Anda di halaman 1dari 91

LAPORAN DIAGNOSIS DAN INTERVENSI KOMUNITAS

PERILAKU PENGGUNAAN ALAS KAKI PADA KELUARGA BINAAN DI RT 05


RW 06 KAMPUNG GARAPAN, DESA TANJUNG PASIR, KECAMATAN
TELUK NAGA, KABUPATEN TANGERANG, PROVINSI BANTEN
PERIODE 02 FEBRUARI 07 MARET 2015

Disusun Oleh Kelompok 6 :

Hafidiani

110.2010.117

Rosa Ismasari H.P

110.2010.258

Tri Rizky Nugraha

110.2010.280

Pembimbing :
dr. Dian Mardhiyah, M.KK

KEPANITERAAN KEDOKTERAN KOMUNITAS BAGIAN ILMU


KESEHATAN MASYARAKAT FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS
YARSI
JAKARTA

LEMBAR PERSETUJUAN

Laporan hasil diagnosis dan Intervensi dengan judul PERILAKU PENGGUNAAN


ALAS KAKI PADA KELUARGA BINAAN DI RT 05 RW 06 KAMPUNG GARAPAN,
DESA TANJUNG PASIR, KECAMATAN TELUK NAGA, KABUPATEN TANGERANG,
PROVINSI BANTEN ini telah disetujui oleh pembimbing untuk dipresentasikan dalam rangka
memenuhi salah satu tugas Kepaniteraan Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran
Universitas YARSI.

Jakarta, Maret 2015

Pembimbing
dr. Dian Mardhiyah, M.KK

KATA PENGANTAR
i

Assalamualaikum wr. wb.


Alhamdulillahirabbilalamin. Puji dan syukur kami senantiasa kami ucapkan kehadirat
Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya kepada tim penulis sehingga
Laporan Diagnosis dan Intervensi Komunitas yang berjudul PERILAKU PENGGUNAAN
ALAS KAKI PADA KELUARGA BINAAN DI RT 05 RW 06 KAMPUNG GARAPAN,
DESA TANJUNG PASIR, KECAMATAN TELUK NAGA, KABUPATEN TANGERANG,
PROVINSI BANTEN ini dapat diselesaikan dengan baik.
Penulisan dan penyusunan laporan ini bertujuan untuk memenuhi tugas kepaniteraan
klinik bagian Ilmu Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran Universitas YARSI, periode 2
Februari 7 Maret 2015. Selain itu, tujuan lainnya adalah sebagai salah satu sumber
pengetahuan bagi pembaca, terutama pengetahuan mengenai Ilmu Kesehatan Masyarakat,
sehingga dapat memberikan manfaat.
Penyelesaian laporan ini tidak terlepas dari bantuan para dosen pembimbing, staf
pengajar, serta orang-orang sekitar yang terkait. Oleh karena itu, kami ingin mengucapkan terima
kasih yang sebesar-besarnya kepada:
1. Dr. Dian Mardhiyah, M.KK selaku dosen pembimbing kami kelompok 6,
Kepaniteraan Ilmu Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran Universitas Yarsi.
2.

Dr. Sugma Agung Purbowo MARS selaku Kepala Bagian Ilmu Kesehatan
Masyarakat dan staf pengajar Kepaniteraan Ilmu Kedokteran Komunitas Fakultas

3.

Kedokteran Universitas YARSI.


DR. dr. Artha Budi Susila Duarsa, M.Kes selaku Dekan Fakultas Kedokteran
Universitas YARSI dan staf pengajar Kepaniteraan Ilmu Kedokteran Komunitas

4.

Universitas YARSI.
Rifda Wulansari, SP, M.Kes selaku staf pengajar dan Koordinator Kepaniteraan

5.

Ilmu Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran Universitas Yarsi.


Dr. Erlina, M.Kes selaku sekretaris dan staf pengajar Kepaniteraan Ilmu

6.

Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran Universitas YARSI.


Dr. Taufit Wirawan selaku Kepala Puskesmas Tegal Angus.
ii

7.

DR. Kholis Ernawati, S.Si, M.Kes sebagai

staf pengajar Kepaniteraan Ilmu

8.

Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas YARSI.


Dr. Dian Mardhiyah, M.KK selaku staf pengajar Kepaniteraan Ilmu Kedokteran

9.

Komunitas Universitas YARSI.


Dr. Dini Widianti, M.KK selaku staf pengajar Kepaniteraan Ilmu Kedokteran

Komunitas Fakultas Kedokteran Universitas YARSI.


10. Dr. H. Sumedi Sudarsono, M.PH, selaku staf pengajar bagian Ilmu Kesehatan
Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas YARSI.
11. Dr. Fathul Jannah, M.Si selaku staf pengajar Kepaniteraan Ilmu Kedokteran
Komunitas, Fakultas Kedokteran Universitas YARSI.
12. Dr. Yusnita, M.Kes; Dr. Dwi Yanto; dan seluruh staf & tenaga kesehatan
Puskesmas Tegal Angus yang telah memberikan bimbingan dan data kepada penulis
untuk kelancaran proses penulisan laporan ini.
13. Orang tua dan keluarga tercinta yang selalu memberikan doa, restu, semangat, dan
motivasi.
14. Seluruh teman-teman sejawat Fakultas Kedokteran Universitas YARSI yang telah
bekerja sama dalam menyusun laporan ini.
Kesadaran bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan Laporan Diagnosis dan
Intervensi Komunitas ini. Oleh karena itu, kritik dan saran sangat diharapkan untuk perbaikan di
masa mendatang. Semoga laporan ini dapat memberikan manfaat bagi semua pihak terkait.

Wassalamualaikum wr. wb
Jakarta, Maret 2015

Tim Penulis

DAFTAR ISI
PERNYATAAN PERSETUJUAN.........................................................................................i
KATA PENGANTAR.............................................................................................................ii
DAFTAR ISI..........................................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR.............................................................................................................vii
iii

DAFTAR DIAGRAM............................................................................................................viii
DAFTAR TABEL..................................................................................................................ix
DAFTAR SINGKATAN........................................................................................................xi
BAB I

LATAR BELAKANG
I.1 GAMBARAN UMUM DESA
I.1.1. Gambaran Umum Desa Secara Geografis..........................................1
I.1.2. Batas Wilayah.................................................................................... 2
I.2. GAMBARAN UMUM DESA SECARA DEMOGRAFI............................... 3
I.2.1. Situasi Kependudukan...........................................................................3
I.2.2. Keadaan Sosial Ekonomi......................................................................6
I.2.3. Keadaan Sosial Budaya.........................................................................7
I.2.4. Pendidikan.............................................................................................8
I.2.5. Kesehatan .............................................................................................10
I.2.6. Data Puskesmas.....................................................................................11
I.2.7. Data Puskesmas Tegal Angus ...............................................................22
I.2.8. Gambaran Keluarga Binaan..................................................................27
I.2.8.1. Gambaran Umum Keluarga Binaan..........................................27
I.2.8.2. Keluarga Tn. Romli..................................................................27
I.2.8.3. Keluarga Tn. Imin.....................................................................33
I.2.8.4. Keluarga Tn. Dapid..................................................................39
I.3. PENENTUAN AREA MASALAH ...............................................................44
I.3.1. Rumusan Area Masalah........................................................................44
1.3.2. Alasan Pemilihan Area Masalah...........................................................45
1.3.2.1. Area Masalah Sebagai Diagnosis Komunitas.......................45

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. TINJAUAN PUSTAKA.....................................................................................47


2.1.1. Teori Perilaku..................................................................................................47
2.1.1.1. Pengertian Perilaku...........................................................................47
2.1.1.2. Perilaku Kesehatan...........................................................................48
iv

2.1.1.3. Bentuk Perilaku................................................................................48


2.1.1.4. Klasifikasi Perilaku Kesehatan.49
2.1.1.5. Domain Perilaku....50
2.1.1.6. Asumsi Determinan Perilaku.54
2.1.2. Teori Alas Kaki................................................................................................57
2.1.2.1. Pengertian Alas Kaki.........................................................................57
2.2. KERANGKA TEORI..........................................................................................58
2.3. KERANGKA KONSEP......................................................................................59
2.4. DEFINISI OPERASIONAL...............................................................................59
BAB III METODE PENELITIAN
3.1 POPULASI PENGUMPULAN DATA...................................................................
3.2 SAMPEL PENGUMPULAN DATA.......................................................................
3.3 JENIS DAN SUMBER DATA
3.3.1 Jenis Data.........................................................................................
3.3.2 Sumber Data.....................................................................................
3.3.3 Penentuan Instrumen Pengumpulan Data........................................
3.3.4 Pengumpulan Data...........................................................................
3.3.5 Pengolahan Data dan Analisis Data.................................................

62
62
62
63
64
64
66

BAB IV HASIL ANALISIS DATA


4.1
4.2
4.3
4.4
4.5
BAB V

KARAKTERISTIK KELUARGA BINAAN.......................................................... 67


ANALISIS UNIVARIAT......................................................................................... 71
RENCANA INTERVENSI....................................................................................... 74

FISH BONE....................................................................................................75
INTERVENSI YANG TERPILIH................................................................. 78

KESIMPULAN DAN SARAN


5.1 SIMPULAN
5.1.1 Area Masalah......................................................................................79
5.1.2

Penyebab Masalah............................................................................. 79

5.1.3 Akar Penyebab Masalah.79


5.2 SARAN...........................................................................................................79
5.2.1

Intervensi Pemecahan Masalah...79

5.2.2

Bagi Masyarakat Kampung Garapan..80


v

5.2.3

Bagi Puskesmas Tegal Anus...80

DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................................81
LAMPIRAN
6.1 Kuesioner........................................................................................................82
6.2 Lembar Skoring..............................................................................................84
6.3 Penilaian Variabel...........................................................................................85
6.4 Poster..............................................................................................................87
6.5 Leaflet.............................................................................................................88
6.6 Foto Kegiatan.................................................................................................89

vi

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1

Peta Desa Tanjung Pasir.................................................................................1

Gambar 1.2

Peta Batas Wilayah Desa Tanjung Pasir.........................................................2

Gambar 1.3

Denah Rumah Tn. Romli................................................................................29

Gambar 1.4

Denah Ruman Tn. Imin..................................................................................35

Gambar 1.5

Denah rumah Tn. Dapid.................................................................................40

Gambar 2.1. Kerangka Teori Penelitian WHO, 1984..........................................................58


Gambar 2.1. Kerangka Konsep Penelitian..........................................................................59
Gambar 4.1. Kerangka Fishbone Perilaku Penggunaan Alas Kaki.....................................75

vii

DAFTAR DIAGRAM
Diagram 1.1 Data Sepuluh Besar Penyakit di Puskesmas Tegal Angus.................................26
Diagram 4.1

Distribusi Frekuensi Usia Pada Keluarga Binaan di RT 05/RW 06, Desa Tanjung
Pasir........................................................................................................................68

Diagram 4.2

Distribusi Frekuensi Tingkat Pendidikan Pada Keluarga Binaan di RT 05/RW 06,


Desa Tanjung Pasir............................................................................................69

Diagram 4.3

Distribusi Frekuensi Pekerjaan Pada Keluarga Binaan di RT 05/RW 06, Desa


Tanjung Pasir.....................................................................................................70

DAFTAR TABEL
viii

Tabel 1.1

Jumlah Penduduk Berdasarkan Kewarganegaraan.............................................3

Tabel 1.2

Jumlah Penduduk Berdasarkan Umur.................................................................4

Tabel 1.3

Jumlah Penduduk dan Kepadatan di Wilayah Kerja Puskesmas Tegal Angus


2012.....................................................................................................................4

Tabel 1.4

Klasifikasi Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin.................................5

Tabel 1.5

Jumlah Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian Pokok..................................6

Tabel 1.6

Jumlah Pemeluk Agama di Wilayah Tegal Angus..............................................7

Tabel 1.7

Sarana Peribadatan yang Tersedia di Desa Tanjung Pasir...................................8

Tabel 1.8

Sarana Sekolah di Wilayah Kerja Puskesmas Tegal Angus................................8

Tabel 1.9

Lembaga pendidikan..........................................................................................9

Tabel 1.10 Jumlah Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan..........................................10


Tabel 1.11 Capaian PHBS di Kabupaten Tanggerang Tahun 2013.....................................11
Tabel 1.12 Hasil Pencapaian Sasaran Program Penyehatan Lingkungan di Kabupaten
Tanggerang Tahun 2011-2013...16
Tabel 1.13 Persentase Kepemilikan Sarana Sanitasi Dasar Memenuhi Syarat Kesehatan
Tahun 2011-2013..............................................................................................19
Tabel 1.14 Sarana Pelayanan Kesehatan.............................................................................26
Tabel 1.15 Data dasar Keluarga Tn. Romli.........................................................................27
Tabel 1.16 Data dasar Keluarga Tn. Imin...........................................................................34
Tabel 1.17 Data dasar Keluarga Tn. Dapid.........................................................................39
Tabel 2.1 Definisi Operasional..............................................................................................60
Tabel 3.1 Jadwal Kegiatan Pengumpulan Data.....................................................................64
Tabel4.1 Distribusi Frekuensi Usia Pada Keluarga Binaan terhadap Perilaku Penggunaan
Alas Kaki...............................................................................................................67
Tabel 4.2. Distribusi Frekuensi Tingkat Pendidikan ............................................................68
Tabel 4.3. Distribusi Frekuensi Pekerjaan ...........................................................................69
Tabel 4.4

Distribusi Responden Terhadap Aspek Perilaku Tentang Penggunakan Alas


Kaki..................................................................................................................71

Tabel 4.5 Distribusi Responden Terhadap Aspek Perasaan Tentang Penggunaan Alas
Kaki.........71
ix

Tabel 4.6 Distribusi Responden Terhadap Aspek Panutan Tentang Penggunaan Alas
Kaki.72
Tabel 4.7 Distribusi Responden Terhadap Aspek Sosial Budaya Tentang Penggunaan Alas
Kaki.72
Tabel4.8 Distribusi Responden Terhadapa Aspek Sumber Daya Tentang Penggunaan Alas
Kaki...73
Tabel4.9 Hasil Analisis Univariat lima Variabel tentang Perilaku Penggunaan Alas
Kaki...................73
Tabel 4.10 Tabel Alternatif Pemecahan Masalah dan Rencana Intervensi Pada Keluarga Binaan,
Kampung Garapan,Desa Tanjung Pasir, Kabupaten Tangerang, Februari 2015..76

DAFTAR SINGKATAN
ISPA

: Infeksi Saluran Nafas Atas


x

KB

: Keluarga Berencana

PAM

: Perusahaan Air Minum

Poskesdes

: Pos Kesehatan Desa

Posyandu

: Pos Pelayanan Terpadu

RT

: Rukun Tetangga

RW

: Rukun Warga

cm

: Centimeter

: Meter

SD

: Sekolah Dasar

SMA

: Sekolah Menengah Atas

TBC

: Tuberkulosis

UMR

: Upah Minimum Rata-rata

xi

BAB I
LATAR BELAKANG
I.1. GAMBARAN UMUM DESA SECARA GEOGRAFIS
I.1.1. Situasi Keadaan Umum
Desa Tanjung Pasir memiliki luas 570 Ha dengan jarak tempuh 47 Km dari ibu kota
kabupaten Tangerang, dan merupakan daerah dataran rendah dengan ketinggian dari
permukaan laut satu meter dengan suhu udara 30-37C. (Kartikawatie, 2012)
Gambar 1.1. Peta Desa Tanjung Pasir (Kartikawatie, 2012)

Sumber : google maps, 2014


Puskesmas Tegal Angus adalah salah satu puskesmas yang terletak di wilayah Teluk
Naga Kabupaten Tangerang Propinsi Banten. Kecamatan Teluk Naga Kabupaten Tangerang
Propinsi Banten, mempunyai luas wilayah 4.763.198 Ha (47,613 Km), terdiri dari luas
daratan 2.170.120 Ha dan sawah 2.593.078 Ha dengan ketinggian dari permukaan laut 2-3
meter.

Topografi kecamatan Teluk Naga meliputi :


1. Daerah sawah
2. Daerah pantai
3. Daratan rendah dengan ketinggian antara 2-3 meter diatas permukaan laut
4. Daerah tambak
Wilayah kerja puskesmas Tegal Angus berada di wilayah kecamatan Teluk Naga
dipantai utara kabupaten Tangerang dengan wilayah kerja 2.481.599 Ha (30 km) terdiri dari
luas daratan 1.085.060 Ha dan sawah 1.296.539 Ha dengan ketinggian dari permukaan laut
2-3 meter. Temperatur wilayah Puskesmas Tegal Angus cukup panas, yaitu rata-rata antara
30C - 37C.
I.1.2. Batas Wilayah
Batas batas wilayah Desa Tanjung Pasir seperti yang terlihat pada gambar adalah
sebagai berikut (Kartikawatie, 2012) :
1.

Sebelah utara berbatasan dengan Laut Jawa

2.

Sebelah barat berbatasan dengan Desa Tanjung Burung

3.

Sebelah timur berbatasan dengan Desa Muara

4.

Sebelah selatan berbatasan dengan Desa Tegal Angus, Lemo dan Pangkalan.
Gambar 1.2. Peta Batas Wilayah Desa Tanjung Pasir

Sumber : kartikawatie, 2012


2

Terdapat enam desa binaan Puskesmas :


a.

Desa Lemo

b.

Desa Tanjung Pasir

c.

Desa Tanjung Burung

d.

Desa Pangkalan

e.

Desa Tegal Angus

f.

Desa Muara
Desa Tanjung Pasir terdiri dari 6 Kepala Dusun, 18 Rukun Warga (RW) dan 31 Rukun

Tetangga (RT). Jarak tempuh dari pusat pemerintahan Desa Tanjung Pasir dalam
melaksanakan hubungan dan komunikasi kerja dengan pemerintah di atasnya secara
berjenjang sebagai berikut (Kartikawatie, 2012) :
1. Dengan kantor kecamatan berjarak

12 km

2. Dengan ibukota kabupaten berjarak

54 km

3. Dengan ibukota provinsi berjarak

72 km

I.2. GAMBARAN UMUM DESA SECARA DEMOGRAFI


I.2.1. Situasi Kependudukan
Jumlah penduduk Desa Tanjung Pasir sampai dengan tahun 2012 tercatat sebanyak
9.513 jiwa, terdiri dari laki-laki 4884 jiwa dan perempuan 4629 jiwa. Secara rinci klasifikasi
penduduk menurut kelompok umur sebagai berikut (Kantor Statistik Kabupaten Tangerang,
2012) :
Tabel 1.1. Jumlah Penduduk Berdasarkan Kewarganegaraan
No.
Warga Negara
1
Warga Negara Indonesia (WNI)
2

Warga Negara Asing( WNA)

Laki laki
4884orang

Perempuan
4629orang

- orang

- orang

Sumber : (Kantor Statistik Kabupaten Tangerang, 2012)


Tabel 1.2. Jumlah Penduduk Berdasarkan Umur
3

No.
1.
2.
3.
4.
5.

