Anda di halaman 1dari 23

BAB I

PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Depot medroksiprogesteron (DMPA), disetujui oleh Federal Drug

Administration sebagai kontrasepsi suntik pada tahun 1992, digunakan


oleh jutaan perempuan di seluruh dunia. Menghambat ovulasi dengan
menekan lonjakan preovulasi gonadotropin, jangka panjang ini progestinsatunya kontrasepsi sangat efektif bila diberikan setiap 14 minggu.
Banyak pasien yang datang ke klinik kedokteran keluarga yang termasuk
dalam penelitian ini melaporkan hasil optimal atau tidak berhasil dengan
metode kontrasepsi lain tetapi merespon positif terhadap terapi DMPA.
Efek samping yang paling sering dilaporkan adalah ketidakteraturan
menstruasi. Karena sekitar 58% dari pasien wanita dalam usia reproduksi
mengalami obesitas atau kelebihan berat badan, pertanyaan dibesarkan
tentang apa hubungannya kelebihan berat badan atau obesitas memiliki di
ketidakteraturan

menstruasi,

khususnya

dengan

peningkatan

atau

berlebihan perdarahan, sedangkan pasien di DMPA. 1


Sebagai penggunaan metode progestin-satunya kontrasepsi terus
meningkat di seluruh dunia, masalah perdarahan vagina Gangguan
metode ini menginduksi menjadi peningkatan relevansi kesehatan
masyarakat. Sejumlah pendekatan yang digunakan oleh dokter untuk
mengontrol penyimpangan ini berdarah tapi beberapa perawatan telah
diuji secara memadai dan, sampai saat ini, tidak ada muncul cukup efektif.
Pemahaman yang lebih baik tentang mekanisme yang mendasari
perdarahan vagina serta dari sikap perempuan terhadap gangguan
1

menstruasi yang dibutuhkan, sehingga terapi yang efektif dan dapat


diterima dapat dibuat.2
1.2. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah disebutkan diatas maka
rumusan masalah dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan
antara pemakaian kontrasepsi hormonal DMPA dengan adanya kelainan
pada nilai laboratorium HST (Hemorragic Screening Test).

1.3. Hipotesa Penelitian


Hipotesa pada penelitian ini adalah : H0 : Tidak terdapat hubungan
antara pemakaian kontrasepsi hormonal DMPA dengan adanya kelainan
pada nilai laboratorium HST, dan Ha

Terdapat hubungan antara

pemakaian kontrasepsi hormonal DMPA dengan adanya kelainan pada


nilai laboratorium HST.
1.4. Tujuan Penelitian
1.4.1.Tujuan Umum
Untuk

mengetahui

hubungan

antara

pemakaian

kontrasepsi

hormonal DMPA dengan adanya kelainan pada nilai laboratorium HST


pada wanita usia subur

1.4.2.Tujuan Khusus
1. Untuk mengetahui distribusi frekuensi karakteristik sampel
penelitian berdasarkan usia dan paritas.
2

2. Untuk mengetahui distribusi frekuensi sampel penelitian yang


memakai kontrasepsi hormonal DMPA.
3. Untuk mengetahui hubungan antara pemakaian kontrasepsi
hormonal DMPA dengan adanya kelainan pada nilai laboratorium
HST.

1.5. Manfaat Penelitian


Menambah pengetahuan mengenai ada tidaknya hubungan antara
pemakaian kontrasepsi hormonal DMPA dengan adanya kelainan pada
nilai laboratorium HST pada wanita usia subur. Melalui hasil penelitian ini
diharapkan dapat diperoleh pengetahuan yang lebih mendalam mengenai
berbagai efek samping pekmakaian kontrasepsi hormonal DMPA yang
dialami oleh wanita usia subur dan faktor faktor yang memicu dan
mempengaruhinya. Hasil penelitian ini juga diharapkan dapat menjadi
acuan untuk penelitian selanjutnya.

BAB II
TINJAUAN KEPUSTAKAAN

2.x.

