Anda di halaman 1dari 103

KAPAL PENANGKAP IKAN

Penyusun:

Supardi Ardidja

Buku ini hanya dipergunakan untuk lingkungan Sekolah Tinggi Perikanan, tidak untuk
diperjual belikan atau upaya komersil lainnya, mengcopy memperbanyak, mencetak harus
seijin penulis.

Isi dan susunan buku ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis.
Page layout oleh: Supardi Ardidja.

PROGRAM STUDI TEKNOLOGI PENANGKAPAN IKAN


JURUSAN TEKNOLOGI PENANGKAPAN IKAN
SEKOLAH TINGGI PERIKANAN
JAKARTA
2007
Kapal Penangkapan Ikan
Oleh: Supardi Ardidja  2007
 

KATA PENGANTAR
Buku materi penunjang kuliah Metode Penangkapan Ikan disusun
untuk lebih memahami metode penanngkapan ikan dan
mengembangkan pendidikan dan pengetahuan kapal penangkapan
ikan dengan tujuan Taruna memiliki kemampuan, kebiasaan dan
kesenangan untuk mengenal, mempelajari, memahami,
memecahkan masalah baik teknik maupun sosial semua yang
berkaitan dengan bahan alat penangkapan ikan dengan
menggunakan prinsip-prinsip dan metoda yang baik dan benar,
sehingga menumbuhkan keyakinan yang kuat yang mendasari
polapikir dan perilakunya sehari-hari

Buku ini berisi penjelasan sederhana mengenai pengklasifikasian kapal


penangkap ikan berdasarkan keperluan statistik, dan berbagai hal
yang menyangkut perencanaan, ukuran, penataan mesin penggerak
kapal, perlengkapan kapal penangkapan ikan, dan keselamatan
kapal.

Semoga buku ini bermanfaat bagi pembaca. Kritik dan saran yang
membangun dari para pembaca sangat diharapkan untuk perbaikan
dan meningkatkan mutu buku ini.

Jakarta, Desember 2007


Peyusun

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  i
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja  2007
 
DAFTAR ISI
 
KATA PENGANTAR .......................................................................................................  i 
DAFTAR ISI ..................................................................................................................  ii 
DAFTAR GAMBAR  ....................................................................................................... v 
BAB I   PENDAHULUAN ......................................................................................... 1 
BAB II    KLASIFIKASI  KAPAL PERIKANAN .............................................................. 3 
2.1  Deskripsi Kapal .................................................................................................... 3 
2.2  Penandaan Kapal ................................................................................................ 4 
2.3  Klasifikasi Kapal Penangkap Ikan ........................................................................ 4 
2.4  Ukuran Kapal .................................................................................................... 10 
2.5.1  Panjang Kapal ......................................................................................... 10 
2.5.2  Lebar Kapal ............................................................................................. 11 
2.5.3  Dalam ..................................................................................................... 12 
2.5.4  Sarat ....................................................................................................... 12 
2.5.5  Lambung Bebas ...................................................................................... 12 
2.5.6  Merkah Kambangan ............................................................................... 15 
2.5.7  Kecepatan Kapal ..................................................................................... 17 
2.5.8  Gambar Rencana Umum Kapal .............................................................. 17 
2.5  Kapal Penangkap Ikan: ...................................................................................... 17 
2.5.1  Kapal Pukat Cincin Tuna ⎯ ISSCFV:  02.28 ............................................ 17 
2.5.9  Kapal Pukat Hela ⎯ ISSCFV:  01.00 ........................................................ 19 
2.6  Kapal Pukat Berbingkai (Beam Trawl) )  ⎯ ISSCFV:  01.28 ............................... 21 
2.7  Kapal Pukat Garuk  ⎯ ISSCFV:  09.10 ............................................................... 21 
2.8  Kapal Jaring Angkat⎯ ISSCFV:   09.20 .............................................................. 21 
2.9  Kapal Jaring Insang  ⎯ ISSCFV:   04.10 ............................................................. 22 
2.10 Kapal Pancing Joran ⎯ ISSCFV:   04.0 .............................................................. 22 
2.11 Kapal Rawai ⎯ ISSCFV:   06.0.0 ........................................................................ 23 
Ringkasan ................................................................................................................. 26 
Pertanyaan Essay (1) ................................................................................................ 27 
Pilihan Ganda (1) ...................................................................................................... 27 
Tugas (1) ................................................................................................................... 28 
BAB III    PERENCANAAN PEMBANGUNAN KAPAL PERIKANAN ............................ 29 
3.1  Deskripsi Singkat ............................................................................................... 29 
3.2  Faktor penentu dalam perencanaan pembangunan kapal .............................. 29 
3.3  Kebutuhan Pemilik atau Pengguna Kapal ......................................................... 30 
RINGKASAN  ................................................................................................................. 32 

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  ii 
 
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja  2007
 
PERTANYAAN ESSAY ....................................................................................................... 32 
TUGAS  32 
BAB IV   INSTALASI TENAGA PENGGERAK KAPAL dan PERLISTRIKAN ................... 33 
4.1  Instalasi Tenaga Kapal ...................................................................................... 33 
4.2  Instalasi Perlistrikan .......................................................................................... 36 
RINGKASAN .................................................................................................................. 41 
PERTANYAAN ESSAY (2) ................................................................................................. 42 
PILIHAN GANDA(2) ....................................................................................................... 43 
TUGAS (2)  ................................................................................................................... 43 
BAB V    PERLENGKAPAN  KAPAL PERIKANAN ........................................................ 44 
5.1.  Perlengkapan Kapal Perikanan ......................................................................... 44 
5.1.1.  Perlengkapan pengisyaratan .................................................................. 45 
5.1.2.  Lampu Navigasi ...................................................................................... 46 
5.1.3.  Perlengkapan Penentuan Posisi ............................................................. 46 
5.1.4.  Perlengkapan komunikasi ...................................................................... 48 
5.1.5.  Perlengkapan Kemudi ............................................................................ 48 
5.1.6.  Perlengkapan Keselamatan .................................................................... 49 
5.1.7.  Perlengkapan Dek .................................................................................. 52 
5.1.8.  Perlengkapan Akomodasi ...................................................................... 61 
5.1.9.  Perlengkapan Kesehatan ....................................................................... 61 
5.1.10.Perlengkapan Kamar Mesin .................................................................. 62 
Pertanyaan Essay (3) ........................................................................................ 63 
Pilihan Ganda (3) .............................................................................................. 63 
Tugas (3) ........................................................................................................... 64 
BAB VI  FASILITAS PENANGANAN HASIL TANGKAPAN .......................................... 65 
6.1.  Deskripsi ........................................................................................................... 65 
6.2.  Perlakuan Terhadap Ikan Hasil Tangkapandi atas Kapal .................................. 65 
6.3.  Fasilitas Penanganan Ikan di Kapal ................................................................... 65 
6.1.1.  Fasilitas Penyimpanan Ikan .................................................................... 66 
6.1.2.  Fasilitas Penyiangan Ikan ....................................................................... 66 
Ringkasan (4) .................................................................................................... 69 
Pertanyaan Essay (4) ........................................................................................ 70 
Pilihan Ganda (4) .............................................................................................. 71 
Tugas (4) ........................................................................................................... 71 
BAB VII  AKOMODASI .............................................................................................. 72 
7.1 Deskripsi ............................................................................................................. 72 
7.2 Ketentuan ........................................................................................................... 72 
7.3 Contoh Penataan Akomodasi ............................................................................. 75 

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  iii 
 
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja  2007
 
Ringkasan ................................................................................................................. 79 
Pertayaan Essay (5) .................................................................................................. 80 
Pilihan Ganda (5) ...................................................................................................... 80 
Tugas (5) ................................................................................................................... 80 
BAB VIII    STABILITAS KAPAL PERIKANAN .............................................................. 81 
8.  Deskripsi Singkat ............................................................................................... 81 
8.2  Stabilitas Melintang .......................................................................................... 82 
8.3  Stabilitas Membujur ......................................................................................... 82 
8.4  Daya apung, Gravitasi, dan Metasentris .......................................................... 83 
8.5  Penyebab kapal dapat tegak kembali ............................................................... 84 
8.6  Kehilangan Stabilitas......................................................................................... 84 
8.7  Definisi‐definisi Stabilitas ................................................................................. 85 
8.8  Kriteria Stabilitas .............................................................................................. 89 
8.9  Percobaan Stabilitas ......................................................................................... 89 
8.10 Permukaan Bebas ............................................................................................. 90 
Ringkasan ................................................................................................................. 92 
Pertanyaan Essay (6) ................................................................................................ 92 
Pilihan Ganda (6) ...................................................................................................... 93 
Tugas (6) ................................................................................................................... 93 
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................................... 94 
KUNCI JAWABAN ...................................................................................................... 96 
 
 

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  iv 
 
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja  2007
 
DAFTAR GAMBAR 
 
 
Gambar 
 2. 1  Ukuran membujur (longitudal) kapal........................................................................... 11 
 2. 2  Ukuran melintang (transverse) kapal .......................................................................... 12 
 2. 3  Plimsol Mark ................................................................................................................ 15 
 2. 4  Plimsol Mark kapal kayu .............................................................................................. 16 
 2. 5  Kapal Pukat Cincin ........................................................................................................ 17 
 2. 6  Kapal Pukat Cincin satu Power Block ........................................................................... 18 
 2. 7  Purse seine dua power block ....................................................................................... 18 
 2. 8  Pukat Hela belakang .................................................................................................... 20 
 2. 9  Pukat hela samping ...................................................................................................... 20 
 2. 10  Pukat Hela Rig Ganda ................................................................................................... 20 
 2. 11  Kapal pukat hela berpalang ......................................................................................... 21 
 2. 12  Kapal Pukat Garuk ........................................................................................................ 21 
 4. 1  Pandangan samping penataan mesin pada kapal dgn posisi palkah ikan di tengah ... 35 
 4. 2  Pandangan atas penataan mesin pada kapal dgn posisi palkah ikan di tengah .......... 35 
 4. 3  Pandangan samping penataan mesin pada kapal dgn posisi palkah ikan di depan .... 36 
 4. 4  Pandangan atas penataan mesin pada kapal dgn posisi palkah ikan di depan ........... 36 
 4. 5  Pandangan samping penataan mesin pada kapal dgn posisi palkah ikan di belakang 38 
 4. 6  Pandangan atas penataan mesin pada kapal dgn posisi palkah ikan di belakang ....... 38 
 4. 7  Pandangan depan penataan mesin pada kapal dgn posisi palkah ikan di belakang ... 39 
 5. 1  Lampu Aldis .................................................................................................................. 45 
 5. 2  Lampu navigasi yang dipasang pada tiang utama ....................................................... 46 
 5. 3    Lampu lambung kanan dan kiri ..................................................................................... 46 
 5. 4  Standar kompas ........................................................................................................... 47 
 5. 5  Azimuth mirror ............................................................................................................. 47 
 5. 6  Sextant ......................................................................................................................... 47 
 5. 7  Chronometer ................................................................................................................ 47 
 5. 8  Star finder .................................................................................................................... 47 
 5. 9  divider .......................................................................................................................... 47 
 5. 10  Radar Scanner .............................................................................................................. 47 
 5. 11  Radar Monitor .............................................................................................................. 47 
 5. 12  Radar Plotter ................................................................................................................ 47 
 5. 13  RDF ............................................................................................................................... 48 
 5. 14  GMDSS ......................................................................................................................... 48 
 5. 15  ECDIS dan EPIRB ........................................................................................................... 48 
 5. 16  VHF ............................................................................................................................... 48 
 5. 17  Jantran; Photo Aman S ................................................................................................. 49 
 5. 18  Mesin kemudi .............................................................................................................. 49 
 5. 19  Daun Kemudi ................................................................................................................ 49 
 5. 20  Kompas Kemudi Giro; Photo Aman S ........................................................................... 49 
 5. 21  Life jacket ..................................................................................................................... 50 
 5. 22  Pelampung Penolong dan lampu apung yang dapat menyala sendiri ......................... 50 
 5. 23  Penataan life raft di kapal ............................................................................................ 50 
 5. 24  Life raft dan kelengkapannya ....................................................................................... 51 
 5. 25  Rakit Penolong ............................................................................................................. 51 
 5. 26  Sekoci Penolong dan dewi‐dewi (davit) sistem gravitasi. ............................................ 51 

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  v 
 
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja  2007
 
 5. 27  Sekoci penolong tertutup ............................................................................................ 51 
 5. 28  Alat Pemadan Kebakaran Tabung ................................................................................ 52 
 5. 29  Roller dan tross ............................................................................................................ 52 
 5. 30  Bolder dan Bit .............................................................................................................. 53 
 5. 31  Gipsy head dan Capstan ............................................................................................... 53 
 5. 32  Penataan Jangkar ......................................................................................................... 53 
 5. 33  Winch jangkar .............................................................................................................. 53 
 5. 34  Jangkar haluan (Stockless anchor) dan Jangkar buritan (jangkar arus) ....................... 54 
 5. 35  Rantai jangkar .............................................................................................................. 54 
 5. 36  Batang pemuat (boom) ................................................................................................ 54 
 5. 37  Winch pemuat (Cargo winch) ...................................................................................... 55 
 5. 38  Takal ............................................................................................................................. 55 
 5. 39  Block ............................................................................................................................. 55 
 5. 40  Jaring pemuat (Cargo net) ........................................................................................... 55 
 5. 42  Power block dengan spaner ......................................................................................... 56 
 5. 43  Penampang melintang Power block ............................................................................ 56 
 5. 44  Purse davits dan Ring stripper; Photo Baitur Syarif (edited) ....................................... 57 
 5. 45  Line hauler ................................................................................................................... 57 
 5. 46  Branch winder .............................................................................................................. 57 
 5. 47  Side roller ..................................................................................................................... 57 
 5. 48  Line arranger ................................................................................................................ 58 
 5. 49  Line thrower ................................................................................................................. 58 
 5. 50  Deck layout kapal long line dengan system box .......................................................... 58 
 5. 51  Trawl winch pada pukat udang .................................................................................... 58 
 5. 52  Boom samping pada kapal pukat udang ...................................................................... 59 
 5. 53  Trawl winchpada pukat ikan ........................................................................................ 59 
 5. 54  Otter board yang sedang tergantung pada gallow ...................................................... 59 
 5. 55  Coban ........................................................................................................................... 60 
 5. 57  Beberapa peralatan yang digunakan dalam pekerjaan wire splicing .......................... 60 
 5. 58  Palu Ketok .................................................................................................................... 61 
 5. 59  Skrap ............................................................................................................................ 61 
 5. 60  Sikat Baja ...................................................................................................................... 61 
 5. 61  Mesin Sikat ................................................................................................................... 61 
 5. 62  Gerinda ........................................................................................................................ 61 
 5. 63  Sand blaster ................................................................................................................. 61 
 5. 64  Kwas cat ....................................................................................................................... 61 
 5. 65  Roller cat ...................................................................................................................... 61 
 6. 1  Sketsa penyimpanan ikan dalam palkah dengan sistem superchilling ........................ 66 
 6. 2  hasil tangkapan dengan side trawl .............................................................................. 67 
 6. 3  Hasil  tangkapan dengan pukat udang ......................................................................... 67 
 6. 4  Hasil tangkapan dengan Purse seine ........................................................................... 67 
 6. 5  Hasil tangkapan huhate ............................................................................................... 68 
 6. 6  Hasil tangkapan tonda ................................................................................................. 68 
 6. 7  Hasil tanglapan pukat ikan ........................................................................................... 68 
 6. 8  Penggait tuna ............................................................................................................... 68 
 6. 9  Penjepit cucut .............................................................................................................. 68 
 6. 10  Pemotong sirip ............................................................................................................. 68 
 6. 11  Gergaji tangan (hand shaw) ......................................................................................... 68 
 6. 12  Ganco tangan (gaffs) .................................................................................................... 68 
 6. 13  Pisau pemotong ........................................................................................................... 68 

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  vi 
 
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja  2007
 
 6. 14  Pemotong sirip ............................................................................................................. 69 
 6. 15  Berbagai jenis pisau pemotong tuna ........................................................................... 69
7. 1  General arrangement kapal purse seine ...................................................................... 76 
7. 2  General arrangement kapal pukat udang .................................................................... 78 
7. 3  Akomodasi kapal tuna.................................................................................................. 78
 8. 1  Stabilitas melintang (transverse stability) ................................................................... 82 
 8. 2  Stabilitas membujur dan trim ...................................................................................... 83 
 8. 3  Hubungan antara gravitasi dengan buoyancy ............................................................. 84 
 8. 4  Kapal dalam posisi tegak .............................................................................................. 84 
 8. 5  Kapal miring ................................................................................................................. 84 
 8. 6  Titik Gravitasi (G) ......................................................................................................... 85 
 8. 7  Letak titik B dan M ....................................................................................................... 85 
 8. 8  Lengan Penegak ........................................................................................................... 85 
 8. 9  Momen penegak .......................................................................................................... 85 
 8. 10  Momen penegak (righting moment) bekerja menegakkan kapal ............................... 86 
 8. 11  KM ................................................................................................................................ 86 
 8. 12  Skema draft, freeboard dan daya apung cadangan ..................................................... 86 
 8. 13  Kapal dengan freeboard cukup .................................................................................... 86 
 8. 14  Kapal bermuatan berlebihan mengurangi freeboad ................................................... 86 
 8. 15  Kapal dalam kondisi stabil dan tidak stabil .................................................................. 88 
 8. 16  Sketsa kapal dengan stabilitas negatif ......................................................................... 88 
 8. 17  Penyebab dan proses kapal terbalik pada kondisi kapal tidak stabil ........................... 88 
 8. 18  Kondisi kapal berdasarkan kemiringan kapal .............................................................. 89 
 8. 19  Uji kemiringan kapal .................................................................................................... 90 
 8. 20  Alat percobaan stabilitas ............................................................................................. 90 
 8. 21  Pergeseran titik G dan B akibat adanya pengaruh permukaan bebas cairan .............. 91 
 8. 22  Isi tanki yang mempengaruhi stabilitas ....................................................................... 91 
 
 

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  vii 
 
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja  2007
 

BAB I  PENDAHULUAN 
Pengelolaan  perikanan  yang  lestari  dan  bertanggungjawab  perlu  dilaksanakan 
dengan  pemberian  tanda  terhadap  kapal  perikanan,  alat  penangkap  ikan  dan 
perlengkapan penangakan ikan. Pemberian tanda ini dimaksudkan untuk mempermudah 
pemantauan, pengawasan dan evaluasi terhadap setiap pelaku penangkapan ikan.  

Pada  dasarnya  pengaturan  pengoperasian  kapal‐kapal  perikanan  di  perairan 


Indonesia  telah  diberlakukan  melalui  Keputusan  Menteri  Pertanian  Nomor  : 
392/Kpts/IK.120/4/99  tentang  Jalur‐Jalur  Penangkapan  Ikan.  Hal  ini  sejalan  dengan 
perhatian  dunia  internasional  tentang  perlunya  menjaga  sumberdaya  perikanan. 
Konferensi  internasional  tentang  penangkapan  ikan  yang  bertanggungjawab  yang 
diselenggarakan  pada  tahun  1992  di  Cancun  (Mexico),  telah  menunjuk  FAO  untuk 
mempersiapkan  suatu  konsep  Pelaksanaan  (Code  of  Conduct)  untuk  penangkapan  ikan 
yang  bertanggungjawab,  yaitu  Code  of  Conduct  for  Responsible  Fisheries  (CCRF).  
Efektifitas pelaksanaan pengawasan pengelolaan sumberdaya ikan dan penegakan hukum 
di bidang perikanan, khususnya di bidang penangkapan ikan.  Para petugas harus piawai 
melaksanakan pengawasan baik yang diperbolehkan maupun yang dilarang sesuai dengan 
Juklak Pengawas Perikanan dari pemerintah, juga harus ditunjang oleh kemampuan teknis 
bagi  petugas  pengawas  perikanan,  terlebih  bagi  petugas  pemeriksa  dokumen  dan  fisik 
kapal perikanan yang bertanggungjawab.  

Buku  Kapal  Penangkap  Ikan  ini  dipergunakan  untuk  menunjang  mata  kuliah 
metode  penangkapan  ikan  bagi  taruna  Program  Studi  Penangkapan  Ikan,  dalam 
menjelaskan  seperti  apakah  kapal  penangkap  ikan.    Sehingga  taruna  merasa  sangat 
penting  untuk  mempelajari  sejumlah  mata  kuliah  pada  mata  perkuliahan  terkait  yang 
hanya  dijelaskan  secara  singkat  pada  buku  ini.    Tujuannya  adalah  agar  taruna  memiliki 
kemampuan,  kebiasaan  dan  kesenangan  untuk  mengenal,  mempelajari,  memahami, 
memecahkan  masalah  baik  teknik  maupun  sosial  semua  yang  berkaitan  dengan  kapal 
perikanan  dengan  menggunakan  prinsip‐prinsip  dan  metoda    yang  baik  dan  benar, 
sehingga menumbuhkan keyakinan yang kuat yang mendasari polapikir dan  perilakunya 
sehari‐hari. 

Kapal  dan  Keselamatan  di  atas  kapal  meliputi  keselamatan  jiwa  manusia  dan 
keselamatan kapalnya itu sendiri.   Pengetahuan mengenai keselamatan kapal perikanan 

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  1
 
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja  2007
 

minimal  meliputi  bagaimana  merencanakan  kapal,  mengidentifikasi  jenis  dan  ukuran 


kapal,  permesinan,  akomodasi,  perlengkapan,  stabilitas,    dan  penanganan  ikan  di  atas 
kapal.    Sedangkan  pengetahuan  minimal  keselamatan  jiwa  manusia  di  atas  kapal  hanya 
terkait  dengan  beberapa  peralatan  yang  digunakan,  baik  untuk  keselamatan  dirinya 
sendiri  maupun  untuk  berkomunikasi  dalam  upaya  meminta  dan  memberikan 
pertolongan di laut. 

Buku berisi penjelasan singkat mengenai:  

BAB I  Pendahuluan  
BAB II  Klasifikasi kapal perikanan meliputi berbagai jenis kapal perikanan yang secara  
umum diopersikan. 
BAB III  Perencanaan pembangunan kapal perikanan meliputi berbagai kebutuhan kapal 
yang  diperlukan    dalam  membangun  sebuah  kapal  perikanan,  baik  bagi  bagi 
pemilik kapal maupun bagi penggunanya. 
BAB IV  Instlasi  tenaga  penggerak  kapal  meliputi  tenaga  penggerak  kapal,  pembangkit 
listrik, dan peralatan penangkapan ikan. 
BAB V  Perlengkapan  kapal  perikanan  meliputi  perlengkapan  kapal  dan  perlengkapan 
penangkapan ikan. 
BAB VI  Akomodasi  kapal  meliputi  ruangan‐ruangan  yang  digunakan  baik  sebagai 
tempat  kegiatan  manusia  atau    yang  tidak  digunakan.    Ruangan  –ruangan  ini 
meliputi ruangan terbuka maupun ruangan tertutup. 
BAB VII  Stabilitas kapal meliputi stabilitas kapal melintang dan membujur serta lambung 
timbul. 
Buku  ini  dilengkapi  dengan  ringkasan,  pertanyaan  yang  berbentuk  essay,  tugas‐
tugas yang harus dilakukan oleh para taruna, dan jawaban untuk pilhan ganda.  Jika para 
taruna  mampu  menjawab  sebanyak  80  %  setiap  pilihan  ganda  tanpa  melihat  kunci 
jawaban, maka taruna berhak mengikuti mata kuliah berikutnya. 

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  2
 
Kapal Penangkap Ikan 2007
Oleh: Supardi Ardidja

BAB II    KLASIFIKASI  KAPAL PERIKANAN 
2.1 DESKRIPSI KAPAL

Menurut  KePres  nomor  51  tahun  2002;  Kapal  adalah  kendaraan  air  dengan 
bentuk  dan  jenis  apapun,  yang  digerakkan  dengan  tenaga  mekanik,  tenaga  angin,  atau 
ditunda,  termasuk  kendaraan  yang  berdaya  dukung  dinamis,  kendaraan  di  bawah 
permukaan air, serta alat apung dan bangunan terapung yang tidak berpindah‐pindah. 

Menurut Kepmen nomor : KEP. 02/MEN/2002 Kapal Perikanan adalah kapal atau 
perahu  atau  alat  apung  lainnya  yang  digunakan  untuk  melakukan  penangkapan  ikan 
termasuk melakukan survai atau eksplorasi kelautan. 

