perusahaan ambruk pada saat krisis ekonomi karena kekurangsiapan manajemen menyikapi perubahan. Mereka lupa membenahi manajemen ke dalam dan justru terlalu asyik melakukan ekspansi, sehingga beban usaha terlampau berat, sementara kondisi internal rapuh. Sejumlah struktur penting yang dapat menentukan eksistensi perusahaan seperti pengembangan sistem, sumber daya manusia (SDM), dan budaya kerja terabaikan.

Saat ini peta perusahaan berbeda jauh dari beberapa tahun lalu. Sejumlah perusahaan kini mampu bertahan hidup karena berhasil menguasai manajemen perubahan dengan membaca perubahan dan mempersiapkan ketiga struktur penting. Oleh karena itu, titik awalnya adalah kesadaran melakukan perubahan harus disuntikkan ke seluruh jajaran kunci organisasi melalui sebuah change awareness program.

Jika perusahaan tidak mampu mengikuti perubahan hendaknya berhenti sebentar atau refresh untuk membenahi dan mencari apa yang menjadi masalah, khususnya dalam manajemen perusahaan. Kondisi seperti itu patut diwaspadai pada perusahaan besar yang dulu memulai dari skala kecil, karena belum tentu mereka sudah membenahi manajemen.

Perubahan adalah suatu pembelajaran, mengganti yang lama dengan yang baru. Tanpa kesadaran itu, program perubahan akan tersendat karena landasan komitmen terhadap perubahan rapuh. Oleh karena itu perlu ada program visioning, yakni membuka jendela masa depan dengan menciptakan visi jelas dan terfokus yang akan menuntun perubahan ke arah yang tepat. Perubahan juga membutuhkan peran teladan positif yang memiliki kompetensi dan komitmen tinggi. Itu dapat dilakukan oleh kalangan top management.

Kegiatan Belajar 3: Peranan Organisasi Belajar dan Pengelolaan Pengetahuan dalam

Manajemen Perubahan Rangkuman

Dewasa ini hampir semua organisasi beroperasi dalam suatu lingkungan yang sarat dengan perubahan, turbulensi, dan ketidakpastian. Cara perubahan yang terjadi juga berbeda bila dibandingkan dengan era sebelumnya, baik dalam arah dan pola, skala maupun derajatnya. Akibatnya, organisasi tidak dapat mengandalkan pada jenis tindakan terencana yang disusun berdasarkan asumsi yang lama. Terkait dengan konstelasi ini, pengembangan organisasi yang selama ini ditempuh tidak lagi dapat menjamin keberhasilan dan kelangsungan hidup organisasi.

Setiap organisasi dituntut agar mampu mengubah dirinya menjadi organisasi yang terus-menerus meningkatkan pembelajarannya pada berbagai tingkatan, seperti yang diungkap Peter Senge (1995) sebagai berikut: As the world becomes more interconnected and business becomes more complex and dynamic, work must become ‘learningful’. It is no longer sufficient to have one person learning for the organization, a Ford or a sloan or a. Watson, It’s just not possible following the orders the ‘grand strategist’. The organization that will truly excel in the future will be the organizations that discover how to tap people’s commitment and capacity to learn at all levels in an organization. U

Namun hal terpenting di era ini adalah pentingnya membangun daya saing melalui knowledge creating organization and knowledge network, yaitu bahwa daya saing sebuah organisasi perusahaan sangat ditentukan oleh bagaimana organisasi itu dapat mentransformasikan data untuk dianalisis sehingga menjadi informasi, dan informasi diberi penilaian (judgement) hingga menjadi ide, lalu ide tersebut diberi konteks, sehingga menjadi pengetahuan (knowledge). Dari pengetahuan inilah daya saing organisasi dapat diwujudkan. Pada akhirnya, barang dan jasa yang dihasilkan oleh suatu perusahaan yang unggul akan selalu bertumpu pada strategi yang berbasis sumber daya (Resource-Based) dan knowledge-based.

DAFTAR PUSTAKA

Boston, J., (1988). From Corporatisation to Privatisation: Public Sector Reform in New Zealand', Canberra Bulletin of Public Administration, 57, hal.71-86.daya (Resource-Based) dan knowledge-based. DAFTAR PUSTAKA Burke,W.W. and Spencer, J.L. (1990). Managing Change:

Burke,W.W. and Spencer, J.L. (1990). Managing Change: Participant Guide, Interpretation and Industry Comparisons. Pelham. New York. W.Warner Burke Associates, pp. 1-59.Canberra Bulletin of Public Administration, 57, hal.71-86. Burke, W.W., et al (1991). Managers Get a "C"

Burke, W.W., et al (1991). Managers Get a "C" in Managing Change. Training & Development. pp. 87-Pelham. New York. W.Warner Burke Associates, pp. 1-59. 92. Champy, J. (1996). Manajemen Rekayasa-Ulang (Alih Bahasa

92.

Champy, J. (1996). Manajemen Rekayasa-Ulang (Alih Bahasa dari Reengeneering Management oleh Agus Maulana). Jakarta: Binarupa Aksara.in Managing Change. Training & Development. pp. 87- 92. Church, A.H., et al. (1996). Managing Organizational

Church, A.H., et al. (1996). Managing Organizational Change: What You Don't Know Might Hurt You, Career Development International. Vol.1.No.2.pp.25-30.Management oleh Agus Maulana). Jakarta: Binarupa Aksara. Church, A.H.,et al. (1996). OD Practitioners As Facilitators

Church, A.H.,et al. (1996). OD Practitioners As Facilitators Of Change : An Analysis Of Survey Results, Group & Organization Management. Vol.21. No. 1. pp. 22-66.You, Career Development International. Vol.1.No.2.pp.25-30. Ferguson, Marilyn. (1993). Michael Ray and Alan Rinzler,

Ferguson, Marilyn. (1993). Michael Ray and Alan Rinzler, Eds. The New Paradigm: Emerging Strategic for Leadership and Organizational Change. New Consciousness Reader.& Organization Management. Vol.21. No. 1. pp. 22-66. Insa, Tharsikin (Volume I Nomor 02 - Nopember

Insa, Tharsikin (Volume I Nomor 02 - Nopember 2002) Paradigma Baru, eBizzAsia.and Organizational Change. New Consciousness Reader. Jansen H Sinamo. (2005). Strategi Adaptif dalam Era Penuh

Jansen H Sinamo. (2005). Strategi Adaptif dalam Era Penuh Perubahan. Jansen Sinamo WorkEthos Training Center.I Nomor 02 - Nopember 2002) Paradigma Baru, eBizzAsia. John H. Zenger dan Joseph Folkman. (2003).

