Anda di halaman 1dari 15

Perbedaan gender pada Inventory konsep dalam fisika: Apa yang konsisten, apa yang tidak

konsisten, dan faktor-faktor apa yang mempengaruhi perbedaan?



Kansas State University, Manhattan, Kansas, Amerika Serikat
(Diterima 3 Juli 2013; diterbitkan 18 November 2013)

Kami meninjau literatur tentang perbedaan gender pada Inventory konsep di fisika. Pada penelitian umum
digunakan Inventory konsep mekanika, yaituFCI dan FMCE (satuan dan gerak Evaluasi Konseptual), rata-rata
skor pretest pria selalu lebih tinggi dari perempuan, dan dalam kebanyakan kasusskor postest pria lebih tinggi
juga. perbedaan nilai Rata-rata antar gender dalam tes ini adalah 13% untukSkor pretest, 12% untuk skor
posttest, dan 6% untuk perolehan normal. Perbedaan ini jauh lebih kecil dariperbedaan rata-rata pertambahan
yang normal antara kuliah tradisional dan keterlibatan interaktif (25%),tetapi cukup besar sehingga dapat
mempengaruhi hasil penelitian membandingkan keefektivitandari metode pembelajaran yang berbeda. Kadang-
kadang perbedaan gender pada umumnya menggunakan Inventory konsep listrik dan magnet, BEMA dan
CSEM tapi kadang-kadang dan bahkan tidak atau menguntungkan perempuan. Rata-rata tertimbangPerbedaan
gender dalam tes ini adalah 3,7% untuk skor pretest, 8,5% untuk skor posttest, dan 6% untuk keuntungan
normal. Jarang ada penelitian dari perbedaan gender pada listrik dan konsep Inventorymagnet danbanyak lagi
variasi dalam penelitian yang ada. Berdasarkan analisa kami dari 26 artikel yang dipublikasikan
membandingkandampak 30 faktor yang berpotensi mempengaruhi perbedaan gender, tidak ada faktor tunggal
yang cukup untuk menjelaskanperbedaan. Beberapa profil penelitian tinggi yang telah mengklaim untuk
menjelaskan atau mengurangi perbedaan gender telah gagaluntuk direplikasi (mendaur ulang) dalam penelitian
berikutnya, menuntut agar dalampenjelasan mengenai perbedaan genderharus ditafsirkan dengan hati-
hati. Sebagai contoh, yang mengklaim bahwa perbedaan gender dapat dihilangkan melaluimetode pengajaran
keterlibatan interaktif atau melalui 'nilai-nilai penegasan menulis'tidakdidukung oleh penelitian
selanjutnya. Saran bahwa perbedaan gender dapat dikurangi dengan mengubahkata-kata dari pertanyaan ''
berorientasi pada laki-laki'' atau menahan diri dari mengajukan pertanyaan demografis sebelum memberikan tes
tidak didukung oleh bukti. Faktor-faktor lain, misalnya seperti perbedaan gender dalam persiapan sebelumnya,
skor pada berbagai jenis penilaian, dan pemecahan antara bagaimana siswa menanggapi pertanyaan tes ketika
menjawab sendiri atau untuk '' peneliti '' memberikan kontribusi pada perbedaan antara respon laki-lakidan
tanggapan perempuan, tetapi ukuran perbedaan ini lebih kecil dari ukuran perbedaan gender secara
keseluruhan,sehingga dapat disimpulkan bahwa perbeedaan gender kemungkinan besar karena kombinasi dari
banyak faktor kecil daripada satu faktor apapun yang dapat dengan mudah dimodifikasi.

I. PENDAHULUAN
Inventory Konsep adalah penelitian berbasisinstrumen penilaian pilihan ganda yang dirancang untuk menguji
pemahaman konsep siswa padasuatu topik. Instruktur Fisika sering menggunakaninventory konsep untuk
mengukur pemahaman siswanya 'mengenai pemahaman konsep fisika dan pada akhirnya mengukur keefektifan
pengajarannya [ 1 , 2 ]. Penelitian menunjukkan perbedaan dramatis dalam skor Inventory konsep antara kelas
pembelajaran tradisional dan keterlibatan interaktif [ 3 ] berdampak besar pada pembaruan pendidikan fisika
dengan meyakinkan banyak pengajar untuk mengubah metode pengajaran mereka [ 4 ]. Inventory yang paling
umumdigunakan dalam fisika adalah Inventory kekuatan konsep (FCI) [ 5 ] danpenilaiankonsep gaya dan gerak
(FMCE) [ 6 ] Untuk pengantar mekanik dan penjelasan ringkas Listrik dan Penilaian Magnet (Bema) dan Survei
Konseptual Listrik dan Magnet (CSEM) [ 7 ] untuk pengantar listrik dan magnet (E & M). Siswa laki-laki
hampir selalu lebih unggulsiswa perempuan pada jenis standar penilaian konsep pilihan ganda. Kami
menyebutnya perbedaan dalam nilai'' perbedaan gender. '' seluruh data yang diterbitkan sebelumnya, nilai rata-
rata perbedaan genderuntuk dua Inventory konsep mekanika yang berbedaadalah 13% untuk pretest, 12% untuk
posttest, dan 6% untuk penguatan normal. Ada keragaman yang lebih dalam ukuran perbedaan di
berbagaiinstitusi, pengajar, metode pengajaran, dll pada posttest dan di penguatannormal dari pada
pretest. Bobot Rata-rata perbedaan gender untuk kedua perbedaanInventory konsep listrik yang berbeda dan
magnet adalah3.7% untuk pretest, 8,5% untuk posttest, dan 6% untuk keuntungan normal. Dibandingkan
denganInventory konsep mekanika, persediaan konsep listrik dan magnet memiliki lebih banyak variasi dari
kedua pretest dan posttest di seluruh penelitian yang lebih sedikit; oleh karena itu, lebih sulit untuk melihat pola
dalam penelitian ini.
Adanya perbedaan gender di pra-dan posttest dari persediaan konsep ini memunculkan banyak pertanyaan
penting. Sebagai contoh, apakah kesenjangan gender merupakan artefak dariFormat pengujian atau itu karena
perbedaan nyata antarajenis kelamin 'dari pemahaman konsep inidirancang untuk tes mengukur? Anggota
Fakultas cenderung untuk bertanya, '' Adakah perbedaan gender untuk siswa saya dibandingkan dengan
perbedaan di tempat lain? '' Para peneliti kemungkinan memiliki pertanyaan yang bersifat berbeda : misalnya, ''
apakah perbedaan gender tidak memiliki dampak besar pada hasil penelitian saya? '"Sejumlah penelitian telah
menyelidiki kesenjangan gender padaInventory konsep ini dan langkah-langkah lain dalam fisika. Penelitian-
penelitian ini telah melihat bagaimana berbagai faktor yang mempengaruhikesenjangan gender dan apakah
teknik yang berbeda dapat mengurangikesenjangan. Dalam tulisan ini, kami menyajikan sintesis (paduan dari)
penelitianyang dilakukan pada perbedaan gender menggunakan Inventory konsep. Kami menjawabpertanyaan
yang relevan dengan para instruktur (pengajar) memberikan Inventory konsepdalam mata kuliah lain dan
peneliti dengan menggunakan penilaian ini dalam penelitian mereka. Kamimemulai dengan mengambarkan
pretest, posttest, dan normalisasi keuntungankesenjangan gender dan kemudian mendiskusikan berbagai faktor
yang telah diselidikiyang mempengaruhi kesenjangan gender dan arah dan seberapa kuat pengaruh
tersebut. Kami menyimpulkan dengan mengambil hal-hal pentinguntuk selalumengambil instruktur dan peneliti
dan mendiskusikan pertanyaan terbuka.
Kami menemukan bahwa masalah tentang kesenjangan gender dalam fisika bukan hal yangsederhana dan
bersih. Banyak pendidik fisika dan peneliti yang menelitikasustentang bagaimana metode pengajaran interaktif
(adanya interaksi antara guru dan siswa) yang diberlakukan pada akhir 1980-an dan hasil dariinventory konsep
meningkat drastis dibandingkan metode pembelajaran tradisional. Dampak positif dari penggunaan metode
pengajar interaktifyaitu dapatditemukan untuk menjadi besar dan relatif konsisten untukseluruh institusi,
instruktur, dan siswa. Sebaliknya, apa saja yang mempengaruhi kesenjangan gender dan bagaimanacara untuk
mengurangi kesenjangan itu.