Umur

Jumlah Penduduk
0 4 tahun
920 orang
5 14 tahun
1880 orang
15 44 tahun
5139 orang
45 64 tahun
1273 orang
>65 tahun
301 orang
Sumber : (Kantor Statistik Kabupaten Tangerang, 2012)

Berdasarkan data dari BPS Kabupaten Tangerang pada tahun 2012 jumlah penduduk di
wilayah kerja puskesmas Tegal Angus adalah 53.831 jiwa yang tersebar di 6 desa seperti yang
tercantum di tabel bawah ini :
Tabel 1.3. Jumlah Penduduk dan Kepadatan di Wilayah Kerja
Puskesmas Tegal Angus 2012
NO

DESA

Luas

Jumlah

wilayah

penduduk rumah

(km)
1
1
2
3
4

Jumlah
tangga

Rata-rata

Kepadatan

jiwa/rumah penduduk
tangga

per km

2
Pangkalan
Tanjung

3
7.54
5.24

4
16,888
7,669

5
4,138
2,473

4.08
3.10

7
2239.79
1463.55

Burung
Tegal

2.83

9,513

2,879

3.30

3361.48

Angus
Tanjung

5.64

9,513

1,787

5.32

1686.70

5.14
3.61
30.00

3,566
6,682
53,831

496
648
12,421

7.19
10.31
4.33

693.77
1850.97
1,794

Pasir
5
Muara
6
Lemo
Jumlah

Sumber : Kantor BPS Kabupaten Tangerang 2012


Jumlah penduduk yang berubah-ubah dikarenakan adanya kelahiran, kematian dan
migrasi penduduk. Migrasi penduduk di wilayah kerja Puskesmas Tegal Angus cenderung
terjadi dengan cepat, mengingat letak wilayah kerja Puskesmas Tegal Angus yang berbatasan
dengan provinsi DKI Jakarta dan Kota Tangerang.
Jumlah penduduk yang cukup besar dan adanya fluktuasi merupakan suatu tantangan
dalam pembangunan kesehatan karena adanya perubahan sasaran dan program pembangunan
kesehatan sekaligus menjadi faktor pendorong pembangunan karena tersedia SDM (sumber
4

daya manusia) yang cukup untuk menggerakkan pembangunan. Akan tetapi SDM
bidangkesehatan masih sangat kurang di wilayah kerja Puskesmas Tegal Angus sehingga
diharapkan Puskesmas dapat terus meningkatkan kerjasama lintas sektoral untuk
menyesuaikan program puskesmas dengan keadaan penduduk di wilayah kerjanya.
Klasifikasi jumlah penduduk berdasar jenis kelamin di wilayah kerja Puskesmas Tegal
Angus dilihat pada tabel dibawah ini :

Tabel 1.4. Klasifikasi Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin


NO
1
2
3
4
5
6

Desa/kel

Jumlah Penduduk
Laki-laki
Perempuan
Jumlah
Pangkalan
8.710
8.178
16.888
Tanjung Burung
3.937
3.732
7.669
Tegal Angus
4.890
4.622
9.512
Tanjung Pasir
4.884
4.629
9.513
Muara
1.820
1.746
3.566
Lemo
3.430
3.252
6.682
JUMLAH
27.671
26.160
53.831
Sumber : Kantor BPS kabupaten Tangerang 2012

Seperti terlihat pada tabel di atas jumlah penduduk laki-laki lebih banyak daripada
jumlah penduduk perempuan. Kondisi ini menuntut perhatian khusus karena saat ini tingkat
partisipasi terhadap program kesehatan di puskesmas lebih banyak pada perempuan baik
sebagai sasaran kesehatan seperti bumil, bulin maupun kader kesehatan. Program-program
seperti KIA-KB dan gizi identik dengan ibu-ibu padahal peran laki-laki juga dibutuhkan.
Di lain pihak, kesehatan pengembangan seperti usaha kesehatan kerja mungkin perlu
dikembangkan mengingat lebih banyak laki-laki yang bekerja bandingkan perempuan.

I.2.2. Keadaan Sosial Ekonomi


Potensi adalah sumber daya yang berada pada suatu wilayah yang dapat digali dan
dimanfaatkan atau dikembangkan. Potensi ini dibagi menjadi dua kategori yaitu
a. Potensi umum
5

Sumber daya material yang dapat dimanfaatkan secara bersama atau umum oleh
masyarakat.
b. Potensi khusus
Semua sumber daya material dan non material yang dimiliki secara pribadi oleh
masyarakat.
Tabel 1.5. Jumlah Penduduk Berdasarkan Mata Pencaharian Pokok
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
No.

Mata Pencaharian Pokok


Buruh/swasta
Praktek Dokter/Bidan
Montir
Nelayan
Pedagang
Pegawai Negeri Sipil (PNS)
Pengemudi Becak
Pengrajin
Pengusaha
Penjahit
Petani
Mata Pencaharian Pokok

Jumlah Penduduk
65 orang
6 orang
25 orang
2.331 orang
1.213 orang
15 orang
43 orang
5 orang
8 orang
24 orang
176 orang
Jumlah Penduduk

12.

Peternak

6 orang

13.

Supir

30 orang

14.
15.

TNI / POLRI
Tukang Batu

6 orang
42 orang
Sumber : (Kartikawatie, 2012)

Penduduk di wilayah kerja Puskesmas Tegal Angus terdiri dari campuran budaya asli
Tangerang dan budaya Cina yang sudah lama menetap di daerah Tangerang dan sekitarnya.
Jumlah pemeluk agama di wilayah kerja Puskesmas Tegal Angus dilihat pada tabel di bawah
ini :
Tabel 1.6. Jumlah Pemeluk Agama di Wilayah Tegal Angus
No
1

Agama
Islam

Jumlah Penduduk
45481

Budha

3059

Kristen

671

Khatolik

105
6

Khonghucu

27

Hindu
1
Sumber : Kantor Statistik Puskesmas Tegal Angus 2012

Seperti terlihat pada tabel diatas bahwa komposisi pemeluk di wilayah kerja Puskesmas
Tegal Angus di dominasi oleh pemeluk agama Islam dan Budha. Kehidupan agama di wilayah
ini berjalan dengan harmonis.

I.2.3. Keadaan Sosial Budaya


Kondisi suasana kehidupan beragama bagi masyarakat Desa Tanjung Pasir cukup baik,
rukun, tenang, tentram, saling menghormati, dan tolong menolong dalam menghadapi
permasalahan yang timbul ataupun dalam menghadapi musibah dalam kehidupan
bermasyarakat, sebagai contoh: musibah kematian dan sebagainya, serta kegiatan sesuai
dengan agama dan kepercayaan masing-masing.

Tabel 1.7. Sarana Peribadatan yang Tersedia di Desa Tanjung Pasir


No.
1.
2.
3.
4.
5.

Tempat Peribadatan
Masjid
Musholla
Majelis Taklim
Gereja
Pura

Jumlah Penduduk
6 Unit
30 Unit
4 Unit
- Unit
- Unit
Sumber : (Kartikawatie, 2012)

1.2.4. Pendidikan
Tingkat pendidikan masyarakat sangat berperan dalam membentuk sikap dan perilaku
masyarakat terhadap program kesehatan sehingga pendidikan sangat berperan dalam
pembangunan kesehatan.
Sarana pendidikan yang ada di wilayah kerja Puskesmas Tegal Angus seperti terlihat
pada tabel dibawah ini :
7

Tabel 1.8. Sarana Sekolah di Wilayah Kerja Puskesmas Tegal Angus


JUMLAH SEKOLAH
No

Nama Desa

PAUD

TK

RA

SD

MI

SMP MTS

SMA

SMK

M
A

Pangkalan

Tanjung

Burung
3

Tegal Angus

JUMLAH SEKOLAH
No

Nama Desa

PAUD

TK

RA

SD

MI

SMP MTS

SMA

SMK

M
A

Tanjung Pasir

Muara

Lemo

PUSKESMAS 1

12

Sumber data : puskesmas tegal angus 2012

Perkembangan pendidikan 2 tahun terakhir (2010-2012) dan tingkat partisipasi


sekolah menunjukkan perkembangan ke arah yang lebih baik, terlihat dari jumlah siswa.
Tabel 1.9. Lembaga pendidikan
NO Lembaga

TK

SDN

MI

pendidikan

SLTP

MTS

negeri

SLTP

SMU

SMK

swasta negeri
islam

Jumlah sekolah

Jumlah murid

17

153

1.269

876

413

orang
3

Jumlah guru

5 orang

orang orang
28

16
8

orang
-

16

orang orang

orang

Tabel 1.10. Jumlah Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan


No
1
2
3
4
5
6
7
8

Tingkat Pendidikan
Belum Sekolah
Usia 7-45 th tidak sekolah
Tidak tamat SD/Sederajat
Tamat SD/Sederajat
Tamat SLTP/Sederajat
Tamat SLTA/Sederajat
Sarjana/D1-D3
Pasca Sarjana/S2-S3

Jumlah Penduduk
1.976 jiwa
145 jiwa
234 jiwa
3.789 jiwa
1.653 jiwa
954 jiwa
41 jiwa
-

I.2.5. Kesehatan
Upaya Pemerintah Desa Tanjung Pasir dengan instansi terkait, dalam hal ini, antara lain :
1. Peningkatan gizi keluarga Pemberian Makanan Tambahan (PMT) kepada balita yang ada
di setiap posyandu, pemeriksaan kesehatan kepada ibu hamil.
2. Pencegahan penyakit, vaksinasi Filariasis (kaki gajah), imunisasi Polio bagi balita,
pemberian vitamin A.
3. Penyuluhan Kesehatan dan Penyakit antara lain Demam Berdarah Dengue, Flu Burung,
Chikungunya, dan sejenisnya.
4. Penanganan bagi balita yang kekurangan gizi dengan memberikan susu dan makanan
yang bernutrisi.
5. Penyuluhan kesehatan tentang bagaimana menjaga dan memelihara lingkungan dengan
membersihkan rumah masing-masing dan lingkungan sekitarnya.
6. Pemanfaatan pekarangan dengan ditanami sayur mayur dan Tanaman Obat Keluarga
(TOGA), Tabulapot dan Tabulakar.
9

7. Peningkatan kualitas kesehatan para LANSIA dengan diadakannya program senam


LANSIA dan POSBINDU.

I.2.6 Data Puskesmas


1. Pengkajian PHBS
Dalam rangka meningkatkan Rumah Tangga Ber-PHBS di Kabupaten Tanggerang
Dinas Kabupaten Tanggerang melalui Bidang PPK dan puskesmas melaksanakan pendataan
dan penilaian rumah tangga sehat yaitu rumah tangga yang melaksanakan 10 (sepuluh)
indikator PHBS bagi rumah tangga yang memiliki bayi atau balita dan rumah tangga yang
melaksanakan 7 (tujuh) indicator PHBS bagi rumah tangga yang tidak memiliki bayi atau
balita. Sasaran dari kegiatan ini adalah 778.228 rumah tangga di 274 desa di Kabupaten
Tanggerang. Dan berdasarkan hasil pengkajian, dari 62.371 rumah tangga yang dipantau
hanya 29.070 (46,61%) rumah tangga yang dapat dikatakan sebagai rumah tangga sehat.
Adapun hasil pengkajian selengkapnya dapat dilihat pada table berikut :
Tabel 1.11 Capaian PHBS di Kabupaten Tanggerang Tahun 2013
No

Nama

Jumlah

Jumah

Jumlah

Capaian

Kecamatan

desa/kelurahan

rumah

rumah

PHBS

tangga

tangga

rumah

yang

tangga

dipantau
1.

Salembaran

15925

1050

347

33,05

Jaya
2.

Kosambi

22321

4398

3604

81,95

3.

Sindang Jaya

18944

1470

518

35,24

4.

Pagedangan

11

21.731

2.310

1.054

45,63

Panongan

26.791

1.680

689

41,01

Cikuya

16.095

1.917

1.401

73,08

Mauk

12

16.682

2.520

861

34,17

10

No

Nama

Jumlah

Jumah

Jumlah

Capaian

Kecamatan

desa/kelurahan

rumah

rumah

PHBS

tangga

tangga

rumah

yang

tangga

dipantau
8

Pasir Jaya

10

23.634

840

425

50,60

Cikupa

31.565

2.100

593

28,24

10

Tegal Angus

12.421

1.260

203

16,11

11

Teluk Naga

20.322

1.470

1.050

71,43

12

Pakuhaji

17.936

1.680

520

30,95

13

Sukawali

12.419

1.260

483

38,33

14

Balaraja

16.217

1.050

723

68,86

15

Gembong

10.397

1.462

951

65,05

16

Kemiri

12.253

1.470

166

11,29

17

Curug

28.400

1.260

693

55

18

Binong

15.856

210

74

35,24

19

Cisoka

10

19.370

2.235

905

40,49

20

Kelapa dua

15.310

420

353

84,05

21

Bj. Nangka

12.920

420

338

80,48

22

Jl. Kutai

2.928

210

194

92,38

23

Jl. Emas

12.391

210

181

86,19

No

Nama

Jumlah

Jumah

Jumlah

Capaian

Kecamatan

desa/kelurahan

rumah

rumah

PHBS

tangga

tangga

rumah

11

yang

tangga

dipantau
24

Sukadiri

15.670

1.680

1.077

64,11

25

Cisauk

6.421

944

811

85,91

26

Suradita

8.835

753

118

15,67

27

Kutabumi

67.112

1.890

403

21,32

28

Kedaung barat

26.213

1.680

1.218

71,5

29

Jambe

10

9.621

2.100

329

15,67

30

Rajeg

19.349

1.680

364

21,67

31

Sukatani

14,747

1.050

618

58,86

32

Kresek

13.103

1.890

734

38,84

33

Gunung kaler

36.700

1.890

634

33,54

34

Sepatan

20.934

1.680

979

58,27

35

Sukamulya

18.002

1.680

1.174

69,88

36

Mekar baru

10

10.570

1.680

105

6,25

37

Kronjo

15.976

2.100

751

35,76

38

Jayanti

16.340

1.680

988

58,81

39

Tigaraksa

8.754

1.470

767

No

Nama

Jumlah

Jumah

Jumlah

Capaian

Kecamatan

desa/kelurahan

rumah

rumah

PHBS

tangga

tangga

rumah

yang

tangga

52,18
%

dipantau
40

Pasir nangka

20.486

744

280

37,63

41

Legok

34.884

1.050

357

34

42

Bojong kamal

6.698

1.031

460

44,62

43

Caringin

4.585

797

577

72,40

12

Jumlah

274

778.228

62.371

29.070

46,6

Sumber data : puskesmas tegal angus 2013

Dari table diatas terlihat bahwa jumlah rumah tangga sehat di Kabupaten Tanggerang
pada tahun 2013 adalah 46.61%, pencapaian ini tidak sesuai target yang telah ditetapkan
yaittu 65%, hal ini disebabkan karena:
a. Kurangnya dukungan lintas sektor dan lintas program untuk mencapai PHBS
yang tinggi.
b. Kurangnya pembinaan PHBS Petugas Promkes, Puskemas kepada rumah tangga
yang ada di wilayahnya karena rata-rata petugas pengelola lebih dari satu
program.
c. Masih rendahnya kemampuan petugas dalam pengelolaan program Promkes
karena seringnya dilakukannya pergantiannya petugas Promkes.
d. Masih minimnya dukungan anggaran untuk pengkajian dan pembinaan PHBS di
rumah tangga.
Dalam rangka meningkatkan PHBS di masyarakat, telah dilakukan upaya-upaya
kemitraan dengan berbagai pihak, antara lain dengan:
1) Dua puluh Perguruan Tinggi Kesehatan yang telah membinaan 29 Desa binaan di
Kabupaten Tanggerang.
2) Perusahaan swasta seperti PT. Sinar Sayap Emas, PT. Mayora, PT. Kalbe Farma,
Bank BJB, dll.
3) Forum Kabupaten Tanggerang Sehat.
4) Saka Bakti Husada.
5) Forum Kader.
2. Kesehatan Lingkungan
Empat indikator keadaan lingkungan dan upaya yang dilakukan untuk
menciptakan lingkungan sehat, yaitu presentase keluarga yang memiliki akses air bersih,
presentase rumah sehat, keluarga dengan kepemilikan sanitasi dasar, Tempat Umum dan
Pengelolaan Makanan (TUPM) yang sehat.
Beberapa upaya untuk memperkecil resiko turunnya kualitas lingkungan telah
dilaksanakan oleh berbagai instasi terkait, swasta, NGO, dll seperti pembangunan sarana

13

sanitasi dasar, pemantauan dan penataan lingkungan, pengukuran dan pengendalian


kualitas lingkungan, pemberdayaan masyarakat tentang sanitasi.
Pembangunan sarana sanitasi dasar bagi masyarakat yang berkaitan langsung
dengan masalah kesehatan meliputi pembangunan sarana air bersih, jamban sehat,
perumahan sehat yang ditanganin secara lintas sektor. Sedangkan kegiatan yang
dilaksanakan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Tanggerang meliputi pemberdayaan
masyarakat tentang sanitasi melalui pemicuan STBM, stimulant sarana sanitasi dasar,
pemantauan kualitas air minum dan air bersih, rehabilitasi sarana air bersih, pemantauan
sanitasi rumah sakit, pembinaan dan pemantauan sanitasi tempat-tempat umum, tempat
pengolahan makanan, tempat pengelolaan pestisida dsb. Indikator program kesehatan
lingkungan sebagai berikut :
Tabel 1.12 Hasil Pencapaian Sasaran Program Penyehatan
Lingkungan di Kabupaten Tanggerang Tahun 2011-2013
No

1.

Sasaran

Prosentasi Rumah

Tahun 2011

Tahun 2012

Tahun 2013

Target

Real

Target

Real

Target

Real

79%

73,6%

80%

62,71%

85%

71,63%

90%

88,5%

87%

91,5%

95%

92,3%

85%

76,9%

85%

71,13%

85%

74,97%

70%

66,2%

75%

64,69%

80%

74%

87%

60,9%

90%

76,16%

95%

78,80%

70%

71,2%

75%

69,84%

80%

67%

Sehat
2.

Prosentasi SAB
memenuhi syarat
kesehata

3.

Prosentasi Jamban
keluarga memenuhi
syarat kesehatan

4.

Prosentasi TTU
memenuhi syarat
kesehatan

5.

Angka Bebas Jentik


(ABJ)

6.

