Anda di halaman 1dari 21

Kesimpulan

Anak-anak dengan tingkat tinggi sifat ketidakberperasaan-emosional mengalami kesulitan mengenali rangsangan ketakutan, terkait dengan gangguan dalam kecenderungan mereka untuk menghadiri tokoh penting dari lingkungan yang dapat mengkomunikasikan ketakutan. Hal ini ditunjukkan oleh gangguan kontak mata ,ditemukannya bahwa anak laki-laki tingkat yang tinggi pada sifat

ketidakberperasaan-emosional menunjukkan selama interaksi bebas dan diskusi emosi dengan lampiran gambar Penelitian kami menilai apakah defisit dalam kontak mata juga akan mencirikan interaksi cinta yang intens. Dalam hal ini perilaku ibu selama tugas, kami tidak menemukan perbedaan antara perilaku ibu pada anak-anak dengan masalah dan kontrol dalam hal perilaku mereka dapada '' love task". Mereka sama-sama sayang baik secara fisik maupun verbal, dan membuat kontak mata dengan anak mereka pada tingkat yang sama. Demikian pula, pada tingkat sifat ketidakberperasaan-emosional pada anak mereka tidak diprediksi perilaku mereka pada variabel tersebut. Ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa orang tua dari anak-anak dengan masalah perilaku yang lebih koersif dan kurang hangat dibanding orangtua kontrol, namun kita menyadari ada studi lain yang menilai kemampuan untuk menunjukan cinta dalam waktu singkat. Dalam konteks ini, ibu dengan perilaku anak-anak yang bermasalah tampil mampu mengungkapkan cinta dan kasih sayang. Gangguan dalam kontak mata merupakan karakteristik dari anak-anak dengansiat ketidakberperasaan dan emosional, dan gangguan ini adalah independen dari perilaku ibu.

Cinta, Kontak Mata, dan Perkembangan Empati vs. Psikopati


Mark R. Dadds, Jennifer L. Allen, Bonamy R. Oliver, Nathan Faulkner, Katherine Legge, Caroline Moul, Matthew Woolgar and Stephen Scott

Latar Belakang Sebuah kecnderungan untuk mengikuti perasaan orang lain untuk kebutuhan empati antar manusia. Tujuan Untuk menguji hipotesis bahwa Psychopathic disorder dimulai dengan kegagalan dari menghadirkan kontak mata menggunakan "love scenario " pada anak-anak. Metode Anak-anak dengan gangguan menentang, dinilai untuk sifat

ketidakberperasaan, dan kelompok kontrol yang akan diamati dalam interaksi cinta dengan ibu. Kontak mata dan kasih sayang dinilai pada dua kelompok tersebut. Hasil Tidak ada perbedaan pada kelompok dalam kasih sayang dan kontak mata diungkapkan oleh ibu. Dibandingkan dengan kontrol, anak-anak dengan gangguan menentang menunjukan tingkat kasih sayang yang lebih rendah kepada ibu mereka, mereka dengan level yang tinggi dari sifat ketidakberperasaan menunjukkan tingkat signifikan lebih rendah dalam kasih sayang dibandingkan dengan anak-anak yang memiliki level rendah dalam sifat ini. Seperti yang diperkirakan, kelompok yang pertama menunjukkan rendahnya tingkat kontak mata terhadap ibu mereka. Kontak mata rendah tidak berhubungan coercive parenting atau perasaan terhadap anak, tapi berkorelasi dengan psychopathic fearlessness ayah mereka. Kesimpulan Gangguan dalam kontak mata merupakan karakteristik dari anak-anak dengansiat ketidakberperasaan dan emosional, dan gangguan ini adalah independen dari perilaku ibu. Declaration of interest Tidak Ada Interaksi orangtua-anak bervariasi tergantung sejauh mana mereka
2

mendukung atau melindungi terhadap perkembangan perilaku antisosial pada anak-anak. Pengembangan basis empiris untuk memahami interaksi ini sebagian besar mengandalkan teori instrumental dan pengamatan langsung sebagai awalnya diperkenalkan oleh Patterson, Reid, Forehand dan pelopor lainnya.1 Ilmu ini telah mengarahkan pemahaman yang mendalam mengenai coercive cycles, dan pada konteks di mana mereka terjadi, bahwa memfasilitasi agresi dan perilaku antisosial, berhubungan
2

dengan

perkembangan psikopatologi dan pencegahan serta treatment. Sebuah ciri perkembangan model tersebut telah menggunakan strategi pengamatan yang memungkinkan untuk studi siklus ini di klinik dan laboratorium. Strategi predominan sudah memberikan interaksi yang memprovokasi konflik orangtua-anak dan resolusi. Contoh umum termasuk 'free play', kepatuhan, pemecahan masalah dan tugas-tugas mengajar di mana orang tua dan anakanak yang dinilai untuk mengindikasikan kerjasama, agresi, paksaan dan sebagainya. Tugas-tugas ini sangat baik untuk menggambarkan gaya pengasuhan dan membedakan antara anak-anak dengan perilaku agresif dan antisosial dan anak-anak yang sehat,
1,3

