Anda di halaman 1dari 43

RENCANA PERKULIAHAN MK.

BAHASA INDONESIA SETIKOM BALI NO


1 2

MATERI
Peranan dan fungsi bahasa Indonesia Ragam Bahasa

METODE PEMBELAJARAN
Ceramah interaktif dengan ilustrasi Ceramah singkat ,studi kasus dan pemaparan hasil studi lapang,dan diskusi. Ceramah singkat, dan studi lapang (kelompok / individu). Ceramah singkat,dikusi kelompok kecil dan simulasi. Ceramah singkat, studi pustaka dan latihan Ceramah singkat, studi pustaka dan latihan Ceramah singkat, studi pustaka dan studi pustaka Ceramah singkat, studi pustaka dan latihan

ALOKASI WAKTU
1 kali pertemuan 1 kali pertemuan 1 kali pertemuan 1 kali pertemuan 1 kali pertemuan 1 kali pertemuan 1 kali pertemuan 1 kali pertemuan

BOBOT NILAI
5%

5%

3 4 5 6

EYD dan Tanda Baca Pilihan Kata (Diksi) Kalimat Efektif Kalimat Efektif (Pengertian, Ciri dan contoh Kalimat Efektif) Kalimat Efektif (Turunan) Alinea

10% 5% 5%

5%

7 8

5% 10%

NO
9 10 11 12 13 14

MATERI
Alinea (pengembangan alinea) Perencanaan Penulisan Karangan Ilmiah Kerangka Karangan (Outline) Kutipan (Quotation) Abstrak dan Daftar Pustaka Kegiatan Menulis di Perguruan Tinggi

METODE PEMBELAJARAN
Ceramah interaktif dengan ilustrasi, studi pustaka, dan latihan Ceramah singkat ,studi kasus, pustaka dan latihan Ceramah singkat, studi pustaka, diskusi, dan latihan Ceramah singkat,dikusi kelompok kecil dan simulasi. Ceramah singkat,dikusi kelompok kecil dan simulasi Ceramah singkat,dikusi kelompok kecil dan simulasi JUMLAH

ALOKASI WAKTU
1 kali pertemuan 1 kali pertemuan 1 kali pertemuan 1 kali pertemuan 1 kali pertemuan 1 kali pertemuan 14 kali pertemuan

BOBOT NILAI
5% 10% 5% 10% 10% 10% 100%

Sumber Referensi : 1. Akhadiah, Sabarti G. Arsjad, Sakura H. Ridwan. Pembinaan Kemampuan Menulis Bahasa Indonesia. Jakarta : Indonesia. Erlangga. 1996. 2. Dep.Dik. Bud. Ejaan bahasa Indonesia Yang Disempurnakan. 1998 Disempurnakan. 3. Dep. Dik. Bud. Pedoman Umum Pembentukan Istilah. 1998 4. Effendi, S. Panduan Berbahasa Indonesia dengan Baik dan Benar. Benar. Jakarta : Pustaka Jaya. 19995 5. Finoza, Lamudin. Komposisi. Jakarta : PT. Gramedia. 1999. Komposisi. 6. Keraf, Gorys. Cara Menulis. Jakarta : PT. Gramedia. 1999. Menulis. 7. Keraf, Gorys. Komposisi. Jakarta : PT. Gramedia. 2001. Komposisi. 8. Parera, Jos Daniel. Perumusan Definisi dalam Penelitian. Jakarta : Penelitian. Gramedia. 1995.

Peranan dan Fungsi Bahasa Indonesia


Pertemuan Pertama

TIK
Diharapkan Mahasiswa  Mengetahui peranan dan pentingnya bahasa Indonesia dalam konsep ilmiah  Memahami fungsi bahasa Indonesia sebagai alat untuk menyerap dan mengungkapkan hasil pemikiran  Menunjukkan rasa wajib pada diri sendiri terhadap pemakaian bahasa Indonesia.