Prosentase Instusi

14

yang dibina
memenuhi syarat
kesehatan
lingkungan
Sumber : Bid. P2P-PL Dinas Kesehatan Kab. Tanggerang Tahun 2013
Beberapa indikator meningkat dari tahun sebelumnya diantaranya persentase
rumah sehat meningkat dari 62,7% menjadi 71,63%, persentase jamban keluarga yang
memenuhi syarat meningkat dari 71,13% menjadi 74,97% dan prosentasi TTU yang
memenuhi syarat kesehatan dari 64,69% menjadi 74,72%. Namun demikian peningkatan
tersebut belum mencapai target pada indikator rumah sehat, persentase sarana air bersih
yang memenuhi syarat, persentase TTU memenuhi syarat kesehatan, ABJ, dan persentase
Institusi yang dibina memenuhi syarat kesehatan lingkungan. Kondisi ini terjadi
kemungkinan karena adanya peningkatan jumlah keluarga yang diperiksa sedangkan
sarana yang memenuhi syarat walaupun ada peningkatan tetapi jumlahnya kecil.
Permasalahan bidang sanitasi tidak hanya masalah sanitasi yang tidak memenuhi syarat
tetapi juga perilaku. Perilaku sangat menentukan apakah individu mau menggunakan
sarana yang ada atau tidak (akses terhadap sarana sanitasi) dan juga pemeliharaan sarana
yang ada serta kebutuhan akan saran sanitasi.
Upaya pemberdayaan masyarakat serta perubahan perilaku bidang sanitasi harus
lebih intensif dilakukan. Upaya tersebut bertujuan untuk meningkatkan akses maupun
kepemilikan sarana sanitasi dasar yang memenuhi syarat kesehatan meliputi sarana air
bersih, jamban sehat, pengelolaan sampah, dan pengelolaan air limbah sehat. Sedangkan
untuk peningkatan kualitas sarana sanitasi perlu dilakukan bersama sektor terkait. Sesuai
strategi sanitasi yang sudah disusun untuk mengatasi masalah ditingkat individu maupun
kawasan dan komitmen terhadap memorandum program sanitasi.
3. Rumah Sehat
Rumah sehat adalah rumah yang memiliki sarana sanitasi dasar meliputi
jamban/wc, sarana air bersih, tempat sampah dan sarana pembuangan air limbah, cukup
ventilasi dan pencahayaan, bebas dari serangga dan binatang penular penyakit serta ada
pemanfaatan pekarangan sebagai ruang terbuka hijau.
15

Hasil inspeksi sanitasi (IS) rumah pada tahun 2013 di 43 puskesmas di Kabupaten
Tanggerang didapatkan hasil sebagai berikut : rumah yang diperiksa sebanyak 161.220
rumah, rumah yang sudah memenuhi syarat kesehatan sebanyak 115.482 rumah
(71,63%). Jumlah rumah sehat meningkat 8,93% bila dibandingkan dengan hasil inspeksi
sanitasi tahun 2012, demikian juga dengan jumlah rumah yang diperiksa. Hasil inspeksin
sanitasi rumah tahun 2012 dari 143.217 rumah yang diperiksa, rumah yang sudah
memenuhi syarat kesehatan sebanyak 89.811 (62,7%). Dari hasil inspeksi sanitasi
permasalahan yang menyebabkan rumah tidak sehat adalah kualitas sarana sanitasi di
rumah tersebut yang tidak memenuhi syarat.
Berbagai upaya sudah dilakukan untuk meningkatan kualitas rumah menjadi
rumah sehat, diantaranya melalui penyuluhan, pemicuan STBM, pemberian stimulan
untuk pembuatan sarana sanitasi, pembuatan percontohan rumah sehat bekerja sama
dengan SKPD terkait.
Melihat pencapaian tahun 2013 maka upaya penyuluhan terhadap masyarakat
tentang rumah sehat sehingga masyarakat dapat meningkatkan kualitas lingkungan
rumahnya dan memiliki rumah yang sehat masih perlu ditingkatkan.
4. Penggunaan dan akses air bersih
Hasil inspeksi sanitasi oleh petugas Puskemas Tahun 2013 tentang penggunaan air
bersih pada setiap keluarga, dari 166.601 KKyang diperiksa, sebagian keluarga (92,3%)
memiliki akses air bersih dengan perincian sumur gali 18,5%, sumur pompa tahan 16%,
ledeng 8,8%, PAH (Penampungan Air Hujan) 0,1%, dan sumur bor/jetpam 49%.
Dibandingkan hasil 2012, persentasi keluarga yang memiliki akses air bersih turun dari
97,5% menjadi 92,3%, karena jumlah yang diperiksa meningkat sedangkan jumlah
pengakses air bersih peningkatan sangat kecil.
Selain digunakan untuk mandi dan mencuci baju, berdasarkan hasil inspeksi
sanitasi yang dilakukan oleh Petugas Puskesmas, air bersih juga digunakan oleh
masyarakat untuk minum. Adapun perincian penggunaan air minum di masyarakat
adalah: 9,8% air kemasan, 20,1% air isi ulang, ledeng 8,8% (ledeng meteran 5,9%,
ledeng eceran 2,9%), pompa 43,9%, SGL (Sumur Gali) terlindung 13,3%, SGL tidak
terlindung 3,5%.
Inspeksi sanitasi air bersih adalah pemeriksaan sumber air yang digunakan untuk
keperluan mandi dan cuci. Dari data diatas terlihat bahwa sumber air yang digunakan
16

sudah memenuhi syarat yang masih ditingkatkan adalah pemantauan kualitas air dari
sumber air tersebut. Upaya yang sudah digunakan pemberian stimulant untuk membuat
percontohan sarana air bersih, menyediakan desinfektan air didaerah rawan diare dan
daerah yang beresiko sanitasi.
5. Keluarga dengan kepemilikan sanitasi dasar
Keluarga dengan kepemilikan sarana sanitasi dasar meliputi kepemilikan jamban
keluarga, tempat sampah, dan pengelolaan air limbah keluarga. Keseluruhan hal tersebut
sangat diperlukan di dalam peningkatan kesehatan lingkungan.
Tabel 1.13
Persentase Kepemilikan Sarana Sanitasi Dasar Memenuhi Syarat Kesehatan
Tahun 2011-2013
Tahun

Jaga (%)

Tempat

SPAL (%)

SAB (%)

sampah (%)
2011

76,9

81

82,5

88,5

2012

71,13

74,77

74,2

97,5

2013

87,4

77,6

83,5

92,3

Sumber : Bid. P2P-PL Dinas Kesehatan Kab. Tanggerang Tahun 2013


Dari hasil inspeksi sanitasi pada tahun 2013 terhadap166.601 keluarga
didapatkan, keluarga yang memiliki sanitasi dasar dengan rincian berikut : yang sudah
memiliki jamban sebanyak 140.605 KK (87,4%). Sedangkan pada tahun 2012 jumlah
keluarga yang memiliki jamban sehat adalah (75,89%). Disebut jamban sehat adalah
apabila terdapat tempat buang air besar di suatu tempat yang telah ditentukan atau tidak
di sembarang tempat dan memiliki pembuangan air akhir ke tempat septic tank. Di
kabupaten Tangerang berdasarkan hasil inspeksi tahun 2013 masih ditemukan masyarakat
yang buang air besar di sembarang tempat sebanyak 25% dan pembuangan akhirnya tidak
di septic tank sebanyak 12,6%.
Keluarga yang memiliki tempat sampah dari hasil inspeksi pada tahun 2013
sebesar 120.901 KK, sedangkan rumah yang memiliki tempat sampah sehat sebanyak
93.830 KK (77,6%) meningkat 2,86% dibanding tahun 2012 dimana jumlah rumah yang
memiliki tempat sampah sehat sebanyak 87.481 KK (74,77%). Indikator untuk menilai
17

tempat sampah sehat adalah tempat sampah organik dan anorganik dipisah dalam tempat
yang kedap air dan tertutup.
Pengelolaan air limbah dari hasil inspeksi sanitasi tahun 2013, jumlah rumah yang
memiliki pengelolaan air limbah sehat sebanyak 99.796 KK (83,5%). Kondisi ini
meningkat 9,3% bila dibandingkan tahun 2012 jumlah rumah yang memilikipengelolaan
air limbah sehat sebanyak 87.867 KK (74,2%).
Berbagai upaya yang dilakukan pada tahun 2013 untuk meningkatkan
kepemilikan maupun pemanfaatan sarana sanitasi sehat adalah melalui penyuluhan,
pemberdayaan masyarakat dibidang sanitasi melalui pemicuan Sanitasi Total Berbasis
Masyarakat di 30 desa dan pemberian stimulant untuk pembuatan percontohan sarana
sanitasi di wilayah binaan dan desa resiko tinggi sanitasi. Stimulan percontohan sarana
sanitasi dasar diberikan tidak hanya di tingkat rumah tangga tetapi juga di institusi
pendidikan (sekolah) sebanyak 7 sekolah berupa sarsandas sekolah (pembuatan wc
sekolah 2 pintu) dan percontohan sarana CTPS (cuci tangan pakai sabun)
6. Tempat-Tempat Umum
Tempat pengelolaan makanan tempat tertentu yang digunakan untuk melakukan
pengolahan makanan yang meliputi tempat penyimpanan bahan makanan, pengolahan
makanan, penyediaan makanan dan pendistribusian makanan.
Makanan adalah kebutuhan pokok manusia yang dibutuhkan setiap saat dan
memerlukan pengelolaan yang baik dan benar agar bermanfaat bagi tubuh. Pengelolaan
yang baik dan benar pada dasarnya adalah mengelola makanan berdasarkan kaidahkaidah dan prinsip-prinsip hygiene dan sanitasi makanan. Upaya penyehatan makanan
ditujukan untuk melindungi masyarakat dan konsumen terhadap penyakit yang ditularkan
melalui makanan dan mencegah keracunan makanan. Upaya tersebut pada dasarnya
menyangkut orang yang menangani makanan, tempat pengolahan makanan dan proses
pengolahannya, kendala dan permasalahan yang belum dapat ditangani adalah masih
rendah

hygiene

dan

sanitasi

tempat

pengolahan

makanan.

Hasil pengawasan terhadap kualitas penyehatan tempat umum dan pengolahan


makanan tahun 2011-2013 menunjukan hasil sebagai beikut :
1. Jasa Boga
Pemeriksaan hygiene sanitasi jasa boga dilakukan dalam rangka pemberian
sertifikasi jasa boga dan uji petik terhadap jasa boga yang telah memiliki sertifikat laik
sehat. Hasil pemeriksaan sarana jasa boga tahun 2013 dari 45 sarana yang telah dari 45
18

sarana yang telah diperiksa sebanyak 28 (62,22%) memenuhi syarat. Sampai tahun 2013
perusahaan jasa boga yang telah memiliki sertifikat laik sehat sebanyak 34 (23,44%)
perusahaan dari 145 perusahaan jasa boga yang terdaftar di dinas kesehatan. Upaya yang
telah dilakukan untuk menigkatkan presentase jasa boga yang memiliki sertifikat laik
sehat adalah mengadakan kursus hygiene Sanitasi yang dilakukan secara periodik dan
membuat surat edaran bahwa semua jasa boga penyedia makanan karyawan untuk
perusahaan yang menyediakan karyawan wajib memiliki sertifikat laik sehat. Uji petik
pemeriksaan bakteriologi dilakukan terhadap sampel makanan, usap dubur penjamah dan
usap alat yang digunakan dalam mengolah makanan.
2. Rumah Makan/Restoran
Hasil Pemeriksaan sarana tangga/restoran dari 100 sarana rumah tangga/restoran
yang diperiksa pada tahun 2013 didapatkan 85 orang yang memenuhi syarat (85%).
Selain itu dari 256 sarana rumah makan restoran diperoleh 17 sarana yang memiliki
sertifikat baik sehat rumah makan restoran (6,64%).
3. Industri Rumah Tangga Pangan
Hasil Pemeriksaan sarana industri rumah tangga pangan yang dilakukan pada
tahun 2013 sebanyak 120 sarana, 97 sarana (80,83%) memenuhi syarat dan telah
tersertifikasi/memiliki izin edar untuk produk pangan yang diproduksi. Uji petik
pemeriksaan sarana industri rumah tangga pangan dilakukan terhadap sarana industry
rumah tangga pangan yang telah memiliki Sertifikat Produksi Pangan Industri Rumah
Tangga Pangan (SPP-IRT) dan industry rumah tangga pangan yang ingin mendapatkan
Sertifikat Produksi Pangan Industri Rumah Tangga Pangan (SPP-IRT). Upaya yang
dilakukan untuk meningkatkan industry rumah tangga pangan yang memiliki SPP-IRT
dengan

mengadakan

Penyuluhan

Keamanan

Pangan

bagi

pengusaha

dan

penanggungjawab produksi.
Uji petik pemeriksaan kualitas makanan hasil industri rumah tangga pangan dilakukan
pada berbahaya (formalin, boraks, rhodamin b, methanyl yellow).
4. Depot Air Minum
Hasil pemeriksaan sarana Depot Air Minum (DAM) pada tahun 2013 dilakukan di
100 sarana, 28 sarana (28%) diantaranya Memenuhi Syarat (MS). Masih rendahnya
sarana Depot Air Minum yang memenuhi syarat karena masih rendahnya hiegene sanitasi
sarana dan hiegene sanitasi perorangan. Uji petik pemeriksaan depot air minum meliputi
pemeriksaan kualitas air minum baik secara kimia, fisika dan bakteriologi.
19

Sampai tahun 2013 dari 414 sarana Depot Air Minum hanya 6 sarana yang memiliki
sertifikat sehat. Kendala masih rendahnya sarana depot air minum yang memiliki
sertifikat sehat adlah pengusaha sudah bisa melakukan kegiatan operasional tanpa
rekomendasi dari Dinas Kesehatan.
7. Institusi Yang Dibina
Institusi meliputi sarana pelayanan kesehatan, sarana pendidikan, sarana ibadah dan
perkantoran. Persyaratan institusi sehat diantaranya persyaratan bangunan, ketersediaan
sarana sanitasi yang memenuhi kualitas dan kuantitas serta persyaratan kebersihan suatu
institusi. Tahun 2013 dari 4.047 institusi yang ada sebanyak 2.711 (67%) institusi yang
dibina memenuhi syarat kesehatan.
I.2.7. Data Puskemas Tegal Angus
1. TB Paru
Berdasarkan data puskesmas mengenai jumlah kasus TB Paru dan kematian akibat TB
Paru menurut jenis kelamin dari 6 kecamatan di Puskesmas Tegal Angus, didapatkan
kasus baru pada:
Laki-laki
: 26 orang dari 27.671 orang
Perempuan
: 21 orang dari 26.160 orang
Total
: 48 orang dari 53.831 orang
Kasus lama : (-)
a) Angka insiden per 100.000 penduduk:
Laki-laki
: 94.0
Perempuan
: 80.0
Total
: 89.1
b) Jumlah BTA (+)
Laki-laki
: 13 orang
Perempuan
: 14 orang
Total
: 27 orang
c) CDR
Laki-laki
: 48.15
Perempuan
: 50.0
Total
: 49.09
Sumber: Program P2ML Puskesmas Tegal Angus Tahun 2012
2. Diare
Berdasarkan data puskesmas mengenai kasus diare didapatkan:
a) Jumlah perkiraan kasus:
Laki-laki
: 1.170 orang dari 27.671 orang
Perempuan
: 1.107 orang dari 26.160 orang
20

Total
: 2.277 orang dari 53.831 orang
b) Jumlah kasus yang di tangani
Laki laki
: 394 orang (33.7%)
Perempuan
: 553 orang (50%
Total
: 947 orang (41.6%)
Sumber: Program P2ML Puskesmas Tegal Angus Tahun 2012
3. Persalinan Ditolong Oleh Tenaga Kesehatan
Berdarakan data puskesmas mengenai persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan yaitu:
a) Jumlah ibu yang bersalin
: 928 orang dari 1.025 persalinan
b) Jumlah ibu yang nifas
: 1.025 orang
Yankes
: 1.022 orang
Sumber: Program KIA Puskesmas Tegal Angus 2012
4. Kepemilikan Jamban
a) Presentasi keluarga dengan kepemilikan jamban menurut kecamatan dan
puskesmas:
1. Jumlah keluarga: 12.421
2. Jumlah keluarga yang memiliki jamban: 4.968
3. Jumlah keluarga yang diperiksa: 117
4. Jumlah keluarga yang memiliki jamban sehat: 103
Sumber: Program Kesehatan Lingkungan Tegal Angus 2013
5. Tempat Sampah
a) Presentasi keluarga dengan kepemilikan tempat sampah menurut kecamatan dan
puskesmas:
1. Jumlah keluarga: 12.421
2. Jumlah keluarga yang memiliki tempat sampah: 3.106
3. Keluarga yang diperiksa: 117
4. Jumlah keluarga yang memiliki tempat sampah yang sehat : 103
Sumber: Program Kesehatan Lingkungan Tegal Angus 2013
6. Air Minum
a) Presentasi keluarga menurut jenis sarana air bersih yang digunakan menurut
kecamatan puskesmas:
1. Jumlah keluarga : 12.421
2. Jumlah keluarga yang diperiksa: 117
b) Jenis sarana air minum
1. Kemasan: (-)
2. Ledeng: 25 keluarga
3. Air isi ulang: 89 keluarga
4. Sumur terlindung: 3 keluarga
Sumber: Program Kesehatan Lingkungan Tegal Angus 2013
7. Sarana dan Akses Air Bersih
21

a) Presentasi keluarga menurut jenis sarana air bersih yang digunakan menurut
kecamatan dan puskesmas
1. Jumlah keluarga: 12.421
2. Jumlah keluarga yang diperiksa: 117
Jenis sarana air bersih
1. PDAM : 4 keluarga
2. SGL : 31 keluarga
3. Sumur Bor : 82 keluarga
Sumber: Program Kesehatan Lingkungan Tegal Angus 2013
8.

