Anda di halaman 1dari 18

ANTENATAL CARE

A. Pengertian
Antenatal care adalah pengawasan sebelum anak lahir terutama ditujukan
kepada anak. Prenatal care adalah pengawasan pra kelahiran. Antepartal care adalah
pengawasan sebelum bersalin, lebih ditujukan pada keadaan ibu (Rustam Mochtar).
Kehamilan adalah pertumbuhan dan perkembangan janin intrauterin mulai konsepsi
dan berakhir sampai permulaan persalinan. (Manuaba, Ida B.G, 1993).
B. Tanda Dan Gejala
Tanda dan gejala kehamilan menurut Rustam Mochtar (1998) adalah :
a. Tanda-tanda presumtif

Amenorea

Morning sickness

Tidak tahan bau-bauan

Fatique

Payudara membesar, tegang dan sedikit nyeri

Miksi sering

Konstipasi

Chloasma gravidarum, pigmentasi kulit di areola payudara, leher, dan


dinding perut (linea nigra)

Varises

Edema

Hemoroid

b. Tanda-tanda kemungkinan kehamilan

Perut membesar

Kontraksi Braxton Hicks

Ballotement : bulatan yang ada pada simphisis pubis (teraba saat masuk
bulan ke-4)

Tanda Hegar : tanda terpisahnya uterus dengan servix

Tanda Chadwick : kebiruan pada servix, vagina

Wanita merasa gerakan anak

c. Tanda pasti (tanda positif)

Gerakan janin yang dapat dilihat atau dirasa atau diraba, juga bagianbagian janin

Adanya denyut jantung janin

USG : terlihat fetus


(Sinopsis Obstetri)

C. Perubahan Fisiologi Dan Psikologi Kehamilan (Rustam Mochtar, 1998)


1. Trimester I (1 - 13 minggu)

Respirasi
a. Diafragma tertekan, kurang leluasa bergerak
b. Estrogen meningkat menyebabkan peningkatan jaringan ikat
c. Progesteron meningkat menyebabkan penurunan resistensi dengan
relaksasi, penurunan otot polos yang memudahkan mengalirnya CO2
dari janin ke ibu.

Kardiovaskuler
a. Cardiac volume meningkat kurang lebih 10% (75 ml)
b. Diafragma terdorong ke arah atas oleh karena pembesaran uterus posisi
jantung pada bagian kiri atas

c. Denyut jantung meningkat, nadi meningkat kurang lebih 10-15x/menit


d. Transportasi O2 meningkat, filtrasi ginjal meningkat.

Payudara
Membesar, tegang dan sedikit nyeri, disebabkan pengaruh estrogen dan
progesteron yang merangsang duktus dan alveoli payudara

Uterus
a. Pada saat tidak hamil beratnya 35,5 gram, volume 10 cc
b. Pada saat hamil aterm 1000-1100 gram, volume 5-10 liter
c. Istmus hipertrofi, panjang dan lunak (tanda Hegar)

Traktus digestivus
a. Mual, muntah : morning sickness
b. Tonus otot-otot saluran pencernaan melemah sehingga motilitas dan
makanan akan lebih lama berada dalam saluran pencernaan. Reabsorsi
makanan baik, namun akan menimbulkan obstipasi.

Vagina
a. Peningkatan vaskularisasi
b. Peningkatan sekresi, putih kental bersifat asam

Kulit
Pada daerah kulit tertentu terjadi hiperpigmentasi :
a. Muka

: cloasma gravidarum

b. Payudara : puting susu dan areola payudara


c. Perut

: linea nigra, striae

d. Vulva

Muskuloskeletal
a. Relaksasi persendian

b. Uterus memanjang mengakibatkan nyeri pada dada ligamentum


rotundum
c. Perubahan postural
- sakit pinggang, untuk mengimbangi lordosis dan tarikan tulang
belakang
- sakit atau baal pada anggota bagian atas, oleh karena bahu dan dada
terdorong ke depan.

