Anda di halaman 1dari 11

TUGAS PERBAIKAN TEKNIK EKSPLORASI

EKSPLORASI BIJIH KROM DI SOUTHWESTERN TURKEY OLEH VLF-EM

OLEH :
NAMA : ELISABETH IRENE L. C. DENNA
STAMBUK : 2012 31 603

JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS PEJUANG REPUBLIK INDONESIA
MAKASSAR
2017
KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmat-NYA sehingga makalah
ini dapat tersusun hingga selesai . Tidak lupa saya juga mengucapkan banyak terimakasih atas
bantuan dari pihak yang telah berkontribusi dengan memberikan sumbangan baik materi maupun
pikirannya.

Dan harapan saya, semoga makalah ini dapat menambah pengetahuan dan pengalaman
bagi para pembaca untuk ke depannya dapat memperbaiki bentuk maupun menambah isi
makalah agar menjadi lebih baik lagi.

Karena keterbatasan pengetahuan maupun pengalaman, saya yakin masih banyak


kekurangan dalam makalah ini. Oleh karena itu saya sangat mengharapkan saran dan kritik yang
membangun dari pembaca demi kesempurnaan makalah ini.

Makassar, 28 April 2017

PENYUSUN
DAFTAR ISI

Kata Pengantar.

Daftar Isi..............

Bab I Pendahuluan...

1.1 Latar belakang..............


1.2 Rumusan Masalah
1.3 Tujuan..............

Bab II Isi.

2.1 Geologi Studi Area.


2.2 Desain Survey.
2.1 Metode VLF-EM

Bab III Penutup..

3.1 Kesimpulan
3.2 Saran..

BAB I
PENDAHULUAN

1.1Latar Belakang
Eksplorasi geofisika untuk endapan bijih krom agak rumit, dan metode geofisika terpadu
seharusnya digunakan. Untuk penafsiran data terpadu masing-masing kumpulan data telah
dikumpulkan dari VLF-EM ("Very Low Frequency-electromagnetic), data induced polarization
(IP), gravitasi, magnetik dan self potential (SP) di barat daya Turki. Daerah ini dikenal dengan
kemunculan bijih krom.
Penerapan survei VLF-EM untuk cepat dan biaya pemetaan dan pendeteksian geologi yang
efektif di bawah permukaan target konduktif adalah metode mapan yang telah digunakan selama
lebih dari 30 tahun di 15-30 kHz Band frekuensi (Paterson dan Ronka, 1971; Phillips dan
Richard, 1975, Fischer et al., 1983; McNeill dan Labson, 1991; Ogilvy dan Lee, 1991; Ogilvy et
al., 1991; Tabbagh Et al., 1991; Bayrak, 1993; Bayrak dan Ilkisik, 1995; Guerin dan Benderitter,
1995). Pemancar radio jarak jauh beroperasi pada bandwidth 15-30 kHz menyediakan jaringan
komunikasi kelautan di seluruh dunia dan sistem navigasi.
Perusahaan Pertambangan Akpas, Direktorat Jenderal Mineral Penelitian dan Eksplorasi (MTA)
dan Universitas Instanbul telah melakukan penelitian kolaboratif (untuk Memperbaiki deteksi
zona melakukan). Kertas ini menyajikan hasil yang luar biasa yang diperoleh dengan VLF-EM
metode untuk mendeteksi dalam membedakan bijih pengerjaan memiliki zona sesar dalam
batuan ultrabasa resistif Di barat daya Turki. Teknik geofisika lainnya, termasuk polarisasi
induksi (IP), gravitasi, magnetik dan metode self potential (SP) juga diterapkan pada area
tersebut.
Kelebihan metode VLF-EM adalah ringan dan desain peralatan murah, kecepatan lapangan
operasi, kemudahan penanganan peralatan, dan rendah secara keseluruhan Biaya operasi
(Paterson dan Ronka, 1971). VLF-EM Metode telah terbukti menjadi alat eksplorasi yang efektif
untuk pemetaan cepat resistivitas, fasa dan lainnya Parameter VLF-EM seperti yang nyata dan
imajiner. Komponen medan magnet vertikal yang mereka miliki berisi informasi diagnostik dan
sudut kemiringan yang berharga dari permukaan dekat fitur hanya menggunakan 5 m listrik
Dipol.
1.2Rumusan masalah
Bagaimana geologi area studi yang digunakan pada eksplorasi bijih krom?
Desain survey apa yang digunakan pada eksplorasi bijih krom?
Metode apa yang digunakan pada eksplorasi bijih krom?

