Anda di halaman 1dari 68

INSTALASI ESP PADA SUMUR X LAPANGAN TAMBUN

OLEH : IMAN ANSORI NIM 070082

PROGRAM STUDY TEKNIK PERMINYAKAN AKADEMI MINYAK DAN GAS BALONGAN INDRAMAYU 2011

LEMBAR PENGESAHAN

NAMA NIM

: IMAN ANSORI : 070082

PROGRAM STUDI : TEKNIK PERMINYAKAN

Dengan ini Saya mengajukan Laporan Tugas Akhir, Dengan Judul : INSTALASI ESP PADA SUMUR X LAPANGAN TAMBUN

Telah diperiksa dan disetujui pada : Tanggal : Juli 2011

Disahkan Oleh :

Dosen Pembimbing I

Dosen Pembimbing II

Heru Herrawan, S.T.

Uung Ungkawa, M.T.

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama

: Iman Ansori : Jakarta, 9 Oktober 1990 : Laki - laki

Tempat / tanggal lahir Jenis kelamin

Kewarganegaraan : Indonesia Agama Alamat : Islam : Jl. Utan Panjang II No. 137L Kemayoran Jakarta Pusat Telepon E-mail : 081324729016 : raftel.gl.ia@gmail.com

Pendidikan Formal
SDS Kebon Kosong Pg SMPN 78 Jakarta SMAN 1 Jakarta Akamigas Balongan

(1996 2002) (2002 2005) (2005 2008) (2008 2011)

Pendidikan Non Formal

English Course Internship at Kodeco Energy

(2001-2005) (2010)

PENGALAMAN ORGANISASI

Panitia Seminar KMI Goest To Campus Wakil Ketua Sehari Ramadhan di Boedoet

(2010) (2007 2008)

Seksi Humas, Publikasi dan Dokumentasi Idul Adha SMAN 1 Jakarta Seksi Dana Maulid Nabi Muhammad SMAN 1 Jakarta

(2009)

(2009) (2008)

Ketua Panitia Isra Miraj SMAN 1 Jakarta

Demikianlah daftar riwayat hidup ini, saya buat dengan sebenar benarnya.

Hormat Saya,

Iman Ansori

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan kekuatan, petunjuk, serta karuniaNya, sehingga penulis dapat

menyelesaikan laporan Tugas Akhir dengan judul INSTALASI ESP PADA SUMUR X LAPANGAN TAMBUN,sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan perkuliahan semester 6di Akamigas Balongan. Penulis menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada: 1. Bapak Nahdudin Islami, selaku Direktur Akamigas Balongan
2. 3.

Ibu Ir. Hj. Hanifah Handayani, selaku Ketua Yayasan Bina Islami Heru Herrawan, S.T. selaku Dosen Pembimbing I

4. Uung Ungkawa, M.T. selaku Dosen Pembimbing II


5.

Orang tuaku yang selalu mendoakan penulis, I love U my parent. Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan tugas akhir ini

masih jauh dari sempurna.Oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang konstruktif. Akhir kata, penulis menyampaikan terima kasih kepada seluruh pihak yang telah membantu penyelesaian penyusunan laporan ini.Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi semua yang membacannya. Indramayu, Juli 2011

Penulis

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN...........................................................................ii DAFTAR RIWAYAT HIDUP.......................................................................iii KATA PENGANTAR..................................................................................v DAFTAR ISI.............................................................................................vi DAFTAR GAMBAR...................................................................................ix BAB I......................................................................................................1 PENDAHULUAN.......................................................................................1 1.1. 1.2. 1.3. 1.4. 1.4.1. 1.4.2. 1.4.3. Latar Belakang....................................................................1 Tema Tugas Akhir...............................................................3 Tujuan Tugas Akhir..............................................................3 Manfaat...............................................................................3 Manfaat untuk mahasiswa...............................................3 Manfaat untuk Akamigas Balongan..................................3 Manfaat untuk perusahaan..............................................4

BAB II.....................................................................................................5 DASAR TEORI.........................................................................................5 2.1. 2.2. 2.2.1. 2.2.2. 2.2.3. 2.2.4. 2.3. 2.3.1. Pendahuluan.......................................................................5 Peralatan Di Atas Permukaan..............................................6 Wellhead..........................................................................6 Junction Box.....................................................................7 Switchboard.....................................................................7 Transformer.....................................................................8 Peralatan Di Bawah Permukaan..........................................9 PSI Unit (Pressure Sensing Instruments)..........................9

2.3.2. 2.3.3. 2.3.4. 2.3.5. 2.3.6. 2.3.7. 2.3.8. 2.3.9. 2.4.

Electric Motor.................................................................11 Protector........................................................................13 Intake.............................................................................15 Pump Unit......................................................................16 Electric Kabel.................................................................19 Check Valve...................................................................21 Bleeder Valve.................................................................22 Centralizer......................................................................22 Langkah Kerja Perencanaan ESP.......................................22

BAB III...................................................................................................26 METODOLOGI PENELITIAN....................................................................26 3.1. 3.2. Orientasi Lapangan...........................................................26 Study Literature................................................................26

BAB IV..................................................................................................27 GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN.........................................................27 4.1. 4.2. 4.2.1. 4.2.2. Sejarah Pertamina EP........................................................27 Unit Kerja PT. Pertamina Region Jawa...............................30 Bagan Organisasi...........................................................30 Unit Kerja Produksi Pertamina........................................30

BAB V...................................................................................................32 PEMBAHASAN.......................................................................................32 5.1. 5.2. 5.3. Peralatan Permukaan yang Digunakkan............................32 Peralatan Bawah Permukaan yang Digunakkan................34 Proses Pemasangan ESP...................................................40

BAB VI..................................................................................................54 PENUTUP..............................................................................................54 6.1. Kesimpulan........................................................................54

6.2.

