Anda di halaman 1dari 12

Modul 1

PELATIHAN PEMANFAATAN TIK UNTUK PEMBELAJARAN


Tingkat Nasional Tahun 2008

TIKI UNTUK PEMBELAJARAN

Oleh: Koesnandar

Pusat Teknologi Informasi dan Komunikasi Pendidikan Departemen Pendidikan Nasional 2008

DAFTAR ISI
PENDAHULUAN ....................................................................................... Metodologi ........................................................................................ 2 Kebutuhan Peralatan ............................................................................ 2 3 2

KEGIATAN BELAJAR ................................................................................

Perubahan Paradigma dalam Pendidikan ....................................................................................... Perubahan paradigma pada proses pembelajaran .......................................... 4

Jenis-jenis Perangkat TIK ................................................................................................. Potensi TIK dalam Pembelajaran .............................................................. 6 Fungsi TIK dalam Pendidikan ................................................................... Faktor Pendukung dan Penghambat Pendayagunaan TIK di Sekolah .....................

7 9

PENUTUP ............................................................................................... 11 REFERENSI ............................................................................................. 11

PENDAHULUAN
Modul ini akan membahas potensi teknologi informasi dan komunikasi (TIK) untuk pendidikan. Setelah mempelajari materi ini diharapkan peserta pelatihan dapat menjelaskan pengertian TIK, elemen-elemen TIK, potensi TIK dalam pendidikan, konsep dasar pemanfaatan TIK, dll. Pada materi ini, fokus pelatihan adalah pada penyamaan persepsi tentang TIK, pemberian wawasan serta motivasi pendayagunaan TIK dalam pembelajaran. Modul ini dapat diselesaikan dalam waktu kurang lebih 2 x 45 menit.. Aktivitas belajar diupayakan melibatkan peserta secara inten. Usahakan agar seluruh peserta aktif memberikan masukan, menceritakan pengalaman dan pengetahuannya tentang materi yang sedang dibahas. Tutor lebih banyak bertindak sebagai fasilitator. Hargai setiap pendapat yang disampaikan oleh peserta. Setiap sub topik yang dibahas, disimpulkan sehingga menjadi kesepakatan bersama. Metodologi 1. Brainstorming 2. Diskusi pola sajian dan metode 3. Kerja kelompok, pembuatan bahan 4. Simulasi presentasi 5. Finalisaisi Kebutuhan Peralatan 1. LCD projector 2. Laptop/PC 3. Kertas karton 4. Spidol 5. Lembar kerja

KEGIATAN BELAJAR Perubahan Paradigma dalam Pendidikan


Dalam sejarah perkembangan peradaban manusia telah terjadi beberapa kali gelombang besar perubahan. Dalam teknologi pembelajaran, telah terjadi serangkaian revolusi besar, antara lain: - Revolusi I : Menitipkan anak pada guru - Revolusi II : Tulisan - Revolusi III : Teknologi cetak - Revolusi IV : Teknologi elektronik (Ashby, 1972) - 1910-an motion pictures - 1930-an radio broadcasting - 1950-an instructional television - 1960-an tutorial machines - 1980-an multimedia dan internet - (Norton, et al, 2001) Menurut John Naisbit, penulis buku Megatrend 2000, saat ini kita telah memasuki gelombang ketiga, yakni perubahan teknologi informasi. TIK telah menjadi simbol gelombang perubahan. Bagaimana kita menghadapi perubahan ini? Kalau diibaratkan TIK itu adalah arus badai, maka sekurang-kurangnya ada tiga sikap dalam menghadapi perubahan teknologi informasi. Pilihan pertama membangun dinding yang kokoh agar tidak terkena badai tersebut, pilihan kedua berdiam diri dan membiarkan diri kita terbawa arus, pilihan ketiga memanfaatkan arus tersebut sebagai sumber energi. Pilihan manakah yang kita ambil? Tentu terpulang kepada diri kita masing-masing,