Kontrasepsi DMPA
Depot medroksiprogesteron asetat (DMPA) adalah progestogen

satunya

metode

kontrasepsi

yang

diberikan

melalui

suntikan

intramuskular. DMPA bekerja dengan pencegahan ovulasi, dan juga


menyebabkan leher rahim lendir penebalan, mengganggu penetrasi
sperma.5
Kontrasepsi DMPA mungkin pilihan yang lebih baik bagi perempuan
yang tidak bisa mentolerir estrogen, atau yang memiliki sejarah masa lalu
dari kehamilan ektopik sebagai efek anovulant mencegah kehamilan di
setiap lokasi. Wanita dengan riwayat epilepsi menggunakan DMPA
mungkin memiliki frekuensi kejang berkurang, dan untuk wanita dengan
siapa progesteron jangka panjang diindikasikan misalnya penyakit sel
sabit mungkin menjadi pilihan (menyebabkan peningkatan gambaran
hematologis). Hal ini dapat memberikan metode alternatif yang cocok
kontrasepsi untuk wanita yang tidak dapat mentoleransi metode lisan
misalnya wanita dengan penyakit usus atau malabsorpsi masalah
peradangan. 5

2.x.

Epidemiologi
Penemuan bahwa

progesteron

memiliki

kekuatan

untuk

menghambat ovulasi oleh Makepeace, pada tahun 1937 merupakan


tonggak penting dalam peran kontrasepsi progestin. Sejak itu banyak
analog

sintetis

dari

progesteron

yang

disebut

progestin

telah

dikembangkan dan digunakan dalam praktek klinis termasuk kontrasepsi. 6


Saat sampai 20 juta wanita di seluruh dunia menggunakan metode
progestogen kontrasepsi. Ini diberikan secara oral, melalui suntikan
4

intramuskular, sebagai implan, intrauterine device, atau dalam bentuk


cincin vagina. Yang paling banyak digunakan progestogen kontrasepsi
suntik adalah depot-medroksiprogesteron asetat (DMPA), yang digunakan
oleh sekitar 12 juta pengguna di negara-negara berkembang. 6
2.x.

Pemakaian DMPA
Seperti dalam populasi umum, DMPA diberikan sebagai suntikan

intramuskular setiap 3 bulan sekali adalah pengobatan alternatif yang


berguna untuk menorrhagia pada wanita yang menginginkan perlindungan
kontrasepsi tetapi di antaranya kontrasepsi oral kombinasi merupakan
kontraindikasi. Pilihan ini mungkin tepat pada wanita yang ingin
mempertahankan kesuburan mereka atau sebagai ukuran raguan pada
wanita perimenopause. Dokter dan pasien mereka memilih alternatif ini
harus dibuat sadar akan fakta bahwa, sementara amenore adalah hasil
diantisipasi, sebanyak 1/3 dari wanita mengalami bercak atau perdarahan
yang sedang berlangsung saat terapi. 3, 10
Pada pasien dengan gangguan perdarahan, setelah injeksi
intramuskular diberikan, tekanan harus diterapkan pada tempat suntikan
selama 15 menit. Dalam peristiwa langka dari gangguan pendarahan
parah

vWD

atau

lainnya

yang

kontraindikasi.3

parah,

suntikan

intramuskular

2.x.

Tabel 2.x. Pengunaan Kontrasepsi DMPA 5


Efek Samping DMPA
Bukti menunjukkan bahwa DMPA dikaitkan dengan penurunan

kepadatan mineral tulang, meskipun ini adalah sebagian besar reversibel


setelah penghentian penggunaan. Hal ini terutama relevan bagi remaja
yang belum mencapai puncak massa tulang. Wanita di bawah 18 tahun
dan orang-orang lebih dari 45 tahun harus mempertimbangkan bentuk lain
dari kontrasepsi, karena ada kekhawatiran mengenai efek hipo-estrogenik
DMPA dan dampak pada kepadatan tulang, namun hal ini tidak
6

kontraindikasi. Kebanyakan wanita akan memiliki berat badan rata-rata 3


kg selama dua tahun pertama penggunaan. 5
Beberapa efek samping lainnya yang diakibatkan oleh penggunaan
DMPA adalah sebagai berikut :

Perdarahan uterus abnormal


Peningkatan berat badan
Keterlambatan menjadi subur kembali
Sakit kepada
Ketegangan pada payudara
Perubahan mood / kehilangan libido
Jerawat
Amenorrhea
Kehilangan massa tulang

2.x.