Kelenjar endokrin
Kelenjar tiroid : dapat membesar sedikit

2. Trimester II (14 - 27 mgg)


Perubahan fisiologis
a). Uterus
-

Uterus membesar, hipertropi sel-sel otot

Dinding uterus tipis dan lunak

Fetus dapat di palpasi pada abdomen

Uterus jadi bentuk ovale

Adanya kontraksi braxton his

b). Serviks
-

Terus memanjang

Adanya mucus

Sel otot hipertropi

Kelenjar serviks aktif

c). Vagina
-

Sel otot hipertropi

Mukosa tebal

Adanya lorchea

pH asam : 3,5-6,0

d). Payudara
-

Duktus dan alveoli hipertropi

Areola dan putting membesar

Mulai ada sekresi kolostrum

e). Sistem kardiovaskuler


-

Volume darah bertambah banyak kurang lebih 25%

Hb menurun akibat eskpirasi plasma lebih besar dari pada sel darah
merah

Output meningkat 30-50 %

Stroke volume meningkat

Tekanan darah sama dan cenderung sedikit menurun

Leukosit meningkat sampai 10.000/cc, trombosit meningkat

f). Sistem respiratory


-

Oksigen dalam darah meningkat

Pernafasan lebih dalam

Volume darah stabil

Kebutuhan oksigen meningkat

Uterus membesar dan menekan diagfragma menyebabkan sulit atau


sesak nafas

g). Sistem Urinaria


-

Perubahan ukuran pada kandung kemih meningkat

Oedema fisiologis pada kandung kemih

Frekuensi berkemih menurun

Dilatasi ginjal dan ureter

Ibu rentang terhadap infeksi traktus urinarius

Filtrasi glomerolus meningkat 50 %

Aliran plasma renal meningkat

Ekskresi glukosa, polipeptida, elektrolit dan vitamin yang larut dalam air
meningkat

h). Sistem muskuluskeletal


-

Pusat gravitasi berubah sebagai akibat membesarnya uterus, lordosis


fisiologis

Kram pada kaki

i). Sistem integumen


-

Hiperpigmentasi terutama pada putting dan perineum

Adanya linia nigra

Vaskuler adanya palmar eritema

Rambut menjadi lebih halus

Kuku lebih lunak dan tingkat pertumbuhan meningkat

j). Sistem gastrointestinal


-

Mulut dan gigi

:hiperimia, sensitif terhadap zat iritan

esofagus dan gaster


1. Kapasitas lambung menurun
2. Sekresi asam hidroverolik dan pepsin dalam lambung menurun

Liver
Meningkatnya serum phospotase, menurunnya albumin dan globulin

Pankreas
Hipertropi, hiperplasia dan hiperaktif yang sering terjadi pada sel-sel
beta

Intestinal
1. Waktu pengosongan lambung meningkat
2. Absorbsi nutrien dan air meningkat

k). Sistem endokrin


-

Kelenjar pituitary

Sekresi hormon luteinizing dan folikel stimulating hormon prolaktin


meningkat
-

Kelenjar tiroid
1. Vaskularisasi meningkat
2. Meningkatnya T3 dan T4
3. BMR meningkat

Paratiroid
Hiperplasia, sekresi hormon meningkat

Adrenal
1. Sekresi adenocorticotropik hormon (ACTH) meningkat
2. Level kortisol meningkat
3. Level aldosteron meningkat

Plasenta
Fungsi utuh dan komplek

Perubahan Psikologis
a. Reaksi reaksi psikologis dan fokus perhatiannya, perasaan Well being
menyadari bahwa kehamilan akan mudah dikenal orang lain.
b. Penerimaan terhadap kehamilan.
Ambivalence sebagian besar dapat teratasi dan kehamilan dapat diterima.
c. Maternal role atteinment
Reflikasi berlanjut, peran model yang diperlukan untuk pergerakan janin,
internalisasi dan fantasi.
d. Fantasi
Berlanjut, membantu untuk mengenal perannya.
e. Hubungan dengan ibu
Semakin erat dan penting, tukar pengalaman, perlu penerimaan ibunya yang
membutuhkan support.