Saran.................................................................................54

SaranDAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1Peralatan Electrical Submersible Pump........................................5 Gambar 2.2Wellhead.................................................................................6 Gambar 2.3Switchboard.............................................................................8 Gambar 2.4Transformer.............................................................................9 Gambar 2.5 Motor...................................................................................11 Gambar 2.6 Protector...............................................................................13 Gambar 2. 7Intake...................................................................................15 Gambar 2.8 Pompa.................................................................................18 Gambar 2.9 Electric Kabel........................................................................19 Gambar 2.10Kabel yang digunakan di bawah permukaan.............................21

Gambar 5.1 Hercules Wellhead.................................................................32 Gambar 5.2 Variable Speed Drive..............................................................32 Gambar 5.3 Transformer..........................................................................33 Gambar 5.4 Centralizer............................................................................34 Gambar 5.5 Sensor Pheonix.....................................................................35 Gambar 5.6 Motor...................................................................................36 Gambar 5.7 Protector...............................................................................37 Gambar 5.8 Advance Gas Handler.............................................................38 Gambar 5.9 Pompa.................................................................................39 Gambar 5.10 Komponen ESP diurutkan sebelum pemasangan......................41 Gambar 5.11 Persiapan peralatan dan Pencatatan No seri............................41 Gambar 5.12 Persiapan Meja Penyangga...................................................42 Gambar 5.13 Menurunkan Motor ke dalam Lubang......................................43 Gambar 5.14 Mengisi Motor dengan Minyak Motor.......................................43 Gambar 5.15Membersihkan Bagian Atas Motor Dengan Air..........................44 Gambar 5.16Memeriksa Rotari Motor.........................................................44 Gambar 5.17 Menyambungkan Protector dengan Motor................................45 Gambar 5.18 Mengencangkan Baut-baut....................................................46 Gambar 5.19 Melepaskan Klem Penyangga................................................46

Gambar 5.20 Menurunkan Protector..........................................................46 Gambar 5.21 Menyambungkan Protector dengan AGH.................................47 Gambar 5.22 Mengencangkan Baut koneksi Protektor dengan AGH...............47 Gambar 5.23 Menyiapkan Pompa..............................................................48 Gambar 5.24 Mengangkat Pompa.............................................................48 Gambar 5.25 Memposisikan Pompa dengan Meja Penyangga.......................49 Gambar 5.26 Membuka Baut pada Koneksi Bawah Pompa...........................49 Gambar 5.27 Menyambung Pompa dengan AGH.........................................50 Gambar 5.28 Mengancangkan Baut-baut....................................................50 Gambar 5.29 Membersihkan Kotoran pada Bagian Atas Pompa.....................51 Gambar 5.30 Mengangkat Role Kabel........................................................52 Gambar 5.31 Memasang Kabel.................................................................52

Gambar 5.31 Memasang Kabel

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Hampir semua sumur awal ditemukan tekanannya cukup tinggi sehingga akan menjadi sumur sembur alam, dengan berjalannya waktu diproduksikan maka tekanan akan mengalami penurunan. Demikian pula dengan tekanan di formasi dekat dengan sumur. Hal ini akan menyebabkan perlunya pengangkatan buatan (artificial lift) yang salah satunya adalah dengan metode electrical submersible pump. Electrical submersible pump adalah salah satu jenis pompa sentrifugal yang digunakan sekitar 5% dari penggunaan di seluruh dunia untuk artificial lift dan terus meningkat, yang sangat baik di aplikasikan untuk sumur-sumur dengan produksi minyak dari 150 BPD sampai dengan 90.000 BPD dan dipasang pada kedalaman sampai 15.000 ft. Penggunaan dari pompa jenis ini sangat baik pula untuk sumur-sumur yang telah mencapai kadar air yang sangat tinggi. Pompa yang dipakai adalah jenis pompa centrifugal multistage (bertingkat) dimana setiap stage terdiri dari satu impeller dan satu difusser. Impeller terkunci pada sumbu (shaft) yang merupakan bagian berputar pada rpm motornya. Gaya sentrifugal menyebabkan fluida dapat bergerak dari pusat impeller ke arah luar, yang menyebabkan fluida mendapatkan kecepatan. Sedangkan difusser diproses pada housing pompa berfungsi menjaga fluida agar secara effisien bergerak dari satu

impeller ke impeller berikutnya untuk merubah sebagian energy kecepatan ke energy potensial. Tenaga dalam bentuk tekanan didapat dari cairan yang sedang dipompakan di sekitar impeller. Gerak putar impeller mengakibatkan cairan ikut berputar. Arah gerakan yang dihasilkan oleh putaran impeller yaitu arah radial akibat gaya centrifugal dan arah tangensial, resultan dari kedua arah gaya tersebut merupakan arah aliran-aliran yang dipompakan. Pada kebanyakan artificial lift, tekanan dasar sumur telah berada dibawah bubble point pressure (BPP), maka akan terdapat gas selain cairan.Dengan ini Hukum Darcy:
PI= qPs-Pwf.................................................................(persamaan 1.1)

Tidak berlaku lagi dan harga proctivity index (PI) ternyata tidak akan konstan atau inflow performance relationship (IRP) tidak akan berupa garis lurus lagi. Penyebab utama hal tersebut adalah karena terlepasnya gas dan larutan.Vogel membuat numerical simulator untuk hal ini pada banyak reservoir bertekanan rendah dan akhirnya mendapat persamaan untuk aliran di bawah bubble point pressure (BPP) sebagai berikut:
qqmax=1-0.2PwfPs-0.8PwfPs2..................................(persamaan 1.2)

