Anda di halaman 1dari 2

ESSAI BEASISWA TANOTO FOUNDATION Oleh : Rajian Sobri Rezki

Saat ini saya mengikuti perkuliahan di Universitas Sumatera Utara sebagai mahasiswa Fakultas Teknik, tepatnya di Program Studi Teknik Kimia. Pada dasarnya saya memilih jurusan Teknik Kimia didasarkan pada beberapa pertimbangan, di antaranya karena pada saat di SMA saya menyukai mata pelajaran Kimia dan merasa cukup memiliki modal, di antaranya beberapa kali memenangi perlombaan kimia semasa SMA, dan ditunjuk sebagai Ketua Tim Olimpiade Sains Kimia saat tahun kedua SMA. Sebelum memilih program studi ini, saya sedikit melakukan riset kecil, di antaranya dengan browsing di internet , namun terutama bertanya kepada alumni-alumni SMA. Informasi menarik yang saya peroleh di antaranya yakni , ketika alumni berkata bahwa Teknik Kimia tidak terlalu cocok bagi mereka yang hanya menyukai kimia, namun lebih menuntut pada Matematika dan Fisika, sebagaimana semua jurusan di Fakultas Teknik. Saya merasa hal ini tidaklah terlalu menjadi masalah, karena saat SMA selain menyukai kimia, prestasi di bidang eksak lainnya seperti Matematika dan Fisika pun cukup bagus , berhubung SMA Plus tempat saya belajar hanya memiliki jurusan IPA. Maka, saya mantapkan diri memilih program studi Teknik Kimia. Mengenai apa yang akan saya lakukan setelah lulus, ada beberapa pilihan kerja yang mungkin dari Program Studi Teknik Kimia, di antaranya yang berorientasi pengolahan minyak bumi dan gas, pulp, polimer, atau proses. Saat ini saya terus mengumpulkan data dan mempertimbangkan pilihan-pilihan tersebut dengan seksama, tetapi saat ini saya tertarik dengan pengolahan minyak bumi dan gas, seperti bekerja di Chevron. Yang menginspirasi saya untuk bekerja di perusahaan pengolahan minyak bumi dan gas seperti Chevron di antaranya yaitu saat ini kita sedang mengalami krisis energi global. Walaupun dunia sedang menghadapi tren informasi, namun sektor energi juga vital, terutama dalam perannya sebagai basis kehidupan. Untuk berpartisipasi dalam menghadapi krisis energi ini saya memilih bekerja pada perusahaan yang mengolah energi, dan sesuai program studi saya, seperti Chevron. Pengalaman itu kiranya nanti bisa dijadikan modal untuk pemanfaatan energi yang lebih baik di masa depan. Alasan saya memilih perusahaan swasta seperti Chevron di antaranya karena memiliki standar yang jelas, cukup tinggi (seperti bahasa inggris aktif, kemampuan teknologi, kemampuan komunikasi dan leadership, dll) dan diakui (STANDAR ISO) , serta kesempatan untuk ditempatkan di luar negeri (untuk memperkaya pengalaman melihat standar kerja asing). Saya sadar untuk mencapai semua itu di era global ini dibutuhkan tidak hanya kemampuan dari program studi saya , tetapi juga beberapa kemampuan lain semisal bahasa asing, teknologi, leadership, bisnis, dll.

Karena itu langkah yang telah dan akan saya lakukan di antaranya adalah terus belajar dan mencari tahu mengenai bidang Teknik Kimia dan disiplin lainnya. Untuk bidang Teknik Kimia, tentu selain dengan mengikuti perkuliahan bisa dengan mengikuti seminar yang diadakan di lingkungan kampus, juga mengikuti perkembangan berita yang terjadi di lingkungan Teknik Kimia, misalnya perkembangan metode pengolahan atau proses baru. Juga berita-berita mengenai teknologi terbaru ilmu teknik, bukan hanya teknik kimia. Untuk disiplin lainnya, misalnya bahasa Inggris saya membiasakan membaca ebook dan buku cetakan berbahasa Inggris, mendengarkan musik dan menonton film asing tanpa teks, dll. untuk pengembangan diri saya membeli dan membaca buku-buku lain, semisal Psikologi (AIC by Silvan Tomkins, Influence by Robert Cialdini, dll), atau leadership dan bisnis (Executive Power, buku Donald Trump, Mark Zuckerberg, Biografi Steve Jobs, dll) atau buku-buku lainnya seperti Tipping Point, Outliers, dan Blink by Malcolm Gladwell. Ini berfungsi ganda, sebagai refreshing dan juga pengembangan diri. Namun , selain dengan membaca buku-buku tersebut , saya merasa cara terbaik adalah menemukan intisarinya dan menerapkannya sedikit demi sedikit secara disiplin dalam hidup sehari-hari. Sejak dilahirkan, setiap manusia tanpa kecuali diberi bakat dan kemampuan masingmasing, yang oleh Howard Gardner disebut Multiple Intelligence Theory. Menggunakan serta mengembangkannya atau tidak adalah keputusan yang diletakkan di tangan manusia itu sendiri. Saya percaya ilmu selalu bisa dikembangkan, dan bagaimanapun, ilmu dan impian diberikan bagi mereka yang tidak kenal lelah dan disiplin.