1.3Tujuan
Untuk mengetahui apakah penggunaan VLF-EM (Very Low Frequency
Electromagnetic) efektif pada kegiatan eksplorasi bijih krom

BAB II
ISI
2.3Geologi Area Studi
Gambar 1 menunjukkan lokasi wilayah survei dan disederhanakan geologi Inti metamorf
dari Menderes Massif terletak di utara wilayah studi. Di Selatan, ada lapisan tebal autochton
Jurassic- Kapur batu kapur. Batas ditutupi oleh Lycian Napes sekitar 3-4 km ketebalannya.
Daerah survei Terletak di atas zona subduksi, yang membentang dari Pulau Kreta sampai pulau
Rhodos. Bijih Chrome terjadi secara ophiolitik Jenis batuan sabuk ini.
Endapan bijih krom dihubungkan terutama ke bagian atas dari urutan harzburgite-dunite-
tectonite, dan juga ke bagian bawah rangkaian cumrate dunite Dari massa massif. Sebagian besar
deposit berlapis krom bersifat pediform, kurang stratiform. Dunides dan harzburgites sering
serpentinized dan mengandung sekunder Magnetit dalam bentuk halus, disebarluaskan atau vena
tipis.
Badan-badan bijih ini terjadi dengan penyebaran yang jarang disebarluaskan, tidak
berotot, berotot atau masif. Jenis bijih adalah chromespineled, terutama magnesia dan Kadang-
kadang ferrous Komposisi kimianya sederhana dan kandungan olivin dan serpentin bervariasi.
Dalam beberapa kasus, butir krom ditutupi oleh membran magnetit sekunder, yang dikristalisasi
sebagai hasil proses dinamis yang intens. Magnit magnet sekunder juga hadir dalam krom dan
serpentin. Pada Tabel 1, beberapa sifat fisik batuan krom dan ultramafik disajikan (Frasheri et al.,
1995).
Tabel menunjukkan bahwa nilai resistivitas perubahan krom dari 700 menjadi3600
Ohm.m. Jika bijih itu magnesian maka resistivitas bijih bisa mencapai nilai kurang dari 700
Ohm.m. Pada tabel 1, resistivitas dunite dan harzburgite bervariasi pada kisaran 2200 sampai
7000 Ohm.m. Ini adalah yang paling resistif dari jenis batuan semacam itu. Salah satu poin yang
terlihat dalam tabel adalah bahwa, batuan serpentinized adalah yang paling konduktif dan
resistivitasnya bervariasi dari 35 sampai 100 Ohm.m.
Kepadatan bijih krom ditentukan oleh kandungan Cr2O3 dan, secara umum,
ketergantungan sederhana / = 40x + 2000 diamati (Frasheri et al., 1995), di mana / adalah
kepadatan bijih dalam kg / m3 dan x adalah persentase dari Cr2O3 di bijih. Hubungan ini tidak
unik, karena kepadatan bijih bergantung pada tingkat serpentinisasi olivin dan juga pada
microfissures. Pada Tabel 1, juga kerapatan krom tampak lebih tinggi dari batuan tipe
serpentinite. Karena magnetisasi remanen kimia dan termal, beberapa bijih krom bersifat
magnetis. Pada Tabel 1, sementara kerentanan mode krom tampak kecil, batuan serpentinite
memiliki nilai kerentanan mode yang tinggi.