John H. Zenger dan Joseph Folkman. (2003). The Extraordinary Leader : Turning Good Managers into Great Leaders. McGraw HillPenuh Perubahan. Jansen Sinamo WorkEthos Training Center. Kanter, R.M. (1995). World Class: Thriving Locally in the

Kanter, R.M. (1995). World Class: Thriving Locally in the Global Economy. New York: Simon & Schuster.: Turning Good Managers into Great Leaders. McGraw Hill Kartajaya, Hermawan. (2003). Bridging to The Network

Kartajaya, Hermawan. (2003). Bridging to The Network Company: Transformasi Pos Indonesia Menuju Perusahaan Kelas Dunia. Jakarta: MarkPlus & Co.in the Global Economy. New York: Simon & Schuster. Kartajaya, Hermawan. (2003). On Becoming A Customer-Centric

Kartajaya, Hermawan. (2003). On Becoming A Customer-Centric Company. Jakarta: MarkPlus&Co.Menuju Perusahaan Kelas Dunia. Jakarta: MarkPlus & Co. Kasali, Rhenald. (2005). Change! Manajemen: Perubahan dan

Kasali, Rhenald. (2005). Change! Manajemen: Perubahan dan Harapan. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.A Customer-Centric Company. Jakarta: MarkPlus&Co. Kay, J., Mayer, C. dan Thomson, D. (1986). Privatisation and

Kay, J., Mayer, C. dan Thomson, D. (1986). Privatisation and Deregulation: The UK Experience. Oxford University Press.Perubahan dan Harapan. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Kotter, Joh P. (1997). Menjadi Pioner Perubahan

Kotter, Joh P. (1997). Menjadi Pioner Perubahan (terjemahan), Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.Kay, J., Mayer, C. dan Thomson, D. (1986). Privatisation and Deregulation: The UK Experience. Oxford University

L. Coch dan J.R.P.French, Jr. (1948). “Overcoming Resistance to Change”.Lawson, Emily dan Price, Colin. (2003). ”The Psychology of Change Management”. The McKinsey Quarterly. Lewis,

Lawson, Emily dan Price, Colin. (2003). ”The Psychology of Change Management”. The McKinsey Quarterly.Jr. (1948). “Overcoming Resistance to Change”. Lewis, Richard D. (1996). Menjadi Manajer Era Global: Kiat

Lewis, Richard D. (1996). Menjadi Manajer Era Global: Kiat Komunikasi Bisnis Lintas Budaya. Bandung:Psychology of Change Management”. The McKinsey Quarterly. Remaja Rosdakarya. Majalah Swa. (15 April 2004). Mengubah

Remaja Rosdakarya.

Majalah Swa. (15 April 2004). Mengubah Manajer Baik Menjadi Pemimpin Unggul.Komunikasi Bisnis Lintas Budaya. Bandung: Remaja Rosdakarya. Mardjana, I.K. (1995). Ownership or Management Problem?: A

Mardjana, I.K. (1995). Ownership or Management Problem?: A Case Study of Three Indonesian State Enterprises', Bulletin of Indonesian Economic Studies, vol.31, No.1, hal.73-107.April 2004). Mengubah Manajer Baik Menjadi Pemimpin Unggul. Mardjana, IK. (1994). Korporatisasi dan Privatisasi: Sebagai

Mardjana, IK. (1994). Korporatisasi dan Privatisasi: Sebagai Alternatif Pembenahan BUMN. Jurnal Keuangan dan Moneter, vol.2, No.1, hal .1 4-27.of Indonesian Economic Studies, vol.31, No.1, hal.73-107. Michael Hammer dan James Champy. (1994). Reengineering the

Michael Hammer dan James Champy. (1994). Reengineering the Corporation: A Manifesto for Business Revolution.BUMN. Jurnal Keuangan dan Moneter, vol.2, No.1, hal .1 4-27. Millah, Saeful. (13 Februari 2003). Perubahan

Millah, Saeful. (13 Februari 2003). Perubahan Birokrasi Secara Menyeluruh. Pikiran Rayat Cyber Media.the Corporation: A Manifesto for Business Revolution. Morgan, Nicholas. (November 1996). Fastcompany.com Muins, H.

Morgan, Nicholas. (November 1996). Fastcompany.comBirokrasi Secara Menyeluruh. Pikiran Rayat Cyber Media. Muins, H. St. Makmur. (2004). Majalah Balitfo: Kebutuhan

Muins, H. St. Makmur. (2004). Majalah Balitfo: Kebutuhan Manajemen Global, Peran Pemerintah dan Dampaknya Terhadap Pengembangan SDM. Jakarta: Depnakertrans.Media. Morgan, Nicholas. (November 1996). Fastcompany.com Mulyadi .(1997). Manajemen Perubahan. Jurnal Ekonomi dan

Mulyadi .(1997). Manajemen Perubahan. Jurnal Ekonomi dan Bisnis Indonesia. Vol.12. No. 3.Dampaknya Terhadap Pengembangan SDM. Jakarta: Depnakertrans. Pikiran Rakyat Cyber Media. (Kamis, 16 Oktober 2003). Solusi

Pikiran Rakyat Cyber Media. (Kamis, 16 Oktober 2003). Solusi Marketing & Management: Sebuah Alternatif: Organisasi Belajar.Jurnal Ekonomi dan Bisnis Indonesia. Vol.12. No. 3. Pikiran Rakyat Cyber Media. (31 Desember 2004). Manajemen

Pikiran Rakyat Cyber Media. (31 Desember 2004). Manajemen SDM Kunci Keberhasilan.& Management: Sebuah Alternatif: Organisasi Belajar. Pikiran Rakyat Cyber Media. (27 Mei 2005). Menuju SDM

Pikiran Rakyat Cyber Media. (27 Mei 2005). Menuju SDM Berkualitas dan Miliki Keunggulan.Media. (31 Desember 2004). Manajemen SDM Kunci Keberhasilan. Peter M. Seng. (1994). The Fifth Discipline Fieldbook

Peter M. Seng. (1994). The Fifth Discipline Fieldbook : Strategies and Tools for Building a Learning.(27 Mei 2005). Menuju SDM Berkualitas dan Miliki Keunggulan. Porter, E.M. (1985). Competitive Advantages Creating

Porter, E.M. (1985). Competitive Advantages Creating Sustaining Superior Performance. New York:Fieldbook : Strategies and Tools for Building a Learning. The Free Press, hal.xv. Pelkmans, J. dan

The Free Press, hal.xv.

