Anda di halaman 1dari 16

Terapi Adjuvant Ovarium-Supressan

pada Kanker Payudara Premenopause


PEMBIMBING : DR. BUDI HARAPAN SIREGAR,SP.B(K)ONK

JESSICA NS
1610221104
Latar belakang
Terapi adjuvant endokrin dengan tamoxifen telah direkomendasikan
untuk wanita pramenopause dengan Kanker payudara
hormonreseptor-positif (positif untuk reseptor estrogen, reseptor
progesteron, atau keduanya) selama 15 tahun terakhir.1,2 Nilai terapi
supresi produksi estrogen ovarium pada Wanita pramenopause yang
menerima tamoxifen Tidak pasti.3

Panduan American Society of Clinical Oncology yang disahkan


merekomendasikan Ablasi ovarium atau penekanan (selanjutnya,
supresan ovarium ) tidak ditambahkan secara rutin ke ajuvan terapi
pada wanita pramenopause.
Pada tahun 2003, International Breast Cancer Study Group (IBCSG)
memulai dua penelitian acak, percobaan fase 3, Percobaan Penekanan
Fungsi Ovarium Percobaan (SOFT) dan Tamoxifen dan Exemestane (TEXT),
yang melibatkan premenopause Wanita dengan kanker payudara hormon-
reseptor-positif fase awal.

SOFT dirancang untuk menentukan nilai penambahan penekanan


ovarium ke tamoxifen dan untuk menentukan peran ajuvan terapi
dengan inhibitor aromatase exemestane ditambah penekanan ovarium
pada wanita pramenopause. Disini kami laporkan hasil yang
direncanakan Analisis primer pada SOFT 9 membandingkan adjuvant
tamoxifen plus penekanan ovarium dengan tamoxifen sendiri setelah
median follow-up 67 bulan.
Metode
Inklusi

• status premenopause yang terdokumentasi,


• kanker payudara yang dapat dioperasi,
• tumor yang mengekspresikan estrogen atau reseptor progesteron paling sedikit 10%
dari sel
• total mastektomi dengan radioterapi opsional berikutnya
• operasi payudara konservatif dengan berikutnya radioterapi
• Pasien yang tidak mendapat kemoterapi menjalani pengacakan dalam 12 minggu
setelah operasi definitif.
• Pasien yang mendapat kemoterapi sebelum pengacakan dan tetap premenopause itu
terdaftar dalam waktu 8 bulan setelah menyelesaikan kemoterapi, Begitu tingkat
estradiol dikonfirmasi oleh laboratorium lokal
Design Penelitian

Uji coba ini dirancang untuk mengevaluasi Terapi ajuvan endokrin


pada wanita yang tetap pramenopause setelah menyelesaikan adjuvant
atau neoadjuvant kemoterapi dan pada wanita pramenopause yang
dalam pengobatan tamoxifen saja dianggap pengobatan yang sesuai.

Wanita secara acak menerima oral tamoxifen pada


dosis 20 mg per hari, tamoxifen ditambah
penekanan ovarium, atau exemestane oral
(Aromasin, Pfizer) dengan dosis 25 mg per hari
plus penekanan ovarium
Supresi ovarium dicapai dengan pilihan triptorelin
(Decapeptyl Depot [triptorelin asetat], Ipsen; atau Trelstar
Depot [triptorelin pamoate], Debio) di a dosis 3,75 mg
diberikan melalui alat intramuskular injeksi setiap 28 hari,
ooforektomi bilateral, atau penyinaran ovarium bilateral.
DESAIN PENELITIAN
Wanita secara acak menerima oral tamoxifen pada dosis 20 mg per hari, tamoxifen
ditambah penekanan ovarium, atau exemestane oral (Aromasin, Pfizer) dengan dosis 25
mg per hari plus penekanan ovarium Pengobatannya selama 5 tahun dari tanggal
pengacakan, menurut protokol penelitian, tersedia

Penekanan ovarium dicapai dengan pilihan triptorelin


(Decapeptyl Depot [triptorelin asetat], Ipsen; atau Trelstar Depot
[triptorelin pamoate], Debio) di dosis 3,75 mg diberikan melalui
alat intramuskular injeksi setiap 28 hari, ooforektomi bilateral,
atau penyinaran ovarium bilateral
Pasien menerima triptorelin kemudian bisa memilih
menjalani ooforektomi atau iradiasi.

Pengacakan dilakukan dengan cara IBCSG Sistem berbasis


internet dan distratifikasi menurut Untuk kemoterapi
sebelumnya (ya vs tidak),status lymphnode (positif vs
negatif), dan dimaksudkan Metode awal penekanan
ovarium, jika ditugaskan. Penilaian pasien dan pencatatan
kejadian buruk dicatat sesuai jadwal (lihat Lampiran
Tambahan).
Tujuan utama adalah kelangsungan hidup bebas penyakit,
didefinisikan sebagai waktu dari pengacakan sampai munculnya salah
satu dari berikut ini: kekambuhan kanker payudara invasif (lokal,
regional, atau jauh), kanker payudara kontralateral invasif, kedua
(nonbreast) kanker invasif, atau kematian tanpa kambuh atau kanker
kedua.