Klasifikasi kapal perikanan baik ukuran, bentuk, kecepatan maupun konstruksinya 
sangat  ditentukan  oleh  peruntukkan  kapal  perikanan  tersebut.  Demikian  pula  dengan 
kapal  penangkap,  masing‐masing  memiliki  ciri  khas,  ukuran,  bentuk,  kecepatan  dan 
perlengkapan yang berbeda.  

Kapal  Perikanan  secara  umum  terdiri  dari:    Kapal  Penangkap  Ikan,  Kapal 
Pengangkut Hasil Tangkapan, Kapal Survey, Kapal Latih, dan Kapal Pengawas Perikanan 

1. Kapal Penangkap Ikan 
Kapal  penangkap  Ikan  adalah  kapal  yang  dikonstruksi  dan  digunakan  khusus  untuk 
menangkap  ikan  sesuai  dengan  alat  penangkap  dan  teknik  penangkapan  ikan  yang 
digunakan termasuk manampung, menyimpan dan mengawetkan.  

2.  Kapal Pengangkut Hasil Tangkapan 
Kapal  pengangkut  hasil  tangkapan  adalah  kapal  yang  dikonstruksi  secara  khusus, 
dilengkapi  dengan  palkah  khusus  yang  digunakan  untuk  menampung,  menyimpan, 
mengawetkan dan mengangkut  ikan hasil tangkapan. 

3.  Kapal Survey 
Kapal survey adalah kapal yang dikonstruksi khusus untuk melakukan kegiatan survey 
perikanan dan kelautan.  

4. Kapal Latih 
Kapal latih adalah kapal yang dikonstruksi khusus untuk pelatihan penangkapan ikan 

5. Kapal Pengawas Perikanan 
Kapal  pengawas  perikanan  adalah  kapal  yang  dikonstruksi  khusus  untuk  kegiatan 
pengawasan kapal‐kapal perikanan 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 3


Kapal Penangkap Ikan 2007
Oleh: Supardi Ardidja

2.2 PENANDAAN KAPAL

Pemberian  tanda  bagi  kapal  perikanan  dimaksudkan  untuk  mempermudah 


pemantauan, pengawasan dan evaluasi terhadap setiap pelaku penangkapan.  Lampiran II 
dari FAO Technical Guide Line for Responsible Fisheries in Fishing Operation menyebutkan 
bahwa  dari  penandaan  kapal  ini  dapat  diketahui  kebangsaan  kapal,  tidak  merugikan 
konvensi  internasional,  nasional  maupun  bilateral.      Berdasarkan  Juklak  Penandaan 
Sarana  Perikanan  Tangkap,  Dinas  Kelautan  dan  Perikanan    melalui  Keputusan  Menteri 
Pertanian  Nomor  :  392/Kpts/IK.120/4/99,  penandaan  kapal  perikanan  adalah  sebagai 
berikut. 

Penandaan Kapal Perikanan Indonesia 
NO100‐0101‐10‐01‐3‐0000001 
Arti Kode: 
N  Kapal Indonesia 
0100  Izin dikeluarkan dari Pemerintah Pusat 
0101  Jenis alat penangkap ikan yang digunakan adalah Pukat Udang 
10  Ukuran kapal 45 GT 
01  Wilayah Pengelolaan Perikanan (WPP) 
3  Jalur Penangkapan 3 
7 digit terakhir  Kode kepemilikan kapal 
Warna  Angka hitam di atas dasar putih 

2.3 KLASIFIKASI KAPAL PENANGKAP IKAN

Pada  dasarnya  pengaturan  pengoperasian  kapal‐kapal  perikanan  di  perairan 


Indonesia  telah  diberlakukan  melalui  Keputusan  Menteri  Pertanian  Nomor: 
392/Kpts/IK.120/4/1999  tentang  Jalur‐Jalur  Penangkapan  Ikan.  Hal  ini  sejalan  dengan 
perhatian  dunia  internasional  tentang  perlunya  menjaga  sumberdaya  perikanan.   
Konferensi  internasional  tentang  penangkapan  ikan  yang  bertanggungjawab  yang 
diselenggarakan  pada  tahun  1992  di  Cancun  (Mexico),  telah  menunjuk  FAO  untuk 
mempersiapkan  suatu  Konsep  Pelaksanaan  (Code  of  Conduct)  untuk  penangkapan  ikan 
yang  bertanggungjawab,  yaitu  Code  of  Conduct  for  Responsible  Fisheries  (CCRF).    Salah 
satu  pasal  dalam  CCRF  menyebutkan  bahwa  pengelolaan  perikanan  yang  lestari  dan 
bertanggungjawab  perlu  dilaksanakan  dengan  pemberian  tanda  terhadap  kapal 
penangkap ikan, alat penangkap ikan dan alat bantu penangkapan ikan.  Pemberian tanda 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 4


Kapal Penangkap Ikan 2007
Oleh: Supardi Ardidja

ini dimaksudkan untuk mempermudah pemantauan, pengawasan dan evaluasi terhadap 
setiap pelaku penangkapan ikan. Hal ini selanjutnya akan lebih memudahkan pemerintah 
dalam pengambilan keputusan dan penetapan kebijakan. 

Klasifikasi  Kapal  Perikanan  menurut    daftar  tipe  kapal  bedasarkan  the 


International  Standard  Statistical  Classification  of  Fishery  Vessels  (ISSCFV)  code  fishing 
vessels adalah sebagai berikut: 

KLASIFIKASI KAPAL PERIKANAN

KAPAL PENANGKAP IKAN


KAPAL PUKAT TARIK
Kapal pukat tarik samping
Kapal pukat tarik buritan
Kapal pukat tarik.
KAPAL PUKAT
Kapal pukat cincin
Kapal pukat cincin tuna
Kapal pukat kantong
KAPAL PENGGARUK
Menggunakan penggaruk perahu
Menggunakan penggaruk mekanik
KAPAL JARING ANGKAT
Menggunakan perahu
Kapal jaring angkat lain
KAPAL PEMASANG PERANGKAP
KAPAL JARING INSANG
KAPAL TALI PANCING
Kapal pancing tangan
Kapal rawai
Kapal rawai tuna
Kapal pancing joran (Huhate)
- Tipe Jepang
- Tipe Amerika.
Kapal pancing tonda
KAPAL MENGGUNAKAN POMPA UNTUK PENANGKAPAN
KAPAL SERBA GUNA
Kapal pukat pancing tangan
Kapal pukat tarik pukat cincin
Kapal pukat tarik jaring hanyut
Kapal serba guna
KAPAL PENANGKAPAN UNTUK REKREASI
KAPAL PENANGKAPAN TIDAK DITETAPKAN
KAPAL PERIKANAN LAINNYA
Kapal Induk
Kapal induk ikan asin
Kapal induk pabrik
Kapal induk tuna
Kapal induk untuk 2 kapal pukat cincin
KAPAL PENGANGKUT
KAPAL RUMAH SAKIT
KAPAL SURVEI DAN PERLINDUNGAN

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 5


Kapal Penangkap Ikan 2007
Oleh: Supardi Ardidja

KAPAL RISET PERIKANAN


KAPAL LATIH PERIKANAN
KAPAL PERIKANAN LAINNYA
 

LIST OF VESSEL TYPES OF THE


INTERNATIONAL STANDARD STATISTICAL CLASSIFICATION OF FISHERY
VESSELS (ISSCFV) CODE FISHING VESSELS
TRAWLERS
Side Trawler 01.02
Stern Trawler 01.10
Factory Stern Trawler 01.20
Freezer Stern Trawler 01.21
Wet-fish Stern Trawler 01.22
Freezer Side Trawler 01.23
Wet-fish Side Trawler 01.24
Outrigger Trawler 01.25
Freezer Trawler nei 01.26
Wet-fish Trawler nei 01.27
Beam Trawler 01.28
Trawlers nei 01.99
PURSE SEINERS
Tuna Purse Seiner 02.28
Purse Seiner nei 02.29
OTHER SEINERS
Seine Netter 03.10
Seiner nei 03.90
GILL NETTERS
Drift Netter 04.10
Gill Netter nei 04.90
TRAP SETTERS
Pot Vessel 05.10
Trap Setter nei 05.90
LONGLINERS
Freezer Longliner 06.23
Factory Longliner 06.24
Wet-fish Longliner 06.25
Tuna Longliner 06.26
Longliner nei 06.27

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 6


Kapal Penangkap Ikan 2007
Oleh: Supardi Ardidja

OTHER LINERS
Jigging Line Vessel 07.05
Handliner 07.10
Pole and Line Vessel 07.20
Troller 07.30
Liner nei 07.90
MULTIPURPOSE VESSELS
Seiner-Handliner 08.10
Trawler-Purse Seiner 08.20
Multipurpose Vessel nei 08.90
OTHER FISHING VESSELS
Dredger 09.10
Dredger Using Boat Dredge 09.11
Dredger Using Mechanical Dredge 09.12
Dredger nei 09.19
Lift Netter 09.20
Lift Netter Using Boat Operated Net 09.21
Lift Netter nei 09.29
Vessel Using Pump for Fishing 09.30
Platform for Mollusc Culture 09.35
Fishing Vessel nei 09.90
MOTHERSHIPS
Factory Mothership 10.32
Tuna Mothership 10.50
Mothership for 2-Boat Purse Seining 10.60
Mothership nei 10.90
Catatan : nei = not elsewhere indicated (Lainnya)

Klasifikasi  Alat  penangkap  ikan  didasarkan  pada  alat  penangkap  ikan  yang 
dioperasikannya,  menurut  Klasifikasi  Alat  Penangkapan  Ikan  berdasarkan  ISSCFG 
(International Standard Statistical Clasificaton of Fishing  Gear) yang (diterjemahkan oleh 
BPPI Semarang, 1996): (DK P, 2007) adalah sebagai berikut: 

NO  PENGGOLONGAN  SINGKATAN  KODE KAPI 


1  JARING LINGKAR  JL  01.0.0 
  Jaring Lingkar Bertali Kerut (Pukat Cincin  JlPC  01.1.0 
  Pukat Cincin Satu Kapal  JLPC‐1K  01.1.1 
  Pukat Cincin Dua Kapal  JLPC‐2K  01.1.2 
  Jaring Linngkar Tanpa Tali Kerut  JLLa  01.2.0 
(Lampara) 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 7


Kapal Penangkap Ikan 2007
Oleh: Supardi Ardidja

     
2  PUKAT TARIK  PH  02.0.0 
  Pukat Tarik Pantai  PHP  02.1.0 
  Pukat Tarik Berkapal  PBH  02.2.0 
  Payang  PBH‐Py  02.2.1 
  Dogol  PBH‐Dg  02.2.2 
  Cantrang  PBH‐Cn  02.2.3 
  Lampara Dasar  PBH‐Ld  02.2.4 
  Pukat Tarik Lainnya  PHL  02.9.0 
     
3  PUKAT HELA  PH  03.0.0 
  Pukat Hela Pertengahan  PHP  03.1.0 
  Pukat Hela Pertengahan Berpapan   PHP‐Pp  03.1.1 
  Pukat Hela Pertengahan Dua Kapal  PHP‐2K  03.1.2 
  Pukat Hela Pertengahan Lainnya   PHP‐L  03.1.9 
  Pukat Hela Dasar   PHD  03.2.0 
  Pukat Hela Dasar Berpalang   PHD‐Pl  03.2.1 
  Pukat Hela Dasar Berpapan   PHD‐Pp  03.2.2 
  Pukat Hela Dasar Dua Kapal  PHD‐2K  03.2.3 
  Pukat Hela Dasar Lainnya  PHD‐L  03.2.9 
  Pukat Hela Lainnya  PHL  03.9.0 
     
4  PUKAT DORONG  PD  04.0.0 
  Pukat Dorong Tidak Berkapal  PDTK  04.1.0 
  Pukat Dorong Berkapal  PDK  04.2.0 
  Pukat Dorong Satu Jaring  PDK‐1J  04.2.1 
  Pukat Dorong Dua Jaring  PDK‐2J  04.2.2 
  Pukat Dorong Lainnya  PDL  04.9.0 
5  PENGGARUK  PG  05.0.0 
  Penggaruk Tanpa Kapal  PGTK  05.1.0 
  Penggaruk  PGK  05.2.0 
     
6  JARING ANGKAT  JA  06.0.0 
  Jaring Angkat Menetap  JAM  06.1.0 
  Anco   JAM‐A  06.1.1 
  Bagan Tancap  JAM‐BT  06.1.2 
  Jaring Angkat Tidak Menetap  JATM  06.2.0 
  Bagan Rakit  JATM‐BR  06.2.1 
  Bagan Perahu  JATM‐BP  06.2.2 
  Bouke Ami  JATM‐BA  06.2.3 
  Jaring Angkat Lainnya  JAL  06.9.0 
     

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 8


Kapal Penangkap Ikan 2007
Oleh: Supardi Ardidja

7  ALAT YANG DIJATUHLAN/DITEBARKAN  AJT  07.0.0 


  Jala Tebar  AJTT  07.1.0 
  Jala Jatuh  AJTJ  07.2.0 
  Jala Jatuh Tanpa Kapal  AJTK‐TK  07.2.1 
  Jala Jatuh Berapal  AJTK‐K  07.2.2 
  Jala Jatuh Lainnya  AJTL  07.9.0 
     
8  JARING INSANG  JI  08.0.0 
  Jaring Insang Hanyut  JIH  08.1.0 
  Jaring Insang Tetap  JIT  08.2.0 
  Jaring Insang Lingkar   JILR  08.3.0 
  Jaring Insang Berlapis  JIBL  08.4.0 
  Jaring Insang Lainnya   JIL  08.9.0 
     
9  PERANGKAP  PR  09.0.0 
  Perangkap Jaring Terbuka  PRJT  09.1.0 
  Belat   PRJT‐B  09.1.1 
  Sero   PRJT‐S  09.1.2 
  Perangkap Jaring Tertutup  PRJTu  09.2.0 
  Perangkap Jaring Tertutup Bersayap   PRJTu‐S  09.2.1 
  Perangkap Jaring Tertutup Tidak Bersayap  PRJTu‐TS  09.3.0 
  Bubu  PRB  09.4.0 
  Bubu Jaring  PRBJ  09.4.0 
  Perangkap Ikan Peloncat  PRIL  09.5.0 
  Muro Ami  PRMA  09.6.0 
  Perangkap Lainnya  PRL  09.9.0 
     
10  PANCING  PC  10.0.0 
  Pancing Ulur  PCU  10.1.0 
  Pancing Berjoran  PCJO  10.2.0 
  Rawai Tetap  PCRT  10.3.0 
  Rawai Hanyut  PCRH  10.4.0 
  Tonda  PCT  10.5.0 
  Pancing Lainnya  PCL  10.9.0 
     
11  ALAT PENJEPIT DAN MELUKAI  APM  11.0.0 
  Ladung   LD  11.1.0 
  Tombak  TB  11.1.1 
  Alat Penjepit dan Melukai Lainnya  APML  11.9.0 
12  ALAT PENANGKAP IKAN LAINNYA  AAL  20.9.0 

Sistem  Pengkodean  dan  report  dapat  dilihat  pada  Lampiran  1  (International 


Standard Statistical Classification of Fishing Gear (ISSCFG) tanggal 29 July 1980,  Lampiran 
3 (Inmarsat Maritime Position Report). 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 9


Kapal Penangkap Ikan 2007
Oleh: Supardi Ardidja

2.4 UKURAN KAPAL

Ukuran kapal dinyatakan dengan panjang, lebar dan draft, ukuran lainnya adalah 
bobot dan kecepatan kapal. 

2.5.1 Panjang Kapal 
Ukuran  panjang  kapal  dinyatakan  dengan  ukuran  sebagai  berikut  lihat  Gambar 
2.1:  

LOA ⎯ Length Over All  LOA adalah panjang kapal yang diukur dari ujung paling 
depan haluan kapal hingga ujung paling belakang 
buritan kapal. 

LBP ⎯ Length Between  LBP yaitu panjang kapal yang diukur dari mulai garis 
Pependicular  tegak pada tepi air di linggi depan hingga garis tegak 
pada poros kemudi 

LWL ⎯ Length on the designed  LWL , yaitu panjang kapal yang diukur pada garis 
load water line  muatan penuh 

Gambar 2. 1  Ukuran membujur (longitudal) kapal 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 10


Kapal Penangkap Ikan 2007
Oleh: Supardi Ardidja

2.5.2 Lebar Kapal 
Ukuran lebar kapal dinyatakan dengan ukuran sebagai berikut lihat Gambar 2.2: 

B(extreme) ⎯ Extreme  Extreme Breadth, yaitu lebar kapal pada bagian terlebar 
Breadth  kapal  yang  diukur  dari  tepi  luar  kulit  kapal  di  lambung 
kanan  hingga  tepi  luar  kulit  kapal  di  lambung  kanan 
sejajar lunas 

B(moulded) ⎯Moulded  Moulded  Breadth,  yaitu  lebar  kapal  pada  bagian 


Breadth  terlebar kapal yang diukur dari tepi dalam kulit kapal di 
lambung kanan hingga tepi dalam kulit kapal di lambung 
kanan sejajar lunas. 

Gambar 2. 2  Ukuran melintang (transverse) kapal 

2.5.3 Dalam 
Ukuran dalam kapal dinyatakan dengan ukuran sebagai berikut lihat Gambar 2.2: 

D(moulded)⎯ Moulded Depth  Moulded Depth, yaitu dalam kapal pada bagian tengah 
kapal  (tipping  center  atau  amidship)  yang  diukur  dari 
titik  terendah  kapal  hingga  tepi  atas  geladak  lambung 
bebas (continuous deck). 

 
© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 11
Kapal Penangkap Ikan 2007
Oleh: Supardi Ardidja

2.5.4 Sarat 
Sarat  (draft)  adalah  ukuran  kapal  yang  diukur  dari  titik  terendah  badan  kapal 
hingga  garis  air  (water  line)  lihat  Gambar  2.2.    Sarat  selalu  berubah  tergantung  dari 
muatan kapal temasuk perbekalan kapal dan komponen alat penangkap ikan, awak kapal 
beserta keperluannya, masa jenis air laut dimana kaal mengapung. 

2.5.5 Lambung Bebas 
Lambung  bebas  (free  board)  adalah  jarak  tegak  dari  garis  air  hingga  geladak 
lambung bebas (continuous deck) lihat Gambar 2.2.  Lambung bebas selalu berubah‐ubah 
tergantung  pada  berat  kapal  beserta  isinya,  serta  masa  jenis  air  laut  dimana  kapal 
mengapung. 

1. Tonase 

Daya angkut kapal yang digunakan sebagai parameter besaran kapal.  Jenis tonnase 
adalah sebagai berikut: 

a) Isi Kotor 

Isi kotor (Gross Tonnage = Bruto Register Tonnage / GT= B.R.T), ialah isi sebuah 
kapal dikurangi dengan ruangan‐ruangan  yang  dikecualikan seperti: 

ƒ Dasar berganda (Double Bottom) 

ƒ Tarngki Ceruk Depan (Fore peak Tank) 

ƒ Tangki Ceruk Belakang (After peak Tank) 

ƒ Dek Rata (Shelter Deck) 

ƒ Dapur (Galley) 

ƒ Ruang akomodasi (Compliment) 

ƒ Ruang kosong di atas kamar mesin 

ƒ Dan lain‐lain 

b) Isi Bersih 

Isi bersih (Net Tonnage = Netto Register Tonnage / NT= N.R.T), ialah isi sejumlah 
ruangan yang tidak dapat dipakai mengangkut muatan seperti: 

ƒ Ruang akomodasi 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 12


Kapal Penangkap Ikan 2007
Oleh: Supardi Ardidja

ƒ Ruang Sanitari 

ƒ Ruanga jangkar (chain Locker) 

ƒ Kamar Peta (chart room) 

ƒ Kamar radio (radio station) 

ƒ Gudang serang (bos'n store) 

ƒ Kamar mesin (engine room)  

c) Isi Tolak  

Isi Tolak atau Berat Benaman (Displacement) adalah jumlah dari: 

ƒ Berat kapal kosong hanya inveritaris tetap saja 

ƒ Berat muatan 

ƒ Berat bahan bakar, air tawar, pelumas, ballast, gudang. 

ƒ Berat perlengkapan dan inventaris tidak tetap 

d) Bobot Mati 

Bobot Mati (Dead Weight Tonnage = DWT) adalah jumlah dari: 

ƒ Berat muatan 

ƒ Berat bahan bakar 

ƒ Berat air tawar 

ƒ Berat ballas 

ƒ Berat isi gudang 

ƒ Berat inventaris tidak tetap. sehingga kapal tenggelam sampai mencapai sarat 
maksimum. 

e) Tonase Perlengkapan 

Tonase  perlengkapan  (Equipment  tonnage)  ialah    tonase  yang  diperlukan  oleh 


Klasifikasi  untuk  menentukan  ukuran  dan  kekuatan  alat‐alat  labuh  (seperti: 
Jangkar, derek jangkar dan lain‐lain). 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 13


Kapal Penangkap Ikan 2007
Oleh: Supardi Ardidja

f) Tonase Tenaga 

Tonase  Tenaga  (Power  Tonnage)  adalah  berat  kapal  kotor  ditambah  HP  mesin 
penggerak kapal (BRT + HP mesin) 

g) Berat Kapal Kosong 
Berat  kapal  kosong  (Light  Displacement)  adalah  berat  kapal  hanya  dengan 
inventaris tetap (tanpa muatan, tanpa bahan bakar, tanpa air tawar, tanpa ballas 
termasuk tanpa ABK).   

2.5.6 Merkah Kambangan 
Merkah  kambangan  atau  merkah  benaman,  adalah  sebuah  tanda  pada  kedua 
lambung kapal untuk membatasi sarat maksimum bahwa sebuah kapal masih mempunyai 
daya apung cadangan yang cukup sehingga menjamin pula keamanan selama pelayaran. 

Tanda  ini  dicat  putih  atau  kuning  dengan  dasar  gelap,  atau  dicat  hitam  dengan 
latar  belakang  warna  muda,  tujuannya  agar  supaya  terlihat  jelas.  Semua  garis‐garisnya 
mempunyai ketebalan 1" (1 inchi) = 25,4mm.  Tanda ini dibuat dengan maksud, sebagai 
pembatas jumlah berat muatan yang diangkut sesuai dengan jenis kapal dan musim yang 
berlaku di tempat di mana kapal tersebut berlayar. 

Gambar 2. 3  Plimsol Mark 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 14


Kapal Penangkap Ikan 2007
Oleh: Supardi Ardidja

Gambar 2. 4  Plimsol Mark kapal kayu 
Keterangan Gambar 2.3 dan 2.4: 

ƒ Tebal garis 1" 

ƒ Panjang garis dek 12" 

ƒ Diameter lingkaran 12" 

ƒ Panjang garis di tengah Jingkaran 18" 

ƒ Jarak dari tengah kapal ke garis tegak 21" ke depan 

ƒ Jarak dari S ke T dan S ke W V 48 kali sarat musim panas 

ƒ Jarak W ke WNA 2" atau 51,8 mm 

ƒ  Jarak S ke F ..... W/40 TPI 

ƒ Jarak F keTF V^ kali sarat musim panas 

ƒ Tinggi nama Biro Klasifikasi 4"  

ƒ Kedudukan garis S pada satu garis dengan garis tengah lingkaran 

ƒ Panjang garis‐garis musim 9". 

Kapal kayu:      
ƒ WNA segaris dengan LWNA 
ƒ LS ke LW 1/36 kali sarat musim panas 
ƒ LS ke LT V 1/48 kali sarat musim panas 
ƒ LFke LTF 1/48 kali sarat musim panas 
ƒ LT ke LTF w/40 TPI. 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 15


Kapal Penangkap Ikan 2007
Oleh: Supardi Ardidja

2.5.7 Kecepatan Kapal 
Kecepatan  kapal  terdiri  dari  kecepatan  normal  (service  speed)  dan  kecepatan 
percobaan (trial speed).   Kecepatan normal adalah kecepatan maksimum yang diijinkan 
selama berlayar atau dalam kondisi normal.  Kecepatan percobaan adalah kecepatan yang 
mampu dicapai oleh kapal pada RPM maksimum pada saat dilakukan uji kecepatan kapal 
oleh yang berwenang (Klasifikasi). 