SEKILAS SEJARAH BAHASA INDONESIA


ISTILAH INDONESIA Pertama dikenalkan oleh Logan (berkebangsaan Inggris). indos : India, dan nesos: pulau-pulau. pulauAdolf Bastian Indonesien over die Insels des Malayishan Archipels

Bahasa Indonesia Lama


Bahasa Indonesia Lama adalah bahasa asli dari Selat Malaka. Bukti keemasan Sriwijaya di Palembang abat-7 abatPrasasti Kedukan Bukit 638 M. 2. Prasasti Talang Tuo 684 M 3. Prasasti Kota Kapur 686 M. 4. Prasasti Karang Berahi 692 M. Ditulis dengan bhs. Melayu Kuna dengan huruf Pallawa. Dalam prassasti tersebut masih bercampur dengan bahasa Sansekerta. Setelah berabad-abad bahasa Melayu digunakan sebagai bahasa berabadperhubungan dan pergaulan atau lingua franca
1.

Alasan Bahasa Melayu menjadi bahasa persatuan:


1. 2.

3.

4.

Telah menjadi lingua franca di kawasan nusantara Mudah dipelajari karena kesederhanaan sistemnya (terutama dalam tata bunyi, tata kata, dan kalimat) Keterbukaan suku bangsa Jawa, Sunda dan sukusukusukulain menerimanya Adanya kesanggupan bahasa Melayu di pakai menjadi bahasa kebudayaan dalam arti yang luas dan berkembang menjadi bahasa sempurna

Perkembangan Bahasa Indonesia


1. 2.

3. 4.

Sumpah Pemuda pada Kongres Pemuda 28 Oktober 1928 Kongres Pemuda pertama di Solo 25-28 Juni 1938, 25menghasilkan kamus istilah serta saran agar bahasa Indonesia dipakai dalam segala perwakilan sebagai bahasa pengantar. Pendudukaan Jepang. Bahasa Indonesia menjadi bahasa utama menggantukan bahasa Belanda. Proklamasi Kemerdekaaan 17 Agustus 1945 menempatkan bahasa Indonesia menjadi bahasa negara dalam UUD45, Bab XV, pasal36 dan sekaligus menjadei bahasa persatuan, bahasa resmi, dan bahasa pengantar di sekolah-sekolah sekolah-

Perkembangan Bahasa Indonesia


5. 6.

7.

8.

Kongres Bahasa ke 2 Medan, pengakuan bahasa Indonesia sebagai bahasa budaya. budaya. 28 Oktober 1966 Simposium Bahasa dan Kesusastraan Indonesia di Jakarta. Agustus 1972 Penyempurnaan EYD yang mulai diberlakukan 25-18 Februari di Jakarta Seminar politik 25bahasa, bahasa, kedudukan dan fungsi bahasa. bahasa.

Pengertian Bahasa
Manusia adalah mahluk berbahasa. Segala hal dalam hidup manusia senantiasa berkaitan dengan bahasa. bahasa. Tak ada satu pun aspek dalam kehidupan manusia yang lepas dari bahasa. bahasa. Bahasa adalah dasar pertama-tama dan paling pertamaberurat-akar bagi manusia. berurat-

Bagi manusia, bahasa adalah media yang manusia, dipakainya untuk membentuk dan mengkomunikasikan pikiran, keinginan dan pikiran, perbuatannya. perbuatannya. Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) mengartikan bahasa sebagai sistem lambang bunyi yang arbitrer, yang arbitrer, digunakan oleh suatu anggota masyarakat untuk bekerja sama, berinteraksi, dan sama, berinteraksi, mengidentifikasikan diri. diri.

Dari pengartian yang diberikan oleh KBBI tersebut ada empat hal yang menarik untuk dicermati. Pertama, dicermati. Pertama, bahasa merupakan sistem. sistem. Bahasa sebagai sebuah sistem merupakan suatu susunan teratur berpola yang membentuk suatu keseluruhan yang bermakna atau berfungsi. Ia berfungsi. terdiri dari unsur-unsur atau komponenunsurkomponenkomponen yang secara teratur menurut pola tertentu, dan membentuk satu kesatuan. tertentu, kesatuan.