Pelkmans, J. dan Wagner, N. (1990). 'The Economics of Privatization and Deregulation in ASEAN and the EC', J. Pelkmans dan N. Wagner (Eds.) Privatization and Deregulation in ASEAN and the EC:Superior Performance. New York: The Free Press, hal.xv. Richard Karash :http://www.learning-org.com Siegal,W. et al

Richard Karash :http://www.learning-org.com(Eds.) Privatization and Deregulation in ASEAN and the EC: Siegal,W. et al .(1996). Understanding The Management

Siegal,W. et al .(1996). Understanding The Management of Change : An Overview of Manager's Perspectives and Assumptions in The 1990s. Journal of Organizational Change Management. Vol. 9 No. 5. pp. 54-80.and the EC: Richard Karash :http://www.learning-org.com Sony AK Knowledge Center. (2003 – 2005). sony-ak.com

Sony AK Knowledge Center. (2003 – 2005). sony-ak.comOrganizational Change Management. Vol. 9 No. 5. pp. 54-80. Stephen P. Robbins. (1991). Organizational Behavior,

Stephen P. Robbins. (1991). Organizational Behavior, Concepts, Controversies, and Application.Sony AK Knowledge Center. (2003 – 2005). sony-ak.com Stephen H. Rhienesmith. (2001). “Panduan bagi Manajemen

Stephen H. Rhienesmith. (2001). “Panduan bagi Manajemen Menuju Globalisasi”. Batam.Behavior, Concepts, Controversies, and Application. Stewart, Jim. (1997). Managing Change Through Training and

Stewart, Jim. (1997). Managing Change Through Training and Development: Mengelola Perubahan Melalui Pelatihan dan Pengembangan (terjemahan). Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.“Panduan bagi Manajemen Menuju Globalisasi”. Batam. Suara Merdeka Cyber Media, Selasa, 4 Juni 2002. Susanto,

Suara Merdeka Cyber Media, Selasa, 4 Juni 2002.Pengembangan (terjemahan). Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Susanto, A.B. (1998). Tinjauan Pendidikan Tinggi Dalam

Susanto, A.B. (1998). Tinjauan Pendidikan Tinggi Dalam Memasuki Milenium Ketiga: Renungan Beberapa Aspek Pembaharuan Dunia Pendidikan. Universitas Atma Jaya Yogyakarta Indonesia Memasuki Milenium Ke-3. Yogyakarta: Andi Offset.Utama. Suara Merdeka Cyber Media, Selasa, 4 Juni 2002. Th. Agung M. Harsiwi. (2003). Pemahaman Manajemen

Th. Agung M. Harsiwi. (2003). Pemahaman Manajemen Perubahan dalam Perspektif Agen Perubahan Pendidikan Tinggi. Pendidikan Network.Indonesia Memasuki Milenium Ke-3. Yogyakarta: Andi Offset. Yoshino, M.Y. dan Rangan, U.S. (1995). Strategic Alliances:

Yoshino, M.Y. dan Rangan, U.S. (1995). Strategic Alliances: An Entrepreneurial Approach to Globalization. Boston: Harvard Business School Press.Agen Perubahan Pendidikan Tinggi. Pendidikan Network. www. sekitarkita .com www.sarlito.net.ms MODUL 10 PEMAHAMAN

www. sekitarkita .comto Globalization. Boston: Harvard Business School Press. www.sarlito.net.ms MODUL 10 PEMAHAMAN DASAR-DASAR ETIKA

www.sarlito.net.msBoston: Harvard Business School Press. www. sekitarkita .com MODUL 10 PEMAHAMAN DASAR-DASAR ETIKA MANAJEMEN Kegiatan

MODUL 10 PEMAHAMAN DASAR-DASAR ETIKA MANAJEMEN

Kegiatan Belajar 1: Etika Manajemen Rangkuman

Etika bisnis adalah suatu kode etik dalam berperilaku yang dianut para pengusaha, manajer atau lainnya

yang berisi nilai-nilai moral dan norma yang dijadikan pedoman dalam membuat setiap keputusan dan memecahkan berbagai masalah yang dihadapinya. Etika bisnis adalah suatu komitmen untuk melaksanakan hal yang benar dan menghindari hal yang tidak benar.

Pengembangan etika bisnis sebuah perusahaan harus memperhitungkan dan memperhatikan semua stakeholder yang terlibat, yaitu mitra usaha, pemasok bahan baku, serikat pekerja, pemerintah, bank atau institusi finansial lainnya, investor, pelanggan, konsumen, masyarakat umum serta seluruh stakeholder kunci (key stakeholder) yang meliputi para direktur, manajer, dan lainnya. Kepatuhan para stakeholder terhadap etika bisnis yang dibangun perusahaan tergantung kepada tingkat komitmen perusahaan dalam menjalankan etika bisnis tersebut.

Terdapat sejumlah prinsip etika yang mampu mengarahkan perilaku, yaitu kejujuran, integritas, memelihara janji, kesetiaan, keadilan, suka membantu orang lain, hormat kepada orang lain, tanggung jawab sebagai warga negara, meraih keunggulan, dan akuntabilitas.

Selain itu juga terdapat beberapa cara mempertahankan standar etika perusahaan, di antaranya adalah dengan menciptakan kepercayaan perusahaan, mengembangkan dan melaksanakan kode etik bisnis secara adil dan konsisten, memberikan perlindungan hak individu, menyelenggarakan pelatihan tentang etika, melaksanakan audit pelaksanaan etika secara berkala, memberikan contoh yang baik kepada bawahan, dan menciptakan budaya komunikasi dua arah untuk memperlancar arus komunikasi.

Kegiatan Belajar 2: Tanggung Jawab Sosial Perusahaan Rangkuman

Salah satu upaya yang bisa dilakukan untuk membuat semua pelaku bisnis memiliki etika bisnis yang baik adalah mengajak pelaku bisnis termasuk para manajer untuk melihat pentingnya dan relevannya etika bagi kegiatan bisnis mereka. Kita semua harus bersepakat bahwa tidak benar para manajer hanya bertanggung jawab dan berkewajiban moral kepada para pemegang saham. Sebagai manusia dan sebagai manajer mereka mempunyai tanggung jawab dan kewajiban moral kepada banyak orang yang berkaitan dengan kegiatan dan operasi bisnis perusahaan yang dipimpinnya. Mereka mempunyai tanggung jawab dan kewajiban moral untuk memperhatikan hak dan kepentingan karyawan, konsumen, pemasok, penyalur, masyarakat setempat, dan seterusnya. Jadi, tanggung jawab dan kewajiban moral mereka tidak hanya tertuju kepada shareholders tetapi juga kepada stakeholders pada umumnya. Para manajer bekerja dalam sebuah dunia yang secara moral penuh dengan tanggung jawab yang beragam.

DAFTAR PUSTAKA

Abdullah Gymnastiar. (2004). Etika Bisnis MQ. Bandung.penuh dengan tanggung jawab yang beragam. DAFTAR PUSTAKA Alijoyo, F. Antonius, Etika Bisnis dalam Corporate Code

Alijoyo, F. Antonius, Etika Bisnis dalam Corporate Code of Conduct, Forum for Corporate Governance in Indonesia (FCGI), www.fcgi.or.idAbdullah Gymnastiar. (2004). Etika Bisnis MQ. Bandung. A. Prasetyantoko. (2005). Bisnis Pascamodern. Kompas Online,

A. Prasetyantoko. (2005). Bisnis Pascamodern. Kompas Online, 25 Juli 2002.for Corporate Governance in Indonesia (FCGI), www.fcgi.or.id Alma, Buchari. Kewirausahaan. Bandung: Alfabeta. Alma,

Alma, Buchari. Kewirausahaan. Bandung: Alfabeta.(2005). Bisnis Pascamodern. Kompas Online, 25 Juli 2002. Alma, Buchari. (2003). Dasar-dasar Etika Bisnis Islami.

