Anda di halaman 1dari 84

UNIVERSITAS INDONESIA

ANALISIS PRAKTIK KLINIK KEPERAWATAN


KESEHATAN MASYARAKAT PERKOTAAN
PADA IBU SM (87 TAHUN) DENGAN MASALAH
HAMBATAN MOBILITAS FISIK DI WISMA CEMPAKA
SASANA TRESNA WERDHA KARYA BHAKTI CIBUBUR

KARYA ILMIAH AKHIR

TIYA YULIA
1006823583

FAKULTAS ILMU KEPERAWATAN


PROGRAM STUDI PROFESI
DEPOK JULI 2013

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


UNIVERSITAS INDONESIA

ANALISIS PRAKTIK KLINIK KEPERAWATAN


KESEHATAN MASYARAKAT PERKOTAAN
PADA IBU SM (87 TAHUN) DENGAN MASALAH
HAMBATAN MOBILITAS FISIK DI WISMA CEMPAKA
SASANA TRESNA WERDHA KARYA BHAKTI CIBUBUR

KARYA ILMIAH AKHIR


Diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Ners

TIYA YULIA
1006823583

FAKULTAS ILMU KEPERAWATAN


PROGRAM STUDI PROFESI
DEPOK JULI 2013

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkat dan
kasih karunia-NYA, saya dapat menyelesaikan karya ilmiah akhir ini, guna
memenuhi salah satu syarat untuk memperoleh gelar Ners pada Fakultas Ilmu
Keperawatan Universitas Indonesia. Saya menyadari bahwa tanpa bantuan dan
bimbingan dari berbagai pihak, sulit bagi saya untuk menyelesaikan karya ilmiah
akhir ini. Oleh karena itu, saya mengucapkan terima kasih kepada:

(1) Ibu Dewi Irawati, MA, Ph.D., selaku dekan Fakultas Ilmu Keperawatan
Universitas Indonesia
(2) Ibu Riri Maria, SKp., MANP selaku koordiantor profesi keperawatan
(3) Ibu Ns. Dwi Nurviyandari K.W., S.Kep., MN. selaku dosen pembimbing
yang telah menyediakan waktu, tenaga dan pikiran untuk mengarahkan saya
dalam penyusunan karya ilmiah akhir ini
(4) Pihak manajemen Sasana Tresna Werdha Karya Bhakti Cibubur yang telah
banyak membantu dalam usaha memperoleh data yang saya perlukan
(5) Orang tua dan keluarga saya, yang selalu mendoakan dan meridhoi setiap
langkah saya dalam mencapai cita dan harapan saya yang tinggi
(6) Suami dan anak-anak saya tercinta yang telah memberikan dukungan moril
dan materil sehingga saya bisa tetap melanjutkan program profesi
keperawatan ini hingga akhir.
(7) Teman-teman kelompok gerontik program profesi 2012 khususnya Wisma
Cempaka STW KB (Kak Evi, Ruby, Sherly, Asty, Leli, Nindy, Dani, Betty)
Cibubur yang telah memberikan bantuan dan pengertiannya sehingga saya
bisa menyelesaikan karya ilmiah akhir ini tepat pada waktunya.

Akhir kata, saya berharap Tuhan Yang Maha Esa berkenan membalas segala
kebaikan semua pihak yang telah membantu. Semoga karya ilmiah ini membawa
manfaat bagi pengembangan ilmu.

Depok, Juli 2013

Penulis

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
ABSTRAK

Nama : Tiya Yulia


Program studi : Program Profesi Keperawatan Fakultas Ilmu Keperawatan
Universitas Indonesia
Judul : Analisis Praktik Klinik Keperawatan Kesehatan
Masyarakat Perkotaan Pada Ibu SM (87 tahun) dengan
Masalah Hambatan Mobilitas Fisik di Wisma Cempaka
Sasana Tresna Werdha Karya Bhakti Cibubur.

Pada lansia terjadi perubahan semua sistem tubuh, diantaranya adalah sistem
muskuloskeletal yang melibatkan otot, tulang, dan sendi yang sangat
mempengaruhi mobilitas pada lansia itu sendiri. Dengan adanya proses penuaan
maka mobilitas pada lansia mengalami hambatan. Latihan rentang gerak (ROM)
merupakan salah satu latihan yang dapat dilakukan untuk mengatasi hambatan
mobilitas fisik pada lansia. Tujuan penulisan ini untuk memberikan gambaran
analisis praktik klinik keperawatan kesehatan masyarakat perkotaan dengan
masalah hambatan mobilitas fisik pada lansia di Sasana Tresna Werdha Karya
Bhakti Cibubur. Pihak pemberi layanan kesehatan lansia harus terus
meningkatkan pelayanan berupa latihan rentang gerak secara teratur dan bertahap
disertai dengan evaluasi yang berkelanjutan.

Kata Kunci : Lansia, mobilitas, ROM

vi
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
ABSTRACT

Name : Tiya Yulia


Study Programme : Profession Nursing Program Faculty of Nursing
University of Indonesia
Tittle : Practicing Analysis in Urban Community Health Nursing
Clinic Occured in Mrs. SM (87 years) with Physical
Mobility Impairment at Wisma Cempaka Sasana Tresna
Werdha Karya Bhakti Cibubur

On elderly occuring changes all body systems, including the musculosceletal


syetem, that involves the muscles, bones, and joints are deeply influence the
mobility in the elderly. As the aging process and the mobility of the elderly
experience barriers. Range of motion (ROM) is one of the exercises that can be
done to overcomed the obstacles of physical mobility in the elderly. The purpose
of this writing is to provide and analysis of the practice of urban community
health nursing clinics with physical mobility impairment on the elderly in Sasana
Tresna Werdha Kaya Bhakti Cibubur. The elderly health care givers should be
continue to improve with range of motion exercises regularly and gradually
accompanied by continous evaluation.

Keywords : Elderly, Mobility, ROM

vii
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................... i


HALAMAN PERNYATAAN ORISINALITAS ............................................ ii
HALAMAN PENGESAHAN ...................................................................... iii
KATA PENGANTAR ................................................................................. iv
HALAMAN PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA
ILMIAH UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS ....................................... v
ABSTRAK ................................................................................................. vi
DAFTAR ISI .............................................................................................. viii
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................

BAB 1 PENDAHULUAN ......................................................................... 1


1.1 Latar Belakang ...................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ................................................................. 4
1.3 Tujuan Penulisan .................................................................. 5
1.3.1 Tujuan Umum .......................................................... 5
1.3.2 Tujuan Khusus .......................................................... 5
1.4 Manfaat Penulisan ................................................................ 5
1.4.1 Manfaat bagi Instansi Pelayanan Keperawatan
Kesehatan Lansia ................................................................... 5
1.4.2 Manfaat bagi Institusi Pendidikan Keperawatan .......... 5
1.4.3 Manfaat bagi Karya Ilmiah Selanjutnya ...................... 5

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ................................................................ 7


2.1 Proses Penuaan ..................................................................... . 7
2.2 Mobilisasi ............................................................................ 8
2.2.1 Pengertian Mobilisasi ................................................ 8
2.2.2 Jenis Mobilitas .......................................................... 9
2.3 Hambatan Mobilitas Fisik .................................................... 9
2.3.1 Tanda dan Gejala Hambatan Mobilitas Fisik ........... 10
2.4 Faktor Yang Mempengaruhi Mobilitas.................................. 10
2.5 Perubahan Sistem Muskuloskeletal Pada Lansia ................... 11
2.5.1 Tulang ....................................................................... 11
2.5.2 Otot ........................................................................... 11
2.5.3 Sendi ......................................................................... 13
2.5.4 Sistem Persyarafan .................................................... 13
2.5.5 Jaringan Ikat .............................................................. 14
2.6 Pengaruh Patologis Pada Mobilisasi...................................... 14
2.7 Penatalaksanaan.................................................................... 16
2.7.1 Rencana Asuhan keperawatan Pada Residen dengan
Gangguan Sistem Muskuloskeletal ........................................ 16
2.7.2 Intervensi Medis ........................................................ 19
2.7.3 Intervensi Latihan Rentang Gerak Sendi (ROM) ........ 20
2.8 Konsep Nursing Home.......................................................... 23

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


BAB 3 LAPORAN KASUS KELOLAAN UTAMA................................. 26
3.1 Pengkajian ........................................................................... . 26
3.1.1 Identitas Diri ................................................................ 26
3.1.2 Aktifitas Sehari-hari .................................................... 26
3.1.3 Hasil Pemeriksaan Fisik.............................................. 28
3.2 Analisa Data ......................................................................... . 30
3.3 Intervensi Keperawatan .......................................................... 31
3.3.1 Hambatan Mobilitas Fisik .......................................... 31
3.3.2 Gaya Hidup Kurang Gerak ......................................... 32
3.3.3 Risiko Jatuh ................................................................ 33
3.4 Implementasi Keperawatan .................................................... 34
3.5 Evaluasi .................................................................................. 37

BAB 4 ANALISIS SITUASI ................................................................... 40


4.1 Profil Lahan Praktek ............................................................. . 40
4.2 Analisis Asuhan Keperawatan Hambatan Mobilitas Fisik ..... . 42
4.3 Analisis Inovasi ROM bagi Lansia dengan Hambatan Mobilitas
Fisik .................................................................................... . 43
4.4 Alternatif Pemecahan Masalah ............................................. . 45

BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN .................................................... 46

5.1 Kesimpulan .......................................................................... . 46


5.2 Saran ....................................................................................... 47

DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1: Form Pengkajian Geriatric Depression Scale (GDS)


Lampiran 2: Form PengkajianMini Mental State Examination (MMSE)
Lampiran 3: Form Pengkajian Tingkat Kemandirian Indeks Katz
Lampiran 4: Form Pengkajian Resiko Jatuh: Morse Fall Scale (MFS)
Lampiran 5: Form Pengkajian Berg Balance Test (BBT)
Lampiran 6: Form Rentang Pergerakan Sendi

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


1

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Proses penuaan pada lansia diantaranya mengalami penurunan diberbagai sistem
tubuh yang meliputi beberapa aspek baik biologis, fisiologis, psikososial, maupun
spiritual merupakan suatu fenomena yang kompleks dan multidimensial (Stanley
& Beare, 2007). Salah satu penurunan tersebut adalah adanya kehilangan total
massa tulang progresif yang menyebabkan kemungkinan adanya gangguan pada
aktivitas fisik, perubahan hormonal dan reabsorpsi tulang aktual, terjadinya
perubahan fungsional otot, yaitu terjadinya penurunan kekuatan dan kontraksi
otot, elastisitas dan fleksibilitas otot, kecepatan waktu reaksi dan relaksasi serta
kerja fungsional. Pengaruh kehilangan tulang diantaranya tulang menjadi lemah,
tulang belakang lebih lunak dan tertekan, tulang panjang kurang resisten untuk
membungkuk (Lueckenotte dalam Potter & Perry, 2005). Selain itu, lansia
mengalami perubahan status fungsional sekunder akibat perubahan status
mobilisasi. Perubahan fisiologis ini bervariasi pada setiap lansia dan bukan proses
patologis.

Perubahan ini terjadi pada semua orang tetapi pada kecepatan yang berbeda dan
tergantung keadaan dalam kehidupan. Pada usia 90-an, 32% wanita dan 17% laki-
laki mengalami patah tulang panggul dan 12-20% meninggal karena komplikasi.
Massa tulang menurun 10% dari massa puncak tulang pada usia 65 tahun dan
20% pada usia 80 tahun. Pada wanita, kehilangan massa tulang lebih tinggi, kira-
kira 15-20% pada usia 65 tahun dan 30% pada usia 80 tahun. Laki-laki kehilangan
massa tulang sekitar 1% pertahun sesudah usia 50 tahun, sedangkan wanita mulai
kehilangan massa tulang pada usia 30-an tahun, dengan laju penurunan 2-3%
pertahun sesudah menopouse (Karim, 2002).

Kehilangan massa tulang ini juga bervariasi terutama ditentukan oleh domisili
lansia, dimana dari segi fisik, psikososial dan sosioekonomi keadaan lansia di kota
tidak lebih baik dibandingkan lansia di desa. Lansia dengan banyak beraktifitas

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
2

fisik dan teratur berolah raga yang kebanyakan lansia tinggal di desa terbukti lebih
sehat, kekuatan otot lebih terjaga. Dari segi penerimaan kehidupan dan
penerimaan sosial terhadap lansia, kehidupan di desa masih bertahan pola-pola
kehidupan kekerabatan yang menekankan pada keluarga luas maupun interaksi
sosial yang intensif sehingga tidak terjadi pemisahan dan alienasi orang lanjut usia
secara mencolok. Lansia menempati kedudukan sosial dalam menjalankan
sejumlah peranan, serta mempunyai fungsi sosial tertentu dalam kehidupan
masyarakat. Lansia yang sudah tidak mampu bekerja dan mengurus dirinya
sendiri tetap diterima di lingkungan keluarga dan tidak diserahkan pada perawatan
RS atau panti wreda secara penuh (Indriana, 2005).

Tuntutan kehidupan masa kini, seperti kehidupan perkotaan menimbulkan


pandangan tentang pentingnya kemandirian orang tua dari ketergantungan pada
anak sehingga banyak orang tua yang tinggal terpisah dari anaknya. Sebagian
masyarakat beranggapan bahwa lansia tidak lagi mempunyai peran atau fungsi
apapun dalam masyarakat. Hal ini didasarkan pada kondisi lansia yang cenderung
lemah, tidak dinamis, pelupa dan tidak dapat melakukan beberapa aktivitas tanpa
bantuan orang lain (Indriana, 2005).

Sasana tresna werda yang berarti tempat menyayangi/mencintai orang tua


merupakan salah satu pemecahan masalah yang dihadapi kelompok usia lanjut di
perkotaan dalam menapaki hari akhir kehidupannya yang bertujuan untuk
mempertahankan identitas kepribadiannya, memberikan jaminan kehidupan secara
wajar baik jaminan fisik, kesehatan maupun sosial psikologis. Sasana Tresna
Werdha Karya Bakti Ria Pembangunan Cibubur tempat penulis praktik selama 7
minggu, merupakan sasana yang menjadi pilihan banyak lansia dimana banyak
sekali kegiatan dilakukan secara rutin diantaranya kegiatan senam relaksasi,
senam bugar lansia dan kegiatan-kegiatan lainnya yang sangat bermanfaat
khususnya bagi lansia yang mempunyai masalah dalam mobilitas fisik karena
dilakukan secara berkelanjutan sehingga diharapkan otot lansia menjadi lebih
kuat. Kegiatan-kegiatan tersebut diadakan bergantian dalam satu minggu sehingga
lansia mempunyai kesempatan yang besar untuk mengikuti semua kegiatan tanpa

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
3

ada keluhan rasa lelah. Namun, kegiatan yang dilakukan tidak lama sehingga tetap
diperlukan suatu latihan fisik yang harus dilakukan lansia diluar jam kegiatan
sasana seperti waktu sore hari atau malam hari sebelum tidur.

Salah satu penghuni sasana, Ibu S.M. (87 tahun) mengeluh tidak bisa berdiri
secara mandiri dan harus berpegangan pada handrail sejak dilakukan operasi
tulang femur dextra sekitar tahun 1998 dan 2008-an, dan selama di STW, dalam
pemenuhan kebutuhan sehari-hari, residen dibantu oleh caregiver begitupun
dalam mengikuti kegiatan-kegiatan yang dilakukan STW, residen sangat
tergantung kepada caregiver. Selama ini, residen melakukan mobilitas dengan
menggunakan kursi roda, walaupun sebenarnya residen mampu untuk melakukan
aktifitas fisik seperti berjalan secara perlahan dan berdiri dengan berpegangan.
Untuk itu diperlukan suatu arahan dan motivasi bagi residen dalam meningkatkan
dan mempertahankan kekuatan fisik terutama otot yang residen miliki agar tidak
adanya penurunan sehingga residen menjadi lebih mandiri dan berkualitas dalam
menjalani kehidupan di sasana.

Partisipasi lansia dalam aktivitas fisik yang teratur atau program latihan fisik yang
terstruktur sangat disarankan dan mempunyai banyak manfaat. Perbaikan cara
berjalan, keseimbangan, kapasitas fungsional tubuh secara umum, dan kesehatan
tulang dapat diperoleh melalui latihan. Tulang, sendi dan otot saling terkait. Jika
sendi tidak dapat digerakkan sesuai dengan ROM-nya maka gerakan menjadi
terbatas sehingga fleksibilitas menjadi komponen esesnsial dari program latihan
bagi lansia. Jika suatu sendi tidak digunakan, maka otot yang melintasi sendi akan
memendek dan mengurangi ROM. Latihan fleksibilitas dapat meningkatkan
kekuatan tendon dan ligamen, mempertahanakan kekuatan otot yang melintasi
sendi, mengurangi nyeri pada kasus osteoartritis sehingga ROM bisa
dipertahankan. Rentang sendi (ROM) yang memadai pada semua bagian tubuh
sangat penting untuk mempertahankan fungsi muskuloskeletal, keseimbangan dan
kelincahan pada lansia. Latihan fleksibilitas dirancang dengan melibatkan setiap
sendi-sendi utama (panggul, punggung, bahu, lutut dan leher). Latihan
fleksibilitas adalah aktivitas untuk membantu mempertahankan rentang gerak

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
4

sendi (ROM), yang diperlukan untuk mempertahankan aktivitas fisik dan tugas
sehari-hari secara teratur (Depkes, 1995).

Berdasarkan gambaran latar belakang di atas, dalam laporan ini penulis akan
menggambarkan pengelolaan kasus Residen S.M. dengan masalah hambatan
mobilitas fisik yang dilakukan selama 7 minggu dengan menerapkan konsep dan
teori keperawatan gerontik melalui penerapan latihan fleksibilitas (ROM) secara
rutin di Sasana Tresna Werdha YKB Ria Pembangunan, Cibubur.

1.2. Rumusan Masalah


Seiring dengan bertambahnya waktu dan usia, maka manusia akan mengalami
penurunan pada semua fungsi tubuh, salah satunya kekuatan otot yang dapat
digunakan untuk melakukan aktivitas sehari-hari. Adanya penurunan pada
kekuatan otot tadi dapat menyebabkan hambatan mobilitas fisik sehingga lansia
harus tergantung kepada orang lain dan tidak adanya kemandirian dalam
pemenuhan kebutuhan hidup sehari-hari. Lansia dengan kehidupan yang sehat dan
kekuatan yang maksimal dalam melaksanakan berbagai aktivitas secara mandiri
akan meningkatkan derajat kesehatan dan rasa percaya diri pada lansia itu sendiri,
oleh karena itu kekuatan fisik pada lansia harus tetap ditingkatkan melalui latihan
fisik dan ROM yang harus dilakukan secara terus menerus dan berkelanjutan.

