Anda di halaman 1dari 26

2.1. Making Indonesia 4.

Indonesia saat ini sedang bersiap untuk menyambut datangnya revolusi industri 4.0.
Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Perindustrian telah menyiapkan
“Making Indonesia 4.0” sebuah peta jalan mengenai strategi Indonesia dalam
memasuki masa revolusi industri 4.0 yang diluncurkan pada Indonesia Industrial
Summit 2018 bulan April 2018. Peta jalan ini melibatkan berbagai pemangku
kepentingan, dari institusi pemerintah, asosiasi industri, pelaku usaha, penyedia
teknologi, maupun lembaga riset dan pendidikan (Kemenperin, 2018).

Fourth Industrial Revolution (“4IR”) atau Revolusi Industri 4.0 tidak hanya berpotensi
luar biasa dalam merombak industri, tapi juga mengubah berbagai aspek kehidupan
manusia. Baik di negara maju maupun negara berkembang yang telah
memasukkan gerakan 4IR ke dalam agenda nasional merupakan sebagai salah
satu cara untuk meningkatkan daya saing di kancah pasar global. 4IR sudah pasti
akan menuju Indonesia siap untuk mengimplementasikannya.

Bagi Indonesia, fenomena 4IR memberikan peluang untuk merevitalisasi sektor


manufaktur Indonesia dan menjadi salah satu cara untuk mempercepat pencapaian visi
Indonesia untuk menjadi 10 ekonomi terbesar di dunia. Hingga tahun 2016, industri
manufaktur berkontribusi sebesar 20 persen PDB Indonesia dan membuka lebih dari 14
juta lapangan pekerjaan. Hal tersebut diakibatkan oleh belanja konsumen Indonesia yang
kuat dengan memberikan berkontribusi hingga 50 persen dari PDB. Ekonomi Indonesia
telah bertumbuh enam kali lipat dalam kurun waktu 17 tahun dan mencapai angka lebih
dari US$ 1 triliun pada tahun 2017 serta telah berhasil berubah dari ekonomi berbasis
sumber daya alam menjadi ekonomi yang berbasis sektor yang lebih bernilai tambah.
Indonesia juga sedang menikmati periode bonus demografi, berkat banyaknya populasi
penduduk berusia muda dan masuk dalam rentang produktif.

Selanjutnya, Indonesia berkomitmen untuk masuk ke dalam 10 ekonomi terbesar di


dunia pada tahun 2030. Di tahun 2030 Indonesia juga akan memasuki masa bonus
demografi dimana populasi usia produktif diperkirakan akan bertambah sebanyak
30 juta orang (Kemenperin, 2018). Indonesia ingin fokus untuk menggandakan rasio
produktivitas-terhadapbiaya, mendorong ekspor netto menjadi 10 persen dari PDB
dan
menganggarkan 2 persen dari PDB untuk penelitian dan pengembangan. Berikut
adalah fokus lima sektor dan lima teknologi industri 4.0 di dalam
Making Indonesia 4.0.
Gambar 5.1 Making Indoneisa

Sumber : Making Indonesia 4.0

Kelima sektor industri diatas, yaitu industri teksil dan produk tekstil, industri
elektronik, industri otomotif, industri kimia dan industri makanan dan minuman
berkontribusi 60 persen terhadap PDB Manufaktur, 65 persen tenaga kerja di
industri (Kemenperin, 2018).

Terdapat 10 prioritas nasional di dalam inisiatif Making Indonesia 4.0


1) Perbaikan alur aliran material
( - ) Indonesia masih bergantung kepada impor bahan baku serta komponen
yang memiliki nilai yang tinggi. Kedepannya, Indonesia akan memperkuat
produksi lokal pada sektor hulu dan menengah melalui peningkatan
kapasitas produksi dan percepatan adopsiteknologi
( + ) Memperkuat produksi material sektor hulu; contoh 50% dari bahan baku
petrokimia yang masih impor.
2) Mendesain ulang zona industri
( - ) Zona industri di Indonesia akan diselaraskan dengan sekor-sektor yang
menjadi fokus di dalam Making Indonesia 4.0, baik secara geografis,
transportasi dan infrastruktur. Indonesia akan mulai membangun satu peta
jalan zona industri yang komprehensif dan lintas industri.
( + ) Membangun peta jalan zona industri nasional (mis. industry belts);
mengatasi permasalahan yang dihadapi di beberapa zona industri.
3) Akomodasi standar sustainability
( - ) Indonesia akan berusaha memenuhi persyaratan keberlanjutan di masa
mendatang dan memulai mengidentifikasi aplikasi teknologi dan peluang
pertumbuhan yang ramah lingkungan. Indonesia juga akan memulai
berbagai peraturan lingkungan yang kondusif (peraturan, pajak dan
subsidi) untuk mempromosikan investasi yang ramah lingkungan
( + ) Kesempatan daya saing melalui tren sustainability global, contoh: EV,
biofuel, energi terbarukan.
4) Pemberdayaan UMKM
( - ) Pemerintah berkomitmen untk membangun platform ecommerce untuk
UMKM, petani dan pengrajin serta membangun sentra teknologi agar
UMKM semakin “melek” terhadap teknologi. Tidak hanya itu, pemerintah
juga akan memberikan dukungan mentoring untuk inovasi.
( + ) Memberdayakan 3.7 juta UMKM melalui teknologi; misalnya e-commerce
UMKM, pendanaan teknologi.

