Anda di halaman 1dari 3

4 ucapan yang paling disukai Allah Taala & ganjarannya amat besar!

1) Barangsiapa membaca LA ILAHA ILLALLAH, maka sesungguhnya Allah menuliskan bagi setiap satu
perkataan itu 20 kebaikan serta menghapuskan 20 keburukan (dosa).

2) Barang siapa membaca ALLAHU AKHBAR, maka sesungguhnya ia menunjukkan keagungan Allah
dan dituliskan bagi mereka yang membacanya 20 kebaikan, menghapuskan 20 keburukan (dosa).

3) Barangsiapa membaca SUBHAANALLAH, maka Allah menuliskan baginya 20 kebaikan serta
menghapuskan 20 keburukan (dosa).

4) Barangsiapa membaca ALHAMDULILLAH, maka sesungguhnya ia adalah pujian bagi Allah. Allah
menulis baginya dengan perkataan tersebut 30 kebaikan dan menghapuskan 30 keburukan (dosa).

SUBHANALLAH, ALHAMDULILLAH, WA LA ILAHA ILLALLAH, ALLAHU AKHBAR

MIMPI GADIS BERTEMU IBU DINERAKA

Seorang gadis datang menemui Rasulullah dengan tangan kanannya disorokkan ke dalam poket
bajunya. Dari raut wajahnya, anak gadis ini sedang menanggung kesakitan yang amat sangat.

Lalu Rasulullah menegurnya. "Wahai anakku, kenapa wajahmu menampakkan kamu sedang
kesakitan dan apa yang kamu sorokkan di tanganmu?"

Lalu gadis malang ini pun menceritakan hal yang ber
laku padanya :- "Ya,Rasulullah, sesungguhnya aku adalah anak yatim piatu. Malam tadi aku telah
bermimpi dan mimpiku itu telah membuatkan aku menanggung kesakitan ini." balas gadis tadi.

"Jika tidak jadi keberatan, ceritakanlah mimpimu itu wahai anakku." Rasulullah mula tertarik dengan
penjelasan gadis tersebut.

"Aku bermimpi berjumpa ibuku di dalam neraka. Keadaannya amat menyedihkan. Ibuku meminta
diberikan air kerana dia amat dahaga kerana kepanasan api neraka itu hingga peluh tidak sempat
keluar kerana kekeringan sekelip mata." Gadis itu berhenti seketika menahan sebak. "Kemudian
kulihat ditangan kirinya ada seketul keju dan ditangan kanannya ada sehelai tuala kecil.

Beliau mengibas-ngibaskan kedua-dua benda tersebut untuk menghalang api dari membakar
tubuhnya. Lantas aku bertanya ibuku, kenapa dia menerima balasan sebegitu rupa sedangkan ketika
hidupnya ibuku adalah seorang hamba yang patuh dengan ajaran islam dan isteri yang taat kepada
suaminya? Lalu ibuku memberitahu bahawa ketika hidupnya dia amat bakhil. Hanya dua benda itu
sahaja iaitu seketul keju dan sehelai tuala kecil pernah disedekahkan kepada fakir. Yang lainnya
hanya untuk bermuka-muka dan menunjukkan kelebihan hartanya sahaja.

Lalu aku terus mencari ayahku. Rupanya beliau berada di syurga dan sedang menjamu penghuni
syurga dengan makanan yang lazat dan minuman dari telaga nabi. Ayahku memang amat terkenal
kerana sikapnya yang dermawan dan kuat beramal. Lalu aku bertanya kepada ayahku. "Wahai ayah,
ibu sedang kehausan dan menangung azab di neraka.Tidakkah ayah ingin membantu ibu sedangkan
di dunia kulihat ibu amat mentaatimu dan menurut perintah agama.

Lalu dijawab oleh ayahnya. Sesungguhnya beliau dan semua penghuni syurga telah dilarang oleh
Allah dari memberi walau setitik air kepada isterinya kerana itu adalah pembalasan untuk kebakhilan
yang dilakukan ketika didunia.

Oleh kerana kasihan melihat azab yang diterima oleh ibuku, aku lantas menceduk sedikit air
mengguna tapak tangan kananku lalu dibawa ke neraka. Belum sempat air tersebut mencecah bibir
ibuku, api neraka telah menyambar tanganku sehingga melecur. Seketika itu juga aku tersedar dan
mendapati tapak tanganku melecur teruk. Itulah sebabnya aku datang berjumpa engkau ya
Rasulullah."