1.3. Tujuan Penulisan


1.3.1. Tujuan Umum :
Memberikan gambaran analisis praktik klinik keperawatan kesehatan masyarakat
perkotaan pada Ibu S.M. dengan masalah hambatan mobilitas fisik selama 7
minggu di Wisma Cempaka STW YKB Ria Pembangunan Cibubur.

1.3.2. Tujuan Khusus :


Tujuan khusus dari penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi :
1. Menggambarkan profil pelayanan lansia di STW YKB Ria Pembangunan
2. Menggambarkan latihan fisik dan ROM pada residen dalam mengatasi
masalah hambatan mobilitas tinggi

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
5

3. Menggambarkan hasil pengkajian dari residen dengan masalah hambatan


mobilitas fisik di Wisma Cempaka
4. Menggambarkan diagnosis dan rencana asuhan keperawatan pada residen
dengan hambatan mobilitas fisik di Wisma Cempaka
5. Menggambarkan implementasi yang diberikan kepada residen dengan
hambatan mobilitas tinggi
6. Menggambarkan evaluasi hasil implementasi yang telah diberikan kepada
residen

1.4. Manfaat penulisan


1.4.1. Manfaat bagi Instansi Pelayanan Keperawatan Kesehatan Lansia :
Bagi semua pemberi pelayanan di STW YKB Ria Pembangunan dapat dijadikan
sebagai tambahan pengetahuan baru dalam merawat dan menerapkan asuhan
keperawatan pada lansia dengan pendekatan teori keperawatan gerontik dan
diharapkan adanya peningkatan kualitas hidup dari lansia sehingga tercapai suatu
kehidupan lansia yang sejahtera terutama dalam hal fisik dengan adanya
peningkatan tingkat kemandirian lansia dan penurunan ketergantungan lansia baik
pada caregiver ataupun pemberi pelayanan di STW YKB Ria Pembangunan.

1.4.2. Manfaat Bagi Institusi Pendidikan Keperawatan


Dapat memberikan ide dan informasi data-data mengenai perkembangan lansia
yang tinggal di sasana sehingga menjadi suatu pijakan dalam memberikan arahan
pelaksanan asuhan keperawatan gerontik dan sebagai tambahan ilmu bagi penulis
lainnya dalam hal permasalahan yang terjadi pada lansia dan penatalaksanaannya
melalui pendekatan teori dan konsep keperawatan gerontik.

1.4.3. Manfaat Bagi Karya Ilmiah Selanjutnya


Dapat dijadikan data dasar dan tambahan informasi bagi peneliti dalam hal
keadaan dan permasalahan lansia terutama kondisi fisik sehingga diharapkan
dapat ditemukannya suatu metode dan tata laksana lain yang dapat diterapkan
sebagai tambahan intervensi pada lansia dengan hambatan mobilitas fisik yang

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
6

pada akhirnya bertujuan pada peningkatan kesejahteraan dan kualitas hidup lansia
tanpa adanya ketergantungan yang tinggi pada orang lain.

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
7

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Proses Penuaan


Masa dewasa tua (lansia) dimulai setelah pensiun, biasanya antara usia 65 dan 75
tahun. Jumlah kelompok usia ini meningkat drastis dan ahli demografi
memperhitungkan peningkatan populasi lansia sehat terus meningkat sampai abad
selanjutnya (Potter & Perry, 2005). Menurut organisasi kesehatan dunia (WHO),
usia lanjut meliputi: usia pertengahan (middle age) yaitu kelompok usia 45 sampai
59 tahun, usia lanjut (erderly) antara 60 sampai 74 tahun, usia tua (old) antata 75
sampai 90 tahun dan usia sangat tua (veryold) di atas 90 tahun (Nugroho, 2008).
Menurut Undang-Undang Nomor 13 Tahun 1998 yang termuat dalam Bab 1 Pasal
1 Ayat 2, yang disebut usia lanjut adalah seseorang yang telah mencapai usia 60
tahun ke atas, baik pria maupun wanita (Nugroho, 2008).

Menua adalah proses menghilangnya secara perlahan-lahan kemampuan jaringan


untuk memperbaiki diri atau mengganti dan mempertahankan fungsi normalnya
sehingga tidak dapat bertahan terhadap infeksi dan memperbaiki kerusakan yang
diderita. Proses menua merupakan proses yang terus menerus secara alamiah
dimulai sejak lahir dan umumnya dialami oleh semua makhluk hidup (Bastaman,
2000). Proses menua adalah proses sepanjang hidup, yang dimulai sejak
permulaan kehidupan, sehingga merupakan proses alamiah yang berarti seseorang
telah melalui tiga tahap kehidupan, yaitu anak, dewasa, dan tua (Nugroho, 2008).

Salah satu teori menua yaitu teori biologis, yang mencoba untuk menjelaskan
proses fisik penuaan, termasuk perubahan fungsi dan struktur, pengembangan,
panjang usia dan kematian. Perubahan-perubahan dalam tubuh termasuk
perubahan molekular dan seluler dalam sistem organ utama dan kemampuan
tubuh untuk berfungsi secara adekuat dan melawan penyakit. Teori biologis juga
mencoba untuk menjelaskan mengapa orang mengalami penuaan dengan cara
yang berbeda dari waktu ke waktu dan faktor apa yang mempengaruhi umur
panjang, perlawanan terhadap organisme, dan kematian atau perubahan seluler

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
8

(Stanley & Beare 2007). Teori ini lebih menekankan pada perubahan kondisi
tingkat struktural sel/organ tubuh, termasuk di dalamnya adalah pengaruh agen
patologis. Fokus dari teori ini adalah mencari determinan-determinan yang
menghambat proses penurunan fungsi organisme yang dalam konteks sistemik
dapat mempengaruhi atau memberikan dampak terhadap organ/sistem tubuh
lainnya dan berkembang sesuai dengan peningkatan usia kronologis (Hayflick,
1997 dalam Mujahidullah, 2012). Diantara perubahan itu terdapat perubahan
pada muskuloskeletal dimana pada lansia terjadi penurunan tinggi badan,
redistribusi massa otot dan lemak subkutan, peningkatan porositas tulang, atrofi
otot, pergerakan yang lambat, pengurangan kekuatan, dan kekakuan sendi-sendi
(Stanley & Beare, 2007). Perubahan sistem muskuloskeletal merupakan hal yang
wajar dan dialami oleh setiap lansia yang menyebabkan berbagai kondisi seperti
perubahan penampilan, kelemahan, dan melambatnya pergerakan.

2.2. Pengertian Mobilisasi


Mobilisasi adalah pergerakan yang memberikan kebebasan dan kemandirian bagi
seseorang. (Miller, 2012). Mobilisasi mengacu pada kemampuan seseorang untuk
bergerak dengan bebas (Perry & Poter, 2005). Mobilitas merupakan salah satu
aspek yang terpenting dalam fungsi fisiologis karena hal itu diperlukan untuk
mempertahankan kemandirian (Miller, 2012). Aktivitas, mobilitas dan fleksibilitas
merupakan bagian integral gaya hidup seseorang.

Sistem dalam tubuh manusia dapat mempengaruhi sistem lain dan erat kaitannya
dengan sistem muskuloskeletal karena tulang, sendi dan otot merupakan unsur
pembentuk sistem mobilisasi (Miller, 2012). Mobilisasi mempunyai banyak
tujuan, seperti mengekspresikan emosi dengan gerakan nonverbal, pertahanan
diri, pemenuhan kebutuhan dasar, aktivitas hidup sehari-hari dan kegiatan
rekreasi. Dalam mempertahankan mobilitas fisik secara optimal maka sistem
saraf, otot, dan skeletal harus tetap utuh dan berfungsi dengan baik (Potter & Pery,
2005).

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
9

2.2.1. Jenis Mobilitas


Jenis mobilitas ada beberapa macam diantaranya (Carpenito, 2009) mobilitas
penuh, mobilitas sebagian temporer dan mobilitas sebagian permanen. Mobilitas
penuh merupakan kemampuan seseorang untuk bergerak secara penuh dan bebas
sehingga dapat melakukan interaksi sosial dan menjalankan peran sehari-hari.
Mobilitas penuh ini merupakan fungsi saraf motorik volunter dan sensorik untuk
dapat mengontrol seluruh area tubuh seseorang.

Mobilitas sebagian merupakan kemampuan seseorang untuk bergerak dengan


batasan jelas dan tidak mampu bergerak secara bebas karena dipengaruhi oleh
gangguan saraf motorik dan sensorik pada area tubuhnya. Hal ini dapat dijumpai
pada kasus cedera atau patah tulang dengan pemasangan traksi. Mobilitas
sebagian ini ada dua macam, mobilitas sebagian temporer, dimana kemampuan
individu untuk bergerak dengan batasan yang sifatnya sementara. Hal tersebut
dapat disebabkan oleh trauma reversibel pada sistem muskuloskeletal, seperti
adanya dislokasi sendi dan tulang dan mobilitas sebagian permanen, yang
merupakan kemampuan individu untuk bergerak dengan batasan yang sifatnya
menetap. Hal tersebut dapat disebabkan oleh rusaknya sistem saraf yang
reversibel. Contoh hemiplegi karena stroke, paraplegi karena cedera tulang
belakang.

2.3. Hambatan Mobilitas Fisik


Hambatan mobilitas fisik adalah suatu keadaan ketika individu mengalami
keterbatasan atau berisiko mengalami keterbatasan gerak fisik, tetapi bukan
imobilitas. Hambatan mobilitas fisik menggambarkan kondisi individu dengan
keterbatasan penggunaan lengan atau tungkai atau keterbatasan kekuatan otot
(Carpenito, 2009), sedangkan menurut NANDA (2012) bahwa hambatan
mobilitas fisik merupakan keterbatasan pada pergerakan fisik tubuh atau satu atau
lebih ekstremitas secara mandiri dan terarah.

Pada lansia, hambatan mobilitas fisik sering terjadi berawal karena adanya suatu
gejala atau penyakit pada tulang seperti osteoporosis hingga menyebabkan lansia

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
10

terjatuh dan timbulnya fraktur (Pujiastuti, 2003). Dtambahkan pula bahwa


osteoporosis terjadi karena ketidakseimbangan antara resorpsi tulang dan
pembentukan tulang. Sedangkan densitas mineral tulang berkurang sehingga
tulang menjadi lebih keropos dan mudah patah walaupun dengan trauma minimal.
Kondisi tersebut akan meningkatkan kemungkinan lansia mempunyai masalah
dalam mobilitas fisiknya.

2.3.1. Tanda dan Gejala Hambatan Mobilitas Fisik


NANDA (2012), menyebutkan bahwa batasan karakteristik dari adanya hambatan
mobilitas fisik diantaranya : penurunan waktu reaksi menyebabkan lansia akan
mengalami perlambatan dalam merespon sesuatu, kesulitan membolak-balik
posisi sehingga jika lansia telah berada pada posisi tertentu pada kursi roda maka
akan terus dalam keadaan seperti itu, melakukan aktivitas lain sebagai pengganti
pergerakan (misal dengan meningkatkan perhatian pada aktivitas orang lain),
dipsnea setelah beraktivitas sehingga lansia cepat capek, perubahan cara berjalan,
gerakan bergetar, keterbatasan kemampuan melakukan keterampilan motorik
halus, keterbatasan rentang pergerakan sendi, tremor akibat pergerakan,
ketidakstabilan postur yang mempengaruhi cara berjalan, pergerakan lambat,
pergerakan tidak terkoordinasi. Faktor yang berhubungan penurunan ketahanan
tubuh, penurunan kendali otot, penurunan massa otot, penurunan kekuatan otot,
disuse, kaku sendi.

2.4. Faktor Yang Mempengaruhi Mobilitas


Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi mobilitas pada lansia diantaranya gaya
hidup, dimana hal ini merupakan kebiasaan sehari-hari yang berlangsung secara
terus menerus dari usia muda sehingga akan menjadi suatu perilaku lansia dan
pada akhirnya akan berdampak pada kemampuan mobilitas fisik, begitupun lansia
yang mempunyai gaya hidup dengan tingkat aktivitas yang tinggi akan
mempengaruhi kemampuan mobilitas fisiknya. Adanya proses penyakit/cedera
mempengaruhi fungsi sistem tubuh seperti seseorang yang telah mengalami
fraktur femur akan mengalami keterbatasan dalam ekstrimitas bagian bawah.

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
11

Osteoporosis juga merupakan suatu kondisi yang menyebabkan sulitnya lansia


untuk bergerak karena adanya pengeroposan tulang sehingga tulang mudah patah
Faktor kebudayaan juga dapat mempengaruhi kemampuan mobilitas seseorang,
jika aktifitas lansia terbiasa dengan berjalan jauh akan mempunyai kemampuan
mobilitas yang kuat. Tingkat energi mempengaruhi kekuatan mobilitas, jika
energi yang tersedia banyak, maka mobilitas dapat tinggi begitupun sebaliknya,
mobilitas akan kecil jika tidak ada ketersediaan energi. Mobilitas juga sangat
dipengaruhi oleh usia perkembangan seseorang dimana semakin besar usia dan
perkembangan maka mobilitas juga akan menjadi tinggi.

2.5. Perubahan Sistem Muskuloskeletal Pada Lansia


Lansia mengalami perubahan pada anatomi dan fisiologi tubuhnya, yang
menyebabkan penurunan fungsi sistem tubuh. Fungsi mobilisasi manusia
dihubungkan pada tiga hal yakni tulang, otot dan persendian yang juga didukung
oleh sistem saraf. Penurunan atau perubahan tersebut mempengaruhi kemampuan
mobilisasi pada lansia (Kim et al, 1995 dalam Perry & Poter, 2005).

2.5.1. Tulang
Tulang menyediakan kerangka kerja untuk sistem muskuloskeletal dan bekerja
sama dengan sistem otot untuk membuat suatu pergerakan (Exton-Smith, 1985,
Riggs and Melton, 1986 dalam Miller 2012). Fungsi lain dari tulang adalah
sebagai tempat penyimpanan kalsium, produksi sel-sel darah serta melindungi
jaringan dan organ tubuh. Pertumbuhan tulang mencapai kematangan di masa
dewasa awal. Proses penyerapan kalsium dari tulang untuk mempertahankan
kalsium darah yang stabil dan penyimpanan kembali kalsium untuk membentuk
tulang baru dikenal sebagai remodelling dan terjadi sepanjang rentang kehidupan
manusia (Stanley & Beare, 2007).

Perubahan yang berkaitan dengan proses menua yang mempengaruhi renovasi ini
meliputi: peningkatan resorpsi tulang, penyerapan kalsium berkurang,
peningkatan hormon paratiroid serum, gangguan regulasi aktivitas osteoblas,
gangguan pembentukan tulang sekunder untuk mengurangi produksi osteoblas
dari matrix tulang, dan penurunan jumlah sel sumsum karena untuk penggantian

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
12

sumsum dengan isi lemak, serta penurunan estrogen pada perempuan dan
testosteron pada laki-laki. Faktor yang dapat mempengaruhi remodelling tulang
dan biasa terjadi pada dewasa tua adalah hipertiroid, penurunan tingkat aktivitas,
COPD, defisiensi kalsium dan vitamin D dan terapi medis seperti glukokortiroid
dan anticonvulsant. (Exton-Smith, 1985, Riggs and Melton, 1986 dalam Miller
2012).

2.5.2. Otot
Ketika manusia mengalami penuaan, jumlah massa otot tubuh mengalami
penurunan. Hilangnya lemak subkutan perifer cenderung untuk mempertajam
kontur tubuh dan memperdalam cekungan di sekitar kelopak mata, aksila, bahu
dan tulang rusuk. Tonjolan tulang (vertebrae, krista iliaka, tulang rusuk, skapula)
menjadi bertambah. (Stanley & Beare, 2007).

Kekuatan muskular mulai merosot sekitar usia 40 tahun, dengan suatu


kemunduran yang dipercepat setelah usia 60 tahun. Perubahan gaya hidup dan
penurunan penggunaan sistem neuromuskular adalah penyebab utama untuk
kehilangan kekuatan otot. Kerusakan otot terjadi karena penurunan jumlah serabut
otot dan atrofi secara umum pada organ dan jaringan tubuh. Regenerasi jaringan
melambat dengan penambahan usia, dan jaringan atrofi digantikan oleh jaringan
fibrosa. Perlambatan, pergerakan yang kurang aktif dihubungkan dengan
perpanjangan waktu kontraksi otot, periode laten, dan periode relaksasi dari unit
motor dalam jaringan otot (Stanley & Beare, 2007).

Perubahan terkait penuaan yang berefek pada otot meliputi berkurangnya serabut
otot (jumlah dan ukuran) yang menyebabkan laju metabolik basal dan laju
konsumsi oksigen maksimal berkurang sehingga Otot menjadi lebih mudah capek
dan tidak mampu mempertahankan aktivitas serta kecepatan kontraksi akan
melambat, tergantinya serabut otot dengan jaringan ikat atau lemak, dan rusaknya
membran sel otot karena berkurangnya komponen cairan dan potassium di
dalamnya. Semua aktivitas sehari-hari dipengaruhi oleh fungsi otot skeletal
dimana dikontrol oleh neuron. Perubahan otot karena proses menua diantarnya
adalah akibat pemecahan protein, lansia mengalami kehilangan massa tubuh yang

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
13

membentuk sebagian otot. Semua perubahan diatas disebut kondisi sarkopenia,


yaitu kehilangan massa otot, kekuatan dan daya tahan otot (Miller, 2012).

2.5.3. Sendi
Fungsi muskuloskeletal secara keseluruhan tergantung pada tulang, otot dan
sendi, namun sendi adalah satu-satunya komponen yang jika digunakan secara
terus menerus akan menunujukkan efek dan keausan bahkan pada massa dewasa
awal. Namun, pada kenyataannya proses degeneratif yang mempengaruhi efisiensi
fungsional sendi mulai terjadi sebelum skeletal matur Beberapa perubahan pada
persendian seiring penuaan adalah berkurangnya viskositas cairan sinovial,
degenerasi kolagen dan selelastin, pecahnya struktur fibrosa dalam jaringan
penghubung, perubahan seluler kartilago karena selalu digunakan secara terus
menerus, pembentukan jaringan scar dan kalsifikasi di persendian dan jaringan
penghubung. serta adanya perubahan degenartif pada arteri kartilago menjadi
retak, robek, dan permukaannya menipis. Akibat dari perubahan itu diantaranya
adalah gangguan gerakan fleksi dan ekstensi, penurunan fleksibilitas struktur
fibrosa, berkurangnya gerakan, adanya erosi tulang dan berkurangnya kemampuan
jaringan ikat (Whitbourne, 1985 dalam Miller, 2012).

