Anda di halaman 1dari 9

Chapter8

I. PENDAHULUAN
Kontrol kualitas produk tanaman merupakan persyaratan umum yang harus
dipenuhi jika produk tanaman akan dirilis di pasar sebagai konstituen obat. Terlalu
sering tindakan farmakologis tertentu dilaporkan untuk produk tanaman tertentu dan
ketika e mencari karakterisasi kimia kita menemukan total kurangnya f data yang
dapat diandalkan. Ini adalah tujuan dari bab ini untuk menarik perhatian pada
kenyataan ini dan menggarisbawahi perlunya kontrol kualitas yang baik atau jaminan
kualitas yang baik ketika berhadapan dengan produk tanaman yang dimaksudkan
untuk digunakan sebagai obat atau sebagai bahan uji dalam eksperimen dasar jaminan
kualitas Hal ini diperlukan jika produk tanaman yang mengisi kebutuhan untuk obatobatan murah dan handal, atau jika produk alami yang akan digunakan template untuk
molekul obat baru. Hal ini berlaku umum bahwa kerajaan tanaman menawarkan
potensi yang luar biasa di bidang ini dan harus dimanfaatkan dan digunakan sebagai
suplemen untuk obat murni sintetis di pasar. Hal yang sama berlaku untuk penelitian
tentang molekul obat baru. Namun, karena obat sintetis tunduk pada kontrol kualitas
yang parah. Produk tanaman juga harus sesuai dengan standar kualitas yang sama.
Selain persyaratan ini, yang harus dianggap penting untuk pendaftaran diusulkan dari
produk alami sebagai bagian dari formulasi obat, ada juga persyaratan yang harus
dipenuhi i proyek-proyek penelitian yang melibatkan dokter dan ahli kimia
menggunakan persiapan produk alami. farmakolog yang sedang sibuk dengan
prosedur pengujian biologis, bahkan tidak akan mempertimbangkan menghabiskan
waktunya melakukan eksperimen dengan bahan uncharacterized Untuk evaluasi
farmakologi dari ekstrak tanaman atau dimurnikan senyawa alami komposisi kimia
harus diketahui jika hasil in vivo tes yang untuk direproduksi. Komentar ini mungkin
tampak jelas. tapi pengalaman menunjukkan ini tidak begitu Peralatan yang
diperlukan untuk kontrol ekstrak tumbuhan terutama terdiri dari instrumentasi
kromatografi. Teknik pemisahan yang dikembangkan secara khusus untuk analisis o
mistures kompleks yang semua ekstrak tumbuhan. Meskipun mungkin ada kebutuhan
untuk metode spektroskopi seperti NMR dan MS, mereka memainkan peran kurang
penting di laboratorium fitokimia saat ini dibandingkan dengan pentingnya
keseluruhan metode kromatografi. Untuk mengkarakterisasi ekstrak tumbuhan semua
teknik kromatografi yang berbeda mungkin harus digunakan untuk pengendalian
kualitas. Mereka memiliki kelebihan yang berbeda dan kekurangan tetapi akan dalam
kombinasi dapat memecahkan hampir semua masalah pemisahan. Sejumlah besar
buku teks pada metode yang berbeda ada, tetapi contoh mereka dikutip sering praktis
tidak sehat karena mereka biasanya menunjukkan pemisahan campuran buatan. Bab
ini karena dimaksudkan sebagai pedoman kecil melalui teknik yang paling penting
yang digunakan di laboratorium penelitian fitokimia. Tabel 1 menunjukkan
pentingnya kontrol analitis yang tepat dari ekstrak tumbuhan.
II. KROMATOGRAFI
Analisis kimia ekstrak tumbuhan sangat penting dalam pengendalian
kualitas. Setelah identitas bahan awal telah ditetapkan, penyelidikan kualitatif dan
kuantitatif harus dimulai. Analisis ini pasti akan melibatkan beberapa jenis metode
kromatografi.Kualitas ekstrak tumbuhan dapat diberikan sebagai kromatogram "sidik
jari" (minyak esensial) dalam kasus bahan aktif tidak diketahui atau terlalu
rumit. Kami kemudian menggunakan TLC GC dan HPC sebagai metode kualitatif,
Jika bahan aktif yang dikenal teknik yang sama harus diterapkan untuk memberikan