Dimana:
q

: Laju produksi pada tekanan alir dasar sumur Pwf, Bpd

qmax : Laju Produksi maksimal dimana Pwf = 0, Bpd Pwf Ps

: Tekanan alir dasar sumur, psia : Tekanan static, psia

1.2. Tema Tugas Akhir Tema Kerja Praktek adalah INSTALASI ESP PADA SUMUR X LAPANGAN TAMBUN. 1.3. Tujuan Tugas Akhir Mendapatkan pemahaman yang utuh pada mahasiswa tentang proses penyelesaian masalah yang ada di lapangan serta memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk menerapkan ilmu yang telah didapat selama di bangku perkuliahan. Selain itu penulis diharapkan dapat mengetahui tentang proses instalasi ESP secara nyata di lapangan. 1.4. Manfaat 1.4.1. Manfaat untuk mahasiswa 1. Dapat menambah wawasan dan ilmu pengetahuan yang bersifat implementasi. 2. Dapat dijadikan sebagai bahan untuk mempersiapkan diri dalam proses interaksi sosial dalam lingkungan kerja. 1. 1.1. 1.2. 1.3. 5.10.1. 1.4.1. Manfaat untuk Akamigas Balongan 1. Terbinanya kerja sama antara Akamigas Balongan dengan Institusi tempat dilangsungkannya tugas akhir

untuk meningkatkan kemampuan SDM yang dibutuhkan di dunia kerja. 2. Meningkatkan kapasitas dan kuantitas serta kualitas pendidikan dengan melibatkan tenaga terampil dari pembimbing di lapangan. 3. Tersusunnya kurikulum yang sesuai dengan kebutuhan nyata di lapangan. 1.4.1. Manfaat untuk perusahaan 1. Dapat memanfaatkan tenaga mahasiswa untuk membantu kegiatan operasional. 2. Dapat memanfaatkan tenaga pembimbing akademik untuk memberikan masukan yang relevan dengan kegiatan manajemen operasional institusi tempat dilangsungkannya kerja praktek.

BAB II DASAR TEORI

2.1. Pendahuluan Salah satu cara untuk mengalirkan minyak bumi dari dalam perut bumi adalah dengan bantuan alat berupa suatu pompa yang dibenamkan dalam fluida minyak yang mempunyai kedalaman yang sangat jauh dari permukaan tanah (deep well) dan diameter lubang yang sangat kecil. Cara tersebut merupakan salah satu produksi artificial lift (pengambilan buatan) disamping cara lain seperti gas lifting, sucker rod pumping atau juga beam pump, jet pump dan progressive cavity pump (sejenis dengan mud motor). Gambar 2.1 : Peralatan Electrical Submersible Pump Secara umum peralatan electrical submersible pump dapat dibagi menjadi dua bagian, yaitu :

Gambar 2.1Peralatan Electrical Submersible Pump

2.2. Peralatan Di Atas Permukaan 2.2.1. Wellhead Wellhead atau kepala sumur dilengkapi dengan tubing hanger khusus yang mempunyai lubang untuk kabel pack-off atau

penetrator.Kabel pack-off ini biasanya tahan sampai tekanan 3000 psi.Tubing hanger dilengkapi juga dengan lubang untuk hidraulic control line, yaitu saluran cairan hidraulik untuk menekan subsurface ball valve agar terbuka. Gambar 2.2.memperlihatkan tubing hanger dengan kabel packoff. Wellhead juga harus dilengkapi dengan seal agar tidak bocor pada lubang untuk kabel dan line. Wellhead di desain untuk tahan dap tekanan 500 psi sampai 3000 psi.

Gambar 2.2Wellhead

2.2.2. Junction Box Junction box ditempatkan di antara kepala sumur dan switchboard untuk alasan keamanan.Gas dapat mengalir keatas melalui kabel dan naik ke permukaan menuju switchboard, yang bisa menyebabkan terjadinya kebakaran, karena itu kegunaan dari junction box ini adalah untuk mengeluarkan gas yang naik keatastadi.Junction box biasanya 15 ft (minimum) dari kepala sumur dan normalnya berada diantara 2 sampai 3 ft di atas permukaan tanah. Fungsi dari junction box antara lain : Sebagai ventilasi terhadap adanya gas yang mungkin bermigrasi kepermukaan melalui kabel agar terbuang ke atmosfer. Sebagai terminal penyambungan kabel dari dalam sumur dengan kabel dari swichboard. 2.2.1. Switchboard Switchboard adalah panel kontrol kerja di permukaan saat pompa bekerja yang dilengkapi dengan motor controller, overload dan underload protection serta alat pencatat (recording instrument) yang bisa bekerja secara manual ataupun otomatis apabila terjadi penyimpangan. Switchboard ini dapat digunakan untuk tegangan dari 440 volt sampai 4800 volt.

Fungsi utama dari switchboard adalah : Untuk mengontrol kemungkinan terjadinya downhole

problem seperti: overload atau underload current. Auto restart setelah underload pada kondisi intermittent well. Mendeteksi unbalance voltage. Pada switchboard biasanya dilengkapi dengan ammeter chart yang berfungsi untuk mencatat arus motor versus waktu ketika motor bekerja.

Gambar 2.3Switchboard 2.2.1. Transformer Merupakan alat untuk mengubah tegangan listrik, bisa untuk menaikan atau menurunkan tegangan. Alat ini terdiri dari core (inti) yang dikelilingi oleh coil dari lilitan kawat tembaga. Keduanya, baik core maupun coil direndam dengan minyak trafo sebagai pendingin dan isolasi. Perubahan tegangan akan sebanding dengan jumlah lilitan kawatnya. Biasanya tegangan input transformer diberikan

tinggi agar didapat ampere yang rendah pada jalur transmisi, sehingga tidak dibutuhkan kabel (penghantar) yang besar. Tegangan input yang tinggi akan diturunkan dengan menggunakan step-down transformer sampai dengan tegangan yang dibutuhkan oleh motor.