5) Membangun infrastruktur digital nasional


( - ) Indonesia akan memulai percepatan pembangunan infrastruktur digital,
termasuk internet dengan kecepatan tinggi dan digital capabilities melalui
skema kerjasama publik dan swasta. Selanjutnya pihak swasta juga
didorong untuk berinvestas di berbagai teknologi seperti cloud, data
center, security management dan infrastruktur broadband.
( + ) Pembangunan jaringan dan platform digital, contoh: 4G menjadi 5G, Serat
optik 1Gbps, Data center dan Cloud.
6) Menarik investasi asing
( - ) Dengan adanya foreign direct investment (FDI), Indonesia dapat meraih
transfer teknologi dari perusahaan asing ke perusahaan lokal. Indonesia
akan memilih 100 perusahaan manufaktur teratas dunia dan menawarkan
insentif yang menarik agar perusahaan tersebut berinvestasi di Indonesia.
( + ) Menargetkan perusahaan manufaktur terkemuka global melalui
penawaran yang menarik dan insentif untuk percepatan transfer teknologi
7) Peningkatan kualitas SDM
( - ) Sumber daya manusia Indonesia berperan penting di dalam implementasi
Making Indonesia 4.0. Indonesia berencana untuk merombak kurikulum
pendidikan dengan lebih menekankan kepada STEAM (Science,
Technology, Engineering, the Arts dan Mathematics). Tidak hanya itu,
pemerintah Indonesia juga akan menyeleraskan kurikulum pendidikan
nasional dengan kebutuhan industri.
( + ) 1) Desain kembali kurikulum Pendidikan menyesuaikan era Industri 4.0;
dan Program talent mobility untuk profesional

8) Pembentukan ekosistem inovasi


( - ) Ekosistem inovasi memiliki peran penting dalam implementasi Making
Indonesia 40. Pemerintah akan mempersiapkan pusat inovasi dan
memberikan perlindungan hak atas kekayaan intelektual dan insentif fiskal
untuk mempercepat kolaborasi lintas sektor diantara pelaku usaha
swasta/BUMN dengan universitas.
( + ) Pengembangan sentra R&D&D oleh Pemerintah, swasta, publik, maupun
universitas.
9) Menerapkan insentif investasi teknologi
( - ) Pemerintah Indonesai akan mendesain ulang rencana insentif adopsi
teknologi bagi perusahaan yang berkomitmen untuk menerapkan
teknologi industri 4.0 Indonesia juga akan meluncurkan dana investasi
negara untuk dukungan pendanaan tambahan bagi kegiatan investasi dan
inovasi di bidang teknologi canggih.
( + ) Memperkenalkan tax exemption/subsidi untuk adopsi teknologi dan
dukungan pendanaan.

10) Harmonisasi aturan dan kebijakan


( - ) Harmonisasi kebijakan dan aturan akan mendukung daya saing industri.
Indonesia juga akan memastikan koordinasi antar pembuat kebijakan
yang erat antara kementerian dan lembaga terkait pemerintah daerah.
( + ) Melakukan harmonisasi kebijakan dan peraturan lintas kementrian

Indonersia berkomitmen penuh untuk mengimplementasikan Making Indonesia 4.0


dan menjadikannya agenda nasional. Timeline kebijakan dari Making Indonesia 4.0
akan dijelaskan di bagan dibawah ini:
Tabel 5.1 : Peta Jalan Implementasi Making Indonesia 4.0
2018 1H 2018 2H 2019 - 2021 2022 - 2025 2026 - 2030

Keseluruhan Pembentukan KINAS KINAS melakukan Evaluasi berkala untuk inisiatif yang
dan Kelompok Kerja Endorsmen desain inisiatif diimplementasikan; Pengambilan keputusan
dan peta jalan secara detil lintas sektoral

10 Prioritas Menunjuk anggota Desain detail inisiatif Implementasi Penuh


Nasional kelompok kerja 10 misalnha Desain program
prioritas nasional dan insentif, masterplan dsb
menentukan tata
kerjanya

Inisiatif 5 Menunjuk anggota Menunjuk anggota kelompok Implementasi Penuh


Fokus kelompok kerja kerja sektoral dan
Sektor sektoral dan menentukan tata kelolanya
menentukan tata
kelolanya

Sumber : A.T Kearney, Diolah.


Pada semester pertama 2018, Indonesia akan mulai menyusun satuan tugas untuk
fokus pada lima sektor industri prioritas (makanan dan minuman, tekstil dan
pakaian, otomotif, kimia dan elektronik) beserta sepuluh prioritas lintas sektor.
Satuan tugas tersebut akan memiliki tugas dan tanggung jawab jelas. Pada
semester kedua 2018, satuan tugas ini akan menyusun rencana utama, rencana
aksi yang rinci dan mulai melaksanakan setiap inisiatif dan berkoordinasi satu sama
lain untuk memastikan implementasi Making Indonesia 4.0 dapat berjalan dengan
lancar. Pada periode 2019 sampai 2030, lima industri prioritas dan sepuluh prioirtas
nasional akan di impelemtasikan secara penuh. Pada periode tersebut, evaluasi
berkala akan dilakukan dimana review dilakukan tiap semester.

Berdasarkan 10 prioritas nasional di dalam inisiatif Making Indonesia 4.0 yang


pertama harus dilakukan adalah melakukan Perbaikan alur aliran material hal ini
dikarenakan Indonesia masih bergantung kepada impor bahan baku serta
komponen yang memiliki nilai yang tinggi. Kedepannya, Indonesia akan
memperkuat produksi lokal pada sektor hulu dan menengah melalui peningkatan
kapasitas produksi dan percepatan adopsi teknologi.