hasil kuantitatif.Meskipun bahan aktif tidak diketahui. seperti dalam kasus pertama,
kromatogram dijalankan dengan teknik kromatografi yang cocok akan memberikan
informasi yang cukup untuk memungkinkan kesimpulan yang masuk akal untuk
ditarik untuk dan dari percobaan berikutnya. Ini berlaku untuk ekstrak tumbuhan yang
digunakan secara langsung sebagai agen obat atau ekstrak yang akan digunakan
dalam skrining farmakologi lanjut. Data fisik sederhana seperti titik leleh, titik didih,
rotasi optik, dan indeks bias masih digunakan sebagai kriteria kualitas di sebagian
besar farmakope, tapi persyaratan ini berubah untuk memasukkan data kromatografi
yang memberikan lebih banyak informasi tentang produk tanaman.
untuk memilih benar teknik pemisahan yang sesuai (tabel 2) mungkin tidak mudah.
Tetapi keterbatasan metode deteksi dikombinasikan dengan kompleksitas ekstrak juga
sebagai isi yang diharapkan dari bahan aktif, akan memberikan pilihan indikasi
terbaik.
kromatografi adalah teknik yang paling terkenal. bagaimanapun, pemisahan
yang dicapai mungkin tidak di identifikasi lengkap dari salah satu senyawa yang
menarik. tetapi dengan aplikasi detektor khusus seperti elektrokimia, penangkapan
elektron. nitrogen detektor fosfor, dll deteksi dapat dibuat lebih spesifik. penggunaan
metode sederhana dan langsung seperti spektrofotometri dan titrasi ekstrak mungkin
menarik dan juga dijelaskan dalam farmakope yang berbeda untuk kontrol kualitas
tetapi tidak dianjurkan di mana tindakan farmakologis yang diharapkan oleh
penggunaan.
kita perlu persiapkan metode khusus dimana senyawa diukur secara langsung.
pengambilan minyak esensial sebagai contoh. minyak esensial dapat dicirikan oleh
indeks biasnya, rotasi optik, TLC, HPLC, dan GC. kita tahu bahwa minyak esensial
dapat berisi beberapa ratus konstituen, akan banyak konstituen utama. jelas,
kromatogram yang diperoleh

GAMBAR 3. dari total ekstrak kromatografi HPLC yang diperoleh dari temulawak
longa di mana isi dari kurkumin puncak nomor 3 adalah kurkumin meskipun tidak
disarankan kami dapat menyuntikkan ekstrak crade langsung ke kolom HPLC

GAMBAR 4. kromatografi HPLC menunjukkan sinyal yang diperoleh ketika


oleoresin Capsicum annuum dianalisis secara total.

GAMBAR 5. kromatogram HPLC murni standar yang tersedia secara komersial dari
capsaicin menunjukkan kebutuhan untuk membuat standar kita sendiri dengan tujuan
kuantitatif.
GCkolom kapiler akan memberikan gambaran terbaik dari minyak, sedangkan
penggunaan metode lain dapat mengakibatkan "sidik jari" yang akan difficul:
berhubungan dengan senyawa tunggal. contoh lain dari oleoresin yaitu temulawak
longa. oleorisin ini akan berisi jumlah senyawa yang sangat besar, terutama yang
berasal dari sesqiuterpenic. Namun, senyawa yang menarik mungkin kurkuminoid
yang berwarna.
TABEL 2
Daftar Batas deteksi 'untuk Analytical Teknik Paling luas Digunakan dalam Penelitian
fitokimia
Tekhnik
Spektrofotometri
spectrofluorimetry
TLC standar

batas deteksi
10,1 g
0,010,001 g
0,10,01 g

HPTLC

0,01 g

HPLC

101 ng

GC

0,10,01 ng

GC/MS

0,01 ng

tiga isomer akan ditemukan, sehingga teknik yang diterapakn akan lebih
sederhana dibandingkan GC, meskipun pemisahan total konstituen mungkin
disarankan. metode HPLC memberikan separatin dari tiga kurkuminoid harus cukup
untuk mengkontrol kualitas. oleoresin ini digunakan sebagai pewarna makanan dan
meskipun rasa oleoresin penting, itu adalah kandungan senyawa berwarna yang
penting untuk harga di pasar. kurkuminoid tidak stabil dan pemilihan metode
nonvolatiles untuk HPLC.