Perilaku Hidup Bersih Dan Sehat


a) Presentasi rumah tangga berperilaku hidup bersih dan sehat menurut kecamatan
dan puskesmas
1. Jumlah keluarga : 12.421
2. Keluarga yang diperiksa :1260
3. Jumlah yang sesuai dengan kriteria PHBS : 183
Sumber: Program Kesehatan Lingkungan Tegal Angus 2013

9. Sepuluh Besar Penyakit


Berdasarkan hasil laporan bulanan penyakit (LBI) puskesmas Tegal Angus didapatkan
gambaran pola penyakit yang terjadi di Puskesmas Tegal Angus pada tahun 2012
menurut semua golongan umur seperti diagram berikut ini :
Diagram 1.1. : Data Sepuluh Besar Penyakit di Puskesmas Tegal Angus

Sumber: Data Surveilance Puskesmas Tegal Angus


Tabel 1.14. Sarana Pelayanan Kesehatan
No
1
2
3
4

Sarana Pelayanan Kesehatan


Poskesdes
Pos KB Keluarga
Posyandu
Pos Mandiri

Jumlah
1 Unit
6 Unit
22

5
6
7
8
9

Klinik Bersalin/ BKIA


Praktek Dokter/ Bidan
Praktek Bidan
Paraji
Keluarga Berencana

4 Unit
4 Unit
4 Orang
Unit

a. Jumlah Pos/ Klinik KB : b. Jumlah Pasangan Usia Subur (PUS) :


334 Pasang

c. Jumlah Akseptor KB

1) Pil

: 127 orang

2) IUD

: 14 orang

3) Kondom

: - orang

4) Suntik

: 190 orang

5) Implan

: 13 orang

I.2.7 Gambaran Keluarga Binaan


I.2.7.1. Gambaran Umum Keluarga Binaan
Keluarga binaan kelompok kami terdiri dari 3 keluarga, yaitu :
1. Keluarga Tn. Romli
2. Keluarga Tn. Imin
3. Keluarga Tn. Dapid
Keluarga binaan bertempat di Kampung Garapan RT 05/RW 06 Desa Tanjung Pasir
Kecamatan Teluk Naga Kabupaten Tangerang. Diagnosis komunitas, kami laksanakan dari
tanggal 12 Februari sampai dengan 21 Februari 2015. Adapun lokasi pemukiman keluarga
binaan kami adalah sebagai berikut :
Keluarga Tn. Romli
a. Data Dasar Keluarga Tn. Romli
Keluarga binaan Tn. Romli terdiri dari 5 anggota keluarga, yaitu keluarga Tn. Romli
sebagai kepala keluarga, istrinya bernama Ny.Rusmini, mertua Tn. Romli Ny. Daimah, kakak
ipar Tn. Romli Tn. Hasan , dan satu anak perempuan An. Rihana.
Tabel. 1.15. Data Dasar Keluarga Tn. Romli

23

No

Nama

Status

Jenis

Usia

Keluarga

Kelamin

(tahun)

Pendidikan

Pekerjaan

(L/P)
1.

Tn. Romli

Kepala

28

SD

27

SMP (tidak

Buruh

Keluarga
2.
3.

Ny. Rusmini
Ny. Daimah

Istri
Mertua Tn.

50

Romli
No

Nama

tamat)

Tangga

Tidak

Ibu Rumah

sekolah

Status

Jenis

Usia

Keluarga

Kelamin

(tahun)

Ibu Rumah

Pendidikan

Tangga
Pekerjaan

(L/P)
4.

Tn. Hasan

Kakak Ipar Tn.

30

SMP

3,5

Belum

Buruh

Romli
5.

An. Rihana

Anak pertama

Sekolah

Keluarga Tn. Romli bertempat tinggal di Kampung Garapan RT 05/RW 06 Desa Tanjung
Pasir Kecamatan Teluk Naga Kabupaten Tangerang. Keluarga tersebut terdiri dari Tn. Romli
sebagai kepala keluarga dengan seorang istri yang bernama Ny. Rusmini, mertua Tn. Romli Ny.
Daimah, kakak ipar Tn. Romli Tn. Hasan , dan satu anak perempuan An. Rihana.
Tn. Romli, berusia 28 tahun, bekerja sebagai seorang buruh di daerah Tanggerang dengan
penghasilan berkisar Rp 600.000,00 - 1.200.000,00 per bulan. Pendapatan Tn. Romli digunakan
untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari, seperti membeli air, makanan, pengobatan dan
lain-lain.
Tn. Romli mampu membaca dan menulis karena dia sempat mengenyam pendidikan
hingga Sekolah Menengah Pertama (SMP). Istrinya, Ny. Rusmini, yang berusia 27 tahun, bekerja
sebagai ibu rumah tangga. Ny. Rusmini pernah mengenyam sampai pendidikan Sekolah Pertama
(SMP). Pasangan ini menikah saat Tn. Romli berumur 18 tahun dan Ny. Rusmini berusia 17
tahun. Saat

hamil, Ny. Rusmini rutin memeriksakan kandungannya di posyandu dan saat

melahirkan dibantu oleh bidan.


24

b.

Bangunan Tempat Tinggal


Keluarga Tn. Romli tinggal di rumah mertua dengan luas tanah sekitar 150 m2 dan luas

bangunan berukuran 6 m x 6,5 m. perumahan ini dikelilingi oleh empang. Bangunan tempat
tinggal tidak bertingkat, lantai beralaskan semen, beratap genteng tanpa plafon, dan dindingnya
terbuat dari batu bata. Ventilasi yang ada berasal dari pintu depan 30 cm x 40 cm di ruang tamu
dan kamar tidur 25 cm x 20 cm yang jarang dibuka sehingga rumah tersebut jarang dimasuki
cahaya matahari dan sirkulasi udara tidak berjalan dengan baik. Pencahayaan di rumah Tn.
Romli mengunakan 3 lampu di dalam rumah, 1 berwarna kuning yang terdapat di ruang tamu, 2
berwarna putih tetapi tidak cukup terang yang terdapat di kedua kamar tidur. Rumah ini terdiri
dari satu ruang tamu 3 m x 2 m yang digabung menonton TV, dua kamar tidur 2 m x 3 m, ruang
dapur 2 m x 2 m , kandang kambing 3 m x 2 m dan kamar mandi 2 m x 2 m. Keluarga ini
menggunakan kamar mandi hanya untuk mandi dan mencuci piring dan pakaian, namun jika
ingin buang air besar mereka selalu pergi ke jamban yang berada di empang belakang rumahnya.
Selain di gunakan oleh anggota keluarga Tn. Romli, jamban tersebut juga sering di gunakan oleh
warga lain yang berada di sekitar rumah.
Keluarga Tn.Romli sering menggunkan air PAM sebagai sumber air untuk keperluan
sehari-hari seperti mandi, memasak, minum, cuci piring, dan mencuci pakaian. yang di belinya
seharga Rp 1000 per dirigen. Dalam sehari kelurga Tn. Romli memerlukan 5 dirigen untuk
memenuhi kebutuhan air bersih sehari-hari.
Keluarga Tn. Romli memiliki pekarangan yang kurang luas. Kelurga Tn. Romli memiliki
peliharaan yaitu dua ayam dan enam kambing. Dalam membuang limbah rumah tangga, Tn.
Romli dan keluarga sering membuang dan mengumpulkan sampah di belakang rumah dan jika di

TAMPAK BELAKANG

rasa sudah cukup banyak, sampah dibakar atau di buang ke dalam empang di belakang rumah.

Kamar
Mandi

Dapur

Ruang Tidur

Jendela

Ruang Tamu
Pintu

Ruang makan
Kandang

Ruang Tidur

Kambing

25

TAMPAK
DEPAN

Gambar 1.3. Denah Ruman Tn. Romli

c. Lingkungan Pemukiman
Rumah Tn. Romli terletak dilingkungan yang padat penduduk. Dibagian depan terdapat
jalan setapak, bagian belakang terdapat empang, tempat pembuangan dan pembakaran sampah.
Di bagian kanan dan kiri rumah Tn. Romli menempel langsung dengan rumah tetangga. Limbah
cair dialirkan ke jalan
d. Pola Makan
Keluarga Tn. Romli memiliki kebiasaan makan dua kali sehari. Ny. Rusmini memasak
makanan dengan menu seadanya, contoh menu yang disajikan sehari-hari ialah nasi, tahu, tempe
dan ikan. Menurut penuturannya Ny. Rusmini semua makanan dimasak sampai matang. Ny.
Rusmini tidak membeli makanan diluar.
e. Riwayat Obstetrik dan Pola Asuh Ibu dan Anak
Anak pertama pasangan Tn.Romli dan Ny. Rusmini adalah seorang anak perempuan,
bernama An.Rihana yang sekarang berusia 3,5 tahun, yang sekarang belum sekolah. Proses
kelahiran ditolong oleh bidan. Sejak lahir An. Rihana sering dibawa ke posyandu dan
mendapatkan imunisasi yang lengkap, akan tetapi Ny. Rusmini tidak mengerti imunisasi apa
yang diberikan kepada anaknya, ia hanya menuruti anjuran dari Posyandu. An. Rihana diberikan
ASI eksklusif sampai dengan usia 2 tahun.
Saat ini Ny. Rusmini menjalani program Keluarga Berencana (KB) berupa suntik tiga
bulan sekali di bidan.
f. Kebiasaan Berobat
Ketika ada anggota keluarga yang sakit, keluarga ini biasanya berobat ke puskesmas
Tegal Angus. Biasanya ada juga bidan keliling yang mendatangi pemukiman Tn. Romli untuk
mengobati anggota warga yang sakit. Namun jika ada anggota kelurga yang sakit, Tn .Romli
lebih memilih untuk datang langsung ke Puskesmas.
g. Riwayat Penyakit
Dalam segi kesehatan, keluarga Tn. Romli belum pernah mengalami sakit yang serius.
Gangguan kesehatan yang sering dialami anggota keluarganya adalah batuk, pilek.
h. Perilaku Dan Aktivitas Sehari-Hari
26

Dikeluarga binaan ini Tn. Romli merokok. Tn. Romli sering merokok di luar rumah dan
di dalam rumah. Keluarga Tn. Romli mengaku mencuci tangan sebelum makan dan jika tangan
tampak kotor dengan menggunakan sabun. Kebiasaan berolahraga tidak ada. Keluarga Tn. Romli
mengaku jika ingin keluar rumah, ke jamban, ke kamar mandi, dan halaman rumah tidak
menggunakan alas kaki.
Faktor Internal dan Eksternal
Tabel 1.9. Identifikasi Faktor Internal Keluarga Tn. Imin
Tabel 1.10. Identifikasi Faktor Eksternal Keluarga Tn.Romli

No
1

Kriteria
Kebiasaan merokok

Permasalahan
Tn. Romli memiliki kebiasaan merokok ini dilakukan didalam

Olahraga

dan diluar rumah atau saat sedang bekerja di laut.


Keluarga Tn. Romli tidak ada yang memiliki kebiasaan

Pola makan

berolahraga. Bahkan hampir tidak pernah melakukan olahraga.


Ny. Rusmini memasak sendiri untuk makan keluarga, menu
makanan yang sering dimakan adalah nasi, tahu, tempe, dan

Pola pencarian

ikan. Ny. rusmini dan anaknya makan 2x sehari di rumah.


Apabila sakit, Tn .Romli lebih memilih untuk datang langsung

pengobatan
Menabung

ke Puskesmas.
Tn. Romli dan Ny. Rusmini tidak memiliki kebiasaan menabung
karena penghasilan Tn. Romli hanya cukup untuk kebutuhan

sehari-hari.
Aktivitas sehari-hari a. Tn. Romli bekerja sebagai buruh.
b. Ny. Rusmini tidak bekerja, dan sehari-hari mengurus rumah
dan mengurus anaknya.
c. Anak pertama belum masuk sekolah
d. Keluarga Tn. Romli mengaku jika ingin keluar rumah, ke
jamban, ke kamar mandi, dan halaman rumah tidak
menggunakan alas kaki

27

No
1.
2.

Kriteria
Luas bangunan

Permasalahan
luas tanah sekitar 150 m2 dan luas bangunan berukuran

Ruangan dalam

6 m x 6,5 m
Bangunan tempat tinggal tidak bertingkat dan terdiri

rumah

dari satu ruang tamu berukuran 3 m x 2 m

yang

digabung menonton TV, dua kamar tidur 2 m x 3 m,


ruang dapur 2 m x 2 m , kandang kambing 3 m x 2 m
dan kamar mandi 2 m x 2 m. Keluarga ini menggunakan
kamar mandi hanya untuk mandi dan mencuci piring
dan pakaian, namun jika ingin buang air besar mereka
selalu pergi ke jamban yang berada di empang belakang
rumahnya.
3.

Ventilasi

Ventilasi yang ada berasal dari pintu depan dan jendela


yang jarang dibuka sehingga rumah tersebut jarang
dimasuki cahaya matahari dan sirkulasi udara tidak

4.

Pencahayaan

berjalan dengan baik.


a. Terdapat jendela pada kamar depan dan ruang tamu.
b. Terdapat 3 buah lampu di dalam rumah, 1 berwarna
kuning yang terdapat di ruang tamu, 2 berwarna
putih tetapi tidak cukup terang yang terdapat di

5.

MCK

kedua kamar tidur


a. Terdapat sarana MCK yang tidak lengkap
dikarenakan tidak adanya lahan dan biaya untuk
membuat jamban sendiri dirumah, berlantai semen.
b. Terdapat ember besar untuk menampung air
c. Tempat cuci baju dan piring bareng dengan tempat

6.

Sumber air

mandi
d. Tidak terdapat jentik nyamuk di bak mandi
a. Membeli air bersih yang berasal dari PAM, sebanyak
5 dirigen setiap hari.
b. Air ini digunakan untuk air minum, mencuci, mandi
dan buang air kecil.
c. Air berwarna kuning keruh, tidak berbau dan rasa

7.

8.

9.

Saluran

asin.
Limbah rumah tangga baik cair maupun padat dibuang

pembuangan

ketanah disekitar perkarangan rumah yang bercampur

limbah
Tempat

dengan sampah disekitarnya.


Tn. Romli dan keluarga sering membuang dan

pembuangan

28 sampah di belakang rumah dan jika di


mengumpulkan

sampah

rasa sudah cukup banyak, sampah dibakar atau di buang

ke dalam empang di belakang rumah.


Lingkungan sekitar Di samping kanan dan kiri rumah terdapat rumah

Keluarga Tn. Imin


a. Data Dasar Keluarga Tn. Imin
Keluarga binaan Tn. Imin terdiri dari 6 anggota keluarga namun anak-anak Tn. Imin
seluruhnya telah meninggalkan rumah. Peran Tn. Imin dalam keluarga adalah sebagai kepala
keluarga, istrinya bernama Ny. Wati dan 3 anak lelaki serta 1 anak perempuan yang keempatnya
telah meninggalkan rumah. Anak pertama adalah Fudin, anak kedua adalah Basri, anak ketiga
Yahya, dan anak keempat adalah Iim.
Tabel. 1.16. Data dasar Keluarga Tn. Imin

No

Nama

Status

Jenis

Usia

Keluarga

Kelamin

(tahun)

Pendidikan

Pekerjaan

(L/P)
1.

Tn. Imin

Kepala

50

SD

Wiraswasta

40

SD

Wiraswasta

Keluarga
2.

Ny. Wati

Istri

Keluarga Tn. Imin bertempat tinggal di kampung Garapan, Desa Tanjung Pasir,
Kabupaten Tangerang. Keluarga tersebut terdiri dari Tn. Imin sebagai kepala keluarga dengan
seorang istri yang bernama Ny. Wati.
Tn. Imin, berusia 50 tahun, bekerja sebagai seorang wiraswasta di daerah Tangerang
dengan penghasilan berkisar Rp 800.000,00 - Rp 1.200.000,00 per bulan. Pendapatan Tn. Imin
digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari, seperti membeli air, makanan,
pengobatan dan lain-lain. Keluarga Tn. Imin juga mempunyai warung yang terletak di seberang
rumah dan Ny. Wati bertugas menjaga warung tersebut setiap harinya.
Tn. Imin mampu membaca dan menulis karena dia sempat mengenyam pendidikan
hingga lulus Sekolah Dasar (SD). Istrinya, Ny. Wati, yang berusia 40 tahun, bekerja sebagai ibu
rumah tangga. Ny. Wati pernah mengenyam sampai pendidikan Sekolah Dasar (SD). Pasangan
ini menikah saat Tn. Imin berumur 50 tahun dan Ny. Wati berusia 40 tahun.
a.

Bangunan Tempat Tinggal


Keluarga Tn. Imin tinggal di perumahan milik sendiri, dengan luas tanah sekitar 150 m2

dan luas bangunan berukuran 8 m x 6 m. Bangunan tempat tinggal tidak bertingkat, berlantaikan
29

keramik, beratap genteng dengan plafon rotan, dan dindingnya terbuat dari batu bata. Ventilasi
yang ada berasal dari pintu depan dan jendela yang jarang dibuka sehingga rumah tersebut
jarang dimasuki cahaya matahari dan sirkulasi udara tidak berjalan dengan baik. Rumah ini
terdiri dari satu ruang tamu, dua kamar tidur, ruang dapur dan kamar mandi, serta jamban yang
berada di bagian belakang rumah. Keluarga ini menggunakan kamar mandi yang terdiri dari bak
mandi untuk mandi, mencuci piring dan mencuci pakaian. Jika buang air besar, mereka selalu
pergi ke jamban umum yang berada di depan perumahan. Keluarga Tn. Imin melakukan ini
karena mereka berusaha menghemat penggunaan air.
Keluarga Tn. Imin sering menggunkan air dirigen sebagai sumber air untuk keperluan
sehari-hari yang di belinya seharga Rp 1000 per dirigen. Dalam sehari kelurga Tn. Imin
memerlukan 8 dirigen untuk memenuhi kebutuhan air bersih sehari-hari.
Keluarga Tn. Imin memiliki pekarangan disamping rumah. Dalam membuang limbah
rumah tangga (sampah), Tn. Imin dan keluarga sering membuang dan mengumpulkan sampah di
dapur dan jika di rasa sudah cukup banyak, sampah dibakar di belakang rumah.

TAMPAK BELAKANG

Kamr mandi dan


Tempat Cuci Piring

Dapur

Jendela

Ruang Tamu
Pintu

Ruang Tidur

TAMPAK
DEPAN

Raung Tamu
Dan Ruang
Keluarga

Gam
bar 1.4. Denah Ruman Tn. Imin

b.

Lingkungan Pemukiman
Rumah Tn. Imin terletak dipemukiman yang padat penduduk. Dibagian depan terdapat

jalan setapak, bagian belakang terdapat empang. Limbah cair dialirkan ke jalan.
c.

Pola Makan
Keluarga Tn. Imin

memiliki kebiasaan makan dua kali sehari. Ny. Wati memasak

makanan dengan menu seadanya, contoh menu yang disajikan sehari-hari ialah nasi, tahu,
tempe dan terkadang makan ikan. Menurut penuturannya Ny. Wati, semua makanan dimasak
sampai matang. Ny. Wati tidak membeli makanan diluar kecuali sayur-sayuran dan buah-buahan
yang biasanya dibeli saat ada penjual keliling.
30

d.

Riwayat Obstetrik dan Pola Asuh Ibu dan Anak


Anak pertama pasangan Tn. Imin dan Ny. Wati adalah seorang anak lelaki, bernama Tn.