GAMBAR 1. Lokasi dan peta geologi disederhanakan di barat daya Turki; 1) Kesalahan; 2)
Overthrust; 3) Kuarter; 4) Neogene; 5) Eosen, flysch; 6) Triassic-Jurassic, melange; 7) Jurassic-
Cretaceus, batu kapur kristal; 8) Triassic-Jurassic, Limestone dan dolomite; 9) Jurassic, batu
kapur; 10) Peridodite dan Serpentine (dimodifikasi dari Direktorat Jenderal Riset dan Eksplorasi
Mineral), 1964).

Tabel 1. Beberapa sifat fisik bijih krom dan batuan ultramafik (Frasheri et al., 1995).

Magnetic properties in x10-5 SI units


Density
Susceptibility Remanent
SAMPLE [Ohm.m] [Kg.m-3]
Magnetization
Min Max Min Max Mode Min Max Mode Min Max Mode
Chrome 700 3600 2450 4380 3700 10 500 150 70 8100 2800
3000 300
Dunite 2200 7000 2700 3340 3020 10 1000 250 10 900 150
Serpentized
100 650 2600 2800 2700 40 3000 250 10 800 700
Dunite
Harzburgite 2400 7100 2800 3300 3050 10 700 200 10 1300 100
500
Serpentized
120 680 2700 2900 2800 20 1000 400 10 100 250
Harzburgite
Serpentinit
35 100 2240 2650 2550 10 8000 1100 10 70000 300
e
Pyroxinite 170 1800 2900 3200 3080 10 320 100 10 71000 150

Sifat petrofisika batuan ultramafik terutama tunduk pada tingkat serpentinisasi dan
kondisi fisik dan mekanik. Untuk alasan ini (lihat Tabel 1) kepadatan paling stabil dan dengan
demikian, ini adalah properti khas yang digunakan untuk membedakan antara bijih krom dan
batuan ultramafik. Dengan demikian, gravitasi adalah metode dasar yang digunakan dalam
eksplorasi krom. Nilai anomali geofisika pada badan bijih bergantung pada kontras fisik antara
batuan krom dan sekitarnya.
Deposito krom adalah tipe podiform di wilayah survei; tingkat bijih bervariasi dari
disebarkan melalui modular hingga masif. Matriks krom adalah serpentin, serpentinized
harzburgite-dunite atau, dalam beberapa kasus, tromolit dan klorit. Tubuh krom, meski di
tempat-tempat tak berbentuk, pada umumnya berbentuk paku lenticular yang memanjang.
Ukuran masing-masing pode bervariasi dari 1 sampai 2 m sampai 50 m dan bagian ketebalan 0,5
m sampai 7-8 m. Batas batuan krom dan batuan sekitarnya sangat tajam. Hubungan kontak
magnetik primer, bagaimanapun, sangat jarang terjadi. Baik bijih krom besar maupun
disebarluaskan sering terlihat bersamaan namun terpisah dimana batasnya jelas oleh zona
gangguan mekanis (Engin, 1969).