II. Kesenjangan pretest (uji coba)

penelitian yang membandingkan nilai siswa dan siswi 'pada FCI dan FMCE diperolehTemuan yang sangat
konsisten: selalu ada kesenjangan gender yang menguntungkan laki-laki dipretest [ 8 - 19 ]. Kesenjangan ini
berkisar antara 8,2% dan 18,7% (Lihat Gambar. 1 ), Dengan bobot nilai rata-rata 13,0%. kesenjangan gender ini
terjadi di instusi yang berbeda dengan instruktur dan populasi mahasiswa di berbagai skor pretest. Selain itu,
wanita, rata-rata, melakukan kesalahandisetiap pertanyaan pada FCI, dimana kesalahan tersebut bervariasi
disetiap pertanyaan [ 11 , 20 ].
Bobot rata-rata pretest perbedaan gender menguntungkan laki-laki pada Bema dan CSEM sekitar 3,7%, yang
berkisar dari -0,2% menjadi 7,1% [ 16 , 21 - 23 ], Jauh lebih kecil dibanding pada FCI dan FMCE. Pada
beberapa kasus tidak ada pengaruh perbedaan gender terhadap semua hal tersebut. (jumlahnilai pretest
perbedaan gender dari 3,7% termasuk lima penelitian tentang Bema dan CSEM digambarkan pada Gambar. 1

m
a
s
al
a
h


Gambar. 1 (warna online). Skor pretest untuk pria dan wanita di beberapa lembaga (institusi) di FCI, FMCE,
Bema, dan CSEM. kesenjangan gender Pretest pada FCI biasanya sekitar 10% di seluruh intuisi, instruktur,
negara, dll Nomor di atas bar (batangan) menunjukkan jumlah laki-lakidan perempuan yang ditelitipada
penelitian di masing-masing lembaga (institusi). bar eror (kesalahan) mewakili standard error. Jika bar error
tidak ada, mereka tidakhadir dalam penelitian ini. Metode pembelajaran menggunakan kasus sederhana dalam
setiap mata kuliah yang diberikan dalam tanda kurung (meskipun ini seharusnya tidak mempengaruhi skor
pretest, mereka membuat perbandingan dengan angka-angkaprogram sederhana). IE adalah keterlibatan
interaktif. IE1 dan IE2 adalah perbedaan level pada keterlibatan interaktif, yang didefinisikan sebagai sebagian
interaktif dan sepenuhnya interaktif, masing-masing [ 17 ]. Grafik ini tidak termasuk data CSEM dari
Acuan. [ 28 ], Yang mana yang dilaporkan hanya kesenjangan gender, bukan nilai maupun data CSEM kasus
belajar dari studio dan nonstudio oleh Kohl dan Kuo [ 23 ]. Data ini tidak termasukpada Gambar. 1 karena
kesenjangan gender yang dilaporkan tanpa skor pretest rata-rata.) Pola nilai ujian untuk tes E & M berbeda dari
tes mekanika. Skor pretest dalam mekanikamewakili pengetahuan intuitif ( kemampuan memahami sesuatu tanpa
melalui penalaran rasional dan intelektualitas)dimanatopiknya yang dibuktikan dengan menggunakan sebuah skor
distribusi luas. Skor pretest untuk tes E & M subjeknya sebaiknya untuk (tunduk kepada) '' lantai efek ''; yaitu,
tes tidak dapat membedakanantara tiap kelompok karena semua siswa mendapat nilai yang buruk
karenakurangnya keakraban dan pengalaman pada topik ini[ 21 ]. Ide ini diambil akibatrendahnya konsistensi
skor pretestpada E & M inventory konsep dengan kurangnya penyebaran dan distribusi skor [ 22 , 24 ]. Ini
mungkin tidak berarti untuk dapat melihat pretest inventory gender pada tes E & M dibandingkan tes mekanika
karena tidak adanya pengetahuan yang memadai tentang listrik dan magnet pada tes mengukur.

III. GAPS posttest

Biasanya ada kesenjangan gender pada posttest untuk FCI [ 9 - 15 ], FMCE [ 16 , 17 , 25 ], Bema
[ 16 , 21 , 22 ], Dan CSEM [ 22 , 23 ] meskipun ukuran kesenjangan gender jauh lebih variabel dari pada pretest
(Gbr. 2 ). Dalam kebanyakan kasus masih ada kesenjangan gender pada posttest, tetapi ukuran gap
bervariasi. Pada FCI dan FMCE bobot rata-rata posttest kesenjangan gender adalah 11,6% dan berkisar dari
1,5% menjadi 24.6% [ 9 - 15 ]. Tertimbang rata-rata posttest kesenjangan gender pada Bema dan CSEM adalah
8,5% dengan kisaran dari -3, 3% sampai 13%. (Rata-rata tertimbang termasuk data daritiga studi tentang Bema
dan CSEM digambarkan pada Gambar. 2serta CSEM data dari studio dan nonstudio program Studi oleh Kohl
dan Kuo [ 23 ]. Data ini tidak termasukpada Gambar. 2 karena hanya kesenjangan gender yang dilaporkan,
bukan skor posttest rata-rata.)
Kita juga bisa membandingkan pretest dan posttest kesenjangan jenderuntuk melihat bagaimana kesenjangan
berubah seiring jalannya semester (Gbr. 3 ). Kami berharap bahwa kesenjangan gender menurun dari pra ke
posttest, atau minimal tetap sama, tapi kami menemukan bahwa cara perubahan kesenjangan gender sangat
bervariasi di seluruh studi. Beberapa studi telah menemukan bahwa FCI kesenjangan jender meningkat dari pra
ke posttest[ 9 , 10 , 12 ] Dengan peningkatan berkisar antara 1,2% sampai 8,7%. Penelitian lain menemukan
FCI kesenjangan gender menurun dari pra ke posttest [ 11 , 13 - 15 ] dengan penurunan berkisar dari 0,6%
menjadi 8,6%. Ada dua studi yang melaporkan tentang FMCEkesenjangan gender. Dalam satu studi
kesenjangan gender meningkat sebesar 5,8% dari pra ke posttest [ 16 ]. Di sisi lain tidak ada perubahan dalam
kesenjangan jender FMCE dari pra ke posttest ketika skor yang rata-rata selama beberapa semester meskipun
kesenjangan gender meningkat dan menurun dari pra dan postt-est di satu semester [ 17 ]. Perbedaan perubahan
pada kesenjangan gender dari pra ke posttest lebih dari satu semester mungkin berkaitan dengan perbedaan
instruktur [ 17 ] Meskipun telah mencatat bahwa jenis perbedaan konsisten dengan fluktuasi statistik [ 11 ]. Di
Bema gender gap meningkat dari pra ke posttest dengan kisaran peningkatan dari 4,8% menjadi 8,6% [ 21 , 23 ]
sedangkan kesenjangan gender pada CSEM baik kenaikan maupun penurunan dari pra ke posttest

Gambar. 2 (warna online). Skor posttest untuk pria dan wanita di beberapa lembaga di FCI, FMCE, Bema, dan
CSEM. Posttest kesenjangan gender lebih bervariasi daripada pretest kesenjangan gender. Angka di atas bar
menunjukkan jumlah laki-laki dan perempuan termasuk dalam studi dimasing-masing lembaga. Kesalahan bar
mewakili standard error. Jika tidak ada error bar yang hadir, mereka tidak dilaporkan dalam penelitian
ini. Instruksional metode yang digunakan dalam setiap kursus diberikan dalam tanda kurung. Grafik ini tidak
termasuk data CSEM dari Ref. [ 28 ], yang dilaporkan hanyakesenjangan gender, bukan nilai.

Gambar. 3 (warna online). persentase Kesenjangan gender pada pra-dan posttest di beberapa lembaga (institusi)
di FCI, FMCE, Bema, dan CSEM. Perbedaan gender berubah berbeda dalam setiap situasi. Kadang-kadang
meningkat dari pra ke posttest, terkadang itu berkurang atau tetap sama. Cara kesenjangan gender berubah dari
pra ke posttest tampaknya tidak berhubungan dengan jenis instruksi (keterlibatan interaktif atau
tradisional). Kesalahan bar mewakili standard error. Jika tidak ada error bar yang hadir, mereka tidak dilaporkan
dalam penelitian ini. dengan kisaran dari -3: 3% menjadi 5,9% [ 22 , 23 , 26 ]. Sekali lagi, perubahan
kesenjangan gender dari pra ke posttestpada CSEM dan Bema mungkin tidak bermakna karenadari efek lantai
pada nilai pretest. Singkatnya,kesenjangan gender posttest dan perubahan kesenjangan gender dari pra untuk
posttest menunjukkan sejumlah besar variasi dipenelitian.

IV. GAPS GAIN Normalized (Perbedaan Keuntungan Normal)

keuntungan Normalisasi adalah metric (Standar pengukuran dimana efisiensi, kinerja, kemajuan, atau kualitas
dari rencana, proses, atau produk dapat dinilai) konvensional yang digunakan untuk
membandingkankeeefektifan dari intervensi(kombinasi dari unsur-unsur program atau strategi yang dirancang
untuk menghasilkan perubahan perilaku atau meningkatkan status kesehatan antar individu atau seluruh
populasi) pendidikan [ 3 ]. Hal inipenting untuk melihat kesenjangan gender dalam keuntungan yang
dinormalisasi Untuk menentukan bagaimana kesenjangan tersebut dapat mempengaruhi perbandingan ini (lihat
Gambar. 4 ). Besarnya normalisasinya.