Fudin yang sekarang berusia 25 tahun dan telah berkeluarga dan meninggalkan rumah. Proses
kelahiran ditolong oleh paraji. Sejak lahir Tn. Fudin sering dibawa ke posyandu dan
mendapatkan imunisasi yang lengkap, akan tetapi Ny. Wati tidak mengerti imunisasi apa yang
diberikan kepada anaknya, ia hanya menuruti anjuran dari Posyandu. Tn. Fudin diberikan ASI
eksklusif sampai dengan usia 6 bulan. Anak kedua adalah seorang anak lelaki bernama Tn. Basri
yang sekarang 20 tahun yang juga telah berkeluarga dan meninggalkan rumah. Proses kelahiran
ditolong oleh bidan desa. Tn. Basri juga sering dibawa ke posyandu dan mendapatkan imunisasi
lengkap. Tn. Basri diberikan ASI eksklusif sampai 8 bulan. Anak ketiga adalah seorang anak
lelaki bernama Tn. Yahya yang sekarang berusia 18 tahun, belum menikah namun telah
meninggalkan rumah. Proses kelahiran ditolong oleh bidan desa. Tn. Yahya juga sering dibawa
ke posyandu dan mendapatkan imunisasi lengkap. Tn. Yahya diberikan ASI eksklusif sampai 6
bulan. Anak keempat adalah seorang anak perempuan yang bernama Ny. Iim yang sekarang
berusia 17 tahun dan telah berkeluarga dan meninggalkan rumah. Proses kelahiran ditolong oleh
bidan desa. Ny. Iim juga sering dibawa ke posyandu dan mendapatkan imunisasi lengkap. Ny.
Iim diberikan ASI eksklusif sampai 9 bulan.
Saat ini Ny. Indun menjalani program Keluarga Berencana (KB) berupa suntik tiga bulan
sekali di bidan.
e. Kebiasaan Berobat
Ketika ada anggota keluarga yang sakit, keluarga ini biasanya berobat ke puskesmas.
Biasanya ada juga bidan keliling yang mendatangi pemukiman Tn. Imin untuk mengobati
anggota warga yang sakit. Namun jika ada anggota kelurga yang sakit, Tn.Imin lebih memilih
untuk datang langsung ke Puskesmas.
g. Riwayat Penyakit
Keluarga Tn. Imin sering mengeluhkan sakit panas badan dan batuk-batuk dengan dahak
selama kurang lebih satu bulan namun Tn. Imin belum pernah memeriksakan dahaknya.
Penyakit yang sering diderita anggota keluarga Tn. Imin adalah sakit pilek.
h.Perilaku Dan Aktivitas Sehari-Hari
31

Dikeluarga Tn. Imin seluruhnya merokok kecuali anggota Ny. Wati dan Ny. Iim.
Keluarga Tn. Imin mengaku mencuci tangan sebelum makan namun jarang mencuci tangan
sebelum memasak dan menyiapkan bahan dan alat memasak. Kebiasaan berolahraga tidak ada.
Dalam kesehariannya Tn. Imin dan Ny. Wati tidak selalu memakai alas kaki saat ke halaman, ke
toilet, ke jamban maupun saat keluar rumah.
Faktor Internal dan Eksternal
Tabel 1.9. Identifikasi Faktor Internal Keluarga Tn. Imin
Tabel 1.10. Identifikasi Faktor Eksternal Keluarga Tn.Imin

No
Kriteria
Kriteria
1
Kebiasaan
Luas bangunan
merokok
2
Olahraga
3
Pola makan
2.
Ruangan dalam

No
1.

Permasalahan
Tn. Imin merokok danPermasalahan
biasanya menghabiskan 1 bungkus setiap
Luas rumah 8 x 6 m , memiliki enam ruangan yang terdiri dari satu
hari
ruang
tamu yang
menyatu dengan
ruang keluarga, satu kamar tidur,
Kebiasaan
berolahraga
tidak ada
memasak
makanan
sendiri
satuIbu
ruang
tamu, satu
toilet dan
dapurdengan menu seperti nasi, tahu,
Ruang
keluarga
yang berukuran
2 x 4 sayur-sayuran
m, memiliki satu
tidur
tempe
dan terkadang
memakan
dankamar
buah-buahan

rumah
berukuran
m, satu
kamar tamu berukuran 2x2 m, memiliki
jika ada2x2
penjual
keliling
4
Pola pencariandapur
Apabila
ada anggota
sakit,
Ny. Wati
berukuran
2x2 m, keluarga
memilikiyang
kamar
mandi
yang membeli
berada diobat
3.
4.

pengobatan dalam
di rumah
warungberukuran
dan apabila
beratjamban
keluarga
Tn. Imin akan
1x2sakit
m dandirasa
memiliki
di dalamnya.
Ventilasi
Dalam
rumah
terdapat
ventilasi
berobat
ketidak
puskesmas
terdekat
jendela
berjumlah
satu,penghasilan
terdapat 1 buah
5Pencahayaan
Menabung Terdapat
Keluarga
Tn. pada
Iminkamar
tidak tidur
menabung
karena
keluarga
lampu
yang terdapat
padakeperluan
kamar tidur
dan ruang tamu, namun
biasanya
habis untuk
sehari-hari
6
Aktivitas
Tn.tidak
Imincukup
bekerja
wiraswastaseluruh
yang ruang
tidak yang
mempunyai
lampu
terangsebagai
untuk menerangi
ada.

5.

sehari-hari
MCK

6.

Sumber air

300 meter dari tempat tinggal mereka.


Tn. Marjuki dan keluarganya setiap hari menggunakan air dirigen

7.

Saluran

untuk keperluan minum,memasak, mandi dan mencuci.


Limbah rumah tangga baik cair maupun padat dibuang ketanah

pembuangan

disekitar perkarangan rumah yang bercampur dengan sampah

limbah
Tempat

disekitarnya.
Sampah dibuang di pekarangan sekitar rumah, sampah ini

pembuangan

ditumpuk lalu kemudian dibakar jika sudah memadati seluruh

sampah
Lingkungan

lapangan pekarangan disekitar rumah


Disekitar rumah sebelah depan dan belakang terdapat rumah

sekitar rumah

tetangga dengan jarak sekitar 10 meter dan sebelah depan rumah

8.

9.

penghasilan
tetap.melalui
Ny. Wati
bekerja sebagai wiraswasta dan
Sinar
matahari masuk
pintu rumah.
Terdapat
jamban usaha
cemplung
di dalam
rumah. Keluarga
Tn. Iminanak Tn.
mempunyai
warung
di seberang
rumah. Seluruh
biasanya
BABNy.
danWati
BAK
di jamban
umum rumah.
yang terletak sekitar
Imin dan
telah
meninggalkan

32

terdapat pekarangan.
Keluarga Tn. Dapid
a. Data Dasar Keluarga Tn. Dapid
Keluarga binaan Tn. Dapid terdiri dari 4 anggota keluarga, peran Tn. Dapid dalam
keluarga adalah sebagai kepala keluarga, istrinya bernama Ny. Ati dan terdapat 2 anak lelaki.
Anak pertama adalah Danil dan anak kedua adalah Diki.
Tabel 1.17. Data dasar Keluarga Tn. Dapid

No

Status

Jenis

Usia

Pendid

Keluarg

Kelamin

(tahun)

ikan

(L/P)

Tn.

Kepala

40

SD

Dapid

Keluarga

2.

Ny. Ati

Istri

34

SD

IRT

3.

Danil

Anak

14

SMP

Pelajar

4.

Diki

Anak

SD

Pelajar

1.

Nama

Pekerjaan

Penghasilan

Nelayan

Rp. 1,5 jt 2
jt/bln

Keluarga Tn. Dapid tinggal di Kampung Garapan RT 05/RW 06 Desa Tanjung Pasir
Kecamatan Teluk Naga Kabupaten Tangerang. Keluarga ini terdiri dari sepasang suami istri, dan
dua orang anak yang tinggal serumah. Tn. Dapid sebagai kepala keluarga berusia 40 tahun
dengan latar belakang pendidikan terakhir sekolah dasar. Tn. Dapid berprofesi sebagai nelayan
dengan pendapatan tidak menentu, dengan penghasilan kira-kira berkisar antara Rp. 1,5 jt hingga
Rp. 2 jt perbulannya.
Tn. Dapid memiliki seorang istri yang bernama Ny. Ati berusia 34 tahun dengan latar
pendidikan sekolah dasar. Ny. Ati tidak bekerja, kesehariannya mengurus rumah seperti
memasak, mencuci pakaian, membersihkan rumah, dan mengurus anak. Sebelumnya Ny. Ati
bekerja menjadi buruh pabrik, namun berhenti karena alasan memiliki bayi dirumah saat anak
pertama lahir.
Tn. Dapid dan Ny. Ati memiliki dua orang anak laki-laki. Anak pertama laki-laki berusia
15 tahun, anak kedua laki-laki berusia 9 tahun.
b. Bangunan Tempat Tinggal
33

Keluarga Tn. Dapid tinggal di rumah milik sendiri dengan bangunan semi permanen
diatas tanah seluas 7 x 9 m2. Dinding rumah terbuat dari semen dan batu bata, berlantaikan
keramik. Atap rumah menggunakan genteng tetapi tidak dibuat plafon. Rumah Tn. Dapid terdiri
dari sebuah ruang tamu yang sekaligus dijadikan ruang keluarga, 2 buah kamar tidur, 1 ruang
dapur yang bersebelahan dengan kamar mandi yang dilengkapi jamban. Ruang tamu berukuran 4
x 4 m2 beralaskan keramik dan dipergunakan untuk menerima tamu, nonton televisi, dan
berkumpul bersama keluarga. Diruangan tersebut terdapat jendela dan memiliki pintu yang dapat
dileAti cahaya matahari. Untuk siang hari hingga malam keluarga Tn. Dapid menggunakan
lampu sebagai penerangan.
Air yang digunakan untuk mandi dan membasuh setelah BAB dengan menggunakan air
PAM. Bak mandi dikuras setiap 1 minggu 2 kali. Sumber air bersih didapatkan dari PAM yang
dibeli dengan harga Rp. 1.500/ dirigen. Air bersih tersebut di gunakan untuk mandi, masak dan
minum. Dapur Tn. Dapid hanya terdapat kompor yang menggunakan kompor minyak.
TAMPAK BELAKANG
Kamar Mandi

Dapur

Kamar 2
U
Ruang Tamu
Kamar 1
Jendela

Jendela

Pintu

TAMPAK DEPAN

Gambar 1.3. Denah Rumah Tn. Dapid


c. Lingkungan Pemukiman
Rumah keluarga Tn. Dapid terletak di daerah yang padat penduduk dengan jarak antar
rumah 0,5 meter disebelah kanan dan kiri dan 5 meter dengan rumah depan. Keluarga Tn. Dapid
memiliki kebiasaan membuang sampah di lahan kosong belakang rumah yang berjarak 10 meter
dari rumah. Biasanya sampah tersebut di bakar setelah terkumpul banyak.
d. Pola Makan
Keluarga Tn. Dapid memiliki kebiasaan makan dua kali sehari. Ny. Ati memasak makanan
dengan menu yang tidak menentu, contoh menu yang disajikan sehari-hari ialah nasi dan ikan
34

terkadang tempe tahu. Menurut Ny. Ati, semua makanan dimasak sampai matang, keluarga Tn.
Dapid sangat jarang makan sayur dan buah karena di daerah rumah mereka tidak ada yang
berjualan sayur dan buah.
e. Riwayat Obstetrik dan Pola Asuh Ibu dan Anak
Anak pertama Tn. Dapid, bernama Danil, sekarang berusia 15 tahun, lahir di bidan,
secara normal, dengan berat badan 3300 gram. Ny. Ati mengaku anak pertamanya
mendapatkan imunisasi lengkap. Ibunya juga mengaku rajin memeriksakan kehamilan ke
bidan ketika masih mengandung.
Anak kedua Tn. Dapid bernama Diki, sekarang berusia 9 tahun, lahir di dukun beranak,
dengan berat badan 3000 gram. Diki juga mendapatkan imunisasi lengkap. Ibunya juga
mengaku rajin memeriksakan kehamilan ketika masih mengandung ke Puskesmas.
f. Kebiasaan Berobat
Ketika ada anggota keluarga yang sakit, keluarga ini biasanya berobat ke puskesmas.
Biasanya ada juga bidan keliling yang mendatangi pemukiman Tn. Dapid untuk mengobati
anggota warga yang sakit. Namun jika ada anggota kelurga yang sakit, Tn.Dapid lebih memilih
untuk datang langsung ke Puskesmas.

g. Riwayat Penyakit
Keluarga Tn. Dapid jarang berobat ke Puskesmas karena menurutnya keluarganya jarang
ada yang sakit dan lebih memilih membeli obat warung. Penyakit yang sering diderita anggota
keluarga Tn. Dapid adalah sakit kepala, flu dan maag.
h. Perilaku Dan Aktivitas Sehari-Hari
Keluarga Tn. Dapid mengaku mencuci tangan sebelum makan namun jarang mencuci
tangan sebelum memasak dan menyiapkan bahan dan alat memasak. Kebiasaan berolahraga
tidak ada. Dalam kesehariannya Tn. Dapid, Ny. Ati dan kedua anaknya tidak selalu memakai alas
kaki saat ke halaman maupun saat keluar rumah.

Faktor Internal dan Eksternal


35

Tabel 1.9. Identifikasi Faktor Internal Keluarga Tn. Dapid

No
1
2
3

Kriteria
Kebiasaan

Permasalahan
Tn. Dapid dan anggota keluarga lain tidak memiliki kebiasaan

merokok
Olahraga

merokok.
Keluarga Tn. Dapid tidak ada yang memiliki kebiasaan

Pola makan

berolahraga. Bahkan hampir tidak pernah melakukan olahraga.


Ny. Ati memasak sendiri untuk makan keluarga, menu makanan
yang sering dimakan adalah nasi, ikan, tahu dan tempe. Tn David

5
6

Pola pencarian

dan keluarganya makan 2x sehari di rumah (pagi & sore)


Apabila sakit, mereka membeli obat warung. Apabila tidak

pengobatan

sembuh, mereka baru berobat ke Puskesmas dan klinik dokter

Menabung

umum terdekat.
Keluarga Tn. Dapid tidak memiliki kebiasaan menabung,

Aktivitas sehari-

dikarenakan penghasilan yang dihasilkan perbulannya tidak tetap.


Seluruh anggota keluarga memiliki kebiasaan jarang memakai alas

hari

kaki saat keluar dari rumah.


Tabel 1.10. Identifikasi Faktor Eksternal Keluarga Tn. Dapid

36

No
1.
2.

Kriteria
Luas bangunan
Ruangan dalam

Permasalahan
Luas rumah 7 x 9 m2
Dalam rumah terdapat ruang tamu yang sekaligus

rumah

dijadikan ruang kumpul keluarga dengan ukuran


4x4m2, dua kamar tidur, dengan ukuran masingmasing 3x4m2, dan satu dapur yang digabung
dengan kamar mandi disebelahnya, dengan ukuran 5

3.

Ventilasi

x 3m2
Terdapat empat buah ventilasi di ruang tamu
berukuran 20 x 40 cm yang selalu terbuka, 2 buah
jendela berukuran 50x100 cm, dua buah ventilasi
dikamar depan berukuan 15 x 30cm yang bisa masuk

4.

Pencahayaan

cahaya dan udara.


a. Terdapat jendela pada kamar depan dan ruang
tamu.
b. Terdapat 4 buah lampu di dalam rumah, 4
berwarna kuning. Lampu terdapat di ruang tamu,

5.

6.

MCK

Sumber air

kedua kamar tidur, dan dapur.


a. Terdapat ember besar untuk menampung air
b. Tempat cuci baju dan piring berbarengan dengan
tempat mandi
c. Tidak terdapat jentik nyamuk di bak mandi
a. Membeli air bersih yang berasal dari PAM, sebanyak
5 dirigen setiap hari.
b. Air ini digunakan untuk air minum, mencuci, mandi
dan buang air kecil.
c. Air berwarna kuning keruh, tidak berbau dan rasa

7.

8.

9.

Saluran

asin.
Air Limbah rumah tangga di buang ke kolam empang

pembuangan

di belakang rumah. Aliran limbah tidak lancar.

limbah
Tempat

Sampah rumah tangga dibuang di ke lahan kosong

pembuangan

belakang rumah. Sampah ditumpuk terlebih dahulu

sampah
Lingkungan sekitar

hingga cukup banyak lalu dibakar


Disekitar rumah sebelah depan dan belakang terdapat

rumah

rumah tetangga.