2.2Desain Survey
Survei yang dilakukan pada tahun 1994 terdiri dari kombinasi VLF-EM, menginduksi
polarisasi (IP), gravitasi, magnetik dan potensi diri (SP). Ketidakpastian tingkat bijih krom
merupakan pertimbangan penting dalam memilih daerah survei ini. Data VLF-EM dikumpulkan
menggunakan peralatan Scintrex EDA-OMNI. Instrumennya adalah mikroprosesor yang
dikendalikan dan memudahkan penyetelan otomatis, pengambilan data digital dan penumpukan
sinyal. Medan magnet dicatat oleh tiga kumparan ortogonal yang dipasang di perumahan silinder
dengan sirkuit sinyal pra-amp dan medan listrik diukur tegak lurus terhadap medan magnet
dengan dua probe yang bersentuhan dengan tanah yang ditempatkan terpisah 5 m. Pengukuran
komponen medan listrik dan medan magnet untuk tiga pemancar VLF-EM dapat dilakukan
dengan cepat. Ringan dan disainnya membuat penanganan mudah bagi satu operator bisa
mendapatkan semua pengukuran ini dalam 3- 4 menit.
Pengukuran VLF-EM diperoleh dengan menggunakan pemancar VLF-EM GBR (16 kHz)
di Inggris. Stasiun ini menyediakan data polarisasi H (dalam mode polarisasi H, medan listrik
tegak lurus terhadap pemogokan geologis). Pengukuran VLF-EM dilakukan pada sepuluh profil
dan 289 situs dengan jarak grid 5 10 m di atas bijih krom. Bijih krom Ayse Ocak (FeCr2O4)
yang dikelola oleh Akpas Mining Company dan terletak di atas bukit setinggi 550 m di dekat
Fethiye-MUGLA di barat daya Turki. Kedalaman maksimum tubuh kira-kira 90-100 m, dan vena
kental 1-1,5 m yang berorientasi pada arah N 25o E. Wilayah survei mencakup 90 x 150 m.
Bantuan topografi bergelombang lembut dan tidak ada konduktor buatan manusia di daerah
tersebut. Juga daerahnya terbebas dari kebisingan budaya.
Survei IP dan SP diperoleh oleh perusahaan Pertambangan Akpas dan survei gravitasi dan
magnetik diterapkan oleh Direktorat Jenderal Riset dan Eksplorasi Mineral (MTA) di area 230
140 m dengan menggunakan micronravimeter tipe Worden dan magnetometer Proton dengan
jarak grid 10 5 m . Diperlukan lintang, ketinggian, topografi dan koreksi lainnya diterapkan
dengan menggunakan nilai rata-rata 2700 kg / m3.

2.3Metode VLF-EM
Metode VLF-EM adalah metode eksplorasi induktif dan komponen hortik horisontal
orthogonal (EX, Y) dan medan magnet (HX, Y) diukur beroperasi pada rentang frekuensi 15-30
kHz. Pada prinsipnya adalah mungkin untuk menggunakan polarisasi E dan eksitasi polarisasi H
jika pemancar yang nyaman ada. Rasio medan listrik atau magnet horisontal terhadap medan
listrik vertikal (EZ) atau medan magnet (HZ) dikenal sebagai sudut kemiringan elips polarisasi
magnetik dan dinyatakan sebagai
Ex , y Hx , y
W= , dalam derajat . (1)
Ez Hz

Resistivitas yang jelas a dan sudut fasa antara medan listrik horisontal dan medan magnet di
bawah permukaan dapat didefinisikan sebagai fungsi dari syarat sebagai

a= | |
1 Ey , x
0 Ez
dalam O h m. m, ( Cagniard , 1953 ) (2) dan,

=tan1
[ ( E y , x / H y , x)
( E y , x / H y , x) ] dalam derajat (3)

Dimana adalah frekuensi sudut dan Adalah permeabilitas magnetik ruang bebas. Di tanah
isotropika homogen, a adalah resistivitas sejati dan sudut fasa adalah 45 o. Kedalaman kulit
menggambarkan kedalaman penetrasi propagasi gelombang medan elektromagnetik dalam
medium konduksi dan dinyatakan sebagai
1/ 2

d 503 ()
f dalam meter (4)

Dimana adalah resistivitas medium dan f adalah frekuensi eksplorasi di Hertz (Mc Neill dan
Labson, 1991). Untuk pembahasan tentang latar belakang matematis metode VLF-EM, pembaca
dirujuk ke Mc Neill dan Labson (1991).
Saringan Fraser (1969) diaplikasikan pada sudut kemiringan elips polarisasi magnetik. Filter
Fraser menghitung gradien horizontal dan menghaluskan data untuk memberi nilai maksimum
melebihi konduktor yang kemudian dapat berkontur. Akibatnya, fungsi filter Fraser yang diplot
menjadi,
F2,3 =( M 3 + M 4 ) ( M 1+ M 2 ) (5)