dan telah membuat pengobatan

menghasilkan manfaat yang baik dan signifikan secara klinis untuk anakanak dengan perilaku yang bermasalah.2 Namun, teknologi observasional ini belum berguna secara signifikan untuk membedakan antara berbagai kelompok anak-anak dengan perilaku agresif dan antisosial. Dalam tulisan ini kita fokus pada pembagian anak-anak dengan perilaku agresif dan antisosial menjadi 'hot' dan 'cold' groups.4 Mayoritas anak-anak - kelompok 'hot'- adalah impulsif, emosional, memberikan interpretasi bermusuhan pada dunia, memiliki tingkat empati yang normal dan sebagian besar reaktif dalam agresi mereka. Sebuah kelompok yang lebih kecil - yang 'tidakberperasaan dan emosional tinggi' kelompok 'dingin' atau - yang underemotional, menunjukkan masalah dengan empati afektif, dan menunjukkan sikap proatif sebelumnya.5, 6 serta agresi reaktif. Beberapa ulasan

membuktikan perbedaan antara kelompok-kelompok ini telah dipublikasikan

Hal yang menarik di sini bahwa perbedaan antara tingkat rendah dan tinggi sifat ketidakberperasaan dan emosional tinggil memiliki implikasi penting bagi orangtua baik sebagai kausal dan pengobatan. Studi korelasional, percobaan pengobatan terkontrol, telah menghasilkan bukti
9,10 7,8 11,12

dan studi perilaku secara genetik, konvergen bahwa kedua

yang

sifat

ketidakberperasaan dan emosional tinggi dan perilaku agresif dan antisosial ciri tersebut relatif stabil dan tidak sensitif terhadap pengaruh orang tua .13 Artinya, model pemaksaan secara tradisinal kurang efektif untuk memahami kenapa anak-anak bisa memiliki atau tidak perilaku agresif dan antisosial. Hal ini tidak mengherankan karena model dominan sifat ketidakperasaan menekankan defisit neuropsikiatri dalam pengolahan emosi. Saat ini tidak ada metode yang ada untuk mempelajari asal-usul awal defisit tersebut dalam hal bagaimana mereka dipengaruhi , iri meraka mempengaruhi, gaya pengasuhan.

Tujuan dari makalah ini adalah untuk memperkenalkan teori dan metodologi baru yang dirancang untuk menjelaskan interaksi orangtua-anak yang

sensitif terhadap defisit emosi- pada anak-anak yang menunjukkan perilaku agresif dan antisosial dengan ada atau tanpa sifat ketidakperasaan dan emosional. Kami menyajikan data yang menunjukkan bahwa kontak mata selama pengukuran sederhana 'love task' dapat memberikan penanda munculnya sifat ketidakberperasaan dan emosional sebagai pengembangan perilaku agresif dan antisosial. awal dalam

Salah satu defisit terbaik yang direplikasi yang mencirikan sifat keditakberperasaan dan emosional adalah penurunan kemampuan untuk mengenali stimulus ketakutan.14 Meskipun ini biasanya ditunjukkan dalam ketidakmampuan untuk mengenali wajah takut, itu berlaku juga untuk gangguan dalam mengenali postur ketakutan, suara dan stimulus kejut.15-17 defisit ini erat dengan paralel masalah yang sama yang ditunjukkan oleh pasien dengan kerusakan amygdala,
18

dan sebagian besar terkait dengan

kegagalan untuk mengarahkan perhatian terhadap rangsangan yang biasanya

menimbulkan rasa takut dan tertekan. Memang, ketika anak-anak dengan ciri-ciri ketidakberperasaan-emosional diminta untuk menunjukkan mata dan wajah takut mereka menunjukkan tingkat normal ketakutan.19, 20 Demikian pula, ketika orang dewasa dengan gangguan psikopat memperhatikan dan mereka diberikan informasik ketakutan yang relevan, mereka menunjukkan normalisasi ketakutan-respon ketakutan potensial.17 temuan ini

menyebabkan teori untuk menunjukkan bahwa kegagalan untuk menunjukan diri terhadap rangsangan emosional mungkin menjadi karakteristik inti varietas 'cold ' perilaku agresif dan antisosial. Konsisten dengan hal ini, kerusakan awal amigdala menyebabkan kesalahan mengalirnya sistem saraf yang bertanggung jawab untuk pengembangan sistem yang lebih tinggi yang mendasari empati dan teori pemikiran.22

Perhatian terhadap rangsangan emosional seperti wajah menakutkan biasanya telah dipelajari dengan menggunakan rangsangan komputerisasi. Pengecualian untuk ini adalah studi di mana anak laki-laki dengan perilaku agresif dan antisosial dengan dan tanpa tingkat yang tinggi pada sifat

ketidakberperasaan dan emosional diamati dengan cara berinteraksi dengan orang tua mereka dalam bermain bebas dan keadaan emosi dalam berbicara.21 Seperti yang diperkirakan, sifat ketidakberperasaan dan