Namun demikian, pasti kita sepakat bahwa pilhan terbaik adalah memanfaatkan arus tersebut sebagai sumber energi. Perubahan ini melanda semua bagian kehidupan, termasuk di dalam pendidikan. Sebut saja misalnya ruang belajar, yang biasa kita sebut ruang kelas. Pada masa kini, pengertian kelas telah jauh berubah dengan pengertian masa lalu. Dahulu mungkin yang disebut ruang belajar adalah ruang berbentuk kotak berisi sejumlah meja kursi murid, meja kursi guru, dan sebuah papan tulis di dinding. Sesederhana itu. Tapi sekarang yang disebut ruang belajar tidak lagi dibatasi dengan empat dinding dan satu orang guru. Guru bukan lagi satu-satunya sumber belajar. Media belajar bukan lagi sekedar papan tulis dan kapur. Buku tidak hanya kumpulan kertas yang tercetak, dsb. Pendidikan sedang mengalami perubahan paradigma. Sekarang ajaklah peserta untuk mengidentifikasi pada apa sajakah paradigma itu sedang berubah. Peradigma, tentang guru. Menurut Saudara, apa sajakah perubahan paradigma yang sedang terjadi pada guru dahulu dan sekarang. Dahulu guru dianggap sebagai satu-satunya sumber, sekarang ....... Dahulu guru dianggap paling dan serba tahu, sekarang ....... Dahulu guru dianggap sebagai yang harus digugu dan ditiru, sekarang ....... Dahulu kegiatan belajar mengajar berpusat kepada guru, sekarang ....... Dahulu metode mengajar guru cendrung monoton, sekarang ....... Dahulu guru cendrung tidak mengembangkan materi ajar, sekarang ....... Identifikasi dapat diteruskan secukupnya. Selanjutnya kelompokkanlah mana peran guru yang mengalami perubahan dan mana yang tidak mengalami perubahan. Mana pula perubahan itu yang diakibatkan oleh perkembangan TIK. Sekarang mari kita lihat perubahan paradigma tentang kurikulum. Kurikulum pada masa lalu ditentukan oleh pemerintah. Akan tetapi saat ini, kita tengah mengalami perubahan dalam penentuan kurikulum, di mana satuan pendidikan diharapkan dapat mengembangkan kurikulum sendiri. Sedangkan pemerintah hanyalah menetapkan standar kompetensi. Perubahan ini akan terus berlanjut. Sekolah masa depan akan mengembangkan kurikulum yang menjadi ciri khas masing-masing. Orang tua murid akan memilih sekolah mana yang cocok untuk anaknya sesuai dengan minat dan harapan mereka. Diskusi tentang perubahan paradigma dalam proses pembelajaran dapat diteruskan dengan menyajikan tabel di bawah ini. Mintalah peserta untuk memberikan komentar untuk masing-masing subjek yang berubah. Perubahan paradigma pada proses pembelajaran
DARI teacher-centered instruction single-sense stimulation single-path progression single media isolated work information delivery passive learning factual thinking knowledge-based decision making reactive response isolated artificial context KE student-centered instruction multisensory stimulatioN multipath progression multimedia collaborative work information exchange active/inquiry-based learn. critical thinking informed decision making proactive and planned act. authentic real-world context

Perubahan paradigma terjadi pula pada institusi pendidikan sebagaimana ditampilkan pada daftar berikut ini. Mintalah satu atau dua orang peserta untuk menjelaskan perubahan paradigma pada institusi pendidikan tersebut.
DARI studying once a life ivory towers single-mode institutions broad scope institutions isolated institutions single-unit curricula broad basic studies curricula-oriented degrees term-oriented learning linear curricula KE life-long learning competitive markets multiple-mode institutions profiled institutions cooperating institutions inter-unit curricula just-in-time basic studies knowledge certificates learning on demand learning spaces