2.5.8 Gambar Rencana Umum Kapal 
Gambar  rencana  mum  (General  arrangement)  adalah  gambaran  umum  kapal 
yang  terdiri  dari  gambar  pandangan  samping  (side  view),  padangan  atas  (bird  view).  
Selain  itu  pada  gambar  ini  berisi  ukuran  utama  kapal  (principal  dimension),  Kekuatan 
mesin, dan complemen (Lihat Lampiran 1). 

2.5 KAPAL PENANGKAP IKAN:

2.5.1 Kapal Pukat Cincin Tuna ⎯ ISSCFV:  02.28 

Gambar 2. 5  Kapal Pukat Cincin 

Kapal pukat cincin umumnya berbentuk ramping dengan geladak kerja di bagian buritan, 
ruang  kemudi  dan  akomodasi  di  bagian  haluan,  bangunan  slipway  di  buritan  sebagai 
tempat  penyimpan  dan  peluncuran  skiff  boat.    Kapal‐kapal  ini  merupakan  kelompok 
terbesar yang berukuran kecil hingga kapal yang berlayar ke samudra (open ocean going 
vessels).   

Kapal pukat cincin adalah kapal yang paling penting dan efektif  untuk menangkap 
sekumpulan  (schooling)  ikan  yang  berada  di  dekat  permukaan.    Sebagai  sarana 
pengamatan  ikan  dibangun  tempat  panjarwala  (crows  nest)  di  tiang  utama,  pada  kapal 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 16


Kapal Penangk
P kap Ikan
n 2007
2
O
Oleh: Suparrdi Ardidja

pukat  cincin  beruku


uan  besar  (tuna  purse  seine)  dibanggun  bangunaan  kuhus  pe
engamatan 
dan heliipad. 

PUKATT CINCIN DEN


NGAN SATU POWER BL
LOCK

Pukat  cincin  dengan  menggunaka


m an  satu  pow
wer  block,  seluruh  perrlengkapan 
operasi  penangkapaan  terletak  di 
d geladak  belakang. 
b ower  block  di  pasang  pada  boom 
  Po
yang daapat diatur seecara vertikaal maupun horisontal, un
ntuk menyessuaikan denggan kondisi 
pi dengan skkiff boat yangg berfungsi  sebagai penarik kapal, 
pukat cincin.  Kapall ini dilegkap
pukat saaat tahapan setting, purssing, hauling dan brailingg, lihat juga G
Gambar 2.5 d
dan 2.6. 

Gam
mbar 2. 6  Kappal Pukat Cin
ncin 
saatu Power Block  

a) Puk
kat cincin de
engan dua Power
P block
k

Gambarr 2. 7  Purse seine 
dua pow
wer block 

Pukat  cincin  dengan  menggunaka


m wer  block,  perlengkapaan  operasi 
an  dua  pow
penangkapan  terlettak  di  geladaak  tengah.    Satu  power  block  di  paasang  di  buritan  untuk 
menata  jaring  pukaat  cincin  dan
n  satu  lagi  diigunakan  sebagai  alat  penghibob  pu
ukat  cincin 
dari lautt ke kapal.  

PUKATT CINCIN TAN


NPA POWER
R BLOCK

Purse seiner yang tanpaa menggunakkan power block adalah kkapal purse seine kayu 
yang  umum 
u digun ndonesia.    Purse  sein
nakan  di  In ne  dioperassikan  sebaggian  besar 

© Sekolah
S Tinggii Perikanan - Teknologi
T Pen
nangkapan Ikan 17
Kapal Penangkap Ikan 2007
Oleh: Supardi Ardidja

menggunakan  tenaga  manusia  kecuali  pada  tahapan  pursing,  dimana  purse  line  dihibob 
menggunakan capstan. 

2.5.9 Kapal Pukat Hela ⎯ ISSCFV:  01.00 
  Kapal Pukat Hela (trawler) adalah kapal yang didisain untuk menghela pukat hela 
di  belakang  kapal.  Umumnya  kapal‐kapal  pukat  hela  memiliki  geladak  kerja  di  buritan 
kecuali  untuk  kapal  hasil  modifikasi  dari  kapal  lain  (kapal‐kapal  niaga)  yang  digunakan 
untuk mengoperasikan kapal pukat hela samping (side trawl).   Kapal pukat hela belakang 
(Stern trawl) dan kapal pukat hela samping dapat digunakan untuk mengoperasikan trawl 
dasar, pertengahan dan permukaan. 

Bangunan  atas  (superstructure)  ditempatkan  di  haluan  dan  geladak  kerja  di 
buritan.    Gallows  ditempatkan  di  tiang  buritan  juga  dilengkapi  dengan  dewi‐dewi 
otterboard (stern gantry) untuk mengoperasikan otter board.  Ada juga kapal pukat hela 
yang dilengkapi dengan net drum dan  gilson‐winche untuk menggulung jaring trawl dan 
menangani  hasil  tangkap.    Umumnya  kapal  pukat  hela  dilengkapi  dengan  dua  buah 
gallows  dengan  towing  block  yang  dipasang  di  tiang  buritan  sebagai  block  penghantar 
towing warp saat dioperasikan. 

Kapal  pukat  hela  melaksanakan  seluruh  tahapan  operasi  penangkapannya 


dilakukan  di  buritan.    Kapal  pukat  hela  dapat  bekerja  sendiri‐sendiri  atau  ganda  (pair 
trawler) untuk mengoperasikan pukat hela pertengahan atau pukat hela dasar.    

Hasil  tangkapan  ada  yang  langsung  ditangani  di  atas  dek  dan  untuk  kapal‐kapal 
kapal pukat hela yang berukuran besar di lakukan di bawah dek (working spaces)  

a) Kapal Pukat Hela Belakang (Stern Trawl) ⎯ ISSCFV: 01.10

Jenis kapal ini dapat berukur-an


hingga 200 GT. Kapal-kapal
berukuran ≥ 300 GT dilengkapi
dengan slip way dan roller di
buritan, yang berfungsi sebagai
alur pukat hela dari dan ke kapal.

Gambar 2. 8 Pukat Hela belakang

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 18


Kapal Penangk
P kap Ikan
n 2007
2
O
Oleh: Suparrdi Ardidja

b) Kap
pal Pukat He
ela Samping wl) ⎯ ISSCFV
g (Side Traw V: 01.02

Gambar 2. 9 Pukat heela samping


Kapal Pukat Hela Saamping adalah kapal yang didisain untuk meng
goperasikan pukat hela
mping terutaama saat tahapan settin
dari sam ng dan hauling. Sedan
ngkan tahapan towing
dihela di
d belakang kapal seperti pada
p umumnya kapal-kakal Pukat Hela lainnya.

c) Kap
pal Pukat He
ela Rig Gand
da (Double rigger
r Trawll) ⎯ ISSCFV
V: 01.25

Gam
mbar 2. 10 Pu
ukat Hela Rig Ganda
g trawl ⎯ ou
Kapal Hela rig ganda (double rig ut rigger traw
wl) atau dikenal juga den
ngan pukat
udang, didisain untuk menghela dua atau lebih pukat hela untuk m
menangkap udang di
belakang kapal melalui dua buaah rig yang dipasang
d meenjorok ke kiiri dan kanan
n lambung
kapal.

2.6 AM TRAWLL) ) ⎯ ISSC


KAPAL PUKAT BERBINGKAI (BEA CFV: 01.28

Gambar 2. 11 Kapaal pukat hela berpalang

Kapal pukat hela beerpalang (Beeam trawl) adalah kapal yang meng
goperasikan pukat
p hela
berpalang atau berb
bingkai dengan menggun
nakan rig gan
nda, mirip deengan kapal pukat hela
da. Kapal ini didisain dapat mengoperasikan dua atau
rig gand a lebih pu
ukat hela berbingkai.

© Sekolah
S Tinggii Perikanan - Teknologi
T Pen
nangkapan Ikan 19
Kapal Penangk
P kap Ikan
n 2007
2
O
Oleh: Suparrdi Ardidja

2.7 KAPAL PUKAT GARUK ⎯ ISSCF


FV: 09.10

Gambarr 2. 12 Kapal Pukat Garukk

Kapal pukat
p garuk adalah term
masuk dalam
m kategori kapal
k pukat hela dasar. Kapal ini
dirancan
ng untuk mengoperasi
m ka pukat garuk (dredge) sebagai pengumpul kerang-
kerangaan di dasar laut dengan
n cara men
nghelanya dii belakang kapal. Kapaal dredger
berukurran besar dileengkapi deng
gan rig bergaallow di setiaap sisi kapal.

2.8 KAPAL JAR


RING ANGK
KAT⎯ ISSC
CFV: 09.20

Kapal  jaringg  angkat  (LLift  netter) adalah  kap


pal  yang  did
disain  dan  dilengkapi 
unakan untuk mengoperrasikan lift net berukuran besar.  Pe
peralataan yang digu eralatan ini 
ditata d
di geladak un
ntuk menaiktturunkan liftt net di lamb
bung kanan d
dan lambungg kiri kapal 
secara b
bergantian.  Kapal‐kapal ini juga dilen
ngkapi dengaan lampu‐lam
mpu penarikk perhatian 
ikan baiik untuk di permukaan aiir maupun dii bawah air (underwater fishing lamp
p). 

Sttick held deep net Bagan apung

2.9 KAPAL JAR NG ⎯ ISSC


RING INSAN CFV: 04.10
0

Gill netter aadalah kapal yang didisain sangat sed
derhana umu
umnya berukkuran kecil 
dan  meeiliki  geladakk  terbuka,  hingga 
h yang  berukuran  besar  yang  beroperasi  di  lautan 
na ukuran kaapal sangat vvariatif, dari yang beruku
terbukaa.  Oleh karen uran kecil hin
ngga kapal 
yang dio
operasikan d
di laut terbukka.  Jenis kap
pal ini tidak b
banyak mem
merlukan pen
nataan dan 
perlengkapan  penaangkapan.    Kapal 
K gillnett  kecil  umumnya  memiliki  kamar  kemudi  di 

© Sekolah
S Tinggii Perikanan - Teknologi
T Pen
nangkapan Ikan 20
Kapal Penangk
P kap Ikan
n 2007
2
O
Oleh: Suparrdi Ardidja

bagian  belakang  yaang  sekaliguss  berfungsi  sebagai  ruang  akomodaasi,  jika  men
nggunakan 
mesin  inboard  mesin  terletaak  langsungg  dibawah  ruang  kem
mudi.    Perrlengkapan 
penangkapan yang d
digunakan hanyalah net hauler. 

2.10 RAN ⎯ ISSC


KAPAL PANCING JOR CFV: 04.0

Kapal Pancing Joran (Po ⎯ Huhate).   TTipe kapal Po
ole & Line ⎯ ole and line tterdiri dari 
dua, yaiitu tipe Ameerika dan tipee Jepang.  Hu
uhate yang d
dioperasikan
n di Indonesiaa umumya 
tipe  Jepang.    Tipee  kapal  ini  dibedakan  berdasarkaan  dimana  operasi  pem
mancingan 
dilakukaan.    Tipe  am
merika  pemaancingan  dilakukan  di  buritan, 
b sedaangkan  tipe  Jepang  di 
haluan.   

Pemancing  berdiri atau duduk di piila‐pila (playying deck) yaang dipasangg sekeliling 
kapal dii luar bulkwaark.  Kamar kkemudi dan aakomodasi  ditematkan  di bagian bu
uritan (aft).  
Palkah d n di tengah‐teengah kapal. 
ditempatkan

Kapal pole &
& line dilenggkapi dengan
n tangki ump
pan hidup daan water spraayer untuk 
menarikk  atau  mem
mecah  perhattian  ikan.    Kapal 
K pole  & 
& line  berukkuran  besar  dilengkapi 
dengan  sistem  refrrigerasi  untu
uk  menyimpaan  hasil  tangkapan.    Seedangkan  un
ntuk  ikapal 
berukurran  kecil  dengan  sistem
m  operasi  haarian  (one  day 
d fishing),  ikan  hasil  tangkapan 
cukup d
diawetkan deengan mengggunakan es.

© Sekolah
S Tinggii Perikanan - Teknologi
T Pen
nangkapan Ikan 21
Kapal Penangk
P kap Ikan
n 2007
2
O
Oleh: Suparrdi Ardidja

Pole & line tipe Jepaang Pole & linee tipe Amerikka

2.11 KAPAL RAWAI ⎯ ISSCFV: 06.0..0

Kapal rawai (long liner) dalam ISSCFFG terbagi laggi menjadi kaapal Freezer Longliner, 
Factory  Longliner, W
Wet‐fish Lon
ngliner, Tunaa Longliner d
dan Longlineer nei  (nei  ad
dalah yang 
belum tteridentifikassi) 

KAPALL RAWAI

Kapal  rawai  adalah  kap


pal  yang  dile
engkapi  dengan  pancingg.  Tipe  kapal  long  line 
dibedakkan  antara  tipe  Eropa  dan  Jepang.    Tipe  eropa  mengoperassikan  seluruh  tahapan 
ng di haluan.  Demikian 
operasi di buritan, ssedangkan jeepang settingg dari buritan dan haulin
pula dengan kapal‐kkapal yang b
berasal dari  Filipina, Taiw
wan dan Thaailand.  Masing‐masing 
negara memiliki ciri khas.  Namu
un demikian prinsip penggoperasiannyya tidak jauh
h berbeda. 

Kapal  long  line  tipe  jep


pang  umumnya  memilikki  geladak  kerja  di  haluan.  Kamar 
kemudi ditempatkan di belakang atau sedikkit ke tengah.   Long line umumnya d
di tarik dari 
ow  side)  den
lambung  kapal  (bo ngan  mengggunakan  linee  hauler.      Sedagkan  se
etting  dan 
penataaan komponen long line d
di tas kapal d
ditentukan o
oleh tipe longg line yang d
digunakan.  
Long  lin
ner  pertengaahan  (Midwaater  longline
er)  umumnyaa  berukuran  kapal  sedan
ng  didisain 
untuk enangkap ikan‐ikan pelaggis besar.  

© Sekolah
S Tinggii Perikanan - Teknologi
T Pen
nangkapan Ikan 22
Kapal Penangk
P kap Ikan
n 2007
2
O
Oleh: Suparrdi Ardidja

Line  hauler  dan  gerban


ng  (gate)  biaasanya  ditem
mpakan  di  laambung  kanaan  haluan.  
Meja seetting dan lin
ne arranger d
ditempatkan di buritan.

Kapal long line tipe Jepang

Kaapal long line kayu Indon


nesia

Kapal long line tipe Erop


pa

Pen
nataan dek lo
ong lie sistem
m box

© Sekolah
S Tinggii Perikanan - Teknologi
T Pen
nangkapan Ikan 23
Kapal Penangk
P kap Ikan
n 2007
2
O
Oleh: Suparrdi Ardidja

1 Line Hau
uler 6 Guuide ring 11 Side roller
2 Line speedometer 7 Guuide roller (haauling) 12 Line arrangger
3 Guide ro
oller 8 Slo
ow conv. (hauling) 13 Line tank
4 Protectivve pipe 9 Lin
ne hauler
5 Guide ro
oller (Tulip recc.) 10 Maain line

  Persyarataan  utama  un
ntuk  kapal  lo
ong  line  adaalah  memilikki  kecepatan  dan  daya 
jelajah ((endurance)  yang cukup  terkait denggan fishing gground di sam
mudra. Hasil angkapan 
wetkan dengaan menggunakan sistem  pebekuan 
yang beerharga ini diisimpanan dan dan diaw
yang sangat efisien (efficient freeezing storagge).  

KAPALL TONDA

Kapal  tondaa  (trolling)  adalah 


a kapall  yang  menaangkap  ikan  dengan  pan
ncing  yang 
ditarik  sepanjang 
s permukaan.    Ukuran  kapal  tonda  berrvariatif  darii  yang  berukkuran  kecil 
dengan  geladak  terbuka  hinggga  yang  berrukuran  besar  yag  dilen
ngkapi  denggan  sistem 
refrigerasi dengan p
panjang 25 –– 30 meter.  LLama operassi bia harian bahkan bulaanan unruk 
menanggkap ikan‐ikaan pelagis beesar yang be
erenang di deekat permukkaan.  Umum
mnya kapal 
digerakkan  dengan  mesin  tapi  juga 
j di  pasaang  layar  unttuk  memperrtahankan  haluan  saat 
sedang towing. 

Kapal  tond
da  berukuran  kecil  yan
ng  umum  dioperaikan 
d di  Indonesia  banyak 
yangmaasih  menggunakan  layarr  terutama  yangberoper
y asi  di  sekitaae  Kepulauan
n  Karimun 
Jawa  dan  Bawean..    Baik  yang  berukuran
n  besar  maaupun  berukkuran  kecil  umumnya 
menggu
unakan  boom
m  yang  dipaasang  di  kanan‐kiri  kapal  kecuali  tro
olling    yang  digunakan 
sebagai  sport fishingg. 

© Sekolah
S Tinggii Perikanan - Teknologi
T Pen
nangkapan Ikan 24
Kapal Penangkap Ikan 2007
Oleh: Supardi Ardidja

KESIMPULAN (1)

1. Kapal Perikanan secara umum terdiri dari Kapal Penangkap Ikan, Kapal Pengangkut Hasil
Tangkapan, Kapal Survey, Kapal Latih, dan Kapal Pengawas Perikanan
2. Penandaan Kapal Pemberian tanda bagi kapal perikanan dimaksudkan untuk
mempermudah pemantauan, pengawasan dan evaluasi terhadap setiap pelaku
penangkapan.
3. Klasifikasi Kapal Penangkap Ikan Klasifikasi kapal penangkap ikan didasarkan pada alat
penangkap ikan yang dioperasikannya. Menurut Klasifikasi Alat Penangkapan Ikan
berdasarkan ISSCFG (International Standard Statistical Clasificaton of Fishing Gear)
4. Ukuran Kapal Ukuran kapal dinyatakan dengan panjang, lebar dan sarat (draugh),
ukuran lainnya adalah bobot dan kecepatan kapal.

PERTANYAAN ESSAY (1)

1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan kapal perikanan ?


2. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Kapal Penangkap Ikan?
3. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Kapal Pengangkut Hasil Tangkapan?
4. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Kapal Survey?
5. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Kapal Latih?
6. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Kapal Pengawas Perikanan?
7. Jelaskan apa tujuan dengan adanya penandaan kapal perikanan?
8. Jelaskan apa tujuan pengklasifikasian kapal perikanan?
9. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Ukuran Kapal?
10. Jelaskan apa yang dimaksud dengan panjang kapal
11. Jelaskan apa yang dimasud dengan lebar kapal?
12. Jelaskan apa yang dimaksud dengan sarat (draugh) kapal,
13. Jelaskan apa yang dimaksud dengan bobot kapal?
14. Jelaskan apa yang dimaksud dengan kecepatan kapal?.
15. Jelaskan apa yang dimaksud dengan tonnase kapal?.

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 25


Kapal Penangkap Ikan 2007
Oleh: Supardi Ardidja

PILIHAN GANDA (1)

1. Menurut Kepmen nomor : KEP. 02/MEN/2002 Kapal Perikanan adalah kapal atau perahu
atau alat apung lainnya yang digunakan untuk melakukan penangkapan ikan termasuk
melakukan survai atau eksplorasi kelautan kecuali
A. Kapal Long B. Kapal purse C. Kapal lampu D. Rakit
line seine Rumpon

2. Sebuah kapal bertanda NO100‐0101‐10‐01‐3‐0000001,  maka  angka  N  adalah 


menandakan
A. Kapal pukat B. Asal negara C. Ijin dari D. Ukuran
udang kapal pemerintah kapal
terdaftar pusat

3. Sebuah kapal bertanda NO100‐0101‐10‐01‐3‐0000001,  maka  angka  0100  adalah 


menandakan
A. Kapal pukat B. Asal negara C. Ijin dari D. Ukuran
udang kapal pemerin ta h kapal
terdaftar pusat

4. Sebuah kapal bertanda NO100‐0101‐10‐01‐3‐0000001,  maka  angka  0101  adalah 


menandakan
A. Kapal pukat B. Asal negara C. Ijin dari D. Ukuran
udang kapal pemerin ta h kapal
terdaftar pusat

5. Sebuah kapal bertanda NO100‐0101‐10‐01‐3‐0000001,  maka  angka  10  adalah 


menandakan
A. Kapal pukat B. Asal negara C. Ijin dari D. Ukuran
udang kapal pemerintah kapal
terdaftar pusat

6. Sebuah kapal bertanda NO100‐0101‐10‐01‐3‐0000001,  maka  angka  3  adalah 


menandakan
A. Kapal pukat B. Jalur C. Ijin dari D. Ukuran
udang penangkapan pemerintah kapal
Ikan pusat

7. Sebuah kapal bertanda NO100‐0101‐10‐01‐3‐0000001,  maka  angka  0000001  adalah 


menandakan
A. Kapal pukat B. Jalur C. Ijin dari D. Kode
udang penangkapan pemerintah kepemilikan
Ikan pusat kapal

8. Panjang kapal yang diukur dari ujung  paling depan haluan kapal hingga ujung paling 
belakang buritan kapal.
A. LOA B. LBP C. LWL D. LOF

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 26


Kapal Penangkap Ikan 2007
Oleh: Supardi Ardidja

9. Panjang  kapal  yang  diukur  yang  diukur  dari  mulai  garis  tegak  pada  tepi  air  di  linggi 
depan hingga garis tegak pada poros kemudi.
A. LOA B. LBP C. LWL D. LOF

10. Panjang kapal yang diukur yang diukur pada garis muatan penuh.
A. LOA B. LBP C. LWL D. LOF

TUGAS (1)

Buatlah sebuah paper kecil dari hasil Kunjungan ke sebuah pelabuhan perikanan, 
berdasarkan    data  dari  sejumlah  kapal  yang  ada  di  pelabuhan  tersebut  atau  yang 
mendaratkan ikannya di pelabuhan tersebut, atau mintalah data tentang keragaan kapal 
perikanan  di  pelabuhan  tersebut  dari  Kepala  Pelabuhan  setempat.    Analisalah  apakah 
sudah sepenuhnya mentaati aturan yang berlaku tentang penandaan kapal. 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 27


Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
BAB III    PERENCANAAN PEMBANGUNAN KAPAL PERIKANAN 

3.1 Deskripsi Singkat

Perencanaan  pembangunan  kapal  perikanan  merupakan  awal  dari  sejumlah 


tahapan  pembangunan  kapal  perikanan.    Perencanaan  pembangunan  ini  terdiri  dari 
sejumlah pekerjaan yang harus dilakukan oleh pemilik kapal yang menghasilkan sejumlah 
kriteria yang akan digunakan oleh para perancang kapal (naval architect) dalam mendisain 
kapal yang akan dibangun. 

Tahapan  pertama  adalah  mengumpulkan  berbagai  informasi  seperti,  ikan  apa 


yang  akan  ditangkap,  dimana  ikan  akan  ditangkap  (fishing  ground),  metode  dan  teknik 
penangkapan ikan yang bagaimana yang akan dilakukan, jenis hasil tangkapan seperti apa 
yang akan didaratkan.   

Tahapan  kedua  adalah  menganalisa  sejumlah  informasi  yang  diperoleh  sehingga 


pemilik dapat menentukan kapal perikanan seperti apa yang akan dibangun.  Hal tersebut 
di atas harus sinergis sehingga para perancang kapal dapat mendisain kapal yang seefektif 
dan  seefisien  mungkin.    Pada  tahapan  ini  tentunya  diperlukan  konsultan  ahli  yang 
berkualitas  di  bidang  perencanaan  dan  pembangunan  kapal  perikanan,  sehingga  hasil 
analisis  tersebut  akan  berbentuk  kriteria‐kriteria  tertentu  yang  akan  digunakan  oleh 
pendisain kapal. 

Tahapan  ketiga  adalah  menuliskan  semua  analisa  yang  telah  dilakukan  dalam 
bentuk  kebutuhan  pemilik  kapal  (Owner  requirement)  yang  berisi  kriteria,  persyaratan, 
ketentuan dan badan‐badan klasifikasi yang diperlukan. 