Gambar 2.4Transformer 2.1. Peralatan Di Bawah Permukaan Peralatan di bawah permukaan dari electrical submersible pump terdiri atas pressure sensing instruments, electric motor, protector, intake, pump unit dan electric kabel serta alat penunjang lainnya.
2.3.1. PSI Unit (Pressure Sensing Instruments)

PSI atau Pressure Sensing Instrument adalah suatu alat yang mencatat tekanan dan temperatur di dalam sumur. Secara umum PSI Unit mempunyai 2 komponen pokok, yaitu : 1. PSI Down Hole Unit

Dipasang dibawah Motor Type Upper atau Center Tandem, karena alat ini dihubungkan pada Wye dari Electric Motor yang seolah-olah merupakan bagian dari Motor tersebut. 2. PSI Surface Readout Merupakan bagian dari sistem yang mengontrol kerja Down Hole Unit serta menampakkan (display) informasi yang diambil dari Down Hole Unit.

2.3.1. Electric Motor

Gambar 2.5 Motor Jenis motor electrical submersible pump adalah motor listrik induksi dua kutub tiga fasa yang diisi dengan minyak pelumas khusus yang mempunyai tahanan listrik (dielectric strength) tinggi. Dipasang

paling bawah dari rangkaian, dan motor tersebut digerakkan oleh arus listrik yang dikirim melalui kabel dari permukaan. Motor berfungsi untuk menggerakan pompa dengan mengubah tenaga listrik menjadi tenaga mekanik. Fungsi dari minyak tersebut adalah : Sebagai pelumas. Sebagai tahanan (isolasi). Sebagai media penghantar panas motor yang ditimbulkan oleh perputaran rotor ketika motor tersebut sedang bekerja. Jadi minyak tersebut harus mempunyai spesifikasi tertentu yang biasanya sudah ditentukan oleh pabrik, yaitu berwarna jernih, tidak mengandung bahan kimia, dielectric strength tinggi, lubricant dan tahan panas. Minyak yang diisikan akan mengisi semua celahcelah yang ada dalam motor, yaitu antara rotor dan stator. Motor berfungsi sebagai tenaga penggerak pompa (prime mover), yang mempunyai 2 (dua) bagian pokok, yaitu : Rotor (gulungan kabel halus yang berputar). Stator (gulungan kabel halus yang stasioner dan menempel pada badan motor). Stator menginduksi aliran listrik dan mengubah menjadi tenaga putaran pada rotor, dengan berputarnya rotor maka poros (shaft) yang berada ditengahnya akan ikut berputar, sehingga poros yang saling berhubungan akan ikut berputar pula (poros pompa, intake, dan protector).

2.3.1. Protector

Gambar 2.6 Protector Protector (Reda) sering juga disebut dengan Seal Section (Centrilift) atau Equalizer (ODI). Secara prinsip protector mempunyai 4 (empat) fungsi utama, yaitu :

Untuk melindungi tekanan dalam motor dan tekanan di annulus. Menyekat masuknya fluida sumur kedalam motor. Tempat duduknya thrust bearing (yang mempunyai bantalan axial dari jenis marine type) untuk merendam gaya axial yang ditimbulkan oleh pompa. Memberikan ruang untuk pengembangan dan penyusutan minyak motor sebagai akibat dari perubahan temperatur dari motor pada saat bekerja dan saat dimatikan. Secara umum protektor mempunyai 2 (dua) macam tipe, yaitu : Positive Seal atau Modular Type Protector. Labyrinth Type Protector. Untuk sumur-sumur miring dengan temperatur > 300F disarankan menggunakan protektor dari jenis positive seal atau modular type protector.

2.3.1. Intake

Gambar 2. 7Intake Intake menyambungkan dipasang sumbunya dibawah (shaft) pompa memakai dengan coupling. cara Intake

merupakan saluran masuknya fluida dari dasar sumur ke pompa

menuju permukaan.Untuk jenis-jenis tertentu, intake ada yang dipasang menjadi satu dengan housing pompa (intregrated), tetapi ada juga yang berdiri sendiri. Ada beberapa jenis intake yang sering dipakai, yaitu : Standard Intake, dipakai untuk sumur dengan GLR rendah. Jumlah gas yang masuk pada intake harus kurang dari 10% sampai dengan 15% dari total volume fluida. Intake mempunyai lubang untuk masuknya fluida ke pompa, dan dibagian luar dipasang selubung (screen) yang gunanya untuk menyaring partikel masuk ke intake sebelum masuk kedalam pompa. Rotary Gas Separator dapat memisahkan gas sampai dengan 90%, dan biasanya dipasang untuk sumur-sumur dengan GLR tinggi. Gas Separator jenis ini tidak direkomendasi untuk dipasang pada sumur-sumur yang abrasive. Static Gas Separator atau sering disebut reverse gas separator, yang dipakai untuk memisahkan gas hingga 20% dari fluidanya. 2.3.2. Pump Unit Unit pompa merupakan Multistages Centrifugal Pump, yang terdiri dari : impeller, diffuser, shaft (tangkai) dan housing (rumah pompa). Di dalam housing pompa terdapat sejumlah stage, dimana tiap stage terdiri dari satu impeller dan satu diffuser. Jumlah stage yang dipasang pada setiap pompa akan dikorelasi langsung dengan Head Capacity dari pompa tersebut. Dalam pemasangannya bisa

menggunakan lebih dari satu (tandem) tergantung dari Head Capacity yang dibutuhkan untuk menaikkan fluida dari lubang sumur ke permukaan.Impeller merupakan bagian yang bergerak, sedangkan diffuser adalah bagian yang diam. Seluruh stage disusun secara vertikal, dimana masing-masing stage dipasang tegak lurus pada poros pompa yang berputar pada housing. Prinsip kerja pompa ini adalah fluida yang masuk kedalam pompa melalui intake akan diterima oleh stage paling bawah dari pompa, impeller akan mendorongnya masuk, sebagai akibat proses centrifugal maka fluida tersebut akan terlempar keluar dan diterima oleh diffuser. Oleh diffuser, tenaga kinetis (velocity) fluida akan diubah menjadi tenaga potensial (tekanan) dan diarahkan ke stage selanjutnya. Pada proses tersebut fluida memiliki energi yang semakin besar dibandingkan pada saat masuknya. Kejadian tersebut terjadi terus-menerus sehingga tekanan head pompa berbanding linier dengan jumlah stages, artinya semakin banyak stage yang

dipasangkan, maka semakin besar kemampuan pompa untuk mengangkat fluida.

