Anda di halaman 1dari 9

Beringin (Ficus benyamina L.

Uraian :
Beringin banyak ditemukan di tepi jalan, pinggiran kota atau tumbuh di tepi jurang. Pohon
besar, tinggi 20 - 25 m, berakar tunggang. Batang tegak, bulat, permukaan kasar, cokelat
kehitaman, percabangan simpodial, pada batang keluar akar gantung (akar udara). Daun
tunggal, bertangkai pendek, letak bersilang berhadapan, bentuknya lonjong, tepi rata, ujung
runcing, pangkal turnpul, panjang 3 - 6 cm, lebar 2 - 4 cm, pertulangan menyirip, hijau.
Bunga tunggal, keluar dari ketiak daun, kelopak bentuk corong, mahkota bulat, halus, kuning
kehijauan. Buah buni, bulat, panjang 0,5 - 1 cm, masih muda hijau, setelah tua merah. Biji
bulat, keras, putih

Bungur Besar (Lagerstroemia speciosa Pers.)

Uraian :
Bungur dapat ditemukan di hutan jati, baik di tanah gersang maupun di tanah subur hutan
heterogen berbatang tinggi. Kadang-kadang, bungur ditanam sebagai pohon hias atau pohon
pelindung di tepi jalan. Di Jawa, bungur dapat tumbuh sampai ketinggian 800 m dpl. Selain
itu, bungur banyak ditemukan pada ketinggian di bawah 300 m. Pohon, tinggi 10-30 m.
Batang bulat, percabangan mulai dari bagian pangkalnya, berwarna cokelat muda. Daun
tunggal, bertangkai pendek. Helaian daun berbentuk oval, elips, atau memanjang, tebal
seperti kulit, panjang 9-28 cm, lebar4-12 cm, berwarna hijau tua. Bunga majemuk berwarna
ungu, tersusun dalam malai yang panjangnya 10-50 cm, keluar dari ketiak daun atau ujung
ranting. Buahnya buah kotak, berbentuk bola sampai bulat memanjang, panjang 2-3,5 cm,
beruang 3-7, buah yang masih muda berwarna hijau, setelah masak menjadi cokelat. Ukuran
biji cukup besar, pipih, ujung bersayap berbentuk pisau, berwarna cokelat kehitaman. . Bungur
dapat diperbanyak dengan biji.

Bungur Kecil (Lagerstroemia indicct L.)

Uraian :
Biasanya, bungur kecil ditanam sebagai tanaman hias di taman dan di halaman rumah atau
bisa ditemukan sebagai tumbuhan liar di tebing-tebing dan tepi hutan. Tanaman ini berasal
dari Cina dan Korea. Perdu atau pohon kecil, tinggi 2-7 m, percabangan melengkung, pohon
berwarna cokelat, halus dan agak mengilap. Daun tunggal, bertangkai pendek, letak berseling.
Helaian daun bentuknya elips atau memanjang, ujung tumpul, pangkal membaji, tepi rata,
berwarna hijau tua, panjang 2-7 cm, lebar 1-4 cm. Bunga majemuk bentuk malai, panjang
10-50 cm, tepi mahkota bunga bergelombang, berwarna merah, putih, atau ungu, keluar dari
ujung tangkai atau ketiak daun. Buahnya agak bulat, panjang 9-13 mm, lebar 8-11 mm.
Bungur kecil dapat diperbanyak dengan biji.
Kembang Merak(Caesalpinia pulcherrima)

Kembang banyak ditemukan di tepi jalan, pinggiran kota . Pohon besar, tinggi 7 - 15 m,
berakar tunggang. Batang tegak, bulat, permukaan kasar, cokelat kehitaman, percabangan
simpodial, Daun tunggal, bertangkai pendek, letak bersilang berhadapan, bentuknya lonjong,
tepi rata, ujung runcing, pangkal turnpul, panjang 3 - 6 cm, lebar 2 - 4 cm, pertulangan
menyirip, hijau. Bunga tunggal, keluar dari ketiak daun, kelopak bentuk corong, mahkota
bulat, halus, kuning kehijauan. Buah buni, bulat, panjang 0,5 - 1 cm, masih muda hijau,
setelah tua merah. Biji bulat, keras, putih

Cempaka Kuning (Miche!ia champaca L.)

