Anda di halaman 1dari 25

Studi perbandingan tramadol

diberikan sistemik dan perineural


sebagai tambahan untuk blok pleksus
brakialis supraklavikula

Disusun Oleh:
Rusman Hadi Rachman (2009-83-008)

Pembimbing:
dr. Fahmi Maruapey, Sp.An

Abstrak
Latar Belakang dan Tujuan: Penelitian ini dirancang
untuk membandingkan efek tramadol yang diberikan
secara sistemik sebagai tambahan untuk bupivacaine pada
blok supraklavikula, pada analgesia pasca operasi dan
kebutuhan penyelamatan analgesik pada operasi
ekstremitas atas.

Bahan dan Metode: Sebuah studi prospektif, acak, terkontrol, dilakukan pada
pasien dijadwalkan operasi ekstremitas atas dibawah blok supraklavikula.
Tiga kelompok pasien menerima salah satu dari obat campuran: Grup A bupivacaine 0,5% -18 ml + garam normal -7 ml untuk blok dan garam normal-10 ml
intravena. Grup B - bupivacaine 0,5% -18 ml + garam normal-7 campuran ml untuk
blok dan tramadol (100 mg) diencerkan dengan 10 ml - intravena. Grup C bupivacaine 0,5% -18 ml + tramadol (100 mg) + garam normal-5 ml campuran dan
garam normal 10 ml intravena.
Para pasien yang diamati onset sensorik, motorik bersama dengan durasi blok
sensorik dan motorik. Parameter sedasi dan hemodinamik pasien dipantau selama
intra-operatif dan periode pasca operasi. Periode bebas rasa sakit dan permintaan
untuk penyelamatan analgesia tercatat pada semua pasien.

Hasil: Penelitian ini menunjukkan bahwa campuran tramadol dan bupivacaine


disuntikkan perineural pada blok pleksus brakialis supraklavikular
mempercepat timbulnya blok sensorik, blok motorik dan memberikan durasi
blok motorik dan permintaan untuk penyelamatan analgesia yang lebih lama
dibandingkan dengan dua kelompok lainnya.
Kesimpulan: penambahan tramadol untuk campuran bupivacaine sebagai
tambahan untuk blok pleksus brakialis supraklavikular memberikan analgesia
pasca operasi yang lebih baik untuk bedah ortopedi ekstremitas atas
dibandingkan dengan kelompok tramadol kontrol atau sistemik tanpa efek
samping.
Kata kunci: Bupivacaine, tramadol, pleksus brakialis supraklavikular

Pengantar
Pengertian nyeri menurut Asosiasi International untuk Studi
Nyeri
Nyeri adalah pengalaman pribadi dan subjektif yang
melibatkan faktor sensorik, emosional dan perilaku yang
berhubungan dengan cedera jaringan aktual atau
potensial.
Komisi Bersama Akreditasi Organisasi Kesehatan
Nyeri dimasukkan sebagai "tanda vital kelima"

Tramadol, analog 4 fenil-piperidin kodein telah ditemukan


memiliki mekanisme tindakan unik yang menunjukkan
kemanjurannya sebagai tambahan untuk anestesi lokal
pada blok pleksus brakialis.

Tramadol telah dicoba sebagai tambahan untuk anestesi


lokal di masa lalu, tetapi banyak penelitian telah
bertentangan dan tidak meyakinkan.

Bahan dan Metode


Penelitian ini dilakukan pada 104 pasien American Society
of Anesthesiologists (ASA) I / II semua jenis kelamin,
Pada kelompok usia 20-60 tahun selama periode 1 tahun
Memiliki patah tulang lengan untuk reduksi terbuka dan
fiksasi internal dengan blok pleksus brakialis
supraklavikula

Kriteria eksklusi:
Penolakan pasien untuk blok
Gangguan perdarahan
Mendapatkan analgesik opioid atau inhibitor monoamine oxidase sebelum
operasi
Infeksi lokal di situs di mana jarum untuk blok dimasukkan
Riwayat kejang
Penyakit pernapasan atau jantung
Kehamilan
Pasien blok parsial atau gagal blok

Pasien menerima salah satu dari obat campuran berikut:


Grup A - bupivakain 0,5% -18 ml + garamnormal -7 ml
untuk blok dan garam normal-10 ml intravena.
Grup B - bupivakain 0,5% -18 ml + garam normal-7 ml
campuran untuk blok dan tramadol (100 mg) diencerkan
dalam 10 ml intravena.
Grup C - bupivakain 0,5% -18 ml + tramadol (100 mg) +
campuran garam normal-5 ml dan garam normal 10 ml
intravena.

Penilaian
gangguan
sensorik
(tes tusuk
jarum)

Blok motorik
(skala
Bromage)

-0- ada blok,


1-analgesia (Hilangnya sensasi ke cocokan peniti),
2-kehilangan sentuhan
0-total pergerakan dari jari dan pergelangan tangan,
1-penurunan kekuatan motor dengan kemampuan untuk
memindahkan jari saja,
2-ketidakmampuan untuk menggerakkan jari

0-tidak ada rasa sakit


Penilaian nyeri
pasca operasi 10-mungkin nyeri terburuk

(respon verbal)

Analisis statistik
Data dianalisis dengan paket SPSS 15.0 (SPSS Inc.

Chicago, IL, USA).