Lansia yang mempunyai kebiasaan mengkonsumsi purin yang terlalu banyak juga
akan menyebabkan hasil metabolisme asam urat menumpuk di persendian hingga
bengkak dan terasa nyeri. Asam urat ini seharusnya dikeluarkan bersama urin dan
feses namun ketika ginjal sudah mengalami penurunan fungsi, maka penumpukan
asam urat akan bertambah parah (Mujahidullah, 2012).

Secara umum, terdapat kemunduran kartilago sendi, sebagian besar terjadi pada
sendi-sendi yang menahan berat, dan pembentukan tulang dipermukaan sendi.
Komponen-komponen kapsul sendi pecah dan kolagen yang terdapat pada
jaringan penyambung meningkat secara progresif yang jika tidak dipakai lagi,
mungkin menyebabkan inflamasi, nyeri, penurunan mobilitas sendi dan
deformitas (Stanley & Beare, 2012).

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
14

2.5.4. Sistem Persyarafan


Mempertahankan keseimbangan pada posisi tegak merupakan suatu keterampilan
yang kompleks pada sistem saraf yang dipengarui oleh proses penuaan. Perubahan
kemampuan visual, penurunan refleks cepat, gangguan proprioception terutama
pada wanita, dan berkurangnya sensasi getar dan sendi pada ekstrimitas bawah.
Selain itu, proses penuaan pada kontrol postural meningkat pada goyangan tubuh,
yang dapat mengukur gerakan tubuh ketika berdiri. Akhirnya karena proses
penuaanterjadi reaksi yang lambat, berjalan lambat dan berkurangnya waktu
respon terhadap stimulasi lingkungan. Para peneliti telah menemukan bahwa
dewasa tua dapat belajar untuk mengkompensasi perubahan karena penuaan pada
sistem saraf pusat untuk pencegahan jatuh (Doumas, Rapp, & Krampe, 2009
dalam Miller, 2012).

2.5.5. Jaringan Ikat


Kelenturan merupakan salah satu komponen dari kebugaran. Jaringan ikat yang
tidak fleksibel lebih mudah timbul trauma. Pada usia lanjut, dijumpai kehilangan
sifat elastisitas dari jaringan ikat. Proses disuse dapat menyebabkan pengerutan
dari jaringan ikat sehingga kurang mampu mengakomodasikan berbagai
pergerakan. Karena menjadi tidak fleksibel maka kelompok usia lanjut ini kurang
dapat mentoleransi berbagai pergerakan yang berpotensi membawa kecelakaan
dan lebih mudah terjatuh. Pada orang dewasa muda, diperkirakan kelenturan,
kekuatan otot, dan koordinasi merupakan bufer dari kemungkinan trauma,
tetapi bufer ini jelas berkurang, bahkan hilang pada usia lanjut.

2.6. Pengaruh Patologis Pada Mobilisasi


Berjalan, baik di dalam atau di luar rumah, adalah suatu bentuk latihan yang
sangat baik untuk lansia dan merupakan cara yang sederhana serta dapat
dilakukan dengan mudah. Apapun aktivitas yang dipilih oleh lansia, hal tersebut
harus dilakukan secara teratur dan bertahap (Stanley & Beare, 2007). Berjalan
merupakan latihan yang dapat membantu kekuatan otot, membantu
mempertahankan fleksibilitas sendi, juga baik untuk sistem peredaran darah dan
sirkulasi (Ebersole, dalam Touhy dan Jett, 2010).

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
15

Istilah gaya berjalan digunakan untuk menggambarkan cara utama atau gaya
ketika berjalan Siklus gaya berjalan dimulai dengan tumit mengangkat satu
tungkai dan berlanjut dengan tumit mengangkat tungkai yang sama. Interval ini
sama dengan 100% siklus gaya berjalan dan berlangsung 1 detik untuk
kenyamanan berjalan. (Fish & Nielsen, 1993 dalam Potter & Pery, 2005).

Gaya berjalan yang normal adalah menggerakkan ekstremitas atas dan bawah
(kaki dan tangan) secara spontan dan rileks secara menyilang, yaitu langkah kaki
dan tangan bergantian antara kanan dan kiri yang diikuti dengan kepala, leher dan
badan yang tegak mengarah ke depan. Lansia sering kali mengalami perubahan
gaya berjalan dari kondisi normal. Latihan berjalan juga dapat dilakukan pada
area yang kecil terlebih dahulu dan dilanjutkan dengan area yang lebih luas,
dilakukan selama 10 hingga sampai 60 menit sebanyak 3-5 kali seminggu
(Nurviyandari, 2011). Sedangkan menurut Perry & Potter (2005), menyebutkan
bahwa postur jalan dengan kepala tegak; vertebrae servikal, thorakal, lumbal
sejajar; pinggul dan lutut berada dalam keadaan fleksi yang sesuai dan lengan
bebas mengayun bersama dengan kaki. penyakit atau trauma dapat mengurangi
toleransi aktivitas, sehingga memerlukan bantuan dalam berjalan. Selain itu,
kerusakan temporer dan permanen pada sistem muskuloskeletal dan saraf
memerlukan penggunaan alat bantu untuk berjalan.

Banyak kondisi patologis yang mempengaruhi kesejajaran tubuh dan mobilisasi.


Kelainan postur yang didapat atau kongenital mempengaruhi efisiensi sistem
muskuloskeletal, seperti kesejajaran tubuh, keseimbangan dan penampilan.
Kelainan postur mengganggu kesejajaran dan mobilisasi atau keduanya. Diantara
kelainan tubuh meliputi tortikolis yaitu mencondongkan kepala ke sisi yang sakit,
dimana otot sternokleidomastoideus berkontraksi, lordosis yaitu kurva anterior
pada spinal lumbal yang melengkung berlebihan, kifosis yaitu peningkatan
kelengkungan pada kurva spinal torakal, kifolordosis yaitu kombinasi dari kifosis
dan lordosis, skoliosis yaitu kurvatura spinal lateral, tinggi pinggul dan bahu tidak
sama, kifoskoliosis yaitu tidak normalnya kurva spinal anteroposterior dan lateral,

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
16

displagia pinggul kongenital yaitu ketidakstabilan pinggul dengan keterbatasan


abduksi pinggul dan kadang-kadang kontraktur adduksi.

Kelainan postur yang lain, knok-knee yaitu kurva kaki yang masuk ke dalam
sehingga lutut rapat jika seseorang berjalan, bowlegs yaitu satu atau dua kaki
bengkok keluar pada lutut, clubfoot yaitu deviasi medial dan plantar-fleksi kaki
(95%) dan deviasi lateral dan dorsofleksi (5%), footdrop yaitu plantarfleksi ;
ketidakmampuan menekuk kaki karena kerusakan saraf peroneal dan pigeon-toes
yaitu rotasi dalam kaki depan (Potter & Perry, 2005).

Dengan mengkaji gaya berjalan residen memungkinkan perawat untuk membuat


kesimpulan tentang keseimbangan, postur, keamanan dan kemampuan berjalan
tanpa bantuan. Mekanika gaya berjalan manusia mengikuti kesesuaian sistem
muskuloskeletal, saraf, dan otot dari tubuh manusia (Fish dan Nielson, 1993
dalam Perry & Potter, 2005).

2.7. Penatalaksanaan
2.7.1. Rencana Asuhan Keperawatan pada Residen dengan gangguan sistem
Muskuloskeletal
Pengkajian mobilisasi lansia berfokus pada rentang gerak, gaya berjalan, latihan
fisik, dan toleransi aktivitas serta kesejajaran tubuh. Sedangkan intervensi
keperawatan yang dilakukan berfokus kepada upaya untuk memperbaiki fungsi
tubuh dan mencegah kerusakan lebih lanjut. Perencanaan intervensi terapeutik
terhadap lansia yang bermasalah dengan mobilisasi sesuai dengan derajat risiko
lansia, dan perencanaan bersifat individu disesuaikan perkembangan residen,
tingkat kesehatan dan gaya hidup. Perencanaan perawatan juga termasuk
pemahaman kebutuhan lansia untuk mempertahankan fungsi motorik dan
kemandirian. Perawat dan residen bekerja sama membuat cara-cara untuk
mempertahankan keterlibatan residen dalam asuhan keperawatan dan mencapai
mobilisasi yang optimal dimana residen berada (Perry & Poter, 2005).

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
17

Stanley & Beare, (2007) menjelaskan bahwa pengkajian keperawatan


muskuloskeletal memfokuskan pada bagaimana perubahan yang berhubungan
dengan usia mempengaruhi status fungsional lansia dan hal-hal seperti : tinggi
badan, berat badan, postur tubuh, dan gaya berjalan memberikan data dasar yang
dapat mengindikasikan adanya kerusakan otot, obesitas atau edema ; aktivitas dan
pola istirahat, dimana seseorang yang tidak pernah berolah raga atau
diikutsertakan dalam aktivitas mungkin memiliki kesukaran dalam memulai suatu
program latihan di usia lanjut, terutama jika aktivitas tersebut sulit atau
menyakitkan. Pengkajan diet termasuk asupan kalsium dan vitamin D. Obesitas
dan malnutrisi dapat memengaruhi mobilitas dan kekuatan otot. Pengobatan,
termasuk obat-obatan yang dijual bebas.

Lansia dengan riwayat penggunaan obat relaksan otot, agen antireumatik dapat
menimbulkan kerusakan pada sistem muskuloskeletal ; kombinasi kemampuan,
kekuatan dan keseimbangan menentukan kemampuan fungsional residen tersebut;
cedera masa lalu (misalnya fraktur tulang pinggul) dapat mengindikasikan adanya
suatu kondisi osteoporosis. Riwayat nyeri sendi, dan kekakuan dan kelemahan
atau keletihan sering dihubungkan dengan adanya osteoartritis.

Intervensi yang dilakukan kepada residen berupa pengkajian kekuatan otot secara
berkala untuk dapat mengetahui intervensi apa yang akan dilakukan. Latihan
rentang gerak bertujuan agar tercapai rentang gerak normal. Latihan rentang gerak
yang dilakukan berupa rentang gerak aktif pada ekstremitas atas dan bawah. Hasil
yang diharapkan dari tindakan rentang gerak adalah residen dapat
mempertahankan rentang gerak pada sendi ekstremitas atas, residen dapat
menunjukkan aktivitas perawatan diri secara mandiri atau minimal
ketergantungan (Perry & Poter, 2005).

Perawat membuat perencanaan intervensi terapeutik terhadap residen yang


bermasalah kesejajaran tubuh dan mobilisasi yang aktual maupun risiko. Perawat
merencanakan terapi sesuai dengan derajat risiko residen, dan perencanaan
bersifat individu disesuaikan dengan perkembangan residen, tingkat kesehatan

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
18

dan gaya hidup. Perencanaan perawatan juga termasuk pemahaman kebutuhan


residen untuk mempertahankan fungsi motorik dan kemandirian, perawat dan
residen bekerja sama membuat cara-cara untuk mempertahankan keterlibatan
residen dalam asuhan keperawatan dan mencapai kesejajaran tubuh dan mobilisasi
yang optimal dimana residen berada.

Rencana asuhan keperawatan didasari oleh satu atau lebih tujuan, yaitu :
mempertahankan kesejajaran tubuh yang tepat, mencapai kembali kesejajaran
tubuh yang tepat ataupun pada tingkat yang optimal, mengurangi ceddera pada
sistem kulit dan muskuloskeletal dari ketidaktepatan mekanika atau kesejajaran,
mencapai ROM penuh dan optimal, mencegah kontraktur, mempertahankan
kepatenan jalan napas, mencapai ekspansi paru dan pertukaran gas optimal,
memobilisasi sekresi jalan napas, mempertahankan fungsi kardioveskuler,
meningkatkan toleransi aktivitas, mencapai pola eliminasi normal,
mempertahankan pola tidur normal, mencapai sosialisasi, mencapai kemandirian
penuh dalam aktivitas perawatan diri dan mencapai stimulasi fisik dan mental
Perry& Poter, 2005).

Untuk menjamin residen mendapatkan latihan yang rutin, perawat harus membuat
jadwal pada waktu tertentu, mungkin bersamaan dengan aktivitas keperawatan
lain, seperti saat memandikan residen. Hal ini memungkinkan perawat untuk
mengkaji secara sistematik dan meningkatkan rentang gerak residen. Kecuali
kontraindikasi, rencana keperawatan harus meliputi menggerakkan ekstremitas
residen dengan rentang gerak penuh. Pergerakan dilakukan dengan lembut dan
tidak menyebabkan nyeri. Perawat tidak memaksakan seni melebihi
kemampuannya. Setiap gerakan diulang 5 kali setiap bagian (Perry & Poter,
2005).

Evaluasi hasil dan respon dari asuhan keperawatan, perawat mengukur efektifitas
semua intervensinya. Tujuan dan kriteria hasil adalah kemampuan residen
mempertahankan atau meningkatkan kesejajaran tubuh dan mpbilisasi sendi.
Perawat mengevaluasi intervensi khusus yang diciptakan untuk mendukung
kesejajaran tubuh, meningkatkan mobilisasi dan melindungi residen dari bahaya

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
19

imobilisasi. Dengan mempertahankan kesejajaran tubuh yang baik dan mobilisasi


serta mencegah bahaya imobilisasi akan meningkatkan kemandirian dan
mobilisasi secara menyeluruh. Residen yang mobilisasi sendinya tidak adekuat
harus mendapat bantuan untuk melakukan aktivitas sehari-hari (Perry & Poter,
2005).

2.7.2. Intervensi Medis


Estrogen memainkan peran utama dalam memperhatikan integritas tulang pada
wanita. Kehilangan unsur-unsur tulang terjadi bila kadar estrogen menurun.
Kehilangan tulang bergantung estrogen terjadi secara cepat selama 5 sampai 10
tahun setelah menopouse. Pria juga berhadapan dengan risiko mengalami
kehilangan tulang karena kemunduran fungsi hormonal seiring dengan
pertambahan usia. Laju penurunan kadar hormon pada pria ini tidak sedramatis
daripada wanita (Stanley, Beare, 2007).

Dalam dekade terakhir, penelitian telah menemukan bahwa terapi oral atau
transdermal estrogen efektif dalam mencegah kehilangan tulang dan mengurangi
insiden fraktur pada wanita postmenopouse. Wanita post menopouse yang
mengkonsumsi estrogen secara oral selama 5 tahun atau lebih dapat mengurangi
resiko fraktur 50% (National Institute of Arthritis and Musculoskeletal and Skin
Disease, 1991 dalam Miller 2012). Estrogen sangat efektif untuk mencegah lebih
lanjut kehilangan tulang pada pengoabatan lansia, namun akan lebih efektif jika
digunakan pada awal periode menopouse. (Lindsay, 1987 dalam Miller 2012).
Calcitonin telah disetujui oleh Food and Drug Administration tahun 1984 sebagai
pengobatan osteoporosis, namun mengenai keefektifan penggunaan dalam jangka
waktu yang lama masih belum diteliti lebih lanjut.

Terapi lain seperti Sodium flouride merupakan terapi untuk menstimulasi


pembentukan tulang baru, Calciriol dan biphosponate berpotensi untuk mencegah
osteoporosis, juga untuk penggunaan jangka waktu yang lama masih belum ada
penelitian lebih lanjut, dalam hal kalsium dan nutrisi, konsumsi kalsium 1500 mg
perhari disarankan untuk lansia pria maupun wanita postmenopouse yang tidak
mengkonsumsi estrogen. Seperti kalsium karbonat yang ditemukan di beberapa

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
20

antasida, merupakan sumber yang efektif dan murah dari kalsium elemental.
Untuk vitamin yang lainnya seperti vitamin D, orang dewasa harus
mengkonsumsi 400 IU vitamin D perhari, sedangkan ada batasan dalam
mengkonsumsi vitamin A yakni, jika lebih dari 5000 IU perhari dapat
mengganggu proses remodeling tulang (Miller, 2012).

Untuk itu diperlukan suatu kedisiplinan dan keteraturan dalam mengkonsumsi


setiap vitamin sesuai dengan kebutuhan dan dosis yang dianjurkan agar usaha
untuk mempertahankan kesehatan fisik terutama lansia mudah terwujud dan
kejadian adanya gangguan yang berhubungan dengan muskuloskeletal dapat
dicegah atau diminimalkan.

2.7.3. Intervensi Latihan Rentang Gerak Sendi (ROM)


Aktifitas fisik yang dilakukan secara teratur, terprogram dengan dosis tertentu
pada kelompok lanjut usia dengan tujuan mempertahankan kemampuan optimal
dari sistem tubuh terutama kardiorespirasi dan sistem otot sebagai bentuk upaya
promotive, preventif, kuratif dan rehabilitatif baik secara fisiologis, psikologis
maupun sosial (Depkes, 2001). Dewasa lansia yang berolah raga secara teratur
tidak kehilangan massa atau tonus otot dan tulang sebanyak dewasa lansia yang
tidak aktif, serat otot berkurang ukurannya, dan kekuatan otot berkurang
sebanding dengan penurunan massa otot. Wanita pasca menopouse memiliki laju
demineralisasi tulang yang lebih besar daripada pria lansia (Perry & Potter, 2005).

Manfaat olahraga pada lansia antara lain dapat memperpanjang usia, menyehatkan
jantung, otot, dan tulang, membuat lansia lebih mandiri, mencegah obesitas,
mengurangi kecemasan dan depresi, dan memperoleh kepercayaan diri yang lebih
tinggi. Adapun prinsip dari latihan fisik yang dilakukan pada lansia adalah
membantu agar tubuh tetap bergerak, meningkatkan daya tahan tubuh, mencegah
cedera, dan memberi kontak psikologis. Penelitian yang dilakukan oleh Alan
Gow, dari University of Edinburgh di Skotlandia menjelaskan bahwa orang yang
berusia tujuh-puluhan dan ikut dalam banyak olah raga fisik termasuk berjalan
kaki beberapa kali dalam satu pekan, memiliki sedikit penyusutan otak dan tanda

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
21

lain penuaan pada otak ketimbang mereka yang kurang aktif secara fisik. Hal ini
sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Irwansyah (2011) yang menjelaskan
bahwa adanya pengaruh latihan rentang gerak terhadap lingkup gerak sendi pada
pasien pasca fraktur femur di RSU Muhammad Hoesin, Palembang.