Kontraindikasi Pemakaian DMPA


Ada beberapa kontraindikasi yang diperuntukkan bagi beberapa

pasie dengan kondisi tertentu. Kontraindikasi tersebut dapat dibagi


menjadi 2 bagian, yaitu :
1. Kontraindikasi Mutlak
Kanker payudara, aktif dalam lima tahun terakhir.
2. Kontraindikasi Relatif
Penyakit jantung dan faktor risiko, 4 termasuk saat ini atau riwayat
penyakit jantung iskemik (IHD), transient ischemic attack (TIA),
stroke,

kecelakaan

serebrovaskular, dan

hipertensi

dengan

penyakit pembuluh darah (retinopati hipertensi, penyakit pembuluh


darah perifer, IHD, TIA), penyakit arteri koroner, dan beberapa

faktor risiko penyakit arteri.


Thromboembolism vena akut (deep vein thrombosis / emboli paru),
yang didefinisikan sebagai saat ini sedang diobati dengan
antikoagulan.
7

2.x.

Postpartum < 6 minggu


Komplikasi vaskular (nefropati, retinopati, neuropati, penyakit

vaskular)
Diabetes (insulin & non-insulin dependent) - jika rumit atau durasi

lebih dari 20 tahun.


Riwayat kanker payudara tanpa penyakit saat ini untuk 5 tahun.
Sirosis berat (dekompensasi), hepatoseluler (adenoma) atau tumor

hati ganas.
Perdarahan vagina abnormal yang tidak jelas etiologinya.
Positif memiliki antibodi antifosfolipid
Untuk memulai DMPA ketika trombositopenia berat sudah ada.

Hemorragic Screening Test (HST)

2.x.1. Bleeding Time (BT)


BT mengukur waktu yang dibutuhkan untuk perdarahan berhenti
secara spontan setelah insisi standar di kulit. Sebuah sayatan dangkal
kecil dibuat di kulit lengan bawah dan durasi aliran darah dari sayatan
diberi batas waktu. Panjang dan kedalaman sayatan (biasanya 1mm
dalam dan 9 mm) dikendalikan oleh template atau pisau bedah otomatis.
Sebuah sphygmomanometer dipompa ke 40mm Hg untuk melebarkan
kapiler lengan bawah seragam. Normal berkisar antara 2-9,0 menit. Hal ini
tidak ditunjukkan dalam trombositopenia mana diagnosis jelas. BT
biasanya dilakukan ketika gangguan platelet dicurigai, tetapi jumlah
trombosit normal. BT memanjang pada : 7

Trombositopenia
Cacat fungsi trombosit seperti pada kelainan mewarisi (penyakit
Bernard- Soulier, penyakit Glanzmann, penyakit von Willebrand),

mengakuisisi kelainan seperti obat (aspirin, obat antiinflamasi), uremia,

gangguan myeloproliferative dan


Dalam kelainan langka dinding kapiler.

2.x.2. Prothrombin Time (PT)