5.2. INOVASI
4IR mencakup beragam teknologi canggih, seperti kecerdasan buatan (AI), Internet
of Things (IoT), wearables, robotika canggih, dan 3D printing. Indonesia akan
berfokus pada lima sektor utama untuk penerapan awal dari teknologi ini, yaitu (i)
makanan dan minuman, (ii) tekstil dan pakaian, (iii) otomotif, (iv) kimia, dan (v)
elektonik. Sektor ini dipilih menjadi fokus setelah melalui evaluasi dampak ekonomi
dan kriteria kelayakan implementasi yang mencakup ukuran PDB, perdagangan,
potensi dampak terhadap industri lain, besaran investasi, dan kecepatan penetrasi
pasar.
Gambar 5.2 Sektor Manufaktur

Pemerintah Indonesia akan mengevaluasi strategi dari setiap fokus sektor setiap
tiga sampai empat tahun untuk meninjau kemajuannya dan mengatasi tantangan
pelaksanaannya selanjutnya akan lima sektor manufaktur dengan daya saing
regional diantaranya adalah sebagai berikut:
(i) Makanan dan minuman
Pada tahun 2016, sektor ini mengkontribusikan 29 persen dari PDB manufaktur,
24 persen ekspor manufaktur, dan menyerap 33 persen tenaga kerja sektor
manufaktur. Jika dibandingkan dengan negara lain, sektor makanan dan
minuman Indonesia memiliki potensi pertumbuhan yang besar karena didukung
oleh sumber daya pertanian yang berlimpah dan permintaan domestik yang
besar. Strategi yang akan dilakukan untuk sektor makanan dan minuman 4.0
diantaranya adalah sebagai berikut:
1) Mendorong produktifitas di sektor hulu yaitu pertanian, peternakan, dan
perikanan, melalui penerapan dan investasi teknologi canggih seperti
sistem monitoring otomatis dan autopilot drones.
2) Karena lebih dari 80% tenaga kerja di industri ini bekerja di UMKM,
termasuk petani dan produsen skala kecil, Indonesia akan membantu
UMKM di sepanjang rantai nilai untuk mengadopsi teknologi yang dapat
meningkatkan hasil produksi dan pangsa pasar mereka.
3) Berkomitmen untuk berinvestasi pada produk makanan kemasan untuk
menangkap seluruh permintaan domestik di masa datang seiring dengan
semakin meningkatnya permintaan konsumen.
4) Meningkatkan ekspor dengan memanfaatkan akses terhadap sumber daya
pertanian dan skala ekonomi domestik.

(ii) Tekstil dan pakaian


Pada tahun 2016, sektor ini mengkontribusikan 7 persen dari PDB manufaktur,
15 persen dari ekspor manufaktur, dan 20 persen dari tenaga kerja manufaktur.
Secara historis, sektor ini merupakan kontributor ekspor manufaktur terbesar
kedua di Indonesia. Adopsi 4IR di sektor ini akan membuat Indonesia mampu
mempertahankan dan meningkatkan daya saingnya di pangsa pasar global.
Strategi tekstil dan pakaian 4.0 termasuk:
1) Meningkatkan kemampuan di sektor hulu, fokus pada produksi serat
kimiawi dan bahan pakaian dengan biaya yang lebih rendah dan berkualitas
tinggi untuk meningkatkan daya saing di pasar global.
2) Meningkatkan produktifitas manufaktur dan buruh melalui penerapan
teknologi, optimalisasi lokasi pabrik serta peningkatan ketrampilan. Lebih
lanjut, seiring dengan pertumbuhan ekonomi dan pergeseran permintaan
dari pakaian dasar (basic clothing) menjadi pakaian fungsional, seperti baju
olahraga, Indonesia harus mampu untuk
3) membangun kemampuan produksi functional clothing dan
4) meningkatkan skala ekonomi untuk memenuhi permintaan functional
clothing yang terus berkembang, baik di pasar domestik maupun ekspor.
(iii) Otomotif
Didukung pasar domestik serta investasi yang kuat dari berbagai perusahaan
otomotif terkemuka, Indonesia ingin menjadi produsen mobil terbesar di
ASEAN. Indonesia saat ini sudah menjadi eksportir otomotif kedua terbesar di
wilayah ini, walaupun produksi kendaraan masih tergantung impor bahan baku
mentah (logam dan kimia) maupun komponen elektronik penting lainnya. Selain
itu, seiring penetrasi kendaraan listrik (EV) dunia yang diperkirakan akan
meningkat tajam pada tahun 2020, Indonesia akan fokus dalam mendukung
pengembangan EV. Strategi otomotif 4.0 termasuk Menaikkan produksi lokal,
dalam hal sebagai berikut:
1) volume dan
2) efisiensi produksi bahan baku dan komponen penting melalui adopsi
teknologi dan pengembangan infrastruktur, seperti pembangunan zona
industri terpadu dan platform logistik yang lebih efisien.
3) Bekerjasama dengan perusahaan OEM dunia untuk meningkatkan ekspor,
dengan fokus pada multi-purpose vehicles (MPV), kendaraan murah ramah
lingkungan, dan sport utility vehicles (SUV).
4) Membangun ekosistem untuk industri EV, dimulai dengan kemampuan
manufaktur sepeda motor listrik, kemudian mengembangkan kemampuan
mobil listrik berdasarkan adopsi EV yang tak terelakkan di masa
mendatang.

(iv) Kimia
Sektor industri kimia adalah dasar dari industri manufaktur karena produknya
digunakan secara luas oleh sektor manufaktur lainnya, seperti elektronika,
farmasi, dan otomotif. Perkuatan sektor industri kimia sangat penting untuk
dapat membangun industri manufaktur yang dapat bersaing secara global.
Indonesia saat ini masih berada pada tahap pengimpor bahan kimia dasar,
namun ingin memperluas kapasitas dan membangun kemampuannya untuk
menjadi net eksportir dan produsen bahan kimia spesialis. Indonesia akan
memakai sumber daya pertaniannya yang melimpah sebagai salah satu modal
untuk membangun keunggulan produksi produk biokimia yang berdaya saing.
Strategi industri kimia 4.0 termasuk:
1) Mendorong pembangunan kapasitas pasokan petrokimia dalam negeri
untuk mengurangi ketergantungan impor.
2) Membangun industri kimia dengan biaya kompetitif dengan memanfaatkan
sumber daya migas dan optimalisasi lokasi zona industri, termasuk
pembangunan lokasi produksi kimia yang lebih dekat dengan lokasi
ekstraksi gas alam. Selain itu, mengadopsi teknologi 4IR dan mempercepat
kegiatan penelitian dan pengembangan untuk
3) mendorong produktifitas dan
4) mengembangkan kemampuan produksi kimia generasi berikut dalam
produksi biofuel dan bioplastik.

