Anda di halaman 1dari 4

B. Pengertian Aseptik & Antiseptik 1. Asepsis adalah prinsip bedah untuk mempertahankan keadaan bebas kuman.

Keadaan asepsis merupakan syarat mutlak dalam tindak bedah. 2. Antisepsis adalah cara dan tindakan yang diperlukan untuk mencapai keadaan bebas kuman patogen. Tindakan ini bertujuaan mencegah terjadinya infeksi dengan membunuh kuman patogen. Obatobat antiseptik, misalnya lisol atau kreolin, adalah zat kimia yang dapat membunuh kuman penyakit. C. Sumber Infeksi Pembedahan Kuman-kuman penyebab sepsis adalah bakteri, dan bakteri yang paling banyak dijumpai dalam pembedahan adalah berbagai jenis stafilokokus. Yang paling terkenal ialah S.aureus, yang hidup komensal* dikulit, dan dapat bertahan hidup lama di lingkungan kering. Selain itu juga ada bakteri yang berasal dari usus, salah satu adalah E.coli yang hidup di usus besar dan mudah keluar, tinggal komensal di daerah perineum. D. Sumber Infeksi 1. Udara Udara merupakan sumber kuman, karena debu yang halus di udara mengandung sejumlah mikroba yang dapat menempel pada alat bedah, permukaan kulit, maupun alat lain di ruang pembedahan. Untuk tetap dapat hidup, bakteri membutuhkan kondisi lingkungan tertentu seperti suhu, kelembaban, ada atau tidak adanya oksigen, bahan nutrisi tertentu, dan udara. Umumnya bakteri tumbuh subur pada suhu yang sama dengan suhu tubuh manusia. Bakteri akan berbiak cepat pada suhu antara 20 sampai 37 C. Suasana yang lembab merupakan kondisi yang baik buat pertumbuhan dan reproduksi bakteri tetapi bakteri tertentu dapat pula tumbuh pada nanah yang mengering, ludah, atau darah setelah waktu lama. Bakteri anaerob* umumnya berasal dari usus dan dapat hidup tanpa oksigen, tetapi bakteri aerob memerlukan oksigen, dan bakteri yang disebut fakultatif aerobanaerob dapat hidup dalam keadaan tanpa atau ada oksigen. 2. Alat dan pembedah Mikroba atau bakteri dapat berpindah dari satu tempat ke tempat lain melalui perantara. Pembawa kuman ini dapat berupa hewan misalnya serangga, manusia, atau benda yang terkontaminasi* seperti alat atau instrumen bedah. Jadi dalam hal ini, alat bedah, personil, dan dokter pembedah merupakan pembawa yang potensial untuk memindahkan bakteri. 3. Kulit penderita Ada dua macam mikroorganisme yang tinggal pada kulit manusia. Flora komensal misalnya Staphylococcus epidermis yang pada keadaan normal terdapat di kulit dan tidak patogen sampai kulit terluka. Flora transien* yang dipindahkan ke kulit penderita melalui sumber pencemaran, misalnya S.aureus yang bersifat patogen dan dapat menyebabkan infeksi yang mengancam hidup bila masuk lewat luka operasi. Kulit penderita merupakan salah satu sumber bakteri, terutama karena penderita dibawa masuk ke tempat pembedahan dari luar kadang tanpa persiapan terlebih dahulu.

4. Visera Usus, terutama usus besar, merupakan sumber bakteria yang dapat muncul ke luka operasi melalui hubungan langsung yaitu melalui lubang anus atau melalui pembedahan pada usus. Bakteria yang berada di usus dalam keadaan fisiologik umumnya adalah bakteria komensal, tetapi dapat menjadi patogen melalui luka pembedahan. 5. Darah Darah penderita infeksi atau sepsis mengandung virus atau bakteria patogen sehingga penyakit mudah ditularkan bila alat bedah yang digunakan pada penderita demikian digunakan untuk penderita lain tanpa disucihamakan terlebih dahulu. E. Pengendalian Infeksi 1. Lingkungan pembedahan Lingkungan sekitar tempat pembedahan merupakan daerah aseptik. Karena itu kamar bedah tidak dapat dipakai untuk macam-macam tindakan lain agar keadaan aseptik tersebut tetap terjaga. Hal-hal yang perlu diperhatikan untuk menjaga suasana lingkungan tersebut adalah mengurangi jumlah kuman dalam udara dan lamanya luka terbuka. Bekerja dengan rencana yang baik, teratur, dan tenang tanpa terburu-buru akan menunjang usaha tersebut. Jumlah kuman di udara dipengaruhi oleh kelembaban dan suhu udara, dan dapat dikurangi dengan penggantian udara. Udara kamar bedah harus diganti sekitar 18-25 kali setiap jam dan ini baru dapat dilaksanakan bila tekanan dalam kamar bedah lebih positif. Kelembaban udara yang rendah akan mengurangi kelistrikan statik dalam udara sehingga transmisi bakteria lebih sedikit. Kelembaban udara kamar bedah ini sebaiknya dijaga sekitar 50% (udara luar normal 7090%).Kamar bedah seyogyanya bersuhu sejuk agar pembedah dan personil kamar bedah lainnya dapat bekerja tanpa berkeringat. Standar suhu yang dianjurkan adalah antara 20 sampai 24 C. 2. Personil kamar bedah Untuk mempertahankan keadaan asepsis dalam kamar bedah sewaktu pembedahan, setiap orang yang bekerja dalam kamar bedah harus tunduk pada peraturan dan teknik asepsis yang berlaku. Walaupun peraturan yang berlaku untuk setiap kamar bedah dapat berbeda tergantung kondisi setempat, disiplin dasar dalam teknik asepsis menuntut beberapa hal pokok yang harus dipatuhi oleh setiap personil kamar bedah maupun orang yang masuk ke dalam kamar bedah. Personil medik dan perawat merupakan pembawa kuman melalui kontak langsung atau udara, karena S.aureus dari hidung, ketiak, dan daerah anus, perineum dan genitalia mudah disebarkan. Maka disiplin dasar ini menyangkut higiene pribadi, kebersihan kulit, pakaian dalam termasuk kebersihan daerah perineum. Disiplin kerja yang baik dalam pembedahan adalah berbicara seperlunya selama pembedahan, membatasi berjalan-jalan dalam kamar bedah, dan membatasi kontak dengan orang lain. Juga diperlukan pengertian dasar tentang teknik asepsis, pemakaian gaun bedah, masker, serta tutup kepala. Gaun steril penutup badan mengurangi kontaminasi dari penderita maupun pada penderita. Batas antara zona sucihama dan daerah non-asepsis harus senantiasa disadari. Tutup kepala melindungi rambut agar tidak menyebarkan kuman. Masker mencegah kontaminasi dari hidung, mulut, cambang, dan kumis. Selain itu perlu diingat bahwa setiap luka, biarpun kecil harus dianggap sebagai luka terinfeksi dan merupakan sumber terinfeksi. Setiap pekerja di kamar bedah yang mempunyai bisul misalnya, atau borok biarpun kecil di salah satu bagian