f. Hubungan dengan janin


Sadar dengan adanya pergerakan janin, memulai perilaku kontak dengan
janin, gerak janin diartikan sebagai Bentuk komunikasi yang rutin.
g. Body image
Janin merupakan bagian yang terpisah dari ibu, tanda-tanda kehamilan mulai
dapat diobservasi.
h. Waktu dan jarak
Kehamilan tidak akan lama lagi berakhir, ibu berfokus pada janinnya, ibu
mungkin menarik diri dari orang lain
3. Trimester III ( 28 40 mgg)
Perubahan fisiologis
a. Sistem reproduksi
Uterus
Ukuran bertambah besar, distensi miometrium, dinding menipis,
kontraksi braxton hix semakin jelas.
Serviks
Effacement, pengeluaran mukosa.
Vagina
Hiperemia, pertumbuhan laktobual, lochea
Payudara
Membesar, tegang, kolostrum keluar.
b. Sistem kardiovaskuler
COP meningkat 40 %
volume darah ibu meningkat 30 50 %
HR meningkat 10x/menit
Stroke volume meningkat

Kerja kardiovaskuler meningkat sangat beresiko pada ibu dengan


masalah jantung
c. Sistem pernafasan
Diafragma tertekan karena pembesaran uterus keatas
Iga-iga ekspansi
Kebutuhan oksigen meningkat
d. Sistem perkemihan
Dilatasi kaliks renal, filtrasi glomerolus meningkat
Frekwensi miksi meningkat
Konsentrasi albumin plasma menurun
e. Sistem muskuloskeletal
Lordosis, sulit berjalan, rebas rebas ekstremitas
f. Sistem integumen
Striae semakin terlihat, pigmentasi meningkat
Rambut tipis dan rontok
Kuku cepat tumbuh dan mudah patah
g. Sistem gastrointestinal
Mulut dan gusi hiperemia, gusi sangat sensitif
Gastrik refluks, kapasitas gaster menurun
Mobilitas intestinal menurun, rentan terhadap konstipasi
h. Sistem endokrin
Pituitary
Prolaktin meningkat, oksitosin meningkat
Tiroid
BMR meningkat
Plasenta

Fungsi maksimal
Perubahan Psikologis Ibu
a. Penerimaan terhadap janin meningkat
b. Fantasi terhadap perubahan peran
c. Rasa cemas akan keadaan janin meningkat
d. Fokus perhatian pada persalinan
e. Menaruh perhatian pada persalinan
Perubahan Psikologis Ayah
a. Butuh perhatian, kecemasan meningkat, merasa kehilangan, personal
freedom, covvod sindrom berat
b. Parent hood, fantasi, bicara dengan calon ayah lain.
D. Pathways ( Persis Mary Hamilton, 1995)
Kehamilan
Peningkatan progesterone
Tonus otot menurun