Data demografi dan hemodinamik dianalisis dengan t-test
Student.
Untuk analisis statistik waktu onset dan durasi blok
sensorik dan motorik, durasi analgesia, berpasangan t-test
digunakan.
P <0,05 adalah dianggap signifikan secara statistik.
Untuk analisis intra-group, ukuran berulang ANOVA
dilakukan.

Hasil
Total jumlah pasien: 104, menjadi 35, 34 dan 35 di
kelompok masing-masing A, B, C.
Jumlah pasien yang memiliki blok parsial atau gagal blok
adalah 5 di Grup A, 4 di Grup B dan 5 di Grup C ->
termasuk kriteria eksklusi
Setelah tidak termasuk pasien ini, total jumlah pasien
diambil untuk studi adalah 30 dalam setiap kelompok.

Onset blok sensorik lebih cepat di Grup C dari Grup A (23.00 3.93)
dan grup B (P = 0,018) [Tabel 2].
Timbulnya blok motorik lebih cepat di Grup C dari Grup A dan Grup B
(P = 0,024) [Tabel 3].
Durasi rata-rata blok motorik adalah maksimum di Grup C diikuti oleh
Grup A dan minimum di Grup B (P = 0,023). Durasi rata-rata blok
sensorik adalah maksimum di Grup C diikuti oleh Grup A dan minimum
di Grup B (P = 0,075) [Gambar 1].
Durasi rata-rata analgesia adalah maksimum di Grup C diikuti oleh
Grup A dan minimum di Grup B (P = 0.049) [Gambar 2].

Tidak ada pasien yang memerlukan analgesia penyelamatan


pada 3 jam pertama setelah penyelesaian operasi pada ketiga
kelompok [Gambar 3].
Dalam 3 jam berikutnya (181-360 min), jumlah pasien yang
perlu penyelamatan analgesia: 14, 19 dan 8 pasien (46,7%,
63,3%, 26,7% dari total 30) di Grup A, B dan C masing-masing.
Pasien yang membutuhkan analgesik setelah 6 jam dari
penyelesaian operasi: 53,3% dari Grup A, 36,7% dari Grup B
dan 73,3% dari Grup C (P = 0,025).

Diskusi
Penelitian kami menunjukkan bahwa campuran tramadol dan
bupivacaine disuntikkan secara perineural untuk blok pleksus
brakialis supraklavikular mempercepat timbulnya blok sensorik,
blok motorik dan memberikan durasi blok motorik dan analgesia
pasca operasi yang lebih lama dibandingkan dengan dua kelompok
tramadol baik disuntikkan intravena (sistemik kelompok) atau tidak
diberikan sama sekali (kelompok kontrol)
Waktu onset blok dan durasi blok sensorik, blok motorik dan
analgesia tidak berbeda secara statistik pada kelompok tramadol IV
dan kelompok kontrol.

Kapral et al. menunjukkan bahwa penambahan 100 mg


tramadol untuk mepivacaine 1% untuk blok pleksus
brakialis aksilaris memperpanjang blok sensorik dan
motorik dibandingkan dengan mepivacaine diberikan
sendiri atau mepivacaine diberikan secara perineural dan
tramadol 100 mg intravena.

Chatopadhyay et al. -> mengevaluasi penggunaan


tramadol 100 mg sebagai ajuvan untuk bupivacaine
0,25%, total volume menjadi 40 ml, di blok pleksus
brakialis supraklavikula diberikan untuk berbagai operasi
ekstremitas atas
Menyimpulkan bahwa tramadol adalah adjuvant berguna
dan mengurangi waktu onset blok motorik dan sensorik
dan meningkatkan durasi blok sensorik, blok motorik dan
analgesia pasca operasi.

Kaabachi et al

Melaporkan bahwa manfaat dari


perpanjangan blok terkait dengan penambahan 200 mg
tramadol dengan lidokain selama blok aksila dibatasi oleh
onset lambat dari blok.
Dalam studi mereka penundaan onset mungkin karena
fakta bahwa mereka telah menggunakan lidocaine dengan
onset yang lebih dan sifat farmakodinamik yang berbeda
dari bupivacaine, yang digunakan dalam penelitian kami.

`
Alemanno et al -> tramadol digunakan sebagai adjuvant
untuk Levobupivacaine untuk single-shot blok
interscalene, diberikan baik secara perineural atau
intramuskular memberikan durasi analgesia pasca operasi
yang lebih lama bila dibandingkan dengan blok
interscalene dilakukan dengan 0,5% levobupivacaine saja

Hasil penelitian berbeda dari studi oleh Dikmen et al. ->


mengamati bahwa penambahan 100 mg tramadol dengan
3,75 mg / ml ropivacaine tidak memiliki efek
menguntungkan pada karakteristik anestesi blok saraf
pleksus brakialis aksila untuk operasi arteriovenous fistula
pada pasien uremik.

Keterbatasan
Tidak menggunakan blok panduan USG karena tidak
tersedia
Tidak tersedia fasilitas untuk pengukuran serum
tramadol.

Penggunaan tramadol sebagai tambahan bupivacaine


pada blok pleksus brakialis supraklavikula, mempercepat
timbulnya blok, meningkatkan durasi blok motorik.
Hal ini juga menunda pemberian dosis pertama analgesik
pasca operasi tanpa menimbulkan efek samping
dibandingkan dengan pemberian sistemik pada kelompok
tramadol dan kelompok kontrol.

Thank You