Alma, Buchari. (2003). Dasar-dasar Etika Bisnis Islami. Bandung: Alfabeta.Juli 2002. Alma, Buchari. Kewirausahaan. Bandung: Alfabeta. Birch Paul, Brian Clegg. (1996). Business Creativity.

Birch Paul, Brian Clegg. (1996). Business Creativity. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.(2003). Dasar-dasar Etika Bisnis Islami. Bandung: Alfabeta. Daniri, Mas Achmad, Kiat Berbisnis Tanpa Suap, Kompas

Daniri, Mas Achmad, Kiat Berbisnis Tanpa Suap, Kompas Online, Sabtu, 09 Juli 2005.Business Creativity. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Ebert J. Ronald and Ricky Griffin. (2000). Business

Ebert J. Ronald and Ricky Griffin. (2000). Business Essentials. New Jersey: Prenctice Hall, Inc.Berbisnis Tanpa Suap, Kompas Online, Sabtu, 09 Juli 2005. Effendi, Muh Arief. (2000). Mewujudkan Persaingan Usaha

Effendi, Muh Arief. (2000). Mewujudkan Persaingan Usaha yang Sehat Lewat Good Corporate Governance. Suara Karya Online, 18 Mei 2005.Business Essentials. New Jersey: Prenctice Hall, Inc. Kung, Hans. (2002). Etika Ekonomi-politik Global: Mencari

Kung, Hans. (2002). Etika Ekonomi-politik Global: Mencari Visi bagi Kelangsungan Agama di Abad XXI (terjemahan dari buku A Global ethics for Global politics and Economics). Jakarta: Qalam.Good Corporate Governance. Suara Karya Online, 18 Mei 2005. Goman, Carol Kinsey. (1991). Kreativitas dalam Bisnis.

Goman, Carol Kinsey. (1991). Kreativitas dalam Bisnis. Jakarta: Binarupa Aksara.ethics for Global politics and Economics). Jakarta: Qalam. Redi Panuju. (1995). Etika Bisnis. Jakarta: Gramedia.

Redi Panuju. (1995). Etika Bisnis. Jakarta: Gramedia.(1991). Kreativitas dalam Bisnis. Jakarta: Binarupa Aksara. Pikiran Rakyat Online, Guna Hindari Skandal, Terapkan Etika

Pikiran Rakyat Online, Guna Hindari Skandal, Terapkan Etika Bisnis, 10 September 2003.Redi Panuju. (1995). Etika Bisnis. Jakarta: Gramedia. Sonny Keraf, A, Pentingnya Etika dan Moralitas dalam Bisnis,

Sonny Keraf, A, Pentingnya Etika dan Moralitas dalam Bisnis, Suara Pembaharuan online, 17 FebruariHindari Skandal, Terapkan Etika Bisnis, 10 September 2003. 1997. Sonny Keraf, A. (1998). Etika Bisnis: Tuntutan

1997.

Sonny Keraf, A. (1998). Etika Bisnis: Tuntutan dan Relevansinya. Yogyakarta: Kanisisus.dalam Bisnis, Suara Pembaharuan online, 17 Februari 1997. Sumantri, Endang, H. Dr. M.Ed. (1994). Harmoni Budaya

Sumantri, Endang, H. Dr. M.Ed. (1994). Harmoni Budaya Hidup Berpancasila dalam Masyarakat yangonline, 17 Februari 1997. Sonny Keraf, A. (1998). Etika Bisnis: Tuntutan dan Relevansinya. Yogyakarta: Kanisisus.

Religius Satu Analisis Fenomenologis. Bandung: IKIP.

Suseno, Franz Magnis. (1981). Javanesse Ethics and World View. Jakarta: Gramedia.Religius Satu Analisis Fenomenologis. Bandung: IKIP. Suseno, Franz Magnis. (1987). Etika dasar: Masalah-masalah Pokok

Suseno, Franz Magnis. (1987). Etika dasar: Masalah-masalah Pokok Filsafat Moral. Yogyakarta:(1981). Javanesse Ethics and World View. Jakarta: Gramedia. Kanisius. Zimmerer, Thomas W., Norman Scarborough. (1996).

Kanisius.

Zimmerer, Thomas W., Norman Scarborough. (1996). Entrepreneurship The New Venture Formation. Prenctice-Hall International, Inc.Masalah-masalah Pokok Filsafat Moral. Yogyakarta: Kanisius. MODUL 11 KOMUNIKASI DAN MOTIVASI DALAM ORGANISASI Kegiatan

MODUL 11 KOMUNIKASI DAN MOTIVASI DALAM ORGANISASI

Kegiatan Belajar 1: Komunikasi Dalam Organisasi Rangkuman

Komunikasi merupakan salah satu faktor penting untuk mencapai tujuan organisasi. Sedemikian pentingnya komunikasi sehingga setiap pimpinan secara rutin harus berkomunikasi dengan bawahannya sebelum mengambil keputusan. Dalam memfasilitasi agar terjadi komunikasi efektif, komunikator harus memiliki alat dan media komunikasi yang lengkap. Semua sarana tersebut digunakan untuk melakukan berbagai proses dan bentak komunikasi (verbal dan non-verbal), menghindari timbulnya kesalahpahaman dalam berkomunikasi, dan memperbaiki atau meningkatkan komunikasi.

Secara garis besar bentuk komunikasi bermacam-macam, baik oral, visual (ingat: a picture counts a thausand words) tertulis (langsung atau diberitakan melalui media, baik cetak, TV atau radio), maupun tertulis yang “dibacakan orang lain” (contohnya, sambutan yang dibacakan oleh orang lain). Apa pun bentuknya, kita perlu memanfaatkan komunikasi dengan pola dan cara yang benar dan untuk kebutuhan yang positif pula. Saat sekarang komunikasi seringkah menjadi rancu karena adanya prejudice atau kecurigaan-kecurigaan terhadap banyak hal. Da1am hal ini cara berkomunikasi yang efektif menjadi krusial. Kita perlu menerapkan cara berbicara dan mendengarkan secara benar.

Dalam komunikasi sering terjadi kesalahpahaman, baik dalam pengembangan, penyampaian, penerimaan, maupun penafsiran pesan. Untuk dapat berbicara dengan benar, maka sebaiknya kita memanfaatkan cara penyampaian informasi secara asertif dengan mengutamakan "kejelasan pesan" yang akan disampaikan. Informasi tersebut juga harus, "mudah" dimengerti. Hal ini penting untuk menghindari agar informasi yang akan disampaikan tidak mudah diputarbalikkan atau di salah interpretasikan, sehingga dapat menghindari berbagai bentuk penyimpangan.

