Anda di halaman 1dari 34

Halaman 1

ARTIKEL PENELITIAN
Akses terbuka
Kepatuhan terhadap ART (ART) di antara
Orang Dengan HIV (ODHA): cross-sectional
survei untuk mengukur di Lao PDR
Visanou Hansana
1*
, Pattara Sanchaisuriya
3
, Jo Durham
5
, Vanphanom Sychareun
1
, Kongmany Chaleunvong
2
.
Suwanna Boonyaleepun
4
dan Frank Peter Schelp
3
Abstrak
Dasar Pemikiran: Sejak tahun 2001, terapi antiretroviral (ART) untuk orang yang
hidup dengan HIV (ODHA) telah tersedia di Lao
Republik Demokratik Rakyat (PDR). Faktor kunci dalam efektivitas ART adalah
kepatuhan yang baik untuk ditentukan
rejimen untuk kedua kesejahteraan individu dan kesehatan
masyarakat. Ketidakpatuhan dapat berkontribusi pada munculnya
strain yang resistan terhadap obat dari virus dan transmisi selama perilaku
berisiko.Peningkatan akses terhadap ART di berpenghasilan rendah
pengaturan negara telah memberikan kontribusi untuk suatu kepentingan kepatuhan
pengobatan dalam konteks miskin sumber daya.Penelitian ini bertujuan
untuk menyelidiki proporsi kepatuhan terhadap ART dan mengidentifikasi faktorfaktor yang mungkin terkait dengan non-kepatuhan terhadap ART
antara orang yang hidup dengan HIV (ODHA) di Lao PDR.
Metode: Penelitian cross-sectional dilakukan dengan orang dewasa yang hidup
dengan HIV yang menerima ART gratis di Setthathirath
rumah sakit di ibukota Vientiane dan Savannakhet rumah sakit provinsi dari bulan
Juni sampai November 2011. Tiga ratus
empat puluh enam ODHA diwawancarai menggunakan kuesioner anonim. Estimasi
tingkat kepatuhan

berdasarkan informasi yang diberikan oleh ODHA tentang asupan obat selama tiga
hari sebelumnya. Itu
perangkat lunak statistik Epidata 3.1 dan Stata 10,1 digunakan untuk analisis
data. Frekuensi dan distribusi masing-masing
variabel yang dihitung dengan metode statistik konvensional. The chi square test, uji
Mann-Whitney dan logistik
regresi digunakan untuk analisis bivariat. Analisis regresi logistik ganda dilakukan
untuk menentukan
prediktor non-kepatuhan terhadap ART. Sebuah p-value <0,05 dianggap untuk
menunjukkan signifikansi statistik.
Hasil: Dari total 346 pasien, 60% melaporkan lebih dari 95% kepatuhan terhadap
ART. Alasan untuk tidak mengambil
obat yang diperlukan sedang sibuk (97,0%), dan menjadi pelupa (62,2%). Dalam
analisis multivariat, pendidikan
tingkat di sekolah menengah (OR = 3,7, 95% CI: 1,3-10,1, p = 0,012); penggunaan
narkoba (OR = 16,1, 95% CI: 1,9-128,3, p = 0,011);
tidak suka olahraga (OR = 0,6, 95% CI: 0,4-0,9, p = 0,028), dan lupa untuk minum
obat ARV selama bulan lalu
(OR = 2,3, 95% CI: 1,4-3,7, p = 0,001) secara independen terkait dengan
ketidakpatuhan.
Kesimpulan: Non-kepatuhan terhadap ART dikaitkan dengan faktor individu dan
paparan ART. langkah-langkah prioritas
untuk meningkatkan kepatuhan terhadap ART harus bertujuan untuk mengintensifkan
penyuluhan dan komprehensif intervensi, seperti
panduan bagi ODHA pada keterampilan obat manajemen diri, menyesuaikan rejimen
untuk gaya hidup ODHA, dan
meningkatkan pelayanan kepatuhan pemantauan dan perawatan kesehatan.
Kata kunci: ART, Kepatuhan, PLWHIV, Self-laporan, Lao PDR
* Correspondence: visanou65@yahoo.com
1
Fakultas Studi pascasarjana, Universitas Ilmu Kesehatan, Vientiane, Lao
PDR
Daftar lengkap informasi penulis tersedia di akhir artikel
2013 Hansana et al .;lisensi BioMed Central Ltd Ini adalah artikel Buka Akses
didistribusikan di bawah persyaratan Creative
Commons Attribution License (ht tp: //creativecommons.org/licenses/by/2.0), yang
memungkinkan penggunaan tak terbatas, distribusi, dan
reproduksi dalam media apapun, asalkan karya asli benar dikutip.
Hansana et al. BMC Public Health 2013, 13: 617
http://www.biomedcentral.com/1471-2458/13/617

Halaman 2

Latar Belakang
Pengenalan terapi antiretroviral (ART) dan
rejimen multidrug, atau terapi dari antiretroviral
APY (ART) telah secara substansial meningkatkan kelangsungan hidup
orang yang terinfeksi dengan HIV. Rejimen obat ini bagaimanapernah sangat kompleks. Ini, bersama masalah toksisitas, sisiefek, gangguan kehidupan sehari-hari pasien dan kesulitan
di kembali untuk konsultasi tindak lanjut dijadwalkan, sering
membuat mempertahankan kepatuhan selama-tantangan jangka panjang
lenging. Namun manfaat kesehatan individu dan masyarakat
ART tergantung kepatuhan. Memadai kepatuhan reHasil pengujian di ARV tidak dipertahankan di sufkonsentrasi mencukupi untuk menekan replikasi HIV di
sel yang terinfeksi untuk menurunkan viral load plasma. Sebagai tambahan,
kurang patuh dapat mempercepat pengembangan
resistan terhadap obat HIV dan mengurangi peran ART dalam mengurangi
Kejadian HIV dan transmisi. mempromosikan kepatuhan
sangat penting sebagai perawatan ini menjadi increasingly tersedia dan terjangkau bagi orang yang hidup dengan
HIV (ODHA) di negara-negara berkembang di mana viral load
monitoring biasanya tidak mungkin [1,2]. Karena itu,
perhatian lebih difokuskan pada isu-isu yang berkaitan dengan
Kepatuhan ART.
Pentingnya kepatuhan ART membuat akurat
penilaian kepatuhan penting untuk efektif dan efisiensiTerapi sien dan evaluasi rejimen pengobatan [3,4].
Ada sejumlah isu kunci dalam studi ART
kepatuhan termasuk memiliki ukuran yang akurat dari adherence [5-7]. Pengukuran kepatuhan biasanya
berdasarkan studi perintis Paterson menemukan bahwa hingga 95%
kepatuhan diperlukan untuk efektif suppres- virus HIV
sion [3]. Pengukuran ini biasanya diperoleh dengan menggunakan
baik variabel kontinu atau kategoris dibangun
dari pasien kepatuhan yang dilaporkan yang membedakan
"Optimal" dari "sub-optimal" kepatuhan berdasarkan
Threshold 95% [10/08]. Keterbatasan metode ini adalah
hanya mencerminkan jangka pendek atau rata-rata kepatuhan dan mungkin
menjadi over-estimasi. Namun demikian, penelitian memiliki setanstrated hubungan yang signifikan antara data laporan diri
dan viral load [10/08].