3.2 Faktor penentu dalam perencanaan pembangunan kapal

Faktor‐faktor  yang  perlu  dipertimbangkan  dalam  perencanaan  pembangunan 


kapal  yang  juga  akan  mempengaruhi  disain  kapal  penangkap  ikan  dapat  dikelompokkan 
sebagai berikut: 

1. Species, lokasi, abundan, dan dispersi sumberdaya ikan 
2. Metode, teknik dan alat penangkap ikan 
3. Karakterisitk geografis dan cuaca area penangkapan ikan 
4. Kelaikan kapal (seaworthiness) dan keselamatan awak kapal 
5. Penanganan, pemrosesan dan penyimpanan hasil tangkapan 
6. Kemampuan finansial 

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  28
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
7. Ketersediaan galangan kapal (boatbuilding) dan tenaga ahli penangkapan ikan. 
8. Undang‐undang  dan  peraturan  (regional  dan  internasional)  yang  dapat  diterapkan 
untuk kapal penangkap ikan, konstruksi dan perlengkapannya 
9. Pemilihan dan ketersediaan bahan‐bahan pembangun kapal. 
10. Kelangsungan usaha (economic viability)          

 
Pemilik kapal harus menentukan target ikan apa dan hasil tangkapan seperti apa 
yang  akan  didaratkan.  Informasi  ini  akan  menentukan  kriteria  teknik  penangkapan  ikan, 
alat penangkapan ikan, perlengkapan penangkapan ikan, jumlah awak kapal, akomodasi, 
kecepatan kapal (ukuran mesin pendorong dan mesin‐mesin lainnya), ukuran palkah, tipe 
palkah dan jenis pengawetan ikan yang diinginkan.  

Informasi  fishing  ground  menyangkut  kondisi  perairan,  jarak  dari  fishing  base.  
Informasi  ini  akan  menentukan  kriteria  bentuk  kapal,  ukuran  kapal,  perlengkapan 
navigasi, perlengkapan komunikasi, perlengkapan keselamatan, perlengkapan pendeteksi 
ikan,  perlengkapan  pendeteksi  penangkap  ikannya,  kemampuan  jelajah  kapal 
(endurance). 

3.3 Kebutuhan Pemilik atau Pengguna Kapal

Kebutuhan Pemilik (Owner requirement) yang ditulis setidaknya berisikan hal‐hal 
sebagai berikut: 

1.   UMUM 
1.1.  Deskripsi kapal (Description of the vessel). 
1.2.  Disain kapal (Design of the vessel). 
1.3.  Fitur (Features). 
1.4.  Deskripsi umum kapal (General description). 
1.5.  Ukuran‐ukuran utama (Principal particulars). 
1.6  Perlengkapan (Complement) 
1.7.  Kapasitas (Capacities) 
1.8.  Rules, Regulations and Certificates 
1.9.  Pengawasan dan tenaga ahli (Inspection and workmanship) 
1.10. Suku cadang (Spare parts), peralatan (tool) dan inventaris (inventory) 
1.11. Pemeriksaan (Inspection), dan pengujian material (testing) 
1.12. Pengujian dan percobaan kapal (Test and trial). 

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  29
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
II.  Bangunan Kapal (Hull Department) 
2.1.  Konstruksi bangunan (Hull construction) 
2.2.  Penataan perlengkapan kapal (Fittings) 
2.3.  Permesinan dek (Deck machinery) dan  perlengkapan penangkapan ikan 
(fishing equipment) 

III.  Permesinan (Machinery Department) 
3.1  Deskripsi umum (General) 
3.2  Mesin pendorong (Propulsion engine) 
3.3  Propeller 
3.4  Mesin pembangkit listrik (Generator engine) 
3.5  Pompa‐pompa (Pumps) dan kompressor udara (air compressor) 
3.6  Sistem refrigerasi (Refrigeration System) 
3.7  Perlengkapan lainnya (Other equipment) 
3.8  Peralatan kerja bangku (Work bench) 

IV.   Perlistrikan (Electric Department) 
4. 1  Deskripsi umum (General) 
4.2  Pembangkit tenaga listrik (Generator) 
4. 3  Panel Utama dan panel distribusi Generator  (main switch board)  
4. 4  Motors 
4. 5  Penyimpanan batere (Storage batteries) 
4. 6  Perlengkapan navigasi dan elektronik (Electronics and Nautical 
Equipment) 
 

RINGKASAN 
1. Faktor Penentu dalam perencanaan kapal adalah didasarkan atas ikan apa yang akan
ditangkap, bagaimana menangkapnya, teknik penangkapan, fishing ground,
ketersediaan bahan, kemampuan dan dukungan finasial, ketersediaan galangan dan
tenaga arsitek kapal, peraturan, dan kelangsungan usaha.
2. Perencanaan pembangunan kapal terwujud dalam bentuk owner requirement.

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  30
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
PERTANYAAN ESSAY 
1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan perencanaan pembuatan kapal!
2. Jelaskan faktor apa saja yang harus dipertimbangkan dalam merencanakan
pembangunan sebuah kapal penangkap ikan!
3. Jelaskan siapa sajakah yang terlibat dalam perencanaan pembangunan kapal
penangkap ikan!
4. Jelaskanlah apa yang dimaksud dengan PT Klasifikasi Indonesia dan apa saja
tugasnya!
5. Jelaskan hal-hal penting apa sajakah yang harus terwujud dalam rencana
pembangunan kapal (owner requrement!

TUGAS 
 

Cobalah  saudara  wewancara  sejumlah  pemilik  kapal,  nakhoda  kapal.    Lalu 


simpulkanlah hasil wawancara saudara dalam bentuk paper kecil. 

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  31
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
BAB IV   INSTALASI TENAGA PENGGERAK KAPAL dan PERLISTRIKAN 

Instalasi  tenaga  penggerak  kapal  merupakan  tata  letak  (penataan)  mesin 


penggerak utama (main engine), as propeller, dan propeller.  Penataan ini telah dibangun 
oleh  galangan  kapal  berdasarkan  rancangan  naval  arsitek  yang  harus  memperhitungkan 
efektifitas, efisiensi, ergonomik, keselamatan dan disetujui oleh yang berwenang.    

Mesin Penggerak  di kapal dibagi menjadi dua jenis, yaitu mesin penggerak kapal 
dan  mesin‐mesin  penggerak  pembangkit  listrik  (electrical  generator  set).    Instalasi 
perlistrikan adalah tata letak dan penataan seluruh jaringan listrik di kapal.  Jaringan dan 
sistem  kontrol  listrik  di  kapal  berdasarkan  ketentuan  SOLAS  1974  harus  terdiri  dari  dua 
sistem.  Sistem yang pertama adalah jaringan listrik biasa AC/DC, dan sistem yang kedua 
adalah  jaringan  sistem  darurat.    Jaringan  sistem  darurat  harus  menggunakan  tenaga 
batterey  (DC).    Sistem  perlistrikan  harus  dapat  dikontrol  baik  sendiri‐sendiri  maupun 
terpusat dan dilengkapi dengan sistem peringatan dan pencegahan bahaya.  

Penataan  instalasi  tenaga  kapal    juga  harus  dapat  menghindarkan  para  masinis 
dan  montir  yang  memperbaiki  kapal  dari  bahaya  yang  timbul  akibat  peralatan  bergerak 
(motor,  Vbelt,  roda‐roda  gigi,  poros  baling‐baling),  penetrasi  partikel‐partikel  berbahaya 
ke  mata,  gas‐gas  hasil  pembakaran  (exhaust  gases),  terpeleset  akibat  minyak  pelumas 
atau bahan‐bahan pembersih,  terutama apabila diakibatkan oleh adanya olengan kapal, 
serta tidak membatasi ruang gerak masinis saat melakukan pekerjaan pengontrolan dan 
perawatan mesin.       

Dewasa  ini  pengontrolan  mesin‐mesin  modern  dengan  putaran  cepat 


menggunakan  sistem  pengontrolan  listrik  (electrical  system  controlling)  untuk 
menghindarkan para masinis dari bahaya (alat).  Kedua jenis tenaga ini saling terikat satu 
sama lain sehingga istilah mesin bantu sudah kurang tepat untuk digunakan.  

4.1 Instalasi Tenaga Kapal

Menginstalasi  mesin  penggerak  kapal  adalah  pelerjaan  yang  membutuhkan 


keahlian khusus dan ketelitian ekstra.   Instalasi tenaga penggerak kapal merupakan tata 
letak  (penataan)  mesin  penggerak  utama  (main  engine),  as  propeller,  dan  propeller.  
Penataan  ini  telah  dibangun  oleh  galangan  kapal  berdasarkan  rancangan  naval  arsitek 
yang harus memperhitungkan efektifitas, efisiensi, ergonomik, keselamatan dan disetujui 
oleh yang berwenang.   

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 32


Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
Secara  umum  tenaga  yang  dihasilkan  oleh  mesin  utama  yang  memutarkan 
propeller diatur oleh gigi transmisi (transmission gear)  kemudian ditransmisikan melalui 
as propeller.  Gigi transmisi di kapal hanya ada dua arah putaran yaitu putaran kiri atau 
putaran  kanan  dengan  kata  lain  kapal  hanya  dapat  digerakkan  maju  dan  mundur.        As 
propeller  menghubungkan  antara  gigi  transmisi  ke  propeller  menembus  lambung 
belakang kapal di tempat yang disebut dengan stern tube.  

As  propeller  untuk  kapal  dengan  ruang  mesin  di  tengah  atau  di  haluan 
memerlukan as yang panjang yangmungkin juga harus menembus dinding sekat kedap air 
yang memisahan kompartemen.  Kemungkinan juga bahwa as propeller harus terdiri dari 
beberapa  potongan  (karena  lokasi  pemasangan  dan  bobotnya  yang  besar).    Masing‐
masing  potongan  dihubungkan  dengan  plendes.    Setiap  ujung  potongan  as  propeller  itu 
sendiri dipasang pada dudukkannya. 

Stern  tube  adalah  suatu  penataan  khusus  dimana  as  peropeller  menembus 
dinding kapal, yang mampu menahan  aliran air dari luar kapal baik akibat tekanan air laut 
maupun putaran propeller.   

Gambar 4. 1  Pandangan samping  (side view) penataan mesin pada kapal dengan posisi palkah 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 33


Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
ikan di tengah 
 

Gambar 4. 2  Pandangan atas (bird view) penataan mesin pada kapal dengan posisi palkah ikan 
di tengah 

Gambar 4. 3  Pandangan samping penataan mesin pada kapal dengan posisi palkah ikan di depan 

Gambar 4. 4  Pandangan atas penataan mesin pada kapal dengan posisi palkah ikan di depan 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 34


Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
4.2 Instalasi Perlistrikan

Instalasi perlistrikan harus dapat meminimalkan resiko kebakaran dan tersetrum 
(electrical shock).  Tank‐tanki, peralatan permesinan atau benda yang terbuat dari metal, 
yang  tidak  memiliki  konduksi  listrik  langsung  terhadap  air  disekeliling  kapal,  harus 
memiliki penataan arde (earthing arrangements) untuk mengurangi resiko bahaya.  

Daya yang dihasilkan oleh pembangkit listrik (generator harus mampu) memasok 
kebutuhan listrik baik AC maupun DC kesesulurahn kapal.  Kebutuhan tenaga listrik yang 
umum diperlukan di kapal adalah 380/220/110 VA.  Daya listril sebesar 380 VA biasanya 
digunakan untuk  menggerakkan peralatan bertenaga besar misalnya, pompa, winch dan 
hoist.    220  VA  umumnya  digunakan  untuk  memasok  kebutuhan  penerangankapal, 
sedangkan yang bertenaga 110VA atau DC 24 VA  digunakan untuk peralatan elektronik. 

Sejauh  dapat  dilaksanakan,  peralatan  listrik  tidak  boleh  dipasang  di  ruangan 
mengandung uap bensin atau gas hydrocarbon lainnya.   Peralatan‐peralatan ini di pasang 
diruangan  yang  dilengkapi  dengan  peralatan  peringatan  adanya  udara  yang  mudah 
terbakar.  

Jika  penerangan  di  kapal  dikontrol  secara  sentral,  harus  juga  disediakan 
sumberdaya alternatif, yang cukup untuk : 

1. Memungkinkan orang dapat berjalan menuju dek. 
2. Menurunkan peralatan keselamatan dengan baik 
3. Menerangi peralatan pertolongan orang jatuh ke laut, dan area disekitarnya. 
4. Memungkinkan bekerja pada peralatan‐peralatan penting. 

Berbagai peralatan yang membutuhkan tenaga listrik di kapal dapat dilihat pada 
gambar 4.5, 4.6 dan 4.7 beserta keterangannya. 

Batere  harus  terpasang  erat  ditempatnya.      Battery  dengan  charging  power 


output  maksimum  lebih  dari  0,2  kW  harus  ditempatkan  di  rauangan  yang  berventilasi 
baik. Sedangkan battere yang memiliki charging capacity lebih dari  2.0 kW haus ditempat 
kan di ruang berventilasi baik, atau di ruang atau dek terbuka. 

Batere  yang  digunakan  untuk  menjalankan  peralatan  kritis  seperti  peralatan 


navigasi dan komunikasi harus dijamin kelangsungsungan hidupnya, bila perlu dilengkapi 
dengan batere cadangan, atau pasilitas pengecasan. 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 35


Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007

Gambar 4. 5  Pandangan samping penataan mesin pada kapal dengan posisi palkah ikan di 
belakang 

Gambar 4. 6  Pandangan atas penataan mesin pada kapal dengan posisi palkah ikan di belakang 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 36


Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007

Gambar 4. 7  Pandangan depan (front view) penataan mesin pada kapal dengan posisi palkah 
ikan di belakang 

Keterangan untuk gambar 4.5; 4.6 dan 4.7:

(1) Lampu Kapal Penangkap Ikan (fishing light)


(2) Lampu Navigasi (Navigation Light)
(3) Lampu Sorot (Search Light)
(4) Life raft
(5) Saluran udara ke kamar mesin (supply vent to engine room)
(6) Lampu kerja deck (Deck flood light)
(7) Cerobong kamar mesin (Engine exhaust)
(8) Rol rantai jangkar (chain roller)
(9) Ceruk rantai (Chain locker)
(10) Urlup jangkar (chain hawse pipe)
(11) Bolder (bollard)
(12) Pintu geladak depan (acces to forcastle)
(13) Ruang ABK (4 tempat tidur)
(14) Kamar kemudi (wheel house)
(15) W.C.
(16) Dapur (Galley)
(17) Meja peta (Char table)

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 37


Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
(18) Bunk
(19) Kompas (Compass)
(20) Pintu ke kamar mesin (engine removal hatch)
(21) Tangga (hand rail)
(22) Kamar mesin (engine room)
(23) Mesin utama (main engine)
(24) Tangki bahan bakar (Fuel tank)
(25) Pintu ke kamar mesin (hatch to engine room)
(26) Tangga kamar mesin (engine room ladder)
(27) Pipa hidrolik ke kamar winch
(28) Kotak batere (battery box)
(29) Palkah ikan yang diinsulasi (Insulated fish hold)
(30) Pintu Palkah
(31) Winch (3 drum)
(32) Pengatur wire
(33) Tutup palkah (Gantry)
(34) Net drum (Overhead net drum)
(35) Blok penghantar code end (cod end guide)
(36) Blok (top block)
(37) Gallow
(38) Tangki air tawar
(39) Gudang serang (boatswain store)
(40) Pintu gudang serang
(41) As propeller (propeller shaft)
(42) Dudukan as propeller
(43) Stern tube
(44) Propeller

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 38


Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
RINGKASAN (1)
1. Instalasi  tenaga  penggerak  kapal  merupakan  tata  letak  (penataan)  mesin 
penggerak  utama  (main  engine),  as  propeller,  dan  propeller.    Penataan  ini  telah 
dibangun  oleh  galangan  kapal  berdasarkan  rancangan  naval  arsitek  yang  harus 
memperhitungkan efektifitas, efisiensi, ergonomik, keselamatan dan disetujui oleh 
yang berwenang. 

2. Mesin Penggerak  di kapal dibagi menjadi dua jenis, yaitu mesin penggerak kapal 
dan mesin‐mesin penggerak pembangkit listrik (electrical generator set) 

3. Penataan instalasi tenaga kapal  juga harus dapat menghindarkan para masinis dan 
montir  yang  memperbaiki  kapal  dari  bahaya  yang  timbul  akibat  peralatan 
bergerak, penetrasi partikel‐partikel berbahaya ke mata, gas‐gas hasil pembakaran 
(exhaust gases), terpeleset,  terutama kapal oleng. 

4. Tenaga yang dihasilkan oleh mesin utama yang memutarkan propeller diatur oleh 
gigi transmisi (transmission gear)  kemudian ditransmisikan melalui as propeller.   

5. Gigi transmisi di kapal hanya ada dua arah putaran yaitu putaran kiri atau putaran 
kanan dengan kata lain kapal hanya dapat digerakkan maju dan mundur.     

6. As  propeller  menghubungkan  antara  gigi  transmisi  ke  propeller  menembus 


lambung belakang kapal di tempat yang disebut dengan stern tube.  

7. Instalasi  perlistrikan  harus  dapat  meminimalkan  resiko  kebakaran  dan  tersetrum.  


Tank‐tanki, peralatan permesinan atau benda yang terbuat dari metal, yang tidak 
memiliki  konduksi  listrik  langsung  terhadap  air  disekeliling  kapal,  harus  memiliki 
penataan arde (earthing arrangements) untuk mengurangi resiko bahaya. 

8. Batere  harus  terpasang  erat  ditempatnya,  harus  ditempatkan  di  ruangan  yang 
berventilasi baik. atau di ruang atau dek terbuka. 

9. Batere  yang  digunakan  untuk  menjalankan  peralatan  kritis  seperti  peralatan 


navigasi  dan  komunikasi  harus  dijamin  kelangsungan  hidupnya,  bila  perlu 
dilengkapi dengan batere cadangan, atau pasilitas pengecasan. 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 39


Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
Pertanyaan Essay (2)
1. Jelaskan  mengapa  taruna  program  studi  penangkapan  kan  harus  memahami 
instalasi tenaga kapal. 

2. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Instalasi tenaga penggerak kapal  

3. Jelaskanlah    yang  dimaksud  dengan  yang  berwenang  yang  mengesahkan 


pemasangan instalasi tenaga penggerak kapal,  

4. Sebutkanlah  jenis  tenaga  penggerak  di  kapal  dan  jelaskan  fungsinya  masing‐
masing. 

5. Buatlah sketsa penataan mesin penggerak sebuah kapal penangap ikan. 

6. Sebutkanlah  persyarayan  utama  yang  harus  dipenuhi  dalam  menata  tenaga 


penggerak kapal. 

7. Apakah yang dimaksud dengan mesin utama (main engine).   

8. Apakah  yang  dimaksud  dengan  mesin  pembangkit  tenaga  listrik  di  kapal  
(generator engine). 

9. Apakah yang dimaksud dengan pembangkit tenaga listrik di kapal.   

10. Apakah yang dimaksud dengan gigi transmisi dan jelaskan fungsinya     

11. Apakah yang dimaksud dengan As propeller  

12. Apakah yang dimaksud dengan stern tube 

13. Instalasi perlistrikan harus dapat meminimalkan resiko kebakaran dan tersetrum. 
Jelaskan lah apa yang dimaksud dengan pernyataan tersebut .  

14. Jelaskan  dimana  arde  (earthing)  harus  dipasang  dan  jelaskan  apa  tujuan 
pemasangan arde tersebut. 

15. Jelaskanlah sesuai pengetahuan saudara apa yang dimaksud dengan AC. 

16. Jelaskanlah sesuai pengetahuan saudara apa yang dimaksud dengan DC. 

17. Jelaskan mengapa batere harus disimpan pada ruangan khusus. 

18. Jelaskanlah  peralatan  apa  saja  yang  wajib  dilengkap  dengan  tenaga  yang 
bersumber dari batere. 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 40


Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
PILIHAN GANDA (2) 

1. Salah  satu  dari  empat  jawaban  di  bawah  adalah  bukan  termasuk  dalam  Instalasi 
tenaga penggerak kapal merupakan tata letak (penataan) mesin penggerak.
A. Mesin Utama B. Propeller C. Generator Listrik D. As propeler

2. Mesin Penggerak  di kapal dibagi menjadi dua jenis, yaitu mesin penggerak kapal dan 
mesin‐mesin penggerak pembangkit listrik atau disebut juga dengan:
A. Mesin Utama B. Propeller C. Generator Listrik D. As propeler

3. Hasil  usaha  yang  diperoleh  dari  Mesin  Penggerak    di  kapal  tidak  secara  langsung 
memutarkan as propeller tapi melalui:
A. Stern tube B. Kopling C. Generator Listrik D. Gigi transmisi

4. As propeller  menghubungkan antara gigi transmisi ke propeller  menembus lambung 


belakang kapal di tempat yang disebut dengan:
A. Stern tube B. Kopling C. Generator Listrik D. Gigi transmisi

5. Penataan  instalasi  tenaga  penggerak  kapal  dapat  dinyatakan  baik  dan  benar  di 
Indonesia adalah jika telah disetujui oleh:
D. Galangan
A. DKP B. PT KI C. Pengawas Kapal Kapal

TUGAS (2)
Amatilah  instalasi  tenaga  penggerak  sebuah  kapal  penangkap  ikan,  kemudian 
buatlah  hasil  pengamatan    saudara  lengkap  dengan  sketsa  penataan  instalasi  tenaga 
kapalnya dalam sebuah paper kecil 

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 41


Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007

BAB V PERLENGKAPAN KAPAL PERIKANAN

5.1. Perlengkapan Kapal Perikanan

Kapal-kapal perikanan secara umum harus memiliki perlengkapan (mekanik dan manual) baik
yang disyaratkan oleh aturan keselamatan kapal maupun yang dibutuhkan sesuai dengan jenis
kegiatannya. Perlengkapan tersebut terdiri dari perlengkapan primer dan perlengkapan sekunder.
Perlengkapan primer adalah semua peralatan kapal yang diwajibkan oleh aturan keselamatan kapal dan
peralatan lain yang fungsinya tidak dapat digantikan dengan perlengkapan lainnya kecuali dalam
keadaan mendesak, sedangkan perlengkapan sekunder adalah semua peralatan yang dianjurkan oleh
aturan keselamatan kapal dan peralatan kerja lain yang fungsinya dapat digantikan oleh peralatan
lainnya. Perlengkapan yang disyaratkan oleh aturan keselamatan kapa wajib memiliki sertifikat yang
dikeluarkan oleh PT. Klasifikasi Indonesia (PTKI) atau badan-badan sertifikasi internasional lainnya.

Secara umum kapal perikanan memiliki perlengkapan sebagai berikut:

1. Perlengkapan pengisyaratan

2. Perlengkapan navigasi

a. Lampu Navigasi

b. Penentuan Posisi Kapal

3. Perlengkapan komunikasi

4. Perlengkapan Kemudi beserta penataannya

5. Perlengkapan Keselamatan

a. Perlengkapan keselamatan

b. Perlengkapan pemadam kebakaran

6. Perlengkapan Dek

a. Perlengkapan sandar labuh

b. Perlengkapan bongkar muat

c. Perlengkapan penangkapan Ikan

1) Perlengkapan operasi penangkapan ikan

2) Perlengkapan penanganan ikan hasil tangkapan

3) Perlengkapan perawatan alat penangkap ikan

d. Perlengkapan perawatan kapal

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  42
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
7. Perlengkapan Akomodasi

a. Perlengkapan ruang akomodasi

b. Perlengkapan sanitasi

c. Perlengkapan dapur

d. Perlengkapan kesehatan

8. Perlengkapan Kamar Mesin

5.1.1. Perlengkapan pengisyaratan

Perlengkapan pengisyaratan (signaling equipment) terdiri dari peralatan-peralatan yang


digunakan untuk pengi-syaratan terutama dalam pengisyaratan bahaya baik, isyarat bunyi (gong, peluit,
sirene), cahaya (lampu aldist), semaphore (bendera), dan bendera kebangsaan kapal, bendera negara-
negara yang akan disinggahi kapal dan dilalui.
Lampu isyarat cahaya aldis (Aldis Signaling Lamp) digunakan
PENGISYARATAN DENGAN CAHAYA untuk mengirimkan pesan (isyarat) dari kapal ke kapal
dengan menggunakan kode morse (morse code signaling).
Aldis
Lampu ini sifatnya fortabel (dapat dijinjing) Cahaya paling
tidak harus mencapai jarak pandang 8 mil laut, sudut
simpangan tidak lebih dari 500, mampu memancarkan 12
kata per menit, dan hanya dapat dinyalakan sumber tenaga
AC/DC.