emosional tinggi dikaitkan dengan gangguan dalam pandangan mata terhadap orang tua, gangguan serupa terlihat dalam ayah tapi bukan ibu dari anak laki-laki dengan tingkat yang tinggi pada sifat ketidakberperasaan dan emosional. Ini merupakan gangguan tatapan mata yang berkorelasi dengan tingkat empati anak laki-laki dan kemampuan mereka untuk mengenali wajah ketakutan. Apa yang kami percaya diperlukan adalah tugas antara anak-orangtua yang berkonsentrasi pada interaksi yang menjadi pendek tapi emosional tetap intens pada pertemuan yang berbalas pandangan mata merupakan hal yang fundamental. Karena tugas seperti itu mencolok dengan ketiadaan dalam literatur dalam psikologi perkembangan, kami memutuskan kandidat terbaik akan menjalani "love task" di mana orang tua diminta untuk mendekat dengan anak, melihat anak

dan berkata 'I love you'. Kami menganggap bahwa tugas ini akan nyaman untuk orang tua dan, konsisten dengan studi oleh Dadds et al,
21

akan

menunjukkan tidak ada perbedaan dalam kontak mata ibu berdasarkan tingkat anak-ciri ketidakberperasaan dan emosional. Berbeda dengan studi sebelumnya, namun, kami memperkirakan bahwa pandangan mata berbalas pada anak-anak akan membedakan mereka dengan tingkat rendah dan yang tinggi sifat ketidakberperasaan dan emosional.

Metode Peserta 24 anak usia 4-8 tahun, dua pertiga dari mereka adalah anak lakilaki. Dua belas anak didiagnosis dengan gangguan menentang dan 12 anakanak direkrut sebagai kelompok pembanding yang sehat. Kelompok klinik yang rujukan mandiri oleh orang tua untuk proyek di Institute of Psychiatry, King College London, setelah pemberitahuan diberikan gambaran penelitian - dan menawarkan intervensi untuk orang tua dari anak yang suka melawan dan agresif - didistribusikan di selatan London. Kriteria inklusi utama adalah diagnosis utama masalah perilaku: gangguan menentang atau perilaku menurut kriteria DSM-IV, dinilai menggunakan Wawancara Diagnostik Jadwal untuk Anak-anak, Remaja dan Orang Tua diberikan kepada orang tua dengan klinis psychologist.23, 24

Anak-anak dikeluarkan jika ada diagnosis klinis selain gangguan menentang, namun, komorbiditas subklinis diizinkan. Kriteria lain termasuk usia 4-8 tahun, tidak ada pengobatan jiwa atau obat, ada penundaan perkembangan global yang, bahasa Inggris sebagai bahasa pertama, tidak ada masalah berbicara yang signifikan atau kesulitan belajar, dan tidak ada penyakit jiwa atau kecanduan pada ibu. Kelompok kontrol direkrut melalui iklan surat kabar dan selebaran didistribusikan di sekolah-sekolah di wilayah yang sama selatan London. Selebaran meminta anak yang bahagia, percaya diri dan anak-anak yang belum pernah melihat seorang profesional kesehatan mental (dan orang tua mereka) untuk berpartisipasi. Semua anak dalam kelompok ini diperiksa untuk memastikan tidak adanya masalah kesehatan mental.

Tidak ada perbedaan yang signifikan antara kelompok klinis dan kontrol pada salah satu variabel demografi (Tabel 1). Semua ibu adalah orangtua kandung si anak. Lima ibu adalah pengasuh tunggal anak, satu anak dari keluarga dicampur dan sisanya enam anak adalah anggota asli keluarga kedua orang tua mereka. Ayah biologis dari setengah sampel klinik dan tigaperempat dari sampel kontrol setuju untuk berpartisipasi, mereka tidak menghadiri bagian diagnostik atau pengamatan penelitian, tetapi

menyelesaikan subbagian dari pengumpulan data kepribadian dijelaskan di bawah ini. Identitas etnis dan pendapatan rumah tangga dicatat.

Laporan Pengukuran dari Orangtua Maternal Report pada Strengths and Difficulties Questionnaire (SDQ) digunakan untuk menilai perilaku antisosial dan untuk mengkarakterisasi tingkat umum penyesuaian pada anak-anak, ciri ketidakberperasaan emosional diukur dengan menggunakan Antisocial Process Screening Device (APSD) .25,26 Cronbach alpha nilai adalah 0,75 untuk APSD sifat ketidakberperasaan-emosional dan 0,69-0,79 untuk semua subskala dari SDQ tersebut. Perasaan negatif ibu terhadap anak mereka diukur dengan menggunakan versi singkat dari Parents Felling Questionnaire ,
27

berisi tiga item dari negatif dan tiga dari perasaan subskala positif (a = 0,785). Ibu melaporkan gejala Asperger pada anak mereka diukur dengan menggunakan Child Asperger Syndrome Test (CAST), ukuran screening divalidasi yang sangat berguna untuk kelompok usia ini (skor total = 0,89) .28 Ibu yang menggunaan hukuman fisik diukur dengan menggunakan subskala relevan dari Alabama Parents Questionnaire, diukur pada ayah menggunakan subskala Personality Inventory(PPI) .30
29

dan keberanian

well - establish Psychopathic

Prosedur Ibu-Anak : Tugas " Aku mencintaimu" Ibu dan anak berinteraksi dalam ruang bermain yang dilengkapi dengan mainan, meja dan kursi, dan peralatan rekaman video. Eksperimen itu

menyadari status ketidakberperasaan-emosional anak dan ditempatkan di kamar yang berdekatan yang disediakan baik rekaman video dan cermin dua arah akses visual dan audio ke ruang bermain. Setelah sekitar 30 menit dari bermain bebas dan percakapan bersama, ibu diminta untuk menunjukkan anaknya bahwa dia mencintai dia. Instruksi lisan untuk tugas ini diberikan kepada ibu-ibu di muka melalui telepon untuk memastikan bahwa anak itu tidak menyadari rincian tugas. Instruksi yang diberikan melalui telepon kepada ibu adalah sebagai berikut:

