Anda di halaman 1dari 3

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Distributed generation (DG) banyak dikembangkan di seluruh dunia sebagai salah satu
alternative untuk mengatasi masalah kelistrikan yang ada di daerah terpencil. Biasanya untuk
membangkitkan listrik di daerah terpencil dengan memanfaatkan air sebagai bahan utamanya.
Pembangkit listrik tenaga mikrohidro (PLTMh) contohnya yang banyak digunakan di suatu daerah
terpencil yang sekiranya mempunyai air melimpah. Pembangkit kecil seperti ini hanya
menggunakan pembangkit yang sekiranya murah dan mudah untuk digunakan yakni motor
induksi. Memang murah dan mudah digunakan namun kendala yang akan dihadapi adalah
fluktuasi tegangan apabila beban berubah setiap saat. Pada dasarnya generator induksi tidak dapat
menghasilkan daya reaktif. Untuk mengatasi kebutuhan daya reaktif generator induksi maka salah
satu caranya adalah menghubungkan generator induksi ke jaringan yang lebih besar, misalnya grid
atau generator sinkron. Salah satu keunggulan dari generator sinkron selain dapat menghasilkan
daya aktif (P) juga dapat menghasilkan daya reaktif (Q). Hal ini yang mendasari bahwa kerja
paralel perlu dilakukan. Kerja paralel pada system akan bermanfaat karena selain dapat bersama-
sama menyuplai daya aktif ke beban, generator induksi juga tercukupi dengan adanya pasokan
daya reaktif yang dihasilkan oleh generator sinkron. Kekurangannya adalah saat beban bersifat
induktif, maka generator sinkron akan dibebani daya reaktif sangat besar karena juga harus
menyuplai daya reaktif dari generator induksi. Kekurangan itulah yang menjadi dasar mengapa
pemasangan suatu sumber yang dapat menghasilkan daya reaktif selain dari generator sinkron.
Pada operasi paralel generator sinkron dan generator induksi jika dibebani dengan beban yang
bersifat induktif, maka akan menurunkan keandalan dan stabilitas tegangan. Hal ini juga yang
menjadi kekurangan dari kinerja paralel generator sinkron dan induksi. Salah satu caranya adalah
memasang kapasitor yang sedianya difungsikan untuk menyuplai daya reaktif generator induksi,
dan mungkin bisa menyuplai sistem apabila bersifat induktif. Sistem itu selalu berubah tidak
menentu dan daya reaktif yang dimintapun juga berubah, sedangkan pasokan daya reaktif yang
dilakukan oleh kapasitor bersifat fix (beban berapapun, maka nilai daya reaktif yang di hasilkan
sesuai rating). Apabila sistem itu bersifat tetap, maka tidak menjadi masalah, namun apabila sistem
tersebut berubah-ubah maka hal itu yang akan menimbulkan masalah. Pada dasarnya daya reaktif

1
digunakan untuk mempertahankan faktor daya dan kestabilan tegangan. Untuk masalah kestabilan
tegangan pada pengoperasian kerja paralel generator sinkron dan induksi akan sangat terasa
apabila pembebanan itu bersifat induktif. Saat pemasangan kapasitor, suplai daya reaktif itu tak
hanya berasal dari generator sinkron saja namun juga dari kapasitor. Apabila nilai daya reaktif load
dan induksi ini masih di bawah daya reaktif pada genarator sinkron dan kapasitor, maka kebutuhan
akan pasukan daya reaktif terpenuhi, akan tetapi jika karena kapasitor bersifat fix value, maka daya
reaktif yang di suplai ke beban hanya bernilai segitu selamanya. Kelebihan daya reaktif pada kerja
paralel daya reaktif akan menaikkan tegangan pada sistem paralel tersebut. Namun apabila
kekurangan daya reaktif maka akan menurunkan tegangan pada sistem paralel itu. Untuk itu harus
digunakan suatu alat untuk menyuplai daya reaktif agar bisa mengikuti permintaan beban. Jika
daya reaktif sudah terpenuhi maka otomatis tegangan akan menjadi lebih stabil.

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang yang telah disebutkan di atas, maka perumusan masalah pada
penelitian ini adalah :

1. Bagaimana pengaruh pemasangan tanpa STATCOM dan dengan STATCOM terhadap


kestabilan tegangan terhadap variasi perubahan beban?

2. Bagaimana pengaruh pemasangan tanpa STATCOM dan dengan STATCOM terhadap


kestabilan kecepatan rotor generator induksi dan generator sinkron?

1.3 Batasan Masalah

Untuk menfokuskan masalah yang diteliti dan dianggap penting, maka permasalahan akan
di atasi dengan menggunakan beberapa batasan :

1. Sistem paralel generator sinkron dan generator induksi pada distributed generation.

2. Pengaruh pemasangan STATCOM terhadap perubahan beban secara mendadak dilihat


hanya pada sisi kestabilan tegangan sistem dan frekuensi.

1.4 Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini adalah :

2
1. Mengetahui perbaikan tegangan pada pemasangan STATCOM pada operasi paralel
generator sinkron dan generator induksi dengan variasi perubahan beban.

2. Mengetahui kestabilan kecepatan rotor pemasangan STATCOM pada operasi paralel


generator sinkron dan generator induksi dengan variasi perubahan beban