Gambar 2.8 Pompa

2.3.3. Electric Kabel

Gambar 2.9 Electric Kabel Kabel yang dipakai adalah jenis tiga konduktor. Fungsi utama dari kabel tersebut adalah sebagai media penghantar arus listrik dari switchboard sampai ke motor di dalam sumur. Kabel harus tahan

terhadap tegangan tinggi, temperatur, tekanan migrasi gas dan tahan terhadap resapan cairan dari sumur.Untuk itu maka kabel harus mempunyai isolasi dan sarung yang baik. Bagian dari kabel biasanya terdiri dari : Konduktor (conductor) Isolasi (insulation) Sarung (sheath) Jaket (jacket) Ada dua jenis kabel yang biasa dipakai yaitu : round dan flat kabel. Pada jenis round kabel di bagian luar sarungnya dibungkus lagi dengan karet (rubber jacket). Biasanya kabel jenis round ini memiliki ketahanan yang lebih lama daripada jenis flat kabel, tetapi memerlukan ruang penempatan yang lebih besar. Secara umum ada dua jenis kabel yang biasa dipakai di lapangan, yaitu : Untuk low temperature, disarankan untuk pemasangan pada sumur-sumur dengan maximum 200F. Pada high temperature, kabel disarankan untuk pemasangan pada sumur-sumur dengan temperatur yang cukup tinggi sampai mencapai mencapai 400F. Untuk sumur bersuhu tinggi (lebih 250F) perlu dipasang epoxy untuk melindungi kabel, Oring dan seal.

Gambar 2.10Kabel yang digunakan di bawah permukaan

2.3.1. Check Valve Check valve alat yang digunakan untuk membuat aliran fluida hanya mengalir ke satu arah saja. Atau agar tidak terjadi reversed flow atau back flow. Tekanan ke depan akan membuka saluran sementara tekanan sebaliknya akan menutup saluran. Jenis-jenis check valve: a. Swing Check Valve Digunakan dalam cairan dengan kecepatan rendah, dimana pembalikkan rendah dan jarang mengubah arah. b. Lift Check Valve

Digunakkan untuk fluida steam, gas, maupun liquid yang mempunyai flow tinggi. c. Ball Check Valve Digunakan untuk fluida liquid yang mengandung padatan. Katup penutupnya bergerak untuk memblokir aliran yang berbentuk seperti bola bulat. 2.3.1. Bleeder Valve Bleeder valve dipasang satu joint di atas check valve, mempunyai fungsi mencegah minyak keluar pada saat tubing dicabut. Fluida akan keluar melalui bleeder valve. 2.3.2. Centralizer Berfungsi untuk menjaga kedudukan pompa agar tidak bergeser atau selalu ditengah-tengah pada saat pompa beroperasi, sehingga kerusakan kabel karena gesekan dapat dicegah.
2.1. Langkah Kerja Perencanaan ESP

1. Isi data yang diperlukan (data sumur, reservoir, dan fluida).


2. Hitung berat jenis rata-rata dan gradien tekanan fluida produksi

menurut persamaan : Sgrata-rata=1


SgMinyak+WORSgAir1+WOR............................................(1) Gradien Fluida GF=0.433 SG................................................(2)

3. Bila mengandung gas, kurangi GF sekitar 10%. 4. Tentukan kedudukan pompa (HPIP) kurang lebih 100 ft di atas lubang perforasi teratas. Jarak antara motor dan lubang perforasi teratas (HS) kurang lebih 50 ft.

5. Tentukan laju produksi diinginkan dengan cara memilih kemudian mencoba harga Pwf untuk menghitung harga laju total menurut persamaan :
Qtot=(Ps-Pwf)...........................................................................(3)

Hitung laju yang diinginkan (Qo) menurut persamaan :


Q0=11+WOR+Qtot..................................................................(4)

Apabila harga tersebut belum sesuai, ulangi memilih harga Pwf dengan penjajalan. 6. Hitung pump intake pressure (PIP) menurut persamaan :
PIP=Pwf-GF(HS-HPIP).............................................................(5)

Harga PIP harus lebih besar dari BPP (tekanan jenuh); bila tidak terpenuhi, ulangi langkah 4 dan 5 dengan laju produksi yang lebih rendah. 7. Hitung arus cairan kerja (Zfl) menurut persamaan :
Zfl=HS-PwfGf............................................................................(6)

8. Tentukan kehilangan tekanan sepanjang tubing (Hf) setiap 1000 ft dengan membaca pada grafik friction loss berdasarkan persamaan William Hazen, dimana :
HF=friction loss per 1000ftpump setting depth (MD)/ 1000

..................................................................................................(7) 9. Hitung total dynamic head (TDH) menurut persamaan:


TDH=THPGF+Zft+Hf................................................................(8)

10. Pilih jenis dan ukuran pompa dari katalog perusahaan pompa bersangkutan dan gambar yang menunjukkan efisiensi

maksimum untuk laju produksi yang diperoleh di langkah 4. Baca harga head capacity (HC) dan daya kuda motor (HP motor) pada laju produksi tersebut. 11. Hitung jumlah stages (tingkat) :
Jumlah Stage=TDHTFC...........................................................(9)

12. Hitung daya kuda yang diperlukan.


HP=HPmotorJumlah Stages................................................(10)

13. Tentukan jenis motor yang memenuhi HP tersebut. 14. Untuk masing-masing jenis motor, hitung kecepatan aliran di annulus motor (FV). Jenis motor dan OD motor terkecil yang memberikan FV > l ft/detik adalah pasangan yang harus dipilih.
Fv=0.019QtotIDCasing2-ODmotor2...................................(11)

15. Baca harga arus listrik (A) dan tegangan listrik (Vmotor) yang dibutuhkan untuk jenis motor yang bersangkutan. 16. Dari harga arus listrik tersebut pilih jenis kabel pada Gambar 7 (dianjurkan memilih jenis kabel yang mempunyai kehilangan tegangan di bawah atau sekitar 30 volt tiap 1000 ft).
VKabel=HS-50V1000 ft...................................................(12)

Catatan : 1. ESP dapat dipakai untuk laju produksi 300 sampai 60000 BPD. 2. Dapat dipakai untuk fluida viskositas tinggi. 3. Dapat dipakai untuk sumur-sumur air atau sumur injeksi air pada proyek waterflood. Untuk sumur injeksi, arah impeller harus dibalikkan.