Sebagai sebuah sistem, bahasa sekaligus bersifat sistematis dan sistemis. Bersifat sistematis, artinya bahwa bahasatersusun bahasatersusun menurut satu pola yang tidak tersusun secara acak atau sembarangan. Sementara secara sistemis berarti bahwa bahasa itu bukan merupakan sistem tunggal, tapi terdiri juga dari subsub-sistem atau sistem bawahan, seperti sub-sitem subfonologi, sub-sistem morfologi, sub-sitem sintaksis, subsubsubsub-sistem semantik. Kemudian tiap-tiap unsur dalam tiapsubsistemsubsistem-subsistem tersebut juga tersusun menurut aturan atau pola tertentu, yang secara keseluruhan membentuk satu sistem. Jika tidak tersusun menurut aturan atau pola tertentu, maka subsistem tersebut tidak dapat berfungsi. berfungsi.

Hal kedua yang menarik yakni lambang. lambang. Lambang adalah bentuk visual bahasa. bahasa. Melalui lambang, bahasa memiliki wujud yang dapat lambang, dikenali manusia secara visual. Manusia adalah animal symbolicum atau mahluk bersimbol. Sebagai mahluk bersimbol atau mahluk bersimbol. berlambang, maka setiap aspek kehidupan manusia berlambang, hampir selalu bersentuhan dengan simbol atau lambang. lambang. Simbol atau lambang menandai sesuatu yang lain secara konvensional, konvensional, tidak secara alamiah dan langsung. Untuk langsung. mengenalinya diperlukan pengenalan terhadap konvensi yang melatari lambang tersebut. Misalnya, tanda huruf tersebut. Misalnya, "P" besar dicoret pada rambu-rambu lalu lintas. Kita rambulintas. tak akan mengenali bahwa tanda tersebut berarti bahwa kendaraan dilarang parkir apabila kita tidak mengenal konvensi tentang rambu-rambu lalu lintas. rambulintas.

Di ruang tengah sebuah rumah kecil terjadi peristiwa kecil. Susah sekali memasukan sesuatu kalo dalam kondisi lembek dan lunglai Suara seorang bapak muda memcahakan keheningan malam itu. Susah gimana sih Mas, sini saya bantu. Begini caranya, tinggal dijilat bagian kepalanya dan dibasahin dengan ludah sedikit saja pasti masuk Jawab istrinya dengan senyuman penuh arti. Di ruang sebelah adalah kamar Dito kecil, yang lamat-lamat lamatmendengar obrolan kedua orang tuanya disela kantuknya. Kesokan paginya Si Dito yang baru umnur lima tahun menghadapi kesulitan belajar dengan Bu Tina seorang guru muda yang baru beberapa hari mengajar di TK.. Tanpa ragu Dito mengankat tanganya memohon Bu Tina untuk membantu menjilat dan membasahi kepalanya. Bu Tina mendekat dengan wajah kebingungan dan heran. Disela keresahan hatinya Bu Tina menanyakan masalah yang dihadapi Si Dito.

Kenapa ibu harus melakukan ini sayang Sapa ibu sayang guru cantik itu dengan ramah Semalam Dito mendengar mama, membantu papa ketika kesulitan memasukan sesuatu. Dan kali ini Dito sesuatu. mengalami kesulitan memasukan pelajaran ini ke dalam otak Dito Dito Hingga sekolah usai Bu Tina masih diglayuti rasa kebingungan. Keesokan harinya mama Dito dipanggil ke kebingungan. sekolah. sekolah.

Badai pasti berlalu. Badai pasti berlalu! Badai pasti berlalu?

Itu burung Pak Amat. Itu burung Pak Amat! Itu burung Pak Amat?