(v) elektronik
Industri elektronik Indonesia masih berkembang dan bergantung pada impor
komponen dan produksi lokal dari pemain-pemain global. Produksi lokal masih
terkonsentrasi pada perakitan sederhana dan belum banyak terlibat dalam
proses yang bernilai tambah. Strategi elektronik 4.0 adalah sebagai berikut:
1) Menarik pemain global terkemuka dengan paket insentif yang menarik dan
2) mengembangkan kemampuan dalam memproduksi komponen elektronik
bernilai tambah.
3) Mengembangkan kemampuan tenaga kerja dalam negeri melalui pelatihan
intensif dan menarik tenaga kerja asing di bidang tertentu yang dibutuhkan
dan
4) Mengembangkan pelaku industri unggulan dalam negeri yang berkompeten
untuk mendorong inovasi lanjutan dan mempercepat transfer teknologi.

Lima sektor manufaktur tersebut dan hampir seluruh sektor manufaktur Indonesia
menghadapi tantangan yang serupa, mulai dari ketersediaan bahan baku domestik
hingga kebijakan industri. Beberapa faktor yang menghambat industri Indonesia
seringkali bersifat lintas sektoral, oleh karena itu inovasi pada Penyusunan Peta
Jalan (Roadmap) Alur Aliran Material Sektor Petrokimia Tahun 2020 – 2030 perlu
dilakukan kajian juga terkait hal-hal berikut ini:
1) Mengkaji perbaikan pola aliran material bahan baku dengan melihat indi 4.0.
2) Roadmap 2020-2030 melihat peranan pemerintah dalam industri petrokimia
Indonesia Industri 4.0 Readiness Index yang disingkat dengan INDI 4.0 merupakan
standar acuan untuk mengukur tingkat kesiapan perusahaan untuk bertransformasi ke era
Industri 4.0. INDI 4.0 ini diinisiasi oleh tim dari Badan Penelitian dan Pengembangan
Industri (BPPI) Kementrian Perindustrian, yang melibatkan para ahli, pelaku industri,
akademisi dan konsultan. Pengukuran dengan INDI 4.0 merupakan program lanjutan
untuk mendukung program Making Indonesia 4.0,

Sumber: www.indi4.id, 2019

Gambar 5.3 INDI 4.0

Dengan menggunakan INDI 4.0, industri manufaktur akan diukur berdasarkan kelima
pilar yang berkaitan dengan Industri 4.0, yaitu:
1) Manajemen dan Organisasi: Seberapa besar dukungan pihak manajemen dan
organisasi untuk bertransformasi?
2) Orang dan Budaya: Apakah budaya dan karyawan perusahaan siap untuk
bertranformasi ke Industri 4.0?
3) Produk dan Layanan: Seberapa siap layanan dan produk perusahaan untuk fit
dengan Industri 4.0?
4) Teknologi: Teknologi Industri 4.0 apa saja yang sudah mulai diaplikasikan di
perusahaan?
5) Operasi Pabrik: Bagaimana kesiapan operasi perusahaan untuk
mengimplementasikan sistem Industri 4.0?

Dalam INDI 4.0, setiap pilar akan diukur dalam rentang: level 0 sampai level 4.
Level 0 artinya industri belum siap bertransformasi ke Industri 4.0
Level 1 artinya industri masih pada tahap kesiapan awal
Level 2 artinya industri pada tahap kesiapan kesiapan sedang
Level 3 artinya industri sudah pada tahap kesiapan matang bertransformasi
Level 4 artinya industri sudah menerapkan sebagian konsep Industri 4.0

Sehingga inovasi yang sebaiknya dilakukan pada pekerjaan Penyusunan Peta Jalan
(Roadmap) Alur Aliran Material Sektor Petrokimia Tahun 2020 – 2030 yaitu melakukan
analisa terhadap COGS (Cost Of Good Sold) dari perusahaan yang nanti akan di
assesement dari serangkaian produksi industri petrokimia hulu, Berdasarkan analisa
tersebut akan terlihat mana proses yang paling membutuhkan biaya besar dan mana
bagian yang tidak efisien sehingga hasil analisa tersebut dapat digunakan untuk
mensubtitusi impor dari industri tersebut hal tersebut sesuai dengan readiness industri
Sektor Petrokimia terhadap 4IR.

Hal tersebut penting dilakukan dikarenakan sektor industri kimia adalah dasar dari industri
manufaktur karena produknya digunakan secara luas oleh sektor manufaktur lainnya, seperti
elektronika, farmasi, dan otomotif. Perkuatan sektor industri kimia sangat penting untuk dapat
membangun industri manufaktur yang dapat bersaing secara global. Indonesia saat ini masih
berada pada tahap pengimpor bahan kimia dasar, namun ingin memperluas kapasitas dan
membangun kemampuannya untuk menjadi net eksportir dan produsen bahan kimia spesialis.

2.2. Industri Petrokimia

Industri petrokimia adalah industri yang menghasilkan produk produk industri kimia
organik yang merupakan bahan baku industri polymer, dengan bahan baku dasar
bersumber dari hasil pengolahan minyak dan gas bumi (gas alam), produk pencairan
batubara, bahkan sekarang sedang dikembangkan oleokimia berbasis biomassa.
Basis bahan baku dari industri petrokimia adalah kandungan senyawa hidrokarbon yang
didapat dari hasil pengolahan minyak dan gas bumi, maupun pencairan batu bara,
dengan kandungan utama unsur kimia atom C dan H beserta turunannya, termasuk
senyawa hidrokarbon dengan ikatan gugus fungsional senyawa tersebut.