Latihan fisik pada lansia yang dapat dilakukan adalah Range of Motion (ROM)
yaitu jumlah maksimum gerakan yang mungkin dilakukan sendi pada salah satu
dari tiga potongan tubuh, yaitu sagital, tranversal, dan frontal. Potongan sagital
adalah garis yang melewati tubuh dari depan ke belakang, membagi tubuh
menjadi bagian kiri dan kanan. Potongan frontal melewati tubuh dari sisi ke sisi
dan membagi tubuh menjadi bagian depan dan belakang. Potongan tranversal
adalah garis horizontal yang membagi tubuh menjadi bagian atas dan bawah.
Selain untuk menatasi keterbatasan gerak sendi, ROM juga dapat meningkatkan
kekuatan otot, yang berarti bahwa latihan gerakan sendi yang memungkinkan
terjadinya kontraksi dan pergerakan otot, dimana klien menggerakkan masing-
masing persendiaannya sesuai gerakan normal baik secara aktif maupun pasif atau
latihan yang dilakukan untuk mempertahankan atau memperbaiki tingkat
kesempurnaan kemampuan menggerakkan persendian secara normal dan lengkap
untuk meningkatkan massa otot dan tonus otot (Potter & Pery, 2005). Penelitian
yang dilakukan oleh Utami (2003) menjelaskan bahwa adanya pengaruh latihan
ROM aktif terhadap kemampuan mobilisasi pada lansia dengan gangguan
muskuloskeletal lebih baik dari sebelum dilakukan latihan ROM aktif.

Mobilisasi sendi disetiap potongan dibatasi oleh ligamen, otot, dan konstruksi
sendi. Beberapa gerakan sendi adalah spesifik untuk setiap potongan. Pada
potongan sagital, gerakannya adalah fleksi dan ekstensi (jari-jari tangan dan siku)
dan hiperekstensi (pinggul). Pada potongan frontal, gerakannya adalah abduksi
dan adduksi (lengan dan tungkai) dan eversi dan inversi (kaki). Pada potongan
tranversal, gerakannya adalah pronasi dan supinasi (tangan), rotasi internal dan
eksternal (lutut), dan dorsofleksi dan plantarfleksi (kaki) (Perry & Poter, 2005).

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
22

Sebelum lansia memulai memulai program latihan, dianjurkan untuk melakukan


pengkajian sebelum latihan, yang meliputi sedikitnya riwayat lengkap dan
pemeriksaan fisik. Perhatikan juga penggunaan obat-obatan seperti obat
antidiuretika, -Bloker, tranquilizer dan agen hipoglikemia. Lakukan juga
evaluasi terhadap defisit sensori neurologis, ketajaman penglihatan, keseimbangan
dan gaya berjalan. Tes toleransi terhadap aktivitas harus dilakukan sebelum
seorang lansia terlibat dalam latihan tingkat sedang sampai berat, tetapi tes ini
hanya sedikit memiliki kegunaan pada sebagian besar lansia yang berusia lebih
dari 75 tahun.

Tujuan ROM adalah untuk meningkatkan atau mempertahankan fleksibilitas dan


kekuatan otot, mempertahankan fungsi jantung dan pernapasan, mencegah
kekakuan pada sendi, perangsang sirkulasi darah, dan mencegah kelainan bentuk,
kekakuan dan kontraktur. Prinsip yang diterapkan dalam latihan ROM yaitu harus
diulang sekitar 8 kali dan dikerjakan minimal 2 kali sehari, dilakukan perlahan
dan berhati-hati sehingga tidak melelahkan residen, perhatikan tanda-tanda vital
residen sebelum dilakukan latihan ROM, bagian tubuh yang dapat dilakukan
latihan ROM meliputi leher, jari, lengan, siku, bahu, kaki, dan pergelangan kaki,
dilakukan secara berurutan dan teratur mulai dari head to toe, jangan memegang
sendi secara langsung,tapi pegang ekstremitas secara lembut pada bagian distal
atau proksimal sendi. Bila perlu memegang sendi buatlah telapak tangan seperti
mangkuk dan letakkan di bawah sendi, jangan memegang ekstremitas pada kuku
kaki atau kuku tangan, bekerja mulai arah proksimal ke arah distal, tetap
memperhatikan kebutuhan rasa aman dan nyaman residen (Perry & Poter, 2005).

Jenis ROM terdiri dari dua jenis, ROM aktif yaitu gerakan yang dilakukan oleh
pasien dengan menggunakan energi sendiri. Perawat memberikan motivasi, dan
membimbing pasien dalam melaksanakan gerakan sendiri secara mandiri dengan
rentang gerak normal. Kekuatan otot pasien 75%, hal ini untuk melatih
kelenturan dan kekuatan otot serta sendi dengan cara menggunakan otot-ototnya
secara aktif. Sendi yang digerakkan pada ROM aktif adalah sendi di seluruh tubuh
dari kepala sampai ujung kaki oleh klien sendiri secaraaktif.

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
23

ROM pasif adalah energi yang dikeluarkan untuk latihan berasal dari orang lain
(perawat) atau mekanik. Kekuatan otot 50%. Indikasi latihan ROM pasif adalah
pasien dengan keterbatasan mobilisasi , pasien tidak mampu melakukan beberapa
atau semua latihan rentang gerak dengan mandiri, pasien tirah baring total dan
pasien dengan paralisis ekstremitas total (Suratun dkk, 2008), rentang ini berguna
untuk menjaga kelenturan otot-otot dan persendian dengan menggerakkan otot
pasien secara pasif. Sendi yang digerakkan pada ROM secara pasif ini adalah
seluruh persendian tubuh atau hanya pada ekstremitas yang terganggu dan klien
tidak mampu melaksanakannya secara mandiri (Pujiastuti, dkk, 2003).

2.8. Konsep Nursing Home


Pelayanan perawatan kesehatan umum yang sering digunakan oleh populasi lansia
diantaranya adalah nursing home, day care, respite care, dan perawatan jangka
panjang. Perawatan kesehatan, penurunan sumber fisik dan manusia, dan
peningkatan ketergantungan mungkin mengharuskan lansia untuk tinggal dalam
fasilitas perawatan jangka panjang. Fasilitas tersebut memberikan asuhan
keperawatan yang lama, perawatan medis, dan pelayanan personal atau
psikososial. Nursing Home merupakan tempat yang lazim yang diberikan
perawatan jangka panjang. Ketika orang memasuki pelayanan jangka panjang,
mereka sering mangalami gangguan fungsional karena masalah fisik, masalah
kognitif, dan masalah akut lainnya (Perry & Potter, 2005).

Nursing Home adalah pelayanan yang ditujukan bagi residen yang mengalami
penurunan fisiologis sehingga memerlukan bantuan orang lain untuk memenuhi
kebutuhannaya (Wagner, 2008). Nursing home dapat diklasifikasikan dalam 2
kelompok berdasarkan kesehatan : partial care dan total care, dimana residen
memerlukan bantuan orang lain untuk memenuhi sebagian atau secara
keseluruhan semua kebutuhannya. Pertumbuhan industri perawatan subakut dan
managed care merupakan kekuatan pasar yang mengubah penampilan populasi
rumah perawatan tradisional, meningkatkan jumlah residen jangka pendek. Secara
khusus residen dengan total care bertempat tinggal di nursing home untuk periode

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
24

lebih dari 6 bulan dan menetap disana sampai meninggal. Mereka juga cenderung
menua dan mengalami defisit kognitif serta kerusakan fungsi yang lebih besar
(Potter & Perry, 2005).

Seiring peningkatan harapan hidup, meningkat juga kemungkinan memasuki


nursing home. Keputusan untuk memperoleh perawatan tersebut tidak dengan
mudah dibuat, residen dan keluarga memerlukan banyak dukungan, selain itu,
bantuan perawat diperlukan dalam menentukan fasilitas yang tepat. Jika mungkin,
fasilitas harus dekat dengan rumah residen dan keluarga agar lebih mudah
melakukan kunjungan (Potter & Perry, 2005).

Sasana Tresna Werdha YKB RIA Pembangunan Cibubur merupakan tempat


hunian residen yang menggabungkan sistem nursing home dengan perawatan
jangka panjang, dimana terdapat pelayanan kepada residen baik yang mempunyai
masalah fisiologis seperti hambatan mobilitas fisik dengan menggunakan kursi
roda, gangguan fisik lainnya ataupun residen yang tidak ada masalah kesehatan.
Di STW YKB Ria Pembangunan ini terdapat klinik pelayanan sepanjang waktu
(24 jam) disertai dengan perawat profesional dan alat kesehatan yang memadai
bagi residen yang mempunyai keluhan fisiknya. Pelayanan ini menjadi harapan
bagi residen untuk memeriksakan lebih lanjut mengenai keluhan kesehatannya
sehingga bisa menjadi perantara dalam pemeriksaan lebih lanjut ke rumah sakit
yasebagai tempat rujukan. Disini juga terdapat pelayanan pendamping residen
(caregiver) yang selalu melayani residen dengan ketergantungan secara fisik
dalam pemenuhan kebutuhan sehari-hari. Dari caregiver dapat diketahui informasi
mengenai kebiasaan-kebiasaan residen sehari-hari jika diperlukan pengawasan
atau diperlukan/ tidaknya suatu pemeriksaan lebih lanjut. Di klinik juga terdapat
ruang perawatan inap diperuntukkan bagi residen yang memerlukan pengawasan
khusus dari perawat.

Sesuai dengan perawatan jangka panjang, maka di STW ini, dilakukan kegiatan-
kegiatan yang melibatkan semua residen baik mengenai penggunaan fisik seperti
senam relaksasi, senam bugar lansia ataupaun kegiatan yang melibatkan kognitif

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
25

seperti menonton bersama, menyulam ataupaun bermain angklung bersama.


Semua kegiatan tersebut dilakukan setiap hari secara bergiliran dan dalam waktu
yang tidak terlalu lama sehingga residen terhindar dari rasa kelelahan.

Modifikasi pelayanan jangka panjang dapat meningkatkan kesejahteraan residen


diantaranya Adanya akses residen kepada layanan profesional, mengembangkan
program yang mewakili residen maupun staf, mempertimbangkan fasilitas
monokultur sesuai dengan populasi demografi, Mencoba mempekerjakan staf
yang berbeda dengan residen. Di dalam pelayanan jangka panjang terdapat suatu
dokumentasi yang dilakukan oleh perawat berlisensi walaupun tidak terlibat
dalam pengaturan, dimana dokumentasi sangat diperlukan, bukan hanya untuk
mendokumantasikan apa yang sudah dilakukan perawat namun sebagai bahan
evaluasi keefektifan tindakan keperawatan dan sebagai sarana informasi antara
satu shift dengan sfift berikutnya (Miller, 2012).

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
26

BAB 3
LAPORAN KASUS KELOLAAN UTAMA

3.1. Pengkajian
3.1.1. Identitas Diri
Ibu S.M. (87 tahun), berjenis kelamin perempuan, agama Islam, pernah bekerja
sebagai guru privat Bahasa Perancis, anak pertama dari tiga bersaudara ini datang
ke panti tahun 1998 karena merasa bingung akan tinggal bersama siapa karena
saudara laki-lakinya sudah meninggal dan ingin tinggal bersama teman-teman
sebayanya sehingga bisa berinteraksi dengan bebas. Saat ini residen menempati
kamar C20 wisma Cempaka dengan ditemani oleh 2 caregiver yang saling
bergantian siang dan malam.

3.1.2. Aktifitas Sehari-hari


Secara umum, kebiasaan residen sehari-hari setelah bangun tidur, langsung mandi
dengan bantuan caregiver, sarapan pagi, berjemur bersama residen lainnya dan
mengikuti kegiatan sasana yang telah dijadwalkan. Pada pola makan tidak teratur,
3 x sehari, residen jarang menghabiskan makanan sampai 1 porsi, biasanya
porsi atau kurang, terkadang tidak makan jika menu yang disajikan kurang cocok
dengan selera residen dan pada akhirnya membeli di luar panti yang disiapkan
oleh caregiver. Residen tidak mempunyai pantangan jenis makanan apapun dan
tidak ada riwayat alergi terhadap makanan tertentu, residen hanya membatasi
makanan yang bersantan.

Ketika ditanyakan dan melihat langsung kebiasaan sehari-hari, residen tidak


mempunyai pola minum yang baik dan tidak menentu, biasanya hanya 300 cc-
an/hari. Ketika ditanyakan mengenai kebiasaan minumnya yang sedikit, residen
mengungkapkan alasannya bahwa ia malas untuk BAK dan walaupun
menggunakan pampers malas untuk menggantinya sehingga residen memilih
untuk sedikit minum.

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
27

Residen mempunyai kebiasaan tidur secara teratur mulai pukul 20/21 dan bangun
pukul 04, dan tidur siang selama 2 atau 3 jam setiap hari, residen tidur dengan
menggunakan pampers. Residen mengaku kebutuhan tidurnya tercukupi dan tidak
tampak mengantuk. Mandi dengan bantuan caregiver secara total meskipun
residen mampu untuk melakukan gerak dan berpindah posisi. Residen tidak
mempunyai keluhan terkait pola BAK, 3-4 x sehari dengan menggunakan
pampers, dan BAB lancar 2 kali sehari, saat ini tidak ada keluhan konstipasi.

Ibu S.M. termasuk orang yang senang keluar dengan penampilan yang sangat
rapih dari kepala hingga ujung kaki, ia selalu main dibagian luar panti untuk
sekedar berjemur atau melihat lalu lalang orang di jalan. Pemenuhan kebutuhan
sehari-hari residen dibantu oleh caregiver yang bergantian antara siang dan
malam. Residen selalu mengikuti semua kegiatan sasana dengan dibantu oleh
caregiver. Selama 7 minggu penulis bersama residen, tidak terlihat ia keluar
sasana untuk jalan-jalan sendiri ataupun dikunjungi dan diajak oleh keluarga
residen untuk jalan-jalan ke suatu tempat, dan menurutnya bahwa berkumpul dan
mengikuti semua kegiatan sasana merupakan suatu hiburan yang sangat
membahagiakan sehingga tidak jenuh dan waktu yang terasa cepat berlalu.

Dalam hal kondisi psikososial residen, dari hasil observasi dan wawancara
menunjukkan bahwa residen tampak sehat dan selalu tersenyum jika disapa,
mudah menjawab hampir semua pertanyaan yang diajukan penulis. Dari
pengkajian MMSE (Mini Mental State Examination) didapatkan nilai 27 dengan
interpretasi normal.

Residen mudah tersinggung jika adanya ketidaksejalanan pikiran antara penulis


dan residen, namun mudah untuk dibujuk kembali. Jika residen ditanya mengenai
umur, maka residen sulit untuk menjawab, namun residen akan lebih mudah untuk
menceritakan alasannya kenapa tidak menikah. Dari hasil wawancara, residen
terlihat tidak mau dikalahkan oleh orang lain dalam hal apapun, residen terlihat
sangat menutupi semua kelemahnnya. Dari hasil Geriatric Depression Scale
(GDS) didapatkan nilai 9 yang berarti normal.

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
28

Residen mendapat dukungan penuh dari keponakan-keponakannya yang selalu


mengunjunginya di panti. Residen mempunyai adik kandung yang tinggal di STW
Karya Bhakti Cibubur namun di wisma yang berbeda dan terlihat rukun dan
terkadang saling mengunjungi. Residen termasuk lansia yang tidak banyak
berkomentar dan mencari masalah terhadap sesama penghuni wisma lainnya dan
aktif mengikuti kegiatan sasana. Dalam hal spiritual, residen mengatakan selalu
shalat 5 waktu dan terlihat mengikuti pengajian yang dilaksanakan STW Karya
Bhakti.

3.1.3. Hasil Pemeriksaan Fisik


Pada pemeriksaan fisik didapatkan keadaan umum residen tampak tidak sakit,
kesadaran compos mentis, postur tubuh residen tampak kurus,tidak tinggi dan
tidak bisa berdiri tegak, berkulit sawo matang. Pemeriksaan Tekanan Darah:
130/80 mmHg, Nadi: 86x/mnt, Pernapasan: 20x/mnt, Suhu: 36,9 0, Tinggi Badan:
149 cm, dengan BB: 40 kg, Lingkar Lengan atas: 20 cm, Indeks Masa Tubuh: 18.
Dari hasil pemeriksaan Head to toe diperoleh data bahwa kepala : bentu bulat
simetris, tidak terdapat lesi, rambut pendek, beruban selalu tertutup topi, tampak
bersih , tidak tampak ketombe. Pengkajian mata : mata simetris, tidak
menggunakan kaca mata, konjungtiva tidak anemis dan sklera tidak ikterik, tidak
ada serumen, tampak adanya kantung mata namun tidak berwarna kehitaman.
Pemeriksaan hidung : posisi simetris, tidak ada pengeluaran sekret, tidak tampak
adanya polip, fungsi penciuman baik.

Pada pemeriksaan mulut : posisi simetris, mukosa tidak kering dan tidak ada
stomatitis. Pada pemeriksaan telinga : posisi simetris antara kanan dan kiri, tidak
ada keluhan nyeri pada telinga luar maupun dalam, tidak ada pengeluaran sekret,
fungsi pendengaran baik, masih mampu mendengar semua pembicaraan dengan
penulis. Pada leher, tidak ada pembesaran Kelenjar Getah Bening, tidak ada
peningkatan vena jugularis, tidak ada nyeri tekan. Pada pemeriksaan dada : bentuk
dada simetris, tidak ada penggunaan otot bantu pernapasan, tidak ada kelainan.
Pada pemeriksaan paru, residen tidak tampak sesak napas, didapatkan tactil
fremitus antara toraks posterior dan anterior sama, terdengar bunyi resonance,

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
29

terdengar vesikuler, tidak terdengan wheezing ataupun ronchi. Pada jantung, tidak
tampak adanya denyutan iktus kordis, didapatkan BJ I-II normla, gallop tidak
ada,murmur tidak ada. Pada pemeriksaan abdomen bentuk simetris tidak ada
kelainan, teraba supel tidak ada nyeri tekan. Pada sistem muskuloskeletal didapat
data kekuatan otot kurang dibandingkan dengan bagian lain dan bernilai 4 pada
semua ekstremitas, otot lengan teraba lembek, dan residen selalu duduk di kursi
roda.

Residen mengeluh tidak bisa berdiri lama dan jika berdiri harus berpegangan pada
handrail dan tidak bisa berjalan dengan cepat. Residen mengatakan semua
kebutuhannya dibantu oleh care giver, jika tidak maka residen tidak bisa
melakukan apa-apa kecuali duduk di kursi roda atau tiduran di tempat tidur.
Keluhan itu muncul setelah operasi tulang femur kedua kalinya pada tahun 2008-
an dan sebelumnya pada tahun 1998 karena terjatuh dari kursi.