Gambar. 4 (warna online). Keuntungan Kesenjangan gender normal di FCI, FMCE, Bema, dan CSEM di
beberapa lembaga. Besarnya siswa laki-laki 'keuntungan normalisasi biasanya lebih besar dari siswa
perempuan'. Perbedaan rata-rata keuntungan yang dinormalisasiantara laki-laki dan perempuan adalah 0.06,
jauh lebih kecil dari rata-rata perbedaan keuntungan normal antara keterlibatan interaktif danmetode pengajaran
tradisional [ 3 ]. TIP adalah Berpikir dalam Fisika pedagogi ( ilmu atau seni dalam menjadi seorang guru. Istilah ini
merujuk pada strategi pembelajaran atau gaya pembelajaran)[ 27 ] dan Pra-TIP mengacu pada kelas yang diajarkan
oleh instruktur yang samasebelum metode mengajarTIP diterapkan. Angka di atas bar menunjukkan jumlah
laki-laki dan perempuan termasuk dalam penelitiandi masing-masing lembaga.
Keuntungan biasanya lebih besar untuk laki-laki dibandingkan perempuan, dengannormalisasi keuntungan
kesenjangan gender di lembaga menunjukkanvariasi yang sama sebagai kesenjangan gender posttest.Bobot
Keuntungan rata-rata dinormalisasi untuk konsep mekanik 0.43 untuk pria dan 0,37 untuk wanita (inirata-rata
termasuk data dari Coletta et al. [ 27 ] Sebagai keuntungan normal yang dilaporkan dalam makalah ini, tetapi
bukan skor pra atau posttest). Perbedaan rata-rata berbobot 0,06 dengankisaran dari -0,05-0,20. Untuk E & M
Inventory Konsep,keuntungan rata-rata bobot normalisasi sangat mirip danmemiliki nilai 0,42 untuk pria dan
0,36 untuk wanita. Rata-rata perbedaan bobot adalah 0.06 (rata-rata ini tidak dilakukan termasuk data CSEM
dari Kohl dan Kuo [ 23 ]). Jikakita melihat kembali ke kisah keterlibatan interaktif dibandingkanmetode
pengajaran tradisional, Hake [ 3 ] Berpendapat bahwa rata-rata keuntungan normalisasi 0.23 0,04 standar
deviasi (SD) untuk14 ' pembelajaran tradisional' dan 0,48 0,14 SD selama 48 '' pembelajaran keterlibatan
interaktif '', membuat perbedaan keuntungan yang dinormalisasi dengan metode pengajaran
0,25. Perbedaankeuntungan rata-rata normal antara siswa laki-laki dan perempuanjauh lebih kecil daripada
perbedaan rata-rata Keuntungan normal antara metode pengajaran keterlibatan tradisional dan interaktif, tapi
cukup besar sehingga bisaberdampak pada penelitian yang menggunakan keuntungan normal untuk
membandingkanefektivitas metode pengajaran yang berbeda.
Singkatnya, perbedaan gender pada posttest, carakesenjangan gender berubah dari pra ke posttest, dan
kesenjangan genderpadasemua keuntungan normal menunjukkan variasi yang signifikanpada
penelitian. Kesenjangan gender pada keuntungan yang dinormalisasi adalahjauh lebih kecil daripada perbedaan
antara keterlibatan metode pengajaran interaktif dan metode pengajaran tradisional, menyiratkan bahwa metode
pengajaran memiliki dampak substansial lebih besar pada Inventory nilai konsep dariperbedaan gender.

V. BEBERAPA FAKTOR YANG MUNGKIN BERKONTRIBUSI
DENGANKESENJANGAN GENDER DAN APA YANG DIKETAUI TENTANG
BAGAIMANA MEREKA MEMPENGARUHI KESENJANGAN GENDER?

Dengan pemahaman yang lebih jelas dari temuan padapretest, posttest, dan keuntungan Inventory konsep
normalisasi kesenjangan jender, kita selanjutnya bertanya, '' faktor-faktor apa yang mempengaruhi kesenjangan
gender dan dalam hal apa? " Ada banyak faktor yangtelah didalilkan mempengaruhi kesenjangan gender dalam
Inventory konsep fisika, termasuk bias (Bias adalah sebuah penyajian bahan yang dipenuhi prasangka. Ia juga berarti
kesalahan yang konsisten dalam memperkirakan sebuah nilai)dalam pertanyaan tessendiri, latar belakang dan persiapan
siswa, danancaman stereotip (stereotip adalah pikiran yang dapat diadopsi tentang jenis tertentu individu atau
cara-cara tertentu dalam melakukan sesuatu). Tabel I menunjukkan daftar faktor-faktor yangtelah diteliti,
menunjukkan dampak, danInventory konsep di mana mereka telah diuji. Beberapafaktor-faktor tersebut telah
menunjukkan efek yang konsisten padapenelitian kesenjangan gender, beberapa telah secara konsistentelah
terbukti tidak memiliki efek pada kesenjangan gender, yang lain telah menunjukkan hasil yang tidak konsisten,
dan ada beberapa factor yang belum diusut tuntas (diselidiki cukup menyeluruh) untukmemungkinkan
kesimpulan yang bisa ditarik tentang efeknya. Beberapapenelitian profil tinggi yang telah mengklaim untuk
menjelaskan ataumengurangi kesenjangan gender telah gagal untuk direplikasi padapenelitian selanjutnya,
menunjukkan klaim yang terisolasi daripenjelasan pada kesenjangan gender harus ditafsirkan denganhati-
hati. Di bawah ini kami menjelaskan studi high-profile ini danfaktor-faktor yang mempengaruhi dan tidak
mempengaruhi kesenjangan gender pada Inventory konsep dalam fisika. Meskipun sejumlah besarfaktor telah
diteliti untuk menjelaskan kesenjangan gender, tidak adasalah satu faktor yang telah mampu sepenuhnya
menjelaskan kesenjangan. Inimembuat kita percaya bahwa kesenjangan gender adalah kompleksfenomena yang
tidak dapat dengan mudah dijelaskan. Kemungkinanbanyak bahwa dari faktor-faktor ini berkontribusi pada
kesenjangan gender, tetapitidak dalam cara yang mudah untuk mengamati dan mengukurnya.