Hal berikutnya yang patut dicermati dari pengartian yang diberikan KBBI atas bahasa adalah arbitrer. arbitrer. Arbitrer adalah tidak adanya hubungan langsung yang bersifat wajib antara lambang dengan yang dilambangkannya. dilambangkannya. Dengan kata lain, hubungan antara bahasa dan wujud bendanya hanya didasarkan pada kesepakatan antara penutr bahasa di dalam masyarakat bahasa yang bersangkutan. Misalnya, bersangkutan. Misalnya, lambang bahasa yang berwujud bunyi kuda dengan rujukannya yaitu seekor binatang berkaki empat yang biasa dikendarai, tidak dikendarai, ada hubungannya sama sekali, tidak ada ciri alamiahnya sedikit sekali, pun. Hubungan antara lambang bahasa yang berwujud bunyi kuda dengan rujukannya yaitu seekor binatang berkaki empat yang biasa dikendarai tersebut baru memiliki hubungan karena kebetulan dalam bahasa Indonesia konsep "binatang berkaki empat yang biasa dikendarai" tersebut dilambangkan dengan dikendarai" bunyi kuda. kuda.

Sebagai sistem lambang bunyi yang arbitrer, yang digunakan oleh suatu anggota masyarakat untuk bekerja sama, berinteraksi, dan mengidentifikasikan diri, bahasa terdiri dari dua bagian besar yaitu bentuk dan makna.

BENTUK BAHASA
Bentuk bahasa adalah bagian bahasa yang dapat diserap oleh pancaindra manusia entah dengan mendengar ataupun membaca. Bentuk bahasa dapat membaca. unsurdibagi atas dua bagian yaitu unsur-unsur segmental dan unsurunsur-unsur suprasegmental. suprasegmental. UnsurUnsur-unsur seegmntal adalah bagian dari bentuk bahasa yang dapat dibagi-bagi atas bagaiandibagibagaianbagian atau segmen-segmen yang lebih kecil, seperti segmenkecil, wacana, kalimat, kalusa, frasa, kata, morfem, wacana, kalimat, kalusa, frasa, kata, morfem, suku kata, kata, dan fonem. fonem. Sementara unsur-unsur suprasegmental adalah bagian dari unsurbentuk bahasa yang kehadirannya tergantung dari unsurunsur-unsur segmental.

UnsurUnsur-unsur suprasegmental bahasa terdiri dari intonasi dan unsur-unsur bahawannya yang unsurkehadirannya tergantung dari unsur-unsur segmental. unsurUnsur intonasi adalah tekanan (keras/lembutnya arusarusujaran), nada (tinggi/rendahnya arus-ujaran), durasi arus(panjang/pendeknya arus ujaran), dan perhentian (pembagian dalam arus-ujaran). arus-

Makna bahasa juga dikenal sebagai arti. Makna atau arti ini merupakan isi yang terkandung di dalam arus bunyi yang menyebabkan adanya reaksi. Setiap makna dapat menimbulkan reaksi tertentu. Adanya makna ini membuat setiap orang dapat memahami dan melakukan reaksi terhadap lawan bicaranya. Makna banyak bentuknya, ada makna leksikal (makna yang timbul dari kata tertentu), ada makna sintaktis (makna yang timbul karena rangkaian kata-kata yang katamembentuk frasa, klausal, kalimat), dan ada juga makna wacana (makna yang timbul dari sebuah wacana).

Fungsi Bahasa (Secara Umum)


Fungsi yang pertama dari bahasa adalah media komunikasi. Sebagai bagian dari masyarakat, manusia membutuhkan media agar dapat berkomunikasi dengan sesamanya. Untuk dapat memenuhi kebutuhannya dalam berkomunikasi itu manusia membutuhkan bahasa. Bahasa adalah media bahasa. komunikasi antar manusia. Sebagai media komunikasi, bahasa digunakan oleh manusia sebagai anggota masyarakat untuk menjalin hubungan dengan sesama anggota dalam masyarakat yang dia huni.