Pada pengkajian tingkat kemandirian Indeks Katz didapatkan data bahwa pada
aktivitas mandi, residen memerlukan bantuan lebih dari satu bagian tubuh, yaitu
kepala bagian belakang jika dikeramas, bahu, pungung atas dan bawah, kaki serta
telapak kaki dan jari kaki, tangan sebelah kanan perlu bantuan total oleh caregiver
Pada aktivitas berpakaian perlu bantuan lebih dimana residen memerlukan
bantuan ketika memasukkan lengan kanan dan kiri ke dalam baju dan
meresletingkan bajunya. Pada aktivitas ke toilet perlu bantuan dalam eliminasi,
baik dalam jalan menuju ke kamar mandi nya ataupun membuka pampers atau
pakaian dalam tetap dibantu oleh caregiver. Pada aktivitas berpindah dari tempat
tidur ke kursi roda atau sebaliknya memerlukan bantuan caregiver karena
kekuatan kaki tidak maksimal sehingga memerlukan penopang untuk berjalan.
Residen bisa mengontrol eliminasi baik urin maupun fekal walaupun
menggunakan pampers namun jika akan BAK atau BAB residen memberi tahukan
terlebih dahulu kepada caregiver, dan dalam hal kegiatan makan, residen bisa
melakukan makan sendiri, dan makanan dan minuman telah dipersapkan terlebih
dahulu oleh residen. Dari keadaan diatas dapat dihitung skor untuk tingkat

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
30

kemandirian bernilai 2 yang berarti bahwa residen mempunyai gangguan


fungsional berat (ketergantungan tinggi).

Pengkajian Resiko Jatuh : Morse Fall Scale (MFS) didapatkan nilai 40 dengan
interpretasi hasil risiko jatuh rendah, dari Berg Balance Test (BBT) didapatkan
nilai 16 dengan interpretasi hasil : Lansia memiliki resiko jatuh tinggi dan perlu
menggunakan alat bantu jalan berupa kursi roda.

3.2. Analisa Data


Dari hasil pengkajian yang dilakukan kepada residen, maka didapatkan tiga
masalah kesehatan yaitu hambatan mobilitas fisik, gaya hidup kurang gerak dan
risiko jatuh (NANDA, 2012). Pada masalah pertama yaitu hambatan mobilitas
fisik, didapatkan data subyektif diantaranya : Residen mengatakan bahwa ia
mengalami kelemahan dan menggunakan kursi roda setelah dilakukan operasi
femur beberapa tahun yang lalu, mengeluh tidak bisa berdiri lama dan jika berdiri
harus berpegangan pada handrail sehingga tidak bisa berjalan dengan cepat.

Pada data objektif tampak bahwa : kekuatan otot kurang bila dibandingkan
dengan bagian lain, otot lengan teraba lembek, residen tampak selalu
menggunakan kursi roda dalam posisi dan semua pemenuhan kebutuhan sehari-
hari dibantu oleh caregiver, residen selalu mengikuti kegiatan STW terutama
senam bugar lansia dan senam relaksasi. Kegiatan lain yang sering dilakukan oleh
residen adalah berjemur atau hanya jalan-jalan tapi tetap dengan menggunakan
kursi roda dan dibantu oleh caregiver, kurangnya keinginan yang tinggi dari
residen untuk melakukan latihan atau melakukan gerak tanpa kursi roda,
walaupun sebenarnya residen mempunyai kekuatan untuk berjalan dengan
bantuan. Residen juga mempunyai caregiver 2 orang yang bergantian antara siang
dan malam sehingga semua kebutuhan residen terpenuhi, tampak melambatnya
pergerakan residen.

Pada masalah gaya hidup kurang gerak, data subyektif didapatkan data dari hasil
wawancara yang dilakukan dengan salah satu caregiver mengatakan bahwa

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
31

residen termasuk orang yang malas untuk bergerak, seperti dia akan lebih memilih
untuk duduk di kursi roda daripada latihan jalan, atau meminta tolong untuk
mengambil barang-barang kecil yang diperlukan kepada caregiver daripada
mengambilnya sendiri, menyatakan lebih menyukai aktifitas fisik rendah. Data
objektif yang terlihat dari residen adalah selalu terlihatnya residen di kursi roda
yang menunujukka ketidakbugaran fisik

Masalah lain yang timbul adalah risiko jatuh dengan data subyektif meliputi :
residen dengan usia 87 tahun mengatakan pernah mengalami jatuh beberapa tahun
yang lalu serta dilakukan operasi femur, dan saat ini menggunakan kursi roda, jika
berdiri harus berpegangan pada handrail serta tidak bisa berjalan dengan cepat.
Hasil BBT mempunyai nila 16 dengan interpretasi hasil risiko jatuh tinggi dan
perlu menggunakan alat bantu jalan berua kursi roda.

3.3. Intervensi Keperawatan


Setelah ditemukan masalah keperawatan, maka penulis menyusun asuhan
keperawatan ketiga masalah tersebut dengan menggunakan referensi Doengoes,
(2001); Kozier, et. al, (2010) dan NIC NOC (2012).

3.3.1. Hambatan Mobilitas Fisik


Rencana asuhan keperawatan yang dilakukan pada Ibu S.M. mempunyai tujuan
umum yaitu setelah dilakukan tindakan keperawatan mobilitas fisik akan
meningkat dengan tujuan khusus teridentifikasinya tingkat kekuatan otot dan
kemampuan mobilitas fisik residen, residen dapat mendemonstrasikan tindakan-
tindakan untuk meningkatkan mobilitas fisik dan mencegah kekakuan sendi,
residen mampu melakukan latihan untuk meningkatkan kekuatan otot dan sendi
dengan mandiri.

Rencana tindakan pada residen yaitu kaji tingkat kekuatan otot residen secara
berkala, lakukan evaluasi dan validasi keadaan residen saat ini, untuk menentukan
intervensi yang sesuai untuk residen, dokumentasikan tingkat kekuatan otot
residen untuk melihat perkembangan sebelum dan sesudah dilakukan intervensi.

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
32

Diskusikan dengan residen tentang masalah kekakuan pada sendi dan otot yang
dialami residen, untuk mengetahui secara jelas penyebab kekakuan pada pada
sendi dan otot yang dialami. Diskusikan dengan residen aktivitas yang masih
dapat dilakukan untuk meningkatkan partisipasi residen dalam melakukan
aktivitas. Diskusikan dengan residen mengenai perawatan yang telah dilakukan
untuk mengurangi nyeri sendi, rasionalnya untuk mengetahui sejauh mana usaha
residen menyelesaikan masalah. Anjurkan residen untuk berjemur pada pagi hari
untuk mendapatkan penyinaran langsung dari matahari sebagai sumber vitamin D
yang dapat meningkatkan kekuatan tulang dan sendi.

Intervensi selanjutnya adalah ajarkan residen latihan rentang gerak pada semua
ekstremitas yang bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan residen dalam
mempertahankan dan meningkatkan kekuatan otot dan sendi serta meningkatkan
sirkulasi. Anjurkan residen berlatih dengan menggunakan peralatan yang tersedia
seperti latihan jongkok dan berdiri dengan menggunakan kursi serta meremas
koran menjadi bola kertas. Tindakan ini bertujuan untuk meningktakan dan
mempertahankan kekuatan otot dan sendi serta meningkatkan sirkulasi secara
mandiri. Latih residen untuk melakukan perubahan posisi dari berbaring keduduk
dan dari duduk keberdiri, untuk meningkatkan kemampuan residen melakukan
aktivitas sehari-hari. Motivasi residen untuk berkonsultasi dengan medis jika
kekakuan pada sendi dan otot semakin meningkat, dengan rasional bahwa terapi
farmakologis untuk menguarangi kekakuan sendi dan otot.

3.3.2. Gaya Hidup Kurang Gerak


Pada diagnosa gaya hidup kurang gerak, mempunyai tujuan umum yaitu
menunjukkan adanya toleransi aktivitas, dan pada tujuan khusus, residen akan
mengatakan kesadaran tentang risiko gaya hidup kurang gerak, mendeskripsikan
manfaat latihan fisik secara teratur, secara bertahap residen dapat meningkatkan
kuantitas latihan fisik yang dilakukan, dapat meningkatkan ketahanan fisik saat
latihan fisik, mengalami peningkatan kekuatan otot, dan mengalami peningkatan
kekuatan sendi.

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
33

Intervensi yang dilakukan pada diagnosa gaya hidup kurang gerak antara lain :
buat program dan memberi bantuan untuk aktivitas fisik, kognitif, sosial, dan
spiritual tertentu untuk meningkatkan rentang, frekuensi atau durasi aktivitas
individu, yang bertujuan untuk memberikan kesempatan kepada residen untuk
melakukan aktivitas gerak secara teratur. Fasilitasi aktivitas fisik tertentu untuk
mempertahankan atau mencapai tingkat kebugaran dana kesehatan yang lebih
tinggi, fasilitasi pelatihan otot sensitif secara teratur untuk mempertahankan atau
meningkatkan kekuatan otot serta persiapkan residen untuk mencapai dan
mempertahankan tingkat aktivitas yang diprogramkan yang bertujuan agar semua
kegiatan yang sudah terprogram dapat dilaksanakan dan mempunyai hasil yang
positif. Pada intervensi kolaborasi dapat dilakukan rujukan kepada ahli terapi fisik
untuk latihan kondisi khusus, jika diperlukan.

3.3.3. Risiko Jatuh


Diagnosa resiko jatuh mempunyai tujuan umum yaitu tidak terjadinya jatuh
dengan tujuan khusus diharapkan residen mampu meningkatkan pengetahuan
residen tentang resiko jatuh, meningkatkan kekuatan otot dan yang menyebabkan
resiko jatuh, untuk meningkatkan pengetahuan residen tentang resiko jatuh
sehingga meningidentifikasi bersama residen lingkungan yang dapat
meningkatkan kemungkinan jatuh, dengan rasional untuk meningkatkan
kewaspadaan residen terhadap resiko jatuh.

Diskusikan dengan residen pemilihan alas kaki yang tidak menyebabkan resiko
jatuh, dengan rasional untuk melibatkan residen dalam memutuskan suatu pilihan
meningkatkan hubungan saling percaya, demonstrasikan cara pengguanaan alat
bantu jalan dan cara berpegangan pada handrail untuk mencegah jatuh dengan
rasional untuk meningkatkan keterampilan residen dalam menggunakan alat bantu
jalan. Motivasi residen untuk mengikuti senam di STW untuk meningkatkan
kekuatan otot, motivasi residen untuk melakukan latihan ROM di kamar baik
dalam keadaan berbaring atau duduk. Bekerjasama dengan caregiver dalam
menciptakan lingkungan yang aman termasuk lantai kamar mandi yang tidak
licin, bekerjasama dengan caregiver dalam merapikan kamar tidur, motivasi

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
34

residen untuk selalu menggunakan alas kaki untuk mencegah jatuh. Berkolaborasi
dengan anggota tim kesehatan lain untuk meminimalkan efek samping obat yang
dapat menyebabkan jatuh, rujuk ke ahli fisioterapi untuk latihan cara berjalan dan
latihan fisik untuk memperbaiki mobilitas, keseimbangan dan kekuatan jika
diperlukan.

3.4. Implementasi Keperawatan


Implementasi dilakukan terhadap residen S.M. selama 7 minggu dan dilakukan
secara tidak teratur, dimana implementasi dilakukan tergantung ketersediaan dan
kondisi fisik residen, juga adanya acara sasana seperti adanya tamu atau adanya
peringatan hari ulang tahun, dsb, namun sebagian besar dilakukan pada pagi hari
sekitar pukul 11-an atau pada sore hari sekitar pukul 16-an.

Implementasi keperawatan terkait masalah hambatan mobilitas fisik dilakukan


sebanyak 18 kali pertemuan dan sudah termasuk latihan gerak sendi ROM. Setiap
pertemuan dibatasi sampai 30 menit namun sering melebihi waktu kontrak,
dimana pada pertemuan minggu pertama masih membina hubungan saling
percaya dengan residen dan mendiskusikan tentang tujuan umum yang ingin
dicapai dalam interaksi selama 7 minggu ini.

Intervensi yang dilakukan pada minggu pertama adalah bertujuan


teridentifikasinya tingkat kekuatan otot dan kemampuan mobilitas fisik residen
dengan cara mengkaji tingkat kekuatan otot residen secara berkala setiap hari.
Dalam mengkaji tingkat kekuatan otot penulis menggunakan skala penilaian
kekuatan otot 1-5 dan melakukan evaluasi dan validasi kekuatan otot tersebut
secara terus menerus serta mendokumentasikannya.

Dalam pertemuan selanjutnya, intervensi yang dilakukan penulis adalah


mendiskusikan dengan residen tentang masalah kekakuan pada sendi dan otot
yang dialami oleh residen, dengan menanyakan penyebab residen menggunakan
kursi roda, kapan mulai menggunakan kursi roda serta kapan mengalami
penurunan kekuatan terutama saat berjalan. Penulis juga mengkaji tentang

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
35

aktivitas apa saja yang masih bisa dilakukan oleh residen, dalam hal ini penulis
juga menanyakan langsung dengan caregiver yang menangani residen. Penulis
juga menanyakan kepada residen dan caregiver tentang usaha yang telah
dilakukan untuk mengurangi nyeri baik usaha secara mandiri maupun konsultasi
ke dokter STW ataupun dokter yang biasa residen kunjungi.

Intervensi selanjutnya yang dilakukan terhadap residen adalah melatih kekuatan


otot dengan cara latihan gerak sendi (ROM) yang dilakukan secara bertahap dan
sedikit demi sedikit serta tetap memperhatikan kondisi umum residen. Latihan
rentang gerak pada satu kali pertemuan bisa 1 bagian dengan 3 gerakan, misalnya
bagian leher dengan gerakan fleksi, hiperextensi, fleksi lateral dan rotasi.
Pertemuan selanjutnya dengan gerakan bahu meliputi fleksi, ekstensi,
hiperekstensi, abduksi, aduksi, rotasi dalam dan luar. Evaluasi gerakan
sebelumnya dilakukan sebelum memulai gerakan baru.

Latihan gerak sendi selanjutnya yaitu sirkumduksi dan evaluasi dari gerakan bahu
sebelumnya. Pertemuan selanjutnya, penulis menanyakan tentang latihan rentang
gerak yang telah diajarkan apakah sudah diulangi di dalam kamar sebelum tidur
atau setelah bangun pada hari hari serta mengulangi semua gerakan yang telah
diajarkan dari awal hingga gerakan yang terakhir. Gerakan ditambah dengan
sirkumduksi pada bahu, serta fleksi dan ekstensi pada siku. Semua latihan dan
gerakan yang diajarkan pada residen, dilakukan dengan duduk di kursi roda,
sehingga tidak terlihat bagaimana keseimbangan tubuh residen itu sendiri.

Pertemuan selanjutnya adalah dengan gerakan supinasi dan pronasi pada lengan
bawah, selanjutnya pergelangan tangan meliputi fleksi, ekstensi dan hiperekstensi,
abduksi dan adduksi dan tetap dilakukan sambil duduk di kursi roda. Penulis tetap
memeprhatikan keadaan residen, dan jika residen terlihat capai, latihan segera
dihentikan dan melakukan untuk kontrak selanjutnya serta menganjurkan residen
untuk intirahat.

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
36

Latihan rentang gerak sendi selanjutnya adalah gerakan pada jari-jari tangan
seperti ekstensi, hiperekstensi, abduksi dan adduksi serta ibu jari tangan residen.
Pertemuan selanjutnya adalah gerakan pinggul, dimana pada gerakan ini, baik
residen maupun penulis mengalami kesulitan karena residen tidak kuat untuk
berdiri lama sehingga gerakan ini dilakukan tidak maksimal. Gerakan meliputi
fleksi, ekstensi, hiperekstensi, abduksi, adduksi, rotasi dalam dan rotasi luar serta
sirkumduksi.

Pada pertemuan selanjutnya tidak dilakukan latihan gerakan apapun, hanya


mendiskusikan mengenai manfaat dan latihan yang telah dilaksanakan residen.
Latihan rentang gerak selanjutnya adalah fleksi dan ekstensi pada lutut, gerakan
ini mudah dilakukan sambil duduk di kursi roda sehingga residen tidak
mempunyai kesulitan. Gerakan yang terakhir adalah gerakan kaki, mata kaki dan
jari kaki meliputi dorsofleksi, plantarfleksi, inversi, eversi, fleksi, ekstensi,
abduksi dan adduksi.

Penulis juga memberikan motivasi kepada residen untuk melakukan ROM secara
mandiri dengan diawasi oleh caregiver pada waktu malam sebelum tidur dan
pagi-pagi setelah bangun dengan rutin meskipun hanya sebentar, tak kalah
pentingnya penulis juga melibatkan caregiver dalam melatih ROM dan latihan
berjalan dalam hal intensitas latihan, lamanya latihan serta respon yang
ditunjukkan oleh residen selama latihan. Setiap selesai melakukan latihan gerak
sendi, penulis memberikan reinforcement positif atas usaha yang dilakukan
residen.

ROM dilakukan dengan terlebih dahulu melakukan observasi vital sign dan
menanyakan keluhan yang dirasakan residen saat itu. Intervensi terhadap masalah
keperawatan lainnya dilakukan diantara intervensi yang dilakukan pada masalah
keperawatan pertama. Untuk meningkatkan latihan fisik, penulis juga
mengajarkan tentang latihan jalan kepada residen dimulai dengan area yang dekat
yaitu di depan kamar antara pintu kamar residen ke pintu kamar berikutnya.

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
37

Latihan berjalan ditingkatkan sedikit demi sedikit dan jarak latihan meningkat
menjadi melewati beberapa kamar hingga ujung.

3.5. Evaluasi
Pada evaluasi Subjektif namun residen mengatakan bisa berdiri dengan
berpegangan pada dinding dan berjalan pelan-pelan dan mengatakan bisa
melakukannya. Residen mengatakan bahwa ia mulai menggunakan kursi roda
sejak beberapa tahun yang lalu ketika ia mengalami jatuh dan dilakukan operasi
femur sebelah kanan. Sebelumnya residen menggunakan alat batu jalan walker,
namun setelah dilakukan operasi yang kedua kalinya residen baru menggunakan
kursi roda. Caregiver mengatakan bahwa residen melakukan gerakan hanya
sebentar dengan alasan sudah lelah.

Evaluasi Objektif dari tindakan yang telah diimplementasikan kepada residen


didapatkan dari interaksi-interaksi yang telah dilakukan selama tujuh minggu.
Pada minggu pertama saat dilakukan fase bina hubungan saling percaya dan
dilakukannya pengkajian serta pemeriksaan-pemeriksaan yang berkaitan sebagai
data untuk menegakkan diagnosa. Setelah dilakukan tindakan keperawatan kepada
residen, didapatkan hasil bahwa kekuatan otot residen menurun, otot teraba
lembek, kekuatan otot residen ada pada nilai 4 pada semua ekstremitas yaitu dapat
menggerakkan sendi, otot juga dapat melawan gravitasi dengan kemampuan otot
terhadap tahanan yang ringan. dalam melakukan pemenuhan kebutuhan sehari-
hari residen dibantu oleh caregiver, residen tampak mengikuti semua kegiatan
sasana dengan menggunakan kursi roda.