Selain pengukuran yang akurat, faktor-faktor lain dari importance dalam studi kepatuhan ART mencakup
sassessment dari dampak kepatuhan pada viral load
dan hasil klinis, identifikasi faktor-faktor yang
mempengaruhi kepatuhan dan intervensi yang efektif. Dibawahberdiri faktor yang mempengaruhi ketidakpatuhan bisa
memberikan informasi berharga tentang pasien yang paling berisiko.
Studi menunjukkan bahwa faktor-faktor yang berhubungan dengan kepatuhan
dapat dikelompokkan dalam empat kategori utama. satu berkaitan
faktor pasien, misalnya characteris- demografi
tics [11]. Lain berkaitan dengan parameter psikologis
pengetahuan, keterampilan pribadi. Kategori ketiga berkaitan dengan
pengobatan faktor-rejimen terkait seperti tahun pada mengobati
ment, pil beban, efek samping; faktor yang berhubungan dengan penyedia
termasuk hubungan pasien-penyedia [12]. Itu
Kategori keempat berhubungan dengan-faktor lingkungan dan sosial
tor seperti pengawasan pengobatan, terkait HIV
stigma dan dukungan sosial [6,13]. Sementara beberapa faktor determining non-kepatuhan terhadap ART mungkin mirip di
negara, orang lain mungkin sangat kontekstual, dan budaya
atau negara tertentu [7,8].
Kebanyakan penelitian kepatuhan ART telah dilakukan di
negara-negara berpenghasilan tinggi [5-7]. Beberapa penelitian telah dinilai
tingkat kepatuhan atau prediktor dalam in- rendah atau lebih rendah-menengah
datang negara. Makalah ini menyajikan temuan dari
studi yang menyelidiki kepatuhan terhadap ART dan mungkin
faktor yang berhubungan dengan non-kepatuhan antara ODHA receiver
ing ART di dua fasilitas kesehatan masyarakat di Lao orangRepublik Demokratik ple ini (PDR), pendapatan menengah ke bawah
negara di Asia Tenggara. Sejauh penulis
sadar, ini adalah studi pertama di Lao PDR. Pembelajaran
mengisi celah kritis dalam kepatuhan ART memahami di
Lao PDR dan berkontribusi terhadap kepatuhan tumbuh kembali
pencarian di negara-negara berpenghasilan rendah. Penelitian tersebut penting untuk
memastikan keputusan tentang intervensi kepatuhan yang didibentuk oleh dukungan empiris.
Prevalensi HIV di kalangan orang dewasa di Lao PDR adalah
rendah (0,3%) [14], namun, jumlah ODHA adalah
meningkat. Diperkirakan sekitar 10.000
orang hidup dengan HIV di Lao PDR dengan yang pertama
Kasus diidentifikasi pada tahun 1990 [1]. Pertama khusus HIV / AIDS

proyek di Laos dimulai oleh Medecins San Frontingkatan (MSF) di provinsi Savannakhet, pada tahun 2001. pro ini
gram ditawarkan layanan gratis, profilaksis dan pengobatan untuk
infeksi oportunistik (IO), dan ART [15]. Sekarang,
ada lima pusat pengobatan dan dua situs satelit
menyediakan ART di negara ini. Dua pusat ini
di ibukota Vientiane; dua berada di prov- selatan
inces dari Savannakhet dan Champasack. Pusat kelima
adalah di provinsi Luangphabang di utara. Ada juga
dua situs satelit di utara (Borkeo dan Luangnamtha
provinsi), juga di utara dan didanai oleh Global
Dana untuk memerangi AIDS, TB dan Malaria (GFATM). Sementara
program ini telah diperpanjang sejak kasus pertama adalah identified, akses ke pengobatan untuk ODHA pada akhir
2011, total 1.988 orang dewasa dan anak-anak ODHA yang
yang membutuhkan telah menerima ART. Hal ini setara dengan
52,3% dari estimasi ODHA yang memenuhi syarat untuk ARV memiliki rePerangkat ini mendapat ART, peningkatan kecil dibandingkan dengan 50,8% pada
tahun 2010
[16]. Untuk tahun 2010 dan 2011, meskipun terus meningkatnya
jumlah absolut dari ODHA yang menerima ART,
Persentase tingkat turun karena perubahan perhitungan
memperkirakan memenuhi syarat ODHA untuk ART [17].
metode
pengaturan studi
Penelitian ini dilakukan di Setthathirath, tersier
rumah sakit tingkat terletak di ibukota Vientiane dan
Hansana et al. BMC Public Health 2013, 13: 617
Halaman 2 dari 11
http://www.biomedcentral.com/1471-2458/13/617
halaman 3

Rumah sakit provinsi Savannakhet. Kedua geografis


daerah memiliki beban HIV terbesar dan saat ini
dua situs utama yang menyediakan ART gratis dan kesehatan terkait
layanan perawatan. Fasilitas ini dipilih karena mereka
klinik yang paling mapan menyediakan ART di Lao PDR,
memiliki kolam renang pasien terinfeksi HIV pada ART dan
bersedia untuk berpartisipasi dalam penelitian ini. Pada saat yang
Penelitian di Savannakhet rumah sakit provinsi 1447-pasien HIV
pasien-yang terdaftar dari yang 1106 menerima

Obat ART [18]. Dalam Setthathirath rumah sakit 821 HIV


pasien terdaftar dari yang 595 berada di ART [19].
Studi desain dan peserta
Penelitian cross-sectional ini dilakukan dari Januari
Maret 2011 di Savannakhet dan Sethathirath talization
tals. Peserta dalam penelitian ini adalah ODHA menerima gratis
ART disediakan oleh unit perawatan HIV / AIDS. Untuk menjadi dipeserta menyimpulkan harus 18 tahun atau lebih dan akaning untuk berpartisipasi dalam penelitian ini. Kondisi klinis
pasien harus cocok untuk ART berdasarkan CD
4
menghitung dan berada di stadium klinis WHO untuk setidaknya
tiga bulan. ODHA bertanggung jawab atas bagaimana dan
ketika mengambil obat.
Contoh
ODHA yang menerima ART dipilih secara berurutan dari
kedua lokasi penelitian dengan menggunakan probabilitas sebanding dengan ukuran,
berdasarkan jumlah ODHA yang berada di ART. Itu
peserta dipilih menggunakan sam acak sederhana
pling. Peserta diambil baik dari ODHA
daftar ART di unit perawatan atau selama kunjungan ke HIV /
Unit perawatan AIDS untuk konseling dan / atau obat ART.
Ukuran sampel awal diperkirakan 305 dengan
kekuatan 0,84. Namun, kami mampu mendaftarkan 346 participants, 130 dari rumah sakit Sethathirath dan 216 dari
Savannakhet rumah sakit provinsi, 150 direkrut dari
ODHA di daftar ART dan 196 datang untuk kunjungan rutin.
Empat responden menolak untuk diwawancarai sebagai bagian dari
pembelajaran.
Pengukuran
Pengukuran kepatuhan dalam penelitian ini didasarkan pada-pasien
rawat mengingat kepatuhan mereka dari dosis yang diresepkan
dalam tiga hari sebelum wawancara. kepatuhan
dihitung berdasarkan jumlah pil dilaporkan memiliki
telah benar-benar diambil dibagi dengan jumlah dari yang ditentukan
pil lebih dalam tiga hari terakhir. Pasien yang melaporkan
asupan 95% dari obat resep yang
patuh dipertimbangkan, mereka dengan asupan dilaporkan <
95% diklasifikasikan sebagai tidak patuh.
Pengumpulan data
Sebuah wawancara tatap muka dengan ODHA oleh dua dilatih di-

terviewers di pusat HIV / AIDS dilakukan dengan menggunakan


terstruktur, laporan diri kuesioner yang dikembangkan oleh
Dewasa AIDS Clinical Trials Group (AACTG) [20] dan
sedikit dimodifikasi setelah pra-pengujian di rumah sakit Mahosot,
Vientiane Capital (N = 30). The AACTG dikembangkan
berdasarkan kepatuhan sebelumnya untuk rejimen medis ulang
Cari dan telah banyak digunakan untuk mengukur ART
ketaatan. Kuesioner meminta pasien untuk mengingat
asupan obat mereka dalam hal mereka ditentukan
dosis selama tiga hari sebelum wawancara. Juga
mengumpulkan data demografi dan informasi tentang
perilaku kesehatan, keseriusan penyakit, efek samping
dan reaksi obat yang merugikan. Selain itu, ditanya tentang
karakteristik pusat pelayanan kesehatan yang berhubungan dengan promasi ART. Sebelum administrasi, kuesioner
diterjemahkan ke dalam Lao dan kembali diterjemahkan oleh yang bebas yang
independen penerjemah. Untuk menjamin kerahasiaan, semua jawab
penyok diwawancarai di sebuah kamar pribadi di HIV /
Unit perawatan AIDS oleh pewawancara terlatih.
Analisis data
Perangkat lunak statistik Epi Data 3.1 dan Stata 10,1 yang
digunakan untuk melakukan analisis. Variabel dependen
adalah kepatuhan terhadap ART. Untuk menilai faktor yang terkait dengan
non-kepatuhan terhadap ART, univariat, bivariat dan multi
analisis variate dilakukan. Analisis univariat digunakan
metode statistik konvensional untuk menghitung frekuensi
dan distribusi masing-masing variabel. Tes chi square
dan uji Mann-Whitney serta regresif logistik
sion digunakan untuk bivariat analisis. ana multivariat
lisis dilakukan untuk mengidentifikasi faktor yang terkait dengan
kegiatan seksual pranikah dengan hanya mereka variabel dengan
p <0,10 dari bivariat awal analisis termasuk dalam
Model dan mengendalikan pembaur lain seperti
karakteristik sosio-demografis peserta
dan perilaku berisiko kesehatan (merokok, minum dan melakukan
olahraga). Sebuah p-value <0,05 dianggap untuk menunjukkan
signifikansi statistik.
pertimbangan etis
Penelitian ini dilakukan sebagai bagian dari penelitian yang lebih tinggi
Gelar di Khonkaen University, Thailand. Pembelajaran
protokol telah disetujui oleh Ethic Komite