Jenis-jenis Perangkat TIK


Setelah kita membicarakan perubahan paradigma, selanjutnya kita bicarakan TIK sebagai salah satu faktor penyebab perubahan tersebut. Pada umumnya peserta telah mengetahui pengertian TIK, namun seringkali pengertian mereka bermacam-macam. Mungkin di antara mereka ada yang mengartikan bahwa TIK adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan komputer. Sering pula dijumpai guru yang menganggap TIK adalah urusan guru komputer semata-mata. Oleh karena itu, agar aktivitas pelatihan dapat mencapai optimalitas yang tinggi, sebaiknya tutor memulai penyampaian materi ini dengan brainstorming. Brainstorming dapat dimulai dengan menanyakan kepada peserta tentang apakah mereka sudah terbiasa memanfaatkan TIK dalam pembelajaran? Jawaban mereka mungkin akan bervariasi antara yang telah terbiasa memanfaatkan TIK sampai dengan yang sama sekali belum mengenal TIK. Berdasarkan kondisi peserta tersebut, maka tutor dapat memulai penjelasan sesuai dengan kemampuan awal (entry behavior) peserta. Tutor bersama-sama dengan peserta dapat mengidentifikasi apa sajakah perangkat TIK di sekitar kita. Mungkin mereka akan menyebutkan TIK dapat terdiri dari; komputer (PC), printer, LCD projector, internet, intranet, dan lain-lain. Nah, sekarang gambarkanlah komponen-komponen TIK tersebut dalam sebuah bagan presentasi. Jangan lupa sebutkan pula bahwa televisi, radio, dan handphone juga merupakan TIK.

PC Internet Intranet

Radio

TiK

LCD
projector

Telepon Televisi

Printer

Pada modul dan bahan presentasi ditambahkan keterangan fungsi serta gambar komponenkomponen TIK (TV, Radio, Komputer, Printer dan lain sebagainya.

TIK selalu terdiri dari hardware dan software. Hardware atau perangkat keras adalah segala sesuatu peralatan teknologi yang berupa fisik. Cirinya ya terlihat dan bisa disentuh. Sedangkan software atau perangkat lunak adalah system yang dapat menjalankan atau yang berjalah dalam perangkat keras tersebut. Software dapat berupa operating system (OS), aplikasi, ataupun konten. Sebutkan contoh-contoh software OS, aplikasi, dan konten. Contoh OS antara lain .......................................................................................... Contoh software aplikasi antara lain ......................................................................... Contoh konten, antara lain .................................................................................... Pada bahan presentasi ditampilkan contoh-contoh OS, software aplikasi dan konten. Ketika membicarakan hardware dan software dapat pula kita sisipkan pesan tentang sering terjadinya kesalahan persepsi di tengah masyarakat kita, misalnya ketika membeli satu unit komputer (PC), ada yang beranggapan PC tersebut telah lengkap dan siap digunakan. Padahal kenyataannya PC tidak dapat digunakan tanpa adanya OS dan aplikasi di dalamnya. Sedangkan OS dan aplikasi adalah software sesuatu yang harus dibayar lagi. Sampaikan pula tentang penghargaan atas hak cipta. Tanyakanlah, mengapa kita harus menghargai hak cipta. Kita harus menghargai hak cipta karena: ................................................................... ...................................................................................................................... Sebutkan pula pengertian software open source dan software propriety .............................. ...................................................................................................................... Potensi TIK dalam Pembelajaran Setelah disepakati komponen-komponen TIK, maka selanjutnya tanyakan kepada peserta potensi TIK di sekolah. TIK memiliki potensi yang sangat besar dalam membantu peningkatan efektivitas pembelajaran. Salah satu hasil penelitian menyebutkan potensi TIK sebaga berikut: 10 % Membaca Teks 20 % Mendengar Sound 30 % Melihat Grafis/foto 50 % Melihat mendengar & Video/Animasi 80 % Berbicara 80 % Berbicara dan melakukan Interaktif Sekarang mintalah peserta menyebutkan potensi TIK di dalam pembelajaran. Ingatkanlah sekali lagi bahwa televisi, radio, dan handphone termasuk TIK yang dimaksud. Tuliskanlah jawaban peserta tentang fungsi TIK: ...................................................................................................................... ...................................................................................................................... ...................................................................................................................... ...................................................................................................................... ................................................................................................................, dst Bandingkan jawaban peserta tersebut dengan daftar potensi TIK di bawah ini. Potensi TIK untuk pendidikan: Memperluas kesempatan belajar Meningkatkan efisiensi Meningkatkan kualitas belajar Meningkatkan kualitas mengajar Memfasilitasi pembentukan keterampilan Mendorong belajar sepanjang hayat berkelanjutan Meningkatkan perencanaan kebijakan dan manajemen Mengurangi kesenjangan digital