Kegiatan Belajar 2: Motivasi Dalam Organisasi Rangkuman

Motivasi adalah suatu kesediaan untuk mengeluarkan tingkat upaya yang tinggi ke arah tujuan organisasi yang dikondisikan oleh kemampuan upaya itu untuk memenuhi sesuatu kebutuhan individual secara umum. Motivasi sering disebut sebagai kunci bagi kinerja, tetapi motivasi tidak dapat meningkatkan kinerja. Kinerja hanya dapat ditingkatkan dengan motivasi kerja yang tinggi, pengetahuan dan keahlian dalam melakukan tugas dan peran positif yang harus dimiliki seseorang. Motivasi dalam manajemen hanya ditujukan pada sumber daya manusia umumnya dan para bawahan khususnya. Motivasi mempersoalkan cara mengarahkan daya dan potensi seseorang agar mau bekerja sama secara produktif, berhasil mencapai dan mewujudkan tujuan yang telah ditentukan.

Dengan pernyataan di atas maka motivasi dapat dianggap sebagai pendorong dan konsep yang dibutuhkan untuk mencapai maksud dan tujuan organisasi. Maksud dan tujuan tersebut bisa dicapai jika adanya (1) daya upaya (effort), (2) tujuan organisasi yang jelas (organizational goals), (3) dan terpenuhinya kebutuhan seseorang (individual needs) untuk menggugah perhatian terhadap pekerjaan dan biasanya berhubungan erat dengan perilaku.

DAFTAR PUSTAKA

Amirullah dan Budiyono, Haris. (2004). Pengantar Manajemen. Yogyakarta: Graha Ilmu.Barry Cushway & Derek Lodge. (1999). Organizational Behavior and Design (terjemahan). Jakarta: Elex Media Komputindo.

Barry Cushway & Derek Lodge. (1999). Organizational Behavior and Design (terjemahan). Jakarta:Haris. (2004). Pengantar Manajemen. Yogyakarta: Graha Ilmu. Elex Media Komputindo. Cole, Kris. (1997). Crysthl Ckar

Elex Media Komputindo.

Cole, Kris. (1997). Crysthl Ckar Comrumication (terjemahan). Jakarta: Gramedia.and Design (terjemahan). Jakarta: Elex Media Komputindo. Davis, Keith & John W. Newstrom. (1996). Perilaku Dalam

Davis, Keith & John W. Newstrom. (1996). Perilaku Dalam Organisasi. Jakarta: Erlangga.Crysthl Ckar Comrumication (terjemahan). Jakarta: Gramedia. Devito, Joseph A. (1995). The Interpersonal Commrmication

Devito, Joseph A. (1995). The Interpersonal Commrmication Book. New York: Harper Collins.(1996). Perilaku Dalam Organisasi. Jakarta: Erlangga. Faules, Don F., dan Pace, Wayne, R. (1993). Komunikasi

Faules, Don F., dan Pace, Wayne, R. (1993). Komunikasi Organisasi (terjemahan). Bandung: Remaja Rosdakarya Offset.Interpersonal Commrmication Book. New York: Harper Collins. Feldman, Daniel C dan Arnold J. Hugh. (1998). Managing

Feldman, Daniel C dan Arnold J. Hugh. (1998). Managing Individual sand Group Behavior in Organization. Auckland: McGraw-Hill Book Company.Organisasi (terjemahan). Bandung: Remaja Rosdakarya Offset. Gibson, Jane, W dan Richard M. Hodgetts. (1988).

Gibson, Jane, W dan Richard M. Hodgetts. (1988). Organizational Conmunication: A Managerial Perspectiv. Orlando, Florida: Academic Press Inc.in Organization. Auckland: McGraw-Hill Book Company. Handcko, T. Hani. (1990). Manajemen. BPFE. Yogyakarta.

Handcko, T. Hani. (1990). Manajemen. BPFE. Yogyakarta.Managerial Perspectiv. Orlando, Florida: Academic Press Inc. Herzberg, Frederick. (1990). One More Time: How Do You

Herzberg, Frederick. (1990). One More Time: How Do You to Motivate Empbyees? Dalam: Manage People, Not Personnel, A Harvard Business Review Books, USA.Inc. Handcko, T. Hani. (1990). Manajemen. BPFE. Yogyakarta. Irawan, Prasetya. (1997). Manajemen Sumber Daya Manusia.

Irawan, Prasetya. (1997). Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta: STIA-LAN Press.People, Not Personnel, A Harvard Business Review Books, USA. Kasim, Azhar.(1993). Pengukuran Efektivitas Dalam

Kasim, Azhar.(1993). Pengukuran Efektivitas Dalam Organisasi. Jakarta: Penerbit Fakultas Ekonomi UI.Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta: STIA-LAN Press. Kotter, John P. (1988). The Leadership Factor. New York:

Kotter, John P. (1988). The Leadership Factor. New York: Free Press.Dalam Organisasi. Jakarta: Penerbit Fakultas Ekonomi UI. Kussriyanto, Bambang. (1991). Meningkatkan Produktivitas

Kussriyanto, Bambang. (1991). Meningkatkan Produktivitas Karyawan. Pustakawan Binawan Pressindo, Jakarta.John P. (1988). The Leadership Factor. New York: Free Press. Lefton, Lester A. dan Laura Valvatne.

Lefton, Lester A. dan Laura Valvatne. (1982). Mastering Psychology. Boston: Allyn and Bacon.Karyawan. Pustakawan Binawan Pressindo, Jakarta. Liliweri, Alo. (1994). Perspektif Teoritis Komunikasi

Liliweri, Alo. (1994). Perspektif Teoritis Komunikasi Antarpribadi: Suatu Pendekatan ke Arab Psikologi Sosial. Banding: Citra Aditya Bakti.(1982). Mastering Psychology. Boston: Allyn and Bacon. Luthans, Fred (1995). Organizational Behavior, 7th ed.,

Luthans, Fredke Arab Psikologi Sosial. Banding: Citra Aditya Bakti. (1995). Organizational Behavior, 7th ed., Mc-Caaw Hill

(1995). Organizational Behavior, 7th ed., Mc-Caaw Hill Company, New York:

Machfoedz, Mas'ud, 2005, Komunikasi Bisnis Modern, Yogyakarta, BPFE.