Deklarasi Universitas Ilmu Kesehatan, Lao


PDR dan Komite Etik Khonkaen Unikeanekaragaman, Thailand. Pewawancara menjelaskan tujuan
dari studi dan prosedur dan memperoleh in- ditulis
terbentuk persetujuan sebelum memulai wawancara. Itu
peserta juga diberitahu bahwa partisipasi mereka
adalah sukarela dan bahwa mereka bisa menarik diri dari
Wawancara / diskusi setiap saat tanpa konsekuensi.
Para peserta yakin bahwa tanggapan mereka
akan diperlakukan secara rahasia dan mereka yakin
anonimitas melalui penggunaan langkah-langkah coding yang ketat.
Hansana et al. BMC Public Health 2013, 13: 617
Halaman 3 dari 11
http://www.biomedcentral.com/1471-2458/13/617
halaman 4

Tabel 1 Sosio-demografi karakteristik responden


Sosio-demografis
Jumlah (n = 346)
Persentase (%)
Seks
Pria
182
52,6
Wanita
164
47,4
Umur (tahun)
Berarti: 36,5 7,6; Min: 20; Max: 66
35
166
47,9
36-45
139
40.2
46
41
11,9
pencapaian pendidikan
Buta huruf
32

9.3
Sekolah dasar
136
39,3
Sekolah Menengah
144
41,6
Universitas
34
9.8
status kerja
Tidak ada pekerjaan
82
23.7
Bekerja sendiri
195
56.4
staf pemerintah
18
5.2
staf pribadi
51
14.7
Pendapatan bulanan (Lao kip) (n = 264)
Range: 50,000-10,000,000
200.000
66
25,0
200,001-1,000,000
133
50,4
1,000,001
65
24,6
Status pernikahan
Tunggal
61
17,6
Menikah
212
61,3

Terpisah / Cerai
46
13.3
Janda
27
7.8
Durasi sejak HIV didiagnosis (bulan)
Berarti: 46,7 30,1; Min: 3; Max: 168
36
151
43,6
37-60
90
26,0
> 60
105
30,4
Jumlah orang yang tinggal di rumah yang sama
Berarti: 4.7 2.3; Min: 1; Max: 15
1
10
2.9
2-5
228
65,9
>5
108
31.2
Orang (s) yang tinggal di rumah yang sama
Hidup sendiri
10
2.9
Induk
110
31,8
Pasangan / mitra
168
48,6
anak-anak
25
7.2

Keluarga / teman
33
9.5
Status HIV diungkapkan
Tidak
22
6.4
iya nih
324
93,6
Hansana et al. BMC Public Health 2013, 13: 617
Halaman 4 dari 11
http://www.biomedcentral.com/1471-2458/13/617
halaman 5

hasil
Sosio-demografis
Tiga ratus empat puluh enam ODHA direkrut untuk
pelajaran ini. Dari jumlah tersebut, 47,4% adalah perempuan dengan usia
kisaran 20 sampai 66 tahun (Mean SD, 36,5 7,6 tahun).
Sedikit lebih tinggi dari 2/5 dari responden (41,6%)
adalah lulusan sekolah menengah, lebih dari setengah (56,4%)
yang bekerja sendiri dan menerima penghasilan bulanan
mulai dari 50.000 sampai 10.000.000 kip / bulan (exchange
Tingkat 1US $ = 8.000 LAK). Dua ratus dua belas
(61,3%) peserta menikah. Kurang dari setengah (43,6%)
yang HIV positif untuk kurang dari 36 bulan. RumahUkuran terus berkisar dari 1 sampai 15 orang (Mean SD: 4.7
2,3 orang). Hampir setengah dari responden (48,6%)
hidup dengan pasangan mereka atau mitra dan hanya 10 dari
346 responden tinggal sendirian. Hampir semua kembali pada
spondents (93,6%) telah mengungkapkan status HIV mereka ke
orang di sekitar mereka (lihat Tabel 1).
Karakteristik perilaku berisiko kesehatan
The perilaku berisiko kesehatan para responden termasuk
Saat merokok (21,7%), minum alkohol selama
bulan lalu (43,1%), menggunakan obat-obatan terlarang (3,5%) dan memiliki
memiliki pasangan seks (10,9%). Beberapa berbeda- jender
ences diamati dengan sebagian besar responden laki-laki untuk mantan
cukup, pelaporan menjadi perokok saat ini sementara hanya empat
persen wanita dilaporkan menjadi perokok saat ini

(p <0,001). Dua pertiga (60,9%) dari laki-laki melaporkan minum


alkohol selama bulan lalu, sementara hanya dua puluh persen
wanita dilaporkan mengkonsumsi alkohol di bulan
sebelum survei (p <0,001). Dua pertiga (16,5%) dari laki-laki
melaporkan memiliki banyak pasangan seks dibandingkan dengan 4,9%
dari perempuan (p = 0,001). Perempuan lebih dari laki-laki bagaimanapun
pernah dilaporkan tidak menyukai latihan fisik (70% vs 37%,
p <0,001). Tabel 2 menunjukkan perilaku risiko dilaporkan
responden.
Riwayat medis dan pengobatan ART
Jumlah pasien yang dilaporkan telah mengaku
rumah sakit setelah terinfeksi HIV karena miskin
kesehatan atau infeksi oportunistik adalah 213 (61,6%). Itu
paling alasan umum untuk masuk rumah sakit yang
demam berkepanjangan, TB / pneumonia dan diare kronis.
Sebagian besar responden (91,0%) melaporkan mereka merasa lebih baik karena
mulai ART. Hanya dua pasien (0,6%) melaporkan bahwa
kesehatan mereka telah menjadi lebih buruk setelah memulai ART. Alpaling setengah 154, (44,5%) dari ODHA diklasifikasikan sebagai
berada di tahap IV HIV klinis berdasarkan WHO
standar dan CD
4
menghitung. Mean CD
4
count adalah
148,1 175,4 mm
3
dengan berbagai 2-934 dengan sebagian besar respondents (88,7%) memiliki CD
4
jumlah sel kurang dari
350 mm
3
yang merupakan ambang batas untuk pengobatan ART
sesuai dengan pedoman Nasional [21]. mean
durasi menerima ART adalah 38,2 25,9 bulan, dengan
44,2% setelah memulai pengobatan ART dalam 3 sampai 30
bulan sebelum survei. Hasil penelitian ini
menemukan bahwa rata-rata durasi ART dimulai adalah 38,2
bulan dengan kisaran 3-99 bulan.
Tingkat non-kepatuhan terhadap ART