Uraian :
Pohon, tinggi 15-25 m. Ujung ranting berambut. Daun bulat telur bentuk lanset, dengan ujung
dan pangkal runcing, 10-28 kali 4,5-11 cm, tipis seperti kulit. Bekas daun penumpu pada
tangkai daun panjangnya lebih daripada setengah tangkai daun. Bunga berdiri sendiri, oranye,
sanget harum baunya. Daun tenda bunga panjangnya 3-5 cm, yang terdalam lebih sempit dan
lebih runcing daripada yang terluar. Pada dasar bunga yang berbentuk tiang, bakal buah dan
benang sari jelas dipisahkan oleh suatu ruang. Bakal buah lebih daripada 20, berjejal-jejal,
bentuk telur yang pipih, berambut, masing-masing dengan bakal biji yang banyak. Buah
bentuk bola memanjang, sedikit bengkok, mula-mula hijau, kemudian abu-abu pucat, tertutup
dengan jerawat. Biji masak merah tua tergantung keluar pada berkas yang memanjang
menjadi benang yang langsing. Dari India, di Jawa ditanam untuk bunganya. Di bawah 1.200
m. Bagian yang Digunakan Daun, bunga, dan kulit kayu.
Ceremai (Phyllanthus acidus [L.] Skeels.)

Uraian :
Pohon ini berasal dari India, dapat turnbuh pada tanah ringan sampai berat dan tahan akan
kekurangan atau kelebihan air. Ceremai banyak tanam orang di halaman, di ladang dan
tempat lain sampai ketinggian 1.000 m dpl. Pohon kecil, tinggi sampai 10 m, kadang lebih.
Percabangan banyak, kulit kayunya tebal. Daun tunggal, bertangkai pendek, tersusun dalam
tangkai membentuk rangkaian seperti daun majemuk. Helai daun bundar telur sampai jorong,
ujung runcing, pangkal tumpul sampai bundar, tepi rata, pertulangan menyirip, permukaan
licin tidak berambut, panjang 2 - 7 cm, lebar 1,5 - 4 cm, warna hijau muda. Tangkai bila
gugur akan meninggalkan bekas yang nyata pada cabang. Perbungaan berupa tandan yang
panjangnya 1,5 - 12 cm, keluar di sepanjang cabang, kelopak bentuk bintang,,mahkota merah
muda. Terdapat bunga betina dan jantan dalam satu tandan. Buahnya buah.batu, bentuknya
bulat pipih, berlekuk 6 - 8, panjang 1,25 - 1,5 cm, lebar 1,75 - 2,5 cm, warnanya kuning
muda, berbiji 4-6, rasanya asam. biji bulat pipih berwarna cokelat rnuda. Daun muda bisa
dimakan sebagai sayuran. Buah muda bisa dimasak bersama sayuran untuk menyedapkan
masakan karena memberi rasa asam. Buah masak dapat dimakan langsung setelah diremas
dengan air garam untuk mengurangi rasa sepat dan asam, dimakan setelah dibuat manisan
atau selai. Perbanyakan dengan biji atau okulasi.

Daun Kentut (Paederia scandens (Lour.) Merr.)


Uraian :
Herba tahunan, berbatang memanjat, pangkal berkayu, panjang 3-5 m. Tumbuh liar di
lapangan terbuka, semak belukar atau di tebing sungai, kadang dirambatkan dipagar halaman
sebagai tanaman obat dan dapat ditemukan dari 1-2. 1 00 m dpi. Daun tunggal, bertangkai
yang panjangnya 1-5 cm, letak berhadapan, bentuknya bundar telur sampai lonjong atau
lanset. Pangkal daun berbentuk jantung, ujung runcing, tepi rata, panjang 3-12,5 cm, lebar 2-
7 cm, permukaan atas berambut atau gundul, tulang daun menyirip, bila diremas berbau
kentut. Bunganya bunga majemuk tersusun dalam malai, keluar dari ketiak daun atau ujung
percabangan. Mahkota bunga berwarna putih, bagian dalam tabung berwarna ungu gelap.
Buah bulat, warnanya kuning, mengkilap, panjang 4-6 mm. Daun dimakan sebagai Ialab atau
disayur. Perbanyakan dengan stek batang atau biji.