III. KROMATOGRAFI KOLOM


kromatografi kolom adalah teknik pemisahan tertua yang digunakan di
laboratorium fitokimia dan dalam arti klasik hanya digunakan untuk tujuan preparatif.
untuk pemisahan digunakan berdasarkan adsorpsi, partisi, pertukaran ion, filtrasi gel,
dan perembesan gel. sebagai aturan praktis kita menggunakan filtrasi gel (bahan
sephadex) untuk pemisahan senyawa yang berat molekulnya tinggi (peptida, protein,
polisakarida, dll); pertukaran ion untuk alkaloid, asam, dan basa; partisi untuk
senyawa ionik yang hidrofilik, dan teknik adsorpsi untuk zat lipofilik nonionik seperti
steroid. pemisahan, pengayaan, atau fraksinasi ekstrak dapat dilakukan dengan
analisis elusi, perpindahan, atau anlysis partisi dan sering dilakukan oleh lebih dari
satu jenis interaksi pada waktu yang sama. oleh karena itu sulit untuk
"preprogramme" pemisahan. Oleh karena itu, kromatografi kolom pada skala
preparatif sering dilakukan berulang kali atau daur ulang kromatografi kolom Oleh
karena itu kromatografi sering digunakan sebagai teknik prefractionation ekstrak
kasar dimurnikan sebelum analisis kuantitatif. teknik ini sering diterapkan dalam
analisis klinis dan mungkin ada petunjuk berharga tentang masalah pemisahan kita
sendiri tentang ekstrak tumbuhan yang bisa didapat dari publikasi pada analisis cairan
tubuh. kualitas pemisahan akhir dilakukan oleh metode GC atau HPLC tergantung
pada kumpulan prefractic dilakukan pada ekstrak tanaman mentah. ini adalah bidang
yang sangat penting di mana kromatografi kolom sering diterapkan dalam analisis
klinis dan mungkin ada petunjuk berharga tentang masalah pemisahan kita sendiri
tentang ekstrak tumbuhan yang bisa didapat dari publikasi pada analisis cairan tubuh.
kualitas pemisahan akhir dilakukan oleh metode GC atau HPLC tergantung
pada kumpulan prefractic dilakukan pada ekstrak tanaman mentah. ini adalah bidang
yang sangat penting di mana kromatografi kolom sering diterapkan.
IV. KROMATOGRAFI LAPIS TIPIS
berbeda dengan kromatografi kolom, TLC dilakukan pada lapisan tipis (kolom
terbuka). Prinsip pemisahan ini sama seperti untuk kromatografi kolom. lapisan tipis
memberi kita kemungkinan penyemprotan piring dan membuat senyawa terlihat tanpa
warna. pemisahan dengan kromatografi kolom dapat dilakukan pada skala yang lebih
kecil dengan TLC dalam waktu yang jauh lebih singkat dan dengan efek pemisahan
yang lebih baik. TLC membutuhkan peralatan sederhana dan murah untuk analisis
kualitatif dan pada saat yang paling serbaguna dan populer digunakan teknik
pemisahan. tujuan kuantitatif ada tersedia densitometer handal dan efisien yang
membuat teknik ini kompatibel dengan GC dan HPLC.
Jika tujuan utama untuk menggunakan teknik pemisahan semi preparative atau
sebagai metode kualitatif, TLC sering menjadi metode pilihan. TLC kromatogram
dapat dijalankan unidimensional, circular, wedge-strip, atau dua dimensi. Aplikasi
utama dan teknik standar adalah unidimensional, kromatografi ascending.
Kromatografi gradien sekarang dapat juga diterapkan sebagai teknik standar. Pada
saat ini semua jenis pelat/lempeng lapisan tipis tersedia secara komersial dan ini
membuat TLC teknik yang sangat kompetitif dibandingkan dengan GC dan HPLC.
Pada TLC nilai Rf adalah ukuran dari tingkat migrasi zat yang berbeda dalam
pelarut tertentu. Standar yang dikenal harus dijalankan bersama-sama dengan sampel

