Anda di halaman 1dari 10

METODE SAMPLING BENTOS (BIOTA DASAR PERAIRAN)

Bentos adalah organisme dasar perairan baik berupa hewan maupun tumbuhan, baik yang hidup
di permukaan dasar ataupun di dasar perairan. Semula bentos hanya digolongkan sebagai
fitobentos dan zoobentos, tetapi Hutchinson (1976) menggolongkan bentos berdasarkan
ukurannya, yaitu bentos mikroskopis atau dikenal dengan sebutan mikrobentos dan
makrobentos. Selanjutnya Lind (1979) memberikan definisi, bentos adalah semua organisme
yang hidup pada lumpur, pasir, batu, kerikil, maupun sampah organik baik didasar perairan laut,
danau, kolam, ataupun sungai, merupakan hewan melata, menetap, menempel, memendam, dan
meliang di dasar perairan tersebut.
Metoda sampling komunitas fauna bentik (zoo-bentos) yang hidup di dasar perairan.
Komunitas fauna bentik terdiri dari lima kelompok, yaitu Molusca, Polychaeta, Crustacea,
Echinodermata, dan kelompok lain yang terdiri dari beberapa takson kecil seperti Sipunculidae,
Pogonophora, dan lainnya. Berdasarkan kebiasaan hidupnya, fauna bentik dapat dikelompokkan
sebagai infauna, yaitu yang hidup menempel pada daun lamun dan di atas dasar laut.
Menurut Vernberg (1981), berdasarkan ukurannya bentos dibedakan menjadi:
1. Makrobentos
Organisme yang hidup di dasar perairan dan tersaring oleh saringan yang berukuran mata
saring 1,0x1,0 milimeter atau 2,0x2,0 milimeter, yang pada pertumbuhan dewasanya berukuran
3-5 milimeter. Berdasarkan letaknya dibedakan menjadi infauna dan epifauna, dimana infauna
adalah kelompok makrobentos yang hidup terpendam di bawah lumpur, sedangkan epifauna
adalah kelompok makrobentos yang hidup di permukaan substrat.
2. Mesobentos
Organisme yang mempunyai ukuran antara 0,1-1,0 milimeter, misalnya golongan protozoa
yang berukuran besar (Cidaria), cacing yang berukuran kecil dan Crustacea yang sangat kecil.
3. Mikrobentos
Organisme yang mempunyai ukuran kurang dari 0,1 milimeter, misalnya protozoa. Daya tahan
dan adaptasi bentos berbeda-beda antara jenis yang satu dengna yang lainnya, yaitu ada yang
tahan terhadap perairan setempat, tetapi ada pula yang tidak tahan sehingga keberadaan bentos
tertentu dapat dijadikan petunjuk dalam menilai kualitas perairan tersebut. Selain itu, faktor lain
yang mendasari penggunaan bentos sebagai organisme indikator kualitas perairan adalah karena
sifat bentos yang relatif diam atau memiliki mobilitas yang rendah sehingga sangat banyak
mendapat pengaruh dari lingkungan, baik yang tergolong dalam kriteria parameter kualitas
perairan maupun bukan parameter kualitas perairan, seperti ditunjukkan pada gambar (Hawkes,
1979). Dengan demikian, penggunaan bentos sebagai indikator akan mempermudah dalam
penafsiran tentang keadaan lingkungan perairan (Hellawel, 1986).
Daya toleransi bentos terhadap pencemaran bahan organik dikelompokkan menjadi tiga (Lee, dkk.,
1978 dan Ravera, 1979), yaitu sebagai berikut:
a. Jenis intoleran
Jenis intoleran memiliki kisaran toleransi yang sempit terhadap pencemaran dan tidak tahan
terhadap tekanan lingkungan, sehingga hanya hidup dan berkembang di perairan yang belum
atau sedikit tercemar.
b.