Berbagai produk bahan yang dihasilkan dari produk petrokimia dewasa ini banyak
ditemukan. Petrokimia adalah bahan-bahan atau produk yang dihasilkan dari minyak dan
gas bumi. Bahan-bahan petrokimia tersebut dapat digolongkan ke dalam plastik, serat
sintetis, karet sintetis, pestisida, detergen, pelarut, pupuk, berbagai jenis obat maupun
vitamin.

2.2.1. Bahan Dasar Petrokimia

Terdapat tiga bahan dasar yang digunakan dalam industri petrokimia, yaitu olefin,
aromatika, dan gas sintetis (syn-gas). Untuk memperoleh produk petrokimia dilakukan
dengan tiga tahapan, yaitu:

1. Mengubah minyak dan gas bumi menjadi bahan dasar petrokimia.


2. Mengubah bahan dasar menjadi produk antara.
3. Mengubah produk antara menjadi produk akhir.
a. Olefin (alkena-alkena)

a. Olefin merupakan bahan dasar petrokimia yang paling utama. Produksi olefin di
seluruh dunia mencapai milyaran kg per tahun. Di antara olefin yang paling banyak
diproduksi adalah etilena (etena), propilena (propena), dan butadiena.

Tabel
Bahan Beberapa produk
Dasar
Etilena Polietilena, merupakan plastik yang paling banyak diproduksi, plastik
ini banyak digunakan sebagai kantong plastik dan plastik
pembungkus (sampul). Di samping polietilena sebagai bahan dasar,
plastik dari polietilena ini juga mengandung beberapa bahan
tambahan, yaitu bahan pengisi, plasticer, dan pewarna
PVC atau polivinilklorida, juga merupakan plastik yang digunakan
pada pembuatan pipa pralon dan pelapis lantai.
Etanol, merupakan bahan yang sehari-hari dikenal dengan nama
alkohol. Digunakan sebagai bahan bakar atau bahan antara untuk
pembuatan produk lain, misalnya pembuatan asam asetat.
Etilena glikol atau glikol, digunakan sebagai bahan antibeku dalam
radiator mobil di daerah beriklim dingin.
Propilena Polipropilena, digunakan sebagai karung plastik dan tali plastik.
Bahan ini lebih kuat dari polietilena.
Gliserol, digunakan sebagai bahan kosmetika (pelembab), industri
makanan, dan bahan untuk membuat peledak (nitrogliserin).
Isopropil alkohol, digunakan sebagai bahan-bahan produkpetrokimia
yang lain, misalnya membuat aseton.
Butadiena Karet sintetis
Nilon
b. Aromatika, dimana bahan yang terpenting adalah benzena, toluena dan xilena.
Beberapa produk petrokimia yang menggunakan bahan dasar benzena adalah
 Strirena, digunakan untuk membuat karet sintetis
 Kumena, digunakan untuk membuat fenol
 Sikloheksana, digunakan untuk membuat nilon

Beberapa produk petrokimia yang menggunakan bahan dasar toluena dan xilena
adalah

 Bahan peledak, yaitu trinitrotoluena (TNT)


 Asam tereftalat, merupakan bahan dasar pembuatan serat.

c. Syn-Gas (Gas Sintetis)


Gas sintetis ini merupakan campuran dari karbon monoksida (CO) dan hidrogen
(H2). Beberapa produk petrokimia yang menggunakan bahan dasar gas sintetis
adalah:

 Amonia (NH3), yang dibuat dari gas nitrogen dan gas hidrogen. Pada industri
petrokimia, gas nitrogen diperoleh dari udara sedangkan gas hidrogen
diperoleh dari gas sintetis.
 Urea (CO(NH2)2), dibuat dari amonia dan gas karbon dioksida. Selain
sebagai pupuk, urea juga digunakan pada industri perekat, plastik, dan resin.
 Metanol (CH3OH), dibuat dari gas sintetis melalui pemanasan pada suhu dan
tekanan tinggi dengan bantuan katalis. Sebagian methanol digunakan dalam
pembuatan formaldehida, dan
 sebagian lagi digunakan untuk membuat serat dan campuran bahan bakar.
 Formaldehida (HCHO), dibuat dari metanol melalui oksidasi dengan bantuan
katalis. Formaldehida yang dilarutkan dalam air dikenal dengan nama
formalin, yang berfungsi sebagai pengawet specimen biologi.

2.2.2. Bahan Baku Utama Petrokimia (Minyak dan Gas Bumi, Batubara)

a. Minyak Bumi
Minyak bumi ditemukan bersama-sama dengan gas alam. Minyak bumi yang telah
dipisahkan dari gas alam disebut juga minyak mentah (crude oil). Minyak mentah dapat
dibedakan menjadi:
1. Minyak mentah ringan (light crude oil) yang mengandung kadar logam dan
belerang rendah, berwarna terang dan bersifat encer (viskositas rendah).
2. Minyak mentah berat (heavy crude oil) yang mengandung kadar logam
dan0belerang tinggi, memiliki viskositas tinggi sehingga harus dipanaskan agar
meleleh.