Gambar 5. 1  Lampu Aldis 

Lampu morse di pasang ditempat paling tinggi pada


LAMPU MORSE tiang utama, tampak keliling (tidak terhalang oleh benda
kapal), jarak pandang paling sedikit 8 mil laut, mampu
memancarkan cahaya isyarat sebanyak paling sedikit 12
Lihat gambar 5.2 lampu morse
terletak paling atas kata per menit, dan hanya dapat dinyalakan sumber
tenaga AC/DC.

Isyarat Bahaya Isyarat bahaya ini hanya diggunakan saat kapal


mengalami marabahaya yang membahayakan jiwa
manusia dan kapalnya.

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  43
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
5.1.2. Lampu Navigasi

Perlengkapan lampu navigasi (navigation light


equipment) terdiri dari lampu-lampu identitas kapal
(lampu tiang, lampu lambung, lampu buritan), lampu-
lampu khusus sebagai isyarat tambahan identitas kapal
baik dalam bernavigasi, operasi penangkapan, berlabuh,
Gambar 5. 2 Lampu navigasi yang dipasang dan lain-lain keadaan khusus), dan sosok benda.
pada tiang utama

Posisi lampu navigasi utma


lambung kiri Lambung kanan
Gambar 5. 3    Lampu lambung kanan dan 
kiri 

5.1.3. Perlengkapan Penentuan Posisi

Perlengkapan penentuan posisi secara umum terbagi


dalam dua kategori, yaitu perlengkapan penentuan posisi
dengan menggunakan peralatan penentuan posisi biasa
(common position fixing equipment) dan dengan
menggunakan peralatan penentuan posisi elektronik
(electronic position fixing equipment)

Perlengk apan penentuan posisi biasa.

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  44
Ka
apal Penangka
ap Ikan
Ole
eh: Supardi Ardidja 2007
2

Gambar 5. 4
4  Standar kom
mpas 

Petta laut dan peralatan


p peneentuan posisi pada peta
Gambar 5. 5
5  Azimuth mirror 
laut

Gambar 5. 6
6  Sextant 

Gambar 5. 7
7  Gambaar 5. 8 Gamb
bar 5. 9     divider
Chronometeer Staar finder

Radar (Range and Direcction); digunaakan untuk menentukan


m
posisi dengan sistem baringan dan jaarak. Alat ini juga dapat
digunakan dalam menghindari kapaal dari bahayya tubrukan
pal lain deng
dengan kap gan menggun
nakan sistem pemindaian
p
CPA (Closes Point App
proach). Rad
dar mutlak memerlukan
m
Gambar 5. 1
10  Radar Scan
nner  sumber daya AC/DC

 
mbar 5. 11   R
Gam Radar Monitorr   Gaambar 5. 12  R
Radar Plotter

© Seekolah Tinggi P
Perikanan ‐  Teeknologi Penaangkapan Ikan
n  45
Ka
apal Penangka
ap Ikan
Ole
eh: Supardi Ardidja 2007
2
RDF; (Radio direction Finder) digunaakan untuk
menentukan
m arrah sekaligus jjuga posisi kapal dengan
menggunakan
m sistem barin
ngan radio, saat
s sistem
peenentuan possisi lainnya tid
dak mampu menentukan
m
po
osisi kapal. R sangat b
RDF baik jika digun
nakan untuk
menentukan
m h
haluan Homin
ng dengan membaring
raadio pantai pelabuhan tujuaan.

 
Gambar 5. 1
13   RDF 

5.1.4. Perlengkapan komunikassi

Perlengkap
pan komunikaasi (communiccation equipm
ment) terdiri
dari perleengkapan kom
munuikasi in
nternal dan komunikasi
eksternal. Perlengkap
pan komunikaasi internal terdiri dari
peralatan komunikasi khusus( antar anjungan, kamar mesin,

Gambar 5. 1
14    GMDSS  dan ruang kemudi),

Gambar 5. 16     
m VHF 

Gambar 5. 1
15      ECDIS daan EPIRB

Perralatan komunikasi ke berrbagai ruangaan (public ad


ddressor). Peerlengka-pan komunikasi
eksternal ad
dalah semua perlengkapan
p yang digunaakan untuk beerkomunikasi antar kapal atau
a stasiun
radio, baik untuk
u berkomunikasi biasa (SSB, VHF) maaupun dalam keadaan daru
urat seperti Glo
obal Marine
Distress Sattelite System (GMDSS) , Electronic
E Chaart Display an
nd Informatio
on Systems (ECDIS) dan
Emergency Position Indicating Radio Beeacon EPIRB.

5.1.5. Perlengkapan Kemudi

Perrlengkapan keemudi (steerin


ng gear) terdirri dari peralataan kemudi biaasa dan peralaatan kemudi
darurat. Pen
nataan kemud
di terdiri dari penataan
p kemudi biasa dan penataan kem
mudi darurat. Pengertian
darurat ini wajib
w ada dissemua kapal sesuai dengan ketentuan kesalamatan kapal baik yang berlaku
secara internasional maupun regional. Pengertian biasa adalah dimaksudkan untuk peralatan kemudi
dan penataannya yang memang
m didissain dan dilen
ngkapi di tas kapal untuk digunakan sehari-hari di
kapal.

© Seekolah Tinggi P
Perikanan ‐  Teeknologi Penaangkapan Ikan
n  46
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
Jantran Perlengkapan kemudi terdiri dari:
Jantran; dipasang di kamar kemudi (bright) yang digunakan
oleh Juru Mudi untuk mengarahkan daun kemudi (atau
mengatur haluan kapal).

Gambar 5. 17  Jantran; Photo Aman 

Mesin Kemudi Mesin Kemudi; dipasang diburitan kapal di ceruk kemudi
(steering gear room), berfungsi sebagai penggerak daun kemudi
yang diatur dari jantran.

Gambar 5. 18  Mesin kemudi 

Daun Kemudi Daun Kemudi; dipasang tepat dibawah mesin


kemudi dan dibelakang propeller kapal, berfungsi
meman-faatkan dorongan air olakan propeller untuk
mendorong buritan kapal ke kiri atau ke kanan.

Gambar 5. 19  Daun Kemudi 

Kompas Kemudi Kompas Kemudi; Kompas kemudi digunakan


sebagai acuan Juru Mudi untuk mengarahkan
haluan kapal, membelok atau mempertahankan
haluan kapal. Kompas kemudi terbagi menjadi dua
jenis yaitu Kompas Magnet dan Kompas Giro.

Gambar 5. 20  Kompas Kemudi Giro; 
Photo Aman S 

5.1.6. Perlengkapan Keselamatan

Perlengkapan keselamatan (safety equipment) adalah semyua peralatan keselamatan yang


hanya digunakan pada keadaan darurat menyangkut keselamatan manusia dan/atau kapal. Jumlah,
jenis dan kelengkapan perlengkapan keselamatan telah diatur oleh dalam peraturan keselamatan yang

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  47
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
mengacu pada ketentuan Intergovernmental Maritime Organization (IMO) melalu SOLAS 1974.
Peraturan ini berlaku untuk semua kapal baik yang sedang berlayar, berlabuh, menangkap ikan,
bersandar dan docking). Peralatan ini wajib ada di atas kapal dengan jumlah yang cukup sesuai
ketentuan yang berlaku dan disyahkan oleh yang berwenang.

Perlengkapan keselataman adalah semua peralatan yang digunakan bagi para awak kapal (life
jacket, immersion suit) untuk meninggalkan kapal (abandon ship) jika kapal dinyatakan bahaya oleh
Nakhoda termasuk sekoci penolong, life raft, dan rakit penolong). Perlengkapan keselamatan ini wajib
ada di kapal dan ditempatkan di tempat-tempat yang mudah dijangkau dan diluncurkan dari kapal.

Jaket Penolong Jacket Penolong (Life Jacket); adalah jaket khusus yang
dilengkapi peralatan mengapung dan isyarat (peluit)yang
dipakai oleh perorangan. Jumlahnya paling sedikit
satubuah untuk satu orang atau menurut ketentuan yang
berlaku.

Gambar 5. 21  Life jacket 

Pelampung penolong Pelampung penolong (Life Ring) adalah alat


apung yang digunakan misalnya untuk
menolong orang jatuh kelaut. Alat ini dipasang
di masing-masing lambung kapal, mudah
dijangkau, tidak boleh diikat. Salah satu dari
sejumlah pelampung yang dipasang di masing-
masing lambung kapal harus dilengkapi dengan
tali dan lampu isyarat yang dapat menyala
secara otomatis (biasanya di pasang disamping
Gambar 5. 22  Pelampung Penolong dan lampu  kamar kemudi)
apung yang dapat menyala sendiri 
Life Raft Life Raft; Life Raft adalah alat apung yang dapat
mengapung dengan sendirinya. Alat ini
digunakan saat kapal benar-benar semua awak
kapal harus meninggalkan kapal (tenggelam
atau terbakar). Alat ini dipasang di masing-
masing lambung kapal dengan penataan khusus
yang dapat diluncurkan dengan mudah atau
Gambar 5. 23  Penataan life raft di kapal 
terlepas dengan sendirinya. Jumlah dan
kapasitasnya life raft di masing-masing lambung
kapal harus mampu menampung seluruh awak
kapal atau mengacu pada aturan yang berlaku.
Life raft harus selalu diperiksa dan diganti isinya

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  48
Ka
apal Penangka
ap Ikan
Ole
eh: Supardi Ardidja 2007
2
oleh ahlinya dan disyahkan oleh
o yang
berwenang.

Gambar 5.. 24  Life raft d
dan kelengkap
pannya

Rakit Penollong Rakit Pen


nolong; adaalah apung keselamatan
yang juga diwajibkan ad
da di atas kapaal.
enolong (life boat), adalah alat apung
Sekoci Pe
yang digu
unakan dalam
m untuk meeninggalkan
kapal. Sekkoci ini dilengkkapi mesin, peerlengkapan
penunjang
g kehidupan, n
navigasi, dan komunikasi.
Sekoci ini ditempatkan pada dewi-dewi (davit)
urkan baik secara mekanis
dan harus dapat diluncu
Gambar 5. 2
25  Rakit Peno
olong 
maupun otomatis.
o

n dewi‐dewi (davit) sistem gravitasi.
Gambarr 5. 26  Sekoci Penolong dan
Sekoci Penolong tertutup (totally enclose
g digunakan
life boaat ), adalah alaat apung yang
dalam untuk mening
ggalkan kapal. Sekoci ini
perlengkapan penunjang
dilengkkapi mesin, p
kehidup
pan, navigasi, dan komunikkasi. Sekoci
ini ditempatkan p
pada dewi-deewi (davit)
melunccur otomatis, dimana awak
a kapal
  masuk ke sekoci sebeelum sekoci diluncurkan.
i  
Gambar 5. 27   Sekoci penolong tertutup 
u

Perlengkapa
an Pemadam Kebakaran

Perrlengkapan pemadam
p keb
bakaran (fire fighting equ
uipment) terd
diri peralatan pemadam
kebakaran yang
y wajib ad pal sesuai ketentuan peraturan keselamatan kapal. Jumlah dan
da di atas kap
penempatan
nnya telah ditata
d oleh perancang
p kaapal (naval architect)
a dan
n disyahkan oleh yang
© Seekolah Tinggi P
Perikanan ‐  Teeknologi Penaangkapan Ikan
n  49
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
berwenang. Perlengkapam pemadam kebakaran meliputi peralatan pemadaman kebakaran yang
diaibatkan oleh kebakarn kayu, kebakaran minyak, dan kebakaran listrik).

Alat Pemadam Kebakaran Tabung Alat Pemadam Kebakaran (Fire extinguiser) yang


mampu memadamkan kebakaran yang diakibatkan
oleh, terbakarnya kayu, listrik dan minyak, bai secara
sendiri-sendiri maupun sekaligus atau yang dikenal
dengan pemadam kekaran tabung ABC.
Selain itu juga harus juga tersedia selang pemadam
kebakaran dan international shore connection.
 
Gambar 5. 28  Alat Pemadan Kebakaran 
Tabung 

5.1.7. Perlengkapan Dek

Perlengkapan dek (deck equipment) terdiri dari perlengkapan sandar labuh (mooring and
anchoring equipment), perlengkapan bongkar muat (stowage equipment), dan perlengkapan
penangkapan Ikan (fishing equipment). Penempatan, jenis dan kekuatan perlengkapan sandar labuh
dan bongkar muat baik yang dipasang tetap maupun yang bergerak telah diatur dalam peraturan
keselamatan kapal. Jumlah, jenis dan kekuatan perlengkapan penangkapan ikan telah dirancang oleh
perancang kapal dan dipasang sejak kapal dibangun oleh galangan kapal (ship builder) sesuai dengan
peruntukkan kapal penangkapnya

Perlengkapan Sandar

Perlengkapan sandar (mooring equipment) ada yang sudah dipasang tetap di kapal dan ada
yang disediakan dan diganti. Pelengkapan yang sudah dipasang tetap misalnya: bolder yang dipasang
di empat sudut kapal, dabra (fender) baik yang dipasang tetap maupun bergerak, tali buangan, capstan
penggulung tros atau spring (neger head). terdiri dari paling sedikit sepasang tros dan sping,

Roller Roller dipasang sebagai


roll penghantar tali spring
atau tros saat dihibob baik
menggu kapstan atau
niger head.

Gambar 5. 29  Roller dan tross 
Bolder (Bollard) Bolder telah dipasang tetap
dikapal sebagai tempat
mengikat tali tros saat kapal
sandar.

Gambar 5. 30  Bolder dan Bit
© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  50
Ka
apal Penangka
ap Ikan
Ole
eh: Supardi Ardidja 2007
2
Gipsy Head
d Gipsy head dan capsaatan adalah alat yang
digunakan untuk menghibob talt tros atau sping
saat kapal heendak merapatt. Gipsy head digerakkan
dengan mesin sendiri, sedangkan capstan
umumnya menyatu dengaan winch jangkar.

Gambar 5. 3
31  Gipsy head
d dan Capstan
n

Perlengkap
pan Labuh

Perrlengkapan saandar labuh (aanchoring equ


uipment) terd
diri dari peralaatan labuh jan
ngkar, rantai
jangkar (ancchor chain), winch
w jangkar ( anchor winch), ruang ran
ntai (anchor lo
ocker), urlup jangkar
j dan
perlengkapaan rem (stopp
per equipmen
nt) dan sosok benda (isyarat labuh siang hari) serta lampu isyarat
labuh jangkaar (isyarat labu
uh malam hari)

Penataan Ja
angkar Penattaan jangkar ssecara umum terdiri dari,
Jangkkar (anchor), Rantai Jangkkar (anchor
chain), Urlup jan
ngkar (Hawsp
pipe), Rem
Rantai (chain stopp
per), Mesin pem
mutar rantai
(Gipsyy atau anchor winch) dan ceeruk rantai (
Chain
n locker). Urlup adalah saluran
berbeentuk pipa sebagai alur ran
ntai jangkar
saat diarea
d maupun
n dihibob.

Gambar 5. 3
32  Penataan JJangkar

Winch Jang
gkar nch Jangkar (windlass)
Win ( dipasang di gelaadak haluan
(Po
op deck). Wincch ada yang d
digerakkan den
ngan sistem
hid
drolik dan adaa juga dengaan sistem elektrik. Pada
kap
pal-kapal mod
dern winch d
dikontrol den
ngsn sistem
elektrik, namun tetap dilengkkapi dengan alat kontrol
maanual seperti pada
p kapal-kap
pal konvensioaanl.
Gambar 5. 3
33  Winch janggkar 

Jangkar Jaangkar (Anch


hor) jenis d
dan ukurann
nya sangat
beeragam tergaantung kenbu
utuhan dan bobot
b kapal.
Jeenis dan uku
uran jangkar ditentukan oleh para
peerancang kaapal dan disyahkan oleh
o yang
beerwenang. Jaangkar yang h
harus ada di kapal
k adalah
jangkar haluand
dan jangkar b
buritan atau dikenal juga
Gambar 5. 3
34  Jangkar haaluan (Stockless 
anchor) dan
n Jangkar burittan (jangkar aarus) deengan jangkarr arus.

© Seekolah Tinggi P
Perikanan ‐  Teeknologi Penaangkapan Ikan
n  51
Ka
apal Penangka
ap Ikan
Ole
eh: Supardi Ardidja 2007
2
Rantai Jang
gkar

Ran
ntai Jangkar (A
Anhor chain) memiliki benttuk dan ukuraan yang spesifik. Rantai jan
ngkar terdiri
dari rantai biasa
b dan rantaai bersengkang). Penggunaaan dan pemaasangan rantai jangkar haru
us disyahkan
oleh yang berwenang.

Gam
mbar 5. 35  Raantai jangkar
a) Perleng
gkapan bongkar muat

Perrlengkapan bo
ongkar muat (stowage and
d loading equ
uipment) terdiiri dari boom, winch dan
sistem kontrrolnya, takal, jala muat. Pen
nempatan daan kekuatan boom
b dan win
nch harus disyyahkan oleh
yang berwenang.

Gambar 5. 36  Battang pemuat ((boom) 

A. Bad plate
B K. Speed
B. D
Drum control
C. D
Drum gear L. Electricc
D. G
Gipsy head brake
E. R
Reduction M. Oil bath
g
gear N. Rope guard
g
F. D
Drum brake
G. D
Drum Clutch
H. C
Clutch lever
I. D
Drive motor
J. D
Drum brakee
lever

Gambar 5. 37  Winch p
pemuat (Cargo winch) 

© Seekolah Tinggi P
Perikanan ‐  Teeknologi Penaangkapan Ikan
n  52
Ka
apal Penangka
ap Ikan
Ole
eh: Supardi Ardidja 2007
2
Takal Takal adalah perangkat peengangkat beban
yaang terdiri dari
d n satu atau lebih
pasangan
block.
b
Block terdiri dari blok tetap
p dan blok gerak.
g
pasang pada boom, sedan
Blok tetap dip ngkan
blok
b gerak yan
ng dikaitkan pada beban atau
benda
b yang akan diangkat.

Gambarr 5. 38 Takal 
Gambar 5. 39  Block 
Cargo
C net ad
dalah jarring yang dibuat dari
jaalinan rope dengan
d ukuraan yang beraagam
seesuai dengan
n kebutuhan. Alat ini biassanya
digunakan unttuk memuat aatau membon
ngkar
ikkan-ikan yang berukuran keecil dan beku atau
kaarton-karton berisi udang beku dan baanyak
bar 5. 40  Jarin
Gamb ng pemuat (Caargo net)  laagi.

b) Perleng
gkapan Penang
gkapan Ikan

Perrlengkapan peenangkapan ikan (Fishing equipment) terdiri


t peralatan primer daan sekunder
baik dari jen
nis manual maaupun mekanik. Perlengkap
pan primer ad
dalah perlengkapan penang
gkapan ikan
yang tidak dapat digan
ntikan dengan
n peralatan lainnya. Den
ngan kata lain, tanpa menggunakan
e
perlengkapaan primer opeerasi penangkaapan tidak dap
pat terlaksana sebagaimanaa mestinya.

Perrlengkapan seekunder atau yang


y dikenal dengan alat bantu adalah peralatan peenangkapan
ikan yang dapat digantikkan dengan allat lainnya ataau dapat tidakk digunakan. Dengan kataa lain, tanpa
menggunakkan perlengkaapan sekundeer operasi peenangkapan tetap dapat terlaksana seebagaimana
mestinya.

™ Istilah alat bantu yang yang ummum digunakkan sekarang adalah


a istilah yyang kurang teepat, karena
istilah tersebut muncul
m dari Auxiliary
A engin
ne diterjemah
hkan oleh kalaangan pelayaran dengan
meesin bantu.

Perralatan penang
gkapan ikan mekanik
m bisa digerakkan
d seccara mekanik m
melalui mesin
n penggerak
khusus baikk secara hidrrolik, elektrik maupun gab
bungan keduaanya. Jumlah
h, jenis dan kekuatannya
k
sangat tergaantung dari jeenis kapal, tip
pe penangkap
pannya serta telah
t dirancan
ng oleh peran
ncang kapal
dan dipasan
ng oleh pembaangun kapal saat
s kapal sedaang dibangun
n.

© Seekolah Tinggi P
Perikanan ‐  Teeknologi Penaangkapan Ikan
n  53
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
Perlengkapan Primer Penangkapan Pukat Cincin

Terdiri dari alat penarik tali kerut (purse line) dikenal dengan nama purse winch, alat
penghibob jaring (power block) , alat penahan cincin (ring stripper) dewi-dewi purse seine (purse davits).

Purse winch Purse winch umunya digerakkan dengan


menggunakan tenaga hidrolik yang dpat dikontrol
baik manual maupun otomatis. Winch ini terdiri
dari dua drum utama yang berfungsi sebagai
penggulung purse line.

 
Gambar 5. 41 Purse winch; Photo Baitur Syarif 
(edited) 
Power Block Power block terdiri dari sebuah keeping beralur
yang dilapisi dengan bahan dari karet (rubber)
yang untuk memudahkan penghiboban jarring.

Gambar 5. 43 Penampang melintang Power block 
Gambar 5. 42  Power block dengan spaner 

Gambar 5. 44  Purse davits dan Ring stripper; Photo Baitur Syarif (edited) 

Perlengkapan Primer Penangkapan Rawai Tuna

Terdiri dari alat penarik main line dikenal dengan nama Line hauler, alat penggulung branch
line (branch winder) , alat penata tali (line arranger), alat pelepas loncing (line thrower) dan side roller.

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  54
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
Line hauler  Line hauler digerakkan baik dengan system
elektrik maupun hidrolik. Line hauler terdiri dari
dua block dan roda penekan. Satu blok berfungsi
sebagai penarik dan satunya sebgaia blok
penghantar. Roda penekan berfungsi menekan
main line pada blok pemutar agar tali tidak slip.

Gambar 5. 45 Line hauler

Branch winder  Branch winder atau Branch Ace digerakan dengan


tenaga listrik yang berfungsi sebagai penggulung
branch line

Gambar 5. 46  Branch winder 
Side roller dipasang pada top bulkwark yang dapat berputar
bebas secara horizontal. Alat ini berfungsi sebagai roller
penghantar tali ke line hauler agar tali tidak bergesekan
dengan dinding kapal. Side roller terdiri dari dua roller tegak
dan dan satu roller datar, keduanya dapat berputar bebas
 
Gambar 5. 47  Side roller
Line arranger  Line arranger digerakkan dengan tenaga listrik
atau hidrolik di pasang diatas kotak penyimpan
main line (line box) pada kapal rawai tuna
system box.

Gambar 5. 48  Line arranger 

1 Line Hauler 6 Guide ring 11 Side roller


2 Line speedometer 7 Guide roller (hauling) 12 Line arranger

3 Guide roller 8 Slow conv. (hauling) 13 Line tank

4 Protective pipe 9 Line hauler

5 Guide roller (Tulip rec.) 10 Main line

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  55
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
Perlengkapan Primer Penangkapan Pukat Udang

Terdiri dari alat penarik warp dikenal dengan nama winch trawl, sepasang boom samping (out
rigger).

Tarwl Winch  Trawl winch selain berfungsi sebagai pengarea


dan penghibob warp, pengangkat cod end juga
dapat difungsikan sebagai cargo winch atau
pekerjaan-pekerjaan lain untuk mengangkat
beban yang berat.

Gambar 5. 49  Trawl winch pada pukat udang 

Boom samping Boom samping berfungsi sebagai penahan warp


saat tahapan towing, dan menggantung
sementara otter board pada tahapan persiapan
setting dan hauling.

Perlengkapan Primer Penangkapan Pukat


Ikan

Gambar 5. 50  Boom samping pada kapal pukat 
udang  Terdiri dari alat penarik warp dikenal dengan
nama winch trawl, sepasang gallow.

Tarwl Winch  Trawl winch selain berfungsi sebagai pengarea


dan penghibob warp, pengangkat cod end juga
dapat difungsikan sebagai cargo winch atau
pekerjaan-pekerjaan lain untuk mengangkat
beban yang berat. Winch ini umumnya terdiri dari
dua buah penggulung dan pengarea warp dan
sebuah drum yang berfungsi menarik bagian
pukat ikan terutama cod end ke kepal.