A. Latar Belakang dan persiapan

Satu hipotesis menyatakan bahwa perbedaan latar belakang danpersiapan antara laki-laki dan perempuan adalah
penyebabterbesarterhadap kesenjangan gender pada Inventory konsep dalamfisika. Mungkin laki-laki memiliki
persiapan yang lebih kuat dan dengan demikianmengungguli perempuan pada pretest. Kemudian, karena laki-
laki tentu sajamemulai fisika dengan pengetahuan lebih, mereka dapat memperoleh lebih fisika (dalam beberapa
kasus), atau dalam kasus lain, laki-laki dan perempuan belajar dalam jumlah yang sama selama semester, tapi
laki-laki lebih selama kuliah berlangsung.
Kost et al. [ 17 , 21 , 28 ] menggunakan model regresi (mundur) untuk menyelidikibagaimana faktor-faktor latar
belakang penyebab kesenjangan jender dalam skor posttest FMCE dan Bema. Faktor-faktor ini dapat dilihat
dalam Tabel I sebagai Ref (daftar yang diurut menurut urutan tertentu). [ 17 , 21 , 28 ], Masing-
masing. modelnya diprediksi beberapa banyak kesenjangan gender dalam posttest Skor bisa
dipertanggungjawabkan oleh faktor selain jenis kelamin. Mereka menemukan beberapa faktor yang menambah
cukup besar sebagian dari kesenjangan gender. Untuk skor FMCE posttest [ 17 ], model regresi akhir
menyumbang 7,5 poin dari 10,7 poin kesenjangan gender atau 70% dari kesenjangan. Perbedaan prediksi
variabel termasuk FMCE pretest, skor matematika gabungan (ACT, SAT dan / atau ujian penempatan
matematika), pembelajaran sikap tentang survey sains (CLASS) pretest Colorado (sebuah negara bagian di barat
Amerika Serikat), dan mengambil kursus semester. Faktor Noncontributing (tidak memberikan kontribusi)pada
sekolah tinggi fisika, sekolah tinggikalkulus, nilai rata-rata sekolah tinggi (IPK), dinyatakan besar, dan etnis
(penggolongan manusia). Dengan penggunaan model regresi yang sama untuk skor posttest Bema, mereka
mampu menjelaskan 4,2 poin dari 6,8 titik kesenjangan gender, atau 62% dari kesenjangan. prediksi Variabel
dalam model ini termasuk Bema pretest, posttest FMCE (Dari Fisika 1), skor matematika gabungan, CLASS
pretest, dan mengambil kursus semester tertentu. Mirip dengan hasil FMCE, tahun-tahun disekolah tinggi
fisika,dinyatakan utama, dan etnis bukan variabel prediktif untuk posttest Bema. Kost et al. [ 28 ] Melakukan
sebuah analisis regresi tambahan untuk menentukan apakah fisika kemajuan diri dan identitas bisa memprediksi
FMCE skor posttest dan tentu saja nilainya. Mereka menemukan bahwa penilaian yang menguntungkan pada
kedua kemajuan diri dan pertanyaan survei identitas yang prediksi berguna untuk kelas, tetapi variabel-variabel
ini tidak memprediksi skor posttest FMCE faktor luar yang sudahdimasukkan dalam model regresi
mereka. Dalam kedua studi ini, sebagian besar kesenjangan gender dalam skor posttest dapat
dipertanggungjawabkan untuk beberapa variabel latar belakang. Antimirova et al. [ 33 ] Juga menyelidiki
bagaimana latar belakang skor pra-dan posttest faktor yang mempengaruhi siswa yang menggunakan analisis
regresi FCI . Mereka melaporkan faktor-faktor yang diprediksi mempengaruhi skor posttest FCI, dari faktor-
faktor yang mempengaruhi skor kesenjangan gender pada Kost et al. [ 17 , 21 ] yang dilakukan dalam studi
mereka. Mereka menemukan bahwa faktor latar belakang mempengaruhi variasi dari nilai pretest
danposttest. Variabel yang signifikan memberikan kontribusi terhadap model untuk pretest setelah mengambil
Sekolah tinggifisika dengan bermula di Kanada (di mana uni keanekaragaman terletak). Untuk posttest, yang
lahir di Kanada dan memiliki pendidikan tambahan di luar sekolah tinggi yang terbukti secara signifikan
berkontribusi pada model. Khususnya, mereka menemukan bahwa gender tidak memprediksi skor posttest FCI.
Mereka juga menemukan bahwa terkadang status, menyelesaikan sekolah tinggi fisika, usia, pendidikan orang
tua, dan bahasa aslibukan-Inggris tidak dapat memprediksi Skor posttest FCI. Temuan ini menunjukkan bahwa
variabel latar belakang selain memimpin gender laki-laki melebihi nilai perempuan pada posttest FCI, meskipun modelnya
mempengaruhi sangat sedikit variasi dalam skor posttest, sehingga variabel-variabel ini tidak berkontribusi terhadap model yang
sangat prediktif dari data.
Cara lain untuk melihat bagaimana keadaan awal dari pengetahuan siswa yang mempengaruhi nilai posttest mereka adalah
untuk laki-laki dan perempuan dengan skor pretest dan kemudian membandingkan skor posttest dari pria dan wanita siapa yang
mempunyai nilai yang sama dengan skor pritest.Kostet al.[17]dengan pedoman skor posttest FMCE dan dengan skor pretest FMCE
dan tidak menemukan perbedaan yang signifikan dalam skor posttest antara pria dan wanita untuk hal apapun, meskipun laki-laki
memiliki skor mentah yang lebih tinggi di setiap hal. secara signifikan Perempuan memiliki nilai pretest rendah dalam hal dan lebih
banyak laki-laki yang mendapatkan skor pretest yang lebih tinggi dalam hal ini.Mereka juga menemukan bahwa skor pretest FMCE
berkorelasi dengan skor posttest FMCE.Mereka menyimpulkan bahwa skor pretest perempuan rendah dikombinasikan dengan fakta
bahwa skor pra-dan posttest yang berkorelasi (atau agak berkorelasi) adalah '' sumber dominan '' dari kesenjangan gender, konsisten
dengan temuan mereka menggunakan model analisis regresi.
Kostet al hal Bema juga untuk memperkenalkan pembelajaran semester kedua dgn menggunakan skor posttest FMCE dari
asosiasi perkenalan pembelajaran semester pertama dan menemukan perbedaan yang tidak signifikan antara skor laki-laki dan
perempuan dalam setiap hal.;pria memiliki skor mentah lebih tinggi daripada wanita dalam empat dari lima sampel[21].Di sini mereka
menyimpulkan bahwa skor pretest FMCE mempengaruhi sebagian besar kesenjangan gender dalam skor posttest Bema,juga konsisten
dengan menggunakan analisis regresi.Kohl dan Kuo [23] menggunakan sampel siswa yg secara normal lebih menguntungkan untuk
CSEM dengan melihat skor pretess CSEM dan menemukan perbedaan yang signifikan antra laki-laki dan perempuan terhadap banyak
hal dengan laki-laki lebih unggul dibanding perempuan.Dalam kasus ini, pria dan wanita dengan pretest serupa tidak memiliki
keuntungan normal yang sama.
Colettaet al.[27]sampel FCI normalnya menguntungkan bagi tes Lawson dari uji skor kemampuan penalaran ilmiah untuk
dua instruktur yang berbeda.Mereka membandingkan keuntungan normalisasi FCI untuk pria dan wanita di masing-masing empat
Lawson sampel skor.Untuk satu instruktur, dalam dua tertinggi sampel skor Lawson, statistic nilai pria signifikan mengungguli
perempuan.Untuk instruktur lainnya, tidak ada kesenjangan gender yang signifikan secara statistik dalam tiap sampel.Hasil sampel
FCI keuntungan dinormalisasi oleh kemampuan penalaran ilmiah yang jelas.Kemampuan penalaran ilmiah dapat menjadi faktor yang
berkontribusi terhadap kesenjangan gender, tetapi penelitian yang lebih lanjut diperlukan.
Cara lain untuk melihat pengaruh persiapan pada nilai Inventory konsep adalah dengan menggunakan beberapa ukuran
persiapan sebagai kovariat ketika membandingkan skor posttest pria dan wanita.Breweet al.[12]menggunakan skor matematika SAT
sebagai kovariat ketika membandingkan skor posttest FCI pria dan wanita dan menemukan bahwa pria masih jauh mengungguli
perempuan ketika kovariat ini disertakan.
Namun metode lain untuk menyelidiki latar belakang dan persiapan variabel yang mempengaruhi nilai Inventory konsep
untuk mencocokkan pasang pria dan wanita pada banyak langkah-langkah latar belakang dan mungkin persiapan dan membandingkan
nilai Inventory konsep mereka.Biru cocok 20 laki-laki dan perempuan dalam mata kuliah pengantar fisika berbasis kalkulus
didasarkan pada delapan langkah: tiga nilai pretest, tiga karakteristik latar belakang sekolah tinggi, tahun mereka di perguruan tinggi,
dan kontrol lokus mereka atas nilai-nilai mereka [18].Tidak ada perbedaan signifikan secara statistik dalam skor posttest FCI untuk
pasangan yang cocok dari pria dan wanita.Hal ini menunjukkan bahwa pria dan wanita dengan latar belakang yang setara dan
persiapan sama pada skor mekanik konsep Inventory, meskipun studi ini hanya berisi 20 pasang siswa pada satu institusi.
CLASS skor pretest menjelaskan beberapa bagian dari kesenjangan gender pada posttests FMCE dan Bema menggunakan
model regresi [20, 27].Pekerjaan tambahan telah dilakukan membandingkan cara sikap mereka didalam kelas dengan sehingga terjadi
pergeseran nilai fisika dari pretest ke posttest berdasarkan jenis kelamin menggunakan CLASS.Adamset al.[34] menemukan bahwa
dalam dua semester semester pertama kelas berbasis aljabar memiliki perempuan pergeseran lebih negatif daripada pria ketika rating
kesepakatan dengan pernyataan dalam hubungan dengan dunia nyata, kepentingan pribadi, kepercayaan problemsolving, dan
pemecahan masalah kategori kecanggihan.Perempuan memiliki pergeseran expertlike sedikit lebih dalam arti pembuatan kategori /
usaha.[17, 21] juga melihat bagaimana skor CLASS berbeda berdasarkan jenis kelamin kostet al..Mereka membandingkan skor
CLASS bagi siswa di enam semester pertama mata kuliah pengantar berbasis kalkulus dan menemukan bahwa pria dan wanita
keduanya pergeseran negatif dari pra ke posttest untuk semua kategori pertanyaan, tapi wanita lebih signifikan lebih negatif
pergeserannya daripada laki-laki dalam kategori tiga problemsolving(soal pemecahan masalah) dan dua kategori konseptual.Kostet
al.[21] kemudian membandingkan skor CLASS berdasarkan jenis kelamin bagi siswa pada 10 semester mata kuliah pengantar fisika
berbasis kalkulus.Mereka menemukan bahwa perempuan memiliki skor pretest kurang ahli dibandingkan laki-laki pada semua
kategori kecuali memberikan ide, tetapi pergeseran sikap antara pra-dan posttest secara statistik sama antara perempuan dan laki-laki
di semua kategori kecuali kepentingan pribadi.Pada semester pertama perempuan membuat pergeseran lebih negatif dalam sikap pada
sebagian besar kategori, sementara padasemester kedua laki-laki dan perempuan memiliki pergeseran negative yang sama.Secara
keseluruhan, studi ini menyajikan hasil yang konsisten bahwa siswa perempuan kurang expertlike dalam sikap dan keyakinan mereka
tentang fisika dari siswa laki-laki dan lebih bergeser negative pada kepercayaannyan dari pra ke posttest.Kesenjangan gender pada
nilai CLASS mendukung pria konsisten dengan fakta bahwa skor CLASS ditemukan menjelaskan beberapa bagian dari kesenjangan
gender pada FMCE dan Bema posttests.
Variabel latar belakang dapat menjelaskan sebagian besar dari kesenjangan gender (70% dari FMCE kesenjangan gender dan
posttest 62% dari Bema posttest kesenjangan gender).Untuk FMCE dan Bema posttest, variabel yang menjelaskan kesenjangan gender
termasuk FMCE atau Bema pretest, skor matematika gabungan (ACT, SAT, dan / atau ujian penempatan matematika), KELAS
pretest, dan semester kelas diambil.Faktor-faktor yang tidak memperhitungkan kesenjangan gender pada FMCE dan Bema posttest
termasuk fisika SMA, etnis, dinyatakan utama, kalkulus SMA, SMA GPA, keberuntungan diri fisika, dan identitas.Tidak jelas
bagaimana penalaran ilmiah kemampuan berkontribusi pada kesenjangan gender.Kesenjangan gender tidak benar-benar tertutup
ketika nilai SAT digunakan sebagai kovariat dalam analisis, meskipun kita tidak bisa mengatakan dari analisis ini jika kesenjangan
gender sebagian dijelaskan oleh skor matematika SAT atau tidak.Kesenjangan gender benar-benar tertutup ketika 20 pasang pria dan
wanita yang cocok pada berbagai variabel latar belakang, meskipun kita tidak tahu apakah hasil ini adalah unik untuk lembaga
ini.Studi-studi ini membawa kita untuk menyimpulkan bahwa kesenjangan gender tidak dapat sepenuhnya dijelaskan oleh latar
belakang dan persiapan faktor yang telah dipelajari, tetapi bahwa perbedaan dalam persiapan dan latar belakang merupakan
kontributor utama kesenjangan gender.Penting untuk dicatat bahwa sebagian besar faktor latar belakang ini adalah tes lain, di mana
siswa tunduk pada efek tes kecemasan dan ancaman stereotip, yang dikenal dapat mempengaruhi perempuan.Kita tidak dapat
menentukan apakah perbedaan latar belakang dan persiapan variabel (yang menjelaskan sebagian besar kesenjangan gender) adalah
perbedaan benar dalam persiapan atau hanya artefak dari situasi pengujian.