4. Untuk sumur kepasiran, ESP dapat dipakai sampai derajat kepasiran tertentu, yaitu dengan menggunakan impeller atau diffuser khusus yang terbuat dari Ni-Resist. 5. Untuk sumur korosif perlu dipasang Ressistant Coning Hausing khusus, sumbu as pompa dari bahan K-monel. Apabila terdapat H2S gunakan kabel Al atau kabel biasa dengan ditutup monel. 6. ESP menghasilkan panas sehingga dapat menurunkan

viskositas fluida produksi; hal mana akan membantu sumur dengan masalah parafin. 7. Untuk sumur bersuhu tinggi (lebih 250F) perlu dipasang Epoxy untuk melindungi kabel, O-ring, dan seal (gasket). 8. Untuk sumur miring atau tidak lurus (crooked well) perlu dipasang centralizer agar kabel tidak terkelupas.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

Dalam melaksanakan kerja praktek, mahasiswa diharapkan mampu melakukan studi kasus, yaitu mengangkat suatu kasus yang dijumpai ditempat kerja praktek menjadi suatu kajian sesuai dengan bidang keahlian yang ada, ataupun melakukan pengamatan terhadap kerja suatu proses atau alat untuk kemudian dikaji sesuai dengan bidang keahlian yang dimiliki. Untuk mendukung kerja praktek dan kajian yang akan dilakukan, maka dapat dilakukan beberapa metode pelaksanaan, antara lain :
3.1. Orientasi Lapangan

Dimana data yang di peroleh dari penelitian secara langsung tentang Pressure Drop.Bedasarkan penelitian itulah penulis mendapatkan data data yang akan menjadi sumber data dalam pembuatan laporan.
3.2. Study Literature

Merupakan data yang diperoleh dari buku buku atau hand book sebagai bahan tambahan dalam penyusunan laporan yang berkaitan dengan topic yang di tulis.

BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

4.1. Sejarah Pertamina EP Dalam perjalanan sejarah bangsa Indonesia, minyak bumi memiliki peranan yang penting dan strategis, karena migas menyangkut hajat hidup orang banyak dan merupakan sumber energi bagi kegiatan ekonomi nasional berkaitan sebagai sumber devisa negara dan pertahanan dan ketahanan nasional. Ekspolrasi minyak pertama kali dilakukan di daerah Jawa Barat di Desa Cibodas, Kecamatan Maja, Majalengka di kaki Gunung Ciremai oleh dua orang Belanda, yaitu : Jean Reering dan Van Hoevel pada tahun 1817. Namun pencarian tersebut tidak menunjukkan hasil yang positif walaupun di daerah itu banyak terdapat oil seepages atau rekahan rekahan tanah yang mengandung minyak. Ketika Indonesia masih di bawah pemerintahan Kolonial Belanda, daerah perminyakan di Jawa merupakan konsesi perusahaan Belanda yaitu NPV de Bataafsche Petroleum My (NV de BPM). Pada masa tersebut beberapa penyelidikan telah dilakukan oleh BPM seperti : 1910 1942 Penyelidikan Geologi di lapangan di daerah Purwakarta, Cirebon, Karawang dan Subang.

1928 Penyelidikan gaya berat di lapangan Karawang, Bekasi, Indramayu, Purwakarta dan Majalengka.

1932 1941 Pemboran eksplorasi di daerah Indramayu, Karawang dan Majalengka.

Setelah Proklamasi Kemerdekaan RI tanggal 17 Agustus 1945 daerah perminyakan di Jawa dikuasai oleh Perusahaan Tambang Minyak Nasional (PTMN) yang berkedudukan di Cepu, Jawa Tengah, pada tahun 1948, PTMN diubah menjadi Perusahaan Tambang Minyak Republik Indonesia (PTMRI) yang pada tahun itu juga daerah perminyakan di Jawa dikuasai kembali oleh BPM hingga habis masa konsesinya tahun 1960. Berdasarkan PP No. 198 / 1961, pada tanggal 1 Juli 1961 PT. Pertamina dilebur menjadi PN Pertamina (Perusahaan Negara Pertambangan Minyak Nasional). Pada bulan Januari 1966, melalui Surat Keputusan Menteri Urusan Minyak dan Gas Bumi No.SKPTS 61 / M / M / Migas / 66, PN Permigan diserahkan kepada PN Permina. Tanggal 26 Maret PN Permina memiliki beberapa Unit Eksplorasi dan Produksi III dengan daerah kerja meliputi Jawa dan Madura yang merupakan daerah perminyakan tua eks BPM / Shell yang dianggap tidak prospek lagi. Visi To Be A Leader Misi

Melaksanakan kegiatan eksplorasi dan produksi minyak dan gas bumi di Region Jawa. Tata Nilai Unggulan 1. 2. Berstandar internasional. Berwawasan lingkungan yang terintregrasi dalam setiap kegiatan. 3. Menumbuhkan kebanggaan dan mengembangkan

profesionalisme pekerja.