Non kepatuhan terhadap obat resep dan dosis


dilaporkan oleh 39,1% ODHA. Alasan utama yang diberikan
untuk non-kepatuhan sedang terlalu sibuk dan melupakanness (masing-masing 97,0% vs 62,2%). Empat puluh tiga (12,4%) dari
responden melaporkan telah kehilangan setidaknya satu
janji medis. Alasan untuk ini diberikan sebagai
terlalu sibuk (41,9%), kurangnya uang untuk melakukan perjalanan ke
Puskesmas (32,6%) atau karena pusat itu terlalu jauh
dari rumah mereka (27,9%). Seratus delapan puluh satu
(52,3%) pasien dilaporkan memiliki berpengalaman sisiefek karena pengobatan mereka. Dari jumlah tersebut, yang paling umum
mon gejala adalah ruam (42%), diikuti oleh sakit kepala
atau pusing (34,3%) dan mati rasa (32,6%) (lihat Tabel 3).
Untuk meneliti faktor-faktor yang berhubungan dengan kepatuhan,
dua kelompok diciptakan. Satu terdiri dari orang-orang dengan
skor kepatuhan dari 95% (n = 206, 59,5%). peserta
dengan skor kepatuhan dari 95% (n = 140, 40,5%) yang alterletak pada kelompok non-kepatuhan.
Faktor yang terkait dengan kepatuhan ART
Hasil analisis bivariat (Tabel 4) mengungkapkan
hubungan statistik yang signifikan dengan non-kepatuhan
dalam 36-45 kelompok usia dibandingkan dengan mereka yang
yang 35 tahun atau yang berusia lebih dari 46 tahun
(p = 0,019). Menjadi lulusan sekolah menengah adalah
juga diamati memiliki hubungan yang signifikan secara statistik
dengan non-kepatuhan (p = 0,008). Pasien yang telah
didiagnosis positif HIV selama lebih dari 60 bulan
melaporkan kepatuhan statistik signifikan lebih baik daripada
mereka yang menyadari infeksi HIV mereka di 36
45 bulan (p = 0,045) sebelum survei. Penggunaan ilegal
zat obat ditemukan secara statistik signifikan
terkait dengan non-kepatuhan (p = 0,006), tidak menyukai exerCukai (p = 0,025) atau telah lupa minum obat ART
selama bulan lalu (p = 0,001).
Perilaku Tabel risiko 2 Kesehatan berdasarkan jenis kelamin responden
Tingkah laku
Pria
Wanita
Total
nilai P
merokok saat

68 (37.4)
6 (3.7)
74 (21,5)
<0,001
Minum alkohol (bulan lalu) 111 (60,9) 38 (23,2)
149 (43.1) <0,001
Pernah menggunakan obat terlarang
7 (3.9)
5 (3.1)
12 (3,5)
0,686
Mitra pernah beberapa seks 30 (16,5)
8 (4.9)
38 (10,9)
0,001
latihan Dislike
67 (36,8)
114 (69,5) 181 (52,3) <0,001
Hansana et al. BMC Public Health 2013, 13: 617
Halaman 5 dari 11
http://www.biomedcentral.com/1471-2458/13/617
halaman 6

Tabel 3 sejarah medis dan ART responden


Riwayat medis dan pengobatan ART
Jumlah (n = 346)
Persentase (%)
Dirawat di rumah sakit terkait dengan infeksi HIV
Tidak
133
38.4
iya nih
213
61,6
Alasan untuk masuk rumah sakit (n = 213)
diare kronis
77
36,2
Herpes kronis infeksi simpleks
10
4.7

TB / pneumonia
91
42.7
radang selaput
24
11.3
memperpanjang demam
100
46,9
berat badan
66
30,9
Penyakit kuning
14
6.6
WHO stadium klinis
tahap I
22
6.4
tahap II
45
13.0
tahap III
125
36.1
tahap IV
154
44,5
CD4 di inisiasi ART (n = 326)
Mean148.1 175,4; Min: 2; Max: 934
<350 / mm
3
289
88,7
350 / mm
3
37
11.3
Durasi ART (bulan)
Berarti: 38,2 25,9; Min: 3; Max: 99
3-30

153
44,2
31-60
118
34.1
61-99
75
21.7
Jumlah obat ARV yang diterima
1
67
19.4
2
279
80,6
Status kesehatan sejak dimulainya ART
Lebih buruk
2
0.6
Stabil
29
8.4
Lebih baik
315
91,0
Pernah lupa untuk minum obat ARV pada bulan lalu
Tak pernah
211
60,9
Pernah
135
39,1
Alasan karena lupa minum obat ARV (n = 135)
Lupa
84
62.2
Sibuk
131
97,0
Terlalu banyak pil / rasa obat
5

3.7
Jarak jauh ke rumah sakit
10
7.4
Kehabisan obat
7
5.2
Gejala berat / sulit untuk tindak lanjut
6
4.4
aib
7
5.2
Efek samping yang pernah memiliki obat ARV
Tak pernah
165
47.7
Pernah
181
52,3
Hansana et al. BMC Public Health 2013, 13: 617
Halaman 6 dari 11
http://www.biomedcentral.com/1471-2458/13/617
halaman 7

Model regresi logistik multivariat faktor


terkait dengan non-kepatuhan terhadap ART
Setelah penyesuaian untuk faktor risiko untuk non
kepatuhan (Tabel 4), faktor-faktor yang tetap secara signifikan
terkait dengan non-kepatuhan adalah attain- pendidikan
ment di sekolah menengah (OR = 3,7; 95% CI: 1,3-10,1,
p = 0,012), penggunaan narkoba (OR = 16,1; 95% CI: 1,9-128,3,
p = 0,011), tidak menyukai olahraga (OR = 0,6; 95% CI: 0,4-0,9,
p = 0,028), dan lupa untuk minum obat ART selama
bulan lalu (OR = 2,3; 95% CI: 1,4-3,7, p = 0,001).
Diskusi
Dalam studi ini, kami menguji faktor yang terkait dengan ART
kepatuhan di Lao PDR. Ketidakpatuhan biasanya berarti
melewatkan satu dosis obat. Berdasarkan laporan-diri
kuesioner, hasil penelitian menunjukkan bahwa lebih dari
setengah dari ODHA memiliki kepatuhan yang baik untuk ART didefinisikan

sebagai 95%. Namun demikian, 40% dari responden melaporkan


kepatuhan ART miskin. Hal ini menjadi perhatian yang diberikan ad- miskin
herence parah kompromi efektivitas dan terkait
dengan kemungkinan resistensi obat. Nonkepatuhan terhadap ART dalam penelitian ini dikaitkan dengan
karakteristik sosio-demografis, penggunaan narkoba, dan
sejarah mengambil ART. Dalam model akhir dalam sampel kami,
variabel tingkat pendidikan di sekolah menengah, having digunakan obat-obatan terlarang, setelah mulai ART dalam lalu
31-60 bulan dan pelupa memainkan peran penting
dalam memprediksi kepatuhan terhadap ART.
Tabel 3 sejarah medis dan ART responden (Lanjutan)
Pernah melewatkan janji
Tak pernah
303
87.6
Pernah
43
12.4
Tabel 4 Faktor asosiasi dengan terapi antiretroviral (ART) kepatuhan dengan
dalam 3 hari terakhir (n = 346)
Ciri
Kepatuhan dalam 3 hari terakhir (%)
* Rasio Odds (95% confidence interval)
95% (n = 206)
<95% (n = 140)
disesuaikan
p
Disesuaikan
p
Umur (tahun)
35
108
(65.1)
58
(34,9)
1
36-45
72
(51,8)
67

(48,2)
1,7 (1,1-2,7)
0.019
46
26
(63,4)
15
(36,6)
1.1 (0,5-2,2)
0,834
pencapaian pendidikan
Buta huruf
25
(78,1)
7
(21,9)
1
Sekolah dasar
86
(63,2)
50
(36,8)
2.1 (0,8-5,1)
0.115
Sekolah Menengah
74
(51,4)
70
(48.6)
3.4 (1,4-8,3)
0,008
3,7 (1,3-10,1)
0,012
Universitas
21

(61.8)
13
(38.2)
2.2 (0,7-6,5)
0,152
Durasi sejak diagnosis HIV (bulan)
36
98
(64,9)
53
(35,1)
1
37-60
53
(58.9)
37
(41,1)
1.2 (0,8-2,2)
0,315
> 60
55
(52.4)
50
(47.6)
1,7 (1,1-2,8)
0,045
Pernah menggunakan obat-obatan terlarang
Tidak
205
(61.4)
129
(46,7)
1
iya nih
1