B. Kesenjangan gender pada langkah-langkah lain
Ada penelitian yang menunjukkan bahwa perempuan melakukan lebih buruk daripada laki-laki pada banyak jenis tes termasuk SAT I
Matematika, GMAT, semua bagian dari GRE, dan beberapa tes AP [35].Dengan demikian, salah satu penjelasan yang mungkin dari
kesenjangan gender pada Inventory konsep adalah bahwa hal itu hanyalah contoh lain dari fenomena yang lebih umum.Namun, kami
review literatur menunjukkan bahwa kesenjangan gender pada Inventory konsep jauh lebih besar daripada kesenjangan gender yang
khas pada tes lain;jadi, fenomena umum kinerja perempuan yang buruk pada tes secara umum tidak cukup untuk menjelaskan
kesenjangan gender pada Inventory konsep.
Kita dapat membandingkan kesenjangan gender di dalam kelas ujian itu pada Inventory konsep untuk menguji ide ini.Kostet
al.Ditemukan bahwa lebih dari tujuh semester pria mengungguli wanita pada ujian sebesar 4,5% [17].Docktoret al.Menemukan bahwa
nilai ujian akhir laki-laki selama 15 semester lebih tinggi sebesar 3,9% [11] sementara Bateset al.Tidak menemukan perbedaan
signifikan secara statistik pada nilai ujian akhir antara laki-laki dan perempuan di tiga universitas untuk satu semester [14].Colettaet
al.Juga tidak menemukan perbedaan gender dalam nilai ujian selama beberapa semester [27].Perbedaan-perbedaan ini dalam nilai
ujian antara laki-laki dan perempuan sebanding dengan kesenjangan gender 3,7% pada Bema dan CSEM pretest, yang umumnya
percaya bahwa tidak ada siswa memiliki latar belakang pengetahuan yang cukup untuk memahami salah satu pertanyaan.Namun,
mereka jauh lebih kecil daripada rata-rata kesenjangan gender untuk fisika Inventory konsep dimana siswa diasumsikan memiliki
pengetahuan yang relevan: 12% untuk FMCE dan FCI pretest, 13% untuk FMCE dan FCI posttest, dan 8,5% untuk Bema dan posttest
CSEM.
Kami juga dapat membandingkan perbedaan nilai ujian untuk langkah-langkah lain dalam mata kuliah fisika.Beberapa
penelitian telah melaporkan pada nilai akhir dari laki-laki dan perempuan dalam kelas pengantar fisika.Ketika melihat nilai untuk satu
kelas selama satu semester, peneliti tidak menemukan kesenjangan gender yang signifikan secara statistik pada nilai akhir [11,16, 17,
27].Ketika data dari beberapa semester yang dikumpulkan, ada kesenjangan yang signifikan secara statistik dalam nilai akhir yang
menguntungkan laki-laki yang berkisar dari 1,5% menjadi 2,8% [11, 17], yang lebih kecil dari kesenjangan gender dalam nilai
Inventory konsep pretest.Studi juga telah melihat distribusi jender untuk komponen yang berbeda dari kelas grade.Kostet
al.Ditemukan bahwa perempuan mengungguli laki-laki pada pekerjaan dan partisipasi sebesar 4,5%.
Drop, gagal, atau menarik (DFW) tingkat pria dan wanita juga telah dibandingkan.Kohlet al.Menemukan bahwa tingkat
DFW pria dan wanita yang mirip [23].Breweet al.Membandingkan tingkat keberhasilan pria dan wanita, yang merupakan rasio siswa
yang memperoleh C + atau lebih baik untuk orang-orang yang mendapatkan D + atau lebih rendah atau yang terjatuh atau menarik diri
[12].Mereka menemukan pria dan wanita memiliki tingkat yang sama dari keberhasilan dalam kelas fisika mereka.
Untuk meringkas, kesenjangan gender pada nilai ujian (0% -4,5%) jauh lebih kecil dari kesenjangan gender pada fisika
Inventory konsep di mana siswa diharapkan memiliki pengetahuan latar belakang (8,5% -13%), membawa kita untuk percaya bahwa
mengambil tes dalam kecemasan umum atau tes mungkin menjadi faktor yang berkontribusi terhadap kesenjangan gender pada
Inventory konsep dalam fisika.Selain itu, perempuan mengungguli laki-laki pada pekerjaan dan partisipasi (sebesar 4,5%), laki-laki
memiliki nilai akhir yang sama atau lebih tinggi (0% -2.8%), dan pria dan wanita memiliki tarif DFW sama dan tingkat keberhasilan.

C. Selisih keyakinan pribadi dan jawaban
'' Ilmuwan '' akan memberikan
Studi telah menemukan bahwa siswa memiliki '' membagi '' antara keyakinan pribadi mereka sendiri tentang jawaban atas
pertanyaan fisika dan jawaban mereka percaya seorang ilmuwan akan memberikan, dan bahwa perpecahan ini lebih besar bagi
perempuan daripada laki-laki.Satu penjelasan yang mungkin untuk kesenjangan gender pada persediaan konsep dapat bahwa
perempuan lebih mungkin untuk menjawab pertanyaan persediaan konsep yang didasarkan pada keyakinan pribadi mereka tentang
fisika dan laki-laki lebih mungkin untuk menjawab berdasarkan cara mereka berpikir seorang ilmuwan akan.Namun, dalam satu studi
yang meneliti perbedaan gender dalam perpecahan pada persediaan konsep, perbedaan gender dalam perpecahan jauh lebih kecil
daripada perbedaan gender dalam skor, menunjukkan bahwa, saat ini mungkin menjadi faktor, itu tidak cukup untuk menjelaskan
gender gap.
Perbedaan antara laki-laki dan keyakinan pribadi perempuan tentang fisika dan apa yang mereka pikirkan fisikawan akan
percaya telah dipelajari dengan menggunakan dua tes yang berbeda.McCaskeyet al.[19] memberikan FCI sebagai pretest.Siswa
diminta untuk menunjukkan jawaban mereka benar-benar percaya serta jawaban yang mereka pikir seorang ilmuwan akan
memberikan.Wanita memiliki insiden yang lebih tinggi '' perpecahan '' di mana jawaban pribadi mereka dan jawaban mereka percaya
seorang ilmuwan akan memberitahukan secara berbeda (jumlah rata-rata perempuan membagi adalah 8.1, jumlah rata-rata laki-laki
membagi adalah 4.6).Meskipun perempuan lebih sering menunjukkan jawaban yang berbeda untuk keyakinan pribadi dan ilmuwan,
perbedaan rata-rata dalam keyakinan pribadi mereka mencetak gol dan skor ilmuwan adalah sekitar 3%, jauh lebih kecil dari konsep
mekanika kesenjangan persediaan gender 12% -13%.Jumlah siswa yang berpartisipasi dalam penelitian ini adalah kecil, jadi harus
direplikasi sebelum menarik kesimpulan beton.
Adamset al.[34] mengamati efek yang sama ketika meminta siswa untuk menjawab setiap pertanyaan pada posttest CLASS
dua kali, sekali menunjukkan apa yang mereka pikir dan lagi menunjukkan apa fisikawan akan mengatakan.Mereka menemukan
perbedaan yang lebih besar dalam respon menguntungkan antara keyakinan pribadi perempuan tentang fisika dan apa yang mereka
yakini seorang fisikawan akan mengatakan dari perbedaan antara keyakinan pribadi laki-laki dan apa yang mereka yakini seorang
fisikawan akan mengatakan (sekitar 40% untuk perempuan dan 25% untuk laki-laki).Ini adalah bukti lebih lanjut bahwa perbedaan
antara keyakinan pribadi dan jawabannya mereka percaya seorang ilmuwan akan memberikan lebih besar bagi perempuan daripada
laki-laki.
Perbedaan antara keyakinan pribadi tentang fisika dan identifikasi siswa jawaban ilmuwan lebih besar bagi perempuan
dibandingkan laki-laki pada versi pra-dan posttest dari dua tes yang berbeda.Perbedaan ini mungkin menyumbang sejumlah kecil
kesenjangan gender pada persediaan konsep, tetapi tidak seluruh celah.