PT mengukur waktu yang dibutuhkan untuk pembentukan fibrin
melalui jalur ekstrinsik, membutuhkan Faktor VII, dan jalur umum faktor X,
V, II (protrombin) dan I (Fibrinogen). Nilai bervariasi dalam laboratorium
yang berbeda, nilai-nilai yang biasa menjadi antara 10-12 detik (detik). PT
biasanya berkepanjangan jika salah satu faktor pembekuan di bawah
10%. Hal ini paling sensitif terhadap kekurangan faktor VII, dan faktor X,
daripada I, II atau V. Penyebab umumnya adalah penyakit hati,
kekurangan vitamin K, antikoagulan oral, DIC. 7
2.x.3. Waktu tromboplastin parsial (PTTK atau aPTT)
aPTT mengukur waktu yang dibutuhkan untuk pembentukan fibrin
melalui jalur intrinsik, membutuhkan Faktor prekallikrein, XII, XI, IX, VIII,
dan faktor jalur umum X, V, II (protrombin) dan I (Fibrinogen). Nilai
bervariasi dalam laboratorium yang berbeda, nilai-nilai yang biasa menjadi
antara 25-36 detik. The PTTK lebih sensitif terhadap kekurangan faktor
VIII dari, IX daripada faktor lainnya. Hasil penelitian menunjukkan
perpanjangan jika salah satu faktor pembekuan di bawah 15 sampai 30%
dari nilai normal. Penyebab umum yang heparin terapi, DIC, penyakit hati
lanjut, overdosis antikoagulan oral, lupus antikoagulan, hemofilia, terapi
trombolitik. 7

2.x.4. Thrombin Time (TT)


TT mengukur waktu yang dibutuhkan untuk plasma menggumpal
setelah

penambahan

trombin.

TT

berkepanjangan

jika

fibrinogen

kekurangan dan di bawah 70 sampai 100 mg / dl. Hal ini juga


diperpanjang jika ada inhibitor seperti heparin atau FDP, atau dengan
dysfibrinogenemia. Hal ini berkepanjangan dengan terapi heparin,
penyakit hati lanjut dan DIC.7

Gambar 2.x. Kasakade koagulasi


2.x.

DMPA dengan gangguan perdarahan


Hanya sekitar 10% dari pengguna DMPA memiliki siklus yang

normal pada tahun pertama penggunaan. Pengguna DMPA dapat


10

berharap untuk memiliki perdarahan tidak teratur dalam enam bulan


pertama dan kemudian perdarahan jarang atau amenorea dalam enam
bulan ke depan dan seterusnya.6

Tabel 2.x. Perkiraan perdarahan setelah pemakaian kontrasepsi


hormonal jangka panjang 8
2.x.

Penatalaksaan Gangguan Perdarahan


Satu pengadilan di review Cochrane mengevaluasi efek dari

estrogen pada perdarahan pada wanita yang menggunakan depot


medroksiprogesteron asetat (DMPA). Uji coba secara acak ini termasuk
278 wanita yang menggunakan DMPA dengan perdarahan yang tidak
teratur yang secara acak menerima baik EE (50 g), sulfat estrogen (2,5
mg) atau plasebo setiap hari selama 14 hari. Meskipun percobaan ini
pengobatan terapi dirancang untuk mengidentifikasi kedua jangka pendek
dan jangka panjang efek, ada tingkat tinggi penghentian (40% dalam
setiap kelompok) sehingga memberikan risiko utama bias. Hanya EE
efektif dalam menghentikan pendarahan dalam 14 hari pengobatan [risiko
relatif (RR) 0,26, 95% confidence interval (CI) 0,11-0,60]. Dalam 3 bulan
11

setelah

perawatan,

bagaimanapun,

efek

menguntungkan

yang

berkelanjutan dari 50 g EE pada perdarahan sangat minim (RR 0,06,


95% CI 0,00-1,00).8
Satu percobaan menyelidiki penggunaan obat non-steroid anti
inflamasi (NSAID) (asam mefenamat) untuk perdarahan pada wanita yang
menggunakan DMPA. Perempuan harus memiliki minimal 8 hari
perdarahan atau bercak sebelum berpartisipasi dalam persidangan dan
akan perdarahan pada hari perekrutan. Kecil, acak, double-blind, placebocontrolled trial ini menemukan bahwa asam mefenamat (500 mg dua kali
sehari selama 5 hari) efektif dalam mengurangi episode perdarahan.
Regimen yang biasa untuk asam mefenamat adalah 500 mg tiga kali
sehari tetapi tidak ada studi yang menyelidiki dosis ini dan efeknya pada
perdarahan. Sekitar 70% wanita berhenti pendarahan dalam waktu 7 hari
dari mulai asam mefenamat (dibandingkan dengan 40% dengan plasebo;
p <0,05). Tidak ada perbedaan yang signifikan dalam mean berdarah
bebas interval dalam jangka panjang (28 hari setelah pengobatan). 8, 10
Sebuah tinjauan Cochrane termasuk uji coba menggunakan
estrogen