Komposisi minyak bumi hasil pengeboran masih berupa minyak mentah (crude oil) yang
kental dan hitam. Crude oil ini terdiri dari campuran hidrokarbon yaitu:
1. Alkana merupakan merupakan fraksi yang terbesar di dalam minyak mentah.
Senyawa alkana yang paling banyak ditemukan adalah n-oktana dan isooktana
(2,2,4-trimetil pentana)
2. Hidrokarbon aromatis CnH2n-6 di antaranya adalah etil benzene yang memiliki
cincin 6 (enam).
3. Sikloalkana (napten) CnH2n antara lain siklopentana dan etil sikloheksana
4. Belerang (0,01-0,7%)
5. Nitrogen (0,01-0,9%)
6. Oksigen (0,06-0,4%)
7. Karbondioksida [CO2]
8. Hidrogen sulfida [H2S

Untuk mendapatkan komponen komponen petrokimia, dilakukan proses destilasi


bertingkat. Dalam proses distilasi bertingkat, minyak mentah tidak dipisahkan menjadi
komponen-komponen murni, melainkan ke dalam fraksifraksi, yakni kelompok-kelompok
yang mempunyai kisaran titik didih tertentu. Hal ini dikarenakan jenis komponen
hidrokarbon begitu banyak dan isomer-isomer hidrokarbon mempunyai titik didih yang
berdekatan.
Gambar Proses destilasi bertingkat pemisahan mintak bumi
Proses distilasi bertingkat ini dapat dijelaskan sebagai berikut:
1. Minyak mentah dipanaskan dalam boiler menggunakan uap air bertekanan tinggi
sampai suhu ~600oC. Uap minyak mentah yang dihasilkan kemudian dialirkan ke
bagian bawah menara/tanur distilasi.
2. Dalam menara distilasi, uap minyak mentah bergerak ke atas melewati pelat-pelat
(tray). Setiap pelat memiliki banyak lubang yang dilengkapi dengan tutup
gelembung (bubble cap) yang memungkinkan uap lewat.
3. Dalam pergerakannya, uap minyak mentah akan menjadi dingin. Sebagian uap
akan mencapai ketinggian di mana uap tersebut akan terkondensasi membentuk
zat cair. Zat cair yang diperoleh dalam suatu kisaran suhu tertentu ini disebut
fraksi.
4. Fraksi yang mengandung senyawa-senyawa dengan titik didih tinggi akan
terkondensasi di bagian bawah menara distilasi. Sedangkan fraksi senyawa-
senyawa dengan titik didih rendah akan terkondensasi di bagian atas menara.
5. Sebagian fraksi dari menara distilasi selanjutnya dialirkan ke bagian kilang minyak
lainnya untuk proses konversi.
Melalui proses pengolahan dalam kilang minyak berupa distilasi minyak bumi pada
tekanan atmosfer biasa akan didapat hasil-hasil pengilangan minyak yang disebut
“minyak intermediate”. Produk ini sangat cocok untuk dipakai sebagai bahan baku
petrokimia, akan tetapi pemanfaatannya lebih diutamakan untuk memenuhi kebutuhan
bahan bakar minyak seperti:
1. ‘Fuel gas’ (bahan bakar gas untuk kilang).
2. Gas propane dan Gas butane (dicampurkan sebagai gas penyusun utama bahan
bakar LPG).
3. ‘Mogas’ (sebagai bahan bensir/premium).
4. Nafta (C6H14-C12H26), bahan baku petrokimia ini baik untuk industri olefin dan
aromatik. Komposisinya sama seperti kondesat, Nafta banyak dipergunakan
sebagai bahan baku dalam industri petrokimia aromatik atau olefin. Nafta
berbentuk cair dan dapat dihasilkan dari kilang BBM melalui proses distilasi
biasa.
5. Kerosin atau minyak tanah, yang kalau diekstrasi akan menghasilkan n-parafin
yaitu bahan baku pembuatan sabun deterjen.
6. “Gas-oil” (untuk bahan bakar minyak solar).
7. ‘Fuel oil” (minyak bakar).
8. “short-residue/waxy-residue (“untuk bahan bakar minyak residu lain juga untuk
bahan baku industri petrokimia “Coke” dan “Carbon black” ataupun untuk
industry olefin).

Di Indonesia bahan baku petrokimia tersebut dapat dihasilkan dikilang-kilang minyak


Cilacap, Balongan, Dumai, Musi, Balikpapan, dll.

b. Gas Bumi
Gas alam mentah utamanya terdiri dari metana (CH4), molekul hidrokarbon terpendek
dan paling ringan juga sejumlah:

1. Metana (CH4) Gas ini sekitar 60-80% volume gas bumi yang dihasilkan sesuatu
lapangan gas dan dapat dipergunakan sebagai bahan baku gas sintetis CO dan
H2 yang selanjutnya dapat dipergunakan untuk pembuatan ammonia /urea,
metanol, carbon black, dll.
Gas Metana dapat diperoleh secara langsung dari pengeboran gas di lapangan,
setelah dipisahkan dari kotoran kotoran yang tidak di inginkan. Sebaliknya’ gas.
metana yang dihasilkan kilang BBM (disebut juga sebagai “off-gases”) tidak
ekonomis untuk dipakai sebagai bahan baku petrokimia, sehingga dijadikan gas
buangan/gas “flare”.
2. Etana (C2H6), dapat dijadikan bahan baku untuk industri olefin untuk
menghasilkan baha bahan sintetik seperti plastik, sabun, deterjen, bahan
kosmetik, dll.
Gas Etana diperoleh dari lapangan gas bumi yang berproduksi secara besar-
besaran (seperti lapangan gas Arun di Aceh). Gas ini terlebih dulu harus
dipisahkan dari komponen-komponen gas lainnya seperti gas metana, propane,
butane dan kondesat dengan cara ekstraksi dan absorpsi. Gas etilena (C2H6),
Merupakan gas yang tidak jenuh dan pada lazimnya dapat dihasilkan dari gas
etana, nafta dan kondesat dengan cara proses “cracking” (perengkahan).
3. Propana(C3H8), yang dalam industri olefin dapat dijadikan bahan baku untuk
menghasilkan polipropilen, suatu bahan plastik sintetik. Dapat dihasilkan dari gas
bumi suatu lapangan atau gas kilang, yaitu dengan cara eksraksi dan absorpsi.
4. Butana (n-C4H10), yang merupakan bahan baku untuk pembuatan karet sintetik
butadiene. Gas Butana dapat diperoleh dari hasil pemisahan gas kilang BBM yaitu
dengan cara ekstraksi dan absorpsi.
5. Kondesat (C5Hl2-CllH24), yang disebut juga sebagai “natural gasoline” yang
mempunyai sifat-sifat seperti minyak/nafta dan dapat dipergunakan untuk bahan
baku dalam industri olefin atau industri aromatik. Berbentuk cairan dan
mempunyai sifatsifat sama dengan nafta yang berasal dari kilang BBM.
Kondesat ini seperti juga gas-gas jenuh lainnya (gas metana, etana, propane
dan butana) dapat dihasilkan dari gas bumi suatu lapangan dengan cara
ekstraksi dan absorpsi.
6. Benzena, Toulena, dan Xilena (Xylene atau BTX-Aromatik), Bahan baku
petrokimia aromatik ini sangat banyak digunakan untuk menghasilkan produk
petrokimia seperti serat-serat sintetik, resin-resin sintetik, bahan plastik sintetik,
bahan sabun deterjen, bahan pewarna cat dan lain-lain. BTX-Aromatik ini dapat
dihasillkan dari bahan baku nafta atau kondesat melalui proses “catalytic
reforming” atau proses pembentukan dengan katalis.