Potensi TIK Multi-sensory delivery : visual, audio, kinestetik Belajar secara aktif : interaktif, menarik minat (stimulating) Eksplorasi aktif. Belajar kooperatif (cooperative learning) Individualisasi. Belajar mandiri (independent learning). Pengembangan keterampilan komunikasi (communication skills) Pengembangan keterampilan yang diperlukan dalam era informasi

Fungsi TIK dalam Pendidikan


Dalam blue print TIK untuk pendidikan, fungsi-fungsi TIK digambar sebagai sebuah bangunan gedung. Terdiri dari pondasi, tiang, dan atap, sebagaimana dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

PERANAN TIK DI SEKOLAH MODERN INDONESIA


EKONO MI IDEOLO GI POLIT IK SOSI AL BUDA YA
WAHAN A TRANSF ORMASI PENDIDI KAN

SISTEM PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA


VISI MISI TUJUAN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH NILAI-NILAI BUDAYA DAN FILOSOFI PENDIDIKAN

HANK AM

KONTEN DAN KURIKUL UM


1 SEBAGAI

ICT

PROSES BELAJAR MENGAJ AR


2 SEBAGAI

ICT

GUDANG ILMU PENGETAH UAN

ALAT BANTU PEMBELAJ ARAN

FASILITA S DAN SARANA PRASARA ICT 3 NA SEBAGAI


FASILITAS PENDIDIK AN

ICT SEBAGAI STANDAR KOMPETE NSI

SUMBE R DAYA MANU SIA

5 ADMINISTRASI LEMBAGA ICT SEBAGAI PENUNJANG 6 ADMINISTRASI PENDIDIKAN PENDIDIKAN MANAJEMEN DAN KEBIJAKAN LEMBAGAICT SEBAGAI ALAT BANTU MANAJEMEN SEKOLAH PENDIDIKAN ICT SEBAGAI INFRASTRUKTUR INFRASTRUKTUR DAN SUPRASTRUKTUR 1 7 PENDIDIKAN PENDIDIKAN 0

Berdasarkan gambar tersebut, mintalah kepada mereka untuk menuliskan fungsi-fungsi apa sajakah yang sudah berjalan pada sekolah mereka, dan fungsifungsi mana sajakah yang belum berjalan pada sekolah mereka. Tuliskanlah fungsi-fungsi TIK yang TELAH ada pada sekolah Anda: ...................................................................................................................... ...................................................................................................................... ...................................................................................................................... ...................................................................................................................... ......................................................................................................................

Tuliskanlah fungsi-fungsi TIK yang BELUM ada pada sekolah Anda: ...................................................................................................................... ...................................................................................................................... ...................................................................................................................... ...................................................................................................................... ......................................................................................................................

Jelaskan pula alasan mengapa sebagian fungsi tersebut belum ada pada sekolah mereka. ...................................................................................................................... ...................................................................................................................... ...................................................................................................................... ...................................................................................................................... ...................................................................................................................... Salanjutnya, bandingkanlah apa yang telah dituliskan oleh peserta dengan beberapa bagan yang diambil dari Blue Print TIK berikut ini. TIK sebagai gudang ilmu pengetahuan, dapat berupa referensi berbagai ilmu pengetahuan yang tersedia dan dapat diakses melalui fasilitas TIK, pengelolaan pengetahuan, jaringan pakar, jaringan antara institusi pendidikan, dll.

Sedangkan TIK sebagai alat bantu pembelajaran dapat berupa alat bantu mengajar bagi guru, alat bantu belajar bagi siswa, serta alat bantu interkasi antara guru dengan siswa.

Sebagai fasilitas pendidikan, TIK di sekolah dapat berupa pojok internet, perpustakaan digital, kelas virtual, lab multimedia, papan elektronik, dll.