untuk memastikan identitas atau identifikasi. Hal ini sangat penting ketika ekstrak
tumbuhan akan diteliti. Karena variasi dari lapisan tipis, nilai Rf tidak dapat pasti.
TLC adalah suatu metode analisis terutama bekerja sebagai kromatografi adsorpsi,
tetapi juga dapat digunakan dalam fase terbalik, partisi, pertukaran ion, atau sistem
permeasi gel atau untuk pemisahan isomer optik
TLC Preparatif harus disebutkan secara singkat sebagai teknik yang
diterapkan cukup sering untuk penyelidikan ekstrak tanaman. Untuk penyelidikan
produk tanaman kita sangat sering membutuhkan bahan referensi. Penawaran
kromatografi lapis tipis preparatif adalah kemungkinan yang sangat sesuai untuk
mendapatkan sejumlah kecil senyawa referensi tersebut. Lapisan biasanya lebih tebal
daripada standar, analisis kualitatif digunakan, tetapi pemisahan dan penanganan pelat
tetap sama. Zona dengan senyawa tersebut bersama-sama dengan lapisan penyerap
dihapus dari plat setelah kromatografi berjalan dan diekstraksi dan diidentifikasi
dengan teknik spektroskopi yang berbeda.
Sampai dengan tahun 1987 penekanan dari TLC adalah kualitatif dan / atau
sebagai metode semipreparative. Namun, perkembangan instrumental mikroprosesor
dan aplikasi komputer yang didedikasikan untuk instrumen analitis telah membuat
metode TLC quantiative yang dapat diandalkan juga. Sebelumnya, TLC quantiative
dilakukan dengan mengelusi senyawa yang menarik dan mengukur dengan
spektroskopi jumlah yang ada dalam ekstrak. Teknik ini, jika berlaku, itu sangat
memakan waktu, melelahkan, memiliki kesalahan yang besar, dan karena itu
dihindari. Munculnya densitometri modern telah benar-benar mengubah gambaran ini.
TLC kuantitatif telah menjadi metode yang juga berlaku sebagai GC dan HPTLC.
Ketika kromatografi baerjalan memuat letak spot menarik dan absorbansi atau
fluoresensi diukur langsung pada lapisan tipis. Dengan cara ini beberapa campuran
dapat diukur di plat yang sama. Untuk kontrol ekstrak tanaman TLC kuantitatif telah
menjadi metode yang sangat nyaman untuk kontrol kualitas. Hal ini juga sangat
menekankan bahwa TLC sebagai metode pembersihan untuk ekstrak kasar dianjurkan
sebelum analisis GC atau HPLC.
V. KROMATOGRAFI CAIR KINERJA TINGGI
Menurut survei literatur HPLC memiliki jumlah terbesar dari aplikasi
mengenai analisis ekstrak biologis. Alasannya mungkin bahwa teknik ini
memungkinkan analisis langsung dari ekstrak cair. Jumlah detektor yang tersedia juga
akan memberi kita sinyal senyawa-spesifik. Ini berarti bahwa meskipun pemisahan
yang dicapai belum lengkap, sesuatu dapat mengkompensasi ini dengan menggunakan
detektor dengan tingkat spesifisitas tinggi. Karena kita bertujuan mendeteksi spesifik
dari senyawa yang menarik, HPLC telah menjadi teknik yang rutin untuk skrining
ekstrak tumbuhan. Untuk senyawa seperti saponin, glukosida, peptida, dan
karbohidrat, beberapa lainnya kemungkinan ada untuk karakterisasi yang memadai
dari ekstrak daripada menggunakan teknik HPLC.
Perangkat HPLC modern juga memungkinkan penggunaan preparatif serta
kolom microbore. Ini berarti bahwa ukuran sampel akan kurang penting di HPLC.
Pada prinsipnya, pada HPLC kita dapat menjalankan pemisahan yang sama seperti
yang diperoleh dengan TLC dan ini membuat teknik tambahan TLC dan HPLC.
Dengan diperkenalkannya bantuan komputer TLC densitometri modern metode
terakhir ini mendapatkan penerimaan. Namun, analisis HPLC kuantitatif adalah
metode pilihan di laboratorium fitokimia. Untuk analisis HPLC kita memiliki pilihan