Hubungan atau komunikasi ini dapat dilakukan secara perseorangan ataupun secara berkelompok. Dalam penggunaan sebagai media komunikasi secara berkelompok, bahasa dapat dipergunakan sebagai sarana untuk menjalin kerja sama dengan pihak lain, baik untuk kepentingan perseorangan, kelompok, maupun kepentingan bersama. Selain itu, bahasa, bahasa, dalam fungsinya sebagai media komunikasi, juga dapat dipergunakan untuk bertukar pendapat, berdiskusi, atau membahas suatu persoalan yang dihadapi.

Bahasa berfungsi sebagai media ekspresi diri. Sebagai media ekspresi diri, bahasa merupaka sarana untuk mengekspresikan atau mengungkapkan segala sesuatu yang mengendap di dalam pikiran dan perasaan manusia. Selain itu, sebagai media ekpresi diri, bahasa juga seringkali digunakan untuk menyatakan keberadaan atau eksistensi seseorang kepada orang lain. Sebagai media ekspresi diri, bahasa bukan saja mencerminkan gagasan dan pikiran, melainkan juga mencerminkan perasaan dan perilaku seseorang.

Fungsi ketiga dari bahasa sebagai media integrasi dan adaptasi sosial. Sebagai alat integrasi, bahasa memungkinkan setiap penuturnya merasa diri dengan kelompok sosial masyarakat yang menggunakan bahasa yang sama, sehingga para anggota dari kelompok sosial tersebut dapat melakukan kerja sama dan membentuk masyarakat bahasayang sama. Sementara sebagai media bahasayang adaptasi sosial, bahasa memungkinkan seseorang menyesuaikan diri atau beradaptasi dengan anggota masyarakat lain yang menggunakan bahasa yang sama.

Fungsi keempat dari bahasa adalah sebagai media kontrol sosial. Sebagai media kontrol sosial, bahasa dapat digunakan untuk mengatur berbagai aktivitas sosial, merencanakan berbagai kegiatan, dan mengarahkannya ke dalam suatu tujuan yang diinginkan. Selain itu, dalam fungsinya sebagai media kontrol sosial, bahasa dapat juga dipakai untuk menganalisis dan mengevaluasi berbagai aktivitas yang dilakukan oleh seseorang. Sebab dengan bahasa seseorang dapat memberikan perintah atau instruksi kepada seseorang lainnya untuk melakukan suatu aktivitas atau melarangnya melakukan aktivitas tersebut. Dengan kata lain, dalam fungsinya sebagai media kontrol sosial, bahasa dapat dimanfaatkan untuk mengontrol segala aktivitas yang dilakukan manusia. manusia.

Fungsi Bahasa Secara Khusus


Tujuan Praktis untuk mengadakan hubungan sehari-hari atau seharipergaulan sehari-hari sehari2. Tujuan Artistik pemuasan rasa estetika 3. Tujuan Filosofis mempelajari naskah-naskah kuno naskah4. Mempelajari Ilmu Lain sebagai alat untuk mengetahui dan memahami ilmu lain
1.

Kedudukan Bahasa Indonesia Sebagai Bahasa Nasional


Hasil Perumusan Seminar Politik Bahasa Nasional yang diselenggarakan di Jakarta pada tanggal 25-28 25Februari 1975 menegaskan bahwa dalam kedudukannya sebagai bahasa nasional, bahasa Indonesia berfungsi sebagai
(1) (2) (3) (4)

lambang kebanggaan nasional, lambang identitas nasional, alat pemersatu berbagai masyarakat yang berbeda-beda latar berbedabelakang sosial budaya dan bahasanya, dan alat perhubungan antarbudaya antardaerah.

Sebagai Lambang Kebanggaan Nasional,




Bahasa Indonesia memancarkan nilai-nilai nilaisosial budaya luhur bangsaIndonesia. Mencerminkan kebnaggaan nasional yang patut dijunjung tinggi dan mempertahankan keberadaanya. Realisasi kebanggaan sebagai bangsa kita terhadap bahasa Indonesia, kita harus memakainya tanpa ada rasa rendah diri, malu, dan acuh tak acuh. Kita harus bngga memakainya dengan memelihara dan mengembangkannya.