(8.3)
11
(34.8)
17,5 (2,2-137,0)
0,006
16.1 (1,9-128,3)
0,011
latihan Dislike
Tidak
88
(53,3)
77
(40.5)
1
iya nih
118
(65.2)
63
(34.8)
0,6 (0,4-0,9)
0.025
0,6 (0,4-0,9)
0,028
Lupa minum obat ARV pada bulan lalu
Tak pernah
141
(66,8)
70
(33.2)
1
Pernah
65
(48,2)
70
(51,8)
2.2 (1,4-3,4)
0,001
2.3 (1,4-3,7)
0,001
Nona janji
Tidak

186
(61.4)
117
(38,6)
1
iya nih
20
(41,5)
23
(53,5)
1,8 (0,9-3,5)
0,066
Hansana et al. BMC Public Health 2013, 13: 617
Halaman 7 dari 11
http://www.biomedcentral.com/1471-2458/13/617
halaman 8

Temuan kepatuhan ART 60% di antara ODHA di


penelitian kami adalah serupa dengan yang ditemukan dalam sebuah penelitian di
Zambia
dan satu di India [22,23], tetapi lebih rendah dari studi Cina
[24], dan Vietnam [25]. Hal ini juga lebih rendah dari yang dilaporkan di
penelitian yang dilakukan di negara maju menggunakan sejenis
Tindakan laporan diri [26,27]. Beberapa hati-hati diperlukan di
membandingkan tingkat kepatuhan di studi Namun, sebagai
metode pengukuran kepatuhan (self-laporan vs pil
jumlah atau obat sistem monitoring elektronik
(MEMS) dan pengaturan seperti ART gratis vs non-bebas,
pedesaan vs perkotaan, plasma donor vs pengguna narkoba suntik atau
kelompok risiko lain) dapat mempengaruhi temuan. pengukuran
Kepatuhan ART juga bermasalah karena pasien mungkin over
memperkirakan kepatuhan mereka karena ingat, permintaan
karakteristik konsultasi pasien-penyedia dan
keinginan untuk menghindari kritik [27].
Dalam penelitian kami, alasan yang diberikan untuk non-kepatuhan terkait
untuk menjadi sibuk, lupa dan jarak ke klinik.
Alasan lain yang diberikan termasuk kehabisan obat,

memiliki terlalu banyak pil untuk mengambil, rasa medica- yang


tion, efek samping yang parah, kesulitan dalam menjaga
obat resimen dan self-stigma. Self-stigma mungkin
menyebabkan pasien menjadi tidak mau atau takut mengambil
obat ketika orang lain yang hadir [24]. Sebuah kualitatif
Penelitian tive di Vietnam diidentifikasi diri stigma sebagai perva- a
penghalang komprehensif untuk kepatuhan ART dengan pasien yang bersangkutan
yang mengambil obat di hadapan orang lain bisa
menyebabkan pengungkapan yang tidak direncanakan status HIV mereka [28].
Kelupaan diidentifikasi dalam penelitian kami sebagai signifikan
variabel dalam memprediksi kepatuhan terhadap ART. Hal ini mirip
sebuah penelitian di pedesaan Cina [24]. Dalam penelitian ini, kami
menemukan hubungan yang signifikan secara statistik antara non
kepatuhan dan tingkat pendidikan sekolah menengah. Lain
penelitian telah menunjukkan rendahnya tingkat pendidikan sebagai-impor
Faktor semut yang terkait dengan non-kepatuhan dan umum
penghalang untuk perawatan medis [29,30]. Sebaliknya, sebuah studi di
Bangalore, India menemukan pendidikan tidak berpengaruh pada adherence [31]. Perbedaan temuan ini mungkin karena
kelompok peserta kami secara umum yang relatif baik educated dan dengan demikian lebih sadar tentang masalah sub
pengobatan yang optimal.
Penggunaan narkoba telah dikaitkan dengan depresi
dan kecemasan, baik sebagai bagian dari proses penarikan atau
karena penggunaan berulang. Hal ini sangat relevan di
pengobatan infeksi HIV karena depresi
salah satu prediktor terkuat dari ketidakpatuhan dan
hasil pengobatan yang buruk [30]. Studi kami menemukan bahwa
penggunaan narkoba merupakan faktor yang berkontribusi terhadap nonkepatuhan berdasarkan ambang 95%. Penggunaan narkoba
telah dilaporkan untuk mengurangi tingkat kepatuhan di
banyak penelitian [32-34]. Berbagai penelitian telah mendokumentasikan
bahwa penggunaan narkoba yang meluas di kalangan ODHA membuat
pengobatan mereka rumit dan menghambat kualitas mereka
kehidupan [4,35]. Ini juga telah menyarankan bahwa kurang dari 95%
kepatuhan bila dikombinasikan dengan obat-obatan terlarang dapat menyebabkan
penekanan virus [3].
Berada di ART untuk 31-60 bulan secara signifikan sebagaisociated dengan non-kepatuhan terhadap ART dalam penelitian ini. Ini
Temuan ini didukung oleh Andreo C. et al. yang menemukan bahwa
di mana pasien telah menjalani pengobatan ART selama lebih

dari dua tahun, meningkat non-kepatuhan diamati


[36]. Ini bisa jadi karena pasien lama yang
pengobatan mereka menjadi puas dan merasa lebih sulit untuk
ikuti rejimen yang ketat. Penelitian di Vietnam juga iDENtified bahwa dari waktu ke waktu, anggota keluarga yang awalnya
memainkan peran pendukung dalam membantu pasien mengambil mereka
obat, diasumsikan ODHA mengambil obat- mereka
kation seperti yang ditentukan dan ditindaklanjuti dengan pasien
kurang teratur [28]. Faktor ini mungkin juga berkontribusi a
faktor dalam penurunan kepatuhan dari waktu ke waktu.
Beberapa studi telah mengidentifikasi efek samping ART obatkation hambatan yang signifikan untuk kepatuhan yang baik [37]. Di
penelitian ini, meskipun setengah dari pasien (52,3%) dilaporkan
tanda dan gejala reaksi negatif terhadap memperlakukan mereka
ment, analisis lebih lanjut tidak mengidentifikasi faktor-faktor tersebut sebagai
yang secara signifikan terkait dengan ketidakpatuhan. Namun,
ini mungkin karena keterbatasan metode yang digunakan
baik sebagai non-kepatuhan dan kelompok kepatuhan
melaporkan mengalami masalah dengan efek samping. Namun demikian,
tampaknya akan menjadi prioritas bahwa program ART harus
mana mungkin, meningkatkan ketersediaan rejimen dengan
efek samping yang lebih sedikit.
Dalam penelitian ini, tidak ada perbedaan di tingkat kepatuhan
berdasarkan durasi mengambil ART dan WHO klinis
tahap diamati. Selain itu, CD
4
menghitung di
awal pengobatan tidak secara signifikan berkorelasi dengan
non-kepatuhan terhadap ART. Sebuah studi di India menunjukkan
hubungan antara kepatuhan yang dilaporkan dan imperbaik di CD
4
jumlah [31]. Menurut Sarna
et al., perbaikan [38] lebih rendah di CD
4
jumlah selama
tahap awal minum obat ART mungkin karena
menunda antara virologi dan kegagalan imunologi.
Penelitian ini menunjukkan bahwa untuk meningkatkan com- ART
kepatu- sejumlah strategi yang diperlukan. Disitu ada
telah penelitian terbatas namun pada efektivitas

strategi untuk meningkatkan kepatuhan dalam pengaturan berpenghasilan rendah.