37

1.3 Penentuan Area Masalah


1.3.1 Rumusan Area Masalah
Pada saat kunjungan ke Kampung Garapan RT 05/RW 06 Desa Tanjung Pasir Kecamatan
Teluk Naga Kabupaten Tangerang dianalisa data Puskesmas Tegal Angus, mencakup angka
kesakitan dan angka kematian. Kemudian dilakukan analisa data dari Puskesmas Tegal Angus
yang berhubungan dengan sepuluh penyakit terbesar pada daerah Tanjung Pasir. Ditanyakan juga
mengenai masalah kesehatan pada petugas kesehatan setempat untuk menentukan prioritas
masalah dengan metoda Delphi. Setelah mendapatkan data sekunder dari puskesmas selanjutnya
diidentifikasi langsung pada 3 keluarga binaan dan setelah melakukan identifikasi ke beberapa
rumah keluarga binaan di Garapan, Tanjung Pasir, didapatkan area permasalahan, diantaranya
adalah:
Area Masalah Non-Disease
1. Tidak memakai alas kaki saat keluar rumah
2. Pengetahuan tentang pengelolaan limbah rumah tangga
3. Ketidaksediaan jamban keluarga
4. Kurangnya sarana sanitasi lingkungan (bak tempat sampah, tempat sampah dalam
rumah)
5. Kurangnya pengetahuan ventilasi udara pada keluarga binaan
6. Kurangnya pengetahuan akan pentingnya sirkulasi udara dan pencahayaan yang
cukup untuk rumah sehat
7. Kurangnya kesadaran dalam bahaya merokok bagi dirinya, keluarga dan lingkungan
sekitar

Area Masalah Disease


1. Terjadinya kejadian ISPA berulang pada keluarga binaan
2. Terjadinya kejadian gatal-gatal pada daerah ekstremitas ketika terjadi banjir pada
keluarga binaan
3. Terjadinya diare pada keluarga binaan
Dari observasi yang telah dilakukan ke beberapa rumah keluarga binaan di Kampung

Garapan, Tanjung Pasir, didapatkan area permasalahan yang dianggap krusial pada keluarga
binaan dan diputuskan untuk mengangkat permasalahan tentang Perilaku Tentang Penggunaan
Alas Kaki Pada Keluarga Binaan Di RT 05 RW 06 Kampung Garapan Desa Tanjung Pasir
Kecamatan Teluk Naga Kabupaten Tangerang Provinsi Banten dengan alasan adanya data
empiris yang di dapat dari puskesmas dimana masih ada angka keluarga yang memenuhi kriteria
PHBS yang masih rendah di Tanjung Pasir dan berdasarkan hasil dari presurvey yang telah
dilakukan sebelumnya didapatkan area masalah mengenai perilaku.
38

1.3.2 Alasan Pemilihan Area Masalah


1.3.2.1 Area Masalah Sebagai Diagnosis Komunitas
Dari sekian masalah yang ada pada keluarga binaan, di putuskan untuk mengangkat
permasalahan PERILAKU TENTANG PENGGUNAAN ALAS KAKI

PADA

KELUARGA BINAAN DI RT 05 RW 06 KAMPUNG GARAPAN DESA TANJUNG


PASIR KECAMATAN TELUK NAGA KABUPATEN TANGERANG PROVINSI
BANTEN dengan alasan berdasarkan hasil dari presurvey yang telah dilakukan
sebelumnya didapatkan area masalah mengenai perilaku dan kurangnya kesadaran dari
masyarakat untuk memakai alas kaki. Pemilihan area masalah ini didasarkan atas
berbagai pertimbangan yaitu :
a. Selama dilakukannya kunjungan ke rumah keluarga binaan, keluarga binaan
memiliki kebiasaan, yaitu saat keluar rumah mereka tidak memakai alas kaki,
padahal untuk fasilitas ketersediaan alas kaki itu sendiri sudah ada di setiap
keluarga binaan. Kurangnya pengetahuan tentang pentingnya menggunakan alas
kaki mungkin menjadi faktor yang menyebabkan mereka malas untuk
menggunakan alas kaki saat keluar rumah.
b. Lingkungan sekitar rumah keluarga binaan banyak yang memelihara hewan ternak,
dan kotoran hewan terlihat banyak di sekitar rumah keluarga binaan dan tidak
dibersihkan, sehingga memudahkan masuknya berbagai mikroorganisme yang
berasal dari kotoran hewan apabila mereka tidak menggunakan alas kaki. Hal ini
dapat memungkinkan masuknya organisme seperti cacing masuk melalui kaki dan
menyebabkan cacingan.
c. Selain itu apabila kaki terkena luka dan tidak memakai alas kaki dapat
memungkinkan masuknya kuman tetanus dan menginfeksi dapat menyebabkan
penyakit tetanus.
d. Khususnya anak-anak di sekitar keluarga binaan yang memiliki kebiasaan bermain
tanpa memakai alas kaki, terjangkit penyakit kulit di kakinya.
e. Berdasarkan hasil pengkajian, dari 62.371 rumah tangga yang dipantau hanya
29.070 (46,61%) rumah tangga yang dapat dikatakan sebagai rumah tangga sehat.

39

f. Berdasarkan data puskesmas Tegal Angus, apabila tidak menggunakan alas kaki
resikonya dapat menyebabkan salah satu dari sepuluh besar penyakit di puskesmas
Tegal Angus yaitu dermatitis.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 TINJAUAN PUSTAKA


2.1.1 Teori Perilaku
2.1.1.1 Pengertian Perilaku
Perilaku manusia merupakan hasil daripada segala macam pengalaman serta interaksi
manusia dengan lingkungannya yang terwujud dalam bentuk pengetahuan, sikap dan tindakan.
Dengan kata lain, perilaku merupakan respon/reaksi seorang individu terhadap stimulus yang
berasal dari luar maupun dari dalam dirinya. Respon ini dapat bersifat pasif (tanpa tindakan :
berpikir, berpendapat, bersikap) maupun aktif (melakukan tindakan). Sesuai dengan batasan ini,
perilaku kesehatan dapat dirumuskan sebagai bentuk pengalaman dan interaksi individu dengan
lingkungannya,khususnya yang menyangkut pengetahuan dan sikap tentang kesehatan. Perilaku
aktif dapat dilihat, sedangkan perilaku pasif tidak tampak, seperti pengetahuan, persepsi, atau
motivasi. Beberapa ahli membedakan bentuk-bentuk perilaku ke dalam tiga domain yaitu
pengetahuan, sikap, dan tindakan atau sering kita dengar dengan istilah knowledge, attitude,
practice. (Sarwono, 2004).
Dari sudut biologis, perilaku adalah suatu kegiatan atau aktivitas organisme yang
bersangkutan, yang dapat diamati secara langsung maupun tidak langsung. Perilaku manusia
adalah suatu aktivitas manusia itu sendiri (Notoadmodjo, 2003). Ensiklopedi Amerika, perilaku
40

diartikan sebagai suatu aksi-reaksi organisme terhadap lingkungannya. Perilaku baru terjadi
apabila ada sesuatu yang diperlukan untuk menimbulkan reaksi, yakni yang disebut rangsangan.
Berarti rangsangan tertentu akan menghasilkan reaksi atau perilaku tertentu (Notoadmodjo,
2003).
Skiner (1983) seorang ahli psikologi, merumuskan bahwa perilaku merupakan respon
atau reaksi seseorang terhadap stimulus (rangsangan dari luar). Perilaku terjadi melaui proses
adanya stimulus terhadap organisme, dan kemudian organisme tersebut merespon, maka teori
Skinner ini disebut teori S-O-R atau stimulus-organisme-respon. Skinner membedakan dua
respon, yaitu :
1. Respondent respon atau refleksif, yaitu respon yang ditimbulkan oleh rangsanganrangsangan (stimulus) tertentu. Stimulus semacam ini disebut

eliciting stimulation

karena menimbulkan respon-respon yang relatif tetap, misalnya makanan yang lezat
menimbulkan keinginan kita untuk makan, cahaya terang menyebabkan mata tertutup dan
sebagainya. Responden respons ini juga mencakup perilaku emosional, misalnya
mendengar berita musibah menjadi sedih atau menangis, lulus ujian meluapkan
kegembiraannya dengan mengadakan pesta, dan sebagainya.
2. Operant respon instrumental respon, yaitu respon yang timbul dan berkembang kemudian
diikuti oleh stimulus atau perangsang tertentu. Perangsang ini disebut reinforcing
stimulation atau rainforce, karena memperkuat respon. Misalnya apabila seorang petugas
kesehatan melakukan tugasnya dengan baik kemudian mendapatkan penghargaan dari
atasannya (stimulus baru), maka petugas kesehatan tersebut akan lebih baik lagi dalam
melakukan tugasnya.

2.1.1.2. Perilaku Kesehatan


Berdasarkan batasan perilaku dari Skinner tersebut, maka perilaku kesehatan adalah suatu
respon seseorang (organisme) terhadap stimulus atau obyek yang berkaitan dengan sakit dan
penyakit, system pelayanan kesehatan, makan dan minum, serta lingkungan. Dari batasan ini,
perilaku kesehatan dapat diklasifikasikan menjadi 3 kelompok (Notoatmodjo, 2003).
2.1.1.3 Bentuk Perilaku
41

Menurut Notoatmodjo (2007) dilihat dari bentuk respon terhadap stimulus ini, maka
perilaku respon seseorang terhadap stimulus dapat dibedakan menjadi 2, yaitu :
1. Perilaku Tertutup (Covert Behaviour)
Merupakan respon seseorang dalam bentuk terselubung atau tertutup (covert). Respon atau
reaksi ini masih terbatas pada perhatian, persepsi, pengetahuan, dan sikap yang terjadi
pada orang yang menerima stimulus tersebut, dan belum dapat diamati secara jelas oleh
orang lain. Oleh sebab itu disebut covert bahaviour atau unobservable behavior, misalnya
seseorang ibu hamil tahu pentingnya periksa kehamilan, seorang pemuda tahu bahwa
HIV/AIDS dapat menular melalui hubungan seksual, dan sebagainya.
2. Perilaku Terbuka (Overt Behaviour)
Merupakan respon seseorang terhadap stimulus dalam bentuk tindakan nyata secara
terbuka. Respon terhadap stimulus tersebut sudahjelas dalam bentuk tindakan atau praktik
(pratice), yang dengan mudah dapat diamati atau dilihat oleh orang lain.
2.1.1.4 Klasifikasi Perilaku Kesehatan
Dari batasan ini, perilaku kesehatan dapat diklasifikasikan menjadi 3 kelompok :
1. Perilaku Pemeliharaan Kesehatan (Health Maintenance)
Adat perilaku atau usaha-usaha untuk memelihara atau menjaga kesehatan agar
tidak sakit dan usaha untuk penyembuhan bila mana sakit. Oleh sebab itu perilaku
pemeliharaan kesehatan terdiri dari 3 aspek. Pertama adalah perilaku pencegahan
penyakit dan penyembuhan penyakit bila sakit, serta pemulihan kesehatan bila mana
telah sembuh dari penyakit. Kedua adalah perilaku peningkatan kesehatan apabila
seseorang dalam keadaan sehat. Dan yang ketiga adalah perilaku gizi (makanan) dan
minuman dapat memelihara dan meningkatkan kesehatan seseorang, tetapi sebaliknya
makanan dan minuman dapat menjadi penyebab menurunnya kesehatan seseorang,
bahkan dapat mendatangkan penyakit. Hal ini sangat tergantung pada perilaku orang
terhadap makanan dan minuman tersebut.
2. Perilaku pencarian pengobatan
Upaya atau tindakan seseorang pada saat menderita penyakit. Tindakan atau
perilaku ini dimulai dari mengobati sendiri (self treatment) sampai mencari
pengobatan di luar negeri.
42

3. Perilaku kesehatan lingkungan


Cara seseorang merespon lingkungan, baik lingkungan fisik atau pun sosial
budaya dan sebagainya, sehingga lingkungan tersebut tidak mempengaruhi
kesehatannya. Dengan perkataan ini bagaimana seseorang mengelola lingkungannya
sehingga tidak merusak kesehatannya sendiri, keluarga dan masyarakat. Misalnya
mengelola pembuangan tinja, air minum, tempat pembuangan sampah, pembuangan
limbah dan sebagainya.

2.1.1.5 Domain Perilaku


Menurut Bloom, seperti dikutip Notoatmodjo (2003), membagi perilaku itu didalam 3
domain (ranah/kawasan), meskipun kawasan-kawasan tersebut tidak mempunyai batasan yang
jelas dan tegas. Pembagian kawasan ini dilakukan untuk kepentingan tujuan pendidikan, yaitu
mengembangkan atau meningkatkan ketiga domain perilaku tersebut, yang terdiri dari ranah
kognitif (kognitif domain), ranah affektif (affectife domain), dan ranah psikomotor (psicomotor
domain).
Dalam perkembangan selanjutnya oleh para ahli pendidikan dan untuk kepentingan
pengukuran hasil, ketiga domain itu diukur dari :
1. Pengetahuan (knowlegde)
Pengetahuan adalah hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah seseorang melakukan
penginderaan terhadap suatu objek tertentu.Tanpa pengetahuan seseorang tidak
mempunyai dasar untuk mengambil keputusan dan menentukan tindakan terhadap
masalah yang dihadapi.
Faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan seseorang :
a. Faktor Internal
Merupakan faktor dari dalam diri sendiri, misalnya intelegensia, minat dan
kondisi fisik.
b. Faktor Eksternal
Merupakan faktor dari luar diri, misalnya keluarga, masyarakat, atausarana.
c. Faktor pendekatan belajar
Merupakan faktor yang berhubungan dengan upaya belajar, misalnya strategi dan
metode dalam pembelajaran.

43

Ada enam tingkatan domain pengetahuan yaitu :


1) Tahu (Know)
Tahu diartikan sebagai mengingat kembali (recall) terhadap suatu materi yang telah
dipelajari sebelumnya.
2) Memahami (Comprehension)
Suatu kemampuan untuk menjelaskan secara benar tentang objek yang diketahui dan
dapat menginterpretasikan materi tersebut secara benar.
3) Aplikasi
Diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari pada
situasi dan kondisi yang sebenarnya.
4) Analisis
Adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu objek kedalam
komponen-komponen tetapi masih dalam suatu struktur organisasi dan ada kaitannya
dengan yang lain.
5) Sintesa
Sintesa menunjukkan suatu kemampuan untuk meletakkan atau menghubungkan bagianbagian dalam suatu bentuk keseluruhan baru.
6) Evaluasi
Evaluasi ini berkaitan dengan kemampuan untuk melaksanakan justifikasi atau penilaian
terhadap suatu materi / objek.
2. Sikap (attitude)
Sikap merupakan reaksi atau respon yang masih tertutup dari seseorang terhadap suatu
stimulus atau objek. Allport (1954) menjelaskan bahwa sikap mempunyai tiga komponen
pokok :
1) Kepercayaan (keyakinan), ide, konsep terhadap suatu objek
2) Kehidupan emosional atau evaluasi terhadap suatu objek
3) Kecenderungan untuk bertindak (tend to behave)
Seperti halnya pengetahuan, sikap ini terdiri dari berbagai tingkatan :
1) Menerima (receiving)
Menerima diartikan bahwa orang (subyek) mau dan memperhatikan stimulus yang
diberikan (obyek).
2) Merespon (responding)
Memberikan jawaban apabila ditanya, mengerjakan, dan menyelesaikan tugas yang
diberikan adalah suatu indikasi dari sikap.
3) Menghargai (valuing)
Mengajak orang lain untuk mengerjakan atau mendiskusikan suatu masalah adalah
suatu indikasi sikap tingkat tiga.
44

4) Bertanggung jawab (responsible)


Bertanggung jawab atas segala sesuatu yang telah dipilihnya dengan segala resiko
merupakan sikap yang paling tinggi.
3. Praktik atau tindakan (practice)
Suatu sikap belum otomatis terwujud dalam suatu tindakan (overt behavior). Untuk
mewujudkan sikap menjadi suatu perbuatan yang nyata diperlukan faktor pendukung atau
suatu kondisi yang memungkinkan, antara lain adalah fasilitas dan faktor dukungan
(support) praktik ini mempunyai beberapa tingkatan :
1) Persepsi (perception)
Mengenal dan memilih berbagai objek sehubungan dengan tindakan yang akan diambil
adalah merupakan praktik tingkat pertama.
2) Respon terpimpin (guide response)
Dapat melakukan sesuatu sesuai dengan urutan yang benar dan sesuai dengan contoh
adalah merupakan indikator praktik tingkat kedua.
3) Mekanisme (mecanism)
Apabila seseorang telah dapat melakukan sesuatu dengan benar secara otomatis, atau
sesuatu itu sudah merupakan kebiasaan, maka ia sudah mancapai praktik tingkat tiga.
4) Adopsi (adoption)
Adaptasi adalah suatu praktik atau tindakan yang sudah berkembang dengan baik.
Artinya tindakan itu sudah dimodifikasi tanpa mengurangi kebenaran tindakan tersebut.
Pengukuran perilaku dapat dilakukan secara langsung yakni dengan wawancara terhadap
kegiatan-kegiatan yang telah dilakukan beberapa jam, hari atau bulan yang lalu (recall).
Pengukuran juga dapat dilakukan secara langsung, yakni dengan mengobservasi tindakan atau
kegiatan responden.
Menurut penelitian Rogers (1974) seperti dikutip Notoatmodjo (2003), mengungkapkan
bahwa sebelum orang mengadopsi perilaku baru didalam diri orang tersebut terjadi proses
berurutan yakni :
1) Kesadaran (awareness)
Dimana orang tersebut menyadari dalam arti mengetahui terlebih dahulu terhadap
stimulus (objek)
2) Tertarik (interest)
Dimana orang mulai tertarik pada stimulus
3) Evaluasi (evaluation)
Menimbang-nimbang terhadap baik dan tidaknya stimulus tersebut bagi dirinya.Hal ini
berarti sikap responden sudah lebih baik lagi.
45

4) Mencoba (trial)
Dimana orang telah mulai mencoba perilaku baru.
5) Menerima (Adoption)
Dimana subyek telah berperilaku baru sesuai dengan pengetahuan, kesadaran dan
sikapnya terhadap stimulus.

2.1.1.6 Asumsi Determinan Perilaku


Menurut Spranger, membagi kepribadian manusia menjadi 6 macam nilai kebudayaan.
Kepribadian seseorang ditentukan oleh salah satu nilai budaya yang dominan pada diri orang
tersebut.Secara rinci perilaku manusia sebenarnya merupakan refleksi dari berbagai gejala
kejiwaan seperti pengetahuan, keinginan, kehendak, minat, motivasi, persepsi, sikap dan
sebagainya.
Namun demikian realitanya sulit dibedakan atau dideteksi gejala kejiwaan tersebut
dipengaruhi oleh faktor lain diantaranya adalah pengalaman, keyakinan, sarana/fasilitas, sosial
budaya dan sebagainya. Beberapa teori lain yang telah dicoba untuk mengungkap faktor penentu
yang dapat mempengaruhi perilaku khususnya perilaku yang berhubungan dengan kesehatan,
antara lain :
1. Teori Lawrence Green (1980)
Green mencoba menganalisis perilaku manusia berangkat dari tingkat kesehatan. Bahwa
kesehatan seseorang dipengaruhi oleh 2 faktor pokok, yaitu faktor perilaku (behavior
causes) dan faktor diluar perilaku (non behavior causes).
Faktor perilaku ditentukan atau dibentuk oleh :
1) Faktor predisposisi (predisposing factor), yang terwujud dalam pengetahuan, sikap,
kepercayaan, keyakinan, nilai-nilai dan sebagainya.