(dietilstilbestrol

transdermal

patch

yang)

lisan,

quinesterol

sebagai

lisan

pengobatan

atau

17-estradiol

pencegahan

bagi

perempuan mulai DMPA. Hasil uji coba individu sulit untuk menafsirkan
dalam meta-analisis dan tingkat penghentian yang tinggi. 8
Sebuah uji coba terkontrol secara acak menunjukkan bahwa
mifepristone (50 mg sebagai dosis tunggal pada hari 14 dan setiap 2
minggu selama enam siklus) melaporkan penurunan yang signifikan

12

dalam terobosan perdarahan dibandingkan dengan wanita yang diberikan


plasebo. 8

BAB III
KERANGKA KONSEP PENELITIAN
3.1. Kerangka Teori

intoleransi estrogen
riwayat kehamilan
ektopik
riwayat epilepsi
riwayat progesteron
jangka panjang
anemia sel sabit
penderita kolitis

Penggunaan
DMPA

3.2. Kerangka Konsep

13

Hemorrhagic
Screening
Test

normal
abnormal

Bleeding Time

Prothrombin Time
pemakaian kontrasepsi
hormonal DMPA

Partial
Thromboplastin
Time

Thrombin Time

14

BAB IV
METODOLOGI PENELITIAN
4.1 Rancangan Penelitian
Penelitian ini adalah penelitian bersifat analitik dengan rancangan
potong lintang dengan menggunakan data dari pemeriksaan klinis dan
laboratorium dari wanita yang memakai kontrasepsi hormonal DMPA yang
dibandingkan nilai laboratorium HST untuk mengetahui adanya hubungan
diantara kedua parameter tersebut.
4.2. Waktu dan Tempat penelitian
Tempat penelitian di lakukan di departemen Obstetri dan Ginekologi
Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara RSUP H Adam Malik
Medan dan RSUD Dr. Pirngadi Medan.Penelitian ini dilakukan pada Tahun
2015.
4.3. Subjek Penelitian
Subjek penelitian kelompok kasus pada penelitian ini adalah wanita
yang memakai kontrasepsi hormonal DMPA. Sedangkan subjek penelitian
kelompok kontrol pada penelitian ini adalah wanita yang tidak memakai
kontrasepsi hormonal apapun.

4.4. Besar Sampel


Penentuan besar sampel, dilakukan berdasarkan perhitungan
statistik dengan menetapkan tingkat kepercayaan 95%.
Dengan menggunakan rumus penentuan besar sampel untuk
penelitian analitik numerik tidak berpasangan, yaitu :
Besar sampel penelitian dihitung secara statistik berdasarkan rumus:
n1=n2 = 2

( Z + Z ) S

(X1 X2)

15

Dimana:
Z = nilai baku normal dari tabel Z yang besarnya bergantung pada nilai
yang ditentukan. Nilai = 0,05 Z=1,96
Z = nilai baku normal dari tabel Z yang besarnya bergantung pada nilai
yang ditentukan. Nilai = 0,10 Z=1,28
S = simpangan baku gabungan
X1 X2 = selisih minimal rerata yang dianggap bermakna
Simpang baku gabungan (S), dengan rumus :
(Sg)2 = [ S12 x (n1 1) + S22 x (n2 1) ]
n1 + n2 2
S1 = 10,7

n1 = 25

S2 = 9

n2 = 24

Dimana :
S

= simpang baku gabungan

(Sg)2 = varian gabungan


S1

= simpang baku kelompok 1 pada penelitian sebelumnya

n1

= besar sample kelompok 1 pada penelitian sebelumnya

S2

= simpang baku kelompok 2 pada penelitian sebelumnya

n2

= besar sample kelompok 2 pada penelitian sebelumnya

= 9,9

n1 = n2 = 22,8 dibulatkan menjadi 23 sampel (jumlah sampel masingmasing kasus dan kontrol).
N minimal = 46 sampel