Terapi yang diawasi langsung (DOT) seperti yang digunakan dalam TB
pengobatan, telah digunakan dengan ART dengan beberapa efek tetapi
adalah sumber daya intensif [39]. Di Vietnam, persepsi
stigma dicegah rumahan DOT sedang dilihat sebagai acceptable [28]. Intervensi lainnya termasuk membatasi
ukuran, jumlah, efek samping dan frekuensi pil diambil
per hari. Rejimen tersebut cenderung lebih menarik
untuk pasien mencoba untuk menyembunyikan status HIV mereka karena takut
stigma [28].
Ponsel dapat memberikan murah dan convenient berarti komunikasi untuk mendukung pengobatan
pemenuhan. Percobaan terkontrol acak telah ditemukan
Hansana et al. BMC Public Health 2013, 13: 617
Halaman 8 dari 11
http://www.biomedcentral.com/1471-2458/13/617
halaman 9

ponsel menjadi alat dukungan kepatuhan yang efektif


di dalam pengaturan sumber daya rendah [40]. Sebuah uji coba di Kenya untuk
mantan
cukup menemukan teks ponsel mingguan meminta di
bahasa lokal "bagaimana kabarmu?" ditingkatkan suppres- viral
sion hasil-hasil bila dibandingkan dengan perawatan [41]. dalam fokus
wawancara kelompok pasien melaporkan bahwa mes mingguan
bijak membuat mereka merasa bahwa seseorang peduli. percobaan lain
menemukan bahwa singkat mingguan satu arah pesan teks imterbukti kepatuhan pengobatan sedangkan pesan setiap hari
tidak [42]. Sebuah studi di Vietnam bagaimanapun, menemukan bahwa
sementara ada penerimaan keseluruhan penggunaan ponsel
telepon, stigma dan ketakutan dari pengungkapan HIV adalah penghalang
menggunakan [25]. Di Lao PDR, ponsel kadang-kadang
digunakan untuk menghubungi pasien ketika mereka kehilangan penunjukan pejabat
KASIH tapi SMS atau fungsi ponsel lainnya
saat ini tidak digunakan untuk mendorong kepatuhan. diberikan di
sekarang studi stigma adalah penghalang untuk ART optimal
dan beberapa pasien HIV kepatuhan juga ilegal
pengguna narkoba, penelitian lebih lanjut kesesuaian
penggunaan ponsel sebagai bentuk dukungan kepatuhan di Lao
PDR diperlukan. Masalah kerahasiaan juga perlu
ditangani. Penelitian juga akan diperlukan untuk iDEN-

tify jenis disukai fungsi ponsel untuk


pemeliharaan kepatuhan. Provider memperhatikan mengeming hubungan yang baik dengan pasien, meluangkan waktu untuk
kekhawatiran alamat tentang obat dan efek samping
dapat meningkatkan kepatuhan. Konseling, pendidikan dan rekan
dukungan intervensi lain yang telah identified sebagai efektif [25]. Di Vietnam acak
uji coba terkontrol dukungan ditemukan sebaya peningkatan kualitas
hidup dan kepatuhan setelah 12 bulan antara pasien ART
menyajikan pada tahap klinis 3 dan 4 pada awal, tetapi memiliki
tidak berdampak pada kualitas hidup di antara pasien ART endigulung pada tahap klinis 1 dan 2 [28].
Keterbatasan penelitian
Temuan penelitian ini harus ditafsirkan dalam
terang keterbatasan. Penelitian dilakukan di hanya
dua situs di negara ini dan temuan mungkin tidak
digeneralisasikan untuk pengaturan klinis lainnya. Tidak ada emas
standar untuk mengukur kepatuhan dan pengukuran kami
kepatuhan didasarkan pada ODHA laporan diri terjawab
dosis yang dapat dikenakan keinginan sosial dan resebut bias. Literatur misalnya, menunjukkan bahwa
ODHA cenderung melebih-lebihkan kepatuhan [43]. Namun,
banyak dokumen penelitian lain yang juga dikumpulkan diri
data yang dilaporkan jelas berkorelasi dengan perubahan virologi dan
lebih praktis dalam banyak pengaturan [44]. Sebuah meta-analisis
dari beberapa penelitian menunjukkan korelasi yang baik menjaditween dilaporkan sendiri kepatuhan pengobatan dan virologi
hasil dan yang dilaporkan sendiri lebih rendah non-kepatuhan
lebih dapat diandalkan dibandingkan dilaporkan sendiri kepatuhan yang lebih tinggi
[45,46]. Selanjutnya, dalam penelitian ini, kepatuhan masi
mation dikumpulkan oleh staf penelitian non-klinis
sehingga ada sedikit alasan bagi peserta untuk over-laporan
ketaatan. Kami also TIDAK can be Berhubungan TIMAH
Tingkat CD untuk review Kepatuhan
4
Jangka Waktu sel KARENA Keuangan dan loHambatan Logistik Yang Ke Pemantauan laboratorium Sering, SEBUAH
Sales manager keterbatasan hearts berpenghasilan randah Dan Rendah-Menengah
negara.
Hal Penyanyi also mungkin bahwa Bias Seleksi Terjadi, KARENA Hanya
mereka ODHA Yang berada di ART PADA Saat Data col

pembacaan dimasukkan, sedangkan mereka Yang Hilang-untuk review


-Ikuti Up ATAU TIDAK can menghadiri klinik untuk review mengumpulkan obatkation dikeluarkan. Desain cross-sectional Penyanyi
Penelitian Berarti kitd Hanya can memperkirakan Tingkat Kepatuhan
PADA Satu Titik hearts Waktu SEMENTARA Kepatuhan Pengobatan Adalah
Perilaku Proses Yang Dinamis Dan Peserta can be Berubah
lembur. Selain ITU, desain Berarti bahwa relativitas kasual
hubungan- ANTARA ART non-Kepatuhan Dan corre- lainnya
lates TIDAK can be diidentifikasi Dan kitd Hanya can menunjukkan
Hubungan ANTARA Tingkat Pendidikan, PENGGUNAAN narkoba,
durasi sejak inisiasi ART Dan non-Kepatuhan.
Selain ITU, kami mengumpulkan ODHA berturut-Turut attending Unit Perawatan selama Waktu Terbatas yang. Akhirnya, Fokus
Penelitian Penyanyi PADA faktor individu Pasien terkena dampaknya
ing Kepatuhan. Penelitian Tambahan diperlukan untuk review LEBIH
Memahami PROVIDER Perawatan Kesehatan dan Sistem Perawatan kesehatan
penentu Kepatuhan Pengobatan.
kesimpulan
Tingginya Tingkat non-Kepatuhan Terhadap ART ditemukan di Penyanyi
Studi (40%) merupakan masalah kesehatan society. Mengingat
implikasi serius Dari non-Kepatuhan untuk review Kesehatan Masyarakat,
ADA Kebutuhan Penting untuk review intervensi Yang ditargetkan
Pengembangan strategi Yang meningkatkan Tingkat Kepatuhan. Nonhearts Terhadap ART Kepatuhan Penelitian DENGAN dikaitkan Penyanyi
karakteristik sosio-demografis, PENGGUNAAN narkoba, Dan
Sejarah mengambil ART. Temuan Penelitian Penyanyi menunjukkan
ADA Kebutuhan Pengembangan strategi meningkatkan Yang digunakan untuk review
mempromosikan
ketaatan. Sangat mungkin bahwa different intervensi Adalah
diperlukan, termasuk meningkatkan Pendidikan, konseling,
Pedoman Pengobatan keterampilan manajemen Diri Dan Tai
Loring rejimen untuk review & Gaya Hidup ODHA. Kelayakan
Teknologi Murah seperti ponsel Harus
also dieksplorasi. Meningkatkan mon- Perawatan kesehatan Kepatuhan
itoring termasuk Pedoman untuk review Petugas kesehatan di
Pemantauan Kepatuhan Dan memperkuat Rekan Dan Keluarga
Dukungan also can be Pengembangan strategi Yang Efektif. re- kualitatif
Pencarian also diperlukan untuk review Memahami faktor-faktor kontekstual
hearts mengidentifikasi Campuran optimal intervensi Dukungan
Dan untuk siapa. Evaluasi also diperlukan Dari intervensi apapun

tions bertujuan untuk review meningkatkan ART untuk review LEBIH Memahami
mencakup biaya
Langkah-Langkah Efektif hearts pengaturan berpenghasilan randah.
bersaing kepentingan
Para penulis menyatakan bahwa mereka tidak memiliki kepentingan bersaing.
Hansana . Et al BMC Public Health 2013, 13 : 617
Halaman 9 dari 11
http://www.biomedcentral.com/1471-2458/13/617
halaman 10

