Anda di halaman 1dari 1

Watak dan

Teknik Plot: Perwatakan

Para hulu baling menaikkan panji-panji.


Apabila baginda sudah berada di laluan,
Bujang Selamat diarahkannya memasang
meriam Gerak Gempa. Letupannya
menggegarkan dan pelurunya jatuh tidak Latar
jauh dari lancang kuning. Apabila melihat Masyarakat
keadaan itu, Tuan Puteri mengarahkan si
Kembang Cina supaya memasang meriam
Sapu Rantau. Sekali lagi kedengaran bunyi
Watak
letupan yang amat kuat dan pelurunya jatuh
perwatakan tidak jauh dari Dendang Panjang. Maka
berlakulah berbalas-balas tembakan antara
kedua-duanya.

Raja Anggun Cik Tunggal bertambah


murka. Diisinya istinggar buatan Bali. Tuan
Puteri pula mengisi terkulnya.

“Terimalah kiriman beta ini,” titah Raja


Anggun Cik Tunggal lalu membalas bedilan
dengan rasa yang amat marah. Bedilan itu
rupa-rupanya mengenai cincin permata Tuan Gaya Bahasa
Puteri , lalu cincin itu tercampak ke laut.

Sebaliknya Tuan Puteri hanya


tersenyum, “Hai, Raja Anggun Cik Tunggal!
Beta telah terima kiriman itu. Sambutlah pula
kiriman ini.” Tuan Puteri terus membedil.
Sasarannya mengenai tengkolok baginda.
Tengkolok itu juga jatuh ke laut. Kali baginda
sudah tidak dapat membendung
kemurkaannya lagi. Diisinya istinggar dengan
peluru sakti. Apabila melihat keadaan itu,
Watak dan Tuan Puteri Dondan Gandariah segera
perwatakn
menyalin pakaiannya. Terserlah kembali