Anda di halaman 1dari 1

Semua orang hidup di dunia ini yang dicari adalah senang.

Padahal mohon mohon maaf lahir batin


hidup ini selalu berpasang-pasangan.
Kira-kira pasangannya senang apa?. Susah.
Jadi tidak ada sejarahnya orang seumur hidupnya akan senang selamanya. Pasti akan dimampiri juga
dengan yang namanya kesusahan.
Senang itu ternyata hanya menurut kata kita kepada orang lain. Padahal orang yang kita bilang senang belum tentu senang.
Nih cerita orang nyari senang nih..
Saya lihat ada pedagang nasi uduk depan rumah..
Buk, seneng amat sih hidupnya
Seneng tau darimana kamu?. Jam 2 malem saya mesti bangun. Nih nyiapin ini semua nih. Emang ngga perlu dimasak nih dari
malem?. Tuh kalo mau seneng ama siapa?. Pejabat tuh yang seneng!
Akhirnya, saya punya kesempatan dateng ke anaknya pejabat. Begitu ketemu
Papamu nih kayaknya enak banget hidupnya.
Boro-boro enak, sekarang apa-apa dicurigain ama KPK. Dapet apa sedikit, bisnis sedikit KPK tuhampunn.
Akhirnya, kita bisa tarik kesimpulan ternyata kesenangan itu hampirtidak ada.
Kalaupun senang itu ada di dunia, senang yang bercampur dengan apa?. Dengan ketakutan
kehilangan kesenangan. Berarti kan kesenangan yang tidak murni. Ibarat susu yang sudah tercampur.
Nanti senang yang murni kapan?
Ketika Allah SWT tentukan kita sebagai orang-orang yang bahagia. Maka disitu muncul kalimat Abadan Abada (Selama-
lamanya).
Itu dimana?
Hanya Fil Jannah. Di Surga.