Sebagai lambang identitas nasional




Bahasa Indonesia merupakan lambang bangsa Indonesia. Ini beratri, dengan bahasa Indonesia akan dapat diketahui siapa kita, yaitu sifat, perangai, dan watak kita sebagai bangsa Indonesia. Karena fungsinya yang demikian itu, maka kita harus menjaganya jangan sampai ciri kepribadian kita tidak tercermin di dalamnya. Jangan sampai bahasa Indonesia tidak menunjukkan gambaran bangsa Indonesia yang sebenarnya.

Sebagai Alat Pemersatu Bangsa




Dengan fungsi yang ketiga memungkinkan masyarakatIndonesia yang beragam latar belakang sosial budaya dan berbeda-beda bahasanya dapat menyatu dan bersatu dalam berbedakebangsaan, cita-cita, dan rasa nasib yang sama. Dengan bahasa citaIndonesia, bangsa Indonesia merasa aman dan serasi hidupnya, sebab mereka tidak merasa bersaing dan tidak merasa lagi dijajah oleh masyarakat suku lain. Apalagi dengan adanya kenyataan bahwa dengan menggunakan bahasaIndonesia, identitas suku dan nilai-nilai sosial budaya daerah masih nilaitercermin dalam bahasa daerah masing-masing. Kedudukan dan masingfungsi bahasa daerah masih tegar dan tidak bergoyah sedikit pun. Bahkan, bahasa daerah diharapkan dapat memperkaya khazanah bahasa Indonesia.

Sebagai Alat Penghubung Antardaerah




Dengan fungsi keempat, bahasa Indonesia sering kita rasakan manfaatnya dalam kehidupan sehari-hari. Bayangkan saja apabila kita ingin berkomunikasi seharidengan seseorang yang berasal dari suku lain yang berlatar belakang bahasa berbeda, mungkinkah kita dapat bertukar pikiran dan saling memberikan informasi? Bagaimana cara kita seandainya kita tersesat jalan di daerah yang masyarakatnya tidak mengenal bahasaIndonesia? Bahasa Indonesialah yang dapat menanggulangi semuanya itu. Dengan bahasa Indonesia kita dapat saling berhubungan untuk segala aspek kehidupan. Bagi pemerintah, segala kebijakan dan strategi yang berhubungan dengan ideologi, politik, ekonomi, sosial, budaya, pertahanan, dan kemanan (disingkat: ipoleksosbudhankam) ipoleksosbudhankam) mudah diinformasikan kepada warganya. Akhirnya, apabila arus informasi antarkita meningkat berarti akan mempercepat peningkatan pengetahuan kita. Apabila pengetahuan kita meningkat berarti tujuan pembangunan akan cepat tercapai.

Kedudukan Bahasa Indonesia Sebagai Bahasa Negara


Hasil Perumusan Seminar Politik Bahasa Nasional yang diselenggarakan di Jakarta pada tanggal 25 s.d. 28 Februari 1975 dikemukakan bahwa di dalam kedudukannya sebagai bahasa negara, bahasa Indonesia befungsi sebagai (1) bahasa resmi kenegaraan, (2) bahasa pengantar resmi di lembaga-lembaga lembagapendidikan, (3) bahasa resmi di dalam perhubungan pada tingkat nasional untuk kepentingan perencanaan dan pelaksanaan pembangunan serta pemerintah, dan (4) bahasa resmi di dalam pengembangan kebudayaan dan pemanfaatan ilmu pengetahuan serta teknologi modern.

Bahasa Resmi Kenegaraan


Pemakaian pertama yang membuktikan bahwa bahasa Indonesia sebagai bahasa resmi kenegaran ialah digunakannya bahasa Indonesia dalam naskah proklamasi kemerdekaan RI 1945. Mulai saat itu dipakailah bahasa Indonesia dalam segala upacara, peristiwa, dan kegiatan kenegaraan baik dalam bentuk lisan maupun tulis.