hampir tak terbatas dari fase gerak dan diam. Meskipun ekstrak tumbuhan, ketika
disuntikan langsung ke dalam kolom kromatografi, secara serius dapat mencemari
sistem, kita dapat mengambil tindakan yang diperlukan dengan menggunakan precolumn dan elusi gradien. Dengan cara ini sistem pemisahan kita akan tetap stabil dan
dapat diandalkan. pemisahan biasanya dilakukan pada suhu kamar. Senyawa yang
mudah hancur akan melewati kolom HPLC tanpa degradasi dan digunakan untuk
senyawa yang sangat sering memberikan artefak selama kerja. analisis HPLC juga
dapat otomatis sehingga sejumlah besar sampel dapat dijalankan pada malam hari
juga. otomatisasi prosedur analitis juga menyebabkan reproduktifitas yang lebih baik
dari hasilnya.
GAS KROMATOGRAFI
ketika ekstrak tumbuhan mengandung senyawa volatil, GAS
KROMATOGRAFI akan menjadi metode pilihan untuk pemisahan yang akan
dilakukan. Namun, satu harus diingat bahwa sampel harus dipanaskan dan bahwa
prosedur ini selalu menyebabkan pembentukan artecfacts.
Gas Kromatografi, yang awalnya dikembangkan sebagai alat analisis untuk
industri, telah menjadi sangat diperlukan untuk bekerja dengan minyak esensial dan
produk alami untuk industri parfum. minyak esensial akan berisi jumlah yang sangat
besar senyawa dan Gas Kromatografi adalah satu-satunya teknik yang memiliki
kekuatan pemisahan cukup untuk memberikan "sidik jari" dari campuran tersebut
begitu besar yang satu sering hanya membutuhkan dua kolom kapiler untuk total
pemisahan -- satu kutub dan satu apolar.

senyawa volatil memiliki waktu tertentu pada dua kolom dan identifikasi
tentatif bisa mungkin. sistem kapiler dipandang perlu karena semua laboratorium
kontrol kualitas akan mengacu pada analisis Gas Kromatografi kapiler di sertifikat
mereka. constituens nonvolatile juga dapat dianalisis dengan Gas Kromatografi, tapi
senyawa kemudian harus diubah menjadi turunan volatile.
transformasi ini mungkin tidak kuantitatif dan ini menyebabkan masalah
dalam analisis kuantitatif. Namun, seperti dalam analisis klinik, ketika batas deteksi
teknik lainnya adalah terlalu tinggi, kita tidak punya pilihan lain selain menggunakan
turunan. kelompok polar seperti hidroksil, karbonil, amina, dll, yang membuat

senyawa non volatile, dapat ditutupi oleh reagen sililasi berbeda dan berubah menjadi
turunan volatile.

lain kualitas mapan dan populer dari Gas kromatografi adalah kemudahan
shich kita dapat beberapa teknik ini untuk spektrometer massa. meja spektrometer
massa quadrupole adalah instrumen ideal untuk kopling Gas Kromatografi-MS. lagi,
instrumen ini untuk menjadi peralatan standart untuk meneliti volatil di bahan
tanaman. jika laboratorium tidak mampu istruments seperti, peralatan Gas
Kromatografi setidaknya harus dilengkapi dengan sistem kolom kapiler.
LABORATORIUM INSTRUMEN
TANAMAN EKSTRAK