Payudara besar

Rahim membesar

Prolaktin meningkat Tarikan


pada

HCL menurun

Sensitif meningkat

peristaltik menurun
Mual, muntah

ketidaknyamanan

Resiko defisit

Diafragma

urinaria

tertekan

saraf otot tertekan


vertebrata

pada ibu
Perubahan nutrisi

Vesika

Resiko

kapasitas

Ekspansi

VU menurun

paru

Sekresi

Pola

kurang dari

volume cairan

infeksi

kebutuhan

urine

napas

menurun

tidak
efektif

E. Asuhan Keperawatan (Doengoes, 2001)


Pengkajian dasar pada klien :
1) Aktifitas dan istirahat
a. Tekanan darah lebih rendah dari pada normal pada 8-12 minggu pertama.
Kembali pada tingkat normal pada separuh waktu kehamilan akhir.
b. Denyut nadi meningkat 10-15x/menit.
c. Mur-mur sistolik pendek dapat terjadi sehubungan dengan peningkatan
volume darah.
d. Varises pada ekstremitas bawah dan edema terutama pada trimester III.
e. Episode sinkope.
2) Integritas Ego
a. Menunjukkan perubahan persepsi diri.
b. Body image rendah.
3) Eliminasi
a. Perubahan pada konsistensi dan frekuensi defekasi.
b. Peningkatan frekuensi berkemih.
c. Peningkatan berat jenis urin.
d. Timbulnya hemoroid.
4) Makanan dan Cairan
a. Mual, muntah terutama pada trimester I, nyeri uluh hati sering terjadi.
b. Peningkatan berat badan 2-4 Kg pada trimester I, 11-12 Kg pada trimester II
& III.
c. Membran mukosa kering, hipertropi jaringan, gusi mudah terjadi perdarahan
d. Hb dan Ht rendah, mungkin ditemui anemia fisiologis.

e. Glukus dan edema

5) Nyeri dan Ketidaknyamanan


a. Kram kaki
b. Nyeri tekan dan bengkak pada payudara
c. Kontraksi brakton hix setelah 28 minggu
d. Nyeri punggung
6) Pernafasan
a. Mukosa nampak lebih merah dari biasanya
b. Frekuensi pernafasan dapat meningkat relatif terhadap ukuran / tinggi uterus
c. Pernafasan thorakal
7) Keamanan
a. Suhu tubuh 36 37C
b. DJJ terdengar pada usia kehamilan 17 20 minggu
c. Gerakan janin terasa pada usia kehamilan 20 minggu
d. Quickening pada usia kehamilan 16 20 minggu
e. Ballotement ada pada bulan ke 4 dan ke 5
8) Sexualitas
a. Berhentinya menstruasi.
b. Perubahan respon / aktifitas seksual.
c. Leukhorea.
d. Peningkatan secara progresif ukuran uterus.
e. Payudara membesar, hiperpigmentasi pada areola.
f. Perubahan pigmentasi kloasma gravidarum, linea nigra, palmar eritema,
spider nervi, striae.
g. Tanda-tanda hegar, Chadwick dan goodle positif.

9) Interaksi sosial
a. Bingung atau meragukan perubahan peran yang diantisipasi.
b. Tahap maturasi / perkembangan bervariasi dan dapat mundur dengan
stressor kehamilan.
c. Respon anggota keluarga lain dapat bervariasi dari positif dan mendukung
sampai disfungsional.
10) Penyuluhan atau Pembelajaran
Harapan individu terhadap kehamilan persalinan, melahirkan tergantung pada
usia, tingkat pengetahuan, pengalaman, paritas, keinginan terhadap anak, dan
keadaan ekonomi.
11) Pemeriksaan Diagnostik
a. Darah : Hb, golongan darah, skrening HIV, hepatitis
b. Skrening untuk TBC paru, tuberubela
c. Tes serum HSG
Diagnosa Keperawatan (Doengoes, 2001)
1. Trimester I
a. Risiko tinggi nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan
perubahan nafsu makan, mual, muntah.
b. Risiko tinggi defisit volume cairan berhubungan dengan hilangnya cairan
yang berlebihan (muntah).
2. Trimester II
a. Pola nafas tidak efektif berhubungan dengan pergeseran diafragma karena
pembesaran uterus.
b. Risiko tinggi infeksi saluran kemih berhubungan dengan statis urinarius dan
hygiene buruk.
3. Trimester III

a. Perubahan pola seksual berhubungan dengan

perubahan hasrat seksual,

ketidaknyamanan.
b. Kurangnya pengetahuan ( kebutuhan belajar ) mengenai persiapan untuk
persalinan / kelahiran perawatan bayi berhubungan dengan kurangnya
pengalaman, kesalahan interprestasi informasi.
Rencana Asuhan Keperawatan (Doengoes, 2001)
1.

Resiko tinggi nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan


nafsu makan, mual atau muntah
Kriteria hasil :
1.

Klien mampu menjelaskan komponen diet seimbang prenatal.