Keputusan-keputusan, dokumen-dokumen, dan Keputusandokumensuratsurat-surat resmi yang dikeluarkan oleh pemerintah dan lembaga-lembaganya dituliskan lembagadi dalam bahasa Indonesia. Pidato-pidato atas Pidatonama pemerintah atau dalam rangka menuanaikan tugas pemerintahan diucapkan dan dituliskan dalam bahasaIndonesia. Sehubungan dengan ini kita patut bangga terhadap presiden kita, Soeharto yang selalu menggunakan bahasa Indonesia dalam situsi apa dan kapan pun selama beliau mengatasnamakan kepala negara atau pemerintah.

Bahasa Pengantar Resmi di LembagaLembaga-lembaga Pendidikan,




Sebagai bahasa resmi, bahasa Indonesia dipakai sebagai bhasa pengantar di lembaga-lembaga pendidikan mulai dari taman kanak-kanak sampai dengan lembagakanakperguruan tinggi. Hanya saja untuk kepraktisan, beberapa lembaga pendidikan rendah yang anak didiknya hanya menguasai bahasa ibunya (bahasa daerah) menggunakan bahasa pengantar bahasa daerah anak didik yang bersangkutan. Hal ini dilakukan sampai kelas tiga Sekolah Dasar. Sebagai konsekuensi pemakaian bahasa Indonesia sebagai bahasa pengantar di lembaga pendidikan tersebut, maka materi pelajaran ynag berbentuk media cetak hendaknya juga berbahasa Indonesia. Hal ini dapat dilakukan dengan menerjemahkan buku-buku yang berbahasa asing atau menyusunnya sendiri. bukuApabila hal ini dilakukan, sangatlah membantu peningkatan perkembangan bahasa Indonesia sebagai bahasa ilmu pengetahuan dan teknolologi (iptek). Mungkin pada saat mendatang bahasa Indonesia berkembang sebagai bahasa iptek yang sejajar dengan bahasa Inggris.

Bahasa Resmi Perhubungan pada Tingkat Nasional untuk Kepentingan Perencanaan dan Pelaksanaan Pembangunan serta Kepentingan Pemerintah
Sebagai fungsinya di dalam perhubungan pada tingkat nasional untuk kepentingan perencanaan dan pelaksanaan pembangunan serta pemerintah, bahasa Indonesia dipakai dalam hubungan antarbadan pemerintah dan penyebarluasan informasi kepada masyarakat. Sehubungan dengan itu hendaknya diadakan penyeragaman sistem administrasi dan mutu media komunikasi massa. Tujuan penyeragaman dan peningkatan mutu tersebut agar isi atau pesan yang disampaikan dapat dengan cepat dan tepat diterima oleh orang kedua (baca: masyarakat).

Bahasa Resmi dalam Pengembangan Kebudayaan dan Pemanfaatan Ilmu Pengetahuan Serta Teknologi Modern.
Kebudayaan nasional yang beragam itu, yang berasal dari masyarakat Indonesia yang beragam pula, rasanya tidaklah mungkin dapat disebarluaskan kepada dan dinikmati oleh masyarakat Indonesia dengan bahasa lain selain bahasa Indonesia. Apakah mungkin guru tari Bali mengajarkan menari Bali kepada orang Jawa, Sunda, dan Bugis dengan bahasa Bali? Tidak mungkin! Hal ini juga berlaku dalam penyebarluasan ilmu dan teknologi modern. Agar jangkauan pemakaiannya lebih luas, penyebaran ilmu dan teknologi, baik melalui buku-buku pelajaran, buku-buku populer, bukubukumajalahmajalah-majalah ilmiah maupun media cetak lain, hendaknya menggunakn bahasa Indonesia. Pelaksanaan ini mempunyai hubungan timbal-balik dengan timbalfungsinya sebagai bahasa ilmu yang dirintis lewat lembaga-lembaga lembagapendidikan, khususnya di perguruan tinggi.

Latihan
1. 2.

Jelaskan maksud dari bahasa sebagai arbitter! Jelaskan, beberapa alasan mengapa bahasa Melayu Kuna mudah diterima oleh suku dan bangsa lain!