" Eksperimen:'' Aku akan datang kembali ke ruangan untuk melakukan satu permainan. Setelah saya pergi, saya ingin Anda untuk melihat [nama anak itu] di mata dan menunjukkan kepadanya / nya, dengan cara yang terasa paling alami untuk Anda, bahwa Anda mencintainya / dia.'' Setelah ponsel ini memanggil ibu dan anak melanjutkan aktivitas mereka. Eksperimen kemudian kembali ke ruang pengujian dan memberikan instruksi terakhir kepada ibu dan anak sebagai berikut - Eksperimen (sebelum meninggalkan ruang pengujian):'' bagus, yang hampir itu, terima kasih banyak! Satu hal terakhir sebelum kita selesai, aku hanya akan meninggalkan ruangan sebentar untuk melakukan sesuatu. saya tidak akan lama, tapi sementara aku pergi aku ingin kalian saling memberi selamat pada karena kalian telah melakukannya dengan baik.

Rekaman dari tugas diberi kode untuk tingkat kenyamanan ibu dan anak serta keaslian selama interaksi, ekspresi verbal dan kasih sayang secara fisik, dan kontak mata, baik diprakarsai dan ditolak, pada skala lima poin dari 1 (tidak sama sekali) sampai 5 (sangat banyak). Pengkode yang merupakan lulusan staf riset psikologi yang telah berpartisipasi dalam pengembangan tugas dan prosedur coding, dan yang tidak mengetahui nilai sifat ketidakberperasaan-emosional anak-anak. pengkodean mulai dari saat eksperimen meninggalkan ruang pengujian dan berlanjut sampai eksperimen kembali memasuki ruangan 90 detik kemudian. Inisiasi dan penolakan

dinilai untuk kontak mata, skor kasih sayang verbal dan fisik yang sangat

dan berkorelasi negatif, dan sebagainya digabungkan dengan membalikkan skor 'penolakan' dan menambahkan mereka ke 'inisiasi' untuk membentuk skor indeks keseluruhan kasih sayang dan kontak mata untuk orang tua dan anak. Semua rekaman diberi kode oleh dua pengkode bertopeng dengan peringkat masing-masing. Reliabilitas Interrater antara pengkode berkisar dari baik sampai sempurna , korelasi intraclass berkisar 0,645-1,00. Prosedural dan coding manual yang tersedia dari penulis berdasarkan permintaan.

Analisis Statistik Analisis varians (ANOVA) dalam PASW versi 18 untuk Windows digunakan untuk menguji perbedaan antara kelompok pada masing-masing sayang dan tindakan tatapan mata. Karena ukuran sampel yang kecil, di mana asumsi distribusi normal dapat dilanggar, dan untuk memeriksa bahwa hubungan secara statistik yang kuat dan tidak dikacaukan oleh variabel lain, regresi non-linear menggunakan bootstrap untuk mendapatkan sampel empiris distribusi dijalankan dalam versi PASW 18.

Hasil Usia rata-rata anak-anak yang berpartisipasi adalah 5,9 tahun (sd = 0,6). Pada kelompok klinis, usia ibu berkisar 24-46 tahun (rata-rata 37,5, sd = 6,9). Ibu diidentifikasi etnis mereka sebagai kulit putih Inggris atau Irlandia (n = 9) atau Hitam / campuran (n = 3). Anak etnis diidentifikasi sebagai kulit putih Inggris (n = 9) atau Hitam / campuran (n = 3). Para ayah diidentifikasi sebagai kulit putih Inggris atau Irlandia (n = 10) atau Hitam / campuran (n = 2). Pendapatan rumah tangga berkisar antara 101-175 untuk lebih dari 1000 per minggu, rata-rata pendapatan rumah tangga mingguan adalah 326-450. Tabel 1 menunjukkan data yang demo-grafis dan penyesuaian untuk kelompok kontrol v klinik. Tidak ada perbedaan yang signifikan untuk variabel demografi, namun, seperti yang diharapkan, sampel klinik memiliki penyesuaian yang lebih buruk dibandingkan kontrol pada semua skala dari SDQ dan sifat-sifat ketidakberperasaan-emosional dari APSD tersebut. Kami

memeriksa apakah skor sifat ketidakberperasaan-emosional dalam kelompok klinik secara signifikan berkorelasi dengan variabel lain yang mungkin mengacaukan hubungan sifat-sifat ini untuk tindakan utama. Sifat ketidakberperasaan-emosional secara signifikan berkorelasi dengan

pendapatan keluarga (r = 0,692, P50.05) sehingga anak-anak dengan nilai sifat tinggi memiliki pendapatan yang relatif lebih tinggi, di kisaran 601800, pendapatan itu tidak terkait, namun, untuk salah satu tindakan dependen.