Jamblang (Syzygium cumini [Linn. ] Skeels.)

Uraian :
Jamblang tergolong tumbuhan buah-buahan yang berasal dari Asia dan Australia tropik. Biasa
ditanam di pekarangan atau tumbuh liar, terutama di hutan jati. Jamblang tumbuh di dataran
rendah sampai ketinggian 500 m dpl. Pohon dengan tinggi 10-20 m ini berbatang tebal,
tumbuhnya bengkok, dan bercabang banyak. Daun tunggal, tebal, tangkai daun 1-3,5 cm.
Helaian daun lebar bulat memanjang atau bulat telur terbalik, pangkal lebar berbentuk baji,
tepi rata, pertulangan menyirip, permukaan atas mengilap, panjang 7-16 cm, lebar 5-9 cm,
warnanya hijau. Bunga majemuk bentuk malai dengan cabang yang berjauhan, bunga duduk,
tumbuh di ketiak daun dan di ujung percabangan, kelopak bentuk lonceng berwarna hijau
muda, mahkota bentuk bulat telur, benang sari banyak, berwarna putih, dan baunya harum.
Buahnya buah buni, lonjong, panjang 2-3 cm, masih muda hijau, setelah masak warnanya
merah tua keunguan. Biji satu, bentuk lonjong, keras, warnanya putih. Berakar tunggang,
bercabang-cabang, berwarna cokelat muda. Biasanya, buah jamblang yang masak dimakan
segar. Rasanya agak asam dan sepat. Kulit kayu bisa digunakan sebagai zat pewarna.
Palem Kuning (Chrysalidocarpus lutescens syn. Dypsis lutescens

Palem kuning (Chrysalidocarpus lutescens syn. Dypsis lutescens) adalah tanaman hias
populer yang biasa dijumpai di pekarangan. Tumbuhan anggota suku pinang-pinangan
(Arecaceae) ini berasal dari Madagaskar namun di tempat asalnya sekarang terancam.

Tumbuhan ini dapat tumbuh hingga setingg 6m, meskipun biasanya di pekarangan hanya
setinggi 3m karena alasan keindahan. Seperti palem lainnya, daun tersusun majemuk,
menyirip. Warna helai daun hijau terang, cenderung kekuningan (sehingga disebut palem
kuning). Daun ini memiliki pelepah daun yang cukup panjang dan menutupi batang yang
beruas-ruas. Jumlah anak daun sekitar 80 hingga 100 lembar.

Mayangnya dapat mencapai 1m dengan bunga berwarna kuning. Buah berdiameter


hingga 2,5m dan berwarna kuning hingga ungu.

Perbanyakannya relatif mudah karena dapat diperbanyak secara vegetatif.

Palem Merah

Palem merah dikenal juga sebagai pinang merah.

Palem merah (Cyrtostachys lakka Becc.) adalah tanaman hias populer yang biasa
dijumpai di pekarangan rumah. Nama merah diambil dari warna pelepah daunnya yang
merah pekat menyala. Palem merah sekarang menjadi salah satu tumbuhan langka karena
eksploitasi besar-besaran di hutan Sumatra dan Malaya, tempat asalnya.

Terdapat varian yang sekarang dianggap sebagai varietas, yang dikenal sebagai palem
jingga (C. renda Blume).

Palem merah adalah flora maskot Provinsi Jambi

Pinang (Areca catechu L.)