UNTUK

QUALITY

KONTROL

DARI

Dalam tampilan komentar di instrumentasi analitis perlu untukr kontrol yang tepat
dari ekstrak tanaman ada beberapa persyaratan peralatan standar untuk laboratorium

fitokimia. daftar untuk membantu pembelian instrumentasi analitis diberikan di bawah


ini :
1. Kromatografi lapis tipis ( TLC )
piring kaca dan abseorbent
mengembangkan tank
10 kapiler kaca mikroL
Menyimpan cabines untuk piring diaktifkan
densitometer dibantu komputer
Chromatography 2. Kolom ( CC )
pompa tekanan rendah pelarut
fraksi kolektor
mati volume kolom kromatografi rendah
3. kromatografi gas ( GC )
instrumen standar dilengkapi untuk kolom kapiler dan pemrograman suhu
detektor ionisasi nyala
Satu kutub dan satu kolom kapiler apolar dengan kimia terikat dengan printer / plotter
kromatografi cair kinerja tinggi 4. ( HPLC )
pompa Programmeble sistem satuan - gradien
lingkaran injector
Variabel panjang gelombang detektor ( UV - Vis )
kolom HPLC wiht fase terbalik fase stasioner
kolom HPLC dengan fase normal fase diam
Penjaga kolom untuk memperpanjang umur kolom analitis
inegator elektronik
detektor fluorescense
5. UV - VIS scanning spektrofotometer
6. inframerah scanning spektrofotometer
VIII. KESIMPULAN
Ada kebutuhan untuk standardisasi off ekstrak tanaman. Ini harus mengikuti
peraturan jaminan kualitas internasional. Produk tanaman avaible di pasar komersial
masih kurang, untuk sebagian besar, sertifikat kualitas yang memberitahu kita bahan
aktif atau sekitar standarisasi prosedure yang diperlukan.
Tidak ada yang siap untuk mengambil produk tanaman serius kecuali
kriteria kontrol kualitas SD tertentu telah fulfield. Melalui penelitian fitokimia
pengembangan teknik kromatografi semua telah menjadi alat yang berharga dalam
isolasi senyawa baru. Satu ingin melihat teknik ini diterapkan pada tingkat yang sama
untuk puposes kontrol kualitas. Pengenalan kriteria jaminan kualitas juga mungkin
memiliki efek yang kontrol kualitas yang kaku harus mulai dari budidaya dan
pemanenan bahan tanaman. Iin cara ini skema jaminan kualitas total untuk
pengembangan produk tanaman cn akan estabilished.
Produk tanaman dari th spesies yang sama menunjukkan variasi yang besar
dalam isi konstituen menarik diakui lama. Tapi alat analitik untuk pengukuran
kuantitatif Wew kurang. Hari metode ini (kromatografi dan spetroscopy) adalah
bagian dari peralatan laboratorium normal. Sejumlah besar buku teks yang
menggambarkan tehniques ini secara rinci tersedia (lihat daftar referensi untuk
seleksi). kami memiliki sarana pengendalian kualitas di tangan.
Dimanapun bahan aktif dari fraksi aktif ekstrak tumbuhan yang tahu, bahan tanaman,
prosedure ekstraksi, dan produk akhir harus dikontrol. Apakah bahan aktif yang

dikenal, kita harus mempertimbangkan ekstrak tanaman sebagai produk yang harus
memenuhi kriteria kualitas stict. Isi dari bahan-bahan "aktif" harus distandarisasi
sedemikian rupa bahwa ekstrak sendiri atau dalam formulasi dapat diidentifikasi dan
diukur mengikuti prosedur yang diberikan.
Kontrol kualitas dan standardisasi dimulai dengan bahan tanaman yang
terdefinisi dengan baik melalui prosedur ekstraksi didefinisikan dan berakhir dengan
metode kuantitatif untuk satu atau lebih bahan aktif.
Hanya jika kontrol kualitas kaku diterapkan untuk produk tanaman dapat
produk ini benar-benar bersaing dengan yang sintetis. Seperti disebutkan sebelumnya,
screning farmakologi dari produk tanaman juga memerlukan kontrol kualitas yang
kaku dari produk alami, jika hasil akhir harus diambil serius.