2. Klien mampu mengikuti diet yang dianjurkan.


3. Klien mampu mengkonsumsi suplemen zat besi atau vitamin sesuai resep.
4. Klien mampu menunjukkan penambahan berat badan yang sesuai.
Intervensi :
1. Kaji kebutuhan nutrisi (intake dulu sekarang).
2. Berikan informasi tentang diet prenatal, suplemen zat besi dan vitamin setiap
hari.
3. Kaji keyakinan atau budaya terkait dengan nutrisi.
4. Kaji berat badan sebelumnya, timbang berat badan sekarang.
5. Kaji kuantitas dan kualitas mual dan muntah.
6. Pantau kadar Hb atau Ht.
7. Tes urin : keton, albumin dan glukosa.
8. Ukur pembesaran uterus.
9. Kolaborasi dengan ahli gizi mengenai pemenuhan nutrisi.

2.

Risiko defisit volume cairan berhubungan dengan kehilangan


cairan yang berlebihan (muntah)
Kriteria hasil :
- Menurunkan keparahan mual dan muntah.
- Mengkonsumsi cairan dalam jumlah cukup per hari.
- Mengobservasi tanda-tanda dehidrasi yang memerlukan tindakan.
Intervensi
1. Auskultasi DJJ.
2. Tentukan frekuensi atau beratnya mual/muntah.
3. Tinjau ulang riwayat medis lain (ulkus septikum, gastritis, kolesistisis).
4. Anjurkan klien mempertahankan masukan/ keluaran cairan, tes urin dan
penurunan BB per hari.
5. Kaji suhu dan turgor kulit membran mukosa dan tekanan darah, masukan dan
keluaran urin, timbang BB klien dan bandingkan dengan standar.
6. Anjurkan meningkatkan masukan cairan (minuman) berkarbonat, makan 6x/hr
dengan jumlah yang sedikit dan makan tinggi serat (popcorn,roti sebelum tidur).

3. Pola pernafasan tidak efektif berhubungan dengan pergeseran diafragma karena


pembesaran uterus.
Kriteria hasil :
- Menunjukkan penurunan frekuensi/beratnya keluhan.
- Mendemonstrasikan perilaku yang mengoptimalkan fungsi pernafasan.
Intervensi :
1. Kaji status pernafasan (sesak nafas, kelelahan).
2. Kaji riwayat penyakit sebelumnya (asma, TBC).
3. Kaji kadar Hb, Ht.
4. Tekankan pentingnya suplemen vitamin.

5. Berikan

informasi

tentang

sebab

kesulitan

bernafas

dan

program

aktivitas/latihan yang realistis.


6. Anjurkan untuk meningkatkan istirahat.
DAFTAR PUSTAKA

1. Bagian Obstetri dan Ginekologi FK Unpad Bandung. (2000). Obstetri Fisiology.


Bandung: Elemen.
2. Doenges, RE. (2001). Rencana Perawatan Maternal atau Bayi Edisi 2.
Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran, EGC.
3. Haen Forer. (1999). Perawatan Maternitas Edisi 2: Jakarta: Penerbit Buku
Kedokteran, EGC.
4. Manuaba. I Gede (2001). Kapita Selekta Penatalaksanaan Rutin Obstetri
Ginekologi dan KB. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran, EGC.
5. Mary Hamilton, Persis. 1995. Dasar-Dasar Keperawatan Maternitas Edisi 6.
Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran, EGC.
6. Rustam, Muchtar. (1998). Sinopsis Obstetri fisiologi Obstetri Patologi Edisi:
2. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran, EGC.

LAPORAN PENDAHULUAN
ASUHAN KEPERAWATAN ANTENATAL
Disusun Untuk Memenuhi Tugas Praktek Klinik Mata Ajar Maternitas

Disusun Oleh :
DESI RINA KURNIAWATI
1.1.10446

PROGRAM STUDI KEPERAWATAN SEMARANG


POLITEKNIK KESEHATAN SEMARANG
2006