Uraian :
Pinang umumnya ditanam di pekarangan, di taman-taman atau dibudidayakan, kadang
tumbuh liar di tepi sungai dan tempat-tempat lain, dapat ditemukan dari 1-1.400 m dpl.
Pohon berbatang langsing, tumbuh tegak, tinggi 10-30 m, diameter 15-20 cm, tidak
bercabang dengan bekas daun yang lepas. Daun majemuk menyirip tumbuh berkumpul di
ujung batang membentuk roset batang. Pelepah daun berbentuk tabung, panjang 80 cm,
tangkai daun pendek. Panjang helaian daun 1-1,8 m, anak daun mempunyai panjang 85 cm,
lebar 5 cm, dengan ujung sobek dan bergigi. Tongkol bunga dengan seludang panjang yang
mudah rontok, keluar dari bawah roset daun, panjang sekitar 75 cm, dengan tangkai pendek
bercabang rangkap. Ada 1 bunga betina pada pangkal, di atasnya banyak bunga jantan
tersusun dalam 2 baris yang tertancap dalam alur. Bunga jantan panjang 4 mm, putih kuning,
benang sari 6. Bunga betina panjang sekitar 1,5 cm, hijau, bakal buah beruang satu. Buahnya
buah buni, bulat telur sungsang memanjang, panjang 3,5-7 cm, dinding buah berserabut, bila
masak warnanya merah oranye. Biji satu, bentuknya seperti kerucut pendek dengan ujung
membulat, pangkal agak datar dengan suatu lekukan dangkal, panjang 15-30 mm,
permukaan luar berwarna kecoklatan sampai coklat kemerahan, agak berlekuk-lekuk
menyerupai jala dengan warna yang lebih muda. Umbutnya dimakan sebagai lalab atau acar,
sedang buahnya merupakan salah satu ramuan untuk makan sirih, dan merupakan tanaman
penghasil zat samak. Pelepah daun yang bahasa Sundanya disebut upih, digunakan untuk
pembungkus makanan, bahan campuran untuk pembuatan topi, dsbnya. Perbanyakan dengan
biji.
Pohon Merah (Euphorbia puicherrima Willd. Et Klotzsch)

Uraian :
Tanaman hias yang asalnya dari Mexico ini dapat ditemukan dari 1-1.400 m dpl, tetapi untuk
mendapatkan warna daun yang cerah lebih cocok bila ditanam pada ketinggian sekitar 600 m
dpi. Perdu tegak, tinggi 1,5-4 m, berkayu, bercabang, bergetah seperti susu. Daun tunggal,
bertangkai, letak tersebar, bentuknya bulat telur sampai elips memanjang, yang terbesar
kerapkali dengan 2-4 lekukan, ujung dan pangkal runcing, pertulangan menyirip, panjang 7-1
5 cm, lebar 2,5-6 cm, bagian bawah berambut halus, tangkai daun muda warnanya merah,
setelah tua hijau. Bunga majemuk berbentuk cawan dalam susunan yang khas disebut
cyathium, keluar diujung percabangan. Tiap cyathium berhadapan dengan daun pelindung
yang besar, bentuk lanset, warnanya merah, kadang-kadang berwarna kuning. Cyathium
tinggi 1 cm, hijau dengan taju merah dan 1 kelenjar besar, pada sisi perut warnanya kuning
oranye. Tangkai sari merah oranye. Buahnya buah kotak, panjang 1,5 cm, masih muda hijau,
setelah tua coklat. Biji bulat, coklat. Sekarang banyak varietasnya yang berasal dari Eropa,
dan merupakan hasil pemuliaan. Tanaman lebih pendek, daun lebih lebar dengan warna daun
pelindung bermacam-macam, seperti merah, putih atau merah muda.

Srigading (Nyctanthes arbor-tristis L.)


Uraian :
Srigading tumbuhan asli India, tersebar luas di seluruh dunia yang beriklim panas. Tumbuh
liar di semak-semak atau pinggir hutan, namun sering ditanam sebagai tanaman hias dan
dapat ditemukan dari dataran rendah sampai 500 m dpl. Perdu atau pohon kecil, tinggi ± 9 m.
Batang berkayu, bulat, bercabang, berambut, kasap, putih kotor. Daun tunggal, bulat telur,
pangkal membulat, ujung runcing, tepi rata, permukaan kasap, tulang menyirip, panjang 4 -
11 cm, lebar 2 - 8 cm, duduk berhadapan, hijau. Bunga majemuk bentuk malai, harum,
kelopak bentuk corong, berambut, panjang ± 7 mm, tabung mahkota silindris, jingga,
mahkota 3 - 5, putih, mekar waktu malam hari dan berjatuhan pada pagi hari. Buah kotak,
bulat telur, pipih, panjang ± 1,5 m, cokelat. Biji keras, cokelat. Perbanyakan dengan biji atau
setek batang.