Jenis toleran

Jenis toleran mempunyai daya toleran yang lebar, sehingga dapat berkembang mencapai
kepadatan tertinggi dalam perairan yang tercemar berat. Oleh karena itu, untuk mengetahui
kehadiran atu ketidakhadiran organisme pada lingkungan perairan digunakan indikator yang
menunjukkan tingkat atau derajat kualitas suatu habitat.
c. Jenis Fakultatif
Jenis fakultatif dapat bertahan hidup terhadap lingkungan yang agak lebar, antara perairan yang
belum tercemar sampai dengan tercemar sedang dan masih dapat hidup pada perairan yang
tercemar berat. jenis ini dibedakan pula menjadi fakultatif intoleran dan fakultatif toleran.
fakultatif intoleran adalah jenis yang hanya atau lebih banyak hidup di perairan tercemar
ringan, sedangkan fakultatif toleran adalah jenis yang hanya atau banyak dijumpai di perairan
tercemar sedang.

Substrat

Keterangan:
: pengaruh langsung
: interaksi
Gambar Faktor lingkungan yang dapat mempengaruhi komunitas Bentos di perairan sungai
(Hawkes, 1979).
Jenis yang berbeda menunjukkan reaksi yang berbeda terhadap pencemaran, sehingga dengan
adanya jenis bentos tertentu dapat dijadikan petunjuk untuk menafsir kualitas suatu badan air
tertentu, misalnya keberadaan cacing Polychaeta dari suku Capitellidae, yaitu Capitella
capitella menunjukkan perairan tercemar, sedangkan Capitella ambiesta pada lingkungan yang
tidak tercemar (Verniati, 1987).
Secara umum berdasarkan derajat toleransinya terhadap pencemaran, bentos dikelompokkan
menjadi tiga, yaitu seperti terlihat pada tabel berikut:
Kelompok Bentos Berdasarkan Derajat Toleransinya Terhadap Pencemaran (Verniati, 1987).
No
.
1.

Kelompok

Contoh Organisme

Jenis yang tahan

Cacing-cacing Tubificid, larva nyamuk, siput terutama,

2.
3.

terhadap pencemar
Jenis yang lebih
jernih (bersih)
Jenis yang hanya
senang bersih

Masculium sp., dan Psidium sp.


Siput-siput yang senang arus, Bryozoa, serangga air, dan
Crustacea.
Siput dari suku Vivinatidae dan Amnicolidae, serangga
(larva/nimfa) dari bangsa Ephemeridae, Odonata,
Hemiptera, dan Coleoptera.

1. Pengambilan Sampel
pengambilan jumlah jenis dan jumlah individu bentos dilakukan dengan cara mengambil
contoh substrat dasar perairan (lumpur dan atau pasir) dengan menggunakan grab sampler
untuk perairan dalam dan jala surbur (surbur net) dengan menggunakan metode transek kuadrat
untuk perairan dangkal. pengambilan sampel dilakukan pada lokasi sampling yang telah
ditentukan dengan cara random atau dengan 2 atau 3 kali ulangan.
Sampel yang telah diambil dengan grab atau surbur net dimasukkan ke dalam kantong plastik
dan diberi label. Untuk mengawetkan sampel digunakan larutan formalin 10% yang telah
dibubuhi zat warna, yakni rose bengal. Di laboratorium, satu per satu isi kantong di ayak dalam
saringan no. 30 US Standar atau saringan bertingkat dengan mata saring 0,250 mm; 0,500 mm
atau 1,00 mm (tergantung dengan tujuan penelitian dan ukuran fauna bentik yang akan
diamati), kemudian dicuci dengan air tawar sehingga diperoleh fauna bentik yang bersih dan
kemudian diawetkan kembali dalam formalin 10% atau alkohol 70% dimasukkan dalam botol
kecil yang diberi label. Selanjutnya dilakukan identifikasi menggunakan mikroskop binokuler
dan perhitungan jumlah jenis per sampel dan tabulasi data.
Alat-alat yang digunakan dalam pengambilan sampel bentos adalah sebagai berikut:
a. Ekman Grab

T
erbuat dari baja tahan karat dengan berat 3,2 kg dengan ukuran 30 cm x 30 cm; 23cm x 23cm;
dan 15cm x 15cm.
b. Ponar Grab