Yang diplot di tengah-tengah antara stasiun sudut kemiringan M2 dan M3 (Fraser, 1969).
Komponen riil medan magnet vertikal dari data VLF-EM adalah Karous dan Hjelt (1983)
disaring. Data yang disaring dapat dianggap sebagai representasi dari arus sekunder di lapangan.
Filter ini dinyatakan sebagai,
F0 =0,102 H 3 0,059 H 2+0,56 H 10,56 H 1+ 0,059 H 2 +0,102 H 3 (6)

Dimana H-3 sampai H3 adalah data VLF asli, dan F0 adalah hasil yang disaring.
Prinsip dasar metode IP, gravitasi, magnetik dan SP sudah diketahui dan tidak perlu diperhatikan
disini.
2.3.1 VLF-EM SPECTRUM
Stasiun pemancar VLF-EM beroperasi dalam rentang frekuensi yang relatif kecil (15-30
kHz). Kami umumnya menggunakan stasiun radio VLF-EM Rugby (GBR, Inggris, 16 kHz), dan
stasiun radio VLF-EM Oxford (GBZ, Inggris, 19,6 kHz), karena stasiun ini agak stabil. Namun,
sebelum pengukuran VLF-EM, pemeliharaan berkala dan waktu perbaikan pemancar pada hari
atau jam tertentu harus diperhitungkan. Spektrum transmisi VLF-EM dari berbagai stasiun radio
telah diukur di area survei pada rentang frekuensi 15-30 kHz (Gambar 2). Transmisi yang
diamati pada frekuensi yang berbeda dari spektrum VLF-EM menyediakan lapangan sumber
dengan intensitas yang memadai untuk penyelidikan terjadwal di Turki barat daya.
BAB III
PENUTUP

2.1Kesimpulan
Menggabungkan hasil survei VLF-EM dengan survei IP, gravitasi, magnetik dan SP
memberikan evaluasi anomali secara terpadu dengan mendeteksi zona pelaksanaan secara
efektif. Metode VLF-EM telah terbukti sebagai alat yang cepat dan hemat biaya untuk pemetaan
bijih krom. Spektrum transmisi VLF-EM dari berbagai stasiun radio telah diukur untuk pertama
kalinya dan memiliki intensitas yang memadai di Turki barat daya. Resistivitas yang tampak
jelas, fasa dan jumlah turunan seperti filter Fraser (1969) dan Karous and Hjelt (1983)
menunjukkan bahwa ada beberapa anomali yang terutama menyebar pada arah N 25 o E.
Kesamaan antara peta resistivitas VLF-EM yang jelas dan peta IP seperti MF dan PFE adalah
Tertarik pada sekitar N 25o E yang berorientasi pada anomali. Anomali ini sesuai dengan
mineralisasi krom di batuan Dunit / Harzburgite dan batuan serpentinized batas. N 25o arah
karakteristik E berkorelasi dengan perluasan kejadian krom yang diketahui pada area penelitian.
Geometri bijih krom dikontrol oleh banyak kesalahan dan bijih krom yang diketahui terletak di
ujung selatan anomali ini pada peta grid. Studi lapangan kami menunjukkan bahwa metode VLF-
EM dapat digunakan sebagai alat yang cepat dan murah untuk pemetaan bijih krom yang penting
bagi industri pertambangan Turki.

3.3Saran
Saran saya sebagai penulis makalah ini adalah para ahli yang melakukan eksplorasi bijih
krom ini tidak hanya menggunakan metode VLF-EM saja. Karena masih banyak metode-
metrode yang mungkin lebih efektif lagi.