Ketika diajarkan latihan ROM, residen tampak mengikuti gerakan yang diajarkan
walaupun terlihat tidak maksimal terutama pada gerakan ekstremitas bawah.
Residen mencoba mengulangi latihan rentang gerak yang telah diajarkan namun
hanya sebentar karena mengeluh sudah merasa cape sehingga gerakan yang
diajarkan tidak terlalu banyak. Pada gerakan sendi pinggul, residen mengalami
kesulitan karena tidak dapat berdiri tanpa berpegangan dalam waktu yang lama,

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
38

kemudian penulis mengkombinasikan antara latihan rentang gerak dengan latihan


fisik jalan di depan kamar residen.

Pada latihan ROM minggu pertama, gerakan kepala bisa dilakukan sesuai dengan
petunjuk yang diberikan, gerakan bahu dan leher belum maksimal dan residen
mengeluh cepat lelah sehingga latihan ROM dilakukan hanya sebentar. Pada
minggu kedua gerakan tangan bisa dilakukan namun tidak bisa lama, sedangkan
pada ekstremitas bawah hanya sedikit yang bisa dilakukan dan tidak bisa lama.
Pada jari kaki juga tidak bisa maksimal namun tampak adanya penggunaan otot
yang menunjukkan adanya usaha untuk bergerak

Latihan jalan pada minggu kelima residen tampak ketakutan ketika pegangan
tangan penulis dilepaskan, namun dengan semangat yang tinggi residen tetap
meneruskan usaha untuk berjalan dan jarak yang bisa ditempuh dari minggu
pertama latihan adalah dari pintu kamar satu ke pintu kamar lainnya. Residen
tampak semangat untuk melanjutkan latihan jalan namun waktu makan sore sudah
tiba sehingga latihan dapat dilanjutkan esok harinya.

Pada latihan jalan selanjutnya, residen tampak bisa berjalan lebih jauh lagi dengan
kecepatan yang lebih dari sebelumnya dan jarak kian bertambah seiring dengan
seringnya latihan jalan yang dilakukan residen. Setelah dilakukan ROM dan
latihan jalan dalam waktu 7 minggu, hambatan mobilitas fisik masih tampak pada
residen Residen S.M. sehingga latihan baik ROM maupun latihan jalan harus
selalu dilakukan agar kekuatan otot tetap bertahan bahkan meningkat dengan
melibatkan caregiver.

Pada evaluasi analisis residen tampak terlihat antusias ketika diajarkan teknik
latihan ROM dan tampak semangat ketika diajak untuk latihan berjalan. Selama
penulis melakukan praktik di Wisma Cempaka, residen tidak mangalami jatuh
dan tetap tercipta lingkungan yang aman dan tidak beresiko menimbulkan jatuh,
serta residen selalu menggunakan alas kaki sebagai perlindungan dirinya.

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
39

Rencana tindak lanjut yang dilakukan adalah motivasi residen untuk melakukan
latihan gerak sendi dan mencoba menganjurkan dengan melibatkan caregiver
untuk mengingatkn residen agar latihan gerak sendi secara bertahap namun
dilakukan secara terus menerus.

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
40

BAB 4
ANALISIS SITUASI

4.1. Profil Lahan Praktek


Sasana Tresna Werdha Karya Bhakti terletak di daerah Cibubur, Jakarta Timur
merupakan sasana yang dikelola oleh Yayasan Karya Bhaki RIA Pembangunan
yang diprakarsai oleh Ibu Hj. Siti Hartinah Soeharto dan diresmikan pada tanggal
14 Maret 1984. STW Karya Bhakti adalah suatu institusi yang bergerak dalam
bidang pelayanan residen dimana diharapkan residen mempunyai kualitas hidup
yang baik mempunyai tingkat kemandirian yang tinggi tanpa adanya
ketergantungan kepada orang lain. STW Karya Bhakti ini merupakan model long-
term care yang merupakan perpaduan antara social residence, nusing home, dan
day care. Pada social residence meliputi pelayanan untuk mengatasi permasalahan
tempat tinggal bagi lansia, nursing home merupakan pelayanan lansia dengan
tingkat kemandirian partial care dan total care dimana memerlukan atau tidak
memerlukan bantuan orang lain. Program day care ditujukan bagi lansia yang
tinggal bersama keluarga, tetapi memerlukan kegiatan-kegiatan yang bermanfaat
dan dapat mengisi kekosongan lansia di siang hari.

Sarana yang ada di STW Karya Bhakti berupa akomodasi meliputi fasilitas-
fasilitas yang berfungsi untuk mendukung semua kegiatan residen di sasana, staf
yang siap membantu semua kebutuhan residen, mempunyai tenaga perawat yang
menrima perawatan residen yang memerlukanpengawasan khusus. Pelayanan juga
meliputi pelayanan kesehatan berupa konsultasi ahli, asuhan keperawatan,
fisioterapi, farmasi, rawat jalan, rawat inap, rujukan RS dan kegawatdaruratan;
pelayanan sosial berupa pembinaan mental spiritual sesuai keyakinan, senam, seni
tradisional (angklung), bernyanyi, kegiatan keterampilan membuat anyaman atau
menyulam, berkebun, dan kegitan bincang-bincang dengan beberapa tokoh atau
instansi. Selain itu, di sasana tresna werdha ini lansia dapat memanfaatkan hobi
yang dapat dilakukan dan ada rekreasi bersama; pelayanan harian lanjut usia
melalui pemeriksaan kesehatan harian berupa pemeriksaan tanda-tanda vital;

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
41

pelayanan individu dan pelayanan kelompok sesuai kebutuhan lansia. Lansia yang
ingin tinggal di sasana harus memiliki syarat khusus.

Pelayanan dalam bidang kesehatan di STW Karya Bhakti juga menyediakan


sarana bagi lansia yang mengalami gangguan keseimbangan cairan, dehidrasi
bahkan gangguan pemenuhan nutrisi seperti dengan dilakukannya pemasngan
NGT yang menunjukkan bahw sasana ini sangat memperhatikan keluhan
kesehatan yang dirasakan oleh residen.

Persyaratan bagi lansia yang ingin menetap di STW Karya Bhakti, antara lain:
berusia di atas 60 tahun, sehat jasmani maupun rohani, mandiri, ingin tinggal di
STW atas keinginan sendiri, memiliki penanggung jawab keluarga, dan yang
terpenting adalah tidak ada paksaan. STW Karya Bhakti dilengkapi oleh sarana
dan prasarana, antara lain fasilitas hunian, klinik werdha, fasilitas penunjang
kesehatan lansia, dan fasilitas lain yang mendukung.

Fasilitas hunian meliputi wisma Aster kapasitas 18 kamar VIP, Wisma Bungur
kapasitas 25 kamar, Wisma Cempaka kapasitas 26 kamar, dan Wisma Dahlia
kapasitas 8 kamar. Fasilitas klinik werdha antara lain Wisma Wijaya Kusuma
kapasitas 3 kamar VIP, bangsal rawat inap 15 tempat tidur, pelayanan 24 jam.
Fasilitas penunjang pelayanan lansia antara lain Wisma Soka, Wisma Mawar,
Wisma Kamboja, dan Wisma Kenanga. Fasilitas lain pendukung bagi kehidupan
lansia antara lain dapur, ruang cuci, ruang serba guna, perpustakaan, pendopo,
ruang pemeriksaan kesehatan.

Salah satu wisma yang ada di STW adalah Wisma Cempaka yang dihuni oleh 19
residen dengan kondisi kesehatan residen yang sebagian besar bisa mandiri dalam
pemenuhan kebutuhan sehari-hari. Wisma Cempaka berada di bagian kiri
belakang STW yang berdekatan dengan mushola dan taman yang dijadikan
tempat menanam bunga dan sayuran oleh residen. Terdapat ruang tamu dan ruang
TV yang selalu dijadikan tempat untuk berkumpul residen dalam melakukan
kegiatan wisma ataupun acara keagamaan.

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
42

Pelayanan yang diberikan STW sebagai bagian dari nursing home secara umum
sudah sangat layak terhadap pelayanan residen di perkotaan. Pada pelayanan
nursing home, perawat harus menemani residen 6 jam sehari untuk melakukan
semua aspek perawatan (Burger, et al, 2009 dalam Miller 2012). Di STW,
pelayanan yang diberikan secara umum pada semua residen terutama pada residen
yang membutuhkan perawatan dan observasi khusus dan tidak terfokus pada satu
residen saja.

4.2. Analisis Asuhan keperawatan Hambatan Mobilitas Fisik


Hasil pengkajian menunjukkan bahwa masalah yang muncul pada kasus Ibu SM
terdiri dari hambatan mobilitas fisik, gaya hidup kurang gerak dan risiko jatuh.
Masalah yang pertama yaitu hambatan mobilitas fisik akibat adanya tanda-tanda
yang didapatkan dari residen diantaranya kekuatan otot mempunyai nilai 4 yaitu
adanya pergerakan sendi, otot dapat melawan pengaruh gravitasi dengan tahanan
ringan, pada semua ekstremitas kanan dan kiri, otot lengan teraba lembek, jika
residen berdiri harus berpegangan pada handrail dan tidak bisa berjalan dengan
cepat, dalam pemenuhan kebutuhan sehari-hari residen dibantu oleh caregiver dan
tampak selalu menggunakan kursi roda. Keadaan fisik Ibu SM. sesuai dengan
NANDA, 2012 yaitu keterbatasan pada pergerakan fisik tubuh satu atau lebih
ekstremitas secara mandiri dan terarah.

Masalah hambatan mobilitas fisik muncul pada Ibu SM disebabkan karena


beberapa faktor diantaranya trauma yang dialami residen beberapa tahun yang lalu
sehingga dilakukan operasi femur yang pada akhirnya residen tidak bisa bergerak
bebas hal ini sesuai dengan teori Carpenitto (2009) bahwa mobilitas seseorang
dipengaruhi oleh proses penyakit atau cedera. Residen mengalami trauma
dikarenakan adanya kondisi tulang yang telah keropos atau osteoporosis sehngga
residen akan mudah untuk trauma ataupun terjatuh. Hal ini juga sesuai dengan
proses penuaan dimana terjadi penurunan massa tulang sehingga menyebabkan
adanya hambatan mobilitas fisik berupa keterlambatan gerak dan sulitnya
berpindah dari satu posisi ke posisi lain. Hambatan mobilitas fisik yang dialami
residen sekarang ini juga karena gaya hidup residen dimasa lalu, dimana residen

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
43

menjalani profesinya dengan lebih banyak duduk sehingga aktifitas fisik kurang,
selain itu kebudayaan yang residen ikuti juga menunjukkan bahwa residen
merupakan tipe orang yang tidak mau mengambil resiko dalam arti dalam semua
hal selalu melihat keefektifan seperti menggunakan kendaraan kemanapun residen
pergi sehingga penggunaan tulang, sendi dan otot pada waktu muda kurang.

4.3. Analisis Inovasi ROM bagi Lansia dengan Hambatan Mobilitas Fisik
Pelaksanaan asuhan keparawatan yang diberikan kepada Ibu S.M. terhadap
masalah utama hambatan mobilitas fisik adalah latihan rentang gerak sendi
(ROM) yang dilakukan secara aktif dimana residen dapat melakukan sendri tanpa
tergantung kepada penulis dan latihan ini mempunyai tujuan utama yaitu
mengaktifkan kembali fungsi otot sehingga kekuatan otot meningkat dan
pemenuhan kebutuhan hidup sehari-hari dapat dilakukan secara mandiri dan
meminimalkan bantuan dari orang lain sehingga kehidupan residen lebih
berkualitas. Stanley & Beare (2007) menyebutkan bahwa perawat dapat memberi
dampak yang berarti pada kualitas hidup dan disabilitas yang berhubungan dengan
penyakit kronis pada sistem muskuloskeletal dengan cara memberi dorongan dan
mengajarkan suatu program kebugaran dan latihan yang efekif serta aman.
Disebutkan juga bahwa olahraga telah terbukti dapat menunda perubahan
fisiologis yang biasanya terjadi pada proses penuaan muskuloskeletal : penurunan
kekuatan dan fleksibilitas, peningkatan kerentanan terhadap cedera, peningkatan
lemak tubuh, penurunan kelenturan struktur sendi, dan osteoporosis. Hal serupa
dikatakan oleh ahli epidemiologi, Helmrich bahwa semua hal yang bertambah
pada saat Anda bertambah tua akan membaik dengan berolahraga.

Untuk mobilitas, pencegahan primer merupakan proses yang berlangsung


sepanjang kehidupan dan episodik. Sebagai suatu proses yang berlangsung
sepanjang kehidupan, mobilitas dan aktivitas bergantung pada salah satunya yaitu
fungsi sistem muskuloskeletal. Salah satu terobosan besar dalam promosi
kesehatan adalah pengenalan dan penerimaan latihan sebagai komponen integral
dari kehidupan sehari-hari. Sebagai intervensi pencegahan primer, latihan adalah
investasi seumur hidup. Latihan sangat bermanfaat baik bagi lansia yang sehat

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
44

maupun untuk mereka yang mengalami maalah fisik atau mental yang kronis.
Latihan dan aktivitas fisik secara teratur dapat menunda proses penuaan, dan
dihubungkan dengan perasaan sejahtera, memperpanjang usia, dan peningkatan
fungsi kardiopulmonal (Stanley & Beare 2007).

Lima tujuan mengarahkan intervensi keperawatan untuk mencegah atau


mengurangi mobilitas yaitu pertama, pemeliharaan kekuatan dan ketahanan sistem
muskuloskeletal, yang termasuk pengondisian program latihan harian baik
kontraksi otot isometrik dan isotonik, nutrisi untuk meningkatkan anabolisme
protein dan pembentukan tulang, dan sikap komitmen terhadap latihan. Kedua,
pemeliharaan fleksibilitas sendi yang terlibat dalam latihan rentang gerak, posisi
yang tepat, dan aktivitas kehidupan sehari-hari. Ketiga, pemeliharaan ventilasi
yang normal meliputi hiperinflasi dan mobilisasi serta menghilangkan sekresi.
Keempat, pemeliharaan sirkulasi yang adekuat meliputi tindakan-tindakan
pendukung untuk mempertahankan tonus vaskular (termasuk mengubah posisi
dalam hubungannya dengan gravitasi), stoking kompresi untuk memberikan
tekanan eksternal padda tungkai, dan asupan cairan yang adekuat untuk mencegah
efek dehidrasi pada volume darah. Pergerakan aktif mempengaruhi toleransi
ortostatik. Kelima, pemeliharaan fungsi urinaria dan usus yang normal bergantung
padda dukungan nutrisi dan struktur lingkungan serta rutinitas-rutinitas unruk
mrmfasilitasi emilinasi (Stanley & Beare 2007).

Salah satu latihan yang dianjurkan adalah latihan rentang gerak (ROM) baik aktif
maupun pasif. Latihan aktif membantu mempertahankan fleksibilitas sendi dan
kekuatan otot serta meningkatkan penampilan kognitif. Sebaliknya, gerakan pasif,
yaitu menggerakkan sendi seseorang melalui latihan ROM hanya membantu
mempertahankan fleksibilitas. Untuk mempertahankan rentang gerak, sendi-sendi
harus dilatih delapan kali pengulangan dan dua sampai tiga kali pengulangan
perhari. Jika nyeri atau inflamasi sendi terjadi, gerakan yang perlahan atau rujukan
pada ahli fisioterapi diindikasikan.

Hasil penelitian yang dilakukan oleh Dawe, D, and Moore-Orr pada tahun 1995
menyebutkan bahwa rentang gerak dan aktivitas lain yang tidak berlebihan
bermanfaat bagi lansia dan dapat dimasukkan ke dalam asuhan keperawatan rutin.

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
45

Sebagai suatu proses episodik, pencegahan primer diarahkan pada pencegahan


masalah-masalah yang dapat timbul akibat gangguan mobilitas atau
ketidakaktifan. Aktivitas dan latihan yang dianjurkan dapat meningkatkan tingkat
energi, mempertahankan mobilitas, dan meningkatkan kemampuan kardiovaskuler
dan pulmonal. Walaupun latihan tidak akan mengubah rangkaian proses penuaan
normal, hal tersebut dapat mencegah efek imobilitas yang merusak dan gaya
hidup kurang gerak.

Lansia akan mengalami peningkatan status kesehatan yang signifikan dengan


aktifitas fisik tingkat rendah sampai sedang dalam waktu luangnya ketika
aktivitas-aktivitas ini dipraktikkan secara teratur dan dengan durasi dan intensitas
yang sesuai. Sebagai suatu hasil dari latihan, sistem kardiopulomonal memperoleh
fungsinya secara keseluruhan, sistem muskuloskeletal mnnunjukkan fleksibilitas
yang lebih besar, kebiasaan nutrisi meningkat, dan upaya-upaya mengendalikan
berat badan dapat ditingkatkan. Program latihan juga dihubungkan dengan
peningkatan mood atau tingkat ketegangan, ansietas dan depresi. Ada berbagai
manfaat sebagai hasil dari latihan, tetapi manfaat utamanya adalah pemeliharaan
dan peningkatan fungsi fisik, mental, emosional, dan sosial yang dapat
menghasilkan rasa kecukupan terhadap diri sendiri dan kemandirian yang lebih
besar.

Program latihan yang sukses sangat individual, diseimbangkan, dan mengalami


peningkatan. Program tersebut disusun untuk memberikan kesempatan kepada
residen untuk mengembangkan suatu kebiasaan yang teratur dalam melakukan
bentuk aktif dari rekreasi santai, yang dapat memberikan efek latihan. Latihan
harus disesuaikan dengan kapasitas residen. Aktivitas di kursi roda cocok untuk
residen dengan keseimbangan yang terbatas.

4.4. Alternatif Pemecahan Masalah


Pada lansia dengan hambatan mobilitas fisik, selain dilakukan latihan gerak sendi
(ROM), dapat juga dilakukan latihan jalan yang bisa dimulai dari area yang dekat
kemudian terus berlanjut hingga area yang luas. Latihan jalan yang dilakukan
residen dapat dilakukan pada pagi hari atau pada sore hari seminggu tiga kali.

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
46

selain untuk meningkatkan kekuatan otot juga dapat meningkatkan hubungan


sosial antara residen dengan penghuni lainnya.