Kontribusi penulis
VH dirancang Dan Penelitian dikoordinasikan, melakukan analisis Dan menulis
naskah. PS Dan VS berkontribusi PADA desain Studi Dan Interpretasi
Hasil Dan Penyusunan naskah. KC, SB Dan FPS kontribusi Terhadap
analisis data yang artikel komersial Interpretasi. JD berkontribusi Interpretasi
Dan Penyusunan naskah. Semua penulis membaca dan menyetujui final
naskah.
Ucapan Terima Kasih
Para Penulis Ingin mengucapkan terima kasih Cina Dewan Medis untuk review
Keuangan mereka
mendukung. Kami also berterima kasih ditunjukan kepada SEMUA ODHA Yang
mengambil Bagian hearts Penelitian Penyanyi,
Tanpa mereka publikasi ini tidak akan mungkin Terjadi. terima kasih KHUSUS
diungkapkan ditunjukan kepada Unit staf kesehatan Perawatan Dari kedua HIV /
AIDS
Setthathirath Dan Savannakhet Rumah Sakit Provinsi untuk review JENIS Kerjasama
mereka.
rincian penulis
1
Fakultas Studi pascasarjana, Universitas Ilmu Kesehatan, Vientiane, Lao
PDR.
2
Fakultas Ilmu Dasar, Universitas Ilmu Kesehatan, Vientiane, Lao
PDR.
3
Fakultas Kesehatan Masyarakat, Universitas KhoneKaen, KhoneKaen, Thailand.
4
Fakultas Ilmu Keperawatan, KhoneKaen University, KhoneKaen, Thailand.
5
Universitas
Queensland, School of Population Health, Pusat Australia

Internasional dan Kesehatan Tropical, Brisbane, QLD, Australia.


MENERIMA: 29 November 2012 Diterima: 24 Juni 2013
Diterbitkan: 28 Juni 2013
Referensi
1.
UNAIDS: . AIDS Epidemic Update 2009. http://www.unaids.org/en/dataanalysis/
knowyourepidemic / epidemiologypublications / 2009aidsepidemicupdate /.
(Diakses 28 Oktober 2010).
2.
Bangsberg DR, Moss AR, Deeks SG: Paradoks Kepatuhan dan Obat
resistensi Terhadap HIV ART. J Antimicrob Chemother 2004,
53: 696-699.
3.
Paterson DL, Swindells S, Mohr J, Brester M, Vergis EN, Squier C, et al :
Kepatuhan Terhadap terapi yang inhibitor protease artikel komersial PADA Pasien
DENGAN
. Infeksi HIV Ann Intern Med 2000, 133 (1): 21-30.
4.
WHO: . Kepatuhan Terhadap Jangka Panjang Terapi - Bukti untuk review
tindakan Jenewa: Dunia
Organisasi Kesehatan; 2003.
5.
Malta M, Petersen ML, Clair S, Freitas F, Bastos FI: Kepatuhan Terhadap
ART: Penelitian kualitatif DENGAN Dokter Dari Rio de
. Janeiro, Brasil Cad Sude Publica 2005, 21 (5): 1424-1432.
6.
Simoni JM, Frick PA, Pantalone DW, Turner BJ: Kepatuhan Antiretroviral
Intervensi: Ulasan Studi literatur Dan Berkelanjutan sebelumnya Saat ini. Top HIV
Med \ 2003, 11: 185-198.
7.
Weidle PJ, Wamai N, Solberg P, Liechty C, Sendagala S, Apakah W, et al :
Kepatuhan Terhadap hearts ART Perawatan AIDS Berbasis rumah
. Program di Pedesaan Uganda Lancet tahun 2006, 368 (9547): 1587-1594.
8.
Sabin LL, Desilva MB, Hamer DH, Keyi X, Yue Y, Wen F, et al : Hambatan
Kepatuhan Terhadap obat antiretroviral ANTARA Pasien Yang Hidup DENGAN HIV
di Cina Selatan. Studi kualitatif AIDS Perawatan 2008, 20 (10): 1242-1250.
9.
Simoni JM, Kurth AE, Pearson CR, Pantalone DW, Merrill JO, Frick PA: Self
Laporan Mengukur Antiretroviral Therapy Kepatuhan: A Review DENGAN
Rekomendasi untuk review Penelitian HIV Dan Manajemen Klinis.

Berperilaku AIDS 2006, 10 (3): 227.


10. Ammassari A, Trotta MP, Murri R, Castelli F, Narciso P, Noto P, et al :
Berkorelasi Dan prediktor Kepatuhan Terhadap antiretroviral
Terapi :. Sekilas literatur Yang Diterbitkan JAIDS J Acquir Immune Defic
Syndr 2002, 31: 123-127.
11. Batu VE, Hogan JW, Schuman P, Rompalo AM, Howard AA, Korkontzelou C,
et al : Antiretroviral kompleksitas rejimen, Kepatuhan Yang dilaporkan, Dan HIV
pemahaman Pasien Dari rejimen mereka: Pengumpulan Perempuan di HER
Studi. J AIDS 2001, 28: 124-131.
12. Schneider J, Kaplan SH, Greenfield S, Li W, Wilson IB: Dokter-Baik
Hubungan Pasien Berlangganan DENGAN Kepatuhan dilaporkan LEBIH Tinggi
untuk review
PADA ART Pasien DENGAN Infeksi HIV. J Gen Intern Med
2004, 19 (11): 1096-1103.
13. Catz SL, Kelly JA, Bogart LM, Benotsch EG, McAuliffe TL: Pola, berkorelasi,
Dan Hambatan untuk review Kepatuhan air minum obat ANTARA orangutan Yang
diresepkan baru
Pengobatan untuk review penyakit HIV. Menyembuhkan Psychol 2000, 19: 124-133.
Komite Nasional 14. untuk review Pengendalian AIDS: Strategis Nasional Dan
Action
Berencana untuk review HIV / AIDS / IMS Pengendalian Dan Pencegahan 2011 DENGAN Tahun 2015. Desember 2010. Lao
Republik Demokratik Rakyat; 2010.
15. MSF di Laos: Medicins Sans Frontieres; 2007 [update 2007; dikutip 11/04/10].
2010. Jumlah: Tersedia Dari:https://www.doctorswithoutborders.org/publications/
ar / report.cfm? id = 3029 & cat = AKTIVITAS-Laporan . (Diakses 14 Maret 2010).
16. UNICEF: Rapid Assessment: Sebagian-at-Risk Remaja Dan Pemuda untuk review
HIV
di Lao PDR. 2011.
17. GARP: . Global yang AIDS Response Kemajuan Negara Laporkan Lao
PDR;2012.
18. Savannakhet Departemen Kesehatan: Sekretariat IMS Dan Pencegahan HIV /
AIDS
Dan Pengendalian Unite (PCCA) Savannakhet Province. Lao Rakyat Demokratik
Ceko: Departemen Kesehatan; 2007.
19. Satuan Perawatan HIV / AIDS: Laporan Tahunan statistik HIV / AIDS Sethathirat
rumah sakit.
Lao PDR: Departemen Kesehatan; 2009.
20. Chesney MA, Ickovics JR, Chambers DB, Gifford AL, Neidig J, Zwickl B, et al :
Laporan Diri Kepatuhan Terhadap obat antiretroviral ANTARA Peserta
hearts uji klinis HIV. instrumen AACTG Kepatuhan Perawatan Pasien