Gas alam mentah harus dimurnikan untuk memenuhi standar kualitas yang ditetapkan
oleh perusahaan pipa transmisi utama dan distribusi . Standar kualitas bervariasi dari
pipa ke pipa dan biasanya tergantung dari desain sistem pipa dan pangsa pasar yang
dilayaninya. Secara umum, penetapan standar gas alam antara alain adalah:

1. Nilai heating value (nilai kalori) harus berada dalam kisaran tertentu. Sebagai
contoh, di Amerika Serikat, harus sekitar 1.035 +/- 5% BTU per kaki kubik gas
pada 1 atmosfer dan 60 derajat Fahrenheit (41 MJ +/- 5% per meter kubik gas
pada 1 atmosfer dan 15,6 derajat Celsius).
2. Penyesuaian dew-point untuk mengurangi kandungan air dan hidrokarbon berat
di gas alam sehingga tidak terjadi kondensasi selama proses transportasi dalam
pipa.
3. Kandungan hidrogen sulfida 0.25 grain H2S per 100 cubic feet gas atau sekitar 4
ppm. Spesifikasi untuk CO2 biasanya tidak lebih dari dua atau tiga persen per 100
cubic feet gas.

Gambar Blok diagram pengolahan gas alam

Aliran blok diagram di atas adalah konfigurasi umum untuk pengolahan gas alam mentah
dari non-associatedgas well dan bagaimana gas alam mentah diolah menjadi gas jual
kepada end user atau pasar. Hasil pengolahan gas alam mentah dapat berupa :
1. Gas alam kondensat
2. Sulfur
3. Etana
4. Gas alam cair (NGL): propana, butana dan C5 + (istilah yang umum digunakan
untuk pentana ditambah dengan molekul hidrokarbon yang lebih tinggi)
i. Gas alam mentah berasal dari beberapa sumur yang berdekatan, dikumpulkan
dan proses pengolahan pertama yang terjadi adalah proses menghilangkan
kandungan air dan gas alam kon densat. Hasil kondensasi biasanya dialirkan
kilang minyak dan air dibuang sebagai waste water.
ii. Gas alam mentah kemudian dialirkan ke pabrik pengolahan di mana pemurnian
awal biasanya menghilangkan kandungan asam (H2S dan CO2). Proses yang
dipakai pada umumnya adalah Amine Treating yang biasa disebut Amine Plant.
iii. Proses berikutnya adalah untuk menghilangkan uap air dengan menggunakan
proses penyerapan dalam trietilen glikol cair (TEG).
iv. Proses berikutnya adalah untuk mengubah menjadi fase gas alam cair (NGL)
yang merupakan proses paling kompleks dan menggunakan pabrik pengolahan
gas modern teknologi Kryogenik.

c. Batu Bara

Batubara adalah kekayaan alam yang dikategorikan sebagai energy fossil terbentuk dari
proses metamorfosa yang sangat lama. Strukturnya kimia batubara samasekali bukan
rangkaian kovalen karbon sederhana melainkan merupakan polikondensat rumit dari
gugus aromatik dengan fungsi heterosiklik2,3). Jumlah polikondensat yang banyak ini
saling berikatan sering disebut dengan “bridge-structure”. Secara optis batubara sering
merupakan bongkahan berporus tinggi dengan kadar air yang sangat berfariasi.
Gambar ikatan karbon batubara

Proses pengolahan batubara sudah dikenal sejak seabad yang lalu, di antaranya:
1. Gasifikasi (coal gasification)
2. Fisher Tropsch proses
3. Hidrogenasi (hydrogenation)
4. Pencairan Batubara (Coal Liquefaction)
5. Pencairan batubara metode langsung (DCL)
2.2.3. Produk Industri Petrokimia

Industri petrokimia dapat dibagi atas 2 bagian besar yaitu :


1. Industri petrokimia hulu atau “upstream petrochemical industry”, yaitu industri yang
menghasilkan produk petrokimia yang masih berupa produk dasar atau produk
primer dan produk antara atau produk setengah jadi (masih merupakan bahan
baku untuk produk jadi).
2. Indusiri petrokimia hilir atau “downstream petrochemical industry”, yaitu industri
yang menghasilkan produk petrokimia yang sudah berupa produk akhir dan/atau
produk jadi.