4.1. Unit Kerja PT. Pertamina Region Jawa 4.2.1. Bagan Organisasi

K S A F V G C D a e s I A U H E . k t E L C N A r . L A I N H e M D R N W D S t M a T A I R E a n M W N R U r n a A . S i a j N S Z A D s j e A A . I e r G F r E R A R I M B I i T N d A a M n B g U N P P O e e p r m e e r n l a c i s a h i n a r a a n a n O p e r a s i

KepalaLayanan Operasi MUALAM Ast. Manajer Work Over/Well VACANT Petroleum Engi USUL IMAM PENGANGKATA VACANT

4.2.2. Unit Kerja Produksi Pertamina Saat ini produksi harian Pertamina EP Region Jawa tahun 2010 yaitu:

Untuk minyak : 16045 BOPD Untuk gas : 415 MMSCFD

Sumur EP Region Jawa sendiri memiliki 90 sumur pada lapangan tambun, sedangkan hingga sekarang yang masih aktif sekitas 57 sumur, terdiri dari 35 nsumur di lokaasi tambun, 4 sumur di lokasi RDL, 7 sumur di lokasi cicauh, 9 sumur di lokasi pondok tengah dan 2 sumur di lokasi pondok makmur. Untuk daerah produksi Pertamina di lapangan tambun sebagian kecil sumurnya masih merupakan sumur semburan alami (Natural Flow), sedangkan sebagian besar merupakan sumur pengangkatan buatan (Artificial Lift) yaitu dengan menggunakan Gas Lift, Hydraulic Pumping Unit dan Electric Submersible Pump.

BAB V PEMBAHASAN 5.1. Peralatan Permukaan yang Digunakkan Hercules Wellhead

Gambar 5.1 Hercules Wellhead

Variable Speed Drive (VSD)

. Gambar 5.2 Variable Speed Drive

Electric Kabel Kabel akan menyalurkan tegangan dan arus listrik pada tiga fasa atau konduktor, dari motor controller di permukaan sampai motor di dalam sumur. Data teknis Type Conductor Siza Length KV : 5 kV : EL :1 : 6136,75 ft

Temperature Rating : 4500F

Transformer

Gambar 5.3 Transformer Transformer atau yang biasa kita sebut trafo digunakkan untuk menurunkan dan menaikkan voltage yang cocok dengan motor esp. Motor esp mempunyai kapasitas horse power.

Conditions at Operating Frequency Operating Frequency Motor Amp Total Motor Load Volts @junction box KVA @junction box Motor Volts : 55 Hz : 17.2 Amps : 25 hp : 1034.4 Volts : 30.84 : 1003.8

5.1. Peralatan Bawah Permukaan yang Digunakkan Centralizer

Gambar 5.4 Centralizer Alat yang berfungsi untuk menengahkan peralatan esp di dalam tubing. Phoenix

Sensor yang diletakkan setelah centralizer untuk mengatahui data bawah permukaan, seperti temperatur tekanan, dan lainnya.

Gambar 5.5 Sensor Pheonix

Motor

Gambar 5.6 Motor Serial no Type Hp VoLTS Ampere RPM : 1PT0J-15504 : MX-UT : 50 hp : 1000 V : 30.5 A : 3000 rpm

Stator Code : TPJ15593R Part Number : 1206218 Hetz Protector : 60 Hz

Gambar 5.7 Protector Thrust Bearing Type Number of seal Configuration Number of Chambers Components :3 : BPBSL :3 : SINGLE : 540 HL

Oil Type

: REDA OIL #5

Advance Gas Handler (AGH)

Gambar 5.8 Advance Gas Handler Defice Information Power Free gas into pump Efficiency : REDA 400/400 AGH : 2.8 hp :0% : 99.65 %

Pompa

Gambar 5.9 Pompa Device Information Stages Staging Configuration Staging Type 5.1. Proses Pemasangan ESP Dalam mentransportasikan seluruh peralatan ESP, seperti motor, protector, Gas Separator, dan Pompa digunakan sebuah Steel Shipping Box (Kotak Pengiriman). Kotak ini berguna untuk menghindari kerusakan pada saat pengiriman peralatan dari gudang ke lokasi. : ARZ : REDA 400 D475N : 141 : FL-CT

Steel Shipping Box tersedia dalam ukuran panjang dari 5,5 hingga 32 dan berdiameter dari 6,25 hingga 8,06.

Pada

saat

transportasi,

Peralatan-peralatan

harus

ditempatkan pada kotak pengiriman baja dengan peralatan paling atas atau paling akhir harus ditandai dengan warna merah. Pastikan penutup kotak pengiriman terpasang

sebelum peralatan diletakkan di dalam kotak. Ketika mengisikan barang pada kotak pengiriman, gunakan dua buah karet balok pengiriman dan periksa bahwa kotak pengiriman dan balok pengiriman digunakan dengan benar. Dua balok digunakan pada satu kotak. Letak setiap balok dalam kotak, berada pada jarak setiap seperempat panjang kotak.

Kotak peralatan harus ditempatkan pada sisi operator rig. Ini merupakan lokasi terbaik karena masih berada dalam ruang lingkup penglihatan dari operator rig tapi tidak dalam posisi di mana ia akan menjadi bahaya ketika sedang diangkat. Kotak harus ditempatkan pada papan kayu karena dekat dengan tepi luar lantai rig, dengan ujung merah dari kotak menghadap ke kepala sumur. Jika peralatan tersebut bukan berbentuk kotak, tempatkan ujung atas masing-masing bagian ke kepala sumur.

Gambar 5.10 Komponen ESP diurutkan sebelum pemasangan

Gambar 5.11 Persiapan peralatan dan Pencatatan No seri

Spul kabel harus ditempatkan secara langsung sejajar dengan sumur, juga sekitar 75-100 meter dari sumur. Catatan: Dalam lingkungan lepas pantai ini tidak layak, namun spul harus ditempatkan sejauh mungkin. Sebuah jalan yang jelas harus disediakan untuk kabel untuk mencegah dari pembengkokan, atau rusak selama instalasi. Beberapa papan sebaiknya

digunakan untuk menjaga kabel dari tanah untuk mencegah dari masuknya debu ke dalam kabel yang dapat mengkontaminasi sumur.