 
Gambar 5. 51  Trawl winchpada pukat ikan 
Gallow  Sepasang Gallow dipasang di tiang belakang yang
berfungsi sebagai blok penghantar warp dari alat
ke winch selama proses operasi pukat ikan’

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  56
Ka
apal Penangka
ap Ikan
Ole
eh: Supardi Ardidja 2007
2
c) Perleng anganan hasil tangkap
gkapan pena

Perrlengkapan peenanganan haasil tangkap


terdiri dari peralatan
n pencuci, penyiang,
penyimpan,, filleting. Perralatan penanganan hasil
tangkap in
ni menjadi sangat pentting terkait
dengan mutu dan hig
gienis hasil tangkapan.
Sedangkan fasilitasnya akkan dibicarakan pada bab
tersendiri.

Gambar 5. 5
52  Otter boarrd yang sedang 
tergantung pada gallow  

d) Perleng
gkapan peraw
watan alat pe
enangkap ika
an.

Perrlengkapan peenangkapan ikan terdiri daari peralatan tergantung


t paada alat penaangkap ikan
yang digunaakan. Alat pen
nangkap ikan umumnya
u terbagi dalam du
ua kategori, yaaitu :

1. Alat pen
nangkap ikan yang terbuat dari webbing
2. Alat pen
nangkap ikan yang terbuat dari tali

Um
mumnya terdirri dari peralataan menjurai (n
net mending), peralatan penyambung tali (rope and
wire splicer), dan lain-lain..

Perlengkap
pan Perawata
an alat penan
ngkap ikan ya
ang terbuat dari
d webbing
g

Con
ntoh alat penangkapana ikkan yang terbuat dari webb
bing adalah p
purse seine, pu
ukat udang,
pukat ikan, jarring insang,, dan banyak lagi. Sedangkkan alat penan
ngkap ikan yan
ng terbuat darri tali adalah
semua alat penangkap
p ikaan yang termaasukdalam kelompok meto
ode penangkapan ikan deng
gan tali dan
pancing, miisalnya rawai, huhate, tond
da da banyak lagi. Namun
n demikian, alat penangkap
p ikan yang
tebruat dari webbing jug
ga menggunakan komponeen tali sebagai perakitnya, m
misalnya tali ris, selambar
dan banyak lagi. Kompon
nen tali ada yang terbuat daari rope dan ad
da juga yang tterbuat dari wire.

ban sebagai alat penjurai webbing


Cob w baru maupun ang rusak. Untuk membuat weebbing baru
perlu pula dilengkapi den
ngan seleran. Seleran
S adalah
h alat penguku
ur ukuran matta jarring saat dijurai.

Coban

    Gambar 5
5. 53 Coban 

Perlengkapaan pekerjaan ssplicing wire

© Seekolah Tinggi P
Perikanan ‐  Teeknologi Penaangkapan Ikan
n  57
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007

Gambar 5. 54  Beberapa peralatan yang digunakan dalam pekerjaan wire splicing

e) Perlengkapan perawatan kapal.

Perawatan kapal dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu: perawatan ringan dan perawatan
berat. Perawatan ringan dilakukan di atas kapal dilakukan oleh awak kapal selama kapal di pelabuhan
atau sedang operasi. Perawatan berat dilakukan saat kapal sedang naik dok. Menghilangkan karat di
kapal dapat dilakukan oleh tangan manusia dan did ok dapat menggunakan sand blasting.

Perlengkapan perawatan kapal terdiri dari peralatan pengecatan, peralatan pengelasan, dan
peralatan pembersihan kapal. Peralatan pengecatan terdiri peralatan penghilang karat dan pengecatan.

Peralatan penghilang karat ringan Peralatan  penghilang  karat  ringan  terdiri  dari 


palu  ketok,  skrap,  sikat  baja,  dan  gerinda.  
Sedangkan  peralatan  penghilang  karat  mekanik 
atau  yang  dikenal  dengan  snad  blasting 
mennggunakan tenaga listrik. 
   
Gambar 5. 55  Palu  Gambar 5. 56  Skrap 
Ketok 

     
Gambar 5. 57  Sikat  Gambar 5. 58  Mesin   
Gambar 5. 59  Gerinda  
Baja  Sikat   Gambar 5. 60  Sand 
blaster 

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  58
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007

 
  Gambar 5. 62  Roller cat 
Gambar 5. 61  Kwas cat   

5.1.8. Perlengkapan Akomodasi

Perlengkapan akomodasi (acomodation equipment) terdiri perlengkapan kamar tidur, kamar


rekreasi, ruang sanitasi (MCK), peralatan dapur dan peralatan makan. Perlengkapan akomodasi akan
dibicarakan dalam bab tersendiri.

5.1.9. Perlengkapan Kesehatan

Perlengkapan kesehatan terdiri dari peralatan gawat darurat yang meliputi peralatan medis dan
obat-obatan. Obat-obatan terdiri dari :

1. Penahan rasa sakit


2. Antibiotik termasuk tetanus
3. Penguat tubuh
4. Penenang ringan.

5.1.10. Perlengkapan Kamar Mesin

Perlengkapan kamar mesin (engine equipment) terdiri dari peralatan perbaikan mekanik (work
bench and tool kit), listrik dan alat-alat ukur (electrical and measuring tools) termasuk suku cadang
mesin.

RINGKASAN (3) 
1. Perlengkapan kapal terdiri dari Perlengkapan Pengisyaratan, Perlengkapan Navigasi, Perlengkapan
komunikasi, Perlengkapan Kemudi beserta penataannya, Perlengkapan Keselamatan, Perlengkapan
Dek, Perlengkapan Akomodasi, Perlengkapan Kesehatan dan Perlengkapan Kamar Mesin.

2. Perlengkapan Pengisyaratan terdiri dari Perlengkapan Isyarat Bunyi, Perlengkapan Isyarat Cahaya,
Perlengkapan Isyarat radio, Perlengkapan Isyarat bendera, Perlengkapan morse dan Perlengkapan
Kesehatan.

3. Perlengkapan navigasi terdiri dari Lampu-lampu Navigasi, Perlengkapan Penentuan Posisi Kapal

4. Perlengkapan komunikasi terdiri dari Perlengkapan komunikasi pada kondisi biasa dan pada kondisi
kapal sedang mengalami musibah (kandas, tenggelam, kebakaran ada yang sakit).

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  59
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
5. Perlengkapan Kemudi beserta penataannya terdiri dari Kemudi (Jantran), mesin kemudi, daun
kemudi, mesin kemudi dan kompas kemudi.

6. Perlengkapan Keselamatan terdiri dari Perlengkapan keselamatan saat harus meninggalkan kapal
dan peralatan pencegahan kebakaran.

7. Perlengkapan Dek terdiri dari Perlengkapan perawatan kapal, Perlengkapan Sandar dan Labuh,
Perlengkapan Bongkar Muat dan Perlengkapan penangkapan ikan, Perlengkapan Penanganan Hasil
Tangkap, Perlengkapan Akomodasi, dan Perlengkapan Kamar Mesin.

8. Perlengkapan Kesehatan terdiri dari Perlengkapan kesehatan terdiri dari peralatan gawat darurat
yang meliputi peralatan medis dan obat-obatan.

PERTANYAAN ESSAY (3)

1. Sebutkan dan jelaskan apakah yang dimaksud dengan Perlengkapan Pengisyaratan?

2. Sebutkan dan jelaskan apakah yang dimaksud dengan Perlengkapan Navigasi ?.

3. Sebutkan dan jelaskan apakah yang dimaksud dengan Perlengkapan komunikasi?.

4. Sebutkan dan jelaskan apakah yang dimaksud dengan perlengkapan Kemudi beserta penataannya?

5. Sebutkan dan jelaskan apakah yang dimaksud dengan Perlengkapan Keselamatan?

6. Sebutkan dan jelaskan apakah yang dimaksud dengan Perlengkapan Dek?

7. Sebutkan dan jelaskan apakah yang dimaksud dengan Perlengkapan Akomodasi?,

8. Sebutkan dan jelaskan apakah yang dimaksud dengan Perlengkapan Kesehatan?

9. Sebutkan dan jelaskan apakah yang dimaksud dengan Perlengkapan Kamar Mesin?.

10. Jelaskan apa yang dimaksud dengan peralatan gawat darurat yang meliputi peralatan medis dan
obat-obatan.

PILIHAN GANDA (3)

1. Ketentuan mengenai perlengkapan kapal yang wajib ada di kapal adalah mengacu pada 
aturan: 
A. STCW-F B. Solas 1972 C. Solas 1974 D. CCRF

2. Salah  satu  alat  pada  jawaban  pilihan  ganda  di  bawah  ini  tidak  termasuk  dalam 
perlengkapan pengisyaratan, yaitu:
A. Kunci morse B. Lampu aldis C. Alda D. Cermin

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  60
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
3. Salah  satu  alat  pada  jawaban  pilihan  ganda  di  bawah  ini  tidak  termasuk  dalam 
perlengkapan navigasi, yaitu:
A. kompas B. Jangkar C. Mistar jajar D. Peta laut

4. Salah  satu  alat  jawaban  pada  pilihan  ganda  di  bawah  ini  tidak  termasuk  dalam 
perlengkapan Komunikasi, yaitu:
A. RDF B. Handphone C. VHF D. Loran

5. Salah  satu  alat  pada  jawaban  pilhan  ganda  di  bawah  ini  tidak  termasuk  dalam 
perlengkapan Dek, yaitu:
A. Anchor winch B. Hoise C. Cargo D. Trawl winch
winch

6. Salah  satu  alat  pada  jawaban  pilihan  ganda  di  bawah  ini  tidak  termasuk  dalam 
perlengkapan Akomodasi, yaitu:
A. Store B. Pemadam C. Smoke D. Tempat tidur
Kebakaran detector

7. Salah  satu  alat  pada  jawaban  pilihan  ganda  di  bawah  ini  tidak  termasuk  dalam 
perlengkapan Kesehatan, yaitu:
A. Perban B. Karbol C. Jarum D. Obat-obatan
suntik

8. Salah  satu  alat  pada  jawaban  pilihan  ganda  di  bawah  ini  tidak  termasuk  dalam 
perlengkapan Kamar Kemudi, yaitu:
A. windvane B. kompas C. MSB electric control D. Barometer

9. Awak  kapal  yang  harus  memeriksa  keutuhan  dan  keragaan  perlengkapan  keselamatan 
kapal adalah:
A. Nakhoda B. Mualim I C. KKM D. Setiap orang yang ada di kapal

10. Kelengkapan  perlengkapan  kapal  yang  menyangkut  keselamatn  jiwa  dan  kapal  harus 
diperiksa dan disetujui oleh :
A. Pemilik kapal B. Syahbandar C. Polair D. Pengawas kapal perikanan

TUGAS (3)

Amatilah sebuah kapal perikanan, datalah seluruh perlengkapan kapal yang ada di kapal
tersebut. Kemudian buatlah sebuah paper kecil berisi data dan pendapat anda tentang kondisi
perlengkapan kapal tersebut apakah sudah cukup dan memenuhi syarat.

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  61
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
BAB VI  FASILITAS PENANGANAN HASIL TANGKAPAN 

6.1. Deskripsi

Fasilitas penanganan hasil tangkapan adalah semua sarana yang digunakan untuk
mempertahankan mutu ikan di atas kapal. Jenis dan jumlah fasilitasnya sangat tergantung pada alat
penangkap ikan yang digunakan dan jenis hasil tangkapan serta perlakukan di atas kapal.

Penanganan hasil tangkapan pada umumnya terbagi dalam tiga kategori, yaitu ikan hidup, segar
dan beku. Sedangkan dari sisi ukuran ikan hasil tangkapan dapat dibagi menjadi dua, yaitu ikan-ikan
berukuran kecil dalam bentuk curah (bulk fishing) dan ikan-ikan berukuran besar.

6.2. Perlakuan Terhadap Ikan Hasil Tangkapandi atas Kapal

Perlakukan terhadap ikan diatas kapal adalah semata untuk mempertahankan mutu kesegaran
ikan, sehingga saat ikan tiba di pelabuhan pendaratan ikan, ikan seolah-olah baru diangkat dari air dan
memenuhi kriteria standar mutu yang berlaku. Perlakuan terhadap ikan hasil tangkapan di atas kapal
tergantung pada:

1. Jumlah hasil tangkapan dalam setiap satu kali operasi (setting):


a. hasil tangkapan dalam jumlah banyak dalam satu kali setting (bulk fishing) misalnya dalam
penangkapan ikan dengan purse seine, trawl dan huhate.

b. hasil tangkapan seeekor demi seekor dalam waktu yang relatif panjang seperti dalam
penangkapan ikan dengan long line.

2. Ukuran individu ikan,


a. Ikan pelagis dan demersal besar yang ditangkap dengan long line, huhate dan trawl.
b. Ikan pelagis dan demersal kecil yang ditangkap dengan purse seine, huhate dan trawl.
3. Jenis ikan:
a. Ikan mati (dalam bentuk utuh atau dilakukan perlakuan lanjutan)
b. Ikan hidup (induk atau keperluan lainnya)
c. Ikan umpan (untuk long line dan pole and line)
4. Waktu dilakukan penangkapan (siang atau malam)
5. Kondisi ikan saat dinaikkan ke atas kapal:
a. Ikan sudah bersih (purse seine, long line dan huhate)
b. Ikan kotor dan (trawl)

6.3. Fasilitas Penanganan Ikan di Kapal

Sarana penanganan ikan secara umum terdiri dari sarana penyiangan ikan dan sarana
penyimpanan ikan. Sarana pembersihan ikan terdiri dari alat pembersih, alat pemotong dan wadah.
Sedangkan sarana penyimpanan ikan (palkah) tergantung dari hasil tangkapan yang dikehendaki oleh
konsumen, yaitu apakah ikan hidup, segar atau beku.

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  62
Ka
apal Penangka
ap Ikan
Ole
eh: Supardi Ardidja 2007
2
6.1.1. Fasilitas Peny
yimpanan Ik
kan

Ruang penyimpan
nn ikan di atass kapal adalah
h bentuk palkaah (Hatch) un
ntuk bentuk pengimpanan
ngkan untuk ikkan beku diseb
segar, sedan but palkah pendingin (freezzing room).

Hasil Tang
gkapan Hidup
p

Kapal haru
us memiliki tan uksi khusus yang dilengkapi dengan sirku
nki air laut deengan konstru ulasi air
dan udara yang cukup untuk
u memperrtahankan agaar ikan tetap hidup, tidak strres atau kelapaaran.

gkapan Segarr
Hasil Tang

Kapal haru
us dilengkapi dengan palkah bertingkaat untuk men
nyimpan ikan
n dan palkah untuk
menyimpaan es. Bagi kapal yang men
nyimpan es daalam bentuk balok
b harus pu
ula menyediakkan alat
penghancu
ur es. Ikan-ikaan kelompok ikan
i curah (bu
ulk) dapat disimpan dalam tanki child seaa water
CSW (Child
d Sea Water) attau RSW (Refriigerated Sea Water).
W

Hasil Tang
gkapan Beku

Proses pem
mbekuan ikan di atas kapal tidak
t secara laangsung tapi melalui
m dua taahapan pendinginan,
yaitu tahapan awal dan
n tahapan akkhir. Tahapan
n awal ikan dibekukan
d hin pai -300
ngga mencap
dengan sisstenm contactt freezer dan tahap
t - 0 dalam bb
kedua -60 bentuk air blasss freezer ata semi
s air
blass freezee.

Hasil tangkapan yang berukuran


b besar misalnya Tuna harus dilakukan
d prosses glazing seebelum
memasuki tahapan kedu
ua.

Hal paling penting dalam konsttruksi palkah adalah


ndari sesedikkit mungkin kontak
bagaimana menghin
n panas atau dengan kata lain bagaimanaa palkah
dengan
dikonstruksi agar tettap dapat meenahan suhu dingin
yang diinginkan.
d Umumnya palkah ikan hampir
menggunakan uruh
selu lebar kapal dan secara
ujur bersisian dengan kam
membu mar mesin. Id
dealnya
setiap palkah ikan harus diinsu
ulasi dengan
n foam
setebal 100 – 150 mm.
m Ketebaalan foam ini sudah

Gambar  6.  1    Sketsa  penyimpanan 


p ikan 
cukup menahan ram
mbatan panass dari kamar mesin,
dalam palkaah dengan sisteem superchillingg  geladakk maupun dind
ding kapal (airr laut).

6.1.2. Fasilitas Peny


yiangan Ikan
n

Prosees penyiangan
n ikan adalah
h proses mem
mbersihkan, mengeluarkan,
m , membuang faktor-faktor
penyebab terjadinya
t pro
oses pembusu
ukan (dekomp
posisi). Proses pembusukaan ini dapat terjadi
t secara
internal dan
n eksternal. Proses
P pembusukan nternal dapat disebaabkan oleh darah ikan dan isi
i perut ikan.
Sedangkan proses ekstern
nal dapat disebabkan oleh terkontaminas
t si bakteri atau adanya penin
ngkatan suhu
badan ikan akibat
a terkenaa sinar matahari.

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  TTeknologi Pen
nangkapan Ikaan  63
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
Fasilitas penyiangan ikan sangat tergantung dari jumlah ikan dalam sekali tahapan operasi
(setting). Misalnya adalah hasil tangkapan pukat ikan dan pukat udang, selain sekaligus banyak,
ukurannya beragam dan kotor. Sehingga perlu diperlukan pompa penyemprot air dan wadah-wadah
untuk menyimpan ikan selama dan setelah proses pencucian serta setelah proses pemilahan jenis ikan.
Wadah dapat berbentuk keranjang plastik atau kotak-kotak kayu portabel. Sedangkan Ikan hasil
tangkapan dengan jaring lingkar termasuk kategori curah dan bersih. Ikan hasil penangkapan dengan alat
ini tidak memrlukan penyiangan, hanya memerlukan pencucian. Ikan langsung dimasukkan ke dalam
palkah dalam bentuk curah.

Berbeda halnya dengan ikan hasil tangkapan berukuran besar. Ikan harus disiangi satu persatu
secara khusus, berdasarkan aturan standar mutu yang berlaku. Umumnya penyiangan ini dilakukan
dengan melalui proses pembuangan faktor-faktor pembusuk internal dan eksternal, pencucian, dan
penirisan.

Proses pencucian umumnya dengan menggunakan alat penyemprot air yang memanfaatkan
pompa umum (General Service Pump) yang sudah wajib tersedia di setiap kapal. Wadah dalam bentuk
keranjang plastik adalah yang umum tersedia di pasaran, tidak berbeda jauh dengan keranjang plastik
yang digunakan untuk keperluan rumah tangga. Termasuk alat pengeruk dan alat pemilah ikan.

Berikut ini ditampilkan Bagaimana ikan diangkat ke atas kapal dan sejumlah gambar alat
penanganan ikan hasil tangkapan beserta fungsinya terutama untuk ikan-ikan yang berukuran besar.

Gambar 6. 2  hasil tangkapan  Gambar 6. 3  Hasil  tangkapan  Gambar 6. 4  Hasil tangkapan 


dengan side trawl  dengan pukat udang  dengan Purse seine 

 
Gambar 6. 5  Hasil tangkapan  Gambar 6. 7  Hasil tanglapan pukat 
Gambar 6. 6  Hasil tangkapan tonda 
huhate  ikan 

Gambar 6.2 hingga gambar 6.7 menunjukkan beberapa contoh bagaimana setiap alat penangkap
ikan memiliki ciri khusus dalam mengangkat ikan ke atas kapal, sekaligus juga membedakan sistem
© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  64
Ka
apal Penangka
ap Ikan
Ole
eh: Supardi Ardidja 2007
2
penanganan
nnya.

 
 
 

bar 6. 8  Pengggait tuna
Gamb Gambar 6. 9  Penjepit ccucut Gambar 6. 10  Pem
motong sirip

Gamb
bar 6.8 adalah alat yang digunakan untuk mengangkkat ikan tuna yyang berukuraan besar dari
laut ke kapaal, bila tali pen
ngikta di tarik, kait-kait akan mencengkeraam kepala ikan tuna. Alat ini diciptakan
karena tidakk boleh ada saama sekali lukka dibagian tu
ubuh tuna yan
ng berdaging. Gambar 6.99 adalah alat
untuk meng
gangkat cucutt, alat ini dicen
ngkeramkan dibagian apapu
un tubh ikan ccucut. Gambaar 6.10 adalah
pisau bertan
ngkai yang dig
gunakan untukk memotong sirip
s ikan tunaa.

Gambaar 6. 11  Gergaaji tangan (hand shaw) Gam
mbar 6. 12 Gaanco tangan (ggaffs)

Gamb
bar 6.11 adallah gergaji taangan untuk memotong ikan
i tuna, terutama tuna yang sudah
membeku. Gambar 6.122 adalah gancco tangan yan
ng biasa digunakan dalam memilah hassil tangkapan
kotor dan berbahaya
b sep
perti hasil tang
gakapan pukaat udang mau
upun pukat ikkan. Gambar 6.13 pisau
pemotong badan ikan tuna yang masih
m segar. Gambar 6.14 adalah alat yang digun
nakan untuk
memotong ekor tuna.

G
Gambar 6. 13  Pisau pemoto
ong G
Gambar 6. 14   Pemotong sirrip

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  TTeknologi Pen
nangkapan Ikaan  65
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007

Magiri

sashimi

Deba
Drop bloods
Gambar 6. 15   Berbagai jenis pisau pemotong tuna 

Gambar 6.15 adalah contoh berbagai pisau yang digunakan untuk berbagai keperluan dalam
proses fileting tuna. Deba digunakan untuk memisahkan tuna dari duri dan tulang belakang atau
membuang insang, isi perut tuna. Magiri digunakan untuk membolongi perut ikan tuna pada proses
penanganan ikan tuna segar. Drop bloods sesuai denga namanya adalah untuk membuang darah tuna
yang membeku. Sashimi adalah pisau yang digunakan untuk membuat sashimi.

Alat penanganan ikan di tas dibuat dari bahan tahan karat dan sangat tajam yang juga harus
disimpan dan dipelihara agar terhindar dari proses korosi.

RINGKASAN (4)

1. Fasilitas penanganan hasil tangkapan adalah semua sarana yang digunakan untuk mempertahankan
mutu ikan di atas kapal. Jenis dan jumlah fasilitasnya sangat tergantung pada alat penangkap ikan
yang digunakan dan jenis hasil tangkapan serta perlakukan di atas kapal.

2. Penanganan hasil tangkapan pada umumnya terbagi dalam tiga kategori, yaitu ikan hidup, segar dan
beku.

3. Ukuran ikan hasil tangkapan dapat dibagi menjadi dua, yaitu ikan-ikan berukuran kecil dalam bentuk
curah (bulk fishing) dan ikan-ikan berukuran besar.

4. Hal paling penting dalam konstruksi palkah adalah bagaimana menghindari sesedikit mungkin
kontak dengan panas atau dengan kata lain bagaimana palkah dikonstruksi agar tetap dapat
menahan suhu dingin yang diinginkan.

5. Proses penyiangan ikan adalah proses membersihkan, menjauhkan, membuang faktor-faktor apaun
yang akan menyebabkan terjadinya proses pembusukan (dekomposisi). Proses pembusukan ini
dapat terjadi secara internal dan eksternal.

6. Peralatan yang digunakan harus bebas karat, terkait dengan ketatnya persyaratan mutu (HCCF).

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  66
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
PERTANYAAN ESSAY (4)

1. Apakah yang dimaksud dengan fasilitas penangan hasil tangkap

2. Sebutkanlah kategori pembagian hasil tangkapan,

3. Apa yang dimaksud dengan hasil tangkapan ikan ikan hidup,

4. Apa yang dimaksud dengan hasil tangkapan ikan segar

5. Apa yang dimaksud dengan hasil tangkapan ikan beku.

6. Persyaratan apakah yang harus dipenuhi oleh sebuah palkah penyimpan hasil tangkapan di kapal
penangkap ikan

7. Apakah yang dimasud dengan sesedikit mungkin kontak dengan panas pada palkah ikan.

8. Apakah yang dimasud dengan dapat menahan suhu dingin pada palkah ikan.

9. Apakah yang dimaksud dengan proses penyaiangan ikan di atas kapal faktor-faktor apapun yang
akan menyebabkan terjadinya proses pembusukan (dekomposisi).