Hipotesis kami fokus pada perbedaan sayang dan tatapan mata dalam kelompok klinik, yang mana hanya mengharuskan kita untuk melihat korelasi antara sifat ketidakberperasaan emosional dan kasih sayang serta skor kontak mata dalam kelompok klinik. Itu hal penting yang pertama yang meletakan nilai dasar untuk variabel dependen dengan melihat tingkat pada kelompok kontrol dan bagaimana mereka dibandingkan dengan anak-anak dengan masalah perilaku tetapi ciri ketidakberperasaan emosional rendah. Gambar 1 menunjukkan rata-rata tingkat dari variabel dependen utama untuk kelompok kontrol yang berpengaruh signifikan untuk tingkat kenyamanan / keaslian seluruh kelompok dan ini tidak dibahas lebih lanjut. Analisis varians digunakan untuk menguji perbedaan antara kelompok pada masingmasing sayang dan tindakan tatapan mata. Tidak ada perbedaan yang signifikan untuk salah satu ukuran perilaku orangtua (semua P40.5). Untuk perilaku anak ada perbedaan yang signifikan kelompok kasih sayang fisik (F (2,24) = 4,54, P50.05), kasih sayang lisan (F (2,24) = 5.70, P50.01) dan kontak mata (F (2, 24) = 3.31, P50.05). Untuk kasih sayang verbal dan fisik, tingkat tertinggi terlihat untuk anak-anak dalam kelompok kontrol, diikuti oleh klinik / kelompok rendah ketidakberperasaan-emosional, dengan tingkat terendah di klinik / anak-anak tinggi-ktidakberperasaan-emosional. Seperti yang diperkirakan, tidak ada perbedaan dalam tingkat kontak mata antara kontrol dan klinik / kelompok rendah-ketidakberperasaan-emosional, anakanak di klinik / kelompok tinggi ketidakberperasaan-emosional

menunjukkan tingkat signifikan lebih rendah dibandingkan dengan dua

10

kelompok lain.

11

12

Selanjutnya kami menguji korelasi antara sifat-sifat

ketidakberperasaan-

emosional, kontak mata anak dan karakteristik yang dilaporkan orang tua berikut: untuk ibu, kualitas hubungan dengan anak (Parents Feeling Questionnaire Score) dan hukuman fisik (Alabama Parent Questionnaire), dan ayah, subskala keberanian dari PPI. Korelasi untuk kedua sampel dan kelompok klinis ditunjukkan pada Tabel 2. Dadds dkk sebelumnya menemukan bahwa rendahnya tingkat kontak mata yang ditemukan untuk anak-anak tinggi-ketidakberperasaan-emosional tidak hanya indeks umum kualitas hubungan orangtua-anak atau lingkungan keluarga, tetapi terkait dengan kontak mata yang rendah dalam perasaan..21 Perasaan positif ibu 'terhadap anak mereka dikaitkan dengan kontak mata anak yang lebih tinggi dan sifat-sifat tak ketidakberperasaan-emosional yang lebih rendah di seluruh sampel, tetapi tidak dalam sampel klinis. Ibu yang menggunakan hukuman fisik itu terkait dengan tingkat sifat tak berperasaan-emosional pada seluruh sampel, tetapi tidak terkait dengan tingkat kontak mata anak. Satu-satunya karakteristik orangtua yang terkait dengan kedua sifat ketidakberperasaan-emosional dan kontak mata anak dalam seluruh sampel dan pada kelompok klinik adalah keberanian di ayah, di mana keberanian yang tinggi dikaitkan dengan ciri-ciri ketidakberperasaan-emosional yang tinggi pada anak dan kontak mata rendah.

13

Akhirnya,

kami

ingin

memeriksa

bahwa

hubungan

antara

sifat-

ketidakberperasaan emosional dan kontak mata rendah adalah statistik yang kuat dan tidak dikacaukan oleh variabel lain. Para korelasi sederhana dalam sampel klinis (r = 70,504, kemiringan 70,728, se = 0,394) didasarkan pada ukuran sampel yang kecil di mana asumsi distribusi normal dapat dilanggar. Regresi non-linear menggunakan bootstrap mengakibatkan penurunan standard error dan hubungan tetap signifikan (kemiringan 70,728, se = 0.363, P50.05). Selanjutnya, kami menggunakan korelasi parsial untuk memeriksa setiap variabel yang mengacaukan hubungan antara sifatketidakberperasaan emosional dan kontak mata. Variabel kontrol adalah umur, jenis kelamin, tingkat keparahan diagnostik gangguan menentang dan skor CAST. Meskipun tidak ada anak-anak dalam studi ini memiliki gejala yang signifikan gangguan spektrum autisme, kami ingin memastikan bahwa hasilnya tidak karena kehadiran dari setiap (subklinis) gangguan ini, karena telah lama dikaitkan dengan hambatan dalam kontak mata terhadap orang lain (lihat, misalnya, Klin et al) .31 korelasi antara sifat-berperasaan emosional dan kontak mata tetap (r = 70,325) meskipun kehadiran kovariat.