Service Rig harus berpusat di kepala sumur dan mengangkat tiang ke posisi vertikal. Motor adalah komponen pertama yang diangkat oleh rig dan ditempatkan di atas lubang sumur dengan menggunakan klem pengangkatan yang dirancang khusus. Motor diturunkan ke lubang sumur sampai klem pengangkat duduk di atas kepala sumur.

Gambar 5.12 Persiapan Meja Penyangga

Turunkan motor secara perlahan-lahan ke dalam sumur atau mouse hole. Buka tutup konektor, pastikan tidak ada kotoran atau air masuk ke atas motor kemudian angkat motor untuk mengisi oli motor.

Gambar 5.13 Menurunkan Motor ke dalam Lubang Buka lower fill plug dan pasang adaptor minyak, mulai memompa minyak di dalam motor perlahan, dengan rata-rata 10-15 rotasi per menit. Kecepatan yang lambat ini mencegah gelembung udara memasuki sistem dan terjebak di dalam motor. ualangi langkah trersebut 3- 4 kali dengan interval kurang lebih 5 menit untuk memungkinkan gelembung udara naik ke atas.

Gambar 5.14 Mengisi Motor dengan Minyak Motor

Gambar 5.15Membersihkan Bagian Atas Motor Dengan Air Periksa rotasi motor sebelum menyambungkannya dengan protector.

Gambar 5.16Memeriksa Rotari Motor

Komponen berikutnya yang akan diangkat dan digabungkan ke motor adalah protector. Turunkan protector secara perlahan dan

sambungkan protector dengan motor, pastikan spline dan kopling dalam posisi yang baik.

Gambar 5.17 Menyambungkan Protector dengan Motor '0 '-Cincin yang terletak di dasar protector digunakan untuk menutup koneksi antara motor dan protector dan jika rusak dapat memungkinkan kontaminasi dari minyak motor. Pelindung adalah bagian penting dari sistem ESP dan prosedur pelayanan yang benar adalah bagian penting dalam mencegah kegagalan prematur. Pastikan seluruh baut-baut terpasang dengan kencang.

Gambar 5.18 Mengencangkan Baut-baut

Lepaskan klem penyangga, kemudian turunkan protector hingga klem penyangga atas secara perlahan.

Gambar 5.19 Melepaskan Klem Penyangga

Gambar 5.20 Menurunkan Protector Turunkan AGH dan sambungkan dengan protector secara perlahan, pastikan bahwa setiap koneksi terpasang dengan tepat.

Gambar 5.21 Menyambungkan Protector dengan AGH Kencangkan Baut agar tidak terlepas AGH dengan Protector

Gambar 5.22 Mengencangkan Baut koneksi Protektor dengan AGH

Setelah itu, pompa merupakan komponen berikutnya yang dipasang.

Gambar 5.23 Menyiapkan Pompa

Angkat pompa secara perlahan

Gambar 5.24 Mengangkat Pompa

Gambar 5.25 Memposisikan Pompa dengan Meja Penyangga

Buka koneksi bagian bawah

Gambar 5.26 Membuka Baut pada Koneksi Bawah Pompa

Sambungkan pompa secara perlahan dengan AGH

Gambar 5.27 Menyambung Pompa dengan AGH

Kencangkan baut

Gambar 5.28 Mengancangkan Baut-baut

Bersihkan setiap kotoran pada bagian atas pompa

Gambar 5.29 Membersihkan Kotoran pada Bagian Atas Pompa

Persiapkan untuk memasang kabel, gulungan kabel biasanya berjarak 75 100 meter dari rig dan masih dari jangkauan penglihatan operator rig.

Angkat roda kabel pada ketinggian tidak lebih tinggi 30 meter dari lantai rig. Menjalankan/menarik kabel dengan menggunakan roda kabel dapat mengungai kelenturan dari kabel. Karena

penggunaan dari roda kabel sangat diperlukan, roda kabel yang mungkin digunakan berdiameter 54.

Gambar 5.30 Mengangkat Role Kabel

Letakkan kabel pada role, role berfungai untuk memudahkan pemasangan kabel pada motor. Karena kabel tersebut cukup berat dan panjang.

Gambar 5.31 Memasang Kabel

Sebelum kabel disambungkan dengan rangkaian, tunggu rangkaian ESP yang masih basah oleh minyak motor menjadi kondisi kering, kurang lebih dalam waktu 30 menit

Setelah itu, pasang kabel pada motor Running ESP hingga target kedalaman yang dituju Kecepatan menjalankan yang direkomendasikan untuk kabel adalah 1.000 kaki sampai 2.000 kaki per jam tergantung pada pengalaman dari kru rig.

BAB VI PENUTUP
6.1.

Kesimpulan 1. Pemasangan ESP pada sumur BTN-88 sudah sesuai prosedur dimana: No 1 2 3 Urutan ESP Depth Amperada Laju produksi sebelum perencanaan Tidak ada 1839,91 m Tidak ada Tidak mengalir 400 STB Setelah 1843,02 m

1. selama pemasangan berjalan lancar tanpa kendala baik dari segi keamanan, terjaga. 2. estimasi waktu yang diperlukan dalam pemasangan ESP mulai dari pemasangan motor hingga start ESP, berlangsung selama 4,5 jam. Dimana panjang pipa keseluruhan (termasuk rangkaian ESP) sekitar 1849,49 m. Sehingga laju masuknya pipa kedalam lubang sumur mempunyai laju 6,85 m/menit atau berkisar 0,114 m/s
6.1.

keselamatan dan kebersihan lingkungan

Saran Saran yang dapat kami berikan setelah kami melakukan tugas akhir kali ini adalah : 1. kami selaku mahasiswa yang melakukan tugas akhir diberikan akomodasi dalam melaksanakan tugas akhir di perusahaan.

2. Mungkin agar lebih baik, mahasiswa yang melaksanakan tugas

akhir diberikan suatu pekerjaan dikantor agar kami tidak menganggur di kantor

54