10. Jelaskanlah apa yang dimaksud dengan proses membersihkan faktor-faktor apapun yang akan
menyebabkan terjadinya proses pembusukan (dekomposisi),

11. Jelaskanlah apa yang dimaksud dengan menjauhkan faktor-faktor apapun yang akan menyebabkan
terjadinya proses pembusukan (dekomposisi),

12. Jelaskanlah apa yang dimaksud dengan membuang faktor-faktor apapun yang akan menyebabkan
terjadinya proses pembusukan (dekomposisi). Proses pembusukan ini dapat terjadi secara internal
dan eksternal.

13. Jelaskan mengapa peralatan yang digunakan harus bebas karat, terkait dengan ketatnya persyaratan
mutu (HCCF).

14. Jelaskanlah apa yang dimaksud dengan HCCF

15. Jelaskan mengapa kita harus mengikuti aturan dan persayarata yang terdapat pada HCCF untuk ikan
hasil tangkapan di atas kapal.

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  67
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
PILIHAN GANDA (4)

1. Fasilitas penanganan hasil tangkapan adalah semua sarana yang digunakan untuk mempertahankan
mutu ikan di atas kapal. Jenis dan jumlah fasilitasnya sangat tergantung pada alat penangkap ikan
yang digunakan dan ………………… serta perlakukan di atas kapal:
A. Alat penangkap Ikan B. Kapal Penangkap C. Jumlah hasil D. jenis hasil
Ikan tangkapan tangkapan

2. Hal paling penting dalam konstruksi palkah adalah bagaimana menghindari sesedikit mungkin
kontak dengan …………… atau dengan kata lain bagaimana palkah dikonstruksi agar tetap dapat
menahan suhu dingin yang diinginkan:
A. listrik B. Panas C. dingin D. udara

3. Proses penyiangan ikan adalah proses membersihkan, menjauhkan, membuang faktor-faktor


apapun yang akan menyebabkan terjadinya proses ……………. :
A. decomposition B. regormortis C. permentasi D. dehidrasi

4. Peralatan yang digunakan harus bebas karat, terkait dengan ketatnya persyaratan mutu, yang
dikeluarkan badan dunia, yaitu:
A. UNO B. IMO C. HCCF D. FAO

5. Penyebab terjadinya penurunan mutu ikan adalah adanya penyebab dari faktor internal ikan itu
sendiri yang tidak dibersihkan, misalnya:
A. Sirip B. Isi perut C. Tutup insang D. Kantung udara

TUGAS (4)

Amati  dan  identifikasi  fasilitas  penanganan  hasil  sebuah  kapal  pada  sebuah  kapal 
penangkap ikan, kemudian tulis hasil pengamatan dan identifikasi anda dalam sebuah paper 
kecil. 

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  68
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007

BAB VII AKOMODASI

7.1. Deskripsi
Merancang dan manata akomodasi di atas kapal harus mempertimbangkan, panjangnya waktu
tinggal di laut, jenis pekerjaan yang berat, monoton dengan kondisi-kondisi berbahaya bagi semua awak
kapal, sejak meninggalkan pelabuhan hingga kembali mendarat. Sehingga saat mendisain sebuah
kapal harus dipastikan dapat menjamin keselamatan bekerja, memberikan kenyamanan saat mereka
beristirahat dalam jangka waktu relatif singkat.

Menurut SOLAS, CHAPTER II, Ruang akomodasi adalah ruangan-ruangan yang merupakan
ruang publik (public spaces) seperti koridor, lavatori, kabin, kantor, ruang kesehatan, lobby, ruang cukur,
ruangan makan yang tidak terdapat peralatan dapur dan ruangan lainnya yang mirip.

Ruang publik adalah bagian dari akomodasi yang digunakan untuk ruang pertemuan, ruang
makan (dining rooms), ruang istirahat dan ruangan terbuka lainnya yang mirip.

7.2. Ketentuan
Penjelasan ini disarikan dari SOLAS CHAPTER II 1974, Kabin jika memungkinkan dan disesuaikan
dengan ukuran kapal, sedapat mungkin harus memberikan hak privasi dan teredam dari panas dan
kebisingan suara-suara yang ditimbulkan oleh kamar mesin (diinsulasi), dilengkapi dengan perangkat
tidur (kasur, bantal, seprei, selimut, tirai), lampu baca dan lemari buku, dan berbagai asesoris untuk
perawatan badan, lemari pakaian berkunci, tempat menaruh sepatu dan pakaian ganti, intercom, audio
system, jam dinding, alarm bahaya, dan life jacket serta pencegah kebakaran (smoke detector dan
peralatan pecegah kebakaran (fire extinguisher). Ukuran kabin dan tempat tidur harus memperhatikan
kaidah egronomi. Semua pintu harus dapat dibuka dengan master key. Penerangan ruangan harus
dilengkapi dengan penerangan darurat.

Semua toilet harus dilengkapi dengan WC (tipe eropa atau asia), jika dapat dilengkapi juga
dengan westafel, shower, air dingin dan panas.

Dapur didisain sedemikian rupa dan dilengkapi dengan peralatan yang cukup dikaitkan dengan
jumlah awak kapal, sehingga tak seorangpun merasa lapar pada waktunya, dan dapat menikmati
makanan yang segar dan lezat.

Gudang makanan harus dapat menyimpan daging dan ikan dengan volume yang cukup dan
suhu -18 C, menyimpan sayuran mentah dengan suhu -20C, dan makanan kering dengan suhu kamar.
o

Ruang makan dilengkapi dengan meja, kursi dan asesoris lainnya (dispenser panas dan dingin).

Kapal harus ditata secara artistik agar awak kapal tidak merasa jauh dari rumah, termasuk jika
dapat disediakan mesin cuci dan pengering, agar setiap saat awak kapal merasa nyaman dan segar.

Ruang kemudi dan ruang kerja lainnya dilengkap meja kerja dan asesoris secukupnya sesuai

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  69
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
dengan fungsinya termasuk ruang keagamaan.

Seluruh ruangan harus dilengkapi dengan penerangan yang cukup dan sistem sirkulasi udara
atau AC baik dalam kondisi biasa maupun kondisi darurat.

Kamar adalah ruangan yang berisi furniture dan perabotan (furniture and furnishings) yang
dibebaskan dari resiko bahaya kebakaran terkait dengan aturan 9, ruangan tersebut adalah ruangan-
ruangan yang berisi furniture dan perabotan yang dibebaskan dari resiko bahaya kebakaran seperti
kabin, ruang publik, kantor atau tipe akomodasi lainnya yang berketentuan sebagai berikut:

1. Furnitur seperti meja, lemari, meja rias, bureaux atau dressers yang dikonstruksi dari bahan-bahan
yang tidak mudah terbakar (non-combustible materials) kecuali verneer yang mudah terbakar
dengan tebal tidak lebih dari 2 mm yang dapat digunakan sebagai landasan kerja untuk peralatan
tersebut di atas

2. Furnitur seperti kursi, sofa, meja harus dikonstruksi dengan rangka dari bahan yang tidak mudah
terbakar.

3. Sprei, gorden dan bahan-bahan tekstil lainnya harus memiliki kualitas yang tahan terhadap
semburan api yang sama dengan bahan wool pada massa jenis 0.8 kg/m3, kondisi ini ditentukan
berdasarkan pada Fire Test Procedures Code.

4. Karvet harus terbuat dari bahan yang tahan terhadap semburan api

5. Permukaan-permukaan sekat (bulkhead), lining (penyekat atau material yang digunakan untuk
menutup, melindungi, menginsulasi bagian dalam atau permukaan sesuatu yang tertutup) dan
ceiling (langit-langit kamar atau material yang digunakan untuk menutup angit-lanit kamar) yang
terbuka harus terbuat dari bahan yang tahan terhadap semburan api

6. Upholstered furniture harus terbuat dari bahan yang tahan terhadap percikan dan semburan api,
kondisi ini harus ditentukan berdasarkan pada Fire Test Procedures Code

7. Perlengkapan tempat tidur harus tebuat dari bahan yang tahan percikan dan semburan api, kondisi
ini harus ditentukan berdasarkan pada Fire Test Procedures Code.

8. Jika yang berwenang mengijinkan aliran minyak dan cairan mudah terbakar melalui ruang
akomodasi dan ruang-ruang kerja, pipa-pipa pengalir minyak atau cairan mudah terbakar harus
terbuat dari bahan yang disetujui oleh yang berwenang terkait dengan pencegahan bahaya
kebakaran.

9. Penutup geladak utama, yang dipasang diruangan akomodasi, ruangan kerja dan ruang pusat
kontrol, harus terbuat dari bahan yang tidak mudah terpengaruh oleh percikan api dan harus
disetujui oleh yang berwenang, kondisi ini harus ditentukan berdasarkan pada Fire Test Procedures
Code

10. Setiap penutup dek uama (primary deck covering) yang diguakan di dalam ruang akomodasi harus
juga mentaati aturan 6.3 (SOLAS).

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  70
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
11. Kecuali dinyatalan lain dalam paragraph 5.2.2. (SOLAS) pintu-pintu masuk, saluran-saluran pemasok
udara, bukaan-bukaan yang menuju ruangan akomodasi dan ruang peralatan tidak boleh
berhadapan langsung dengan ruang kerja atau ruang muatan. Kesemuanya itu harus ditempatkan
pada sekat membujur yang tidak berhadapan langsung dengan ruang kerja atau ruang muatan,
atau jika terletak disebelah luar bangunan atas (superstructure) atau kamar kemudi harus berjarak
sekurang-kurangnya 4% dari panjang kapal, tapi tidak kurang dari 3 m dari ujung bangunan atas
atau kamar kemudi yang berhadapan langsung dengan ruang kerja atau ruang muatan. Jarak ini
tidak lebih dari 5 meter.

12. Ventilasi yang digerakkan dengan tenaga (non mekanik) pada ruang akomodasi, ruang muatan,
pusat kontrol dan ruang peralatan selain dapat dimatikan dari bagian dalam juga harus dapat
dihentikan dengan mudah dari luar ruangan-ruangan tersebut.

13. Remote kontrol untuk menghentikan kipas-kipas ventilasi yang memasok udara ke ruangan
akomodasi harus dipasang di bagian luar termasuk remote stop yang digunakan dalam pergantian
sistem air condition. Setiap kontrol yang mengoperasiakan pergantian udara harus dapat dengan
mudah dan cepat digantikan dengan kontrol non-sirkulasi. Semua kontrol ini harus dapat dengan
mudah dioperasikan dari pusat kontrol untuk mencegah aliran asap diantara ruang akomodasi.

14. Metode IC digunakan dalam ruang akomodasi, ruang kerja, dan pusat kontrol kapal harus mengacu
pada aturan 9.2.3.1

15. Metode IIC, dan IIIC yang digunakan di koridor dan tangga-tangga yang menghubungkan ruang
akomodasi, ruang kerja dan pusat kontrol harus mengacu pada aturan 9.2.3.1

16. Pada kapal-kapal pengangkut, non-combustible bulkheads, ceilings dan linings yang dipasang di
ruang akomodasi dan ruang kerja yang menempel pada bahan-bahan mudah terbakar, penutup,
penyangga, penghias dan pelapis dinding sebagai pelengkap ruangan dibatasi dengan sekat tahan
api, dinding, plafon, harus mengacu pada paragrap 3.2.2 hingga 3,2,4 dan aturan 6.

17. Apabila kompartemen refrigerasi menggunakan insulasi yang terdiri dari organic foam, cork, atau
bahan yang sangat mudah terbakar, atau bahan yang diketahui mudah menghasilkan produk racun
saat dekomposisi, harus terletak jauh dari ruang akomodasi. Namun demikian bila ruangan-ruangan
tersebut berdekatan dengan ruang akomodasi yang dipisahkan dengan sekat, maka sekat tersebut
harus dari konstruksi kedap gas, dan setiap pintu yang dipasang pada sekat tersebut juga harus dari
konstruksi kedap gas.

7.3. Contoh Penataan Akomodasi


Berikut ini beberapa contoh penataan ruang pada kapal penangkap ikan.

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  71
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
GENERAL ARRANGEMENT KAPAL PURSE SEINE

Type Kapal : Tuna Purse seiner


Model : Tuna Purse seiner
Referency : WIL 1570
Harga : $ 18.000.000
Ukuran Kapal : Wright International Ltd, Southampton, England.
LOA : 76,75 m
LWL : 66,00 m
Beam : 13,50 m
Draft : 6,30 m

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  72
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007

Gambar 7. 1  General arrangement kapal purse seine 

Setiap ruangan dilapisi dengan kayu lapis yang divernis, diinsulasi dengan rock wool, yang
berfungsi menghambat rambatan panas dan suara. Tempat tidur dari kayu dilengkapi dengan kasur
(lengkap), lampu, horden dan sejumlah asesoris untuk menciptakan R&R count setiap saat. Semua toilet
dibangun dengan panel kayu, dilengkapi dengan WC, basins, shower dengan air panas dan dingin.

Sebanyak 28 awak kapal yang bekerja keras sangatlah penting menyediakan dapur yang dapat
beroperasi setiap saat untuk memastikan tidak ada orang yang merasa lapar. Dapur dibangun dari
bahan baja stainless dengan seluruh peralatan dapur yang berkualitas terbaik. Makanan harus tetap
segar yang disimpan dalam ruang refrigerasi artistik yang dilengkapi dengan ruang penyimpan daging
bervolume 20 m3 dan suhu -18oC, ruang penyimpan ikan bervolume 20 m3 dan suhu -18oC, dan
general fradge bervolume 40 m3 dan suhu -2oC.

Ruang makan berdinding kayu lapis divernis, dilengkapi dengan meja makan, kursi dan
sejumlah asesories yang sesuai. Mengingat kapal berlayar lama, kapal dilengkapi dengan fasilitas tempat
tinggal untuk menciptakan kapal seoleh rumah tinggal. Tentu saja akan dilengkapi dengan 2 buah
mesin cuci dan 2 buah mesin pengering.

Wheel house dan ruang kerja dan ruang-ruang lainnya berdinding kayu lapi bervernis
dilengkapi dengan meja kerja yang diperlukan sesuaidengan fungsinya.

Kapal dilengkapi dengan marine chiller A/C system yang dapat melayani seluruh area
akomodasi, cabin, saloon, ruang makan, kamar kemdi, dan lain–lain.., Seluruh akomodasi tampak dalam
G.A., dan dilengkapi dengan unti pengatur udara untuk setiap ruangan yang dikontrol secara terpisah
dengan unit pengontrol cuaca digital (digital climate control unit). System akan bekerja melalui tiga
kompressor electromechanik terpadu tipe R22, merk BITZER dengan kapasitas pendinginan total 150 KW,
untuk mendinginkan seluruh area akomodasi hanya cukup dilayani oleh dua kompressor sementara
yang ketiga sebagai cadangan jika salah satu kompressor mengalami gangguan.

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  73
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
GENERAL ARRANGEMENT KAPAL PUKAT UDANG

Length O.A : 14,00 m Beam MLD : 5,50 m


Length L.B : 11,10 m Depth MLD : 3,15 m
Length REG : 11,98 m

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  74
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007

Gambar 7. 2 General arrangement kapal pukat udang

AKOMODASI DAN PERLENGKAPAN KAPAL TUNA

Gambar 7. 3 Akomodasi kapal tuna

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  75
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
Quick freezing
1 Tiang Radar 11 Ceruk rantai 21 31 Tangki BBM
room No1
Quick freezing
2 Kamar Kemudi 12 Fore Peak tank 22 32 Gudang
room No.2
3 Conveyor 13 Tangki BBM 23 Tangki BBM 33 Steering room
Blok penghantar Line casting
4 14 Line hauler 24 Palkah No.3 34
main line machine
Kamar mesin
5 Pintu palkah 15 Slow conveyor 25 35 Capstan
refrigerasi
6 Sekoci kerja 16 Palkah No.1 26 Kamar mesin 36 Slow conveyor
7 Dek haluan 17 Gangway 27 Mess room 37 Pintu palkah
8 Winch jangkar 18 Palkah No. 2 28 Dapur 38 Gudang Alat
9 Pintu ceruk tros 19 Tangki BBM 29 Tangki air tawar 39 Pipa main line
Gudang
10 Gudang 20 Tangki BBM 30
makanan

RINGKASAN (5)

1. Merancang dan manata akomodasi di atas kapal harus mempertimbangkan, panjangnya waktu
tinggal di laut, jenis pekerjaan yang berat, monoton dengan kondisi-kondisi berbahaya bagi semua
awak kapal, sejak meninggalkan pelabuhan hingga kembali mendarat.

2. Ruang akomodasi adalah ruangan-ruangan yang merupakan ruang publik (public spaces) seperti
koridor, lavatori, kabin, kantor, ruang kesehatan, lobby, ruang cukur, ruangan makan yang tidak
terdapat peralatan dapur dan ruangan lainnya yang mirip.

3. Ruang publik adalah bagian dari akomodasi yang digunakan untuk ruang pertemuan, ruang makan
(dining rooms), ruang istirahat dan ruangan terbuka lainnya yang mirip.

4. Kabin jika memungkinkan dan disesuaikan dengan ukuran kapal, sedapat mungkin harus
memberikan hak privasi dan teredam dari panas dan kebisingan suara-suara yang ditimbulkan oleh
kamar mesin (diinsulasi), dilengkapi dengan pengatur udara dan suhu ruangan, perangkat tidur,
sarana baca, sarana penyimpan berbagai asesoris, pakaian, intercom, audio system, jam dinding,
alarm bahaya, dan life jacket serta pencegah bahaya kebakaran dan pintu darurat (escape trunk).

5. Ukuran kabin dan tempat tidur harus memperhatikan kaidah egronomi. Semua pintu harus dapat
dibuka dengan master key dilengkapi dengan penerangan ruangan baik penerangan biasa maupun
penerangan darurat.

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  76
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
PERTAYAAN ESSAY (5)
1. Jelaskanlah mengapa akomodasi di atas kapal harus dirancang dengan baik,
2. Apakah yang dimaksud dengan ruang akomodasi
3. Apakah yang dimaksud dengan ruang akomodasi
4. Apakah yang dimaksud dengan koridor,
5. Apakah yang dimaksud dengan lavatori,
6. Apakah yang dimaksud dengan kabin,
7. Apakah yang dimaksud dengan ruang publik
8. Jelaskan persyaratan yag dieprlukan bagi sebuah ruang publik
9. Perlengkapan-perlengkapan penting apa sajakah yang harus ada di ruang kabin.
10. Perlengkapan-perlengkapan keselamatan apa sajakah yang harus ada di ruang kabin.

PILIHAN GANDA (5)

1. Merancang dan manata ruang ……….. di atas kapal harus mempertimbangkan, panjangnya waktu
tinggal di laut, jenis pekerjaan yang berat, monoton dengan kondisi-kondisi berbahaya bagi semua
awak kapal, sejak meninggalkan pelabuhan hingga kembali mendarat:
A. Kemudi B. Akomodasi C. mesin D. rantai jangkar
2. Ruang akomodasi adalah ruangan-ruangan yang merupakan ruang …………. seperti koridor,
lavatori, kabin, kantor, ruang kesehatan, lobby, ruang cukur, ruangan makan yang tidak terdapat
peralatan dapur dan ruangan lainnya yang mirip:
A. publik B. kompressor C. palkah D. dapur
3. Ruang akomodasi adalah harus dapat ditinggali dengan nyaman dan segar, sehingga setiap ruang
kabin harus dilengkapi dengan:
A. TV B. air ducting C. air compressor D. aerial
4. Kabin jika memungkinkan dan disesuaikan dengan ukuran kapal, sedapat mungkin harus
memberikan hak privasi dan teredam dari panas dan kebisingan suara-suara yang ditimbulkan oleh
kamar mesin, maka dindingnya harus dipasangai alat………….:
A. komunikasi B. fumigasi C. sterilisasi D. insulasi
5. Karena kesibukan pekerjaan, kelelahan, bahkan rasa bosan membuat para awak kapal cenderung
tidak memperhatikan keselamatan dan kesehatan sehingga menyebabkan tindakan kelalaian yang
menyebabkan kapal dalam kondisi berbahaya. Oleh karenanya di setiap kabin harus dilengkapi
dengan:
A. Public B. Perlatan C. Pemadam D. Life Jacket
addressor multimedia kebakaran

TUGAS (5)
Amati dan fasilitas akomodasi sebuah kapal pada sebuah kapal penangkap ikan,
kemudian tulis hasil pengamatan dan identifikasi anda dalam sebuah paper kecil.

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  77
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
BAB VIII STABILITAS KAPAL PERIKANAN

8.1. Deskripsi Singkat


Stabilitas sebuah kapal mengacu pada kemampuan kapal untuk tetap mengapung tegak di air.
Berbagai penyebab dapat mempengaruhi stabilitas sebuah kapal dan menyebabkan kapal terbalik.
Namun demikian, penyebab tersebut dapat dikontrol. .
Kata "Stabilitas" mengandung arti jika kapal dimiringkan oleh gaya eksternal, kapal memiliki
kemampuan sendiri untuk kembali tegak baik pada stabilitas melintang (transverse stability), stabilitas
statis (statical stability) atau stailitas membujur (longitudinal stability).
Kapal yang tidak stabil akan menimbulkan berbagai permasalahan, seperti kecelakaan,
kerusakan, tenggelam dan lain-lain. Bagi awak kapal-kapal perikanan, keselamatan harus menjadi
prioritas utama, mencegah kerusakan kapal, mencegah kecelakaan fatal, dan menjaga kelestarian
lingkungan.
Dinamika stabilitas melintang dan membujur kapal perikanan sangat dipengaruhi oleh faktor
internal dan eksternal. Faktor internal meliputi distribusi berat di dalam kapal dan adanya cairan-cairan
di dalam tangki yang bergerak mengakibatkan timbulnya efek permukaan bebas (free surface effect),
adanya panambahan berat kapal akibat adanya penambahan hasil tangkapan, adanya pergerakan
peralatan penangkapan baik vertikal maupun horisontal yang dapat mengurangi nilai stabilitas.
Faktor eksternal meliputi pengaruh angin dan ombak, adanya alat penangkap ikan di dalam air
yang dapat memperbesar kemiringan kapal dan mengurangi kemampuan kapal untuk kembali tegak
atau memperkecil nilai momen penegak (righting moment).
Kapal perikanan dikaitkan dengan bidang pekerjaannya yang sangat dinamis dan berisiko
tinggi mengharuskan kapal memiliki stabilitas yang cukup. Berdasarkan ketentuan bahwa kapal
perikanan harus memiliki stabilitas awal (Initial stability) tidak kurang dari 0,6 meter.
Stabilitas kapal melintang sangat ditentukan oleh letak titik G (central of gravity), titik B (centar
of buoyancy) dan titik M (metacentric).
Tinggi Metasenter (GM) merupakan karakterisitik sebuah kapal yang digunakan untuk
menentukan stabilitas kapal di atas air.
Kapal yang memiliki keseimbangan yang stabil (stable equilibrium) saat kapal dalam kedudukan
tegak titik M, G, B secara berurutan akan terletak pada bidang tengah kapal, dan titik G berada di bawah
titik M.
Kapal yang didisain dengan baik tidak akan terbalik bahkan dalam kondisi terburuk sekalipun,
itupun jika dioperasikan dengan baik. Stabilitas kapal penangkap ikan merupakan subjek yang sangat
komplek. Beberapa aturan dasar akan dijelaskan pada bab ini. Namun jika anda ingin mempelajari lebih
mendalam tentang stabilitas kapal penangkap ikan, anda harus membaca buku-buku stabilitas kapal
penangkap ikan.

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  78
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
8.2. Stabilitas Melintang
Stabilitas melintang (Gambar 8.1) adalah ukuran kemampuan sebah kapal untuk kembali tegak,
setelah mengoleng. Stabilitas melintang (transverse stability atau athwartships stability) mencegah
kapal untuk terbali (rolling over). Penambahan berat di atas titik pusat gravitasi (Center of Gravity ⎯
COG) memperbesar jarak antara dan titik pusat buoyancy (Center of Buoyancy ⎯ COB). Hasilnya
stabilitas kapal juga berkurang. Mengurangi berat dibawah COG juga akan mengurangi stabilitas kapal.
Jika COG naik cukup signifikan akan menyebabkan kapal tidak stabil (unstable).