Diskusi Anak-anak dengan tingkat tinggi sifat ketidakberperasaan-emosional mengalami kesulitan mengenali rangsangan ketakutan, terkait dengan gangguan dalam kecenderungan mereka untuk menghadiri tokoh penting dari lingkungan yang dapat mengkomunikasikan ketakutan. Hal ini ditunjukkan oleh gangguan kontak mata ,ditemukannya bahwa anak laki-laki tingkat yang tinggi pada sifat ketidakberperasaan-emosional menunjukkan selama interaksi bebas dan diskusi emosi dengan lampiran gambar.21 Penelitian kami menilai apakah defisit dalam kontak mata juga akan mencirikan interaksi cinta yang intens. Dalam hal ini perilaku ibu selama tugas, kami tidak menemukan perbedaan antara perilaku ibu pada anak-anak dengan masalah dan kontrol dalam hal perilaku mereka dapada '' love task". Mereka sama-sama sayang baik secara fisik maupun verbal, dan membuat kontak mata dengan anak mereka pada tingkat yang sama. Demikian pula,

14

pada tingkat sifat ketidakberperasaan-emosional pada anak mereka tidak diprediksi perilaku mereka pada variabel tersebut. Ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa orang tua dari anak-anak dengan masalah perilaku yang lebih koersif dan kurang hangat dibanding orangtua kontrol, namun kita menyadari ada studi lain yang menilai kemampuan untuk menunjukan cinta dalam waktu singkat. Dalam konteks ini, ibu dengan perilaku anak-anak yang bermasalah tampil mampu mengungkapkan cinta dan kasih sayang. Perilaku anak-anak cukup berbeda, namun. Anak-anak dengan perilaku bermasalah menunjukkan tingkat kasih sayang verbal dan fisik yang lebih rendah, dan orang-orang dengan ciri-ciri berperasaan-emosional yang tinggi menunjukkan tingkat yang lebih rendah daripada anak-anak dengan masalah perilaku. Meskipun diperlukan kehati-hatian dalam mengeneralisir dari interaksi singkat di klinik, hasil ini konsisten dengan bukti bahwa banyak aspek gaya pengasuhan dengan perilaku anak yang bermasalah

kemungkinan akan didorong sebagian oleh karakteristik anak (lihat Pardini) .32 Pengasuhan anak yang mana jarang membalas kasih sayang cenderung untuk mencegah orang tua dari memulai perilaku kasih sayang, meskipun (seperti yang ditunjukkan dalam studi ini) mereka mungkin mampu melakukannya. Psikopati Hipotesis utama kami fokus pada tingkat kontak mata yang berbalas. Kami sebelumnya telah mendalilkan bahwa sifat ketidakberperasaan-emosional yang terkait dengan defisit kontak mata pada anak-anak dan ini dapat mendorong kesalahan Cascading dalam pengembangan empati dan hati nurani. Model-model lain psikopati sama menekankan pentingnya kesadaran stimulus empati vs psikopati. Blair telah menyatakan bahwa kesadaran dan respons emosional terhadap isyarat marabahaya pada orang lain diperlukan untuk mengembangkan kemampuan untuk menghambat egois dan perilaku kekerasan behaviour.33 Newman dkk berpendapat bahwa perhatian terhadap rangsangan emosional diperlukan bagi individu psikopat untuk

15

menunjukkan respon takut yang normal.17 Secara umum, ada literatur yang berkembang dalam neurologi dan perkembangan psikopatologi

menunjukkan bahwa perhatian dan tanggap terhadap rangsangan emosional adalah sebuah blok fundamental dari pengembangan fungsi manusia tingkat tinggi seperti empati dan teori pemikiran.34,
35

Gangguan amigdala yang

tanggap terhadap isyarat emosional adalah penanda psikopati dan sifat-sifat ketidakberperasaan-emosional pada anak-anak, 36,37 dan juga pada dewasa.38 Fungsi Amigdala adalah terlibat dalam regulasi perhatian dan responsif terhadap rangsangan emosional (terutama takut). Hal ini juga sebagai pusat yang terlibat dalam deteksi dan arah kontak mata.39 Meskipun tidak mungkin menjadi satu-satunya faktor dalam perkembangan sifat