16

4.5. Kriteria Inklusi Dan Eksklusi Penelitian


Kriteria Inklusi untuk sampel yang ditetapkan pada penelitian ini
adalah sebagai berikut :
1. Wanita usia usia subur antara 20-45 tahun.
2. Tidak memiliki kelainan ginekologi seperti kista ovarium yang bukan
endometriosis, tumor ovarium , dan mioma uteri.
3. Tidak memiliki kelainan endokrin.
4. Tidak mempunyai riwayat operasi bedah pelvik sebelumnya.
5. Tidak memiliki riwayat stroke iskemik, spinal muscular atropi, dan
celiac disease.

Kriteria eksklusi untuk sampel yang ditetapkan pada penelitian ini


adalah sebagai berikut :
1. Rekam Medis Pasien rusak, tidak lengkap atau tidak terbaca
2. Menolak untuk ikut dalam penelitian
4.6. Identifikasi variabel
Variabel Bebas
Pemakaian KB Hormonal DMPA
Variabel Tergantung
Nilai laboratorium HST
4.7. Definisi Operasional

No

Variabel

Kontrasepsi

Cara dan alat


ukur

Definisi

1. Memakai

hormonal

Nilai
laboratorium
HST

Skala

Nominal

2. Tidak

DMPA

Kategori

memakai
-

Pemeriksaan
laboratorium
dengan sampel
darah vena

17

1. Normal
2. Tidak normal

Nominal

pasien
3.

Usia

Masa hidup

Dilihat tanggal

pasien sejak

lahir dari Rekam

tanggal

Medis

1. < 20 tahun
2. 20-30 tahun
3. > 30 tahun

Ordinal

1. Nullipara

Ordinal

kelahiran
4.

Paritas

Jumlah

Dilihat dari rekam

kelahiran yang

medis

(belum

pernah dialami

pernah
melahirkan)
2. Primipara (1 x
melahirkan)
3. Multipara (2-4
x melahirkan)
4. Grandemultip
ara ( > 5x
melahirkan)

4.8. Instrumen Penilaian


Penilaian nilai HST (PT/INR aPTT, TT) serum dilakukan dengan
cara mengambil sampel berupa darah vena pasien. Setelah itu dilakukan
pemeriksaan laboratorium untuk mengetahui ada tidaknya kelainan pada
nilai HST yang terdapat dalam serum pasien.
Rekam medis pasien juga ikut dinilai dalam penelitian ini. Pada
rekam

medis tersebut, peneliti mengambil data tentang riwayat

penggunaan kontrasepsi hormonal DMPA, usia pasien, dan riwayat paritas


pasien. Dengan begitu, rekam medis juga harus dalam kondisi yang baik
agar pasien dapat dimasukkan ke dalam penelitian ini.
4.9. Rancangan analisis

18

Hasil penelitian ini disajikan ke dalam tabel distribusi frekwensi.


Untuk

menilai

distribusi

frekuensi

karakteristik

sampel

penelitian

berdasarkan usia, dan paritas dilakukan analisa statistik Univariat. Untuk


menilai hubungan antara pemakaian kontrasepsi hormonal DMPA dengan
adanya kelainan pada nilai laboratorium HST dilakukan analisa statistik
Bivariat

dengan

menggunakan

Uji

Chi-Square.

Penelitian

ini

menggunakan tingkat kepercayaan sebesar 95%.