Kelompok Kerja Komite & Kepatuhan Komite Hasil


Dari Dewasa AIDS Clinical Trials Group (AACTG). AIDS Perawatan Tahun 2000,
12 (3): 255-266.
21. Departemen Kesehatan, Lao PDR: Pedoman nasional untuk review antiretroviral
PENGGUNAAN
Terapi PADA orangutan dewasa Dan Anak-anak di Laos. Edisi Secondth. 2008.
22. Kumarasamy N, Safren SA, Raminani SR, Pickard R, James R, Krishnan AKS, et
al : Hambatan Dan fasilitator untuk review Kepatuhan air minum obat antiretroviral
ANTARA
Pasien DENGAN HIV di Chennai, India. Studi kualitatif AIDS Perawatan Pasien
STD Tahun 2005, 9 (8): 526-37.
23. Birbeck GL, Chomba E, Kvalsund M, Bradbury R, Masng'ombe C, Malama K,
et al : Kepatuhan Antiretroviral di Pedesaan Zambia: Pertama Tahun
. Pengobatan Ketersediaan AmJTrop Med Hyg 2009, 80 (4): 669-674.
24. Wang XQ, Wu ZY: Faktor Yang Berlangganan DENGAN Kepatuhan Terhadap
antiretroviral
Terapi di ANTARA Pasien HIV / AIDS di daerah adalah Pedesaan Cina. AIDS2007,
21 (8): 149-155.
25. Tran BX, Houston S: Ponsel Berbasis Antiretroviral Kepatuhan Dukungan di.
Kelayakan, PILIHAN Pasien, Dan Kesediaan-to-pay. AIDS Behav:
Vietnam; 2012.
26. Chesney MA: The Elusive Standar Emas: Perspektif Masa Depan untuk review
HIV
PENILAIAN Kepatuhan Dan Intervensi. JAIDS J Acquir Immune Defic
Syndr 2006, 43 (1): 149-155.
27. Nieuwkerk PT, Sprangers MA, Burger DM, Hoetelmans RM, Hugen PW,
Danner SA, et al : Terbatas Pasien Kepatuhan Yang Sangat Aktif
untuk review ART Infeksi HIV-1 hearts kohort observasional
. Studi Arch Intern Med 2001, 161: 1962-1968.
28. Tam VV, Pharris A, Thorson A, Alfven T, Larsson M: ini tidak Berarti bahwa saya
Lupa, ITU
justthat Saya TIDAK Ingin orangutan berbaring industri tahu ": Hambatan dan
Strategi
untuk review Kepatuhan Terhadap ART di ANTARA Pasien HIV di Northern
Vietnam. AIDS Perawatan 2011, 23 (2): 139-145.
29. Gao X, Nau DP: KESESUAIAN Tiga Langkah Laporan Diri obat
Kepatuhan di ANTARA Pasien HIV. Ann Pharmacother 2000, 34: 1117-1122.
30. Tucker JS, Burnam MA, Sherbourne CD, Kung TA, Gifford AL: PENGGUNAAN
Zat
Dan kesehatan berkorelasi mental yang non-Kepatuhan Terhadap antiretroviral
obat na sampel Pasien DENGAN defisiensi kekebalan Tubuh Manusia

. virus Infeksi Am J Med 2003, 114 (7): 573-580.


31. Cauldbeck MB, O'Connor C, O'Connor MB, Saunders JA, Rao B, Mallesh VG,
et al : Kepatuhan Terhadap terapi yang anti-retroviral ANTARA Pasien di HIV
. Bangalore, India Penelitian AIDS Dan Terapi 2009, 6 (7): 1-8.
32. Moralez R, Figueiredo VM, Sinkoc MCB, Gallani C, Tomazin SL: Kepatuhan
Dari
Pasien DENGAN AIDS untuk review Pengobatan DENGAN obat ART: Berlangganan
kesulitan
Dan proposisi Langkah-Langkah Pelemahan. Jenewa: 12 Dunia AIDS
Konferensi; 1998. 42.442 Abstrak.
33. Kalichman SC, Catz S, Ramachandran VS: Hambatan Terhadap Pengobatan HIV /
AIDS
Dan Kepatuhan Pengobatan ANTARA orangutan dewasa Afrika-amerika DENGAN
. Pendidikan Yang Kurang Beruntung J Natl Med Assoc 2000, 91 (8): 439-446.
34. Wang HZJ, Li X, Yang A, Chen X, Fennie KP, William AB: Self-Dilaporkan
Kepatuhan di Terhadap Pengobatan antiretroviral ANTARA orang-orangutan Yang
terinfeksi HIV
. Cina Tengah AIDS Perawatan Pasien STD 2008, 22 (1): 71-80.
35. Sodergard B, Halvarsson M, Tully MP, Mindouri S, Nordstrom ML, Linback S,
et al . Terhadap Kepatuhan Pengobatan PADA Pasien Yang terinfeksi HIV Swedia J
Clin
Pharm Ther 2006, 31 (6): 605-616.
36. Andreo C, Bertholon DR, Bouhnik AD, Rossert H, Soletti J, Spire B, et al :
PADA non Kepatuhan Pasien Yang terinfeksi HIV, didukung Oleh community
asosiasi. Sante Umum 2001, 13 (3): 249-262.
Hansana . Et al BMC Public Health 2013, 13 : 617
Halaman 10 dari 11
http://www.biomedcentral.com/1471-2458/13/617
halaman 11

37. Mohammed H, Kieltyka L, Richardson-Alston G, Magnus M, Fawal H,


Vermund SH, et al : Kepatuhan Terhadap ART di ANTARA Orang Yang terinfeksi
HIV di
. Pedesaan Louisiana Pasien AIDS Care & PMS 2004, 18 (5): 289-296.
38. Sarna A, Pujari S, Sengar AK, Garg R, Gupta Saya, van Dam J: Kepatuhan
Terhadap
ART & penentu Yang di ANTARA Pasien HIV di India.
India J Med Res 2008, 127: 28-36.
39. Raizada N, Chauhan LS, Babu BS, Thakur R, Khera A, Barang DF, et al :
Menghubungkan
Terinfeksi HIV Pasien TB untuk review Kotrimoksazol profilaksis Dan Antiretroviral

. Pengobatan di India PLoS One 2009, 4 (6): e5999.


40. Horvath T, Azman H, Kennedy GE, Rutherford GW: Teks telepon Ponsel
Pesan untuk review mempromosikan Kepatuhan Terhadap terapi yang antiretroviral
PADA Pasien
DENGAN Infeksi HIV. Database Cochrane Syst Rev 2012, 3, CD009756. epub
2012/03/16.
41. Lester RT, Ritvo P, Mills EJ, Kariri A, Karanja S, Chung MH, et al : Efek Dari
telepon LAYANAN Pesan Singkat seluler di ART
Kepatuhan di Kenya (Weltel Kenya1) :. uji coba Beroperasi Acak Lancet 2010,
376: 1838-1845.
42. Pop-Eleches C, Thirumurthy H, Habyarimana JP, Zivin JG, Goldstein MP,
de Walgue D, et al : Teknologi ponsel meningkatkan Kepatuhan Terhadap
ART hearts pengaturan Sumber Daya Terbatas: Acak
. uji coba terkontrol pengingat Pesan Teks AIDS 2011, 25: 825-34.
43. Nieuwkerk PT, Oort FJ: Kepatuhan untuk review melaporkan Diri PADA terapi
yang antiretroviral
untuk review Infeksi HIV-1 dan respon virologi. J autoimun Defic Syndr 2005,
38: 445-8.
44. Maneesriwongul WL, Tulathong S, Fennie KP, Williams AB: Kepatuhan Terhadap
obat ANTARA antiretroviral Pasien HIV-positif di Thailand. JAIDS J
Acquir Immune Defic Syndr 2006, 43: 119-122.
45. Kayu E, Kerr T, Tyndal MW, Montaner JSG: SEBUAH tinjauan Hambatan Dan
fasilitator Pengobatan HIV di ANTARA obat Sirine pengguna. AIDS 2008,
22 (11): 1247-1256.
46. Liu H, Golin C, Miller L, Hays RD, Beck K, Sanandaji S, et al : SEBUAH
PERBANDINGAN
Studi beberapa Langkah Dari Kepatuhan Terhadap PI.
Ann Intern Med 2001, 134: 968-77.
doi: 10,1186 / 1471-2458-13-617
Mengutip artikel Penyanyi sebagai: Hansana et al. : Kepatuhan Terhadap
Antiretroviral Therapy
(ART) di ANTARA Orang Mencari Google Artikel HIV (ODHA): Pengumpulan
cross-sectional untuk review
. mengukur di Laos BMC Public Health 2013 13: 617.
Mengirimkan naskah Anda berikutnya BioMed Central
dan mengambil keuntungan penuh dari:
pendaftaransecaraonlineNyaman
peerreviewTeliti
Tidakadakendalaruangataubiayasosokwarna
PublikasiSegerapadapenerimaan
InklusidiPubMed,CAS,ScopusdanGoogleScholar

Penelitianyangtersediasecarabebasuntukredistribusi
Mengirimkan naskah Anda di
www.biomedcentral.com/submit
Hansana . Et al BMC Public Health 2013, 13 : 617
Halaman 11 dari 11
http://www.biomedcentral.com/1471-2458/13/617
halaman 12

Reproduksi dengan izin dari pemilik hak cipta. Reproduksi lanjut dilarang tanpa
izin.