ketidakberperasaan-emosional dan psikopati, ada kemungkinan bahwa fungsi amigdala sedikit dikaitkan dengan asal-usul psikopati, bahwa ini dimediasi oleh rendahnya perhatian terhadap rangsangan emosional terutama mata, dan bahwa terjadi respon kompromi anak untuk disiplin orangtua, kasih sayang dan pengembangan yang lebih tinggi-pemrosesan empatik. Konsisten dengan model ini, penelitian kami menunjukkan bahwa sifat-sifat tak berperasaan-emosional tinggi berhubungan dengan defisit dalam kontak mata dengan sosok anak. Kami sebelumnya telah menunjukkan efek ini pada anak-anak yang lebih tua dan terlibat dalam interaksi dan diskusi emosional. Studi ulangan pada temuan ini, tetapi juga menunjukkan bahwa penurunan kontak mata hadir pada anak-anak dengan masalah perilaku semuda 4 tahun, terjadi ketika orang tua sengaja membuat kontak mata dan mengekspresikan cinta kepada anak, dan berbeda dari kontrol yang sehat serta dari rekanrekan mereka dengan masalah perilaku tetapi ciri-ketidakberperasaan emosional rendah. Selanjutnya, penelitian kami menunjukkan bahwa efek ini dapat diproduksi, dengan ukuran efek klinis yang signifikan, dalam interaksi singkat 90 detik yang dapat dikodekan menggunakan peringkat global tingkat kasih sayang dan kontak mata. Variabel lingkungan terkait penggunaan dari hukuman fisik dan perasaan negatif ol eh ibuterhadap anak tidak berhubungan dengan kontak mata anak dalam sampel klinik .Namun,

16

kontak mata anak yang rendah dikaitkan dengan karakteristik terkait dalam ayah, dalam hal ini keberanian. Secara keseluruhan, hasil menunjukkan bahwa kontak mata rendah adalah penanda sifat ketidakberperasaanemosional yang relatif independen kualitas hubungan dan pengasuhan yang merugikan, melainkan muncul menjadi karakteristik sifat dari sisi laki-laki dari keluarga. Batasan dari Penelitian Beberapa keterbatasan penelitian kami harus dicatat. Pertama, meskipun sampel cukup besar untuk menunjukkan efek diprediksi, itu kecil dalam hal generalisasi terhadap kelompok lain dan membutuhkan replikasi. Kedua, sampel termasuk baik anak laki-laki dan perempuan, penelitian kami sebelumnya menyelidiki hanya anak laki-laki, dan ada banyak alasan untuk mengharapkan bahwa jenis kelamin mungkin berbeda. Misalnya, dalam suatu tingkat sampel di Australia besar empati kognitif dan afektif yang cukup berbeda untuk anak laki-laki dan perempuan dengan karakter psikopat.40 Dengan demikian, tidak diketahui seberapa baik temuan ini akan menggeneralisasi sampel dari perwakilan perempuan dengan masalah perilaku. Ketiga, prosedur coding kami terlibat dalam memperkirakan kontak mata dari dua kamera yang dibentuk dengan zoom cukup luas untuk dapat mengakomodasi gerakan alami di ruangan oleh ibu dan anak. Jadi beberapa derajat ketidaktelitian bisa dihindari, tetapi, seperti dicatat oleh Dadds et al, 21 ini cenderung meremehkan setiap defisit kontak mata. Referensi

Patterson GR, DeBaryshe BD, Ramsey E. A developmental perspective on antisocial behavior. Am Psychol 1989; 44: 32935.

2 Kazdin A. Parent Management Training: Treatment for Oppositional, Aggressive, and Antisocial Behavior in Children and Adolescents. Oxford University Press, 2005. 3 Dishion TJ, Snyder J. An introduction to the special issue on advances in process and dynamic system analysis of social interaction and the development of antisocial behavior. J Abnorm Child Psychol
17

2004; 32: 5758. 4 Raine A. Biosocial studies of antisocial and violent behavior in children and adults: a review. J Abnorm Child Psychol 2002; 30: 311 26. Frick PJ, Viding E. Antisocial behavior from a developmental psychopathology perspective. Dev Psychopathol 2009; 21: 111131.

5 6

Frick PJ, White SF. Research review: the importance of callous unemotional traits for developmental models of aggressive and antisocial behavior. J Child Psychol Psychiatry 2008; 49: 35975. 7 Oxford M, Cavell TA, Hughes JN. Callous/unemotional traits moderate the relation between ineffective parenting and child externalizing problems: a partial replication and extension. J Clin Child Adolesc Psychol 2003; 32: 57785. 8 Wootton JM, Frick PJ, Shelton KK, Silverthorn P. Ineffective parenting and childhood conduct problems: the moderating role of callous-unemotional traits. J Consult Clin Psychol 1997; 65: 3018.

Hawes DJ, Dadds MR. The treatment of conduct problems in children with callous-unemotional traits. J Consult Clin Psychol 2005; 73: 73741. 10 Waschbusch DA, Carrey NJ, Willoughby MT, King S, Andrade BF. Effects of methylphenidate and behavior modification on the social and academic behavior of children with disruptive behavior disorders: the moderating role of callous/unemotional traits. J Clin Child Adolesc Psychol 2007; 36: 62944. 11 Viding E, Blair RJR, Moffitt TE, Plomin R. Evidence for substantial genetic risk for psychopathy in 7-years-olds. J Child Psychol Psychiatry 2005; 46: 5927. 12 Viding E, Jones AP, Paul JF, Moffitt TE, Plomin R. Heritability of antisocial behaviour at 9: do callousunemotional traits matter? Dev Sci 2008; 11: 1722. 13 Lynam DR, Caspi A, Moffitt TE, Loeber R, Stouthamer-Loeber M. Longitudinal evidence that psychopathy scores in early adolescence predict adult psychopathy. J Abnorm Psychol 2007; 116: 15565. 14 Marsh AA, Blair RJR. Deficits in facial affect recognition among antisocial populations: a meta-analysis. Neurosci Biobehav Rev 2008; 32: 45465.