kulitnya harus dinyatakan sebagai sakit clan tidak diperkenankan memasuki ruang pembedahan. 3. Pakaian dasar dan gaun bedah Setiap orang yang masuk ke kamar bedah harus menggunakan pakaian penutup permukaan kulit yang dapat berhubungan de-ngan daerah pembedahan. Pakaian ini termasuk sarung tangan, masker, dan tutup kepala. Pakaian dalam harus menutup cukup rapat. Pakaian dasar tidak boleh dipakai di luar ruang bedah. Pakaian bedah dibagi dalam dua macam yaitu yang dipakai oleh setiap orang yang masuk kamar bedah yang merupakan pakaian dasar, dan yang dipakai oleh pembedah serta para assistennya sewaktu pembedahan yang disebut gaun bedah. Pakaian dasar harus memenuhi syarat bersih, ringan, berbahan tipis dan tembus udara. Pakaian dasar tidak perlu steril, tetapi dicuci dan disetrika setiap akan dipakai. Pakaian dasar harus menutupi tungkai bawah, berlengan pendek, dan seragam untuk setiap unit bedah. Sedangkan tutup kepala dan masker juga bersih dan tidak dipakai berkali-kali. Tutup kepala harus menutupi semua bagian rambut, masker menutupi kumis, cambang, jenggot, lubang hidung, dan mulut. Alas atau sarung kaki harus bersih dan jangan sekali-kali dipakai di luar unit bedah tersebut. Pakaian dasar harus dipakai oleh setiap orang yang masuk ke kamar bedah, termasuk mereka itu yang masuk sebentar saja. Gaun bedah harus memenuhi syarat steril, disediakan di atas meja instrumen, menutupi tubuh secara melingkar, berlengan panjang, menutup leher, panjangnya sampai di bawah lutut, dan terbuat dari bahan yang tipis tetapi kuat. F. Cuci tangan Mencuci tangan dilakukan dengan air mengalir dan dianjurkan teknik Fuerbringer Handuk harus dilepaskan jatuh segera setelah menyentuh siku. 1. Teknik tanpa singgung Dalam teknik asepsis digunakan teknik tanpa singgung yang bertujuan mengusahakan agar benda steril yang akan dipakai sewaktu pembedahan tidak langsung bersinggungan dengan kulit tangan pemakai. Terlebih dahulu dikenakan masker dan tutup kepala. Teknik tanpa singgung ini harus diterapkan dalam tindakan mengeringkan tangan dan lengan, memasang gaun bedah, mengambil dan memakai sarung tangan, memasangkan gaun bedah untuk orang lain, memasang dan melepas sarung tangan, membuka bungkusan kain dan instrumen, menyerahkan set instrumen, melakukan desinfeksi kulit penderita. Prinsip cuci tangan A. Cara memegang sikat dan sabun, B. Sikat tangan secara sistematik; satu per satu jari dicuci, C. Sikat kuku D. Tutup kran dengan siku; tangan dikeringkan dengan kain handuk steril, yang dijatuhkan segera setelah menyentuh siku E. Tangan harus selalu lebih tinggi daripada siku. Teknik tanpa singgung untuk mengeringkan tangan dan lengan A. Mengambil handuk, B. Keringkan tangan, C. Keringkan pergelangan tangan,

D. Lengan bawah, E. Siku, F. Handuk langsung dijatuhkan, sebab dikontaminasi oleh siku. G. Memakai Jas Operasi Steril & Sarung Tangan Teknik tanpa singgung untuk memakai gaun bedah untuk diri sendiri A. Ambil pun dengan menyingkirkan bungkusnya, B. Memegang gaun di sebelah dalamnya dan usahakan jarak dengan gaun; badan tidak menyentuh tepi pun, C & D. Masukkan kedua lengan, E. Mengibaskan baju dibantu orang lain yang tidak usah aseptik tangannya, untuk mengikatkan pita pun di belakang. Teknik tanpa singgung untuk memakai sarung tangan (setelah memakai gaun bedah) A. Tangan kiri masih di dalam lengan gaun menjumput ujung sarung tangan yang terlipat keluar, B s/d E. Dibantu tangan kanan yang juga masih dalam lengan gaun, sarung tangan kiri dipakai, F s/d I. Dengan tangan kiri yang telah bersarung, sarung tangan kanan dipakai. SUMBER : http://medic-care.blogspot.com