McClelland, David. (1999). Motivational Research Achievement. http://westrek hypermort/.net/ Maslow/ od.hr07.htm.2005, Komunikasi Bisnis Modern, Yogyakarta, BPFE. McClelland, David, C. and Burnham, D. (1976). Power is the

McClelland, David, C. and Burnham, D. (1976). Power is the Great Motivator. Harvard Business Review, March April 1976.http://westrek hypermort/.net/ Maslow/ od.hr07.htm. McGregor, D & Boncarosky, L.D. (1976). Guidelines to

McGregor, D & Boncarosky, L.D. (1976). Guidelines to Corrective Discipline. Personal Journal, October,Great Motivator. Harvard Business Review, March April 1976. 1976. Maslow, Abraham H. (1994). Motivation and Personality

1976.

Maslow, Abraham H. (1994). Motivation and Personality (terjemahan). Jakarta: Pustaka Binman Pressindo.to Corrective Discipline. Personal Journal, October, 1976. Muhammad, Arni. (1995). Komunikasi Organisasi. Jakarta: Bumi

Muhammad, Arni. (1995). Komunikasi Organisasi. Jakarta: Bumi Aksara.Personality (terjemahan). Jakarta: Pustaka Binman Pressindo. Gibson, Jr. Ivancevich, Jr and Donnely, Jr. (1994).

Gibson, Jr. Ivancevich, Jr and Donnely, Jr. (1994). Organisasi dan Manajemen (Saduran). Jakarta, Erlangga.Arni. (1995). Komunikasi Organisasi. Jakarta: Bumi Aksara. Pace, Wayne dan Don Faules. (1998). Komunikasi Organisasi:

Pace, Wayne dan Don Faules. (1998). Komunikasi Organisasi: Strategi Meningkatkan Kinerja Perusahaan. alih bahasa Deddy Mulyana dan Ekus Kuswarno, Bandung Remaja, Rosdakarya.Organisasi dan Manajemen (Saduran). Jakarta, Erlangga. Panuju, Redi. (2001). Komunikasi Organisasi: dari

Panuju, Redi. (2001). Komunikasi Organisasi: dari Konseptual-Teoritis ke Empirik, Yogyakarta, Pustaka Pelajar.Deddy Mulyana dan Ekus Kuswarno, Bandung Remaja, Rosdakarya. Papu, Johanes. (9 Juli 2002). Memotivasi Karyawan. Jakarta,

Papu, Johanes. (9 Juli 2002). Memotivasi Karyawan. Jakarta, Team e-psikologi.Konseptual-Teoritis ke Empirik, Yogyakarta, Pustaka Pelajar. Pendit I.NR, Sudarta, Tata. (2004). Psychology of Service.

Pendit I.NR, Sudarta, Tata. (2004). Psychology of Service. Yogyakarta, Graha Ilmu.Juli 2002). Memotivasi Karyawan. Jakarta, Team e-psikologi. Prokopenko, Joseph. (1987). Productivity Mrnagement A

Prokopenko, Joseph. (1987). Productivity Mrnagement A Practical Handbook. Geneva: ILO.Tata. (2004). Psychology of Service. Yogyakarta, Graha Ilmu. Purwanto, Djoko. (1999). Komunikasi Bisnis. Jakarta,

Purwanto, Djoko. (1999). Komunikasi Bisnis. Jakarta, Erlangga.Productivity Mrnagement A Practical Handbook. Geneva: ILO. Rakhmat; Jalaluddin. (1998). Psikologi Komunikasi. Bandung:

Rakhmat; Jalaluddin. (1998). Psikologi Komunikasi. Bandung: Penerbit Remaja Rosdakarya.Djoko. (1999). Komunikasi Bisnis. Jakarta, Erlangga. Robbins, Stephen P. (1994). Teori Organisasi: Struktur

Robbins, Stephen P. (1994). Teori Organisasi: Struktur Desain dan Aplikasi. Jakarta: Penerbit Arcan.Psikologi Komunikasi. Bandung: Penerbit Remaja Rosdakarya. Robbins, Stephen P. (1996). Prilaku Organisasi. terjemahan

Robbins, Stephen P. (1996). Prilaku Organisasi. terjemahan Hadyana Pujaatnaka, Prehalindo, Jakarta.Struktur Desain dan Aplikasi. Jakarta: Penerbit Arcan. Robbins, Stephen P.dan Coulter, Mary. (2004). Manajemen.

Robbins, Stephen P.dan Coulter, Mary. (2004). Manajemen. edisi 6 (terjemahan), Jakarta, Indeks Gramedia.terjemahan Hadyana Pujaatnaka, Prehalindo, Jakarta. Senge, Peter M. (1999). The Fifth Discipline. Random House

Senge, Peter M. (1999). The Fifth Discipline. Random House Business Books, London.Manajemen. edisi 6 (terjemahan), Jakarta, Indeks Gramedia. Siagian, Sondang P. (1997). Manajemen Strategik. Jakarta:

Siagian, Sondang P. (1997). Manajemen Strategik. Jakarta: Bumi Aksara.The Fifth Discipline. Random House Business Books, London. Siagian, P. Sondang. (1993). Organisasi, Kepemimpinan, dan

Siagian, P. Sondang. (1993). Organisasi, Kepemimpinan, dan Perilaku Administrasi. Jakarta, CV Haji Masagung.P. (1997). Manajemen Strategik. Jakarta: Bumi Aksara. Stoner, james F; Freeman, Edward R; and Galbert; Daniel

Stoner, james F; Freeman, Edward R; and Galbert; Daniel R. (1995), Management. 6th ed., Prentice- Hall, Inc.dan Perilaku Administrasi. Jakarta, CV Haji Masagung. Swastha, Basu DH. (1996). Asas-asas Manajemen Modern.

Swastha, Basu DH. (1996). Asas-asas Manajemen Modern. Liberty Offset, Yogyakarta.Daniel R. (1995), Management. 6th ed., Prentice- Hall, Inc. Thill, John V; Bovee Coutland L. (1993).

Thill, John V; Bovee Coutland L. (1993). Excellence in Business Communication, Second Edition,6th ed., Prentice- Hall, Inc. Swastha, Basu DH. (1996). Asas-asas Manajemen Modern. Liberty Offset, Yogyakarta.

International Edition. New York, McGraw-Hill, Inc.