18

15 Mun oz LC. Callous-unemotional traits are related to combined deficits in recognizing afraid faces and body poses. J Am Acad Child Adolesc Psychiatry 2009; 48: 55462. 16 Blair RJR, Mitchell DGV, Richell RA, Kelly S, Leonard A, Newman C, et al. Turning a deaf ear to fear: impaired recognition of vocal affect in psychopathic individuals. J Abnorm Psychol 2002; 111: 6826. 17 Newman JP, Curtin JJ, Bertsch JD, Baskin-Sommers AR. Attention moderates the fearlessness of psychopathic offenders. Biol Psychiatry 2010; 67: 6670. 18 Adolphs R, Gosselin F, Buchanan TW, Tranel D, Schyns P, Damasio AR. A mechanism for impaired fear recognition after amygdala damage. Nature 2005; 433: 6872. 19 Dadds MR, Perry Y, Hawes DJ, Merz S, Riddell AC, Haines DJ, et al. Attention to the eyes and fear-recognition deficits in child psychopathy. Br J Psychiatry 2006; 189: 2801. 20 Dadds MR, El Masry Y, Wimalaweera S, Guastella AJ. Reduced eye gaze explains fear blindness in childhood psychopathic traits. J Am Acad Child Adolesc Psychiatry 2008; 47: 45563. 21 Dadds MR, Jambrak J, Pasalich D, Hawes DJ, Brennan J. Impaired attention to the eyes of attachment figures and the developmental origins of psychopathy. J Child Psychol Psychiatry 2011; 52: 238 45. 22 Shaw P, Lawrence EJ, Radbourne C, Bramham J, Polkey CE, David AS. The impact of early and late damage to the human amygdala on theory of mind reasoning. Brain 2004; 127: 153548. 23 American Psychiatric Association. Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (4th edn) (DSM-IV). APA, 1994. 24 Holland D, Dadds MR. The Diagnostic Interview Schedule for Children, Adolescents, and Parents. Griffith University, Brisbane, Australia, 1997. 25 Goodman R. The Strengths and Difficulties Questionnaire: a research note. J Child Psychol Psychiatry 1997; 38: 5816. 26 Frick PJ, Hare RD. The Antisocial Process Screening Device. MultiHealth Systems, 2001.

19

27 Deater-Deckard K. Parenting and child behavioral adjustment in early childhood: a quantitative genetic approach to studying family processes. Child Dev 2000; 71: 46884. 28 Scott FJ, Baron-Cohen S, Bolton P, Brayne C. The CAST (Childhood Asperger Syndrome Test): preliminary development of a UK screen for mainstream primary-school-age children. Autism 2002; 6: 931. 29 Shelton KK, Frick PJ, Wootton J. Assessment of parenting practices in families of elementary school-age children. J Clin Child Psychol 1996; 25: 31729. 30 Lilienfeld SO, Andrews BP. Development and preliminary validation of a self- report measure of psychopathic personality traits in noncriminal populations. J Pers Assess 1996; 66: 488524. 31 Klin A, Jones W, Schultz R, Volkmar F, Cohen D. Visual fixation patterns during viewing of naturalistic social situations as predictors of social competence in individuals with autism. Arch Gen Psychiatry 2002; 59: 80916. 32 Pardini DA. Novel insights into longstanding theories of bidirectional parent-child influences: introduction to the special section. J Abnorm Child Psychol 2008; 36: 62731. 33 Blair RJR. A cognitive developmental approach to investigating the psychopath. Cognition 1995; 57: 129. morality:

34 Blakemore SJ. The social brain in adolescence. Nat Rev Neurosci 2008; 9: 26777. 35 Skuse D. Fear recognition and the neural basis of social cognition. Child Adolesc Ment Health 2003; 8: 5060. 36 Jones AP, Laurens KR, Herba CM, Barker GJ, Viding E. Amygdala hypoactivity to fearful faces in boys with conduct problems and callous-unemotional traits. Am J Psychiatry 2009; 166: 95102. 37 Marsh AA, Finger EC, Mitchell DGV, Reid ME, Sims C, Kosson DS, et al. Reduced amygdala response to fearful expressions in children and adolescents with callous-unemotional traits and disruptive behavior disorders. Am J Psychiatry 2008; 165: 71220. 38 Deeley Q, Daly E, Surguladze S, Tunstall N, Mezey G, Beer D, et al. Facial emotion processing in criminal psychopathy: preliminary functional magnetic resonance imaging study. Br J Psychiatry 2006;

20

189: 5339. 39 Fox E, Damjanovic L. The eyes are sufficient to produce a threat superiority effect. Emotion 2006; 6: 5349. 40 Dadds MR, Hawes DJ, Frost AD, Vassallo S, Bunn P, Hunter K, et al. Learning to talk the talk: the relationship of psychopathic traits to deficits in empathy across childhood. J Child Psychol Psychiatry 2009; 50: 599606.

21