D. Metode Pengajaran
Kita juga bisa mempertimbangkan kemungkinan bahwa penggunaan metode pengajaran tertentu mempengaruhi kesenjangan
gender.Secara khusus, telah menyarankan bahwa perempuan menerima manfaat yang signifikan dari lingkungan belajar yang aktif di
mana mereka diberi kesempatan untuk mengekspresikan ide-ide mereka dalam diskusi [15].Jika ini begitu, kesenjangan gender akan
menurun dengan metode pengajaran semakin interaktif [15].Dalam satu profil tinggi studi oleh Lorenzoet al[15] di Harvard
University, seperti tingkat keterlibatan interaktif meningkat, kesenjangan gender di FCI menurun pada posttest..Di kelas sepenuhnya
interaktif, FCI posttest kesenjangan gender tidak lagi signifikan secara statistik.Ini adalah penemuan yang sangat menjanjikan dan
upaya dilakukan untuk menirunya.Pollocket al.[25] di University of Colorado membandingkan pra FMCE dan kesenjangan gender
posttest selama tiga semester dari sebagian interaktif dan tiga semester program sepenuhnya interaktif.Mereka tidak menemukan
perbedaan signifikan secara statistik antara kesenjangan gender pra-dan posttest berdasarkan tingkat interaktivitas.Para siswa dalam
studi Lorenzo memiliki skor pra-dan posttest jauh lebih tinggi dibandingkan dipelajari oleh Pollocket al.[11] Docktoret
al.Menunjukkan bahwa siswa skor tinggi menghadapi efek langit-langit, yang berarti pria dan wanita keduanya tidak bisa mencetak
lebih tinggi, yang secara efektif membuatnya tampak seolah-olah kesenjangan gender menurun.
Kohl dan Kuo [23] di Colorado School of Mines dibandingkan CSEM pra dan kesenjangan gender posttest untuk kursus yang
diajarkan dengan cara yang sebagian interaktif dan mereka belajar dengan menggunakan metode studio, yang mereka gambarkan
sebagai sepenuhnya interaktif.Mereka menemukan bahwa kesenjangan gender pra-dan posttest lebih kecil di kelas studio.Hal ini
konsisten dengan temuan dari Lorenzoet al.Pra dan skor posttest tidak dilaporkan dalam studi Kohl dan Kuo (hanya perbedaan skor),
jadi kita tidak bisa menentukan apakah hasil mereka juga tunduk pada efek langit-langit.Pollock [22] membandingkan kesenjangan
gender preand posttest untuk siswa dalam kursus pengantar kedua semester di University of Colorado yang diajarkan dengan
menggunakan teknik pengajaran keterlibatan sepenuhnya interaktif.Dalam kursus ini, setengah dari siswa secara acak ditugaskan
untuk mengambil CSEM dan setengah lainnya mengambil Bema.Ada tidak signifikan secara statistik pra atau posttest kesenjangan
gender di CSEM tersebut.Pollock menemukan perbedaan yang signifikan dalam kesenjangan gender pra-dan posttest pada Bema,
dengan kesenjangan gender meningkat dari pra ke posttest.Di sini, siswa dalam kegiatan yang sama diajarkan oleh instruktur yang
sama menggunakan teknik pengajaran interaktif sepenuhnya menunjukkan pola gender gap yang berbeda.Temuan ini tidak
mendukung klaim bahwa tingkat interaktivitas tentu saja berhubungan dengan penurunan kesenjangan gender, sebagai siswa yang
berbeda dalam perjalanan yang sama menunjukkan tidak ada perubahan atau peningkatan kesenjangan gender dari pra ke posttest pada
tes yang berbeda.
[12] di Florida International membandingkan pra FCI dan skor posttest untuk mahasiswa yang terdaftar dalam kursus
pengantar tradisional dan mereka terdaftar dalam kursus diajarkan menggunakan Modeling instruksi, metode pengajaran interaktif
keterlibatan breweet al..Skor posttest untuk semua siswa yang tinggi dalam kegiatan Modeling instruksi, tetapi kesenjangan gender
posttest lebih besar dalam kursus ini dibandingkan dengan kursus yang diajarkan dengan metode pengajaran tradisional.Temuan ini
benar-benar berlawanan dengan Lorenzoet al.Colettaet al.[27] dibandingkan kesenjangan gender dalam keuntungan normal (bukan
kesenjangan gender pra atau posttest) pada FCI sebelum dan sesudah menerapkan Berpikir dalam Fisika pedagogi, metode pengajaran
interaktif bertujuan untuk membantu siswa mengembangkan keterampilan penalaran dasar.Mereka menemukan bahwa baik pria
maupun wanita memiliki keuntungan normal lebih tinggi ketika Berpikir dalam metode pengajaran Fisika digunakan, tetapi ukuran
kesenjangan gender dalam keuntungan normal tetap sama.Ini tidak mendukung temuan Lorenzoet al.
Singkatnya, kami menemukan bahwa kursus yang diajarkan menggunakan teknik interaktif keterlibatan pameran kedua
kenaikan dan penurunan kesenjangan gender dari pra ke posttest (Gbr. 3).Jadi, tidak selalu benar bahwa teknik mengajar keterlibatan
interaktif terkait dengan penurunan kesenjangan gender selama satu semester.Menggunakan teknik ini bermanfaat bagi kedua jenis
kelamin dalam semua kasus, tetapi tidak jelas apakah manfaat ini lebih besar baik untuk jenis kelamin atau yang rincian
pelaksanaannya cenderung memiliki dampak diferensial.

Ancaman E. Stereotype
Ancaman stereotip yang '' adalah kekhawatiran atau kecemasan bahwa kinerja seseorang atau tindakan dapat dilihat melalui
lensa negatif stereotip-kekhawatiran yang mengganggu dan merusak kinerja dalam domain stereotip negatif '' [35].Sebagai contoh,
siswa Amerika Afrika yang werenasked melaporkan ras mereka sebelum mengambil GRE dilakukan lebih rendah dari mereka yang
tidak [36].Demikian pula, siswa perempuan yang diminta untuk menandai gender mereka sebelum mengambil tes kalkulus AP
dilakukan secara signifikan lebih rendah daripada mereka yang tidak [37].kemampuan matematikaTinggi laki-laki putih dibawah
performa dari tes matematika ketika dibawah performa stereotip laki-laki putih dibandingkan orang Amerika Asia disebutkan secara
singkat, meskipun tidak ada stereotip kemampuan matematika yang rendah ada untuk grup ini [38].pengendara Wanita lebih
menyukai memukul untuk yang diingatkan tentang stereotip perempuan sebagai pengendara miskin lebih mungkin untuk memukul
menyeberang sembarangan pejalan kaki di simulator mengemudi[39].Ancaman stereotip juga telah dipelajari dalam fisika dengan
hasil yang beragam.
Mirip dengan studi tentang GRE dan AP tes kalkulus, kita dapat menyelidiki apakah meminta siswa untuk menunjukkan jenis
kelamin mereka sebelum mengambil penilaian memiliki efek buruk pada nilai siswa perempuan ', mungkin oleh beberapa mekanisme
seperti ancaman stereotip.Yang pertama tiga set bar di Gambar1-.4adalah studi di mana data jenis kelamin dikumpulkan dari para
siswa saat mengambil ujian.Dalam semua studi lain yang termasuk dalam angka-angka ini, peneliti diakses data jender dari sumber
lain seperti sistem database universitas.Ketika kita membandingkan pretest dan posttest kesenjangan gender (Gambar 3.) Antara studi
yang meminta siswa untuk menunjukkan jenis kelamin mereka dan mereka yang tidak, kami menemukan bahwa tidak ada pola yang
pasti: pra-dan posttest kesenjangan gender dapat menjadi besar atau independen kecil bagaimana demografi dikumpulkan.Kami
menyimpulkan bahwa jika pengumpulan informasi jender siswa mempengaruhi pengalaman mereka ancaman stereotip, hanya tidak
meminta gender mereka tidak cukup untuk mengurangi efek ini, sebagaimana dinilai oleh kesenjangan gender pra-dan posttest.
Hal ini juga dapat bahwa fraksi wanita mengambil kelas fisika berhubungan dengan kekuatan ancaman stereotip.Misalnya,
dalam kelas dengan proporsi yang tinggi dari siswa perempuan perempuan mungkin merasa seperti mereka berada di kelas fisika,
sehingga agak mengurangi ancaman stereotip.Kami melihat FCI pra-dan posttest kesenjangan gender berdasarkan persentase
perempuan yang dilaporkan mengambil persediaan konsep (Gbr. 5).Kami menggunakan model regresi linier dan tidak menemukan
hubungan yang signifikan secara statistik antara persentase perempuan mengambil tes dan