Sekunder Poin akhir termasuk interval tanpa Kanker payudara,


didefinisikan sebagai waktu pengacakan untuk kambuhnya kanker
payudara invasif (lokal, regional, atau jauh) atau kanker payudara
kontralateral invasif; interval dari pengacakan hingga kambuhnya
kanker payudara pada jarak jauh situs; dan kelangsungan hidup secara
keseluruhan, didefinisikan sebagai waktu dari pengacakan sampai
mati karena sebab apapun
Analisis Statistik

Rencana analisis statistik asli untuk SOFT adalah untuk menilai


kelangsungan hidup bebas penyakit antara kelompok perlakuan dengan tiga
perbandingan berpasangan.
9 Desain diasumsikan keterlibatan terutama wanita muda yang
premenopause setelah kemoterapi dan akan memiliki tingkat kelangsungan
hidup bebas penyakit yang diharapkan pada usia 5 tahun dari 67% saat
diobati dengan tamoxifen, atas dasar hasil untuk pasien berusia kurang dari
35 tahun usia dalam percobaan sebelumnya
HASIL

Dari Desember 2003 sampai Januari 2011, kami


secara acak menugaskan 1021 wanita
pramenopause ke tamoxifen, 1024 sampai
tamoxifen plus ovarian supresan, dan 1021 untuk
exemestane plus ovarium supresan.

Sebanyak 46,7% dari pasien belum pernah menerima


kemoterapi sebelumnya, dan 53,3% menerima
kemoterapi sebelum pengacakan dan tetap
pramenopause. Node Positive disease hadir pada
34,9% pasien.
Efikasi

Pada follow-up rata-rata 67 bulan, 299 pasien (14,7%) memiliki penyakit kambuhan atau kedua
kanker invasif atau sudah meninggal
Tingkat Kelangsungan hidup bebas penyakit pada 5 tahun adalah 86,6% (kepercayaan 95%
interval [CI], 84,2 sampai 88,7) diantara pasien ditugaskan untuk menerima tamoxifen plus
penekanan ovarium, dibandingkan dengan 84,7% (95% CI, 82,2
sampai 86,9) di antara mereka yang ditugaskan ke tamoxifen sendiri (rasio hazard untuk
kekambuhan, invasif kedua kanker, atau kematian, 0,83; 95% CI, 0,66 sampai 1,04;
P = 0,10) (Gambar 2A).
Sebanyak 58,2% dari yang pertama Peristiwa
melibatkan situs yang jauh, dan 12,0% adalah
yang kedua (nonbreast) kondisi ganas (Tabel
S3 dalam Lampiran Tambahan).
Subkelompok yang direncanakan analisis
tidak mengungkapkan heterogenitas efek
perlakuan pada sebagian besar subkelompok
(Gambar S2 dalam Lampiran Tambahan).
Namun, subkelompok pasien tumor faktor
pertumbuhan epidermis manusia reseptor 2-
positif muncul untuk mendapatkan manfaat
lebih besar dengan tamoxifen ditambah
penekanan ovarium dibandingkan dengan
tamoxifen sendirian.
DISKUSI
Hasil SOFT menunjukkan bahwa, dengan mempertimbangkan seluruh
populasi pasien yang dialaminya pengacakan, penambahan penekanan
ovarium Untuk tamoxifen ajuvan tidak signifikan meningkatkan
kelangsungan hidup bebas penyakit.

Kohort pertama pasien Kelompok termasuk 949 wanita pramenopause untuk


siapa tamoxifen ajuvan tanpa kemoterapi dianggap pengobatan yang sesuai
Pasien-pasien ini didominasi lebih tua dari 40 tahun, memiliki kecil, Tumor
nodus negatif grade rendah sampai sedang, dan memiliki hasil yang sangat
baik dengan tamoxifen sendiri setelah median follow-up 67 bulan.
Bagi wanita dengan produksi estrogen ovarium Setelah kemoterapi, kami telah
menghipotesiskan Penekanan ovarium terapeutik akan memberikan sebuah
Manfaat serupa dengan yang diamati pada amenore yang diinduksi kemoterapi.5-
7 Ketahanan ovarium berfungsi untuk kemoterapi berkorelasi dengan usia yang

lebih muda. Penekanan ovarium akibat kemoterapi Biasa terjadi pada wanita
pramenopause yang lebih tua dan dikaitkan dengan peningkatan kanker
payudaraoutcome.5-7