46

2) Faktor pendorong (enabling factor), yang terwujud dalam lingkungan fisik, tersedia atau
tidak tersedianya fasilitas-fasilitas atau sarana-sarana kesehatan, misalnya puskesmas,
obat-obatan, alat-alat steril dan sebagainya.
3) Faktor pendukung (reinforcing factor) yang terwujud dalam sikap dan perilaku petugas
kesehatan atau petugas lain, yang merupakan kelompok referensi dari perilaku
masyarakat.
2. Teori Snehandu B. Kar (1983)
Kar mencoba menganalisis perilaku kesehatan bertitik tolak bahwa perilaku merupakan
fungsi dari :
1) Niat seseorang untuk bertindak sehubungan dengan kesehatan atau perawatan
kesehatannya (behavior itention).
2) Dukungan sosial dari masyarakat sekitarnya (social support).
3) Adanya atau tidak adanya informasi tentang kesehatan atau fasilitas kesehatan
(accesebility of information).
4) Otonomi pribadi orang yang bersangkutan dalam hal mengambil tindakan atau
keputusan (personal autonomy).
5) Situasi yang memungkinkan untuk bertindak (action situation).
3. Teori WHO (1984)
Tim kerja dari WHO menganalisis bahwa yang menyebabkan seseorang itu berperilaku
tertentu adalah karena adanya 4 alasan pokok, yaitu pemikiran dan perasaan (pengetahuan,
kepercayaan, dan sikap), orang penting sebagai referensi, sumber-sumber daya (resouces)
dan kebudayaan (Notoatmodjo, 2003).
Selanjutnya ciri ciri sikap menurut WHO adalah sebagai berikut :
1. Pemikiran dan perasaan (thoughts and feeling)
Hasil pemikiran dan perasaan seseorang, atau lebih tepat diartikan
pertimbangan pertimbangan pribadi terhadap objek atau stimulus, dan
merupakan modal untuk bertindak dengan pertimbangan untung rugi,
manfaat serta sumberdaya yang tersedia.
2. Adanya orang lain yang menjadi acuan (personal references)
Merupakan faktor penguat sikap untuk melakukan tindakan akan tetapi tetap
mengacu pada pertimbangan pertimbangan individu
47

3. Sumber daya (resources) yang tersedia merupakan pendukung untuk bersikap


positif atau negatif terhadap objek atau stimulus tertentu dengan pertimbangan
kebutuhan dari pada individu tersebut.
4. Sosial budaya (culture) berperan besar dalam mempengaruhi pola pikir
seseorang untuk bersikap terhadap objek / stimulus tertentu. (Notoatmodjo,
2005).
Sikap mempunyai tiga komponen pokok, seperti yang dikemukakan Allport (1954) dalam
Notoatmodjo (2007), yaitu :
1. Kepercayaan (keyakinan), ide dan konsep terhadap suatu objek.
2. Kehidupan emosional atau evaluasi terhadap suatu objek.
3. Kecenderungan untuk bertindak (tend to behave).
Ketiga komponen ini secara bersama-sama membentuk sikap yang utuh (total attitude).
Dalam penentuan sikap yang utuh ini, pengetahuan, berfikir, keyakinan dan emosi
memegang peranan penting.
Seperti halnya dengan pengetahuan, sikap ini terdiri dari berbagai tingkatan sikap, yaitu:
1. Menerima (receiving) artinya bahwa orang (subjek) mau dan memperhatikan
stimulus yang diberikan objek.
2. Merespon (responding) yaitu memberikan jawaban apabila ditanya, mengerjakan
dan menyelesaikan tugas yang diberikan adalah suatu indikasi dan sikap.
3. Menghargai (valuing) yaitu mengajak orang lain untuk mengerjakan atau
mendiskusikan suatu masalah adalah suatu indikasi sikap tingkat tiga
(kecenderungan untuk bertindak).
4. Bertanggung jawab (responsible) yaitu yang bertanggung jawab atas segala
sesuatu yang telah dipilihnya dengan segala resiko adalah merupakan sikap yang
paling tinggi.
Ciri-ciri sikap adalah :
1. Sikap seseorang tidak dibawa sejak lahir, tetapi harus dipelajari selama
perkembangan hidupnya.
48

2. Sikap itu tidak semata-mata berdiri sendiri, melainkan selalu berhubungan dengan
suatu objek, pada umumnya sikap tidak berkenaan dengan suatu objek saja,
melainkan juga dapat berkenaan dengan deretan-deretan objek yang serupa.
3. Sikap, pada umumnya mempunyai segi-segi motivasi dan emosi, sedangkan pada
kecakapan dan pengetahuan hal ini tidak ada.
Sedangkan fungsi sikap dibagi menjadi empat golongan, yaitu :
1. Sikap sebagai alat untuk menyesuaikan diri.
Sikap adalah sesuatu yang bersifat coomunicable, artinya suatu yang mudah
menjalar, sehingga menjadi mudah pula menjadi milik bersama. Sikap bisa
menjadi rantai penghubung antara orang dengan kelompoknya atau dengan
anggota kelompoknya.
2. Sikap sebagai alat pengatur tingkah laku.
Pertimbangan antara perangsang dan reaksi pada anak dewasa dan yang sudah
lanjut usianya tidak ada. Perangsang itu pada umumnya tidak diberi perangsang
secara spontan, akan tetapi terdapat adanya proses secara sadar untuk menilai
perangsang-perangsang itu.
3. Sikap sebagai alat pengatur pengalaman-pengalaman.
Manusia didalam menerima pengalaman-pengalaman dari luar sikapnya tidak
pasif, tetapi diterima secara aktif, artinya semua berasal dari dunia luar tidak
semuanya dilayani oleh manusia, tetapi manusia memilih mana-mana yang perlu
dan mana yang tidak perlu dilayani. Jadi, semua pengalaman diberi penilaian lalu
dipilih.
4. Sikap sebagai pernyataan kepribadian.
Sikap sering mencerminkan pribadi seseorang, ini disebabkan karena sikap tidak
pernah terpisah dari pribadi yang mendukungnya oleh karena itu dengan melihat
sikap-sikap pada objek tertentu, sedikit banyak orang bisa mengetahui pribadi
orang tersebut. Sikap merupakan pernyataan pribadi (Notoatmodjo, 2007).

2.1.2 Teori Dasar Alas Kaki


2.1.2.1. Pengertian Alas Kaki
49

Alas kaki atau kasut merupakan suatu produk yang berupa sepatu atau sandal yang dipakai
untuk melindungi kaki terutama disekitar telapak kaki. Sepatu dan sandal memiliki beberapa
perbedaan apabila dilihat dari fisiknya. Sepatu merupakan suatu jenis alas kaki yang biasanya
terdiri dari sol, hak, kap, dan tali.
Sandal itu sendiri merupakan salah satu model alas kaki yang terbuka pada bagian jari kaki
atau tumit dalam pemakaiannya. Sandal berasal dari bahasa sandalion (Yunani), yang diserap ke
Bahasa Latin (sandalium) dan Bahasa Perancis (sandale). Ada banyak jenis sandal. Sandal
dengan penutup di bagian punggung dan jemari, tetapi terbuka di bagian tumit dan pergelangan
kaki disebut selop. Sandal dengan tali jepit yang berbentuk huruf V yang menghubungkan bagian
depan dan bagian belakang sandal disebut sandal jepit. Sandal dari ban bekas disebut sandal
bandol (kependekan dari ban bodhol atau ban bekas) sedangkan sandal yang mirip sepatu disebut
sepatu sandal atau sandal gunung.
Sandal atau sepatu termasuk dalam jenis alas kaki, dimana alas kaki ini memiliki beberapa
fungsi, yaitu: membuat kaki agar tetap bersih, sebagai gaya busana dan sebagai pelindung
terhadap kaki agar tidak cedera dari kondisi lingkungan seperti permukaan tanah yang berbatubatu, berair dan juga melindungi kaki dari udara panas. Fungsi inilah yang dikatakan sebagai
fungsi alas kaki sebagai isolator.

2.2 KERANGKA TEORI


Mengacu dari konsep teori WHO, menganalisis bahwa yang menyebabkan seseorang itu
berperilaku tertentu adalah, karena adanya 4 alasan pokok, yaitu pemikiran dan perasaan
(thougts and feeling), adanya orang lain yang menjadi acuan (personal references), sumber
daya (resources) yang tersedia, dan sosial budaya (culture).
Pemikiran dan perasaan

(thougts and feeling)


Adanya orang lain yang
menjadi acuan (personal
references)
Sumber daya (resources)
yang tersedia
Sosial dan budaya (culture)

PERILAKU

50

2.3

KERANGKA KONSEP
Kerangka konsep ialah panduan untuk mempermudah melakukan penelitian. Adapun
kerangka konsep yang dibuat adalah sebagai berikut :

Pemikiran dan perasaan (thoughts and feeling)

Adanya orang lain yang dapat menjadi acuan


(pe rsonal)

Perilaku
Menggunakan
Alas Kaki

Sumber daya (resources) yang tersedia

Sosial dan budaya (culture)

2.4 DEFINISI OPERASIONAL


Untuk membatasi ruang lingkup atau pengertian variabel-variabel yang diamati atau
diteliti, variabel tersebut diberi batasan atau definisi operasional. Definisi operasional ialah suatu
definisi yang didasarkan pada karakteristik yang dapat diobservasi dari apa yang sedang
didefinisikan dengan kata-kata yang menggambarkan perilaku atau gejala yang dapat diamati
dan yang dapat diuji dan ditentukan kebenarannya oleh orang lain.

Tabel 2.1. Tabel Definisi Operasional Diagnosis dan Intervensi Komunitas Area Masalah Penggunaan Alas Kaki
Pada Daerah Keluarga Binaan

51

No

Variabel

Definisi

Alat Ukur

Cara Ukur

Hasil Ukur

Skala

1. Perilaku

Perilaku

keluarga Kuesioner

Wawancara

Jika ya:

Ordinal

binaan

dalam

hal

penggunaan

responden

alas

memakai alas

kaki pada saat keluar

kaki saat keluar

rumah

rumah .
Jika tidak:
responden tidak
memakai alas

2. Perasaan

Kenyamanan
responden

Kuesioner

Wawancara

dengan

menggunakan

kaki.
Jika Ya:

Ordinal

responden

alas

merasa nyaman

kaki yaitu pada saat

menggunakan

keluar rumah

alas kaki saat


keluar rumah.
Jika Tidak:
responden tidak
merasa nyaman
menggunakan

3. Orang

lain Peran

tua Kuesioner

orang

Wawancara

yang menjadi atau orang yang di


acuan
tuakan di keluarga

alas kaki.
Jika Ya: orang

Ordinal

tua atau orang


yang dituakan
menggunakan

yang

alas kaki.

menggunakann

Jika Tidak:

alas kaki

orang tua atau


orang yang
dituakan tidak
menggunakan
alas kaki.

4. Sosial budaya

Adanya

orang Kuesioner

disekitar rumah yang

Wawancara

Jika Ya: ada


orang disekitar

52

Oridnal

menggunakan

alas

rumah

kaki

menggunakan
alas kaki.
Jika Tidak: tidak
ada orang
disekitar rumah
menggunakan

5. Sumber Daya

Adanya
kesehatan

petugas Kuesioner

Wawancara

yang

alas kaki.
Jika ya :
pernah ada

mengadakan

petugas

penyuluhan tentang

kesehatan yang

penggunaan

mengadakan

alas

kaki

penyuluhan
tentang alas
kaki.
Jika tidak: tidak
pernah ada
petugas
kesehatan yang
mengadakan
penyuluhan
tentang alas
kaki.

BAB III
METODE PENELITIAN

53

Ordinal

Tujuan umum dari pengumpulan data adalah untuk memecahkan masalah, langkahlangkah yang ditempuh harus relevan dengan masalah yang telah ditetapkan sebelumnya. Dalam
setiap melaksanakan langkah tersebut harus dilakukan secara objektif dan rasional.

3.1 Populasi Pengumpulan Data


Dalam kegiatan baik yang bersifat ilmiah maupun yang bersifat sosial, perlu
dilakukan pembatasan populasi dan cara pengambilan sampel. Populasi adalah keseluruhan
objek pengumpulan data (Notoatmodjo, 2010). Dalam hal ini yang menjadi populasi adalah
3 keluarga binaan, yaitu : keluarga Tn, Romli, Tn. Imin, Tn. Dapid, di Kampung Garapan
RT 05 /RW 06 Desa Tanjung Pasir, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang,
Provinsi Banten.

3.2 Sampel Pengumpulan Data


Sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti (Notoatmodjo, 2010).
Dalam hal ini yang menjadi sampel adalah keluarga binaan yang terpilih di Kampung
Garapan RT05/RW06, Desa Tanjung Pasir, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten
Tangerang. Responden terdiri dari enam orang yaitu: Keluarga Tn. Romli, Tn. Imin dan
Tn. Dapid.

3.1 Jenis dan Sumber Data


3.3.1 Jenis data
a. Data Kualitatif
Data kualitatif adalah data yang berbentuk kata-kata, bukan dalam bentuk angka.
Data kualitatif diperoleh melalui berbagai macam teknik pengumpulan data misalnya
wawancara, analisis, observasi yang telah dituangkan dalam catatan lapangan
(transkrip).
b. Data Kuantitatif
54

Data kuantitatif adalah data yang berbentuk angka atau bilangan. Sesuai dengan
bentuknya, data kuantitatif dapat diolah atau dianalisis menggunakan teknik
perhitungan matematika atau statistika.(Notoatmodjo, 2010)
3.3.2 Sumber Data
Sumber data dalam pengumpulan data ini adalah para responden yaitu tiga keluarga
binaan di Kampung Garapan, RT 05/RW 06, Desa Tanjung Pasir, Kecamatan Teluk
Naga, Kabupaten Tangerang.
a. Data primer
Data yang langsung didapatkan dari hasil pengamatan langsung ke rumah, melalui
hasil wawancara, analisis dan observasi pada keluarga binaan di RT 005/ RW 006,
Kampung Garapan, Desa Tanjung Pasir, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang,
Provinsi Banten.
b. Data sekunder
Data yang didapat dari data yang sudah ada di Puskesmas Tegal Angus berupa
data kesehatan lingkungan yaitu PHBS.
c. Data tersier
Data yang didapat dari literatur pustaka dan internet yaitu mengenai Manajemen
Penelitian, Pengantar Ilmu Kesehatan Lingkungan, Ilmu Kesehatan Masyarakat, PokokPokok Metodologi Penelitian, Pendidilkan dan Ilmu Perilaku, Memahami Penelitian
Kualitatif dan lain-lain.

3.3.3 Penentuan Instrumen Pengumpulan Data


Instrumen pengumpulan data adalah alat bantu yang dipilih dan digunakan oleh
peneliti dalam kegiatan mengumpulkan data agar kegiatan tersebut menjadi sistematis dan
mudah.
Instrumen sebagai alat bantu dalam metode pengumpulan data merupakan sarana
yang dapat diwujudkan berupa benda atau alat, seperti cek list, kuesioner, perangkat tes,
55

pedoman wawancara, pedoman observasi, skala, kamera foto dan sebagainya.Instrumen


yang kami pakai untuk mengumpulkan data adalah kuisioner (Notoatmodjo, 2010).

3.3.4 Pengumpulan Data


Pengumpulan data merupakan bagian terpenting dalam suatu langkah-langkah
diagnosis komunitas. Untuk mendapatkan data yang diperlukan, maka digunakan beberapa
metode dalam proses pengumpulan data.
Metode yang kami pakai dalam mengumpulkan data adalah wawancara dengan
menggunakan instrumen kuesioner sebagai alat untuk mengumpulkan data-data.

Tabel 3.1 Jadwal Kegiatan Pengumpulan Data


Tanggal
Kamis,12
Februari 2015

Kegiatan
a. Pengumpulan data program wajib Puskesmas Tegal Angus,
laporan penyakit dan gambaran Desa Tanjung Pasir.
b. Perkenalan dan sambung rasa dengan keluarga binaan.

Jumat,13

c. Pengumpulan data dasar masing-masing keluarga binaan.


a. Observasi rumah keluarga binaan.

Februari 2015

b. Pengumpulan data dari Puskesmas Tegal Angus yang


berhubungan dengan beberapa masalah yang ditemukan
pada keluarga binaan.
c. Diskusi kelompok menentukan area permasalahan dengan
menjabarkan permasalahan pada keluarga binaan masingmasing.
Diskusi kelompok menentukan area permasalahan
PERILAKU

PENGGUNAAN

ALAS

KAKI

PADA

KELUARGA BINAAN RT 005 / RW 006, KAMPUNG


GARAPAN, DESA TANJUNG PASIR, KECAMATAN
TELUK NAGA, KABUPATEN TANGERANG, PROVINSI
Sabtu,14
Februari 2015

BANTEN.
a. Diskusi

penetapan

PENGGUNAAN
56

ALAS

area

masalah

KAKI

PADA

PERILAKU
KELUARGA

BINAAN RT 005 / RW 006, KAMPUNG GARAPAN,


DESA TANJUNG PASIR, KECAMATAN TELUK NAGA,
KABUPATEN

TANGERANG,

PROVINSI

BANTEN

bersama dr. Ella selaku Staf Puskesmas Tegal Angus.


b. Diskusi kelompok :
1. Mengumpulkan referensi literatur yang berkaitan dengan
area masalah.
2. Membuat kerangka teori dan pertanyaan mengenai
seputar faktor-faktor yang berkaitan dengan area masalah.
3. Menentukan teknik dan intrumen pengumpulan data,
disepakati melalui observasi dan wawancara dengan
instrumen kuisioner.
Senin,16 Februari a. Mengunjungi keluarga binaan untuk pengumpulan data.
2015

b. Diskusi kelompok:
1. Membuat kerangka konsep.
2. Membuat definisi operasional.

Selasa,17
Februari 2015

3. Membuat kuisioner.
Mengunjungi keluarga binaan untuk pengisian kuesioner.
1. Mengolah data yang diperoleh dari kuesioner.
2. Menganalisis data dan menarik kesimpulan dari kuesioner.

3. Merevisi kuisioner.
Rabu,18 Februari Mengunjungi keluarga binaan untuk pengisian kuesioner
2015

kembali.
1. Mengolah data yang diperoleh dari kuesioner.
2. Menganalisis data dan menarik kesimpulan dari kuesioner.

Kamis,19

3. Membuat laporan.
a. Mengunjungi keluarga binaan untuk cross check data.

Februari 2015
Jumat,20

b. Membuat laporan.
Pukul 13.00 WIB Diskusi II mengenai Diagnosis dan Intervensi

Februari 2015
Sabtu,21

Komunitas dengan dr. Taufit Wirawan.


Melengkapi laporan yang sudah direvisi dan mengunjungi

Februari 2015
Kamis, 26

keluarga binaan untuk melengkapi dokumentasi.


Melakukan intervensi ke keluarga binaan.

Februari 2015
57

3.3.5 Pengolahan Data dan Analisa Data


Untuk pengolahan data tentang PERILAKU PENGGUNAAN ALAS KAKI PADA
KELUARGA BINAAN RT 05 / RW 06, KAMPUNG GARAPAN DESA TANJUNG PASIR,
KECAMATAN TELUK NAGA, KABUPATEN TANGERANG, PROVINSI BANTEN
digunakan cara manual dan bantuan software pengolahan data menggunakan Microsoft Word
dan Microsoft Excel. Untuk menganalisis data-data yang sudah didapat adalah dengan
menggunakan analisis univariat.
Analisis univariat adalah analisis yang dilakukan untuk mengenali setiap variabel dari
hasil penelitian. Analisis univariat berfungsi untuk meringkas kumpulan data sedemikian rupa
sehingga kumpulan data tersebut berubah menjadi informasi yang berguna (Notoatmodjo,
2010). Peringkasan tersebut dapat berupa ukuran statistik, tabel, grafik. Pada diagnosis dan
intervensi komunitas ini, variabel independen yang diukur adalah: perasaan, panutan, sosial
budaya dan sumber daya.