Terbuat dari baja tahan karat, ukuran luas 23cm x 23cm dengan berat 20 kg. Grab ini
biasanya digunakan pada danau yang dalam dengan dasar perairan bervariasi.
c. Peterson Grab

Terbuat dari tahan karat, luas 0,06 m x 0,09 m dengan berat yang bervariasi antara 13,7 kg
31,8 kg. Grab ini biasanya digunakan pada perairan yang berdasar keras, seperti sungai yang
dasar perairannya terdiri atas lempung, batu dan pasir.
d. VanVeen Grab

e. Jala Surbur (Surbur Net)

Terbuat dari benang nilon dengan ukuran mata jaring 0,595 mm dalam keadaan terbuka,
panjang jala 69 cm dengan ukuran permukaan depan 30,5 cm x 30,5 cm. Jala ini biasanya
digunakan pada sungai yang dangkal (< 0,6 m) dengan aliran deras (< 5 m/detik) dengan dasar
perairan berbatu-batu.
2. Analisis data
data yang diperoleh ditabulasi dengan baik secara keseluruhan kemudian dianalisis dengan
ekologi kuantitatif untuk mengetahui struktur komunitas (keanekaragaman, kemerataan, dan
kekayaan jenis) dan situasi populasinya.
Karena sangat beraneka ragam ukuran, bentuk, habitat dan sifat hidup mereka, maka banyak
metode penelitian yang diciptakan sesuai dengan keempat faktor tersebut dengan tujuan
penelitian yang berbeda.
Metode analisis di bawah ini dikembangkan berdasarkan terjadinya perubahan struktur habitat
sebagai akibat perubahan yang terjadi dalam kualitas lingkungan karena pencemaran. Metode
tersebut adalah sebagai berikut:
a. Indeks Keragaman Shannon Wiener (H)
Keanekaragaman suatu biota air dapat ditentukan dengan menggunakan teori informasi
Shannon-Wienner (H). Tujuan utama teori ini adalah unutuk mengukur tingkat keteraturan dan
ketidakteraturan dalam suatu sistem. adapun indeks tersebut adalah sebagai berikut
(Koesoebiono, 1987):
s

H= Pi ln Pi

atau

i=1

Dengan:
pi = jumlah individu masing-masing jenis (i= 1,2,3,...)
s = jumlah jenis

H= Pi log 2 Pi
i=1

H= praduga keragaman populasi


Komponen lingkungan, baik yang hidup (biotik) maupun yang mati (abiotik) akan
mempengaruhi kelimpahan dan keanekaragaman biota air yang ada pada suatu perairan ,
sehingga tingginya kelimpahan individu tiap jenis dapat dipakai untuk menilai kualitas suatu
perairan. Perairan yang berkualitas baik biasanya memiliki keanekaragaman jenis yang tinggi
dan sebaliknya pada perairan yang buruk atau tercemar. Beberapa kriteria kualitas air
berdasarkan Indeks Keragaman jenis Shannon-Wienner dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel Kriteria Kualitas Air Berdasarkan Indeks Keanekaragaman Shannon-Wiener
No
.
1.

Indeks
keragaman
>3
1-3
<1
3,0-4,0
2,0-3,0
1,0-2,0

2.

3.

2,0
2,0-1,0
1,5-1,0
< 1,0

Kualitas
Air Bersih
Setengah tercemar
Setengah berat
Tercemar sangat
ringan
Tercemar ringan
Setengah tercemar
Tidak tercemar
Tercemar ringan
Tercemar sedang
Tercemar berat

Pustaka
Wilha
(1975)
Wilha
(1975)
Lee, dkk.
(1975)

b. Indeks keragaman (E)

E=

H'
H ' max

H'
ln(s )

Dengan:
S = jumlah keseluruhan dari spesies
Hmax = keragaman maksimum
H max akan terjadi apabila ditemukan dalam suasana dimana semua spesies adalah melimpah.
Adapun nilai E kisaran antara adalah 0 dan 1 yang mana nilai 1 menggambarkan suatu keadaan
dimana semua spesies cukup melimpah.
c. Indeks Keragaman Simpson (D)
Indeks ini digunakan untuk menentukan kualitas perairan yang jumlah jenisnya banyak atau
dengan keragaman jenisnya tinggi (Koesoebiono, 1987).