Thoha, Mi Iah. (2002). Perilaku Organisasi: Konsep Dasar dan Aplikasinya. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada.International Edition. New York, McGraw-Hill, Inc. Timpe, Dale. (1991). Memotivasi Karyawan. Jakarta: Seri Manajemen

Timpe, Dale. (1991). Memotivasi Karyawan. Jakarta: Seri Manajemen Sumber Daya Manusia, (alih bahasa Indonesia Susanto Budidharmo). Gramedia Asri Media.Dasar dan Aplikasinya. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. Wahjosumidjo. (1992). Kepemimpinan dan Motivasi. Jakarta:

Wahjosumidjo. (1992). Kepemimpinan dan Motivasi. Jakarta: Ghalia Indonesia.bahasa Indonesia Susanto Budidharmo). Gramedia Asri Media. MODUL 12 GOOD GOVERNANCE DAN GOOD CORPORATE GOVERNANCE

MODUL 12 GOOD GOVERNANCE DAN GOOD CORPORATE GOVERNANCE

Kegiatan Belajar 1: Good Governance Rangkuman

Good Governance adalah suatu konsep mengenai penyelenggaraan pemerintahan yang baik yang sesuai dengan citra terbentuknya suatu masyarakat madani. Penyelenggaraan pemerintahan yang baik dapat diartikan sebagai suatu mekanisme pengelolaan sumber daya dengan substansi dan implementasi yang diarahkan untuk mencapai pembangunan yang efisien dan efektif secara adil. Oleh sebab itu, good governance akan tercipta apabila di antara unsur-unsur negara dan institusi kemasyarakatan seperti LSM dan organisasi kemasyarakatan lainnya, pers atau media massa, lembaga atau organisasi profesi, pebisnis, dan sebagainya memiliki kekuatan berimbang dalam proses checks and balances dan tidak boleh satupun di antara mereka yang memiliki kontrol yang absolut.

Dalam realitas kehidupan kita saat ini masih terasa bahwa sulitnya membangun good governance pada bangsa ini karena korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN) sudah berakar hingga ke hampir semua denyut kehidupan. Masyarakat menilai praktek KKN yang paling mencolok kualitas dan kuantitasnya adalah justru yang dilakukan oleh cabang- cabang pemerintahan (eksekutif, legislatif, dan yudikatif). Hal ini terjadi karena kekuasaan terlalu menumpuk pada diri lembaga pembuat kebijakan publik tersebut, sehingga melahirkan penyalahgunaan kekuasaan (abuse of power). Apabila kondisi seperti ini masih berlangsung terus maka akan sulitlah tercipta good governance dalam waktu dekat sebab terbentuknya good governance mensyaratkan adanya tanggung jawab, transparansi, dan partisipasi. Idealnya, ketiga hal itu akan ada pada diri setiap aktor institusional dimaksud jika nilai-nilai kemanusiaan dan nilai moral menjiwai setiap kiprahnya. Karenanya, faktor agama menjadi suatu keniscayaan dalam membentuk karakter pemimpin dan anak bangsa ini. Dengan kekuatan nilai-nilai agama yang dianut maka akan dapat melahirkan tanggung jawab dan membuka peluang sebesar-besarnya bagi terciptanya transparansi. Hal yang tak kalah pentingnya adalah adanya partisipasi masyarakat sebab dengan partisipasi masyarakat yang tinggi tersebut akan bisa terbangun kemampuan melakukan kontrol sosial.

Kegiatan Belajar 2: Good Corporate Governance Rangkuman

Semangat untuk mewujudkan Good Corporate Governance memang telah dimulai di Indonesia, baik di kalangan akademisi maupun praktisi baik di sektor swasta maupun pemerintah. Berbagai perangkat pendukung terbentuknya suatu organisasi yang memiliki tata kelola yang baik sudah di stimulasi oleh Pemerintah melalui UU Perseroan, UU Perbankan, UU Pasar Modal, Standar Akuntansi, Komite Pemantau Persaingan Usaha, Komite Corporate Governance, dan sebagainya yang pada prinsipnya adalah membuat suatu aturan agar tujuan perusahaan dapat dicapai melalui suatu mekanisme tata kelola secara baik oleh jajaran dewan komisaris, dewan direksi dan tim manajemennya. Pembentukan beberapa perangkat struktural perusahaan seperti komisaris independen, komite audit, komite remunerasi, komite risiko, dan sekretaris perusahaan adalah langkah yang tepat untuk meningkatkan efektivitas "Board Governance". Dengan adanya kewajiban perusahaan untuk membentuk komite audit, maka dewan komisaris dapat secara maksimal melakukan pengendalian dan pengarahan kepada dewan direksi untuk bekerja sesuai dengan tujuan organisasi. Sementara itu, sekretaris perusahaan merupakan struktur pembantu dewan direksi untuk menyikapi berbagai tuntutan atau harapan dari berbagai pihak eksternal perusahaan seperti investor agar supaya pencapaian tujuan perusahaan tidak terganggu baik dalam perspektif waktu pencapaian tujuan ataupun kualitas target yang ingin dicapai. Meskipun belum maksimal, Uji Kelayakan dan Kemampuan (fit

and proper test) yang dilakukan oleh pemerintah untuk memilih top pimpinan suatu perusahaan BUMN adalah bagian yang tak terpisahkan dari kebutuhan untuk membangun "Board Governance" yang baik sehingga implementasi Good Corporate Governance akan menjadi lebih mudah dan cepat.

DAFTAR PUSTAKA

Alijoyo, FA. (2004 (10 Maret). Trilogy of Governance, Forum for Corporate Governance in Indonesia (FCGI). Jakarta.akan menjadi lebih mudah dan cepat. DAFTAR PUSTAKA Buklet Penilaian Mandiri (Self Assessment Checklist

Buklet Penilaian Mandiri (Self Assessment Checklist Booklet). Jilid III. Edisi ke-2. Seri Tata Kelola.Forum for Corporate Governance in Indonesia (FCGI). Jakarta. Perusahaan (Corporate Governance) FCGI Bekerja sama dengan

Perusahaan (Corporate Governance) FCGI Bekerja sama dengan Asian Development Bank (ADB).Checklist Booklet). Jilid III. Edisi ke-2. Seri Tata Kelola. Fadjriah, Siti Ch. (2005 (27 April)). Manfaat

Fadjriah, Siti Ch. (2005 (27 April)). Manfaat dan Kendala Penerapan GCG Perbankan. Kompas Online.FCGI Bekerja sama dengan Asian Development Bank (ADB). Ina Primiana. (2003 (1 Mei)). "Good Governance"

Ina Primiana. (2003 (1 Mei)). "Good Governance" Dalam Penanganan Gula. Pikiran Rakyat Online.Manfaat dan Kendala Penerapan GCG Perbankan. Kompas Online. Indonesia Terburuk dalam "Good Corporate

Indonesia Terburuk dalam "Good Corporate Governance". Jakarta: Kompas Online, 20 Juni 2000.Dalam Penanganan Gula. Pikiran Rakyat Online. Kakabadse, Nada Korac and Andrew K Kakabadse and Alexander

Kakabadse, Nada Korac and Andrew K Kakabadse and Alexander Kouzmin. (2001). Board Governance and Campany Performance Any Correlations? MCB University Press.Governance". Jakarta: Kompas Online, 20 Juni 2000. Komite Nasional Kebijakan Good Corporate Governance.

