Anda di halaman 1dari 3

P.A.L.E.N.

Anggap saja, statistika matematika adalah puding coklat, persamaan deferensial adalah sop durian; amati, resapi dan nikmati. Liburan bagimu seperti buah lengkeng; kau sangat menginginkannya. Dan tugas yang harus kau kerjakan dan selesaikan besok seperti sup jamur buatan ibu, mau tidak mau harus kau habiskan

Idealis dan Egois itu, Beda Tipis

Saya berhipotesis, Semakin banyak tugas menumpuk bagi seorang mahasiswa, semakin mudah emosi mahasiswa tersebut terbakar (cepet marah), ya mungkin hipotesis ini hanya berlaku bagi mahasiswa semacam saya, yang bad-tempered, yang tidak bisa mengendalikan emosi, yang gampang marah dan tentunya yang egois.

Kondisi saya ketika mengerjakan tugas sama halnya dengan kondisi orang yang sedang sakit gigi; tak mau diganggu, ingin menyendiri, ingin suasana tenang setenang-tenangnya, ada yang berani ganggu dikit gak segan buat saya marahin! ya saya marahin! Bahkan ketika saya khusyu mengerjakan tugas saya gak segan untuk gak bantu orang lain. Saya punya prinsip, Saya gak akan ngebantuin orang lain ngerjain tugas sebelum saya selesai dengan tugas saya sendiri, saya gak akan ngurusin orang lain sebelum saya selesai dengan urusan saya sendiri. Egois kan? memang.

Ada seorang teman yang berani beragumentasi, A: sebagai seorang muslim kita harus mendahulukan kepentingan saudara kita dibanding kepentingan kita sendiri D: iya kah? harus selalau begitu? saya punya alasan A: alasan? D: ya, saya tau, Anda menyindir saya kan? A: bagus kalo memang sadar D: saya gak mau sok jadi pahlawan ngebantu orang lain dapet nilai A sedangkan saya sendiri dapet nilai C. Saya gak mau sok jadi pahlawan ngebantu orang lain ngrjain tugasnya tapi saya melalaikan tugas saya sendiri. Jika posisi dalam organisasi adalah sebuah amanah, maka saya kuliah seperti sekarang jauh lebih amanah. Anda tau? Ayah saya berangkat subuh pulang sore, untuk apa? Untuk mencari rezeki membiayai saya kuliah. Jika saya tidak kuliah dengan baik dan terlebih lagi tidak mendapat hasil kuliah yang baik itu berarti saya sudah menyia-nyiakan amanah orangtua saya. Paham? Tolong jangan sekedar memvonis tapi dengar dulu alasan orang yang Anda vonis. Kalo untuk masalah non-kuliah dan tidak berdampak buruk pada kuliah insya Allah saya bantu.

Egois? ya memang. Tapi saya rasa kadang-kadang egois itu memang perlu walau tidak selalu (ya namanya juga kadang). Lewat tulisan ini secara langsung saya juga ingin minta maaf kepada teman-teman yang telah merasakan dampak keegoisan saya, kalian sekarang tau alasannya kan? Kalian semua tau, pengen tau kapan si Umiyati jadi manusia terpelit sedunia? Ketika ujian.

Paleng, ya paleng. Entahlah, apa kata paleng ini udah ada di Kamus Besar Bahasa Indonesia? Tapi intinya balik lagi ke hipotesis di atas. Semakin banyak tugas menumpuk bagi seorang mahasiswa, semakin mudah emosi mahasiswa tersebut terbakar (cepet marah) karena apa? ya Paleng itu. Pusing. Makanya saya paling sangat gak suka kalo saya lagi ngerjain tugas ada yang tanya, ini gimana, itu gimana, biarkan saya ngerjain dulu insya Allah ada waktunya saya kasi tau. Kadang pula, kepalengan itu menimbulkan emosi lain, bukan amarah bukan. Ya, benar, penyakit nangisitis. Nangis! Saya ngeluh? pernah, namanya juga manusia. Kalo gak kuat rasanya pengen teriak, kadang juga campur aduk marah, kesel dan pengen nangis, ya karena PALENG tadi. Yaa Allah, kapan selesainya, kok cape begini ya. Tapi, suara sayup itu seakan mengingatkan, Wajar teh cape dikit mah, namanya juga lagi cari ilmu, ya itu nasehat Bapak. Thats why I love my father <3