Gambar .5 (warna online).Plot pencar meringkas hubungan antara persentase kesenjangan gender di FCI dan persentase wanita yang menggunakan
pra-dan posttest.Setiap titik mewakili salah satu dari 10 lembaga (meskipun dalam beberapa kasus satu lembaga diwakili oleh dua titik, masing-
masing menggunakan metode pengajaran yang berbeda).Kami tidak menemukan hubungan yang kuat antara persentase perempuan mengambil
persediaan konsep dan kesenjangan gender dalam skor baik pada pra atau posttest.
persen kesenjangan gender pada pretest(R
2
= 0,18, p = 0,20)atau posttest(R
2
= 0,16, p = 0,23).Dengan demikian, tidak ada
indikasi bahwa sebagian besar perempuan di kelas terkait dengan kesenjangan gender yang lebih kecil nilai ujian dan ancaman
stereotip lemah terhadap perempuan.Namun, kami tidak memiliki data untuk setiap kelas dengan lebih dari 55% perempuan.Ada
kemungkinan bahwa mungkin ada dampak yang besar dalam kelas di mana mayoritas besar mahasiswa adalah perempuan, misalnya,
di sebuah perguruan tinggi perempuan.
Kami tidak menemukan bukti untuk ancaman stereotip menggunakan langkah-langkah sederhana yang dibahas di atas, tapi
bisa jadi bahwa intervensi yang dirancang untuk mendapatkan masalah yang mendasari dapat menurunkan hasil negatif dari efek
ini.Dalam sebuah penelitian profil tinggi di University of Colorado oleh Miyakeet al.[29], siswa menyelesaikan nilai singkat
penegasan menulis latihan dua kali pada awal semester dalam kursus pengantar fisika berbasis kalkulus.Intervensi ini ditemukan untuk
menghilangkan kesenjangan gender pada FMCE, mengurangi kesenjangan gender pada nilai ujian, dan meningkatkan 'nilai dari
berbagai C ke kisaran B, mungkin dengan mengurangi dampak ancaman stereotip oleh' mahasiswi 'Membangun kembali (ing )
persepsi integritas pribadi dan layak, yang pada gilirannya dapat menyediakan mereka dengan sumber daya internal yang diperlukan
untuk mengatasi secara efektif '' [29].Latihan nilai penegasan diulang di semester berikutnya di mana mereka mengamati penurunan
dalam kesenjangan gender pada nilai ujian dan perbaikan di kelas wanita, tetapi mereka tidak menemukan bahwa kesenjangan gender
telah dieliminasi untuk FMCE [30].Sebaliknya, mereka menemukan bahwa perempuan dalam kondisi kontrol mengungguli pria dalam
kondisi kontrol dan perempuan dalam kondisi nilai penegasan.Hasil ini menunjukkan bahwa latihan nilai afirmasi ini tidak
menguntungkan untuk skor FMCE siswa perempuan ', justru sebaliknya hasil yang ditemukan dalam penelitian asli.Sebuah studi
serupa dilakukan di North Dakota State University di kedua semester urutan berbasis kalkulus pengantar mereka [16].Ada sejumlah
kecil perempuan di setiap kursus, sehingga perbandingan bisa dibuat oleh gender.Sebaliknya, para peneliti membandingkan nilai dan
FMCE dan Bema skor untuk kelompok yang berisi pria dan wanita yang memiliki dan tidak menyelesaikan afirmasi diri menulis
latihan.Mereka menemukan bahwa mereka yang telah menyelesaikan nilai penegasan menulis latihan dalam kursus kedua semester
memiliki keuntungan belajar dinormalisasi lebih tinggi pada Bema, tapi ini tidak ditemukan dalam kursus pertama semester, di mana
FMCE diberikan.Nilai akhir dari mereka yang telah menyelesaikan latihan menulis lebih rendah dari mereka yang tidak dalam kursus
pertama semester, dan sama dalam perjalanan kedua semester.Hasil ini menunjukkan bahwa pada semester pertama latihan menulis
tidak menguntungkan baik gender.Singkatnya, nilai-nilai intervensi ini berguna untuk membantu perempuan meningkatkan nilai
mereka konsep persediaan, nilai ujian, dan nilai dalam fisika dalam studi awal.Namun, sebuah studi berikutnya di lembaga yang sama
menunjukkan bahwa hal ini tidak meningkatkan konsep nilai persediaan perempuan dan studi berikutnya di lembaga lain
menunjukkan bahwa dalam satu tentu saja tidak meningkatkan nilai persediaan konsep baik gender.
Secara keseluruhan, pekerjaan oleh Miyakeet al.[29] dan Kost-Smithet al.[30] menunjukkan bahwa ancaman stereotip
kemungkinan faktor yang berkontribusi terhadap kesenjangan gender dalam nilai ujian perempuan dan nilai dalam fisika, tapi tidak
jelas bagaimana ini ancaman stereotip dapat berkontribusi pada kesenjangan gender pada persediaan konsep.Latihan nilai menulis
penegasan meningkatkan kinerja perempuan pada persediaan konsep, ujian, dan nilai dalam beberapa kasus sementara tidak pada
orang lain, meskipun alasan untuk perbedaan ini tidak dipahami.Selain itu, mencari hubungan sederhana antara data demografi
bagaimana dikumpulkan dan berapa banyak perempuan di kelas tidak cukup untuk mengamati efek dari ancaman stereotip pada nilai
persediaan konsep.Hal ini membawa kita untuk percaya bahwa ancaman stereotip adalah fenomena yang kompleks yang tidak dapat
dijelaskan hanya dengan melihat faktor-faktor ini, tetapi dapat mempengaruhi kesenjangan gender pada konsep
persediaan dalam fisika.
F. Pembangunan pertanyaan tes
Ia telah mengemukakan bahwa pertanyaan-pertanyaan pada persediaan konsep ini dapat dituliskan dalam cara yang lebih
baikuntuk laki-laki, Misalnya, dengan menggunaan konteks seperti pesawat terbang dan bola meriam yang lebih familiaruntuk laki-
laki.Beberapa penelitian telah mendapati kebaikan dari gender bias pada pnggunaan FCI metodologi yang sangat berbeda dan telah
menemukan hasil yang sangat konsisten.McCullough dan Meltzer [8, 9] menulis ulang pertanyaan pada FCI untuk mengatasi konten
yang sama dengan lebih feminin dan sehari-hari konteks, misalnya, mengubah pertanyaan tentang pesawat menjatuhkan paket untuk
elang menjatuhkan ikan.Mereka menemukan bahwa dalam pengantar kelas fisika berbasis kalkulus nilai rata-rata untuk wanita pada
versi revisi dari FCI (jenis kelamin FCI) yang mirip dengan yang di FCI asli.Selanjutnya, kesenjangan gender dalam nilai rata-rata
pada pra-dan posttests adalah serupa untuk FCI asli dan gender.Mereka membandingkan kinerja pria dan wanita pada pertanyaan
individu pada FCI asli dan gender.Mereka menemukan bahwa perempuan yang dilakukan baik pada jenis kelamin FCI item 14 dan 23,
sedangkan laki-laki tidak lebih buruk gender FCI item 22 dan lebih baik pada item 29 Perbedaan ini rata-rata keluar sehingga, secara
keseluruhan, menulis ulang FCI untuk memiliki lebih feminin dan konteks sehari-hari tidak mengubah kesenjangan gender.
Ada juga telah bekerja menggunakan barang diferensial berfungsi (DIF) metode statistik untuk mengidentifikasi item pada
FCI yang mendukung gender dengan menghitung probabilitas bahwa individu dengan kemampuan yang sama dari subkelompok yang
berbeda akan menjawab item yang sama dengan benar [20, 32].Dietzet al.[20] melihat data pra-dan posttest dari berbasis kalkulus
kelas pengantar fisika selama beberapa semester dan menemukan dua pertanyaan pada pretest (item 6 dan 12) dan satu di posttest
(item 23) dengan mempunyai keuntungan signifikan DIF untuk laki-laki dan dua pertanyaan pada postest(items 4 and 9) dengan
menguntungkan signifikan DIF yang menguntungkan perempuan.Popp et al. [ 32 ] mencari DIF signifikan pada item FCI untuk
data posttest dari 95 kelas fisika SMA. Mereka menemukan tujuh item dengan DIF signifikan yang disukai pria dan tujuh item yang
disukai wanita. Mereka menemukan tiga item (FCI mempertanyakan 14, 15, dan 23) dengan '' DIF substansial. "'Items 14 dan 23 laki-
laki disukai sementara barang 15 wanita disukai. Para penulis dihapus item dari analisis mereka dan masih menemukan ukuran efek
tinggi untuk perbedaan nilai antara pria dan wanita pada pertanyaan yang tersisa. Tak satu pun dari studi ini menemukan pola yang
konsisten dalam setiap item menguntungkan laki-laki (yang diukur dengan DIF signifikan) dan menyimpulkan bahwa item pada FCI
tidak bias mendukung pria. Secara keseluruhan, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa kesenjangan gender adalah artefak dari
pembangunan pertanyaan berdasarkan metode DIF.
Singkatnya, penelitian ini menggunakan metode analisis yang sangat berbeda untuk sampai pada kesimpulan yang sama:
sementara ada bias kecil di pertanyaan beberapa individu yang dapat dimodifikasi dengan rewording mereka, rata-rata bias-bias ini
membatalkan satu sama lain sehingga kata-kata dari pertanyaan tes di FCI tampaknya tidak menjadi faktor yang berkontribusi
terhadap kesenjangan gender. Juga, dalam kedua studi (dan studi lain tidak dibahas di sini) FCI item 14 [ 13 , 34 , 35 ] dan 23 [ 13 , 19
, 34 , 35 ] ditemukan untuk mendukung laki-laki.