Panjang lebar gadis itu bercerita sambil airmatanya tidak henti-henti mengalir dipipi. Rasulullah
kemudian meletakkan tongkatnya ke tapak tangan gadis tersebut lalu menadah tangan, berdoa
memohon petunjuk dari Allah. Jika sekiranya mimpi gadis tersebut adalah benar maka
disembuhkanlah agar menjadi iktibar kepada beliau dan semua umat islam. Lalu berkat kebesaranNya
tangan gadis tersebut sembuh. Rasulullah lantas berkata, "Wahai anakku, pulanglah. Banyakkan
bersedekah dan berzikir dan pahalanya kau berikan kepada ibumu.Mudah-mudahan segala dosanya
terampun.
InsyaALLAH.

MELABUH TIRAI MALAM
|| ENAM KUNCI HIDUP BERKAH

Setiap Muslim pasti mendambakan kehidupan yang penuh keberkahan. Berkah, dalam bahasa Arab
disebut barakah, yakni kebaikan yang melimpah (al-khair al-wafir). Muslim yang mengucapkan salam
berarti mendoakan hidup penuh kedamaian, kasih sayang, dan keberkahan. Hidup penuh berkah
menjadi limpahan kebaikan dan selalu mendapat petunjuk Allah .

Menurut Iman Maghazi al-Syarqawi, hidup penuh berkah itu dapat diaktualisasikan dengan
meneladankan enam sikap dan sifat terpuji.

PERTAMA, membiasakan sifat malu yang positif. Malu (al-haya') adalah kunci keutamaan sebab
rasa malu membuat Muslim bersikap hati-hati untuk tidak berbuat maksiat kepada Allah dan Rasul-
Nya.

Rasulullah pernah memberi nasihat kepada para sahabatnya:

"Hendaklah kalian merasa malu kepada Allah dengan sebenar-benarnya." Para sahabat menimpali,
"Alhamdulillah, kami sudah merasa malu kepada Allah, ya Rasul."

Rasul lalu menyatakan, "Tidak, kalian belum merasa malu. Orang yang betul-betul merasa malu di
hadapan Allah hendaklah menjaga kepala berikut isinya (fikiran positif), menjaga perut berikut isinya
(makanan dan minuman yang halal dan thayib), dan mengingat mati serta musibah. Siapa yang
menginginkan kebahagiaan akhirat, hendaklah meninggalkan perhiasan dunia. Siapa yang sudah
melakukan itu semua, berarti telah betul-betul memiliki rasa malu." (HR Tirmidzi).

KEDUA, bersyukur karena ia merupakan kunci peningkatan rezeki. Menurut Ibn Qayyim al-
Jauziyah, syukur merupakan pujian dan pengakuan hamba terhadap nikmat Allah yang disertai rasa
cinta dan ketaatan kepada-Nya. (Surah Ibrahim [14]: 7)

KETIGA, tutur kata dan komunikasi yang baik (al-kalam al-thayyib). Hal ini merupakan kunci
terbukanya hati dan pikiran. Komunikasi dan tutur kata yang baik adalah sedekah. Sedekah yang
paling ringan dan mudah adalah memberi senyuman kepada sesama.

"Maukah kalian aku tunjukkan suatu amalan yang jika kalian kerjakan, maka kalian akan dapat saling
mencintai? Nabi bersabda: Tebarkanlah salam di antara kalian. (HR
Muslim)

KEEMPAT, berbakti kepada kedua orang tua. Sikap ini merupakan kunci keridhaan dan kesuksesan
hidup. Keridhaan dan doa orang tua merupakan pintu masuk segala kebaikan dan keberkahan hidup.

KELIMA, menghiasi diri dengan sifat qanaah (merasa berkecukupan). Sifat ini merupakan kunci
kekayaan. Orang yang bersifat qanaah tidak akan serakah dan egois sehingga ia tidak mudah tergoda
oleh kekayaan duniawi.

KEENAM, konsisten dan teguh pendirian (al-mudawamah wa al-istiqamah) dalam berdoa. Doa
adalah kunci segala kebaikan dan ketenteraman jiwa. Doa adalah kekuatan dan energi spiritual
hamba kepada Allah. Dengan doa, seorang Muslim mengembalikan segala persoalan kepada Allah
.

Kunci semua itu adalah aktualisasi iman, ilmu, amal, dan takwa sebagai modal spiritual dan
kendaraan keberkahan hidup. Jika keduanya diaktualisasikan dengan baik, niscaya janji Allah pasti
akan dipenuhi. (Surah al-A'raf [7]: 96)

Meraih hidup penuh berkah harus senantiasa mendekatkan diri kepada-Nya sekaligus mendekatkan
diri dengan sesamanya melalui kesalehan personal, ritual, dan kesalehan sosial serta moral.

Wallahu a'lam.