Faktor Pendukung dan Penghambat Pendayagunaan TIK di Sekolah


Selanjutnya diskusikanlah dengan peserta tentang sejumlah faktor pendukung dan pengahmabat pendayagunaan TIK untuk pembelajaran. Berdasarkan sejumlah survey yang telah dilakukan sebelumnya, terdapat beberapa faktor yang sering menjadi keluhan para guru, antara lain; tidak tersedianya peralatan, mahalnya akses internet, kurangnya pengetahuan dan kemampuan menggunakan TIK alias gaptek, kurangnya dukungan kebijakan, dll.

Mintalah peserta untuk menjawab beberapa pertanyaan berikut ini: Bagaimanakah ketersediaan peralatan TIK di sekolah mereka? ....................................................................................................................... Apakah akses internet yang memadai untuk menunjang kegiatan pembelajaran? ....................................................................................................................... Bagaimanakah kemampuan guru dalam mendayagunakan TIK? ....................................................................................................................... Bagaimana upaya sekolah dalam penyediaan pembiayaan TIK? ....................................................................................................................... Jelaskanlah solusi untuk mengatasi hambatan pendayagunaan TIK di sekolah: .......................................................................................................................

Sekurang-kurangnya ada lima faktor yang harus dipenuhi untuk terjadinya optimalisasi pendayagunaan TIK di sekolah. Kelima faktor tersebut adalah infratsruktur, SDM, konten, kebijakan, dan budaya.

Intrastruktur

SDM

Budaya

Konten

Kebijakan

Guna mendukung optimalisasi pendayagunaan TIK untuk pendidkan, sejumlah program dan kebijakan pemerintah telah diluncurkan, antara lain: 1. Kebijakan: a. Dibentuknya Dewan TIK Nasional yang diketuai oleh Preseiden b. TIK menjadi bagian penting dari rencana strategis Departemen Pendidikan Nasional dalam mendukung tiga pilar kebijakan pemerataan dan perluasan akses; peningkatan kualitas dan daya saing; serta tata kelola dan pencitraan publik c. Segera dikeluarkan Permendiknas mengenai TIK untuk Pendidikan.

10

2. Infrastruktur a. Adanya bantuan Block Grant TIK untuk pendidikan b. Tersedianya koneksi broadband jaringan pendidikan nasional (Jardiknas) 3. Konten a. Penyediaan bahan belajar berbasis TIK dan aktivitas pembelajaran non konvensional seperti e-dukasi.net, Curriki Indonesia, dan e-bursa b. Stasiun televisi khusus yang berisi 100% pendidikan, TVE c. Penyediaan pusat data dan informasi pendidikan, Padati d. Sistem informasi manajemen, seperti SIM Keu, Sim Peg, SIM Asest, NUPTK, Dapodik, dll. 4. SDM a. Pelatihan untuk guru dan tenaga kependidikan lainnya dalam pendayagunaan TIK 5. Budaya b. Sosialisasi c. Lomba TIK d. E-learning Award

PENUTUP Sampai di sini sesi Modul 1 Potensi TIK untuk Pendidikan selesai. Penjelasan dan diskusi lebih lanjut dilakukan pada modul-modul berikutnya. Sebagai penutup kegiatan belajar pada modul 1 ini, fasilitator dapat mengulang kembali beberapa point penting antara lain; 1. Pendayagunaan TIK dalam pendidikan adalah suatu keharusan, karena suka atau tidak suka arus TIK telah mengalir pada setiap aspek kehidupan manusia. 2. Diperlukan perubahan paradigma dalam pendidikan untuk mencapai efektivitas dan efisiensi pendidikan yang optimal. 3. TIK memiliki potensi dan fungsi yang sangat besar dalam peningkatan kualitas pendidikan 4. Diperlukan suatu gerakan budaya pemanfaatan TIK untuk pendidikan

REFERENSI Blue Print TIK untuk Pendidikan, Departemen Pendidikan Nasioanl 2005 Rencana Stratetgis Departemen Pendidikan Nasional 2005-2009 Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Atas, Pedoman Penyusunan Bahan Ajar, Jakarta, 2006 Moore, Peter, Environment of e-learning, UNESCO, 2003 Siribodhi, Tinsiri, ICT Tools for Learning Materials Development, UNESCO, Bangkok, 2000 www.e-dukasi.net Intel teach

11

-------oooOooo-------

12