Komite Nasional Kebijakan Good Corporate Governance. "Pedoman Good Corporate Governance" .Campany Performance Any Correlations? MCB University Press. Lippert, Robert L. (1999). "Multinationality, CEO

Lippert, Robert L. (1999). "Multinationality, CEO Compensation, and Corporate Governance: Some. Empirical Evidence". Corporate Governance.Governance. "Pedoman Good Corporate Governance" . Lukviarman, Niki. (2001). "Key Characteristics of

Lukviarman, Niki. (2001). "Key Characteristics of Corporate Governance: The Case of Indonesia", Working Paper Series, Graduate School of Business, Curtin University of Technology, September.Some. Empirical Evidence". Corporate Governance. Masduki, Teten, Korupsi dan Reformasi Governance

Masduki, Teten, Korupsi dan Reformasi Governance (disampaikan pada acara diskusi serial "Mainstreaming Pendidikan anti korupsi di Perguruan Tinggi Islam Indonesia" pada tanggal 15 September 2005, Pusat Bahasa dan Budaya UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.of Business, Curtin University of Technology, September. Mayer, C. (1997). Corporate Governance, Competition, and

Mayer, C. (1997). Corporate Governance, Competition, and Performance. Journal of Law and Society, 24 (3),11-21.Pusat Bahasa dan Budaya UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Menyoal Peran Akuntan dalam Skema Pemberantasan Korupsi di

Menyoal Peran Akuntan dalam Skema Pemberantasan Korupsi di Indonesia, Indopos Online, Juni 2005 Mayers, D.A., Shivdasani, and C,W. Smith, Jr., 1997. Board Composition and Corporate Control:and Performance. Journal of Law and Society, 24 (3),11-21. Evidence From the Insurance Industry., Journal of

Evidence From the Insurance Industry., Journal of Business (January)., 33-62.

Morgan, G. (1995). Images of Organization"., Thousand Oaks,C.A: Sage Publications. OECD. "OECD Principles of Corporate Governance".Insurance Industry., Journal of Business (January)., 33-62. Pengendalian Internal dalam Melakukan Assessment terhadap

Pengendalian Internal dalam Melakukan Assessment terhadap Pelaksanaan Good Corporate Governance., Majalah Usahawan., No.08/th.XXXI Agustus.OECD. "OECD Principles of Corporate Governance". Rosenstein, S., and J.G. Wyatt. (1990). Outside Directors,

Rosenstein, S., and J.G. Wyatt. (1990). Outside Directors, Board Independence, and Shareholder Wealth. Journal of Financial Economics, 26:175-191.Governance., Majalah Usahawan., No.08/th.XXXI Agustus. Saragih, Akhmad Lazuardi. (2005 (17 Nopember)). Good

Saragih, Akhmad Lazuardi. (2005 (17 Nopember)). Good Governance dan Menyongsong Perubahan Di Kalsel, Banjarmasin Post Online.Wealth. Journal of Financial Economics, 26:175-191. Saifuddin, Lukman Hakim. (2005 (November)). Catatan tentang

Saifuddin, Lukman Hakim. (2005 (November)). Catatan tentang Persepsi Masyarakat Mengenai Good Governance di Indonesia, disampaikan dalam Forum Diskusi Mingguan Sekretariat Pengembangan Public Good Governance, Bappenas RI.Menyongsong Perubahan Di Kalsel, Banjarmasin Post Online. Solihin, Dadang. (2000 (24 Agustus)). Anti Corruption and

Solihin, Dadang. (2000 (24 Agustus)). Anti Corruption and Good Governance. Disampaikan pada Diskusi Mingguan Sekretariat Pengembangan Public Good Governance Bappenas.Pengembangan Public Good Governance, Bappenas RI. Steirnber Richard M., and Bromilow Chaterine L. (2000).

Steirnber Richard M., and Bromilow Chaterine L. (2000). Corporate Governance and the Board-What Works Best. Pricewaterhouse Coopers.Sekretariat Pengembangan Public Good Governance Bappenas. Syakhroza, Akhmad. (2001). Pengukuran Kinerja Good Corporate

Syakhroza, Akhmad. (2001). Pengukuran Kinerja Good Corporate Governance. Majalah Usahawan., No. 11/th. XXI Nopember.and the Board-What Works Best. Pricewaterhouse Coopers. Syakhroza, Akhmad. (2002). Tiga Pondasi Memahami Corporate

Syakhroza, Akhmad. (2002). Tiga Pondasi Memahami Corporate Governance. Bisnis Indonesia., 11 Juli 2002, hal 5/1-5.Governance. Majalah Usahawan., No. 11/th. XXI Nopember. Syakhroza, Akhmad. (2003). Best Practices Corporate

Syakhroza, Akhmad. (2003). Best Practices Corporate Governance dalam Konteks Kondisi Lokal perbankan Indonesia. Usahawan No. 06 Th XXXII Juni.Governance. Bisnis Indonesia., 11 Juli 2002, hal 5/1-5. Tempo Interaktif. (2005). Pengelolaan Perusahaan di

Tempo Interaktif. (2005). Pengelolaan Perusahaan di Indonesia Terburuk di ASEAN. Jakarta, 19 Mei.Lokal perbankan Indonesia. Usahawan No. 06 Th XXXII Juni. Turnbull Shaun. (1997). Corporate Governance: Its Scope,

Turnbull Shaun. (1997). Corporate Governance: Its Scope, Concern and Theories. Corporate Governance, VoL5., No.4, October, 181-205.Perusahaan di Indonesia Terburuk di ASEAN. Jakarta, 19 Mei. TB M Nazmudin Sutawinangun. (2004). Penjualan Tanker

TB M Nazmudin Sutawinangun. (2004). Penjualan Tanker dan Good Corporate Governance. Republika Online, 28 Juli.Corporate Governance, VoL5., No.4, October, 181-205. Widjojanto, Bambang. (2001). Mewujudkan "Good

Widjojanto, Bambang. (2001). Mewujudkan "Good Governance". Kompas Online,15 Agustus.dan Good Corporate Governance. Republika Online, 28 Juli. World Bank. (1999). "Corporate Governance: A Framework

World Bank. (1999). "Corporate Governance: A Framework for Implementation"."Good Governance". Kompas Online,15 Agustus. Yunus, M BS. (2005). Sulitnya Membangun Good Governance.

Yunus, M BS. (2005). Sulitnya Membangun Good Governance. Yogyakarta: Suara Merdeka, 28 Januari.Kompas Online,15 Agustus. World Bank. (1999). "Corporate Governance: A Framework for Implementation".

Zhuang Juzhong, David Edwands. And Ma Virginita A Capulong. (1992). "Corporate` Governance and Finance in East Asia: A Study of Indonesia. Republic of Korea, Malaysia, Philippines, and Thailand". Volume 2. Asian Development Bank. http://www.transparansi.or.id., Masyarakat Transparansi Indonesia (The Indonesian Society for Transparency).http://www.fcgi.or.id

http://www.fcgi.or.idBank. http://www.transparansi.or.id., Masyarakat Transparansi Indonesia (The Indonesian Society for Transparency).