Prohaska et al, (2009) dalam Miller 2012 menjelaskan bahwa usia lebih dari 65
tahun yang melakukan latihan jalan dapat menimbulkan efek positif pada
kesehatan, termasuk juga pencegahan penurunan kognitif. Dengan memberikan
arahan gaya berjalan pada residen memungkinkan perawat untuk membuat
kesimpulan tentang keseimbangan, postur, keamanan dan kemampuan berjalan
tanpa bantuan yang dapat meningkatkan mobilitas pada residen (Fish dan Nielsen,
1993 dalam Potter & Perry, 2005). Pemeriksaaan Indeks Kartz secara berkala
dapat dilakukan untuk mengetahui kemajuan yang dialami residen, serta
pemeriksaan lain juga dapat dilakukan.

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
47

BAB 5

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

STW Karya Bhakti Cibubur merupakan tempat pilihan residen untuk menikmati
hari tuanya dengan peningkatan kualitas kesehatan yang optimal, dimana di STW
ini terdapat sarana dan prasarana untuk mendukung semua kegiatan residen, serta
pelayanan kesehatan berupa rawat inap, rawat jalan serta rujukan, dan dari semua
itu kehidupan STW layak menjadi pilihan hunian bagi residen.

Residen yang tinggal di STW mempunyai masalah yang beragam, salah satunya
adalah masalah hambatan mobilitas fisik dimana untuk membantu dalam
mengatasinya ada berbagai cara yaitu latihan gerak sendi (ROM) yaitu latihan
gerak sendi bertujuan untuk meningkatkan atau mempertahankan fleksibilitas dan
kekuatan otot, mempertahankan fungsi jantung dan pernapasan, mencegah
kekakuan pada sendi, perangsang sirkulasi darah, dan mencegah kelainan bentuk,
kekakuan dan kontraktur. Mobilitas dan aktivitas adalah hal yang vital bagi
kesehatan total residen. Penyakit muskuloskeletal bukan merupakan suatu
konsekuensi penuaan yang tidak adapat dihindari dan karenanya harus dianggap
sebagai suatu proses penyakit spesifik, tidak hanya sebagai akibat dari penuaan.
Walaupun jenis aktivitas berubah sepanjang kehidupan manusia, mobilitas adalah
pusat untuk berpartisipasi dalam menikmati kehidupan. Mempertahankan
mobilitas optimal sangat penting untuk kesehatan mental dan fisik semua residen.

Perawat sebagai pelaksana asuhan keperawatan mempunyai peran dalam pemberi


dampak yang berarti pada kualitas hidup dan disabilitas yang berhubungan
gangguan sistem muskuloskeletal dengan cara memberi dorongan dan
mengajarkan suatu program kebugaran dan latihan yang effektif dan aman.
Olahraga telah terbukti dapat menunda perubahan fisiologis yang biasanya terjadi
pada proses penuaan muskuloskeletal dan dapat melindungi lansia dari jatuh.

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
48

Pengkajian yang telah dilakukan kepada residen dengan masalah hambatan


mobilitas fisik, ibu SM (87 tahun), didapatkan data bahwa rsiden tidak bisa berdiri
secara mandiri dan harus berpegangan pada handrail sejak dilakukan operasi
tulang femur dextra sekitar tahun 1998 dan 2008-an, dan selama di STW, dalam
pemenuhan kebutuhan sehari-hari, residen dibantu oleh caregiver begitupun
dalam mengikuti kegiatan-kegiatan yang dilakukan STW, residen sangat
tergantung kepada caregiver. Selama ini, residen melakukan mobilitas dengan
menggunakan kursi roda, walaupun sebenarnya residen mampu untuk melakukan
aktifitas fisik seperti berjalan secara perlahan dan berdiri dengan berpegangan.
Untuk itu diperlukan suatu arahan dan motivasi bagi residen dalam meningkatkan
dan mempertahankan kekuatan fisik terutama otot yang residen miliki agar tidak
adanya penurunan sehingga residen menjadi lebih mandiri dan berkualitas dalam
menjalani kehidupan di sasana.

Masalah yang muncul dari pengkajian diatas selain hambatan mobilitas fisik juga
muncul gaya hidup kurang gerak, dan resiko jatuh. Adapun intervensi yang
dilakukan kepada residen bertujuan untuk meningktakn kekuatan otot sehingga
tercapai kemandirian residen, sedangkan implementasi yang telah dilakukan
adalah latihan rentang gerak sendi (RPS) yang dilakukan secara bertahap dan
berkesinambungan, juga dilakukan latihan jalan serta memodifikasi lingkungan
untuk mencegah resiko jatuh.

Implementasi yang telah dilakukan selama 7 minggu di sasana tresna werdha


berupa latihan rentang gerak (ROM) dan latihan berjalan menunjukkan belum ada
kemajuan yang signifikan pada kekuatan otot residen, namun residen sudah
mempunyai keyakinan terhadap diri sendiri bahwa ia masih bisa untuk berjalan
dan bergerak secara perlahan juga BHSP yang terjalin antara penulis dan residen
telah ada sehingga apa yang penulis pernah ajarkan dapat dilakukan oleh residen
dengan bantuan pengawasan caregiver.

5.2. Saran
Dengan adanya tulisan ini, diharapkan adanya tindak lanjut dan latihan khusus
yang berkesinambungan dengan pengawasan dari pihak pemberi pelayanan, serta

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
49

adanya pemeriksaan lebih lanjut mengenai penyebab dari hambatan mobilitas


fisik pada lansia ini. Evaluasi dari setiap kegiatan yang dilaksanakan di STW,
sehingga lansia dengan masalah hambatan mobilitas fisik dapat diukur tingkat
kemajuan ataupun perkembangannya. Pengawasan secara terpadu juga dapat
dilakukan oleh pelayanan kesehatan di STW pada semua kegiatan olahraga yang
diikuti semua lansia, dari awal kegiatan hingga akhir atau keaktifan lansia dalam
mengikuti kegiatan tersebut.

Universitas Indonesia
Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013
DAFTAR PUSTAKA

Darmojo, R.B, & Martono, H.H. (2004). Geriatri (Ilmu Kesehatan Usia Lanjut).
Jakarta: Balai Penerbit FKUI

Depkes RI (1995). Penerapan Proses Keperawatan Pada Klien Dengan


Gangguan Sistem Muskuloskeletal. Jakarta: Bakti Husada

Depkes RI. (2001). Pedoman Pembinaan Kesehatan Usia Lanjut bagi Petugas
Kesehatan. Jakarta: Direktorat Bina Kesehatan Keluarga

Doenges, Marilynn E, Mary F.M. & Alice C.G. ( 2001). Rencana Asuhan
Keperawatan Edisi 3. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC.

Ebersole, Priscilia, Petricia hess & Theris Touhy (2010) Gerontological Nursing
Healthy aging. Second Edition. St. Louis, Missouri: Elsevier Mosby.

Indriana, Yeniar (2005). Gerontologi & Progeria. Yogyakarta: Pustaka Pelajar

Irwansyah, Fadli (2011) Pengaruh Latihan Gerak Terhadap Lingkup Gerak Sendi
Pada Pasien Fraktur post Operasi Orif di Instalasi Rawat Inap RSUP Dr.
Muhammad Hoesin palembang

Karim, F (2002). Panduan Kesehatan Olahraga Bagi Petugas Kesehatan. Jakarta:


Depkes RI

Kemensos RI (2008). Komisi Nasional Lanjut Usia. Diunduh tanggal 24 Juni


2013. http://www.kemsos.go.id/

Kushariyadi. (2010). Asuhan keperawatan pada Klien Lanjut Usia. Jakarta:


Salemba medika

Maryam.(2008). Mengenal usia lanjut dan perawatannya. Jakarta: Salemba


Medika

Miller, C.A. (20012). Nursing Care of Older Adult: Theory and Practice.
Philadelphia: JB. Lippincott

Miller, Carol A. (2010). Nursing for wellness in older adults (6th ed.).
Philadelphia: Lippincott Williams & Wilkins

Mujahidullah (2012). Keperawatan Gerontik. Jakarta: Bintang Tiga

Nanda. (2011). Diagnosis keperawatan: Definisi dan klasifikasi 2009-2011


(Sumawarti, Widiarti & Tiar, Penerjemah.). Jakarta: EG

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


Nina Waaler (2007). Its never Too Late : Physical Activity and Elderly People.
Normegian Knowledge centre for The Health Service

Nugroho, Wahyudi (2008). Keperawatan Gerontik Edisi Kedua. Jakarta: EGC.

Nurviyandari, Dwi. (2010). Modul: Program Pencegahan Jatuh Pada Lanjut


Usia.

Potter, Patricia A. & Anne Griffin Perry (2005). Buku ajar Fundamental
Keperawatan. Edisi 4. Jakarta: EGC.

Stanley, Mickey & Patricia Gaunlett Beare (2007). Buku ajar Keperawatan
Gerontik. Edisi Kedua. Jakarta: EGC

Stanley Mickey & Patricia Gautlett Bare. (2006). Buku Ajar Keperawatan
Gerontik. Jakarta: EGC.

Strimpakos, Nikolaos (2011). The Assessment of the Cervical Spine Part 1: Range
of Motion and Proprioception

Ting Ji, Wen, Kai Tao, Cheng Tao. (2012). A Three Dimensional parameteried
and Visually Kinematic Simulation Module for The Theoritical Range Of
Moion Of Total Hip Arthroplasty

Utami, Wuri (2009). Pengaruh Latihan ROM aktif Terhadap Kemampuan


Mobilisasi pada Lansia dengan Gangguan Muskuloskeletal di Panti Sosial
Tresa werdha Budi Mulia 03 Ciracas Jakarta Timur.

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

PENGKAJIAN PADA LANSIA

A. Geriatric Depression Scale

Beri tanda ceklist () antara jawaban ya atau tidak pada tiap pertanyaan.

Beri tanda silang ( ) di Kolom yang telah diberikan Ya Tidak


1. Apakah anda puas dengan kehidupan anda? (0)
2. Apakah anda mengurangi banyak aktivitas dan hobi anda?
3. Apakah anda merasa kehidupan anda terasa hampa?
4. Apakah anda senantiasa bosan?
5. Apakah anda memiliki harapan pada masa depan?
6. Apakah anda terganggu dengan pikiran yang tidak dapat dilupakan?
7. Apakah anda bersemangat setiap waktu?
8. Apakah anda takut tentang sesuatu yang buruk yang akan menimpa anda?
9. Apakah anda merasa bahagia setiap waktu?
10. Apakah anda merasa tidak berdaya?
11. Apakah anda merasa gelisah dan gugup?
12. Apakah anda lebih memilih di dalam rumah daripada berjalan-jalan ke luar dan
melakukan sesuatu yang baru?
13. Apakah anda selalu khawatir akan masa depan anda?
14. Apakah anda memiliki masalah pada ingatan?
15. Apakah anda berfikir bahwa luar biasa anda diberikan kehidupan sampai
sekarang?
16. Apakah anda selalu merasa kecewa dan sedih?
17. Apakah anda merasa tidak berguna?
18. Apakah anda mengkhawatirkan masa lalu anda?
19. Apakah anda menemukan kehidupan yang menyenangkan?
20. Apakah anda memiliki kesulitan untuk memulai hal yang baru?
21. Apakah anda memiliki energi maksimal?
22. Apakah anda merasa situasi anda saat ini tidak tertolong?
23. Apakah anda berfikir bahwa orang lain lebih baik dari anda?
24. Apakah anda selalu menangisi hal-hal kecil?
25. Apakah anda selalu merasa ingin menangis?
26. Apakah anda memiliki kesulitan dalam berkonsentrasi?
27. Apakah anda menikmati suasana bangun di pagi hari?
28. Apakah anda lebih memilih untuk menghindari perkumpulan sosial?
29. Apakah anda mudah untuk membuat keputusan?
30. Apakah pikiran anda jernih?

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

Panduan penilaian

Beri tanda silang ( ) di Kolom yang telah diberikan Ya Tidak


1. Apakah anda puas dengan kehidupan anda? 0 1
2. Apakah anda mengurangi banyak aktivitas dan hobi anda? 1 0
3. Apakah anda merasa kehidupan anda terasa hampa? 1 0
4. Apakah anda senantiasa bosan? 1 0
5. Apakah anda memiliki harapan pada masa depan? 0 1
6. Apakah anda terganggu dengan pikiran yang tidak dapat dilupakan? 1 0
7. Apakah anda bersemangat setiap waktu? 0 1
8. Apakah anda takut tentang sesuatu yang buruk yang akan menimpa anda? 1 0
9. Apakah anda merasa bahagia setiap waktu? 0 1
10. Apakah anda merasa tidak berdaya? 1 0
11. Apakah anda merasa gelisah dan gugup? 1 0
12. Apakah anda lebih memilih di dalam rumah daripada berjalan-jalan ke luar dan 1 0
melakukan sesuatu yang baru?
13. Apakah anda selalu khawatir akan masa depan anda? 1 0
14. Apakah anda memiliki masalah pada ingatan? 1 0
15. Apakah anda berfikir bahwa luar biasa anda diberikan kehidupan sampai 0 1
sekarang?
16. Apakah anda selalu merasa kecewa dan sedih? 1 0
17. Apakah anda merasa tidak berguna? 1 0
18. Apakah anda mengkhawatirkan masa lalu anda? 1 0
19. Apakah anda menemukan kehidupan yang menyenangkan? 0 1
20. Apakah anda memiliki kesulitan untuk memulai hal yang baru? 1 0
21. Apakah anda memiliki energi maksimal? 0 1
22. Apakah anda merasa situasi anda saat ini tidak tertolong? 1 0
23. Apakah anda berfikir bahwa orang lain lebih baik dari anda? 1 0
24. Apakah anda selalu menangisi hal-hal kecil? 1 0
25. Apakah anda selalu merasa ingin menangis? 1 0
26. Apakah anda memiliki kesulitan dalam berkonsentrasi? 1 0
27. Apakah anda menikmati suasana bangun di pagi hari? 0 1
28. Apakah anda lebih memilih untuk menghindari perkumpulan sosial? 1 0
29. Apakah anda mudah untuk membuat keputusan? 0 1
30. Apakah pikiran anda jernih? 0 1

Interpretasi Hasil

Nilai 0-9 : normal

Nilai 10-19 : depresi ringan

Nilai 20-30 : depresi berat

Ibu SM mendapat nilai 9, dengan interpreasi hasil : Normal

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

B. Mini Mental State Examination (MMSE)

Max Score
Orientation
5 ( 5 ) Sebutkan (tahun) (bulan) (tanggal) (hari) (musim/ jam)?
5 ( 5 ) Dimanakah kita sekarang (kamar) (wisma) (kota)
(provinsi) (negara)?

Registration
3 ( 2 ) Sebutkan 3 ojek benda.: 1 detik utuk menyebutkan masing-
masing.
Kemudian tanyakan kepada lansia setelah kita
menyebutkan 3 benda tersebut. Beri nilai 1 untuk masing-
masing jawaban yang benar. Ulangi sampai lansia dapat
menyebutkan semuanya. HItung berapa kali lansia mencoba
menyebutkan. Mencoba _______

Attention and Calculation


5 ( 3 ) Menghitung kelipatan 7 sampai 5 kali, atau jika tidak
mampu dengan hitungan uang. Atau jika tidak bisa
memakai angka minta nenek menyebutkan bacaan kebalik
dari satu kata

Recall
3 ( 3 ) Sebutkan kembali 3 benda yang disebutkan di awal. Beri 1
poin untuk jawaban yg benar

Language
2 ( 2 ) Menyebutkan 2 benda yang ada di meja/sekitar
1 ( 1 ) Buat/Ulangi satu kalimat tidak boleh ada penghubung
(jangan lebih dari 5 kata).Contoh matahari terbit dari timur
3 ( 3 ) Ikuti 3 Perintah Ambil kertas di tangan mu, lipat menjadi
dua dan letakan diatas lantai
1 ( 1 ) Baca dan ikuti perintah: Tutup matamu
1 ( 1 ) Tulis kalimat
1 ( 1 ) Gambarkan kembali gambar berikut. (yang dinilai jumlah
sisi dan ada yang beririsan)

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

Interpretasi Hasil
Nilai maksimal 30
Nilai < 23 : gangguan kognitif
Nilai 23-30 : Normal

Hasil yang diperoleh terhadap tes yang dilakukan kepada ibu SM berjumlah 27
dengan interpretasi hasil : Normal

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

A. Pengkajian Tingkat Kemandirian: Indeks Katz

Aktivitas Mandiri Tergantung


Skor (1 atau 0) (Skor 1) Tanpa pengawasan, pengarahan, atau (Skor 0) Dengan Pengawasan,
bantuan orang lain. pengarahan, dan bantuan orang lain.
MANDI (Skor 1) Melakukan mandi secara mandiri atau (Skor 0) Perlu bantuan lebih dari satu
Skor: memerlukan bantuan hanya untuk bagian tertentu bagian tubuh, perlu bantuan total.
_____0_____ saja misalnya punggung atau bagian yang
mengalami gangguan.
BERPAKAIAN (Skor 1) Bisa memakai pakaian sendiri, kadang (Skor 0) Perlu bantuan lebih dalam
Skor: perlu bantuan untuk menalikan sepatu. berpakaian atau bahkan perlu
_____0___ bantuan total.
KE TOILET (Skor 1) Bisa pergi ke toilet sendiri , membuka (Skor 0) Perlu bantuan dalam
Skor: melakukan BAB BAK sendiri. eliminasi
_____0____
BERPINDAH (Skor 1) Bisa berpindak tempat sendiri tanpa (Skor 0) Perlu bantuan dalam
Skor: bantuan, alat bantu gerak diperkenankan berpindah dari bed ke kursi roda,
_____0____ bantuan dalam berjalan.
KONTINEN (Skor 1) Bisa mengontrol eliminasi (Skor 0) inkontinensia sebagian atau
Skor: total baik bladder maupun bowel.
_____1_____
MAKAN (Skor 1) bisa melakukan makan sendiri. Makanan (Skor 0) Perlu bantuan dalam makan,
Skor: dipersiapkan oleh orang lain diperbolehkan. nutrisi parenteral
_____1_____

Total Skor:_2_____ dengan interpretasi hasil : Gangguan fungsional berat


(ketergantungan tinggi).