4.10. Cara kerja dan teknik pengumpulan data
1. Setelah mendapat persetujuan dari komisi etik untuk melakukan
penelitian, penelitian dimulai dengan mengumpulkan data dari
pasien yang datang ke poliklinik Ginekologi. Sedangkan kelompok
kontrol diambil dari pasien yang tidak memiliki riwayat pemakaian
kontrasepsi hormonal.
2. Dilakukan anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan
tambahan serta laboratorium untuk mengetahui nilai HST pasien.
3.Diambil data dari rekam medik tentang identitas lengkap dan
karakteristik pasien.
4. Hasil interprestasi sediaan tersebut dilakukan analisa statistik.

19

4.11. Kerangka Kerja

Data Laporan Rekam Medik :


Diagnosa, data umum pasien

Kriteria inklusi dan eksklusi

Kasus

Kontrol

Pengukuran HST dan Data data karakteristik


ANALISIS STATISTIK

BAB V
HASIL PENELITIAN
Telah dilakukan suatu penelitian potong lintang untuk melihat
hubungan antara pemakaian kontrasepsi hormonal DMPA dengan adanya
kelainan pada nilai laboratorium HST pada pasien di RSUP H. Adam Malik
dan RSUD Dr. Pirngadi Medan mulai bulan x sampai x 2015. Didapatkan
sebanyak x orang sampel yang memenuhi kriteria inklusi, dan menyetujui
untuk ikut dalam penelitian.
A.

Karakteristik Subjek Penelitian


Tabel 1. Karakteristik Dasar Subjek penelitian
Variabel

Usia

Memakai

Tidak memakai

DMPA

DMPA

< 30 tahun
30-40 tahun
> 40 tahun

20

Paritas
Nullipara
Primipara
Multipara
Grandemultipara
HST

B.

Normal
Tidak normal

Hubungan Pemakaian DMPA dengan Nilai Laboratorium HST


Tabel 2. Hubungan pemakaian DMPA dengan nilai laboratorium HST

Riwayat pemakaian
DMPA

Normal

HST
Tidak Normal

Ada
Tidak ada
Jumlah

DAFTAR PUSTAKA

21

Jumlah

1. Pamela D. Connor, Laura A. Tavernier, dan Sheila M. Thomas.


Determining Risk Between Depo-Provera Use and Increased Uterine
Bleeding in Obese and Overweight Women. JABFP JanuaryFebruary
2002 Vol. 15 No. 1.
2. Catherine d'Arcangues, dkk. Management of vaginal bleeding
irregularities

induced

by

progestin-only

contraceptives.

Human

Reproduction, Vol. 15, (Suppl. 3), pp. 24-29, 2000.


3. Christine Demers, Christine Derzko, Michle David, dan Joanne
Douglas. Gynaecological and Obstetric Management of Women With
Inherited Bleeding Disorders. JOGC JUILLET 2005.
4. John W. Ely, Colleen M. Kennedy, Elizabeth C. Clark, dan Noelle C.
Bowdler. Abnormal Uterine Bleeding: A Management Algorithm.
JABFM NovemberDecember 2006 Vol. 19 No. 6.
5. King Edward Memorial Hospital. Depot Medroxyprogesterone Acetate
(DMPA): Depo Provera. Clinical Guidelines: Obstetrics & Gynaecology
Perth Western Australia, 2005.
6.

S. E. Adaji, S. O. Shittu, dan S. T. Sule. Attitude Of Nigerian Women


To Abnormal Menstrual Bleeding From Injectable Progestogen-Only
Contraceptive. Annals of African Medicine Vol. 4, No. 4; 2005:144
149.

7. Rajat Kumar, dkk. How to Interpret BT, PT and APTT. Canada, 9 : 5B,
2005.

22

8. Faculty of Sexual & Reproductive Healthcare. Clinical Guidance


Management of Unscheduled Bleeding in Women Using Hormonal
Contraception. Clinical Effectiveness Unit May 2009.
9. Roger S. Riley, Ann R. Tidwell, David Williams, Arthur P. Bode, dan
Marcus E. Carr. Laboratory Evaluation of Hemostasis Coagulation
assays. Circulation 112(4):e53-60., 2005.
10. Center of Disease Control and prevention. U.S. Selected Practice
Recommendations for Contraceptive Use. Weekly report, June 14,
2013.

23