Anda di halaman 1dari 12

JOURNAL READING Remember that smoking cessation and re-initiation are important variables in the perioperative period

Disusun oleh : Martina Alifa (1102005) Satrio Bagoes Putro Wijaya (1102007255) Pembimbing : Dr. Iranima Sp.An

bagian penting selama masa perioperatif


Telah diperkirakan bahwa setidaknya sepertiga (dan mungkin lebih satu setengah) dari seluruh pasien yang akan operasi adalah perokok, yang predisposisinya dapat mengarah kepada komplikasi pernapasan pascaoperasi. Dengan demikian, pasien biasanya dinasihati untuk berhenti merokok sebelum operasi dan bahkan dapat diresepkan patch nikotin sebagai terapi.

Tentu saja, beberapa pasien patuh terhadap yang disarankan untuk berhenti merokok 4 sampai 6 minggu sebelum operasi, namun sejauh ini tidak banyak yang berhasil untuk berhenti merokok sampai hari sebelum atau bahkan pagi menjelang operasi ("Tidak, saya tidak merokok , saya berhenti dua jam yang lalu"). Berhenti merokok akut memiliki tindakan paradoxic dari perubahan yang ada meningkatkan sekresi saluran napas akibat transport mukosiliar meningkat, tetapi efeknya terhadap sistem paru dan jantung sangat menguntungkan. Ini termasuk penurunan kadar monoksida darah karbon serta pergeseran ke kanan pada kurva disosiasi oksigen-hemoglobin dan peningkatan oksigenasi jaringan.

Namun, penata anestesi harus menyadari konsekuensi yang tidak diinginkan dari berhenti merokok sebanding terhadap manfaat yang ada yakni kenyataan bahwa poli-siklik aromatik hidrokarbon dalam bertindak sebagai tembakau asap yaitu induser kuat dari enzim P450 1A2, induser moderat P450 2E1, dan induser dari beberapa enzim fase II yang belum sepenuhnya ditandai. Penghentian mendadak merokok dapat menyebabkan perubahan dalam kadar darah dan / atau berefek pada organ diakhir berbagai pengobatan, mungkin dengan cara yang dapat menghasilkan ketidaknyamanan atau bahkan merugikan pasien.

Rokok tembakau bertindak sebagai inducer enzimatik. Sebaliknya, itu merupakan hidrokarbon aromatik polisiklik yang bila merokok dapat mendorong enzim metabolisme. Enzim P450 1A2 mengkatalisis metabolisme sejumlah substrat yang memiliki keterkaitan klinis pada masa perioperatif. Ini termasuk cyclobenzaprine, flecainide, propranolol, teofilin, dan R-warfarin (Tabel 43.1). Beberapa hari setelah berhenti merokok, terjadi penurunan P450 1A2 yang menurunkan clearance metabolik substrat 1A2, yang mengarah kepada darah yang meningkat secara signifikan.

Peningkatan ini pada tingkat substrat dapat menghasilkan toksisitas frank (seperti dengan teofilin) dan sebaliknya mempersulit pengaturan perioperatif. Ada kasus perdarahan meningkat disebabkan berhenti merokok pada pasien yang menggunakan warfarin. Efek berhenti merokok sama seperti pengenalan terhadap inhibitor P450 1A2, seperti kafein, cimetidine, etinilestradiol, dan banyak fluoroquinolones (Tabel 43.1). Induser lain 1A2 (selain merokok tembakau) termasuk karbamazepin, rifampisin, dan modafinil (Tabel 43.1).

Meskipun tembakau merokok menghasilkan efek induksi kurang kuat di P450 2E1 dari pada 1A2, berhenti merokok masih dapat menyebabkan metabolisme menurun dan darah meningkat dari substrat yang dikenal 2E1, termasuk acetaminophen, etanol, dan "flurane" anestesi inhalasi.

Kesadaran akan kabar yang timbul dari farmakokinetik berhenti merokok secara tiba-tiba dapat membantu dokter menghindari toksisitas obat yang mungkin berkembang pada masa perioperatif.

POIN YANG DIPERHATIKAN


Bagi sebagian besar perokok yang akan dioperasi, masa perioperatif ditandai dengan berhenti merokok tiba-tiba. Para hidrokarbon aromatik polisiklik pada tembakau asap yang sebagai induser kuat dari enzim P450 1A2, induser moderat P450 2E1, dan induser dari beberapa enzim fase II yang belum sepenuhnya ditandai.

Penghentian tiba-tiba merokok dapat menyebabkan perubahan dalam kadar darah dan atau berefek pada organ diakhir berbagai pengobatan, terutama substrat dari P450 1A2, seperti cyclobenzaprine, flecainide, propranolol, teofilin, dan Rwarfarin. Mengulangi kebiasaan merokok setelah keluar dari rumah sakit akan kembali mendorong P450 1A2, yang mengarah ke pembebasan peningkatan substrat 1A2 dan penurunan yang sesuai dalam darah. Beberapa hari setelah mengulangi kebiasaan merokok, dosis substrat 1A2 yang menurun setelah penghentian merokok akan perlu ditingkatkan ke tingkat yang seharusnya.