BAB IV
HASIL
4.1 Karakteristik Keluarga Binaan
Hasil analisis ini disajikan melalui bentuk diagram yang diambil dari data karakteristik
responden yang terdiri dari enam keluarga binaan di Kampung Garapan RT 05/RW 06, Desa
Tanjung Pasir, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten yakni: keluarga
Tn. Romli,Tn. Imin,Tn. Dapid.
Tabel4.1 Distribusi Frekuensi Usia pada Keluarga Binaan di Desa Garapan, Kecamatan Teluk Naga,
Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Februari 2015

Umur (dalam tahun)


18-20
21-40
41-60

Jumlah
3
3

Persentase
0%
50 %
50 %

Jumlah

100%

58

Diagram 4.1 Distribusi Frekuensi Usia Pada Keluarga Binaan di Desa Garapan, Februari 2015
Berdasarkan diagram 4.1 tentang frekuensi berdasarkan usia pada keluarga binaan
didapatkan jumlah anggota keluarga terbanyak adalah tersebesar yang berusia 21-40 tahun
(50%), sebanyak 3 orang dan terkecil yang usia 18-20 tahun (0%).
Tabel 4.2 Distribusi Frekuensi Tingkat Pendidikan yang Ditamatkan Pada Keluarga Binaan di Desa
Garapan Februari 2015

No.
1
2
3
4
5

Tingkat Pendidikan
Tidak sekolah
SD
SMP
SMA
Sarjana

Jumlah
1
4
1
-

59

Persentase
16,67%
66,67%
16,67%
0%
0%

Diagram 4.2 Distribusi Frekuensi Tingkat Pendidikan Pada Keluarga Binaan Desa Garapan, Februari
2015

Berdasarkan dari diagram 4.2 terlihat tingkat pendidikan terbanyak dari keluarga binaan
adalah yang tersebesar SD (66,67%) sebanyak 4 orang dan yang terkecil SMA (0%) dan Sarjana
(0%).
Tabel 4.3 Distribusi Frekuensi Pekerjaan Pada Keluarga Binaan Desa Garapan, Februari 2015

NO.

Pekerjaan

Jumlah

Persentase

1.

Wiraswasta

33,33%

2.

Nelayan

16,67%

3.

Ibu Rumah Tangga

50%

60

Diagram 4.3 Distribusi Frekuensi Pekerjaan Keluarga Binaan, Kampung Garapan , Desa Pasir
Tanjung, Februari 2015

Berdasarkan diagram 4.3 terlihat jenis pekerjaan terbanyak dari keluarga binaan adalah
yang terbesar ibu rumah tangga (50%) sebanyak 3 orang dan yang terkecil nelayan (16,67%)
sebanyak 1 orang.

61

4.2 Analisis Univariat


Hasil analisis data disajikan dalam bentuk table berdasarkan variable-variable dalam
kuesioner yang dijawab 6 responden pada bulan Februari 2015
Tabel 4.4 Distribusi Responden Mengenai Aspek Perilaku Menggunakan Alas Kaki Di DesaTanjung

Pasir, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten Februari 2015
Aspek Perilaku

Jumlah Responden

Persentase (%)

Ya

33,33%

Tidak
Total

4
6

66,67%
100%

Berdasarkan tabel 4.4 didapatkan responden terbanyak mengenai perilaku tidak


menggunakan alas kaki saat keluar rumah (66,67%).
Tabel 4.5 Distribusi Responden Mengenai Aspek Perasaan Tentang Penggunaan Alas Kaki Di

Desa Tanjung Pasir, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten,
Februari 2015
Aspek Perasaan

Jumlah Responden

Persentase (%)

Ya

33,33%

Tidak

66,67%

Total

100%

Berdasarkan Tabel 4.5 didapatkan responden terbanyak merasa tidak nyaman saat
menggunakan alas kaki saat keluar rumah (66,67%).
Tabel 4.6 Distribusi Responden Mengenai Aspek Panutan Tentang Penggunaan Alas Kaki Di

Desa Tanjung Pasir, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten,
Februari 2015
Aspek Panutan

Jumlah Responden

Persentase (%)

Ya

16,67%

Tidak

83,33%

62

Total

100 %

Berdasarkan tabel 4.6 didapatkan responden terbanyak tidak ada orang tua atau orang
yang dituakan memakai alas kaki saat keluar rumah (83,33%).

Tabel 4.7 Distribusi Responden Mengenai Aspek Sosial Budaya Tentang Penggunaan Alas Kaki

Di Desa Tanjung Pasir, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi


Banten, Februari 2015
Aspek Sosial Budaya

Jumlah Responden

Persentase (%)

Ya

0%

Tidak

100%

Total

100%

Berdasarkan Tabel 4.7 didapatkan tidak ada orang disekitar rumah responden yang tidak
memakai alas kaki saat keluar (100%).

Tabel 4.8 Distribusi Responden Mengenai Aspek Sumber Daya Tentang Penggunaan Alas Kaki

Di Desa Tanjung Pasir, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten,
Februari 2015
Aspek Sumber Daya

Jumlah Responden

Persentase (%)

Ya

0%

Tidak

100%

Total

100%

Berdasarkan Tabel 4.8 didapatkan tidak pernah ada petugas kesehatan mengadakan
penyuluhan tentang penggunaan alas kaki (100%).

63

Tabel 4.9 Hasil Analisis Univariat lima Variabel tentang Perilaku Penggunaan Alas Kaki Di
Keluarga Binaan Desa Tanjung Pasir, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang,
Provinsi Banten Periode 02 Februari 2015 07 Maret 2015
No.

Variabel

Hasil

Jumlah

Persentase

1.

Perilaku

Ukur
Ya

(Orang)
2

(%)
33,33%

2.

Perasaan

Tidak
Ya

4
2

66,67%
33,33%

3.

Panutan

Tidak
Ya

6
1

66,67%
16,67%

Sosial Budaya

Tidak
Ya

5
0

83,33%
0%

Sumber Daya

Tidak
Ya

6
0

100
0%

Tidak

100%

4.
5.

4.3 Rencana Intervensi Pemecahan Masalah


Setelah dilakukan analisis data hasil penelitian, untuk menentukan rencana intervensi
pemecahan masalah digunakan diagram fishbone. Tujuan pembuatan diagram fishbone yaitu
untuk mengetahui penyebab masalah sampai dengan akar-akar penyebab masalah sehingga dapat
ditentukan rencana intervensi pemecahan masalah dari setiap akar penyebab masalah tersebut.
Adapun diagram fishbone dapat dilihat sebagai berikut:

64

Diagram 4.3 Fishbone


PERASAAN

PANUTAN

Responden merasa tidak nyaman


menggunakan alas kaki

Orang tua atau yang dituakan


tidak pernah memakai alas kaki

Orang sekitar sering mengejek


warga yang memakai alas kaki

Orang tua atau yang dituakan


tidak pernah mengajak untuk
menggunakan alas kaki

Kepercayaan masyarakat
sekitar bahwa alas kaki
hanya untuk pekerja
kantoran

Kurangnya
Kurangnya dukungan
dukungan
keluarga
terhadap
keluarga terhadap
penggunaan
penggunaan alas
alas kaki
kaki

Tidak pernah ada penyuluhan


dari petugas kesehatan
mengenai pentingnya
penggunaan alas kaki
Sulitnya akses menuju daerah
pemukiman warga

Jalanan yang kurang baik


dan sulit dilalui

Tidak ada orang di sekitar rumah


yang menggunakan alas kaki
Kebiasaan warga yang
terbiasa tidak menggunakan
alas kaki

Rendahnya pemahaman
pentingnya alas kaki di
masyarakat sekitar

SOSIAL DAN
BUDAYA

SUMBER DAYA

65

PERILAKU
MENGGUNA
KAN ALAS
KAKI

Sesuai dengan diagram fishbone tersebut, akar-akar penyebab masalah yang ditemukan adalah
sebagai berikut :
1. Kepercayaan masyarakat sekitar bahwa alas kaki hanya untuk pekerja kantoran
2. Kurangnya dukungan keluarga terhadap penggunaan alas kaki
3. Jalanan yang kurang baik dan sulit dilalui
4. Rendahnya pemahaman pentingnya alas kaki di masyarakat sekitar

Tabel 4.10 Tabel Alternatif Pemecahan Masalah dan Rencana Intervensi Pada Keluarga Binaan,
Kampung Garapan,Desa Tanjung Pasir, Kabupaten Tangerang, Februari 2015

NO. Akar Penyebab Masalah

Alternatif

1.

Masalah
a. Memberikan

Kepercayaan

masyarakat

Pemecahan Rencana Intervensi


a. Memberikan

sekitar bahwa alas kaki

keyakinan ke warga

penyuluhan

hanya

bahwa menggunakan

terhadap

alas

tentang

untuk

pekerja

kantoran

kaki

penting

warga

dalam kesehatan bagi

pentingnya

alas

semua orang

kaki bagi semua


orang
b. Membagikan
leaflet ke keluarga
binaan dan warga
sekitar

2.

Kurangnya
keluarga

dukungan
terhadap

penggunaan alas kaki

a. Mengajak

anggota a.Memberikan

keluarga untuk saling penyuluhan


mendukung

dalam anggota

penggunaan alas kaki

kepada
keluarga

tentang

pentingnya

penggunaan alas kaki


b.Memberikan
alas
kaki
b. Mendorong
keluarga

agar

kepala
lebih

menggalakkan
penggunaan alas kaki
66

bagi

anggota
binaan
a.Mengajak
keluarga

setiap
keluarga
kepala
untuk

mengajarkan
pentingnya
penggunaan alas kaki
kepada
3.

Jalanan yang kurang baik a. Memperbaiki


dan sulit dilalui

anggota

keluarga
kondisi a.Mengajukan

jalan sampai memadai

permohonan
perbaikan
kepada

jalan
pemerintah

setempat.
b.Mengajak

warga

untuk
b. Mengusulkan
lain

yang

memadai
dijadikan

tempat

menjaga

fasilitas umum seperti

lebih

jalan
untuk a.Mengusulkan
tempat pekerja

penyuluhan

ke

kesehatan

setempat

untuk

mengadakan
penyuluhan di tempat
yang
4.

Rendahnya

pemahaman

pemahaman

masyarakat sekitar

tentang

warga

pentingnya

menggunakan
kaki
b.Mengajak

alas
pekerja

kesehatan setempat untuk


lebih

agresif

mudah

diakses
a.Memberikan

a. Meningkatkan

pentingnya alas kaki di

lebih

dalam

memberikan penyuluhan

penyuluhan
bersifat

yang
informatif

kepada warga sekitar


a.Mengusulkan
pekerja
setempat

kesehatan
untuk

mengadakan
penyuluhan berkala
b.Mengusulkan
pekerja

67

kesehatan

setempat

untuk

mengadakan
penyuluhan di sekolah

4.4 Intervensi Pemecahan Masalah yang Terpilih

Intervensi yang tepilih yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut:


a. Memberikan penyuluhan kepada keluarga tentang pentingnya menggunakan alas kaki.
b. Memberikan alas kaki bagi setiap anggota keluarga binaan
Terpilihnya intervensi tersebut diatas dikarenakan penyuluhan merupakan salah satu cara
yang cukup efektif dan efisien untuk merubah persepsi masyarakat tentang pentingnya
perilaku penggunaan alas kaki.

BAB V
SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Simpulan
5.1.1 Area Masalah
Berdasarkan wawancara dan pengumpulan data dari kunjungan ke keluarga binaan, maka
dilakukanlah diskusi kelompok dan merumuskan serta menetapkan area masalah yaitu
PERILAKU PENGGUNAAN ALAS KAKI PADA KELUARGA BINAAN DI RT 05

68

RW 06 KAMPUNG GARAPAN, DESA TANJUNG PASIR, KECAMATAN TELUK


NAGA, KABUPATEN TANGERANG, PROVINSI BANTEN.
5.1.2

Penyebab Masalah
a. Responden merasa tidak nyaman menggunakan alas kaki .
b. Orang tua atau yang dituakan tidak pernah memakai alas kaki.
c. Tidak pernah ada penyuluhan dari pekerja kesehatan mengenai pentingnya
penggunaan alas kaki.
d. Tidak ada orang di sekitar rumah yang menggunakan alas kaki.

5.1.3

Akar Penyebab Masalah


a. Kepercayaan masyarakat sekitar bahwa alas kaki hanya untuk pekerja kantoran.

b. Kurangnya dukungan keluarga terhadap penggunaan alas kaki


c. Jalanan yang kurang baik dan sulit dilalui
d. Rendahnya pemahaman pentingnya alas kaki di masyarakat sekitar.

5.2

Saran

5.2.1

Intervensi Pemecahan Masalah


Intervensi yang terpilih yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut:
a.

Memberikan penyuluhan secara langsung mengenai pentingnya menggunakan


alas kaki, dan dampak yang ditimbulkan akibat tidak memakai alas kaki.

b.

5.2.2

Memberikan alas kaki (sandal) pada keluarga binaan.

Bagi Masyarakat Kampung Garapan


a. Hendaknya mengajak masyarakat sekitar bersamasama untuk ikut serta dalam
meningkatkan kualitas komunikasi dengan warga yang masih tidak menggunakan
alas kaki.
b. Diharapkan kepada keluarga binaan untuk menerapkan hasil dari penyuluhan
c.

yang telah didapat dan mengajarkannya kepada seluruh anggota keluarga.


Mengadakan kegiatan jumat bersih untuk membersihkan lingkungan sekitar

rumah.
d. Mengajak warga untuk menjaga fasilitas umum seperti jalan.
69

e. Mengajak kepala keluarga untuk mengajarkan pentingnya penggunaan alas kaki

kepada anggota keluarga.


5.2.3

Bagi Puskesmas Tegal Angus


a. Melakukan survey mengenai banyaknya warga yang terkena penyakit cacingan.
b. Melakukan penyuluhan tentang keharusan menggunakan alas kaki di warga Desa
c.

Tanjung Pasir.
Puskesmas menugaskan para kader di kegiatan pusling untuk mempromosikan
tentang kewajiban menggunakan alas kaki bagi setiap masing-masing anggota

keluarga.
d. Mengusulkan pekerja kesehatan setempat untuk mengadakan penyuluhan
mengenai penggunaan alas kaki di sekolah-sekolah
e. Mengusulkan ke pekerja kesehatan setempat untuk mengadakan penyuluhan di
tempat yang lebih mudah diakses

DAFTAR PUSTAKA

Armstrong. 1990. Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta : PT. Gramedia.


Azwar, Azrul. 1988. Pengantar Epidemiologi. Jakarta :Bina rupa Aksara.
Kartikawatie T, Yusnita, &Yanto D. 2014. Dinas Kesehatan Pemerintah Daerah Kabupaten
Tangerang: Laporan Kinerja Puskesmas Tegal Angus 2012. Tangerang: PuskesmasTegal
Angus.
Maulana, HDJ. 2007. Promosi Kesehatan. EGC: Jakarta.
Modul Kepaniteraan Kedokteran Komunitas Dan Kepaniteraan Kedokteran Keluarga. Jakarta,
2011.
Notoatmodjo, S.2010. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: RinekaCipta: 24.

70

Notoatmodjo. 2007. Kesehatan Masyarakat Ilmu dan Seni. Rineka Cipta. Jakarta Depkes RI
(1984), Teknologi Desa. Depkes RI, Jakarta.

Lampiran 1 : Kuesioner
KUESIONER
PERILAKU PENGGUNAAN ALAS KAKI PADA KELUARGA BINAAN DI KAMPUNG
GARAPAN DESA TANJUNG PASIR
Nomor Responden : ....
I. Identitas Responden
1. Nama

2. Umur

3. Pendidikan terakhir

a. Tidak tamat SD

d. SMA

b. SD

e. Akademi/Perguruan Tinggi

c. SMP
71

4. Pekerjaan

a. Petani

e. Pegawai Negeri Sipil

b. Pedagang

f.

Lain-lain, sebutkan..

c. Buruh
d. Pegawai swasta
5. Penghasilan keluarga

6. Jumlah anggota keluarga

II. Data Observasi


Perilaku
1. Apakah Anda menggunakan alas kaki pada saat keluar rumah ?
c. Ya
d. Tidak

Perasaan
2. Apakah Anda merasa nyaman saat menggunakan alas kaki pada saat keluar rumah?
a.

Ya

b.

Tidak

Panutan
3. Apakah orang tua atau orang yang di tuakan di keluarga Anda menggunakan alas kaki ?
a.

Ya

b.

Tidak

Sosial Budaya

72

4. Apakah masyarakat sekitar lingkungan rumah Anda menggunakan alas kaki saat keluar
rumah ?
a.

Ya

b.

Tidak

Sumber Daya
5. Apakah pernah ada petugas kesehatan yang memberikan penyuluhan tentang pentingnya
menggunakan alas kaki ?
a.

Ya

b.

Tidak

A. Variabel perilaku
1) Jika responden menjawab a diberi poin 2.
Jika responden menjawab b diberi poin 1.
B. Variabel perasaan
1) Jika responden menjawab a diberi poin 2.
Jika responden menjawab b diberi poin 1.
D. Variabel panutan
1) Jika responden menjawab a diberi poin 2.
Jika responden menjawab b diberi poin 1
E. Variabel sosial budaya

73

1) Jika responden menjawab a diberi poin 2.


Jika responden menjawab b diberi poin 1.
F. variable sumber daya
1) Jika responden menjawab a diberi poin 2.
Jika responden menjawab b diberi poin 1.

Lampiran 2 : Penilaian Variabel


1. Variable perilaku
Jika skor jawaban responden 2 maka responden menggunakan alas kaki saat keluar
rumah
Jika skor jawaban responden 1 maka responden tidak menggunakan alas kaki saat keluar
rumah
2. Variabel perasaan
Jika skor jawaban responden 2 maka responden merasa nyaman menggunakan alas kaki
saat keluar rumah
Jika skor jawaban responden 1 maka responden tidak merasa nyaman menggunakan alas
kaki saat keluar rumah
3. Variabel panutan

74

Jika skor jawaban responden 2 maka ada orang tua atau orang yang di tuakan di keluarga
menggunakan alas kaki
Jika skor jawaban responden 1 tidak ada orang tua atau orang yang di tuakan di keluarga
menggunakan alas kaki
4. Variabel sosial budaya
Jika skor jawaban responden 2 maka ada orang di sekitar lingkungan rumah
menggunakan alas kaki saat keluar rumah
Jika skor jawaban responden 1 maka tidak ada orang di sekitar lingkungan rumah
menggunakan alas kaki saat keluar rumah
5.

Variabel sumber daya


Jika skor jawaban responden 2 maka pernah ada petugas kesehatan yang mengadakan
penyuluhan tentang pentingnya menggunakan alas kaki
Jika skor jawaban responden 1 maka maka pernah ada petugas kesehatan yang
mengadakan penyuluhan tentang pentingnya menggunakan alas kaki

75

Lampiran 3 : Poster

76

Lampiran IV : Leaflet

77

Lampiran V : Foto Kegiatan

78

79