n
2
( 1)
2
N
s

D=
i

Respirok Indeks Diversitas Simpson (Koesoebiono, 1987)

n
( 1)2
N2

( 1D )=1
i

Dengan:
N = jumlah total individu
n = jumlah individu masing-masing jenis

Berdasarkan Indeks Diversitas Simpson tingkat pencemaran perairan diklasifikasikan dalam


tiga tingkatan, seperti terlihat pada tabel berikut;
Tabel Hubungan antara Indeks Diversitas Simpson dengan Tingkatan Pencemaran Perairan
(Odum, 1971).
Indeks Diversitas
Simpson
> 0,8
0,6 0,8
< 0,6

Tingkat
Pencemaran
Perairan
Tercemar ringan
Tercemar sedang
Tercemar berat

d. Indeks Dominansi (D), menggunakan Simpsons Index

( 1(n1 1) )
(N ( N1))
s

D=
i

Dengan:
ni= jumlah individu dari spesies ke-i
N= jumlah keseluruhan dari individu
e. Model kelimpahan spesies
Kualitas lingkungan perairan dapat digambarkan dengan struktur komunitas bentos yang
dianalisis dengan model distribusi kelimpahan spesies (Magurran, 1988). Model tersebut dapat
menggambarkan proses yang terjadi di dalam komunitas yang melibatkan pemanfaatan sumber
daya alam dan stabilitas lingkungan perairan. Tiga model utama yang digunakan untuk melihat
satu atau lebih penyebaran dari famili suatu komunitas, yaitu the geometric series (model
Motomura); lognormal distribution (Model Preston) dan broken stick model (model
MacArthur) adalah sebagai berikut:
1) The Geometric Series (Model Motomura)
Model ini menggambarkan keadaan ekosistem dimana terjadi persaingan yang kuat, terjadi
dominansi oleh salah satu spesies tertentu, pemanfaatan sumber daya alam tidak merata dan
lingkungan sangat terganggu atau mungkin berada dalam tingkat suksesi permulaan. Di dalam
model motomora ini, kelimpahan dari spesies dibuat peringkatnya mulai dari yang besar hingga
yang paling kecil, dimana kaidah yang digunakan adalah seperti berikut :
ni = NCkK (1-K)i 1
Dengan :
ni = jumlah dari individu dalam spesies ke-i spesies
N = jumlah keseluruhan dari individu
Ck = [1-(1-ks)]1 = konstanta yang ditentukan oleh n1 = N
2) Log Normal Distribution (Model Preston)
Model ini menggambarkan organisasi komunitas yang layak dan pembaga ian relung yang
mantap atau merata. Lingkungan perairan yang stabil sehingga mencirikan suatu komunitas
yang seimbang. Dalam model ini kaidah yang digunakan adalah
S (R) = S0 exp (-a2 R2)
Dengan :
S(R) = jumlah spesies dalam R (octave) kelas pada kanan dan kiri dari kurva simetrikal
S0 = jumlah dari spesies dalam kelas octave
a = (2 2)1/2 = invers keluasan dari penyebarannya
3) The Broken Stick Model (Model MacArthur)

Model ini menggambarkan organisasi komunitas yang merata dan stabil, tidak ada persaingan,
tidak ada niche yang kosong dan jumlah spesies tetap. Model Broken Stick disarankan oleh
MacArthur (1957) :
Ni = N
s

1n
n=i

S(n)=[(S (S-1)/N] (1-n/N)S-2


Dengan :
N = jumlah keseluruhan dari individu
S = jumlah keseluruhan dari spesies
S(n) = jumlah dari spesies dalam kelas kelimpahan pada n individu
Setelah semua data di analisis dengan ketiga model tersebut, kemudian dilakukan uji
kesesuaian model, dengan menggunakan model uji jarak matsusita (D M), dengan persamaan
seperti berikut:
DM = (pi-ai)
Dengan :
Pi = qti/qti;qti = kelimpahan spesies teori
ai = qoi/qoi;qoi = kelimpahan spesies yang diperoleh
f.