Oleh karenai itu, maka produk petrokimia berdasarkan proses pembentukannya dan
pemanfaatannya dapat dibagi atas 4 jenis yaitu:

1. Produk dasar. Yang termasuk produk dasar petrokimia antara lain gas CO dan H2
sintetik, etilena, propilena, butadiene, BTX, dan n-parafin.
2. Produk Antara. Yang termasuk produk antara antara lain amonia, metanol, carbon
black, urea, etil alcohol, etilklorida, kumen (cumene), propilen-oksida, butil alcohol,
isobutilena, nitrobenzen, nitrotoluena, PTA (purified terephthalic acid), TPA
(Terephthalic acid), DMT (dimethyl terephthalate), kaprolaktam (capiolactam),
LAB (liner alkyl benzene), dll.
3. Produk akhir, antara lain urea, carbon black, formaldehida, asetilena, poli etilena,
poli propilena, poli vinil klorida, poli stirena, TNT (trinitro toluena), poli ester, nilon,
poli uretan, LAB-sulfonate” (surfactant), dll.
4. Produk jadi. Pada umumnya berupa barang-barang atau bahan-bahan yang
dalam kehidupan kita sehari-hari banyak dipakai dirumah tangga seperti: plastik-
plastik untuk produk-produk elektronik dan telekomunikasi, plastik-plastik untuk
rumah tangga (ember plastik, kantong/karung plastik, botol-botol/kemasan
plastik), peralatan plastik untuk industri mobil dan pesawat terbang, Baju dan kaus
kaki yang dibuat dari benang poliester dan nilon, ban mobil dari bahan campuran
karet dan carbon black, sabun bubuk deterjen dibuat dari “LAB-sulfonate” dll.
2.3. Manajemen Rantai Pasok

Manajemen Rantai pasok (Supply chain management) adalah sebuah ‘proses payung’ di
mana produk diciptakan dan disampaikan kepada konsumen dari sudut struktural.
Sebuah supply chain (rantai pasok) merujuk kepada jaringan yang rumit dari hubungan
yang mempertahankan organisasi dengan rekan bisnisnya untuk mendapatkan sumber
produksi dalam menyampaikan kepada konsumen [Kalakota,
2000].

Tujuan yang hendak dicapai dari setiap rantai pasok adalah untuk memaksimalkan nilai
yang dihasilkan secara keseluruhan [Chopra, 200]. Rantai pasok yang terintegrasi akan
meningkatkan keseluruhan nilai yang dihasilkan oleh rantai pasok tersebut.

Menurut [Turban,2004] terdapat 3 macam komponen rantai suplai, yaitu:

1. Rantai pasok Hulu/Upstream supply chain Bagian upstream (hulu) supply chain
meliputi aktivitas dari suatu perusahaan manufaktur dengan para penyalurannya
(yang mana dapat manufaktur, assembler, atau kedua-duanya) dan koneksi
mereka kepada pada penyalur mereka (para penyalur second-trier). Hubungan
para penyalur dapat diperluas kepada beberapa strata, semua jalan dari asal
material (contohnya bijih tambang, pertumbuhan tanaman). Di dalam upstream
supply chain, aktivitas yang utama adalah pengadaan.
2. Manajemen Internal Ranta pasok/Internal supply chain management Bagian dari
internal supply chain meliputi semua proses pemasukan barang ke gudang yang
digunakan dalam mentransformasikan masukan dari para penyalur ke dalam
keluaran organisasi itu. Hal ini meluas dari waktu masukan masuk ke dalam
organisasi. Di dalam rantai pasokinternal, perhatian yang utama adalah
manajemen produksi, pabrikasi, dan pengendalian persediaan.
3. Segmen Rantai pasok Hilir/Downstream supply chain segment Downstream (arah
muara) supply chain meliputi semua aktivitas yang melibatkan pengiriman produk
kepada pelanggan akhir. Di dalam downstream supply chain, perhatian diarahkan
pada distribusi, pergudangan, transportasi, dan after-sales-service.
Pendekatan antar-fungsi (cross functional) pada manajemen rantai pasok untuk
mengatur pergerakan material mentah kedalam sebuah organisasi dan pergerakan dari
barang jadi keluar organisasi menuju konsumen akhir. Secara garis besar, fungsi
manajemen ini bisa dibagi tiga, yaitu distribusi, jejaring dan perencaan kapasitas, dan
pengembangan rantai suplai[Harrison, 1995].

Untuk mendapatkan rantai pasok yang optimal, perlu keputusan yang strategis
diantaranya sebaga berikut :
1. Optimalisasi jaringan strategis, termasuk jumlah, lokasi, dan ukuran gudang, pusat
distribusi dan fasilitas
2. Rekanan strategis dengan pemasok suplai, distributor, dan pelanggan, membuat
jalur komunikasi untuk informasi amat penting dan peningkatan operasional seperti
cross docking, pengapalan langsung dan logistik orang ketiga
3. Rancangan produk yang terkoordinasi, jadi produk yang baru ada bisa diintregasikan
secara optimal ke rantai suplai,manajemen muatan
4. Keputusan dimana membuat dan apa yang dibuat atau beli
5. Menghubungkan strategi organisasional secara keseluruhan dengan strategi
pasokan/suplai.

Untuk memastikan rantai pasok terus mengalir dari sumber ke konsumen diperlukan
keterlibatan sistem informasi yang memungkinkan pembagian cepat dari data permintaan
dan penawaran. Dengan membagi informasi di seluruh rantai pasokke konsumen akhir,
kita bisa membuat sebuah rantai permintaan, diarahkan pada penyediaan nilai konsumen
yang lebih. Tujuannya ialah mengintegrasikan data permintaan dan suplai jadi gambaran
yang akuarasinya sudah meningkat dapat diambil tentang sifat dari proses bisnis, pasar
dan konsumen akhir. Integrasi ini sendiri memungkinkan peningkatan keunggulan
kompetitif. Jadi dengan adanya integrasi ini dalam rantai pasokakan meningkatkan
ketergantungan dan inventori minimum [Harrison, 1995].