Interpretasi Hasil
Nilai 6 : Kemandirian penuh
Nilai 4: Gangguan fungsional sebagian (kemandirian sebagian)
Nilai 0-2 : Gangguan fungsional berat (Ketergantungan tinggi)

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

D. Pengkajian Resiko Jatuh: Morse Fall Scale (MFS) Skala Jatuh dari Morse

Pengkajian Skala Nilai


1. Riwayat jatuh; apakah lansia pernah jatuh dalam 3 bulan terakhir Tidak 0
Ya 25 ____0______
2. Diagnosa sekunder; apakah lansia memiliki lebih dari satu Tidak 0
penyakit Ya 15 ____15_____
3. Alat bantu jalan;
- Bed rest/ dibantu perawat 0
- Kruk/ tongkat/ walker 15
- Berpegangan pada benda-benda di sekitar (kursi, lemari, 30 ___ 15_____
meja)
4. Terapi intravena; apakah saat ini lansia terpasang infus? Tidak 0
Ya 20 ____0______
5. Gaya berjalan/ cara berpindah
- Normal/ bed rest/ immobile (tidak dapat bergerak sendiri) 0
- Lemah (tidak bertenaga) 10
- Gangguan/ tidak normal (pincang/ diseret) 20 ___10______
6. Status Mental
- Lansia menyadari kondisi dirinya sendiri 0 ____0_____
- Lansia mengalami keterbatasan daya ingat 15
Total Nilai 40

Interpretasi Hasil
Nilai 0-24 : Tidak memiliki risiko jatuh
Nilai 25-50: Risiko jatuh rendah
Nilai 51 : Risiko jatuh tinggi

Jumlah nilai yang di dapat Ibu SM adalah 40 dengan interpretasi hasil: Risiko
jatuh rendah

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

BERG BALANCE TEST (BBT)

Perintah dalam Berg Balance Test


1. Duduk ke berdiri
Instruksi: tolong berdiri, cobalah untuk tidak menggunakan tangan sebagai
sokongan
( ) 4 mampu berdiri tanpa menggunakan tangan
( ) 3 mampu untuk berdiri namun menggunakan bantuan tangan
( ) 2 mampu berdiri menggunakan tangan setelah beberapa kali
mencoba
( ) 1 membutuhkan bantuan minimal untuk berdiri
( ) 0 membutuhkan bantuan sedang atau maksimal untuk berdiri
2. Berdiri tanpa bantuan
Instruksi: berdirilah selama dua menit tanpa berpegangan
( ) 4 mampu berdiri selama dua menit
( ) 3 mampu berdiri selama dua menit dengan pengawasan
( ) 2 mampu berdiri selama 30 detik tanpa bantuan
( ) 1 membutuhkan beberapa kali untuk mencoba berdiri selama 30
detik tanpa bantuan
( ) 0 tidak mampu berdiri selama 30 detik tanpa bantuan
3. Duduk tanpa sandaran punggung tetapi kaki sebagai tumpuan di lantai
Instruksi: duduklah sambil melipat tangan Anda selama dua menit
( ) 4 mampu duduk dengan aman selama dua menit
( ) 3 mampu duduk selama dua menit di bawah pengawasan
( ) 2 mampu duduk selama 30 detik
( ) 1 mampu duduk selama 10 detik
( ) 0 tidak mampu duduk tanpa bantuan selama 10 detik
4. Berdiri ke duduk
Instruksi: silahkan duduk
( ) 4 duduk dengan aman dengan pengguanaan minimal tangan
( ) 3 duduk menggunakan bantuan tangan
( ) 2 menggunakan bantuan bagian belakan kaki untuk turun

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

( ) 1 duduk mandiri tapi tidak mampu mengontrol pada saat dari berdiri
ke duduk
( ) 0 membutuhkan bantuan untuk duduk
5. Berpindah
Instruksi: buatlah kursi bersebelahan. Minta klien untuk berpindah ke kursi
yang memiliki penyagga tangan kemudian ke arah kursi yang tidak
memiliki penyangga tangan
( ) 4 mampu berpindah dengan sedikit penggunaan tangan
( ) 3 mampu berpindah dengan bantuan tangan
( ) 2 mampu berpindah dengan isyarat verbal atau pengawasan
( ) 1 membutuhkan seseorang untuk membantu
( ) 0 membutuhkan dua orang untuk membantu atau mengawasi
6. Berdiri tanpa bantuan dengan mata tertutup
Instruksi: tutup mata Anda dan berdiri selama 10 detik
( ) 4 mampu berdiri selama 10 detik dengan aman
( ) 3 mampu berdiri selama 10 detik dengan pengawasan
( ) 2 mampu berdiri selama 3 detik
( ) 1 tidak mampu menahan mata agar tetap tertutup tetapi tetap berdiri
dengan aman
( ) 0 membutuhkan bantuan agar tidak jatuh
7. Berdiri tanpa bantuan dengan dua kaki rapat
Instruksi: rapatkan kaki Anda dan berdirilah tanpa berpegangan
( ) 4 mampu merapatkan kaki dan berdiri satu menit
( ) 3 mampu merapatkan kaki dan berdiri satu menit dengan
pengawasan
( ) 2 mampu merapatkan kaki tetapi tidak dapat bertahan selama 30
detik
( ) 1 membutuhkan bantuan untuk mencapai posisi yang diperintahkan
tetapi mampu berdiri selama 15 detik
( ) 0 membutuhkan bantuan untuk mencapai posisi dan tidak dapat
bertahan selama 15 detik

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

8. Meraih ke depan dengan mengulurkan tangan ketika berdiri


Instruksi: letakkan tangan 90 derajat. Regangkan jari Anda dan raihlah
semampu Anda (penguji meletakkan penggaris untuk mengukur jarak
antara jari dengan tubuh)
( ) 4 mencapai 25 cm (10 inchi)
( ) 3 mencapai 12 cm (5 inchi)
( ) 2 mencapai 5 cm (2 inchi)
( ) 1 dapat meraih tapi memerlukan pengawasan
( ) 0 kehilangan keseimbangan ketika mencoba/memerlukan bantuan
9. Mengambil objek dari lantai dari posisi berdiri
Instruksi: Ambilah sepatu/sandal di depan kaki Anda
( ) 4 mampu mengambil dengan mudah dan aman
( ) 3 mampu mengambil tetapi membutuhkan pengawasan
( ) 2 tidak mampu mengambil tetapi meraih 2-5 cm dari benda dan dapat
menjaga keseimbangan
( ) 1 tidak mampu mengambil dan memerlukan pengawasan ketika
mencoba
( ) 0 tidak dapat mencoba/membutuhkan bantuan untuk mencegah
hilangnya keseimbangan atau terjatuh
10. Melihat ke belakang melewati bahu kanan dan kiri ketika berdiri
Instruksi: tengoklah ke belakang melewati bahu kiri. Lakukan kembali ke
arah kanan
( ) 4 melihat ke belakang dari kedua sisi
( ) 3 melihat ke belakang hanya dari satu sisi
( ) 2 hanya mampu melihat ke samping tetapi dapat menjaga
keseimbangan
( ) 1 membutuhkan pengawasan ketika menengok
( ) 0 membutuhkan bantuan untuk mencegah ketidakseimbangan atau
terjatuh
11. Berputar 360 derajat
Instruksi: berputarlah satu lingkaran penuh, kemudian ulangi lagi dengan
arah yang berlawanan

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

( ) 4 mampu berputar 360 derajat dengan aman selama 4 detik atau


kurang
( ) 3 mampu berputar 360 derajat hanya dari satu sisi selama empat
detik atau kurang
( ) 2 mampu berputar 360 derajat, tetapi dengan gerakan yang lambat
( ) 1 membutuhkan pengawasan atau isyarat verbal
( ) 0 membutuhkan bantuan untuk berputar
12. Menempatkan kaki secara bergantian pada sebuah pijakan ketika beridiri
tanpa bantuan
Instruksi: tempatkan secara bergantian setiap kaki pada sebuah pijakan.
Lanjutkan sampai setiap kaki menyentuh pijakan selama 4 kali.
( ) 4 mampu berdiri mandiri dan melakukan 8 pijakan dalam 20 detik
( ) 3 mampu berdiri mandiri dan melakukan 8 kali pijakan > 20 detik
( ) 2 mampu melakukan 4 pijakan tanpa bantuan
( ) 1 mampu melakukan >2 pijakan dengan bantuan minimal
( ) 0 membutuhkan bantuan untuk mencegah jatuh/tidak mampu
melakukan
13. Berdiri tanpa bantuan satu kaki di depan kaki lainnya
Instruksi: tempatkan langsung satu kaki di depan kaki lainnya. Jika merasa
tidak bisa, cobalah melangkah sejauh yang Anda bisa
( ) 4 mampu menempatkan kedua kaki (tandem) dan menahan selama
30 detik
( ) 3 mampu memajukan kaki dan menahan selama 30 detik
( ) 2 mampu membuat langkah kecil dan menahan selama 30 detik
( ) 1 membutuhkan bantuan untuk melangkah dan mampu menahan
selama 15 detik
( ) 0 kehilangan keseimbangan ketika melangkah atau berdiri
14. Berdiri dengan satu kaki
Instruksi: berdirilah dengan satu kaki semampu Anda tanpa berpegangan
( ) 4 mampu mengangkat kaki dan menahan >10 detik
( ) 3 mampu mengangkat kaki dan menahan 5-10 detik
( ) 2 mampu mengangkat kaki dan menahan >3 detik

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

( ) 1 mencoba untuk mengangkat kaki, tidak dapat bertahan selama 3


detik tetapi dapat berdiri mandiri
( ) 0 tidak mampu mencoba

Total Skor:___16_______
Interpretasi Hasil
Nilai 0-20 : Lansia memiliki risiko jatuh tinggi dan perlu menggunakan alat antu
jalan berupa kursi roda
Nilai 21-40 : Lansia memiliki risiko jatuh sedang dan perlu menggunakan alat
bantu jalan seperti tongkat, kruk dan walker
Nilai 41-56 : Lansia memiliki risiko jatuh rendah dan tidak memerlukan alat bantu

Pada Ibu SM didapatkan nilai 16 dengan interpretasi hasil : Lansia memiliki risiko
jatuh tinggi dan perlu menggunakan alat bantu jalan berupa kursi roda.

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

RENTANG PERGERAKAN SENDI (RPS)

1. Gerakan Latihan Rentang Pergerakan Sendi (RPS)

Bagian Tubuh Gerakan Latihan Aktif Latihan Pasif


Leher Fleksi dan ekstensi a) Tekuk kepala ke depan hingga dagu a) Letakkan salah satu telapak tangan
menempel di dada dibawah kepala klien dan telapak tangan
b) Tegakkan kembali lainnya dibawah dagu
kepala b) Tekuk kepala ke depan hingga dagu
menempel di dada, kemudian kembali ke
posisi tegak
Fleksi lateral kanan Tekuk kepala kearah samping a) Letakkan kedua telapak tangan pada pipi
dan kiri (kearah bahu) kanan dan kiri kanan dan kiri klien
secara bergantian b) Tekuk kepala kearah samping (arah bahu)
kiri dan kanan secara bergantian
Rotasi lateral kiri Hadapkan muka kearah a) Letakkan kedua telapak tangan pada pipi
dan kanan samping kanan dan kiri secara kanan dan kiri klien
bergantian b) Palingkan muka ke kiri dan kanan secara
bergantian

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

Bagian Tubuh Gerakan Latihan Aktif Latihan Pasif


Bahu Elevasi dan depresi Luruskan tangan
disamping tubuh,
lalu angkat dan
turunkan kedua bahu
secara bersamaan
Fleksi dan ekstensi Angkat lengan dari posisi di samping tubuh a) Pegang tangan klien dibawah siku
menjadi disamping kepala. Kembalikan ke dengan 1 tangan, tangan yang lain
posisi semula memegang pergelangan tangan
b) Angkat tangan klien ke atas hingga
mencapai bagian kepala tempat tidur,
kembalikan ke posisi semula

Abduksi Gerakkan lengan ke arah samping dari posisi Angkat tangan klien ke atas hingga mencapai
istirahat di sisi tubuh ke posisi di samping bagian kepala tempat tidur, kembalikan ke
kepala posisi semula

Adduksi anterior a) Gerakkan lengan dari posisi di samping Gerakkan tangan klien melewati tubuh
dan posterior kepala, menurun, hingga hingga mencapai tangan klien yang lain,
menyilang di depan tubuh kembali ke posisi semula.
sejauh mungkin

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

Bagian Tubuh Gerakan Latihan Aktif Latihan Pasif


b) Gerakkan lengan dari posisi di
samping kepala, menurun,
hingga menyilang di belakang
tubuh sejauh mungkin
Fleksi dan ekstensi a) Rentangkan lengan
horizontal ke samping setinggi
bahu dan bergerak
melewati bidang
horizontal
menyilang depan tubuh sejauh mungkin
b) Rentangkan lengan ke
samping setinggi bahu
dan gerakkan melewati
bidang horizontal
menyilang sejauh mungkin ke belakang
tubuh

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

Bagian Tubuh Gerakan Latihan Aktif Latihan Pasif


Rotasi internal dan a) Rentangkan lengan ke a) Gerakkan tangan ke
eksternal bahu samping setinggi bahu samping setinggi
dan bengkokkan siku bahu sehingga
membentuk sudut 90o membentuk sudut
90o dengan tubuh.
b) Gerakkan lengan ke atas sehingga ujung jari Tekuk sendi siku
mengarah ke atas. Kemudian gerakkan sehingga jari
lengan kebawah sehingga ujung-ujung jari menghadap ke atas.
menghadap ke bawah. b) Gerakkan tangan kearah bawah sehingga
telapak tangan menyentuh tempat tidur.
Naikkan tangan hingga punggung telapak
tangan menyentuh tempat tidur
Sirkumduksi Gerakkan lengan
ke depan,
atas,belakang, dan
turun dalam satu
lingkaran penuh

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

Bagian Tubuh Gerakan Latihan Aktif Latihan Pasif


Siku Fleksi ekstensi Gerakkan lengan bagian Tekuk siku hingga jari-jari menyentuh dagu
bawah ke depan dan keatas dan kemudian luruskan
menuju bahu dan kemudian
luruskan

Hiperekstensi Gerakkan lengan bagian bawah ke


belakang sejauh mungkin dari
posisi lurus

Supinasi - Pronasi Putar tangan bagian bawah sehingga telapak Putar lengan bawah ke arah luar sehingga
tangan menghadap ke atas telapak tangan menghadap ke atas
Putar tangan bagian bawah sehingga telapak Putar lengan bawah kearah sebaliknya
tangan menghadap ke bawah sehingga telapak tangan menghadap ke
bawah

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

Bagian Tubuh Gerakan Latihan Aktif Latihan Pasif


Pergelangan Fleksi ekstensi Gerakkan telapak tangan ke Tekuk telapak
tangan arah bawah bagian dalam tangan kearah bagian
lengan bawah dan luruskan dalam lengan bawah,
kembali kemudian luruskan
telapak tangan
sehingga sebidang
dengan lengan bawah
Hiperekstensi Bengkokkan telapak tangan
ke arah bagian luar lengan
bawah sejauh mungkin

Abduksi / Fleksi Bengkokkan pergelangan Bengkokkan telapak tangan ke samping arah


radial/deviasi radial tangan ke samping ke arah ibu ibu jari dan luruskan kembali
jari

Adduksi/ fleksi Bengkokkan telapak tangan Bengkokkan telapak tangan ke arah samping
ulnar/ deviasi ulnar kearah samping kelingking kelingking dan luruskan kembali

Sirkumduksi Putar telapak tangan dengan pergelangan


tangan sebagai poros

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

Bagian Tubuh Gerakan Latihan Aktif Latihan Pasif


Jari-jari tangan Fleksi ekstensi Kepalkan telapak tangan dan luruskan kembali Kepalkan jari-jari tangan dan luruskan
kembali

Hiperekstensi Bengkokkan jari-jari


tangan ke
belakang sejauh mungkin

Abduksi- adduksi Kembangkan jari-jari tangan dan kemudian Kembangkan jari-jari tangan dan kemudian
dekatkan kembali rapatkan kembali

Oposisi Sentuh ujung jari-jari lainnya Sentuh ujung jari-jari lainnya secara
secara bergantian bergantian

Sirkumduksi Putar ibu jari klien dengan sumbu sendi


metakarpal

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

Bagian Tubuh Gerakan Latihan Aktif Latihan Pasif


Fleksi - ekstensi ibu Gerakkan ujung ibu jari menyilang
jari dipermukaan telapak tangan
mengarah kelima jari dan gerakkan
menjauhi telapak tangan
Abduksi- adduksi Rentangkan ibu jari ke samping.
ibu jari Dekatkan kembali dengan jari
lainnya.

Panggul Fleksi ekstensi Gerakkan salah satu kaki depan Angkat kaki, tekuk lutut. Gerakkan lutut ke
ke atas. Posisi lutut dalam arah dada sejauh mungkin. Turunkan kaki,
keadaan ditekuk, luruskan dan luruskan lutut, kembali ke posisi semula
turunkan kembali

Hiperekstensi Gerakkan kaki ke belakang


melebihi garis tengah tubuh

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

Bagian Tubuh Gerakan Latihan Aktif Latihan Pasif


Abduksi - adduksi Gerakkan salah satu kaki ke Gerakkan kaki ke samping menjauhi sumbu
samping luar dan kembalikan dari tubuh dan kearah sebaliknya hingga
posisi tersebut sehingga kaki menyilang kaki lainnya di depan
menyilang kaki lainnya di depan
Sirkumduksi Gerakkan salah satu kaki ke belakang kemudian
putar ke atas samping dan ke bawah

Rotasi internal Putar kaki kearah garis tengah tubuh Putar kaki kearah dalam

Rotasi eksternal Putar kaki kearah samping menjauhi garis Putar kaki kearah samping tubuh
tengah tubuh

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

Bagian Tubuh Gerakan Latihan Aktif Latihan Pasif


Lutut Fleksi ekstensi Tekuk lutut kebelakang sehingga betis
mendekati paha dan luruskan kembali

Pergelangan Dorsi fleksi Gerakkan telapak kaki ke atas sehingga jari-jari Dorong telapak kaki
kaki mengarah ke atas kearah kaki dan
kembalikan ke posisi
semula
Plantar fleksi Gerakkan telapak kaki ke bawah sehingga jari- Dorong telapak kaki ke arah
jari menghadap ke bawah bawah dan kembalikan ke
posisi semula
Eversi Balikkan telapak ke arah Putar telapak kaki kearah luar
lateral

Inversi Balikkan telapak kaki Putar telapak kaki ke arah dalam


kearah medial

10

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013


(Lanjutan)

Bagian Tubuh Gerakan Latihan Aktif Latihan Pasif


Sirkumduksi Putar telapak kaki dengan poros pada sendi
tumit
Jari-jari kaki Fleksi ekstensi Tekuk jari-jari ke bawah Letakkan jari-jari tangan perawat dibawah
dan luruskan kembali jari-jari klien, dorong jari-jari kearah atas
dan kearah bawah

Abduksi -Adduksi Rentangkan jari-jari kaki Lebarkan jari-jari kaki dan dekatkan jari kaki
dan kemudian rapatkan bersama-sama
kembali

11

Analisis praktik ..., Tiya Yulia, FIK UI, 2013