Sistem Saprobitas
Sistem saprobitas menggunakan dua pendekatan, yaitu pendekatan kualitatif dan pendekatan
kuantitatif.
1) Pendekatan kualitatif
Sistem ini hanya melihat kelompok organisme yang dominan saja dan banyak digunakan untuk
menetukan tingkat pencemaran (Koesoebiono, 1987). Menurut Suwignyo (1990), beberapa ahli
membagi saprobitas dalam tingkatan yang berbeda-beda. Sebagai contoh akan dijelaskan
kelompok organisme pada masing-masing tingkatan saprobitas, menurut Ravera, (1979) adalah
sebagai berikut.
Hubungan antara kelompok organisme perairan dengan tingkat pencemaran perairan

a.
b.
c.
d.

Kelompok organisme
perairan
Polisaprobik
-mesosaprobik
-mesosaprobik
Oligosaprobik

Tingkat pencemaran
perairan
Tercemar sangat berat
Tercemar berat
Tercemar sedang
Tercemar ringan

2) Pendekatan kuantitatif
(a) Indeks Saprobik menurut Pantle dan Buck (S) (Ravera, 1979)
S=

S=

s.h
h

Dengan:
S = indeks Saproitas
S = tingkat saprobik berdasarkan Liebman (1962)
Hubungan Tingkat Saprobitas dengan Kelompok Organisme (Liebmann, 1962, dalam Revera,
1979)
Tingkat

Kelompok

Saprobitas
(s)
1
2
3
4

Organisme
Polisaprobik
-mesosaprobik
-mesosaprobik
Oligosaprobik

Berdasarkan Indeks saprobik Pantle dan Buck, tingkat pencemaran perairan


diklasifikasikam dalam tingkat seperti disajikan pada tabel berikut:
Hubungan antara Indeks Saprobik (S) dengan Tingkatan Pencemaran Perairan (Liebman, 1962
dalam Ravera, 1979)
Kisaran
Indeks
Saprobitas (s)

Tingkat Pencemaran Perairan

1,0-1,5
1,5-2,5
2,5-3,5
3,5-4,0

Sedikit/tidak ter cemar


Pencemaran bahan organik sedang
Pencemaran bahan organik berat
Pencemaran bahan organik sangat
berat

(b) Koefisien Saprobik menurut Dressecher dan van der Mark (X)
X = C+ 3D B 3A
A+ B + C + D
Dengan :
X = koefisien saprobik (-3 sampai dengan 3)
A = kelompok organisme Ciliata
B = kelompok organisme Euglena
C = kelompok organisme Chloroccales dan diatomae
D = kelompok organisme Peridinae, Chrysophyceae, dan Conjugaceae
A,B,C,D = jumlah organisme yang berbeda didalam masing-masing kelompok.
Berdasarkan nilai koefisien saprobik, pencemaran perairan diklasifikasikan dalam 5 tingkatan,
seperti pada tabel berikut :
Hubungan antara koefisien saprobik (X) dengan tingkatan pencemaran perairan (Koesoebiono,
1987)
Bahan
pencem
ar

Tingkat
pencem
ar

Bahan
organik

Sangat
berat

Fase saprobik

Koefisi
en
saprobi
k

Polisaprobik
Poli/ mesosaprobik

(-3) (2)
(-2) (-

1,5)

Bahan
organik
dan
anorgan
ik

Bahan
organik
dan
anorgan
ik

Cukup
berat

meso/polisaprobi
k
-mesosaprobik

(-1,5)
(-1)
(-1,0)
(0,5)

Sedang

/mesosaprobik
/mesosaprobik

(-0,5)
(0)
(0)

(0,5)

ringan

-mesosaprobik
meso/oligosapro
bik

(0,5)
(1,0)
(1,0)
(1,5)

Sangat
ringan

Oligo/mesosaprobik
oligosaprobik

(1,5)
(2)
(2,0)
(3,0)