Gambar 8. 1 Stabilitas melintang (transverse stability)

8.3. Stabilitas Membujur


Stabilitas melintang (Longitudinal stability atau Fore and Aft Stability) cenderung untuk
menyeimbangkan kapal, menghindari dari pitching end-over-end atau pitch poling (Gambar 8.5). Kapal
yang didisain memiliki stabilitas membujur yang cukup dapat mencegah kerusakan pada kondisi normal.
Namun demikian, perbedaan dalam disain kapal juga membedakan karakteristik stabilitas membujur.
Untuk masing-masing kapal tergantung pada peruntukkan kapal yang didisain. Sebagian kapal memiliki
pitching yang berlebihan, membuat tidak nyaman pada kondisi gelombang besar dan cuaca buruk.
Kondisi ini dapat menurunkan kemampuan awak kapal.
Kapal yang mengapung dengan darfat belakang dan depan dinamakan dengan even keel, atau
trim bernilai 0 (nol). Jika kapal mengapung dengan draft belakang dan depan tidak sama, maka kapal
tersebut disebut dengan trim. Draft belakang lebih besar dari draft depan maka kapal disebut dengan
trim belakang (trim by stern), sebaliknya disebut trim depan (trim by the bow). Jumlah trim adalah
selisih antara draft belakang dan draft depan (lihat Gambar 8. 2 ).

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  79
Ka
apal Penangka
ap Ikan
Ole
eh: Supardi Ardidja 2007
2

Gambarr 8. 2 Stabilitass membujur dan


d trim

Dimana:

L : L (length beetween perpendicular);


LBP

F : P
Pusat apung dan
d jarak yang diukur dari gaaris tegak halu
uan;

A : J
Jarak pusat apung dari lingg
gi buritan;

LCF : J
Jarak pusat apung dari tengah kapal (amid
dships);

TF : S
Sarat (Draft) deepan;

TA : S
Sarat belakang
g;

TM = 0 A+TF): Sarrat rata-rata (m


0.5(T mean draft) ataau sarat pada amidships;
a

TO : S
Sarat pada pussat apung;

T : T
Trim;

f : B
Beda sarat dep
pan, even keel terhadap kem
miringan garis air;

A : B
Beda sarat belaakang, even keel terhadap kemiringan
k gaaris air;

M : B
Beda sarat tengah, even keeel terhadap kemiringan gariss air;

: S
Sudut trim.

8.4. Da
aya apu
ung, Grav
vitasi, da
an Metassentris
Saaat kapal meng
gapung diam di
d air yang ten
nang, kapal dipengaruhi oleeh dua set gayya, yaitu: (1)
gaya menekkan ke bawah
h dari gravitasi dan (2) gaya tekan ke atas
a dari dayaa apung. Gaaya gravitasi
merupakan resultan gayaa, termasuk berat
b keseluru
uhan kapal, peerlengkapan kkapal, muatan
n dan awak
kapal. Gaya gravitasi dap
pat dianggap sebagai
s sebuaah gaya tungg
gal yang bekerja ke bawah disebut
d titik
pusat gravittasi G atau CO
OG (Center off Gravity). Biila sejumlah berat
b ditambaahkan ke kapaal, draft dan

© Seekolah Tinggi P
Perikanan ‐  Teeknologi Penaangkapan Ikan
n  80
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
displasemen akan bertambah, sebaliknya freeboard dan daya apung cadangan akan berkurang.
Sangatlah penting bagi keselamatan kapal untuk mempertahankan daya apung cadangan yang cukup.
Buoyancy juga merupakan resultan gaya, yang
dihasilkan oleh tekanan ke atas air terhadap
permukaan kapal di bawah permukaan air.
Buoyancy dapat dianggap sebagai sebuah gaya
tunggal yang bekerja ke atas disebut titik pusat
Buoyancy B atau COB (Center of Buoyancy).
Gambar 8. 3 Hubungan antara gravitasi
dengan buoyancy 

8.5. Penyebab kapal dapat tegak kembali


Saat kapal tegak (Gambar 8.4) termiringkan ke kanan (Gabar 8.5) oleh adanya gaya eksternal,
luas permukaan bangunan kapal dibawah air berubah. Sebagian volume di bawah air akan muncul ke
permukaan. Volume bagian yang sama di sisi lainnya akan terbenam ke air.
Gaya apung sebagian besar ada di sebelah kanan dan menekan kapal ke atas di sebelah kanan,
karena titik G tidak bergeser maka G menekan ke bawah dan B menekan ke atas.
Demikian juga jika kapal dimiringkan ke kanan.

Gambar 8. 4  Kapal dalam posisi tegak Gambar 8. 5  Kapal miring 

8.6. Kehilangan Stabilitas


Kehilangan stabilitas disebabkan adanya pengaruh internal dan eksternal tertentu, seperti
adanya pengaruh:
1. Gelombang (wave);
2. Angin (wind);
3. Efek putar (turning force) saat kemudi cikar;
4. Pergeseran berat (muatan) di kapal ⎯ termasuk Efek permukaan bebas;
5. Kehilangan daya apung (sangat berbahaya)

Pengaruh-pengaruh tersebut di atas menciptakan momen kemiringan pada kapal menjadi list
(permanen) atau oleng (sementara). Kapal yang stabil tidak akan terbalik jika memperoleh momen
kemiringannormal, disebabkan kecenderungan kapal untuk kembali tegak.

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  81
Ka
apal Penangka
ap Ikan
Ole
eh: Supardi Ardidja 2007
2
8.7. De
efinisi-de
efinisi Sta
abilitas
G ⎯ Titik pusat
p gaya-gayya Suatu titik
t di atas kaapal yang dilaalui oleh sem
mua gaya-gayaa berat
beratt (Centre of yang beekerja vertikal ke bawah (Gaambar 8.4).
Gravity)
B ⎯Titik pusat gaya-gayya Suatu titik
t di atas kaapal yang dilalui oleh semu
ua gaya-gaya apung
apung (Centre of yang bekerja
b vertikal ke atas, nilainya sebandin
ng dengan air yang
Buoyancy)
dipindaahkan oleh bangunan kapall di bawah garris air (gambarr 8.6).
M ⎯ Titik metasentris
m Suatu titik
t di bidang
g tengah kap
pal (Center lin
ne) merupakaan titik
(Metaacenter) potong
g antara gaya--gaya apung dengan
d bidan
ng tengah kap
pal saat
kapal mengoleng
m (Gaambar 8.7).

 
Gambar 8. 6  Titik Gravittasi (G)  Gaambar 8. 7  Leetak titik B dan M

Lengan pe hting Arm)


enegak (Righ Saat kapal mengoleng akibat
a adanya gaya eksternal, titik
B dan tittik G akan bergesser (tidak segaris),, jarak
pergeseran
n titik G diseebut lengan penegak (GZ
Z) lihat
gambar 8.4, gaya apun
ng akan men
nekan kapal ke
k atas
suatu titik di bidang
g tengah kapal (Centerr line)
n titik potong antara gaya-g
merupakan gaya apung dengan
d
Gamb
bar 8. 8 Lengan Penegak bidang ten
ngah kapal saaat kapal meng
goleng (Gambaar 8.8).

enegak (Righ
Momen Pe hting momentt) Berapaapaun sudut kemiringan kapal, ukuran
n yang
tepat kemampuan kapal untuk teegak kembali adalah
momeen penegak yang
y besarnyaa sama dengan hasil
kali berat kapal ataau displasemeent dengan lengan
l
gak. GZ (Gambar 8.7). Pad
peneg da kemiringan
n kapal
yang kecil vektor daya
d apung aakan melalui titik M
yang telah
t disebut dengan metaasenter. Gambar 8.9

Gam
mbar 8. 9 Mom
men penegak dan 8.10
8 menamp
pilkan kemam
mpuan kapal untuk
kembaali tegak.

© Seekolah Tinggi P
Perikanan ‐  Teeknologi Penaangkapan Ikan
n  82
Ka
apal Penangka
ap Ikan
Ole
eh: Supardi Ardidja 2007
2

Gambar 8. 10
0  Momen penegak (rightin
ng moment) b
bekerja meneggakkan kapal 

GM ⎯ Ting
ggi Metasentrris Jarak G terhadap titik
t M.
(Metacentrric height) Jika G di atas M disebut
d
GM neegatif dan jikka G di
bawah
h M disebu
ut GM
Positif..

Gambar 8. 11 KM
KM ⎯ Ketinggian Metassentris Jaraak dari lunas kaapal K (Keel) kee titik M.
(Heeight of Metaccentric)
Δ⎯ Disp
plasemen
pal yang sama dengan jumlah air yang
Totaal berat kap
(Disp
placement) dipindahkan. (Diisplacement = Lightship + d
deadweight)

d ⎯ Drafft (Draught) Jarak vertikal dari lunas kapaal (keel) ke gariis air
water line) lihaat
(w
Daya apun
ng cadangann (reserve of bu
uoyancy) Daya
D apung cadangan
c adaalah volume bagian
dan Lambung bebas (FFreeboard) kedap
k air kap
pal di atas g
garis air (waterline),
dinyatakan
d d
dalam persen
n. Daya apung
cadangan
c adalah rasio volu
ume di atas garis air
dengan
d volum
me di bawah air (Gambar 8.12).
Lambung
L bebas adalah jarak tegak dari gaaris air
Gambar 8. 12  Skema drraft, freeboard
d dan  ke
k geladak kon
ntinu (continuous deck)
daya apungg cadangan 

8. 13 Kapal den
Gambar 8 ngan freeboard cukup  Gambar 8. 14
G  Kapal bermuaatan berlebihaan 
m
mengurangi fre
eeboad 
Kapal dengan freeboarrd yang cuku
up sangat
ntuk stabilitas. Jika salah saatu ujung
esensial un Kapal
K yang dimuati
d secarra berlebihan
n akan
kapal masu
uk ke dalam air
a saat kapal saat
s kapal memiliki
m freeb
board terlalu
u kecil, dek akan
oleng, baahaya terbalik akan bessar sekali teerbenam ke air. Muatan berlebihan adalah
(Gambar 8.13). penyebab
p utam
ma kapal terbaalik (Gambar 8.14).
8
Displasem ment)
men (Displcem Disp
plasemen adaalah berat kap
pal beserta issinya. Nilainyaa sama

© Seekolah Tinggi P
Perikanan ‐  Teeknologi Penaangkapan Ikan
n  83
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
dengan volume displassemen dikali massa jenis air lau dimana
kapal tersebut mengapugn
DWT ⎯ Bobot Mati Bobot mati adalah jumlah bobot (berat) yang dapat ditampung
(Deadweight Tonnes) oleh kapal untuk membuat kapal terbenam pada batas yang
()
diijinkan, meliputi : bahan bakar + pelumas, air tawar, ABK +
barang bawaan, peralatan penangkapan dan muatannya.
LWT ⎯ Berat Kapal Kosong Light Weight Tonnage (LWT) meliputi : kasko, mesin penggerak,
(Light Weight Tonnage) perlengkapan kapal dan perlengkapan penangkapan ikan.
Trim Selisih antara draft buritan dan draft haluan
Draft rata-rata (Mean draft) Draft buritan ditambah dengan draft haluan dibagi dua.
Stabilitas positif (stable Kondisi dimana kapal memiliki lengan penegak positif (G di
equlibrium) bawah M). Kondisi stabilitas kapal seperti inilah yang
seharusnya, kapal dalam keadaan aman. Force of Buoyancy
(FOB) mendorong kapal ke atas dan Force of Gravity (FOG)
menekan kapal ke bawah. Perhatikan, kapal anda Stiff atau
Tender. Kondisi kapal antara stiff dan tender adalah yang
terbaik.
Stabilitas netral (Neutral Kondisi dimana kapal tidak memiliki lengan penegak (G
equlibrium) berimpit dengan M) ⎯ Kapal dalam kondisi mudah terbalik
(Danger of Capsize). Penyebabnya adalah terlalu banyak beban
di atas dek, mungkin es atau hasil tangkapan. Kapal akan miring
terus menerus, dan jika ada daya dorong dari sisi yang
berlawanan dengan kemiringan kapal, kapal akan terbalik.
Turunkan muatan ke palkah secepat mungkin.
Stabilitas negatif (Unstable Kondisi dimana kapal memiliki lengan penegak negatif (G di
equlibrium) atas M) ⎯ Lengan penegak akan membantu memiringkan
kapal (Capsizing lever). Kondisi stablilitas seperti ini sangat
berbahaya. Segera buang benda-benda yang tidak berguna di
atas dek atau turunkan ke palkah. Jika kapal purse seine segera
turunkan power block ke deck. Jika tangki kosong isilah segera.
Tindakan ini mungkin akan membantu menyelamatkan kapal
anda, namun berhati-hati dengan efek permukaan bebas, simak
gambar 8.15 dan 8.16.

 
© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  84
Ka
apal Penangka
ap Ikan
Ole
eh: Supardi Ardidja 2007
2
Gaambar 8. 15  K
Kapal dalam kkondisi stabil d
dan tidak stab
bil 

Gambar 8. 16
6  Sketsa kapaal dengan stab
bilitas negatif 

Gambar 8. 177 Penyebab daan proses kapal terbalik pad


da kondisi kapal tidak stabil

Kapal kaku (Stiff Vessel) ndisi dimana kapal memiliki lengan peenegak yang terlalu
Kon
besaar (G mendekkati lunas) ⎯ Kapal mengo
oleng sangat cepat,
dap
pat merusak peeralatan kapal

der (Tender Vessel)


Kapal tend ndisi dimana kapal memiliki lengan peenegak yang terlalu
Kon
keciil (G mendekkati M) ⎯ Kaapal mengoleeng sangat laambat,
berb
bahaya saat gelombang besar, awak kapaal mudah mab
buk.

Angle of Lol
L Kon
ndisi dimana kapal
k pada aw
walnya tidak sstabil tapi saatt kapal
men
ngoleng mem
miliki lengan penegak
p yang
g kecil (kondissi yang
sang
gat berbahayya, pindahkan
n benda-bend
da berat ke palkah
atau
u dibuang ke laut).

8.8. Krriteria Sta


abilitas
Kritteria stabilitass yang harus diketahui
d oleh
h awak kapal adalah sebag
gai berikut (lih
hat Gambar
8.18).
1. Luas kurva hingga 300o tidak boleh kurang dari 0.0055 meter rad
dian
2. Luas kurva hingga 400o tidak boleh kurang dari 0.009 meter radiaan
3. Luas kurva antara 30o hingga 40o tidak boleh kurang
k dari 0.003 meter radiaan
4. Gz makksimum terjadii pada sudut kemiringan
k dak kurang darri 25o dan tidak boleh terjadi lebih dari
tid
30o.
5. GM awaal (Initial GM) untuk
u kapal peenangkap ikan
n tidak boleh kurang
k dari 0,335 m.
1 radian = 557,3o.
© Seekolah Tinggi P
Perikanan ‐  Teeknologi Penaangkapan Ikan
n  85
Ka
apal Penangka
ap Ikan
Ole
eh: Supardi Ardidja 2007
2

Gambar 8. 18  Ko
ondisi kapal b
berdasarkan kemiringan kap
pal 

8.9. Pe
ercobaa
an Stabilitas
Perrcobaan stab
bilitas (inclinin
ng experimen
nt) biasa dissebut dengan
n istilah (incclining test)
dilakukan untuk
u mengetahui karakteeristik stabilitaas kapal koso
ong yang dig
gunakan sebagai acuan
perhitungan
n stabilitas.
Hassil percobaan berupa:
1. Berat kaapal (Displacem
ment)
2. LCG meembujur (long
gitudinal Centter of Gravity)
3. VCG meelintang (Transsfer Center of Gravity)

Persiapan Uji Kemirin


ngan:

1. Sedapat mungkin selluruh alat penangkap ikan ada


a di atas kap
pal dan ditempatkan semesstinya, tanki-
tanki dikosongkan ataau penuh sam
ma sekali untukk menghindarri adanya efek permukaan bebas cairan.
Isi bilga atau comparttmene dikosongkan sama sekali.
s
2. u harus diketahui beratnyaa dengan pastii kemudian dittempat tepat ditengah-teng
Beban uji gah kapal.
3. Beban uji digeser paaling tidak kettiga tempat teertentu (terukkur) ke sisi kirii dan sisi kanaan (Gambar
8.19).
Setiap pergeseran
p beeban uji, kemiringan dan jaarak pergeseraan pendulum di ukur dan di
d diplotkan
(lihat gaambar). Hasil pengeplotan sedapat mung
gkin lurus.
Perrcobaan stabilitas hanya dilaakukan oleh yaang berwenan
ng (Ditkapel atau PTKI)

© Seekolah Tinggi P
Perikanan ‐  Teeknologi Penaangkapan Ikan
n  86
Ka
apal Penangka
ap Ikan
Ole
eh: Supardi Ardidja 2007
2

Gam
mbar 8. 19  Uji kemiringan kapal 

Gambaar 8. 20  Alat p
percobaan staabilitas 

8.10. Pe
ermukaa
an Bebass
Perrmukaan bebaas (free surface effect) diseb
babkan adanyya tangki-tangki yang sudah
h berkurang
isinya yang menyebabkan
n naiknya titikk G secara maya saat kapal oleng. Efeknya akan meng
gurangi GM
wensinya stab
dan konsekw bilitas kapal berkurang.

Gambar 8. 21  Perrgeseran titik G
G dan B akibaat adanya pengaruh permukkaan bebas caairan 

© Seekolah Tinggi P
Perikanan ‐  Teeknologi Penaangkapan Ikan
n  87
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007

Gambar 8. 22  Isi tanki yang mempengaruhi stabilitas 

Kecelakaan di kapal terjadi disebabkan penyebab oleh interaksi manusia yang komplek , teknik
dan faktor lingkungan. Terjadinya kesalahan oleh aksi manusia, pikiran atau tabiat, perlengkapan,
permesinan, cuaca, dan berbagai kemunginan lainnya.
Umumya kapal penangkap ikan memiliki tinggi geladak yang rendah, bahkan kurang
memperhatikan daya apung cadangan, menyebabkan air mudah masuk ke geladak, teutama saat
operasi dan cuaca buruk. Kapal penangkap ikan sebagian besar memuat barang-barang yang mudah
bergeser, tanki-tanki (Bahan bakar, pelumas, air tawar, ballast, umpan hidup, RSW), alat penangkap ikan,
es curah. Kesemuanya ini memiliki kontribusi yang besar terhadap terjadinya efek permukaan bebas
akibat pergeseran akumulasi titik berat kapal.
Pencegahannya adalah:
1. Ikat atau perkuat benda-benda yang mudah bergeser ⎯ drum-drum cadangan minyak pelumas,
cadangan alat penangkap ikan, pelampung, dll;
2. Bahan bakar, pelumas, air tawar yang terpakai harus diimbangi dengan pengisisan tanki ballast ⎯
upayakan pengisian tanki ballast dilakukan saat gelombang kecil;
3. Selalu menghitung stabilitas kapal ⎯ dengan memperkirakan letak titik berat kapal;
4. Upayakan sebelum kapal anda terbalik atau tenggelam.

RINGKASAN (6)

1. Stabilitas kapal adalah ukuran kemampuan kapal untuk kembali tegak dari kemiringan yang
diakibatkan oleh faktor internal maupun faktor eksternal;
2. Stabilitas melintang (transverse stability) adalah adalah ukuran kemampuan sebah kapal untuk
kembali tegak, setelah mengoleng ke kiri atau ke kanan;
3. Buoyancy (B) merupakan resultan gaya, yang dihasilkan oleh tekanan ke atas air terhadap
permukaan kapal di bawah permukaan air. Buoyancy dapat dianggap sebagai sebuah gaya
tunggal yang bekerja ke atas disebut titik pusat Buoyancy B atau COB (Center of Buoyancy).
4. Gaya gravitasi (G) merupakan resultan gaya, berat keseluruhan kapal, perlengkapan kapal,
muatan dan awak kapal termasuk air yang masukke kapal. Gaya gravitasi dapat dianggap
sebagai sebuah gaya tunggal yang bekerja ke bawah disebut titik pusat gravitasi G atau COG
(Center of Gravity)
5. Metasenter (M) merupakan suatu titik di bidang tengah kapal (Center line) merupakan titik
potong antara gaya-gaya apung dengan bidang tengah kapal saat kapal mengoleng
© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  88
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
6. Kehilangan stabilitas disebabkan adanya pengaruh internal dan eksternal tertentu, seperti
adanya pengaruh gelombang, angin, efek putar kapal, pergeseran berat, kehilangan daya
apung, dan efek permukaan bebas.
7. Kriteria Stabilitas merupakan batasan yang diperoleh dari kurva stabiitas unuk menjamin kapal
tetap memiliki stabilitas posotif.
8. Percobaan stabilitas merupakan suatu uju stabilitas kapal untuk memperoleh nilai stabilitas
awal yang harus dilakukan oleh seorang ahli dan disetujui oleh yang berwenang.
9. Permukaan bebas merupakan efek pergeseran titik berat kapal secara semu, yang diakibatkan
oleh adanya cairan atau benda-benda bergerak di atas kapal.

PERTANYAAN ESSAY (6)

1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Stabilitas kapal penangkap ikan


2. Jelaskan apa yang dimaksud dengan faktor internal yang mempengaruhi stabilitas kapal
penangkap ikan
3. Jelaskan apa yang dimaksud dengan faktor eksternal yang mempengaruhi stabilitas kapal
penangkap ikan;
4. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Stabilitas melintang (transverse stability) pada kapal
penangkap ikan.
5. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Stabilitas membujur (Longitudinal stability) pada kapal
penangkap ikan.
6. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Buoyancy (B)
7. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Gaya gravitasi (G)
8. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Metasenter (M)
9. Jelaskan faktor apa saja yang menyebabkan kapal penangkap ikan kehilangan stabilitas.
10. Jelaskan apa yang dimaksud dengan kriteria stabilitas kapal penangkap ikan.
11. Jelaskanlah apa yang dimaksud dengan Percobaan stabilitas pada kapal penangkap ikan .
12. Siapakah yang wajib dan berhak melakukan percobaan stabilitas di kapal penangkap ikan.
13. Jelaskanlah apa yang dimaksud dengan efek permukaan bebas pada kapal penangkap ikan
14. Sebutkanlah faktor apa sa jyang menyebakan adanya efek permukaan bebas pada kapa
penangkap ikan
15. Jelaskanlah bagaimana mengurangi efek permukaan bebas pada kapal penangkap ikan

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  89
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
PILIHAN GANDA (6)

1. Stabilitas kapal adalah ukuran kemampuan kapal untuk kembali ………. dari kemiringan yang
diakibatkan oleh faktor internal maupun faktor eksternal:
A. senget B. oleng C. tegak D. miring

2. Stabilitas ……….adalah ukuran kemampuan kapal untuk kembali tegak dari kemiringan yang
diakibatkan oleh faktor internal maupun faktor eksternal:
A. membujur B. melintang C. awal D. akhir

3. Suatu titik di atas kapal yang merupakan resultan gaya, yang dihasilkan oleh tekanan ke atas air
terhadap permukaan kapal di bawah permukaan air. Buoyancy dapat dianggap sebagai sebuah
gaya tunggal yang bekerja ke atas disebut titik:
A. B B. G C. M D. Z

4. Suatu titik di atas kapal yang merupakan resultan gaya, berat keseluruhan kapal, perlengkapan kapal,
muatan dan awak kapal termasuk air yang masuk ke kapal dilambangkan dengan.:
A. B B. G C. M D. Z

5. Suatu titik di bidang tengah kapal yang merupakan titik potong antara gaya-gaya apung dengan
bidang tengah kapal saat kapal mengoleng dilambangkan dengan.:
A. B B. G C. M D. Z

TUGAS (6)
Amati dan kondisi stablitas sebuah kapal kapal penangkap ikan, kemudian tulis hasil
pengamatan dan identifikasi anda dalam sebuah paper kecil.

© Sekolah Tinggi Perikanan ‐  Teknologi Penangkapan Ikan  90
Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007
DAFTAR PUSTAKA

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 89


Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 90


Kapal Penangkap Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 91


Kapal Penangkapan Ikan
Oleh: Supardi Ardidja 2007

KUNCI JAWABAN

Pilihan Ganda

(1) (2) (3)


1. D 6. B 1.C 1. C
2. B 7. D 2. c 2. B
3. C 8. A 3. D 3. D
4. A 9. B 4. A 4. D
5. D 10. C 5. B 5. A
6. B

Pilihan Ganda
(4) (5) (6)
1. C 6. A 1. B 1. C
2. C 7. B 2. A 2. B
3. B 8. C 3. B 3. A
4. D 9. D 4. D 4. B
5. D 10. B 5. C 5. C

© Sekolah Tinggi Perikanan - Teknologi Penangkapan Ikan 92