VI.KESIMPULAN DAN PEMBAHASAN
Banyak aspek perbedaan gender pada persediaan konsep dalam fisika yang telah dipelajari, namun faktor-faktor yang
mempengaruhi kesenjangan dan cara di mana mereka mempengaruhinya tidak jelas. Pada persediaan konsep mekanika, skor pretest
pria hampir selalu sekitar 12% lebih tinggi dari perempuan. Hampir selalu kesenjangan jender pada mekanisme posttests mendukung
laki-laki (sekitar 13%), tetapi ukuran kesenjangan gender bervariasi lebih dari pada pretest. Cara kesenjangan gender berubah dari pra
ke posttest juga cukup bervariasi dan tidak langsung berhubungan dengan kelas yang diajarkan dengan keterlibatan interaktif
dibandingkan metode pengajaran tradisional. Pria biasanya memiliki keuntungan normal lebih tinggi juga, meskipun perbedaan dalam
keuntungan normal (0,06) jauh lebih kecil daripada perbedaan gain dinormalisasi antara kelas yang diajarkan dengan tradisional
dibandingkan metode pengajaran keterlibatan interaktif (0,25).
Persediaan Concept di E & M menunjukkan pola kesenjangan gender yang berbeda dari pada mekanika. Skor pretest untuk E
& M konsep persediaan mungkin tidak berarti karena tidak bervariasi di populasi yang berbeda dan selalu sangat rendah,
menunjukkan kemungkinan siswa tidak memiliki pengetahuan yang diperlukan tentang E & M topik yang akan diukur dengan tes ini.
Yang mengatakan, masih ada kesenjangan gender rata-rata 3,7% pada E & M pretest dan 8,5% pada E & M posttests. Kesenjangan
gender dalam keuntungan normal pada E & M konsep persediaan 0.06 mirip dengan gap pada tes mekanik.
Tabel II merangkum faktor-faktor yang dapat berkontribusi pada kesenjangan gender pada persediaan konsep fisika dan
temuan yang berkaitan dengan masing-masing faktor. Latar belakang dan persiapan telah ditemukan memiliki pengaruh terbesar pada

kesenjangan gender di bidang mekanika dan E & M konsep persediaan. Kita harus menafsirkan temuan ini dengan hati-hati, karena
kebanyakan dari faktor latar belakang yang menjelaskan kesenjangan gender tes lainnya. Mungkin perbedaan gender dalam tes
kecemasan, tes mengambil keterampilan, atau efek negatif dari pengaruh ancaman stereotip hasil tes tersebut dan oleh karena itu
mempengaruhi tindakan latar belakang dan persiapan. Kita tidak dapat menentukan apakah perbedaan latar belakang dan persiapan
variabel (yang menjelaskan sebagian besar kesenjangan gender) perbedaan benar dalam persiapan atau artefak dari situasi pengujian.
Kesenjangan gender pada langkah-langkah lain dan perbedaan keyakinan pribadi dan jawaban ilmuwan akan memberikan
memiliki pengaruh terhadap kesenjangan gender, tetapi tidak sepenuhnya menjelaskan itu. Ada temuan campuran tentang bagaimana
metode pengajaran dan ancaman stereotip mempengaruhi kesenjangan gender. Konteks dan konstruksi pertanyaan tes tampaknya
tidak mempengaruhi kesenjangan gender.

A. Implikasi bagi instruktur
Instruktur harus menyadari adanya kesenjangan gender pada persediaan konsep dalam fisika dan sifat kompleks dari
fenomena ini. Ada kesenjangan yang besar dan konsisten gender persediaan konsep dalam fisika, menunjukkan banyak sumber halus
dan kompleks bias terhadap perempuan dalam sistem pendidikan kita, baik dalam kelas fisika dan seterusnya. Instruktur harus
mengakui bahwa bias seperti itu ada dan harus bekerja untuk menghilangkan mereka, sementara mengakui bahwa tidak ada jaminan
solusi sederhana untuk melakukannya. Ada beberapa bukti bahwa sebagian besar kesenjangan gender dapat dijelaskan oleh perbedaan
gender dalam latar belakang dan persiapan, menunjukkan aneed untuk ilmu pengetahuan yang lebih baik, teknologi, teknik, dan
persiapan matematika untuk anak perempuan di awal sekolah mereka. Namun, tidak jelas apakah bukti ini digeneralisasikan
melampaui lembaga penelitian asli atau apa gelar hasil ini adalah artefak dari tes kecemasan atau ancaman stereotip. Ada bukti bahwa
rata-rata, perempuan melakukan lebih buruk daripada laki-laki pada ujian dan lebih baik daripada laki-laki di rumah, menunjukkan
bahwa instruktur harus hati-hati mempertimbangkan bobot jenis penilaian dalam menentukan nilai.
Sementara pekerjaan yang menjanjikan telah dilakukan menunjukkan metode untuk mengurangi atau menghilangkan
kesenjangan gender, misalnya, metode pengajaran keterlibatan interaktif dan nilai-nilai menulis latihan penegasan, studi tambahan
tidak mendukung temuan ini. Jadi, meskipun ada kemungkinan bahwa metode pembelajaran yang dirancang untuk mengatasi bias
gender dan mendukung pembelajaran siswa perempuan bisa membuat perbedaan, masih belum jelas apa metode ini akan terlihat
seperti. Salah satu hasil yang memegang secara konsisten di seluruh studi adalah bahwa metode keterlibatan interaktif meningkatkan
belajar siswa lebih dari metode tradisional bagi siswa dari kedua jenis kelamin. Kami mendorong instruktur untuk menggunakan
metode keterlibatan interaktif untuk meningkatkan pembelajaran bagi semua siswa. Kami juga mendorong instruktur untuk
melengkapi metode ini dengan teknik eksplisit dirancang untuk mengatasi kesenjangan gender, tapi untuk latihan skeptisisme yang
sehat terhadap metode tersebut, bukan bersandar terlalu banyak pada hasil satu studi atau menganggap kesenjangan gender yang ''
masalah dipecahkan. '' Sebaliknya, instruktur harus mendekati kesenjangan gender sebagai fenomena yang kompleks dengan banyak
masukan dan interaksi.
Instruktur harus mengakui bahwa sementara kesenjangan gender tidak sepenuhnya dipahami, tidak tampak karena bias
sistematis dalam kata-kata dari pertanyaan tentang persediaan konsep dan tidak membatalkan penggunaan persediaan konsep untuk
menilai efektivitas metode pengajaran, di setidaknya ketika membandingkan perbedaan besar.

B. Implikasi bagi para peneliti
Peneliti tertarik untuk meneliti kesenjangan gender harus mengakui bahwa, sementara penelitian besar pada kesenjangan
gender telah dilakukan, itu bukan masalah diselesaikan dan ada banyak pertanyaan terbuka untuk penelitian lebih lanjut. Hal ini juga
ditetapkan bahwa ada kesenjangan gender yang signifikan pada fisika persediaan konsep yang konsisten di seluruh lembaga. Hal ini
tidak mapan apa penyebab kesenjangan gender ini atau apa yang bisa dilakukan untuk menghilangkannya. Karena banyak penelitian
di daerah ini telah menghasilkan hasil yang tidak konsisten, ini adalah area di mana penelitian replikasi secara khusus diperlukan.
Secara khusus, studi di beberapa lembaga dengan populasi yang berbeda dari siswa dan metode pengajaran diperlukan untuk
menentukan dampak dari latar belakang dan faktor persiapan, ancaman stereotip, dan metode pengajaran yang berbeda.
Para peneliti mempelajari dampak dari metode pengajaran yang berbeda menggunakan persediaan konsep harus mengakui
bahwa perbedaan gender dalam skor persediaan konsep dapat mempengaruhi hasil penelitian tersebut, tetapi dengan cara yang halus
dan tidak harus dipahami. Perbedaan keuntungan normal untuk pria dan wanita (0,06) jauh lebih kecil daripada perbedaan gain
dinormalisasi antara metode pengajaran keterlibatan tradisional dan interaktif (0,25), tapi masih cukup besar sehingga dapat
mempengaruhi hasil studi yang membandingkan metode pengajaran yang berbeda atau lainnya faktor. Ketika membuat perbandingan
lain keuntungan dinormalisasi untuk tujuan penelitian, kesenjangan gender dapat mempengaruhi hasil penelitian, meskipun tidak jelas
ke arah mana. Karena keuntungan normalisasi rata-rata lebih besar untuk laki-laki dibandingkan perempuan, itu ispossible bahwa
memiliki lebih banyak perempuan di kelas dapat mengurangi gain normalisasi keseluruhan untuk kelas, sehingga membuat metode
pengajaran dapat dianggap kurang efektif daripada mungkin muncul dalam kelas dengan proporsi yang lebih besar dari laki-laki. Di
sisi lain, adalah mungkin bahwa jika mayoritas besar siswa di kelas adalah perempuan, efek ini mungkin dikurangi atau bahkan
terbalik. Secara keseluruhan, ada variasi yang tidak dapat dijelaskan besar kesenjangan gender dalam keuntungan normal,
menunjukkan bahwa kita belum mengerti bagaimana rincian pelaksanaan setiap metode pengajaran berdampak kesenjangan gender.

C. Membuka pertanyaan
Ada banyak studi menyelidiki kesenjangan gender pada persediaan konsep dalam fisika, namun masih banyak questions.We
terbuka tidak tahu mengapa kesenjangan gender meningkat dari pra ke posttest dalam beberapa program, bukan orang lain. Hal ini
tidak jelas apakah perbedaan-perbedaan dalam kesenjangan gender hasil dari karakteristik guru, misalnya, jenis kelamin instruktur
atau semacam bias instruktur gender. Hal ini tidak dipahami dengan baik bagaimana tingkat interaktivitas dari metode pengajaran
mempengaruhi kesenjangan gender dan, jika tidak, apa aspek metode tertentu yang paling penting. Pertanyaan lain terbuka adalah
bagaimana dinamika interaksi dan sikap siswa mempengaruhi kesenjangan gender. Hal ini juga tidak jelas bagaimana ancaman
stereotip mempengaruhi siswa fisika perempuan dan bagaimana kita dapat mengurangi efek ini secara konsisten. Pertanyaan-
pertanyaan ini harus diselidiki dalam studi masa depan dan kesenjangan gender pada persediaan konsep tidak boleh dianggap sebagai
masalah dipahami dengan baik atau diselesaikan.